BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Aqidah dalam agama berkaitan dengan keyakinan, bukan perbuatan. Apapun yang menjadi ketetapan hati walaupun kita belum pernah melihat apa yang kita yakini ada sudah termasuk memegang aqidah. Secara etimologi aqidah diambil dari kata dasar "al-„aqdu", memiliki berbagai tafsiran, salah satu artinya adalah ikatan atau sangkutan karena aqidah mengikat dan menjadi sangkutan atau gantungan segala sesuatu dalam Islam, jadi aqidah memiliki kedudukan sangat sentral dan fundamental, karena itu aqidah ditautkan dengan rukun iman yang menjadi asas seluruh ajaran Islam. Secara terminologi yaitu perkara yang wajib dibenarkan oleh hati dan jiwa menjadi tenteram karenanya, sehingga menjadi suatu kenyataan yang teguh dan kokoh, yang tidak tercampuri oleh keraguan dan kebimbangan. Dengan kata lain, keimanan yang pasti tidak terkandung suatu keraguan apapun pada orang yang meyakininya. Dan harus sesuai dengan kenyataannya, yang tidak menerima keraguan atau prasangka. Jika hal tersebut tidak sampai pada tingkat keyakinan yang kokoh, maka tidak dinamakan aqidah. Dinamakan aqidah, karena orang itu mengikat hatinya diatas hal tersebut. Agama berjalan menyempunakan fitrah manusia dalam mencapai kemajuan dengan cara evolusi, sehingga hal ini telah menjadi sunnah (ketentuan) Allah SWT dalam kehidupan manusia. Allah SWT menyempurnakan agama Islam dengan perantaraan Nabi Muhammad SAW. Sebagai Nabi dan Rasul yang terakhir untuk membawa umat manusia kepada keselamatan. Kitab suci Al-Quran adalah pedoman hidup bagi manusia untuk menuju keselamatan di dunia dan akhirat. Al-Quran menjelaskan aqidah yang benar dan yang salah, apabila aqidah seseorang benar maka selamatlah perjalanan hidupnya, dan apabila aqidahnya salah maka ia akan menjadi kafir. Dewasa ini umat Islam mengalami kemunduran yang sangat signifikan. banyak diantara mereka mengaku Islam tapi tidak kenal dengan Islam bahkan tidak mau terikat dengan Islam itu sendiri. mereka menjadikan Islam sebagai sebuah legalitas formal orang beragama tanpa mau tahu ada tuntutan atau konsekuensi logis atas pemilihan agamanya tersebut yaitu beribadah sesuai tuntunan agama yang 1

diyakininya tersebut. Hal ini jelas menjadi ironis sekali, tapi secara umum umat Islam mengalami hal ini. Persoalan ini mendasar dan menjadikan renungan sampai sejauh mana ikatan aqidah seorang pemeluk agam Islam dapat diwujudkan dalam kehidupan atau sudah sedemikian lalaikah umat terhadap aqidah Islam ini. Untuk itulah penulis menulis tugas ini sebagai wujud renungan dan penghayatan untuk selalu dekat dengan Allah SWT terutama yang berkaitan dengan aqidah.

B. Rumusan Masalah 1. Apa itu aqidah islam ? 2. Apa keistimewaan aqidah islam ? 3. Apa saja ayat yang berhubungan dengan aqidah islam, dan bagaimana tafsirnya?

C. Tujuan 1. Sebagai sarana mengetahui aqidah islam 2. Sebagai sarana mengetahui dan memahami keistimewaan aqidah islam 3. Sebagai sarana mengetahui dan memahami ayat yang berhubungan dengan aqidah islam serta dapat menafsirkannya

D. Manfaat 1. Secara teoritis  Sebagai pustaka dan acuan untuk mempelajari serta memahami aqidah islam dengan keistimewaannya 2. Secara praktis  Bagi dosen/guru/ustadz setelah mengetahui keistimewaan aqidah islam dalam tugas ini dapat dilakukan pembuatan modul dan pembelajaran yang sesuai bagi mahasiswa.  Dapat digunakan sebagai sarana memperkuat pengetahuan dan

memantapkan iman serta keyakinan dalam hati mempelajari dan mengamalkannya. 

pembacanya serta mau

Sebagai renungan dan penghayatan untuk selalu dekat dengan Allah SWT.

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. KONSEP AKIDAH 1. Definisi Aqidah Bahasa a. Simpul/ikat b. Melakukan ikatan jual beli c. Mengeratkan ikatan perjanjian d. Kepercayaan yang kukuh di dalam hati. Istilah: a. Ibn Taimiyah  Perkara yang dibenarkan oleh jiwa,hati menjadi tenang,beroleh keyakinan tanpa bercampur keraguan. b. Al-Fairuz Abadi  Sesuatu yang diikat/disimpul dalam hati dan jiwa berpegang dengan agama yang benar dan selamat c. Imam Al-Ghazali  Berpegang dan membenarkan dalam hati,yakin dan pasti tanpa keraguan dan syak. d. Al-Murtada Al-Zabidi  Apa yang dipegang dan yakin sebagai pegangan agama dan bersemi dalam hati dan jiwa. Jadi pengertian aqidah secara istilah, yaitu sebuah ketetapan dimana tidak ada keraguan didalamnya. Percaya dan yakin kewujudan Allah SWT dan sifat kesempurnaNya berdasarkan dalil naqli dan aqli serta berasaskan al-Quran dan Sunnah yang diikuti dengan melaksanakan perintahNya dan meninggalkan laranganNya.

2. Ciri-ciri Aqidah Islam Ciri aqidah islam adalah sebagai berikut: a. Al wudhuhwa al basathah, yaitu tidak ada keraguan didalamnya. b. Sejalan dengan fitrah manusia QS 30:30 3

Menjauhi perbuatan mensyirikkan ALLAH.c. Membebaskan akal dan pikiran dari kekeliruan yang timbul karena jiwa yang kosong dari aqidah c. 3. Melakukan perbuatan yang mensyirikkan Allah. Fungsi Aqidah Islam a. Mengamalkan kepercayan bertentangan (Quran dan Hadis). Mengikhlaskan niat hanya kepada Allah b. Dibangun diatas bukti dan dalil e. 4 . Al Wasthiyyah (moderat) tidak berlebihan dalam menetapkan keesaan maupun sifat Allah Aqidah Yang Betul *Percaya dengan yakin berlandaskan Al-Quran dan Sunnah Aqidah Yang Salah *Kepercayaan yang bercanggah dengan Nas Syariah (al-Quran dan Sunnah) Ciri-Ciri    Yakin dengan teguh kewujudan dan keEsaan Allah SWT. b. Sumber Aqidah Islam a. Hadis yang bukan daripada Rasulullah wajar ditolak dan daripada Rasulullah wajib diterima sebagai sumber yang sah. Memperoleh ketenangan jiwa d. Meluruskan tujuan dan perbuatan dari penyelewengan dalam beribadah kepada Allh dan bermuamallah dengan orang lain e. Ciri-Ciri    Menafikan keesaan Allah SWT. Menuntun orang untuk berbuat dan mempertanggungjawabkan perbuatannya dengan sungguh-sungguh 4. Prinsip aqidah baku dan tidak mendapat penambahan dari siapapun d. Kepercayaan berlandaskan alquran dan Sunnah. Bersumberkan dengan sumber yang benar dan pasti iaitu al-Qur‟an dan sunnah.

Sebab itu hendaklah sebahagian pelajar pergi keluar negeri untuk mempelajari ilmu agama dan ilmuilmu yang dituntut agama untuk dipelajari seperti bermacam-macam kepandaian 1 Surah al-Taubah. iman kepada malaikat-Nya.c. Dasar-dasar ini telah ditunjukkan oleh Kitabullah dan sunnah Rasul-Nya. Prinsip-Prinsip Dasar Aqidah Aqidah Islam pada dasarnya adalah iman kepada Allah. Mengimani uluhiyah Allah. Sesungguhnya.akan terjadi akidah sesat yang akan membinasakan dirinya. yaitu: a. dan iman kepada takdir yang baik dan buruk. tiada sekutu bagi-Nya d. supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. 5. yaitu benar-benar mengimani bahwa Dialah Ilah yang benar dan satu-satunya. Berhujah perlulah diteliti samada hadis itu sahih/da‟if. bolehlah dirumuskan bahawa sebahagian dari setiap golongan (penduduk kampung atau negeri) hendaklah takhassus menuntut ilmu agama. Kepentingan Mempelajari Ilmu Aqidah Maksudnya: Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). iman kepada hari akhir. yaitu mengimani sepenuhnya bahwa Dialah Rabb satu-satunya. Mengimani rububiyah Allah. d. Mengimani asma dan sifat-sifat Allah 6.1 Berdasarkan ayat di atas. iman kepada rasul-Nya. e. tiada sekutu dan tiada penolong baginya c. Tanpa asas dan ikatan kerohanian . iman kepada Allah mengandung empat unsur. 5 . Mengimani wujud Allah b. ayat 122. Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya. Kemudian memberi pengajaran kepada kaumnya. iman kepada kitab-kitab-Nya. Al-Qur‟an dan hadis mutawatir merupakan sumber akidah berbentuk yakin dan pasti.

w.a. Tafsir Mahmud Yunus: Al-Quran nul Karim Rasm Uthmani.2 Dalam sebuah hadis Rasulullah yang berbunyi: . Akidah yang benar merupakan kunci kepada penerimaan segala ibadah yang kita lakukan. mereka akan sentiasa cuba untuk mencari kelemahan Islam melalui kajian daripada pelbagai sumber 2 Prof. kertas dan sebagainya.: “Menuntut ilmu adalah wajib ke atas setiap Muslim”. hlm. Oleh sebab itu.a. 287.. mempelajari ilmu akidah juga penting bagi menghindarkan diri daripada terjerumus ke dalam ajaran-ajaran sesat yang akan merosakkan akidah seseorang terhadap Allah SWT.a. Oleh itu.w. bersabda: “Tuntutlah ilmu pengetahuan itu. seorang pemerintah yang baik dan berjiwa rakyat serta banyak melakukan kebaikan tidak akan diterima segala amal yang dia lakukan selagi mana dia tidak melafazkan “‫”أشٓد أال إنّ إال هللا ٔأشٓد أٌ يحًد رسٕل هللا‬. terdapat di dalamnya manusia-manusia yang sentiasa ingin melihat kejatuhan Islam dengan cara meruntuhkan akidah umat Islam supaya mengikut cara hidup Barat. kemantapan akidah sangat penting dalam kehidupan seseorang. Selain itu. meskipun sampai ke negeri Cina”.yang perlu buat menempuh gelombang hidup masa sekarang. Dr. Begitu juga halnya dalam mempelajari ilmu akidah. 2006.a. Dalam dunia sekarang. Mempelajari ilmu akidah sangat penting kepada setiap individu muslim kerana hal ini akan dapat memperkukuhkan lagi keimanan dan ketaqwaan seseorang itu kepada Allah Yang Maha Esa atas sifat-sifat kesempurnaan-Nya. (Riwayat Ibn Majah dan Abu Ya‟la) Kedua-dua dalil di atas menerangkan kewajipan setiap individu untuk menuntut ilmu. berkata sedemikian kerana pada masa tersebut negeri Cina amat masyhur dalam membuat kaca.‫ طهب عهى فريضة عهى كم يسهى‬:‫عٍ أَس بٍ يبنك رضي هللا عُّ عٍ انُبي صهى هللا عهيّ ٔسهى قبل‬ Ertinya: Daripada Anas bin Malik r. Allah tidak akan menerima segala amalan soleh. Mahmud Yunus. Tanpa akidah yang benar.w. Sebagai contoh. 6 . Nabi Muhammad s. Oleh itu. bersabda Rasulullah s. Hj. Hal ini adalah bagi mengelakkan diri daripada terjerumus kepada perkara-perkara yang boleh membawa kepada perkara-perkara syirik sama ada sesuatu yang telah diketahui dan sesuatu yang tidak diketahui. Nabi Muhammad s.

Keadaan ini akan menggalakkan diri kita untuk menambahkan amalan-amalan sunat dan dalam masa yang sama akan dapat mengukuhkan akidah. bukan dari sekolah. Dalam suasana dunia yang semakin canggih. Aspek yang mesti diajar kepada anak-anak adalah berkaitan dengan kepercayaan. Maka dengan sebab itulah pemantapan akidah sangat penting untuk mematahkan hujah-hujah daripada pihak lawan yang cuba memesongkan akidah seseorang. Nabi Muhammad SAW yang maksum dari melakukan dosa sentiasa memohon keampunan. Sedangkan nabi junjungan besar kita. Sentiasa memohon keampunan kepada Allah SWT juga boleh mengukuhkan akidah seseorang. kita 7 . Walaupun perkara ini bukan mudah untuk dilakukan. banyak langkah yang boleh kita lakukan diantaranya ialah melakukan banyak perkara sunat seperti membaca al-Quran. inikan pula kita yang tidak terlepas dari melakukan dosa. belum tentu kita khusyuk sepenuhnya. Sebenarnya pendidikan awal adalah bermula dari rumah. Dengan adanya asas yang kukuh dalam diri seseorang itu. Dalam keadaan kita melakukan aktivitas begini. Rukun iman dan rukun Islam yang menjadi asas aqidah Islam itu adalah perkara asas yang wajib diajarkan kepada anak-anak. jiwa dan hati kita akan terasa tenteram serta tenang. Jadi langkah yang terbaik adalah dengan sentiasa memohon keampunan kepada Allah SWT. shalat tahajud dan bersedekah.terutamanya nas-nas al-Quran. Langkah-Langkah Mengukuhkan Aqidah Ada banyak cara yang boleh dilakukan untuk mengukuhkan akidah. Dalam kehidupan harian kita. Contoh dalam melakukan amalan seperti solat. Jadi ini boleh mendatangkan dosa atau sekurang-kurangnya akan mengurangkan pahala. salah satu pendekatan yang penting adalah memberikan pendidikan agama kepada anak-anak sejak dini. Selain itu. kita tidak pasti sama ada kita melakukan dosa atau tidak. Bagi mengukuhkan akidah. Keluarga harusnya mendidik anak-anak dengan ajaran agama yang betul. bagi mengukuhkan akidah kita mestilah sentiasa mendalami pengetahuan dan ilmu keagamaan kita agar pengaruh-pengaruh dari luar tidak dapat mempengaruhi kita. 7. tapi dengan melakukan dengan permulaan yang sedikit dan melakukannya setiap hari adalah cara yang terbaik untuk melakukannya. ini akan dapat menghindari dari melakukan perkara-perkara yang boleh merusakkan akidah.

Hal itu tidak mengherankan. bijak dan pandai sehinggakan kepintaran mereka itu digunakan untuk membuatkan diri mereka terkenal. kita mampu menepis kenyataan ini agar tidak terpengaruh dan dalam masa sama akan meningkatkan kepercayaan serta keimanan kepada Allah SWT. As-Sunnah. KEISTIMEWAAN AQIDAH ISLAM Aqidah Islam yang tercermin di dalam aqidah Ahli Sunnah wal Jama‟ah memiliki sejumlah keistimewaan yang tidak dimiliki oleh aqidah manapun. Sumber Pengambilannya adalah Murni Hal itu karena aqidah Islam berpegang pada Al-Qur‟an. Pendidikan dari rumah akan berlanjutan ke peringkat sekolah dan pada peringkat ini. dan ijma‟ Salafush shalih. anak-anak yang akan mewarisi kehidupan akan dapat hidup dalam suasana yang penuh harmoni. guru-guru turut terlibat dalam mendidik anak-anak. Apa yang penting sekarang adalah peranan ibu bapa untuk mendidik anak-anak bermula dari rumah. Ada segelintir manusia yang sudah terlalu pandai menganggap mereka sebagai Tuhan. Jadi. Keistimewaan itu antara lain: 1. Dengan cara mendalami pengetahuan agama. ramai manusia yang bertambah cerdik. Ini adalah asas utama dalam mengukuhkan akidah. Keistimewaan ini tidak dimiliki oleh berbagai madzhab.tidak akan terlepas daripada menerima berbagai pengaruh sama ada baik atau buruk. Pendidikan asas agama penting untuk mereka aplikasikan dalam kehidupan. Kenyataannya sekarang. terutamanya mendidik agama itu sendiri. millah dan ideology lainnya di luar aqidah Islam (aqidah 8 . Persoalan iman dan akidah mestilah ditangani sebaik-baiknya agar pada masa akan datang. aman dan bebas daripada keruntuhan akhlak. Mengukuhkan akidah bukan satu perkara yang mudah untuk dilaksanakan. karena aqidah tersebut diambil dari wahyu yang tidak tersentuh kebati lan dari arah manapun datangnya. aqidah Islam diambil dari sumber yang jernih dan jauh dari kekeruhan hawa nafsu dan syahwat. ia perlukan kekuatan iman. B. rasul dan utusan-utusan Tuhan.

588-609. 211-216. dan menafkahkan sebagian rizki yang Kami anugerahkan kepada mereka. Syaikh Shalih bin Sa’ad Al -Luhaidan.selamat dan bersih dari kebohongan dan kepalsuan semacam itu. Muhammad Quthub. seperti Komunisme dan Sekularisme. Berdiri di atas Pondasi Penyerahan Diri kepada Allah dan Rasul-Nya Hal itu karena aqidah bersifat ghaib. Kaum Rafidlah mengambil ajarannya dari asumsi mereka di dalam al-jafr (tulisan tangan Ali bin Abi Thalib _) dan perkataan imam-imam mereka. Sementara itu para penganut madzhab-madzhab pemikiran dan aliran-aliran sesat lainnya. Kaum sufi mengambil ajarannya dari kasyaf (terbukanya tabir antara makhluk dengan Tuhan). Al-Kaid AlAhmar. Safar bin Abdurrahman Al -Hawali. iman kepada yang ghaib merupakan salah satu sifat terpenting bagi orang-orang mukmin yang dipuji oleh Allah Ta‟ala.” (QS. 132-134.Ahli Sunnah wal Jama‟ah). Islam tidak akan berdiri tegak melainkan di atas pondasi penyerahan diri dan kepasrahan. mereka yang beriman kepada yang ghaib. 21-24. Tentang sekularisme lihat Al-Ilmaniyah DR. hal. hal. 1/247 4 ) Tentang komunisme lihat Madzahib Fikriyah Mu’ashirah. Orang-orang Yahudi dan Nashrani menjadikan para pendeta dan rahib mereka sebagai tuhan selain Allah. hal. Nashir Al-Qi fari. 2/586. dan yang ghaib tersebut bertumpu pada penyerahan diri.yang mendirikan shalat. ilham. Firman-Nya. “Alif laam miin. Yaitu. Abdurrahman Habankah Al -Maidani. mendasarkan pokok-pokok mereka pada sampah pikiran orang-orang sesat dan pola pikir orangorang kafir dan atheis yang menjadikan hawa nafsu dan syahwat mereka sebagai sumber hukum bagi hamba-hamba Allah. Jadi.Nashir Al-Qifari. dan Mas’alah At-Taqrib Baina Ahli Sunnah wa Asy-Syi ’ah karya DR.4 Sedangkan aqidah Ahli Sunnah wal Jama‟ah –alhamdulillah. Al-Baqarah: 1-3) 3 ) Lihat Ar-Rad Al-Kafi ‘Ala Mughalathati Ad-Duktur Ali Abdul Wahid Wafi karya Ihsan Ilahi Zhahir. dan Al-Ilmaniyah wa Tsimariha Al-Khabitsah. Labib As-Sa’id. Syaikh Muhammad Syakir Asy-Syarif 9 . 2. Asy-Syuyu’iyah fi Mawazin Al-Islam. hadas (tebakan). petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. Ushul Madzhab Asy-Syi ’ah Al-Imamiyah Al -Itsnay ‘Asyariyah karya DR. dan mimpi. Kitab ini tidak ada keraguan padanya. 409. dan Naqd Ushul Asy-Syuyu’iyah.3 Para Ahli kalam mengambil ajarannya dari akal (rasio).

karena kelemahan dan keterbatasannya. fair. sumber kerusakan umat dan agama tidak lain adalah karena mendahulukan aqli daripada naqli. dan mendahulukan hawa nafsu daripada petunjuk. 6 hal. kemudian ia mengamati semua jenis aqidah –yang benar maupun yang salah. akal tidak mampu memahami yang ghaib dan tidak mampu secara mandiri mengetahui syariat secara rinci.Sebab. 6 5 ) Lihat Al-Mahdi Haqiqah La Khurafah. dan pemahaman yang benar. Syaikh Ibnu Sa’di. dan kekuatan yang terbatas. 309 10 . niscaya ia akan melihat kebenaran dengan jelas dan mengetahui bahwasanya orang yang menganggap sama antara aqidah yang benar dan yang tidak benar adalah seperti orang yang menganggap sama antara malam dan siang. 14 ) Lihat Al -Adillah wa Al-Qawathi ’ wa Al-Barahin fi Ibthali Ushul Al-Mulhidin. Sesuai dengan Fitrah yang Lurus dan Akal yang Sehat Aqidah Ahli Sunnah wal Jama‟ah sesuai dengan fitrah yang sehat dan selaras dengan akal yang murni. akal. Syaikh Muhammad bin Isma’il.dengan adil. jikalau diandaikan bahwa seseorang bisa melepaskan diri dari segala macam aqidah dan hatinya menjadi kosong dari kebenaran dan kebatilan. melainkan tunduk kepada rasio. maka akalnya pun terbatas. Sedangkan aqidah-aqidah lainnya adalah halusinasi dan asumsi-asumsi yang membutakan fitrah dan membodohkan akal. Padahal. Sehingga tidak ada pilihan lain selain beriman kepada yang ghaib dan berserah diri kepada Allah Azza wa Jalla.5 3. Akal murni yang bebas dari pengaruh syahwat dan syubuhat tidak akan bertentangan dengan nash yang shahih dan bebas dari cacat. dan hawa nafsu. hal. mendahulukan rasio daripada wahyu. Sedangkan aqidah-aqidah lainnya tidak berserah diri kepada Allah dan RasulNya. Oleh karena itu. Sebagaimana pendengaran manusia yang terbatas penglihatannya yang terbatas.

