P. 1
PESAN UNTUK PEMIMPIN

PESAN UNTUK PEMIMPIN

|Views: 329|Likes:
Published by agussaputera

More info:

Published by: agussaputera on May 05, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2010

pdf

text

original

PESAN ABADI UNTUK PEMIMPIN

Oleh: Agus Saputera

Tiada pesan yang lebih baik melebihi pesan Allah swt dan RasulNya. Apalagi bagi masyarakat agamis seperti Indonesia yang mayoritas beragama Islam. Seorang mukmin yang beramal soleh masih dianggap merugi apabila meninggalkan perbuatan nesehat-menasehati atau saling berpesan yang dilakukan dengan cara yang hak/benar dan sabar. Saling berpesan atau nasehat-menasehati termasuk kedalam perbuatan menegakkan amar ma’ruf dan melarang kemungkaran. Bukankah di setiap akhir khutbah Jum’at sering dibacakan khatib pesan Allah swt kepada kita untuk berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, mencegah dari perbuatan keji, kemungkaran, dan permusuhan. Sebab Allah ingin memberi nasehat kepada kita agar mendapat pengajaran dengan mengindahkan pesan-pesan tersebut. Meskipun sebuah pesan kelihatannya pahit, tetapi mengandung kebaikan dan manfaat besar bagi yang mau menerimanya. Pesanpun boleh berasal dari siapa saja tanpa melihat latar belakang orang tersebut. Dan sebuah pesan tidak mesti merupakan hal-hal yang baru. Boleh jadi yang lama masih tetap relevan dengan situasi, peristiwa, dan kejadian masa kini. Sebab beberapa peristiwa memiliki pola-pola sama, dan akan tetap berulang di masa akan datang. Yang berbeda hanyalah settingnya, yaitu pelaku, tempat, dan waktu. Dalam hal ini al-Qur’an memberikan banyak perumpamaan yang berlaku universal dengan menceritakan kisah-kisah kaum terdahulu untuk diambil hikmah, pelajaran, dan pesan abadi yang terkandung di dalamnya.

1

Disamping itu sudah menjadi tabiat manusia sering lupa, lengah, karena kesibukan duniawi yang menggiurkan dan melalaikan. Sehingga tidak ada salahnya untuk mengulangulang pesat dan nasehat. Pesan-pesan berikut ini pernah dinyatakan oleh Rasulullah ketika mengingatkan semua pejabat mulai dari yang terendah sampai kepada yang tertinggi. Jabatan adalah amanah dan ia akan menjadi kenistaan dan penyesalan di hari kemudian, kecuali bagi siapa yang menerimanya dengan hak serta menunaikannya secara baik. Seperti sabda Rasulullah saw, “Demi Allah Kami tidak mengangkat seseorang pada suatu jabatan kepada orang yang menginginkan atau ambisi pada jabatan itu.” (H. R. Bukhari Muslim). Kepemimpinan/jabatan adalah amanah, titipan Allah swt, bukan sesuatu yang diminta apalagi dikejar dan diperebutkan. Sebab jabatan melahirkan kekuasaan dan wewenang yang gunanya semata-mata untuk memudahkan dalam menjalankan tanggung jawab melayani rakyat. Semakin tinggi kekuasaan seseorang, hendaknya semakin meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Bukan sebaliknya, digunakan sebagai peluang untuk memperkaya diri, bertindak zalim dan sewenang-wenang. Balasan dan upah seorang pemimpin sesungguhnya hanya dari Allah swt di akhirat kelak, bukan kekayaan dan kemewahan di dunia. Kepemimpinan menuntut keadilan. Keadilan adalah lawan dari penganiayaan, penindasan dan pilih kasih. Keadilan harus dirasakan oleh semua pihak dan golongan serta semua lapisan masyarakat tanpa memandang agama, etnis, budaya, dan golongan. Sebab pemimpin dipilih oleh rakyat, dimana rakyat mempertaruhkan masa depan mereka di tangan orang yang dipilihnya tersebut. Pemimpin adalah ulil amri, umara atau penguasa, yaitu orang yang mendapat amanah untuk mengurus urusan orang lain. Dengan kata lain, pemimpin itu adalah orang yang mendapat amanah untuk mengurus urusan rakyat. Bukan untuk kepentingan golongannya

