P. 1
Juknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum Sederhana

Juknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum Sederhana

|Views: 50|Likes:
Published by Agnes Sinuhaji

More info:

Published by: Agnes Sinuhaji on Jun 23, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/19/2014

pdf

text

original

Sections

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

KATA PENGANTAR

Pembangunan prasarana dan sarana Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) pada dekade ini semakin meningkat khususnya dalam era desentralisasi dan otonomi daerah. Penyelenggaraan pembangunan dan pengembangan SPAM dalam semangat reformasi menuntut sikap yang transparan dan akuntabel dalam setiap tahapan siklus proyek sampai pada pengelolaan. Dengan demikian dipandang perlu untuk menyepakati standar mutu yang harus dipenuhi untuk menjamin terpenuhinya sasaran kegiatan. Petunjuk Teknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum Sederhana ini merupakan pelengkap Petunjuk Teknis Subbidang Air Bersih pada Lampiran 3.a Peraturan Menteri PU No. 39/PRT/M/2006 tentang Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus Bidang Infrastruktur Tahun 2007 yang dimaksudkan sebagai penjelasan tata cara perencanaan sampai dengan pengelolaan SPAM. Petunjuk Teknis ini dapat dijadikan sebagai pedoman penyusunan program kegiatan oleh semua pihak terkait baik di tingkat pusat, tingkat propinsi, tingkat kabupaten/kota, maupun tingkat masyarakat. Petunjuk teknis ini juga dilengkapi dengan petunjuk pelaksanaan pembangunan yang menjelaskan tata cara penyiapan dan pembangunan prasarana air minum sehingga prasarana yang dibangun dapat dimanfaatkan secara andal dan berkelanjutan. Dalam upaya penyempurnaan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum Sederhana berikut petunjuk teknis pembangunannya, kami terbuka untuk saran dan masukan.

Jakarta, Januari 2007 Direktur Jenderal Cipta Karya

Ir. Agoes Widjanarko, MIP NIP. 110023320

i

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................................ DAFTAR TABEL ........................................................................................................... DAFTAR GAMBAR........................................................................................................ DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................................... BAB I – PENDAHULUAN 1.1 1.2 LATAR BELAKANG .............................................................................................. MAKSUD DAN TUJUAN ....................................................................................... 1.2.1 Maksud ................................................................................................. 1.2.2 Tujuan .................................................................................................. RUANG LINGKUP................................................................................................ 1 1 1 1 2 i ii iv vii xi

1.3

BAB II – KETENTUAN UMUM 2.1 2.2 2.3 2.4 JENIS INFRASTRUKTUR AIR MINUM.................................................................... PROSES SELEKSI KEGIATAN DAN PEMILIHAN INFRASTRUKTUR ............................ KOMPONEN INFRASTRUKTUR ............................................................................. TINGKAT PEMAKAIAN AIR .................................................................................. 3 3 4 6

BAB III – PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM SEDERHANA 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 INDIKASI KEBUTUHAN REHABILITASI DAN OPTIMALISASI ................................... PENENTUAN KEBUTUHAN AIR............................................................................. PENGUKURAN DEBIT AIR BAKU .......................................................................... PEMERIKSAAN KUALITAS AIR BAKU .................................................................... SOLUSI TEKNIS DAN PERENCANAAN ................................................................... 3.5.1 UNIT AIR BAKU...................................................................................... 3.5.2 UNIT PRODUKSI .................................................................................... A. MATA AIR.......................................................................................... 1. Perlindungan Mata Air (PMA)........................................................... B. AIR PERMUKAAN................................................................................ 1. IPAS Saringan Pasir Lambat (SPL).................................................... 2. Instalasi Pengolahan Air Sangat Sederhana (IPASS) .......................... 3. Paket Instalasi Pengolahan Air (Paket IPA) ....................................... 4. Pompa Hidram ............................................................................... 5. Destilasi Surya Atap Kaca (DSAK) .................................................... 6. Reverse Osmosis (RO) ................................................................... 7. Sistem Pengolahan Air Gambut ....................................................... 8. Saringan Rumah Tangga (SARUT) .................................................. 9. Saringan Pipa Resapan (SPR) .......................................................... C. AIR TANAH ........................................................................................ 1. Sumur Air Tanah Sedang/Dalam (SATS/D)........................................ 2. Sumur Air Tanah Dangkal ............................................................... 3. Sumur Gali..................................................................................... 4. Sumur Pompa Tangan (SPT) ........................................................... D. AIR HUJAN ........................................................................................ 1. Penampungan Air Hujan (PAH) ........................................................ 7 8 9 10 11 13 19 20 21 42 42 59 63 67 72 78 83 87 95 96 96 111 122 127 131 131

ii

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3.5.3

UNIT DISTRIBUSI .................................................................................. A. PERPIPAAN........................................................................................ B. PERPOMPAAN .................................................................................... UNIT PELAYANAN .................................................................................. A. HIDRAN UMUM (HU) .......................................................................... B. SAMBUNGAN RUMAH MURAH (SRM) .................................................... C. TERMINAL AIR (TA) ...........................................................................

152 152 166 173 173 183 183 185 186 186 186 187 187 187 189 189 190 191 191 191 192 192 192 193 196 197 197 197 197 198 198 198 198 199

3.5.4

BAB IV – KEBUTUHAN BAHAN PERMODUL 4.1 UNIT AIR BAKU...................................................................................... 4.2 UNIT PRODUKSI .................................................................................... 4.2.1. MATA AIR .................................................................................... A. Perlindungan Mata Air (PMA)...................................................... 4.2.2 AIR PERMUKAAN .......................................................................... A. Instalasi Pengolahan Air Sederhana (IPAS).................................. B. Paket Instalasi Pengolahan Air (Paket IPA) .................................. C. Pompa Hidram .......................................................................... D. Destilasi Surya Atap Kaca (DSAK) ............................................... E. Reverse Osmosis ...................................................................... F. Sistem Pengolahan Air Gambut .................................................. G. Saringan Rumah Tangga (SARUT) ............................................. H. Saringan Pipa Resapan (SPR)..................................................... 4.2.3 AIR TANAH.................................................................................... A. Sumur Air Tanah Sedang/Dalam (SATS/D) ................................... B. Sumur Air Tanah Dangkal ........................................................... C. Sumur Gali ................................................................................ D. Sumur Pompa Tangan (SPT)....................................................... 4.2.4 AIR HUJAN .................................................................................... A. Penampungan Air Hujan (PAH)..................................................... 4.3 UNIT DISTRIBUSI .................................................................................. 4.3.1. PERPIPAAN .................................................................................. 4.3.2. PERPOMPAAN............................................................................... UNIT PELAYANAN .................................................................................. 4.4.1. HIDRAN UMUM (HU) ..................................................................... 4.4.2. SAMBUNGAN RUMAH MURAH (SRM) .............................................. 4.4.3. TERMINAL AIR (TA) ......................................................................

4.4

BAB V - PENGELOLAAN INFRASTRUKTUR AIR MINUM TERBANGUN 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6 ORGANISASI MASYARAKAT SETEMPAT (OMS)...................................................... KOPERASI ......................................................................................................... KELOMPOK PENGGUNA DAN PEMANFAAT (KP2) AIR MINUM ................................. KELEMBAGAAN .................................................................................................. KETENTUAN UMUM PEMILIHAN ORGANISASI PENGELOLA .................................... PENETAPAN TARIF............................................................................................. 201 202 205 207 208 212 213 276

LAMPIRAN ................................................................................................................. DAFTAR REFERENSI ...................................................................................................

iii

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9 Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar 3.13 Gambar 3.14 Gambar 3.15 Gambar 3.16 Gambar 3.17 Gambar 3.18 Gambar 3.19 Gambar 3.20 Gambar 3.21 Gambar 3.22 Gambar 3.23 Gambar 3.24 Gambar 3.25 Gambar 3.26 Gambar 3.27 Gambar 3.28 Gambar 3.29 Gambar 3.30 Gambar 3.31 Gambar 3.32 Gambar 3.33 Gambar 3.34 Gambar 3.35 Gambar 3.36 Gambar 3.37 Gambar 3.38 Gambar 3.39 Gambar 3.40 Proses Seleksi Kegiatan dan Pemilihan Infrastruktur Air Minum Sederhana ....................................................................................... Piramida Kebutuhan Air Bersih .......................................................... Optimalisasi Prasarana SPAM............................................................. Rehabilitasi Prasarana SPAM ............................................................. Perlindungan Mata Air Sistem Gravitasi .............................................. Perlindungan Mata Air Sistem Pemompaan ......................................... Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I A.............................................. Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I B.............................................. Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I C.............................................. Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I D ............................................. Bak Penampung Tipe 1 (volume 2 m3) ............................................... Bak Penampung Tipe 2 (volume 5 m3) ............................................... Situasi Mata Air/ Bronkaptering ......................................................... Pematokan ...................................................................................... Perataan.......................................................................................... Pematokan Lokasi Badan Pondasi ...................................................... Penggalian Pondasi .......................................................................... Pemberian Pasir pada Lantai Pondasi ................................................. Pemasangan Pondasi........................................................................ Pengurugan Lubang Bekas Galian Pondasi.......................................... Pemasangan Dinding & Pipa Keluar.................................................... Pemasangan Bekisting & Cetakan ...................................................... Susunan Pembesian ......................................................................... Pembesian pada Tutup & Pemasangan Pipa Udara .............................. Pengecoran Tutup ............................................................................ Cetakan & Pembesian pada Lubang Pemeriksa ................................... Pengecoran ..................................................................................... Plesteran ......................................................................................... Pemasangan Turap .......................................................................... Pembuatan Saluran .......................................................................... Penyambungan Pipa ......................................................................... Bangunan Penyadap......................................................................... Pompa ............................................................................................ Saringan Pasir Lambat Tampak Atas .................................................. Potongan A Bak Saringan Pasir Lambat .............................................. Potongan B Bak Saringan Pasir Lambat .............................................. Saringan Pasir Lambat ...................................................................... Denah Saringan Kasar Naik Turun - Saringan Pasir Lambat Tipe I......... Saringan Pasir Lambat Tipe I............................................................. Denah Saringan Kasar Naik Turun - Saringan Pasir Lambat Tipe I......... Denah Saringan Pasir Lambat............................................................ Alternatif Sistem Outlet Saringan Pasir Lambat ................................... 5 6 7 8 22 22 23 24 25 26 27 28 29 36 36 37 37 37 37 37 38 38 38 38 38 39 39 39 39 39 40 44 44 46 47 47 48 49 50 51 52 55
iv

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.41 Gambar 3.42 Gambar 3.43 Gambar 3.44 Gambar 3.45 Gambar 3.46 Gambar 3.47 Gambar 3.48 Gambar 3.49 Gambar 3.50 Gambar 3.51 Gambar 3.52 Gambar 3.53 Gambar 3.54 Gambar 3.55 Gambar 3.56 Gambar 3.57 Gambar 3.58 Gambar 3.59 Gambar 3.60 Gambar 3.61 Gambar 3.62 Gambar 3.63 Gambar 3.64 Gambar 3.65 Gambar 3.66 Gambar 3.67 Gambar 3.68 Gambar 3.69 Gambar 3.70 Gambar 3.71 Gambar 3.72 Gambar 3.73 Gambar 3.74 Gambar 3.75 Gambar 3.76 Gambar 3.77 Gambar 3.78 Gambar 3.79 Gambar 3.80 Gambar 3.81 Gambar 3.82 Gambar 3.83 Gambar 3.84 Gambar 3.85 Gambar 3.86

Underdrain SPL ................................................................................ Alat Pencuci Pasir Hidrolik SPL Tampak Atas ....................................... Alat Pencuci Pasir Manual SPL - Tampak Atas ..................................... Tampak Atas Bak Prasedimentasi ...................................................... Potongan A Bak Prasedimentasi......................................................... Potongan B Bak Prasedimentasi......................................................... Tata Letak IPASS ............................................................................. Potongan A-A IPASS ......................................................................... Detail Bak Pengendap IPASS ............................................................. Unit Saringan Pasir Lambat IPASS...................................................... Profil Beda Tinggi Sistem Pompa Hidram ............................................ Cara Penggunaan Pipa Vertikal Terbuka pada Pompa Hidram............... Cara Kerja Pompa Hidram................................................................. Gambar Pompa Hidram .................................................................... Aplikasi Destilator Surya Atap Kaca .................................................... Contoh : Destilator Surya Atap Kaca .................................................. Komponen Destilator Surya Atap Kaca ............................................... Reverse Osmosis.............................................................................. Detil Pemasangan Pipa pada Wadah .................................................. Detail Saringan tanpa skala............................................................... Instalasi Pengolahan Air Gambut ....................................................... Drum kapasitas 200 liter .................................................................. Penyiapan Drum & Pembuatan Lubang .............................................. Merakit perpipaan dan socket............................................................ Perakitan Pipa Dan Soket.................................................................. Drum kapasitas 200 liter .................................................................. Peletakan Bak Penampung dan Bak Penyaring .................................... Penyusunan Media Saringan.............................................................. Pengoperasian SARUT ...................................................................... Penyiapan Bahan Karbon Aktif........................................................... Lubang Pembakaran......................................................................... Pembakaran Tempurung Kelapa ........................................................ Penyiraman Arang Kelapa ................................................................. Cara Mendirikan Tripod..................................................................... Pengeboran Dengan Alat Bor............................................................. Penyambungan Saringan dengan Pipa Hisap....................................... Pengisian Kerikil Pasir dan Adukan Semen .......................................... Pembuatan Lantai Sumur dan Pemasangan Tabung ............................ Pemasangan Tabung Penyangga ....................................................... Pembuatan Lantai Sumur .................................................................. Pemasangan selinder rod, pipa, pipa hisap dan tangki ......................... Pemasangan kepala pompa dan tangki............................................... Pemasangan kepala pompa dan tangki pompa.................................... Pemasangan kepala pompa dan tangki............................................... Konstruksi pompa tangan dalam........................................................ Denah dan Potongan Konstruksi Pompa Tangan Dalam .......................

56 56 56 57 57 57 60 60 61 61 68 71 71 72 76 76 77 82 86 86 87 91 91 91 91 92 92 92 92 93 93 93 93 100 100 102 102 102 109 103 103 104 105 106 106 107
v

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.87 Gambar 3.88 Gambar 3.89 Gambar 3.90 Gambar 3.91 Gambar 3.92 Gambar 3.93 Gambar 3.94 Gambar 3.95 Gambar 3.96 Gambar 3.97 Gambar 3.98 Gambar 3.99

Sistem Sumur Air Tanah Sedang/Dalam ............................................. Konstruksi Sumur Air Tanah Sedang/Dalam ........................................
Sumur Pompa Tangan Dangkal ..............................................................

109 110 111 113 114 115 115 116 116 117 117 117 119 120 121 124 125 126 127 127 129 130 135 137 137 138 138 138 138 139 139 139 139 140 140 123 141 141 141 141 142 142 142 143 143
vi

Peralatan......................................................................................... Pembuatan Lubang Sumur Dengan Alat Bor ....................................... Penyambungan Saringan dengan Pipa Hisap....................................... Penyambungan Pipa ......................................................................... Pemasangan Pompa ......................................................................... Pengisian Kerikil Pasir dan Adukan Semen .......................................... Pembuatan Cetakan Pengecoran ....................................................... Landasan Pompa.............................................................................. Perataan Pasir ................................................................................. Konstruksi Pompa Tangan Dangkal ....................................................

Gambar 3.100 Bagian-bagian badan dan penghisap.................................................. Gambar 3.101 Bagian Kepala Pompa Tangan Dangkal............................................... Gambar 3.102 Sumur Gali Tipe IA ........................................................................... Gambar 3.103 Sumur Gali Tipe IB ........................................................................... Gambar 3.104 Sumur Gali Tipe II............................................................................ Gambar 3.105 Pengecoran Cincin Beton .................................................................. Gambar 3.106 Pengecoran Saluran.......................................................................... Gambar 3.107 Denah dan Potongan Sumur Pompa Tangan (SPT) Dangkal ................. Gambar 3.108 Denah dan Potongan Sumur Pompa Tangan (SPT) Dalam.................... Gambar 3.109 Cetakan Fiberglass ........................................................................... Gambar 3.110 Buat Lingkaran Dengan Diameter 1,86 m ........................................... Gambar 3.111 Buat Lingkaran Dengan Diameter 1,86 m ........................................... Gambar 3.112 Buat Lingkaran Dengan Diameter 2 m................................................ Gambar 3.114 Lingkarkan besi beton yang akan dibuat tulangan horizontal pada patok-patok dan beri kelebihan.................................................. Gambar 3.115 Penggalian Pondasi sedalam 15 cm.................................................... Gambar 3.116 Pembuatan Campuran Beton ............................................................. Gambar 3.117 Penuangan Campuran Beton ............................................................. Gambar 3.118 Pelapisan dengan pasir sedalam 10 cm .............................................. Gambar 3.119 Perataan Campuran Beton ................................................................ Gambar 3.120 Merakit Tulangan Dasar .................................................................... Gambar 3.121 Struktur Pengecoran Lantai Bangunan PAH......................................... Gambar 3.122 Cetakan Dinding............................................................................... Gambar 3.123 Cetakan Luar Dinding ....................................................................... Gambar 3.124 Cetakan Dinding PAH........................................................................ Gambar 3.125 Pengecoran ..................................................................................... Gambar 3.126 Pembuatan Lubang untuk Pipa Outlet ................................................ Gambar 3.127 Perapihan dan Penutupan Bekas........................................................ Gambar 3.128 Merakit Tutup PAH ........................................................................... Gambar 3.129 Pengoperasian Bangunan PAH........................................................... Gambar 3.130 Pematokan lokasi badan pondasi ....................................................... Gambar 3.131 Penggalian Pondasi .......................................................................... Gambar 3.132 Pemberian pasangan batu kosong pondasi .........................................

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.133 Pemberian pasir pada lantai pondasi .................................................. Gambar 3.134 Pemasangan pondasi........................................................................ Gambar 3.135 Pondasi yang sudah terpasang .......................................................... Gambar 3.136 Pembesian pada tiang-tiang dan slop ................................................. Gambar 3.137 Pengurugan lubang bekas galian pondasi ........................................... Gambar 3.138 Pembuatan cetakan slop beton pondasi PAH....................................... Gambar 3.139 Pembuatan cetakan tiang beton PAH ................................................. Gambar 3.140 Pembuatan lantai PAH ...................................................................... Gambar 3.141 Pemasangan dinding PAH ................................................................. Gambar 3.142 Pemasangan dinding dan pipa out let buatan lantai PAH...................... Gambar 3.143 Pekerjaan plester dinding PAH.......................................................... Gambar 3.144 Pemasangan bekisting pada tutup bangunan tutup PAH ...................... Gambar 3.145 Pemasangan cetakan dan pembesian tutup PAH ................................ Gambar 3.146 Susunan pembesian ......................................................................... Gambar 3.147 Cetakan dan pembesian pada lubang pemeriksa ................................. Gambar 3.148 Pekerjaan pengecoran tutup PAH....................................................... Gambar 3.149 Pembesian dan Pengecoran tutup manhole......................................... Gambar 3.150 Pekerjaan plesteran tutup bak ........................................................... Gambar 3.151 Pengupasan tanah dasar 1,20 m dan pengurugan tanah...................... Gambar 3.152 Pelapisan dengan pasir setebal 5 cm dasar Turap ............................... Gambar 3.153 Pemasangan batu kali dan adukan..................................................... Gambar 3.154 Meratakan campuran beton dan saluran pembuangan air .................... Gambar 3.155 Pembuatan saluran........................................................................... Gambar 3.156 Denah dan Potongan PAH Pasangan Batubata .................................... Gambar 3.157 Denah Bangunan PAH....................................................................... Gambar 3.158 Potongan A-A Bangunan PAH ............................................................ Gambar 3.159 Detail Unit Saringan Bangunan PAH ................................................... Gambar 3.160 Kondisi Umum Perpipaan Sistem Gravitasi .......................................... Gambar 3.161 Sketsa Kondisi Topografi dengan Bak Pelepas Tekan (BPT).................. Gambar 3.162 Sketsa Kondisi Topografi dengan Pemompaan .................................... Gambar 3.163 Sketsa sumber di atas daerah pelayanan dengan BPT............................. Gambar 3.164 Sketsa sumber di atas daerah pelayanan dengan pipa bertekanan tinggi ...

143 144 144 144 144 145 145 145 145 146 146 146 146 147 147 147 147 147 147 148 148 148 148 149 151 151 152 154 157 158 158 159

Gambar 3.165 Sketsa sumber pada (di bawah) daerah pelayanan dengan booster pump ......................................................................................................... 159 Gambar 3.166 Sketsa sumber pada (di bawah) daerah pelayanan dengan air valve .... Gambar 3.167 Lay Out Sistem Distribusi Induk ......................................................... Gambar 3.168 Arah Aliran dan Diameter Pipa........................................................... Gambar 3.169 Ilustrasi Perhitungan Sisa Tekan pada Jaringan Perpipaan ................... Gambar 3.170 Ilustrasi Profil dan Garis Hidrolis Jaringan Perpipaan............................ Gambar 3.171 Prosedur perencanaan pemilihan jenis dan kapasitas pompa................ Gambar 3.172 Standar Hidran Umum ...................................................................... Gambar 3.173 Denah Hidran Umum ........................................................................ Gambar 3.174 Potongan Hidran Umum A-A.............................................................. Gambar 3.175 Potongan Hidran Umum B-B.............................................................. Gambar 3.176 Denah Box Meter Hidran Umum ........................................................ Gambar 3.177 Distribusi air dari mata air melalui 1 unit HU secara gravitasi................ 160 163 164 165 166 168 175 176 176 177 178 179
vii

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.178 Distribusi air dari mata air melalui 2 unit HU secara gravitasi................ Gambar 3.179 Distribusi air dari mata air melalui 3 unit HU secara gravitasi................ Gambar 3.180 Distribusi air dari mata air melalui 4 unit HU secara gravitasi................ Gambar 3.181 Distribusi air dari mata air melalui 4 unit HU secara gravitasi................ Gambar 3.182 Distribusi air dari mata air melalui 1 unit HU secara gravitasi................

179 180 180 181 179

viii

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Nilai Permeabilitas Beberapa Jenis Tanah .................................................... Evaluasi Sistem Pelayanan untuk Sumber Air Mata Air .................................. Dimensi Bak Penampung SPAM Mata Air ..................................................... Ukuran Bak Penampung – PMA ................................................................. Koefisien Kekasaran Pipa ........................................................................... Bahan Konstruksi Bangunan Penangkap Mata Air ......................................... Kelengkapan Cara Pemeliharaan................................................................. Kebutuhan bahan bangunan Saringan Pasir Lambat (SPL) ............................ Kebutuhan bahan bangunan penampunga air .............................................. 15 21 30 31 31 35 41 43 43 45 53 59 62 62 69 69 69 69 70 70 70 72 73 73 74 74 85 89 97 98 98 108 111 111 113 118 122 123 123 128 131 132 134
ix

Tabel 3.10 Kedalaman Saringan Pasir Lambat (SPL) ..................................................... Tabel 3.11 Gradasi Butir Media Kerikil SPL ................................................................... Tabel 3.12 Perkiraan Pelayanan IPASS ........................................................................ Tabel 3.13 Kriteria Perencanaan Unit Paket IPA............................................................ Tabel 3.14 Kriteria perencanaan unit IPA (lanjutan)...................................................... Tabel 3.15 Alternatif Pemilihan Sumber Daya Listrik ..................................................... Tabel 3.16 Kapasitas Pompa Hidram ........................................................................... Tabel 3.17 Debit Air Pemasukan Maksimum dan Minimum untuk Berbagai Ukuran Hidram ... Tabel 3.18 Diameter Pipa Penghantar Sesuai dengan Kapasitas Pompa Hidram............... Tabel 3.19 Ukuran Diameter Pipa Pemasukan dan Pengeluaran Pompa Hidram .............. Tabel 3.20 Panjang Pipa Pemasukan Pompa Hidram ..................................................... Tabel 3.21 Panjang Pipa Pengeluaran Pompa Hidram ................................................... Tabel 3.22 Kriteria Perencanaan Pengumpul Kalor DSAK ............................................... Tabel 3.23 Kriteria Perencanaan Kaca Penutup (Kondensor) DSAK ................................. Tabel 3.24 Kriteria Perencanaan Saluran Kondensat DSAK ............................................ Tabel 3.25 Kriteria Perencanaan Kota Destilator DSAK .................................................. Tabel 3.26 Kriteria Perencanaan Sistem Isolasi DSAK.................................................... Tabel 3.27 Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Air Gambut ........................................... Tabel 3.28 Jenis, ukuran, Jumlah bahan untuk SARUT ................................................. Tabel 3.29 Bahan Konstruksi Sumur Pompa Tangan ..................................................... Tabel 3.30 Bahan Konstruksi Bangunan SPAM Komunal Air Tanah Dalam ....................... Tabel 3.31 Peralatan Konstruksi Sumur Pompa Tangan................................................. Tabel 3.32 Kelengkapan Cara Pemeliharaan SPTD ........................................................ Tabel 3.33 Bahan Yang Dibutuhkan............................................................................. Tabel 3.34 Bahan Konstruksi Bangunan SPAM Komunal Air Tanah Dangkal..................... Tabel 3.35 Kebutuhan Peralatan ................................................................................. Tabel 3.36 Cara Pemeliharaan Sumur Pompa Tangan ................................................... Tabel 3.37 Komponen dan Fungsi Komponen Sumur Gali .............................................. Tabel 3.38 Ukuran Dindiing Sumur Gali ....................................................................... Tabel 3.39 Konstruksi Dinding Sumur Gali.................................................................... Tabel 3.40 Ukuran Sumur dan Pompa ......................................................................... Tabel 3.41 Komponen dan Fungsi Pompa Tangan ........................................................ Tabel 3.42 Komponen Penampungan Air Hujan (PAH) .................................................. Tabel 3.43 Bahan Konstruksi PAH Cetakan Fiber...........................................................

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.44 Bahan Konstruksi PAH Pasangan Bata ......................................................... Tabel 3.45 Komponen dan Ukuran Saringan Pasir PAH.................................................. Tabel 3.46 Perlengkapan PAH..................................................................................... Tabel 3.47 Besi Beton yang Diperlukan........................................................................ Tabel 3.48 Cara Pemeliharaan Penampungan Air Hujan ................................................ Tabel 3.49 Desain Aliran Berdasarkan Jumlah Rumah Tangga yang Dilayani ................... Tabel 3.50 Definisi Sistem Gravitasi Jaringan Perpipaan ................................................ Tabel 3.51 Pemilihan Kemiringan Hidrolis .................................................................... Tabel 3.52 Pemilihan Diameter Pipa PVC (ISO – Class 10; k = 0,55 mm; dia. dalam mm) Tabel 3.53 Pemilihan Diameter Pipa GIP (Class MEDIUM; k = 0,55 mm)......................... Tabel 3.54 Formulir D6 untuk Perhitungan Hidrolis ....................................................... Tabel 3.55 Pemilihan Jenis Pompa Air Baku Sumber Air Permukaan ............................... Tabel 3.56 Pemilihan Jenis Pompa Distribusi atau Booster ............................................. Tabel 3.57 Pemilihan Diameter Pipa Discharge, Reducer dan Header Instalasi Perpompaan Air Baku – Sumber: Air Permukaan .......................................... Tabel 3.58 Pemilihan Diameter Pipa Discharge dan Header Instalasi Perpompaan Sumur Dalam – Deep Well Submersible Pump .......................... Tabel 3.59 Pemilihan Diameter Pipa Hisap, Reducer dan Header Instalasi Perpompaan Distribusi – Centrifugal Single Suction ...................................... Tabel 3.60 Pemilihan Diameter Pipa Discharge, Reducer dan Header Instalasi Perpompaan Distribusi – Centrifugal Double Suction ..................................... Tabel 3.61 Kehilangan Tekanan pada Pipa, Valve dan Bend........................................... Tabel 3.62 Daya Pompa Intake (kW) untuk Berbagai Kapasitas dan Tekanan Pompa....... Tabel 3.63 Daya Pompa Distribusi (kW) untuk Berbagai Kapasitas dan Tekanan Pompa... Tabel 3.64 Dimensi Tangki Hidran Umum dari Fiberglass .............................................. Tabel 3.65 Dimensi Tangki Hidran Umum dari Fiberglass .............................................. Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9 Kebutuhan bahan bangunan penyadap ....................................................... Kebutuhan bahan bangunan penampung air................................................ Kebutuhan Bahan Bangunan Penampung Mata air ...................................... Kebutuhan bahan bangunan untuk pebangunan intake, sumur pengumpul, pompa, tangki penampung, SPL ................................................................ Kriteria Perencanaan Unit Paket IPA ........................................................... Kriteria Perencanaan Unit Paket IPA (lanjutan) ........................................... Kebutuhan bahan Pompa Hidram................................................................ Kebutuhan bahan DSAK ............................................................................. Kebutuhan bahan Reserve Osmosis ............................................................

135 136 136 137 150 153 153 154 155 155 162 167 167 169 169 169 170 171 172 174 181 182 185 185 187 187 189 189 189 190 190 191 191 191 192 192 193 195 196 197 197
x

Tabel 4.10 Pengolahan Air Gambut ............................................................................. Tabel 4.11 Kebutuhan bahan SARUT ........................................................................... Tabel 4.12 Kebutuhan bahan SPR ............................................................................... Tabel 4.13 Bahan yang dibutuhkan SPT Dalam ............................................................ Tabel 4.14 Bahan yang dibutuhkan SPT Dangkal .......................................................... Tabel 4.15 Sumur Gali Batu Bata ................................................................................ Tabel 4.16 Sumur Gali Cincin Beton ............................................................................ Tabel 4.17 Spesifikasi Teknis SPT................................................................................ Tabel 4.18 Kebutuhan Bahan PAH............................................................................... Tabel 4.19 Kebutuhan bahan untuk perpipaan .............................................................

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 4.20 Kebutuhan bahan untuk perpompaan.......................................................... Tabel 4.21 Kebutuhan bahan bangunan hidran umum .................................................. Tabel 4.22 Kebutuhan bahan SRM .............................................................................. Tabel 4.23 Kebutuhan bahan Terminal Air ................................................................... Tabel 5.1 Komposisi Personil Pengelola Prasarana dan Sarana Air Minum Berdasasarkan Klasifikasi Jumlah RT Pengguna Prasarana Air Minum .............

198 198 198 199 209

xi

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran – 1 Lampiran – 1.1 Lampiran – 1.2 Lampiran – 1.3 Lampiran – 1.3a Lampiran – 1.3b Lampiran – 2 Lampiran – 3a Lampiran – 3b Lampiran – 4 Lampiran – 5 Lampiran – 5.1 Lampiran – 5.2 Lampiran – 5.3 Lampiran – 5.4 Lampiran – 5.5 Lampiran – 6 Lampiran – 6.1a Lampiran – 6.1b Lampiran – 6.2a Lampiran – 6.2b Lampiran – 6.3a Lampiran – 6.3b Lampiran – 6.4a Lampiran – 6.4b Lampiran – 6.4c Lampiran – 6.5a Lampiran – 6.5b Lampiran – 6.6a Lampiran – 6.6b Lampiran – 6.7a Lampiran – 6.7b Lampiran – 7 Lampiran – 7.1 Lampiran – 7.2 Lampiran – 7.3 Lampiran – 7.4 Lampiran – 7.5 Metode Pengukuran Debit Air Baku .................................................214 Alat Ukur Cipoletti .........................................................................214 Alat Ukur Thompson ......................................................................215 Pengukuran dengan Laju Aliran ......................................................219 Tampak Atas.................................................................................219 Potongan A-A................................................................................219 Standar Kualitas Air .......................................................................220 Evaluasi Kualitas Air.......................................................................226 Klasifikasi Pelayanan SPAM komunal ...............................................227 Contoh Perhitungan Perencanaan Saringan Pasir Lambat (SPL) .........230 Jenis dan Detail Sumur Pompa Tangan (SPT)...................................233 SPT Dangkal dengan Pompa Tangan ...............................................233 SPT Dangkal dengan PVC ...............................................................234 SPT Dalam Sistem I .......................................................................235 SPT Dalam Sistem II......................................................................236 SPT Dalam Sistem III.....................................................................237 Tipikal Bangunan Pengambilan Air Baku: Sumber Air Permukaan .......238 Denah Model Intake Bebas dengan Pintu Air dan Saluran Penghubung Terbuka.................................................................. 238 Potongan 1-1 ................................................................................239 Denah Model Intake Bebas dengan Pintu Air pada Tepi Sungai..........239 Potongan 1-1 ................................................................................240 Denah Model Intake Bebas tanpa Pintu Air ......................................241 Potongan 1-1 Air ...........................................................................241 Denah Model Intake Bendung.........................................................241 Potongan 1-1 ................................................................................241 Potongan 2-2 ................................................................................241 Denah Model Intake Tipe Ponton ....................................................242 Potongan 1-1 ................................................................................242 Denah Model Intake Tipe Jembatan ................................................243 Potongan 1-1 ................................................................................243 Denah Model Intake Tipe Infiltrasi Galeri .........................................244 Potongan 1-1 ................................................................................244 Kurva Daerah Kerja untuk Berbagai Macam Pompa ..........................245 Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu Aksial...........................................................................245 Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu Vortex..........................................................................245 Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu Shrounded Channel .......................................................246 Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu Open Impeller ...............................................................................246 Kurva Daerah Kerja Pompa Deep Well Turbine Pump........................246
xii

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Lampiran – 7.6 Lampiran – 7.7 Lampiran – 7.8 Lampiran – 7.9 Lampiran – 8 Lampiran – 9 Lampiran – 10 Lampiran – 11 Lampiran – 12 Lampiran – 13 Lampiran – 14 Lampiran – 15 Lampiran – 16 Lampiran – 17 Lampiran – 18 Lampiran – 19 Lampiran – 20 Lampiran – 21 Lampiran – 22 Lampiran – 23 Lampiran – 24 Lampiran – 25 Lampiran – 26 Lampiran – 27 Lampiran – 28 Lampiran – 29 Lampiran – 30 Lampiran – 31

Kurva Daerah Kerja Pompa Deep Well Submersible Pump .................247 Kurva Daerah Kerja Pompa Sentrifugal Single Section (putaran 1450 rpm) .......................................................................247 Kurva Daerah Kerja Pompa Sentrifugal Single Section (putaran 2900 rpm) .......................................................................247 Kurva Daerah Kerja Pompa Sentrifugal Double Section .....................248 Contoh Perhitungan Kebutuhan Daya Pompa ...................................248 Penangkap Mata Air Tipe IA ...........................................................249 Penangkap Mata Air Tipe IB ...........................................................250 Penangkap Mata Air Tipe IC ...........................................................251 Penangkap Mata Air Tipe ID ...........................................................252 Potongan A-A Bangunan Penangkap Mata Air Tipe ID.......................253 Bak Penampung Tipe I (Volume 2m3) .............................................254 Bak Penampung Tipe 2 (Volume 5m3).............................................255 Sumur Gali Tipe IA ........................................................................256 Sumur Gali Tipe IB ........................................................................257 Sumur Pompa Tangan Dangkal.......................................................258 Denah SPT Dangkal .......................................................................259 Sumur Pompa Tangan Dalam .........................................................260 Hidran Umum Tampak Depan.........................................................261 Hidran Umum Potongan A-A...........................................................262 Hidran Umum Potongan B-B ...........................................................263 Sarut Pembubuhan PAC .................................................................264 Sarut Pembubuhan PAC .................................................................265 Detail Sambungan Sarut.................................................................266 Sarut Penurunan Fe .......................................................................267 Detail Pemasangan Pipa pada Wadah..............................................268 Tipe II Sarut Arang Kelapa .............................................................269 Sarut Arang Kelapa........................................................................270 Form Pemantauan & Pelaporan DAK Bidang Infrastruktur .................271

xiii

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

xiv

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG

Kewajiban Pemerintah dalam pemenuhan hak-hak dasar manusia, seperti air minum, memotivasi Pemerintah untuk memfasilitasi pembangunan dan pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) khususnya bagi masyarakat perdesaan yang notabene merupakan masyarakat dengan tingkat pelayanan SPAM terendah. Sesuai dengan data BPS, cakupan pelayanan SPAM di perdesaan hanya 8%. Selain itu, Pemerintah juga terpacu untuk mencapai target Millennium Development Goals (MDGs) tahun 2015, yaitu menurunkan separuh proporsi penduduk yang belum terlayani fasilitas air minum. Khusus untuk sektor air minum sederhana, karakteristik daerah dan ketersediaan sumber daya alam telah menghasilkan kondisi pelayanan air minum yang berbeda, baik di wilayah perkotaan maupun di wilayah perdesaan. Dengan mempertimbangkan keberlanjutan prasarana air minum yang dibangun, yang diarahkan untuk dapat dikelola oleh masyarakat pengguna itu sendiri, maka prasarana air minum haruslah prasarana yang ditinjau dari pelayanannya bersifat komunal, dan ditinjau dari fisik prasarananya bersifat mudah dan ekonomis dalam pembangunan, operasional dan pemeliharaan serta pengelolaannya. Memperhatikan bahwa prioritas lokasilokasi yang akan menjadi lingkup pelaksanaan adalah desa-desa yang belum pernah mendapat pelayanan air minum secara formal (pelayanan oleh perusahaan daerah air minum setempat) sehingga pemenuhan kebutuhan air minum dilakukan secara individu rumah tangga atau swadaya masyarakat, maka perlu diberikan acuan petunjuk bagi para pelaksana program, baik untuk aparat pemerintah terkait maupun untuk masyarakat sebagai aktor utama pelaksanaan program, sehingga diperoleh arah, pengertian dan pengetahuan yang sama dalam menciptakan pembangunan yang berkelanjutan. Memperhatikan hal tersebut di atas, untuk memenuhi tugas dan fungsinya sebagai fasilitator pembangunan, Pemerintah wajib menerbitkan petunjuk teknis yang akan menjadi acuan bagi semua pihak terkait. Untuk sektor air minum sederhana, disusun Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Sederhana untuk jenis-jenis yang telah disesuaikan dengan lingkup program. Kegiatan ini sebagai bagian dari kegiatan Dana Alokasi Khusus Non Dana Reboisasi (DAK Non DR) Bidang Air Minum. 1.2 1.2.1 MAKSUD DAN TUJUAN Maksud

Petunjuk teknis ini dimaksudkan untuk memberikan acuan kepada para pelaksana dan pihak terkait lainnya dalam penyelenggaraan perencanaan prasarana air bersih sederhana. 1.2.2 Tujuan Petunjuk teknis ini bertujuan untuk menjamin kesesuaian, ketertiban, dan ketepatan dalam pembangunan prasarana air minum sederhana sehingga prasarana yang dibangun dapat dimanfaatkan secara andal dan berkelanjutan. 1.3 RUANG LINGKUP Dalam melakukan pemilihan kegiatan DAK Non DR bidang air minum, terlebih dahulu melakukan review atau kajian terhadap sistem eksisting atau sistem yang sudah ada. Petunjuk teknis ini menjelaskan kriteria, perhitungan, data dan tahapan yang diperlukan dalam perencanaan prasarana air minum sederhana, meliputi pembangunan baru, rehabilitasi, dan optimalisasi. Pembangunan infrastuktur baru meliputi perencanaan bangunan pengambilan air baku, unit pengolahan, perpipaan, perpompaan, dan unit pemanfaatan sesuai lingkup program. Untuk melengkapi petunjuk teknis pelaksanaan pengembangan SPAM sederhana ini, disusun pula serangkaian petunjuk teknis terkait lainnya terdiri dari:

1

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− − − − − − − − − −

Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk Petunjuk

Teknis Teknis Teknis Teknis Teknis Teknis Teknis Teknis Teknis Teknis

Pembangunan Penangkap Mata Air (PMA) Pembangunan Sumur Air Tanah Sedang/Dalam (SATS/D) Pembangunan Instalasi Pengolahan Air Sederhana (IPAS) Pembangunan Penampungan Air Hujan (PAH) Pembangunan Bangunan Pengambilan Air Baku Pembangunan Hidran Umum Pemasangan Perpipaan Pembangunan Pompa Hidram Pembangunan Destilator Surya Atap Kaca (DSAK) Operasional dan Pemeliharaan

Penyusunan petunjuk teknis perencanaan dan petunjuk teknis pendukung lainnya mengacu pada dokumen Standar Nasional Indonesia (SNI), dokumen Norma, Standar, Prosedur dan Manual (NSPM) prasarana air minum yang telah diterbitkan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Pekerjaan Umum serta referensi terkait lainnya. 1.4 PENGERTIAN Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Sederhana adalah SPAM bukan jaringan perpipaan, dapat dikerjakan dan pada umumnya mampu dikerjakan oleh masyarakat secara mandiri serta memiliki teknologi yang relatif sederhana.

2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

BAB II KETENTUAN UMUM

2.1

JENIS PRASARANA AIR MINUM A. Unit Air Baku B. Unit Produksi 1. Mata Air a. Penampungan Mata Air 2. Air Permukaan a. Instalasi Pengolahan Air Sederhana b. Paket IPA c. Pompa Hidram d. Destilator Surya Atap Kaca (DSAK) e. Reverse Osmosis (RO) f. Sistem Pengolahan Air Gambut g. Saringan Rumah Tangga (SARUT) h. Saringan Pipa Resapan (SPR) 3. Air Tanah a. Air Tanah Sedang/Dalam b. Air Tanah Dangkal c. Sumur Gali d. Sumur Pompa Tangan 4. Air Hujan a. Penampung Air Hujan C. Unit Distribusi 1. Perpipaan 2. Perpompaan D. Unit Pelayanan 1. Hidran Umum 2. Sambungan Rumah Murah (SRM) 3. Terminal Air (TA)

Jenis prasarana yang termasuk bidang prasarana air minum sederhana meliputi:

Pemilihan prasarana tersebut di atas didasarkan pada pertimbangan bahwa teknologi yang diterapkan sesuai dengan karakteristik dan sumber daya yang ada di daerah perencanaan tanpa mengurangi kualitas dan kuantitas pelayanan air minum yang direncanakan. 2.2 PROSES SELEKSI KEGIATAN DAN PEMILIHAN PRASARANA Dalam mempersiapkan usulan kegiatan, perlu dilihat apakah sudah ada pengembangan SPAM atau belum. Bila belum ada SPAM, maka dilanjutkan proses pemilihan prasarana untuk pembangunan baru. Bila ternyata sudah ada SPAM, maka dilakukan pengkajian sistem yang sudah ada (eksisting). ƒ Penyempurnaan Sistem Eksisting Penyempurnaan SPAM eksisting dilakukan melalui rehabilitasi maupun optimalisasi, tergantung pada jenis kebutuhan SPAM yang ada tersebut. ƒ Pembangunan SPAM Baru Jenis prasarana yang tepat untuk suatu wilayah rencana pelayanan ditentukan dengan mempertimbangkan parameter-parameter sebagai berikut: − Jenis sumber air baku, termasuk kualitas dan kuantitasnya 3

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Kondisi topografi

Proses seleksi kepemilihan prasarana untuk suatu wilayah dilakukan sesuai diagram alir pada Gambar 2.1. 2.3 KOMPONEN PRASARANA Secara prinsip, setiap prasarana yang akan digunakan mempunyai komponen-komponen pembentuk sistem penyediaan air minum secara lengkap yang terdiri dari: − − − − − Unit bangunan pengambilan air baku Unit pengolahan fisik/kimia Jaringan perpipaan (transmisi dan distribusi) Unit pemanfaatan (hidran umum – HU) Unit pendukung lainnya (perpompaan dan sumber daya listrik)

4

Gambar 2.1

Proses Seleksi Kegiatan dan Pemilihan Prasarana Air Minum Sederhana

Review Sistem Penyediaan Air Minum

Kebutuhan pelayanan air minum

Mata air?

Tidak

Ya

Ketersediaan Sistem

Tidak

Kuantitas cukup?

Tidak

Survey geolistrik

Air tanah sedang/ dalam?

Tidak

Ya

Rehabilitasi Prasarana SPAM

Ya

Ya Tidak

Kuantitas, Kualitas, Kontinuitas baik?

Infrastuktur Rusak Tidak

Kualitas baik?

Pengolahan air minum

Kuantitas cukup?

Tidak

Peta hidrologi

Sumber air permukaan?

Tidak

Ya

Ya Tidak

Ya Kuantitas cukup? Tidak

Ya

Kuantitas kurang, kualitas tidak sesuai standar, kontinuitas< 24 jam* Optimalisasi Prasarana SPAM

Gravitasi?

Sistem pompa

Kualitas baik?

Tidak

Pengolahan air minum

Peta geohidrologi Sumur eksisting Sumur observasi

Air tanah dangkal?

Tidak

Pengembangan melalui jalur program secara normal

Ya

Ya

Ya

Ya

Distribusi dengan HU

Distribusi dengan HU

Kualitas baik?

Tidak

Pengolahan air minum

Kuantitas cukup?

Tidak

Penampungan air hujan

Ya

Ya

Gravitasi?

Tidak

Sistem pompa

Kualitas baik?

Tidak

Pengolahan air minum

Ya

Ya

Distribusi dengan HU

* Untuk Sistem Pompa

Sumur pompa tangan Sumur gali

5

2.4

TINGKAT PEMAKAIAN AIR

Tingkat pemakaian air bersih secara umum ditentukan berdasarkan kebutuhan manusia untuk kehidupan sehari-hari. Menurut Bank Dunia, kebutuhan manusia akan air dimulai dengan kebutuhan untuk air minum sampai pada kebutuhan untuk sanitasi. Kebutuhan air minum untuk setiap tingkatan kebutuhan diilustrasikan pada Gambar 2.2. Untuk lingkup program ini, kriteria desain perencanaan prasarana air minum ditujukan untuk memenuhi kebutuhan minimum untuk minum dan masak serta untuk mandi jika kapasitas sumber air baku mencukupi, yaitu sebesar 20-30 liter/orang/hari.

10 L 20 L 30 L 40 L 50 L 60 L 70 L

air air minum minum masak masak mandi mandi cuci pakaian pakaian cuci

pembersihan rumah pembersihan rumah kebutuhan rumah tangga lainnya lainnya kebutuhan rumah tangga kebutuhan untuk kebutuhan untuksanitasi sanitasi

Gambar 2.2 Piramida Kebutuhan Air Bersih

6

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

BAB III PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM SEDERHANA
3.1 INDIKASI KEBUTUHAN REHABILTASI DAN OPTIMALISASI

Rehabilitasi prasarana Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) dilakukan pada keseluruhan maupun sebagian sistem, antara lain pada unit pengambilan air baku, unit transmisi, unit produksi, maupun unit distribusi. Kegiatan rehabilitasi dilaksanakan apabila terdapat kerusakan atau ketidaksesuaian pada keseluruhan maupun sebagian prasarana SPAM tersebut. Indikasi pelaksanaan rehabilitasi antara lain: ƒ Air baku tidak mengalir atau kuantitas air baku yang akan diolah pada unit produksi menurun akibat kerusakan pada unit bangunan pengambilan air baku ƒ Kualitas air yang dihasilkan tidak sesuai dengan standar akibat kerusakan pada unit pengolahan ƒ Kebocoran pipa transmisi dan pipa distribusi ƒ Kerusakan pada sistem transmisi dan distribusi ƒ Kerusakan sistem elektrikal dan mekanikal Optimalisasi prasarana SPAM merupakan upaya peningkatan kuantitas dan kualitas penyediaan air minum. Indikasi pelaksanaan optimalisasi antara lain bila: ƒ Kuantitas air sudah tidak mencukupi kebutuhan penduduk ƒ Kualitas air belum memenuhi standar kualitas air minum karena tidak sempurnanya proses fisik dan/atau kimia pada unit produksi Rehabilitasi dan optimalisasi prasarana SPAM dapat dijelaskan pada gambar 3.1 dan 3.2. Pelaksanaan kegiatan rehabilitasi dan optimalisasi mengikuti standar yang telah ditetapkan, dan dapat mengikuti standar-standar yang dibahas pada bagian pembangunan baru SPAM selanjutnya.

Peningkatan kapasitas produksi Kuantitas tidak mencukupi Penambahan HU, TA, Mobil Tangki, dll Penyempurnaan proses fisik pada unit pengendap & penyaringan dan unit pengolah fisik/kimia lainnya Penyempurnaan proses kimia pada unit pengaduk cepat dan unit pembubuh bahan kimia

Optimalisasi

Kualitas tidak sesuai standar

Gambar 3.1 Optimalisasi Prasarana SPAM

7

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Intake (sungai) Unit Pengambilan Air Baku Broncaptering (mata air) SD, SG, SPT, SATS/D Pipa transmisi Peralatan dan perlengkapan pipa transmisi Unit Transmisi Jembatan pipa transmisi Bak Pelepas Tekan (BPT) Bangunan sipil lain yang berada pada jalur pipa/saluran transmisi Kompartemen pencapaian (pengaduk cepat & lambat) Untuk sumber air permukaan Unit Produksi Untuk sumber air hujan Pipa distribusi Peralatan dan perlengkapan pipa distribusi Unit Distribusi Jembatan pipa distribusi Hidran Umum/Terminal Air Bangunan sipil lain yang berada pada jalur pipa/saluran transmisi Gambar 3.2 Rehabilitasi Prasarana SPAM 3.2 PENENTUAN KEBUTUHAN AIR Kompartemen pengendap (bak pengendap) Kompartemen penyaringan (bak penyaring)

Kegiatan Rehabilitasi

Saringan Pasir Lambat (SPL)

Kebutuhan air minum yang diperlukan untuk suatu daerah pelayanan ditentukan berdasarkan 2 (dua) parameter, yaitu: − − Jumlah penduduk Tingkat konsumsi air

8

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

1. Perhitungan jumlah penduduk Penentuan jumlah dan kepadatan penduduk dipakai untuk menentukan daerah pelayanan dengan perhitungan sebagai berikut: 1. 2. 3. Cari data jumlah penduduk saat ini di daerah pelayanan sebagai tahun awal perencanaan Tentukan nilai pertumbuhan penduduk per tahun Hitung pertambahan jumlah penduduk sampai akhir tahun perencanaan, misal 5 tahun, dengan menggunakan salah satu metode proyeksi, diantaranya metode geometrik seperti persamaan di bawah berikut ini: P = Po (1+r)n ---------------------------------------------------------dengan P = Po = r = n = pengertian: jumlah penduduk sampai akhir tahun perencanaan (jiwa) jumlah penduduk pada awal tahun perencanaan (jiwa) tingkat pertambahan penduduk per tahun (%) umur perencanaan (tahun) (1)

2. Perhitungan kebutuhan air Kebutuhan air total dihitung berdasarkan jumlah pemakai air yang telah diproyeksikan untuk 5-10 tahun mendatang dan kebutuhan rata-rata setiap pemakai setelah ditambahkan 20% sebagai faktor kehilangan air (kebocoran). Kebutuhan total ini dipakai untuk mengetahui apakah sumber air yang dipilih dapat digunakan. Kebutuhan air ditentukan dengan perhitungan sebagai berikut: a. Hitung kebutuhan air dengan persamaan berikut: Q = P x q ---------------------------------------------------------------Qmd = Q x fmd ---------------------------------------------------------dengan Qmd = q = P = f = pengertian: kebutuhan air (liter/hari) konsumsi air per orang per hari (liter/orang/hari) jumlah jiwa yang akan dilayani sesuai tahun perencanaan (jiwa) faktor maksimum (1,05—1,15) (4) (2) (3)

b. Hitung kebutuhan air total dengan persamaan: Qt = Qmd x 100/80 --------------------------------------------------dengan pengertian: Qt = kebutuhan air total dengan faktor kehilangan air 20% (liter/hari) c. Bandingkan dengan hasil pengukuran debit sumber air baku apakah dapat mencukupi kebutuhan ini. Jika tidak mencukupi cari alternatif sumber air baku lain. PENGUKURAN DEBIT AIR BAKU Mata air Air tanah Air permukaan Air hujan

3.3

Sumber air yang dapat digunakan sebagai sumber air baku meliputi: A. B. C. D.

Pengukuran debit air baku dilakukan untuk menghitung potensi sumber air yang akan digunakan. Metoda yang digunakan tergantung dari jenis sumber air sebagai berikut:

9

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

A. Mata air/ sungai/ irigasi 1. 2. 3. Dengan ambang trapesium (alat ukur Cipoletti) Dengan V-notch (alat ukur Thompson) Dengan metoda benda apung

Penjelasan mengenai pelaksanaan ketiga metode di atas dapat dilihat pada Lampiran-1. B. Air permukaan lainnya 1. Sungai / irigasi Selain pengukuran dengan metode yang disebutkan pada butir 1) di atas, pengukuran debit air sungai/irigasi juga dapat dilakukan dengan mengumpulkan data dan informasi lain yang diperoleh dari penduduk, meliputi debit aliran, pemanfaatan sungai, tinggi muka air minimum dan tinggi muka air maksimum. 2. Danau Perhitungan debit air danau dilakukan berdasarkan pengukuran langsung. Cara ini dilakukan dengan pengamatan atau pencatatan fluktuasi tinggi muka air selama minimal 1 tahun. Besarnya fluktuasi debit dapat diketahui dengan mengalikan perbedaan tinggi air maksimum dan minimum dengan luas muka air danau. Pengukuran ini mempunyai tingkat ketelitian yang optimal bila dilakukan dengan periode pengamatan yang cukup lama. Data di atas dapat diperoleh dari penduduk setempat tentang fluktuasi yang pernah terjadi (muka air terendah). 3. Embung Pengukuran debit yang masuk ke dalam embung dapat dilakukan pada saat musim penghujan, yaitu dengan mengukur luas penampang basah sungai/parit yang bermuara di embung dan dikalikan dengan kecepatan aliran. Sedangkan volume tampungan dapat dihitung dengan melihat volume cekungan untuk setiap ketinggian air. Volume cekungan dapat dibuat pada saat musim kering (embung tidak terisi air) yaitu dari hasil pemetaan topografi embung dapat dibuat lengkung debit (hubungan antara tinggi air dan volume). C. Air tanah 1. Perkiraan potensi air tanah dangkal dapat diperoleh melalui survei terhadap 10 buah sumur gali yang bisa mewakili kondisi air tanah dangkal di desa tersebut 2. Perkiraan potensi air tanah dalam dapat diperoleh melalui informasi data dari instansi terkait meliputi kedalaman lapisan air tanah, jenis tanah/batuan, kualitas air, serta kuantitas. 3.4 PEMERIKSAAN KUALITAS AIR BAKU

Pemeriksaan kualitas air baku dilakukan terhadap kualitas fisik, kimiawi, dan mikrobiologis. Hasil yang akurat dari kualitas air baku dapat diperoleh melalui pemeriksaan sampel air baku di laboratorium yang telah ditunjuk sebagai laboratorium rujukan. Standar kualitas air di perairan umum yang digunakan sebagai sumber air baku sesuai Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 1990, sedangkan untuk persyaratan kualitas air minum sesuai Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 907/MENKES/SK/VII/2002 yang secara rinci dapat dilihat pada Lampiran–2. Untuk pemeriksaan di lapangan, kualitas dapat ditinjau dari parameter-parameter berikut: − − − − Bau Rasa Kekeruhan Warna

Evaluasi secara cepat terhadap parameter-parameter di atas dapat dilihat pada Lampiran–3.

10

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3.5

SOLUSI TEKNIS DAN PERENCANAAN

Penjelasan mengenai perencanaan solusi teknis pada bagian ini akan disusun berdasarkan sistematika sebagai berikut: ƒ ƒ ƒ Unit produksi, meliputi bangunan pengambilan air baku dan unit pengolahan fisik/kimia (jika diperlukan) Unit distribusi, meliputi Perpipaan dan Perpompaan Unit pelayanan, meliputi Hidran Umum (HU), terminal Air (TA) dan Sambungan Rumah Murah (SRM)

Jenis prasarana air minum sebagai solusi teknis yang dibangun dan dipilih atas dasar kesepakatan antara Pemerintah Kabupaten/Kota dan masyarakat setempat serta disesuaikan dengan situasi lokasi. Sebagaimana disebutkan sebelumnya, solusi teknis yang termasuk dalam lingkup program adalah: A. Unit Air Baku 3. 4. 5. 6. Mata Air Air Permukaan Air Tanah Air Hujan

B. Unit Produksi Unit produksi dikelompokkan berdasarkan sumber air sebagai berikut: 1. Untuk air baku dari mata air berupa Perlindungan Mata Air (PMA) 2. Untuk air baku dari air permukaan berupa: a. Saringan Pasir Lambat (SPL) b. Instalasi Pengolahan Air Sangat Sederhana (IPASS) c. Paket Instalasi Pengolahan Air (IPA) d. Pompa Hidram e. Destilator Surya Atap Kaca (DSAK) f. Reverse Osmosis (RO) g. Sistem Pengolahan Air Gambut h. Saringan Rumah Tangga (SARUT) i. Saringan Pipa Resapan (SPR) 3. Untuk air baku dari air tanah berupa: a. Sumur Air Tanah Sedang/Dalam b. Sumur Air Tanah Dangkal c. Sumur Gali d. Sumur Pompa Tangan 4. Untuk air baku dari air hujan berupa Penampung Air Hujan (PAH) C. Unit Distribusi terdiri dari: 1. Perpipaan 2. Perpompaan D. Unit Pelayanan terdiri dari: 1. Hidran Umum (HU) 2. Sambungan Rumah Murah (SRM) 3. Terminal Air (TA) E. Modul lain Apabila ada solusi teknis yang lain/sesuai situasi dan kondisi daerah, maka sebelum dilaksanakan perlu dilaporkan ke Ditjen Cipta Karya beserta dengan proposal untuk dikaji serta disetujui lebih lanjut.