Karena Rasulullah membawakannya dalam kondisi yang putih bersih. 5. no. Salah satu contoh kejelasannya adalah sebuah kitab yang sangat populer didalam Hadis tentang Jibril. Begitu pasti. jelas dan terang. sehingga bisa dipahami oleh orang berilmu maupun orang awam. maupun riwayat dari generasi Salafush shalih. maupun kebengkokan di dalamnya. ringan. dan Imam-Imam Agama. bayi. sejelas matahari di tengah hari. atau riwayat dari generasi Salafush shalih. 1/36-38. Semua orang bisa memahaminya. 8 11 . Tidakkah anda memikirkan bahwa yang mampu memulai pasti lebih mampu untuk mengembalikan lagi.7 Hadis ini memaparkan pokok-pokok ajaran Islam dengan sangat mudah. Jelas. Para Tabi’in. Tidak ada yang menyimpang darinya selain orang yang binasa. baik dalam Bentuk Ucapan. kerancuan. dan jelas. Karena. Berbeda dengan aqidah-aqidah lainnya yang bersifat bid‟ah dan tidak memiliki landasan dari Al-Qur‟an. orang yang kuat maupun orang yang lemah. serta menanamkan keyakinan yang benar dan tegas di dalam hati.4. seperti Syi‟ah dan lain-lain. malam harinya seperti siang harinya. bahkan seperti air yang bermanfaat bagi anak-anak. Perbuatan. maupun Keyakinan (I’tiqad) Keistimewaan ini merupakan salah satu karakteristik Ahli Sunnah yang diakui oleh banyak seterunya. kerumitan. lafazh-lafazhnya begitu jelas dan maknamaknanya demikian terang. Maknanya merasuk ke dalam pemahaman dengan penglihatan awal dan pandangan pertama. anak kecil maupun orang tua. Dalil-dalil Al-Qur‟an dan As-Sunnah demikian nikmat dan jelas. As-Sunnah. Tidak ada kekaburan. Sanadnya Bersambung kepada Rasulullah. Mudah dan Terang Aqidah Islam adalah aqidah yang mudah dan jelas.Dalil-dalil lain seperti itu sangat banyak jumlahnya. nyata. 7 ) Lihat Shahih Muslim. Karena dalil-dalilAlQur‟an dan As-Sunnah bagaikan makanan yang dimanfaatkan oleh setiap manusia. Kitab Al-Iman. Sehingga Alhamdulillah tidak ada satu pun di antara pokok-pokok Ahli Sunnah wal Jama‟ah yang tidak memiliki dasar atau landasan dari Al-Qur‟an dan As-Sunnah. sehingga bisa memuaskan dan menenangkan jiwa.

sedangkan Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui?” (QS. “Apakah Allah yang menciptakan itu tidak mengetahui. maupun kabur. An-Nisaa’: 82) Sedangkan kebatilan justru sebaliknya. Allah Ta‟ala berfirman. Bagaimana pula dengan alam semesta? Allah Ta‟ala berfirman. dan itu lebih mudah bagi-Nya. dan ucapan-ucapannya tampak serampangan. Al-Anbiya’: 22) Yang hendak menciptakan pastilah mengetahui dahulu kemudian menciptakan.” (QS. Ar-Ruum: 27) Manajemen di sebuah tempat saja tidak mungkin bisa berjalan dengan tertib bilamana ditangani oleh banyak manajer. Bagaimana tidak? Aqidah Islam adalah wahyu yang tidak bisa dimasuki oleh kebatilan dari arah manapun datangnya. Sebab.8 6. “Sekiranya di langit dan di bumi itu ada tuhan-tuhan selain Allah. Anda menemukan bahwa bagian yang satu membatalkan bagian yang lain. “Andaikata Al-Qur'an itu berasal dari selain Allah. Ibnul Wazir. 21-22 ) Lihat Al-Adillah wa Al-Qawathi ’ wa Al-Barahin.9 8 ) 8 Lihat Tarjih Asalib Al-Qur’an ‘Ala Asalib Al-Yunan. 348 9 12 .” (QS. Allah Ta‟ala berfirman. melainkan serupa satu sama lain dan saling menguatkan. Paradoks dan Kekaburan Di dalam aqidah Islam sama sekali tidak ada tempat untuk hal-hal semacam itu. hal. paradoks. hal. Al-Mulk: 14) Dalil-dalil semacam itu bagaikan air yang digunakan oleh Allah untuk menciptakan segala sesuatu yang hidup. kebenaran itu tidak mungkin rancu. “Dan Dia-lah yang memulai penciptaan kemudian mengembalikannya kembali. tentulah keduanya itu telah rusak binasa.” (QS. niscaya mereka mendapat banyak pertentangan di dalamnya. Bahkan anda bisa menemukan salah seorang dari mereka mengalami paradoks dengan dirinya sendiri. Bebas dari Kerancuan. dan para pendukungnya benar-benar paradoks.Allah Ta‟ala berfirman.

mereka mengatakan bahwa para imam mereka mengetahui apa-apa yang sudah terjadi dan yang akan terjadi. karena paradoks adalah perilaku dari setiap kebatilan dan pembuatnya.” Lihatlah paradoks ini. “Perayaan apa yang andaadakan?” Mereka menjawab. Tidakada sesuatu pun yang tersembunyi dari mereka. Nashir Al-Qifari. Jika mereka ditanya. Rabi’ bin Muhammad As-Su’udi. salah satu prinsip agama mereka adalah “taqiyah” (menghindar). 8085. Ihsan Ilahi Dzahir.” Musuh yang mana? Bukankah anda mengklaim bahwa para imam itu tahu kapan mereka akan mati. 190-193. hal. As-Salus. jangan ditanya kerancuan. hal. 38 13 . Nashir Al-Aql. “Mengapa imamimam anda bersembunyi? Mengapa mereka tidak menyuarakan kebenaran?” Maka mereka akan menjawab. seluruh alam semesta ini diciptakan dari cahayanya (nuur Muhammad _). Abdullah Al-Jumaili. Kaum Rafidlah. Pun. Anda tidak perlu heran terlalu jauh. Aqidah Al-Imamiyah Inda Asy-Syi ’ah Al -Itsnay Asyariyah. Sedangkan aqidah-aqidah lainnya.Jadi. 69. hal. 11 Kendati pun demikian. Tapi kita melihat pokok agama mereka yang lain ternyata bertolak belakang dengan klaim tersebut. Muhibbuddin Al-Khathib. dan Al -Fikr Ash-Shufi fi Dlau’I Al-Kitab wa As-Sunnah. Badzlu Al-Majhud fi Musyabahati Ar-Rafidlah li Al-Yahud. 2/456-467. Salah satu contohnya adalah bahwa sebagian dari mereka berkeyakinan bahwa Nabi adalah makhluk pertama. hal. “Perayaan maulid Nabi _ yang dilahirkan pada tahun gajah. Dan lihat Al-Khuthuth Al-Aridlah. hal. Bahkan. Muhammad Malullah. dan mereka tidak akan mati kecuali dengan persetujuan mereka. hal. Asy-Syi ’ah Al-Imamiyah Al-Itsnay Asyariyah fi Mizan AlIslam. menurut mereka.” Jika mereka ditanya. Jika mereka ditanya. dan Al-Khumaini wa Tafdlilu Al -A’immah ‘Ala Al-Anbiya’. Mereka menyebut para imam itu memiliki sifat-sifat yang bahkan tidak dimiliki oleh para Nabi. aqidah Ahli Sunnah bebas dari semua itu. dan kekaburan yang ada didalamnya. hal. Syaikh Abdurrahman Abdul Khaliq. Mereka tahu kapan mereka akan mati. 74-75. 11 ) 11 Lihat Hadzihi Hiya Ash-Shufiyah. Dr. mereka terlihat selalu mengadakan perayaan mauled (hari kelahiran) Nabi. paradoks. DR. “Dari musuh-musuh. 124. Syaikh Abdurrahman Al -Wakil. Betapa banyak paradox (pertentangan) di dalam keyakinan mereka. 66. tentang madzhab-madzhab 10 ) 10 Al-Mujaz fi Al-Madzhib wa Al-Adyan Al-Mu’ashirah. tahqiq: Muhammad Malullah. Ali As-Salus. “Taqiyah (menghindar) dari siapa?” Mereka menjawab. “Taqiyah” (menghindar). Karena. DR. dan mereka tidak akan mati kecuali dengan persetujuan mereka?! Hal yang sama juga tentang kaum sufi. misalnya.10 Salah satu pokok agama mereka (kaum Syi‟ah Rafidlah) adalah berlebih-lebihan terhadap para imam. Aqidah Al-Imamah Inda Al-Ja’fariyah fi Dlau’I As-Sunnah. Asy-Syi ’ah wa AsSunnah.

yang tidak berbicara dari hawa nafsu dan tidak dimasuki kebatilan dari arah manapun datangnya. 3/147. nikmat kubur. Ternyata ketika penindasan Hitler terhadap Rusia semakin kuat pasca Perang Dunia Kedua. haudl (telaga). Menurut mereka. Sebab. aqidah-aqidah Yahudi yang sudah diubah. 89. Al-Fi raq Baina Auliya’ Ar-Rahman wa Auliya’ Asy-Syaithon. Akal mengalami kebingunan dalam memahami hakikat dan bentuk perkaraperkara tersebut. hal. 40 14 . Di dalam aqidah Islam terdapat hal-hal yang memusingkan akal dan sulit dipahami. tunduk. dan menelantarkan etnis-etnis lainnya? Adapun umat Nashrani. Mereka menyatakan bahwa tuhan tidak ada dan seluruh kehidupan adalah materi. anak dan ruhul qudus adalah tuhan yang satu. Misalnya. maka Stalin si durjana memerintahkan untuk membuka tempat-tempat ibadah dan menundukkan diri kepada Allah Ta‟ala. Lihatlah omong kosong di atas yang dinilai mustahil oleh akal. 7. Termasuk keyakinan mereka tentang 12 ) Lihat Dar’u Ta’arudli Al-Aqli wa An-Naqli. shirath (jembatan). dan patuh. berpihak kepada salah satu etnis. dan bagaimana bentuk sifat-sifat Allah Ta‟ala. Bagaimana mungkin tiga oknum menjadi satu? Ini adalah kemustahilan yang tidak bisa digambarkan. Ibnu Sa’di. perkara-perkara tersebut berasal dari wahyu yang diturunkan. Allah telah memilih mereka sebagai pilihan dan menjadikan bangsa-bangsa lainnya sebagai keledaikeledai yang bisa ditunggangi oleh bangsa Yahudi. Komunisme misalnya yang dibangun berdasarkan atheisme dan pengingkaran terhadap semua agama. Surga. akal tidak meni lainya mustahil (impossible). dan Ad-Durroh Al-Mukhtahsarah fi Mahasin Ad-Diin Al-Islami. hal.pemikiran sesat lainnya. seperti perkara-perkara ghaib: siksa kubur. melainkan pasrah. Karena. bagaimana mungkin Tuhan Yang Maha Bijaksana menjadi rasialis.12 Sedangkan aqidah-aqidah lainnya berisi kemustahilan-kemustahilan yang secara aksioma dinyatakan mustahil oleh akal. dengan nama bapa. tetapi tidak Berisi Sesuatu yang Mustahil. Neraka. mereka mengatakan bahwa Allah adalah oknum ketiga dari tiga oknum (trinitas). Aqidah Islam Terkadang Berisi Sesuatu yang sulit di cerna akal. Akan tetapi. Orang-orang Yahudi beranggapan bahwa mereka adalah bangsa pilihan Allah. Menurut mereka.

barangsiapa memakan roti dan meminum khamr di gereja pada hari Paskah. Hal itu semacam pembagian Surga dan memperjualbelikannya secara terbuka dengan menulis serti fikat untuk para pembeli. sementara orang-orang yang makan itu merasakan cita rasa roti dan khamr pada umumnya?! Dikatakan bahwa jasad Yesus itu satu. sebagian cerdik pandai mengatakan bahwa semua ucapan manusia bisa dimengerti kecuali ucapan umat Nashrani. sertifikat pengampunan dosa. dan dihalalkan baginya apa saja yang semula diharamkan. hal. dan dibebaskan dari segala bentuk kejahatan dan kesalahan yang lalu maupun yang akan datang. “Seandainya anda bertanya kepada seorang pria Nashrani. Lantas.” Dan ada pula yang mengatakan. Karena itu. “Seandainya ada 10 orang Nashrani berkumpul. Lihat Al-Ilmaniyah.13 Oleh sebab itu. 2/155. hal. dan dengan demikian ia telah larut di dalam ajaran-ajarannya.14 13 ) Perjamuan Tuhan termasuk salah satu keyakinan umat Nashrani yang sesat. Karena. yang berisi perjanjian bahwa pihak gereja menjamin pihak pembeli akan mendapatkan ampunan atas dosa-dosanya yang telah lalu maupun yang akan datang. 114-115 14 ) Al-Jawab Ash-Shahih li Man Baddala Diin Al -Masih. mana mungkin bisa digambarkan bahwa roti dan khamr berubah wujud menjadi daging dan darah. Dan lihat Al. Syaikh Muhammad Abu Zahrah. hal. dan Muhadlarat fi An-Nashraniyah. ketika itu Yesus membagikan khamr (minuman keras) dan roti kepada mereka. Hakikatnya. mereka beranggapan bahwa Yesus pernah mengumpulkan murid-muridnya pada malam hari sebelum penyalibannya. Jadi. Karena –menurut mereka. 321 15 . istrinya dan anaknya tentang tauhid mereka. sedangkan Perjamuan Tuhan berjumlah ribuan setiap tahunnya dan tersebar di mana-mana. 99. seolah-olah ia memasukkan daging dan darah Yesus ke dalam perutnya. Hal itu karena orang yang membuatnya tidak bisa memahami apa yang mereka katakan. Kemudian. Konon. ada sebagian orang yang mengatakan. maka makanan dan minuman itu akan berubah wujud di dalam dirinya. Ibnu Taimiyah. Mereka berbicara berdasarkan kebodohan. Ibnul Qayyim. Yesus memotong-motong roti itu dan membagikannya kepada mereka untuk dimakan. mana mungkin jasad dan darahnya bisa dibagikan kepada semua orang?! Sedangkan serti fikat pengampunan dosa merupakan salah satu lelucon gereja dan ketololan yang tidak akan sudi dilakukan oleh orang yang sedikit berakal sehat. 110-111. niscaya si pria akan mengatakan sesuatu. Sehingga.khamr mengisyaratkan darah Yesus dan roti mengisyaratkan jasadnya. dan lain-lain yang dini lai mustahil oleh akal.Hayara fi Ajwibati Al-Yahud wa An-Nashara. maka sejak saat itu yang bersangkutan telah bebas melakukan apa saja yang dilarang. si wanita mengatakan sesuatu yang lain dan si anak mengatakan pendapat yang lain lagi. niscaya mereka akan terbagi menjadi 11 pendapat. apabila pihak pembeli sudah menerima sertifikat pengampunan dosa dan memasukkannya ke dalam tasnya. Keyakinan ini merupakan suatu perkara yang pasti ditolak oleh akal.“Perjamuan Tuhan”. Mereka menggabungkan dua hal yang paradoks di dalam pembicaraan mereka.

kemudian. Menurut mereka. simaklah statemen mereka. Oleh 15 ) 15 Lihat Ar-Radd ‘Ala Ar-Rafidlah. Sebagian dari mereka beranggapan bahwa Ali tinggal di bulan. “Assalamu‟alaika.15 Lalu. dan AtTasyayyu’ wa Asy-Syi ’ah. Subhanallah! Lalu. Abdurrahman bin Muljam. apa gerangan bagian kehitaman yang ada di bulan itu sebelum Ali diciptakan?! Sebagian lainnya beranggapan bahwa Ali berada di matahari. sesuaikah dengan kebijaksaan. Al-Qur‟an yang lengkap bersama dengan imam yang sedang ditunggu akan muncul di akhir zaman dari sebuah terowongan di Samura. hal.” Mereka juga mengatakan bahwa petir adalah suaranya dan ki lat adalah cemetinya. Muhammad bin Ahmad Al-Khathib. 31-32. ya Abal Hasan (Salam sejahtera untukmu. 365 16 . Semua firqah mereka menyembah Ali bin Abi Thalib. bahwa Al-Qur‟an yang lengkap bersama dengan imam yang sedang ditunggu akan muncul di akhir zaman. Golongan ini disebut Firqah Qomariyah.16 Mereka juga berangapan bahwa tempat tinggal Ali bin Abi Thalib adalah awan. mereka mengkultuskan bulan dan menyembah Ali yang berada di sana. Pertama-tama. berpendapat bahwa AlQur‟anul Karim yang ada di tangan umat Islam dan telah dijamin untuk dilindungi oleh Allah adalah Al-Qur‟an yang tidak lengkap dan telah diubah. maka kita akan menemukan bahwa di dalamnya banyak terdapat kemustahilan. misalnya. maka mereka akan berkata. Oleh karena itu. apa gunanya Al-Qur‟an yang tidak akan muncul kepada manusia kecuali di akhir zaman nanti? Kemudian. Kaum Rafidlah. Mereka berpendapat bahwa Ali tinggal di bulan. hal. 87 16 itu telah ) Lihat Al-Harakat Al-Bathiniyah fi Al-Alam Al-Islami. lihatlah khurafat terowongan itu. Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab.Jikalau kita mengamati dengan seksama aqidah-aqidah yang diyakini oleh aliran-aliran sesat. Jika ada awan yang melintasi mereka. DR. Kendati pun demikian mereka sangat menghormati pembunuhnya. pada bagian kehitaman di bulan tersebut. wahai Abul Hasan). kasih sayang dan keadi lan Allah bilamana manusia hidup tanpa petunjuk dan wahyu hingga ketika akhir zaman tiba maka Allah akan menurunkan Al-Qur‟an sebagai petunjuk bagi mereka? Sedangkan kaum Nushairiyah memiliki reputasi tertinggi dalam kebohongan ini. Ahmad Al-Kasrawi. Karena mereka beranggapan bahwa si pembunuh membebaskan lahut dari nasut. hal.

