P. 1
Makalah Bagunan Pantai

Makalah Bagunan Pantai

|Views: 959|Likes:
Published by Awd007
Teknik Pantai 2013
FST Teknik Sipil UNDANA
Teknik Pantai 2013
FST Teknik Sipil UNDANA

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Awd007 on Jun 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2014

pdf

text

original

TUGAS TEKNIK PANTAI MAKALAH BANGUNAN – BANGUNAN PANTAI

OLEH Nama : Amy Wadu NIM : 0906012160

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK UNIVERSITAS NUSA CENDANA KUPANG 2013
i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat, karunia, penulis dapat menyelesaikan makalah Bangunan Pantai ini dengan baik sebatas pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki. Penulis juga berterima kasih pada Bapak Wilhelmus Bunganaen, ST.,MT selaku Dosen mata kuliah Teknik Pantai yang telah memberikan tugas ini kepada penulis. Penulis sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta pengetahuan kita mengenai macam-macam bangunan pantai, fungsinya, serta cara mendesainnya. Penulis juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam tugas ini terdapat kekurangan-kekurangan dan jauh dari apa yang diharapkan. Untuk itu, penulis berharap adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa sarana yang membangun. Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya. Sebelumnya penulis mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang berkenan dan penulis memohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan di masa depan.

Kupang, Juni 2013

Penulis

ii

DAFTAR ISI

hal COVER ................................................................................................................................... i KATA PENGANTAR ................................................................................................................. ii DAFTAR ISI ............................................................................................................................ iii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................ 4 A. Latar Belakang ............................................................................................................ 4 B. Rumusan Masalah ....................................................................................................... 5 C. Tujuan ........................................................................................................................ 5 BAB II PEMBAHASAN ............................................................................................................. 6 A. Metode – Metode Melindungi Pantai ......................................................................... 6 B. Klasifikasi Bangunan Pantai .......................................................................................... 6 C. Jenis – Jenis Bangunan Pantai ..................................................................................... 6 1. Groin ....................................................................................................................... 6 2. Jetty ........................................................................................................................ 8 3. Breakwater .............................................................................................................. 10 4. Revetment ............................................................................................................... 12 5. Artificial Headland ................................................................................................... 15 6. Beach Nourishment ................................................................................................ 16 BAB III PENUTUP ................................................................................................................... 17 A. Kesimpulan ................................................................................................................. 17 B. Saran .......................................................................................................................... 18 DAFTAR ISI ............................................................................................................................ 19

iii

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Pantai adalah daerah di tepi perairan yang dipengaruhi oleh air pasang tertinggi dan air surut terendah (Bambang Triatmojo, “Teknik Pantai”). Garis pantai adalah garis batas pertemuan antara daratan dan air laut, dimana posisinya tidak tetap dan dapat berubah sesuai dengan pasang surut air laut dan erosi pantai yang terjadi. Perubahan garis pantai disebabkan oleh faktor alam dan/atau faktor manusia. Faktor alam diantaranya gelombang laut, arus laut, angin, sedimentasi sungai, kondisi tumbuhan pantai serta aktivitas tektonik dan vulkanik. Sedangkan faktor manusia antara lain pembangunan pelabuhan dan fasilitasfasilitasnya (misalnya breakwater), pertambangan, pengerukan, perusakan vegetasi pantai, pertambakan, perlindungan pantai serta reklamasi pantai. Pantai selalu menyesuaikan bentuk profilnya sedemikian sehingga mampu menghancurkan energi gelombang yang datang. Penyesuaian bentuk tersebut merupakan tanggapan dinamis alami terhadap laut. Proses dinamis pantai sangat dipengaruhi oleh littoral transport, yang didefinisikan sebagai gerak sedimen di daerah dekat pantai (nearshore zone) oleh gelombang dan arus. Littoral transport dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu transpor sepanjang pantai (longshore transport) dan transpor tegak lurus pantai (onshore-offshore transport). Material pasir yang ditranspor disebut dengan littoral drift. Transpor tegak lurus pantai terutama ditentukan oleh kemiringan gelombang, ukuran sedimen dan kemiringan pantai. Penyebab dari pada kerusakan pantai umumnya adalah erosi yang ditimbulkan oleh gelombang, yang menghantam daratan. Erosi pantai didefmisikan sebagai mundurnya garis pantai dari posisinya semula. Erosi terjadi bila terjadi angkutan sedimen litoral sepanjang pantai sehingga mengakibaikan berpindahnya sedimen dari satu tempat ke tempat lainnya. Angkutan sedimen litoral terjadi bila arah gelombang datang membentuk sudut dengar normal garis pantai. Salah satu metode penanggulangan erosi pantai adalah penggunaan struktur pelindungpantai, dimana struktur tersebut berfungsi sebagai peredam energi gelombang pada lokasitertentu. Namun banyak tulisan sebelumnya bahwa struktur pelindung pantai dengan materialbatu alam yang cenderung tidak ramah lingkungan dan tidak ekonomis lagi apabiladilaksanakan pada daerah-daerah pantai yang mengalami kesulitan dalam memperoleh material tersebut 4