11

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3.5.1 1.

UNIT AIR BAKU

Berdasarkan sumber air baku untuk air minum, maka air baku dapat dibedakan menjadi: Mata Air Sistem penyediaan air minum komunal mata air adalah sistem penyediaan air minum yang memanfaatkan mata air sebagai sumber air baku untuk air minum dengan cara melindungi dan menangkap air dari mata air untuk ditampung dan disalurkan kepada masyarakat pemakai. 2. Air Tanah Sistem penyediaan air minum komunal air tanah dalam adalah sistem penyediaan air minum yang menggunakan air tanah dalam sebagai sumber air baku untuk air minum. 3. 4. Air Hujan Adalah air yang berasal dari air angkasa dalam bentuk air hujan. Air Permukaan Adalah sistem penyediaan air minum yang memanfaatkan air permukaan sebagai sumber air baku untuk air minum. Unit air baku dari air permukaan dijelaskan lebih rinci sebagai berikut karena pada umumnya unit pengambilan air baku dari air permukaan terpisah dari unit produksi/pengolahannya. Air Permukaan Sistem penyediaan air minum komunal air permukaan adalah sistem penyediaan air minum yang memanfaatkan air permukaan sebagai sumber air baku untuk air minum. Bangunan pengambilan air baku untuk masing-masing solusi teknis tergantung dari jenis sumber air baku yang digunakan. Secara umum, persyaratan lokasi penempatan dan konstruksi bangunan pengambilan air baku adalah sebagai berikut: 1) Bangunan pengambilan harus aman terhadap polusi yang disebabkan pengaruh luar (pencemaran oleh manusia dan makhluk hidup lain) 2) Penempatan bengunan pengambilan pada lokasi yang memudahkan dalam pelaksanaan dan aman terhadap daya dukung alam (terhadap longsor dan lain-lain) 3) Konstruksi bangunan pengambilan harus aman terhadap banjir air sungai, terhadap gaya guling, gaya geser, rembesan, gempa dan gaya angkat air (up-lift) 4) Penempatan bangunan pengambilan diusahakan dapat menggunakan sistem gravitasi dalam pengoperasiannya 5) Dimensi bangunan pengambilan harus mempertimbangkan kebutuhan harian maksimum 6) Dimensi inlet dan outlet letaknya harus memperhitungkan fluktuasi ketinggian muka air 7) Pemilihan lokasi bangunan pengambilan harus memperhatikan karakteristik sumber air baku 8) Konstruksi bangunan pengambilan direncanakan dengan umur efektif (life time) minimal 25 tahun 9) Bahan/material konstruksi yang digunakan diusahakan manggunakan material lokal atau disesuaikan dengan kondisi daerah sekitar. Tipe pengambilan air baku untuk air minum berdasarkan sumber air permukaan dijelaskan sebagai berikut: 1. Sungai/Irigasi Secara garis besar tipe bangunan pengambilan air baku (intake) pada sumber air permukaan dibagi menjadi 5 (lima) macam, yaitu: a. Intake bebas Kelengkapan bangunan pada intake bebas adalah: − Saringan sampah 12

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− − − − − − − − − −

Inlet Bangunan pengendap Bangunan sumur atau pemompaan Pintu sorong Fluktuasi muka air tidak terlalu besar Ketebalan air cukup untuk dapat masuk ke inlet Harus ditempatkan pada sungai yang lurus Alur sungai tidak berubah-ubah Kestabilan lereng sungai cukup mantap Inlet: Q = u . b . a . √2 . z --------------------------------------------Q = u . b . a . √(g.z) -------------------------------------------dengan pengertian: Q u b a g z = = = = = = debit, m3/detik koefisien pengaliran lebar bukaan, m tinggi bukaan, m percepatan gravitasi, m/detik2 kehilangan tinggi energi pada bukaan, m (20) (21)

Pertimbangan pemilihan intake bebas adalah:

Penentuan Dimensi Hidrolis adalah sebagai berikut:

Saringan sampah: hf = c . v2 / 2g ---------------------------------------------------c = β . (s/b)4/3 . sin δ ------------------------------------------dengan pengertian: hf v g c β s L b δ = = = = = = = = = kehilangan tinggi energi, m kecepatan aliran, m/det = 0,5 m/det percepatan gravitasi, m/det2 koefisien yang tergantung pada: faktor bentuk atau bulat = 1,8 tebal jeruji, m = 0,025 m panjang jeruji jarak bersih antara jeruji, m = 0,1 m sudut kemiringan saringan dari horisontal, derajat (22) (23)

(diambil 70°) − Bak pengumpul atau sumuran: Dimensi bak pengumpul tergantung dari debit pegambilan dan banyaknya pompa yang akan dipakai serta elevasi muka air yang diinginkan

b. Intake dengan bendung Kelengkapan bangunan pada intake dengan bendung 13

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− − − − − − −

Saringan sampah Inlet Bendung konvensional Pintu bilas Tebal air tidak cukup untuk intake bebas Sungai tidak dimanfaatkan untuk transportasi Palung sungai tidak terlalu besar

Pertimbangan pemilihan intake dengan bendung

Penentuan Dimensi Hidrolis sama dengan intake bebas ditambah dengan pintu bendung, baik konvensional maupun bendung tyroll. Perencanaan bendung mengacu pada Standar Perencanaan Irigasi KP-02 Bangunan Utama. c. Intake ponton Kelengkapan bangunan pada intake ponton − − − − − − − − − − − Pelampung atau ponton Ruang ponton Pengamanan benturan Penambat Tali penambat Pipa fleksibel Saringan atau stainer Sungai mempunyai benturan yang cukup lebar Fluktuasi muka air cukup besar Alur sungai yang berubah-ubah Tebal air cukup untuk penempatan pompa G = W --------------------------------------------------------------G = V . γw ----------------------------------------------------------dengan pengertian: G V = = berat ponton dan pompa berat yang timbul akibat perpindahan massa volume air yang dipindahkan berat jenis air W = γw = − − − (24) (25)

Pertimbangan pemilihan intake ponton

Penentuan Dimensi Hidrolis adalah sebagai berikut:

Dalam perencanaan ponton harus diperhatikan: Bentuk ponton harus dapat membelah arus atau mengurangi daya dorong akibat adanya arus sungai Sepertiga bagian ponton tidak tenggelam Ponton harus dapat diletakkan pada posisi yang menguntungkan, pada musim hujan ditempatkan di tepi sungai dan pada musim surut diletakkan di alur yang masih ada airnya.

d. Intake jembatan Kelengkapan bangunan pada intake jembatan − − − Jembatan penambat Saringan sampah Ruang pompa

14

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pertimbangan pemilihan intake jembatan − − − Fluktuasi muka air tidak terlalu besar Hanyutan sampah tidak banyak Bantaran sungai tidak lebar

Yang harus diperhatikan dalam perencanaan intake tipe jembatan adalah penempatan lokasi untuk perletakan pompa terhadap perubahan lokasi untuk perletakan pompa terhadap perubahan alur sungai atau perubahan muka air sehingga pompa dapat berfungsi sebagaimana mestinya. e. Infiltrasi galeri Kelengkapan bangunan pada infiltrasi galeri − − − − − − − − Media infiltrasi Pipa pengumpul Sumuran Tebal air sungai tipis Aliran air tanah cukup untuk dimanfaatkan Sedimentasi dalam bentuk lumpur sedikit Muka air tanah terletak maksimum 2 meter dari dasar sungai Kondisi tanah dasar sungai cukup porous

Pertimbangan pemilihan infiltrasi galeri

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam perencanaan infiltrasi galeri terutama pada saat kondisi kritis, yaitu saat hanya terjadi aliran bawah tanah pada sungai-sungai yang mempunyai fluktuasi debit yang sangat besar, adalah: − − − Besarnya permeabilitas lapisan dasar sungai Pembuatan media untuk perletakan pipa Pembuatan pipa kolektor

Penjelasan hal-hal tersebut diatas adalah sebagai berikut: a. Nilai permeabilitas pada berbagai jenis tanah dapat dilihat pada Tabel 3.7 berikut:
Tabel 3.7 Nilai Permeabilitas Beberapa Jenis Tanah Permeabilitas (m/hari) < 10-4 10-4 – 10-1 10-1 – 10 10-4 – 103 > 103
Tata Cara Rancangan Bangunan Pengambilan Sumber Air Permukaan (AB-K/RE-RT/TC/050/98), Departemen Pekerjaan Utama

Jenis Tanah Lempung (kedap air) Silt, lempung dan campuran pasir, silt dan lempung Lempung api (fire clay) Pasir dan pasir kerikil Kerikil
Sumber:

Penentuan nilai permeabilitas dapat dilakukan di lapangan dengan cara tes perkolasi atau dengan cara pumping test di laboratorium. b. Pembuatan media untuk perletakan pipa kolektor Pada umumnya sungai-sungai yang mempuyai fluktuasi debit yang sangat besar dan terjadi aliran bawah tanah akan mempunyai lapisan dasar sungai yang terdiri dari campuran pasir dan lempung. Untuk mempercepat masuknya air pada pipa kolektor, maka harus dibuatkan media yang mempunyai permeabilitas yang besar berupa material kerikil. Tebal media ini disesuaikan dengan kondisi muka air tanah dan sungai. 15

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

c.

Pipa kolektor Pipa kolektor ini berupa pipa yang telah dilubangi pada bagian atasnya yang berfungsi sebagai jalan masuk air ke sumur kolektor. Jumlah bukaan lubang disesuaikan dengan kebutuhan pengambilan air serta debit andalan dari sungai tersebut. Rumus yang digunakan: Q = K . A -----------------------------------------------------A = n . a -----------------------------------------------------dengan pengertian: Q K A n a = = = = = debit pengambilan, m3/det permeabilitas bukaan lubang pada pipa, m2 jumlah lubang luas lubang, m2 (26) (27)

d. Sumur kolektor Dimensi dari sumur kolektor ditentukan oleh jumlah pompa dan fasilitas lainnya yang akan dipasang pada sumur tersebut. e. Bak pengendap Dimensi bak pengendap tergantung dari: − − − Besarnya debit yang dialirkan Sifat bahan yang akan diendapkan (terutama besarnya kecepatan partikel endapan) Banyaknya endapan untuk satu jangka waktu tertentu Perhitungan: V = Q / (B x H) -------------------------------------------------dengan pengertian: V Q B H = = = = kecepatan aliran, m/det debit aliran, m3/det lebar bak pengendap, m tebal air, m (28)

Sehingga dengan adanya 2 kecepatan tersebut diharapkan dapat mengendapkan partikel dengan besaran tertentu sepanjang bak pengendap. Penentuan dimensi struktur: a. Struktur bawah (pondasi) Dalam perencanaan dimensi sub struktur harus mempertimbangkan jenis dan karakteristik tanah sehingga dapat ditentukan jenis dan dimensi sub struktur yang diperlukan: − − − Untuk tanah lembek atau tanah gambut harus mempergunakan pondasi tiang atau pondasi cerucuk Perhitungan dimensi pondasi dipergunakan rumus Terzaghi atau Meyerhof untuk pondasi tiang tunggal maupun tiang ganda Untuk tanah keras dapat mempergunakan pondasi tiang tapak dengan perhitungan dimensi tiang dapat mempergunakan rumus Terzaghi

16

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

b. Struktur atas Dalam penentuan dimensi struktur atas (konstruksi beton) dapat dipergunakan ultimate design atau elastic design. Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam penentuan dimensi ini adalah ketinggian luapan banjir dan karakteristik sungai. 2. Danau Persyaratan lokasi penempatan dan konstruksi bangunan pengambilan. a. Penentuan lokasi bangunan pengambilan didasarkan pertimbangan sebagai berikut: − − − − − Lokasi di tepi danau yang masih tergenang pada kondisi elevasi muka air danau minimum Lokasi yang berdasarkan data geoteknik mempunyai daya dukung yang optimal dan mempunyai faktor keamanan cukup tinggi Lokasi yang aman terhadap pengaruh luar seperti longsoran tanah dari bukit diatasnya, jalur drainase atau parit dari daratan ke areal tampungan dan lokasi perumahan yang memungkinkan pencemaran Penentuan elevasi inlet minimal 0,6 m di bawah muka air danau minimum Penentuan elavasi puncak bangunan pengambilan minimal 0,5 di atas muka air danau tertinggi

b. Penentuan tipe bangunan pengambilan Tipe bangunan pengambilan air danau dan pertimbangan pemanfaatan jenis intake tersebut di atas adalah sebagai berikut: − Intake bebas ƒ ƒ ƒ ƒ − Fluktuasi muka air danau tidak terlalu besar Ditempatkan ditepi danau yang mempunyai ketebalan air cukup Kondisi tanah pada tepi danau cukup stabil Kemiringan tanah di tepi danau cukup landai Fluktuasi air danau tidak terlalu besar Pada tepi danau yang landai dan hanya tergenang air pada kondisi muka air danau maksimum (penempatan intake memungkinkan menjorok ke danau). Kondisi tanah pada lereng danau cukup stabil Fluktuasi air danau tidak terlalu besar Pada tepi danau yang landai dan hanya tergenang air pada kondisi muka air danau maksimum (penempatan intake memungkinkan menjorok ke danau). Kondisi tanah pada dasar danau cukup stabil.

Intake ponton ƒ ƒ ƒ

Intake jembatan ƒ ƒ ƒ

3. Waduk Apabila fungsi waduk termasuk untuk penyediaan air minum, maka sesuai perencanaan awal sudah disediakan fasilitas untuk penyediaan air baku air minum, sehingga pemanfaatan air waduk dapat langsung memanfaatkan fasilitas yang ada. Pertimbangan yang diperlukan untuk menentukan lokasi pengambilan air waduk dan tipe bangunan pengambilan air waduk adalah sama dengan bangunan pengambilan sumber air danau 4. Embung Persyaratan lokasi penempatan dan konstruksi bangunan pengambil − Pertimbangan bangunan pengambilan ditentukan pada titik yang mempunyai kedalaman air maksimum.

17

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Apabila kedalaman air di embung cukup besar, maka penempatan titik pompa sebaiknya mengacu pada standar spesifikasi pompa, khususnya daya hisap optimum ± 6 m dari permukaan air embung. Lokasi penempatan bangunan ditentukan berdasarkan data geoteknik dengan daya dukung yang optimal dan mempunyai faktor keamanan cukup tinggi.

Tipe bangunan pengambilan dan pertimbangan pemilihan jenis intake pengambilan adalah: − Intake bebas ƒ Kondisi leveling dasar embung relatif datar dan kedalaman air maksimum berada ditepi embung ƒ Kondisi tanah di tepi embung cukup stabil Intake jembatan ƒ Kondisi permukaan dasar bervariasi dan cenderung berbentuk valley, kedalaman air maksimum merata di tengah embung ƒ Kondisi tanah di tengah embung cukup stabil Intake ponton ƒ Kondisi leveling dasar bervariasi dan kedalaman air tidak merata ƒ Kondisi air dasar embung stabil

Gambar tipikal berbagai tipe bangunan pengambilan air baku sumber air permukaan dapat dilihat pada Lampiran–6. Survei hidrolika air permukaan dilakukan dengan tahapan sebagai berikut: 1. Persiapan Dalam persiapan survei hidrolika air permukaan perlu dilakukan persiapan sebagai berikut: mempersiapan surat-surat yang diperlukan dalam pelaksanaan survei lapangan a. formulir lapangan yang digunakan untuk menyusun data-data yang dibutuhkan agar mempermudah pelaksanaan pengumpulan data di lapangan b. menyiapkan peta hidrogeologi dan data-data sekunder yang diperlukan c. tata cara survei dan manual mengenai peralatan yang dipergunakan d. mengecek ketersediaan peralatan dan perlengkapan yang akan dipergunakan 2. Pelaksanaan Pengkajian survei hidrolika air permukaan dilakukan sebagai berikut: a. Daerah tangkapan hujan − Lakukan analisa peta hidrologi daerah tangkapanhujan − Tentukan kondisi habitat sekitar daerah aliran sungai b. Survei hidrolika air sungai − Kumpulkan data-data yang diperlukan seperti data curah hujan 10 tahun terakhir, debit sungai 10 tahun terakhir yang berurutan − Lakukan pengukuran langsung dilapangan pada musim kemarau dan musim penghujan minimal 1 periode musim jika data sekunder tidak tersedia − Tentukan debit minimal, maksimum, andalan dan debit penggeontoran − Lakukan pengujian kekeruhan untuk kondisi musim kemarau dan musim penghujan. c. Survei hidrolika air waduk − Kumpulkan data-data yag dperlukan dari pengelola waduk − Tentukan debit yang akan dipakai apakah kebutuhan untuk air minum dapat terpenuhi

18

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

d. Survei hidrolika air embung − Kumpulkan data-data yang diperlukan seperti data curah hujan 10 tahun terakhir, debit aliran masuk − Lakukan pengukuran langsung dilapangan pada musim kemarau dan musim penghujan mnimal 1 periode musim bila data sekunder tidak tersedia − Lakukan pengukuran evaporasi − Lakukan pengujian kekeruhan untuk kondisi musim kemarau dan musim penghujan Analisa hasil survei hidrolika adalah sebagai berikut: 1. Pengkajian survei daerah tangkapan hujan berdasarkan kondisi habitat sekitar daerah aliran sungai, rekomendasikan kondisi dan kelangsungan sumber aliran sungai 2. Pengkajian survei hidrolika air sungai − − − − − − − − − − 3.5.2 Analisa apakah debit yang tersedia dapat memenuhi kebutuhan minimum Analisa kekeruhan sungai apakah masih memenuhi syarat Rekomendasikan keadaan air sungai berdasarkan debit yang tersedia, kondisi dan kelangsungan sumber air sungai Rekomendasikan kemungkinan pemakaian air sungai sebagai sumber air minum Analisa debit air danau apakah dapat memenuhi kebutuhan sumber air minum Rekomendasikan kemungkinan pemakaian air danau sebagai sumber air minum Analisa dan rekomendasikan apakah debit yang diperlukan dapat dipenuhi dari air waduk Rekomendasikan kemungkinan pemakaian air waduk sebagai sumber air minum Analisa keadaan dan kondisi kelangsungan embung Rekomendasikan kemungkinan pemakaian air embung sebagai sumber air minum.

3. Pengkajian hasil survei air danau

4. Pengkajian survei air waduk

5. Pengkajian hasil survei air embung

UNIT PRODUKSI

Sistem penyediaan air minum yang dapat dikelola oleh masyarakat secara mandiri merupakan tujuan dari pengembangan SPAM Sederhana. Hal ini dilakukan malalui pembangunan Instalasi Pengolahan Air Sederhana yang dapat menggunakan sumber air baku dari mata air, air permukaan, air tanah, ataupun dari air hujan. IPAS adalah dapat bersumber dari mata air (broncaptering), sumur dalam (deep well) dan air permukaan dengan IPAS. Pendistribusiannya kepada masyarakat dapat melaui sistem perpipaan (modul HU) dan atau mobil tangki air (modul TA). Sistem penyediaan air minum dengan IPAS disebut Sistem Instalasi Pengolahan Air Sederhana (SiPAS). SiPAS harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: 1. Dipilih jika pelayanan berada sekitar 10 Km dari jaringan distribusi PDAM dan atau PDAM tidak mampu menyediakan air minum dari sistem perpipaan yang ada (kapasitas dan tekanan tidak tersedia) Lokasi tersebut memiliki potensi air tanah dalam dan atau sumber air lainnya yang layak digunakan. • SiPAS-Mata Air (Broncaptering) SiPAS-Mata Air (Broncaptering) dapat berupa sistem gravitasi dan atau perpompaan, dilihat dari biaya investasi tidak jauh berbeda dari modul hidran umum (perbedaan hanya pada kelengkapan bangunan penangkap mata air/broncaptering). Kemungkinan investasi adalah sekitar Rp 200.000,- per kapita. • SiPAS-Sumur Dalam (Deep Well) 19

2.

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sistem pelayanan dapat dikembangkan sesuai besaran kapasitas air yang dapat dihasilkan pada saat pengeboran. Kemungkinan investasi adalah sekitar Rp 200.000,per kapita. • SiPAS-Intalasi Penjernihan Air Sederhana (IPAS) IPAS dipilih jika SiPAS-Mata Air dan SiPAS sumur dalam tidak layak dilaksanakan dan terdapat sumber air baku dengan tingkat kekeruhan rendah yang dapat diolah secara sederhana, misal dengan menggunakan sistem Saringan Pasir Lambat (SPL) dan atau sistem infiltrasion galleries. Mengingat kesulitan dalam pengelolaan/operasional maka pemilihan sistem SiPAS-IPAS hendaknya dilakukan setelah melalui pertimbangan yang seksama. Kemungkinan investasi adalah sekitar Rp 200.000,- per kapita. Tipe-Tipe SiPAS 1. SiPAS dengan mata air (broncaptering) Komponen SiPAS-mata air terdiri: a. unit bangunan penangkap air, dapat dilihat pada penjelasan PMA b. pompa dengan perlengkapannya (khusus bagi daerah yang tidak dapat dilayani secara gravitasi) c. pelayanan dengan HU dan TA 2. Modul SiPAS dengan sumur dalam (Deep Well) Komponen SiPAS-sumur dalam terdiri: a. Sumur dalam (deep well) dan perlengkapannya b. Sistem pelayanan modul HU dan TA 3. Komponen SiPAS dengan IPAS terdiri dari: Komponen SiPAS-sumur dalam terdiri: a. Pengolahan sederhana dapat berupa Saringan Pasir Lambat (SPL) atau infiltration b. Pompa dengan perlengkapannya khusus bagi daerah yang tidak dapat dilayani melalui sistem gravitasi c. Sistem pelayanan HU dan TA A. Mata Air a. Definisi Sistem penyediaan air minum komunal mata air adalah sistem penyediaan air minum yang memanfaatkan mata air sebagai sumber air baku untuk air minum dengan cara melindungi dan menangkap air dari mata air untuk ditampung dan disalurkan kepada masyarakat pemakai. b. Tipe PMA Terdapat 2 (dua) macam PMA, yaitu: ƒ Tipe I berdasarkan tipe bangunan penangkap mata air, tergantung pada kondisi arah aliran keluarnya air ke permukaan tanah, terdiri dari: Tipe IA : Dipilih apabila arah aliran artesis terpusat Tipe IB : Dipilih apabila arah aliran artesis tersebar Tipe IC : Dipilih apabila arah aliran artesis vertikal Tipe ID : Dipilih apabila arah aliran gravitasi kontak Tipe Tipe Tipe Tipe II berdasarkan volume bak penampung terdiri dari: IIA : Volume bak penampung 2 x 2 m3 terbuat dari pasangan batu bata kedap air IIB : Volume bak penampung 2 x 5 m3 terbuat dari pasangan batu bata kedap air IIC : Bak penampung menggunakan hidran umum dengan volume 2 x 2 m3 terbuat dari fiberglass

galleries

A.1 Mata air dengan Perlindungan Mata Air (PMA)

ƒ

20

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tipe IID : Bak penampung menggunakan PAH volume 2 x 4 m3 Sedangkan ditinjau dari sistem pelayanannya terdapat 2 jenis PMA, yaitu: ƒ ƒ PMA sistem gravitasi PMA sistem pemompaan

Evaluasi sistem pelayanan yang digunakan dilakukan dengan mempertimbangkan lokasi mata air dan daerah pelayanan, meliputi: 1) Hitung jarak mata air, jika jarak mata air ke daerah pelayanan memenuhi ketentuan (kurang dari 6 km), maka mata iar dapat dipakai 2) Perhatikan lokasi mata iar, jika mata air berada di desa lain atau jalur pipa melalui desa lain, maka mata air belum dapat dipergunakan, kecuali ada ijin dan kesepakatan bersama untuk mata air dan jalur yang akan dilalui pipa 3) Bandingkan beda tinggi antara mata air dan daerah pelayanan dapat dikategorikan seperti pada Tabel 3.5.
Tabel 3.1 Evaluasi Sistem Pelayanan untuk Sumber Air Baku Mata Air
No. Beda Tinggi antara Mata Air dan Desa Jarak Penilaian

1. 2.

Lebih besar dari 30 m 10 – 30 m

Lebih kecil dari 2 km Lebih kecil dari 1 km

Baik, sistem gravitasi Berpotensi, tapi diperlukan desain rinci (detailed design) untuk sistem gravitasi, pipa berdiameter besar mungkin diperlukan Kemungkinan diperlukan pompa, kecuali untuk sistem yang sangat kecil Diperlukan pompa

3.

3 – 10 m

Lebih kecil dari 0,2 km

4.

Lebih kecil dari 3 m

Sumber: Tata Cara Evaluasi Hasil Survei Mata Air untuk Perencanaan Air Bersih Perdesaan (AB-D/RE/TC/003/98), Departemen Pekerjaan Umum

21

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Bangunan pengambilan air baku Penangkap Mata Air

3 HU (Kap. Hidran Umum3 m³)

PVC 1-3km km PipaPipa PVC Ø∅ 2"2” 1-3

Sumber: Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum, 2005

Gambar 3.3 Perlindungan Mata Air Sistem Gravitasi

Perlindungan Mata Air

Hidran Umum 3 HU (Kap. 3 m³)

Bangunan pengambilan air baku Penangkap Mata Air

Bak penampung

Pompa Pompa

Reservoar

Pipa PVC ∅ 2” 1-3 km

Pipa PVC Ø 2" 1-3 km

Sumber: Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum, 2005

Gambar 3.4 Perlindungan Mata Air Sistem Pemompaan

22

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) (AB-D/LW/ST/006/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.5 Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I A

23

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) (AB-D/LW/ST/006/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.6 Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I B

24

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) (AB-D/LW/ST/006/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.7 Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I C

25

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.8 Bangunan Penangkap Mata Air Tipe I D

26

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pipa inlet GI Ø 3" Kolom 12 x 12

B

Manhole 50 x 50

15

Pipa vent GI Ø 3"

200

A

A

15 20 15
Pipa penguras & dop GI Ø 3"

B
100 15 100 15

Pipa peluap GI Ø 3"

100

DENAH
Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3" Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3"

15 5
Ring balk Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS

15 100 5
Ring balk

5 5 30

15

15 200

5

Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS Pipa peluap GI Ø3"

Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR

Pasir padat Tanah urug

130

Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR Pasir padat Tanah urug Pipa penguras GI Ø3"

Kran 3/4" Beton tumbuk

7 60
Pas batu kali 1PC:4PS

Pipa inlet GI Ø3"

Pas batu kali

10 10 25 25 60 60 100

1PC:4PS Batu kosong

Batu kosong Pasir padat

25 60

Pasir padat

25 15 60 20

100

POTONGAN A-A

POTONGAN B-B

Sumber: Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) (AB-D/LW/ST/006/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.9 Bak Penampung Tipe 1 (volume 2 m3)

27

P

P

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pipa inlet GI Ø 3" Kolom 12 x 12

B

Manhole 50 x 50

15

Pipa vent GI Ø 3"

250

A

A

15 20 15
Pipa penguras & dop GI Ø 3"

B
100 15 200

Pipa peluap GI Ø 3"

15

100

DENAH
Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3" Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3"

15 5
Ring balk Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS

15 200 5
Ring balk

5 5 30
Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS

15

15 250

5

Pipa peluap GI Ø3"

Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR Kran 3/4" Pasir padat Tanah urug Beton tumbuk Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR Pasir padat Tanah urug Pipa penguras GI Ø3"

100

7 60

Pipa inlet GI Ø3"

Pas batu kali 1PC:4PS Batu kosong Pasir padat

Pas batu kali

10 10 25 60 60 25 100

1PC:4PS Batu kosong Pasir padat

25 60

25 15 60 20

100

POTONGAN A-A

POTONGAN B-B

Sumber: Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) (AB-D/LW/ST/006/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.10 Bak Penampung Tipe 2 (volume 5 m3)

28

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.11 Situasi Mata Air/ Bronkaptering

29

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

c. Komponen prasarana dan sarana Prasarana dan sarana yang membentuk SPAM Komunal Mata Air (Penangkap Mata Air, selanjutnya disebut sebagai PMA) terdiri dari: Bangunan penangkap mata air (broncaptering), untuk mengumpulkan air baku dan melindungi mata air dari pencemaran; 2) Bak penampung, adalah bangunan bak kedap air untuk menampung air bersih dari bangunan penangkap; 3) Bak pembubuh kimia, adalah bangunan bak kedap air untuk mencampur bahan kimia dan membubuhkannya ke pipa pembubuh atau ke unit proses selanjutnya; 4) Pipa peluap adalah pipa yang dipasang pada bangunan untuk menjamin permukaan air tidak naik/sesuai dengan muka air yang direncanakan; 5) Perpipaan, untuk mengalirkan air dari bak penampung ke sambungan rumah; 6) Sambungan rumah, adalah jenis sambungan pelanggan air minum yang suplai airnya langsung ke rumah-rumah, biasanya berupa sambungan pipa-pipa distribusi air melalui meter air dan instalasi pipanya di dalam rumah; 7) Pompa adalah alat yang digunakan untuk mengangkat air dari bak penampung ke titik pelayanan jika elevasi bak penampung lebih rendah dari titik pelayanan 8) Sumber daya listrik (untuk sistem pemompaan), diperlukan untuk mengoperasikan pompa; 9) Pagar, untuk melindungi bangunan penangkap mata air dan sekitarnya dari gangguan makhluk hidup (orang, binatang, dll) dan sampah; serta 10) Saluran drainase, untuk mengamankan bangunan dari air hujan dan mencegah air hujan yang jatuh ke tanah masuk ke bangunan penangkap mata air. 1) d. Perhitungan dimensi Perhitungan dimensi pada SPAM Komunal Perlindungan Mata Air meliputi perhitungan dimensi bangunan dan dimensi hidrolis. Secara empiris, dimensi bak penampung air untuk berbagai debit mata air dan berbagai jumlah pelayanan dapat dilihat pada Tabel 3.2. Tabel 3.2 Dimensi Bak Penampung SPAM Komunal Mata Air (m3)
Pelayanan (KK) 5 KK 10 KK 20 KK Debit 0,010 L/det 0,22 Debit 0,015 L/det 0,40 Debit 0,020 L/det 0,90 0,50 Debit 0,025 L/det 1,30 0,50 Debit 0,030 L/det 2,70 0,9 Debit 0,040 L/det 2,60 1,7 6,2

Sumber: Hasil Perhitungan, 2005

1. Bak Penampung Perhitungan bangunan PMA dilakukan untuk menghitung volume bak penampung yang ditentukan berdasarkan: ƒ ƒ ƒ ƒ Debit minimum mata air Besarnya pemakaian dan waktu Asumsi kebutuhan 30 – 60 liter per orang per hari Waktu pengambilan adalah 8 sampai 12 jam sehari

Dengan asumsi-asumsi di atas, volume bak penangkap mata air dapat ditentukan dengan menggunakan Tabel 3.3.

30

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.3 Ukuran Bak Penampung – PMA
Pelayanan Orang Debit < 0,5 L/det Debit 0,5 - 0,6 L/det Debit 0.7 - 0,8 L/det Debit > 0,8 L/det

200 - 300 300 - 400 400 - 500

5 m3 10 m3 10 m3

2 m3 5 m3 10 m3

2 m3 2 m3 5 m3

2 m3 2 m3 2 m3

Sumber: Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) (AB-D/LW/ST/006/98), Departemen Pekerjaan Umum

2. Dimensi pipa keluar (outlet) Dimensi pipa keluar disesuaikan dengan besarnya kebutuhan air baku dan ditempatkan pada elevasi minimal 0,30 meter dari dasar bak. Dimensi outlet ditentukan berdasarkan rumus Hazen-William: H = 1,214 . 10
10

.

L . Q1,85 C1,85 . D4,87

----------------

(5)

dengan pengertian: H L Q D C = = = = = beda tinggi (m) panjang pipa (m) debit (L/det) diameter pipa koefisien kekasaran

Koefisien kekasaran pipa tergantung dari jenis pipa dan kondisinya. Koefisien kekasaran pipa dapat dilihat pada Tabel 3.4 berikut:
Tabel 3.4 Koefisien Kekasaran Pipa
No. Jenis Bahan Pipa Koefisien Kekasaran

1. 2. 3. 4.
Sumber:

AC Ductile, Cart Iron, GIP PVC DICL, MSCL

130 120 130 130

Spesifikasi Teknis Konstruksi Bangunan Pengambil Air Baku (AB-K/LW/ST/001/98), Departemen Pekerjaan Umum

3. Dimensi pipa peluap (over flow) Dimensi pipa peluap ditentukan dengan rumus: Qover flow = Qspring – Qout --------------------------------------dengan pengertian: Qover flow Qspring Qout = = = debit limpasan (m3/det) debit mata air (m3/det) (6)

debit konsumsi (m3/det)

a. Dimensi over flow Rumus Drempel:

31

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Q

= 1,71 . B . h3/2

---------------------------------------

(7)

dengan pengertian: Q= B= h= 1,71 debit limpasan (m3/det) lebar ambang (m) tinggi air di hulu ambang (m) = konstanta

b. Pelimpas di atas ambang empat persegi panjang Tidak ada penyempitan aliran Q = 2/3 . Cd . √2g . H3/2 ----------------------------(8)

Ada penyempitan aliran Q = 2/3 . Cd . √2g . (L – 0,1 . n . H) . H3/2 --------(9)

dengan pengertian: Q= Cd debit limpasan (m3/det) = koefisien debit, menurut

Francis: Cd = 0,623 Rehback: Cd = 0,605 + 0,08 H/Z + 0,001/H L= g= H= n= Z= lebar ambang (m) percepatan gravitasi (= 9,81 m/det2) tinggi energi air di hulu ambang (m) jumlah bidang konstruksi dengan dinding = 2 tinggi ambang dari dasar (m)

c. Dimensi pipa peluap bulat Digunakan formula Manning’s: Q = A . R2/3 . S1/2 n dengan pengertian: Q= A= R= S= n= debit limpasan (m3/det) luas penampang (m) jari-jari hidrolis (m) kemiringan (slope) koefisien Manning’s Kedalaman air (Y) = 0,95 x diameter lingkaran Jari-jari hidrolis (R) = 0,29 x diameter lingkaran ----------------------------------(10)

Untuk mendapatkan debit limpasan maksimum, maka: ƒ ƒ

32

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4. Dimensi pipa penguras (wash out) a. Penguras berbentuk empat persegi panjang Q = 2/3 . Cd . b . √(2gh) . H3/2 ---------------------------(11)

dengan pengertian: Q= Cd b= g= h= H= debit penguras (m3/det) = koefisien debit = 0,60 lebar dasar penguras (m) percepatan gravitasi (m/det2) tinggi penguras (m) tinggi air di atas penguras (m)

b. Penguras berbentuk bulat Q = 1/4 . π . d2 . Cd . √(2gh) ----------------------------(12)

dengan pengertian: Q= d= Cd g= h= debit penguras (m3/det) diameter lingkaran (m) = koefisien debit = 0,60 percepatan gravitasi (m/det2) tinggi dari muka air ke garis tengah lingkaran (m)

5. Dimensi alat ukur debit Dimensi alat ukur debit ditentukan sesuai dengan penjelasan alat ukur Thomson dan Cipoletti, sebagaimana dijelaskan pada Lampiran–1. 6. Dimensi lubang pemeriksa (manhole) Lubang pemeriksa (manhole) pada bangunan penangkap mata air ditempatkan pada bagian atas dan berfungsi sebagai lubang inspeksi ke dalam bangunan penangkap mata air pada saat pemeliharaan prasarana (mis. apabila terjadi penyumbatan pada pipa keluar, pipa penguras, pipa peluap atau pada saat membersihkan endapan). Dimensi lubang pemeriksa dibuat dengan ukuran 65 x 65 cm2 sehingga untuk kondisi di Indonesia orang akan mudah keluar masuk ke dalam bangunan penangkap mata air. Perlengkapan lubang pemeriksa: − Engsel − Kunci gembok − Pegangan pengangkat − Sekat dari karet − Tangga monyet Bahan lubang periksa: − Plat baja − Beton bertulang − Kayu besi 7. Dimensi saluran air hujan Saluran air hujan di lokasi bangunan penangkap berfungsi sebagai drainase perimeter, yaitu melindungi mata air dari limpasan air hujan yang datang dari daerah tangkapan air (catchment area) di bagian hulu mata air. Dimensi saluran air hujan

33

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

ditentukan berdasarkan analisis hidrologi yaitu intensitas curah hujan; besarnya koefisien run off dan luas daerah tangkapan air yang dapat dihitung dari peta kontur. Disamping sebagai penangkap dan mengalirkan air hujan, konstruksi saluran air hujan juga berfungsi sebagai penahan erosi apabila bagian hulu mata air mempunyai kemiringan yang cukup terjal. Pembuangan akhir saluran air hujan ditempatkan di bagian hilir lokasi bangunan penangkap. 8. Penentuan pagar keliling Pagar keliling pada bangunan penangkap mata air dimaksudkan untuk melindungi mata air dari gangguan luar seperti manusia dan hewan. Garis pagar keliling ditentukan sejauh (5 – 10) m dari titik mata air dan dilengkapi dengan pintu inspeksi. Tinggi pagar keliling ditentukan (1,8 – 2,2) m. e. Dimensi Struktur Perencanaan bangunan PMA harus mempertimbangkan jenis dan karakteristik tanah. 1. Struktur bawah pondasi ƒ Untuk mata air yang keluar dari batu-batuan, perletakan pondasi disesuaikan dengan profil permukaan batuan dan diusahakan membuat hambatan pada celahcelah diantara batuan sehingga tidak menimbulkan rembesan ƒ Untuk mata air yang keluar dari permukaan tanah, perletakan pondasi ditentukan berdasarkan hasil penyelidikan sondir. Apabila kondisi tanahnya lembek, maka dapat digunakan pondasi tiang pancang. Kedalaman pondasi yang sekaligus berfungsi sebagai tirai aliran dibuat sampai mencapai air bawah permukaan tanah terendah 2. Dimensi pondasi harus memperhatikan beban-beban yang bekerja, meliputi: ƒ ƒ ƒ ƒ Beban sendiri pondasi dan dinding Beban atap dan beban hidup yang dapat diasumsikan sebesar 150 – 200 kg/m2 Tekanan air Tekanan tanah

Dalam perhitungan pondasi bangunan penangkap, konstruksi harus ditinjau aman terhadap penurunan, uplift tekanan air bawah tanah dan longsoran. 3. Struktur atas Dimensi struktur atas terdiri dari: ƒ Dimensi dinding ƒ Dimensi atap ƒ Dimensi dinding − Ketinggian dinding penahan ditentukan berdasarkan outlet mata air yang diambil, biasanya outlet mata air terendah yang dijadikan dasar − Ketebalan dinding tergantung dari ketinggian dinding, lebar bentangan dan tekanan air ƒ Dimensi atap − Ketebalan atap tergantung dari beban hidup yang bekerja, berat atap sendiri dan berat water proofing − Bentangan maksimum yang ideal untuk atap adalah 3 m, apabila lebih maka sebaiknya dilengkapi dengan ring balok f. Spesifikasi teknis Spesifikasi teknis SPAM Komunal meliputi spesifikasi alat dan bahan yang diperlukan dalam membangun prasarana dan sarana bangunan perlindungan mata air.

34

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

1. Bahan Bahan yang diperlukan disediakan sesuai hasil perencanaan dan perhitungan serta memenuhi spesifikasi teknis. Bahan-bahan tersebut adalah sebagai berikut: a. Semen portland, harus mempunyai kehalusan dan sifat ikat yang baik yang sesuai dengan SNI 15-2530-1991 dan SNI 15-2531-1991 b. Pasir beton, harus bersih, berbutir tajam dan keras, sesuai dengan SNI 03-68272002 c. Kerikil, harus bersih dan keras d. Besi beton, harus bersih dan tidak berkarat, sesuai dengan SNI 03-6861-2002 e. Air, harus bersih dan bebas dari minyak, sesuai dengan SNI 03-6817-2002 tentang Metode Pengujian Mutu Air untuk digunakan dalam beton f. Batu bata g. Pipa dan perlengkapannya Bahan konstruksi yang digunakan untuk pembuatan bangunan perlindungan mata air sesuai Tabel 3.5. Tabel 3.5 Bahan Konstruksi Bangunan Penangkap Mata Air No. 1. 2. 3. 2. Peralatan Peralatan yang diperlukan meliputi: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. Kunci pipa Gergaji Palu Pembersih Peralatan untuk pembuatan adukan pasangan Waterpass Meteran Ayakan pasir Benang Ember Tang Cangkul dan Sekop Elemen Lantai dasar / pondasi Dinding Penutup Bahan yang Digunakan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil

Sumber: Hasil Perhitungan, 2005

3. Kriteria Desain Perencanaan bangunan PMA, meliputi bangunan penangkap mata air dan bak penampung, harus memenuhi kriteria desain sebagai berikut: a. Permukaan air dalam bangunan penangkap tidak boleh lebih tinggi dari permukaan air asal (permukaan mata air sebelum ada bangunan) pada musim kemarau agar mata air tidak hilang b. Pipa peluap (over flow) pada bangunan penangkap dipasang pada tinggi muka air asal c. Bangunan penangkap bagian luar harus kedap terhadap air dan tahan longsor d. Tinggi dinding bangunan penangkap minimum 20 cm dari muka air asal e. Bagian bawah bangunan penangkap merupakan pondasi dengan kedalaman minimum 60 cm dari dasar mata air

35

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

f. Pembuatan pondasi bangunan penangkap mata air dibuat sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu aliran air tanah g. Bangunan penangkap mata air dilengkapi dengan saluran air hujan yang kedap air yang dibuat mengelilingi bangunan penangkap mata air bagian atas dengan kemiringan 1% – 5% ke arah saluran pembuang untuk mencegah masuknya air ke bangunan penangkap mata air h. Tinggi maksimum bangunan penangkap mata air didasarkan pada tinggi muka air dalam kolam ditambah ruang bebas i. Bak penampung harus kedap air, permukaan licin, tertutup dan dilengkapi dengan pipa udara, pipa peluap, pipa penguras, alat ukur, pipa keluar, dan lubang pemeriksa (manhole) j. Diberi pagar pada sekeliling bangunan untuk menghindari masuknya binatang atau orang yang tidak berkepentingan k. Bangunan penangkap mata air dan bak penampung diletakkan sedekat mungkin. Dalam hal tertentu atau alasan teknis, kedua bangunan ini dapat ditempatkan agak berjauhan dengan jarak maksimum 30 meter dihubungkan dengan pipa. 4. Persyaratan Lokasi Penempatan dan Konstruksi Bangunan PMA a. Penempatan bangunan PMA harus aman terhadap pencemaran yang disebabkan pengaruh luar b. Penempatan bangunan PMA pada lokasi yang memudahkan dalam pelaksanaan dan aman terhadap daya dukung alam atau terhadap longsor dan lain-lain c. Dimensi bangunan PMA harus mempertimbangkan kebutuhan maksimum harian d. Konstruksi bangunan PMA harus aman terhadap gaya guling, gaya geser, rembesan, gempa dan uplift e. Konstruksi bangunan PMA direncanakan dengan umur efektif (life time) minimal 25 tahun f. Bahan atau material konstruksi yang digunakan diusahakan menggunakan material lokal atau disesuaikan dengan kondisi daerah yang bersangkutan g. Penempatan PMA harus mendapat ijin dari pemilik lahan dan dimanfaatkan untuk kepentingan umum. g. Cara Pengerjaan 1. Pekerjaan persiapan Pekerjaan persiapan harus dilakukan sebagai berikut: a. Adakan pertemuan antara masyarakat untuk membuat rencana kerja pembangunan PMA b. Siapkan peralatan dan bahan sesuai yang disebutkan di atas c. Bersihkan dengan hati-hati lokasi sumber air yang akan dibangun dari daun-daun, kayu dan lain–lain agar aliran air tidak tertutup atau tersumbat d. Lakukan pematokan untuk menetapkan posisi bangunan sesuai petunjuk dalam gambar perencanaan 2. Pekerjaan konstruksi bangunan penangkap mata air a. Penggalian tanah i. Pasang patok (dari bambu atau kayu) sesuai ukuran bangunan PMA yang akan dibangun seperti pada Gambar 3.12. ii. Gali tanah untuk meratakan dasar lokasi bangunan PMA pondasi seperti pada Gambar 3.13.

Gambar 3.12 Pematokan 36

Gambar 3.13 Perataan h

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

b. Pemasangan pondasi i. Buat patok dari bambu atau kayu sesuai ukuran badan pondasi dan dipasang pada jarak 30 cm ujung. ii. Hubungkan patok yang satu dengan yang lain dengan benang/tali hingga mempunyai ketinggian yang sama, seperti pada Gambar 3.14.

Gambar 3.14 Pematokan lokasi badan pondasi iii. Gali tanah untuk pondasi hingga kedalaman 60 cm pada lereng tebing dan 30 cm pada sisi lain dari bak PMA seperti tampak pada Gambar 3.15 iv. Pasang lantai pasir padat setebal 10 cm seperti pada Gambar 3.16.

Gambar 3.15 Penggalian Pondasi

Gambar 3.16 Pemberian pasir pada lantai pondasi

v. Pasang pondasi pasangan batu kali yang terbuat dari bahan batu kali dengan campuran 1 semen : 4 pasir hingga ketinggian yang telah ditetapkan Gambar 3.17 vi. Isi lubang bekas galian pondasi dengan tanah urug, seperti pada Gambar 3.18

Gambar 3.17 Pemasangan pondasi c. Pemasangan dinding

Gambar 3.18 Pengurugan lubang bekas galian pondasi

i. Lakukan pemasangan batu kali dengan adukan 1 semen : 4 pasir, seperti pada Gambar 3.19.

37

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

ii. Pasang pipa peluap sekitar 20- 30 cm dari permukaan dinding atas dan pipa keluar yang menembus dinding pada bagian dasar lantai setinggi 20 -30 cm, seperti pada Gambar 3.20.

Gambar 3.19 Pemasangan dinding & pipa keluar d. Pemasangan tutup dan lubang pemeriksa i. Pasang bekisting untuk pembuatan tutup bangunan PMA Gambar 3.11 ii. Pasang cetakan (terbuat dari bahan triplek) di atas bekisting, seperti pada Gambar 3.11 iii. Susun pembesian ukuran 8 mm – 15 mm yang telah dirakit, sesuai ukuran tutup bangunan PMA yang akan dicor di atas cetakan seperti Gambar 3.12

Gambar 3.20 Pemasangan bekisting dan cetakan

Gambar 3.21 Susunan pembesian

iv. Pasang pipa udara pada bagian yang telah ditentukan sebelum dicor, seperti pada Gambar 3.21. v. Ganjal batu setebal 2–3 cm diseluruh bidang di bawah pembesian vi. Buat sekat ukuran 60 cm X 60 cm dari kayu tipis pada bagian tutup bak kontrol, seperti pada Gambar 3.22. vii. Lakukan pengecoran dengan memasukkan adukan dengan perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil sedemikian sehingga seluruh bidang terisi dan pembesian tertutup rata, seperti pada Gambar 3.23

Gambar 3.22 Pembesian pada tutup dan pemasangan pipa udara

Gambar 3.23 Pengecoran tutup

38

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

viii. Buat cetakan untuk tutup lubang pemeriksa (man hole) Gambar 3.24 ix. Pasang pembesian untuk tutup lubang pemeriksa dan lengkapi dengan pegangan yang terbuat dari besi ¾ inchi, seperti pada Gambar 3.25

Gambar 3.24 Cetakan dan pembesian pada lubang pemeriksa x. Cor tutup beton dengan ketebalan kurang lebih 10 cm, biarkan hasil pengecoran 3 sampai 4 hari (sampai kering), seperti pada Gambar 3.25 xi. Plester tutup bak dengan adukan perbandingan 1 pasir : 2 semen, seperti pada Gambar 3.26

Gambar 3.25 Pengecoran e. Pemasangan turap

Gambar 3.26 Plesteran

Pemasangan turap pada dinding dan saluran air di atas bangunan PMA dilakukan sebagai berikut: i. Buat turap dari batu kali di bagian dinding sepanjang bangunan PMA dengan perbandingan adukan 1 semen : 2 pasir, seperti pada Gambar 3.27 ii. Buat badan saluran yang terbuat dari batu kali dengan perbandingan adukan 1 semen : 4 pasir, Gambar 3.28. iii. Plester badan saluran dengan perbandingan adukan 1 semen : 2 pasir, seperti pada Gambar 3.28.

Gambar 3.27 Pemasangan Turap

Gambar 3.28 Pembuatan Saluran

39

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

f. Penyambungan Pipa i. Sambungkan pipa peluap dengan pipa keluar ii. Sambungkan pipa keluar sampai ke bak penampung, seperti pada Gambar 3.29

Gambar 3.29 Penyambungan Pipa h. Operasi dan Pemeliharaan 1. Operasi Persiapan Pengoperasian a. Buka katup keluar sesuai dengan kebutuhan air hingga bak penampung terisi b. Bula katup penguras agar kotoran yang terdapat didalam bak penangkap air dan bak penampung dapat dibersihkan c. Tutup katup penguras agar bak penampung terisi penuh Pelaksanaan Pengoperasian a. Lakukan pengecekan pada setiap bagian bak penampung terhadap kebocoran, jika tidak ada maka bak dapat dioperasikan b. Buka katup untuk daerah pelayanan c. Gunakan pompa untuk daerah layanan yang elevasinya lebih tinggi dari PMA 2. Pemeliharaan Pemeliharaan pada mata air agar terus beroperasi adalah sebagai berikut: a. Perawatan rutin i. bersihkan lantai pengambilan agar tidak berlumut, tidak licin dan tidak ada genangan air ii. bersihkan saluran buangan dan periksa bila ada kerusakan/retak iii. amati perubahan kualitas air yang terjadi terutama pada musim hujan b. Kebiasaan yang harus ditumbuhkan di masyarakat i. ii. iii. iv. menjaga lingkungan mata air agar debit mata air tetap dan tidak kering menjaga lingkungan mata air agar tidak terganggu dan tidak tercemar saluran drainase dan pembuang disekitar PMA selalu kering dan basah masyarakat perlu diberi penjelasan pentingnya memelihara lingkungan mata air yang merupakan daerah tangkapan air.

Pemeliharaan harian atau mingguan a. Bersihkan bangunan bak penangkap dari kotoran dan sampah-sampah b. Periksa bangunan bak penangkap air terhadap kerusakan, jika terjadi kerusakan segera perbaiki c. Bersihkan katup keluar dari tanah atau kotoran dan periksa kerusakan dan kebocoran , jika terjadi kerusakan cepat diganti

40

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

d. Bersihkan kotoran sekitar bak penampung, cek bangunan dan perlengkapannya terhadap kerusakan e. Bersihkan rumah katup dari tanah dan kotoran, cek tehadap kerusakan f. Bersihkan lubang kontrol dari kotoran dan cek terhadap kerusakan Pemeliharaan Bulanan dan Tahunan a. Periksa dan jaga sekitar radius 100 meter dari bangunan bak penangkap dari pencemaran, kotoran dan kerusakan lingkungan b. Bersihkan Bangunan bagian dalam penangkap bila terjadi penyumbatan c. Periksa dan bersihkan pipa peluap dari lumut sehingga tidak terjadi penyumbatan d. Cat rumah katup dan lubang kontrol e. Buat kelengkapan cara pemeliharaan dan pasang pada bangunan sistem PMA sesuai tabel 3.6 berikut Tabel 3.6 Kelengkapan Cara Pemeliharaan PERLENGKAPAN SISTEM 1. Penangkap air, katup keluar, bak penampung, rumah katup, lubang kontrol 2. Penangkap air, peluap, katup keluar, bak penampng, lubang kontrol, pagar PEMELIHARAAN HARIAN/MINGGUAN BULANAN v TAHUNAN v v KETERANGAN Bersihkan dari kotoran, sampah, daun periksa keretakan, kebocoran Pengecatan, perbaikan, penggantian komponen yang rusak

3. Perbaikan PMA Kerusakan dan keretakan pada bangunan sistem PMA dapat diperbaiki sebagai berikut: a. Tambal bangunan yang terbuat dari pasangan batu atau ferrocement dengan menggunakan adukan semen atau ferrocement b. Ganti peralatan dan perlengkapan yang terbuat dari logam, PVC, dengan yang baru 4. Pelaporan a. Catat kerusakan yang ada pada masing-masing bagian b. Catat perbaikan yang telah dilaksanakan c. Catat tinggi rendah permukaan air sungai, danau pada bangunan penangkap air setiap bulan dan gambarkan kedalaman grafik d. Simpan catatan pada pengelola PMA untuk pedoman perbaikan dan pemeliharaan sesuai keperluan i. Distribusi dan Pelayanan Distribusi dan pelayanan air minum dari bangunan PMA kepada masyarakat dapat dilaksanakan melalui sistem pengaliran gravitasi atau perpompaan sesuai dengan kondisi daerah setempat dengan pelayanan dapat melalui Hidran Umum (HU), Sambungan Rumah Murah (SRM) atau Terminal Air (TA). Penjelasan lebih jelas dapat dilihat pada Bab 3.5.2 dan Bab 3.5.3.

41

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

B.

Air Permukaan

B.1 IPAS Saringan Pasir Lambat (SPL) a. Definisi Instalasi pengolahan air sederhana, selanjutnya disingkat menjadi IPAS, adalah bangunan pengolah air baku yang mampu mengolah air dengan tingkat kekeruhan kurang dari 150 NTU menjadi air bersih melalui proses sederhana untuk pelayanan secara komunal. Istilah sederhana diartikan sebagai: (i) mudah dalam pelaksanaan pembuatan IPAS, (ii) murah dalam pembiayaan pembuatan IPAS, dan (iii) mudah dan murah dalam operasi dalam pemeliharaan. Saringan Pasir Lambat (SPL) adalah salah satu cara pengolahan air baku untuk menghasilkan air bersih, beroperasi secara gravitasi dan serempak terjadi proses biokimia dan proses biologi. Komponen solusi teknis IPAS terdiri dari: − − − − − − 1) 2) 3) 4) 5) 6) Bangunan pengambilan air baku Unit pengolahan fisik/kimia Perpipaan Pompa (untuk sistem pemompaan) Hidran Umum atau Terminal Air Sumber daya listrik (untuk sistem pemompaan) Instalasi Pengolahan Air Sederhana (IPAS) adalah bangunan pengolahan air yang mampu mengolah air baku menjadi air bersih untuk pelayanan secara komunal. Bak pengendap adalah penadah air baku yang didalamnya terjadi proses pengendapan Saringan Kasar Naik Turun (SKNT) adalah wadah yang diisi dengan batu kerikil yang berfungsi sebagai penyaring dengan arah aliran naik turun Saringan Pasir Lambat (SPL) adalah wadah yang diisi pasir berfungsi menyaring dan atau menurunkan kekeruhan Hidran Umum (HU) adalah wadah penampung air bersih untuk masyarakat secara komunal Air permukaan adalah sumber air baku yang berasal dari sungai, saluran irigasi, danau, waduk, kolam, rawa, embung.

Prasarana dan sarana yang membentuk SPAM Komunal Air Permukaan terdiri dari:

b. Spesifikasi Teknis Spesifikasi teknis SPAM Komunal meliputi spesifikasi alat dan bahan yang diperlukan dalam membangun prasarana dan sarana SPAM Komunal Air Permukaan. 1. Persyaratan Umum Dalam pembuatan IPAS harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. Bangunan IPAS harus kedap air. Kapasitas pengolahan maksimum 0,25 l/dt. Penempatan lokasi IPAS harus bebas dari genangan air. IPAS harus terjamin dalam kontinuitas pengolahan air bersih. Perlu adanya partisipasi masyarakat dan pengurus LKMD setempat dalam pelaksanaan pembangunan IPAS. Harus ada pengelola IPAS, dimana pengelola tersebut sebelumnya harus mendapatkan pelatihan tentang IPAS.

2. Persyaratan Teknis Persyaratan: − − − − Tersedia air baku yang akan diolah Semua unit pelengkap lainnya direncanakan dengan kriteria yang berlaku Konstruksi dan bahan harus memenuhi SK SNI yang telah disahkan Mudah untuk dioperasikan dan dirawat

42

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− − −

Tersedia lembaga yang akan mengelola SPL Tersedia lahan untuk pembangunan/penempatan instalasi yang dapat memudahkan untuk pengoperasian dan perawatan Penyimpangnan dari tata cara ini diijinkan apabila dibuktikan dengan perhitungan dan atau percobaan yang dapat menghasilkan air bersih sesuai dengan baku mutu yang berlaku. Bangunan IPAS a. b. c. d. Kekeruhan dibawah 50 NTU dengan kapasitas pengolahan 0,25 It/dt Tidak mempunyai lahan yang luas Unit-unit pengolahan terdiri dari: intake, sumur pengumpul, pompa, tangki penampung, SPL Bahan, Kebutuhan bahan bangunan untuk IPAS tipe 4 dapat dilihat pada tabel 3.8 dan tabel 3.9 berikut:

1.