Pun ketika ia di Akka. Kiblat itu berubah-ubah seiring dengan perpindahan dan pergerakan sang pemimpin. Ihsan Ilahi Zhahi r. Muhsin Abdul Hamid. dan setiap orang yang berakal tidak punya pilihan lain selain memvonisnya sebagai aqidah yang sesat dan mustahil. DR. 17 ) Lihat An-Nushairiyah. hal. Ketika mengerjakan shalat. Tempat. Umat dan Keadaan Aqidah Islam bersifat umum. Ambillah contoh tentang kiblat kaum Baha‟iyah. Aqidah Khatmi An -Nubuwwah. Bahkan. maka kiblat mereka adalah Baghdad. Umum. DR. Al-Baha’iyah. maka kita akan melihatnya penuh dengan keanehan. segala urusan tidak bisa berjalan tanpa aqidah Islam. 223. Muhibbuddin Al-Khathib. dan keadaan. umat. maka penjara Teheran adalah kiblat mereka. Universal dan Berlaku untuk Segala Zaman. tempat. Ia berlaku bagi generasi awal maupun belakangan. Haqiqat AlBabiyah wa Al-Baha’iyah. bagaimana cara kaum Baha‟iyah mengetahui kiblat mereka sewaktu Al-Baha‟– sang pemimpin. mereka menghadap ke arah pemimpin mereka. mereka menghadap ke arah matahari sewaktu beribadah. 2/93-103 18 ) Lihat Al -Baha’iyah Naqd wa Tahlil. Dan ketika ia berada di Baghdad. 31-38. dan Al-Baha’iyah. universal.berada di perjalanan pada waktu alat komunikasi nirkabel dan televisi belum ada? 18 Jadi. bangsa Arab maupun non Arab. dan berlaku untuk segala zaman. Al-Baha‟ Al-Mazandarani. DR. Ahmad bin Sa’ad bin Hamdan. maka kiblat mereka di Akka. Golongan mereka disebut dengan Firqah Syamsiyah.17 Jika kita mengamati aqidah kaum Baha‟iyah. 1415 17 . hal. hal. 8. hal. Hal itu ditegaskan sendiri oleh sang pemimpin. Suhair Al-Fiil. alhamdulillah. Abdullah Al -Hamawi.karena itu. aqidah Ahli Sunnah bebas dari itu semua. Ketika ia berada di Teheran. 150. Begitulah seterusnya. Adakah seseorang yang pernah melihat permainan seperti ini? Kemudian.

sebagaimana diriwayatkan dari generasi Salaf. Aqidah Islam sangat kokoh ketika menghadapi bertubi-tubi pukulan yang dilancarkan oleh musuh-musuh Islam dari kalangan Yahudi. Setiap kali mereka menganggap bahwa tulangnya sudah rapuh. dan lain-lain. tiba-tiba ia mulai hilang dan 19 ) Lihat Tsabat Al-Aqidah Al-Islamiyah Amama At-Tahaddiyat. maupun pengurangan. walaupun orang-orang kafir itu membencinya. Ia ditransfer dari satu generasi ke generasi berikutnya dan dari satu angkatan ke angkatan berikutnya tanpa mengalami perubahan. Sedangkan firqah-firqah lainnya jarang sekali mampu bertahan dengan memegang teguh sebuah pokok. dan manipulasi terhadap kitab suci mereka. dan jernih. terang.9. Kokoh. takdir. dan lain-lain. Aqidah-aqidah tersbut tidak mempunyai sifat kekal dan berkelanjutan. Syaikh Abdullah Al-Ghunaiman 18 . dan tidak menyerahkan hal itu kepada salah satu makhlukNya? Allah Ta‟ala berfirman. “Sesungguhnya Kami lah yang menurunkan Al-Qur'an. Betapapun besar dan bagusnya aqidahaqidah tersebut ternyata tidak mampu bertahan dalam waktu yang lama setelah melewati banyak perubahan dan berbagai macam perkembangan. dan sesungguh-nya Kami benar-benar memeliharanya. “Mereka ingin memadamkan cahaya Allah dengan mulut mereka. Kaum Yahudi dan Nashrani telah melakukan penggantian. semuanya masih terpelihara. dan kekal. syafaat. penggantian. 19 Bagaimana tidak. Stabil dan Kekal Aqidah Islam adalah aqidah yang kokoh. namun Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya. sedangkan Allah lah yang langsung menangani pemeliharaan dan eksistensinya. Tidak lama setelah batangnya mengeras dan durinya menguat. stabil. pengubahan. baranya sudah redup. Ini sangat berbeda dengan millah-millah yang lain. penambahan. dan apinya sudah padam. Nashrani. dan paham-paham yang destruktif. golongangolongan yang sesat. Majusi. Aqidah Islam akan tetap kokoh sampai hari Kiamat dan senantiasa dilindungi oleh Allah. ternyata ia kembali muda. Ash-Shaff: 8) Salah satu contoh yang menunjukkan kekokohan dan keberlanjutan aqidah Islam adalah bahwa pendapat-Pendapat Ahli Sunnah tentang sifat-sifatAllah.” (QS.” (QS. Al-Hijr: 9) Dia juga berfirman.

Sehingga. Hal itu karena aqidah yang benar merupakan hal terbaik yang didapatkan oleh hati dan dipahami oleh akal. para Malaikat-Nya. Aqidah yang benar akan membuahkan pengetahuan yang bermanfaat dan akhlak yang luhur. dan aktifitasnya untuk mengajak manusia ke dalamnya juga meningkat. berikut pekerjaan-pekerjaan hati yang berporos pada kembali kepada Allah dan tertariknya seluruh dorongan hati kepada-Nya. hari Akhir. Tidak ada bukti yang menunjukkan hal itu dengan lebih jelas ketimbang fakta komunisme yang pernah menggemparkan dan menghebohkan dunia. baik dalam skala individu maupun kelompok. 10. dan tinggi derajatnya di tengahtengah manusia. dan mengantarkan pemiliknya kepada tujuan tertinggi dan tempat terhormat. dan menyebarluaskan kemuliaannya di tengah khalayak. kitab-kitab suci-Nya. Kemuliaan seperti itulah yang bisa mengangkat hati. menjernihkan pandangan mata. kehidupan yang baik bisa diraih di dunia dan kebahagiaan yang kekal bisa dirasakan di Akhirat. menyucikan jiwa. Tidak lama setelah komunisme mencapai puncak kejayaannya. para Rasul-Nya. aqidah-aqidah atau paham-paham tersebut adalah produk manusia yang memiliki keterbatasan dalam hal pengetahuan dan kebijaksanaan. Dan kemuliaan itulah yang bisa mengangkat umat ke puncak kejayaan dan kemuliaan. Karena. 19 . Keutamaan sejati yang tidak tertandingi oleh keutamaan manapun dan kemuliaan tertinggi yang tidak bisa dicapai oleh kemuliaan manapun. pengamalannya terhadap konsekuensi aqidah pun meningkat.lenyap. sempurna kemuliaannya. sesungguhnya wujudnya adalah upaya mencapai kesempurnaan dan komitmen untuk menghiasi diri dengan keutamaan dan membersihkan diri dari kenistaan. tiba-tiba ikatannya terlepas dan susunannya berguguran di tangan para penganutnya sendiri. Mengangkat Derajat Para Penganutnya Barangsiapa menganut aqidah Islam lalu pengetahuannya tentang aqidah itu meningkat. menaikkan pamornya. takdir baik dan buruk. Dasar dan pondasi kemuliaan itu adalah aqidah yang benar yang dibangun di atas pondasi iman kepada Allah. Orang yang memilikinya akan mencapai puncak keutamaannya. maka Allah akan mengangkat derajatnya.

Ghunaiman. serta pemenuhan hak-hak seluruh makhluk. Syaikh Abdullah Al. kebodohan sesudah pengetahuan. dan membuat musuh-musuh menguasai mereka. kejatuhan sesudah ketinggian. sementara mereka seperti itu. AlMujadalah: 11) 11. meluncur dari puncak kejayaannya. Muslim. hal. “Allah akan mengangkat orang-orang yang beriman di antaramu dan orangorang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. 20 ) Lihat Dzammu Al-Furqah wa Al-Ikhtilaf di Al-Kitab wa As-Sunnah. Sabda Rasulullah SAW. ia ditimpa kekerdilan sesudah kebesaran. dan mendekati titik nadir kehancuran dan kebinasaannya. 3/1524). Akibatnya. 20 Allah Ta‟ala berfirman.” (HR. menganut aqidah yang benar. maka maka Allah Allah akan akan Dan barangsiapa meninggalkannya. menistakannya. Barangsiapa memuliakannya.disertai pelaksanaan terhadap syariat-syariat yang lahir. Merekalah orang-orang yang menang. “Senantiasa ada sekelompok orang dari umatku yang membela kebenaran. Menjadi Penyebab Hadirnya Pertolongan.” (QS. dan pengangguran sesudah keaktifan. Kemudian umat yang melenceng dari aqidahnya yang benar dan menyimpang dari minhaj agamanya yang lurus.perpecahan sesudah persatuan. kemalasan sesudah kerja keras. Mereka tidak terpengaruh oleh orang yang melecehkan mereka. 15 20 . Hal itu bisa diketahui oleh setiap orang yang membaca sejarah. Hal itu karena penyimpangan aqidah akan berdampak paling signifikan dalam merusak eksistensi umat. kehinaan sesudahkejayaan. dan mendapatkan pertolongan. mereka tidak lama lagi akan segera jatuh dari ketinggiannya. Kemenangan dan Kemapanan Semua itu tidak mungkin terjadi kecuali pada orang-orang yang memiliki aqidah yang benar. memecah-belah kesatuannya. selamat. Sampai datang keputusan Allah. kitab Al-Imaroh.

444. 24 22 ) 22 Lihat Naqdlu Al-Mathiq. Al-Adillah wa Al-Barahin. hal. hal. Ibnu Taimiyah. namun yang terutama dan terpenting adalah “penyimpangan aqidah”. sehingga mengakibatkan jatuhnya korbanjiwa yang hampir mendekati angka dua juta jiwa dan menyebabkanruntuhnya singgasana khilafah Islamiyah? Dan apa pula yang menuntun umatIslam mundur ke belakang dari pentas peradaban akhir-akhir ini. 48 21 . maka terjadilah apa yang terjadi. hal. menghalalkandaerah terlarangnya dan menjarah kekayaannya? Peristiwa-peristiwa itu disebabkan sejumlah faktor. 12. sebagaimana yang terjadi di Andalusia dan lain-lain. Karena itu. Sebaliknya. sehinggamenjadi beban bagi orang lain dan menjadi mangsa yang sangat mudah bagimusuh-musuhnya yang telah berhasil menguasai mereka. Ini adalah fakta yang diketahui dengan benar oleh musuh-musuh Islam pada masa lalu dan pada masa kini. 21 Apa yang membuat Andalusia melayang? Dan apa yang mendorong umat Nashrani menguasainya dan menistakan warganya? Apa pula yang membuatbangsa Tartar yang demikian perkasa mampu melakukan serangan sporadisterhadap wilayah teritorial Islam. Dan barangsiapa meninggalkannya. 303. mereka telah –dan terus-menerusmelakukan serangan dahsyat yang bertujuan 21 ) Lihat Tanzih Ad-Diin wa Hamalatihi wa Rijalihi. niscaya akan tenggelam dan celaka. Maka barangsiapa berpegang teguh padanya.Manakala umat Islam menyimpang dari ajaran agamanya. dan Al-Adhomah. hal. 22 13. Selamat dan Sentosa Karena As-Sunnah adalah bahtera keselamatan. Muhammad Al -Khadlir Husain. Aqidah Islam adalah Aqidah Persaudaraan dan Persatuan Umat Islam di berbagai belahan dunia tidak akan bersatu dan memiliki kalimat yang sama kecuali dengan berpegang teguh pada aqidah mereka dan mengikuti aqidah tersebut. mereka tidak akan berselisih dan berpecah belah melainkan karena kejauhan mereka dari aqidah itu dan penyimpangan mereka dari jalannya. Ibnu Sa’di. niscaya akan selamat dan sentosa.

Walhasil. hatinya merasa tenang dengan ketentuan-Nya. cinta dan kebencian. mereka akan mudah dikalahkan. Karena. Ia juga tahu apa yang menjadi hak dan kewajibannya. Sehingga ia merasa rela menjadikan-Nya sebagai Rabb Yang Maha Mengatur dan sebagai Hakim Yang Maha Menetapkan hukum. Istimewa Aqidah Islam adalah aqidah yang istimewa. pemeluknya pun selamat dari tindakan mengikuti hawa nafsu dan tindakan serampangan dalam membagi wala‟ (loyalitas) dan bara‟ (berlepas diri). jalan mereka adalah lurus dan tujuan mereka jelas. tersesat jalan. Sehingga. pemeluknya pasti selamat dari ceraiberai. manhajnya satu. tetap. Memberikan Ketenangan Jiwa dan Pikiran kepada Para Pemeluknya Tidak ada kecemasan di dalam jiwa dan tidak ada kegalauan di dalam pikiran. Sehingga mereka akan dilanda perpecahan (friksi) di antara sesamanya dan barisan mareka dipenuhi dengan perselisihan. Anda bisa menemukan mereka 22 . sehingga ia tidak pernah menyembah dan berharap kepada selain Allah. 14. 15. Mereka mengetahui siapa yang harus dijadikan sebagai teman dan siapa yang harus diposisikan sebagai musuh. 16. Kekacauan dan Kehancuran Karena. sebagian dari mereka melakukan penyimpangan dalam masalah ibadah. 17.melemahkan aqidah yang tertanam di dalam jiwa umat Islam. Prinsipnya jelas. Walhasil. dan pikirannya terang dengan mengenal-Nya. Berbeda dengan para penganut aqidah lainnya. Selamat Tujuan dan Tindakan Pemeluk aqidah Islam selamat dari penyimpangan di dalam beribadah kepada Allah. Walhasil. dan tidak berubah-ubah. dadanya lapang menerima keputusan-Nya. Sebab. aqidah ini bisa menyambungkan seorang mukmin dengan Penciptanya. dan pemeluknya pun adalah orang-orang yang istimewa. Melindungi Para Pemeluknya dari Tindakan Serampangan. dan kehancuran. Hal itu karena aqidah yang benar memberinya tolok ukur yang detil dan tidak pernah salah. Jihad maupun dakwah mereka pun akan mudah dipatahkan.

Walhasil.akan dipaparkan dengan jelas pada pembahasan tentang karakteristik Ahli Sunnah wal Jama‟ah. Mendorong Para Pemeluknya untuk Bersikap Tegas dan Serius dalam Segala Hal Di manapun ada peluang untuk mendapatkan i lmu yang bermanfaat dan mengerjakan amal shalih. seperti yang dilakukan oleh kaum Rafidlah dan kalangan sufi. di manapun ada peluang dosa.menyembah kuburan dan menyampaikan kurban atau nadzar kepadanya. Dan Tuhanmu tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan. Allah Ta‟ala berfirman. akhlak. serta melarang berbuat zhalim dan menyimpang. Aqidah Islam memerintahkan kepada para penganutnya agar mengerjakan segala macam kebajikan dan melarangnya dari segala macam keburukan. Di kalangan sebagian aliran sesat dan paham yang destruktif.” (QS. Berpengaruh terhadap Perilaku. 19. Hal inilah yang –insya Allah. manusia dikendalikan dan diarahkan oleh aqidah (ideologi) mereka. Sesungguhnya penyimpangan di dalam perilaku. mereka akan segera menjauhinya karena takut akan siksa. Karena.adalah buah dari aqidah yang diyakini oleh seseorang dan efek dari agama yang dianutnya. anda bisa menemukan orang yang menyerahkan kepemimpinannya kepada setan dan mengikuti apa yang dibisikkan setan kepada para pemimpin kekufuran dan para dedengkot kesesatan. “Dan masing-masing orang memperoleh derajat-derajat dengan apa yang dikerjakannya. 18. Sebaliknya. dan mu‟amalah merupakan akibat dari penyimpangan di dalam aqidah. Akhlak (Moralitas) dan Mu’amalah (Interaksi Sosial) Aqidah ini memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadap hal-hal tersebut. Al-An’am: 132) 23 . kondisi masyarakat menjadi stabil karena salah satu pondasi aqidah adalah iman kepada hari Kebangkitan dan balasan atas segala amal perbuatan. Karena perilaku – pada ghalibnya. mereka selalu bergegas mendatanginya dengan harapan mendapatkan pahala. Ia memerintahkan berbuat adi l dan berjalan lurus.

mereka itulah yang mendapatkan keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapatkan petunjuk. Segala kebaikan ada di dalam mengikuti kaum Salaf Dan segala keburukan ada di dalam pengada-adaan (bid’ah) kaum khalaf. Mengantarkan kepada Pembentukan Umat yang Kuat Umat (yang memeluk aqidah Islam) akan mengorbankan apa saja untuk memperkokoh agamanya dan memperkuat pilar-pilarnya. Membangkitkan Rasa Hormat kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah di dalam Jiwa Orang Mukmin Hal itu karena orang mukmin mengetahui bahwa Al-Qur‟an dan AsSunnah adalah hak. Hal itu karena ia berdiri di atas pondasi iman kepada Allah dan kewajiban untuk mengkhususkan ibadah kepada Allah semata. Menyambungkan Orang Mukmin dengan Generasi Salafush Shalih Itulah hubungan yang sangat mulia. 22. Allah Ta‟ala berfirman. kebaikan. sehingga di dalam jiwanya terbangun rasa hormat kepada keduanya dan kesiapan untuk mengamalkannya. “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezhaliman.20. Al-An’am: 82) Jadi. keamanan pun tidak ada. keamanan adalah kawan seiring iman.” (QS. 23. Mereka tidak mempedulikan apa pun yang menimpa mereka dalam rangka memperjuangkan hal itu. petunjuk dan rahmat. Sehingga manakala iman tidak ada. orang-orang yang bertaqwa dan beriman memi liki keamanan dan petunjuk yang sempurna di masa kini (dunia) dan di masa mendatang (Akhirat). Sebab. Tidak ada keraguan bahwa hal itu merupakan faktor penyebab terciptanya keamanan. tanpa beribadah kepada yang lain. dan kebahagiaan di dunia dan Akhirat. Maka tepat sekali apa yang dikatakan oleh seorang penyair. karena kebaikan yang sepenuhnya baik adalah mengikuti dan menelusuri jejak mereka. benar. 24 . Menjamin Kehidupan yang Mulia bagi Para Pemeluknya Di bawah naungan aqidah Islam akan tercipta keamanan dan kehidupan yang mulia. 21. Dan mereka tidak akan gentar menghadapi orangorang yang suka menteror maupun orang-orang yang suka melecehkan.

para pengikutnya yang utama. menurut istilah syara‟ berarti menghadapkan hati kepada Allah sewaktu bekerja seraya memohon bantuan kepada-Nya dan bersandar hanya kepada-Nya.23 24. memerangi Ahli kebati lan. dan menggapai apa yang dicintai dan diridhai oleh Allah. Jadi. memurnikan tauhid. ilmu. 23 ) Lihat Fi Dhilli Asy-Syari ’ah Al-Islamiyah Yatahaqqaqu Al-Amnu wa Al -Hayat Al-Karimah li Al-Muslimin. lalu mengencangkan punggung harapan dengan bisa menjadi bekal bagi setiap orang untuk menerobos ombak samudera yang dalam dan menantang binatang buas yang ganas di dalam habitatnya. 306 25 . dan dakwah. tawakkal tidak mengajak kepada pengangguran atau mengurangi pekerjaan. maka tawakkalnya tidak sah. Tawakkal. Tawakkal yang paling agung adalah tawakkal kepada Allah dalam mencari hidayah (petunjuk). Mereka adalah orang yang paling pantas mendapatkannya. Tawakkal terwujud dengan melaksanakan sebab-sebab (usaha) yang diperintahkan. Itulah esensi dan hakikat tawakkal. Karena. bersandarnya hati kepada kekuasaan. yakin.Sedangkan orang-orang yang suka berbuat syirik dan maksiat adalah orang-orang yang selalu diliputi ketakutan. Membuat Hati Penuh Dengan Tawakkal kepada Allah Aqidah Islam memerintahkan kepada setiap manusia agar hatinya selalu diliputi cahaya tawakkal kepada Allah. tawakkal adalah sarana yang paling efektif untuk tujuan itu. Karena tawakkal merupakan suatu sarana yang paling kuat dalam menggapai apa yang diinginkan dan menolak apa yang tidak diinginkan. kemurahan. dan kelembutan Allah akan mengikis habis kuman-kuman frustasi dan bibit-bibit kemalasan. tawakkal memiliki pengaruh yang besar dalam memacu semangat orang-orang besar untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan besar yang semula mereka kira kemampuan mereka dan sarana-sarana pendukung yang ada tidak mampu menggapainya. mereka lah orang-orang yang setiap saat diancam dengan hukuman dan siksaan. Ini adalah tawakkal para Rasul dan. secara mutlak. mengikuti Rasulullah. Karena. hal. seperti iman. Bahkan. Syaikh Abdul Aziz bin Baz. Barangsiapa mengabaikannya. Tekad yang kuat dan benar yang dibarengi dengan tawakkal kepada Allah Penguasa segala sesuatu pastilah akan berakhir dengan kebenaran dan keberuntungan. Bahkan.

