P. 1
Kokus Gram + & -

Kokus Gram + & -

|Views: 12|Likes:

More info:

Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/07/2014

pdf

text

original

KOKUS GRAM POSITIF DAN GRAM NEGATIF

2.1 Kokus Gram Positif 2.1.1 Staphylococcus
a. Morfologi Dan Identifikasi

Ciri-ciri Organisme Staphylococcus merupakan sel berbentuk bulat dengan garis tengah sekitar 1 µm dan tersusun dalam kelompok-

kelompok tidak beraturan. Pada biakan cair tampak juga kokus tunggal, berpasangan, berbentuk tetrad dan berbentuk rantai. Kokus muda bersifat Gram positif kuat, sedangkan pada biakan yang lebih tua, banyak sel menjadi Gram negatif. Staphylococcus tidak bergerak dan tidak membentuk spora. Oleh pengaruh obat-obat seperti penisilin, Staphylococcus

dilisiskan.

Biakan Staphylococcus mudah tumbuh pada kebanyakan

perbenihan dalam keadaan aerobik atau mikroaerofilik. Bakteri

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

39

ini tumbuh paling cepat pada suhu 37 °C, tetapi membentuk pigmen paling baik pada suhu kamar ( 20-25°C). Koloni pada perbenihan berkilau. padat berbentuk bundar, halus, menonjol, dan

S. aureus membentuk koloni berwarna abu-

abu sampai kunimg emas tua. Berbagai tingkatan hemolisis dihasilkan oleh S. aureus dan kadang-kadang oleh spesies lainnya.

Sifat-sifat Pertumbuhan Staphylococcus yang patogen menghasilkan beberapa zat ekstraseluler. Staphylococcus relatif resisten terhadap

pengeringan, panas (bakteri ini tahan terhadap suhu 50 °C selama 30 menit), dan terhadap natrium klorida 9% tetapi mudah dihambat oleh zat kimia tertentu, seperti heksaklorofen 3%. Kepekaan Staphylococcus terhadap banyak obat

antimikroba berbeda-beda. Resistensi bakteri ini dapat dibagi menjadi beberapa golongan: 1. Sering membentuk β -laktamase Di bawah kendali pasmid, dan menyebabkan organisme resisten terhadap beberapa penisilin (penisilin G, ampisilin,

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

40

tikarsilin,

dan

obat-obat

sejenis).

Plasmid

dipindahkan

melalui transduksi dan mungkin pula konyugasi. 2. Resistensi terhadap nafsilin (dan terhadap metisilin serta oksasilin) tidak bergantung pada pembentukan β-laktamase. Gen tersebut mungkin berada pada kromosom dan

ekspresinya

bermacam-macam.

Mekanisme

resistensi

terhadap nafsilin dikaitkan dengan tidak ada atau sukar dicapainya protein pengikat penisilin (PBP) pada organisme itu. 3. “Toleransi” berarti bahwa obat dapat menghambat tetapi tidak mematikan Staphylococcus, artinya terdapat

perbedaan yang sangat besar antara kadar hambat minimal dan kadar letal minimal suatu obat antimikroba. Toleransi kadang-kadang disebabkan oleh tidak adanya proses

aktivasi enzim autolitik dalam dinding sel. 4. Plasmid terdapat pula membawa gen untuk resistensi terhadap tetrasiklin, eritromisin, dan aminoglikosida.

Variasi Suatu biakan Staphylococcus mengandung beberapa bakteri tertentu yang dibedakan dari sebagian besar populasi

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

41

bakteri lainnya dalam penampilan sifat-sifat khas koloni (ukuran koloni, pigmen, hemolisis), perlengkapan enzim, resistensinya terhadap obat, dan sifat patogennya. Secara in vitro, penampilan sifat khas seperti dipengaruhi oleh kondisi pertumbuhan. Bila S. aureus yang resisten terhadap nafsilin di eram pada suhu 37 oC di atas agar darah, maka satu dari 10 7 organisme akan

menunjukkan resistensi terhadap nafsilin, bila bakteri tersebut di eram pada suhu 37oC di atas agar-agar yang mengandung 2-3 % natrium klorida, maka satu dari 103 organisme menunjukkan resistensi terhadap nafsilin.

b. Struktur Antigen Staphylococcus mengandung polisakarida dan protein yang bersifat antigen yang merupakan substansi penting di dalam struktur dinding sel (Gambar 2–1). Peptidoglikan, suatu polimer polisakarida yang mengandung subunit-subunit yang terangkai, merupakan eksoskeleton kaku pada dinding sel. Peptidoglikan dihancurkan oleh asam kuat atau lisozim. Hal ini penting dalam patogenesis infeksi: zat ini menyebabkan monosit membuat interleukin –1 (pirogen – endogen) dan antibodi opsonik; dan zat ini juga dapat menjadi zat kimia penarik (kemoaktraktan) untuk

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

42

leukosit polimorfonuklir, mempunyai aktivitas mirip endotoksin, menghasilkan fenomena Shwartzman lokal, dan mengaktifkan komplemen. Asam teikoat, yang merupakan polimer gliserol atau ribitol fosfat, berkaitan dengan peptidoglikan dan menjadi bersifat antigenik. Antibodi antiteikoat, yang dapat dideteksi dengan difusi gel, dapat ditemukan pada penderita endokarditis aktif yang disebabkan S. aureus. Protein A merupakan komponen dinding sel kebanyakan strain S. aureus yang terikat pada bagian Fc molekul Ig G, kecuali Ig G3. Bagian Fab pada Ig G yang terikat pada protein A bebas untuk berikatan dengan antigen spesifik. Protein A merupakan reagen penting dalam imunologi dan teknologi diagnostik

laboratorium; contohnya, protein A yang berikatan dengan molekul Ig G yang diarahkan terhadap antigen bakteri tertentu akan mengaglutinasi (“koaglutinasi“). Beberapa S. aureus mempunyai simpai yang dapat bakteri yang mempunyai antigen itu

menghambat fagositosis oleh leukosit polimorfonuklir, kecuali kalau ada antibodi spesifik. Kebanyakan strain S. aureus

mempunyai koagulase, atau faktor penggumpal, pada permukaan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

43

dinding sel; koagulase terikat secara non enzimatik dengan fibrinogen, sehingga bakteri beragregasi. Kegunaan tes serologi dalam mengidentifikasi

Staphylococcus terbatas. Penentuan tipe faga didasarkan pada lisis S. aureus oleh satu atau satu seri bakteriofaga khusus; hal ini hanya dilakukan di laboratorium rujukan dan digunakan untuk penelitian epidemiologik.

Gambar 2-1. Struktur Staphylococcus antigenik. (a). Tempat perlekatan bakteriofaga. Terdapat antigen spesies (penentu antigen berupa N-asetilglukosamin yang dikaitkan dengan poliribitol fosfat. (b). Antigen ganda; sebagian didistribusikan secara luas.

c. Toksin & Enzim

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

44

Katalase Staphylococcus menghasilkan katalase, yang mengubah hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen. Tes katalase membedakan Staphylococcus, yang positif, dari Streptococcus, yang negatif.

Koagulase S. aureus menghasilkan koagulase, suatu protein mirip enzim yang dapat menggumpalkan plasma yang telah diberi oksalat atau sitrat dengan bantuan suatu faktor yang terdapat dalam banyak serum. Faktor serum bereaksi dengan koagulase untuk menghasilkan esterase dan menyebabkan aktivitas

pembekuan, dengan cara yang mirip dengan pengaktifan protombin menjadi trombin. Daya kerja koagulase itu tidak memakai jalur rangkaian reaksi untuk penggumpalan plasma dalam keadaan normal. Koagulase dapat mengendapkan fibrin pada permukaan Staphylococcus, mungkin mengubah pola pemakanan bakteri oleh sel-sel fagosit atau perusakannya dalam sel ini. Bakteri yang membentuk koagulase dianggap mempunyai potensi menjadi patogen invasif.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

45

Enzim Lain Enzim lain yang dihasilkan oleh Staphylococcus adalah hialuronidase, atau faktor penyebar; stafilokinase yang

mengakibatkan fibrinolistis tetapi kerjanya jauh lebih lambat daripada streptokinase; proteinase; lipase; dan β - laktamase.

Eksotoksin Toksin ini meliputi beberapa toksin yang mematikan jika disuntikan pada hewan, menyebabkan nekrosis pada kulit, dan mengandung hemolisin yang dapat larut yang dapat dipisahkan dengan elektroforesis. Toksin alfa (hemolisin) adalah protein

heterogen yang dapat melisiskan eritrosit, merusak trombosit, dan mungkin identik dengan faktor letal dan faktor

dermonekrotik eksotoksin. Toksin alfa juga mempunyai daya kerja kuat pada otot polos pembuluh darah. Toksin beta merusak spingomielin dan bersifat racun untuk beberapa jenis sel, termasuk sel darah merah manusia. Toksin-toksin ini dan dua toksin lainnya, yaitu toksin gama dan toksin delta, secara antigenik berbeda dan tidak mempunyai hubungan dengan lisin pada Streptococcus. Eksotoksin yang diberi formalin

menghasilkan toksoid yang antigenik tetapi tidak beracun, namun secara klinis tidak berguna.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

46

Leukosidin Toksin S. aureus ini dapat mematikan sel darah putih pada banyak hewan yang terkena. Peranannya dalam patogenesis tidak jelas, sebab Staphylococcus patogen tidak dapat

mematikan sel-sel darah putih dan dapat difagositosis seefektif jenis yang tidak patogen. Namun, bakteri tersebut mampu berbiak dengan sangat aktif di dalam sel, sedangkan organisme nonpatogen cenderung mati bila ada di dalam sel. Antibodi terhadap leukosidin mungkin berperan dalam resistensi

terhadap infeksi Staphylococcus berulang.

Toksin Eksofoliatif Toksin S. aureus ini meliputi sekurangnya dua protein yang mengakibatkan deskuamasi menyeluruh pada sindroma lepuh kulit Staphylococcus. Antibodi spesifik dapat melindungi terhadap kerja toksin sksfoliatif ini.

Toksin Sindroma Syok Toksik Kebanyakan strain S. aereus yang diisolasi dari penderita sindroma syok toksik memproduksi suatu toksin yang disebut toksin sindroma syok toksik – 1 (TSST – 1), yang sama dengan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

47

enterotoksin F dan eksotoksin pirogenik C. Pada toksin ini menyebabkan demam, syok, dan

manusia, keterlibatan

multisistem, termasuk ruam kulit deskuamatif; tidak ada bukti langsung yang menunjukkan bahwa toksin ini merupakan penyebab satu-satunya dalam sindroma syok toksik. Pada kelinci, TSST – 1 mengakibatkan demam, meningkatkan

terhadap pengaruh lipopolisakarida bakteri, dan berbagai efek biologik lain yang mirip dengan sindroma syok toksik, tetapi tidak terjadi ruam kulit dan deskuamasi.