2

sendiri apalagi kepentingan pribadi. Jika ada pemimpin yang tidak mau mengurus kepentingan rakyat, maka ia bukanlah pemimpin yang sesungguhnya. Pemimpin sering juga disebut khadim al-ummah (pelayan umat). Menurut istilah itu, seorang pemimpin harus menempatkan diri pada posisi sebagai pelayan masyarakat, bukan minta dilayani. Dengan demikian, hakikat pemimpin sejati adalah seorang pemimpin yang sanggup dan bersedia menjalankan amanat Allah swt untuk mengurus dan melayani umat/masyarakat. Dengan mengetahui hakikat kepemimpinan di dalam Islam serta kriteria dan sifat-sifat apa saja yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin, maka kita wajib untuk memilih pemimpin sesuai dengan petunjuk Al-Quran dan Hadits. Kaum muslimin yang benar-benar beriman kepada Allah dan beriman kepada Rasulullah saw dilarang keras untuk memilih pemimpin yang tidak memiliki kepedulian dengan urusan-urusan agama (akidahnya lemah) atau seseorang yang menjadikan agama sebagai bahan permainan, politik, dan kepentingan tertentu. Sebab pertanggungjawaban atas pengangkatan seseorang pemimpin akan dikembalikan kepada siapa yang mengangkatnya (masyarakat tersebut). Dengan kata lain masyarakat harus selektif dalam memilih pemimpin dan hasil pilihan mereka adalah “cermin” siapa mereka. Hal ini sesuai dengan hadits Nabi saw yang berbunyi: “Sebagaimana keadaan kalian, demikian terangkat pemimpin kalian”. Ini mengandung makna bahwa “bobot” dan kwalitas seorang pemimpin merefleksikan tinggi rendahnya tingkat dan taraf kehidupan rakyatnya, pandangan hidup, sikap dan perilaku mereka. Dalam proses pengangkatan seseorang sebagai pemimpin terdapat keterlibatan pihak lain selain Allah, yaitu masyarakat. Karena yang memilih pemimpin adalah masyarakat. Konsekwensinya masyarakat harus mentaati pemimpin mereka, mencintai, menyenangi, atau
3

sekurangnya tidak membenci. Sabda Rasulullah saw: “Barang siapa yang mengimami (memimpin) sekelompok manusia (walau) dalam sholat, sedangkan mereka tidak menyenanginya, maka sholatnya tidak melampaui kedua telinganya (tidak diterima Allah).” Di lain pihak pemimpin dituntut untuk memahami kehendak dan memperhatikan penderitaan rakyat. Sebab dalam sejarahnya para rasul tidak diutus kecuali yang mampu memahami bahasa (kehendak) kaumnya serta mengerti (kesusahan) mereka. Lihat Q. S. Ibrahim (14): 4, “Kami tidak pernah mengutus seorang Rasul kecuali dengan bahasa kaumnya.” dan Q. S. At-Taubah (9): 129, “Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, terasa berat baginya penderitaanmu lagi sangat mengharapkan kebaikan bagi kamu, sangat penyantun dan penyayang kepada kaum mukmin.” Seorang pemimpin harus arif dan bijaksana dalam memilih pembantu-pembantunya. Jangan sekali-kali menjadikan pertimbangan utama pengangkatan mereka karena kedekatan pribadi, jangan juga karena loyalitas semu kepada pemimpin tersebut. Jika Allah swt menghendaki kebaikan bagi seorang pemimpin, maka dia didorong untuk cenderung memilih pembantu-pembantunya yang terbaik. Dan begitu juga sebaliknya, jika kejelekan dikehendaki bagi seorang pemimpin, maka dia memilih para pembantunya yang jahat dan licik. Rasulullah saw bersabda, “Siapa yang menetapkan seseorang untuk suatu jabatan, padahal dia mengetahui ada yang lebih baik darinya (yang dipilih itu), maka dia telah mengkhianati Allah, Rasul, dan amanat kaum muslimin”. Selanjutnya jangan sekali-kali seorang pemimpin, pejabat, atasan, ataupun seorang yang diserahi kekuasaan terpedaya oleh orang-orang yang meraih kenikmatan melalui kekuasaan yang dimilikinya yang mengakibatkan dia kelak menderita kesengsaraan. Mereka itu menikmati kesenangan duniawi atas hilangnya kenikmatan akhirat sang pemimpin. Jangan sekali-kali tertuju sepenuh hati kepada kekuasaan yang dimiliki saat ini, tetapi arahkanlah
4

pandangan ke hari esok, ketika seorang pemimpin terbelenggu oleh belenggu kematian serta menghadap Allah kelak di hari kemudian. Sungguh ketika itu amat sedikit pengikut sang pemimpin – kalaupun masih ada pendukung setianya. Amatlah jauh perbedaannya seorang pemimpin ketika masih berjaya. Banyak pengikut, sekutu, teman-teman, dengan berbagai macam niat dan kepentingan. Sesungguhnya sahabat dan pengikut sejati bukanlah mereka yang menganggukan kepala membenarkan perbuatan anda semasa berkuasa, tetapi adalah orang-orang yang mau mengoreksi dan membenarkan tindakan pemimpin mereka yang salah. Mereka patuh dan tunduk kepada pemimpinnya karena sang pemimpin tunduk dan patuh kepada Allah swt dalam segenap tindakannya. Demikianlah Al-Quran dan Hadits berpesan kepada kita bagaimana seharusnya memilih dan menjadi pemimpin. Sebab memilih pemimpin dengan baik dan benar adalah sama pentingnya dengan menjadi pemimpin yang baik dan benar. Pemimpin yang baik bukanlah pemimpin yang banyak pengikutnya, dibenarkan segala tindakannya. Tetapi pemimpin yang baik adalah pemimpin yang mau dikoreksi perbuatannya yang salah oleh para pengikutnya. Segala tindakan dan perintahnya diikuti dan dipatuhi karena dia patuh kepada perintah Allah swt, bukan karena mengharapkan pamrih atau kepentingan tertentu.

Published December 3, 2008 / 29 Nov, 2008

Agus Saputera Subbag Hukmas dan KUB Kanwil Depag Provinsi Riau

5

6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->