Ia tidak menggantungkan hatinya kepada makhluk manapun dalam upaya mendatangkan keuntungan dan menolak bahaya. sedangkan mereka tidak bisa memberi manfaat ataupun mendatangkan bahaya. hal. serta keberanian secara lisan maupun perbuatan. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. maka hal itu akan memberinya kekuatan dengan izin Allah. Membuatnya senantiasa berlindung kepada-Nya. sehingga tidak bisa dijamah oleh tangan-tangan musuh yang jahil dan usil. maka ia akan mendapatkan keamanan. bahwa orang yang merasa mulia dengan-Nya adalah orang yang mulia. Maha Memberi dan Maha Menahan. melainkan hanya Allah sajalah yang menjadi pelindung dan penolong 24 ) Lihat Al-Fawaid. Muhammad Al-Khodlir Husain. dan tidak berharap melainkan dari kemurahan-Nya. dan rasa takut kepada makhluk akan hilang dari hatinya. Karena ia telah meletakkan jiwanya di dalam brankas yang kuat dan menyembunyikannya di dalam sudut yang kokoh. 1/58. dan bahwa semua makhluk butuh kepada Allah.” (QS.Ishlah. maka bertawakkallah kepada Allah. sedangkan orang yang berlindung kepada selain Dia adalah orang yang hina.59. Maha Mendatangkan bahaya.Allah Ta‟ala berfirman. Apabila seseorang menyadari bahwa apa yang ditakdirkan mengenainya tidaklah akan meleset darinya. Al-Hurriyah fi Al-Islam. Dengan demikian. Ibnul Qayyim. 129-130. dan Rosa’il Al . dan apa yang meleset ditakdirkan darinya tidaklah akan mengenainya. hal. Hatinya akan tenteram dan berserah diri kepada Allah dalam segala hal. Jika seseorang merasa yakin bahwa Allah adalah Tuhan Yang Maha Memberi Manfaat. Ali Imran: 159) Kaum manapun yang bisa menggabungkan antara mengambil sebab- sebab(ikhtiar) dengan tawakkal yang kuat kepada Allah pasti memiliki bekal yang cukup untuk hidup mulia dan bahagia. 24 25. Mengantarkan kepada Kejayaan dan Kemuliaan Aqidah yang benar akan mengantarkan penganutnya kepada kejayaan dan kemuliaan. Jika seseorang berserah diri kepada Allah. 33. tidak takut kepada selain-Nya. “Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad. ia terbebas dari perbudakan sesama makhluk. maka jiwanya akan tenang.70 26 .

dan didorong oleh syariat (Islam) untuk dipelajari. dan menunjukkan kepada jalan yang benaradalah ilmu yang bermanfaat. Ilmu Ekonomi. Ia meminta pertolongan dan bantuan kepada-Nya. meningkatkan akhlak (moralitas). 8 26 ) Tambahan dari Syaikh Abdul Aziz bin Baz 27 . Ilmu Fiqih dan Hukum. Karena ilmu pengetahuan yang bermanfaat yang ditunjukkan oleh Al-Qur‟an dan As-Sunnah -adalah semua ilmu pengetahuan yang mengantarkan kepada tujuantujuan luhur dan membuahkan buah-buah yang bermanfaat. ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu dunia. 25 26.baginya. Ibnu Sa’di. ilmu apa saja yang bermanfaat baik dalam bidang agama maupun dunia. Bahkan syariat (Islam) menjadikan ilmu dunia yang bermanfaat sebagai bagian dari ilmu agama. sehingga ia mendapatkan kecukupan dari Tuhan dan kemudahan dalam segala urusan yang tidak didapatkan oleh orang yang tidak memiliki aqidah ini. dianjurkan. Seperti: Ilmu Tauhid dan Ushuluddin. Apabila realitas menunjukkan sesuatu yang secara lahiriah terjadi kontradiksi. Syariat Islam yang sempurna dan universal telah memerintahkan untuk mempelajari semua ilmu pengetahuan yang bermanfaat. Ia juga mendapatkan kekuatan hati yang tidak bisa digapai oleh orang yang tidak mencapai derajatnya. dan ilmu-ilmu lainnya yang berguna bagi individu maupun masyarakat.diperintahkan. tidak mungkin terjadi kontradiksi antara fakta-fakta ilmiah yang benar dengan teks-teks syar‟i (Al-Qur‟an dan As-Sunnah) yang benar dan terang. Tidak Bertentangan dengan Ilmu Pengetahuan yang Benar Aqidah Islam tidak bertentangan dengan ilmu pengetahuan yang benar. Ilmu Kedokteran26. hal. menganjurkan. Ilmu Perindustrian. dan menyerukannya kepada manusia. Ilmu Perang. Melainkan mendukung. maka boleh jadi realitas itu hanyalah klaim yang 25 ) Lihat Ar-Riyadl An-Nadlirah. Oleh karena itu. Ilmu-Ilmu Bahasa Arab. Ilmu Politik. Jadi segala sesuatu yang bisa menyucikan perbuatan. baik dalam konteks dunia maupun Akhirat. Jadi. Sehingga di dalamnya tergabung ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu alam.

harmonis. dan Tubuh Tidak ada aspek yang lebih diunggulkan atas aspek lainnya. namun ia tidak mengabaikan hak-hak indera(tubuh). Islam memberikan perhiasan dan kenikmatan kepada tubuh secara adil. dan tidak bisa menyucikan akal maupun ruh. Akal mereka kacau-balau. hal. Akhlak mereka rusak. sehingga tidak mungkin terjadi kontradiksi antara dua hal yang sama-sama qath‟iy. hal. mengerjakan amal shalih yang diridhai-Nya. Hati. Sedangkan kaum materialis membatasi diri dengan sebagian ilmu alam dan menolak ilmu-ilmu lainnya. Walhasil. 3/77 28 . dan tidak ada kepentingan merampas kepentingan lainnya. Karena. 27 27. Ibnu Sa’di. Allah memerintahkan kepada mereka untuk menyembah-Nya. Salah satu buktinya adalah Allah Ta‟ala memerintahkan kepada orang-orang beriman untuk mengerjakan apa-apa yang diperintahkan kepada para Rasul. Kendati Islam memberikan perhatian yang besar kepada aspek penyucian jiwa dan peningkatannya kederajat keberuntungan. Hasil ilmu pengetahuan mereka menjadi produk yang kering. dan Majmu’ Fatawa wa Rosa’il. dan seimbang. Syaikh As-Sa’di.tidak memiliki fakta. tidak bisa memberikan nutrisi kepada akhlak. mengkonsumsi makanan yang baik. mereka menjadi atheis dan kafir. Mengakomodasi Kepentingan Ruh. 6. nash yang eksplisit (sharih) dan fakta ilmiah adalah dua hal yang sama-sama qath‟iy (pasti). Segala sesuatunya berjalan dengan sangat cermat. bahayanya lebih besar daripada manfaatnya. Ad-Dala’il AlQur’aniyah fi Anna Al-Ulum An-Nafi ’ah Dakhilah di Ad-Diin Al -Islami. 20. dan keburukannya lebih banyak ketimbang kebaikannya. Karena ia tidak dibangun di atas pondasi agama yang benar dan tidak memi liki keterkaitan dengannya. Orang-orang ekstrem membatasi diri dengan sebagian ilmu agama hingga sedemikian rupa. atau nash yang dimaksud tidak secara eksplisit menunjukkan kontradiksi. dan mengeksplorasi apa- 27 ) Lihat Ad-Diin Ash-Shahih Yahullu Jami ’al Masyakil. Dalam hal ini sebagian orang dari kalangan Ahli ghuluw (orang-orang ekstrem) dan Ahli materi (kaum materialis) telah keliru. Begitulah adanya. Syaikh Muhammad bin Utsaimin. Akibatnya.

dan Al-Hurriyah fi Al-Islam. Mengakui Peran Akal dan Membatasi Bidang Garapnya Aqidah Islam menghormati akal yang sehat. dan tempatnya akan diisi oleh akhlak yang nista. hal. supaya ia mengetahui rahasia-rahasia alam semesta dan fakta-fakta kehidupan.ketinggian. kerugian. Manakala agama yang benar meninggalkan hati. hal. maka akhlak yang indah akan turut meninggalkannya. Melalui media itu pula ia bisa sampai pada banyak masalah aqidah yang berada di dalam batas-batas kemampuannya. menghargai perannya. tidak mengekangnya. dan pengetahuan. Kemudian Allah mendorong orang-orang yang melaksanakan agama yang benar dan aqidah yang sahih menuju keluhuran.apa yang disediakan oleh Allah untuk hamba-hamba-Nya di dalam kehidupan ini. Syaikh As-Sa’di. dan konsentrasi terbesar mereka adalah menikmati kebahagiaan hidup yang sesaat. aqidah-aqidah lain yang bertentangan dengan aqidah Islam mulai dari kalangan Ahli khurafat dan kaum paganis hingga kepada kalangan atheis dan materialissemuanya menjadikan para penganutnya seperti layaknya binatang. kekecewaan. mengangkat kedudukannya. mereka terjerembab ke dalam jurang yang paling rendah. bahkan lebih sesat dari binatang. Tujuannya. Karena. 16. perenungan. Bahkan Islam menyampaikan kabar buruk kepada orang-orang yang telah menggunakan akal mereka dan memilih mengikuti apa yang dilakukan oleh leluhur mereka tanpa pemikiran. 41 29 ) Tambahan dari Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz 29 . Barangsiapa mengetahui sebagian dari karakter agama yang agung ini. merenungkan dirinya sendiri dan tanda-tanda kekuasaan Allah yang ada di sekitarnya. 37-38. kesesatan. hal. Akibatnya. maka ia akan mengetahui betapa besar karunia Allah kepada seluruh makhluk. dan tidak mengingkari aktifitasnya. maka ia akanterjerumus ke dalam kebatilan. dan belenggu. Islam tidak merestui bilamana seorang muslim memadamkan cahaya akalnya dan memilih taqlid buta dalam masalah aqidah (dan lainnya) 29 Islam justru meminta agar setiap muslim mengamati kerajaan langit dan bumi. Ad-Durroh Al Mukhtasharah fi Mahasin Ad-Diin Al-Islami. Dan barangsiapa membuang hal itu ke balik punggungnya. Kendati Islam memiliki pandangan 28 ) Lihat Ad-Diin Ash-Shahih Yahullu Jami ’al Masyakil. Syaikh Muhammad Al-Khodlir Husain. 28 28. dan kemajuan yang benar.

tidak 30 ) Lihat Al-Aqidah Al-Islamiyah Baina Al-Aqli wa Al-‘Athifah. Sedangkan perkara-perkara ghaib yang abstrak bukanlah bidang yang bisa dimasuki oleh akal. Sehingga menjadikannya sebagai sarana kebaikan dan pembangunan. Tetapi. Ahmad Syari f. akan tetapi Islam juga membatasi bidang garap akal. hal. Karena akal memiliki bidang garap sendiri yang memungkinkannya bekerja di sana. Ruang lingkup akal adalah segala sesuatu yang tampak dan konkrit. pada saat yang sama. ia tidak melepaskan kendali penuh kepadanya. maka ia akan tersesat dan bergentayangan di dalam kebingungan yang tidak bisa dikendalikannya. mengangkat derajatnya. mengamatinya. benci. tidak mau membenci kecuali karena Allah. Sehingga. 74-79 30 . Ia melakukan itu semua dengan bertitik tolak pada kaidah bahwa Allah melihatnya. dan perasaanperasaan lainnya. Jika ia mencoba melangkah keluar dari bidang ini. dan setiap manusia normal pasti memilikinya. Seperti masalah dzat Tuhan. 30 29. dan akan memperhitungkan apa yang pernah dilakukannya. melainkan aqidah yang hidup. bukan menjadi gancu penghancuran dan perusakan. bersikap bijaksana di dalam perilaku dan interaksi sosialnya. Aqidah ini mengendalikan perasaan cinta. ruh. kemudian membuat pemilik perasaan-perasaan itu penuh pertimbangan di dalam tindakan-tindakannya.seperti ini terhadap akal. 4. Mengakui Perasaan Manusiawi dan Mengarahkannya ke Arah yang Benar Perasaan adalah sesuatu yang bersifat naluri (insting). Sedangkan aqidah Islam bukanlah aqidah yang dingin dan beku. Ia mengakui perasaan manusiawi dan menghargainya dengan sebaik-baiknya. Hal itu dilakukan dalam rangka menjaga potensi akal agar tidak tercerai-berai atau berantakan di balik perkara-perkara ghaib yang tidak mungkin diketahui dan ditemukan hakikatnya oleh akal. dan mengarahkannya ke arah yang benar. Akal juga tidak boleh keluar dari apa yang ditunjukkan oleh nash-nash syar‟i. DR. ia tidak mau mencintai kecuali karena Allah. Surga. melainkan meluruskannya. Neraka dan sebagainya.

31 30. 4. Walhasi l. perilaku yang tidak bisa diterima.(QS. merampas. Dan dengan aqidah ini Allah mengajari mereka ilmu pengetahuan sesudah terbelenggu kebodohan. hal. Secara Umum Aqidah Islam Mampu Mengatasi Semua Problematika Problematika perpecahan dan pertikaian. dan para penghuni berubah menjadi liar dan buas. Al Ikhlas 1-4 ‫ٕ ه‬ ٌ‫ح‬ )1( ‫د‬ َ َ‫هللاُ أ‬ َ ُْ ْ‫قُم‬ Artinya : Katakanlah: `Dialah Allah. kemiskinan maupun yang lainnya. 112:1) 31 ) Lihat Al-Aqidah Al-Islamiyah Baina Al-Aqli wa Al-‘Athifah. Yang ada di benak mereka hanyalah membunuh. problematika politik dan ekonomi. Dengan aqidah ini pula Allah membuat umat Islam menjadi kaya sesudah mengalami kemelaratan. membuka mata mereka sesudah mengalami kebutaan. Semua itu pernah menjadi simbol yang sangat menonjol dan menjadi cirri khas masyarakat Jahiliyah sebelum aqidah Islam menetap di dalam hati pemelukya. kesehatan. masyarakat akan berubah menjadi masyarakat Jahiliyah yang marak dengan kekacauan. 32 C. 104-105 32 ) Lihat Ad-Diin Ash-Shahih Yahullu Jami ’al Masyakil. Kemudian Allah memberi mereka makan untuk menghindarkan mereka dari kelaparan dan menjamin keamanan mereka dari ketakutan. Ahmad Syarif. Dengan aqidah ini Allah telah mempersatukan hati yang bercerai-berai dan kecenderungan yang bermacam-macam. ia tidak akan terdorong oleh luapan rasa cinta atau letupan amarah untuk melakukan perbuatan yang tercela.mau memberi kecuali karena Allah. atau tindakan yang melampaui batas-batas ketentuan Allah. Yang Maha Esa`.problematika kebodohan. AYAT YANG BERHUBUNGAN DENGAN AQIDAH ISLAM 1. Syaikh As-Sa’di 31 . dan tidak mau menahan kecuali karena Allah. dan menghacurkan. merusak. DR. Tanpa aqidah ini. diliputi ketakutan dan kecemasan di berbagai penjuru. Qs.

niscaya jelaslah kepadanya bahwa semua penjelasan dan keterangan yang terdapat dalam Islam tentang tauhid dan kesucian Allah dari segala macam kekurangan merupakan perincian dari isi surah ini. sedang Allah sama sekali tidak memerlukan sesuatu apapun. 112:3) Dalam ayat ini Allah menegaskan bahwa Maha Suci Dia dari mempunyai anak." karena barang siapa menyelami artinya dengan bertafakur yang mendalam. tidak tersusun dan tidak berbilang. (Q. ٌٕ‫إًَب أيرِ إذا أراد شيئب أٌ يقٕل نّ كٍ فيك‬ Artinya: Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia. "Bahwa surah ini sebanding dengan sepertiga Alquran.(QS. Tegasnya keesaan Allah itu meliputi tiga hal: Dia Maha Esa pada zat-Nya. Pada ayat ini Allah menyuruh Nabi-Nya menjawab pertanyaan orang-orang yang menanyakan tentang sifat Tuhannya. Yasin: 82). Maha Esa pada sifat-Nya berarti tidak ada satu sifat makhlukpun yang menyamai-Nya dan Maha Esa pada af'al-Nya berarti hanya Dialah yang membuat semua perbuatan sesuai dengan firman-Nya. 112:2) Pada ayat ini Allah menambahkan penjelasan tentang sifat Tuhan Yang Maha Esa itu. Maha Esa pada zat-Nya berarti zat-Nya tidak tersusun dari beberapa zat atau bagian.(QS. ْ َ‫ى يُٕن‬ ْ ِ‫ى يَه‬ )3( ‫د‬ ْ َ ‫ٔن‬ ْ َ‫ن‬ َ ‫د‬ Artinya : Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan. Telah diriwayatkan dalam hadis. menyatakan keadaan manusia sesudah mati mulai dari sejak berbangkit sampai dengan menerima balasannya berupa pahala atau dosa.S. yaitu Dia adalah Tuhan tempat meminta dan memohon. Ayat ini juga menentang dakwaan orang-orang musyrik Arab yang mengatakan 32 . bahwa Dia adalah Allah Yang Maha Esa. Maha Esa pada sifat-Nya dan Maha Esa pada afal-Nya.Surah ini meliputi dasar yang paling penting dari risalah Nabi SAW. ‫ه‬ ًُ ‫هللاُ ان ه‬ )2( ‫د‬ َ‫ص‬ Artinya : Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. iaitu mentauhidkan Allah dan menyucikan-Nya serta meletakkan pedoman umum dalam beramal sambil menerangkan amal perbuatan yang baik dan yang jahat. karena berbilang dalam susunan zat berarti bahwa bagian kumpulan itu memerlukan bagian yang lain.

tidak pula diperanakkan. Ini adalah tantangan terhadap orang-orang yang beriktikad bahwa ada yang setara dan menyerupai Allah dalam perbuatannya. Ibnu 'Abbas berkata: "Dia tidak beranak sebagaimana Maryam melahirkan Isa A. Al Kafirun 1-6 (1) Artinya : Katakanlah: `Hai orang-orang kafir. Sifat dan perbuatan-Nya.(QS. Ini adalah bantahan terhadap orang-orang Nasrani yang mengatakan Isa Al Masih adalah anak Allah dan bantahan terhadap orang-orang Yahudi yang mengatakan Uzair adalah anak Allah” ُ َُّ‫ٍ ن‬ ُ َ‫ى ي‬ ْ‫ك‬ ٌ‫ح‬ )4( ‫د‬ ً ُ‫كف‬ َ َ ‫ٕا أ‬ ْ َ ‫ٔن‬ َ Artinya : dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia `.bahwa malaikat-malaikat adalah anak-anak perempuan Allah dan dakwaan orang Nasrani bahwa Isa anak laki-laki Allah. atau apakah Kami menciptakan malaikat-malaikat berupa perempuan dan mereka menyaksikan (nya)? Ketahuilah bahwa sesungguhnya mereka dengan kebohongannya benar-benar mengatakan: "Allah beranak".(QS. 2. sebagaimana pendirian orang-orang musyrik Arab yang menyatakan bahwa malaikat itu adalah sekutu Allah. 109:2) 33 . Dalam ayat lain yang sama artinya Allah berfirman: ‫فبستفتٓى أنربك انبُبت ٔنٓى انبٌُٕ أو خهقُب انًالئكة إَبثب ْٔى شبْدٌٔ أال إَٓى يٍ إفكٓى نيقٕنٌٕ ٔند هللا‬ ٌٕ‫ٔإَٓى نكبذب‬ Artinya: Tanyakanlah (ya Muhammad) kepada mereka (orang-orang kafir Mekah) "Apakah untuk Tuhanmu anak-anak perempuan dan untuk mereka anak-anak laki-laki. Qs.S.(QS. (Q. 109:1) (2) Artinya : Aku tidak menyembah apa yang kamu sembah. Dengan demikian Dia tidak sama dengan makhluk lainnya. Dan Dia tidak beranak. Dia berada tidak didahului oleh tidak ada.S. As Saffat: 149152). 112:4) Dalam ayat ini Allah menjelaskan lagi bahwa tidak ada yang setara dan sebanding dengan Dia dalam zat. dan tidak pula diperanakkan. Dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta. Maha suci Allah dari apa yang tersebut.