Enterotoksin Sekurang-kurangnya ada enam toksin dapat larut (A –

F) yang dihasilkan oleh hampir 50 % strain S. aureus. Berbagai enterotoksin ini tahan panas (tahan pendidihan selama 30 menit) dan tahan terhadap daya kerja enzim-enzim usus. Staphylococcus merupakan penyebab penting dalam keracunan makanan; enterotoksin dihasilkan ketika S. aureus tumbuh pada makanan yang mengandung karbohidrat dan protein. Gen untuk pembentukkan enterotoksin mungkin terletak pada kromosom, tetapi suatu flasmid mungkin membawa protein yang mengatur pengaktifan produksi toksin. Manusia dan kera yang memakan 25 ug enterotoksin B akan mengalami muntah-muntah dan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

48

diare. Efek muntah ini mungkin akibat perangsangan sistem saraf pusat (pusat muntah) setelah toksin bekerja pada

reseptor-reseptor saraf dalam usus. Enterotoksin dapat diukur dengan tes presipitin (difusi gel).

c. Patogenesis Staphylococcus, khususnya S. epidermidis, adalah anggota flora normal pada kulit manusia, saluran pernafasan, dan saluran pencernaan. 40-50 % manusia merupakan pembawa S. aureus dalam hidungnya. Kemampuan patogenik strain S. aureus tertentu merupakan efek gabungan factor-faktor ekstraseluler, toksin-toksin serta sifat invasive strain itu. Pada suatu akhir spektrum penyakit adalah keracunan makanan oleh Staphylococcus, yang semata-mata akibat termakannya enetrotoksin yang sudah terbentuk,

sedangkan bentuk akhir lainnya adalah bakterimia dan abses yang tersebar di semua organ. S. aureus yang patogen dan dan invasive kuning, cenderung bersifat

menghasilkan

koagulase

pigmen

dan

hemolitik. Organisme ini jarang menyebabkan pernanahan tetapi dapat menginfeksi kardiovaskuler.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

49

d. Gambaran Klinik Infeksi lokal Staphylococcus muncul sebagai suatu infeksi folikel rambut atau abses. Biasanya reaksi peradangan

berlangsung hebat, terlokalisasi, dan nyeri, yang mengalami pernanahan sentral dan sembuh dengan cepat bila nanah dikeluarkan. Dinding fibrin dan sel-sel disekitar inti abses

cenderung mencegah penyebaran organisme dan sebaliknya tidak dirusak oleh manipulasi atau trauma. Infeksi S. aureus dapat juga disebabkan oleh kontaminasi langsung pada luka, misalnya luka pasca bedah atau infeksi setelah trauma. Bila S. aureus menyebar dan terjadi bakteriemi, dapat terjadi endokarditis, osteomielitis akut hematogen,

meningitis, atau infeksi paru-paru. Gambaran klinisnya mirip dengan gambaran klinis yang terlihat pada infeksi lain yang melalui aliran darah. Lokalisasi sekunder dalam suatu organ atau sistem diikuti oleh tanda-tanda dan gejala disfungsi organ dan pernanahan setempat yang hebat. Keracunan makanan yang disebabkan enterotoksin ditandai oleh masa inkubasi yang pendek (1-8 jam), rasa mual, muntahmuntah, dan diare yang hebat, dan penyembuhan yang cepat. Tidak ada demam.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

50

e. Tes Diagnostik Laboratorium

Bahan Usapan permukaan, nanah, darah, asfirat trakea, atau cairan spinal untuk biakan, bergantung pada lokalisasi proses. Pemeriksaan antibodi pada serum biasanya tidak berguna.

Sediaan Ciri khas Staphylococcus terlihat pada sediaan apus nanah atau sputum yang diwarnai. Tidak mungkin membedakan organisme saprofitik (S. epidermidis) dengan organisme patogen (S aureus) berdasarkan sediaan apus.

Biakan Bahan yang ditanam pada lempeng agar darah akan menghasilkan koloni khas dalam 18 jam pada 37 0C, tetapi hemolisis dan pembentukan pigmen mungkin tidak terjadi sampai beberapa hari sesudahnya dan akan optimal pada suhu kamar. Bahan yang terkontaminasi flora campuran dapat ditanam dalam pembenihan yang mengandung NaCl 7,5%; garam akan menghambat pertumbuhan kebanyakan flora

normal lainnya, kecuali S. aureus.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

51

Tes Katalase Setetes larutan hidrogen peroksida diletakkan di atas kaca objek, dan sedikit pertumbuhan bakteri diletakkan di atas larutan tersebut. Pembentukan gelembung udara (pelepasan oksigen) menunjukan tes positif. Tes juga dapat dilakukan dengan menuangkan larutan hidrogen peroksida di atas bakteri yang tumbuh subur pada agar miring dan meneliti gelembung yang muncul.

Tes Koagulase Plasma kelinci (atau manusia) yang telah diberi sitrat dan diencerkan 1 : 5 dicampur dengan biakan kaldu yang sama banyaknya dan kemudian dieramkan pada 370C. Sebagai kontrol, dalam suatu tabung dicampurkan plasma dan kaldu steril, kemudian dieramkan. Jika terjadi pembekuan dalam waktu 1 – 4 jam, tes itu positif. Semua Staphylococcus yang bersifat koagulase–positif dianggap patogen bagi manusia. Infeksi alat-alat prostetik dapat disebabkan oleh organisme golongan S. epidermidis

koagulase– negatif.

Tes Kepekaan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

52

Tes pengenceran mikro kaldu atau tes kepekaan lempeng di gusi sebaiknya dilakukan secara rutin pada isolat

Staphylococcus dari infeksi yang bermakna secara klinik. Resistensi terhadap penisilin G dapat diperkirakan melalui tes positif untuk β- laktamase; kurang lebih 90 % S. aureus menghasilkan β- laktamese. Resistensi terhadap nafsilin (dan oksasilin dan metisilin terjadi pada 10 – 20 % S. aureus) dan kurang lebih 75 % isolat S. epidermidis. Resistensi nafsilin

berkorelasi dengan adanya mec A, suatu gen yang menjadi protein terikat – penisilin yang tidak dipengaruhi oleh obat ini. Gen dapat dideteksi dengan menggunakan reaksi rantai

polimerase, tetapi hal ini tidak berguna karena Staphylococcus yang tumbuh pada agar Mueller – Hinton mengandung 4 % NaCL dan 6 ug/mL oksasilin yang secara khas merupakan mec A positif dan resisten oksasilin.

Tes Serologik dan Penentuan Tipe Antibodi terhadap asam teikoat dapat dideteksi pada infeksi yang dalam dan lama (misalnya endokarditis

Staphylococcus). Tes serologik ini hampir tidak mempunyai nilai praktis.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

53

Pola kepekaan antibiotika dapat membantu untuk melacak infeksi S. aureus S. epidermidis dan dalam menentukan apakah isolat

ganda dari biakan darah mewakili bakterimia

yang disebabkan strain yang sama, yang berasal dari suatu tempat infeksi. Penentuan tipe faga hanya dipakai untuk melacak infeksi dalam penelitian epidemielogi pada wabah infeksi S. aureus yang luas, yang dapat terjadi di rumah sakit.

2.1.2 Streptococcus
Streptococcus adalah bakteri gram positif berbentuk bulat yang secara khas membentuk pasangan atau rantai selama masa

pertumbuhannya. Bakteri ini tersebar luas di alam. Beberapa di antaranya merupakan anggota flora normal pada manusia; yang lain dihubungkan dengan penyakit-penyakit penting pada manusia yang sebagian disebabkan oleh infeksi Streptococcus, dan sebagian lagi oleh sensitisasi terhadap bakteri. Bakteri ini menghasilkan berbagai zat ekstraseluler dan enzim.

a. Morfologi dan Identifikasi

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

54

Ciri-ciri Khas Organisme Kokus tunggal berbentuk bulat atau bulat telur dan tersusun dalam bentuk rantai (gambar 2-2). Kokus membelah pada bidang yang tegak lurus sumbu panjang rantai. Anggotaanggota rantai sering tampak sebagai diplococcus, dan

bentuknya kadang-kadang menyerupai batang. Panjang rantai sangat bervariasi dan sebagian besar ditentukan oleh faktor lingkungan. Streptococcus bersifat gram positif. Namun, pada biakan tua dan bakteri yang mati, bakteri ini menjadi gram negatif; keadaan ini dapat terjadi jika bakteri dieramkan semalam.

Gambar 2-2. Streptococcus yang tumbuh pada biakan kaldu, memperlihatkan rantai kokus gram-positif.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

55

Beberapa

Streptococcus

mengeluarkan

polisakarida

simpai seperti yang ada pada Pneumococcus. Sebagian besar selain golongan A, B, dan C (tabel 2-1) membentuk simpai yang tersusun atas asam hialuronat. Simpai tampak jelas pada biakan yang amat muda. Simpai ini menghalangi fagositosis. Dinding sel Streptococcus mengandung protein (antigen M, T, R), karbohidrat (spesifik untuk golongan), dan peptidoglikan

(gambar 2-3). Pili seperti rambut menonjol keluar menembus simpai Streptococcus golongan A. Pili tersebut sebagian terdiri atas protein M dan ditutupi oleh asam lipoteikoat. Asam lipoteikoat sangat penting untuk perlekatan Streptococcus pada sel epitel.
Tabel 2-1. Ciri Khas Streptococcus yang Penting Bagi Kedokteran
Nama Zat Golongan Spesifik
A

Hemolisis2

Tempat

Kriteria Laboratoriu m Penting
Test PYR3 positif dihambat oleh basitrasin Hidrolisis hipurat, CAMP positif4 Tumbuh pada perbenihan empedu, eskulin hidrolisa, tumbuh pada 6,5% NaCl, PYR positif Tumbuh pada perbenihan empedu, eskulin hidrolisa, tidak tumbuh pada 6,5% NaCl,

Penyakit Yang Sering Dan Penting
Faringitis, impetigo, demam reumatik Sepsis neonatus dan meningitis Abses abdominal, infeksi saluran kemih, endokarditis Endokarditis, perdarahan yang terisolasi pada kanker kolon

Streptococus pyogenes Streptococus agalactiae Enterococus faecalis (dan enterokukus lainnya)