Tabel 3.8 Kebutuhan Bahan Bangunan Untuk Pembangunan intake, sumur pengumpul, pompa, tangki penampung, SPL No 1 2 3 4 5 6 Komponen Intake Sumur pengumpul Pompa Tangki penampung Dudukan kayu SPL Bahan Batu kali (Batu Kosong) Cincin beton Pompa (Kap. 0,25 l/dt) Pipa PVC Dia. ¾” Serat kaca/plastik (Kap. 4 m3) kawat kasa Kayu Balok 8/15 Kayu Balok 5/12 Kayu Balok 5/7 (Batu bata/ serat kaca/buis beton/Batu Kali) - Batu Bata - Batu Kali untuk pondasi - Pasir - Semen - Besi Dia. 8 mm - Besi Dia. 6 mm - Plat Besi Berlubang (2 x 1,75) 3 mm - Media Pasir - Tutup (papan dilapisi seng) Satuan M3 Buah Unit Batang Buah M2 M3 M3 M3 Buah M3 M3 Zak Batang Batang Buah M3 buah Volume 1,75 5 2 2 1 3 0,25 0,4 0,25 1500 1,2 5 25 8 3 1 2,5 1

Tabel 3.9 Kebutuhan Bahan Bangunan Penampung Air (Hidran Umum) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis Bahan Semen Pasir Urug Batu Kali Pipa GIP dia. 3” Pipa GIP ¾” Bend 90 GIP dia. 3” Tee GIP 3” Kran dia. ¾” Socket GIP dia. ¾” Tangki Fiber Kapasitas 4 m3 Satuan Zak M3 M3 Batang Batang Buah Buah Buah Buah Buah Volume 10 0,8 2,5 Tergantung jarak 1 2 3 3 2

43

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

2.

Bangunan Penyadap Bangunan penyadap berupa bangunan peresapan yang terbuat dari batu kali/batu karang setinggi 1 meter atau untuk sungai yang dangkal setinggi 40 cm dari permukaan tanah. Bangunan penyadap berbentuk trapesium dengan lebar bagian bawah 40 cm dan lebar bagian atas 70 cm sepanjang kurang lebih 1,5 meter. Untuk mencegah tanah urugan masuk ke celah-celah batu resapan maka harus dilapisi dengan terpal plastik baru diurug dengan tanah dan dipadatkan.

Terpal plastik
75

Terpal plastik

Ke pompa 100

70

Batu kali peresapan
Variabel

100

Bagian berlubang
40

100

Gambar 3.30 Bangunan Penyadap

Dengan adanya bangunan penyadap ini ranting-ranting dan daun-daun tidak ikut terbawa. 3. Sumur Pengumpul Bangunan sumur pengumpul bisa terbuat dari buis beton atau pasangan batu bata yang diplester. Bentuk sumur pengumpul bisa bulat juga bisa segi empat dengan diameter/lebar sumur 1 – 1,20 meter dan kedalaman minimal 1 meter lebih rendah dari dasar kolam penampung. Agar air masuk, maka sisi-sisi sumur pengumpul yang berhadapan dengan bangunan penyadap diberi lubang. 4. Pompa Unit pompa ini untuk menaikan air dari sumur pengumpul ke unit selanjutnya (tangki penampung, SKNT, SPL). Pompa yang digunakan 2 unit dimana 1 unit sebagai cadangan. Untuk kapasitas 0,25 l/dt pompa yang digunakan membutuhkan daya listrik antara 100 - 125 watt.

Pompa

Gambar 3.31 Pompa 44

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

5.

Tangki Penampung Tangki penampung dapat terbuat dari serat kaca (fiberglass) atau plastik yang sudah jadi dengan kapasitas 2 - 4 m3. Tangki penampung ini terdiri dari: ƒ Pipa masuk yang berlubang-lubang untuk aerasi ƒ Pipa penguras diameter 2 inchi ƒ Kawat kasa yang berfungsi untuk aliran udara ƒ Pipa keluar yang dialirkan ke unit selanjutnya (SKNT, SPL)

c. Perhitungan Dimensi: 1. 2. Kecepatan penyaringan SPL mempunyai kecepatan penyaringan minimal 0,1 m/jam dan maksimal 0,4 m/jam. Luas permukaan bak Luas permukaan atas bak dihitung dengan persamaan: A= Q V (13)

dengan pengertian: Q V A 3. 4. = = = debit air yang disaring (m3/det) kecepatan penyaringan (m/jam) luas penampang atas (m2)

Jumlah bak efektif Jumlah bak SPL minimal 2 buah. Kedalaman bak Kedalaman bak saringan adalah jumlah dari tinggi bebas, tinggi air di atas media pasir, tebal pasir penyaring, tebal kerikil penahan dan underdrain, seperti pada Tabel 3.10.
Tabel 3.10 Kedalaman Saringan Pasir Lambat (SPL)
No. Kedalaman (D) Ukuran (m)

1. 2. 3. 4. 5.

Tinggi bebas Tinggi air di atas media penyaring Tebal pasir penyaring Tebal kerikil penahan

0,25 – 0,40 1,00 – 1,50 0,60 – 1,00 0,40 – 0,60 0,30 – 0,50 1,55 – 4,00

Underdrain
Jumlah

Sumber: Tata Cara Perencanaan Instalasi Saringan Pasir Lambat (SNI 03-3981-1995), Departemen Pekerjaaan Umum

Instalasi SPL dapat dilihat pada Gambar 3.57, Gambar 3.58 dan Gambar 3.59.

45

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.32 Saringan Pasir Lambat Tampak Atas

Sumber: Tata Cara Perencanaan Instalasi Saringan Pasir Lambat (SNI 03-3981-1995)

46

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.33 Potongan A Bak Saringan Pasir Lambat

Keterangan: Inlet penguras pelimpah kran outlet kran outlet pintu pengatur untuk pengisian dari bagian bawah pintu untuk memriksa debit pada alat ukur efluen pipa filtrat ke reservoar alat ukur debit filtrat underdrain pipa bypass
Gambar 3.34 Potongan B Bak Saringan Pasir Lambat

47

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.35 Saringan Pasir 48 Lambat

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.36 Denah Saringan Kasar Naik Turun Saringan Pasir Lambat Tipe I 49

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.37 Saringan Pasir Lambat Tipe I 50

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.38 Denah Saringan Kasar Naik Turun Saringan Pasir Lambat Tipe II

51

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.39 Denah Saringan Pasir Lambat

52

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

5.

Media penyaring Kriteria bahan media penyaring sebagai berikut: a) b) c) d) e) f) Jenis pasir yang mengandung kadar SiO2 lebih dari 90% Ukuran efektif butiran minimal 0,2 mm dan maksimal 0,4 mm Ukuran keseragaman butiran minimal 2 dan maksimal 3 Berat jenis minimal 2,55 gr/cm3 dan maksimal 2,65 gr/cm3 Kelarutan pasir dalam air selama 24 jam kurang dari 3,0% beratnya Kelarutan pasir dalam HCl selama 4 jam kurang dari 3,5% beratnya

6.

Media penahan Kriteria bahan media penahan sebagai berikut: a) Jenis kerikil b) Berbentuk bulat c) Media penahan tersusun dengan lapisan teratas butiran kecil dan berurutan ke butiran kasar pada lapisan paling bawah; gradasi butir media kerikil dapat dilihat pada Tabel 3.11.
Tabel 3.11 Gradasi Butir Media Kerikil SPL
Gradasi butir media kerikil rata-rata (mm) Ketebalan (cm) Lapisan ke (dari atas ke bawah)

3–4 10 – 20 20 – 30 60 Total ketebalan media penahan

7 – 10 9 – 10 12 – 15 12 – 15 40 – 60

Ke 1 Ke 2 Ke 3 Ke 4 (dasar)

Sumber: Tata Cara Perencanaan Instalasi Saringan Pasir Lambat (SNI 03-3981-1995), Departemen Pekerjaan Umum

7.

Air baku Air baku sebagai bahan baku yang masuk ke bak SPL ditentukan sebagai berikut: a) Kekeruhan kurang atau sama dengan 50 mg/L SiO2 b) Oksigen terlarut lebih dari atau sama dengan 6 mg/L c) Total koliform kurang dari atau sama dengan 1000 per 100 ml Dalam hal tingkat kekeruhan lebih dari 50 mg/L SiO2, oksigen terlarut kurang dari 6 mg/L dan total koliform lebih dari 1000 per 100 mL, maka SPL harus dilengkapi dengan unit pengolahan pendahuluan.

d. Perlengkapan Bak Saringan Pasir Lambat 1. Saluran masukan (inlet) Perencanaan inlet ditentukan sebagai berikut: a) Berbentuk saluran tertutup atau terbuka b) Dilengkapi dengan bak pembagi atau penenang air baku c) Dilengkapi dengan kran/katup untuk saluran tertutup dan pintu air ditambah sekat ukur untuk saluran terbuka d) Dilengkapi dengan penahan cucuran air baku di atas pasir penyaring supaya tidak merusak permukaan pasir 2. Saluran keluaran (outlet) Perencanaan outlet ditentukan sebagai berikut:

53

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

a) b) c) d)

Saluran tertutup Dilengkapi dengan katup pengatur debit efluen Dilengkapi dengan alat ukur debit, direncanakan dengan standar yang berlaku Dilengkapi dengn pipa yang dapat mengalirkan filtrat dari outlet filter yang satu ke outlet filter yang lain. Pipa ini dihubungkan juga dengan pompa pada penampung air bersih (reservoir) e) Dilengkapi dengan bak penampung filtrat, dengan ketentuan bahwa permukaan air pada penampung filtrat minimal 5 cm dan maksimal 10 cm di atas permukaan media penyaring 3. Saluran pengumpul bawah (underdrain) Perencanaan underdrain ditentukan sebagai berikut: a) Bentuk underdrain dapat berupa: − Saluran, di atas saluran dipasang ubin atau batu belah − Susunan bata cetak, slab beton pracetak, lantai beton berlubang, balok beton pracetak berlubang dan sebagainya − Jaringan pipa manifol-lateral yang diberi lubang pada seluruh badan pipa b) Kedalaman minimal 30 cm dan maksimal 50 cm c) Kemiringan antara zona inlet dengan zona outlet minimal 1% dan maksimal 2% d) Lantai dasar 4. Pelimpah Perencanaan pelimpah ditentukan sebagai berikut: a) Berbentuk saluran terbuka atau tertutup b) Dipasang pada zona inlet filter c) Permukaan ambang pelimpah tepat pada permukaan air maksimum filter yang bersangkutan d) Air dari pelimpah dapat dialirkan ke dalam tangki khusus, untuk kemudian dipompakan kembali ke dalam bak pembagi atau dibuang ke badan air penerima 5. Penguras Perencanaan penguras ditentukan sebagai berikut: a) Tampungan air direncanakan sebagai berikut: − − − − Dipasang tepat di bawah terjunan inlet dan di tengah kedua sisi memanjang filter Ambang tampungan kurang lebih 30 cm di bawah permukaan pasir penyaring maksimum Penampang atas tampungan diberi tutup Dihubungkan dengan pipa penguras dan dilengkapi dengan katup/kran

b) Air kurasan dapat dialirkan ke dalam tangki khusus atau dibuang ke badan air penerima e. Pencucian Pasir Penyaring Pencucian pasir penyaring direncanakan sebagai berikut: 1. 2. Pemilihan tipe pencuci (hidrolik atau manual) tergantung pada kapasitas pasir total yang akan dicuci Pencucian cara hidrolik direncanakan sebagai berikut: (lihat Gambar 3.56 dan Gambar 3.57) − Luas penampang atas alat pencuci sebesar 1 m2 dapat mencuci pasir sekitar 8 m3/jam − Tersedia bak/tangki untuk mencampurkan pasir dengan air pencuci − Tersedia pompa dan ejektor untuk mengalirkan campuran air dan ke atas tangki pencuci − Kecepatan pembawa air-pasir dari pompa lebih dari atau sama dengan 1,5 m/det

54

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− Pada dinding bagian tangki pencuci dipasang pintu untuk mengeluarkan pasir yang sudah tercuci bersih − Tersedia bak penampung pasir yang sudah dicuci 3. Pencucian cara manual direncanakan sebagai berikut: (lihat Gambar 3.64 dan Gambar 3.65) − Hanya untuk debit filter kurang dari atau sama dengan 3 L/det − Kapasitas pencuci harus dibuat sama dengan kapasitas pasir per filter yang akan dicuci − Kedalaman bak pasir efektif maksimal 40 cm − Tersedia pompa untuk penyemprotan air pencuci − Bak dilengkapi dengan pintu air 4. Air buangan dari pencucian dialirkan ke badan penerima air

Keterangan: 1. kran sistem outlet 2. kran untuk pengatur pengisian bak dari bagian bawah 3. kran sistem outlet 4. alat ukur 5. pintu pemeriksa debit air 6. kran dan pipa filtrat ke reservoar

Keterangan: 1. indikator debit filtrat 2. venturi meter 3. kran pengatur debit filtrat 4. kran pengatur pengisian bak darii bagian bawah 5. kran pengatur filtrat ke reservoar 6. pipa penyalur filtrat ke reservoar

Gambar 3.40 Alternatif Sistem Outlet Saringan Pasir Lambat

55

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana UNDERDRAIN TIPE MANIFOL DAN LATERAL PERPIPAAN

UNDERDRAIN TIPE SALURAN

UNDERDRAIN TIPE SUSUNAN BATU CETAK/ SLAB BETON

Gambar 3.41 Underdrain SPL

Gambar 3.42 Alat Pencuci Pasir hidrolik SPL Tampak Atas

Gambar 3.43 Alat Pencuci Pasir Manual SPL - Tampak Atas

56

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.41 Potongan Alat Pencuci Pasir Hidrolik SPL

Gambar 3.44 Tampak Atas Bak Prasedimentasi

Gambar 3.44 Tampak Atas Bak Prasedimentasi

Gambar 3.45 Potongan A Bak Prasedimentasi

Gambar 3.46 Potongan B Bak Prasedimentasi

57

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

f. Pengolahan Pendahuluan 1. Penurunan kekeruhan Penurunan kekeruhan air baku dapat dilakukan dengan pemasangan bak prasedimentasi, direncanakan dengan ketentuan yang berlaku (lihat Gambar 3.69, Gambar 3.70 dan Gambar 3.71). 2. Penambahan oksigen terlarut Penambahan oksigen terlarut air baku dilakukan sebagai berikut: a) b) 3. Membuat aerator sebelum inlet bak saringan Aerator direncanakan dengan ketentuan yang berlaku

Penurunan algae Konsentrasi algae air baku dapat diturunkan antara lain dengan pemasangan atap di atas bak saringan supaya air tidak terkena sinar matahari.

4.

Penurunan bakteri koli Jumlah bakteri koli dapat diturunkan sebagai berikut: a) Pembubuhan desinfektan sebelum bak saringan b) Direncanakan dengan ketentuan yang berlaku c) Konsentrasi pembubuhan desinfektan tergantung dari besar debit, mutu air baku dan jumlah bakteri yang akan dihilangkan

Contoh perhitungan bangunan SPL dapat dilihat pada Lampiran–4. g. Operasi dan Pemeliharaan Operasi dan pemeliharaan pada saluran irigasi adalah sebagai berikut: 1. Pemeliharaan rutin Pemeliharaan rutin dilakukan secara terus menerus setiap hari, perawatan rutin terdiri dari: a. b. c. d. e. membabat rumput tanggul dan tepi saluran memberihkan saluran dari sampah/kotoran, tumbuhan air pengganggu, rantingranting dan dahan pohon yang dapat menghabat saluran menutup lubang-lubang tanggul akibat tikus dan ketam memperbaiki longsoran kecil pada saluran dan tanggul memberi pelumas pada pintu-pintu air agar tetap mudah dioperasikan

2. Perawatan berkala Perawatan berkala dilakukan tiap 3 bulan, enam bulan atau tiap tahun, serta harus dilakukan tepat waktu dan tidak boleh terlambat. Perawatan berkala terdiri dari: a. b. membuang endapan lumpur pada saluran dan pada bangunan-bangunan bagi, bangunan sadap, saat pengeringan saluran mengecat pintu-pintu air

h. Distribusi dan Pelayanan Distribusi dan pelayanan air minum dari bangunan SPL kepada masyarakat dapat dilaksanakan melalui sistem pengaliran gravitasi atau perpompaan sesuai dengan kondisi daerah setempat dengan pelayanan dapat melalui Hidran Umum (HU), Sambungan Rumah Murah (SRM) atau Terminal Air (TA). Penjelasan lebih jelas dapat dilihat pada Bab 3.5.2 dan Bab 3.5.3.

58

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

B.2 Instalasi Pengolahan Air Sangat Sederhana (IPASS) a. Definisi Instalasi ini merupakan produk Puslitbang Sumber Daya Air, Departemen Pekerjaan Umum, yang dapat digunakan untuk mengolah kualitas air baku dengan tingkat kekeruhan tidak lebih dari 100 NTU dan belum tercemar berat (misalnya tercemar oleh limbah industri). b. Komponen Instalasi 1. 2. 3. 4. Bak pengendap dengan keping pengendap untuk mengendapkan partikel kasar Saluran perata aliran berfungsi sebagai perata aliran dan inlet saringan pasir lambat Saringan pasir lambat berfungsi untuk menyaring partikel halus yang tidak terendapkan pada bak pengendap Bak penampung dan desinfeksi berfungsi untuk menampung hasil penyaringan dan sekaligus tempat pembubuhan kaporit Bak pengendap ƒ Waktu detensi: 30 – 60 detik ƒ Dinding dibuat dari pasangan bata kedap air Keping pengendap ƒ Dibuat dari bahan kayu/bambu ƒ Dibuat bersudut 450 s/d 600 Saringan pasir lambat ƒ Dinding dibuat dari pasangan bata kedap air ƒ Luas permukaan berdasarkan kecepatan aliran: 1,00 – 3,00 meter/jam ƒ Pasir beton/sungai: tebal minimal 60 cm ƒ Ijuk: tebal 5 cm ƒ Kerikil: ukuran 1 cm, tebal minimal 10 cm ƒ Media tersebut telah dicuci sebelum dipasang Bak penampung ƒ Untuk kapasitas 1 m3/hari dapat dipakai buis beton ukuran f=50 cm atau pasangan bata kedap air dengan waktu tinggal 4 jam

b. Kriteria Desain 1. 2. 3.

4.

Pendekatan perhitungan kapasitas IPASS dan jumlah jiwa yang dapat dilayani dapat dilihat pada Tabel 3.12.
Tabel 3.12 Perkiraan Pelayanan IPASS
No. Kapasitas (L/det) Jumlah Pelayanan (Jiwa)

1. 2. 3. 4. 5.

0.01 0.1 1 10 100

15 100 1.000 10.000 100.000

Sumber: Direktori Standar Nasional Indonesia – Teknologi Tepat Guna Bidang Permukiman dan Prasarana Wilayah, Balitbang Dep. Pekerjaan Umum, Edisi Maret 2004

Gambaran struktur instalasi IPASS dapat dilihat pada Gambar 3.63 sampai Gambar 3.71. f. Distribusi dan Pelayanan Distribusi dan pelayanan air minum dari bangunan IPASS kepada masyarakat dapat dilaksanakan melalui sistem pengaliran gravitasi atau perpompaan sesuai dengan kondisi daerah setempat dengan pelayanan dapat melalui Hidran Umum (HU), Sambungan Rumah Murah (SRM) atau Terminal Air (TA). Penjelasan lebih jelas dapat dilihat pada Bab 3.5.2 dan Bab 3.5.3.

59

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Teknologi Tepat Guna Bidang Sumber Daya Air, Direktori SNI Bidang Permukiman dan Prasarana Wilayah Edisi Maret 2004, Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.47 Tata Letak IPASS

Sumber: Teknologi Tepat Guna Bidang Sumber Daya Air, Direktori SNI Bidang Permukiman dan Prasarana Wilayah Edisi Maret 2004, Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.48 Potongan A-A IPASS

60

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Teknologi Tepat Guna Bidang Sumber Daya Air, Direktori SNI Bidang Permukiman dan Prasarana Wilayah Edisi Maret 2004, Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.49 Detail Bak Pengendap IPASS

Sumber: Teknologi Tepat Guna Bidang Sumber Daya Air, Direktori SNI Bidang Permukiman dan Prasarana Wilayah Edisi Maret 2004, Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.50 Unit Saringan Pasir Lambat IPASS

61

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

B.3 Paket Instalasi Pengolahan Air (IPA) a. Definisi Paket Instalasi Penjernihan Air, selanjutnya disebut Paket IPA, adalah suatu unit instalasi penjernihan air yang dapat mengolah air melalui proses pencampuran, pengendapan dan penyaringan dalam bentuk yang kompak sehingga menghasilkan air minum. Perencanaan unit paket IPA harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1. Tersedianya air baku dalam segi kuantitas maupun kualitas sepanjang musim 2. Tersedianya lahan untuk unit paket IPA 3. Sesuai dengan ketentuan yang berlaku 4. Tata cara perencanaan IPA harus disetujui dan ditandatangani pejabat yang berwenang b. Kriteria Desain 1. Kualitas air baku Air baku yang diolah harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: ƒ Kekeruhan lebih kecil dari 300 NTU (NTU = Nephelometric Turbidity Unit) ƒ Dalam hal kandungan kekeruhan melebihi dari 300 ntu, maka perlu dilengkapi pengolahan pendahuluan ƒ Kandungan warna asli tidak lebih dari 40 TCU dan warna sementara 80 TCU (TCU = Total Color Unit) ƒ Unsur-unsur lainnya memenuhi syarat baku mutu air baku yang berlaku 2. Bangunan pengambilan air baku Bangunan pengambilan air baku sesuai dengan ketentuan yang berlaku. ƒ Kekeruhan lebih kecil dari 300 NTU ƒ Dalam hal kandungan kekeruhan melebihi dari 300 NTU, maka perlu dilengkapi pengolahan pendahuluan ƒ Kandungan warna asli tidak lebih dari 40 TCU dan warna sementara 80 TCU 3. Modul dan kompartemen ƒ Modul Modul IPA harus memiliki besaran kapasitas sebagai berikut: 0,5; 1,0, 2,5; 5; 10; 20; 30; 40; 50; 60; 80 L/det ƒ Kompartemen Kompartemen per modul IPA terdiri dari: − − − Kompartemen pencampur Kompartemen pengendap Kompartemen penyaringan, dengan jumlah kompartemen ditentukan berdasarkan: i) Pencucian sendiri, disesuaikan dengan kecepatan pencuci ii) Pencucian sesuai periode: 12 x Q0,5 dengan Q adalah kapasitas pengolahan dalam meter3/detik

4.

Perencanaan unit paket IPA dan komponen IPA Kriteria perencanaan untuk unit IPA dapat dilihat pada Tabel 3.33. Unit paket IPA terdiri dari komponen-komponen berikut: ƒ ƒ ƒ ƒ Pengaduk cepat Pengaduk lambat Bak pengendap Bak penyaring

Kriteria perencanaan untuk unit IPA dapat dilihat pada Tabel 3.33.

62

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.13 Kriteria Perencanaan Unit Paket IPA
No. 1. Pengaduk cepat 1) Tipe 2) 3) 4) 2. Waktu pengadukan (detik) Nilai G/det Kecepatan m/det Subyek/Unit Kriteria Keterangan

1) Hidrolis 2) Mekanis 1–3 > 750 2,5 – 4,0

Modul kecil < 40 L/det direkomendasikan hidrolis

Pengaduk lambat 1) Tipe 1) 2) 1) 2) 3) 80 40 Hidrolis Mekanis Segi empat Segi enam Silinder – 20 – 20

Modul kecil < 40 L/det Direkomendasikan hidrolis

2) Bentuk bak

3) Nilai G/det 3. Bak pengendap 1) Nilai G/det 2) Pembebanan permukaan (cm/det) 3) Alur pengendapan: (1) Kemiringan terhadap horisontal (o) (2) Jarak antar pelat (mm) 4) Waktu tinggal, td (jam) 5) Bilangan Reynold (Re) 6) Bilangan Froude (Fr) 7) Kedalaman (m) 8) Pelimpah (1) Tipe (2) Beban pelimpah (m3/jam/m) 9) Pengurasan lumpur 10) Periode antara dua pengurasan (jam) 4. Saringan 1) Tipe 2) Kecepatan penyaringan (m/jam) (1) Operasional normal (m/jam) (2) Selama pencucian (m/jam) 3) Pencucian: (1) sistem pencucian (2) kecepatan (m/jam) (3) lama pencucian (menit) (4) periode antara dua pencucian (jam) (5) ekspansi (%) 4) Media pasir: (1) tebal (mm) (2) ES (mm) (3) UC (4) berat jenis (kg/m3) (5) porositas (p) (6) kadar SiO2 5) Media antrasit: (1) tebal (mm) (2) ES (mm) (3) UC (4) berat jenis (kg/m3) (5) porositas (p) 6) Lapisan penyangga dari atas: (1) kedalaman (mm) UB (mm) (2) Kedalaman

1) Aliran horisontal 2) Aliran vertikal Pembebanan tinggi 0,01 – 0,04 45 – 60 25 – 50 1–2 < 500 > 10 – 5 2,5 – 3,0 Pelimpah yang dapat diatur 7,2 – 10,8 Hidrostatik 12 – 24 Saringan Pasir Cepat (SPC) ƒ Gravitasi ƒ Bertekanan 6 – 11 9 – 16,5 Tanpa/dengan blower dan atau surfacewash 36 – 50 10 – 15 18 – 24 30 – 50 300 – 600 0,30 – 0,7 1,2 – 1,4 2,65 0,4 > 90% 400 – 500 1,2 – 1,8 1,5 1,65 0,5 80 2,38 – 4,76 80

Untuk pencucian sesuai periode

63

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No.

Subyek/Unit UB (mm) (3) Kedalaman UB (mm) (4) Kedalaman UB (mm) 7) Saluran pembuangan Tipe

Kriteria 4,76 – 9,52 80 9,52 – 16,76 80 16,76 – 25,40 1) “manifold” 2) “nozzle” Tipe ambang tajam 15 – 30 Gravitasi dan mekanis

Keterangan

5. 6. 7.

Alat ukur debit pengolahan Bak penampung air minum Waktu tinggal, td (menit) Alat pembubuh

Sumber: Tata Cara Perencanaan Unit Paket Instalasi Penjernihan Air (SNI 19-6774-2002)

5.

Perencanaan pembubuhan bahan kimia • Koagulan Koagulan harus memenuhi ketentuan berikut: i) Jenis koagulan yang digunakan adalah: ƒ Aluminium sulfat, Al2(SO4)3.14(H2O), dibutuhkan dalam bentuk cair konsentrasi sebesar 5–10% untuk instalasi kecil dan konsentrasi larutan sampai dengan 20% untuk instalasi besar ƒ PAC, Poly Aluminium Chloride (Al10(OH)15Cl15), kualitas PAC ditentukan oleh kadar aluminium oxide (Al2O3) yang terikat sebagai PAC dengan kadar 1011% ƒ Ferri Chlorida (FeCl3.6H2O) ƒ Ferri Sulphat (Fe2(SO4)3.2H2O) Dosis koagulan ditentukan berdasarkan hasil percobaan jar test terhadap air baku dengan rumus. Pembubuhan koagulan ke pengaduk cepat dapat dilakukan secara gravitasi atau pemompaan Bak koagulan: ƒ Bak koagulan dapat menampung larutan selama 8-24 jam ƒ Diperlukan 2 buah bak, yaitu: − 1 bak pengaduk manual atau mekanis − 1 bak pembubuh Bak harus dilindungi dari pengaruh luar dan tahan terhadap bahan koagulan.

ii) iii) iv)

v) •

Netralisan Netralisan harus memenuhi ketentuan berikut: i) Berupa bahan alkalin: ƒ Kapur (CaO), dibubuhkan dalam bentuk larutan dengan konsentrasi larutan 5-20% ƒ Soda abu (Na2CO3), dibubuhkan dalam bentuk larutan dengan konsentrasi larutan 5-20% ƒ Soda api (NaOH), dibubuhkan dalam bentuk larutan dengan konsentrasi larutan 20% ii) iii) iv) Dosis bahan alkalin ditentukan berdasarkan percobaan Pembubuhan bahan alkalin secara gravitasi atau pemompaan, dibubuhkan sebelum dan atau sesudah pembubuhan koagulan Bak netralisan ƒ Bak dapat menampung larutan selama 8-24 jam ƒ Diperlukan 2 buah bak, yaitu:

64

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− − v) •

1 bak pengaduk manual atau mekanis 1 bak pembubuh

Bak harus dilindungi dari pengaruh luar dan tahan terhadap bahan alkalin.

Desinfektan Desinfektan harus memenuhi ketentuan berikut: i) Jenis desinfektan yang digunakan: ƒ Gas khlor (Cl2), kandungan khlor aktif minimal 99% ƒ Kaporit atau kalsium hipoklorit (CaOCl2) x H2O, kandungan khlor aktif 6070% ƒ Sodium hipoklorit (NaOCl), kandungan khlor aktif 15% ƒ Ozon (O3) ii) Dosis khlor ditentukan berdasarkan DPC (Daya Pengikat Chlor), yaitu jumlah khlor yang dikonsumsi air besarnya tergantung dari kualitas air bersih yang diproduksi serta ditentukan dari sisa khlor di instalasi, 0,3-0,5 mg/L Pembubuhan desinfektan: ƒ Gas khlor disuntikkan langsung ke pipa air bersih, pembubuhan gas menggunakan peralatan tertentu yang memenuhi ketentuan yang berlaku ƒ Kaporit atau sodium hipoklorit dibubuhkan ke pipa air bersih secara gravitasi atau mekanis ƒ Ozonisasi menggunakan peralatan ozonator iv) Bak kaporit ƒ Bak dapat menampung larutan selama 8-24 jam ƒ Diperlukan 2 buah bak, yaitu: − 1 bak pengaduk manual atau mekanis − 1 bak pembubuh v) Bak harus dilindungi dari pengaruh luar dan tahan terhadap kaporit.

iii)

6.

Bak penampung air minum Bak penampung air minum diberi sekat-sekat yang dilengkapi dengan: ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Ventilasi Tangga Pelimpah air Lubang pemeriksaan dan perbaikan Alat ukur ketinggian air Pipa penguras

7.

Perencanaan pompa ƒ Kapasitas pompa air baku Kriteria kapasitas dan cadangan pompa air baku dan distribusi harus memenuhi ketentuan berikut: i. Kapasitas pompa air baku 10-20% lebih besar dari kapasitas rencana unit paket IPA ii. Pompa cadangan minimal 1 (satu) buah iii. Masing-masing pompa cadangan mempunyai jenis, tipe, dan kapasitas yang sama ƒ Jenis dan tipe pompa air baku Pompa air baku harus memenuhi ketentuan berikut: i. Jenis sentrifugal dan submersibel

65

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

ii. Tipe non-clogging iii. Tekanan pompa sampai dengan 30 m harus mempunyai sudu tunggal iv. “Tumpuan putaran” pompa menggunakan pelumas air ƒ Rencana pompa pembubuh dan motor pengaduk Kriteria jumlah pompa pembubuh dan motor pengaduk unit paket IPA minimal 2 (dua) buah berkapasitas sama. 8. Perencanaan catu daya Penyediaan daya listrik terdapat 2 (dua) sumber, yaitu: ƒ PLN ƒ Genset Pemilihan sumber daya sesuai pertimbangan seperti pada Tabel 3.15.
Tabel 3.15 Alternatif Pemilihan Sumber Daya Listrik
Alternatif Pemilihan

Gambaran Situasi Lapangan

Ada jaringan distribusi PLN dengan jarak yang menguntungkan dari unit dan masih mencukupi permintaan daya serta sesuai dengan perencanaan Tidak ada jaringan distribusi atau tidak ada rencana perluasan jaringan PLN dalam waktu dekat

Gabungan pelayanan PLN dan 1 (satu) unit genset sebagai cadangan

2 (dua) unit genset dengan 1 (satu) unit sebagai cadangan

Sumber: Tata Cara Perencanaan Unit Paket Instalasi Penjernihan Air (SNI 19-6774-2002)

9.

Penyediaan bahan bakar Penyediaan bahan bakar harus memenuhi ketentuan berikut: ƒ Penyediaan bahan bakar harian untuk kebutuhan operasi harian dan bulanan ƒ Tangki bahan bakar harian ditempatkan di dalam rumah genset yang dapat mengalir secara gravitasi ƒ Tangki bahan bakar bulanan ditempatkan di bawah atau di permukaan tanah dan dilengkapi dengan pompa untuk mengalirkan bahan bakar ke tangki harian.

10. Panel Diesel generator, pompa air baku, pompa pembubuh, pengaduk cepat dan lambat harus dilengkapi panel yang sesuai kebutuhan. 11. Struktur bangunan ƒ Jenis bangunan Jenis bangunan yang diperlukan adalah: i. Bangunan IPA ii. Bangunan penampung air minum iii. Bangunan penunjang, terdiri dari: 1. Ruang pembubuh 2. Ruang jaga 3. Ruang pompa 4. Ruang genset 5. Ruang kantor 6. Ruang laboratorium 7. Ruang gudang 8. Ruang penyimpanan bahan kimia

66

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

iv. Sarana pembuangan lumpur endapan ƒ Bahan dan pelengkap bangunan Bahan dan pelengkap bangunan harus memenuhi ketentuan berikut: i. Struktur bangunan IPA dan bangunan penampung air minum dari beton bertulang, baja atau bahan lainnya berdasarkan pertimbangan ekonomi, investasi, kondisi lapangan, struktur dan pemeliharaan ii. Ruang genset harus kedap suara, tahan getaran, dan tidak mudah terbakar, dilengkapi peralatan pemeliharaan yang memenuhi ketentuan yang berlaku iii. Ruang pembubuh dan penyimpan bahan kimia dilengkapi exhaust fan, drainase dan perlengkapan pembersihan iv. Bangunan penunjang lainnya menggunakan bahan bangunan yang memenuhi ketentuan yang berlaku v. Pondasi bangunan sesuai dengan kondisi setempat yang memenuhi ketentuan yang berlaku ƒ Rencana tapak dan sarana pelengkap Rencana tapak dan sarana pelengkap bangunan harus memenuhi ketentuan berikut: i. Luas paket IPA dibagi menjadi: 1. Kapasitas sampai dengan 5 L/det, luas minimal 2000 m2 2. Kapasitas (10 – 30) L/det, luas minimal 2400 m2 3. Kapasitas (40 – 80) L/det, luas minimal 3000 m2 ii. Tata letak bangunan penunjang IPA harus berdasarkan mudah operasi, sirkulasi, dan efisien iii. Dilengkapi tempat parkir, pagar, drainase, dan fasilitas penerangan iv. Guna kebutuhan operasi dan pemeliharaan, IPA harus dilengkapi dengan lantai pemeriksa c. Distribusi dan Pelayanan Distribusi dan pelayanan air minum dari bangunan Paket IPA kepada masyarakat dapat dilaksanakan melalui sistem pengaliran gravitasi atau perpompaan sesuai dengan kondisi daerah setempat dengan pelayanan dapat melalui Hidran Umum (HU), Sambungan Rumah Murah (SRM) atau Terminal Air (TA). Penjelasan lebih jelas dapat dilihat pada Bab 3.5.2 dan Bab 3.5.3. B.4 Pompa Hidram a. Definisi Pompa hidram adalah salah satu alat untuk menaikkan air dari tempat yang rendah ke tempat yang lebih tinggi secara otomatis dengan energi yang berasal dari air itu sendiri. Prinsip kerja hidram, merupakan proses perubahan energi kinetis aliran air menjadi tekanan dinamik dan sebagai akibatnya menimbulkan palu air (water hammer), sehingga terjadi tekanan tinggi dalam pipa. Dengan mengusahakan supaya katup limbah (waste valve) dan katup pengantar (delivery valve) terbuka dan tertutup secara bergantian, maka tekanan dinamik diteruskan sehingga tekanan inersia yang terjadi dalam pipa pemasukan memaksa air naik ke pipa pengantar (lihat Gambar 3.135).

67

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Keterangan: h1 : beda tinggi antara letak sumber air dengan rencana letak pompa h2 : beda tinggi antara letak pompa dengan daerah pelayanan L1 : jarak datar antara sumber air ke letak pompa L2 : jarak datar antara letak pompa sampai daerah pelayanan
Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

Gambar 3.7 Profil Beda Tinggi Sistem Pompa Hidram

b. Kriteria Desain 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Belum ada pelayanan air bersih Sumber air bersih yang ada sulit dijangkau karena kondisinya terletak pada kecuraman Tidak ada alternatif sumber air bersih lain. Jumlah minimum air baku yang diperlukan mencukupi (kontinyu) untuk memberi tenaga pada pompa Sumber air baku terletak pada ketinggian, sehingga mempunyai tinggi jatuh vertikal yang dibutuhkan untuk daya angkat dari pompa sampai daerah pelayanan yang dituju. Letak pompa tidak pada daerah banjir, tanah longsor atau erosi. Daya angkat hidram maksimum 15 kali tinggi jatuh vertikal air baku, daya angkat optimum 6 kali tinggi jatuh vertikal air baku. Bila daerah pelayanan lebih tinggi dari kemampuan daya angkat. hidram harus di pasang secara seri. Jenis sumber air dapat berupa mata air atau air permukaan (danau, sungai, saluran irigasi) Kuantitas (debit) air minimal 0,50 L/dtk Debit air baku harus kontinyu walaupun pada saat musim kemarau Penggunaan air baku tidak mengganggu keperluan lain (irigasi, kolam, dll) Penggunaan air baku perlu mendapat ijin tertulis dari instansi berwenang dan ijin formal dari masyarakat, jika sumber air berada dalam lokasi kepemilikannya. Menghitung jumlah aliran pengeluaran dengan rumus: Tinggi jatuh vertikal x aliran sumber air x rendemen Q2 (output)/hr = ---------------------------------------------------------------- (14) Daya angkat vertikal

c. Perhitungan pompa hidram 1.

68

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Atau:

Q2 = h1 x Q1 x r ........................................................................... h2 = = = = = jumlah kebutuhan air yang diperlukan (debit pompa) debit sumber air yang masuk ke pompa tinggi jatuh vertikal daya angkat vertikal rendemen/efisiensi (antara 0,5 – 0,6)

(15)

Keterangan: Q2 Q1 h1 h2 r 2.

Menghitung jumlah aliran pemasukan dengan rumus: Q1 = h2 x Q2 ............................................................................................... h1 x r (16)

3.

Kapasitas pompa hidram ditentukan dengan menggunakan Tabel 3.16 berikut:
Tabel 3.16 Kapasitas Pompa Hidram
Ukuran hidram 1 2 3 4 5 6

Diameter dalam Debit pompa (Qs) (L/menit)
Catatan:

mm Inci dari ke x)

32 1¼ 7 16

38 1½ 12 25

51 2 27 55

76 3 68 137

101 4 132 270

127 5 180 410

x) Debit pompa yang terbanyak, merupakan debit pompa dimana hidram mencapai efisiensi maksimum, Kapasitas hidram tidak dapat lebih besar lagi Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

4.

Penentuan ukuran hidram pada umumnya ditentukan berdasarkan ukuran “diameter dalam” pipa pemasukan. Debit air pemasukan ditentukan berdasarkan Tabel 3.17 berikut:
Tabel 3.17 Debit Air Pemasukan Maksimum dan Minimum untuk Berbagai Ukuran Hidram
Debit Air Pemasukan Minimum (L/menit) Debit Air Pemasukan Maksimum (L/menit)

Badan Pompa (inchi) (mm)

1,00 1,50 2,00 2,50 3,00 4,00

25 37 51 63,5 76 102

7,6 17,1 30,3 56,8 94,6 151,4

37,9 56,8 94,6 151,4 265 378,5

Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

5.

Debit air pengeluaran ditentukan oleh debit sumber air sesuai Tabel 3.18 berikut:
Tabel 3.18
No.

Diameter Pipa Penghantar Sesuai dengan Kapasitas Pompa Hidram
Diameter pipa pengeluaran (inchi) Debit air pengeluaran (kapasitas pompa) L/jam L/menit

L/hari

L/det

1 2 3 4 5 6 7

0,50 0,75 1,00 1,25 1,50 2,00 3,00

3.000 9.000 14.000 23.000 55.000 90.000 13.500

125 375 583 958 2.292 3.750 5.625

2,08 6,25 9,72 15,92 38,19 62,50 93,75

0,03 0,10 0,16 0,26 0,64 1,04 1,56

Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

69

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

6.

Pipa pemasukan ƒ Pipa pemasukan merupakan pertimbangan untuk letak bak pengumpul dan pompa agar diperoleh tinggi jatuh vertikal dan aliran air yang maksimal ƒ Pipa pemasukan harus menggunakan pipa Galvanized Iron (GI) ƒ Sudut kemiringan pipa pemasukan antara (10 – 22,5)o diperoleh dari tinggi jatuh vertikal dan panjang pipa pemasukan ƒ Untuk menentukan ukuran diameter dan panjang pipa pemasukan dapat menggunakan Tabel 3.19 dan Tabel 3.20 ƒ Agar pipa pemasukan tidak pecah akibat tinggi tekanan, perlu dipasang pelepas tekan dengan pipa vertikal terbuka, diameter pipa lebih kecil dan setinggi bak pengumpul seperti pada Gambar 3.21.

7.

Pipa pengeluaran ƒ Ukuran pipa pengeluaran/penghantar diambil setengah dari pipa pemasukan ƒ Pipa pengeluaran dapat menggunakan pipa PVC ƒ Penentuan ukuran dan panjang pipa pengeluaran dapat dilihat pada Tabel 3.19 dan Tabel 3.21
Tabel 3.19 Ukuran Diameter Pipa Pemasukan dan Pengeluaran Pompa Hidram
Tipe Garis tengah diameter dalam pipa pemasukan (inci) Garis tengah diameter dalam pipa pengeluaran (inci)

1 2 3 4 5

1,50 2.00 3.00 4,00 6,00

0,75 1,00 1,50 2,00 3,00

Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

Tabel 3.20 Panjang Pipa Pemasukan Pompa Hidram
No Tinggi jatuh Vertikal (m) Panjang pipa pemasukan

1 2 3

<4,80 4,81 – 7,60 7,61 – 15,00

6 kali 4 kali 3 kali

Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

Tabel 3.21 Panjang Pipa Pengeluaran Pompa Hidram
No Tinggi jatuh vertikal Daya angkut vertikal (minimum) Daya angkut vertikal (maksimum)

1

1 kali

2 kali

20 kali

Sumber: Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

70

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber:

Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, 2001

Gambar 3.52 Cara Penggunaan Pipa Vertikal Terbuka pada Pompa Hidram

d. Cara kerja pompa hidram Cara kerja dan bagian-bagian utama hidram dijelaskan pada Gambar 3.128.

Gambar 3.53 Cara Kerja Pompa Hidram

71

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.54 Gambar Pompa Hidram B.5 Destilator Surya Atap Kaca (DSAK) a. Definisi Destilator Surya Atap Kaca (DSAK) adalah suatu alat untuk mendestilasikan air dalam satu ruangan tertutup dengan memanfaatkan tenaga surya. b. Kriteria Desain 1. 2. 3. Air baku yang dapat diolah oleh DSAK adalah air laut yang mempunyai kadar garam (30.000 – 36.000) ppm Kapasitas DSAK dengan luas 1,5 m2 memiliki besaran debit 0,8 L/jam (sinar matahari penuh) Faktor-faktor yang harus diperhitungkan: ƒ ƒ ƒ ƒ 1. 2. 3. 4. 5. 1. Produktivitas harus maksimum Ekonomis ditinjau dari segi pembuatan dan perawatan Sistem harus kompak Bahan yang digunakan mudah didapat dan mudah dalam pengerjaannya

c. Komponen DSAK Pengumpul kalor (kolektor) Kaca penutup (kondensor) Saluran kondensat (kanal) Kota kayu (destilator) Sistem isolasi Pengumpul Kalor (Kolektor) ƒ Media arang batok kelapa ƒ Diameter lempengan (0,02 – 0,05 ) cm ƒ Ketebalan (3,00 – 5,00) cm Kriteria perencanaan untuk unit pengumpul kalor dapat dilihat pada Tabel 3.22.

d. Desain DSAK

72

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.22 Kriteria Perencanaan Pengumpul Kalor DSAK
No. Unit Kriteria Bahan

1.

Media penyerap kalor

Absorpsivitas: 69 – 71 % Temperatur: 63 – 86 8 C Emisivitas: 9 %

Digunakan arang batok kelapa Digunakan arang batok kelapa

2.

Media penerus kalor

Sumber: Tata Cara Perencanaan Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman, Dep. Pekerjaan Umum, 2004

2.

Kaca Penutup (Kondensor) ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Bahan kaca polos Ketebalan 5 mm Panjang kaca 1,50 meter Lebar kaca 1,00 meter Kemiringan kaca (15–30) derajat Dipasang karet AC dan penjepit kaca

Kriteria perencanaan untuk unit kaca penutup dapat dilihat pada Tabel 3.23.
Tabel 3.23 Kriteria Perencanaan Kaca Penutup (Kondensor) DSAK
No. Unit Kriteria Bahan

1.

Kolektor radiasi

Emisivitas: 94 % Temperatur: 30 - 72 ° C Emisivitas: 94 % Temperatur: 72oC (dibawah temperatur media pengumpul kalor)

Digunakan kaca bening/ polos tebal 5,00 mm Digunakan kaca bening/ polos tebal 5,00 mm

2.

Media kondensasi

Sumber: Tata Cara Perencanaan Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman, Dep. Pekerjaan Umum, 2004

3.

Saluran Kondensat (Kanal) ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Bentuk U Bahan aluminium plat Panjang saluran 1,40 meter Lebar saluran 5,00 cm Tinggi saluran 7,50 cm

Kriteria perencanaan untuk unit saluran kondensat dapat dilihat pada Tabel 3.24.
Tabel 3.24 Kriteria Perencanaan Saluran Kondensat DSAK
No. Unit Kriteria Bahan

1.

Saluran induk kondensat

Material: − tahan korosi − ringan − tahan panas − mudah dibentuk Material : − tahan korosi − ringan − tahan panas − mudah dibentuk

Digunakan aluminium plat tebal 3,00 mm

2.

Saluran lateral kondensat

Digunakan aluminium plat tebal 3,00 mm

73

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3.

Kemiringan saluran

Angka kemiringan saluran (S) = 2% Dapat menampung produksi kondensat 300 – 600 mL / m2 / jam.

Untuk saluran: − induk − lateral kondensat Untuk saluran: − induk − lateral kondensat

4.

Volume saluran

Sumber: Tata Cara Perencanaan Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

4.

Kotak Kayu (Destilator) ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Bentuk segi empat panjang Panjang 1,50 meter Lebar 1,00 meter Tinggi 0,60 meter Bahan papan kayu tebal 3,00 cm; atau Multiplek ketebalan 1,80 cm Kotak destilator bagian dalam dilapisi aluminium foil

Kriteria perencanaan untuk unit kotak kayu dapat dilihat pada Tabel 3.25. Tabel 3.25 Kriteria Perencanaan Kotak Destilator DSAK
No. Unit Kriteria Bahan

1.

Kotak kayu

Material: − cukup kuat − tidak berubah bentuk bila kena panas − tidak mudah lapuk Material: − tahan korosi − ringan − tahan panas − mudah dibentuk

Digunakan kayu borneo tebal 3,00 cm

2.

Saluran kondensat dan media

Digunakan aluminium plat tebal 3,00 mm

Sumber: Tata Cara Perencanaan Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

5.

Sistem Isolasi ƒ ƒ ƒ ƒ Bahan dari styrofoam Panjang 1,50 cm Lebar 1,00 cm Ketebalan 2,00 cm

Kriteria perencanaan untuk unit sistem isolasi dapat dilihat pada Tabel 3.26. Tabel 3.26 Kriteria Perencanaan Sistem Isolasi DSAK
No. Unit Kriteria Keterangan

1.

Sistem isolasi

Material: − cukup kuat − dapat menahan panas − tidak menyerap uap air − murah harganya − emisivitas rendah: 1–5%

Digunakan bahan Streofoam tebal 2.00 cm

Sumber: Tata Cara Perencanaan Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

74

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

6.

Bak Penampung Air Baku ƒ ƒ ƒ ƒ Bahan pipa PVC; Diameter 10 cm (4 inchi); Panjang 0,80 cm; Volume penampungan 6,25 liter;

7.

Bak Penampung Air Olahan ƒ Jerigen/ember kapasitas 10 Liter

e. Perhitungan 1. Dimensi Unit Pengumpul Kalor (Kolektor) dapat ditentukan dengan rumus: Qr = A . (1-F ) . ϕ . (Tmedia4 – Tluar4) ........................................... (17)

dengan pengertian: Qr = Kalor yang diserap media (Btu-jam) A = Luas media (ft2) ϕ = Konstanta Steffan Bostman 0.1417 x 10-8 Btu/ft2 = jam R4 Tmedia = Temperatur media R (Ranki) Tluar = Temperatur luar R (Ranki) F = Konfigurasi dua bidang infenitesimal yang berhadapan, dengan: 좠 = b/c 좠 = a/c b = Lebar destilator (ft) c = Tinggi destilator (ft) a = Panjang destilator (ft) Jika: b = Panjang destilator = 1.50 m = 4.92 ft a = Lebar destilator = 1.00 m = 3.28 ft c = Tinggi destilator = 0.60 m β = b/c = 4.92/2 2 = 2.46

ϒ = a/c = 3,28/2.0 = 1.64 F 1 - 2 = 0.35 2. Produksi kondensat dihitung dengan persamaan: Qr = m x Qu ........................................................................... (18) dengan pengertian: Qr = kalor yang diserap (Btu/jam) Qu = kalor penguapan (470,4 Btu/jam ) m = produksi kondesat (lbm) Qr m = ------- lbm ........................................................................... Qu Qr m = 0,45359237 ------- (liter) Qu 3. Dimensi Unit Destilasi ƒ Dari hasil kajian diperoleh dimensi − Panjang = 4,92 ft = − Lebar = 3,28 ft = − Tinggi = 2,00 ft = DSAK sebagai berikut: 1,50 meter 1,00 meter 0,60 meter

(19)

75

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

ƒ Laju produksi kondensat selama delapan jam = 6,440 L ƒ Jika 1 keluarga 5 orang kebutuhan minum 1 orang / hari = 5 Liter, maka keperluan air bersih = 5 orang x 5 Liter = 25 Liter. Kebutuhan ini dapat dihasilkan melalui 4 (empat) unit DSAK yang berproduksi 1 hari selama 8 jam.

Sumber: Petunjuk Teknis Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman Dep. Pekerjaan Umum, 2004

Gambar 3.55 Aplikasi Destilator Surya Atap Kaca

Gambar 3.56 Contoh : Destilator Surya Atap Kaca

76

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Petunjuk Teknis Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman Dep. Pekerjaan Umum, 2004

Gambar 3.57 Komponen Destilator Surya Atap Kaca

77

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

B.6 Reverse Osmosis a. Ketentuan Umum Ketentuan umum dalam pembuatan Instalasi Pengolahan Air Minum dengan Sistem Reverse Osmosis meliputi: 1. Pengolahan Instalasi Pengolahan Air Minum dengan Sistem Reverse Osmosis harus memenuhi: a. Spesifikasi teknis b. Mengikuti petunjuk pelaksanaan konstruksi dan c. Mengikuti petunjuk operasi dan pemeliharaan. 2. 3. Pengelolaan Instalasi Pengolahan Air Minum dengan Sistem Reverse Osmosis dilakukan oleh Koperasi, perorangan yang telah memperoleh pelatihan . Ketentuan Umum yang harus dipenuhi dalam menyusunan penyelenggaraan sistem Instalasi Pengolahan Air Minum dengan Sistem Reverse Osmosis adalah sebagai berikut: a. Air baku yang digunakan Instalasi Pengolahan Air Minum dengan Sistem Reverse Osmosis Instalasi Pengolahan Air Minum harus tergantung air dengan karakteristik yang ada dilokasi tersebut, antara lain Air Laut (sea water), Air Payau (Brakish water), air dengan kadar Fe tinggi, TDS tinggi, dan air yang karakteristiknya sulit untuk diolah dengan instalasi konvensional. b. Uji mutu air olahan harus di periksa minimal setiap tiga bulan untuk uji bakteriologi khusus analisa coliform. c. Uji kimia dan fisik secara lengkap dilakukan setiap 6 (enam) bulan sekali. d. Bahan-bahan yang digunakan sebaiknya semua dari bahan anti karat. e. Untuk unit RO digunakan RO dari pabrikan yang sudah sesuai dengan standar (AWWA) 4. Perangkat unit pengolahan terdiri dari: a. Perangkat Unit Pengolahan (Treatment Plant) ƒ ƒ ƒ ƒ Unit Filter dengan bahan Polyglass tank yang tahan tekanan dan tahan karat Pompa-pompa dari bahan Steinless Steel Transparant housing Filter Tangki Air baku juga dari bahan anti karat

b. Unit Pengolahan Reverse Osmosis terdiri dari: ƒ Satu unit Automatic antiscalant injector terdiri: Dosing Pump untuk bahan kimia antiscalant dan Tangki bahan kimia Antiscalant ƒ Satu unit Reverse Osmosis Type tergantung air yang diolah ƒ Air laut ( sea water) atau air payau ( brakish water) untuk air baku yang bukan air laut tidak perlu menggunakan bahan kimia antiscalant dan type RO juga berbeda. ƒ Satu unit pH balance injector dengan tangki bahan kimianya. ƒ Desinfeksi menggunakan ozonizer atau uv ƒ Tangki penyimpanan air olahan dari bahan Food grade. ƒ Distribusi dengan Hidran Umum dan atau Terminal Air. ƒ Bangunan Pelindung IPA RO disesuaikan dengan keadaan lokasi. b. Pelaksanaan Konstruksi Dalam Pedomandan Tata Cara Pelaksanaan Konstruksi Instalasi Pengolahan Air Minum Sistem Reverse Osmosis ini diambil contoh untuk pengolahan dengan air baku dari sumur dalam dimana Sodium (Na) ± 5000 ppm, Total suspendidi solit ± 24800 ppm dan kapasitas pengolahan 50 m³ perhari .

78

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Perangkat unit pengolahan terdiri dari: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Penyediaan dan pemasangan unit-unit Filter dengan bahan Polyglass tank yang tahan tekanan dan tahan karat. Booster pump dengan tipe CRN 8-60, bahan steinless steel, sesuaikan dengan tekanan/pressure max 6 bar, 3 HP (2,2 kw)/380 – 415 volt 3 phase. Penyediaan dan pemasangan 2 (dua) unit Big flow transparant housing filter, type NW-50 (8 x 23”), kapasitas 15.000 s/d 40.000 liter/jam, inlet/outlet 2 inchi, pressure loss 0,1 bar, max temperature 50ºC, max pressure 10 bar. Penyediaan dan pemasangan 3 (tiga) unit Steinless steel housing filter dan atau bahan Polyglass yang kuat tekanan dan anti karat 316 /304, tebal 4 mm, diameter 16 inchi, tinggi 140 cm, max pressure 10 bar. Penyediaan dan pemasangan 1 satu unit final raw water tank, kapasitas 5200 liter, inner/outlet 1,25 inchi, sto valve PVC ballvalve. Penyediaan dan pemasangan 1 (satu) unit pressure tank, material steinless steel tebal 5 mm, diameter 60 cm, tinggi total 160 cm, inlet/outlet 1,5 inchi, max pressure 10 bar, assecories pressure gauge, drainaise valve dan secure valve. Penyediaan dan pemasangan 1 (satu) unit Distribution pump, brand grundfos, type CRN 1-5, kapasitas 2,5 m3/jam, material steinless steel, inlet/outlet 1 inchi, power 0,5 HP/380-415 volt phase. Penyediaan dan pemasangan 1 (satu) unit Small Distribution Pump, type PS-130 BIT, material plastik dan brass, kapasitas 30 liter/menit. Penyediaan dan pemasangan 1 (satu) unit Stinless Steel Frame.

c. Unit oengolahan khusus untuk air laut (sea water) Unit Instalasi Pengolahan Air Minum dengan Sistem Reverse Osmosis terdiri dari: 1. Penyediaan dan pemasangan 1 (satu) unit Automatic antiscalant injectior sistem terdiri dari dosing pump type DM 1-6, kapasitas maks. 6 liter per jam, max pressure 10 bar, kapasitas 1,0 ml per stroke dengan max 100 stroke / menit, diaphragm diameter 38 mm, conection suction DN 4, conection discharge DN6, weight 2,7 kg. power 30 watt/220 volt dan tangki bahan kimia antiscalant kapasitas 100 liter. Penyediaan dan pemasangan 1 (satu) unit reverse Osmosis (sea water membrane type) dengan spesifikasi type SW-6000, kapasitas produksi 6000 GDP (gallon per day), recovery 20 – 35% max TDS input 40.000 ppm. Membrane thin film composite 4 (empat) unit SW 30-4040 housing 5 (lima) unit 40E100, high pressure pump type cat pump SS plunger, power 20-30 HP 380/415 volt 3 phase. Penyediaan 1 (satu) unit pH balance injection system dilengkapi digital pH monitor, dosing pump brand Hanna, type DM 1-6, max kapasitas 6 liter/jam, max pressure 10 bar, 1,0ml/stroke max stroke 100 stroke/menit, diaphphragm diameter 38 mm, connection suction DN4, connection discharge DN6, weight 2,7 kg, power 30 watt/220 volt, Chemical tank kapasitas 250 liter.

2.

3.