maka mereka berputus asa untuk dapat bekerja sama dengan Nabi SAW. tidak mempunyai teman wanita dan tidak menjelma dalam sesuatu tubuh. "Hai Muhammad! Marilah engkau mengikuti agama kami dan kami mengikuti agamamu dan engkau bersama kami dalam semua masalah yang kami hadapi. (3) Artinya : Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. sehingga tiba masanya hijrah ke Madinah. Kemudian Nabi SAW pergi ke Masjidilharam menemui orang-orang Quraisy yang sedang berkumpul di sana dan membaca surah Al Kafirun ini. Maksudnya. maka engkau telah bersekutu pula bersama-sama kami dan engkau akan mendapat bagian pula daripadanya". "Aku berlindung kepada Allah dari mempersekutukan-Nya".(QS. Dalam ayat-ayat ini Allah memerintahkan Nabi-Nya agar menyatakan kepada orang-orang kafir. Sedang saya menyembah Tuhan yang tidak ada tandingan-Nya dan tidak ada sekutu bagi-Nya. bahwa "Tuhan" yang kamu sembah bukanlah "Tuhan" yang saya sembah. tidak ditentukan oleh tempat dan tidak terikat oleh masa.Telah diriwayatkan bahwa Walid bin Mugirah. engkau menyembah Tuhan kami setahun dan kami menyembah Tuhanmu setahun. tidak mempunyai anak. karena kamu menyembah "tuhan" yang memerlukan pembantu dan mempunyai anak atau ia menjelma dalam sesuatu bentuk atau dalam sesuatu rupa atau bentuk-bentuk lain yang kau dakwakan. 109:3) Dalam ayat ini Allah menambahkan lagi pernyataan yang disuruh sampaikan 34 . menyatakan. maka kami berada bersamamu dan mendapat bagian darinya. Jika agama yang engkau bawa itu benar. Lalu turunlah surah Al Kafirun sebagai jawaban terhadap ajakan mereka. Akal tidak sanggup menerka bagaimana Dia. perbedaan sangat besar antara "tuhan" yang kamu sembah dengan "Tuhan" yang saya sembah. dan jika ajaran yang ada pada kami itu benar. Sejak itu mulailah orang-orang Quraisy meningkatkan permusuhan mereka ke pada Nabi dengan menyakiti beliau dan para sahabatnya. tidak memerlukan perantaraan dan tidak pula memerlukan penghubung. 'As bin Wail As Sahmi. Beliau menjawab. Kamu menyakiti tuhanmu dengan sifat-sifat yang tidak layak sama sekali bagi Tuhan yang saya sembah. Aswad bin Abdul Muttalib dan Umaiyah bin Khalaf bersama rombongan pembesarpembesar Quraisy datang menemui Nabi SAW.

109:4) (5) Artinya : dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. dengan yang disembah oleh mereka. (6) Artinya : Untukmulah agamamu. maka yang demikian itu tidak dinamakan ibadat. tidak menjelma pada seseorang atau memihak kepada suatu bangsa atau orang tertentu. Mereka menganggap bahwa ibadat yang mereka lakukan di hadapan berhalaberhala atau di tempat-tempat beribadat lainnya. sedang ibadatmu bercampur dengan syirik dan dicampuri dengan kelalaian dari Allah. (4) Artinya : Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. 109:6) Kemudian dalam ayat ini Allah mengancam orang-orang kafir dengan firmanNya yaitu. Ini adalah pendapat Abu Muslim Al Asfahani. karena Tuhan yang saya sembah maha suci dari sekutu dan tandingan. 109:5) Kemudian sesudah Allah menyatakan tentang tidak mungkin ada persamaan sifat antara Tuhan yang disembah oleh Nabi SAW. Maksud keterangan di atas menjelaskan bahwa hal tersebut menjadi jelas dengan adanya perbedaan apa yang disembah dan cara ibadat masing-masing. bahwa ibadat itu dilakukan secara ikhlas untuk Allah. "Kamu tidak menyembah Tuhanku yang aku panggil kamu untuk menyembah-Nya. Dalam ayat lain yang sama maksudnya Allah berfirman: 35 .(QS.(QS.(QS. "Bagi kamu balasan atas amal perbuatanmu dan bagiku balasan atas amal perbuatanku". sedangkan Nabi tidak melebihi mereka sedikitpun dalam hal itu. agamaku`. Sedang "tuhan" yang kamu sembah itu berbeda dari Tuhan yang tersebut di atas. maka dalam ayat-ayat ini Allah memerintahkan Nabi-Nya agar menjelaskan bahwa. atau di tempat-tempat sepi. Oleh sebab itu tidak mungkin sama menyembah Tuhan Yang Maha Esa dan cara beribadat kepada-Nya. Lagi pula ibadat saya hanya untuk Allah saja. "Saya tidak beribadat sebagai ibadatmu dan kamu tidak beribadat sebagai ibadatku". maka dengan sendirinya tidak ada pula persamaan tentang ibadat. karena berlainan sifatsifat-Nya dari sifat-sifat "tuhan" yang kamu sembah dan tidak mungkin dipertemukan antara kedua macam sifat tersebut.kepada orang-orang kafir dengan menyatakan. dan untukkulah.

Hal itu dapat dilihat di dalam kitab-kitab Injil asli. karena Isa sendiri berkata kepada Bani Israel supaya mereka menyembah Allah. Q.s. Pendirian mereka ini sangat menyimpang dari kebenaran. Orang-orang Nasrani berpendirian bahwa Tuhan itu terdiri dari unsur-unsur yang mereka namakan tiga oknum. Allah adalah Bapak yang menjelma pada anak yang merupakan Ruhul Kudus dan mereka adalah tiga kesatuan yang tidak terpisah-pisah. Dengan demikian Allah itu adalah Isa dan dan Isa itu adalah Allah. Al Maidah : 72-77 Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: `Sesungguhnya Allah ialah Al Masih putera Maryam`. Isa adalah putra.s. Tegasnya seruanseruan Nabi Isa kepada Bani Israel seperti yang diterangkan oleh ayat ini untuk menegaskan agama Tauhid. maka pasti Allah mengharamkan kepadanya syurga. menegaskan dengan sesungguhnya bahwa orang-orang Nasrani adalah orang-orang kafir karena mereka berkeyakinan bahwa Allah itu adalah Isa Al-Masih anak Maryam. oleh sebab mereka berlebih-lebihan memuji Isa a. Jadi ayat ini jelas menunjukkan pengakuan langsung dari Isa bahwa Tuhan yang disembah itu adalah Allah semata. Qs."Bagi kami amalan kami. maka dianggaplah murtad. bagi kamu amalan kamu". dan tempatnya ialah neraka. padahal Al Masih (sendiri) berkata: `Hai Bani Israil. sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu`. tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. yaitu Tuhannya Isa dan Tuhannya Bani Israel. yaitu Bapak. sebagaimana orang Yahudi keterlaluan pula menghina Isa terutama terhadap Maryam. menerangkan bahwa Isa dengan tegas berkata bahwa orang-orang yang mempersekutukan Tuhan dengan sesuatu baik dengan malaikat atau dengan bintang atau dengan batu. Putra dan Ruhul Kudus.S. karena orang yang mempersekutukan Allah itu adalah orang-orang yang berbuat lalim kepada diri 36 . 5:72) Allah swt. Pendirian orang-orang Nasrani terhadap diri Isa a.(QS. maka orang itu tidak akan mendapat surga dan tempatnya adalah di dalam neraka. Selanjutnya Allah swt. Pendirian inilah yang menjadikan mereka itu kafir dan sesat.(Al Baqarah): 139. tersebut adalah suatu pendirian yang dianut oleh mayoritas golongan Nasrani dan siapa di antara mereka yang menyimpang dari pendirian tersebut. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah. 3.

Jadi ada Tuhan yang telah mati disalib dan dua yang masih hidup. maka yang dinamakan Tuhan Bapak tentulah diketahui adanya lebih dahulu dan yang 37 . Jika dibenarkan adanya Tuhan Bapak dan adanya Tuhan Putra. menegaskan dengan sesungguhnya akan kekafiran orang Nasrani yang berkata bahwa Allah yang menciptakan langit dan bumi adalah salah satu dari tiga oknum yaitu Bapak. Selanjutnya jika Tuhan itu berbilang. Dia adalah Maha Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu. 5:73) Ayat ini menerangkan bahwa Allah swt. Segolongan kecil dari mereka itu ada yang berpendirian bahwa Allah itu adalah Isa Putra Maryam sedangkan segolongan kecil yang lain berpendirian bahwa Isa itu adalah Putra Allah. Karena itu Dia adalah Maha Kuasa.mereka itu sendiri yang karenanya tidak wajar mendapat pembelaan dan pertolongan Allah. maka berarti hilanglah kesatuannya. Jadi jelaslah bahwa ayat ini menggambarkan pendirian mayoritas orang-orang Nasrani zaman dahulu. Putra dan Roh Kudus. umpama terdiri atas tiga oknum dan ketiga-tibanya dianggap satu karena kesatuannya. pasti orang-orang yang kafir di antara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih. dengan demikian hilanglah ketuhanannya karena matinya Isa (salah satu oknum Tuhan) di tiang salib. karena sifat damai adalah sifat orang yang lemah yang tidak sanggup menaklukkan sendiri. maka artinya jika terjadi kehilangan salah satu daripadanya. dan dia bukan Allah. maka terjadilah Tuhan itu lemah. dan jika mereka berdua atau lebih tentulah akan berebut kekuasaan yang akibatnya hancurlah alam ini. Jika Tuhan berbilang maka artinya Yang Maha Kuasa itu lebih dari satu. Pendirian mereka ini tidak mempunyai dasar yang kuat karena Tuhan yang sebenarnya ialah zat yang tidak terbilang. padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan Yang Esa. Dengan demikian Yang Maha Kuasa itu adalah tunggal.(QS. Dan jika tidak demikian maka artinya Tuhan itu berbilang. Andaikata tuhan-tuhan itu berdamai yakni ada yang berkuasa di langit dan ada yang berkuasa di bumi. ) 73) Artinya : Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: `Bahwasanya Allah salah seorang dari yang tiga`.

Maha Penerima tobat hamba-Nya yang tenggelam dalam kesesatan kemudian benar-benar beriman dan bertakwa dengan iringan amal-amal saleh. Jika ditinjau dari segi logika. ) 75) Artinya : Al Masih putera Maryam itu hanyalah seorang Rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul. Isa adalah didahului oleh "tiada" karena itu dia tidak bersifat qadim karena dia tidak ada pada waktu sebelum dilahirkan oleh Siti Maryam dan Isa tidak bersifat baqa' (kekal) karena dia telah menjadi tiada. karena masing-masing membawa tanda kerasulan dari Allah. maka akan dimasukkan ke dalam azab api neraka. tidak ada perbedaannya dengan rasul-rasul yang datang pada masa sebelumnya. dan ibunya seorang yang sangat benar. Jika 38 . dia telah mati.(QS. yakni "adanya" sama dengan "tidak didahului oleh tiada" dan Tuhan itu bersifat Baqa' (kekal) yakni "adanya tidak diakhiri tiada". karenanya pada ayat ini Allah memperingati orang Nasrani supaya meninggalkan kepercayaan yang salah dan hendaklah mereka kembali kepada ajaran-ajaran tauhid dan jika mereka masih tetap pada kekafiran. kedua-duanya biasa memakan makanan.(QS. 5:74) Ayat ini menerangkan bahwa tingkah laku orang-orang Yahudi itu sangat mengherankan karena telah menerima ayat-ayat yang mengandung cercaan yang disertai ancaman-ancaman namun tidaklah tergerak hati mereka untuk kembali kepada Allah dan memohon ampunan-Nya padahal Allah sangat luas rahmatNya.dinamakan Tuhan Putra tentulah diketahui adanya terkemudian. Sedangkan Tuhan itu bersifat Qadim. Maha Pengampun. kemudian perhatikanlah bagaimana mereka berpaling (dari Ayat ini memperhatikan menerangkan ayat-ayat keistimewaan Kami kedudukan itu). yaitu mempersekutukan Allah. Al-Masih (Isa) 5:75) dan keistimewaan kedudukan ibunya (Maryam) kemudian menerangkan pula tentang hakikat kepribadian mereka berdua. Demikianlah sesatnya pendirian orang Nasrani. Artinya : Maka mengapa mereka tidak bertaubat kepada Allah dan memohon ampun kepada-Nya? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Perhatikan bagaimana kami menjelaskan kepada mereka (ahli kitab) tanda-tanda kekuasaan (Kami). Keistimewaan Al-Masih ialah dia adalah utusan Allah.

Selanjutnya pada akhir ayat ini. Artinya : Katakanlah: `Mengapa kamu menyembah selain daripada Allah. bagaimana cara-cara Allah menjelaskan kepada Ahli Kitab tentang tanda-tanda kekuasaan-Nya yang menunjukkan kesesatan pendirian mereka tentang AlMasih. Nabi Muhammad mendapat perintah dari Allah supaya menanyakan 39 . Allah itu bebas dari kewajiban menyembah (beribadat).(QS. sesuatu yang tidak dapat memberi mudharat kepadamu dan tidak (pula) memberi manfaat?` Dan Allah-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ibu Al-Masih adalah seorang yang sangat mulia dan bertakwa kepada Allah dan kedudukannya hampir sederajat dengan kedudukan rasul. yaitu manusia biasa yang mempunyai kebutuhan-kebutuhan jasmani yang antara lain makan makanan untuk menghindari lapar dan menjaga kesehatan untuk kelanjutan hidup. Jadi yang wajar dan yang berhak disembah hanyalah Yang Maha Kuasa karena Dia diperlukan pertolongannya. AlMasih sangat terkenal kuat ibadahnya kepada Allah. Tegasnya penyembah adalah orang yang memandang dirinya sendiri rendah dan hina dari yang disembah. jadi Al-Masih menyembah Allah. Adalah suatu kebodohan apabila seseorang menyembah kepada orang yang sederajat dengannya baik dalam hakikat kejadian maupun dalam memerlukan pertolongan. maka Allah menjadikan ular dan membelah laut sebagai mukjizat bagi Nabi Musa. 5:76) Ayat ini menerangkan betapa sesatnya orang-orang Nasrani yang menyembah Al-Masih.Allah menyembuhkan sakit sopak dan menghidupkan orang mati sebagai mukjizat bagi Al-Masih. maka Nabi Adam dijadikan tanpa ibu dan bapak. Ayat ini menegaskan bahwa Al-Masih adalah seperti rasul-rasul yang lain. Tiap-tiap orang memerlukan sesuatu. dia adalah makhluk biasa yang karenanya tidak dapat dikatakan Tuhan pencipta dan tidak wajar disembah. Ini menunjukkan bahwa Al-Masih itu "bukan Allah" karena Allah adalah yang disembah.. Kemudian Allah meminta perhatian Nabi Muhammad bagaimana caracara Ahli Kitab menolak penjelasan-penjelasan yang telah dikemukakan Allah itu yang menunjukkan bahwa mereka memanglah tidak mempergunakan akal pikiran yang sehat karena mereka terbelenggu oleh taklid buta. Tiap-tiap yang diperlukan. Allah menerangkan kepada Muhammad saw. tentulah dipandang mulia oleh yang memerlukan. Jika Al-Masih dijadikan tanpa bapak.

janganlah kamu berlebih-lebihan (melampaui batas) dengan cara tidak benar dalam agamamu. 40 . 5:77) Pada ada ayat ini Allah melarang Ahli Kitab yang di masa Nabi Muhammad bertindak keterlaluan di dalam agama sebagaimana nenek moyang mereka dahulu dan melarang mereka mengikuti sebab-sebab yang membawa nenek moyang mereka kepada kesesatan sehingga menyesatkan pula orang lain dari jalan pertengahan (ajaran Islam) dengan sebab mereka meninggalkan hukum syariat dan mengikuti hawa nafsu yang buruk. Orang-orang yang sesat sejak dahulu disebabkan karena mengikuti hawa nafsu dalam urusan agama. Jadi dengan ayat ini dapatlah disimpulkan bahwa Ahli Kitab itu adalah: a. mengapa mereka itu menyembah selain Allah. Tidakkah mereka mengetahui bahwa orang Yahudi itu memusuhi Al-Masih dan mereka hendak membinasakannya. Tidakkah cerita mereka ini menunjukkan bahwa Al-Masih itu sangat lemah. Selanjutnya pada akhir ayat ini Allah mengancam orang-orang Nasrani bahwa Allah Maha Mendengar terutama ucapan kekafiran mereka dan Maha Mengetahui kepalsuan yang dikandung dalam hati mereka. Pantaskah orang yang lemah seperti demikian dipandang sebagai Tuhan. sesuatu yang tidak memberi mudarat dan tidak memberi manfaat. Orang-orang lain menjadi sesat karena mereka setelah sesat berusaha menyesatkan orang lain. dan mereka tersesat dari jalan yang lurus. menghalalkan yang haram dan meninggalkan sunah Rasul. sedang Al-masih sendiri ternyata tidak sanggup memberi mudarat kepada orang-orang Yahudi itu dan sahabat Al-Masih tidak dapat menolongnya. b.`(QS. membuat bidah. Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya (sebelum kedatangan Muhammad) dan mereka telah menyesatkan kebanyakan (manusia). ) 77) Artinya : Katakanlah: `Hai Ahli Kitab.kepada orang-orang Nasrani. yaitu memperluas bidah yang diada-adakan oleh para pendeta mereka. Tidakkah mereka sendiri bercerita bahwa Al-Masih ketika dianiaya di atas tiang salib dia meminta air karena haus dan orang-orang Yahudi hanya memberikannya air cuka yang dituangkan ke lubang hidungnya. Wajarkah orang yang tidak mempunyai kesanggupan itu dipandang sebagai Tuhan.

terus-menerus berada dalam kesesatan. berbuat bidah dan menyimpang dari iktikad yang benar. berarti mereka telah berbuat melampaui batas. Oleh karena kaum Yahudi menganggapnya sebagai seorang suci yang lebih dekat kepada Allah bahkan sebagian dari mereka yang fanatik menganggap dan memanggilnya dengan "anak Allah". tidak berbapak dan tidak bersekutu dengan apa dan siapa pun. dan rajin mengumpulkan naskah-naskah Kitab Suci dari berbagai daerah. Demikian itulah ucapan mereka dengan mulut mereka. pendiri suatu perhimpunan besar. Dialah yang memasukkan huruf-huruf Kaldaniyah sebagai pengganti huruf-huruf Ibrani kuno. tunggal. menjelaskan keyakinan ahli kitab yang salah. tidak beranak. Dilaknati Allah-lah mereka. Semasa hidupnya dianggap orang sebagai masa kesuburan agama Yahudi karena dialah penyair syariat Taurat yang terkemuka. hidup di sekitar tahun 457 sebelum Masehi. menyusun kembali kitab-kitab bermutu yang telah hancur binasa. Meskipun hanya sebagian dari kaum Yahudi yang berkepercayaan demikian tetapi dapat dianggap bahwa kepercayaan itu adalah kepercayaan mereka seluruhnya karena ucapan yang 41 . Dia seorang pengarang ulung. Qs. Dia Maha Sempurna. At Taubah : 30-33 ) 30) Artinya : Orang-orang Yahudi berkata: `Uzair itu putera Allah` dan orang Nasrani berkata: `Al Masih itu putera Allah`. penduduk negeri Babylon. bagaimana mereka sampai berpaling?(QS.c. Maha Kuasa dan tidak ada satu pun yang menyerupai dan menyamai-Nya. Karena iman yang benar ialah bahwa Allah itu esa. mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Orang-orang yang berpaling dari agama Islam. Kepercayaan ini bertentangan sekali dengan pengertian iman yang sebenarnya kepada Allah. 4. Mereka berkeyakinan bahwa "Uzair itu putra Allah". Dia juga yang menulis hal-hal yang mengenai peredaran matahari. menghidupkan syariat itu kembali sesudah sekian lama dilupakan orang. 9:30) Pada ayat ini Allah swt. Uzair adalah seorang tukang tenung bangsa Yahudi. baik orang-orang Yahudi atau pun orang-orang Nasrani.