B. RUMUSAN MASALAH 1. Apa saja bangunan pantai yang ada? 2. Apa masing-masing manfaat bangunan pantai tersebut? 3. Bagaimana desain bengunan pantai tersebut?

C. TUJUAN 1. Mengetahui bangunan-bangunan pantai yang ada 2. Mengetahui manfaat bangunan-bangunan pantai tersebut 3. Mengetahui desain bangunan pantai tersebut

5

BAB II PEMBAHASAN

A. METODE – METODE MELINDUNGI PANTAI Bangunan pantai digunakan untuk melindungi pantai terhadap kerusakan karena serangan gelombang dan arus. Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk melindungi pantai yaitu: 1. Memperkuat pantai atau melindungi pantai agar mampu menahan kerusakan karena serangan gelombang 2. Mengubah laju transpor sedimen sepanjang pantai 3. Mengurangi energi gelombang yang sampai ke pantai 4. Reklamasi dengan menambah suplai sedimen ke pantai atau dengan cara lain B. KLASIFIKASI BANGUNAN PANTAI Sesuai dengan fungsinya, bangunan pantai dapat diklasifikasikan dalam tiga kelompok yaitu: 1. Konstruksi yang dibangun di pantai dan sejajar garis pantai 2. Konstruksi yang dibangun kira-kira tegak lurus pantai 3. Konstruksi yang dibangun di lepas pantai dan kikra-kira sejajar garis pantai C. JENIS- JENIS BANGUNAN PANTAI 1. Groin Groin adalah bangunan pelindung pantai yang biasanya dibuat tegak lurus garis pantai dan berfungsi untuk menahan pengiriman sedimen (sedimen transport) sepanjang garis pantai ke pelabuhan atau muara sungai sehingga bisa mengurangi dan menghentikan erosi yang terjadi. Struktur groin dibagi menjadi 2 bagian yaitu difracting dan non difracting. Non difracting groin biasanya memiliki panjang yang relatif lebih pendek jika dibandingkan dengan difracting groin. Panjang groin akan efektif menahan sedimen apabila bangunan tersebut menutup lebar surfzone. Namun keadaan tersebut dapat mengakibatkan suplai sedimen ke daerah hilir terhenti sehingga dapat mengakibatkan erosi di daerah tersebut. Oleh karena itu panjang groin dibuat 40% sampai dengan 60% dari lebar surfzone dan jarak antar groin adalah 1-3 panjang groin. (Bambang Triatmodjo, 1999)

6

Gambar : Penampang Ujung Groin

Gambar : Penampang Tengah Groin

Gambar : Penampang Pangkal Groin Groin memiliki kelebihan dan kekurangan sebagai berikut :  Kelebihan :  Mampu menahan transpor sedimen sepanjang pantai  Groin tipe T dapat digunakan sebagai inspeksi dan untuk keperluan wisata  Kelemahan :  Pembangunan groin pada pantai yang tererosi akibat onshore offshore transpor dapat mempercepat erosi tersebut  Perlindungan pantai dengan groin dapat menyebabkan erosi di daerah hilir

7

2. Jetty Jetty adalah bangunan tegak lurus pantai yang diletakan di kedua sisi muara sungai yang berfungsi untuk mengurangi pendangkalan alur oleh sedimen pantai. Pada penggunaan muara sungai sebagai alur pelayaran, pengendapan dimuara dapat mengganggu lalu lintas kapal. Untuk keperluan tersebut jetty harus panjang sampai ujungnya berada di luar sedimen sepanjang pantai juga sangat berpengaruh terhedap pembentukan endapan tersebut. Pasir yang melintas didepan muara geelombang pecah. Dengan jetty panjang transport sedimen sepanjang pantai dapat tertahan dan pada alur pelayaran kondisi gelombang tidak pecah, sehingga memungkinkan kapal masuk kemuara sungai. Selain untuk melindingi alur pelayaran, jetty juga dapat digunakan untuk mencegah pendangkalan dimuara dalam kaitannya dengan pengendalian banjir. Sungaisungai yang bermuara pada pantai yang berpasir engan gelombang yang cukup besar sering mengalami penyumbatan muara oleh endapan pasir.karena pengaruh gelombang dan angin, endapan pasir terbentuk di muara. Transport akan terdorong oleh gelombang masuk kemuara dan kemudian diendapkan. endapan yang sangat besar dapat menyebabkan tersumbatnya muara sungai. penutupan muara sungai dapat

menyebabkan terjadinya banjir didaerah sebelah hulu muara. Pada musim penghujan air banjir dapat mengerosi endapan sehingga sedikit demi sedikit muara sungai terbuka kembali. Selama proses penutupan dan pembukaan kembali tersebut biasanya disertai dengan membeloknya muara sungai dalam arah yang sama dengan arah transport sedimen sepanjang pantai. Dalam pekerjaan perencanaan ini dilakukan analisis terhadap tiga alternatif rencana bangunan, yaitu jetty pendek, jetty sedang dan jetty panjang. Pemilihan tipe bangunan yang digunakan dipertimbangkan baik secara teknis maupun ekonomis.

8

Gambar : Alternatif Pemilihan Tipe Jetty Jetty dapat digunakan untuk menanggulangi masalah tersebut, mengingat fungsinya hanya untuk penanggulangan banjir, maka dapat digunakan salah satu dari bangunan berikut, yaitu jetty panjang, jetty sedang, jetty pendek. Jetty panjang apabila ujungnya berada diluar gelombang pecah.tipe ini efektif untuk menghalangi masuknya sedimen kemuara, tetapi biaya konstruksi sangat mahal, sehingga kalau fungsinya hanya untuk penaggulangan banjir maka penggunaan jetty tersebut tidak ekonomis. Kecuali apabila daerah yang harus dilindungi terhadap banjir sangat penting. Jetty sedang dimana ujungnya berada anatar muka air surut dan lokasi gelombang pecah, dapat menahan sebagian transport sedimen sepanjang pantai. Alur diujung jetty masih memungkinkan terjadinya endapan pasir. Pada jetty pendek, kaki ujung bangunan berada pada permukaan air surut.fungsi utama bnagunan ini adalah menahan berbeloknya muara sungai dan mengkonsentrasikan aliran pada alur yang telah ditetapkan untuk bisa mengerosi endapan, sehingga apada awal musim penghujan di mana debit besar (banjir) belum terjadi, muara sungai telah terbuka.

