P. 1
Klasifikasi jamur

Klasifikasi jamur

|Views: 47|Likes:
Published by listya dewi
klasifikasi jamur pada manusia
klasifikasi jamur pada manusia

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: listya dewi on Jun 18, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/07/2013

pdf

text

original

Klasifikasi jamur Para ahli mikologi mengelompokkan jamur ke dalam kelompok Zygomycotina, Ascomycotina, Basidiomycotina, dan Deuteromycotina.

Pengelompokkan inin sesuai dengan cara reproduksi seksualnya. a. Zygomycotina Hampir semua anggota Zygomycotina hidup pada habitat darat. Jamur ini ada hidup sebagai parasit dan ada pula yang hidup sebagai saprofit. Tubuhnya bersel banyak (multiseluler) dengan hifa yang bercabang-cabang yang tidak bersekat. Reproduksi seksual dilakukan dengan konjugasi antara hifa (+) dengan hifa (-). Kedua hifa tersebut berbeda akan bertemu hingga membentuk zigospora. Zigospora tersebut berdinding tebal dan akan mengalami masa istirahat selama 13 bulan. Jika kondisi memungkinkan maka zigospora akan tumbuh membentuk hifa baru yang tumbuh menjulang ke atas yang disebut pembawa sporangium (sporangiofor). Pada bagian ujung sporangiofor terdapat badan berbentuk bulat berwarna cokelatkehitaman yang disebut kantong spora (sporangium). Pada sporangium terdapat spora (+) dan spora (-). Jika spora-spora tersebut masak maka sporangium akan pecah sehingga spora akan terbawa angin. Jika jatuh pada kondisi yang memungkinkan maka spora akan tumbuh menjadi hifa yang baru. Contoh dari kelompok Zygomycotina adalah: a. Rhizopus sp. Rhizopus sp. mempunyai ciri khas yaitu memiliki hifa yang membentuk rhizoid untuk menempel ke substrat. Ciri lainnya adalah memiliki hifa coenositik, sehingga tidak bersepta atau bersekat. Miselium dari Rhizopus sp. yang juga disebut stolon menyebar diatas substratnya karena aktivitas dari hifa vegetatif. Rhizopus sp. bereproduksi secara aseksual dengan memproduksi banyak sporangiofor yang bertangkai. Sporangiofor ini tumbuh kearah atas dan mengandung ratusan spora. Sporagiofor ini biasanya dipisahkan dari hifa lainnya oleh sebuah dinding seperti septa. Salah satu contohnya spesiesnya adalah Rhizopus stonolifer yang biasanya tumbuh pada roti basi. (Postlethwait dan Hopson, 2006). b. Mucor sp. Mucor adalah genus fungi yang berasal dari ordo Mucorales yang merupakan fungi tipikal saprotrop pada tanah dan serasah tumbuhan. Hifa

yaitu askos yang berarti kantong. Candida sp. Askogonium berukuran lebih besar daripada antheridium. Askospora akan tumbuh menjadi hifa. Sering disebut juga khamir (yeast). Jika keseimbangan flora normal terganggu dan pertumbuhan meningkat maka terjadilah gangguan yang umumnya menimbulkan rasa gatal. Jamur ini berkembang biak secara aseksual dengan cara membentuk tunas. sedangkan dengan cara seksual yaitu konjugasi. 2006). Candida sp. Reproduksi aseksual pada jamur uniseluler dilakukan dengan cara pembentukan tunas. b. Dalam keadaan normal Candida sp. Hifa yang bercabang-cabang akan bereleferensiasi membentuk alat reproduksi betina(askogonium) dan alat reproduksi jantan (antheridium). Tubuhnya ada yang uniseluler dan ada yang multiseluler. b. Saccharomyces sp. . Jamur dari kelompok ini hidup sebagai saprofit atau sebagai parasit. kulit kepala. sela-sela jari kaki. bersifat coenositik dan tidak bersepta. Mucor berkembangbiak secara aseksual dengan membentuk sporangium yang ditunjang oleh batang yang disebur sporangiofor. dan divagina. sedangkan pada jamur yang multiseluler dilakukan dengan cara menghasilkan spora aseksual yang disebut konidiospora pada bagian ujung hifa yang disebut konidiofor. Ciri khas pada Mucor adalah memiliki sporangium yang berkolom-kolom atau kolumela (Singleton dan Sainsbury. paru-paru. di dalam usus. Tubuhnya terdiri atas satu sel. Jadi Ascomycotina merupakan jamur kantung karena memiliki kantung spora yang merupakan alat perkembangbiakan seksualnya. Ascomycotina Ascomycotina berasal dari bahasa Yunani. Tidak menyebabkan gangguan. Pada jamur yang multiseluler memiliki hifa bersekat dan berinti banyak. Reproduksi seksualnya dengan membentuk askus. Setiap askus akan menghasilkan delapan askospora. Contoh dari Ascomycotina adalah: a. Merupakan flora normal yang biasa terdapat di kulit tubuh. Saccharomyces sp.vegetatifnya bercabang-cabang. Beberapa jenis diantaranya bersimbiosis dengan ganggang biru-hijau membentuk lumut kerak.