tertanamlah di dalam hati mereka kepercayaan bahwa Isa Al-Masih itu adalah benar-benar anak Allah. Meskipun kepercayaan ini ditentang oleh sebagian dari mereka yang tidak sedikit jumlahnya. terutama ketika kepercayaan agama Hindu menyusup masuk ke dalam kaum Nasrani dan kedua agama itu berdampingan rapat. Kepercayaan ini pun sangat bertentangan dengan iman kepada Allah swt. Tetapi lambat laun. anak dan ruh suci". bahu-membahu. Bahkan orang-orang yang tidak membenarkan kepercayaan yang salah itu. Allah swt. Menurut keyakinan mereka.salah itu tidak dibantah dan diingkari oleh golongan yang lain. tetapi gereja-gereja Katholik. tiga abad sepeninggal Isa Al-Masih dan murid-muridnya. (Q. Mereka beriktikad bahwa Isa itu anak Allah. bahwa arti anak Allah dan Allah juga Roh Kudus (ruh suci) yang kemudian dikenal dengan "Bapak. dan tidak dapat diterima oleh akal yang sehat dan belum ada satu juga agama Nabi-nabi sebelum itu menganut kepercayaan demikian. Kemudian setelah berlalu beberapa waktu lamanya.S. Ortodoks dan Protestan tetap pada pendiriannya. Mengatakan Isa Al-Masih anak Allah dan meyakini bahwa tiga oknum suci itu adalah hakikat Tuhan Yang Maha Esa. Hal ini sejalan dengan firman Allah: Artinya: Dan peliharalah dirimu dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. Al-Anfal: 25) Demikian juga halnya kaum Nasrani terhadap Isa Al-Masih. Sekalipun pada mulanya kata-kata "Isa itu anak Allah" hanyalah merupakan ucapan nenek moyang mereka yang bermaksud bahwa dia itu adalah seorang yang mulia. tiga oknum tersebut yaitu "Anak Allah. berfirman: 42 . dikasihi Allah dan terhormat. dianggap tidak lagi termasuk kaum Nasrani dan telah murtad dari agamanya. timbullah perubahan baru di dalam kepercayaan mereka. menandaskan bahwa ucapan mereka seperti itu adalah bohong. Sejalan dengan ini Allah swt. Ajaran Gereja ini sudah menjadi ketetapan di dalam agama Nasrani. dan bukanlah ucapan itu berarti anak Allah sebenarnya. tidak dibenarkan oleh Allah swt. tidak mempunyai hakikat kebenaran sedikit juga dan tidak ada satu dalil dan bukti yang nyata dapat menguatkannya. Allah dan Ruh Suci" pada hakikatnya hanya satu.

(Q. padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang 43 . Sesungguhnya mereka sudah sesat jauh dari yang sebenarnya. kepercayaan bangsa-bangsa Jepang. Al-Anbiya': 26) ) 31) Artinya : Mereka menjadikan orang-orang alimnya. Dan baru dengan turunnya Alquran diketahui. begitu pula orang-orang yang berada di sekitarnya. Keadaan orang-orang Yahudi dan orang Nasrani mempercayai bahwa Allah swt. itu beranak. (Q. namun mereka tidak mau kembali ke akidah tauhid. Allah swt. yaitu menganggap bahwa Uzair dan Isa Al-Masih adalah anak Allah. Tuhan menjelma dalam tiga oknum berhakikat satu" adalah kepercayaan kaum Brahma dan Budha di India.Artinya: Alangkah jeleknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka. belum pernah ada seorang pun dari bangsa Arab yang mengetahuinya. Al-Kahfi: 5) Di dalam kitab-kitab perjanjian baru sendiri tidak terdapat keterangan yang menyatakan bahwa Isa Al-Masih itu anak Allah. Mereka meniru-niru ucapan orang-orang kafir sebelumnya. bahkan tetap bertahan pada iktikadnya yang keliru. padahal keduanya itu adalah manusia-manusia hamba-Nya seperti juga manusia-manusia lain. seperti orang-orang musyrik bangsa Arab yang mengatakan "Malaikat-malaikat itu adalah putri-putri Allah". dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam. Mesir." Maha Suci Allah. Sebenarnya (malaikat-malaikat itu) adalah hamba-hamba yang dimuliakan. Yunani dan Romawi zaman dahulu. Persia.S. Meskipun Rasul-rasul Allah telah menjelaskan bahwa Allah itu Maha Esa. mulia dan dihormati sebagaimana firman Allah: Artinya: Dan mereka berkata: "Tuhan Yang Maha Pemurah telah mengambil (mempunyai) anak. tidak beranak dan tidak diperanakkan. mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta. sekalipun diakui bahwa keduanya itu adalah manusia yang saleh.S. taat kepada Allah dan Rasul-Nya. mengutuk mereka karena mereka belum mau menginsafi dan menyadari kekeliruan dan kesesatannya. dan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan selain Allah. Sejarah mencatat bahwa kepercayaan "Tuhan beranak. Ini adalah salah satu mukjizat Alquran.

Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. menjelaskan bentuk kesesatan ahli kitab. dan keduanya makan dan minum juga sebagaimana halnya manusia-manusia yang lain. dan ibunya seorang yang sangat benar. Segala pendapat dan fatwa yang dikemukakannya hanyalah sebagai penerangan dari hukum-hukum Allah yang harus disertai dan didasarkan atas dalil-dalil yang nyata dari firman Allah swt. Menurut penganut agama Nasrani. kedua-duanya biasa memakan makanan. sebagaimana firman-Nya: 44 . baik ia sebagai pemuka Yahudi atau sebagai rahib Nasrani maupun sebagai alim ulama Islam. Sedang orang-orang Nasrani menjadikan rahib-rahib mereka yaitu pemuka-pemuka agama mereka sebagai Tuhan yang harus ditaati dan disembah. Adapun kedudukan pemuka-pemuka agama.(QS. tidak ada Tuhan selain Dia. dan dijadikannya perantara yang akan menyampaikan ibadat mereka kepada Allah. masing-masing mengambil dan mengangkat Tuhan selain Allah swt. tidak lebih dari kedudukan seorang ahli yang mempunyai pengetahuan mendalam tentang seluk-beluk syariat agamanya masing-masing. Orang-orang Yahudi menjadikan pemuka-pemuka agama mereka sebagai Tuhan yang mempunyai hak menetapkan hukum menghalalkan dan mengharamkan. ada juga yang menyembah ibunya. Firman Allah: Al-Masih putra Maryam itu hanyalah seorang rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul. (Q. atau sunah Rasul yang disampaikan oleh RasulNya. karena yang demikian itu adalah hak Allah semata-mata. 9:31) Pada ayat ini Allah swt. Al-Ma'idah: 75) Kaum Katolik dan orang-orang Ortodoks menyembah murid-murid Isa dan pesuruh-pesuruhnya begitu juga kepala-kepala dan pemuka-pemuka agamanya yang dianggap suci. sebagaimana halnya orang-orang musyrik Arab yang ditiru-tirunya itu.S. atau pun tidak mengampuninya sesuai dengan keinginannya padahal tidak ada yang berhak mengampuni dosa kecuali Allah swt. Mereka tidak berhak sedikit pun membuat syariat-syariat agama. Juga mereka menganggap pendeta-pendeta mereka mempunyai hak mengampuni. di samping Isa Al-Masih itu dianggap sebagai Tuhan yang disembah. yaitu Maryam padahal Isa itu adalah seorang rasul seperti rasul-rasul sebelumnya dan Maryam ibunya hanya seorang yang benar. baik kaum Yahudi maupun kaum Nasrani.Maha Esa.

agama yang penuh dengan bukti-bukti yang menunjukkan keesaan Allah swt. Dan bahwa ada Tuhan yang wajib ditaati dan dipatuhi segala perintah dan larangannya. segala apa yang dihalalkan dan diharamkannya sekalipun semuanya itu hanya timbul dari kehendak hawa nafsu dan akal pikirannya tidak bersumber dari wahyu Ilahi. Artinya : Mereka berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka. dan hal-hal yang tidak wajar bagi-Nya seperti yang dituduhkan oleh mereka bahwa Dia itu mempunyai anak dan lain sebagainya.Artinya: Dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah. Mereka tidak mencukupkan dan membatasi diri pada hukum yang terdapat dalam kitab Taurat sebagai pedoman hidupnya tetapi menambah dan memasukkan hukum-hukum lain yang didengarnya dari kepala-kepala agama mereka sebelum hukum-hukum itu dibukukan jadilah ia peraturan umum yang harus dituruti dan ditaati oleh kaum Yahudi. Mereka berkehendak memadamkan dan melenyapkan agama tauhid. dari apa yang mereka persekutukan. menghidupkan dan mematikan tanpa izin dari Allah swt. Dan apabila mereka mempercayai bahwa pemimpin-pemimpin mereka itu berhak menentukan sesuatu hukum berarti mereka mempunyai kepercayaan bahwa ada Tuhan yang disembah selain dari Allah swt. karena tidak ada Tuhan Yang berhak disembah kecuali Dia. yang dapat menyakitkan dan menyembuhkan. Ali Imran: 135) Adapun kaum Yahudi. walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai.(QS. 9:32) Pada ayat ini Allah swt. dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-Nya. agama yang berkitab sucikan Alquranul Karim yang 45 . yaitu agama yang dibawa oleh junjungan kita Nabi Besar Muhammad saw. Maha Suci Allah swt. Demikianlah kesesatan-kesesatan yang telah diperbuat Ahli Kitab padahal mereka itu tidak diperintahkan kecuali menyembah Tuhan Yang Satu Tuhan Seru sekalian alam yaitu Allah swt.. (Q. dan lain sebagainya.S. menjelaskan iktikad jahat Ahli Kitab. Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa tiada sekutu bagi-Nya baik mengenal zat-Nya sifat-sifat-Nya maupun af`al-Nya. mereka menambah-nambah hukum lain kepada syariat agamanya.

Al-Baqarah: 120) Dan Firman-Nya: 46 . Mereka bekerja keras dengan segala macam usaha dan cara agar kaum Muslimin rela meninggalkan agamanya atau memeluk agama mereka. sahabat-sahabatnya dan juga kepada kaum Muslimin.R. berupa kekerasan.S. menembus celah-celah dinding sampai ke sasarannya. Camkanlah firman Allah swt. Mereka tidak senang melihat agama Islam itu mendapat sambutan baik dari masyarakat dan mendapat kedudukan yang tinggi pada permukaan bumi ini sehingga tidak ada agama yang lebih tinggi pada permukaan bumi ini sebagaimana sabda Nabi saw. Bukhari dan Muslim) Segala macam usaha dan ikhtiar dilakukan oleh mereka. demi untuk menghancurkan agama Allah itu yang diumpamakan nur atau cahaya yang menyinari alam semesta ini. Meskipun bukti-bukti telah cukup dan kenyataan-kenyataan telah jelas menunjukkan kebenaran agama Islam. peperangan dan lain sebagainya. orang-orang Ahli Kitab menyebarkan fitnah dan celaan terhadap Rasulullah saw. namun mereka tetap membangkang dan memungkirinya. Janganlah terpedaya dengan sikap lemah lembut yang diperlihatkan mereka. (Q. Tetapi Allah tidak merestui maksud jahat itu. baik dengan jalan halus maupun dengan jalan kasar. (H.: Islam itu tinggi dan tidak ada (agama) yang melebihi ketinggiannya. Untuk memenuhi kehendak busuknya itu. Semua usaha mereka gagal tidak berhasil. karena semuanya itu adalah tipu muslihat dendam yang disembunyikan di dalam hati mereka adalah lebih hebat dan berbahaya.: Artinya: Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang pada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. sedang agama Islam makin hari makin meluas. kitab suci yang merupakan mukjizat terbesar sejak diturunkannya sampai akhir zaman nanti. meluas sampai ke pelosok-pelosok sehingga dunia mengakui kemurniannya sekalipun belum semua umat manusia memeluknya. penganiayaan.penuh petunjuk dari Allah swt..

maka diutuslah seorang rasul yaitu Nabi Muhammad saw.Artinya: Telah nyata kebencian dari mulut mereka dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. bahkan tetap menghalang-halangi dan kalau dapat menghancurkannya. dan dibekali sebuah kitab Suci yaitu Alquranul karim yang penuh berisi petunjuk yang menjelaskan segala sesuatunya dan mencakup isi kitab-kitab suci sebelumnya. (Q. Oleh karena itu tidak heran kalau agama Islam itu mendapat sambutan yang baik dari segenap umat yang maju dengan pesatnya sehingga dalam waktu-waktu yang singkat sudah tersebar ke segala penjuru dunia menempati tempat yang mulia dan tinggi. Camkanlah firman Allah swt.S.S. (Q. Al-Ma'idah: 3) Agama Islam sesuai dengan segala keadaan dan tempat berlaku sepanjang masa sejak disyariatkannya sampai akhir zaman. lebih tinggi dari agama-agama sebelumnya. untuk menjadi agama yang dianut oleh segenap umat manusia. menerangkan bahwa sebagai jaminan atas kesempurnaan agama-Nya.S. Agama yang telah diridai dan direstui Allah swt.: Dan telah Kuridai Islam itu jadi agama bagimu. walaupun orang-orang musyrik tidak menyukai. tetapi kodrat iradat Allah jua yang akan berlaku. Meskipun orang musyrik tidak senang atas kenyataan-kenyataan itu. (Q. 9:33) Pada ayat ini Allah swt. agama yang lebih lengkap dari agama sebelumnya secara keseluruhan yaitu agama Islam. tak ada suatu kekuatan apa pun yang dapat menghambat dan menghalanginya.(QS. kamu sekali-sekali tidak akan menemukan perubahan bagi sunnatullah itu. Al-Fath: 23) 47 .: Artinya: Sebagai suatu sunnatullah yang telah berlaku sejak dahulu. Firman Allah swt. Ali Imran: 118) (33) Artinya : Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al quran) dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama. Selain itu dibekali juga dengan agama yang hak.

dan sebagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebagian yang lain. milik-Nya lah semua yang ada di langit dan di bumi. Demikian pula Allah menolak bahwa di samping-Nya ada pula tuhan yang lain sebagai sekutu-Nya. Dia tidak akan ditimpa kemiskinan karena Dia Maha Kaya. Allah Yang Maha Kuasa. masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya. tentulah sekutunya itu akan berkuasa penuh pula terhadap yang diciptakannya. Maha Kaya dan Maha Kekal tidak memerlukan semua itu. karena hal itu menunjukkan kelemahan dan ketidak sanggupan yang sangat bertentangan dengan sifat-Nya yang Maha Sempurna. tidak akan ditimpa kematian karena Dia Maha Kekal. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu. 23:91) Pada ayat ini Allah menolak dakwaan kaum musyrikin bahwa para malaikat itu adalah putri-putri Allah dengan menerangkan bahwa Allah sekali-kali tidak ada mempunyai anak. karena Dia Maka Kaya Maha Kuasa dan Maha Kekal tidak memerlukan keturunan seperti halnya manusia. kalau ada tuhan beserta-Nya. Dan bila dia mati maka anak-anaknya pulalah yang akan melanjutkan usaha dan profesinya dan mengangkat namanya di kalangan masyarakatnya. Tuduhan ini sama halnya dengan tuduhan. Kalau benar Allah mempunyai sekutu yang sama derajatnya dengan Dia. Qs. atau kalau mereka tidak bodoh maka mereka adalah pendusta besar karena yang diucapkannya itu bertentangan sama sekali dengan pikiran orang-orang berakal. Hal ini akan menimbulkan pertikaian dan 48 . bahwa Allah mempunyai anak. dan sekali-kali tidak ada tuhan (yang lain) beserta-Nya. Al Mukminun : 91 ) 91) Artinya : Allah sekali-kali tidak mempunyai anak.5. dan bila dia sudah tua dan tidak berdaya lagi maka anak-anaknya itulah yang akan membantu dan menolongnya. Alangkah bodohnya kaum musyrikin itu yang menyerupakan Allah dengan manusia yang amat lemah dan miskin. Dia tidak ditimpa kelelahan karena Dia Maha Kuat. Karena Dia tidak memerlukan sekutu dalam menciptakan alam dan mengurusnya karena orang yang memerlukan sekutu adalah orang yang lemah yang tidak sangup mengurus sesuatu seorang diri.(QS. Manusia memang banyak memerlukan adanya anak yang akan melanjutkan keturunannya.

(QS.s. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib `. menurut Sunah yang telah ditetapkan. walaupun Allah mengetahui apa sebenarnya yang terjadi. Semuanya berjalan menurut garis yang telah ditentukan..s. dan tentulah pertikaian dan perselisihan itu akan membawa kepada peperangan. tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Belum pernah terjadi suatu bintang berbenturan dengan suatu bintang lain atau dengan suatu planet. menyatakan bahwa yang demikian itu tidaklah benar. karena dia tidaklah berhak menyatakan sesuatu yang tidak patut bagi dirinya dan ibunya. Qs. padahal di cakrawala ini berkeliaran jutaan bintang-bintang. Semua ibadah hanya dihadapkan kepada Allah sendiri. serta dia menjelaskan kesalahan umatnya yang memandang dirinya dan ibunya sebagai Tuhan. 5:116) Isa a. Karena itu terjadilah keharmonisan dalam perjalanan bintang-bintang dan planet-planet. adakah kamu mengatakan kepada manusia:` Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah? `. Sungguh amat lemahlah pikiran orang yang mengatakan bahwa Allah mempunyai anak atau mempunyai sekutu. Al Maidah : 116-120 ) 116) Artinya : Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: `Hai Isa putera Maryam.s. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Isa menjawab:` Maha Suci Engkau. di hari kiamat itu menyatakan di hadapan para rasul dan umat manusia bahwa hanya Allahlah yang berhak disembah. seperti yang terjadi pada pemerintahan di dunia. Sampai sekarang peperangan itu belum dapat dihindarkan sama sekali meskipun telah ada organisasi-organisasi seperti PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) dan lain sebagainya. Ayat ini 49 . Maha Suci Allah dari segala anggapan dan tuduhan yang tidak masuk akal itu.perselisihan dalam pengurusan alam ini. agar Isa a. Allah menanyakan hal demikian itu kepada Isa a. 6. Jika aku pernah mengatakannya maka tentulah Engkau telah mengetahuinya. Tetapi ternyata semenjak terciptanya langit dan bumi. Tuhan yang satu ingin menguasai milik tuhan yang lain dan demikian pula sebaliknya.