Pembangunan rumah pelindung IPA RO, terdiri dari pekerjaan (detail gambar dan detail bahan terlampir): 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 4. 5. Pembangunan rumah pelindung IPA bangunan baru seluas 36 m². Disain konstruksi dapat disesuaikan dengan kebutuhan, minimum 36 m³. Pembuatan pagar pengaman Gudang penyimpanan bahan kimia Penyediaan Penyediaan Penyediaan Penyediaan Penyediaan polyester catridge filter ukuran 0,5 micron sebanyak 10 set. antrasit sebanyak 100 kg. resin kation sebanyak 125 kg. actived carbon anti scalant sebanyak 3 gallon. sodium bicarbonat sebanyak

Penyediaan bahan pendukung Operasional IPA RO (untuk selama masa 6 bulan) terdiri dari:

79

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

d. Tata Cara Pengoperasian dan Pemeliharaan Sebelum operasi pengolahan dimulai, harus dilakukan persiapan pembuatan larutan kimia yang akan diinjeksikan kedalam proses pengolahan. Bahan-bahan kimia yang diperlukan adalah: 1. 2. 3. 4. 5. Antiscalant, Isi 0,5 l (liter) NASCO 710 kedalam tangki kimia yang ditambahkan air bersih sampai volume 50 liter dan diaduk sampai merata. Adifit 1 berisi 0,5 kg (kilogram) NASCO BW 738-S kedalam tangki kimia, ditambahkan air bersih sampai volume 50 liter dan diaduk sampai merata. Anti Biofouling yang dimasukkan 2,5 – 5 liter NASCO 208 ke dalam tangki kimia, ditambahkan air bersih sampai volumenya 50 liter, dan diaduk sampai merata. Larutan kalium permanganat berisi 0,5 kg (kilogram) kalium permanganat ke dalam tangki kimia, ditambahkan air bersih sampai volumenya 50 liter, diaduk sampai tercampur rata. Larutan desinfektan (bila perlu) berisikan 250 gr kaporit ke dalam tangki larutan desinfektan, ditambahkan 25 liter air dan diaduk sampai merata.

Secara umum gambaran tentang urutan-urutan proses pengolahan dalam sistem ini dapat dilihat pada gambar 3.53. Air baku sangat menentukan bagi tekanan operasi membran, umur membran, kualitas air yang dihasilkan dan jumlah air olahan yang akan dihasilkan. Unit ini adalah untuk memproduksi air minum, sehingga sedapat mungkin kualitas air baku yang dipakai memenuhi syarat air baku air minum, kecuali untuk TDS dan Khlorida. Jangan gunakan unit RO ini untuk air baku yang tergolong air limbah. Air baku yang sudah dipastikan memenuhi standard air baku untuk sistem IPA RO ini dipompa dengan tekanan dorong minimum 5 sampai 6 bar, dan masuk ke dalam tangki reaktor atau tangki pencampur. Langkah awal operasi pengolahan pendahuluan adalah: 1. 2. 3. 4. Menyediakan saringan pasir. Besi mangan dan karbon aktif harus pada posisi service. Semua valve pada suction (masukan) dan discharge (keluaran) pompa harus terbuka. Hidupkan pompa air baku.

Setelah itu, pompa dosing kalium permanganat atau khlorin/kaporit (bila ada) akan bekerja secara otomatis begitu pompa air baku bekerja. Pompa dosing untuk NASCO 710, NASCO 738-S dan NASCO 208 akan beroperasi bersama (juga secara otomatis) begitu pompa tekanan tinggi untuk sistem RO mulai bekerja. Cuci Balik saringan pasir dengan cara mengatur multifunction valve pada posisi backwash (Bkw) jangan lupa untuk membuka valve/kran pembuangan pada setiap operasi pencucian balik pada setiap tabung penyaringan dan menutup inlet valve untuk tabung penyaring berikutnya. Pada setiap Backwash udara akan keluar dari tabung, tunggu hingga air yang keluar dari valve ini benar-benar air dan tidak tercampur udara. Cek air backwash, bila butiran media penyaring ada yang keluar, tutup kembali inlet valve perlahan-lahan hingga hanya air yang keluar. Tunggu pada posisi ini hingga air yang keluar jernih, lalu bilas hingga bersih dan kembalikan multifunction valve pada posisi service lakukan backwash terhadap saringan besi mangan dan karbon aktif dengan mengulangi langkah 6 hingga 9. Langkah awal Operasi Unit RO, urutan langkahnya yang harus ditempuh pada permulaan pengoperasian sistem RO dapat diungkapkan sebagai berikut: 1. 2. 3. Buka 100% kran (valve) masukan air baku. Kran pengendali aliran buangan dan kran keluaran (throtting valve) pompa sentrifugal. Perlahan-lahan tutup pengendali aliran buangan (concentrate flow control valve) hingga tekanan operasi pada alat ukur (operating pressure gauge) menunjukkan 50 psi. Cek semua sambungan perpipaan dan perlengkapannya serta tekanan operasinya.

80

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4. 5. 6.

7. 8.

Jika terdapat kebocoran, matikan pompa dengan memutar MAN-OFF-AUTO swith ke OFF. Tutup kran air baku yang masuk ke sistem RO. Perbaiki kebocoran. Jika terdapat bahan pengawet diadalam elemen RO, bilas sistem pada 50 psi selama 30 menit. Lanjutkan pengaturan kran pengendali hingga tekanan operasi sekitar 296 psi. Jumlah debit air hasil olahan dan aliran buangannya bandingkan besaran-besaran angka ini dengan yang terdapat pada tabel 6. Debit air baku yang masuk ke sistem RO harus 0,6 m³/jam. dan tekanan operasi sekitar 296 psi. Pada saat ini ada kemungkinan debit air baku melebihi 0,6 m³/jam. Jaga jangan sampai lebih dari 1,0 m³/jam (maksimum). Perlahan-lahan kurangi debit air baku dengan menutup kran keluaran (throttling valve) setelah pompa sentrifugal hingga debit air baku sebesar 0,6 m³/jam tercapai. Setelah debit tersebut tercapai, tekanan akan berubah dan memerlukan perubahan. Ulangi langkah 2 s/d 7 hingga tekanan operasi sekitar 296 psi dan tekanan pada aliran air buangan sekitar 291 psi. Setelah beroperasi satu jam, ukur dan catat pada lembar jurnal operasi RO seluruh data operasi yang terdapat pada alat ukur yang ada. Ulangi prosedur langkah awal setelah 2 jam. perhatikan semua parameter seperti langkah awal pertama.

81

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

7

8

9

2 4 3 5 6 Unit RO

10

1

Lengkapi dengan masing-masing 2 Catrige 14

Air Baku : 1. Dari sumur Dalam atau berupa intake lainnya.

11
13

12
Gambar 3.58 Reverse Osmosis

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Keterangan Gambar 1. Sumber air baku, bisa berupa sumur, dan atau jenis intake lainnya. 2. Tangki penampung air Baku 1 (satu) 5000 liter dari bahan tahan karat Stainless Steel 3. Pompa Dari bahan Stainless Steel 4. Filter dengan media Antrasit dan atau pasir 5. Filter dengan media softener 6. Filter Carbon Aktif 7. Big Flow catridge filter 5 mikron 2 set 8. Antiscalant automatic injection sistem 9. Pressure tank 500 liter 10. Unit sea water RO kapasitas 6000 GPD, Power 25/30 HP, maksimum tekanan 1000 psi 11. PH balance dan sistem kontrol otomatis 12. Tangki penampung air olahan. 13. Pompa Distribusi yang dilengkapi 2 set , sedimen carbon catrige filter 1 mokron Dan untuk desinfeksi pakai sistem uv. 14. Pompa Distribusi yang dilengkapi 2 set , sedimen carbon catrige filter 1 mokron Dan untuk desinfeksi pakai sistem uv. B.7 Sistem Pengolahan Air Gambut a. Ketentuan Umum Ketentuan–ketentuan teknis dalam pembuatan Sistem Pengolahan Air Gambut terdiri dari: 1. Peralatan dan Perlengkapan: a. b. Harus memenuhi ketentuan yang berlaku Jenis peralatan yang harus tersedia sebagai berikut: • Kunci pipa • Gergaji • Alat Ukur • Palu • Peralatan untuk pembersihan

2.

Ukuran dan kebutuhan bahan a. Air gambut (air yang berwarna coklat, kandungan zat organik tinggi; pH rendah antara 3.74.3; kesadahan rendah; Skala warna PtCO antara 124-571; Kandungan organik tinggi, nlai KmnO4 38-280 mg/L) b. Kerikil, arang tempurung kelapa, ijuk, kaporit, tawas ( PAC) c. Zat pengumpul (tanah liat/lempung yang berwarna hitam dan berbau) d. Pasir (diambil 0.3-1.2 mm) e. Drum/tong kapasitas 200 liter f. Cat anti karat g. Kayu- kayu untuk penyanggah bila diperlukan h. Pipa PVC ø 1” , ø ¾” dan atau ø ½” , masing masing sektar 2 meter, kran dan sok valve.

3.

Persiapan masyarakat Persiapan masyarakat dilakukan dengan melaksanakan penyuluhan pembuatan, operasi dan pemeliharaan Sistem Pengolahan air gambut. mengenai cara-cara

4.

Persiapan Lokasi a. Lokasi harus bersih dari semak-semak dan tumbuhan lainnya b. usahakan sedekat mungkin dengan sumber air.

b. Pelaksanaan Konstruksi Cara Pembuatan Bangunan Pengolahan Air Gambut: 1. Siapkan semua bahan-bahan dan peralatan yang dibutuhkan untuk • pembuatan bangunan pengolahan air gambut. • Cuci bahan media penyaringan sampai bersih 83

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

• Bersihkan drum/tong yang akan dipakai dan di cat apabila diperlukan. • Buatkan penyanga-penyangga dari kayu. 2. Ambil 2 pipa PVC ø ¾” sepanjang 35 Cm. • • • • • 3. Pipa PVC dilubangi secara teratur sepanjang 20 Cm Bagian pipa yang dilubangi dibalut dengan ijuk kemudian diikat dengan tali plastik. Salah satu ujungnya diberi ulir Pasang karet Pasang pipa penyaring di drum pengendap dan penyaring dengan jarak 10 cm dari dasar drum/tong. Buat lobang dengan bor besi 10 cm dari dasar dan pada dinding drum untuk pipa penyaring Pasang pipa penyaring yang sudah dibalut pada socket yang sudah tersedia. Pasang kran Buat lubang pada dasar drum/tong dengan tutup ini untuk lobang penguras.

Membuat drum pengendap • • • •

4.

Membuat drum penyaring • Buat lubang untuk pemasangan pipa penyaring pada drum/tong penyaring 10 Cm dari dasar drum. • Isi drum berturut dengan kerikil setebal 20 Cm, ijuk 5 Cm, arang kelapa 10 Cm, dan ijuk 10 Cm dan potongan-potongan batu bata. • Penyusunan Drum endapan dan penyaring disusun bertingkat • Kran-kran ditutup dan air diisikan kedalam bak pengendap.

5.

Penyusunan drum endapan dan drum penyaringan • • • • Drum pengendapan dan penyaringan disusun bertingkat Kran-kran ditutup Setelah 30 menit air dari drum pengendapan dialirkan ke drum penyaringan. Aliran air yang keluar dari drum penyaringan disesuaikan dengan masukan dari drum pengendap.

c. Tata Cara Pengoperasian dan Pemeliharaan 1. Operasi a. Persiapan Pengoperasian Persiapan pengoperasian Instalasi Pengolahan Air Gambut meliputi: • • • Periksa apakah drum pengendap maupun drum penyaringan tidak ada kebocoran Periksa apakah kran-kran sudah dalam keadaan tertutup. Siapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk proses awal yaitu kapur sebagai bahan penetralisasi, alum sulfat/tanah lempung sebagai bahan koagulan dan juga karbon aktif untuk menyerap bau dan warna.

b. Pelaksanaan Pengoperasian Pelaksanaan pengoperasian Pengolahan Air Gambut sebagai berikut: • • • • • • • Air gambut masukkan kedalam drum sebanyak 200 liter semua kran pastikan dalam keadaan tertutup . Siapkan tanah lempung sekitar ½ kg atau 40 sendok makan, kemudian larutkan dalam air ± 2 liter dalam ember. Tuang larutan kedalam bak pengendap dengan menyaring. Kemudian lakukan pengadukan dengan batang pengauk selama 5 s/d 10 menit. Boleh menambahkan air kapur untuk menetralkan. biarkan 45 s/d 60 menit agar flok-flok yang ada mengendap pada dasar drum, kran dari bak pengemdap duka dan alirkan air ke drum penyaring. Perlu diperhatikan media penyaringan harus betul-betul terendam air, baik ketika beroperasi maupun dalam keadaan tidak beroperasi. 84

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

2.

Pemeliharaan a. Pemeliharaan harian atau mingguan Pemeliharaan sumur pompa tangan yang dilakukan setiap hari atau minggu sebagai berikut: • • Setiap hari dibersihkan terutama setelah selesai dipakai, buang endapan dari kran pembuang, lalu drum bersihkan dengan air sampai bersih. Periksa kalau air yang keluar keruh, atau secara rutin setiap minggu bersihkan drum penyaringan dengan menuangkan air pelan-pelan ke dalm drum penyaringan sampai air yang keluar kembali bersih. Periksa kran-kran apa ada yang rusak atau tidak berfungsi, kalau peru segera diganti. Periksa drum dari kerusakan dan atau bocor segera tambal. Cat bagian –bagian drum yang perlu di cat . Periksa kayu-kayu penyangga apakah ada yang rusak dan apabila ada segera diperbaiki. Bisa dilakukan pembongkaran media filtrasi, bersihkan dan kemudian disusun kembali seperti awal.

b. Pemeliharaan Bulanan dan Tahunan • • • • •

Tabel 3.27 Pemeliharaan Instalasi Air Gambut PEMELIHARAAN PERLENGKAPAN SISTEM Harian / Bulanan Tahunan mingguan
1. Drum pengendap, Drum penyaringan, kran-kran, pipa-pipa saringan, dudukan/penyangga dari kayu dan lingkungan instalasi pengolahan air gambut.

KETERANGAN
ƒ Bersihkan drum pengendap setiap selesaidipakai. periksa kebocoran, dan kerusakan dari sambungan pipa yang ada dan juga krankran adakan perbaikan dan penggantian.

V V V V V

ƒ

85

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.59 Detil Pemasangan Pipa pada Wadah

Arang batok kelapa/ Karbon aktif Ijuk Kerikil sebesar jagung Kerikil Pasir kasar 40 cm Gambar Detai Saringan tanpa skala Gambar 3.60 Detail Saringan tanpa skala

86

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tanah Lempung/PAC

Boll

Gambar 3.55 Instalasi Pengolahan Air Gambut Gambar 3.61 Instalasi Pengolahan Air Gambut B.8 Saringan Rumah Tangga (SARUT) a. Ketentuan Umum Pembuatan SARUT harus memenuhi ketentuan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 1. Wadah SARUT harus dari bahan yang tidak bocor Penempatan SARUT diusahakan dekat dengan sumber air Lokasi tempat SARUT harus bersih dari semak-semak dan tumbuhan lain Penggunaan peralatan dan bahan-bahan sesuai dengan peraturan yang berlaku Ada partisipasi masyarakat untuk dan melaksanakan pembuatan, pengoperasian pemeliharaan SARUT Pemilihan jenis SARUT sesuai dengan karakteristik sumber air baku (kuantitas dan kualitas). Peralatan Peralatan yang diperlukan dalam pelaksanaan pembuatan SARUT adalah sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. 2. Kunci pipa sebanyak 1 buah digunakan untuk memasang socket draft dan kran Gergaji kayu untuk memotong kayu (pembuatan penyangga) Alat ukur digunakan untuk mengukur benda-benda atau bahan Gergaji besi digunakan untuk memotong pipa-pipa Palu digunakan untuk memaku (pembuatan penyangga) Peralatan pembersih untuk membersihkan tempat sekitar SARUT.

dan

b. Ketentuan Teknis

Bahan-Bahan Bahan yang diperlukan untuk pembuatan SARUT meliputi : 87

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

a. Dua buah drum berdiameter 60 centimeter dan tinggi 90 cm (kapasitas sekitar 200 liter). Drum pertama digunakan sebagai bak penampung air baku dan bak pembubuh koagulan dan drum kedua sebagai bak penyaring b. 100 liter pasir halus yang bersih bergradasi 1 sampai 2 mm c. 25 liter kerikil halus yang bersih bergradasi 4 - 6 mm d. 15 liter kerikil kasar yang bersih bergradasi 10 mm e. 15 liter arang batok kelapa sebagai karbon aktip sebanyak f. Pipa PVC diameter ¾” atau 20 mm sepanjang 2 meter Perlengkapan pipa yang sesuai dengan spesifikasi SARUT kapasitas 200 liter 3. Tipe Saringan Rumah Tangga Tipe Saringan Rumah Tangga, terdiri dari 4 tipe sebagai berikut: a. Tipe I digunakan bila air baku yang dipilih berasal dari air permukaan dengan tingkat kekeruhan rendah, faktor kecepatan filtrasi berkisar 0,03 sampai 0,11 milimeter per detik atau 30,5 sampai dengan 120 liter per jam sesuai gambar pada lampiran; b. Tipe II digunakan bila air baku yang dipilih berasal dari air permukaan dengan tingkat kekeruhan sedang, sesuai gambar pada lampiran; c. Tipe III dibunakan bila air baku yang dipilih berasal dari air permukaan dengan tingkat kekeruhan tinggi, sesuai gambar pada lampiran; d. Tipe IV digunakan bila air baku yang dipilih berasal dari air tanah yang mengandung zat besi atau Fe dan Mn atau mangan, sesuai gambar pada lampiran; Jenis ukuran dan jumlah bahan SARUT saperti pada Tabel 3.28:

88

TABEL 3.28 JENIS, UKURAN, JUMLAH BAHAN UNTUK SARUT No. 1 2 Jenis Pekerjaan Tabung/drum diameter 60 cm 200 liter Pasir halus Volume dan jumlah bahan Tipe I 2 buah t : 30 cm v : 84 liter 3 4 5 6 7 8 Kerikil halus tebal 5 cm Kerikil kasar tebal 10 cm Arang batok kelapa tebal 5 cm dibungkus kasa nyamuk plastik Pipa PVC diameter 3/4" Pipa PVC diameter 1" Perlengkapan Pipa (accessories) Ball Valve diameter 3/4" dan 1" Ball Valve Kran diameter 1/2" Socket draft luar PVC diamater 3/4" Socket draft luar PVC diameter 1" Socket draft dalam PVC diameter 1/2" Socket draft dalam PVC diameter 3/4" Socket draft dalam PVC diameter 1" Knee/Bend PVC diameter 3/4" 1 buah 1 buah 4 buah 3 buah 1 buah 2 buah 1 buah 2 buah 1 buah 1 buah 4 buah 3 buah 1 buah 2 buah 1 buah 2 buah 1 buah 1 buah 4 buah 3 buah 1 buah 2 buah 1 buah 2 buah 1 buah 1 buah 4 buah 3 buah 1 buah 2 buah 1 buah 2 buah v = 14 liter 28 liter 2 meter 2 meter Tipe II 2 buah t : 25 cm v : 70 liter v = 14 liter 28 liter 14 liter 2 meter 2 meter Tipe III 2 buah t : 30 cm v : 84 liter v = 14 liter 28 liter 2 meter 2 meter Tipe IV 2 buah t : 30 v : 84 liter v = 14 liter 28 liter 2 meter 2 meter

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No.

Jenis Pekerjaan

Volume dan jumlah bahan Tipe I

1 buah Tipe II 3 buah 7 buah 1 buah 1 buah -

1 buah Tipe III 3 buah 7 buah 1 buah 1 buah -

1 buah Tipe IV 3 buah 7 buah 1 buah 1 buah -

9 -

Knee/Bend PVC diameter 1" Dop PVC diameter 3/4" Ring Karet PVC diameter 3/4" Ring Karet PVC diameter 1" Pompa Karet Penyangga Tinggi penyangga atas Tinggi penyangga bawah Lantai atas Lantai bawah Balok kayu 8/12 cm Balok kayu 5/7 cm Paku Keterangan : t = tebal lapisan v = volume

3 buah 7 buah 1 buah 1 buah -

120 cm 20 cm 60 x 120 cm 60 x 120 cm 20 m 15 m 70 buah

120 cm 20 cm 60 x 120 cm 60 x 120 cm 20 m 15 m 70 buah

120 cm 20 cm 60 x 120 cm 60 x 120 cm 20 m 15 m 70 buah

120 cm 20 cm 60 x 120 cm 60 x 120 cm 20 m 15 m 70 buah

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

c. Cara Pengerjaan 1. Persiapan Sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai harus diperhatikan persiapan-persiapan sebagai berikut : a. Pilih lokasi lahan yang dekat dengan sumber air baku b. Tentukan tipe SARUT yang akan dipilih sesuai dengan karakteristik air baku, sebagai contoh adalah SARUT Arang Kelapa (Tipe II) c. Tempatkan bahan-bahan dan peralatan yang akan digunakan disekitar lahan tempat SARUT d. Bahan-bahan untuk media penyaring harus telah dicuci dan dalam keadaan bersih 2. Pembuatan Bak Penampung

Gambar 3.62 Drum kapasitas 200 liter

Gambar 3.63 Penyiapan Drum & Pembuatan Lubang

Pembuatan bak penampung dapat dilakukan sebagai berikut: a. Siapkan drum atau tabung berdiameter 60 centimeter berkapasitas 200 liter dan tidak bocor, seperti gambar 3.56 b. Buat dua buah lubang di sisi drum yang mempunyai diameter ¾ " atau 20 mm. Lubang pertama terletak pada dasar drum akan berfungsi sebagai pipa pembuang dan lubang kedua terletak sekitar 20 cm dari dasar drum digunakan sebagai pipa keluar air baku ke bak penyaring, seperti gambar 3.57 c. Rakit socket dan pipa sesuai dengan spesifikasi SARUT kapasitas 200 ltr, kemudian pasang pada bak penampung, seperti gambar 3.58 d. Tempatkan drum bak penampung di atas panggung (dari kayu) dengan ketinggian sekitar 100 cm dari atas tanah, seperti gambar 3.59

Gambar 3.64 Merakit perpipaan dan socket Gambar 3.65 Perakitan Pipa Dan Soket 91

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3.

Pembuatan Bak Penyaring

PAC

SARUT PEMBUBUHAN PAC
Socket drat dalam Ring karet
Dinding sarut Ring karet Boll valve

A

Socket drat dalam Socket drat luar Boll valve Socket drat luar Pipa PVC Ø 3/4" Dop Ø 3/4"
Socket drat luar Socket drat dalam

DETAIL A "PEMASANGAN PIPA PADA WADAH"

A
PVC Ø 3/4"

B
Bend 90° Kran Ø 1/2"

Kerikil kasar 5 cm Kerikil jagung 10 cm Pasir 40 cm

Gambar 3.66 Drum kapasitas 200 liter

Gambar 3.67 Peletakan Bak Penampung dan Bak Penyaring

a. Siapkan drum atau tabung berdiameter 60 centimeter berkapasitas 200 liter dan tidak bocor b. Buat tiga buah lubang di sisi drum yang terletak segaris dengan diameter ¾ " atau 20 mm. Lubang pertama terletak pada dasar drum akan digunakan untuk pipa keluar air bersih dan penguras bak, lubang kedua terletak sekitar 40 cm dari dasar drum digunakan sebagai pipa pembuang, dan lubang ketiga terletak sekitar 80 cm dari dasar drum berfungsi sebagai pipa peluap seperti gambar 3.60 c. Rakit pipa penangkap air bersih yang akan diletakkan di dasar bak penyaring yang akan dihubungkan dengan pipa keluar air bersih pada bagian dasar bak penyaring. Rakit pipa pembuang dan pipa peluap beserta kelengkapan pipa (belokan dan valve) sesuai dengan spesifikasi SARUT kapasitas 200 liter, kemudian pasang pada bak penyaring seperti gambar 3.61. d. Tempatkan drum bak penyaring di atas wadah yang terletak di atas tanah di sebelah bak penampung. Perbedaan tinggi antara bak penampung dengan bak penyaring sekitar 1 m, seperti gambar 3.61.

Gambar 3.68 Penyusunan Media Saringan

Gambar 3.69 Pengoperasian SARUT

e. Masukkan media penyaring ke dalam bak penyaring sesuai dengan ketentuan. Petama kerikil kasar (tebal 5 cm), kerikil halus (tebal 10 cm), dan pasir (tebal 40 cm), seperti gambar 3.62.

92

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

f. 4.

Air baku siap dimasukkan kedalam bak penampung yang akan dialirkan ke bak penyaring untuk disaring, seperti pada gambar 3.63.

Cara Pembuatan Karbon Aktip Tempurung Kelapa Pembuatan karbon aktip tempurung kelapa dapat dilakukan sebagai berikut :

Gambar 3.70 Penyiapan Bahan Karbon Aktif

Gambar 3.71 Lubang Pembakaran

Gambar 3.72 Pembakaran Tempurung Kelapa

Gambar 3.73 Penyiraman Arang Kelapa P i D

a. Bersihkan tempurung kelapa dari kotoran yang masih melekat pada sisi permukaan tempurung b. Cuci dengan air bersih, kemudian hancurkan menjadi ukuran sesuai yang diperlukan c. Rendam dalam air bersih selama 11 sampai 24 jam, angkat dan keringkan, seperti pada gambar 3.63 d. Buat lubung pembakaran dengan kedalam 30 mm, seperti pada gambar 3.64 e. Bakar tempurung kelapa dalam lubang pembakaran sampai tidak terdapat asap lagi, seperti pada gambar 3.65 f. Tutup dengan karung goni basah tempurung kelapa hasil pembakaran, seperti gambar 3.66 g. Biarkan sampai dingin kembali untuk menjadi karbon aktip seperti pada gambar 3.67, karbon aktip siap untuk digunakan d. Cara Pengoperasian dan Pemeliharaan 1. Pengoperasian a. Persiapan Pengoperasian 1) Cek instalasi SARUT dari kebocoran 2) Bersihkan dan cuci seluruh bahan dan peralatan sampai benar-benar bersih 3) Cat drum bagian luar dan dalam

93

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

b. Pelaksanaan Pengoperasian 1) Untuk air baku dengan kekeruhan rendah (Tipe 1) • • • • • • • • • • • • • • 2. Tuangkan air baku dalam drum I Pancarkan air melalui kran I ke drum II Gunakan air yang keluar dari kran II setelah didiamkan selama 5 menit Tuangkan air baku dalam drum I Pancarkan air melalui kran I ke drum II Gunakan air yang keluar dari kran II setelah didiamkan selama 15 menit Isi drum dengan air baku Bubuhkan dua sendok makan poly alumunium chlorida (PAC), aduk rata dan cepat pada satu menit pertama , aduk lambat pada menit berikutnya Tambahkan larutan kapur satu sendok makan jika terjadi penggumpalan Diamkan 5 menit sampai kotoran mengendap di drum I Buka kran kalau air akan digunakan Isi drum I dengan air tanah Pancarkan air dari bak I dan dak II Buka kran kalau air akan digunakan

2) Untuk air baku denga kekeruhan sedang (Tipe 2)

3) Untuk air baku denga kekeruhan tinggi (Tipe 3)

4) Untuk sumber air dari air tanah

Pemeliharaan a. Pemeliharaan harian atau mingguan 1) Hindarkan saringan dari kontak langsung dari sinar matahari 2) Jaga kebersihan dan keamanan sekitar bangunan saringan rumah tangga 3) Lakukan terhadap Tipe 1, 2, 4 sebagai berikut: • Kuras dengan membuka kran III secara periodik setiap 2 minggu • Kupas bagian permukaan pasir setebal 5 cm dan cuci hasil kupasan sampai bersih, kemudian masukan hasil cucian ke dalam bak semula • Kuras saringan jika terjadi penyumbatan filter 4) Lakukan terhadap Tipe 3 • Kuras drum I dengan membuka kran 3 secara periodik setiap 5 kali pengolahan b. Pemeliharaan Bulanan 1) Terhadap Sarut Tipe 1 dan 4 • Pencucian setiap 4 bulan atau tergantung terjadinya penyumbatan filter 2) Terhadap Tipe 2 • Angkat atau ganti batok arang kelapa (karbon aktif) setiap 2 bulan • Lakukan pencucian setiap 4 bulan atau tergantung terjadinya penyumbatan filter 3) Lakukan terhadap Tipe 3 • Lakukan pencucian setiap 4 bulan atau tergantung terjadinya penyumbatan filter c. Pemeliharaan Tahunan 1) 2) 3) 4) cuci dan perbaiki drum apabila terjadi kebocoran perbaiki atau ganti apabila pipa dan atau penyangga rusak jaga kebersihan lokasi SARUT Buat kelengkapan cara pemeliharaan dan pasang di dekat instalasi SARUT, sesuai tabel berikut:

94

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Perlengkapan Sistem 1. Media penyaring (tipe 1,2 dan 4) Drum (tipe 3) 2. Filter, carbon aktif 3. Drum, pipa PVC, lokasi SARUT

Pemeliharaan Harian/Mingguan Bulanan v

Tahunan -

Keterangan pengupasan pengurasan - pengurasan drum pasir,

v v v

Pencucian filter, penggantian carbon aktif - Pengecatan dan pencucian drum, penggantian/perbaikan pipa dan penyangga, pembersihan lokasi

e. Perbaikan SARUT 1. 2. 1. 2. 3. 4. perbaiki kebocoran pada drum, kran, retakan pada kayu penyangga baik pada drum I maupun II ganti drum dengan yang baru jika kebocoran cukup besar Catat dan simpan data kerusakan yang terjadi pada SARUT Catat perbaikan yang telah dilaksanakan catat pergantian batok arang untuk persiapan pembuatan pereode berikutnya laporkan catatan ini kepada penanggung jawab untuk perbaikan SARUT selanjutnya

f. Pelaporan SARUT

B.9 Saringan Pipa Resapan a. Ketentuan Umum 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 4. 5. Lokasi harus dekat dengan sumber air permukaan dan daerah permukiman Lokasi tidak terendam air sewaktu permukaan air di sumber mencapai tinggi maksimum Lokasi bangunan harus bersih dari semak belukar atau tumbuhan liar Arah aliran dalam lapisan tanah Jarak galian tanah dengan sumber air minimum 3 m Penempatan pipa lateral minimum 0,5 m dari dasar sumber air permukaan atau sampai ditemukannya muka air tanah Sumur pengumpul ditempatkan pada bagian tengah sistem, terutama pada perencanaan galeries yang mempunyai pipa lateral lebih dari satu cabang Material yang diperlukan adalah: pipa PVC, kasa nyamuk plastik, plastik tebal atau terpal, cincin beton, kerikil pasir Peralatan yang diperlukan adalah: pita ukur, cangkul, skop, ember atau pengki, alat pelubang pipa, pahat, palu. Tempatkan cincin beton pada titik dimana sumuran pengumpul direncanakan

b. Teknis

c. Cara Pengerjaan 1.

95

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

2. 3.

Gali tanah pada bagian dalam cincin sehingga cincin turun sampai permukaan bagian atas rata dengan muka tanah Letakkan cincin beton kedua diatas cincin beton pertama dan penggalian dilanjutkan, demikian seterusnya hingga kedalaman yang direncanakan dan atau sampai berada pada kedalaman 2 m dibawah lapisan air tanah Buat galian memanjang diluar cincin beton, sehingga cincin beton sesuai dengan panjang pipa lateral, dengan kedalaman 0,5 m dari lapisan air tanah Pasang pipa lateral yang telah diberi pelindung pada sumur pengumpul Urug kerikil dan pasir sesuai spesifikasi Tutup bagian atas lapisan dengan plastik tebal atau terpal Urug kembali dengan tanah dan dipadatkan Pasang pompa di sumur pengumpul sesuai ketentuan yang berlaku.

4. 5. 6. 7. 8. 9. C.

Air Tanah

C.1 Sumur Air Tanah Sedang/Dalam (SATS/D) a. Definisi Sistem penyediaan air minum komunal air tanah dalam adalah sistem penyediaan air minum yang menggunakan air tanah dalam sebagai sumber air baku untuk air minum. Konstruksi sumur dalam terdiri dari: 1. Pipa jambang (casing): i. ii. iii. Bahan pipa baja atau bahan lain seperti PVC, fiberglass dan GIP atau sejenis dengan spesifikasi mampu untuk menahan tekanan dari dinding atau batuan Pipa jambang dibuat muncul minimal 50 cm di atas lantai beton pengaman Diameter pipa jambang minimal 4”

2. Pipa buta Bahan untuk pipa buta adalah pipa baja atau bahan lain seperti PVC, fiberglass dan GIP atau yang sejenis dengan spesifikasi mampu untuk menahan tekanan dari dinding tanah atau batuan 3. Pipa saringan i. Tipe saringan atau screen adalah “Wire Wound Continuous Slot” on “Rod Base” yaitu berbentuk kawat yang melingkar pada penyangga (rod base) dengan jarak kawat yang sama Syarat teknis pipa saringan:

ii.

• • •
iii.

Bukaan (25-40)% tergantung jenis material pada akifer Jumlah rod base 20-36 buah kawat penyangga Tebal kawat yang umum dipakai berkisar antara (2–2,5) mm

Pipa saringan dapat dibuat dari jenis PVC, fiberglass dan GIP yang dibuat oleh pabrik sesuai dengan persyaratan yang ditentukan

b. Komponen prasarana dan sarana Prasarana dan sarana yang membentuk SPAM Komunal Air Tanah Dalam terdiri dari:

96

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

1.

Sumur Air Tanah Dalam (SATD) adalah sarana penyediaan air bersih berupa sumur dalam yang dibuat dengan membor tanah pada kedalaman tertentu sehingga diperoleh air sesuai dengan yang diinginkan; Sumur Dalam adalah lubang sumur dengan kedalaman muka air minimal 7 meter dari permukaan tanah. Kedalaman dasar pada umumnya lebih dari 30 meter; Lubang sumur adalah lubang yang dibuat sampai kedalaman tertentu, menggunakan bor yang digerakkan oleh tenaga manusia atau tenaga mesin; Pompa tangan adalah alat untuk menaikkan air dari dalam tanah kepermukaan tanah dan digerakkan tenaga manusia; Pompa Tangan Dalam adalah pompa tangan yang struktur silinder rod-nya terpisah dengan badan pompa (Dibawah muka air tanah minimum); Soket adalah asesoris untuk menyambung pipa PVC atau pipa besi dengan diameter pipa relatif kecil. Lantai sumur, berfungsi untuk menahan dan mencegah pencemaran air buangan ke dalam sumur dan sebagai tempat kerja; Saluran buangan, berfungsi untuk mengalirkan air buangan ke sarana pengolahan air buangan atau ke badan penerima (sungai) dan mencegah terjadinya genangan tempat biakan bibit penyakit.

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

c. Perhitungan Dimensi Permukaan statis air tanah dalam berkisar pada kedalaman antara 80 m sampai dengan 200 m. Permukaan air akan lebih rendah apabila air mengalir keluar melalui lubang atau pada saat pemompaan. Penurunan tinggi permukaan air ini disebut penurunan permukaan atau draw down. Parameter sederhana yang menggambarkan besarnya kapasitas air adalah debit spesifik (spesific yield): Kecepatan aliran (liter/detik) Debit spesifik = Penurunan permukaan draw down (m) d. Spesifikasi Teknis Spesifikasi teknis SPAM Komunal meliputi spesifikasi alat dan bahan yang diperlukan dalam membangun prasarana dan sarana SPAM Komunal Air Tanah Dalam. SPAM Komunal Air Tanah Dalam harus memenuhi persyaratan umum sebagai berikut: • Sesuai dengan ketentuan mengenai Spesifikasi Sumur Pompa Tangan; • Peralatan dan perlengkapan harus memenuhi persyaratan yang berlaku; • Jarak minimum 10 meter dari sumber pengeboran dengan bidang tangki septik, cubluk, lubang galian untuk sampah; • Tenaga pelaksana minimum dua orang dan berpengalaman. 1. Bahan Bahan yang diperlukan disediakan sesuai hasil perencanaan dan perhitungan serta memenuhi spesifikasi teknis. Bahan-bahan tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.29: Tabel 3.29 Bahan Konstruksi Sumur Pompa Tangan No. 1. 2. 3. Jenis Pipa Hisap atau pipa tegak Ø 30 mm Pipa selubung PVC Ø 100 mm Pipa saringan PVC Ø 30 mm Satuan Batang Batang Meter Volume 3 1 1 (liter/detik/meter)

97

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Soket PVC Ø 30 mm

Jenis

Satuan Buah Buah M
3

Volume 3 400 0,2 0,3 0,02 2 1

Bata merah untuk lantai sumur Pasir untuk beton lantai Kerikil untuk beton lantai Kerikil saringan sekeliling pipa hisap (dia. 3 – 5 mm) Semen (50 kg) Pompa Tangan Dangkal

M3 M3 Zak Unit

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

Bahan konstruksi yang digunakan untuk pembuatan SPAM Komunal Air Tanah Dalam sesuai Tabel 3.30. Tabel 3.30 Bahan Konstruksi Bangunan SPAM Komunal Air Tanah Dalam No. Bangunan Elemen Kemiringan lantai 1. Lantai Sumur dan Saluran Pembuang Lantai Kemiringan saluran pembuangan Saluran pembuang Diameter lubang sumur Posisi lubang sumur Kedalaman lubang sumur Spesifikasi 1% - 3% pasangan bata dengan campuran 1 semen : 2 pasir atau beton tumbuk dengan campuran 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil Minimal 2% Pasangan bata dengan campuran 1 semen : 3 pasir Disesuaikan dengan diameter pipa selubung Tegak lurus Maksimal 30 meter

2.

Lubang Sumuran

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

2. Peralatan Pengeboran dilakukan dengan alat bor Jetting. Secara lengkap peralatan yang diperlukan dapat dilihat pada Tabel 3.31: Tabel 3.31 Peralatan Konstruksi Sumur Pompa Tangan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Nama Tripod Kerekan Swivel Head Lierhand Kabel Rit @ 15 meter Pompa 4 – 6 PK Slang Hisap Slang Hantar Pipa Bor Dial ¼ @ 3 meter Mata Bor Jetting Klem Pemutar dia. 1 ¼” Jumlah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Satuan 1 1 1 1 1 1 1 1 12 1 1

98

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No. 12. 13. 14.

Nama Pemutar dia. 1 ¼” Kunci Trimo Rantai

Jumlah Batang Buah Buah

Satuan 5 1 1

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

e. Kriteria Desain 1. Secara umum kebutuhan air di daerah perencanaan cukup besar 2. Potensi air tanah dalam di daerah perencanaan cukup besar dan dapat mencukupi kebutuhan air bersih di daerah perencanaan yang ditunjukkan pada peta geohidrologi daerah setempat, sedangkan kapasitas air tanah dangkal tidak memenuhi Ada hasil survey geolistrik yang menunjukkan debit air tanah dalam yang potensial f. Cara Pengerjaan 1. Pekerjaan Persiapan Pekerjaan persiapan harus dilakukan sebagai berikut: a. Siapkan peralatan sesuai dengan tabel 3.10; b. Siapkan bahan sesuai dengan tabel 3.9; c. Tentukan titik pemboran, yaitu jarak minimum 10 meter dari sumber pengeboran dengan bidang tangki septik, cubluk, lubang galian untuk sampah; d. Bersihkan lahan lokasi sumur pompa dan ratakan dengan ukuran panjang 2 meter dan lebar 2 meter; e. Tentukan jenis mata bor yang akan digunakan berdasarkan data formasi tanah. 2. Pembuatan Lubang Sumur Bor dengan Alat Bor Jetting a. b. c. d. Pasang mata bor Jetting pada salah satu pipa bor; Pasang klem pemutar pada pipa rojok setinggi dada; Lubangi titik lokasi dengan linggis sedalam 50 cm dengan diameter 1,25 m; Dirikan tripod di atas lubang tersebut sehingga titik tripod tegak lurus tepat berada di atas lubang tersebut. Cara mendirikan tripod adalah sebagai berikut: 1. Siapkan 3 batang pipa besi Galvanis (GI) dengan diameter 2 inchi dengan panjang masing-masing 6 meter. 2. Ketiga ujung pipa GI ini dihubungkan dengan klem segitiga yang penyambungannya diatur dengan baut dan mur. Gantungkan kerekan pada pertemuan ketiga pipa GI ini. 3. Masukan ujung tambang manila pada kerekan, kemudian ikatkan swivel head pada tambang manila. 4. Atur ujung tripod yang tak dihubungkan, sedemikian rupa sehingga ujungujung tersebut menjadi titik-titik dari suatu segitiga sama sisi. Pada masingmasing ujung tersebut berdiri satu orang (A, B, dan C). Begitupun di tempat ketiga ujung tripod berdiri satu orang (D). 5. Ikatkan tambang ke titik pertemuan tiga ujung tripod. Satu orang ditugaskan untuk memegang tali ini (E). Si E berada di antara B dan C. Dalam hal ini masing-masing A, B, C, dan E bertugas sebagai berikut: • • • • A bertugas mendorong kaki tripod B dan C bertugas menahan kaki tripod D bertugas mengatur sambungan tripod di tengah, dan E bertugas menarik tali

99

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.74. Cara Mendirikan Tripod

6. Selanjutnya E menarik tali perlahan-lahan, sambil diatur oleh D, A mendorong ujung tripod yang dipegangnya ke arah B dan C sesuai arah tarikan E. Sedangkan B dan C menahan ujung tripod yang mereka pegang. Lakukan ini sehingga tripod tegak simetris dan titik tengah tripod tepat berada di atas lubang pemboran. Langkah 1 – 4 seperti pada Gambar 3.30. e. Buat kolam penampung air ukuran 75 cm x 75 cm dan dalam 50 cm. Kolam ini dipergunakan untuk menampung air setelah dipergunakan untuk membor. Kemudian air yang ditampung tadi dipergunakan untuk membor lagi. Hal ini dimaksudkan untuk menghemat pemakaian air. f. Buat lagi kolam yang agak kecil, diantara lubang sumur dengan kolam penampungan, untuk mendapatkan lumpur dan pemeriksaan lapisan tanah. g. Pasanglah bor pada salah satu ujung pipa bor, ujung yang lain dipasang swivel head, kemudian pasanglah slang penghantar pada swivel head sedang ujung slang lainnya dipasang pada mesin pompa. Pasang slang penghisap pada mesin pompa dan ujung slang yang masuk ke dalam air dipasang saringan. Sebelum mesin pompa dihidupkan, isi dahulu pompanya dengan air dan periksa dulu olie dan bahan bakarnya. h. Pipa bor yang sudah ada mata bornya dan sudah dipasang pada swivel head diangkat, dimasukkan pada lubang pendahuluan. i. Mesin pompa dihidupkan, setelah menghisap air dan masuk ke pipa bor melalui swivel head, dengan memakai kunci rantai/kunci trimo atau alat pemutar lainnya pipa bor diputar-putar searah dengan jarum jam sambil agak ditekan ke bawah. Air yang keluar dari lubang pemboran ditampung pada kolam penampungan. Lumpur dan batuan yang terbawa oleh air pemboran akan mengendap pada kolam penampungan yang pertama, dan dari lumpur dan batuan itu kita dapat melihat lapisan tanahnya. Gambar 3.75 Pengeboran Dengan Alat Bor

100

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

j.

Dengan adanya putaran-putaran, tekanan-tekanan, dan semburan-semburan air maka pipa bor akan turun sedikit demi sedikit. k. Setelah pipa bor yang pertama masuk maka disambung dengan pipa bor berikutnya, pada waktu itu mesin pompa dimatikan. l. Pemboran dimulai lagi, demekian seterusnya sampai mencapai kedalaman air tanah yang kita kehendaki. Selama pemboran selalu diperhatikan jenis-jenis tanah yang keluar untuk pengecekan kedalalaman kembali, serta untuk mengetahui lapisan yang mengandung air yang baik. m. Kalau diperkirakan sudah mencapai lapisan air tanah, pemboran diakhiri. Pemompaan diteruskan untuk membersihkan lubang sumur sampai air kurasan yang keluar tidak mengandung lumpur lagi. n. Swivel head dibuka, kemudian pipa bor dicabut dan siaplah lubang sumur untuk penyelesaian selanjutnya. Langkah a – n seperti pada Gambar 3.69. 3. Pemasangan Pompa Tangan Dalam a. Pemasangan Saringan PVC dan Pipa Selubung PVC i. Sambungkan pipa selubung PVC dia 4” dengan sok turunan 4” x 1 ¼” (dari rangkaian pipa selubung PVC dan sok turunan) ii. Sambungkan rangkaian pipa hasil kegiatan langkah a) tersebut dengan saringan PVC 1 ¼” (ujung lain dari saringan PVC ini sudah ditutup dengan dop) iii. Masukkan rangkaian ini ke dalam sumur (saringan PVC di bawah). Selanjutnya sambungkan pula pipa selubung PVC kedua dan seterusnya, sehingga saringan PVC tepat berada pada lapisan air tanah (waktu pemboran, ini sudah ditandai). iv. Potong ujung pipa selubung yang berlebih di atas permukaan tanah, sehingga tersisa hanya lebih kurang 40 cm. Langkah i. sampai ii. di atas seperti Gambar 3.69 b. Pengisian Kerikil Pasir dengan Adukan Semen i. ii. iii. iv. Pilih kerikil bersih dengan diameter rata-rata 5 mm; Masukkan kerikil ke dalam rongga antara pipa selubung dengan sumur bor; Hentikan pengisian kerikil apabila telah mencapai ketinggian saringan pipa PVC; Masukkan tanah padat di atas kerikil hingga mencapai 0,5 meter di bawah permukaan tanah; v. Masukkan adukan semen 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil (adukan kedap air) hingga mencapai ketinggian permukaan tanah. Langkah i. sampai ii. di atas seperti Gambar 3.70 c. Pembuatan Lantai Sumur dan Pemasangan Tabung Penyangga Pompa i. Tutup pipa selubung, kemudian gali tanah di sekeliling pipa selubung dengan ukuran: • Panjang : 75 cm • Lebar : 75 cm • Dalam : 40 cm

101

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

ii.

Isikan adukan beton (1 semen : 2 pasir : 4 kerikil) ke dalam lubang di atas setinggi 8 cm. iii. Buka tutup pipa selubung. Kemudian pasang tabung penyangga pompa di atas pipa selubung (gunakan water pas untuk memastikan bahwa tabung penyangga itu terpasang tegak lurus).

Gambar 3.76 Penyambungan Saringan dengan Pipa Hisap

Gambar 3.77 Pengisian Kerikil Pasir dan Adukan Semen

iv. Agar anak-anak tidak bisa memasukkan batu ke dalam sumur, tutup tabung penyangga pompa dengan cara berikut ini: • Pasangkan tangki air dengan baut dan mur pada tabung penyangga pompa. • Pasang kepala pompa pada tangki air dengan baut dan mur. • Balut kepala pompa dengan kain. • Isi kembali lubang dengan adukan beton yang sama dengan langkah b) sampai lubang tertimbuni rata dengan muka tanah. Periksa juga dengan water pas bahwa flens dari tabung penyangga pompa dalam keadaan mendatar. • Disaat adukan beton masih basah, buat lantai sumur dan saluran pembuangan. Biarkan lantai sumur dan salurang pembuangan sampai kering (kurang lebih 7 hari) Langkah a) sampai f) di atas seperti Gambar 3.72-3.74

76

cm

76

cm

40 cm

Kepala pompa

Water pas Flens
Tangki air

Tabung penyangga pompa

Kain

Tabung penyangga pompa

Gambar 3.78 Pembuatan Lantai Gambar 5.24 Pembuatan lantaiSumur dan Pemasangan Tabung tabung sumur dan pemasangan

Gambar 3.79 Pemasangan Tabung Penyangga Gambar 5.26. Pemasangan Tabung Penyangga

102

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.80 Pembuatan Lantai Sumur
Gambar 5.25 Pembuatan Lantai Sumur

d. Pemasangan Silinder, Rod, Pipa Hisap dan Tangki Air

Kontra m ur

Silinder

2

1

3

Alat penahan pipa

T a n g k ia ir

Gambar 3.81 Pemasangan selinder rod, pipa, pipa hisap dan tangki

103

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

i. ii. iii. iv. v.

vi. vii.

Sebelum disambungkan dengan rod dan pipa hisap, periksa silinder apakah berfungsi dengan baik atau tidak. Dengan menggunakan sok dan kontra mur, sambungkan rod pertama dengan silinder. Sambungkan pula pipa hisap pertama dengan silinder. Masukkan silinder dengan rod dan pipa hisap klem. Sambungkan pula rod (selalu gunakan sok dan kontra mur) dan pipa hisap berikutnya dengan rod dan pipa hisap pertama, dan seterusnya sampai silinder tepat berada di bawah muka air tanah minimum. Kemudian potong pipa hisap sesuai dengan panjang ulir yang cocok untuk penyambungan dengan tangki air (kira-kira 4 cm lebih tinggi dari ujung atas tabung penyangga pompa). Pasang dan sambungkan ”tangki air” dengan pipa hisap paling atas. Kemudian pasang ”pipa perangkat” pada tangki air. Tahan pipa pengangkat dengan alat pengangkat pipa, kemudian lepas dan pindahkan klem dari pipa hisap dan tabung penyangga pompa. Selanjutnya, dengan baerlahan-lahan turunkan ”tangki air” sehingga lubang-lubang baut dari tabung penyangga pompa dan pancuran mengarah ke arah saluran sambungan.

e. Pemasangan Kepala Pompa dan Tangkai Pompa

Kain Alat penahan Tangki air

Gambar 3.82 Pemasangan kepala pompa dan tangki

i.

Tekan rod ke bawah sedalam mungkin kemudian tandai rod dengan gergaji besi setinggi ujung atas dari ”tangki air”. ii. Angkat rod setinggi mungkin kemudian pasang alat penahan rod. Untuk mencagah jatuhnya potongan rod yang dipotong ke dalam sumur, tutup bagian atas ”tangki air” dengan kain. Selanjutnya potong rod pada bagian yang sudah ditandai dan kikir bagian bekas terpotong itu. iii. Buat ulir rod dengan sney rod paling kurang sepanjang 5 cm. Periksa dengan kontra mur apakah ulir sudah baik (kontra mur harus dapat diputar pada ulir tersebut dari awal sampai ujung ulir dengan hanya menggunakan tangan). Kemudian pasang kontra mur pada rod. iv. Turunkan kepala pompa ke atas ”tangki air”. Dalam hal ini rod masuk ke dalam lubang yang ada pada kepala pompa. Kemudian pasang kontra mur pada rod.

104

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

v. Dengan menggunakan pipa yang dimasukkan pada lubang kepala pompa, angkat kepala pompa perlahan-lahan. vi. Kemudian angkat dan pindahkan alat penahan rod. vii. Turunkan kepala pompa sedemikian rupa sehingga lubang-lubang baut kepala pompa tepat berada di atas lubang-lubang baut ”tangki air”. Pasang baut dan mur, atur kontra mur dan kuatkan secara penuh. viii. Melalui kepala pompa masukkan tangkai pompa, kemudian sambungkan rantai dengan tangki pompa menggunakan baut. ix. Dengan menggunakan dua kunci pas (17 x 19), pasang mur dan putar secara penuh sehingga sambungan kuat. x. Angkat kopling rantai dengan batangan besi, kemudian atur tangkai pompa dan masukkan as pompa ke dalam lubangnya. xi. Pasang berturut-turut cincin penutup, mu dan kontra mur pada as pompa dengan kuat. xii. Beri minyak atau olie bekas pada rantai sebelum pompa dicoba. xiii. Sekarang pemasangan pompa tangan sudah selesai. Pompa kira-kira 100 kali. Biarkan air terbuang, sesudah itu air bisa dipakai. Langkah a) sampai n) di atas seperti gambar 3.76

S n e yro d

4

5

3
Gambar 3.83 Pemasangan kepala pompa dan tangki pompa 105

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pipa besi bulat

6

7 8
Gambar 3.84 Pemasangan kepala pompa dan tangki

Kepala pompa

Tangki air

Tabung penyangga pompa

Gambar 3.85 Konstruksi pompa tangan dalam

106

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

1 0

4 5

2 0

,5 1 5 7

4 0

15

P ip as e lu b u n gP V C
7 5

Ø d a la m =4 "

10 15

200

T a n a his ia n L=3 0-4 0m

A

A

S o ktu ru n a nd a la m 4 "x14 "
1 0c m

1

7,5 15

K e rik il
15 7,5 200

1 7 0c m

S a rin g a nP V C

D E N A H
7 0c m

D o p

P O T O N G A N A -A
Gambar 3.86 Denah dan Potongan Konstruksi Pompa Tangan Dalam 4. Operasi Cek SPT dan perlengkapannya dari kerusakan dan kebocoran. Pelaksanaan Pengoperasian a b c d e Gerakkan tangki pengungkit pompa ke atas dan ke bawah secara teratur. Hindarkan pemompaan dengan menghentak-hentakkan tangki pengungkit. Letakkan tangki pengungkit pompa pada posisi tegak setelah selesai pemompaan. Bersihkan lantai di sekitar SPTD. Usahakan tidak ada air yang menggenang di sekitar pompa karena dapat masuk ke dalam sumur pompa dam dapat mengotori sumber air. Pemeliharaan harian atau mingguan i. ii. iii. iv. v. vi. Bersihkan badan pompa dan gosok tangki pengungkit Periksa semua mur dan baut dan kencangkan bila ada yang kendor Beri minyak pelumas pada bagian yang bergesekan Periksa bagian kepala, badan dan tumpuan pompa Cek lantai terhadap kerusakan dan keretakan Bersihkan saluran pembuangan serta pantau terhadap kerusakan atau keretakan

5. Pemeliharaan a

107

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

b

Pemeliharaan Bulanan dan Tahunan i. Periksa bagian kepala, badan dan tumpuan pompa terhadap kerusakan, kencangkan baut dan periksa terhadap bagian yang aus ii. Cat bagian kepala, badan dan tumpuan pompa iii. Periksa sambungan pipa hisap dengan tumpuan pompa iv. Buat kelengkapan cara pemeliharaan dan pasang di dekat SPTD, sesuai tabel 3.32 berikut:

Tabel 3.32 Kelengkapan Cara Pemeliharaan SPTD PERLENGKAPAN SISTEM 1. Saluran, lantai, tangkai pengungkit, kepala T, ruang penampung, pen, karet packing 2. Silinder, klep pengisap, karet pengisap, pengisap bawah, pengisap atas, tangkai pengisap PEMELIHARAAN HARIAN/ BULANAN MINGGUAN v KETERANGAN Bersihkan dari kotoran, pelumasan, periksa keretakan, kebocoran, perbaikan penggantian - Pengecatan - Periksa terhadap keausan, pembersihan, pengecatan

TAHUNAN

v v

v v

6. Perbaikan SPTD a b c a b c Perbaiki kerusakan/keretakan lantai sumur pompa Perbaiki kerusakan pen, karet packing, silinder Perbaiki kerusakan saluran pembuangan Catat kerusakan yang terjadi pada SPTD Catat perbaikan yang telah dilaksanakan Simpan catatan ini oleh kepala keluarga untuk pedoman perbaikan dan pemeliharaan SPTD sesuai keperluan

7. Pelaporan SPTD

108

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.87 Sistem Sumur Air Tanah Sedang/Dalam

109

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.88 Konstruksi Sumur Air Tanah Sedang/Dalam

110

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

C.2 Sumur Air Tanah Dangkal a. Definisi Sistem penyediaan air minum komunal air tanah dangkal adalah sistem penyediaan air minum yang memanfaatkan air tanah dangkal sebagai sumber air baku untuk air minum. b. Komponen prasarana dan sarana Prasarana dan sarana yang membentuk SPAM Komunal Air Tanah Dangkal terdiri dari: 1. Sumur pompa tangan (SPT) adalah sarana penyediaan air bersih berupa sumur yang dibuat dengan membor tanah pada kedalaman tertentu sehingga diperoleh air sesuai dengan yang diinginkan; 2. Sumur dangkal adalah lubang sumur dengan kedalaman muka air minimal 7 meter dari permukaan tanah. Kedalaman dasar pada umumnya berkisar antara 12 - 15 meter ; 3. Lubang sumur adalah lubang yang dibuat sampai kedalaman tertentu, menggunakan bor yang digerakkan oleh tenaga manusia atau tenaga mesin; 4. Pompa tangan adalah alat untuk menaikkan air dari dalam tanah kepermukaan tanah dan digerakkan tenaga manusia; 5. Pompa tangan dangkal adalah pompa tangan yang struktur silinder dan katubnya bersatu dengan badan pompa, dari cara kerjanya pompa ini bersifat pompa hisap, karena silindernya yang terletak di atas permukaan tanah, berfungsi menghisap air; 6. Soket adalah asesoris untuk menyambung pipa PVC atau pipa besi dengan diameter pipa relatif kecil. c. Perhitungan dimensi hidrolis Dimensi hidrolis sumur dangkal adalah sumur dan lubang inlet (perforated) yang besarnya dapat ditentukan sesuai kebutuhan. Untuk diameter efektif sumur direncanakan antara 12 meter. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah dalam pelaksanaan penggalian. Sedangkan diameter dan banyaknya lubang inlet ditentukan dengan melihat besarnya kelulusan akuifer, ketebalan air tanah (diukur dari muka air tanah sampai batas bawah bangunan pengambilan) dan debit yang akan dimanfaatkan dengan persamaan: Q = k.Sr.W Dimana: Q k Sr W = = = =
Gambar 3.89 Sumur Pompa Tangan Dangkal

debit air koefisien permeabilitas jari-jari sumur tinggi penurunan air setelah dipompa

d. Spesifikasi teknis Spesifikasi teknis SPAM Komunal meliputi spesifikasi alat dan bahan yang diperlukan dalam membangun prasarana dan sarana SPAM Komunal Air Tanah Dangkal. SPT harus memenuhi persyaratan umum sebagai berikut : − − − − Sesuai dengan ketentuan mengenai Spesifikasi Sumur Pompa Tangan; Peralatan dan perlengkapan harus memenuhi persyaratan yang berlaku; Jarak minimum 10 meter dari sumber pengeboran dengan bidang tangki septik, cubluk, lobang galian untuk sampah; Tenaga pelaksana minimum dua orang dan berpengalaman.