Beta

Tenggorokan, kulit Saluran kelamin wanita terjadi Kolon

B

Beta

C

Tidak alfa

Streptococus bovis (non enterococus)

D

Tidak terjadi

Kolon

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

56

menguraikan zat tepung Streptococus anginosus F(Acg) dan yang tidak dapat digolongkan Beta Tenggorokan, kolon, saluran kelamin wanita Varian koloni kecil (“minute”) dari spesies beta henolitik. Golongan A adalah resistenbasitrasin dan PYR-negatif Tenggorokan, Pola fermentasi kolon, saluran karbohidrat kelamin wanita Infeksi piogenik, termasuk abses otak

Streptococus viridans (spesies ganda)

Biasanya tidak tergolongkan atau tidak dapat digolongkan Biasanya tidak tergolongkan atau tidak dapat digolongkan Tidak ada

Alfa terjadi

tidak

Tidak jelas

Alfa terjadi

tidak

Mulut tenggorokan, kolon, saluran kelamin wanita

Resisten optokin. Kolonikoloni larut dalam empedu. Pola fermentasi karbohidrat. Peka terhadap optokin. Kolonikoloni larut dalam empedu. Reaksi Quellung positif. Anaerob obligat

Streptococus pneumoniae

Alfa

Tenggorokan

Karies gigi (S mutans), endokarditis, abses-abses (dengan banyak spesies kuman lain. Pneumoniae, meningitis, endokarditis

Peptostreptococcu s (banyak spesies)

Tidak ada

Tidak alfa

terjadi

Mulut, kolon, saluran kelamin wanita

Abses-abses (dengan spesies kuman ganda lainnya)

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

57

Gambar 2-3. Struktur antigen sel Streptococcus golongan A. (a) Simpai adalah asam hialuronat. (b) Antigen protein M,T, dan R pada dinding sel. (c). Karbohidrat spesifik golongan dari Streptococcus golongan A adalah ranmosaN – asetilglukosamin.

Biakan Kebanyakan Streptococcus tumbuh dalam perbenihan padat sebagai koloni diskoid dengan diameter 1 – 2 mm. Strain yang menghasilkan bahan simpai sering membentuk koloni mukoid.

Sifat-sifat Khas Pertumbuhan Energi terutama diperoleh dari penggunaan gula.

Pertumbuhan Streptococcus cenderung menjadi kurang subur pada perbenihan padat atau dalam kaldu, kecuali yang

diperkaya dengan darah atau cairan jaringan. Kebutuhan makanan bervariasi untuk setiap spesies. Kuman yang patogen bagi manusia paling banyak memerlukan faktor-faktor

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

58

pertumbuhan. Dan hemolosis dibantu oleh pengeraman dalam CO2 10 %. Meskipun kebanyakan Streptococcus hemolitik patogen tumbuh paling baik pada suhu 370C. Enterococcus juga tumbuh pada agar dengan natrium klorida konsentrasi tinggi (6,5 %), dalam metilen biru 0,1%, dan dalam empedu–eskulin.

Kebanyakan Streptococcus bersifat fakultatif anaerob.

Variasi Varian strain Streptococcus yang sama dapat menunjukan bentuk koloni yang berbeda. Hal ini amat nyata di antara strain golongan A, yang membentuk koloni suram atau mengkilat. Koloni yang suram terdiri atas organisme yang menghasilkan banyak protein M. Organisme ini cenderung virulen dan relatif kebal terhadap fagositosis oleh leukosit manusia. Koloni yang mengkilat cenderung menghasilkan sedikit protein M dan sering tidak virulen.

Struktur Antigen Streptococcus hemolitik dapat dibagi dalam beberapa golongan serologik (A – U), dan golongan-golongan tertentu

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

59

dapat dibagi lagi menjadi beberapa tipe. Beberapa zat antigen yang ditemukan: 1. Antigen dinding sel spesifik – golongan Karbohidrat ini terdapat dalam dinding sel banyak Streptococcus dan merupakan dasar penggolongan serologik (Golongan A – U Lancefield). Ekstra dari antigen spesifik– golongan untuk penggolongan Streptococcus dapat dibuat dengan mengekstraksi biakan yang dipusingkan dengan asam hidroklorida panas, asam nitrat, atau formamida; dengan lisis enzimatik sel-sel Streptococcus (misalnya dengan pepsin

atau tripsin); atau dengan mengautoklafkan suspensi sel pada tekanan 15 lb selama 15 menit. Spesifisitas serologik dari karbohidrat spesifik – golongan ditentukan oleh gula amino. Gula amino untuk Streptococcus golongan A adalah ramnosa–N–asetilglukosamin; untuk golongan B adalah

polisakarida ramnosa– glukosamin; untuk golongan C adalah ramnosa–N–asetilgalaktosamin; untuk golongan D adalah asam gliserol teikoat yang mengandung D–alanin dan glukosa ; dan untuk golongan F adalah glukopiranosil–N– asetilgalaktosamin.

2.

Protein M

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

60

Zat ini adalah faktor virulensi utama dari S. pyogenes golongan A. Protein M nampak sebagai bentuk yang mirip rambut pada dinding sel Streptococcus. Ketika protein M ditemukan, Streptococcus menjadi virulen, dan pada tidak adanya antibodi tipe M–spesifik, bakteri ini mampu menahan fagositosis oleh leukosit perlekatan polimorfonuklir. pada sel-sel Protein epitel M juga inang.

memudahkan

Streptococcus golongan A yang tidak memiliki protein M bukanlah suatu virulen. Imunitas terhadap infeksi oleh

Streptococcus golongan A berkaitan dengan kehadiran antibodi tipe–spesifik terhadap protein M. karena terdapat lebih dari 80 jenis protein M, seseorang dapat mengalami infeksi berulang oleh S. pyogenes golongan A dengan jenis M yang berbeda. Baik Streptococcus golongan C maupun golongan G, memiliki gen-gen yang bersifat homolog terhadap gen untuk protein M dari golongan A, dan protein M telah ditemukan pada Streptococcus golongan G. Struktur dan fungsi yang khas dari protein M dipelajari secara luas. Molekul memiliki struktur seperti batang yang melingkar-lingkar fungsional. perubahan dan ini memisahkan bagian-bagian sejumlah yang besar dan

Struktur urutan

memungkinkan fungsi

mengenai

pemeliharan,

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

61

imunodeterminan protein M yang sekaligus dapat berubah juga. Terdapat dua kelas struktur utama protein M, yaitu kelas I dan II. Tampaknya protein M dan barangkali antigen lain dinding sel Streptococcus memiliki cara kerja yang penting pada patogenesis Streptococcus demem yang reumatik. dimurnikan Selaput memacu dinding antibodi sel yang

bereaksi dengan sarkolema jantung manusia; sifat-sifat khas mengenai antigen yang bereaksi silang tidak jelas. Komponen dinding sel dari jenis M yang telah diseleksi memacu antibodi yang bereaksi dengan jaringan otot jantung. Daerah antigenik yang dilestarikan pada protein M kelas I bereaksi silang dengan otot jantung manusia, dan protein M kelas I mungkin

determinan yang virulen untuk demam reumatik.

3.

Zat T Antigen ini tidak mempunyai hubungan dengan virulensi

Streptococcus. Berbeda dengan protein M, zat T tidak tahan asam dan tidak tahan panas. Zat ini diperoleh dari

Streptococcus melalui pencernaan proteolitik, yang cepat

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

62

merusak protein M. Zat T memungkinkan pembedaan tipe-tipe tertentu Streptococcus oleh aglutinasi dengan antiserum

spesifik, sedangkan tipe lainnya mempunyai zat T yang sama. Antigen permukaan lainnya dinamakan protein R.

4.

Nukleoprotein Ekstraksi Streptococcus dengan basa lemah

menghasilkan campuran protein dan zat-zat lain dengan spesifisitas serologik yang rendah, dan dinamakan zat P. Zat ini mungkin merupakan sebagian besar badan sel

Streptococcus.

b. Toksin dan Enzim

Streptokinase Streptococcus

(fibrinolisin)

dihasilkan oleh banyak strain

β-hemolitik golongan A. Zat ini mengubah

plasminogen pada plasma manusia menjadi plasmin, suatu enzim proteolitik aktif yang menghancurkan fibrin dan proteinprotein lain.

Streptodornase menyebabkan viskositasnya

(deoksiribonuklease DNA. Pada

Streptococcus) eksudat purulen,

depolimerisasi terutama

karena

deoksiribonukleoprotein.

Campuran streptodornase dan streptokinase digunakan pada “

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

63

debridemen enzimatik “. Zat-zat ini membantu mengencerkan eksudat dan mempermudah pembuangan nanah dan jaringan nekrotik; dengan demikian obat-obat antimikroba dapat lebih mudah masuk, dan permukaan yang terinfeksi lebih cepat sembuh. Hialuronidase memecah asam hialuronat. Hialuronidase

bersifat antigen dan spesifik bagi setiap bakteri atau jaringan.

Eksotoksin A – C pirogenik (toksin eritrogenik) mudah larut dan mudah dirusak oleh pendidihan selama 1 jam. Toksin ini menyebabkan ruam yang terdapat pada demam skarlet. Difosfopiridin nukleotidase enzim yang dihubungkan dengan kemampuan organisme untuk membunuh leukosit. Hemolisin: Banyak Streptococcus dapat menghemolisiskan selsel daerah merah in vitro dalam berbagai tingkatan. Perusakan total eritrosit disertai pelepasan hemoglobin dinamakan βhemolisis. Lisis eritrosit yang tidak sempurna dengan

pembentukan pigmen hijau dinamakan α-hemolisis.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

64

S. pyogenes β - hemolitik golongan A mengeluarkan dua hemolisin (streptolisin) :

Streptolisin O adalah suatu protein (BM 60.000) yang aktif menghemolisis dalam keadaan tereduksi (mempunyai gugus – SH) tetapi cepat menjadi tidak aktif bila ada oksigen. Streptolisin O bertanggung jawab untuk beberapa hemolisis yang terlihat ketika pertumbuhan dipotong cukup dalam dan dimasukkan ke dalam biakan pada lempeng agar darah. Streptolisin O bergabung dengan antistreptolisin O, suatu antibodi yang timbul pada manusia setelah infeksi oleh setiap Streptococcus yang menghasilkan streptolisin O. Antibodi ini menghambat hemolisis oleh streptolisin O. Fenomena ini

merupakan dasar tes kuantitatif untuk antibodi. Titer serum antistreptolisin O (ASO) yang melebihi 160 – 200 unit dianggap abnormal dan menunjukan adanya infeksi Streptococcus yang baru saja terjadi atau adanya kadar antibodi yang tetap tinggi setelah serangan infeksi pada orang yang hipersensitif. Streptolisin S adalah zat penyebab timbulnya zone hemolitik di sekitar koloni Streptococcus yang tumbuh pada permukaan lempeng agar darah. Streptolisin S bukan antigen, tetapi zat ini dapat dihambat oleh penghambat nonspesifik yang

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

65

sering ada dalam serum manusia dan hewan dan tidak bergantung pada pengalaman masa lalu dengan Streptococcus.

c. Klasifikasi Streptococcus Klasifikasi Streptococcus dijelaskan pada alinea berikut dan disimpulkan pada Tabel 2-2 dengan pendekatan secara logis.