S.s. Tidak terlintas sedikit pun dalam pikirannya untuk menyatakan dirinya atau ibunya sebagai tuhan selain Allah swt. karena dia diutus kepada manusia untuk membimbing mereka ke jalan yang lurus yakni agama tauhid. karena segala ibadah itu haruslah ditujukan kepada Allah swt. tentang ibadah dan kepercayaan yang ditujukan kepada dirinya dan ibunya dengan jawaban yang diawali kata "Subhanaka" artinya "Maha Suci Engkau". Sekiranya dia menyatakan dengan ucapan pengakuannya sebagai Tuhan itu. dan yang akan terjadi dalam ruang lingkup ciptaan-Nya ini. karena Dia Maha Mengetahui apa yang tersembunyi dalam pikiran manusia. (Q. ilmu-Nya meliputi segala yang pernah terjadi. Esa Zat dan sifat-Nya serta jauh dari adanya sekutu dalam ketuhanan-Nya.: Artinya: Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama. atau terlintas dalam pikirannya. Sesungguhnya hanya Allah sendiri Yang Maha Mengetahui segala yang gaib. Tetapi manusia tidaklah mengetahui apa yang disembunyikan Allah swt. Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan) nya yaitu:` Sembahlah Allah. Nabi Isa a. AlBayyinah: 5) Tiada Tuhan lain di samping Allah swt. lebih mengetahuinya. kecuali jika Dia memberitahukannya dengan perantaraan wahyu.memberikan peringatan kepada orang-orang Nasrani baik mereka yang hidup kemudian atas kesalahan pikiran mereka dan kekeliruan akidah mereka. lebih-lebih apa yang dilahirkannya. tentulah Allah swt. saja. menegaskan bahwa dia sendiri atau orang lain yang semisal dengan dia tidaklah berhak untuk mengatakan sesuatu yang tidak patut bagi dirinya. yang ikut menerima ibadah para hamba baik sebagai perantara atau pun pengganti daripada-Nya.s. Tuhanku 50 . Banyak macam ibadah dan doa yang dilakukan oleh orang Nasrani ditujukan kepada Isa dan ibunya baik yang khusus untuk Isa dan ibunya masing-masing maupun ibadah itu dipersekutukan antara mereka dengan Allah swt. yang sedang terjadi. Lalu Isa a. yang maksudnya amat mustahillah ada Tuhan lain di samping-Nya dan sebaliknya pastilah Allah swt. Firman Allah swt. Kesemua ibadah demikian itu tak dapat dibenarkan. menjawab pertanyaan Allah swt.

dalam firman-Nya: Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata. sesudah itu yang menjadi Pengawas dan Saksi atas mereka. masih berada bersama mereka." Padahal Al-Masih sendiri berkata. 5:117) Sesudah Nabi Isa a. Nabi Isa a. maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau. maka 51 .(QS. Maka setelah Engkau wafatkan aku. "Sesungguhnya Allah ialah Al-Masih putra Maryam. yang salah dibatalkan sesuai dengan petunjuk Allah swt.dan Tuhanmu `. beliau selalu memberikan bimbingan kepada mereka dan mengawasi segala tingkah laku mereka. Tuhannya sendiri dan juga Tuhan kaumnya. yang benar dibenarkan. Engkau-lah yang mengawasi mereka. Sewaktu Nabi Isa a.s. Hanyalah Allah swt. dan kemudian dia membersihkan dirinya. dibiarkanNya orang yang menginginkan kesesatan. kafirlah orang yang menuhankan Isa a. sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu. dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka. Diberinya petunjuk orang yang menghendaki kebenaran. Beliau tidak mengetahui lagi amal perbuatan mereka dan sejarah perkembangan mereka dan agamanya. pada ayat yang lain menyucikan Allah swt. putuslah pengawasan dan bimbingan beliau terhadap mereka. muka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga dan tempatnya ialah neraka. menjelaskan apa sebenarnya yang telah diserukannya kepada kaumnya yaitu agar mereka menyembah Allah swt. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.s. maka dalam ayat ini Isa a. "Hai Bani Israel.s. tiadalah bagi orang lalim itu seorang penolong pun. ) 118) Artinya : Jika Engkau menyiksa mereka. selama aku berada di antara mereka. Sesungguhnya Allah menjadi saksi atas segala sesuatu yang terjadi dalam ruang kekuasaan-Nya ini. dan haramlah surga bagi mereka. Tidaklah benar dia menuhankan dirinya dan ibunya karena mereka berdua adalah hamba Allah seperti juga manusia lainnya.s. Hal itu ditegaskan Allah swt. Tetapi setelah beliau diangkat ke langit. dan jika Engkau mengampuni mereka. habislah masa tugas kerasulannya. telah mengajarkan pokokpokok agama dan dasar-dasar keimanan kepada kaumnya yang seharusnya mereka jadikan pedoman dalam kehidupan beragama sepanjang masa." Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah.s.

Mereka yang menjadi musyrik tiada ampunan bagi dosa mereka. siapa yang saleh dan yang fasik. Seharusnya mereka itu menyembah Allah tidak menyembah selain Allah. maka azab itu jatuh kepada orang yang memang patut menerima azab. maka semuanya terserah kepada Allah sepenuhnya. Sehingga banyak perselisihan yang timbul di antara mereka yang menjadi agak ruwet. dan beliau melepaskan diri dari tanggung jawab atas perbuatan mereka itu. dalam ayat ini menerangkan bahwa Isa a. Lagi pula Dia Maha Bijaksana dan Seksama dalam menentukan keputusan atas perkara itu.S. siapa pula yang taat dan siapa yang ingkar. tidak ada orang lain yang turut mengurusinya. Mereka itu adalah hamba-hamba Allah. Allah akan menjatuhkan hukuman kepada mereka menurut kesaksian-Nya. Dialah Yang Maha Mengetahui siapa di antara orang-orang Nasrani itu yang telah menjadi musyrik dan yang masih dalam ketauhidan. 52 . An Nisa': 48) Sejak permulaan abad masehi. diampuni-Nya pula orang yang Dia kehendaki. maka pengampunan itu diberikan-Nya kepada mereka yang patut diberi-Nya yang patut menerimanya. karena beliau sudah menyampaikan seruannya sesuai dengan perintah Allah yang mengesakan-Nya serta mengkhususkan ibadah kepada-Nya. Firman Allah swt. menyerahkan sepenuhnya keputusan atas orang-orang Nasrani itu kepada Allah swt. sudah banyak aliran-aliran dan mazhab-mazhab dalam kepercayaan yang mengandung pokok-pokok agama yang tumbuh di kalangan penganut agama Nasrani. (Q. 5:118) Kemudian Allah swt.(QS. Allah amat Kuasa dan berwenang dalam mengurusi segala perkara. Dialah yang mengetahui siapa di antara mereka yang tetap dalam tauhid dan siapa yang musyrik. Jika Allah memberikan pengampunan kepada mereka. Diazab-Nya orang yang Dia kehendaki.sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.s. Jika Allah menjatuhkan azab atas mereka.: Artinya: Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya.

menutup surah ini dengan menyatakan bahwa hanyalah kepunyaan Allah swt. Kemanfaatan yang mereka peroleh itu ialah pertama kenikmatan surga.(QS. Dan mereka merasa bahagia memperoleh penghargaan dari Allah swt. Tidak ada kenikmatan yang lebih besar dari penghargaan dari Allah swt. atau pun tandingan-Nya. Allah rida terhadap mereka. dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. ) 120) Artinya : Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya. dan mereka rida terhadap Allah swt. Baik makhluk yang berakal maupun yang tidak berakal. dan milik-Nya.) 119) Artinya : Allah berfirman:` Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka. kenikmatan yang memberikan ketenteraman dan kepuasan rohani. saja segala kerajaan langit dan bumi beserta isinya. Oleh karena itu tidaklah patut doa dan ibadah dihadapkan kepada keduanya. semuanya tunduk dan takluk di bawah kodrat dan iradatNya. Hanyalah Allah 53 . Kedua nikmat Allah swt. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha terhadap-Nya. Inilah puncak kebahagiaan abadi dalam diri manusia.(QS. Bagi mereka syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. Tidak ada selain Allah swt. kenikmatan yang banyak memberi kepuasan jasmaniah dan kedua kenikmatan rida Ilahi. Allah swt. 5:120) Kemudian Allah swt. itu. ini ialah surga dan rida Ilahi yang diperoleh sesudah melewati kegoncangan hari kiamat merupakan keberuntungan yang tak ada taranya. Bukanlah keduanya sekutu Allah. Segala amal perbuatan mereka diterima Allah sebagai ibadah di sisi-Nya dan Allah memberi anugerah dan penghargaan kepada mereka. yang turut memiliki dan menguasainya. Itulah keberuntungan yang paling besar `. 5:119) Dalam ayat ini. benda-benda mati atau pun makhluk bernyawa. orang yang senantiasa berbuat benar dalam agama mereka yaitu tetap dalam tauhid. akan memperoleh manfaat dari kebenaran iman mereka dan dari kejujuran perbuatan dan perkataan mereka.s. Ayat ini memperingatkan orang-orang Nasrani atas kesalahan pikiran mereka mengenai Isa dan ibunya a. menjelaskan bahwa pada hari kiamat itu. mereka kekal di dalamnya selamalamanya. Keduanya adalah hamba Allah swt.

yang berhak disembah, karena Dialah pemilik dan penguasa atas alam ini beserta segala isinya.

7. Qs. Az Zumar : 65 ) ) 65) 66)

Artinya : Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabinabi) yang sebelummu:` Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.(QS. 39:65) Pada ayat ini Allah menegaskan kepada Nabi Muhammad saw bahwa Dia telah mewahyukan kepadanya dan kepada Nabi-nabi sebelumnya, bahwa

sesungguhnya apabila dia mempersekutukan Allah, maka hapuslah segala amal baiknya yang telah lalu. Inilah suatu peringatan keras dari Allah kepada manusia agar ia jangan sekali-kali mempersekutukan Allah dengan lain-Nya, karena perbuatan itu adalah syirik dan dosa syirik itu adalah dosa yang tidak akan diampuni oleh Allah. Bila seseorang mati dalam keadaan syirik akan hapuslah pahala semua amal baiknya dan dia akan dijerumuskan ke dalam neraka Jahanam sebagaimana tersebut dalam ayat lain: Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalnya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (Q.S. Al Baqarah: 217) Kepada Nabi Muhammad sendiri Allah SWT memberi peringatan sedangkan dia adalah Rasul yang diutus-Nya, Rasul kesayangan-Nya yang rasanya tidak mungkin akan mempersekutukan Allah, namun Allah memberi peringatan juga kepadanya agar jangan sekali-kali terlintas pikirannya untuk menganut agama syirik. Apalagi kepada manusia lainya tentu peringatan ini hams mendapat perhatian yang serius. Sungguh tidaklah pantas seseorang yang mengetahui betapa besar nikmat Allah terhadapnya, terhadap manusia seluruhnya, akan mengingkari nikmat itu dan melanggar perintah pemberi nikmat itu dengan mempersekutukan-Nya, dengan memohonkan pertolongan kepada berhalaberhala, kuburan-kuburan, pobon-pohon dan sebagainya. Kemudian Allah mempertegas perintah-Nya dengan mengeluarkan suatu perintah lagi yaitu hanya 54

Allah sajalah yang hams kamu sembah, kepada-Nya sajalah kamu harus mempersembahkan semua amal ibadatmu, kepada-Nya sajalah kamu

memanjatkan doa dan mengucapkan syukur karena Dia-lah pemberi nikmat yang sebenarnya sebagaimana yang dibaca setiap muslim dalam salat: Sesungguhnya salatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam. (Q.S. Al An'am: 162)

8. Qs. An Nisa : 116 ) 116)

Artinya : Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauhjauhnya.(QS. 4:116) Allah SWT, menerangkan bahwa Dia tidak akan mengampuni dosa orang-orang yang mengakui adanya Tuhan yang lain di samping Allah atau menyembah selain Dia, tetapi Dia mengampuni dosa yang lain dan itu.

Dari ayat ini dipahami bahwa ada dua macam dosa, yaitu: a. Dosa yang tidak diampuni Allah, yaitu dosa syirik. b. Dosa yang dapat diampuni Allah, yaitu dosa selain dosa syirik. Jika seseorang mensyarikatkan Allah SWT. berarti, di dalam hatinya tidak ada pengakuan tentang keesaan Allah. Karena itu hubungannya dengan Allah Yang Maha Kuasa, Yang Maha Penolong, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang telah terputus: Ini berarti tidak ada lagi baginya penolong, pelindung, pemelihara, seakan-akan dirinya telah lepas dari Tuhan Yang Maha Esa. ia telah sesat dan jauh menyimpang dari jalan yang lurus yang diridai Allah, maka mustahillah baginya mendekatkan diri kepada Allah. Seandainya di dalam hati dan jiwa seseorang telah tumbuh syirik berarti hati dan jiwanya itu telah dihinggapi penyakit yang paling parah; tidak ada obat yang dapat menyembuhkannya. Segala macam bentuk kebenaran dan kebaikan yang ada pada orang itu tidak akan sanggup mengimbangi, apalagi menghapuskan kejahatan dan kerusakan yang ditimbulkan oleh syirik itu. Hati seorang musyrik tidak berhubungan lagi dengan Allah SWT, tetapi terpaut kepada hawa nafsu, loba dan tamak kepada harta benda yang tidak akan dapat 55

menolongnya sedikitpun. Itulah sebabnya Allah SWT, menegaskan bahwa dosa syirik itu amat besar dan tidak akan diampuni-Nya. Seandainya hati dan jiwa seseorang bersih dari syirik, mungkin hatinya masih kosong atau ada cahaya iman di dalamnya walaupun sedikit. Karena itu sekalipun ia telah mengerjakan dosa, bila hatinya ditumbuhi iman dan datang kepadanya petunjuk, maka ia akan bertobat, karena cahaya iman yang ada di dalam hatinya itu dapat bersinar kembali. Karena itulah Allah SWT. akan mengampuni dosa. selain dari dosa syirik itu. Pada ayat 48 surat An Nisa', Allah SWT telah menerangkan pula bahwa Dia tidak akan mengampuni dosa syirik, tetapi akan mengampuni dosa selain dari dosa itu. Pengulangan pernyataan itu pada ayat ini adalah untuk menegaskan kepada orang yang beriman agar mereka menjauhi syirik. hendaklah mereka memupuk ketauhidan di dalam hati mereka karena ketauhidan itu adalah tiang agama.

9. Qs. Al Anbiyaa : 21-22 ) 21)

Artinya : Apakah mereka mengambil tuhan-tuhan dari bumi, yang dapat menghidupkan (orang-orang mati)?(QS. 21:21) Dalam ayat ini Allah SWT. menunjukkan kesesatan dan kebodohan kaum P musyrikin, yaitu : mereka tidak: berpegang kepada ajaran tauhid, bahkan menyembah kepada "tuhan-tuhan yang berasal dari bumi", yaitu patung patung yang merupakan benda mati, yang dibuat oleh tangan mereka sendiri yang berasal dari benda-benda bumi. Dan sudah pasti, bahwa benda mati tidak akan dapat memelihara dan mengelola makhluk hidup apalagi menghidupkan orangorang yang sudah mati. Sedang Tuhan kuasa berbuat demikian. Patung-patung yang mereka sembah itu disebut dalam ayat ini sebagai tuhantuhan dari bumi". ini menunjukkan betapa rendahnya martabat tuhan mereka itu. sebab tuhan-tuhan tersebut mereka buat dari tanah, atau dari benda-benda yang lain yang terdapat di bumi ini, dan hanya disembah oleh sebagian manusia sebagai makhluk yang ada di bumi. Sedang Tuhan yang sebenarnya, disembah oleh seluruh makhluk, baik di bumi maupun di langit. Dengan demikian jelaslah betapa sesatnya kepercayaan dan perbuatan kaum musyrikin itu, karena mereka mempertuhankan apa-apa yang tidak sepantasnya untuk dipertuhan. 56

Setelah mengemukakan dalil yang rasionil. 21:25) Dalam ayat ini Allah SWT. mengelola dan memelihara makhluk-Nya. di mana yang satu ingin menciptakan. sehingga sesuatu makhluk diciptakan oleh dua pencipta ini menunjukkan ketidak mampuan masing-masing tuhan itu untuk menciptakan sendiri makhlukmakhluknya. bahwa setiap Rasul yang diutus-Nya sebelum Muhammad saw. maka tuhan yang satu lagi tentunya menganggur dan berpangku tangan. Al Anbiyaa : 25 Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun sebelum kamu. misalnya bahwa Dia mempunyai anak. adalah orang-orang yang telah diberi-Nya 57 . Maka Maha Suci Allah yang mempunyai Arsy daripada apa yang mereka sifatkan. sehingga alam ini terkatung-katung antara ada dan tidak. Atau hanya keinginan pihak yang satu saja yang terlaksana. niscaya rusaklah dia. mengatur. tidak ada sesuatu yang berserikat dengan-Nya dalam mencipta dan memelihara alam ini. Pertama: Bahwa kedua tuhan itu mungkin tidak sama pendapatnya dan keinginan mereka dalam mengelola dan mengendalikan alam ini. ini juga tidak patut bagi tuhan. 10. Kepercayaan inilah yang paling sesuai dengan akal yang sehat. atau sekutu dalam menciptakan. menegaskan bahwa Dia Maha Suci dari semua sifat-sifat yang tidak layak yang dihubungkan kepadanya oleh kaum musyrikin. tentulah keduanya itu telah rusak binasa. Sebab. jika seandainya ada dua Tuhan. Keadaan semacam ini tidak pantas bagi tuhan. maka ada dua kemungkinan akan terjadi. 21:22) Pada ayat ini Allah memberikan bukti yang rasional berdasarkan kepada benarnya kepercayaan tauhid. Qs. menegaskan dengan pasti. dan binasalah semua makhluk yang ada padanya. maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku`.(QS. maka Allah SWT. sedangkan yang lain tidak ingin menciptakannya. kepercayaan yang benar adalah mengimani tauhid yang murni kepada Allah SWT.(QS. yaitu: jika seandainya di langit dan di bumi ada dua Tuhan.) 22) Artinya : Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah. Kedua: Bahwa tuhan-tuhan tersebut selalu sepakat dalam mencipta sesuatu. Oleh sebab itu.. keimanan kepada Allah Yang Maha Esa. lalu keinginan mereka yang berbeda itu semuanya terlaksana. melainkan Kami wahyukan kepadanya: `Bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan Aku.

yang membenarkan kepercayaan selain kepercayaan tauhid kepada. Al Jaziyah : 23 Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai ilahnya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Semua yang mereka lakukan itu disebabkan oleh dorongan hawa nafsunya dan karena telah tergoda oleh tipu daya setan. ada suatu misi yang harus mereka bawa yaitu misi sebagai khalifah Allah di muka bumi. Mereka telah lupa bahwa kehadiran mereka di dunia yang fana ini ada maksud dan tujuannya. baik dalil berdasarkan akal. Mereka telah menyia-nyiakan kedudukan yang diberikan Allah SWT kepada mereka sebagai makhluk Tuhan yang paling baik bentuknya dan mempunyai kemampuan yang paling baik pula. Tidak ada lagi nilai-nilai kebenaran yang mendasari tingkah laku dan perbuatan mereka. Dan tidak ada sesuatu dalil-pun. apa yang baik menurut hawa nafsu mereka itulah yang mereka perbuat seakan-akan mereka menganggap hawa nafsu mereka itu sebagai tuhan yang harus mereka ikuti perintahnya. ataupun dalil yang diambilkan dari kitab-kitab suci yang disampaikan oleh semua Rasul-rasul Allah. 11. Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran(QS. 45:23) Dalam ayat ini Allah SWT menerangkan keadaan orang-orang kafir Quraisy yang sedang tenggelam dalam perbuatan jahat. Qs. Inilah yang dimaksud dengan firman Allah SWT: ) Artinya: Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik4) ) 5) 58 .wahyu yang mengajarkan bahwa tidak ada tuhan selain Allah Oleh sebab itu menjadi kewajiban bagi manusia untuk menyembah Allah semata-mata. Mereka tidak menyadari lagi bahwa mereka harus mempertanggungjawabkan semua perbuatannya kepada Allah kelak dan bahwa Allah SWT akan membalas setiap perbuatan dengan balasan yang setimpal. Allah SWT.

