Nama : Seri Wahyuni Npm : 11101511010 Kelas : 01

AZAS-AZAS PENGETAHUAN LINGKUNGAN 1. Azas mengenai sumber daya alam Sumber daya alam adalah sesuatu yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan dan kebutuhan hidup manusia agar hidup lebih sejahtera yang ada di sekitar alam lingkungan hidup kita. Sumber daya alam bisa terdapat di mana saja seperti di dalam tanah, air, permukaan tanah, udara, dan lain sebagainya. Contoh dasar sumber daya alam seperti barang tambang, sinar matahari, tumbuhan, hewan dan banyak lagi lainnya.(http://id.wikipedia.org/wiki/Sumber_daya_alam) Azas-azas yang berkaitan dengan sumber daya alam adalah azasazas yang berhubungan dengan materi, energi, ruang, waktu dan keanekaragaman. Azas yang berhubungan dengan energi yang dinyatakan sebagai berikut : “Semua energi yang memasuki sebuah organisme hidup, populasi atau ekosistem dapat dianaggap sebagai energi yang tersimpan atau terlepaskan . Energi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain, tetapi tidak hilang dihancurkan atau diciptakan .” Azas ini telah menjadi hukum dan dikenal dengan hukum termodinamika I, atau dikenal juga hukum konservasi energi. Azas ini menerangkan bahwa pada populasi atau ekosistem ada aliran energi. Azas ini menerangkan proses pelepasan dan penyimpanan energi. Energi itu sendiri terdapat pada ekosistem atau populasi, dapat dalam bentuk yang berbeda-beda. Misalnya, pada proses fotosintesa. Energi berasal dari cahaya matahari diubah menjadi energi kimia oleh tumbuhan yang berklorofil. Selanjutnya energi kimia oleh tumbuhan tadi digunakan untuk aktivitas metabolisme, pertumbuhan dan perkembangannya. Kemudian tumbuhan tadi dimakan oleh hewan herbivor dan diolah dalam tubuh untuk aktivitasnya dan ada pula yang dilepaskan berupa panas atau hasil eksresi beruapa cairan maupun padatan. Cairan atau padatan tersebut lalu diuraikan pula mikroorganisme. Demikianlah selanjutnya, jadi energi tadi mengalir dalam bentuk yang

(Dr. Dengan kata lain. Abdul Razak dan dr. Jumlah individu populasi tergantung pada pengadaan sumber alam yang berkaitan. H. Denagn kata lain energi. menyatakan bahwa sistem yang sudah mantap (dewasa) mengeksploitasi sistem yang belum mantap (belum dewasa). keanekaragaman bergerak dari yang sederhana ke raah yang lebih kompleks. atau dari subsistem rendah energi dipindahkan ke subsistem yang lebih tinggi. akan terjadi pengintensifan perjuangan hidup kalau persediaan faktor alam tadi berkurang atau bertambah. Hanya saja pada aliran energi tadi ada inefisiensi atau ada energi yang terlepas dalam bentuk panas pada setiap rantai siklus energi. Gejala inilah yang kemudian dikenal dengan pengatuaran populasi karena faktor yang bergantung pada kepadatan (Density-Dependent Factor).berbeda-beda tetapi tidak musnah. Armin Arief 2006 : 23) . biomassa dan keanekaragaman ke ekosistem atau populasi yang belum mantap. Jika telah mencapai batas maksimum maka sumber alam itu justru akan rusak. Azas berikutnya yang berkaitan dengan stabilitas sistem ekologi. Ini sesuai dengan azas ke-2 tentang energi yang menyatakan bahwa “ Tak ada sistem pengubahan energi yang betul-betul efisien. Azas ini menerangkan bahwa ekosistem atau populasi atau tingkat makanan yang mantap mengalirkan energi. Dari hal ini pula bisa diterangkan bahwa pada lingkungan yang stabil populasi hewan atau tumbuhan cenderung naik atau turun bukan terus naik atau terus turun karena faktor pembatasnya yaitu sumber alam yang tersedia.” 2. Azas ini disebut juga azas penjenuhan. Azas mengenai stabilitas sistem ekologi Untuk semua kategori sumber alam kalau pengadaannya sudah mencapai titik optimum. materi. pengaruh unit kenaikannya sering menurun dengan pertambahan sumber alam itu sampai ke suatu tingkat maksimum.

tumbuhan hidup juga tergantung pada jenis tanahnya. H. karena itu langkah-langkah dalam rantai makanan terbatas 4-5 langkah saja. kita berikan contoh atau analogi untuk menerangkan azas diatas. Abdul Razak dan dr. Tikus tanah tergantung pada spesies tumbuhan. Rantai makanan adalah perpindahan energi makanan dari sumber daya tumbuhan melalui seri organisme atau melalui jenjang makan (tumbuhan-herbivora-carnivora-omnivora). Armin Arief 2006 : 23) Sebagai ilustrasi. Hal yang sama terjadi pada seorang pedagang yang akan menaikkan harga hasil produksinya. Ia harus melakukan analisa terlebih dahulu sebelum memperhatikan turun naiknya harga bahan mentah yang membentuk hasil produksinya. Didalam ekosistem terjadi rantai makanan. Hubunagn timbal balik antara unsur-unsur hayati dengan nonhayati membentuk sistem ekologi yang disebut ekosistem. Rantai dan jaringan makanan Suatu organisme hidup akan selalu mrmbutuhkan organisme lain dan lingkungan hidupnya. dan siklus biogeokimia. Pada setiap tahap pemindahan energi. Hal ini menunjukkan secara jelas dan fluktuasi dalam populasi. 4. aliran energi. Hubungan yang terjadi antara individu dengan lingkungannya sangat kompleks bersifat saling mempengaruhi atau timbal balik. 80%-90% energi potensial hilang sebagai panas. Misalnya burung elang sangat bergantung pada tikus tanah sebagai bahan makanan utamanya. . (Dr. Azas mengenai fluktuasi populasi Azas yang berkaitan dengan fluktuasi populasi menyatakan bahwa “derjat keteraturan naik turunnya populasi bergantung kepada jumlah keturunan dalam sejarah populasi sebelumnya yang nantinya akan mempengaruhi populasi.3.