111

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

1.

Bahan Bahan yang diperlukan disediakan sesuai hasil perencanaan dan perhitungan serta memenuhi spesifikasi teknis. Bahan-bahan tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.33:

Tabel 3.33 Bahan Yang Dibutuhkan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis Pipa Hisap atau pipa tegak Φ 30 mm Pipa selubung PVC Φ 100 mm Pipa Saringan PVC Φ 30 mm Soket PVC Φ 30 mm Bata merah untuk lantai sumur Pasir untuk beton lantai Kerikil untuk beton lantai Kerikil saringan sekeliling pipa hisap (dia. 3 – 5 mm) Semen (50 kg) Pompa Tangan Dangkal Satuan Batang Batang meter Buah Buah M3 M
3

Volume 3 1 1 3 400 0,2 0,3 0,02 2 1

M3 Zak Unit

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

Bahan konstruksi yang digunakan untuk pembuatan SPAM Komunal Air Tanah Dangkal sesuai Tabel 3.34. Tabel 3.34 Bahan Konstruksi Bangunan SPAM Komunal Air Tanah Dangkal No. Bangunan Elemen Kemiringan lantai 1. Lantai Sumur dan Saluran Pembuang Lantai Kemiringan saluran pembuangan Saluran pembuang Diameter lubang sumur 2. Lubang Sumuran Posisi lubang sumur Kedalaman lubang sumur Spesifikasi 1% - 3% pasangan bata dengan campuran 1 semen : 3 pasir atau beton tumbuk dengan campuran 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil Minimal 2% Pasangan bata dengan campuran 1 semen : 3 pasir Disesuaikan dengan diameter pipa selubung Tegak lurus Maksimal 15 meter

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

2.

Peralatan Peralatan dan perlengkapan yang diperlukan sesuai dengan tabel 3.14 dan gambar 3.45.

112

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.90 Peralatan Tabel 3.35 Kebutuhan Peralatan No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Nama Kunci rantai Kunci trimo Kunci inggris Gergaji besi Sney pipa 1¼ Cangkul Linggis Ember Kikir Penyangga Mata bor rojok diameter 4 inchi Pipa rojok diameter 1¼ inchi @3m Klem pemutar diameter ¾ inchi Jumlah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Batang Satuan 2 2 1 1 1 1 1 1 1 2 1 8 5

13.

113

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

e. Cara pengerjaan 1. Pekerjaan Persiapan i. Siapkan peralatan sesuai dengan tabel 3.14; ii. Siapkan bahan sesuai dengan gambar 3.46; iii. Tentukan titik pemboran, yaitu jarak minimum 10 meter dari sumber pengeboran dengan bidang tangki septik, cubluk, lubang galian untuk sampah; iv. Bersihkan lahan lokasi sumur pompa dan ratakan dengan ukuran panjang 2 meter dan lebar 2 meter; v. Tentukan jenis mata bor yang akan digunakan berdasarkan data formasi tanah.

Gambar 3.91 Pembuatan Lubang Sumur Dengan Alat Bor 2. Pembuatan Lubang Sumur Bor dengan Alat Bor Rojok i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. ix. x. xi. xii. Pasang mata bor rojok pada salah satu pipa rojok; Pasang klem pemutar pada pipa rojok setinggi dada; Lubangi titik lokasi dengan linggis sedalam 30 – 50 cm; Tancapkan pipa rojok yang sudah dipasangi mata bor pada lubang yang sudah dibuat; Putar pipa rojok searah jarum jam; Siram dengan air lubang sumuran untuk memperlancar; Angkat pipa rojok tinggi-tinggi dan tancapkan sekuat-kuatnya; Putar dan siram dengan air Lakukan langkah g) dan h) berulang-ulang sehingga pipa rojok pertama masuk lalu sambung dengan pipa rojok berikutnya, seperti pada gambar 3.84. Bila kedalaman sumur telah mencapai lapisan air tanah teruskan pemboran sampai lebih kurang satu batang pipa rojok masuk dibawah lapisan air tanah Cabut pipa rojok, dan masukan pipa yang akan dipasang (1 ¼”) Kuraslah sumur dengan menggunakan pompa

3. Pemasangan Pompa Tangan Dalam i. Penyambungan Saringan PVC Dengan Pipa Hisap PVC 1) Bersihkan dan amplas bagian luar ujung polos saringan sepanjang 3 cm dan bagian dalam ujung sok saringan PVC; 2) Bersihkan dan amplas ujung luar pipa isap PVC; olesi dengan lem pipa secara merata pada bagian yang telah dibersihkan;

114

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3) Tanpa menunggu kering masukkan dop pada ujung polos bagian bawah saringan; 4) Biarkan minimal 5 menit sehingga sambungan kuat; 5) Gunakan kunci trimo untuk menahan rangkaian pipa hisap; 6) Masukkan dop pada ujung polos bagian bawah saringan; 7) Biarkan minimal 5 menit sehingga sambungan kuat; 8) Gunakan kunci trimo untuk menahan rangkaian pipa hisap. Langkah 1)–8) seperti terlihat pada gambar 3.85

Gambar 3.92 Penyambungan Saringan dengan Pipa Hisap ii. Penyambungan Pipa Hisap 1) 2) 3) 4) 5) 6)

Gambar 3.93 Penyambungan Pipa

Bersihkan dan amplas ujung-ujung luar pipa PVC; Bersihkan dan amplas bagian dalam ujung soket; Oleskan lem secara merata pada bagian yang telah dibersihkan; Masukkan ujung-ujung pipa pada soket; Sisakan pipa sepanjang 70 cm di atas permukaan tanah; Gunakan kunci trimo untuk menahan rangkaian pipa.

Langkah 1 – 6 seperti terlihat pada gambar 3.86. iii. Penyambungan Badan Pipa Hisap dengan Badan Pompa 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) Bersihkan dan amplas ujung soket serta bagian ujung hisap pipa PVC; Oleskan lem PVC secara merata pada bagian pipa yang dibersihkan; Masukkan pipa hisap dengan soket; Bersihkan dan lapisi ujung berulir dengan solatip; Bersihkan dan lapisi ujung berulir bagian dalam dari tumpuan pompa; Masukkan rangkaian pipa hisap PVC dengan tumpuan pompa; Letakkan paking di atas tumpuan pompa; Pastikan lubang baut badan pompa tepat pada lubang-lubang baut tumpuan pompa; 9) Pasang mur dan baut pada lobang yang ada; 10) Pastikan bahwa badan pompa dan tumpuan pompa terpasang dengan baik. Langkah 1 – 10 seperti terlihat pada gambar 3.87. iv. Pengisian Kerikil Pasir dengan Adukan Semen 1) 2) 3) 4) Pilih kerikil dengan diameter rata-rata 5 mm; Masukkan kerikil kedalam rongga antara pipa hisap dan tanah; Hentikan pengisian kerikil apabila telah mencapai setinggi saringan pipa PVC; Masukkan pasir di atas kerikil hingga mencapai 1 meter dibawah permukaan tanah;

115

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

5) Masukkan adukan kedap air hingga rata dengan permukaan. Langkah 1 – 5 seperti terlihat pada gambar 3.88.

Gambar 3.94 Pemasangan Pompa

Gambar 3.95 Pengisian Kerikil Pasir dan Adukan Semen

v. Pembuatan Lantai Sumur dan Landasan Pompa 1) 2) 3) 4) 5) 6) Lepaskan baut pengikat; Angkat, pindahkan badan pompa dan bambu penopang; Tutup lobang pipa hisap; Gali tanah sedalam 5 cm, panjang 210 cm dan lebar 210 cm; Masukkan pasir sedalam 3 cm lalu ratakan; Siram dengan air hingga rata;

Langkah 1 – 6 seperti terlihat pada gambar 3.89. 7) Buat cetakan pengecoran untuk lantai dari papan panjang 172 cm, lebar 172 cm dengan lebar parit 14 cm; 8) Buat cetakan pengecoran tumpuan pompa berupa limas terpancung dengan sisi atas 20 cm x 20 cm, sisi bawah 40 cm x 40 cm dengan tinggi 50 cm; 9) Pasang cetakan lantai; 10) Cor dengan campuran beton 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil; 11) Atur kemiringan lantai antara 1 % sampai dengan 3 %; 12) Biarkan selama tujuh hari dan basahi beton setiap hari, sehingga pengeringan sempurna; Langkah 7 – 12 seperti terlihat pada gambar 3.90. 13) Pasang cetakan limas terpancung; 14) Cor dengan campuran beton 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil; 15) Biarkan selama tujuh hari dan basahi beton setiap hari sehingga pengeringan sempurna. Langkah 13 – 15 seperti terlihat pada gambar 3.91.

116

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.96 Pembuatan Cetakan Pengecoran

Gambar 3.97 Landasan Pompa

Gambar 3.98 Perataan Pasir

f. Operasi dan pemeliharaan 1. Pengoperasian Cek SPT dan perlengkapannya dari kerusakan dan kebocoran. Pelaksanaan pengoperasian: a) b) c) d) e) Gerakkan tangki pengungkit pompa keatas dan kebawah secara teratur Hindarkan pemompaan dengan menghentak-hentakan tangki pengungkit Letakan tangki pengungkit pompa pada posisi tegak setelah selesai pemompaan Bersihkan lantai disekitar SPT Usahakan tidak ada air yang menggenang di sekitar pompa karena dapat masuk kedalam sumur pompa dan dapat mengotori sumber air

2. Pemeliharaan i. Pemeliharaan Harian Atau Mingguan a) b) c) d) e) f) Bersihkan badan pompa dan gosok tangki pengungkit Periksa semua mur dan baut dan kencangkan bila ada yang kendor Beri minyak pelumas pada bagian yang bergesekan Periksa bagian kepala, badan dan tumpuan pompa Cek lantai terhadap kerusakan dan keretakan Bersihkan saluran pembuangan serta pantau terhadap kerusakan atau keretakan

ii. Pemeliharaan Bulanan dan Tahunan

117

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

a) Periksa bagian kepala, badan dan tumpuan pompa terhadap kerusakan, kencangkan baut dan periksa terhadap bagian yang aus b) Cat bagian kepala, badan dan tumpuan pompa c) Periksa sambungan pipa hisap dengan tumpuan pompa d) Buat kelengkapan cara pemeliharaan dan pasang di dekat SPT, sesuai tabel 3.36 berikut: Tabel 3.36 Cara Pemeliharaan Sumur Pompa Tangan Pemeliharaan Harian/Mingguan 1. Saluran, lantai, tangkai pengungkit, kepala T, ruang penampung, pen, karet packing 2. Silinder, klep penghisap, karet pengisap, pengisap bawah, pengisap atas, tangkai pengisap v Bulanan v Tahunan v - Bersihkan dari kotoran, pelumasan, periksa keretakan, kebocoran, perbaikan penggantian - Pengecatan v v - Periksa terhadap keausan, pembersihan, pengecatan Keterangan

Perlengkapan Sistem

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

iii. Perbaikan Sumur Pompa Tangan a) Perbaiki kerusakan/keretakan lantai sumur pompa. b) Perbaiki kerusakan pen, karet packing, silinder. c) Perbaiki kerusakan saluran pembuangan. iv. Pelaporan Sumur Pompa Tangan a) Catat kerusakan yang terjadi pada sumur pompa tangan. b) Catat perbaikan yang telah dilaksanakan. c) Simpan catatan ini oleh kepala keluarga untuk pedoman perbaikan dan pemeliharaan sumur pompa tangan sesuai keperluan.

118

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.99 Konstruksi Pompa Tangan Dangkal

119

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.100 Bagian-bagian badan dan penghisap 120

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.101 Bagian Kepala Pompa Tangan Dangkal

121

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

C.3 Sumur Gali Komponen solusi teknis Sumur Gali (SG) terdiri dari sumur gali yang digunakan secara komunal. a. Tipe Sumur Terdapat 2 (dua) macam sumur gali yang dibedakan berdasarkan keadaan tanah, yaitu: ƒ Tipe I ƒ Tipe II bila keadaan tanah tidak menunjukkan gejala mudah retak atau runtuh bila keadaan tanah menunjukkan gejala mudah retak atau runtuh

b. Komponen dan Fungsi Komponen dan fungsi dari komponen sumur gali dapat dilihat pada Tabel 3.37 berikut:
Tabel 3.37 Komponen dan Fungsi Komponen Sumur Gali
No. Komponen Fungsi

1.

Dinding sumur bagian atas

Melindungi pencemaran

keselamatan

pemakai

dan

mencegah

2.

Dinding sumur bagian bawah

Mencegah pencemaran yang berasal dari muka tanah juga sebagai penahan dinding sumur supaya tidak terkikis atau longsor Menahan dan mencegah pencemaran air buangan ke dalam sumur dan sebagai tempat kerja Menyalurkan air buangan ke sarana pengolahan air buangan atau ke badan penerima dan mencegah terjadinya tempat perkembangan bibit penyakit Menahan endapan lumpur, agar tidak terbawa sewaktu pengambilan air dari sumur dan sebagai media penyaring/penahan tekanan air

3.

Lantai sumur

4.

Saluran pembuang

5.

Granular material pack pada
dasar sumur

Sumber: Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

c. Kriteria Desain 1. Bentuk sumur gali sesuai dengan penampang lubangnya yaitu bulat atau persegi. 2. Konstruksi dinding sumur gali: − Tipe IA: Dinding atas dibuat dari pasangan bata/batako/batu belah yang diplester bagian luar dan dalam setinggi 80 cm dari permukaan lantai. Dinding bawah dari bahan yang sama sedalam minimal 300 cm dari permukaan lantai (lihat Gambar 3.128) − Tipe IB: Dinding atas dibuat dari pasangan bata/batako/batu belah yang diplester bagian luar dan dalam setinggi 80 cm dari permukaan lantai. Dinding bawah dari bahan beton sedalam minimal 300 cm dari permukaan lantai (lihat Gambar 3.129) − Tipe II: Dinding atas dibuat dari pasangan bata/batako/batu belah yang diplester bagian luar dan dalam setinggi 80 cm dari permukaan lantai. Dinding bawah sampai kedalaman sumur dari bahan beton, sedalam minimal 300 cm dari permukaan bahan beton harus kedap air dan sisanya berlubang (lihat Gambar 3.130).

122

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3. Ukuran dinding sumur sesuai Tabel 3.38 berikut:
Tabel 3.38 Ukuran Dinding Sumur Gali
No. Tipe Ukuran penampang minimal (cm) Tinggi dinding (cm) Atas Bawah Tebal dinding (cm) Atas Bawah

1. 2. 3.

IA IB II

Diameter 80 Diameter 80 Diameter 80

Sisi 80 Sisi 80 Sisi 80

80 80 80

> 300 > 300 Tergantung kedalaman muka air tanah terendah

½ bata ½ bata ½ bata

½ bata 10 cm 10 cm

Keterangan: Muka air tanah terendah adalah kondisi muka air tanah yang paling rendah pada suatu lokasi pada saat tertentu Sumber: Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

4. Lantai sumur gali harus kedap air dan permukaannya tidak licin 5. Ukuran lantai, baik untuk tipe I maupun tipe II, adalah minimum 100 cm dari dinding sumur atas bagian luar dengan kemiringan lantai (1-5)% ke arah saluran pembuangan 6. Saluran pembuangan dibuat kedap air dan licin dengan kemiringan 2% ke arah sarana pengolahan air buangan atau badan penerima 7. Kekuatan sumur harus memperhatikan kekuatan tanah. Tipe konstruksi yang dapat digunakan untuk sumur gali dapat dilihat pada Tabel 3.39.
Tabel 3.39 Konstruksi Dinding Sumur Gali
Komponen bangunan Bahan bangunan Pasangan bata/batako/ batu belah diplester, adukan 1 PC: 2PS, tebal plesteran 1 cm Pipa beton kedap air Ø 80 cm Pipa beton berlubang Ø 80 cm Dinding Tipe I A atas bawah Tipe I B atas bawah Tipe II atas bawah Dasar sumur Lantai Saluran pembuangan

Granual material pack

ukuran 3-5 cm setebal 50 cm dari dasar sumur

Beton tumbuk 1PC : 3PS : 5KRL
Sumber: Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

123

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

15

260

15

A
15 Tiang Pasangan bata Cincin beton

15 20

260

A

Ke saluran

DENAH SUMUR GALI (SGL)
15 80 15

Lantai sumur kemiringan 2% 15 5 15 75 75 20 Saluran pasangan beton 15 5

Tanah asli

POTONGAN A-A

Gambar 3.102 Sumur Gali Tipe IA

124

min 320

Pas. cincin beton

80

120

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

15

80

15

Lantai sumur kemiringan 2% 15 5 15 75 75 20 Saluran pasangan beton 15 5

Tanah asli

POTONGAN A-A

15

min 320

Pas. cincin beton

80

120

260

15

A
15 Tiang Pasangan bata Cincin beton

15 20

260

A

Ke saluran

DENAH SUMUR GALI (SGL)

Gambar 3.103 Sumur Gali Tipe IB

125

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.104 Sumur Gali Tipe II

126

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.105 Pengecoran Cincin Beton

Gambar 3.106 Pengecoran Saluran

127

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

C.4 Sumur Pompa Tangan a. Bentuk dan Tipe Sumur Pompa Tangan (SPT) adalah sarana penyediaan air bersih berupa sumur yang dibuat dengan membor tanah pada kedalaman tertentu sehingga diperoleh air sesuai dengan yang diinginkan. Pengambilan air baku dilakukan dengan menghisap atau menekan air ke permukaan tanah dengan menggunakan pompa yang digerakkan dengan tangan dan biasa disebut pompa tangan. b. Bentuk dan Tipe Bentuk SPT sesuai dengan kedalaman muka air minimal, kedalaman dasar sumur, dan jenis pompa yang digunakan. Tipe SPT adalah sebagai berikut: − Tipe I : − Tipe II : SPT Dangkal – dipilih untuk sumur dangkal SPT Dalam – dipilih untuk sumur dalam

Ilustrasi denah dan potongan SPT Dangkal dan SPT Dalam dapat dilihat pada Gambar 3.133 dan Gambar 3.134. Tipe SPT Dalam terdiri dari 3 (tiga) sistem, yaitu: − Sistem I ƒ Digunakan bila permukaan air statis 7,5 m sampai 9 m di bawah permukaan tanah ƒ Fluktuasi penurunan muka air tanah tidak melampaui 12 m − Sistem II ƒ Digunakan bila permukaan air statis 9 m sampai 12 m di bawah permukaan tanah ƒ Fluktuasi penurunan muka air tanah tidak melampaui 18 m − Sistem III ƒ Digunakan bila permukaan air statis lebih besar dari 18 m dari permukaan tanah ƒ Bisa digunakan satu atau lebih silinder tangan tergantung dari kedalamannya c. Ukuran Sumur dan Pompa Ukuran sumur dan pompa untuk SPT dapat dilihat pada Tabel 3.40
Tabel 3.40
No. Tipe Sumur

Ukuran Sumur dan Pompa
Kedalaman Pompa

Ukuran Penampang/ Diameter Pipa

1.

Tipe I

− Pipa tegak (pipa hisap) PVC ∅ 30 mm − Pipa selubung PVC ∅ 75 mm − Saringan PVC ∅ 30 mm − Pipa tegak (pipa hisap) PVC ∅ 30 mm − Pipa selubung PVC ∅ 75 mm − Saringan PVC ∅ 30 mm

9m 12 m 2,5 m 21 m 28 m 2,5 m

1 buah

2.

Tipe II

1 buah

Sumber: Spesifikasi Teknis Sumur Pompa Tangan (SPT) (AB-D/LW/ST/001/98), Departemen Pekerjaan Umum

d. Komponen dan Fungsi Komponen dan fungsi pompa tangan dapat dilihat pada Tabel 3.32.

128

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Beton 1PC:2PS:3KR Pas. bata 50 Lantai sumur kemiringan 2%

5 15

15

15 15

40 85 85

40

15 15

POTONGAN A-A

A

210

20

A

15 15

180

15 15

D E N A H
Gambar 3.107 Denah dan Potongan Sumur Pompa Tangan (SPT) Dangkal

129

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

10

45

20

15

7,5

40

Pipa selubung PVC
75

Ø dalam = 4"

Tanah isian L = 30 - 40 m

Sok turunan dalam 4" x 11 4"
10 cm

Kerikil

170 cm

Saringan PVC

70 cm

Dop

POTONGAN A-A

15 10 15 200

A

A

7,5 15

15

7,5 200

DENAH

Gambar 3.108 Denah dan Potongan Sumur Pompa Tangan (SPT) Dalam

130

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.41 Komponen dan Fungsi Pompa Tangan
No. Komponen Fungsi

1.

Sumur (dangkal/dalam)

Mencegah pencemaran yang berasal dari muka tanah, melalukan air dari dalam tanah ke permukaan dan mencegah longsor Menghisap air dari dalam tanah ke permukaan Menyangga badan pompa dan mempermudah pengambilan air Menahan dan mencegah pencemaran air buangan ke dalam sumur dan sebagai tempat kerja Mengalirkan air buangan ke sarana pengolahan air buangan atau ke badan penerima (sungai) dan mencegah terjadinya genangan tempat biakan bibit penyakit

2. 3. 4. 5.

Badan pompa Penyangga Lantai sumur Saluran pembuangan

Sumber: Spesifikasi Teknis Sumur Pompa Tangan (SPT) (AB-D/LW/ST/001/98), Departemen Pekerjaan Umum

e. Kriteria Ketahanan dan Kekuatan Kekuatan dan ketahanan struktur SPT sebagai sumber air bersih memenuhi ketentuan sebagai berikut: 1.) Lantai sumur harus kedap air, tidak licin, dibuat dengan kemiringan (1–3)% ke arah saluran pembuangan 2.) Badan pompa dapat bekerja sebagai pompa hisap 3.) Bahan bangunan yang dipergunakan memenuhi ketentuan sebagai berikut: ƒ Bata merah atau batako yang digunakan memenuhi klas 25 kg/cm (tidak mudah hancur terkena perubahan cuaca) ƒ Pipa hisap (tekan) dan pipa selubung yang digunakan mengikuti SII dan SNI S-20-1990-03 ƒ Untuk saringan digunakan pipa PVC dengan diameter sama dengan diameter pipa hisap (tekan) dan diberi lubang 4.) Saluran pembuang harus dibuat kedap air, licin dengan kemiringan 2% ke arah sarana pengolahan air buangan atau badan penerima (sungai). f. Lokasi Penempatan 1.) Jarak sumur harus lebih 10 m dari sumber pencemaran, seperti kakus, empang, lubang galian sampah, lubang galian kotor, dan lain-lain, serta letak sumur harus lebih tinggi dari sumber pengotoran 2.) Bila letak sumur lebih rendah dari pencemaran, maka jarak harus diusahakan lebih dari 15 m dari sumber pencemaran 3.) Di tempat yang tidak terkena banjir 4.) Radius pelayanan kurang dari 200 m. Gambar jenis dan detail SPT lebih rinci dapat dilihat pada Lampiran–5. D. Air Hujan D1. Penampung Air Hujan (PAH) Pemanfaatan air bersih dari solusi teknis PAH dapat langsung dari bak penampung atau disalurkan menggunakan hidran umum. Pada bagian ini akan dijelaskan perencanaan untuk penggunaan langsung dari bak penampung.

131

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

a. Definisi Penampung Air Hujan (PAH) adalah tangki untuk menampung dan menyimpan air hujan yang akan dipergunakan sebagai sumber air bersih selama musim kemarau. b. Komponen Prasarana dan Sarana Prasarana dan sarana yang membentuk SPAM Komunal Air Hujan terdiri dari: 1. Atap dan talang, berfungsi untuk menangkap air hujan dan menyalurkan ke dalam tangki PAH. Atap yang dimaksud adalah atap seng atau genting. 2. Media penyaring, berfungsi untuk menyaring air hujan yang mungkin terkontaminasi karena melalui atap dan talang. Media penyaring dapat berupa kerikil/pecahan bata. 3. Tangki PAH, berfungsi sebagai reservoir untuk menampung air hujan dengan aman yang dikumpulkan sewaktu musim hujan atau dapat juga digunakan untuk menampung air bersih yang didistribusi melalui mobil tangki. Air ini akan dimanfaatkan hanya sebagai air minum. Dengan adanya PAH ini diharapkan kebutuhan air minum keluarga akan terjamin 1 tahun. Komponen PAH dapat dilihat pada Tabel 3.42 berikut:
Tabel 3.42 Komponen Penampung Air Hujan (PAH)
No 1. 2. Komponen Bidang penangkap air Talang air Fungsi Menangkap air hujan sebelum mencapai tanah Mengumpulkan air hujan yang jatuh pada bidang penangkap dan mengumpulkan ke bak penampung Menyaring air hujan dari kotoran Memberikan akses untuk masuk ke dalam bak penampung pada saat memperbaiki dan atau membersihkan Menampung air hujan yang perlu disimpan sebagai persediaan musim kemarau Meluapkan air hujan yang melebihi kapasitas penampung dan berfungsi sebagai pipa udara Sebagai alat pengambilan air bagi konsumen Sebagai alat untuk menguras penampungan air hujan Keterangan Atap rumah terbuat dari genting, asbes atau seng Talang dilengkapi dengan alat pengalih aliran untuk mengatur arah aliran menuju bak penampung Diletakkan pada tempat pemasukan air hujan Harus ditutup

3. 4.

Saringan Lubang pemeriksa

5. 6.

Bak penampung Pipa peluap

Terbuat dari bahan bukan logam Harus ditutup dengan kasa nyamuk

7. 8.
Sumber:

Kran pengambil air Kran penguras

Tata Cara Rancangan Penampung Air Hujan untuk Penyediaan Air Minum (AB-K/RE-RT/TC/038/98), Departemen Pekerjaan Umum

c. Kriteria Desain 1. 2. 3. 4. 5. Penampung air hujan harus kedap air Air hujan jatuh pertama setelah musim kemarau jangan langsung ditampung Pengambilan air harus melalui kran Lubang pemeriksa harus di bagian atas bak penampung dan ditutup Air bersih yang dihasilkan harus memenuhi ketentuan yang berlaku • Perhitungan Kapasitas Bak Penampung Kapasitas bak penampung ditentukan berdasarkan: 1. Tinggi curah hujan minimal 1.300 mm per tahun 2. Luas bidang penangkap air

d. Perhitungan Dimensi

132

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3. Kebutuhan pokok pemakaian air (5 – 15) L/o/h • Perhitungan bak penampung: Asumsi : Curah hujan minimal 1.300 mm/tahun Pemakaian air maksimum : 15 L/o/h Penampungan air dilakukan untuk persediaan 3 bulan (91 hari) kemarau Jumlah penduduk 100 orang Dicari : Dimensi bak penampungan Perhitungan : Perhitungan kebutuhan air maksimum

Q = 15 L / o / h x 100 = 1500 L / h = 1.5 m3 / h
• Perhitungan dimensi bak penampung:

Vbak = 1.5 m3 / h = 136.5 m 2

x 91 hari

Asumsi luas permukaan bak = 9 m x 5 m = 45 m2 Maka, kedalaman bak:

D=

Vbak 136.5 m3 = = 3.03 m A 45 m 2

Dengan asumsi-asumsi di atas, volume bak penangkap mata air dapat ditentukan dengan menggunakan Tabel 3.43 e. Spesifikasi Teknis Spesifikasi teknis SPAM Komunal Air Hujan meliputi spesifikasi alat dan bahan yang diperlukan dalam membangun prasarana SPAM Komunal Air Hujan, yang dikenal dengan Penampung Air Hujan (PAH). PAH terdiri dari dua jenis, yaitu PAH cetakan fiber dan PAH Pasangan Batu Bata. Pembuatan Penampung Air Hujan (PAH) harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 3. 4. PAH harus kedap air Penempatan PAH harus dapat menampung air hujan dan air bersih dari PDAM yang didistribusikan melalui mobil-mobil tangki. Ada partisipasi masyarakat setempat dalam pelaksanaan pembangunan, pengopresaian dan pemeliharaan PAH. Lokasi tempat PAH dipilih pada daerah-daerah kritis dengan curah hujan yang cukup Dilaksanakan oleh tenaga kerja yang terampil sebagai tukang. Pengopersian dan pemeliharaan diserahkan sepenuhnya kepada pemakai air bersih Dana yang dipergunakan untuk kegiatan operasi dan pemeliharaan PAH sepenuhnya dibiayai oleh masyarakat pemakai air Terjaminnya kontinuitas air serta kualitas memenuhi syarat kesehatan Teknlogi yang dipergunakan untuk pengoperasian dan pemeliharaan PAH harus mudah dimengerti oleh masyarakat pemakai air

Persyaratan umum operasi dan pemeliharaan penyediaan air bersih harus memenuhi:

133

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

f. Teknis Pembuatan PAH Cetakan Fiber • Peralatan Peralatan yang diperlukan: a) b) c) d) e) f) • Kunci Pas Kunci Ring Martil Tangga Kunci Pipa Tang

Bahan Bahan yang digunakan pembuatan PAH harus memenuhi ketentuan pada Tabel 3.43 berikut: Tabel 3.43 Bahan Konstruksi PAH Cetakan Fiber

No 1 2 3

Jenis Bahan Semen Pasir Kerikil

Volume 10 zak 1 m3 1 m3

KETERANGAN Mempunyai kehalusan dan sipat ikat yang baik, sesuai dengan SNI 15-2049-1990 tentang Mutu dan cara uji semen Portland Mempunyai gradasi baik dan bebas dari kandungan organik sesuai dengan SNI 03-1750-1990 tentang Mutu dan Cara Uji Agregat Beton Bergradasi sesuai dengan kebutuhan, bersih dan bebas dari kandungan organik sesuai dengan SNI 03-1750-1990 tentang mutu dan cara uji agregat beton Diameter 6 mm Mempunyai kwekuatan minimum 25 kg/cm² sesuai dengan SNI 15-2094-1991 tentang mutu dan cara uji bata merah Untuk bahan talang Diameter 13 mm Diameter 25 mm panjang 2 m Diameter 25 mm Diameter ½"" Diameter ½"

4 5 6 7 8 9 10 11 12

Besi Beton Kawat Beton Batu Bata Seng Keran Air Pipa GI Dop GI Kran Inlet Kran Penguras

16 btg 1 kg 50 bh 2 lb 1 bh 2 bh 1 bh 1 bh 1 bh

g. Teknis Pembuatan PAH Pasangan Bata • Peralatan Peralatan yang diperlukan: a) b) c) d) e) f) • Kunci Pas Kunci Ring Martil Tangga Kunci Pipa Tang

Bahan Bahan yang digunakan pembuatan PAH harus memenuhi ketentuan pada Tabel 3.44 berikut:

134

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.44 Bahan Konstruksi PAH Pasangan Bata No. 1 Jenis Bahan Semen Volume 25 Zak Keterangan Mempunyai kehalusan dan sipat ikat yang baik, sesuai dengan SNI 15-2049-1990 tentang Mutu dan cara uji semen Portland. Mempunyai gradasi baik, bersih dan bebas dari kandungan organik, yang sesuai dengan SNI 03-1750-1990 tentang Mutu dan Cara Uji Agregat Beton Bergradasi sesuai dengan kebutuhan, bersih dan bebas dari kandungan organik sesuai dengan SNI 03-1750-1990 tentang mutu dan cara uji agregat beton Diameter 6 mm Diameter 8 mm Mempunyai kekuatan minumum 25 kg/cm² Untuk bahan talang Diameter 13 mm Dia 25 mm panjang 3 m

2

Pasir

7

3

Kerikil

3

4 5 6 7 8 9 10

Besi Beton Besi Beton Kawat Beton Batu Bata Seng Keran Air Pipa GI

16 8 2 1800 3 4 2

btg btg kg bh lb bh btg

Gambar 3.109 Cetakan Fiberglass h. Ukuran Perlengkapan PAH • Talang air Dimensi talang rambu yang digunakan disesuaikan dengan dimensi talang pabrikan yang ada di pasaran. • Saringan Komponen dan ukuran saringan dapat dilihat pada Tabel 3.45 berikut:

135

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.45 Komponen dan Ukuran Saringan Pasir PAH
No. Saringan Pasir Ukuran

1.

KOMPONEN MEDIA PENYARING 1.1 Ketebalan media pasir.................................. 1.2 Diameter efektif pasir .................................. 1.3 Koefisien keseragaman ................................ 1.4 Porositas ..................................................... 1.5 Ketebalan kerikil .......................................... 1.6 Diameter kerikil ........................................... DIMENSI SARINGAN 2.1 Panjang ...................................................... 2.2 Lebar .......................................................... 2.3 Dalam.........................................................

300 – 400 0,30 – 1,2 1,2 – 1,4 0,4 200 – 350 10 – 40

mm mm mm mm mm

2.

500 mm 500 mm 750 mm

Sumber:

Tata Cara Rancangan Penampung Air Hujan untuk Penyediaan Air Minum (AB-K/RE-RT/TC/038/98), Departemen Pekerjaan Umum

Perlengkapan lainnya Ukuran perlengkapan PAH lainnya dapat dilihat pada Tabel 3.46 berikut:
Tabel 3.46 Perlengkapan PAH
No. Perlengkapan Dimensi

1. 2. 3.
Sumber:

Ventilasi Pipa peluap Lubang pemeriksa

∅ 44 mm – 63 mm min. ∅ 90 mm min. 60 x 60 cm2

Tata Cara Rancangan Penampung Air Hujan untuk Penyediaan Air Minum (AB-K/RE-RT/TC/038/98), Departemen Pekerjaan Umum

i. Pembubuhan Zat Kimia a. Kaporit Pembubuhan kaporit dilakukan sebagai berikut: o o Kaporit dibubuhkan dalam bentuk larutan Pembubuhan kaporit sebanyak 100-500 ml per m3 air hujan

b. Kapur Pembubuhan kapur dilakukan sebagai berikut: o o • Kapur dibubuhkan dalam bentuk kapur padam Pembubuhan kapur sebanyak 25 - 100 mg/liter

j. Cara Pengerjaan Cara Pengerjaan PAH Cetakan Fiber 1. Pekerjaan Persiapan Langkah awal dalam pembuatan PAH yaitu pembuatan cetakan dengan kriteria sebagai berikut: Ketebalan minimum 8 mm. Tinggi 1800 mm Diameter cetakan luar 1960 mm Diameter cetakan dalam 1800 mm

136

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Cetakan dibagi menjadi tiga bagian yang dapat disetel, dipasang atau dibuka dengan cara mengencangkan baut-baut lihat Gambar 3.72. • • • Bersihkan lahan dari kotoran dan akar pohon Tempatkan bahan-bahan di dekat lokasi bangunan PAH Potong besi sesuai dengan ukuran panjang yang diperlukan seperti tabel 3.47 berikut:

Tabel 3.47 Besi Beton Yang Diperlukan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Panjang 6.00 M 5,50 M 5.30 M 5,00 M 0.95 M 0.85 M 0,50 M 1,90 M 1.60 M 1,75 M 1,45 M 0,95 M 0.60 M 0.60 M 0,55 M 0,30 M Jumlah 9 batang 6 batang 6 batang 4 batang 4 batang 3 batang 1 Batang 2 batang 2 batang 4 batang 3 batang 3 batang 2 batang 2 batang 2 batang 2 batang Keterangan Tulangan lingkaran horisontal dinding dan lantai PAH Tulangan lantai dan dinding Tulangan lantai dan dinding Tulangan lantai Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup

2. Pembuatan Tulangan Datar dan Dinding Cara pembuatan tulangan (datar) horizontal : a. b. Buat lingkaran pada tanah dengan diameter 1,86 m seperti pada Gambar 3.103. Pasang patok-kayu tepat pada garis lingkaran tersebut setiap 20 cm seperti Gambar 3.104

Gambar 3.110 Buat Lingkaran Dengan Diameter 1,86 m

137

Gambar 3.111 Buat Lingkaran Dengan Diameter 1,86 m

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

c.

Buat lingkaran besi (besi nomor 1 pada tabel 3) mengikuti patok kayu (sesuai gambar 3)dan ikat dengan kawat beton, seperti Gambar 3.104.

3. Pembuatan Pondasi PAH Pembuatan pondasi PAH dapat dilakukan sebagai berikut: a. b. Buat lingkaran pada tanah di lokasi PAH dengan diameter 2 m, seperti Gambar 3.105. Gali tanah dengan batas lingkaran tersebut sedalam 15 cm, seperti Gambar 3.106.

Gambar 3.112 Buat Lingkaran Dengan Diameter 2 m

Gambar 3.113 Lingkarkan besi beton yang akan dibuat tulangan horizontal pada patok-patok dan beri kelebihan

Gambar 3.115 Penggalian Pondasi sedalam 15 cm c. d. e. f.

Gambar 116. Pembuatan Campuran Beton

Urug galian tersebut dengan pasir setebal 10 cm dan padatkan, seperti pada Gambar 3.107. Buat campuran beton tumbuk dengan perbandingan 1 semen: 2 pasir: 3 kerikil sebanyak 0,16 m3, seperti pada gambar 3.108. Tuangkan campuran beton setebal 5 cm dan ratakan dengan roskan (Alat perata dari Kayu) seperti gambar 3.109 Tuangkan campuran beton setebal 5 cm dan ratakan dengan roskan (Alat perata dari Kayu), seperti gambar 3.111.

138

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.117 Penuangan Campuran Beton

Gambar 3.118 Pelapisan dengan pasir sedalam 10 cm

Gambar 3.119 Perataan Campuran Beton 4. Pembuatan Lantai Dasar PAH Pembuatan Lantai PAH dilakukan sebagai berikut : a. b. Rakit tulangan nomor 2, 3, 4 pada tabel 3 seperti PAH, ikat dengan kawat beton dengan kuat seperti gambar 3.112. Buat campuran beton dengan perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil sebanyak 0,20 m3 campuran harus rata dan tidak encer, seperti pada Gambar 3.113. Tuangkan campuran beton untuk lantai dasar PAH diatas rakitan tulangan baja beton sampai batas tulangan dasar dinding, ratakan adukan dengan menggunakan roskan, seperti dalam Gambar 3.114.
2 mm2 mm2 mm2 mm2 mm2 mm

c.

Besi No. 4 Besi No. 3 Besi No. 2 Besi No. 2 Besi No. 2 Besi No. 3 Besi No. 4 1 8200 mm 1 8400 mm 1 7900 mm 1 8100 mm 1 8100 mm 1 8400 mm 1 8200 mm 1 7900 mm

Gambar 3.120 Merakit Tulangan Dasar

139

Besi No. 4 Besi No. 3 Besi No. 2 Besi No. 2 Besi No. 2 Besi No. 3 Besi No. 4

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

d.

Biarkan beton sampai kering dan mengeras kurang lebih 4 jam sebelum melanjutkan ke pembuatan dinding PAH dengan hasil pengecoran seperti pada Gambar 3.115.

Batas Pengecoran Tulangan Dinding Horizontal Lantai Tulangan Lantai Dinding Vertikal Lantai Kerja Pasir Padat

Gambar 3.121 Struktur Pengecoran Lantai Bangunan PAH

5. Pembuatan Dinding PAH Pembuatan dinding PAH dilakukan sebagai berikut : a. b. Olesi cetakan dengan olie Rakit dan pasang cetakan bagian dalam diatas lantai dasar PAH yang telah kering (kurang lebih 6 jam) seperti pada gambar 3.117 Bengkokkan kelebihan tulangan lantai sehingga menjadi tulangan tegak dinding. Atur jarak tulangan tegak tersebut dan ikat dengan kawat beton seperti terlihat pada Gambar 3.118 Pasang cetakan bagian bawah luar dan atur sehingga jarak antara cetakan bagian luar Gambar 3.122 Cetakan Dinding dan dalam berjarak 8 cm pada gambar 3.118 Siapkan campuran beton dengan perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil sebanyak 0,56 m3. Campuran harus homogen dan tidak encer, seperti pada gambar 3.119 Tuangkan campuran beton ke dalam cetakan setinggi + 20 cm dan padatkan dengan bantuan tongkat kayu atau besi seperti pada gambar 3.120 dan 3.121 Pasang 1 buah tulangan datar (lingkaran) yang pertama tanpa diikat dengan tulangan tegak demikian seterusnya hingga cetakan dinding bagian bawah penuh

c.

d.

e.

f.

g.

140

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

T u la n g a n T e g a k B e to n D o c k in g

C e ta k a n D a la m A ta s

C e ta k a n d a la m B a w a h C e ta k a n L u a r B a w a h B a ta s P e n g e c o ra n
0.2 mm

T u la n g D in d in g H o riz o n ta l P e rta m a L a n ta i L a n ta i K e rja P a s ir P a d a t

Gambar 3.123 Cetakan Luar Dinding

B atas Pengecoran
0.2 mm 0.2 mm

Tulangan D inding H orizontal K edua

Gambar 3.124 Cetakan Dinding PAH h.

Gambar 3.125 Pengecoran

i. j.

k.

Pasang cetakan bagian luar atas, dan lakukan pengecoran seperti bagian bawah sampai bagian dinding seluruhnya terisi penuh seperti pada Gambar 3.120 Biarkan campuran kurang lebih 6 jam hingga beton mengeras sampai cetakan dapat dibuka. Buat lubang-lubang pada dinding PAH untuk memasang pipa outlet, penguras dan peluap dengan bantuan paku atau paku atau pahat dan palu, seperti pada Gambar 3.121 Tutup celah-celah bekas pemasangan pipa-pipa pada butir 10 dengan mortar semen, campuran 1 semen : 2 pasir, seperti pada Gambar 3.122

Gambar 3.126 Pembuatan Lubang untuk Pipa Outlet 141

Gambar 3.127 Perapihan dan Penutupan Bekas

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Besi No 12 Besi No 8 Besi No 10 Besi No 11 Besi No 16 Besi No 6

Besi No 6 Besi No 12 Besi No 3 Besi No 11 Besi No 10 Besi No 9 Besi No 10 Besi No 13 Besi No 7 Besi No 13 Besi No 14 Besi No 16

Besi No 16 Besi No 14 Besi No 13 Besi No 9 Besi No 10 Besi No 11 Besi No 12 Besi No 6

Gambar 3.128 Merakit Tutup PAH 6. Pembuatan Tutup PAH dan Lubang Pemeriksa Pembuatan tutup PAH dilakukan sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. g. Rakit cetakan tutup PAH dan pasang di atas dinding PAH Bengkokkan kelebihan tulang tegak dinding PAH kearah dalam dan diikatkan dengan tulangan tutup Pasang tulangan tutup di atas cetakan tutup PAH dan ikat dengan kawat beton seperti Gambar 3.124 Pasang cetakan lubang inlet dan manhole pada posisi yang tepat seperti Gambar 3.125 Siapkan campuran beton tersebut dan tuangkan di atas cetakan dan dan ratakan setebal 5 cm lihat Gambar 3.126 Biarkan beton kering dan mengeras. Buka Cetakan, dan selesaikan lubang manhole dengan pasangan bata

7. Pekerjaan Penyelesaian Penyelesaian pekerjaan dapat dilakukan sebagai berikut :

Gambar 3.129 Pengoperasian Bangunan PAH 142

Gambar 3.130 Pematokan lokasi badan pondasi

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

a.

b. c. d. •

Plester dinding bagian dalam PAH dengan acian dan pertebal sambungan antara lantai dan dinding PAH dengan adukan 1 semen : 2 pasir halus untuk menghindari bocoran Buat lubang untuk meletakkan tempat pengambilan air dari pasangan bata Pasang talang, kran, pipa outlet, tutup pipa Operasikan PAH sesuai dengan kebutuhan, seperti pada Gambar 3.125

Cara Pengerjaan PAH Pasangan Bata 1. Pekerjaan Persiapan Kegiatan persiapan yang perlu dilakukan : a. b. c. d. Tentukan lokasi PAH pada tanah yang relatip datar dan dekat dengan bangunan tadah air hujan (Atap Rumah). Bersihkan lahan dari kotoran dan akar pohon Tandai dengan patok sesuai ukuran pada gambar (Panjang = 2 m, Lebar = 2 dan tinggi = 1.3) meter, seperti pada Gambar 3.126 Hubungkan patok yang satu dengan yang lain dengan benang/tali hingga mempunyai ketinggian yang sama, seperti pada Gambar 3.127

Gambar 3.131. Penggalian Pondasi

2. Pembuatan Pondasi PAH Pembuatan pondasi PAH dapat dilakukan sebagai berikut : a. b. c. Gali tanah untuk pondasi hingga kedalaman 60 cm pada lereng tebing dan 30 cm pada sisi lain dari bak PMA, Gambar 3.128 Pasang lantai pasir padat setebal 10 cm. Gambar 3.129 Pasang batu kosong, Gambar 3.130

Gambar 3.132 Pemberian pasangan batu kosong pondasi

Gambar 3.133 Pemberian pasir pada lantai pondasi

143

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.134 Pemasangan pondasi

Gambar 3.135 Pondasi yang sudah terpasang

d.

e. f.

Pasang pondasi pasangan batu kali yang terbuat dari bahan batu kali dengan campuran semen : 3 pasir hingga ketinggian yang telah ditetapkan Gambar 3.130 dan 3.131 Isi lubang bekas galian pondasi dengan tanah urug, seperti pada Rakit pembesian untuk slop beton sepanjang pondasi dengan ukuran 15 cm x 15 cm seperti pada Gambar 3.132

Gambar 3.136 Pembesian pada tiang-tiang dan slop

Gambar 3.137 Pengurugan lubang bekas galian pondasi

g.

h.

Rakit pembesian (ukuran tulangan 15 cm x 15 cm) untuk tiang disetiap sudut pondasi hingga mencapai ketinggian bak (1.3 meter) seperti pada Gambar 3.133 Buat cetakan dari papan untuk mencetak adukan pada slop beton dan tiang beton, seperti pada Gambar 3.134

144

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.138 Pembuatan cetakan slop beton pondasi PAH 3. Pembuatan Lantai Dasar PAH

Gambar 3.139 Pembuatan cetakan tiang beton PAH

Pembuatan Lantai PAH dilakukan sebagai berikut : a. b. c. Buat campuran beton dengan perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil sebanyak 0,40 m3 campuran harus rata dan tidak encer. Tuangkan campuran beton untuk lantai dasar PAH setebal 10 cm, ratakan adukan dengan menggunakan roskan, seperti dalam Gambar 3.136 Biarkan beton sampai kering dan mengeras sebelum melanjutkan ke pembuatan dinding PAH

Gambar 3.140 Pembuatan lantai PAH Gambar 3.141 Pemasangan dinding PAH 4. Pembuatan Dinding PAH Pembuatan dinding PAH dilakukan sebagai berikut : a. b. Buka cetakan kayu pada slop beton dan tiang beton bila betonan sudah kering ( + 2 hari). Pasang dinding bak dengan kontruksi batu bata hingga mencapai ketinggian bak, seperti pada Gambar 3.136 dan 3.137

145

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.142 Pemasangan dinding dan pipa out let buatan lantai PAH c.

Gambar 3.143 Pekerjaan plester dinding PAH

d. e.

Buat lubang-lubang pada dinding PAH untuk memasang pipa outlet, penguras, peluap dan kran diameter ½ inchi sebanyak 4 buah Tutup celah-celah bekas pemasangan pipa-pipa pada butir 10 dengan mortar semen, campuran 1 semen : 2 pasir Plester dinding bak dengan adukan campuran 1 semen : 2 pasir, seperti pada Gambar 3.139

5. Pembuatan Tutup PAH dan Lubang Pemeriksa Pemasangan tutup dan lubang pemeriksa dilakukan sebagai berikut : a. b. Pasang bekisting untuk pembuatan tutup bangunan PAH, seperti pada Gambar 3.140 Pasang cetakan (terbuat dari bahan triplek) di atas bekisting, seperti pada, seperti pada gambar Gambar 3.141

Gambar 3.144 Pemasangan bekisting pada tutup bangunan tutup PAH c. d. e. f.

Gambar 3.145 Pemasangan cetakan dan pembesian tutup PAH

Susun pembesian ukuran 8 mm - 15 mm yang telah dirakit, sesuai ukuran tutup bangunan PMA yang akan dicor di atas cetakan, seperti Gambar 3.142 Pasang pipa udara pada bagian yang telah ditentukan sebelum dicor. Ganjal batu setebal 2 - 3 cm diseluruh bidang di bawah pembesian Buat sekat ukuran 60 cm X 60 cm dari kayu tipis pada bagian tutup bak kontrol, seperti pada Gambar 3.112

146

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.146 Susunan pembesian g.

Gambar 3.147 Cetakan dan pembesian pada lubang pemeriksa

h. i. j. k.

Lakukan pengecoran dengan memasukkan adukan dengan perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil sambil dirojok agar seluruh bidang terisi dan pembesian tertutup rata, seperti pada Gambar 3.143 Buat cetakan untuk tutup lubang pemeriksa (manhole), seperti pada gambar Gambar 3.144 Pasang pembesian untuk tutup lubang pemeriksa dan lengkapi dengan pegangan yang terbuat dari besi ¾ inchi, seperti pada Gambar 3.144 Cor tutup beton dengan ketebalan kurang lebih 10 cm, biarkan hasil pengecoran 3 sampai 4 hari (sampai kering), seperti pada Gambar 3.145 Plester tutup bak dengan adukan perbandingan 1 pasir : 2 semen, seperti pada Gambar 3.146

Gambar 3.148 Pekerjaan pengecoran tutup PAH

Gambar 3.149 Pembesian dan Pengecoran tutup manhole

Gambar 3.150 Pekerjaan plesteran tutup bak 147

Gambar 3.151 Pengupasan tanah dasar 1,20 m dan pengurugan tanah

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

6. Pekerjaan Lantai dan Saluran Pembuangan Air a. b. c. Kupas (gali) tanah dasar 1/3 lingkaran sepanjang 1,20 m dari sisi (pinggir) pondasi dengan kedalaman 20 cm, seperti pada gambar 3.148. Lapisi dengan pasir padat setebal 5 cm, seperti pada gambar 3.149 Pasang batu kali atau batu bata dengan adukan 1 semen : 4 pasir, seperti pada gambar 3.149.

Gambar 3.152 Pelapisan dengan pasir setebal 5 cm dasar Turap d. e. f.

Gambar 3.153 Pemasangan batu kali dan adukan

Tuangkan campuran beton setebal 3 cm dan ratakan dengan roskam (Alat perata dari Kayu), seperti pada gambar 3.150. Biarkan beton sampai kering Pasang saluran pembuangan dengan konstruksi pasangan batu, seperti pada gambar 3.120.

Gambar 3.154 Meratakan campuran beton dan saluran pembuangan air

Gambar 3.155 Pembuatan saluran

Konstruksi bangunan penampungan air hujan secara lengkap dapat dilihat pada gambar teknis berikut.

148

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.156 Denah dan Potongan PAH Pasangan Batubata k. Operasi dan Pemeliharaan • Pengoperasian Persiapan Pengoperasian 1. 2. 3. 1. 2. 3. • Buang air yang ada di talang pada saat hujan pertama setelah musim kemarau Tampung air hujan yang ada di talang kedalam reservoir setelah disaring terlebih dahulu Pelaksanaan Pengoperasian Ambil air dari reservoir menggunakan kran yang dipasang pada reservoir Tutup reservoir agar tidak terkontaminasi Buang air buangan melalui ddrainase yang ada di lantai dasar

Pelaksanaan Pengoperasian

Pemeliharaan Pemeliharaan harian atau mingguan 1. 2. 3. 4. Bersihkan talang dari kotoran yang ada seperti daun, tanah, tahi burung agar talang tidak tersumbat Bersihkan lantai dasar reservoir dari tanah dan kotoran Bersihkan saluran drainase dari daun-daun dan kotoran agar saluran tidak tersumbat. Jaga agar PAH selalu terisi air dengan tinggi minimum 10 cm, untuk mencegah retaknya PAH karena panas sinar matahari.

149

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pemeliharaan Tahunan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Siram PAH yang baru selesai dibangun minimum selama 7 hari, sementara PAH belum diisi air Bersihkan PAH setiap awal musim hujan Buang air di dalam PAH yang berasal dari hujan pertama, lakukan ini selama sepuluh menit pertama Cat bak dengan warna biru Tebang pohon-pohon yang tumbuh sekitar bak Buat kelengkapan cara pemeliharaan dan pasang di dekat PAH, sesuai tabel 3.48 berikut:

Tabel 3.48 Cara Pemeliharaan Penampung Air Hujan
Perlengkapan Sistem 1. Talang, lantai dasar, saluran drainase 2. Reservoir, lantai dasar, sambungan talang 3. Reservoir v v v Pemeliharaan Harian/Mingguan Bulanan Tahunan - Bersihkan dari kotoran, sampah, daun - Periksa keretakan, kebocoran - Pengecatan, penebangan pohon di sekitar PAH Keterangan

Sumber: Petunjuk Praktis Pembangunan Prasarana dan Sarana Sistem Penyediaan Air Bersih Perdesaan, Dep. Kimpraswil, 2003

Pelaporan PAH 1. 2. 3. 4. 5. Catat kerusakan yang terjadi pada reservoir, talang, kran dan lantai dasar Catat perbaikan yang telah dilaksanakan Catat kapan mulai dan berakhirnya musim hujan Catat kapan air di reservoir habis untuk pemakaian air normal Simpan catatan ini oleh kepala keluarga untuk pedoman perbaikan dan pemeliharaan PAH sesuai keperluan. Perbaiki dinding PAH jika terjadi kebocoran atau keretakan, dengan cara: • • 2. Tambal dengan lapisan mortar cement jika reservoir terbuat dari Tambal dengan lapisan resin jika reservoir terbuat dari fiberglass

Perbaikan 1.

ferrocement

Ganti talang dan kran dengan yang baru jika terjadi kebocoran atau kerusakan

150

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

atap bangunan

drum saringan

drum saringan

A
pompa tangan pompa tangan saluran drainase saluran drainase

A

±9m

pompa tangan

pompa tangan

drum saringan

±3m ±5m

drum saringan

atap bangunan

Gambar 3.157 DENAH Denah Bangunan PAH

pompa tangan saringan

pompa tangan

saluran drainase

±2m

dilapis geomebran

saluran drainase

±3m

POTONGAN A-A

Gambar 3.158 Potongan A-A Bangunan PAH

151

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

drum

kerikil jagung ± 10 cm ijuk ± 5 cm kerikil halus ± 10 cm

Pipa GIP Ø 6"

DETAIL SARINGAN

Gambar 3.159 Detail Unit Saringan Bangunan PAH

3.5.3

UNIT DISTRIBUSI

A. Perpipaan Jaringan perpipaan yang dimaksud dalam bagian ini adalah perpipaan transmisi, yaitu jaringan perpipaan yang berfungsi membawa air bersih dari unit produksi ke titik awal jaringan distribusi, serta perpipaan distribusi yang menghubungkan perpipaan transmisi dengan unit pemanfaatan berupa hidran umum (HU). 1. Kriteria Desain Perencanaan jalur pipa harus memenuhi ketentuan teknis sebagai berikut: • • • • • • • Jalur pipa sependek mungkin Menghindari jalur yang mengakibatkan konstruksi sulit dan mahal Tinggi hidrolis pipa minimum 5 m di atas pipa, sehingga cukup menjamin operasi katup udara (air valve) Menghindari perbedaan elevasi yang terlalu besar, sehingga tidak ada perbedaan kelas pipa. Pipa harus direncanakan untuk mengalirkan debit maksimum harian Kehilangan tekanan dalam pipa tidak lebih dari 30% dari total tekanan statis pada sistem transmisi. Untuk sistem gravitasi, kehilangan tekanan maksimum 5 m/1000 m atau sesuai dengan spesifikasi teknis pipa Pemilihan bahan pipa harus memenuhi persyaratan teknis

Penentuan dimensi pipa harus memenuhi ketentuan teknis sebagai berikut:

2. Perhitungan Pipa transmisi direncanakan untuk dapat memenuhi keperluan pengaliran sampai dengan 10 tahun mendatang. Untuk pendekatan perencanaan, kapasitas sistem direncanakan seperti pada Tabel 3.49 berikut:

152

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.49 Desain Aliran Berdasarkan Jumlah Rumah Tangga yang Dilayani
Kapasitas Sistem (L/det) Jumlah Rumah Tangga yang Dilayani Desain Aliran (L/det)

2,5 5,0

150 - 300 > 300

2,5 5,0

Sumber: Pedoman Teknis Proyek Air Bersih Perdesaan dengan Sistem Perpipaan dan Sumur Artesis (PAB-PPSA), Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum, 1985

a. Sistem Gravitasi Ada 3 (tiga) sistem gravitasi yang dapat dibedakan seperti pada Gambar 3.131, sedangkan definisi untuk masing-masing sistem gravitasi tersebut dijelaskan pada Tabel 3.49 dengan penentuan kemiringan hidrolis menggunakan Tabel 3.50.
Tabel 3.50 Definisi Sistem Gravitasi Jaringan Perpipaan

Keadaan lapangan 1 Beda tinggi lebih kecil dari 5 m dan dapat dipandang sebagai daerah datar
H1 H2

L = 1.380 m S = 2 m (beda tinggi) Pilih I dari kolom [2] (S = 0–5 m) dan (L=1.000 – 5.000 m), diperoleh I = 0,007

Keadaan lapangan 2 Beda tinggi lebih dari 5 m dan menurun dari arah sumber
>5m H1 H2

L = 1.380 m S = 7 m (beda tinggi) Pilih I dari kolom [3] (S = 5–10 m) dan (L=1.000 – 1.500 m), diperoleh I = 0,010

Keadaan lapangan 3 Beda tinggi lebih dari 5 m dan menanjak dari arah sumber
H2 H1

L = 1.380 m S = 20 m (beda tinggi) Pilih I dari kolom [7] (S > 5 m) dan (L=1.000 – 5.000 m), diperoleh I = 0,010

>5m

153

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

1.
H1 H4 = H 2 + 20

Titik terendah

H2 H3

Transmisi

Distribusi

2.
H4= H2+ 20

H1

H2

Titik terendah
H3

Transmisi

Distribusi

3.