jamur tiram juga mengandung asam folat yang cukup tinggi yang dapat digunakan dalam penyembuhan penyakit anemia. Jamur ini tumbuh dan hidup dipermukaan kulit kayu mati yang lembap. Jamur kuping (auricularia polytricha) merupakan jamur yang dapat dimakan dan memiliki rasa yang enak. Jamur ini umumnya merupakan jamur makroskopis atau dapat dilihat. Ujung hifa (+) dan hifa (-) saling bresinggungan hingga dinding selnya melebur sehingga terbentuk sel dengan dua inti (dikariotik). bulat. Jamur ini hidup berkelompok. Setiap konidium akan menghasilkan konidiospora. b. Jamur ini berkhasiat sebagai obat menurunkan panas dalam. d. Reproduksi seksual pada jamur ini dengan cara membentuk basidium. Basidiospora akan tumbuh menjadi hifa bersekat dengan satu inti (monokariotik). Ascomycotina. Contoh dari kelompok Basidiomycotina adalah: a. dan bilah (lamella). bongkol (volva). Selain itu. Tudung (pileus). mengurangi rasa sakit pada kulit akibat luka bakar. Sedangkan reproduksi aseksual pada jamur ini adalah dengan cara membentuk konidium. Seluruh basidium berkumpul membentuk tubuh buah (basidiokarp). Jamur kelompok ini ada yang hidup saprofit. parasit pada tumbuhan. dan tidak beraturan.c. Secara umum. Jamur ini tumbuh pada ranting dan kulit kayu yang sudah mati. Basidium menghasilkan empat basidiospora yang bertangkai. panjang. seperti payung. Bentuk tubuh buah jamur ini bervariasi. Jamur ini cenderung ditemukan hidup berkelompok. basidiokarp memiliki empat tangkai basidiokarp (stipes). Jamur tiram (pleurotus ostreatus) merupakan jamur yang juga dapat dimakan. Basidiomycotina Ciri khas jamur kelompok ini adalah alat reproduksi yang berupa basidium. Deuteromycotina Deuteromycotina merupakan kelompok jamur tidak sempurna (fungi imperfect) karena belum diketahui cara perkembangbiakan seksualnya. Jika jamur kelompok ini kemudian diteliti cara reproduksi seksualnya maka jamur tersebut akan dimasukkan ke dalam kelompok Zygomycotina. Sel dikariotik akan tumbuh menjadi hifa baru dan akhirnya akan terbentuk miselium. dan . atau bersimbiosis dengan ganggang hijau-biru atau ganggang hijau membentuk lumut kerak.

dan bunca.Basidiomycotina. tinea Versicolor yang menyebabkan penyakit panu pada kulit. Jamur ini terdapat secara luas. b. Fusarium subglutinans yang merupakan penyebab penyakit busuk pada tanaman jagung dan F oxysparium yang menyebabkan penyakit busuk pada tanaman kacang tanah. Contoh yang termasuk kelompok ini adalah: a. Pada saat tubuh berkeringat. . Sebagai contoh adalah jamur oncom. Pada awalnya jamur ini termasuk kelompok Deuteromycotina karena belum diketahui cara perkembangbiakan seksualnya. infeksi jamur ini pada kulit akan menimbulkan rasa gatal. kacang kedelai. Jamur tidak sempurna membentuk suatu kelompok yang sangat besar dan penting. baik sebagai saprofit di banyak jenis materi organik tertentu maupun sebagai parasit bagi tumbuhan tingkat tinggi. Panu merupakan penyakit jamur pada permukaan kulit yang menahun dan tidak memberikan keluhan yang berarti.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->