Hemolisis Ciri khas dari hemolisis β dan α (dan nonhemolisis)

dijelaskan pada Tabel 2-2. Pada beberapa sistem klasifikasi, strain β-hemolitik meliputi strain yang memperlihatkan hemolisis α setelah dieramkan semalam pada 5 % agar darah sapi. Pada klasifikasi hemolisis yang β lain, hanya strain yang memperlihatkan hemolitik,

yang

dianggap

termasuk

bentuk

sedangkan strain β-hemolitik termasuk strain yang nonhemolitik. Karena itu, bagaimanapun, paling praktis untuk membagi Streptococcus dan Enterococcus sebagai βhemolitik, α-

hemolitik, atau non–hemolitik. Klasifikasi dari pola hemolitik digunakan terutama pada Streptococcus dan tidak pada bakteri lain yang menyebabkan penyakit dan secara khas menghasilkan berbagai macam hemolisin.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

66

Zat Golongan – Spesifik (Klasifikasi Lancefield) Asam panas atau ekstrak enzim mengandung karbohidrat zat golongan–spesifik. Ini memberikan reaksi presipitin dengan antisera spesifik yang memudahkan penyusunan menjadi

kelompok A – H dan K – U. Penentuan jenis ini umumnya dilakukan hanya pada kelompok A – D, F, dan G, yang menyebabkan penyakit pada manusia dan merupakan reagen yang memungkinkan penentuan jenis dengan menggunakan aglutinasi sederhana atau reaksi warna.

Polisakarida Simpai Spesifisitas antigenik dari polisakarida simpai digunakan untuk mengklasifikasikan S. peneumonia menjadi 83 jenis

(Sistem Amerika) dan untuk menggolongkan Streptococcus golongan B (S. agalactiae).

Reaksi Biokimia Uji biokimia meliputi reaksi peragian gula, tes untuk keberadaan enzim, dan tes-tes untuk kepekaan atau resistensi terhadap zat-zat kimia tertentu. Uji biokimia paling sering digunakan untuk mengklasifikasikan Streptococcus setelah

pertumbuhan koloni dan sifat khas hemolitik dilakukan. Uji

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

67

biokimia digunakan untuk spesies yang secara khas tidak bereaksi dengan antibodi yang umumnya digunakan untuk zat golongan – spesifik, golongan A, B, C, F, dan G. Sebagai contoh, Streptococcus viridan adalah α hemolitik atau nonhemolitik dan tidak bereaksi dengan antibodi yang umumnya digunakan untuk klasifikasi Lancefield. viridan Untuk menentukan sederetan spesies berbagai dari uji

Streptococcus biokimia.

memerlukan

d. Klasifikasi Streptococcus Terutama dari Segi Kepentingan Medis Streptococcus pyogenes Kebanyakan Streptococcus yang mengandung antigen golongan A adalah S. S. pyogenes. Bakteri bersifat β-hemolitik.

pyogenes adalah bakteri patogen utama manusia yang

berkaitan dengan invasi lokal atau sistemik dan gangguan imunologik setelah infeksi Streptococcus. S. pyogenes secara khas membentuk daerah luas (bergaris tengah 1 cm) pada hemolisis β mengelilingi koloni yang berukuran lebih besar dari 0,5 mm.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

68

Streptococcus agalactiae Bakteri ini adalah Streptococcus golongan B, merupakan anggota flora normal saluran genital wanita dan penyebab penting dari sepsis neonatus dan meningitis. Bakteri ini secara khas merupakan β-hemolitik dan membentuk daerah hemolisis yang hanya sedikit lebih besar dari koloni (bergaris tengah 1 – 2 mm).

Golongan C dan G Streptococcus ini kadang-kadang muncul pada nasofaring dan mungkin menyebabkan sinusitis, bakterimia, atau

endokarditis. Bakteri ini sering terlihat menyerupai S. pyogenes golongan A pada perbenihan agar darah dan bersifat βhemolitik.

Enterococcus faecalis (E faecium, E durans) Enterococcus yang bereaksi dengan antiserum golongan D. Enterococcus adalah bagian dari flora khusus normal. Bakteri ini bersifat lebih resisten terhadap penisilin G dibandingkan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

69

dengan Streptococcus, dan sedikit isolat yang memiliki plasmid yang menyandingkan β - laktamase.

Streptococcus bovis Bakteri ini termasuk Streptococcus golongan D yang non Enterococcus. Kuman ini merupakan bagian dari flora usus, dapat menyebabkan endokarditis, dan kadang-kadang

mengakibatkan bakteremia pada penderita karsinoma kolon.

Streptococcus anginosus Nama spesies lain untuk S. anginosus adalah S. milleri, S. intermedius, dan S. constellatus. Bakteri ini mungkin bersifat β-, α - atau nonhemolitik.

Streptococcus golongan N Bakteri ini jarang ditemukan pada penyakit yang timbul pada manusia tetapi menimbulkan koagulasi yang normal (“S souring “) pada susu.

Streptococcus golongan E, F, G, H, dan K – U

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

70

Streptococcus ini timbul secara primer pada hewan daripada di manusia, dengan beberapa pengecualian.

Streptococcus pneumoniae Pneumococcus ini bersifat α-hemolitik. Pertumbuhannya dihambat oleh optokin (etilhidrokuprein hidroklorida), dan

koloninya larut dalam empedu.

Streptococcus viridans Streptococcus viridans mencakup S. immitis, S. mutans, S. salivarius, bakteri ini S. sanguis (golongan H) dan lain-lain. Ciri khas adalah tetapi α-hemolitiknya ini (karena juga itu dinamakan

viridans),

bakteri

mungkin

non-hemolitik.

Pertumbuhannya tidak dihambat oleh oktokin, dan koloninya tidak larut dalam empedu (deoksikolat). Streptococcus viridans merupakan anggota flora normal yang paling umum pada saluran pernapasan bagian atas dan berperan penting untuk menjaga keadaan normal selaput mukosa di situ. Bakteri ini dapat mencapai aliran darah akibat suatu trauma dan

menyebabkan endokarditis pada katup jantung yang abnormal.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

71

Beberapa

Streptococcus

viridans

(misalnya

S.

mutans)

mensintesis polisakarida besar seperti dekstran atau levan dari sukrosa dan menjadi faktor penting pada pembentukan karies gigi.

Streptococcus varian secara nutrisi Streptococcus varian secara nutrisi (Streptococcus

defectivus dan Streptococcus adjacens) telah dikenal sebagai “ Streptococcus defisiensi nutrisi “, dan dengan nama lainnya. Jenis ini memerlukan piridoksal atau sistein untuk

pertumbuhannya pada agar darah atau tumbuh sebagai koloni satelit yang mengelilingi koloni Staphylococcus dan bakteri lain. Bakteri ini biasanya α - hemolitik tetapi mungkin nonhemolitik; merupakan bagian dari flora normal dan kadang-kadang

menyebabkan bakteremia atau endokarditis, dapat ditemukan pada abses kotak dan infeksi lain. Perbenihan agar darah yang disuplementasi secara rutin dengan piridoksil memungkinkan penemuan kembali organisme ini.

Peptostreptococcus ( banyak spesies ) Streptococcus jenis ini hanya tumbuh pada situasi anaerob atau keadaan mikroaerofilik dan secara bervariasi membentuk
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

72

hemolisin. Bakteri ini adalah bagian dari flora normal mulut, usus, dan saluran genital wanita. Bersama dengan spesies bakteri lain sering kali ikut berperan dalam infeksi anaerop campuran diabdomen, pelvic, paru-paru atau otak.

e. Tes Diagnostik Laboratorium Bahan Bahan diambil berdasarkan sifat-sifat infeksi

Streptococcus. Usap tenggorokan, nanah, atau darah diambil untuk biakan. Serum diambil untuk penetapan antibodi.

Sediaan Apus Sediaan dari nanah lebih sering menunjukan kokus tunggal atau berpasangan dari pada bentuk rantai. Kokus kadang-kadang gram-negatif, sebab organisme tidak lagi hidup dan kehilangan kemampuan menahan zat warna biru (kristal ungu) sehingga tidak menjadi gram-positif. Bila sediaan nanah menunjukan Streptococcus tetapi biakan tidak tumbuh, harus diperkirakan adanya organisme anaerobik. Sediaan usap

tenggorokan tidak membantu, sebab Streptococcus selalu ada dan mempunyai penampilan sama

viridans dengan

Streptococcus golongan A pada sediaan yang diwarnai.
73

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

Biakan Bahan yang diduga mengandung Streptococcus dibiakkan pada lempeng agar darah. Jika diduga ada bakteri anaerob, perbenihan anaerobik juga harus diinokulasikan. Pengeraman pada CO2 10 % sering mempercepat hemolisis. Penggoresan inokulum ke dalam lempeng agar darah mempunyai efek serupa, sebab oksigen tidak cepat menembus perbenihan untuk mencapai organisme yang ada di bagian dalam perbenihan, dan oksigenlah yang menonaktifkan streptolisin O. Biakan darah akan menumbuhkan Streptococcus hemolitik golongan A (misalnya pada sepsis) dalam beberapa jam atau beberapa hari. Streptococcus α-hemolitik atau Enterococcus tertentu mungkin tumbuh dengan lambat, karenanya biakan darah pada kasus yang dicurigai endokarditis mungkin belum positif selama 1 minggu atau lebih. Tingkat dan jenis hemolisis (dan bentuk koloni) dapat membantu menempatkan organisme dalam golongan yang tepat. Streptococcus golongan A dapat cepat dikenali oleh tes antibodi fluoresen, tes PYR, dan oleh tes-tes spesifik yang cepat untuk antigen spesifik golongan A. penentuan tipe presipitin atau koaglutinasi harus dilakukan bila diperlukan klasifikasi yang

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

74

pasti dan untuk alasan epidemiologik. Streptococcus yang tergolong perkiraan dalam dengan golongan A dapat diidentifikasi secara oleh

menghambat

pertumbuhannya

basitrasin, tetapi hal ini hanya dilakukan bila tes-tes pemastian tidak dapat dipakai lagi.

Tes Pendeteksian Antigen Beberapa perangkat komersial dapat dengan cepat

mendeteksi adanya antigen Streptococcus golongan A pada usapan tenggorokan. Perangkat ini memakai metode enzimatik atau kimiawi untuk mengekstrak antigen dari usapan, kemudian menggunakan tes EIA atau tes aglutinasi untuk menunjukkan adanya antigen. Tes-tes ini dapat selesai bermenit-menit sampai berjam-jam setelah bahan diambil. Tes-tes ini mempunyai kepekaan 60 – 99 % jika dibandingkan dengan metode biakan. Tes-tes dengan perangkat ini lebih cepat dibandingkan dengan biakan.

Tes Serologik Peningkatan titer antibodi terhadap banyak antigen

Streptococcus golongan A dapat dihitung: antibodi seperti ini meliputi antistreptolisin (ASO), khususnya pada penyakit

pernapasan; anti-Dnase dan antihialuronidase, khususnya pada

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

75

infeksi kulit; antistreptokinase ; antibodi tipe-spesifik anti-M; dan lain-lain. Diantara semua ini, yang paling sering digunakan adalah titer anti-ASO.

Streptococcus Pneumoniae (Pneumococcus)
a. Morfologi dan Identifikasi

Ciri Khas Organisme Diplococcus berbentuk lanset, gram-positif yang khas (Gambar 2-4) sering terlihat dalam bahan biakan muda. Pada dahak atau nanah, juga terlihat kokus tunggal atau rantai. Semakin tua, organisme ini cepat menjadi gram-negatif dan cenderung melisis secara spontan.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

76

Gambar 2-4. Gambar Pneumococcus di bawah mikrograf elektron

Autolisis Pneumococcus sangat meningkat bila ada zat aktif permukaan. Lisis Pneumococcus terjadi dalam beberapa menit bila empedu sapi (10 %) atau natrium deoksikolat (2 %) ditambahkan pada biakan kaldu atau suspensi organisme pada pH netral. Streptococcus viridans tidak mengalami lisis dan mudah dibedakan dari Pneumococcus. Pada perbenihan padat, pertumbuhan Pneumococcus dihambat di sekitar cakram optokin; sedangkan Streptococcus viridans tidak dihambat optokin. NN = Petunjuk identifikasi lainnya ; hampir semua virulen bagi tikus bila disuntikkan intraperitoneal dan “ tes pembengkakan simpai “, atau reaksi quellung (lihat di bawah).

Biakan Pneumococcus membentuk koloni bulat kecil, mula-mula berbentuk kubah dan kemudian timbul lekukan di tengahtengahnya dengan pinggiran yang meninggi dan α-hemolisis

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

77

pada agar darah. Pertumbuhan bakteri ditingkatkan dengan – 10 % CO2.

5

Sifat-sifat Pertumbuhan Kebanyakan energi diperoleh dari peragian glukosa. Ini diikuti oleh pembentukan asam laktat yang cepat, yang

membatasi pertumbuhan. Bila pada selang waktu tertentu dilakukan netralisasi biakan kaldu dengan basa, akan terjadi pertumbuhan yang masif.

Variasi Biakan Pneumococcus mengandung beberapa organisme yang tidak dapat membentuk polisakarida simpai sehingga membentuk koloni kasar; tetapi sebagian besar bakteri

menghasilkan polisakarida dan membentuk koloni halus. Bentuk kasar akan banyak ditemukan bila biakan ditumbuhkan pada serum antipolisakarida tipe – spesifik.

Transformasi Bila suatu tipe Pneumococcus yang tidak membuat simpai polisakarida ditumbuhkan dalam ekstrak DNA dari tipe

Pneumococcus yang menghasilkan polisakarida simpai, akan
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

78

terbentuk Pneumococcus bersimpai dari tipe terakhir. Reaksi transformasi yang serupa pernah dilakukan dalam rangka

perubahan resistensi obat.

Struktur Antigen

1. Struktur Komponen Polisakarida simpai secara imunologik masing-masing berbeda satu sama lain kurang lebih dalam 80 tipe. Polisakarida adalah antigen yang terutama menimbulkan respons sel B. Bagian somatik Pneumococcus mengandung protein M yang khas bagi setiap tipe dan suatu karbohidrat spesifik – golongan yang ditemukan pada semua Pneumococcus.

Karbohidrat dapat dipresifitasikan oleh protein reaktif – C, suatu zat yang ditemukan dalam serum penderita tertentu.

2. Reaksi Quellung Jika Pneumococcus tipe tertentu dicampur dengan serum antipolisakarida spesifik dari tipe yang sama – atau dengan anti serum polivalen–pada kaca objek mikroskop, simpai akan membengkak. Reaksi ini berguna untuk identifikasi cepat dan
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

79

untuk menentukan tipe organisme, baik dalam dahak ataupun biakan. Antiserum polivalen yang mengandung antibodi

terhadap lebih dari 80 tipe (“ omniserum “), merupakan reagen yang baik untuk dalam menetapkan dahak segar secara dengan cepat adanya

Pneumococcus mikroskop. b. Patogenesis

menggunakan

Tipe Pneumococcus Pada orang dewasa, tipe 1 – 8 menyebabkan kira-kira 75 % kasus pneumonia Pneumococcus dan lebih dari setengah kasus bakterimia Pneumococcus yang fatal; pada anak-anak, tipe 6,14, 19, dan 23 merupakan penyebab yang paling sering.

Penyebab Penyakit Pneumococcus kemampuannya menghasilkan disebabkan berbiak toksin menyebabkan dalam jaringan. penyakit Bakteri melalui ini tidak

yang

bermakna.

Virulensi

organisme atau

oleh

fungsi

simpainya,

yang

mencegah

menghambat penghancuran sel yang bersimpai oleh fagosit. Serum yang mengandung antibodi terhadap polisakarida tipe– spesifik akan melindungi terhadap infeksi. Bila serum ini

diabsorbsi dengan polisakarida tipe – spesifik, serum tersebut
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

80

akan kehilangan daya pelindungnya. Hewan atau manusia yang diimunisasi dengan polisakarida Pneumococcus tipe tertentu selanjutnya mempunyai imun terhadap tipe Pneumococcus dan opsinasi itu dan tipe

antibodi

presitipitasi

untuk

polisakarida tersebut.

Hilangnya Imunitas Alami Karena 40 –70 % manusia pada suatu saat tertentu adalah pembawa Pneumococcus virulen, selaput mukosa pernapasan normal harus mempunyai imunitas alami yang kuat terhadap Pneumococcus. Faktor-faktor yang mungkin menurunkan daya tahan ini sehingga menyebabkan predisposisi terhadap infeksi Pneumococcus adalah sebagai berikut: 1. Kelainan Saluran Pernapasan Infeksi virus atau infeksi lainnya yang merusak

permukaan sel; kelainan penumpukkan lendir (misalnya alergi), yang melindungi Pneumococcus dari fagositosis; obstruksi bronkus pernapasan mukosiliaris. akibat (misalnya etelektasis); dan luka saluran zat iritan yang merusak fungsi

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

81

2. Alkohol atau intoksikasi obat,

yang menekan aktifitas

fagositosis, menekan refleks batuk, dan mempermudah aspirasi benda-benda asing. 3. Kelainan dinamika sirkulasi (misalnya kongesti paru-paru dan payah jantung. 4. Malnutrisi, debilitas umum, anemia sel sabit, tiposplenisme, nefrosis, atau defisiensi komplemen.

c. Patologi Infeksi Pneumococcus menyebabkan melimpahnya cairan edema fibrinosa ke dalam alveoli, diikuti oleh sel-sel darah merah dan leukosit, yang mengakibatkan konsolidasi beberapa bagian paru-paru. Banyak Pneumococcus ditemukan di seluruh eksudak, dan bakteri ini mencapai aliran darah melalui drainase getah bening paru-paru. Dinding alveoli tetap normal selama infeksi. Selanjutnya, sel-sel mononukleus secara aktif memfagositosis sisasisa, dan fase cair ini lambat laun diabsorbsi kembali.

Pneumococcus diambil oleh sel fagosit dan dicerna di dalam sel.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

82

d. Gambaran Klinik Serangan Pneumococcus pneumoniawe biasanya mendadak, dengan demam, menggigil, dan nyeri pleura yang nyata. Dahak mirip dengan eksudat alveoli, mengandung darah atau seperti karat. Pada permulaan penyakit, ketika demam tinggi, terdapat bakteremia dalam 10 – 20 % kasus. Sebelum adanya kemoterapi, penyembuhan penyakit dimulai antara hari kelima dan hari kesepuluh karena pada saat itu timbul antibodi tipe–spesifik. Angka kematian mencapai 30%, bergantung pada usia dan penyakit yang mendasarinya. Pneumonia yang disertai bakteremia selalu menyebabkan angka kematian yang paling tinggi dengan terapi antimikroba, penyakit dapat sembuh dengan cepat; bila obat diberikan dari awal, timbulnya konsolidasi dapat dihalangi. Pneumococcus pneumoniae harus dibedakan dari infark paru-paru, atelektasis, neoplasma, payah jantung kongestif, dan pneumonia Empiema yang (nanah disebabkan dalam oleh banyak bakteri lainnya.

rongga

pleura)

adalah

komplikasi

tersering dan memerlukan aspirasi dan drainase. Dari saluran pernapasan, Pneumococcus dapat mencapai tempat-tempat lain. Sinus-sinus dan telinga tengah paling sering diserang. Infeksi kadang-kadang meluas dari mastoid sampai selaput otak. Bakteremia dari pneumonia mempunyai tiga

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

83

komplikasi yang hebat (“ triad “), yaitu meningitis, endokarditis, dan artritis septik. Dengan kemoterafi dini, jarang terjadi

endokarditis Pneumococcus akut maupun artritis.

e. Tes Diagnostik Laboratorium Darah diambil untuk biakan, dan dahak dikumpulkan untuk mencari Pneumococcus dengan memeriksa sediaan apus dan biakan. Tidaklah praktis melakukan tes serum untuk antibodi. Dahak dapat diperiksa dengan beberapa cara.

1. Sediaan yang Diwarnai Pewarnaan menunjukkan gram dari khas dahak yang merahkarat netrofil

ciri-ciri

organisme,

banyak

polimorfonuklir, dan banyak sel darah merah.

2. Tes Pembengkakan Simpai Dahak segar yang diemulsikan dicampur dengan

antiserum sehingga mengakibatkan pembengkakan simpai (reaksi quellung) untuk identifikasi Pneumococcus dan

mungkin penentuan tipe. Eksudat peritoneum dapat juga digunakan untuk tes pembengkakan simpai.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

84

3. Biakan Dahak dibiakan pada agar darah dan dieramkan pada CO2 atau dalam botol berlilin. Biakan darah.

4. Penyuntikan Dahak pada Mecit Percobaan Secara Intraperitoneal Hewan memberikan mati dalam 18 – 48 jam; darah Cara jantung biakan

biakan

murni

Pneumococcus.

Pneumococcus ini sangat peka, tetapi jarang dipakai sebab harus memelihara mencit.

5.

Meningitis pneumococcus Harus didiagnosis dengan memeriksa segera dan

membiakan cairan serebrospinal.

2.1.3 Enterococcus
a. Resistensi Antibiotik Masalah utama pada Enterococcus adalah bahwa bakteri ini dapat sangat resisten terhadap antibiotik. E. faecium biasanya jauh lebih resisten terhadap antibiotik daripada E. faecalis.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

85

b. Resistensi Intrinsik Enterococcus sefalosporin, resisten secara interinsik terhadap kadar

sefalosporin,

penisilin

resistensi

intrinsik

rendah terhadap banyak aminoglikosida, yang bersifat peka atau resisten terhadap fluorokuinolon, dan kurang peka dibandingkan Streptococcus (10 sampai 1000 kali) terhadap penisilin dan ampisilin. Enterococcus dihambat oleh β - laktam ampisilin) tetapi umumnya tidak dimatikan olehnya. c. Resistensi Terhadap Aminoglikosida Terapi kombinasi antibiotik dinding sel aktif (penisilin atau vankomisin ditambah aminoglikosida (streptomisin atau (misalnya,

gentamisin) berguna untuk infeksi Enterococcus yang berat, seperti endokarditis. Walaupun Enterococcus memiliki resistensi intrinsik kadar rendah terhadap aminoglikosida (MICs 4 – 500 ug/mL), bakteri ini memiliki kepekaan yang sinergis bila diobati dengan antibiotik dinding sel aktif ditambah aminoglikosida. Namun, beberapa Enterococcus memiliki resistensi kadar tinggi terhadap aminoglikosida (MICs > 500 ug/mL) dan tidak peka terhadap sinergisme. Resistensi aminoglikosida kadar tinggi ini disebabkan oleh modifikasi enzim aminoglikosida Enterococcus (Tabel 2-2). Gen yang menjadi sebagian besar enzim ini biasanya berada pada plasmid konjugatif atau transposon. Enzim memiliki

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

86

aktivitas yang berbeda-beda dalam menghadapi aminoglikosida. Resistensi terhadap gentamisin memberi dugaan resistensi

terhadap aminoglikosida lain kecuali streptomisin. (Kepekaan terhadap gentamisin tidak memberi dugaan kepekaan terhadap aminoglikosida memberi lain). Resistensi terhadap streptomisin tidak lain.

dugaan

resistensi

terhadap

aminoglikosida

Kesimpulannya adalah bahwa hanya streptomisin atau gentamisin (atau keduanya atau tidak keduanya) yang memperlihatkan aktivitas sinergis dengan antibiotik dinding sel aktif dalam melawan Enterococcus. Sebaiknya dilakukan tes kepekaan

resistensi kadar tinggi (ICs > 500 ug/mL) terhadap gentamisin dan streptomisin pada Enterococcus yang berasal dari infeksi berat, dengan tujuan untuk memperkirakan kemanjuran pengobatan.

Tabel 2-2. Enzim Termodifikasi Aminoglikosida Enterokokus yang Menghancurkan Sinergi Aminoglikosida – Penisilin. Enzim 6-adeniltransferase 3-Fosfotransferase 6-Asetiltransferase 4-Adeniltransferase 2–Fosfotransferase/6asetiltransferase Streptomisin + Aminoglikosida Genta- Tobramisin misin + + + + Amikasin + + +

e. Resistensi Vankomisin
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

87

Vankomisin adalah obat alternatif utama dari penisilin (ditambah aminoglikosida) untuk mengobati infeksi Enterococcus. Di Amerika Serikat, Enterococcus yang resisten terhadap

vankomisin telah sangat sering timbul. Enterococcus ini tidak peka secara sinergis terhadap vankomisin paling sering terjadi pada E. faecium, tetapi timbul juga strain E. faecalis resisten vankomisin. Terhadap tiga fenotipe resisten vankomisin, van A, van B, dan van C. Strain van A menginduksi resistensi kadar tinggi terhadap vankomisin. Sembilan gen yang menyandi untuk fenotipe van A terdapat pada transposon dan bersifat dapat menularkan sendiri kepada Enterococcus lain melalui plasmid konjugatif. Strain van B memiliki resistensi kadar sedang sampai tinggi terhadap vankomisin. Strain van C memiliki resistensi kadar ringan sampai sedang terhadap vankomisin. Van C merupakan spesies

enterococcus gallinarum dan Enterococcus casselflavus yang paling jarang. Teikoplanin adalah obat glikopeptida dengan banyak

kemiripan dengan vankomisin. Enterococcus dengan fenotipe vanA bersifat resisten terhadap teikoplanin. Sedangkan fenotipe vanB dan vanC biasanya peka terhadap teikoplanin.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

88

f. Pembentukan β -Laktamase dan Resistensi Terhadap β Laktam Telah diisolasi E faecalis penghasil β-Laktamase dari bahan yang berasal dari pasien- pasien di Amerika Serikat dan negaranegara lain. Semua ini memiliki variasi geografik yang luas. Isolat dari Amerika Serikat daerah Timur Laut dan Selatan tampaknya berasal dari penyebaran strain tunggal, diperkirakan ini akan menyebar ke daerah geografik yang lebih luas. Gen penyandi untuk Enterococcus

β-laktamase

sama

dengan

gen

yang

ditemukan pada Staphylococcus aureus. Gen diekspresikan pada Enterococcus dan dapat diinduksi pada Staphylococcus. Karena Enterococcus dapat membentuk sejumlah kecil enzim, bakteri ini tampaknya peka terhadap penisilin dan ampisilin melalui tes kepekaan secara rutin. β-laktamase dapat dideteksi dengan menggunakan inokulum tinggi dan tes sefalosporin kromogenik atau memalui metode lainnya. Resistensi kadar tinggi gentamisin sering diserta dengan pembentukan β-laktamase. Gen penyandi untuk kedua sifat ini berada pada plasmid konjugatif dan dapat dipindahkan dari satu strain Enterococcus ke strain lainnya. Infeksi akibat Enterococcus penghasil β-laktamase diobati dengan

kombinasi penesilin/penghambat β-laktamase atau vankomisin (dan streptomisin), bila terlihat kepekaan secara in vitro.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

89

g. Resistensi Trimetoprim – Sulfametoksazol Enterococcus sering memperlihatkan kepekaan terhadap kombinasi obat ini melalui tes in vitro, tetapi obat-obat ini tidak efektif dalam pengobatan infeksi. Ketidakcocokan ini karena Enterococcus dapat memanfaatkan folat eksogen yang terdapat in vivo dan karena itu menghindarkan diri dari penghambatan oleh obat.

2.2 Kokus Gram Negatif 2.2.1 Neisseria
a. Morfologi & Identifikasi

Ciri Khas Organisme Ciri khas Neisseria adalah Diplococcus gram-negatif, tak bergerak, diameternya kira-kira 0,8 um (Gambar 2-5 dan 2-6). Bila sendiri-sendiri, kokus berbentuk seperti ginjal; bila

organisme ini terlihat berpasangan, bagian yang rata atau cekung saling berdekatan.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

90

Biakan Bila ditanam pada perbenihan yang diperkaya (misalnya Mueller–Hinton, dimodifikasi oleh Thayer–Martin), dalam 48 jam Gonococcus dan Meningococcus akan membentuk koloni

mukoid cembung, mengkilat, dan menonjol dengan diameter 1 – 5 mm. Koloni dapat transparan atau opak, tidak berpigmen, dan tidak hemolitik. Neisseria flavescens, Neisseria subflava, dan Neisseria lactamica memiliki pigmen kuning. Neisseria sicca membentuk koloni opak, rapuh, dan kusut. N. catarrhalis

membentuk koloni tidak berpigmen atau opak abu-abu agak merah.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

91

Gambar 2-5. Pewarnaan Gram eksudat uretra dari pasien dengan gonore. Terlihat inti dan selaput sel pada banyak sel polimorfonuklear (dua ditunjuk oleh panah besar). Diplokokus intraseluler gram-negatif (Neisseria gonorhoeae) dalam kelompok ditunjuk oleh panah kecil.

Gambar 2-6. Potongan dan gambar N. gonorrhoeae memperlihatkan pili dan tiga lapisan pembungkus sel.

Sifat – sifat Pertumbuhan
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

92

Neisseria paling baik tumbuh pada lingkungan aerob, tetapi ada beberapa yang tumbuh di lingkungan anaerob. Bakteri ini memiliki persyaratan kompleks pertumbuhan.

Kebanyakan bakteri ini meragikan karbohidrat, membentuk asam, tetapi tidak menghasilkan gas; pola peragian karbohidrat pada bakteri-bakteri ini merupakan cara untuk membedakannya (Tabel 2-3). Neiseria menghasilkan oksidase dan memberi reaksi oksidase positif tes oksidase merupakan kunci untuk

mengentifikasi bakteri ini. Bila kertas saring yang mengandung bakteri ini disemprot dengan tetrametilparafenilendiamin

hidroklorida, Neisseria cepat berubah menjadi ungu. Meningococcus dan Gonococcus paling baik tumbuh pada perbenihan yang mengandung zat-zat organik kompleks seperti darah yang dipanaskan, hemin, atau protein hewan dan dalam atmosfer yang mengandung CO2 5% (misalnya botol berlilin).

Pertumbuhan kuman ini dihambat oleh beberapa unsur toksik di dalam perbenihan, misalnya asam lemak atau garam-garam. Bakteri ini dengan cepat mati oleh pengeringan, sinar matahari, pemanasan basah, enzim dan berbagai disinfektan. cepat
0

Bakteri

ini

menghasilkan

autolitik

yang

mengakibatkan C dan pada pH

pembengkakan dan lisis in vitro pada suhu 25 basa.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

93

Tabel 2-3. Reaksi Biokimia Neisseria

Pertumbuha n pada MTM, ML, atau perbenihan NYC1 N. gonorrhoeae N. meningitides N. lactamica N. sisca N. subflava N. mucosa N. flavescens N. cinerea B. catarrhalis

Asam dibentuk dari
Glukosa Maltosa Laktosa Sukrosa atau Fruktos a DNas e

+ + + ± -

+ + + + + + -

+ + + + + -

+ -

+ ± + -

+

a. Neisseria Gonorrhoeae ( Gonococcus) Struktur Antigen N. gonorrhoeae secara antigenik bersifat heterogen dan dapat mengubah struktur permukaannya in vitro – mungkin juga in vivo – untuk menghindari pertahanan inang. Struktur-struktur permukaan itu antara lain:

Pili Pili adalah alat mirip rambut yang menjulur keluar beberapa mikro meter dari permukaan Gonococcus. Pili

membantu pelekatan pada sel inang dan resistensi terhadap fagositosis. Alat ini dibangun oleh tumpukan protein pilin (BM 17000 – 21000). Ujung penghabisan N molekul pilin, yang mengandung banyak asam amino hidrofobik, dilestarikan.
94

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

Rangkaian asam amino yang dekat dengan bagian tengah molekul juga dilestarikan; bagian molekul ini berguna untuk melekat pada sel inang dan berguna untuk respon imun. Urutan asam amino didekat ujung karboksi sangat variabel; bagian molekul ini sangat berperan dalam respon imun. Pilin pada hampir semua strain N. gonorrhoeae berbeda secara antigenik, dan satu strain dapat membuat berbagai pilin yang secara antigenik berbeda. Por (protein I) Por menjulur dari selaput sel Gonococcus. Protein ini terdapat dalam bentuk trimer untuk membentuk pori-pori di permukaan, untuk tempat masuknya beberapa nutrien kedalam sel. Bobot molekul por bervariasi dari 34000 – 37000. Setiap strain Gonococcus hanya memiliki satu tipe por, tetapi por dari strain-strain lain secara antigenik berbeda. Penentuan tipe secara serologik terhadap por oleh reaksi aglutinasi dengan antibodi monoklonal berhasil membedakan 18 serovar porA dan 28 serovar por B (penentuan serotipe hanya dikerjakan dalam laboratorium acuan).

Opa (protein II)

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

95

Protein ini berfungsi untuk pelekatan Gonococcus di dalam koloninya dan pelekatan Gonococcus pada sel inang. Salah satu bagian molekul opa terdapat pada selaput luar Gonococcus dan sisanya terdapat di permukaan. Berat molekul opa berkisar antara 24000 sampai 32000. Satu strain Gonococcus dapat memiliki nol, satu, dua, atau kadang-kadang 3 tipe opa, meskipun setiap strain mempunyai sepuluh atau lebih gen untuk opa yang berbeda. Opa terdapat pada Gonococcus dari koloni opa, tetapi pada koloni transparan dapat ada atau tidak.

Rmp (protein III) Protein ini (BM ~ 33000) secara antigenik lestari dalam semua Gonococcus. Ini merupakan suatu protein reduksi yang dapat dimodifikasi (Rmp) dan mengalami perubahan pada berat molekulnya ketika dalam keadaan tereduksi. Protein III bekerja sama dengan por dalam pembentukan pori-pori pada

permukaan sel.

Lipooligosakarida (LOS) Berbeda dengan LPS pada batang enterik gram – negatif, LPS Gonococcus tidak mempunyai rantai samping antigen O yang panjang dan kadang-kadang disebut polisakarida. Berat molekulnya 3000 – 7000. Gonococcus dapat memiliki lebih dari

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

96

satu rantai LPS yang berbeda antigennya secara serentak. Racun dalam infeksi Gonococcus terutama disebabkan oleh pengaruh endotoksik LPS.

Protein Lain Beberapa protein antigen yang menetap pada Gonococcus tidak begitu diketahui tugasnya dalam patogenesis. Lip (H8) adalah suatu protein pada permukaan terbuka yang dapat dibauh oleh panas seperti halnya Opa. Fbp (protein yang terikat bebas), yang berat molekulnya sama dengan Por, diekspresikan (dihasilkan) bila pasokan besi terbatas, misalnya pada infeksi manusia. Gonococcus mengeluarkan Protease IgA1 yang

memecahkan dan menonaktifkan IgA1, suatu imunoglobulin mukosa yang utama pada manusia. Meningococcus,

Haemophilus influenzae dan Streptococcus pneumoniae, juga mengeluarkan protease IgA1 yang serupa.

b. Patogenesis, Patologi, & Gambaran Klinik Gonococcus menunjukkan beberapa beberapa tipe morfologi koloni, tetapi hanya bakteri berpili yang tampaknya virulen. Gonococcus yang membentuk koloni opak dan menghasilkan Opa diisolasi dari pria yang menderita uretritis simtomatik dan dari
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

97

biakan

serviks

rahim

di

tengah

siklus.

Gonococcus

yang

menbentuk koloni transparan sering diisolasi dari pria yang menderita infeksi uretra asimtomatik, dari wanita yang sedang haid, dan dari gonore bentuk invasif, termasuk salfingitis dan infeksi yang tersebar luas. Pada wanita, tipe koloni yang dibentuk oleh satu strain Gonococcus akan berubah-ubah selama siklus menstruasi. Gonococcus menyerang selaput lendir saluran genitourinari, mata, rektum, dan tenggorokan, mengakibatkan surpurasi akut yang dapat menyebabkan invasi jaringan; hal ini diikuti oleh peradangan kronis dan fibrosis. Pada pria biasanya terdapat uretritis, dengan nanah yang berwarna krem kuning dan nyeri waktu kencing. Proses dapat menjalar ke epididimis. Pada infeksi yang tidak diobati, sementara surpurasi mereda, terjadi fibrosis, yang kadang-kadang mengakibatkan struktur uretra. Infeksi uretra pada pria dapat tanpa gejala. Pada wanita, infeksi primer terjadi di endoserviks dan meluas ke uretra dan vagina, mengakibatkan sekret mukopurelen. Infeksi kemudian dapat menjalar ke tuba uterina dan menyebabkan salpingitis, fibrosis, dan obliterasi tuba. Infertilitas terjadi pada 20 % wanita yang menderita salpingitis Gonococcus. Servistis kronis atau proktitis akibat Gonococcus sering tanpa gejala.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

98

Bakteremia Gonococcus mengakibatkan lesi kulit (terutama papula hemoragik dan pustula) pada tangan, lengan bagian bawah, kaki, dan tungkai bawah, serta tenosenovitis dan artritis supuratif, biasanya pada lutut, pergelangan kaki, dan pergelangan tangan. Gonococcus dapat dibiak dari darah dan cairan sendi hanya pada 30 % penderita artritis Gonococcus. Endokarditis Gonococcus tidak umum, tetapi menyebabkan infeksi hebat. Gonococcus kadang-kadang menyebabkan meningitis dan infeksi mata pada orang dewasa; gejalanya menyerupai penyakit yang disebabkan Meningococcus. Oftalmia neonatorum Gonococcus, infeksi mata pada bayi yang baru lahir, diperoleh ketika bayi melewati jalan lahir yang terinfeksi. Konjungtivitis yang timbul dapat berkembang cepat dan jika tidak diobati, akan mengakibatkan kebutaan. Untuk

menghindari penyakit ini, di AS diwajibkan penetesan tetrasiklin, eritromisin, atau perak nitrat ke dalam kantong konjungtiva bayi yang baru lahir. Gonococcus yang menyebabkan infeksi lokal sering peka terhadap serum tetapi relatif resistan terhadap obat antimikroba. Sebaliknya, Gonococcus yang masuk ke dalam darah dan

menyebabkan infeksi yang menyebar biasanya resistan terhadap serum tetapi peka terhadap penisilin dan obat antimikroba lainnya

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

99

serta berasal dari auksotipe yang memerlukan arginin, hipoxantin, dan urasil untuk pertumbuhannya.

c. Tes Diagnostik Laboratorium

Bahan Nanah dan sekret diambil dari uretra, serviks, rektum, konjungtiva, tenggorokan, atau cairan sinovial untuk biakan dan sediaan. Untuk penyakit sistematik, biakan darah diperlukan, tetapi sistem biakan khusus akan berguna karena Gonococcus (dan Meningococcus) peka terhadap polianetol sulfonat yang terdapat dalam perbenihan biakan darah standar.

Sediaan Apus Sediaan pewarnaan Gram dari eksudat uretra atau

endoserviks memperlihatkan banyak Diplococcus di dalam selsel nanah. Ini memberikan diagnosis presumtif. Sediaan apus dari eksudat uretra pria mempunyai sensitivitas sekitar 90% dan spesifisitas 99%. Sediaan apus dari eksudat endoserviks

mempunyai sensitivitas sekitar 50% dan spesifisitas 95% bila diperiksa oleh ahli mikroskop yang berpengalaman. Biakan eksudat uretra pria tidak perlu bila pewarnaan memberi hasil positif, tetapi biakan harus dilakukan pada wanita. Sediaan apus
Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

100

yang

diwarnai

pada

eksudat dari

konjungtiva tenggorokan

juga dan

dapat rektum

didiagnostik,

tetapi

bahan

umumnya tidak membantu.

Biakan Segera setelah dikumpulkan, nanah atau lendir digoreskan pada perbenihan selektif yang diperkaya (misalnya perbenihan modifikasi Thayer Martin – Public Health Rep 1966; 81; 559) dan dieramkan dalam atmosfer yang mengandung CO 2 5 % (botol lilin) pada suhu 37
0

C. Untuk menghindari pertumbuhan

berlebihan oleh kontaminan, perbenihan biakan sebaiknya mengandung obat antimikroba (misalnya 3 µg/mL vankomisin ; 7,5 µg /mL kolistin ; 1 µg/mL amfoterisin B ; dan 3 µg/mL

trimetoprim). Bila pengeraman tidak mungkin dilakukan dengan segera, bahan sebaiknya ditaruh dalam JEMBEC atau sistem biakan trsnsfor yang serupa. Empat puluh delapan jam setelah pembiakan, organisme yang dibiak dapat cepat diidentifikasi dari penampilannya pada sediaan pewarnaan Gram, dari hasil oksidase yang positif, dan dari tes koaglutinasi, pewarnaan imunofluoresensi, atau tes laboratorium lainnya. Spesies bakteri pada subbiakan dapat ditentukan oleh reaksi peragian.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

101

Spesies Neisseria yang diisolasi dari tempat anatomik yang bukan saluran genital sebaiknya diidentifikasi.

Serologi Serum dan cairan genital mengandung antibodi IgG dan IgA terhadap pili Gonococcus, protein selaput luar, dan LPS. Beberapa IgM serum manusia bersifat bakterisidal terhadap Gonococcus in vitro. Pada orang yang terinfeksi, antibodi

terhadap pili Gonococcus dan protein selaput luar dapat ditentukan dengan tes immunobloting, radioimunoasai, dan ELISA (enzyme linked immunosorbent assay). Namun, tes-tes ini tidak berguna untuk membantu diagnosis karena berbagai alasan: Keanekaan antigen Gonococcus; tertundanya

pembentukan antibodi yang tinggi dalam populasi yang aktif secara seksual.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

102

b. Neisseria Meningitidis (Meningococcus) Struktur Antigen Paling sedikit telah dikenal 13 serogrup Meningococcus melalui spesifisitas imunologi dari polisakarida simpainya.

Serogrup terpenting yang menyebabkan penyakit pada manusia adalah A, B, C, Y, dan W – 135. Polisakarida golongan A adalah polimer dari N– asetilmanosamin fosfat. Polisakarida golongan C adalah polimer dari asam N–asetil–O–asetilneuraminat. Antigen Meningococcus ditemukan dalam darah dan cairan

serebrospinal pada penderita dengan penyakit aktif. Kejangkitan penyakit dan kasus-kasus sporadik di belahan dunia barat dalam dasawarsa terakhir ini terutama disebabkan oleh golongan B, C, W – 135, dan Y; kejangkitan penyakit di Finlandia Selatan dan Sao Paulo, Brasil, disebabkan oleh golongan A dan C; dan di Afrika terutama disebabkan oleh golongan A. Golongan C dan, khususnya, golongan A menyebabkan penyakit epidemi.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

103

Protein selaput luar Meningococcus dibagi dalam kelaskelas berdasarkan berat molekulnya. Semua strain mempunyai protein kelas 1 atau kelas 2 atau kelas 3; protein-protein ini analog dengan protein Por pada Gonococcus dan menjadi penyebab membantu spesifisitas serotipe Meningococcus. pada Protein dinding ini sel

pembentukan

pori-pori

Meningococcus. Duapuluh serotipe sudah ditentukan; serotipe 2 dan 15 menyebabkan penyakit epidemik. Protein Opa (kelas 5) sebanding dengan Opa pada Gonococcus. Meningococcus

mempunyai pili, tetapi berbeda dengan Gonococcus, bakteri ini tidak membentuk tipe koloni khusus yang menunjukan bakteri berpili. LPS Meningococcus menjadi penyebab efek toksik pada penyakit oleh Meningococcus.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

104

Patogenesis, Patologik & Gambaran Klinik Manusia adalah satu-satunya inang alami; di dalam inang ini Meningococcus bersifat patogen. Nasofaring merupakan pintu masuknya. Disana, organisme ini melekat pada sel-sel epitel dengan bantuan pili; bakteri ini dapat merupakan bagian flora sementara tanpa menimbulkan gejala. Dari nasofaring, bakteri ini dapat mencapai aliran darah dan mengakibatkan bakteremia; gejalanya seperti infeksi saluran pernafasan bagian atas. Gejala meningokoksemia fulminan lebih hebat, dengan demam tinggi dan ruam hemoragik; mungkin terdapat koagulasi intravaskuler tersebar dan kolaps sirkulasi (sindroma

Waterhouse – Friderichsen). Meningitis adalah komplikasi meningoksemia yang

tersering. Serangan biasanya tiba-tiba dengan sakit kepala hebat, muntah-muntah, dan kaku leher, serta terjadi koma dalam beberapa jam. Selama meningoksemia, terjadi trombosis pada banyak pembuluh darah kecil dalam berbagai organ, dengan infiltrasi perivaskuler dan petekie hemoragik mungkin terdapat

miokarditis interstisial, artritis, dan lesi kulit. Pada menginitis, selaput otak meradang secara akut, dan dengan eksudasi trombosis leukosit

pembuluh-pembuluh

darah

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

105

polimorfonuklir, sehingga permukaan otak diliputi oleh eksudat purulen yang tebal. Tidak diketahui faktor apa yang mengubah infeksi

nasofaring yang asimtomatik menjadi meningokoksemia dan meningitis. Namun, hal ini dapat di cegah dengan antibodi serum pembunuh bakteri yang spesifik terhadap serotype penyebab infeksi. Bakteremia Neisseria lebih mudah terjadi bila tidak ada antibodi bakterisidal (IgM dan IgG), bila ada hambatan daya bakterisidal serum oleh antibodi IgA penghambat, atau oleh defisiensi komplemen (C5, C6, C7, atau C8).

Meningococcus dengan cepat difagositosis bila ada opsonin spesifik.

Tes Diagnostik Laboratorium 1. Bahan Bahan darah diambil untuk pembiakan, dan bahan cairan spinal untuk sediaan apus, biakan, dan penetapan kimiawi. Biakan dari usapan nasofaring cocok untuk mencari pembawa

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

106

bakteri. Bahan fungsi dari petekie dapat diambil untuk sediaan dan biakan.

2. Sediaan Apus Sediaan pewarnaan Gram dari sedimen cairan spinal yang dipusingkan atau aspirat petekie sering memperlihatkan neiseria yang khas dalam leukosit polimorfonuklir atau di luar sel.

3. Biakan Perbenihan biakan tanpa natrium polianetol sulfonat berguna untuk membiakan bahan darah. Bahan cairan

serebospinal diletakan pada agar darah yang dipanaskan (agar “ coklat “) dan dieramkan pada suhu 37 0C dalam atmosfir CO2 5% (botol lilin). Cairan spiral segar dapat dieramkan langsung pada suhu 370C kalau perbenihan biakan tidak tersedia. Perbenihan (vankomisin, modifikasi kolistin, Thayer–Martin amfoterisin) dengan antibiotika

menguntungkan

pertumbuhan Neisseria dan menghambat banyak bakteri lainnya; perbenihan ini dipakai untuk biakan nasofaring. Diperkiran bahwa koloni Neisseria pada perbenihan padat, khususnya pada biakan campuran, dapat diidentifikasi dengan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

107

tes oksidase. Cairan spinal atau darah umumnya menghasilkan biakan murni yang selanjutnya dapat diidentifikasi dengan reaksi peragian karbohidrat (Tabel 2-3) dan aglutinasi dengan serum tipe – spesifik atau serum polivaren.

4. Serologi Antibodi terhadap polisakarida Meningococcus dapat diukur dengan aglutinasi lateks atau tes hemaglutinasi atau dengan aktivitas bakterisidalnya. Tes-tes ini hanya dilakukan dalam laboratorium acuan.

2.3

Bakteri Penyebab Keracunan Makanan

a. Gambaran Umum Keracunan makanan bakterial disebabkan oleh berbagai strain/ spesies bakteri. Kejadian keracunan makanan bersifat akut, mengenai banyak orang, dalam waktu yang bersamaan. Vibrio parahaemoliticus merupakan penyebab utama, disamping bakteri lain, seperti Staphylococcus, Clostiridium botulinum, Clostridium perfringens, Salmonella, Bacillus cereus, Pseudomonas

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

108

cocovenans, Campylobacter jejuni, Campylobacter coli, E. coli patogen.

b. Makanan Makanan hampir selalu dicemari oleh berbagai

mikroorganisme oleh karena berasal dari hewan sakit, pada waktu pengolahan, penjualan, pembiakan, debu/tanah. Pertumbuhan mikroorganisme dalam makanan dipengaruhi oleh faktor–faktor air, pH, potensial redoks, suhu, otolisa. Akibat pertumbuhan mikroorganisme makanan dapat menjadi busuk, bau, perubahan rasa, berlendir.

c.

Klasifikasi Berdasarkan mekanisme kejadian dan bakteri penyebab, keracunan makanan dibagi 2 tipe, yaitu:

Tipe

infeksi,

disebabkan

oleh:

V.

parahaemolitycus,

S. cholerasuis, S. enteritidis var. typhimurium, E. coli patogen, C. jejuni, Y. enterocolitica.

Tipe intoksikasi, disebabkan oleh: S. aureus, C. botulinum, C. perfringens, P. cocovenans, B. cereus.

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

109

d. Dasar – dasar Patogenesis Bakteri bermultiplikasi dalam makanan. Bakteri membentuk toksin (enterotoksin) dalam makanan.

e. Gejala Klinik Manifestasi keracunan makanan adalah diare dan

gastroenteritis akut seperti muntah dan nyeri perut.

f.

Diagnosa Klinik Klinis: masa inkubasi pendek, mengenai banyak orang

dengan diare, muntah atau nyeri perut. Laboratorium: a. BP berupa tinja, muntahan dan contoh makanan. b. Isolasi c. Serologis

g.

Pengobatan Kuras lambung. Bila ada dapat diberikan antitoksin

h.

Pencegahan

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

110

Pengendalian makanan yaitu dengan pengawetan, dapat dengan cara penyinaran, pendinginan, pengeringan, pemanasan atau penambahan gula, garam, asam. Makanan dimasak, cara-cara penyimpanan dan kebersihan makanan yang benar.
Tabel 2-4. Beberapa Spesies Bakteri Penyebab Keracunan Makanan Spesies Tipe Infeksi V. parahaemolyticus Salmonella C. jejuni C. coli Y. enterocolitica Mekanisme Keracunan Infeksi Infeksi infeksi infeksi infeksi Makanan Penyebab Kerang, tiram 8-48 jam Air, daging, 2-11 hari susu, dll Air, daging, 2-11 hari susu, dll Air, daging, 3-7 hari berbagai jenis makanan 2-6 jam 4-6 jam Diare, sakit perut Diare, demam, nyeri perut Idem Diare, nyeri perut, demam Diare Diare, demam, gejala neurologis Diare, gejala neurologis Nyeri diare Nyeri diare perut, perut, Masa Inkubas i Gejala Utama

Tipe Intoksikasi S. aureus P. cocovenans

Enterotoksin Asam bongkrek eksotoksin eksotoksin Makanan dalam daging idem

Cl. botulinum Cl. perfringens B. cereus Tipe diare Tipe emetik

6-12 jam 8-24 jam 8-24 jam 1-6 jam

enterotoksin Daging, sayuran, kentang enterotoksin nasi

Muntah, nyeri perut

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

111

Kokus Gram Positif dan Gram Negatif

112

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->