H1

H4 = H2 + 20

H3 Lokasi point

H2

Transmisi

Distribusi

Gambar 3.153 Kondisi Umum Perpipaan Sistem Gravitasi

154

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3. 51 Pemilihan Kemiringan Hidrolis
L (m) [1] Keadaan lapangan 1 (daerah datar) [2] [3] Keadaan lapangan 2 (daerah tidak datar dan menurun) [4] [5] Keadaan lapangan 3 (daerah tidak datar dan menanjak) [6] [7]

< 1000 1000 – 5000 1500 – 2000 2000 – 2500 2500 – 3000 3000 – 3500 3500 – 4000 4000 – 4500 4500 – 5000

0.010 0.007 0.005 0.004 0.003 0.003 0.002 0.002 0.002

0.015 0.010 0.008 0.006 0.005 0.004 0.004 0.003 0.003

0.020 0.013 0.010 0.008 0.007 0.006 0.005 0.004 0.004

0.025 0.017 0.013 0.010 0.008 0.007 0.006 0.006 0.005

0.030 0.020 0.015 0.012 0.010 0.009 0.008 0.007 0.006

0.010 0.007 0.005 0.004 0.003 0.003 0.002 0.002 0.002

Sumber: Pedoman Teknis Proyek Air Bersih Perdesaan dengan Sistem Perpipaan dan Sumur Artesis (PAB-PPSA), Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum, 1985

i. Tentukan perbedaan tinggi antara sumber air dan titik terendah pada sistem • • Jika perbedaan tinggi ini lebih kecil dari 100 meter, tidak diperlukan bak pelepas tekan (BPT) Jika perbedaan tinggi ini lebih besar dari 100 meter, diperlukan BPT, dipasang pada daerah yang sesuai, pada ketinggian 100 meter di atas titik terendah

Jika tidak dibutuhkan BPT: (a) Tentukan gradien, I I = H1 – H4 L (29)

dengan pengertian: I = Gradien hidrolis H1 = Elevasi sumber air, m H4 = Elevasi titik akhir pipa transmisi ditambah 20 m L = Panjang jalur pipa transmisi utama (b) Jika terdapat titik tertinggi di antara sumber dan titik tertinggi I = H1 – Htitik tertinggi Ltitik tertinggi (30)

dengan pengertian: I = Gradien hidrolis H1 = Elevasi sumber air, m Htitik tertinggi = Elevasi tertinggi di jaringan distribusi Ltitik tertinggi = Jarak antara sumber ke titik tertinggi di jaringan distribusi (c) Ambil I yang terendah diantara keduanya, pilihlah pipa dari Tabel 3.50 atau Tabel 3.51 tergantung dari jenis bahan. Gunakan I yang lebih kecil. (d) Jika tidak ada diameter yang bisa dipilih dalam tabel, karena harga I lebih kecil dari 0,001 gunakan sistem pemompaan.

155

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.52
I 0.001 0.002 0.003 0.004 0.005 0.006 0.007 0.008 0.009 0.010 0.012 0.014 0.016 0.018 0.020 0.025 0.030 0.035 0.040 0.045 0.050 0.055 0.060 ∅: 16 0.010 0.016 0.020 0.023 0.026 0.029 0.032 0.035 0.037 0.039 0.043 0.047 0.051 0.055 0.058 0.066 0.072 0.079 0.085 0.091 0.096 0.101 0.106

Pemilihan Diameter Pipa PVC (ISO – Class 10; k = 0.55 mm; dia. dalam mm)
DEBIT (L/det) 20 0.021 0.031 0.039 0.046 0.053 0.059 0.064 0.069 0.074 0.078 0.086 0.094 0.101 0.108 0.115 0.130 0.143 0.156 0.168 0.179 0.189 0.199 0.209 25 0.039 0.058 0.074 0.087 0.097 0.109 0.119 0.128 0.137 0.145 0.160 0.175 0.188 0.200 0.212 0.240 0.265 0.288 0.310 0.330 0.349 0.367 0.385 32 0.076 0.114 0.143 0.168 0.190 0.211 0.230 0.247 0.264 0.280 0.309 0.336 0.362 0.386 0.408 0.461 0.508 0.552 0.593 0.632 0.669 0.703 0.737 40 0.143 0.212 0.266 0.313 0.354 0.391 0.426 0.458 0.489 0.518 0.572 0.622 0.669 0.713 0.755 0.851 0.938 1.019 1.092 1.165 1.232 1.295 1.356 50 0.262 0.388 0.486 0.570 0.644 0.712 0.775 0.833 0.888 0.941 1.038 1.128 1.213 1.292 1.367 1.540 1.697 1.842 1.977 2.104 2.225 2.339 2.449 63 0.522 0.768 0.961 1.125 1.271 1.404 1.526 1.641 1.748 1.851 2.041 2.217 2.382 2.536 2.683 3.020 3.326 3.608 3.871 4.119 4.353 4.576 4.789 75 0.833 1.224 1.530 1.790 2.021 2.231 2.425 2.606 2.776 2.938 3.239 3.517 3.776 4.020 4.251 4.784 5.267 5.711 6.126 6.516 6.885 7.236 7.572 90 1.361 1.995 2.490 2.912 3.286 3.625 3.939 4.231 4.506 4.767 5.254 5.703 6.121 6.515 6.888 7.747 8.526 9.243 9.911 10.540 11.134 110 2.345 3.430 4.276 4.995 5.633 6.212 6.746 7.244 7.713 8.158 8.986 9.750 10.462 11.131 125 3.300 4.821 6.005 7.021 7.094 8.714 9.460 10.157 10.813 11.434 160 6.376 9.291 11.558 50 11.580

Catatan: ∅ = diameter nominal dalam (dalam mm); I = gradien hidrolis (dalam m/m) Sumber: Pedoman Teknis Proyek Air Bersih Perdesaan dengan Sistem Perpipaan dan Sumur Artesis (PAB-PPSA), Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum, 1985

Tabel 3.53 Pemilihan Diameter Pipa GIP (Class MEDIUM; k = 0.55 mm)
DEBIT (L/det) I 0.001 0.002 0.003 0.004 0.005 0.006 0.007 0.008 0.009 0.010 0.012 0.014 0.016 0.018 0.020 0.025 0.030 0.035 0.040 0.045 0.050 0.055 0.060 ∅: ½” 0.013 0.019 0.023 0.027 0.031 0.034 0.037 0.040 0.042 0.044 0.049 0.053 0.057 0.060 0.064 0.071 0.078 0.085 0.091 0.097 0.102 0.107 0.112 3/4“ 0.031 0.045 0.056 0.066 0.074 0.081 0.081 0.094 0.100 0.106 0.117 0.126 0.135 0.144 0.152 0.170 0.187 0.202 0.216 0.230 0.242 0.254 0.266 1” 0.061 0.088 0.109 0.127 0.142 0.157 0.170 0.182 0.193 0.204 0.224 0.243 0.260 0.276 0.292 0.327 0.359 0.388 0.415 0.441 0.465 0.488 0.510 1 ¼” 0.121 0.174 0.216 0.251 0.282 0.310 0.335 0.359 0.382 0.403 0.442 0.479 0.513 0.544 0.574 0.644 0.706 0.764 0.817 0.868 0.915 0.961 1.004 1 ½” 0.184 0.265 0.328 0.381 0.427 0.469 0.508 0.544 0.578 0.610 0.670 0.725 0.776 0.824 0.870 0.974 1.069 1.156 1.237 1.313 1.358 1.453 1.518 2” 0.346 0.497 0.614 0.712 0.799 0.878 0.950 1.017 1.081 1.140 1.252 1.354 1.449 1.539 1.623 1.818 1.994 2.156 2.306 2.448 2.582 2.709 2.831 2 ¼” 0.705 1.011 1.247 1.446 1.622 1.781 1.927 2.062 2.190 2.311 2.536 2.742 2.935 3.115 3.286 3.679 4.035 4.362 4.666 4.952 5.222 5.479 5.725 3” 1.085 1.555 1.916 2.221 2.490 2.733 2.957 3.165 3.361 3.546 3.890 4.207 4.501 4.778 5.040 5.642 6.186 6.687 7.153 7.591 8.005 8.398 8.775 4” 2.175 3.112 3.833 4.440 4.976 5.460 5.905 6.320 6.710 7.078 7.763 8.394 8.980 9.531 10.052 11.251 6” 6.151 8.781 10.802 12.506 8” 12.934

Catatan: ∅ = diameter nominal dalam (dalam mm); I = gradien hidrolis (dalam m/m) Sumber: Pedoman Teknis Proyek Air Bersih Perdesaan dengan Sistem Perpipaan dan Sumur Artesis (PAB-PPSA), Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum, 1985

156

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Jika dibutuhkan BPT:

B re a k P re s s u re T a n k /B a k P e le p a s T e k a n ( B P T ) H1 H bp H4 = H2+ 20

H2 L1 T ra n s m is i L2 D is trib u s i

H3

Gambar 3.161 Sketsa Kondisi Topografi dengan Bak Pelepas Tekan (BPT)

(a) Hitung: I1 = H1 – (Hbp + 10) Ltitik tertinggi Hbp – H4 L2 (32) (31)

I2

=

(b) Jika terdapat titik tertinggi di antara sumber air dan BPT atau antara BPT dengan daerah pelayanan, hitung: H1 – Htitik tertinggi (33) I = Ltitik tertinggi atau, I = Hbp – Htitik tertinggi Ltitik tertinggi (34)

Gunakan I yang terendah dari keduanya. Tentukan diameter pipa dari Tabel 3.50 dan Tabel 3.51 tergantung dari jenis bahan pipa. b. Sistem Pemompaan i. Tentukan diameter pipa transmisi utama antara sumber air dan unit produksi serta antara unit produksi dan daerah pelayanan, atau antara sumber dan daerah pelayanan ii. Periksa apakah diperlukan booster pump atau tidak iii. Hitung tekanan total (total head – TH) Jika daerah distribusi rata dan menurun: TH = H2 – H1 + 20 + I . L .................................................... Jika daerah distribusi mendaki: TH = H3 – H1 + 20 + I . L .................................................... dengan pengertian: H1 = tinggi permukaan minimal sumber air, m H2 = ketinggian tanah pada awal distribusi, m H3 = ketinggian tanah pada akhir distribusi, m L = panjang pipa transmisi (36) (35)

157

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

H3 TH

H2 H1

L Transmisi Distribusi

Gambar 3.162 Sketsa Kondisi Topografi dengan Pemompaan

iv. Periksa apakah TH lebih besar dari 80 m. Jika TH lebih besar dari 80 m, maka perlu dipasang booster pump. Untuk keadaan ini, detail perhitungan mengikuti prosedur desain untuk daerah yang berbukit. c. Disain untuk Daerah Berbukit i. Sumber di atas daerah pelayanan Jika sumber berada di atas daerah pelayanan, lakukan pengecekan sebagai berikut: (1) Hitung perbedaan tinggi antara sumber air dan titik tertinggi pada pipa transmisi utama dan sistem distribusi (Hsumber – Htertinggi) (2) Hitung jarak antara sumber dan titik tertinggi (L) (3) Jika Hsumber – Htertinggi kurang dari 0,001 gunakan pompa (4) Jika Hsumber – Hmaks lebih besar dari 0,001 gunakan gravitasi (5) Hitung juga perbedaan tinggi antara sumber air dan titik terendah dalam pipa transmisi utama dan pipa distribusi, sebut (Hsumber – Hmin) (6) Jika (Hsumber – Hmin) lebih besar dari 100 m perlu dipasang BPT (lihat Gambar 3.141) (7) Bila terjadi kasus seperti pada Gambar 3.46, jaringan mempunyai tekanan lebih besar dari 100 m dan sebagian lagi kurang dari 100 m, untuk ini perlu didesain khusus.

B a k P e le p a s T e k a n ( B P T )

< 100 m

Gambar 3.163 Sketsa sumber di atas daerah pelayanan dengan BPT

158

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

100 m

> 100 m

< 100 m

P ip a T e k a n a n T in g g i

Gambar 3.164 Sketsa sumber di atas daerah pelayanan dengan pipa bertekanan tinggi

ii. Sumber pada (di bawah) daerah pelayanan Jika sumber pada (di bawah) daerah pelayanan, ikuti pemeriksaan awal berikut: (1) Hitung perbedaan tinggi antara titik tertinggi dalam jalur pipa transmisi utama atau jaringan distribusi (Hmaks) dan sumber (Hmaks – Hmin) (2) Hmin adalah ketinggian sumber air dengan permukaan tanah (3) Hitung jarak antara sumber air dan titik tertinggi (4) Perkirakan total head maksimum TH = Hmax – Hmin + 0,005 . L + 10 .......................................... (5) Jika TH lebih besar dari 80 m, diperlukan satu atau lebih booster pump (37)

G a r i s T e k a n a n H id r o lis

< 80 m

D is t r i b u s i

> 80 m

< 80 m B o o s te r P u m p H S t a s iu n P o m p a

Gambar 3.165 Sketsa sumber pada (di bawah) daerah pelayanan dengan booster pump

(6) Periksa apakah dapat dialirkan secara gravitasi ke jaringan distribusi (7) Jika terjadi seperti pada Gambar 3.164, yaitu jalur pipa transmisi mempunyai titik tertinggi di antara sumber air dan jaringan distribusi, maka perlu dipasang reservoir kecil.

159

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Reservoir kecil
Air Valve

Distribusi

Stasiun Pompa Pompa Gravitasi

Gambar 3.166 Sketsa sumber pada (di bawah) daerah pelayanan dengan air valve

(8) Jika BPT atau booster pump berada di jalur distribusi, maka sistem perlu dibagi menjadi dua bagian, yaitu satu sub sistem rendah dan sub sistem tinggi. Kedua sub sistem tersebut hanya berhubungan dengan BPT atau booster pump. 3. Lokasi BPT dan booster pump a. Bak Pelepas Tekan (BPT) i. Tempatkan BPT setepat mungkin sehingga dapat mengurangi tekanan dalam jaringan distribusi, tetapi tidak kurang dari tekanan yang diperlukan. ii. BPT ditempatkan pada lokasi sedemikian sehingga tekanan pipa tidak lebih besar dari 100 m pada setiap node. iii. Tempatkan BPT sebelum tempat yang curam sehingga dapat menjamin operasi hidrolis yang baik (smooth). b. Booster Pump Penempatan booster pump harus sedemikian rupa sehingga tinggi tekanan pada node paling rendah atau sama dengan 10 m. 4. Perhitungan hidrolis Jika pada sistem terdapat BPT (Gambar 3.150), booster pump (Gambar 3.151), reservoir kecil (Gambar 3.152), maka perhitungan hidrolis dilakukan terpisah. Perhitungan hidrolis dilakukan dengan menggunakan formulir seperti dapat dilihat pada Tabel 3.53, sesuai prosedur berikut: a. Kolom 1 Tentukan nomor node awal dan nomor node akhir sesuai Gambar 3.50. Masukkan nomor node dimulai dari sumber air, BPT, booster pump, atau reservoir. b. Kolom 2 Tentukan kapasitas aliran pipa sesuai Gambar 3.151. c. Kolom 3 Buat seleksi awal dari diameter pipa sesuai dengan tabel berikut dan catat hasil seleksi pada kolom 3. Catatan: diameter pipa yang tertera pada tabel merupakan pendekatan. Kesesuaian diameter luar untuk pipa PVC dapat dilihat pada Tabel 3.53. 160

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Aliran pipa (L/det) 0,009 0,025 0,075 0,15 0,5 0,8 d. Kolom 4 Menunjukkan panjang pipa sesuai Gambar 3.139. e. Kolom 5 – 0,025 – 0,075 – 0,15 – 0,5 – 0,8 – 2,5

Diameter (mm) 13 20 25 40 50 75

Menunjukkan kehilangan tekanan (head loss) per meter panjang pipa (I) yang diperoleh dari Tabel 3.53. Dalam menggunakan tabel, selalu pakai kapasitas aliran yang lebih besar atau sama dengan kapasitas aliran yang sebenarnya. f. Kolom 6 Menunjukkan kehilangan tekanan per bagian pipa yang dihitung dengan mengalikan L (kolom 4) dengan I (kolom 5). g. Kolom 7 Menunjukkan pertambahan kehilangan tekanan dalam aliran node dimana pertambahan ini dihitung dari kolom 6. Dimulai dari titik pelayanan sampai akhir dari percabangan. h. Kolom 8 Menunjukkan tinggi titik node akhir setiap bagian pipa diambil dari peta kota. i. Kolom 9 Perhitungan tinggi tekan pada titik node akhir setiap bagian pipa yang dihitung sebagai berikut: Dengan awal bagian pipa, tinggi tekan dimulai sama dengan ketinggian muka sumber air (bila gravitasi) atau BPT, tinggi tekanan pompa distribusi (bila perpompaan) sebagainya. Dalam contoh ini berupa aliran gravitasi. Untuk node akhir dari bagian pipa dihitung dengan cara mengurangkan tinggi tekan (head) node awal bagian pipa tersebut dengan kehilangan tekanan sepanjang pipa itu (kolom 6).

161

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

SISTEM:

DESAIN PIPA

PERHITUNGAN HIDROLIS

(1) Bagian pipa

(2)

(3) Diameter (mm)

(4) Panjang (m)

(5) Gradien hidrolis (m/m)

(6) Kehilangan tekanan (m)

(7) Kehilangan tekanan kumulatif (m)

(8) Elevasi (m)

(9) Pipa (m)

(10) Sisa tekan (m)

(11)

Debit

Catatan

Tabel 3.54 Lembar Perhitungan Hidrolis

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

Lay Out Sistem Distribusi Induk

Gambar 3.167

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ

φ
φ
φ

φ

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.168 Arah Aliran dan Diameter Pipa

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

M u k a A ir M a ta A ir
H1 H1 1 H2 H3 H2 H3

K e h ila n g a n A ir

2

3

Muka Air
H1 H2 H3 H1 H2 H3

Kehilangan Air

3

TH

2 1

Pompa

Gambar 3.169 Ilustrasi Perhitungan Sisa Tekan pada Jaringan Perpipaan

j.

Kolom 10 Hitung sisa tekan (residual head) dengan mengurangkan kolom 9 oleh kolom 8. Setelah lengkap perhitungan pada putaran pertama, ikuti prosedur berikut: i. Sistem gravitasi ƒ Jika satu atau lebih pada kolom 10 mempunyai nilai kurang dari 10 m, perbesar diameter dengan satu atau lebih bagian pipa, ulangi perhitungan pada lembar baru, dimulai dari kolom 5. Bila semua node mempunyai tinggi tekanan (head) lebih besar dari 10 m, perkecil salah satu diameter atau lebih. Ulangi prosedur perhitungan pada lembar baru, dimulai dari kolom 5, sampai diperoleh sisa tekan terendah mendekati 10 m (tetapi tidak lebih kecil dari 10 m). Pilih node yang mempunyai sisa tekan terkecil (nilai dari kolom 10) Kurangi atau tambahkan TH sehingga sisa tekan pada node itu sama dengan 10 m Hitung kembali nilai kolom 10 keseluruhan sesuai dengan TH yang sesuai langkah sebelumnya Periksa sisa tekan pada node terakhir, dan perkecil diameter dari satu atau lebih bagian pipa sehingga sisa tekan sedapat mungkin mendekati 10 m tetapi tidak lebih kecil. Pemeriksaan terakhir dianjurkan dengan menyiapkan gambar profil dan hidrolis sepanjang jalur transmisi dan poros utama dari jaringan distribusi (lihat sketsa di bawah ini). Periksa apakah sisa tekan sama dengan atau lebih 10 m pada setiap node. Jika gradien hidrolis memperlihatkan perubahan yang tiba-tiba, ganti diameter pipa dan ulangi perhitungan hidrolis sampai mendapatkan gradien yang lebih halus (smooth).

ƒ

ii. b. Sistem pompa ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

165

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

NODE Tinggi Muka Tanah Tekanan Panjang Pipa (m) (m) (m)

1 9.12 10.6 423

2 8.06 16.8 305

3 7.15 22.7 403

4 6.96 18.4

Gambar 3.170 Ilustrasi Profil dan Garis Hidrolis Jaringan Perpipaan

5. Diameter akhir Setelah semua perhitungan selesai, untuk pipa transmisi sesuaikan diameter pipa seperti pada tabel berikut. Hal ini supaya pipa transmisi dapat mencukupi kapasitas untuk keperluan 10 tahun mendatang. Kapasitas 5.0 2.5 6. Spesifikasi Teknis Dalam rangka menjamin kualitas pelaksanaan pembangunan prasarana air bersih supaya diperoleh tepat mutu dan dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan, maka pengadaan pipa mengikuti ketentuan sebagai berikut: ƒ ƒ ƒ B. Untuk pipa PVC, sesuai standar SNI 03-6419-2000/SII-0344-1982, klas pipa S-12,5 dengan tekanan kerja minimal 8 bar Untuk pipa HDPE, sesuai standar SNI 06-4829-1998-A/ISO 4427.96, klas pipa SDR-17 (S-8) dengan tekanan kerja minimal 8 bar Untuk pipa galvanis (GIP), menggunakan klas medium dengan tekanan kerja minimal 8 bar Diameter hasil perhitungan (mm) 100 75 Diameter yang digunakan (mm) 100 100

Perpompaan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1. 2. 3. 4. 5. Kecepatan aliran air dalam pipa hisap kurang atau sama dengan 1 m/detik Kecepatan aliran air dalam pipa tekan kurang atau sama dengan 2 m/detik Kecepatan aliran air dalam pipa header kurang atau sama dengan 3 m/detik Kehilangan tekanan pada pipa kurang dari 5 m/km Memiliki sarana pengaman untuk mengghindari kerusakan Memiliki alat pengatur kapasitas aliran air Memiliki sarana untuk perawatan dan perbaikan

1. Kriteria Perencanaan

2. Kriteria Pemilihan Pompa Jumlah pompa sesuai dengan kapasitas instalasi dan memperhatikan faktor kontinuitas operasi Jenis sudu pompa sesuai dengan kualitas air Tipe pompa sesuai dengan penggunaannya Diameter pipa hisap dan tekan sesuai dengan pompa yang dibutuhkan Mampu beroperasi pada kapasitas dan tekanan (head) yang ada untuk jangka waktu yang direncanakan 6. Tersedia di pasaran 7. Mudah operasi dan perawatannya

166

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pemilihan jenis pompa didasarkan pada kualitas air yang ditangani oleh pompa tersebut. Jenis pompa untuk kualitas air tertentu dapat dilihat pada Tabel 3.55 dan Tabel 3.56.
Tabel 3.55 Pemilihan Jenis Pompa Air Baku Sumber Air Permukaan
Tipe Pompa Bentuk Impeler Material Padat (Terbawa)

Vortex
Air Permukaan

− − − − − − − − − − −

Abrasif Viskositas tinggi Serat panjang Serat panjang Viskositas tinggi Sampah Viskositas tinggi Bebas benda padat Viskositas rendah Bebas benda padat Viskositas rendah

Non-clogging submersible
karena fluktuasi muka air tinggi

Shrouded channel Open impeller Axial

Air Tanah Dalam

Submersible deep welll pump Deep well turbine pump
(kedalaman < 40 m)

Sentrifugal impeller (mixed flow impeller)
Aliran campur

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Tabel 3.56
Instalasi Fluida

Pemilihan Jenis Pompa Distribusi atau Booster
Kapasitas Pompa Jenis Pompa

Distribusi/Booster

Air Bersih

Kurang dari 200L/det Lebih dari 200L/det

Centrifugal Single Suction Centrifugal Double Suction

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

3. Prosedur Perhitungan Perencanaan jenis dan kapasitas pompa yang dibutuhkan dilakukan sesuai prosedur seperti pada Gambar 3.154 berikut.

167

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana Mulai

Data masukan

Pengumpulan data masukan tergantung dari pompa yang akan dihitung Kriteria pemilihan: Distribusi Intake

Pembubuh 1. Sistem pembubuh 2. Kapasitas

Jenis/tipe pompa

1. Kualitas air 2. Sumber air 3. Kapasitas

1. Kapasitas

Perancangan instalasi

Berdasarkan kapasitas dan jenis pompa yang digunakan: 1. Kapasitas 2. Pompa yang ada

Perhitungan tekanan (head)

Meliputi: 1. Tekanan statis 3. Tekanan yang diperlukan

2. Tekanan kerugian 4. Tekanan pompa

Tidak

Pengecekan daerah kerja pompa

Ada Perhitungan daya Daya fluida Daya penggerak

Spesifikasi pompa

Keluaran: Jumlah (operasi, cadangan) Jenis Putaran Daya Penggerak

Selesai

Gamber 3.171 Prosedur perencanaan pemilihan jenis dan kapasitas pompa
Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98) , Departemen Pekerjaan Umum

4. Perancangan Instalasi Pada tahap ini dilakukan perancangan instalasi yang meliputi: − Penentuan jumlah pompa − Penentuan diameter pipa − Penentuan komponen perpipaan Penentuan dilakukan dengan menggunakan tabel-tabel yang telah tersedia seperti pada Tabel 3.57, Tabel 3.58, Tabel 3.59 dan Tabel 3.60.

168

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.57 Pemilihan Diameter Pipa Discharge, Reducer dan Header Instalasi Perpompaan Air Baku – Sumber: Air Permukaan
No. Kapasitas Unit Produksi L/det 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 0 5 10 50 80 150 200 300 500 800 1000 5 10 50 80 150 200 300 500 800 1000 1200 0 2,5 5 25 40 75 100 150 250 400 5000 Kapasitas Pompa per Unit L/det 2,5 5 25 40 75 100 150 250 400 500 800

Discharge
inchi 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

Diameter

Diameter

Difuser
mm

Diameter

Header
mm

50 55 80 100 150 200 200 250 300 350 500

x x x x x x x x x x x

55 100 150 180 200 250 250 300 350 400 700

65 150 200 250 300 400 500 500 500 500 1000

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Tabel 3.58 Pemilihan Diameter Pipa Discharge dan Header Instalasi Perpompaan Sumur Dalam – Deep Well Submersible Pump
No. Kapasitas Unit Produksi L/det 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 0 5 7,5 10 15 25 40 5 7,5 10 15 25 40 75

Discharge
in 2 2,5 3 4 5 5 8

Diameter

Diameter

Reducer
mm

Diameter

Header
mm 50 80 150 150 150 200 250

80 80 80 80 100 150

x x x x x x

80 150 150 150 200 250

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan kebutuhan pompa air baku adalah: − − − − −

Difuser pada prinsipnya sama dengan reducer (yang berbeda hanya pada arah aliran) Diameter pada pipa discharge sesuai dengan aplikasi pompa Diameter difuser dirancang atas dasar kecepatan air kurang dari 3 m/det Diameter header dirancang atas dasar kecepatan air dalam pipa kurang dari 2,5 m/det

Jumlah pompa adalah pompa operasi (tidak termasuk pompa cadangan)

Tabel 3.59 Pemilihan Diameter Pipa Discharge, Reducer dan Header Instalasi Perpompaan Distribusi –

Centrifugal Single Suction
No. Kapasitas Unit Produksi L/det Jumlah Pompa Unit

Kapasitas Pompa L/det

Pipa Hisap mm

Diameter Reducer mm

Diameter Suction mm

Diameter Discharge mm

Diameter Difuser mm

Diameter Header mm

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

0 8 14 20 48 80 90 120 200 300 400 500 750

-

8 14 20 48 80 90 120 200 300 400 500 750 1000

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 4

0 4 7 10 23 30 45 60 100 180 200 166.7 187.5

-

4 7 10 23 30 45 60 100 180 200 250 250 250

100 150 200 250 300 400 400 500 500 600 600 700 900

100 150 200 250 300 400 400 500 500 600 600 700 900

x x x x x x x x x x x x x

50 65 80 100 125 150 200 200 250 250 250 250 250

50 65 80 100 125 150 200 200 250 250 250 250 250

32 50 65 80 100 125 150 200 250 250 300 300 300

32 50 65 80 100 125 150 200 250 250 300 300 300

x x x x x x x x x x x x x

65 80 100 150 150 200 200 250 300 400 500 600 700

100 150 200 250 300 300 400 400 500 500 600 900 1000

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

169

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.60 Pemilihan Diameter Pipa Discharge, Reducer dan Header Instalasi Perpompaan Distribusi – Centrifugal Double Suction
No. Kapasitas Unit Produksi Lt/det Jumlah Pompa Unit Kapasitas Pompa Lt/det Pipa Hisap mm Diameter Reducer mm Diameter Suction mm Diameter Discharge mm Diameter Difuser mm Diameter Header mm

1. 2. 3. 4. 5.

350 450 650 900 1100

-

450 650 900 1100 2000

2 2 2 2 2

17.5 4 7 10 23

-

4 7 10 23 30

500 600 700 800 900

500 800 700 800 900

x x x x x

300 350 400 450 500

300 350 400 450 500

250 250 300 350 400

250 250 300 350 400

x x x x x

500 600 7000 800 900

600 700 800 900 1000

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan kebutuhan pompa sentrifugal adalah: − − − − Jumlah pompa adalah pompa operasi (tidak termasuk pompa cadangan) Diameter pipa discharge sesuai dengan spesifikasi pompa pada kondisi operasi optimum Diameter reducer dirancang atas dasar kecepatan kurang dari 3 m/det Diameter header dirancang atas dasar kecepatan air dalam pipa kurang dari 2,5 m/det atau tekanan kerugian pipa kurang dari 5 m/km

5. Perhitungan Tekanan (Head) Perhitungan tekanan meliputi: a. Tekanan statis b. Kehilangan tekanan c. Tekanan yang diperlukan d. Tekanan pompa (1) Kehilangan tekanan HI = Σ (hlp + hlt) -------------------------------------------------dengan pengertian: HI = hlp = hlt = kehilangan tekanan (m) kehilangan tekanan komponen perpipaan pada instalasi perpompaan yang sedang dihitung (m) kehilangan tekanan pipa transmisi/distribusi (m) (tergantung instalasi yang sedang dihitung) (38)

(2) Kehilangan tekanan pada pipa V2 L HL = f . . 2g D dengan pengertian: HL f L D V g = = = = = = kehilangan tekanan (m) faktor kerugian panjang pipa (m) diameter pipa (m) kecepatan aliran (m/detik) percepatan gravitasi (m/detik2)

(39)

(3) Kehilangan tekanan pada perlengkapan pipa V2 hl = k. 2g dengan pengertian: hl = kehilangan tekanan (m) 170

(40)

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

k V g

= = =

faktor kerugian kecepatan aliran (m/detik) percepatan gravitasi (m/detik2)

Kehilangan tekanan pada perlengkapan pipa untuk kapasitas tertentu dapat dilihat pada Tabel 3.60.
Tabel 3.61 Kehilangan Tekanan pada Pipa, Valve dan Bend
No. Aliran dlm pipa (L/det) Diameter pipa (mm) Kehil. tekanan pada pipa per km (mka/km) Kehilangan tekanan pada katup (valve) Gate mka Check mka Kehilangan tekanan pada belokan pipa (bend) 22.5 mka 45 mka 90 mka Kehil. tekanan pd pipa-T (m) Kehil. tekanan pd reducer (m)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

1 2.5 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 60 70 80 90 100 125 150 200 250 300 400 500 600 700 800 900 1000 1200 1500 2000

65 80 100 150 150 200 200 200 250 250 250 250 300 300 300 400 400 400 400 500 500 500 600 600 700 700 800 800 800 900 1000 1000

1.9 4.0 5.0 2.5 5.5 2.2 3.5 5.1 2.2 2.9 3.5 4.5 2.5 3.5 4.5 1.3 1.7 2.6 3.7 2.2 3.4 4.8 3.4 5.4 3.5 4.8 3.2 4.1 5.0 4.0 3.7 6.6

0.001 0.003 0.003 0.002 0.004 0.002 0.003 0.004 0.002 0.003 0.003 0.004 0.002 0.003 0.004 0.002 0.002 0.003 0.004 0.002 0.003 0.004 0.003 0.005 0.004 0.005 0.004 0.005 0.006 0.005 0.006 0.010

0.001 0.003 0.004 0.003 0.007 0.004 0.006 0.009 0.005 0.007 0.009 0.011 0.007 0.010 0.013 0.005 0.006 0.010 0.015 0.011 0.017 0.024 0.020 0.032 0.025 0.034 0.026 0.033 0.041 0.036 0.037 0.066

0.0007 0.0020 0.0032 0.0025 0.0057 0.0032 0.0050 0.0072 0.0040 0.0052 0.0066 0.0062 0.0057 0.0077 0.0101 0.0046 0.0050 0.0078 0.0111 0.0052 0.0126 0.0164 0.0158 0.0247 0.0192 0.0261 0.0200 0.0253 0.0132 0.0261 0.0266 0.0511

0.0016 0.0041 0.0066 0.0052 0.0116 0.0066 0.0104 0.0149 0.0063 0.0109 0.0136 0.0170 0.0116 0.0161 0.0210 0.0064 0.0104 0.0152 0.0233 0.0170 0.0266 0.0362 0.0326 0.0512 0.0396 0.0542 0.0415 0.0525 0.0643 0.0683 0.0696 0.1062

0.0059 0.0160 0.0262 0.0267 0.0467 0.0262 0.0410 0.0591 0.0329 0.0430 0.0544 0.0672 0.0457 0.0635 0.0630 0.0332 0.0410 0.0641 0.0923 0.0572 0.1060 0.1512 0.1296 0.2025 0.1574 0.2143 0.1641 0.2076 0.2563 0.2304 0.2362 0.4200

0.004 0.010 0.017 0.013 0.030 0.017 0.026 0.037 0.021 0.027 0.034 0.042 0.030 0.040 0.052 0.021 0.026 0.041 0.056 0.042 0.066 0.096 0.062 0.126 0.100 0.135 0.104 0.131 0.162 0.145 0.149 0.266

0.006 0.015 0.025 0.020 0.044 0.025 0.039 0.056 0.031 0.041 0.052 0.064 0.044 0.060 0.079 0.032 0.039 0.061 0.056 0.064 0.100 0.143 0.123 0.192 0.149 0.203 0.156 0.197 0.243 0.219 0.224 0.395

Catatan: − Kehilangan tekanan pada pipa adalah kehilangan tekanan per satuan panjang − Kehilangan tekanan perlengkapan adalah kehilangan tekanan per satuan Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

(4) Tekanan yang Diperlukan Tekanan yang diperlukan tergantung dari kapasitas operasi instalasi air bersih dan dapat dihitung menggunakan persamaan berikut: Hreq = Hs + HI (Q1/Q2)2 ------------------------------------------dengan pengertian: Hreq = HS = HI = Q1 = Q2 = tekanan yang diperlukan (m) tekanan statis, perbedaan tinggi muka air (m) tekanan kerugian sistem perpipaan pada akhir tahun rencana (Q2) kapasitas pada akhir tahun rencana kapasitas aliran (41)

Perhitungan tekanan yang diperlukan sebaiknya menggunakan grafik yang dibuat berdasarkan persamaan di atas. (5) Tekanan Pompa Tekanan pompa yang disediakan harus lebih besar daripada tekanan yang diperlukan. 171

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

TEKANAN POMPA > TEKANAN YANG DIPERLUKAN Dengan melihat tekanan yang diperlukan dan kapasitas pompa, maka dapat ditentukan pompa yang akan digunakan. Setelah itu, perlu dicari kurva unjuk kerja dari pompa tersebut. Kurva ini kemudian diplot pada grafik yang menunjukkan kurva tekanan yang diperlukan. 6. Pengecekan Daerah Kerja Pompa Yang dimaksud dengan daerah kerja pompa adalah daerah kerja pompa yang ada di pasaran. Pompa yang dirancang harus masuk dalam kurva daerah kerja yang ada sehingga dapat diketahui keberadaannya di pasaran. Jika pompa yang direncanakan tidak masuk dalam kurva daerah kerja, maka harus dilakukan penentuan ulang jenis pompa. Contoh kurva daerah kerja berbagai macam pompa dapat dilihat pada Lampiran–7. 7. Perhitungan Daya Pompa Daya pompa dapat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut: P = ρ . g . Q . H / n . SF ------------------------------------------------------dengan pengertian: P ρ g Q H n SF = = = = = = = daya pompa (watt) massa jenis fluida (kg/m3) percepatan gravitasi (m/detik2) kapasitas pompa (L/detik) tekanan yang diperlukan maksimum (m) efisiensi total pompa faktor keamanan (safety factor) (42)

Daya pompa (dalam kWatt) untuk berbagai kapasitas dan tekanan pompa dapat dilihat pada Tabel 3.61 dan Tabel 3.62. Contoh perhitungan daya pompa dapat dilihat pada Lampiran–8.
Tabel 3.62 Daya Pompa Intake (kW) untuk Berbagai Kapasitas dan Tekanan Pompa
Kapasitas L/det) Efisiensi 10 15 20 25 Tekanan (m) 30 35 40 45 50

1 2.5 5 10 15 20 15 20 25 30 35 40 45 50 60 70 80 90 100 125 150 200 250 300 400 500 600 700 800 900 1000

0.3 0.35 0.35 0.4 0.4 0.4 0.4 0.45 0.45 0.45 0.45 0.45 0.55 0.55 0.55 0.55 0.55 0.72 0.72 0.72 0.72 0.72 0.72 0.72 0.78 0.78 0.78 0.82 0.82 0.82 0.82

0.4 0.9 1.8 3.2 4.8 6.4 4.8 5.7 7.1 8.5 9.9 11.3 10.4 11.6 13.9 16.2 18.5 15.9 17.7 22.1 26.5 35.4 44.2 53.1 65.3 81.7 98.0 108.8 124.3 139.8 155.4

0.6 1.4 2.7 4.8 7.2 9.6 7.2 8.5 10.6 12.7 14.9 17.0 15.6 17.4 20.8 24.3 27.8 23.9 26.5 33.2 39.8 53.1 66.4 79.6 98.0 122.5 147.0 163.1 186.4 209.7 233.0

0.8 1.8 3.6 6.4 9.6 12.7 9.6 11.3 14.2 17.0 19.8 22.6 20.8 23.2 27.8 32.4 37.1 31.9 35.4 44.2 53.1 70.8 88.5 106.2 130.7 163.3 196.0 217.5 248.6 279.7 310.7

1.1 2.3 4.6 8.0 11.9 15.9 11.9 14.2 17.7 21.2 24.8 28.3 26.1 29.0 34.7 40.5 46.3 39.8 44.2 55.3 66.4 88.5 110.6 132.7 163.3 204.2 245.0 271.9 310.7 349.6 388.4

1.3 2.7 5.5 9.6 14.3 19.1 14.3 17.0 21.2 25.5 29.7 34.0 31.3 34.7 41.7 48.6 55.6 47.8 53.1 66.4 79.6 106.2 132.7 159.3 196.0 245.0 294.0 326.3 372.9 419.5 466.1

1.5 3.2 6.4 11.1 16.7 22.3 16.7 19.8 24.8 29.7 34.7 39.6 36.5 40.5 48.6 56.8 64.9 55.7 61.9 77.4 92.9 123.9 154.8 185.8 228.7 285.8 343.0 380.6 435.0 489.4 543.8

1.7 3.6 7.3 12.7 19.1 25.5 19.1 22.6 28.3 34.0 39.6 45.3 41.7 46.3 55.6 64.9 74.1 63.7 70.8 88.5 106.2 141.6 176.9 212.3 261.3 326.7 392.0 435.0 497.2 559.3 621.5

1.9 4.1 8.2 14.3 21.5 28.7 21.5 25.5 31.9 38.2 44.6 51.0 46.9 52.1 62.5 73.0 83.4 71.7 79.6 99.5 119.4 159.3 199.1 238.9 294.0 367.5 441.0 489.4 559.3 629.2 699.1

2.1 4.6 9.1 15.9 23.9 31.9 23.9 28.3 35.4 42.5 49.5 56.6 52.1 57.9 69.5 81.1 92.7 79.6 88.5 110.6 132.7 176.9 221.2 265.4 326.7 408.3 490.0 543.8 621.5 699.1 776.8

Catatan: − Harga efisiensi diambil pada kondisi operasi optimal − Faktor keamanan diambil sebesar 1.30 − Besaran standar yang digunakan: konstanta gravitasi = 9,8 m/detik2 dan massa jenis air = 1000 kg/m Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

172

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 3.63
Kapasitas Efisiensi L/det 10

Daya Pompa Distribusi (kW) untuk Berbagai Kapasitas dan Tekanan Pompa
15 20 25 30 35 40 Tekanan (m) 45 50 55 60 65 70 75 80 85

1 2.5 5 7.5 10 12.5 15 17.5 20 25 30 35 40 45 50 62.5 75 100 125 150 200 250 300

0.3 0.49 0.65 0.7 0.73 0.75 0.75 0.8 0.8 0.81 0.82 0.8 0.82 0.82 0.82 0.82 0.83 0.84 0.84 0.84 0.88 0.7 0.71

0.4 0.7 1 1.4 1.7 2.1 2.5 2.8 3.2 3 4.7 5.6 6.2 7 7.6 9.7 11.5 15.2 19 22.8 29.1 45.5 53.6

0.6 1 1.5 2 2.6 3.2 3.8 4.2 4.8 5 7 8.4 9.3 10.6 11.7 14.6 17.3 20.6 20.4 34.1 43.7 66.3 60.7

0.8 1.1 1.3 1.5 1.7 1.9 2.1 2.3 1.3 1.6 2 2.3 2.8 2.9 3.3 3.6 2 2.5 2.9 3.4 3.9 4.4 4.9 5.4 20.7 3.4 4.1 4.8 5.5 6.1 6.8 7.5 3.5 4.4 5.2 6.1 7 7.9 8.7 9.6 4.2 5.3 6.4 7.4 8.5 9.6 10.6 11.7 5.1 6.4 7.6 8.9 10.2 11.5 12.7 14 5.6 7 8.4 9.8 11.1 12.5 13.9 15.3 6.4 8 9.6 11.1 12.7 14.3 15.9 17.5 7.9 9.5 11.6 13.8 15.7 17.7 19.7 21.6 9.3 11.7 14 16.3 18.6 21 23.3 25.6 11.1 13 16.7 19.6 22.3 25.1 27 30.7 12.4 15.5 18.6 21.6 24 28 31.1 34.2 14 17.5 21 24.5 26 31.5 35 38.5 15.5 19.4 23.3 27.2 31.1 35 36 42.7 19.4 24.3 29.1 34 38.6 43.7 40.6 53.4 23 30.5 34.5 40.3 46 51.8 57.6 63.3 30 37.9 45.5 53.1 60.7 66.3 75.6 83.4 37.9 47.4 56.9 66.4 70.8 85.3 94.8 104.3 45.5 56.9 68.3 79.6 91 102.4 113.8 125.1 58.2 72.8 87.4 101.9 116.5 131 145.6 160.2 91 113.8 136.5 159.3 182 204.8 227.5 250.3 107.7 134.6 161.5 188.4 215.3 242.2 269.2 296.1

2.5 3.9 5.9 8.2 10.5 12.7 15.3 16.7 19.1 23.6 28 33.4 37.3 41.9 46.6 58.3 69.1 91 113.8 136.5 174.7 273.1 323

2.8 4.2 6.4 8.9 11.3 13.8 16.6 18.1 20.7 25.6 30.3 36.2 40.4 45.4 50.5 63.1 74.8 98.6 123.2 147.9 189.3 295.8 349.9

3 4.6 6.9 9.6 12.2 14.9 17.8 19.5 22.3 27.5 32.6 39 43.5 48.9 54.4 68 80.6 106.2 132.7 159.3 203.8 318.5 376.8

3.2 3.4 4.9 5.2 7.4 7.8 10.2 10.9 13.1 14 15.9 17 19.1 20.4 20.9 22.3 23.9 25.5 29.5 31.5 35 37.3 41.8 44.6 46.6 49.7 52.4 55.9 58.3 62.1 72.8 77.7 86.3 92.1 113.8 121.3 142.2 151.7 170.6 182 218.4 233 341.3 364 403.7 430.6

2.1 5.5 4.9 6.8 8.7 10.6 12.7 13.9 15.9 19.7 23.3 27.9 31.1 35 38.8 48.6 57.6 75.6 94.6 113.6 145.6 227.5 269.2

Catatan: − Efisiensi diambli pada kondisi operasi optimal - Faktor keamanan diambil sebesar 1.30 − Daya pompa dalam kW - Kapasitas adalah kapasitas pompa − Besaran standar yang digunakan: konstanta gravitasi = 9,8 m/detik2 dan massa jenis air = 1000 kg/m Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

3.5.4 A.

UNIT PELAYANAN

Hidran Umum (HU)

1. Definisi HU adalah cara pelayanan air bersih yang transportasi airnya dilakukan dengan sistem perpipaan, sedangkan pendistribusian kepada masyarakat melalui tangki HU, air minumnya dapat berasal dari PDAM atau tapping dari sumber air lainnya (misalnya SiPAS-mata air, SiPAS-sumur dalam, SiPAS-instlasi penjernihan air sederhana, dll). Dipilih jika daerah pelayanan berada sekitar 3 Km dari jaringan distribusi PDAM dan atau sumber air minum lainnya selama tersedia kapasitas dan tekanan. Kemungkinan biaya investasi sekitar Rp 150.000,- per kapita. Dalam lingkup program ini, pemanfaatan air minum oleh masyarakat disalurkan melalui pelayanan Hidran Umum (HU). 2. Komponen Hidran Umum Komponen modul hidran umum terdiri dari: a. jaringan perpipaan (PVC, PE, GIP dll) b. tangki hidran umum kapasitas 3 m³, 2 m³, 1 m³ (sesuai kebutuhan) c. bila perlu dapat dibangun booster pump d. perlengkapan lainnya (bila diperlukan sesuai dengan situasi/kondisi) antara lain berupa gerobak dorong, jerigen air 20 lt dan 10 lt. 3. Kriteria Desain a. Diasumsikan 1 (satu) Hidran Umum (HU) ukuran volume 3 m3 melayani + 300 jiwa atau 60 KK (asumsi I KK = 5 jiwa) b. Untuk HU dengan ukuran volume 2 m3 atau 1 m3, jumlah tangki yang dibutuhkan disesuaikan dengan pelayanan yang direncanakan

173

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

c. Jumlah HU yang diperlukan di suatu daerah pelayanan ditentukan berdasarkan parameterparameter berikut: d. jumlah jiwa yang akan dilayani e. kapasitas produksi air bersih 4. Ketentuan Teknis a. Tangki hidran umum dapat terbuat dari bahan fiberglass, polyethylene (PE), pasangan batu bata, kayu ulin (kedap air), plastik, atau bahan lainnya sesuai dengan kondisi setempat. b. Ketinggian hidran umum terhadap permukaan tanah minimum 60 cm c. Tebal dinding tangki umum dan bahan fiberglass untuk volume 3 m3 adalah 5 mm dan untuk volume 2 m3 adalah 4 mm d. Dimensi hidran umum, serta kelengkapan aksesori seperti terlihat pada Tabel 3.64 berikut:
Tabel 3.64 Dimensi Tangki Hidran Umum dari Fiberglass
No. Ukuran
3

Volume 3 m (mm) 2 m3 (mm)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Lebar atas Lebar bawah Tinggi Lubang pemeriksa dan penutup ∅ pipa inlet ∅ pipa outlet ∅ pipa ventilasi

1.900 2.100 1.100 600 25 19 17

1.800 1.700 1.100 600 25 19 19

e. Tutup tangki fiberglass: − Dicetak terpisah dari bahan tangki (tutup tangki atas dapat dibuka) − Pinggir pertemuan antara tutup dan badan tangki fiberglass dibuat lubang baut dengan diameter 8 mm dan jarak antara lubang 30 cm − Tutup lubang pemeriksa diberi engsel dan tempat kunci dengan cara dicetak menyatu dengan fiberglass. Spesifikasi teknis adalah sebagai berikut: a. Bahan 1. Pipa dan asesories − Dalam rangka menjamin kualitas pelaksanaan program SB-AB agar tepat mutu dan dapat dimanfaatkan secara berkesinambungan, maka: pengadaan pipa dan assesories mengikuti ketentuan sebagai berikut: i. untuk pipa PVC sesuai standar SNI 06-0084-1987-A/SII-0344-1982, klas pipa S-12,5 dengan tekan kerja minimal 8 bar ii. untuk pipa PE sesuai standar SNI 06-4829-1998/ISO 4427.96 klas pipa SDR-17 (S-8) dengan tekanan kerja minimal 8 bar iii. untuk pipa galvanis (GIP) menggunakan klas medium dengan tekanan kerja nominal sebesar 10 bar − Penyambungan pipa PVC dengan menggunakan sistem cincin karet (rubber ring) khusus untuk diameter 2 inchi (63 mm) dan lebih ekcil dapat menggunakan sistem sambungan lem PVC (solvent cement), untuk pipa PE menggunakan fiting PE (compression fitting) atau pengelasan (butt fusion welding) − Perubahan arah (traser) jalur pipa vertikal dan horisontal harus dilakukan dengan menggunakan assesories belokan yang sesuai (untuk belokan 90° harus menggunakan long bend dan atau dengan menggunakan bend ukuran 2 x 45° dengan panjang pipa diantaranya disesuaikan kondisi belokan jalan) − Belokan arah aliran pipa, penyambungan pada perkecilan/perbesaran diameter pipa dll tidak boleh dilakukan dengan cara pemanasan dan tidak dibenarkan ditanam di dalam dinding beton 174

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− Fitting dan asesories harus terbuat dari bahan yang memiliki karakteristik dan kekuatan yang sama atau lebih baik dari bahan pipa yang digunakan. 2. Tangki Hidran Umum − terbuat dari bahan fiber glass (FG), atau bahan polytylene (PE) atau pasangan batu bata atau kayu ulin (kedap air), dll − tebal plat minimal 5 mm − 1 paket modul HU terdiri dari 3 tangki penampungan air kapasitas @ 3 m³ dan terhadap digunakannya tangki ukuran 2 m³ atau 1 m³ maka jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan. 3. Perlengkapan lainnya (optional), antara lain: − gerobak dorong air terbuat dari rangka besi siku (1 tHU terdapat 2 buah gerobak dorong) − roda gerobak dilengkapi dengan ”ban hidup” dan dapat memuat 4 buah jerigen @ 20 lt − jerigen air kapasitas 20 lt dan 10 lt (1 tHU terdapat 8 buah jerigen 20 lt dan 8 buah jerigen 10 lt) b. Pelaksanaan Konstruksi 1. Pemasangan pipa dan tangki hidran umum dilakukan bersama masyrakat dibawah pengawasan tenaga ahli/pendamping teknis/PDAM dan atau dilaksanakan oleh bahan usaha yang mempunyai sertifikasi bidang perpipaan air dan limbah 2. Pekerjaan yang dilaksanakan secara swakelola oleh masyarakat seperti: penggalian/urugan tanah, pembuatan konstruksi tangki penampung air, perlintasan pipa, pemasangan pipa, pembuatan broncaptering, dll. Harus dilaksanakan dibawah pengawsan tenaga ahli/pendamping teknis/PDAM 3. Pondasi tangki hidran umum (tHU) dibuat sesuai persyaratan konstruksi pasangan batu atau dapat disesuaikan dengan kondisi setempat selama memenuhi persyaartan kekuatan.

Sumber: Tata Cata Pemasangan Hidran Umum (AB-D/LW/TC/015/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar 3.172 Standar Hidran Umum

175

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.173 Denah Hidran Umum

Gambar 3.174 Hidran Umum Potongan A-A

176

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.175 Hidran Umum Potongan B-B

177

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 3.176 Denah Box Meter Hidran Umum

178

5. Contoh Tipe Sistem Modul HU Pendistribusian air dari modul penyediaan air minum sederhana melalui Hidran Umum dapat terdiri dari satu HU atau lebih dengan berbagai sistem pengaliran. Beberapa contoh tipe modul HU digambarkan sebagai berikut:

Gambar 3.177 Distribusi air dari mata air melalui 1 unit HU secara gravitasi

Gambar 3.178 Distribusi air dari mata air melalui 2 unit HU secara gravitasi

179

Gambar 3.179 Distribusi air dari mata air melalui 3 unit HU secara gravitasi

Gambar 3.180 Distribusi air dari mata air melalui 4 unit HU secara gravitasi 180

Gambar 3.181 Distribusi air dari mata air melalui 4 unit HU secara gravitasi

181

Contoh perhitungan modul Hidran Umum
Sistem Pengaliran Gravitasi Konsumsi Air 100 lt/org/hr Jenis Pipa PVC dengan Koefisien kekasaran Pipa C = 110 Kapasitas Hidran Umum/Terminal Air ( TAHU ) 2 M3 Panjang Pipa Transmisi ( menghubungkan unit produksi dengan TAHU/Percabangan ) Maksimum 2000 m dengan dia 2", 3" atau 4" Panjang Pipa Distribusi (Menghubungkan Percabangan dengan TAHU ) Maksimum 200 m dengan dia 2" Lama Operasi Unit Produksi 8 Jam/hari Kualitas Pipa PVC min S-12,5 Beda elevasi antara Unit Produksi dan TAHU maksimal 65 meter dengan Kualitas pipa PVC S-12,5 Peletakan Pipa PVC sebaiknya di dalam tanah atau jalur yang dilewati terhindar dari sinar matahari langsung Pada lokasi -lokasi tertentu sepanjang jalur pipa yang memiliki ketinggian terendah dan tinggi sebaiknya dilengkapi katup yang berfungsi membuang kotoran dan udara dari dalam pipa

Sistem ini dapat dipergunakan untuk SPAM sederhana yang memiliki potensi pengaliran secara gravitasi, misalnya dengan sumber dari mata air, SiPAS, sumur bor

Tabel 3.62 Asumsi Unit Pelayanan
JUMLAH Kapasitas Unit Produksi Waktu JUMLAH Diameter Head Min (m) untuk Pjg Pipa Beda Elevasi Antar HU 0 meter L= L= 2000 1000 m m Head Min (m) untuk Pjg Pipa Beda Elevasi Antar HU 10 meter L= L= 2000 1000 m m Head Min (m) untuk Pjg Pipa Beda Elevasi Antar HU 20 meter L= L= 2000 1000 m m

TIPE MODUL

JUMLAH KK

PDDK

Antrian Air

HU

Pipa Transmisi

Keterangan

( Jiwa )

( lt/dt )

(Menit)

( Unit )

( mm )

SPAMD 5 SPAMD 10 SPAMD 20

5

25

0.10

15

1

50

7

5

10

50

0.20

15

1

50

7

5

20

100

0.40

15

2

75

6

5

17

15

27

25 2 HU pada elevasi yang di asumsikan, 1 HU pada elevasi 0

SPAMD 30

30

150

0.60

15

3

75

7

6

28

26

52

50

SPAMD 40

40

200

0.80

15

4

75

7

6

30

28

57

55

2 HU pada elevasi yang di asumsikan, 2 HU pada elevasi 0

SPAMD 50

50

250

1.00

15

5

75

7

6

32

34

62

60

2 HU pada elevasi yang di asumsikan, 3 HU pada elevasi 0

Sumber : Perhitungan

182

B.

Sambungan Rumah Murah (SRM)

1. Definisi SRM adalah cara pelayanan air minum dari sistem perpipaan melalui sambungan langsung ke rumah yang airnya berasal dari sistem jaringan PDAM. Pelaksanaan dan pendanaannya dilakukan melalui kerjasama antara DAK dengan Pemda/PDAM. Dipilih jika daerah pelayanan berada sekitar 3 Km dari jaringan distribusi PDAM selama masih tersedia kapasitas dan tekanan. 2. Spesifikasi Teknis Spesifikasi teknis sambungan rumah murah adalah sebagai berikut: a. Dalam rangka menjamin kualitas pelaksanaan program pengembangan SPAM Sederhana agar tepat mutu dan dapat dimanfaatkan secara berkesinambungan, maka pengadaan pipa dan assesories mengikuti ketentuan sebagai berikut: i. untuk pipa PVC sesuai standar SNI 06-0084-1987-A/SII-0344-1982, klas pipa S-12,5 dengan tekan kerja minimal 8 bar ii. untuk pipa PE sesuai standar SNI 06-4829-1998/ISO 4427.96 klas pipa SDR-17 (S-8) dengan tekanan kerja minimal 8 bar iii. untuk pipa galvanis (GIP) menggunakan klas medium dengan tekanan kerja nominal sebesar 10 bar Penyambungan pipa PVC dengan menggunakan sistem cincin karet (rubber ring) khusus untuk diameter 2 inchi (63 mm) dan lebih ekcil dapat menggunakan sistem sambungan lem PVC (solvent cement), untuk pipa PE menggunakan fiting PE (compression fitting) atau pengelasan (butt fusion welding) Perubahan rah (traser) jalur pipa vertikal dan horisontal harus dilakukan dengan menggunakan assesories belokan yang sesuai (untuk belokan 90° harus menggunakan long bend dan atau dengan menggunakan bend ukuran 2 x 45° dengan panjang pipa diantaranya disesuaikan kondisi belokan jalan) Belokan arah aliran pipa, penyambungan pada perkecilan/perbesaran diameter pipa dll tidak boleh dilakukan dengan cara pemanasan dan tidak dibenarkan ditanam di dalam dinding beton. Fitting dan asesories harus terbuat dari bahan yang memiliki karakteristik dan kekuatan yang sama atau lebih baik dari bahan pipa yang digunakan. Terminal Air (TA)

b.

c.

d. e. C.

1. Definisi TA adalah cara pelayanan air minum yang transportasi airnya dilakukan dengan mobil tangki air sedangkan pendistribusian kepadamasyarakat melalui tangki terminal air (tTA), air minumnya dapat berasal dari PDAM atau dari sumber air lainnya (SiPAS-mata air, SiPAS-sumur dalam, SiPAS-IPAS). a. b. Dipilih jika daerah pelayanan berada 3 – 10 Km dari jaringan distribusi PDAM dan atau terdapat sumber air minum lainnya yang layak digunakan 1 modul terminal air dengan biaya Rp 250.000.000,- mampu melayani sekitar 1000 jiwa, dengan demikian biaya investasi Rp 250.000,- per kapita.

2. Komponen Terminal Air Modul terminal air terdiri dari: a. b. c. Satu unit mobil tangki air Tangki terminal air (tTA) kapasitas 3 m³, 2 m³, 1 m³ (sesuai dengan kebutuhan) Perlengkapan lainnya berupa gerobak dorong, jerigen air 20 lt disesuaikan dengan kebutuhan dan kesepakatan dengan masyarakat setempat.

3. Spesifikasi Teknis Spesifikasi teknis Terminal Air (TA) adalah sebagai berikut: a. Bahan 1. Mobil Tangki i. kapasitas minimal 3 m³ dengan perlengkapan standar (pompa, slang dll) ii. tenaga mesin mobil minimal 135 Ps 183

iii. pompa centrifugal kapasitas 5 lt/detik, head 10 m (dengan pipa hisap 9 m) 2. Tangki terminal air (tTA) Sama dengan spesifikasi teknis tangki HU, yaitu: i. terbuat dari bahan fiber glass (FG), atau bahan polytylene (PE) atau pasangan batu bata atau kayu ulin (kedap air), dll ii. tebal plat minimal 5 mm iii. 1 paket modul HU terdiri dari 3 tangki penampungan air kapasitas @ 3 m³ dan terhadap digunakannya tangki ukuran 2 m³ atau 1 m³ maka jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan. 3. Perlengkapan lainnya (optional) antara lain: i. terbuat dari bahan fiber glass (FG) atau bahan polyethylene (PE) atau apsangan batu bata atau kayu ulin (kedap air) dll ii. tebal plat minimal 5 mm iii. 1 paket modul TA terdiri dari 3 buah tangki penampung air kapasitas @ 3 m³ dan terhadap digunakannya tangki ukuran 2 m³ atau 1 m³ maka jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan. b. Pelaksanaan konstruksi 1. Terhadap pekerjaan yang sifatnya mudah dilaksanakan bersama masyarakat dibawah pengawasan tenaga ahli/pendamping teknis/PDAM dan atau dilaksanakan oleh badan usaha yang mempunyai sertifikasi bidang perpipaan air dan limbah Pekerjaan yang dilaksanakan secara swakelola oleh masyarakat, seperti: penggalian/urugan tanah, pembuatan konstruksi tangki penampung air, perlintasan pipa, pemasngan pipa, pembuatan bronkaptering, dll. Harus dilaksanakan dibawah pengawasan tenaga ahli/pendamping teknis/PDAM Pondasi tag Terminal Air (tTA) dibuat sesuai persyaratan konstruksi pasangan batu atau dapat disesuaikan dengan kondisi setempat selama meemnuhi persyaratan kekuatan Pengadaan mobil tangki dilaksanakan oleh badan usaha yang mempunyai sertifikasi pengadaan sub bidang kendaraan bermotor dan tangki air.

2.

3. 4.

184

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

BAB IV KEBUTUHAN BAHAN PERMODUL
4.1 UNIT AIR BAKU

Tabel 4.1 Kebutuhan Bahan Bangunan Penyadap (Intake Tipe 3) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Jenis Bahan Semen Pasir Urug Pasir Pasang Pasir beton Kerikil Batu Kali Besi Beton dia. 8 mm Besi Beton 6 mm Paku Kawat Beton Kayu Bekisting Pipa GIP dia. 3” Bend 45 GIP dia. 3” Satuan Zak M3 M
3

Volume 15 0,60 2,50 1,5 0.5 3 12 8 2 4 0,2 5 3

M3 M3 M
3

Batang Batang Kg Kg M
3

Batang Buah

Tabel 4.2 Kebutuhan Bahan Bangunan Penampung Air No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jenis Bahan Semen Pasir Urug Pasir Pasang Pasir beton Kerikil Batu Kali Batu Bata Besi Beton dia. 8 mm Besi Beton 6 mm Paku Kawat Beton Kayu Bekisting Pipa GIP dia. 3” Pipa GIP ¾” Bend 90 GIP dia. 3” Satuan Zak M3 M
3

Volume 20 1,2 3 2,2 0,8 2,2 800 18 14 4 10 0,5 2 1 4 185

M3 M M
3 3

Buah Batang Batang Kg Kg M3 Batang Batang Buah

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No 16 17 18 19 4.2

Jenis Bahan Tee GIP 3” Kran dia. ¾” Dop GIP dim. 3 ” Socket GIP dia. ¾” UNIT PRODUKSI

Satuan Buah Buah Buah Buah

Volume 3 1 3

4.2.1 MATA AIR A. Perlindungan Mata Air Tabel 4.3 Kebutuhan Bahan Bangunan Penampung Mata Air No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Jenis Bahan Semen Pasir Urug Pasir Pasang Pasir beton Kerikil Batu Kali Batu Bata Besi Beton dia. 8 mm Besi Beton 6 mm Paku Kawat Beton Kayu Bekisting Pipa GIP dia. 3” Pipa GIP ¾” Bend 90 GIP dia. 3” Tee GIP 3” Kran dia. ¾” Dop GIP dim. 3 ” Socket GIP dia. ¾” Satuan Zak M3 M3 M3 M3 M3 Buah Batang Batang Kg Kg M3 Batang Batang Buah Buah Buah Buah Buah Volume Tipe II A 15 0,64 2,85 1,5 0.5 2,2 600 15 11 5 10 0,3 2 1 4 3 1 3 Tipe II B 30 1,17 3,6 3 0,8 3,00 900 25 16 7 15 0,6 2 1 4 4 1 4 Tipe II C 40 1,42 4,20 4 1,2 3,40 1050 35 22 10 20 0,8 2 1 4 5 1 5

186

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

A. Instalasi Pengolahan Air Sederhana (IPAS) Tabel 4.4 Kebutuhan Bahan Bangunan Untuk Pembangunan intake, sumur pengumpul, pompa, tangki penampung, SPL No 1 2 3 Komponen Intake Sumur pengumpul Pompa Bahan Pipa PVC Dia. 100 mm Galian Tanah di padatkan Cincin beton (Passangan Bata) Pompa (Kap. 0,25 l/dt) Pipa PVC Dia. ¾” Kayu Balok 8/15 Kayu Balok 5/12 Kayu Balok 5/7 Papan 3/20 - Serat kaca/plastik (Kap. 3 m3) - Kerikil (Dia. 2-4 cm) - Pipa PVC dia. 2 inchi (Batu bata/ serat kaca/buis beton/Batu Kali) - Batu Bata - Batu Kali untuk pondasi - Pasir - Semen - Besi Dia. 8 mm - Besi Dia. 6 mm - Plat Besi Berlubang (2 x 3) 3 mm - Media Pasir - Tutup (papan dilapisi seng) Satuan Batang Unit Buah Unit Batang M3 M3 M3 M3 Unit M3 Batang Volume 1,75 5 2 2 2 1,2 1,6 0,9 2,2 5 10 2

Batu

4

Dudukan kayu

6

Tangki SKNT (Saringan Kasar Naik Turun) SPL

7

Buah M3 M3 Zak Batang Batang Buah M3 buah

1750 1,8 6 30 10 5 1 3,6 1

B. Paket IPA Tabel 4.5 Kriteria Perencanaan Unit Paket IPA No 1. Subyek/Unit Pengaduk cepat 1) Tipe Kriteria 1) Hidrolis 2) Mekanis 2) Waktu pengadukan (detik) 3) Nilai G/det 4) Kecepatan m/det Pengaduk lambat 1–3 > 750 2,5 – 4,0 Keterangan Modul kecil < 40 L/det direkomendasikan hidrolis

2.

Modul kecil < 40 L/det Direkomendasikan hidrolis

187

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No 1) Tipe

Subyek/Unit

Kriteria 1) Hidrolis 2) Mekanis 1) Segi empat 2) Segi enam 3) Silinder 80 – 20 40 – 20 1) Aliran horisontal 2) Aliran vertikal Pembebanan tinggi 0,01 – 0,04 45 – 60 25 – 50 1–2 < 500 > 10 – 5 2,5 – 3,0 Pelimpah yang dapat diatur 7,2 – 10,8 Hidrostatik 12 – 24 Saringan Pasir Cepat (SPC) ƒ Gravitasi ƒ Bertekanan 6 – 11 9 – 16,5 Tanpa/dengan blower dan atau surfacewash 36 – 50 10 – 15 18 – 24 30 – 50 300 – 600 0,30 – 0,7 1,2 – 1,4 2,65 0,4 > 90% 400 – 500 1,2 – 1,8 1,5 188

Keterangan

2) Bentuk bak

3) Nilai G/det 3. Bak pengendap 1) Nilai G/det 2) Pembebanan permukaan (cm/det) 3) Alur pengendapan: (1) Kemiringan terhadap horisontal (o ) (2) Jarak antar pelat (mm) 4) Waktu tinggal, td (jam) 5) Bilangan Reynold (Re) 6) Bilangan Froude (Fr) 7) Kedalaman (m) 8) Pelimpah (1) Tipe (2) Beban pelimpah (m3/jam/m) 9) Pengurasan lumpur 10) Periode antara dua pengurasan (jam) Saringan 1) Tipe 2) Kecepatan penyaringan (m/jam) (1) Operasional normal (m/jam) (2) Selama pencucian (m/jam) 3) Pencucian: (1) sistem pencucian (2) kecepatan (m/jam) (3) lama pencucian (menit) (4) periode antara dua pencucian (jam) (5) ekspansi (%) 4) Media pasir: (1) tebal (mm) (2) ES (mm) (3) UC (4) berat jenis (kg/m3) (5) porositas (p) (6) kadar SiO2 5) Media antrasit: (1) tebal (mm) (2) ES (mm) (3) UC

4.

Untuk pencucian sesuai periode

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No

Subyek/Unit (4) berat jenis (kg/m3) (5) porositas (p) 6) Lapisan penyangga dari atas: (1) kedalaman (mm) UB (mm) (2) Kedalaman UB (mm) 1,65 0,5

Kriteria

Keterangan

80 2,38 – 4,76 80 4,76 – 9,52
(2) Kedalaman…

Tabel 4.6

Kriteria Perencanaan Unit IPA (lanjutan)

No .

Subyek/Unit (3) Kedalaman UB (mm) (4) Kedalaman UB (mm) 7) Saluran pembuangan Tipe

Kriteria 80 9,52 – 16,76 80 16,76 – 25,40 1) “manifold” 2) “nozzle” Tipe ambang tajam 15 – 30 Gravitasi dan mekanis

Keterangan

5. 6. 7.

Alat ukur debit pengolahan Bak penampung air minum Waktu tinggal, td (menit) Alat pembubuh

Sumber: Tata Cara Perencanaan Unit Paket Instalasi Penjernihan Air (SNI 19-6774-2002)

C. Pompa Hidram No 1 Tabel 4.7 Kebutuhan bahan Pompa Hidram Bahan Spesifikasi Pipa pemasukan - Galvanized iron (GI) - Sudut kemiringan (10-22,5)좠 - Dipasang pelepas tekan dengan pipa vertikal terbuka Pipa pengeluaran Pipa PVC

2

D. Destilator Surya Atap Kaca Tabel 4.8 Kebutuhan bahan DSAK No 1 2 Bahan Pengumpul kalor (kolektor) Kaca penutup (kondensor) − − − − − − 189 Spesifikasi Media arang batok kelapa Diameter lempengan (0,02 – 0,05 ) cm Ketebalan (3,00 – 5,00) cm Bahan kaca polos Ketebalan 5 mm Panjang kaca 1,50 meter Lebar kaca 1,00 meter Kemiringan kaca (15–30) derajat Dipasang karet AC dan penjepit kaca

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

No 3

Bahan Saluran kondensat (kanal)

4

Kotak kayu (destilator)

− − − − − − − − − − − − − − − −

5

Sistem isolasi

Spesifikasi Bentuk U Bahan aluminium plat Panjang saluran 1,40 meter Lebar saluran 5,00 cm Tinggi saluran 7,50 cm Bentuk segi empat panjang Panjang 1,50 meter Lebar 1,00 meter Tinggi 0,60 meter Bahan papan kayu tebal 3,00 cm; atau Multiplek ketebalan 1,80 cm Kotak destilator bagian dalam dilapisi aluminium foil Bahan dari styrofoam Panjang 1,50 cm Lebar 1,00 cm Ketebalan 2,00 cm

E.

Reverse Osmosis Tabel 4.9 kebutuhan Bahan Reverse Osmosis

No
1 2 3 4 5

Bahan
Unit filter - booster pump big flow transparant housing filter Steinless steel housing filter dan atau bahan Polyglass final raw water tank pressure tank

Spesifikasi
polyglass tank tipe CRN 8-60, steinless steel, tekanan max 6 bar, 3 HP (2,2 kw)/380 – 415 volt 3 phase Tipe NW-50 (8 x 23”), kapasitas 15.000 s/d 40.000 liter/jam, inlet/outlet 2 inchi, pressure loss 0,1 bar, max temperature 50ºC, max pressure 10 bar kuat tekanan dan anti karat 316 /304, tebal 4 mm, diameter 16 inchi, tinggi 140 cm, max pressure 10 bar kapasitas 5200 liter, inner/outlet 1,25 inchi, sto valve PVC ballvalve material steinless steel tebal 5 mm, diameter 60 cm, tinggi total 160 cm, inlet/outlet 1,5 inchi, max pressure 10 bar, assecories pressure gauge, drainaise valve dan secure valve. brand grundfos, type CRN 1-5, kapasitas 2,5 m3/jam, material steinless steel, inlet/outlet 1 inchi, power 0,5 HP/380-415 volt phase type PS-130 BIT, material plastik dan brass, kapasitas 30 liter/menit. 1 (satu) unit

Volume
1 unit 2 unit 3 unit 1 unit 1 unit

6 7 8

Distribution pump Small Distribution Pump Stinless Steel Frame

1 unit 1 unit 1 unit

190

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

F. Sistem Pengolahan Air Gambut Tabel 4.10 Pengolahan Air Gambut

No
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Drum 200 liter Kayu kaso 5/7 Papan 20/2

Bahan

Satuan
buah M
3

Volume
1 0,5 0,5 3 1 1 2 1 1 1 1 1 1 0.15 0.15

buah buah buah buah Tube Batang Batang Batang Zak M
3

Knee PVC dia. 1” Stop kran dia. 1 ” Socket drat luar Tee dia. 1” Lem Pipa dia. 1” Pipa dia. 6” Semen Pasir pasang Paku 5 cm Pasir kwarsa Kerikil

Kg Kg M
3

G. Saringan Rumah Tangga (SARUT) Tabel 4.11 Kebutuhan bahan untuk SARUT Bahan Spesifikasi Drum Diameter 60 cm, tinggi 90 cm Pasir halus 100 liter gradasi 1-2 mm Kerikil halus 25 liter gradasi 4-6 mm Kerikil kasar 15 liter gradasi 10 mm Arang batok kelapa 15 liter Pipa PVC Diameter ¾” atau 20 mm panjang 2 m Perlengkapan pipa kapasitas 200 liter

No 1 2 3 4 5 6 7

H. Saringan Pipa Resapan (SPR) Tabel 4.12 Kebutuhan Bahan SPR

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Bahan Pipa PVC Kasa nyamuk termal cincin beton kerikil Pasir

Spesifikasi 0,5 meter Bahan plastik Plastik tebal 2 meter gradasi 4-6 mm, secukupnya gradasi 1-2 mm, secukupnya

191

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4.2.3 AIR TANAH A. Air Tanah Sedang/Dalam

Tabel 4.13 Bahan Yang Dibutuhkan SPT Dalam
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis Pipa Hisap atau pipa tegak Φ 30 mm Pipa selubung PVC Φ 100 mm Pipa Saringan PVC Φ 30 mm Soket PVC Φ 30 mm Bata merah untuk lantai sumur Pasir untuk beton lantai Kerikil untuk beton lantai Kerikil saringan sekeliling pipa hisap (dia. 3 – 5 mm) Semen (50 kg) Pompa Tangan Dangkal Satuan Batang Batang Meter Buah Buah M3 M3 M3 Zak Unit Volume 3 1 1 3 400 0,2 0,3 0,02 2 1

B. Air Tanah Dangkal Tabel 4.3 Bahan Yang Dibutuhkan SPT Dangkal No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis Pipa Hisap atau pipa tegak 30 mm Pipa selubung PVC Φ 100 mm Pipa Saringan PVC Φ 30 mm Soket PVC Φ 30 mm Bata merah untuk lantai sumur Pasir untuk beton lantai Kerikil untuk beton lantai Kerikil saringan sekeliling pipa hisap (dia. 3 – 5 mm) Semen (50 kg) Pompa Tangan Dangkal Φ Satuan Batang Batang meter Buah Buah M3 M3 M3 Zak Unit Volume 3 1 1 3 400 0,2 0,3 0,02 2 1

192

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

C. Sumur Gali Tabel 4.15 Sumur Gali (SGL) Batu Bata Peralatan Penggalian Jenis Alat Cangkul Sekop Kuas Sendok Semen Roll Meter Bambu Katrol Tali Plastik Lilin/Lampu Templok Ember/Keranjang Jumlah 2 buah 2 buah 2 buah 1 buah 1 buah 3 batang 1 buah Min 10 m 1 buah 3 buah

Peralatan Pembuatan Cincin, Tiang Beton & Saluran Jenis Bahan Jumlah Sendok Semen 1 buah Cangkul Kuas 2” – 3” Ember Cetakan Cincin Beton Cetakan Saluran Kunci Pas 10 mm Komponen Sumur Gali (SGL) No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Komponen Dinding Sumur/Cincin Tiang Sumur Lantai Sumur Saluran Pembuangan Cetakan Cincin Beton Cetakan Saluran Kunci Pas 10 mm Volume 7 buah 2 buah 6.76 m2 2.6 m 1 set 1 set 1 buah 1 buah 1 buah 2 buah 1 set 1 set 1 buah

193

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Bahan Untuk Bibir Sumur No. I 2 3 Bahan bata merah semen portlan pasir Volume 85 buah 3 zak 0,4 m3

Bahan Untuk Pembuatan Lantai No. 1. 2. 3. Jenis Bahan Semen Pasir Kerikil Volume 2 zak 0,7 m3 1 m3

Bahan Untuk Pembuatan Tiang Beton Bahan Volume semen Pasir kerikil besi beton dia. 8 mm oli bekas 1 zak 0,06 m3 0.1 m3 6 batang secukupnya

Bahan Baku Pembuatan Saluran Beton Jenis Bahan Volume Semen Pasir Kerikil oli bekas 0,98 zak 0,07 m3 0,14 m3 secukupnya

194

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel 4.16 Sumur Gali (SGL) Cincin Beton Peralatan Penggalian Jenis Alat Cangkul Sekop Kuas Sendok Semen Roll Meter Bambu Katrol Tali Plastik Lilin/Lampu Templok Ember/Keranjang Jumlah 2 buah 2 buah 2 buah 1 buah 1 buah 3 batang 1 buah Min 10 m 1 buah 3 buah

Peralatan Pembuatan Cincin, Tiang Beton & Saluran Jenis Bahan Sendok Semen Cangkul Kuas 2” – 3” Ember Cetakan Cincin Beton Cetakan Saluran Kunci Pas 10 mm Komponen Sumur Gali (SGL) Komponen Volume Dinding Sumur/Cincin 7 buah Tiang Sumur Lantai Sumur Saluran Pembuangan Cetakan Cincin Beton Cetakan Saluran Kunci Pas 10 mm 2 buah 6.76 m2 2.6 m 1 set 1 set 1 buah Jumlah 1 buah 1 buah 1 buah 2 buah 1 set 1 set 1 buah

Bahan Untuk Pembuatan Lantai Jenis Bahan Semen Pasir Kerikil Volume 2 zak 0,7 m3 1 m3

195

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Bahan Untuk Bibir Sumur No. I 2 3 Bahan bata merah semen portland pasir Volume 85 buah 3 zak 0,4 m3

Bahan Untuk Pembuatan Tiang Beton Bahan semen Pasir kerikil besi beton dia. 8 mm oli bekas Volume 1 zak 0,06 m3 0.1 m3 6 batang secukupnya

.
Bahan Baku Pembuatan Saluran Beton Jenis Bahan Volume Semen Pasir Kerikil oli bekas D. Sumur Pompa Tangan
Tabel 17. Spesifikasi Teknis SPT
No. Tipe Sumur Ukuran Penampang/ Diameter Pipa Kedalaman Pompa

0,98 zak 0,07 m3 0,14 m3 secukupnya

1.

Tipe I

− Pipa tegak (pipa hisap) PVC dia. 30 mm − Pipa selubung PVC dia. 75 mm − Saringan PVC dia. 30 mm − Pipa tegak (pipa hisap) PVC dia. 30 mm − Pipa selubung PVC dia. 75 mm − Saringan PVC dia. 30 mm

9m 12 m 2,5 m

1 buah

2.

Tipe II

21 m 28 m 2,5 m

1 buah

Sumber: Spesifikasi Teknis Sumur Pompa Tangan (SPT) (AB-D/LW/ST/001/98), Departemen Pekerjaan Umum

196

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4.2.4 AIR HUJAN A. Penampung Air Hujan Tabel 4.18 Kebutuhan Bahan PAH No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Uraian Pembuatan PAH Cetakan Fiber Semen (50 kg) Pasir Kerikil Besi Beton (diameter 6 mm) Kawat Beton Batu Bata Seng Keran Air (diameter 13 mm) Pipa GI (diameter 25 mm, panjang 2 m) Dop GI (diameter 25 mm) Kran Inlet (diameter 1/2") Kran penguras (diameter 1/2") Uraian Pembuatan PAH Pasangan Bata Semen (50 kg) Pasir Kerikil Besi Beton (diameter 6 mm) Besi beton (diameter 8 mm) Kawat Beton Batu Bata Seng Keran Air (diameter 13 mm) Pipa GI (diameter 25 mm, panjang 3 m) Satuan zak M³ M³ btg kg bh lb bh bh bh bh bh Satuan zak M³ M³ btg btg kg bh lb bh bh Volume 10 1 1 16 1 50 2 1 2 1 1 1 Volume 25 7 3 16 8 2 1800 3 4 2

4.3 UNIT DISTRIBUSI 4.3.1 PERPIPAAN Tabel 4.19 Kebutuhan bahan untuk perpipaan No Bahan Spesifikasi 1 Pipa PVC Klas pipa S-12,5 tekanan kerja minimal 8 bar 2 Pipa HDPE Klas pipa SDR-17 (S-8) tekanan kerja minimal 8 bar 3 Pipa GIP Klas medium tekanan kerja minimal 8 bar 4 Bak pelepas tekan 100 meter 5 Booster pump 10 meter

197

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4.3.2 PERPOMPAAN Tabel 4.20 Kebutuhan bahan untuk perpompaan No Bahan 1 2 Pompa air baku air permukaan Pompa distribusi/booster -

Spesifikasi

non-clogging submersible submersible deep well pump deep well turbine pump centrifugal single suction centrifugal double suction

4.4 UNIT PELAYANAN 4.4.1 HIDRAN UMUM (HU) Tabel 4.21 Kebutuhan Bahan Bangunan Hidran Umum No Jenis Bahan Satuan 1 Semen Zak 2 Pasir Urug M3 3 Batu Kali M3 4 Pipa GIP dia. 3” Batang 5 Pipa GIP ¾” Batang 6 Bend 90 GIP dia. 3” Buah 7 Tee GIP 3” Buah 8 Kran dia. ¾” Buah 9 Socket GIP dia. ¾” Buah 10 Tangki Fiber Kapasitas 4 m3 Buah 4.4.2 SAMBUNGAN RUMAH MURAH (SRM)

Volume 10 0,8 2,5 Tergantung jarak 1 2 3 3 2

Tabel 4.21 Kebutuhan Bahan SRM No Bahan Spesifikasi 1 Pipa Service Klas pipa S-12,5 tekanan kerja minimal 8 bar 2 Pipa Persil Klas pipa SDR-17 (S-8) tekanan kerja minimal 8 bar 3 Pipa Galvanis Klas medium, tekanan kerja minimum 10 bar 4 Meter Air Sesuai kebutuhan

198

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4.4.3

TERMINAL AIR (TA)

Tabel 4.22 Kebutuhan bahan Terminal Air No Bahan Spesifikasi 1 Mobil Tangki a) kapasitas minimal 3 m³ dengan perlengkapan standar (pompa, slang dll) b) tenaga mesin mobil minimal 135 Ps c) pompa centrifugal kapasitas 5 lt/detik, head 10 m (dengan pipa hisap 9 m) 2 Tangki terminal air a) terbuat dari bahan fiber glass (FG), atau bahan polytylene (PE) atau pasangan batu bata atau kayu ulin (kedap air), dll b) tebal plat minimal 5 mm c) 1 paket modul HU terdiri dari 3 tangki penampungan air kapasitas @ 3 m³ dan terhadap digunakannya tangki ukuran 2 m³ atau 1 m³ maka jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan. 3 Perlengkapan lain a) terbuat dari bahan fiber glass (FG) atau bahan polyethylene (PE) atau apsangan batu bata atau kayu ulin (kedap air) dll b) tebal plat minimal 5 mm c) 1 paket modul TA terdiri dari 3 buah tangki penampung air kapasitas @ 3 m³ dan terhadap digunakannya tangki ukuran 2 m³ atau 1 m³ maka jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan.

199

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

200

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

BAB V PENGELOLAAN PRASARANA AIR MINUM TERBANGUN

Dalam upaya menjamin pemanfaatan prasarana air minum yang berkelanjutan, pengelolaan prasarana terbangun sebaiknya dilakukan oleh masyarakat pengguna itu sendiri. Untuk dapat menciptakan mekanisme pengelolaan yang bertumpu pada masyarakat, khususnya sektor air minum, pengelolaan prasarana air minum terbangun dilaksanakan oleh Organisasi Masyarakat Setempat – Air Minum (OMS-AM), koperasi dan Kelompok Pengguna dan Pemanfaat (KP2) Air Minum sebagaimana diuraikan pada bagian berikut. 5.1 ORGANISASI MASYARAKAT SETEMPAT - AIR MINUM (OMS-AM) Organisasi Masyarakat Setempat – Air Minum (OMS-AM) adalah lembaga legislatif dari suatu wilayah pelayanan air minum, merupakan nama generik dari lembaga di tingkat masyarakat, yang merupakan forum demokrasi dan wadah proses pengambilan keputusan tertinggi yang mencerminkan aspirasi masyarakat pengguna air minum. OMS-AM akan bekerjasama dengan Satuan Kerja Perangkat Daerah dalam Prasarana Air Minum di tingkat kelurahan/desa, mulai dari tahap pengecekan ketepatan pemilihan lokasi dan solusi teknis, perencanaan teknis, tahap pembangunan, sampai dengan tahap serah terima pengelolaan sementara aset dari Bupati/Walikota kepada OMS-AM dan tahap pengelolaan selanjutnya. 1. Keanggotaan dan susunan pengurus OMS-AM Dalam pemilihan anggota dan susunan pengurus OMS-AM, hal-hal yang harus diperhatikan antara lain: i. ii. Jumlah anggota OMS-AM tidak lebih dari 15 orang dan selalu berjumlah ganjil Keanggotaan OMS-AM terdiri dari: − − − − − − Wakil masyarakat calon pengguna air minum Wakil yang berwewenang dari instansi teknis di wilayah setempat yang terkait dengan penyelenggaraan penyediaan air minum Catatan: Jumlah wakil masyarakat harus lebih besar dari jumlah wakil instansi teknis terkait Ketua Wakil Ketua (bila diperlukan) Sekretaris

iii. Susunan kepengurusan OMS-AM terdiri dari:

iv. Anggota OMS-AM diangkat/diberhentikan oleh rapat umum pengguna layanan air minum v. Masa tugas anggota OMS-AM adalah 3 (tiga) tahun dan dapat dipilih kembali sebanyakbanyaknya untuk 1 (satu) periode selanjutnya vi. Susunan pengurus dan anggota OMS-AM dari masyarakat dan instansi pemerintah disahkan oleh aparat pemerintah setempat (Kepala Desa/Lurah/Camat) tanpa mengubah hal-hal yang disepakati hasil penetapan rembug warga. 2. Mekanisme pemilihan anggota OMS-AM Keanggotaan dan pengurus OMS-AM dipilih dan disusun melalui mekanisme sebagai berikut: A. Penyiapan masyarakat i. Dengan fasilitasi dari fasilitator, Satuan Kerja Kabupaten/Kota bersama Kepala Desa/Lurah dan masyarakat di lokasi pelaksanaan prasarana air minum sederahana mengadakan rembug warga untuk membentuk OMS-AM. Selain masyarakat calon pengguna air minum, rembug warga juga dihadiri oleh: − − Tokoh masyarakat formal dan informal Wakil dari instansi teknis terkait di daerah (seperti PDAM, Dinas Sumber Daya Air, Dinas Kesehatan, dan lain-lain) 201

ii.

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

iii. Pelaksanaan kegiatan rembug warga ini diharapkan menghasilkan kesepakatan-kesepakatan berkaitan dengan pembentukan OMS-AM, diantaranya: − − − i. Jumlah dan komposisi anggota OMS-AM Catatan: Jumlah wakil masyarakat harus lebih banyak dari jumlah wakil instansi pemerintah. Anggota OMS-AM dari instansi pemerintah ditunjuk oleh masing-masing instansi dengan memperhatikan kebutuhan dan permintaan dari masyarakat. Tugas dan wewenang OMS-AM.

B. Pembentukan OMS-AM Pemilihan anggota OMS-AM dilakukan oleh masyarakat calon pengguna air minum secara demokratis, bebas dan rahasia. ii. Setiap anggota masyarakat yang hadir pada rembug warga memberikan 1 (satu) suara untuk 1 (satu) nama yang akan dipilih menjadi anggota OMS-AM. Nama yang dipilih harus berasal dari anggota masyarakat yang hadir pada rembug warga tersebut. iii. Penghitungan suara dilakukan secara terbuka dan diketahui oleh seluruh anggota masyarakat yang hadir rembug warga. iv. Peringkat satu hasil perhitungan suara ditetapkan menjadi Ketua OMS-AM. v. Pengurus lainnya (wakil ketua, sekretaris) dipilih dari nama-nama anggota yang muncul dari hasil penghitungan suara. vi. Selanjutnya, OMS-AM segera menyiapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta merumuskan kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan untuk penyelenggaraan penyediaan air minum. 3. Tugas OMS-AM Tugas OMS-AM meliputi antara lain: − − − Melakukan pertanggungjawaban kepada rapat umum para anggota masyarakat pengguna air minum atas penyelenggaraan penyediaan air minum paling sedikit 1 (satu) kali dalam setahun, meliputi pertanggungjawaban teknis operasional, keuangan dan pengelolaan. Melakukan konsultasi dengan masyarakat, baik melalui rapat anggota maupun secara langsung kepada masyarakat, untuk menampung tanggapan dan masukan dari masyarakat. Menyusun laporan kegiatan operasional secara berkala.

4. Wewenang OMS-AM Wewenang OMS-AM meliputi antara lain: − − − − − − Menyusun dan menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) berdasarkan norma, budaya, dan kearifan lokal Menetapkan kebijakan pengembangan air minum Mensahkan besarnya iuran air minum Menetapkan komponen biaya operasi OMS-AM apabila dibentuk Menerima sumbangan dana atau aset lainnya serta mengumumkannya kepada semua anggota pengguna air minum Menetapkan mekanisme pengambilan keputusan. Pengambilan keputusan dilakukan melalui musyawarah mufakat. Bila tidak tercapai kesepakatan dengan musyawarah mufakat, pengambilan keputusan dilakukan dengan pengambilan suara terbanyak

Tugas dan wewenang OMS-AM ini dapat dikembangkan sesuai dengan kesepakatan masyarakat pengguna air minum. 5.2 KOPERASI Perkoperasian diatur oleh Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1995. Koperasi yaitu badan usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum Koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip Koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan. Koperasi terdiri dari dua jenis, Koperasi Primer dan Koperasi Sekunder. Koperasi Primer adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan orang-seorang. Koperasi Sekunder adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan Koperasi. Fungsi dan peran Koperasi adalah:

202

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

a. membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan sosialnya; b. berperan serta secara aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia dan masyarakat; c. memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan perekonomian nasional dengan Koperasi sebagai sokogurunya; d. berusaha untuk mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional yang merupakan usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi. Ketentuan mengenai keanggotaan koperasi dijelaskan sebagai berikut: 1. Keanggotaan dan susunan pengurus Koperasi Koperasi melaksanakan prinsip Koperasi sebagai berikut: a. keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka; b. pengelolaan dilakukan secara demokratis; c. pembagian sisa hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota; d. pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal; e. kemandirian. Dalam pemilihan anggota dan susunan pengurus Koperasi, hal-hal yang harus diperhatikan antara lain: i. Koperasi Primer dibentuk oleh sekurang-kurangnya 20 (duapuluh) orang atau anggota yang akan mendapat air minumnya. Koperasi Sekunder dibentuk oleh sekurang-kurangnya 3 (tiga) Koperasi. Pembentukan Koperasi dilakukan dengan akta pendirian yang memuat Anggaran Dasar, yang memuat sekurang-kurangnya: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. daftar nama pendiri; nama dan tempat kedudukan; maksud dan tujuan serta bidang usaha; ketentuan mengenai keanggotaan; ketentuan mengenai Rapat Anggota; ketentuan mengenai pengelolaan; ketentuan mengenai permodalan; ketentuan mengenai jangka waktu berdirinya; ketentuan mengenai pembagian sisa hasil usaha; ketentuan mengenai sanksi.

ii.

iii. Yang dapat menjadi anggota Koperasi ialah setiap warga negara Indonesia yang mampu melakukan tindakan hukum atau Koperasi yang memenuhi persyaratan sebagaimana ditetapkan dalam Anggaran Dasar. iv. Koperasi dapat memiliki anggota luar biasa yang persyaratan, hak, dan kewajiban keanggotaannya ditetapkan dalam Anggaran Dasar. v. Perangkat organisasi Koperasi terdiri dari: a. Rapat Anggota Rapat Anggota merupakan pemegang kekuasaan tertinggi dalam Koperasi dan dihadiri oleh anggota yang pelaksanaannya diatur dalam Anggaran Dasar. Rapat Anggota menetapkan: • • • • • • • Anggaran Dasar; kebijaksanaan umum dibidang organisasi manajemen, dan usaha Koperasi; pemilihan, pengangkatan, pemberhentian Pengurus dan Pengawas; rencana kerja, rencana anggaran pendapatan dan belanja Koperasi, serta pengesahan laporan keuangan; pengesahan pertanggungjawaban Pengurus dalam pelaksanaan tugasnya; pembagian sisa hasil usaha; penggabungan, peleburan, pembagian, dan pembubaran Koperasi.

203

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Keputusan Rapat Anggota diambil berdasarkan musyawarah untuk mencapai mufakat. Apabila tidak diperoleh keputusan dengan cara musyawarah, maka pengambilan keputusan dilakukan berdasarkan suara terbanyak dimana setiap anggota mempunyai hak satu suara. Rapat Anggota berhak meminta keterangan dan pertanggungjawaban Pengurus dan Pengawas mengenai pengelolaan Koperasi. Rapat Anggota dilakukan paling sedikit sekali dalam 1 (satu) tahun. Rapat Anggota untuk mengesahkan pertanggungjawaban Pengurus diselenggarakan paling lambat 6 (enam) bulan setelah tahun buku lampau. Selain Rapat Anggota, Koperasi dapat melakukan Rapat Anggota Luar Biasa apabila keadaan mengharuskan adanya keputusan segera yang wewenangnya ada pada Rapat Anggota. Rapat Anggota Luar Biasa dapat diadakan atas permintaan sejumlah anggota Koperasi atau atas keputusan Pengurus yang pelaksanaannya diatur dalam Anggaran Dasar. Rapat Anggota Luar Biasa mempunyai wewenang yang sama dengan wewenang Rapat Anggota. Persyaratan, tata cara, dan tempat penyelenggaraan Rapat Anggota dan Rapat Anggota Luar Biasa diatur dalam Anggaran Dasar. b. Pengurus Pengurus dipilih dari dan oleh anggota Koperasi dalam Rapat Anggota. Pengurus merupakan pemegang kuasa Rapat Anggota. Untuk pertama kali, susunan dan nama anggota Pengurus dicantumkan dalam akta pendirian. Masa jabatan Pengurus paling lama 5 (lima) tahun. Persyaratan untuk dapat dipilih dan diangkat menjadi anggota Pengurus ditetapkan dalam Anggaran Dasar. Pengurus bertugas: • • • • • • • • • mengelola Koperasi dan usahanya; mengajukan rancangan rencana kerja serta rancangan rencana anggaran pendapatan dan belanja Koperasi; menyelenggarakan Rapat Anggota; mengajukan laporan keuangan dan pertanggungjawaban pelaksanaan tugas; menyelenggarakan pembukuan keuangan dan inventaris secara tertib; memelihara daftar buku anggota dan pengurus. mewakili Koperasi di dalam dan di luar pengadilan; memutuskan penerimaan dan penolakan anggota baru serta pemberhentian anggota sesuai dengan ketentuan dalam Anggaran Dasar; melakukan tindakan dan upaya bagi kepentingan dan kemanfaatan Koperasi sesuai dengan tanggung jawabnya dan keputusan Rapat Anggota.

Pengurus berwenang:

Pengurus bertanggung jawab mengenai segala kegiatan pengelolaan Koperasi dan usahanya kepada Rapat Anggota atau Rapat Anggota Luar Biasa. Pengurus Koperasi dapat mengangkat Pengelola yang diberi wewenang dan kuasa untuk mengelola usaha. Dalam hal Pengurus Koperasi bermaksud untuk mengangkat Pengelola, maka rencana pengangkatan tersebut diajukan kepada Rapat Anggota untuk mendapat persetujuan. Pengelola bertanggung jawab kepada Pengurus. Pengelolaan usaha oleh Pengelola tidak mengurangi tanggung jawab Pengurus yang telah ditentukan. Hubungan antara Pengelola usaha dengan Pengurus Koperasi merupakan hubungan kerja atas dasar perikatan. Pengurus, baik bersama-sama, maupun sendiri-sendiri, menanggung kerugian yang diderita Koperasi, karena tindakan yang dilakukan dengan kesengajaan atau kelalaiannya. Disamping penggantian kerugian tersebut, apabila tindakan itu dilakukan dengan kesengajaan, tidak menutup kemungkinan bagi penuntut umum untuk melakukan penuntutan.

204

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Setelah tahun buku Koperasi ditutup, paling lambat 1 (satu) bulan sebelum diselenggarakan rapat anggota tahunan, Pengurus menyusun laporan tahunan yang memuat sekurangkurangnya: • • perhitungan tahunan yang terdiri dari neraca akhir tahun buku yang baru lampau dan perhitungan hasil usaha dari tahun yang bersangkutan serta penjelasan atas dokumen tersebut; keadaan dan usaha Koperasi serta hasil usaha yang dapat dicapai.

Laporan tahunan ditanda-tangani oleh semua anggota Pengurus. Apabila salah seorang anggota Pengurus tidak menandatangani laporan tahunan tersebut, anggota yang bersangkutan menjelaskan alasannya secara tertulis. Persetujuan terhadap laporan tahunan, termasuk pengesahan perhitungan tahunan, merupakan penerimaan pertanggungjawaban Pengurus oleh Rapat Anggota. c. Pengawas. Pengawas dipilih dari dan oleh anggota Koperasi dalam Rapat Anggota dan bertanggung jawab kepada Rapat Anggota. Persyaratan untuk dapat dipilih dan diangkat sebagai anggota Pengawas ditetapkan dalam Anggaran Dasar. Pengawas bertugas: • • • • melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan kebijaksanaan Koperasi; membuat laporan tertulis tentang hasil pengawasannya. meneliti catatan yang ada pada Koperasi; mendapatkan segala keterangan yang diperlukan. dan pengelolaan

Pengawas berwenang:

Pengawas harus merahasiakan hasil pengawasannya terhadap pihak ketiga. Koperasi dapat meminta jasa audit kepada akuntan publik. 2. Kewajiban anggota Koperasi Setiap anggota Koperasi mempunyai kewajiban: a. mematuhi Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta keputusan yang telah disepakati dalam Rapat Anggota; b. berpartisipasi dalam kegiatan usaha yang diselenggarakan oleh Koperasi; c. mengembangkan dan memelihara kebersamaan berdasar atas asas kekeluargaan. 3. Hak anggota Koperasi Setiap anggota Koperasi mempunyai hak: a. b. c. d. menghadiri, menyatakan pendapat, dan memberikan suara dalam Rapat Anggota; memilih dan/atau dipilih menjadi anggota Pengurus atau Pengawas; meminta diadakan Rapat Anggota menurut ketentuan dalam Anggaran Dasar; mengemukakan pendapat atau saran kepada Pengurus diluar Rapat Anggota baik diminta maupun tidak diminta; e. memanfaatkan Koperasi dan mendapat pelayanan yang sama antara sesama anggota; f. mendapatkan keterangan mengenai perkembangan Koperasi menurut ketentuan dalam Anggaran Dasar. 5.3 KELOMPOK PENGGUNA DAN PEMANFAAT (KP2) AIR MINUM Kelompok Pengguna dan Pemanfaat (KP2) Air Minum adalah badan pelaksana atau pengelola dari suatu pelayanan air minum yang anggotanya ditunjuk oleh OMS-AM atau Koperasi, terdiri dari orang-orang yang mempunyai keahlian yang dibutuhkan dalam penyelenggaraan penyediaan air minum. Pada tahap pelaksanaan proyek, KP2 Air Minum dapat berfungsi sebagai pelaksana/penyedia jasa. Untuk pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus, KP2 Air Minum dapat bekerjasama dengan kontraktor.

205

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Pada tahap operasional dan pemanfaatan, KP2 Air Minum bertanggung jawab atas operasional pemanfaatan, pengelolaan dan keberlanjutan prasarana air minum terbangun dengan menjalankan fungsi manajemen, fungsi teknis, dan fungsi administrasi sebagaimana uraian berikut: − − − Fungsi manajemen sebagai penanggung jawab untuk kelancaran pelaksanaan jalannya pengoperasian prasarana dan sarana air minum Fungsi teknis sebagai penanggung jawab teknis perencanaan, pelaksanaan, operasional & pemeliharaan, dan pengembangan pelayanan air minum Fungsi administrasi sebagai penanggung jawab pelaksanaan pengumpulan iuran air minum, pencatatan administrasi dan pelaporan keuangan.

KP2 Air Minum membuat laporan pertanggungjawaban kepada OMS-AM atau Koperasi paling sedikit 2 (dua) kali dalam setahun, termasuk Laporan Tahunan. B. Keanggotaan dan susunan pengurus KP2 Air Minum Dalam pemilihan anggota dan susunan pengurus KP2 Air Minum hal-hal yang harus diperhatikan antara lain:

i.

Keanggotaan dan kepengurusan KP2 Air Minum diangkat dan diberhentikan oleh OMS-AM atau Koperasi. Anggota KP2 Air Minum dapat bekerja paruh waktu (part-time) tergantung volume pekerjaannya sesuai pertimbangan OMS-AM atau Koperasi. ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Ketua Sekretaris Bendahara Penanggungjawab pelaksanaan (aspek teknis) Penanggungjawab pengelolaan (aspek administrasi, keuangan dan personalia)

ii. Susunan pengurus KP2 Air Minum sedikitnya terdiri dari:

iii. Susunan pengurus ini dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan.
C. Mekanisme pemilihan anggota KP2 Air Minum Keanggotaan dan pengurus KP2 Air Minum dipilih dan disusun melalui mekanisme sebagai berikut:

i. OMS-AM atau Koperasi mengadakan rembug warga untuk memilih anggota KP2 Air Minum ii. Anggota KP2 Air Minum dapat ditunjuk dari anggota masyarakat pengguna air minum atau iii. Masa kerja KP2 Air Minum selama 3 (tiga) tahun. Anggota KP2 Air Minum dapat dipilih kembali
untuk periode kepengurusan selanjutnya. D. Tugas KP2 Air Minum Tugas KP2 Air Minum meliputi antara lain:

orang yang mempunyai keahlian yang dibutuhkan dalam penyelenggaraan penyediaan air minum (profesional).

i.

Melaksanakan kebijaksanaan dan keputusan penyelenggaraan penyediaan air minum yang ditetapkan oleh OMS-AM atau Koperasi (empat) tahapan yaitu: Tahap persiapan − ƒ − Memobilisasi sumber daya manusia dan sumber dana Bersama pendamping teknis melaksanakan kegiatan survei (untuk lokasi pelayanan, sumber dan jenis air baku, kondisi sosial, ekonomi dan budaya masyarakat, pola penggunaan air minum) dan membuat perencanaan teknis pengambilan air baku, pengolahan air dan distribusi air minum Mempresentasikan konsep rencana teknis sistem penyediaan air minum kepada rapat anggota Menyusun rencana kebutuhan biaya Tahap perencanaan

ii. Berdasarkan tahapan pembangunan penyediaan air minum, KP2 Air Minum bertugas dalam 4
ƒ

− −

206

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

− − ƒ

Menyusun rencana teknis dan perhitungan kebutuhan biaya ke dalam bentuk proposal kegiatan Merencanakan pengembangan prasarana dan sarana air minum Melakukan kegiatan pengadaan barang dan perlengkapan yang diperlukan untuk kegiatan pembangunan Melaksanakan kegiatan konstruksi fisik, baik melalui pihak ketiga, atau dikerjakan secara gotong royong dengan masyarakat Melakukan kegiatan pengawasan dan pelaporan terhadap kegiatan fisik yang dilaksanakan Melaksanakan pengoperasian, pemeliharaan dan perbaikan sistem pelayanan air minum dan melakukan tindakan yang perlu diambil dalam batas kewenangan Melaksanakan pemeriksaan secara berkala dan merawat seluruh sistem yang ada Memonitor tingkat persediaan bahan yang diperlukan untuk operasi dan pemeliharaan sehubungan dengan kelancaran pelayanan Melaksanakan pengumpulan iuran air minum Melaksanakan pencatatan (recording) administrasi, pencatatan jumlah konsumen, buku penerimaan dan pengeluaran Menyusun dan melaporkan kegiatan dan pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan KP2 Air Minum menghitung besarnya iuran air minum yang harus dibayar oleh para pengguna air minum untuk kemudian mengusulkannya kepada OMS-AM untuk dimusyawarahkan dengan masyarakat pengguna melalui rembug warga. Besarnya harga air minum per m3 atau per jerigen 20 lt atau 10 lt ditentukan dengan memperhatikan keperluan untuk mempertahankan keberlanjutan pemanfaatan, antara lain: ¾ Harga air minum ke PDAM sesuai tarif sosial yang berlaku (jika sumber air minum dari PDAM); ¾ Insentif kepada petugas pengelola prasarana sesuai kesepakatan; ¾ Insentif kepada pemilik tanah (bila diperlukan); ¾ Biaya operasi dan pemeliharaan prasarana;

Tahap pembangunan − − −

ƒ

Tahap operasi & pemeliharaan − − − − − − −

iii. Melaksanakan pertanggungjawaban kepada OMS-AM atau Koperasi paling sedikit 2 (dua) kali
dalam setahun E. Wewenang KP2 Air Minum Wewenang KP2 Air Minum meliputi antara lain:

i. Memberikan saran dan masukan kepada OMS-AM atau Koperasi ii. Melakukan kerjasama operasional dengan pihak ketiga setelah mendapat persetujuan dari OMSAM atau Koperasi Tugas dan wewenang KP2 Air Minum ini dapat dikembangkan sesuai dengan kesepakatan masyarakat pengguna air minum. 5.4 Kelembagaan Dalam upaya menjamin pemanfaatan prasarana dan sarana air minum yang berkelanjutan, perlu diciptakan mekanisme pengelolaan yang berbasis masyarakat, yaitu pengelolaan yang dilaksanakan oleh masyarakat pengguna itu sendiri. Prinsip-prinsip dasar dan mekanisme pengelolaan prasarana dan sarana air minum yang bertumpu masyarakat diuraikan pada bagian berikut. 1. Prinsip-prinsip Dasar Pengelolaan Berbasis Masyarakat Pengelolaan prasarana dan sarana air minum berbasis masyarakat didasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut:

i.

Pemilihan kegiatan berdasarkan musyawarah masyarakat sehingga dapat diterima oleh masyarakat (acceptable) 207

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

ii. Penyelenggaraan kegiatan dilakukan secara terbuka dan diketahui oleh semua unsur masyarakat (transparent). Pengelolaan sistem pelaporan yang baik dan benar serta
penyampaiannya tepat waktu merupakan salah satu penilaian keberhasilan penyelenggaraan prasarana dan sarana air minum komunal.

iii. Penyelenggaraan kegiatan harus dapat dipertanggungjawabkan (accountable) iv. Penyelenggaraan kegiatan dapat memberikan manfaat kepada masyarakat secara berkelanjutan (sustainable)
2. Aspek Pengelolaan Prasarana Air Minum Sebagaimana disebutkan sebelumnya, pengelolaan prasarana air minum pada dasarnya ditujukan untuk mempertahankan keberlanjutan pemanfaatan prasarana air minum terbangun. Untuk pengelolaan sarana air minum sederhana diperlukan satu pola yang sesuai dan sederhana serta diarahkan pada pengelolaan secara manajemen perusahaan dalam bentuk BPAM atau PDAM. Penyusunan lembaga pengelola didasarkan pada beberapa aspek meliputi:

i. ii. iii. iv.

Aspek hukum; Aspek kebijaksanaan Pemerintah; Aspek teknis; Aspek sosial.

3. Aspek hukum Dasar hukum pembentukan lembaga pengelola yaitu:

i.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 14 tahun 1987 tentang penyerahan sebagai urusan pemerintahan di bidang Pekerjaan Umum kepada daerah; 1987 tentang prosedur pengusulan pengadaan proyek air minum, pengelolaan sementara dan penyerahan pengelola.

ii. Surat Keputusan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pekerjaan Umum No. 3 tahun

Penyelenggaraan SPAM komunal yang berbasis masyarakat juga mengacu kepada Kebijakan Nasional Pembanguna Prasarana dan Sarana Air minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Pengelolaan Masyarakat Tahun 2003 yang disepakati oleh Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri, Departemen Keuangan, dan Bappenas, serta mengacu pada PP 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan SPAM. 4. Aspek kebijaksanaan Pemerintah Pengelolaan sarana air minum termasuk di perdesan pada prinsipnya dilaksankan oleh Pemerintah Daerah Tingkat II atau badan-badan bentuknya yaitu PDAM dan bila belum ada oleh BPAM. Adanya hambatan pendanaan, ketersediaan personil dan keterbatasan kemampuan pihak PDAM atau BPAM, maka harus diupayakan meningkatkan dan menggairahkan partisipasi masyarakat untuk berswadaya melalui wadah LKMD atau badan pengelola air minum yang bekerja secara swadaya sebagai hasil bentukan masyarakat sendiri. 5. Aspek teknis Aspek teknis mencakup: a. Solusi teknis yang diterapkan b. Bentuk pelayanan, berupa hidran umum atau sambungan rumah Tingkat teknologi sistem air minum akan menentukan tingkat kemudahan dalam pengelolaan dan harga dari teknologi tersebut. Pengelolaan oleh wadah LKMD atau swadaya, akan dilakukan pembinaan secara teknis oleh PDAM atau BPAM, karena keterbatasan pengetahuan yang dimiliki oleh sebagian masyarakat. 6. Aspek sosial, ekonomi, budaya Aspek sosial ekonomi menyangkut tingkat kemampuan ekonomi masyarakat untuk dapat membiayai kegiatan pengelolaan. Sedangkan aspek sosial budaya menyangkut kemauan/ keinginan/ kesepakatan masyarakat setempat untuk melaksanakan pengelolaan.

208

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Aspek ekonomi terutama terkait dengan pendanaan penyelenggaraan SPAM komunal yang harus disepakati bersama oleh masyarakat pengguna, meliputi biaya perencanaan, biaya pembangunan, dan biaya operasi dan pemeliharaan. Hal yang juga harus disepakati oleh masyarakat pengguna adalah besaran iuran yang harus ditanggung bersama agar pemanfaatan prasarana dan sarana air minum dapat berkelanjutan. Aspek budaya terutama terutama terkait dengan rasa memiliki masyarakat terhadap keberlanjutan pemanfaatan prasarana dan sarana air minum. Hal ini dapat dicapai dengan melibatkan masyarakat pengguna secara aktif mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan pembangunan, sampai dengan pengelolaan. Manfaat yang dapat diperoleh antara lain: Sarana air minum yang sudah dan akan terbangun akan dipelihara dengan baik karena rasa turut memiliki dari pihak masyarakat; a. Menimbulkan kesadaran berorganisasi dan bermasyarakat; b. Memberikan wawasan dan cakrawala baru pada masyarakat; c. Menanamkan nilai-nilai hidup sehat pada tiap keluarga. 5.5 Ketentuan Umum Pemilihan Organisasi Pengelola Kelembagaan pengelolaan meliputi: a. Struktur organisasi lembaga pengelolaan b. Koordinasi dengan lembaga lain yang terkait Pemilihan personil pengelola prasarana air minum dilakukan oleh seluruh anggota pengguna air minum secara demokratis dan bebas melalui rembug warga. Mekanisme pemilihan, tugas dan wewenang personil pengelola prasarana air minum diuraikan pada bagian berikut. 1. Komposisi personil pengelola prasarana dan sarana air minum Untuk setiap klasifikasi jumlah rumah tangga pengguna, pengelolaan prasarana air minum terbangun menerapkan prinsip pengelolaan sebagaimana disebutkan di atas. Namun demikian, jumlah personil yang bertanggung jawab terhadap pengelolaan setiap aspek akan tergantung dari klasifikasi yang ada. Secara proporsional, komposisi personil pengelola berdasarkan klasifikasi jumlah rumah tangga pengguna dapat dilihat pada Tabel 6.1. Tabel 5.1 Komposisi Personil Pengelola Prasarana dan Sarana Air Minum Berdasarkan Klasifikasi Jumlah Rumah Tangga Pengguna Prasarana Air Minum Tipe Lembaga Pengelola A B C Jumlah Kepala Keluarga (KK) 5 KK 10 KK 20 KK Penanggung Jawab Umum (orang) 1 1 1 Pengelola Teknis (orang) 1* 1 2 Pengelola Administrasi (orang) 1 1

Jumlah

2 3 4

Sumber: Hasil perhitungan, 2005 * Pengelola teknis juga menangani pengelolaan administrasi

2. Struktur organisasi lembaga pengelola dan mekanisme pertanggungjawaban Struktur organisasi pengelola air minum sederhana, sesuai dengan komposisi personil pengelola prasarana dan sarana air minum pada tabel 4.1 dan gambar berikut:

209

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LEMBAGA PENGELOLA Penanggungjawab Umum

LEMBAGA PENGELOLA Penanggungjawab Umum

LEMBAGA PENGELOLA Penanggungjawab Umum

Pengelola Teknis dan Administrasi

Pengelola Teknis

Pengelola Administrasi

Pengelola Teknis

Pengelola Administrasi

ANGGOTA MASYARAKAT PENGGUNA Gambar 6.2 Struktur Lembaga Pengelola Tipe A

ANGGOTA MASYARAKAT PENGGUNA Gambar 6.2 Struktur Lembaga Pengelola Tipe B

ANGGOTA MASYARAKAT PENGGUNA Gambar 6.3 Struktur Lembaga Pengelola Tipe C

Keterangan:

Pertanggungjawaban Masukan/Pengaduan

210

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Uraian tugas dan tanggung jawab masing-masing anggota pengurus antara lain sebagai berikut: a) Penanggungjawab Umum − − Bertanggungjawab atas pengelolaan teknis dan administrasi; Melakukan koordinasi dengan instansi terkait dalam hal penyelesaian masalah teknis dan/atau administrasi yang tidak dapat ditangani oleh pengelola. Membantu penanggungjawab umum dalam melaksanakan kegiatan operasi dan pemeliharaan sarana dari segi teknis; Melaksanakan perbaikan dari setiap kerusakan yang terjadi; Melaporkan kerusakan yang tidak dapat ditanganinya kepada penanggungjawab umum; Bertanggungjawab pada keutuhan sarana; Mengatur para pemakai, agar pengambilan air berlangsung lancar dan tertib; Mengkoordinir warga untuk turut memelihara dan menjaga keutuhan sarana; Membuat laporan hasil pengelolaan teknis kepada penanggungjawab umum.. Membantu penanggungjawab umum dalam melaksanakan kegiatan administrasi dan keuangan; Bertanggungjawab terhadap penarikan air minum dari pemakai; Mengelola iuran air minum dari pemakai dan menyerahkan kepada penanggungjawab umum; Membuat laporan hasil pengelolaan administrasi dan keuangan kepada penanggungjawab umum.

b) Pengelola Teknis − − − − − − − − − − −

c) Pengelola Administrasi

3. Mekanisme pemilihan personil pengelola Pemilihan personil pengelola SPAM disusun melalui mekanisme sebagai berikut: a. Penyiapan masyarakat i. Dengan fasilitasi dari fasilitator, masyarakat di lokasi pelaksanaan mengadakan rembug warga untuk membentuk lembaga pengelola ii. Selain masyarakat calon pengguna air minum, rembug warga juga dihadiri oleh: ¾ ¾ ¾ Ketua RT Tokoh masyarakat Wakil dari instansi teknis terkait di daerah (seperti PDAM, Dinas Bidang Air Minum Cipta Karya, Dinas Sumber Daya Air, Dinas Kesehatan, dan lain-lain)

iii. Pelaksanaan kegiatan rembug warga ini diharapkan menghasilkan kesepakatankesepakatan berkaitan dengan pembentukan lembaga pengelola, diantaranya: ¾ ¾ Jumlah dan komposisi anggota lembaga pengelola Tugas dan wewenang lembaga pengelola

b. Pembentukan lembaga pengelola i. Pemilihan anggota lembaga pengelola dilakukan oleh masyarakat calon pengguna air minum secara demokratis, bebas dan rahasia. ii. Setiap anggota masyarakat yang hadir pada rembug warga memberikan 1 (satu) suara untuk 1 (satu) nama yang akan dipilih menjadi anggota lembaga pengelola. Nama yang dipilih harus berasal dari anggota masyarakat yang hadir pada rembug warga tersebut.

211

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

iii. Penghitungan suara dilakukan secara terbuka dan diketahui oleh seluruh anggota masyarakat yang hadir rembug warga. iv. Peringkat satu hasil perhitungan suara ditetapkan menjadi Penanggungjawab Umum. v. Pengurus lainnya (pengelola teknis/administrasi) dipilih dari nama-nama anggota yang muncul dari hasil penghitungan suara. vi. Selanjutnya, lembaga pengelola segera menyiapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta merumuskan kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan untuk penyelenggaraan SPAM komunal. 5.6 Penetapan Tarif Lembaga pengelola mengadakan rembug warga untuk menentukan besarnya harga air minum per m3 atau per jerigen 20 liter dan 10 liter yang harus dibayar oleh masyarakat untuk keperluan antara lain: a. b. c. d. e. Membayar harga air minum; Insentif kepada petugas pengelola prasarana sesuai kesepakatan; Insentif kepada pemilik tanah (bila diperlukan); Biaya operasi dan pemeliharaan prasarana; Kontribusi untuk RT (bila diperlukan).

Besarnya harga air minum tersebut harus lebih murah dari harga air yang harus dibayar oleh masyarakat sebelum dilaksanakannya pengembangan sistem penyediaan air minum tersebut. Perhitungan Harga Pokok Air (HP) dihitung dengan menggunakan rumus: Jumlah Seluruh Biaya (Rp) HP = -------------------------------------------------------------------------------------Jumlah air yang didistribusikan sesuai dengan catatan pada meter induk (m3) Waktu berlakunya harga pokok air yang telah disesuaikan adalah bergantung pada rencana.

212

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN

213

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–1 METODE PENGUKURAN DEBIT AIR BAKU

1) Pengukuran dengan menggunakan alat ukur Cipoletti a. Alat yang diperlukan − Sekat trapesoidal yang sisi-sisi dalam sekat itu meruncing, seperti terlihat pada Gambar L1-1, dibuat dari pelat logam (baja, aluminium, dan lain-lain) atau dari kayu lapis. Sekat ini tetap dipasang pada lokasi pengukuran atau hanya sementara saja. − Penggaris, tongkat ukur atau pita ukur b. Cara pengukuran − Tempatkan sekat pada aliran (sungai kecil, pelimpah mata air, dan sebagainya) yang akan diukur, pada posisi yang baik sehingga sekat betul-betul mendatar atau “h” pada kedua sisinya adalah sama − Ukur h dengan penggaris, tongkat ukur atau pita ukur c. Perhitungan debit − Debit dihitung dengan persamaan: Q = 0,0186 . bh3/2 dengan: Q dalam liter/detik b dalam cm h dalam cm d. Keadaan untuk pengukuran − Aliran di hulu dan di hilir sekat harus tenang − Aliran hanya melalui sekat, tidak ada kebocoran pada bagian atas atau samping sekat − Air harus mengalir bebas dari sekat, tidak menempel pada sekat (lihat Gambar L1-1)

214

Gambar L1-1 Alat ukur Cipoletti

baca disini

harus melimpah sempurna a h gelembung udara

b

c

Catatan:

a:c - 4:1

Catatan: air harus mengalir bebas dari sekat (lihat pada gambar)

Petunjuk Teknis Pelaks Prasarana Air Minum Sede

Sekat Cipoletti :

Q

= 0,0186 . bh3/2 (L/dt)

b: dalam cm h: dalam cm

Lampiran–1 Metode Pengukuran Debit Air Baku

215

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

2) Pengukuran dengan menggunakan alat ukur Thompson a. Alat yang diperlukan − Sekat V-notch, seperti terlihat pada Gambar L1-2, dibuat dari pelat logam (baja, aluminium, dll) atau dari kayu lapis − Penggaris, tongkat ukur atau pita ukur b. Cara pengukuran − Tempatkan sekat pada aliran yang akan diukur, pada posisi yang baik sehingga sekat betulbetul mendatar atau “h” pada kedua sisinya adalah sama − Ukur h dengan penggaris, tongkat ukur atau pita ukur c. Perhitungan debit − Debit dihitung dengan persamaan: Q = 0,0134 . h5/2 dengan: Q: dalam liter/detik h: dalam cm d. Keadaan untuk pengukuran − Aliran di hulu dan di hilir sekat harus tenang − Aliran hanya melalui sekat, tidak ada kebocoran pada bagian atas atau samping sekat − Air harus mengalir bebas dari sekat, tidak menempel pada sekat (lihat Gambar L1-2)

216

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar L1-2 Alat ukur Thompson

SEKAT THOMPSON: Q = 0,01365 . h5/2

13 12 11 10 9 8 7 h dalam cm 6 5 4 3 2 1 0.5 1 2 3 4 5 6 7 8 C O N T O H : h=8.5cmjadi: Q2.85l/detik

Qdalaml/detik

bacadisini

h 90°

h

gelem bungudara

Catatan: Ketika memasang sekat: Pilih daerah aliran yang tenang Letakan sekat mendatar (h tiap sisi sama) Cegah jangan ada kebocoran Air harus mengalir bebas dari sekat (lihat

pada gambar)

217

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3) Pengukuran dengan metoda benda apung a. Alat yang diperlukan − Bahan yang dapat mengapung di air (bola pingpong, gabus, dan lain-lain) − Alat ukur panjang (penggaris, tongkat ukur atau pita ukur) − Alat ukur waktu (stopwatch) b. Cara pengukuran − Pilih lokasi yang baik pada beban air dengan lebar, kedalaman, kemiringan dan kecepatan yang dianggap tetap sepanjang + 2 meter. Harus diperhatikan agar tidak ada rintangan, halangan atau gangguan lain di sepanjang lintasan pengamatan. − Tetapkan titik awal (T1) dan titik akhir (T2) pengukuran. Catat panjang lintasan yang akan digunakan (L) (lihat Gambar L1-3a) − Jatuhkan bahan yang terapung pada T1. Pada waktu bersamaan, hidupkan alat ukur waktu (stopwatch) − Hentikan alat ukur waktu pada saat benda terapung mencapai titik T2. Catat waktu yang terhitung (t) − Antara T1 dan T2 dibagi menjadi beberapa titik penampang (misalnya Ta, Tb, Tc… Tn). Hitung luas penampang aliran pada titik-titik tersebut (lihat Gambar L1-3b) − Pada titik-titik ini hitung luas penampang aliran − Ukur kedalaman air pada beberapa titik penampang aliran, juga lebar penampang itu. tepi dan tengah saluran di masing-masing titik penampang (h1, h2, h3) − Lakukan di beberapa tempat c. Perhitungan debit − Hitung luas penampang basah di setiap titik penampang dengan persamaan: A dengan: A = b1; b2 = h1;h2;h3 = − = (b1 + b2)/2 . (h1 + h2 + h3)/3 luas penampang basah (m2) lebar penampang atas; bawah (m) kedalaman air (m)

Luas penampang basah rata-rata dihitung dengan menggunakan persamaan: Arata-rata dengan: Arata-rata AT1,T2,Ta,Tb,Tc 5 = = = = (AT1 + AT2 + ATa + ATb + ATc) / 5

luas penampang basah rata (m2) luas penampang basah di T1, T2, Ta, Tb, Tc (m2) jumlah titik pengukuran mulai T1 sampai T2

Debit dihitung dengan persamaan: Q = Arata-rata x L x t x 1000 dengan: Q = Arata-rata = L = t = debit aliran (L/dt) luas penampang basah rata (m2) panjang lintasan dari T1 ke T2 (m) waktu tempuh dari T1 ke T2 (detik)

d. Keadaan untuk pengukuran − Pengukuran dilakukan pada ruas yang relatif lurus (lihat Gambar L1-3) − Lakukan di beberapa ruas lurus untuk mendapatkan nilai debit rata-rata

218

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar L1-3 Pengukuran dengan Laju Aliran

A

t

aliran sumber air
T1 A Ta Tb Tc T3

Gambar L1-3a

Tampak Atas

A = luas penampang basah rata-rata

h1

h2

h3

Gambar L1-3b

Potongan A–A

219

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–2. STANDAR KUALITAS AIR I. STANDAR KUALITAS AIR DI PERAIRAN UMUM (sesuai Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 1990)
No. Parameter Satuan Gol. A Kadar Maksimum Gol. B Gol. C Gol. D

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

FISIKA Bau Jumlah zat padat terlarut (TDS) Kekeruhan Rasa Warna Suhu Daya hantar listrik KIMIA Anorganik Air raksa Aluminium Arsen Barium Besi Fluorida Kadmium Kesadahan CaCO3 Klorida Kromium, valensi 6 Mangan Natrium Nitrat sebagai N Nitrit sebagai N Perak pH Selenium Seng Sianida Sulfat Sulfida sebagai H2S Tembaga Timbal Oksigen terlarut (DO) Nikel SAR (Sodium Absorption Ratio) KIMIA Organik Aldrin dan dieldrin Benzona Benzo (a) Pyrene Chlordane (total isomer) Chlordane 2,4 D DDT Detergen 1,2-dichloroethane 1,1-dichloroethane Heptachlor dan heptachlor epoxide Hexachlorobenzene Lindane Metoxychlor Pentachlorophenol Pestisida total 2,4,6-trichlorophenol Zat organik (KMnO4)

mg/L Skala NTU Skala TCU o C Umhos/cm

1000 5 15 Suhu udara

1000

1000

1000

2250

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26.

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

0.001 0.2 0.005 1 0.3 0.5 0.005 500 250 0.005 0.1 200 10 1.0 0.05 6.5 – 8.5 0.01 5 0.1 400 0.05 1.0 0.05 -

0.001 0.05 1 5 1.5 0.01 600 0.05 0.5 10 1 5–9 0.01 5 0.1 400 0.1 1 0.01 >6

0.002 1

0.005 1

1.5 0.01 0.003 0.05

0.01

1 2 60

0.06 6–9 0.05 0.02 0.02 0.002 0.02 0.3 >3 5–9 0.05 2

0.1 1 0.5 1.5 – 2.5

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18.

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

0.0007 0.01 0.00001 0.0003 0.03 0.10 0.03 0.5 0.01 0.0003 0.003 0.00001 0.004 0.03 0.01 0.1 0.01 10

0.017

0.003 0.042 0.002

0.018 0.056 0.035

Mikrobiologis….

220

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

STANDAR KUALITAS AIR DI PERAIRAN UMUM (lanjutan) (sesuai Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 1990)
Kadar Maksimum Gol. A Gol. B Gol. C Gol. D

No.

Parameter

Satuan

19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27.

Endrin Phenol Karbon klorofom ekstrak Minyak dan lemak Organofosfat dan carbanat PCD Senyawa aktif biru metilen Toxaphene BHC Mikrobioligis Koliform tinja Total koliform Radioaktivitas Gross alpha activity Gross beta activity

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

-

0.001 0.002 0.05 Nihil 0.1 Nihil 0.5 0.005 0.21

0.004 0.001 1 0.1 0.2 0.21

1. 2.

Jml/100 ml Jml/100 ml

0 3

2000 10000

1. 2.

Bq/L Bq/L

0.1 1.0

0.1 1.0

0.1 1.0

0.1 1.0

Keterangan: Gol. A : air untuk air minum tanpa pengolahan terlebih dahulu Gol. B : air yang dipakai sebagai bahan baku air minum melalui suatu pengolahan Gol. C : air untuk perikanan dan peternakan Gol. D : air untuk pertanian dan usaha perkotaan, industri dan PLTA mg = mili gram mL = mili liter L = liter Bq = Baquerel NTU = Nephtelometrik Turbidity Unit TCU = True Color Unit

221

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

II. PERSYARATAN KUALITAS AIR MINUM (sesuai Keputusan Menteri Kesehatan No. 907/MENKES/SK/VII/2002)
1. BAKTERIOLOGIS
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

a. Air Minum
E. Coli atau fecal coli Jumlah per 100 ml sampel Jumlah per 100 ml sampel Jumlah per 100 ml sampel Jumlah per 100 ml sampel Jumlah per 100 ml sampel 0

b. Air yang masuk sistem distribusi
E. Coli atau fecal coli Total bakteri coliform 0 0

c. Air pada sistem distribusi
E. Coli atau fecal coli Total bakteri coliform 0 0

2.

KIMIA

A.

Bahan-bahan Inorganik (yang memiliki pengaruh langsung pada kesehatan)
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Antimony Air raksa Arsenik Barium Boron Cadmium Kromium Tembaga Sianida Fluoride Timah Molybdenum Nikel Nitrat (sebagai NO3-) Nitrit (sebagai NO2-) Selenium

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

0.005 0.001 0.01 0.7 0.3 0.003 0.05 2 0.07 1.5 0.01 0.07 0.02 50 3 0.01

B.

Bahan-bahan Inorganik (yang kemungkinan dapat menimbulkan keluhan pada konsumen)
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Ammonia Aluminium Klorida Copper Kesadahan Hidrogen Sulfida Besi Mangan pH Sodium Sulfat Total padatan terlarut Seng

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

1.5 0.2 250 1 500 0.05 0.3 0.1 6,5 – 8,5 200 250 1000 3
C. Bahan-bahan Organik…

222

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

C.

Bahan-bahan Organik (yang memiliki pengaruh langsung pada kesehatan)
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Chlorinated alkanes
Carbon tetrachloride Dichloromethane 1,2-dichloromethane 1,1,1-trichloromethane mg/L mg/L mg/L mg/L 2 20 30 2000

Chlorinated ethenes
Vinyl chloride 1,1-dihloroethene 1,2-dichloroethene Trichloroethene Tetrachloroethene mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 5 30 50 70 40

Aromatic hydrocarbons
Benzene Toluene Xylenes Benzoat (a) pyrene mg/L mg/L mg/L mg/L 10 700 500 0.7

Chlorinated benzenes
Monochlorobenzene 1,2-dichlorobenzene 1,4-dichlorobenzene Trichlorobenzene (total) mg/L mg/L mg/L mg/L 300 1000 300 20

Lain-lain
di(2-(ethylhexil)adipate di(2-(ethylhexil)phtalate Acrylamide Epichlorohydrin Hexachlorobutadine Edetic acid (EDTA) Tributylin oxide mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 80 8 0.5 0.4 0.6 200 2

C.

Bahan-bahan Organik (yang kemungkinan dapat menimbulkan keluhan pada konsumen)
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Toluene Xylene Ethylbenzene Styrene Monochlorobenzene 1,2-dichlorobenzene 1,4-dichlorobenzene Trichlorobenzene (total)

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

24 – 270 20 – 1800 2 – 200 4 – 2600 10 – 120 1 – 10 0.3 – 30 5 – 50

Desinfeksi dan hasil sampingannya
Chlorine 2-chlorophenol 2,4-dichlorophenol 2,4,6-trichlorophenol mg/L mg/L mg/L mg/L 600 – 1000 0.1 – 10 0.3 – 40 2 – 300
C. Pestisida…

223

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

C.

Pestisida
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Alachlor Aldicarb Aldrin/dieldrin Atrazine Bentazone Carbofuran Chlordane Chlorotoluron DDT 1,2-dibromo-3-chloropropane 2,4-D 1,2-dichloropropane 1,3-dichloropropane Heptachlor dan Heptachlor epoxide Hexachlorobenzene Isoproturon Lindane MCPA Methoxychlor Metolachlor Molinate Pendimethalin Pentachlorophenol Permethrin Propanil Pyridate Simazine Trifuralin

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

20 10 0.03 2 30 5 0.2 30 2 1 30 20 20 0.03 1 9 2 2 20 10 6 20 9 20 20 100 2 20

Chlorophenoxy herbicides selain 2,4-D dan MCPA
2,4-DB Dichlorprop Fenoprop Mecoprop 2,4,5-T Monochloramine Chlorine Bromate Chlorite Chlorophenol 2,4,6-trichlorophenol Formaldehyde mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 90 100 9 10 9 3 5 25 200 200 900 100 100 60 200 50 100 10 90 100 1 70
3. RADIOAKTIVITAS…

Trihalomethanes
Bromoform Dibromochloromethane Bromochloromethane Chloroform

Chlorinated acetic acid
Dichloroacetic acid Trichloroacetic acid

Chloral hydrate
(Trichloroacetal-dehyde)

Halogenated acetonitriles
Dichloroacetonitrile Dibromoacetonitrile Trichloroacetonitrile

Cyanogen chloride
(sebagai CN)

224

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana 3. RADIOAKTIVITAS
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Gross alpha activity Gross beta activity

Bq/L Bq/L

0.1 1

4.

FISIK
Parameter Satuan Kadar Maksimum yang Diperbolehkan Keterangan

Warna Rasa dan bau Temperatur Kekeruhan

TCU o C NTU

15 Suhu udara + 3oC 5

Tidak berbau dan berasa

225

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–3 L-3.a EVALUASI KUALITAS AIR

No 1

Parameter Bau

Masalah Kualitas Bau tanah Bau besi Bau sulfur Bau lain

Alternatif Pengolahan Kemungkinan dengan saringan karbon aktif Aerasi + saringan pasir lambat atau aerasi + saringan karbon aktif) Kemungkinan aerasi Tergantung jenis bau Aerasi + saringan karbon aktif

Kesimpulan Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Bisa dipakai dengan pengolahan Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Tergantung kadar Cl dan pendapat masyarakat Bisa dipakai dengan pengolahan Mungkin bisa dipakai dengan pengolahan Tidak dapat dipakai Bisa dipakai bila dengan pengolahan Bisa dipakai bila dengan pengolahan, dengan biaya relatif besar Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Sama dengan kekeruhan Tidak dapat dipakai kecuali percobaan pengolahan berhasil Tidak bisa dipakai kecuali percobaan pengolahan berhasil

2

Rasa

Rasa asin/payau Rasa besi Rasa tanah tanpa kekeruhan Rasa lain Kekeruhan sedang, coklat (dari lumpur) Kekeruhan tinggi, coklat dari lumpur putih Agak kuning sesudah air sebentar diember

aktif Saringan karbon aktif

atau aerasi + saringan karbon

Aerasi + saringan pasir lambat

3

Kekeruhan

Tergantung jenis rasa Saringan Pasir lambat Pembubuhan PAC + saringan pasir lambat Pembubuhan PAC Aerasi + saringan pasir lambat atau aerasi + saringan karbon aktif Kemungkinan dengan saringan karbon aktif Sama dengan kekeruhan Mungkin dengan pembubuhan PAC Tergantung jenis warna

4

Warna

Coklat tanpa kekeruhan Coklat bersama dengan kekeruhan Putih Lain

L-3.b Klasifikasi Pelayanan SPAM Komunal Pelayanan (Kepala Keluarga/KK) 5 KK 10 KK 20 KK Radius Pelayanan < 100 m < 100 m < 100 m Jumlah Penduduk 25 - 30 jiwa 50 - 60 jiwa 100 - 120 jiwa

Sumber: Hasil Perhitungan, 2005

226

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–4 CONTOH PERHITUNGAN PERENCANAAN SARINGAN PASIR LAMBAT (SPL)

1) Luas penampang atas (A) dihitung menggunakan persamaan sebagai berikut: A= Q V (1)

Misalkan: Q = 5 L/det = V = 0,2 m/jam = maka, A =

5 x 10-3 m3/det 0,2/3600 m/det

5 x 10-3 m3/det 0,2/3600 m/det

= 90 m2

2) Ukuran panjang (P) dan lebar (L) dihitung menggunakan persamaan sebagai berikut: A=PxL -----------------------------------------------------------------------------(2)

P : L = (1 s/d 2) : 1 Ditentukan: P:L=2:1 P = 2L A = 2 L2 A 2 Misalkan: L= P = A = 90 m2, maka: 90 m2 2 2L = = 6,7 m

L=

2 x 6,7 m

=

13,4 m

Contoh perhitungan untuk debit = 1 – 5 L/det dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel Contoh Hasil Perhitungan Luas Penampang Atas Bak Saringan Pasir Lambat untuk Debit: 1, 2, 3, 4 & 5 L/det

DEBIT L/det 1,0 2,0 3,0 4,0 5,0

KECEPATAN PENYARINGAN m/jam 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 – – – – – 0, 0, 0, 0, 0, 4 4 4 4 4 227

LUAS PENAMPANG ATAS BAK (A) m2 9 – 36 18 – 72 27 – 108 36 – 144 45 – 180

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3) Ukuran kedalaman (D) dapat ditetapkan berdasarkan persyaratan pada tabel mempertimbangkan kesesuaian antara kedalaman bak dengan kondisi lahan yang tersedia Contoh kedalaman yang diambil sebagai berikut: ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Tinggi bebas Kedalaman air di atas media pasir Tebal pasir penyaring Tebal kerikil penahan = = = = = = 0,30 1,00 0,75 0,40 0,30 m m m m m

dengan

Underdrain

Ukuran kedalaman bak saringan

2,75 m

4) Penentuan media pasir penyaringan i. Ukuran efektif (Effective Size – ES) dihitung dengan persamaan sebagai berikut: ES = P10 UC = P10 P60 -------------------------------------------------------------------(3) (4)

dengan pengertian: ES = ukuran efektif butiran (effective size) UC = koefisien keseragaman butiran (uniformity coefficient) Besaran untuk P10 dan P60 dapat diambil berdasarkan gambar grafik dari hasil analisis ayakan. Sebagai contoh dapat dibaca pada grafik (lihat Gambar A). dari gambar tersebut dapat diketahui: P10 = ES = 0,27 mm (antara 0,2 – 0,4) P60 = 0,62 mm UC = 0,62 : 0,27 = 2,3 (antara 2 – 3) Jadi gradasi pasir (ES dan UC) memenuhi syarat untuk media penyaring pasir lambat. ii. Kadar SiO2, kelarutan pasir dalam air dan HCl serta berat jenis pasir ditetapkan melalui analisis kualitas pasir. Contoh hasil analisis kualitas pasir sebagai berikut: ƒ Kadar SiO2 = 92% > 90% ƒ Kelarutan pasir dalam air selama 24 jam = 0,58% < 3% ƒ Kelarutan pasir dalam HCl selama 4 jam = 2,71% < 3,5% ƒ Berat jenis pasir = 2,60 gr/cc (antara 2,55 – 2,65) Jadi kualitas pasir memenuhi syarat untuk media penyaring pasir lambat. 4) Gradasi media kerikil Gradasi media kerikil diambil/ditetapkan dengan lapisan paling atas dengan butiran dan berurutan ke lapisan bawah dengan butiran besar. Contoh gradasi media kerikil yang sudah ditetapkan dapat diperiksa pada tabel berikut:

228

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Tabel Contoh Pemakaian Gradasi Kerikil

GRADASI KERIKIL 4 mm 15 mm 20 mm 60 mm

TEBAL LAPISAN 10 mm 10 mm 12 mm 13 mm

LAPISAN Ke – 1 (teratas) Ke – 2 Ke – 3 Ke – 4 (terbawah)

229

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–5 JENIS DAN DETAIL SUMUR POMPA TANGAN (SPT)

Gambar 5-1 SPT Dangkal dengan Pompa Tangan

230

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 5-2 SPT Dangkal dengan PVC

231

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 5-3 SPT Dalam Sistem I

232

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 5-4 SPT Dalam Sistem II

233

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar 5-5 SPT Dalam Sistem III

234

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–6 TIPIKAL BANGUNAN PENGAMBILAN AIR BAKU: SUMBER AIR PERMUKAAN

1. Model Intake Bebas dengan Pintu Air dan Saluran Penghubung Terbuka (dibangun pada sungai dengan bantaran cukup lebar)

Gambar L6–1a Denah

Gambar L6–1b Potongan 1-1

235

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

2. Model Intake Bebas dengan Pintu Air pada Tepi Sungai

Gambar L6–2a

Denah

Gambar L6–2b Potongan 1-1

236

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

3. Model Intake Bebas tanpa Pintu Air

Gambar L6–3a Denah

Gambar L6–3b Potongan 1-1

237

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

4. Model Intake Bendung

Gambar L6–4a Denah

Gambar L6–4b Potongan 1-1

Gambar L6–4c

Potongan 2-2

238

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

5. Model Intake Tipe Ponton

Gambar L6–5a

Denah

Gambar L6–5b Potongan 1-1

239

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

6. Model Intake Tipe Jembatan

Gambar L6–6a

Denah

Gambar L6–6b

Potongan 1-1

240

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

7. Model Intake Tipe Infiltrasi Galeri

Gambar L6–7a

Denah

Gambar L6–7b

Potongan 1-1

241

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

LAMPIRAN–7 KURVA DAERAH KERJA UNTUK BERBAGAI MACAM POMPA

Gambar L7–1

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu: Aksial

Gambar L7–2

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu: Vortex

242

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar L7–3

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu: Shrouded Channel

Gambar L7–4

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa Non-Clogging Submersible Jenis Sudu: Open Impeller

243

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar L7–5

Kurva Daerah Kerja Pompa – Deep Well Turbine Pump

Gambar L7–6

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa – Deep Well Submersible Pump

244

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Gambar L7–7

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa – Sentrifugal Single Suction (putaran 1450 rpm)

Gambar L7–8

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Kurva Daerah Kerja Pompa – Sentrifugal Single Suction (putaran 2900 rpm)

245

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pengembangan SPAM Sederhana

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98), Departemen Pekerjaan Umum

Gambar L7–9

Kurva Daerah Kerja Pompa – Sentrifugal Double Suction

246

LAMPIRAN–8 CONTOH PERHITUNGAN KEBUTUHAN DAYA POMPA

KASUS: Rencana sistem penyediaan air bersih perdesaan: ƒ Sistem perpipaan ƒ Pengaliran distribusi menggunakan pompa 1) Data operasi: ƒ Tahap pertama ƒ Tahap kedua : : 10 L/det 10 L/det : 9m : 10 m pada 20 L/det

2) Data tekanan kerugian: ƒ Tekanan statis maksimum ƒ Tekanan kerugian perpipaan distribusi PERENCANAAN:

1) Tipe pompa sentrifugal 2) Perancangan instalasi (lihat Tabel 3.37 Instalasi Perpompaan Distribusi – Sentrifugal Single Suction): ƒ Jumlah pompa : 3 buah instal 2 operasi paralel 1 cadangan ƒ Diameter pipa hisap : 150 mm ƒ Diameter reducer : 150 mm x 65 mm ƒ Diameter suction : 65 mm ƒ Diameter pipa discharge : 50 mm ƒ Diameter reducer : 50 mm x 80 mm ƒ Diameter pipa header : 150 mm 3) Setelah diperoleh jumlah pompa dan ukuran pipa, maka dapat dibuat instalasi perpipaan bangunan distribusi dan dituangkan dalam gambar. 4) Perhitungan tekanan yang diperlukan menggunakan persamaan berikut: Hreq = Hs + HI (Q1/Q2)2 dengan pengertian: Hreq = tekanan yang diperlukan (m) = tekanan statis, perbedaan tinggi muka air (m) HS = tekanan kerugian sistem perpipaan pada akhir tahun rencana (Q2) HI = kapasitas pada akhir tahun rencana Q1 = kapasitas aliran Q2 dengan data sebagai berikut: − Tekanan statis (Hs) : 9 m − Tekanan kerugian sistem perpipaan pada akhir tahun rencana (HI) − Q2 : 20 L/det Sehingga persamaan tersebut menjadi: Hreq = 9 + 10 (Q1/20)2 Dengan persamaan di atas, dihitung tekanan yang diperlukan untuk beberapa besaran Q1 seperti terlihat pada Tabel L7-1.

: 10 m

247

Tabel L8-1 Perhitungan Tekanan yang Diperlukan
No. Kapasitas Tekanan Statis Maksimum (m) Kehilangan Tekanan (m) Tekanan yang Diperlukan Maksimum (m)

1. 2. 3. 4. 5. 6.

0 10 20 30 40 50

9 9 9 9 9 9

0.00 2.50 10.00 22.50 22.50 62.50

9.00 11.50 19.00 31.50 31.50 71.50

Sumber: Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan (AB-D/RE/TC/022/98)

5) Daerah kerja pompa: − Jenis − Tipe − Putaran − Diameter suction − Diameter discharge

: : : : :

sentrifugal single suction 1450 rpm 200 mm 150 mm

6) Perhitungan daya pompa (lihat Tabel 3.41): P = ρ . g . Q . H / n . SF = = 1000 x 9,8 x (10/1000) x 21 / 0,73 x 1,3 3,7 kW

7) Spesifikasi pompa − Jumlah pompa − − − − − − Kapasitas Tekanan Putaran Daya Tegangan Jenis pompa

: : : : : : : : :

3 unit 2 operasi paralel 1 cadangan 10 L/det 21 m 1450 rpm 3,7 kW 220 V / 380 V, 50 Hz, 3 phasa sentrifugal

248

Lampiran-9. Penangkap Mata Air Tipe IA
D E

200

200 1400 Variabel Lapisan aspal pasir t = 3 m m 400 1000

200 200 500 Sal. pem buang P as. batu kali Lem pung

S a l . p em bua ng F F

Pas. batu lingkar Vent 200 M anhole 500 x 500 m m Batu kosong 150-200 m m Pas. batu kali Tanah urug Lem pung 100 300 100

ke rikil Ø 1 50-2 00m m

1800

Lem pung Tanah keras

O utlet

Lem pung
V e nt M an ho le 50 0 x 5 00m m O ver flow

200

Pas. batu kali

1000

PO TO NG AN D -D

P e ng uras P ip a ou tlet K e po m pa boster O ver flow D S a l. P e m buang

Saluran pembuang

E

Vent Tanah urug Manhole 500 x 500 mm Pas. batu kali

Bambu tiap 1 m

SIT U A SI M A T A A IR B R O N KA P T ER IN G

Saluran pembuang Lempung Tanah asli

Pas. batu kali Tanah keras

POTONGAN E-E

249

Lampiran-10. Penangkap Mata Air Tipe IB
S IT U A S I M A T A A IR / B R O N K A P TE R IN G
P ipa overflow P ipa penguras S aluran pem buang III P ipa outlet

IV

IV

V ent

I P ipa saringan A sphalt pasir

I

S aluran terbuka

P ipa saringan

II
III

300

600

300

15
T a n a h le m p u n g T a n a h u ru g P a s . b a tu k a li P ip a b a m b u t ia p 1 m S a lu r a n p e m b u a n g P la t b e t o n T a n a h a s li 500

15

12 0°

Pas. batu kali Bam bu tiap 1 m Variabel Plat beton Variabel Perm ukaan tanah asli

P a s ir u r u g L e m b a r a n p la s t ik K e r ik il 1 5 0 - 2 5 0 m m

DETAIL PIPA SARINGAN Ø 150 PVC

P a s . b a tu k a li T a n a h u ru g T a n a h a s li T a n a h k e ra s P ip a s a r i n g a n

15

15

12 0°

DETAIL PIPA SARINGAN Ø 200 PVC

600

L a p is a n a s p a l p a s ir 3 m m

PO TO N G AN II - II

1000 T a n a h le m p u n g

POTONGAN I - I

250

Lampiran-11. Penangkap Mata Air Tipe IC

251

Lampiran-12. Penangkap Mata Air Tipe ID

252

Lampiran-13. Potongan A – A Bangunan Penangkap Mata Air Tipe ID

. .

253

Lampiran-14. Bak Penampung Tipe I (Volume 2m3)

Pipa inlet GI Ø 3" Kolom 12 x 12

B

Manhole 50 x 50

15

Pipa vent GI Ø 3"

200

A

A

15 20 15
Pipa penguras & dop GI Ø 3"

B
100 15 100 15

Pipa peluap G I Ø 3"

100

DENAH
Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3" Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent G I Ø 3"

15 5
Ring balk Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS

15 100 5
Ring balk

5 5 30

15

15 200

5

Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS Pipa peluap G I Ø3"

Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR

Pasir padat Tanah urug

130

Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR

Kran 3/4" Beton tumbuk

Pasir padat Tanah urug

Pipa penguras GI Ø 3"

7 60
Pas batu kali 1PC:4PS

Pipa inlet GI Ø 3"

Pas batu kali

10 10 25 25 60 60 100

1PC:4PS Batu kosong

Batu kosong Pasir padat

25 60

Pasir padat

25 15 60 20

100

POTONGAN A-A

POTONGAN B-B

254

Lampiran-15. Bak Penampung Tipe 2 (Volume 5m3)

Pipa inlet GI Ø 3" Kolom 12 x 12

B

Manhole 50 x 50

15

Pipa vent GI Ø 3"

250

A

A

15 20 15
Pipa penguras & dop GI Ø 3"

B
100 15 200

Pipa peluap GI Ø 3"

15

100

DENAH
Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3" Plat beton 1PC:2PS:3KR Pipa vent GI Ø3"

15 5
Ring balk Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS

15 200 5
Ring balk

5 5 30
Pas bata 1PC:2PS Plester 1PC:2PS

15

15 250

5

Pipa peluap GI Ø3"

Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR Kran 3/4" Pasir padat Tanah urug Beton tumbuk Plat beton bertulang 1PC:2PS:3KR Pasir padat Tanah urug Pipa penguras GI Ø3"

100

7 60

Pipa inlet GI Ø3"

Pas batu kali 1PC:4PS Batu kosong Pasir padat

Pas batu kali

10 10 25 60 60 25 100

1PC:4PS Batu kosong Pasir padat

25 60

25 15 60 20

100

POTONGAN A-A

POTONGAN B-B

255

Lampiran-16. Sumur Gali Tipe IA
15 260 15

15

80

15

A
15 Tiang Pasangan bata Cincin beton
Lantai sumur kemiringan 2% 15 5 15 75 75 20 Saluran pasangan beton 15 5 80 min 320 120 Pas. cincin beton Tanah asli

15 20

260

A

Ke saluran

DENAH SUMUR GALI (SGL)
256

POTONGAN A-A

Lampiran-17. Sumur Gali Tipe IB
15 260 15
15 80 15

A
15 Tiang Pasangan bata Cincin beton
Lantai sumur kemiringan 2% 15 5 15 75 75 20 Saluran pasangan beton 15 5 80 min 320 120 Pas. cincin beton Tanah asli

15 20

260

A

Ke saluran

DENAH SUMUR GALI (SGL)
257

POTONGAN A-A

Lampiran-18. Sumur Pompa Tangan Dangkal

B eton1P C :2P S :3K R P as. bata 50 5 15 Lantai sum ur kem iringan2%

15 15 15 40 85 85 40 15 15

P O TO N G A NA -A
258

20

Lampiran-19. Denah SPT Dangkal

A

210

A

15 15

180

15 15

D E N A H
259

Lampiran-20. Sumur Pompa Tangan Dalam

10

45

20

15

7,5

40

Pipa selubung PVC
75

Ø dalam = 4"

Tanah isian L = 30 - 40 m
15

Sok turunan dalam 4" x 1 4"
10 cm

1

10 15

200

Kerikil

170 cm

Saringan PVC

A

A

70 cm

7,5 15

Dop
15 7,5 200

POTONGAN A-A

DENAH

260

Lampiran-21. Hidran Umum Tampak Depan

VENT Ø 5

30

Pipa Masuk Ø 3/4

120

Katup Kupu-Kupu Ø 3/4 Penjepit Pipa Box Meter

60

Saluran Drainase

30

100

200

100

30

261

Lampiran-22. Hidran Umum Potongan A-A

VENT Ø 5

Fiber Glass T-4mm

lantai Kerja Pasir Urug Saluran Drainase

Beton Tumbuk Lantai Kerja Pasir Urug

3 4 20
262

3 4

Lampiran-23. Hidran Umum Potongan B-B
B a ja R O D Ø 1 0 m m P la t B a ja T - 3 m m P la t G a lv a n is

K a t u p P e m b a c a A lir a n Ø 3 / 4

M e t e r A ir Ø 3 / 4 K a tu p Ø 3 /4

15

50

15

263

Lampiran-24 Sarut Pembubuhan PAC

60

60

SARUT PEMBUBUHAN PAC
PAC
Socket drat dalam

90

90
Ring karet Socket drat dalam

Papan 3/20 35 8/12 8/12 8/12 40 25 5 50 150

3

1

Socket drat luar Boll valve Socket drat luar Pipa PVC Ø 3/4" Dop Ø 3/4"

2

80
Bend 90° PVC Ø 3/4" Kran Ø 1/2"

10

20

20

100
Sa lu r an

POTONGAN A-A

POTONGAN B-B

pe m

bu a

ng

Kerikil kasar 5 cm Kerikil jagung 10 cm Pasir 40 cm

Bagian drum terbuka

B

Bagian drum tertutup Bagian drum tertutup Bagian drum terbuka 40 Pasir

Dinding sarut Ring karet Boll valve

A

Pipa PVC Ø 3/4"

A

Socket drat luar Socket drat dalam
Saluran pembuang Pipa penguras Pipa penguras 10 Kerikil jagung

B DENAH

DETAIL 3 PEMASANGAN PIPA PADA WADAH

5

Kerikil kasar

DETAIL SARINGAN

264

Lampiran-25

PAC

SARUT PEMBUBUHAN PAC
Socket drat dalam Ring karet
Dinding sarut Ring karet Boll valve

A

Socket drat dalam Socket drat luar Boll valve Socket drat luar Pipa PVC Ø 3/4" Dop Ø 3/4"
Socket drat luar Socket drat dalam

DETAIL A "PEMASANGAN PIPA PADA WADAH"

A
PVC Ø 3/4"

B
Bend 90° Kran Ø 1/2"

Kerikil kasar 5 cm Kerikil jagung 10 cm Pasir 40 cm

265

Lampiran-26 Detail Sambungan Sarut

8

C
8/12 8 4 4 12 4

B
8/12

8 6

8 6

B

A

4

A

8/12

P apan3/30

P apan3/30

B

B C A A

D E TA ILS A M B U N G A N1
266

D E TA ILS A M B U N G A N2

Lampiran-27

SARUT PENURUN Fe

Dinding sarut

A 2 1
A

Ring karet

Boll valve

Socket drat luar Socket drat dalam DETAIL A "PEMASANGAN PIPA PADA WADAH"
40 Media pasir halus

B 3 4

5

CARA OPERASI 5 Media kerikil jagung 5 Media kerikil kasar FILTRASI 1. Air tanah mengandung kadar besi (Fe) dipompakan ke drum B 2. Buka valve 1 dan air bersih di manfaatkan melalui boll valve kran 2 (valve lain dalam keadan tertutup) PENCUCIAN 1. Buka valve 3 sambil menggerakan air yang berada diatas permukaan pasir (valve 4 dalam keadaan tertutup) kotoran keluar melalui drain (d) 2. Secara periodik ± 2 bulan lakukan pengurasan air balik dengan cara : - buka valve 3 (valve 4 dalam keadaan tertutup) - wadah air bersih A dalam keadaan penuh (valve 1 tertutup) - buka valve 1, aliran air balik akan mencetak flok keluar melalui drain (d)

267

Lampiran-28 Detail Pemasangan Pipa Pada Wadah

SARUT PENURUN Fe
Pipa Ø 3/4" Media pasir 40 cm Media kerikil jagung 5 cm Media kerikil kasar 5 cm
5 3 4 20 20 75 20 20

Pompa tangan sumur pantek
2

A

1 B

Media pasir halus 40 cm

Media kerikil jagung 5 cm Media kerikil kasar 5 cm

Pipa penguras Ø 3/4" Drain
30 20

TAMPAK MUKA

B
Media pasir halus 40 cm Media kerikil jagung 5 cm Media kerikil kasar 5 cm Pompa tangan

A POTONGAN B-B
Dinding sarut Ring karet Boll valve

Pipa penguras

Socket drat luar Socket drat dalam

B
DENAH

DETAIL A PEMASANGAN PIPA PADA WADAH

268

Lampiran-29

TYPE II SARUT ARANG KELAPA

A
Wadah Penampung Air Baku
Media arang kelapa t = 5 cm (dibungkus kasa plastik) Bend 90°

B A 3 1
Socket drat luar Socket drat dalam

Kran Ø 1/2"

2

Dinding sarut Ring karet Boll valve

Media kerikil kasar t = 5 cm Media kerikil jagung t = 5 cm Media pasir halus t = 35 cm

DETAIL A PEMASANGAN PIPA PADA WADAH

269

Lampiran-30 Sarut Arang Kelapa

TYPE II SARUT ARANG KELAPA
60 Variabel 60

A
90

Kran Ø 1/2"

Media arang kelapa t = 5 cm (dibungkus kasa plastik) Bend 90°

5

Media arang kelapa (dibungkus kasa plastik)

35 Media pasir halus

Kran Ø 1/2"

5 Media kerikil jagung 5 Media kerikil kasar

TAMPAK MUKA
60 Media kerikil kasar t = 5 cm Media kerikil jagung t = 5 cm Media pasir halus t = 35 cm 10

A

30

Media arang kelapa (dibungkus kasa plastik)

5

Media pasir halus Media kerikil jagung Media kerikil kasar

Bagian drum terbuka Bagian drum tertutup 5 5

35

POTONGAN A-A
Dinding sarut Ring karet

Boll valve

Saluran pembuang Socket drat luar Pembuangan Socket drat dalam

A

DENAH

DETAIL A PEMASANGAN PIPA PADA WADAH

270

LAMPIRAN 31

FORM PEMANTAUAN DAN PELAPORAN DAK BIDANG INFRASTRUKTUR
TAHUN 2007
SUBBIDANG PRASARANA AIR BERSIH

271

RANGKUMAN PENYAMPAIAN LAPORAN PROVINSI KE TIM TEKNIS DAK BIDANG INFRASTRUKTUR TAHUN 2007, PRASARANA DAN SARANA AIR BERSIH PERDESAAN/ PERKOTAAN

PEMANTAUAN PUSAT FORM AB - T1
Propinsi Kabupaten/Kota No. 1 Provinsi 2 semester awal semester akhir Lainnya Triwulan ke Status Progres Per Jumlah Nilai Tingkat Kepatuhan (%) Semester akhir 15 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

AB-P1 AB-P3 Lamp. AB-P2 AB-P3 Lamp. DUD SPAM Peta SPAM Kab/kota Laporan Semester awal 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 3 4 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! Diisi oleh tim teknis sesuai waktu pelaporan dan dilaporkan ke koordinator tim pusat setiap semester Form-form Laporan dari Kab/Kota dilampirkan Keterangan: Kolom 1 Kolom 2 Kolom 3-15 Kolom 16 Kolom 17 Kolom 24 DUD SPAM Peta SPAM

: diisi nomor urutan kabupaten/kota : diisi nama provinsi : diisi dengan jumlah kabupaten/kota yang mengirimkan Laporan yang dimaksud : diisi dengan jumlah kab/kota seluruhnya dalam provinsi tersebut : diisi dengan Jumlah kabupaten/kota yang mengirimkan semua Laporan (dalam softcopy sudah built-in formula) : diisi dengan persentase Rata-Rata Kabupaten/Kota yang Mengirimkan Laporan terhadap Jumlah Seluruh Kabupaten/Kota (dalam softcopy sudah built-in formula) : data umum demografi kabupaten, kecamatan, dan desa lokasi kegiatan : gambaran umum SPAM dan data pelayanan eksisting kabupaten/kota dan desa lokasi kegiatan : pemetaan lokasi SPAM eksisting
272

PEMANTAUAN KESESUAIAN KEGIATAN DAK BIDANG INFRASTRUKTUR TAHUN 2007, PRASARANA DAN SARANA AIR BERSIH PERDESAAN/ PERKOTAAN

PEMANTAUAN PROV FORM AB - P1
Propinsi Kabupaten/Kota

No.

Nama Paket/ Kegiatan

Lokasi Desa/ Kelurahan, Kecamatan

Kesesuaian RD Kesesuaian dengan juknis kegiatan penggunaan DAK dengan RD (sesuai/ tidak) (sesuai/ tidak) Bobot 35% 4 Bobot 35% 5

Alasan kesesuaian/ ketidaksesuaian

Kelengkapan dokumen (ada/tidak)

Nilai Tingkat Kesesuaian

1

2

3

6

Gambar Spesifikasi RAB Bobot 10% Bobot 10% Bobot 10% 7 8 9

100% 10

Diisi lengkap oleh provinsi dan disampaikan pusat pada laporan triwulan awal Keterangan: Kolom 1 Kolom 2 Kolom 3 Kolom 4 Kolom 5 Kolom 6 Kolom 7-9 Kolom 10

: diisi nomor urut : Diisi nama paket/kegiatan : diisi lokasi kegiatan meliputi nama kecamatan dan nama desa : diisi dengan penilaian kesesuaian RD dengan Petunjuk Teknis Penggunaan DAK (Subbidang Air Bersih) dengan skala 0-100 : diisi dengan penilaian kesesuaian kegiatan dengan RD dengan skala 0-100 : diisi alasan kesesuaian/ketidaksesuaian dengan juknis penggunaan DAK : diisi dengan nilai 10 apabila ada dan nilai 0 apabila tidak ada : diisi dengan tingkat kesesuaian berdasarkan hasil penilaian

273

PEMANTAUAN KESESUAIAN PELAKSANAAN FISIK DENGAN SPESIFIKASI TEKNIS/ DOKUMEN TENDER DAK BIDANG INFRASTRUKTUR TAHUN 2007, PRASARANA DAN SARANA AIR BERSIH PERDESAAN/ PERKOTAAN

PEMANTAUAN PROV FORM AB - P2
Propinsi Kabupaten/Kota Kesesuaian Pelaksanaan Fisik dengan Desain/ Kondisi Setempat Perencanaan (sesuai/tidak) (sesuai/tidak) Bobot 30% Bobot 30% 5 6 .

No.

Nama Paket/ Unit Kegiatan

Lokasi Desa/ Kelurahan, Kecamatan

Jenis Prasarana SPAM

Nilai Tingkat Kualitas Akhir Kesesuaian Pekerjaan (%) Bobot 40% 7 100% 8

1

2

3

4

Diisi dengan lengkap oleh provinsi dan disampaikan ke pusat pada triwulan akhir Catatan: Pencapaian tujuan, sasaran, dan manfaat akan diperhitungkan sesuai dengan investasi berdasarkan masing-masing wilayah sebagai dasar evaluasi penilaian kinerja penggunaan DAK
274

R A N G K U M A NLA PO R A NTRIW ULA NA NKA BUPA TEN/KO TAKEPR O VINSI DA KBIDA NGINFR A STR UKTURTA HUN2007, PR A SA RA NADA NSA RA NAA IRBERSIHPERDESA A N/ PERKO TA A N

PEM A N TA U A NPR O V FO R MA B- P3
Propinsi Kabupaten/Kota No. Kabupaten/Kota triw ulan 1 triwulan 2 triwulan 3 triw ulan 4 Triw ulan ke Status Tanggal

Nilai Tingkat Kepatuhan (% ) Jum lah Lainnya RD A ulan 1 Triw ulan 2 Triw ulan 3 Triw ulan 4 B-K1 A B-K2 A B-K2 A B-K3 A B-K2 A B-K3 A B-K2 A B-K3 A B-K5 DUD SPA M Peta SPA M Laporan Triw 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 1 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% 0 0% 0% 0% 0% Diisi dengan lengkap oleh provinsi sesuai w aktu pelaporan (triw ulanan) dan dikirim kan ke pusat setiap triw ulan Form -formLaporan dari Kab/Kota dilam pirkan Keterangan: Kolom1 Kolom2 Kolom3-15 Kolom16 Kolom17-20 DUD SPAM Peta SPAM

: diisi nom or urutan kabupaten/kota : diisi nam a kabupaten/kota : diisi dengan angka 1 apabila Laporan yang dim aksud ada dan diisi dengan angka 0 apabila Laporan tidak ada : diisi dengan jum lah Laporan yang dikirim kan oleh Kab/Kota (dalamsoftcopy sudah built-in form ula) : diisi dengan tingkat kepatuhan pengirim an laporan per triw ulan (dalamsoftcopy sudah built-in form ula) : data um umdem ografi kabupaten, kecam atan, dan desa lokasi kegiatan : gam baran um umSPAMdan data pelayanan eksisting kabupaten/kota dan desa lokasi kegiatan : pem etaan lokasi SPAMeksisting
275

P E L A P O R A ND A T AP E L A K S A N A A NK E G IA T A N D A KB ID A N GIN F R A S T R U K T U RT A H U N2 0 0 7 ,P R A S A R A N AD A NS A R A N AA IRB E R S IHP E R D E S A A N /P E R K O T A A N

L A P O R A NK A B /K O T A F O R MA B- K 1
P ro p in s i K a b u p a te n /K o ta

N o . 1

K e c a m a ta n 2

D e s a /K e lu ra h a n 3

N a m aP a k e t/ K e g ia ta n 4

V o lu m e J u m la hS a tu a n 5 6 D A K 7

B ia y a(R p . Xju ta ) P e n d a m p in g / A P B D 8

T o ta l 9

T g l./N o T g l. S e le s a i/ T g l. S P M K e te ra n g a n K K o n tra k S e ra hT e rim a 1 0 1 1 1 2 1 3

D iisi d e n g a nle n g ka po le hka b /ko tad a nd isa m p a ika nkep ro vin si p a d atriw u la np e rta m a
276

P E L A P O R A NK E M A JU A NF IS IKD A NK E U A N G A NP E L A K S A N A A NK E G IA T A N D A KB ID A N GIN F R A S T R U K T U RT A H U N2007, P R A S A R A N AD A NS A R A N AA IRB E R S IHP E R D E S A A N /P E R K O T A A N

L A P O R A NK A B /K O T A F O R MA B- K 2
P ro pinsi K ab u p aten /K o ta F IS IK N am a aket/ N o . P K egiatan L o kasi D esa/ K elurah an dan K ecam atan 3 M ataA ir Jm l (u n it) 4 K ap . (L/s) 5 S u m u rD alam Jm l (u n it) 6 K ap . (L /s) 7 IP A S Jm l (u n it) 8 K ap . (L /s) 9 Jaring an S R M P erp ip aan P an jang (m ) 10 Triw u lanke S tatu sP ro g resP er N K E U A N G A H id ran N ilai P ro gres U m u m / P enyerap an P ro g res P ag u K eterang an K on trak K eu ang an Tan g ki A ir (R p .) F isik(% )D an a(R p .) (R p .) (% ) Jm l Jm l (u nit) (u n it) 11 12 13 14 15 16 17 18

1

2

D iisi lengkapolehkab/kotadandisam paikankeprovinsi setiaptriw ulan
277

PELA PO R A NPER M A SA LA H A ND A NU PA YAPEN YELESA IA NM A SA LA H D A KB ID A N GIN FR A STR U K TU RTA H U N2007, PR A SA R A N AD A NSA R A N AA IRB ER SIHPER D ESA A N / PER K O TA A N

LA PO R A NK A B /K O TA FO R MA B- K 3
Propinsi K abupaten/K ota Triw ulanke Status Progres Per

N o. N am a Paket/ K egiatan

Lokasi D esa/ K elurahan, M asalah/ H am batan U paya Pem ecahanyang PenanggungJaw ab K ecam atan Selam a Pelaksanaan D ilakukan PenyelesaianM asalah 3 4 5 6

Status Perkem bangan Penyelesaian 7

1

2

D iisi dengan lengkap oleh kab/kota dan disam paikan ke provinsi setiap triw ulan
278

PELAPORAN DOKUMENTASI KEMAJUAN PELAKSANAAN KEGIATAN DAK BIDANG INFRASTRUKTUR TAHUN 2007, PRASARANA DAN SARANA AIR BERSIH PERDESAAN/ PERKOTAAN

LAPORAN KAB/KOTA FORM AB - K4
Propinsi Kabupaten/Kota Kecamatan Desa/lokasi Foto sebelum pelaksanaan kegiatan (0%)

Foto sebelum pelaksanaan kegiatan (50%)

Foto sebelum pelaksanaan kegiatan (100%)

Kecamatan Desa/lokasi Foto sebelum pelaksanaan kegiatan (0%)

Foto sebelum pelaksanaan kegiatan (50%)

Foto sebelum pelaksanaan kegiatan (100%)

Diisi dengan lengkap oleh kab/kota dan disampaikan ke provinsi pada triwulan akhir

279

P E L A P O R A NT U J U A N ,S A S A R A N ,D A NM A N F A A TK E G IA T A N D A KB ID A N GIN F R A S T R U K T U RT A H U N2 0 0 7 ,P R A S A R A N AD A NS A R A N AA IRB E R S IHP E R D E S A A N /P E R K O T A A N

L A P O R A NK A B /K O T A F O R MA B- K 5
P ro p in s i K a b u p a te n /K o ta T u ju a nd a nS a s a ra n P e n e rim aM a n fa a t P e n in g k a ta n L e m b a g a O p e ra s io n a l e g ia ta n(J iw a ) P e la y a n a n P e n g e lo la(A d a / P ra s a ra n aS P A M K S R /H U(u T id a k n it) ) (B e ro p e ra s i/ T id a k ) 6 7 8 9

N o . 1

K e c a m a ta n 2

D e s a /K e lu ra h a n 3

N a m aP a k e t/ U n it K e g ia ta n 4

P e n in g k a ta n K a p a s ita s(L /s ) 5

K e te ra n g a n 1 0

D iisi d e n g a nle n g ka po le hka b /ko tad a nd isa m p a ika nkep ro vin si p a d atriw u la na kh ir
280

DAFTAR REFERENSI
− − − − − − − − − − − − − − − − − − − − − − SNI 03-3981-1995 SNI 19-6774-2002 AB-D/LW/TC/015/98 AB-D/RE/TC/020/98 AB-D/RE/TC/022/98 AB-K/RE-RT/TC/012/98 AB-K/RE-RT/TC/027/98 AB-K/RE-RT/TC/038/98 AB-K/RE-RT/TC/050/98 AB-K/RE-RT/TC/051/98 AB-D/LW/ST/001/98 AB-D/LW/ST/006/98 AB-D/LW/ST/002/98 AB-D/LW/ST/006/98 AB-D/LW/TC/004/98 AB-D/LW/TC/006/98 AB-K/LW/ST/001/98 Tata Cara Perencanaan Instalasi Saringan Pasir Lambat Tata Cara Perencanaan Unit Paket Instalasi Penjernihan Air Tata Cara Pemasangan Hidran Umum Tata Cara Rancang Teknik Bangunan Pengambilan Air Baku Tata Cara Rancang Teknik Perpompaan Tata Cara Perancangan Teknik Unit Distribusi dan Pelayanan Tata Cara Rancangan Bangunan Pengambilan Sumber Mata Air Tata Cara Rancangan Penampung Air Hujan untuk Penyediaan Air Minum Tata Cara Rancangan Bangunan Pengambilan Sumber Air Permukaan Tata Cara Perencanaan Bangunan Pengambilan Sumber Air Tanah Spesifikasi Teknis Sumur Pompa Tangan (SPT) Spesifikasi Teknis Perlindungan Mata Air (PMA) Spesifikasi Teknik Penampung Air Hujan (PAH) Spesifikasi Teknik Perlindungan Mata Air (PMA) Tata Cara Pembuatan Saringan Rumah Tangga (SARUT) Tata Cara Pembuatan Saringan Pipa Resapan (SPR) Spesifikasi Teknik Konstruksi Bangunan Pengambil Air Baku

Pedoman Teknis Proyek Air Bersih Perdesaan dengan Sistem Perpipaan dan Sumur Artesis (PAB-PPSA), Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departeman Pekerjaan Umum, 1985 Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidram dalam Penyediaan Air Bersih, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2001 Direktori Standar Nasional Indonesia – Teknologi Tepat Guna dan Jasa Pelayanan Teknologi Bidang Permukiman dan Prasarana Wilayah, Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum, Edisi Maret 2004 Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004 Tata Cara Perencanaan Destilator Surya Atap Kaca, Puslitbang Permukiman, Departemen Pekerjaan Umum, 2004

281

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->