Jika seseorang mengendalikan hawa nafsunya sesuai dengan pertimbangan akal yang sehat dan tidak bertentangan dengan tuntunan agama. Hal itu berarti telah berbuat menyimpang dari fitrahnya dan terjerumus dalam. Sedangkan kelompok kedua ialah orang yang dikuasai hawa nafsunya. Tetapi apabila seseorang memperturutkan hawa nafsunya tanpa pertimbangan akal yang sehat dan tidak lagi berpedoman kepada tuntutan agama maka orang itulah orang yang diperbudak oleh hawa nafsunya. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berpikir. maka dalam mengikuti hawa nafsunya manusia terbagi atas dua kelompok. At Tin: 4-5) Sebenarnya hawa nafsu yang ada pada manusia itu melupakan anugerah yang tiada ternilai harganya yang diberikan Nya kepada manusia. (Q. mereka itulah orangorang yang berdosa dan selalu bergelimang dalam lumpur kejahatan.S. Al a'raf: 176) dan firman Nya: Artinya: Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu. Kelompok pertama ialah kelompok yang dapat mengendalikan hawa nafsunya. Sad: 26) 59 . Kemudian Kami kembalikan mereka ke tempat yang serendahrendahnya (neraka): (Q.baiknya. maka perumpamaannya seperti anjing-anjing yang jika kamu menghalaunya.S. sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu. Di samping itu Allah SWT memberikan akal dan agama kepada manusia agar dengan itu manusia dapat mengendalikan hawa nafsunya itu. karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah". setiap kali itu pula Ia mencelanya". mereka itulah orang yang bertakwa. maka orang yang demikian itu telah berbuat sesuai dengan fitrahnya.S. Allah SWT berfirman: Dan kalau kami menghendaki. dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat Kami. kesesatan. tetapi mereka cenderung kepada dunia dan memperturutkan hawa nafsunya yang rendah. Ibnu Abbas berkata: "Setiap kali Allah SWT menyebut hawa nafsu dalam Alquran. diulurkannya lidahnya. (Q. Berdasarkan keterangan di atas.

S. Allah SWT berfirman: ) Artinya: Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya. 40) ) 41) Keadaan orang yang memperturutkan hawa nafsunya itu diibaratkan seperti orang yang terkunci mati hatinya sehingga tidak mampu lagi menilai mana yang baik mana yang buruk. An Naziat: 40-41) Di samping itu. (Q. maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal(nya).Dalam ayat ini. Abu Umamah menyampaikan hadis yang didengarnya dari Nabi saw: Tidak ada suatu sembahan pun di bawah kolong langit yang paling dibenci Allah (selain) daripada (sembahan) hawa nafsu. Diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr bin As sebagaimana tertera pada Tafsir Al Maragi halaman 156 juz 25 jilid IX bahwa Nabi saw berkata: Tidak beriman seseorang dari antara kamu sehingga hawa nafsunya itu tunduk kepada apa yang saya bawa (petunjuk). Allah SWT memuji orang-orang yang dapat menguasai hawa nafsunya dan menjanjikan baginya tempat kembali yang penuh kenikmatan. Pada suatu malam Abu Jahal 60 . Orang yang selalu memperturutkan hawa nafsunya biasanya kehilangan kontrol dirinya. Syaddad bin Aus meriwayatkan hadis dari Nabi saw: Orang yang cerdik ialah orang yang menguasai hawa nafsunya dan berbuat untuk kepentingan masa sesudah mati. Tetapi orang yang zalim ialah orang yang memperturutkan hawa nafsunya dan mengharap-harap sesuatu yang mustahil dari Allah. Muqatil mengatakan bahwa ayat ini turun berhubungan dengan peristiwa percakapan Abu Jahal dengan Walid bin Mugirah. masih banyak hadis-hadis Nabi saw yang mencela orang-orang yang memperturutkan hawa nafsunya. dan seperti orang yang telinganya tersumbat sehingga tidak mampu lagi memperhatikan tanda-tanda kekuasaan Allah yang terdapat di langit dan di bumi. dan akibat perbuatan jahat yang telah dilakukannya karena memperturutkan hawa nafsu. dan seperti orang yang matanya tertutup tidak dapat melihat dan mengetahui kebenaran adanya Allah Yang Maha Pencipta segala sesuatu. Itulah sebabnya ia terjerumus dalam kesesatan karena ia tidak mau memperhatikan petunjuk yang diberikan kepadanya.

sama saja bagi mereka. Demi Allah. Siapakah yang dapat memberi petunjuk selain dari Allah. Allah telah mengunci mati hati dan pendengaran mereka dan penglihatan mereka di tutup. sebenarnya aku tahu bahwa Muhammad itu adalah orang yang benar".tawaf di Baitullah bersama Walid. Abu Jahal berkata: "Demi Allah. Ayat lain yang senada dengan ayat ini. jujur. Kemudian turunlah ayat ini. kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan mereka tidak juga akan beriman. Ar Rum : 30 ) 61 30) . Demi Al Lata dan Al Uzza. Abu Jahal menjawab: "Hai Abu Abdisy Syams. ialah firman Allah SWT: ) 6) ) Artinya: Sesungguhnya orang-orang kafir. sebenarnya aku tahu bahwa dia itu adalah benar". Al Walid. Dan bagi mereka siksa yang berat. Abu Jahal menjawab: "Nanti gadis-gadis Quraisy akan menggunjingkan bahwa aku pengikut anak yatim Abu Talib. (Q. apa pedulimu dan apa alasan pendapatmu itu?". kejadian pada diri mereka sendiri. dan pengalaman-pengalaman umat-umat terdahulu sebagai bukti bahwa Allah SWT Maha Kuasa lagi berhak disembah. tetapi sesudah ia dewasa dan sempurna akalnya. Kedua orang itu membicarakan keadaan Nabi Muhammad saw. Al Walid berkata: "Apakah gerangan yang menghalangimu untuk membenarkan dan mempercayai seruannya?". kita menamakannya pendusta lagi pengkhianat. 7) 12.S. saya tidak akan menjadi pengikutnya selama-lamanya". Allah SWT memerintahkan kepada Rasul Nya agar tidak membenarkan sikap orang-orang Quraisy dengan mengatakan bahwa tidak ada kekuasaan lain yang akan memberikan petunjuk selain dari Dia setelah mereka tersesat dari jalan yang luruS. Maka pada akhir ayat ini. Al Baqarah: 6-7) Sesudah itu. kita telah menamainya orang yang. Allah SWT mengingatkan mereka mengapa mereka tidak mengambil pelajaran dari alam semesta. berkata kepadanya: "Biarkan saja. dan terpercaya dimasa mudanya. padahal aku dari suku yang paling tinggi. benar. Qs.

karena muka itu tempat berkumpulnya semua pancaindera kecuali alat perasa. "sehingga kamu merusakkannya (binatang itu)".R.Artinya : Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada Agama (Allah). Dalam riwayat lain. Dan muka itu adalah bagian tubuh yang paling terhormat. maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah. 30:30) Ayat ini menyuruh Nabi Muhammad saw meneruskan tugasnya dalam memberikan dakwah. Bukhari dan Muslim) Para ulama berbeda pendapat mengenai arti fitrah yang tersebut dalam kitab suci Alquran dan hadis Nabi saw. Kedua orang ibu bapaknyalah yang akan meyahudikan. (H. Kemudian Abu Hurairah berkata: "Bacalah ayat ini yang artinya: "Fitrah Allah di mana manusia telah diciptakan atasnya. fitrah Allah. dan mengikuti fitrah Allah. Di sini "fitrah" dinamakan "agama" karena manusia dijadikan untuk melaksanakan agama itu. Sehubungan dengan kata fitrah yang tersebut dalam ayat ini ada sebuah hadis sahih dari Abu Hurairah yang berbunyi: Tidak ada seorang anakpun kecuali ia dilahirkan menurut fitrah. Mereka ada yang berpendapat bahwa fitrah itu 62 . Az Zariyat: 56) Menghadapkan muka artinya meluruskan tujuan dengan segala kesungguhan tanpa menoleh kepada yang lain.S. sebagaimana binatang melahirkan binatang dalam keadaan sempurna. Ada yang berpendapat bahwa kalimat itu berarti bahwa Allah memerintahkan agar kaum Muslimin mengikuti agama Allah yang telah di jadikan-Nya bagi manusia. (Q. Tuhan menyuruh agar Nabi saw mengikuti agama yang lurus yaitu agama Islam. menasranikan dan memajusikannya. (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Para sahabat bertanya: "Hai Rasulullah. dengan membiarkan kaum musyrikin yang keras kepala itu dalam kesesatannya. (Itulah) agama yang lurus. Dan "muka" dikhususkan menyebutkan di sini. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah.(QS. Tak ada perubahan pada fitrah Allah itu". Hal ini dikuatkan oleh firman Allah dalam surat yang lain: Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah Ku. Dalam kalimat ini. Adakah kamu merasa kekurangan padanya". tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. apakah engkau tahu keadaan orang yang meninggal di waktu kecil? Rasul menjawab: "Allah lebih tahu dengan apa yang mereka perbuat".

Dengan kejadian itu Si anak akan mengetahui Tuhannya apabila dia telah berakal dan berpengetahuan. Hal ini dikatakan oleh Abu Hurairah dan Ibnu Syihab dan lainlain. Mereka tak setuju bahwa 63 . (Q. Allah memberi mereka harta yang halal tidak yang haram.S. Kejadian di sini berbeda dengan kejadian binatang yang tak sampai dengan kejadian itu kepada pengetahuan tentang Tuhannya. Sebagian ahli fikih dan ulama yang berpandangan luas mengartikan "fitrah" dengan "kejadian" yang dengannya Allah menjadikan anak mengetahui Tuhannya. Al anbiya: 56) Dari ayat-ayat tersebut di atas mereka mengambil kesimpulan bahwa "fitrah" berarti kejadian dan "fatir" berarti yang menjadikan. (Q. Sesungguhnya Allah telah menciptakan Adam dan anak cucunya cenderung kepada kebenaran dan patuh kepada Allah. (Q.S. Pencipta langit dan bumi". Iyad bin Himar) Sebagian ulama menafsirkan hadis ini bahwa anak kecil itu diciptakan tidak berdosa dan selamat dan kekafiran sesuai dengan janji yang telah ditetapkan Allah bagi anak cucu Adam di kala mereka dikeluarkan dari tulang sulbinya. Az Zumar: 46) Dan firman Allah SWT: Mengapa aku tidak menyembah (Tuhan) yang telah menciptakanku. Mereka mengatakan bahwa pendapat itu terkenal di kalangan ulama salaf yang berpegang kepada takwil. Mereka juga berhujah dengan hadis Iyad bin Himar Al Mujassyi'i bahwa Rasulullah saw bersabda kepada manusia pada suatu hari: Apakah kamu suka aku menceritakan kepadamu apa yang telah diceritakan Allah kepadaku dalam Kitab-Nya. (H. Lalu mereka menjadikan harta yang diberikan kepada mereka itu menjadi halal dan haram.artinya "Islam". Alasan mereka adalah ayat 30 tersebut di atas dan hadis Abu Hurairah yang baru saja disalinkan di atas. Seakan-akan dia berkata: "Tiap-tiap anak dilahirkan atas kejadiannya".S. Yasin: 22) Dan firman Allah lagi: Ibrahim berkata: "Sebenarnya Tuhan kamu ialah Tuhan langit dan bumi yang telah menciptakannya. Mereka apabila meninggal dunia masuk surga baik anak-anak kaum Muslimin maupun anak-anak kaum kafir.R. Mereka berhujah bahwa "fitrah" itu berarti kejadian dan "fatir" berarti "yang menjadikan" dengan firman Allah: Katakanlah: "Ya Allah.

Tatkala mereka sampai umur setan memperdayakan mereka. Mereka tidak kafir. tak ada kafir. Lalu dikatakan ini adalah unta yang dirusak hidungnya dan ini adalah unta yang digunakan untuk nazar dan sebagainya. baik dari segi kehidupan dan kejadiannya. andaikata anak-anak itu difitrahkan sebagai kafir dan beriman pada permulaannya. maka kebanyakan mereka mengafirkan Tuhan. apakah mereka merasa pada kejadian itu kekurangan?.anak itu dijadikan (difitrahkan) atas kekafiran atau iman atau berpengetahuan atau durhaka. Abu Umar bin Abdil Barr berkata bahwa pendapat ini adalah arti fitrah yang lebih tepat di mana manusia dilahirkan atasnya. tabiatnya. sebab Allah telah mengeluarkan dari perut ibunya dalam keadaan tak mengetahui sedikitpun. tentu mereka tak akan berpindah selama-lamanya dari hal itu. At Tur:16) Dan firman Allah SWT: 64 . Mereka berkeyakinan bahwa kafir dan iman itu datang setelah anak itu berakal. (Q. Mereka berpendapat bahwa anak itu umumnya selamat. Hujah mereka yang lain ialah firman Allah: Kami diberi balasan terhadap apa yang telah kamu kerjakan. begitu pula hidungnya. Allah SWT berfirman: Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun. Dalam hadis ini hati Bani Adam diumpamakan dengan binatang. Anak-anak itu adakalanya beriman. Mereka berpendapat. beriman. Baginya tidak ada iman. sebab dia dilahirkan dalam kejadian yang sempurna. maupun bentuk tubuhnya. dan sedikit yang tidak berdosa. kemudian menjadi kafir. berpengetahuan atau durhaka. tidak berpengetahuan dan tidak durhaka. tak ada kekurangan. tak ubahnya seperti binatang ternak. Mereka juga berhujah dengan hadis Nabi dari Abu Hurairah tersebut di atas. Binatang itu melahirkan binatang dalam keadaan utuh. An Nahl: 78) Siapa yang tak mengetahui sesuatu mustahillah dia akan menjadi kafir.S. tak ada durhaka dan tak ada juga pengetahuan. (Q. tidak juga iman.S. Begitu pula keadaan hati anak-anak waktu dilahirkan. sesudah itu telinganya terputus. Selanjutnya para ahli itu berpendapat bahwa adalah mustahil dan masuk akal seseorang anak di waktu dilahirkan telah tahu iman dan kafir.

tetapi karena banyak hal yang menghalangi mereka. Adakah mereka menghasilkan yang lain? Adakah mereka merasakan kekurangan pendapat padanya?". (Q. Dalam ibadat lain Syekh Abdul Abbas berkata: "Sesungguhnya Allah SWT menjadikan hati anak Adam bersedia menerima kebenaran. lbnu Atiyah dalam tafsirnya berkata bahwa yang dapat dipegangi pada kata "fitrah" ini ialah berarti "kejadian" dan kesediaan untuk menerima sesuatu yang ada dalam jiwa anak itu. Dalam sabda Nabi yang artinya: "Tiap anak dilahirkan menurut fitrah. Dengan keadaan itu seseorang dapat dibedakan dengan ciptaan-ciptaan Allah SWT yang lain. Dari hal tersebut di atas mustahillah fitrah itu berarti Islam.S. lalu tidak sesuai lagi dengan keasliannya. Andaikata dia dibiarkan menurut dasar kejadiannya itu tentu dia akan tetap sempurna. maka rusaklah telinga dan hidungnya dilubangi tempat mengikatkan tali sehingga timbullah padanya keburukan dan kekurangan.Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya. Hal ini tak ada pada anak kecil. Seakanakan Tuhan berfirman: "Hadapkanlah mukamu kepada agama yang lurus yaitu fitrah Allah yang disediakan bagi kejadian manusia. sebagaimana mata dan telinga mereka bersedia menerima penglihatan dan pendengaran. Bapaknya yang akan menjadikan ia seorang Yahudi. Al Mudassir: 38) Orang yang belum sampai masanya untuk bekerja tidak akan dihisab. Maksudnya ialah. iktikad dengan hati dan perbuatan dengan anggota tubuh. Demikian 65 . tak ada aibnya. Nasrani atau Majusi". Dengan fitrah itu seorang anak akan mendapat petunjuk dan percaya kepada Tuhannya. Kebanyakan para penyelidik di antaranya Ibnu Atiyah dalam buku tafsirnya di waktu mengartikan fitrah. Tetapi dia di atur menurut kehendak manusia. dan begitu Syekh Abdul Abbas berpendapat sesuai dengan pendapat Umar di atas. Seperti yang dikatakan Ibnu Syihab. Dan orang yang berakal mengetahui keadaan ini. Disebutkan dua orang ibu bapak sebagai contoh dari halangan-halangan yang banyak itu. binatang itu melahirkan anaknya sempurna kejadiannya tak ada kekurangan. Sebab Islam dan iman itu ialah perkataan dengan lisan. Kebanyakan pendapat ini dikuatkan dengan sabda Nabi yang artinya: "Sebagaimana menghasilkan binatang yang utuh. maka mereka tidak mencapai fitrah itu. Selama menerima itu tetap ada pada hati mereka. tentu mereka akan memperoleh kebenaran dan agama Islam yakni agama yang benar.

66 . Ibnu Zaid dan Nakha'i. Mereka tak mempunyai kejelekan untuk dihisab (disiksa) lalu mereka akan berada di antara penduduk neraka. lalu akan menjadi raja-raja surga. Menurut mujahid artinya ialah: "tak ada perubahan bagi agama Allah". maksudnya Ibnu Abbas: "Itulah keputusan yang lurus".pulalah keadaannya dengan manusia. yaitu hadis yang panjang. Sebagian dari hadis itu berbunyi sebagai berikut: Adapun orang yang tinggi itu yang ada di surga adalah Ibrahim as. Adapun maksud sabda Nabi saw tatkala beliau ditanya tentang keadaan anak-anak kaum musyrik. Mereka berpendapat bahwa ungkapan tersebut di atas berkenaan dengan keyakinan. Samurah berkata. yaitu apabila mereka berakal. Diduga bahwa pendapat yang agak kuat ialah pendapat terakhir ini. Perkataan ini maksudnya ialah larangan memandulkan binatang. tentang anak-anak musyrik? "Rasulullah menjawab: "Dan anak-anak musyrik". Allah tak akan merubah fitrah-Nya itu. beliau menjawab: "Allah lebih tahu dengan apa yang mereka ketahui". Ikrimah berkata. Demikianlah beberapa pendapat mengenai kata fitrah dan hubungannya dengan anak kecil yang belum sampai umur. "Maka Rasulullah ditanya: Ya Rasulullah. Itulah agama yang lurus. Adapun anak-anak yang ada di sekitarnya semuanya adalah anak yang dilahirkan menurut fitrah. Pendapat ini disokong Qatadah. Pendapat tersebut di atas dianut oleh kebanyakan ahli tafsir. Tak ada sesuatupun yang menyalahi peraturan itu. diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Umar bin Khatab berkata yang artinya ialah tak ada perubahan bagi makhluk Allah dari binatang yang dimandulkan. Dahhak. Diriwayatkan dari Anas. Mereka adalah pelayanpelayan bagi ahli surga. beliau bersabda: Mereka tak mempunyai kebaikan. maksudnya ialah tidak akan merana orang yang dijadikan Allah berbahagia. untuk diberikan ganjaran. Kemudian kalimat dalam ayat (30) ini dilanjutkan dengan ungkapan bahwa pada fitrah Allah itu tak ada perubahannya. dan sebaliknya tidak akan berbahagia orang-orang yang dijadikan-Nya sengsara. katanya: "Ditanya Rasulullah saw tentang anak-anak musyrik. yaitu pendapat Ibnu Atiyah yang disokong oleh Syekh Abdul Abbas. Ibnu Jubair. Takwil ini dikuatkan oleh hadis Bukhari dan Samurah bin Jundab dari Nabi saw. Hal itu adalah perumpamaan dari fakta kehidupan.

Muqatil mengatakan itulah perhitungan yang nyata. Mereka tak mau memikirkan bahwa agama Islam itu adalah agama yang benar. Ada yang mengatakan bahwa "agama yang lurus" itu ialah agama Islam. dan Tuhan yang lebih terdahulu (qadim) memutuskan sesuatu dan melaksanakan keputusannya. 67 . Tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. Karena itu mereka tak mau menghambakan diri kepada Pencipta mereka.

2009. Pendidikan Agama Islam. Fani. Jakarta: Karya Unipress. 2009. Daradjat. 68 . 1992.dkk. Zakiah. Dasar-Dasar Agama Islam. Maisha.DAFTAR PUSTAKA Ali. Mohammad Daud.com/2009/09/prinsipaqidah-islam.com (2 April 2011). Diakses dari http://www. Diakses dari http://nurasmaisha. Nuras.blogspot. Jakarta: Rajawali Pers.ppnuruliman. (11 maret 2011). 2004.html.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful