P. 1
LOMPAT JAUH

LOMPAT JAUH

|Views: 7|Likes:
Published by Seow Hui
PJM
PJM

More info:

Published by: Seow Hui on Jun 22, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/07/2014

pdf

text

original

LOMPAT JAUH

Gaya Lompatan
Terdapat tiga gaya lompatan iaitu:
  

Gaya Layar Gaya Gantung Gaya Tendang Kayuh

Perbezaan di antara lompatan tersebut adalah gaya kedudukan badan semasa pelompat berada di peringkat layangan. Tetapi fasa-fasa yang terdapat pada semua teknik adalah hampir sama.

Fasa Lompat Jauh
Terdapat empat fasa pergerakan iaitu:

Fasa Penujuan – lari menuju ke papan lonjak.

 Fasa Lonjakan – melompat dari papan.  Fasa Layangan – badan berada di udara.  Fasa Pendaratan – (termasuk pulihan) sentuhan bahagian badan dengan tempat mendarat.

Fasa penujuan
Fasa ini memerlukan:
 

Pelompat berlari dengan kepantasan yang optimum dan terkawal. Bilangan langkah mestilah membolehkan pelompat mencapai kepantasan maksimum untuk menghasilkan lonjakan yang berkesan.

pelompat mesti bersedia untuk melonjak. Fasa Lonjakan Tumpuan utama fasa ini ialah untuk mencapai lompatan yang tinggi. .  Kedua-dua belah tangan di hayun kehadapan dan ke atas untuk membantu mencapai lonjakan yang tinggi. Selepas melonjak.    Hujung kaki tidak menyentuh kawasan yang terletak di hadapan papan. kaki bebas hendakla dihayun dengan kencang ke hadapan dengan bahagian lutut dibiarkan tinggi. pelompat harus merendahkan sedikit bahagian badan untuk mendapat tolakan yang berkesan daripada kaki yang dibengkokkan. Aksi lonjakan ini mengamalkan uruten tumit-hujung kaki. Fasa ini memerlukan:  Tapak kaki yang digunakan untuk melonjak mestilah memijak papan lonjak dengan tepat. gaya badan adalah seperti berikut:  Gaya Layar – pelompat melunjurkan kedua-dua kakinya ke hadapan dan badannya dicondongkan ke hadapan. Tolakan kaki hendaklah kuat dan diluruskan pada saat-saat akhir untuk membantu lonjakan yang tinggi. Fasa Layangan Tujuan utama ialah supaya pelompat berada di fasa ini lebih lama untuk melambatkan pendaratannya. Apabila menghampiri papan lonjak.  Pada langkah terakhir.  Serentak dengan lonjakan itu. Tangan pelompat dihulurkan hingga ke hujung kaki.

Kedua-dua fasa ini akan menyebabkan pelompat bergerak mengikut satu lingkungan parabola di mana jarak lompatannya dapat ditentukan. . Kedua-dua kakinya diangkat ke belakang. Gaya Gantung – pelmpat mengangkat kedua-dua belah tangannya ke atas seolah-olah bergantung di udara. Seorang pelompat yang handal mestilah berupaya berlari dengan pantas.  Badan dicondongkan ke hadapan supaya keseluruhan badan terus menuju ke hadapan. Fasa Pendaratan  Pelompat mesti memberi perhatian kepada imbangan badan dan pencapaian jarak. melompat dengan kuat dan mempunyai kelenturan badan serta daya koordinasi yang baik. Sebenarnya. Segala perlakuan oleh pelompat semasa berada di fasa layangan tidak dapat membantunya memanjangkan masa dia berada di udara. Jarak ini dapat dihasilkan dengan larian yang pantas dan disusuli dengan lonjakan yang cukup kuat dan tinggi.  Kaki dihulur ke hadapan dan sewaktu mencecah tempat mendarat (tumit kaki dahulu) lutut dilenturkan untuk mengurangkan kesan tekanan pendaratan dan tangan dihayun ke atas.  Gaya Tendang Kayuh – pelompat seolah-olah melangkah di udara dan badannya tegak. Larian yang pantas dan lonjakan yang kuat boleh mempengaruhi jangka masa pelompat berada di udara. Prinsip Asas Lompat Jauh Tujuan utama lompat jauh ialah untuk mencapai jarak lompatan yang maksimum.

Penting juga diketahui bahawa kelajuan larian secara mendatar yang stabil akan membantu pergerakan menegak yang kuat semasa lompatan dibuat. dan pendaratan. tidak kira samada seseorang itu baru mempelajari acara ini ataupun yang sudah lama melibatkan diri didalamnya. konsentrasi dan ketepatan adalah penting. Semua aspek ini perlu dimiliki oleh setiap pelompat jauh.  Penggunaan tenaga yang maksimum sebelum lompatan yang dibuat. Teknik dan Aspek Lompatan Dalam acara lompat jauh.  Ketidaktepatan untuk menghasilkan langkah yang tepat pada sasaran di papan pelepasan . Mungkin ada yang berpendapat larian tidak begitu penting dalam acra lompat jauh. Larian yang baik boleh dipelajari dan dilatih. Pendapat ini salah kerana tanpa larian deras yang sesuai. pelepasan lomptan.gaya bada di fasa layangan adalah untuk mengimbangkan badan dan membolehkan pelompat membuat persediaan untuk mendarat dengan selamat dan berkesan. lompatan di udara. terdapat empat aspek penting yang harus diberikan perhatian utama. Larian yang tidak sesuai boleh menyebabkan perkara tersebut:  Corak langkah larian menjadi tidak konsisten dan boleh menganggu lompatan. . iaitu kelajuan larian. yang boleh menyebabkan lompatan batal. Kelajuan larian Kelajuan larian yang sesuai penting untuk menghasilkan daya lompatan yang kuat dan mungkin juga jauh. Dalam menghasilkan larian mendatar dan menegak. tidak mungkin seseorang itu dapat melompat jauh.

Dalam hal ini. seorang pembantu diperlukan untuk menanda titik yang paling sesuai dengan langkah yang bakal dibuat. Keadaan pengurangan momentum ini dikenal sebagai sudut hentian. Untuk kelajuan ini. Kajian yang pernah dibuat oleh beberapa pakar sukan Amerika Syarikat menunjukkan bahawa dalam jangka masa pelepasan ini. Pelepasan Lompatan Pelepasan lompatan penting dalam menentukan pencapaian momentum menegak maksimum. check-mark dilakukan sebelum membuat lompatan. Dan seterusnya dalam membuat lompatan dengan baik dan berkesan. Kesesuaian dalam kelajuan larian dan daya konsentrasi yang tinggi akan dapat membantu menghasilkan pelepasan yang baik. Check-mark ini dibuat untuk memudahkan serta memberikan ketepatan antara larian mula dengan papan pelepas. pelompat perlu melakukan sebanyak larian sehingga ketepatan diperoleh. Manakala untuk ketepatan yang tinggi. Penghasilan sudut hentian yang searas dengan corak larian akan dapat mengurangkan kehilangan momentum apabila berlaku perubahan pergerakan daripada mendatar kepada menegak. Ini selanjutnya akan menjejaskan konsistensilarian yang telah diukur tadi. atau lompatan yang batal. Walaupun dianggarkan bahawa pelompat akan berada selam 0. larian yang mengandungi antara 18-22 langkah atau jarak 25-40 meter diambil oleh pelompat. Kaedah kedua ini bagaimanapun tidak sesuai sekiranya tiupan angin terlalu kuat. pelompat harus mencari konsistensi melalui larian yang berulang-ulang ke papan pelepas. Kaedah kedua ialah mencari konsistensi melalui larian dari papan pelepas. ia penting untuk menentukan daya lompatan yang baik. Pertama.Biasanya. Tedapat dua kaedah untuk melakukan check-mark.11 saat sahaja pada tahap ini. sebanyak 12% daripada momentum mendatar telah dikurangkan sebelum lompatan dibuat. Penghasilan sudut hentian yang sesuai .

Pergerakan mengayuh (hitch-kick atau running in the air ) 3. dan pada kaki pula sudut hentian yang wujud perlulah diubah. 1. Pergerakan belayar ( sailing) 2. Perlu ada konsentrasi yang tinggi daripada pelompat pada tahap pelepasan lompatan. 2. Teknik berikut disarankan. iaitu dengan kedua-duanya diangkat ke atas. Teknik ini dilakukan dengan mengangkat kedua-dua belah tangan dari atas ke bawah. Pergerakan ayunan punggung ( hip-swing ) . Bahu dan dada membantu dalam membuat pelepasan . Semasa Di Udara Selepas pelepasan lompatan dibuat. terdapat tiga jenis pergerakan yang boleh dilakukan oleh seseorang pelompat jauh semasa berada di udara. Pusat graviti semasa lompatan di udara adalah pada badan pelompat. Daya pergerakan menegak ini bagaimanapun telah dikurangkan akibat daripada sudut hentian yang berlaku pada awal pelepasan. 3.dapat dilakukan melaluiaplikasi teknik yang baik. Untuk mengatasi rintangan ini. Pada umumnya. momentum menegak mula mengambil tempat pada diri pelompat. Walaupun wujud rintangan udara. tetapi ia adalah kecil berbanding pusat graviti yang ada pada badan seseorang pelompat. Selanjutnya. Melalui pemerhatian corak dan teknik lompatan yang dibuat oleh jaguh-jaguh yang terkemuka peringkat antrabangsa. iaitu oleh daya graviti. teknik larian di udara ( running in the air ) dan mengayuh ( hitch-kick) biasanya digunakan untuk menghasilkan jarak yang maksimum. 1. pergerakan menegak ini juga akan dikurangkan.

Ini seterusnya dapat membantu pendaratan yang baik lagi stabil. Mengayuh atau berlari di udara adalah yang paling licin dan banyak digunakan dalam lompatan bagi acara lompat jauh pada peringkat yang lebih tinggi seperti peringkat antarabangsa. Pendaratan Aspek pendaratan tidak kurang pentingnya dalam menentukan pencapaian jarak yang maksimum. http://notakuliahpismp.blogspot.com/2010/04/lompat-jauh.html . tetapi dapat mengelakkan gangguan pada momentum. khususnya momentum menegak. Teknik ini dilakukan dengan membentuk ayunan kaki dan tangan ke bahagian hadapan. Teknik ini dapat mengimbangkan pergerakan ke hadapan dengan pendaratan yang dilakukan.Daripada ketiga-tiga jenis pergerakan ini. Teknik pendaratan yang dikenal sebagai jack-knifing adalah disarankan untuk tujuan ini. Melalui cara ini. Pergerakan yang sesuai bukan sahaja mampu menghasilkan jarak. rintangan yang terdapat pada badan pelompat akan dapat dipindahkan ke bahagian kaki dan sebahagian kecilnya ke tangan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->