9

3. Breakwater Breakwater atau pemecah gelombang lepas pantai adalah bangunan yang dibuat sejajar pantai dan berada pada jarak tertentu dari garis pantai. Pemecah gelombang dibangun sebagai salah satu bentuk perlindungan pantai terhadap erosi dengan menghancurkan energi gelombang sebelum sampai ke pantai, sehingga terjadi endapan dibelakang bangunan. Endapan ini dapat menghalangi transport sedimen sepanjang pantai. Bangunan ini berfungsi untuk melindungi pantai yang terletak dibelakangnya dari serangan gelombang yang dapat mengakibatkan erosi pada pantai. Perlindungan oleh pemecahan gelombang lepas pantai terjadi karena berkurangnya energi gelombang yang sampai di perairan di belakang bangunan. Karena pemecah gelombang ini dibuat terpisah ke arah lepas pantai, tetapi masih di dalam zona gelombang pecah (breaking zone). Maka bagian sisi luar pemecah gelombang memberikan perlindungan dengan meredam energi gelombang sehingga gelombang dan arus di belakangnya dapat dikurangi. Gelombang yang menjalar mengenai suatu bangunan peredam gelombang sebagian energinya akan dipantulkan (refleksi), sebagian diteruskan (transmisi) dan sebagian dihancurkan (dissipasi) melalui pecahnya gelombang, kekentalan fluida, gesekan dasar dan lain-lainnya. Pembagian besarnya energi gelombang yang dipantulkan, dihancurkan dan diteruskan tergantung karakteristik gelombang datang (periode, tinggi, kedalaman air), tipe bangunan peredam gelombang (permukaan halus dan kasar, lulus air dan tidak lulus air) dan geometrik bangunan peredam (kemiringan, elevasi, dan puncak bangunan) Berkurangnya energi gelombang di daerah terlindung akan mengurangi pengiriman sedimen di daerah tersebut. Maka pengiriman sedimen sepanjang pantai yang berasal dari daerah di sekitarnya akan diendapkan dibelakang bangunan. Pantai di belakang struktur akan stabil dengan terbentuknya endapan sediment tersebut. Material yang digunakan untuk pemecah gelombang lepas pantai dilihat dari bentuk strukturnya bisa dibedakan menjadi dua tipe yaitu: sisi tegak dan sisi miring. Untuk tipe sisi tegak pemecah gelombang bisa dibuat dari material-material seperti pasangan batu, sel turap baja yang didalamnya di isi tanah atau batu, tumpukan buis beton, dinding turap baja atau beton, kaison beton dan lain sebagainya. Sementara untuk tipe bangunan sisi miring, pemecah gelombang lepas pantai bisa dibuat dari beberapa lapisan material yang di tumpuk dan di bentuk sedemikian rupa (pada 10

umumnya apabila dilihat potongan melintangnya membentuk trapesium) sehingga terlihat seperti sebuah gundukan besar batu, Dengan lapisan terluar dari material dengan ukuran butiran sangat besar. Dalam Breakwater konstruksi terdiri dari beberapa lapisan yaitu: 1. Inti(core) pada umumnya terdiri dari agregat galian kasar, tanpa partikel-partikel halus dari debu dan pasir. 2. Lapisan bawah pertama(under layer) disebut juga lapisan penyaring (filter layer) yang melindungi bagian inti(core) terhadap penghanyutan material, biasanya terdiri dari potongan-potongan tunggal batu dengan berat bervariasi dari 500 kg sampai dengan 1 ton. 3. Lapisan pelindung utama (main armor layer) seperti namanya, merupakan pertahanan utama dari pemecah gelombang terhadap serangan gelombang pada lapisan inilah biasanya batu-batuan ukuran besar dengan berat antara 1-3 ton atau bisa juga menggunakan batu buatan dari beton dengan bentuk khusus dan ukuran yang sangat besar seperti tetrapod, quadripod, dolos, tribar, xbloc accropode dan lain-lain Secara umum, batu buatan dibuat dari beton tidak bertulang konvensional kecuali beberapa unit dengan banyak lubang yang menggunakan perkuatan serat baja. Untuk unit-unit yang lebih kecil, seperti Dolos dengan rasio keliling kecil, berbagai tipe dari beton berkekuatan tinggi dan beton bertulang (tulangan konvensional, prategang, fiber, besi, profil-profil baja) telah dipertimbangkan sebagai solusi untuk meningkatkan kekuatan struktur unit-unit batu buatan ini. Tetapi solusi-solusi ini secara umum kurang hemat biaya, dan jarang digunakan.

Gambar : Contoh Penampang melintang Breakwater

11

Seiring perkembangan jaman dalam konstruksi pemecah gelombang lepas pantai juga mengalami perkembangan. Belakangan juga dikenal konstruksi pemecah gelombang komposit. Yaitu dengan menggabungkan bangunan sisi tegak dan bangunan sisi miring. Dalam penggunaan matrial pun dikombinasikan misalnya antara kaison beton dengan batu-batuan sebagai pondasinya 4. Revetment / Sealwalls / Dinding Pantai Revetment atau Seawalls merupakan struktur yang digunakan untuk melindungi struktur pantai dari bahaya erosi dan gelombang kecil. Revetment atau Seawalls direncanakan pada sepanjang garis pantai yang diprediksikan mengalami abrasi yang dimaksudkan untuk melindungi pantai dan daerah dibelakangnya dari serangan gelombang yang dapat mengakibatkan abrasi dan limpasan gelombang. Dalam perencanaan dinding pantai atau revetment perlu di tinjau fungsi dan bentuk bangunan, lokasi, panjang, tinggi, stabilitas bangunan dan tanah fondasi, elevasi muka air baik di depan maupun di belakang bangunan, ketersediaan bahan bangunan dan sebagainya.

Gambar : Revetment (dinding pantai) sebgai pelndung erosi pantai Fungsi bahan bangunan akan menentukan pemilihan bentuk. Permukaan bangunan dapat berbentuk sisi tegak, miring, lengkung atau bertangga. Bangunan sisi tegak dapat juga digunakan sebagai dermaga atau tempat penambatan kapal. Tetapi sisi tegak kurang efektif terhadap serangan gelombang, terutama terhadap limpasan di banding dengan bentuk lengkung (konkaf). Pemakaian sisi tegak dapat mengakibatkan erosi yang cukup besar apabila kaki atau dasar bangunan berada di air dangkal.

12

Gelombang yang pecah menghantam dinding akan membelokkan energi ke atas dan ke bawah. Seperti terlihat dalam Gambar di bawah ini,

Gambar : Gelombang pecah pada dinding vertikal Gelombang datang mulai pecah di depan dinding vertikal, dan terjadi benturan dengan muka gelombang hampir vertikal. Tumbukan tersebut menyebabkan massa air bergerak ke atas dan ke bawah. Komponen ke bawah menimbulkan arus yang dapat mengerosi material dasar di depan bangunan. Didalam perencanaan dinding pantai perlu diperhatikan kemung¬kinan terjadinya erosi di kaki bangunan. Kedalaman erosi yang terjadi tergantung pada bentuk sisi bangunan, kondisi gelombang dan sifat tanah dasar. Untuk melindungi erosi tersebut maka pada kaki bangunan ditem¬patkan batu pelindung. Selain itu pada bangunan sisi tegak harus dibuat turap yang dipancang di bawah sisi depan bangunan yang berfungsi untuk mencegah gerusan di bawah bangunan. Kedalaman erosi maksimum ter¬hadap tanah dasar asli adalah sama dengan tinggi gelombang maksimum yang mungkin terjadi di depan bangunan (CERC, 1984).  Kelebihan Seawall : (Triatmodjo, 1999):  Lebih masif sehingga dapat menahan gelombang yang besar  Pada seawall dengan dinding vertikal pemakaian material relatif sedikit  Seawall dengan dinding miring mempunyai bidang kontak dengan tanah dasar yang luas sehingga tidak membutuhkan kondisi tanah dasar yang prima  Konstruksi relatif murah dan pembangunannya relatif mudah  Revetment dengan sisi tegak dapat dimanfaatkan sebagai dermaga

13

 Kekurangan Seawall(Triatmodjo, 1999):  Pembangunan seawall dinding tegak pada tanah lunak memerlukan perbaikan tanah atau pemakaian pondasi tiang pancang  Pada seawall dinding miring harus diperhatikan tingginya rayapan gelombang yang terjadi, sehingga membutuhkan mercu bangunan yang lebih tinggi  Harus diperhatikan kemungkinan terjadinya erosi di kaki bangunan  Kurang kuat untuk menahan gelombang yang cukup besar

Gambar : Beberapa Bentuk Seawalls

14

5. Artificial Headland (Tanjung Buatan) Tanjung buatan adalah struktur batuan yang dibangun di sepanjang ujung pantai mengikis bukit-bukit untuk melindungi titik strategis, yang memungkinkan prosesproses alam untuk melanjutkan sepanjang bagian depan yang tersisa. Hal ini secara signifikan lebih murah daripada melindungi seluruh bagian depan dan dapat memberikan perlindungan sementara atau jangka panjang dengan aktif dari berbagai macam resiko. Tanjung sementara dapat dibentuk dari gabions atau kantong pasir dan batuan, namun umurnya biasanya tidaklah panjang antara 1 sampai 5 tahun

Gambar : Penampang tanjung dari batu yang melindungi pesisir pantaidari pengikisan

Gambar : Tampilan Rencana tanjung batu Tanjung buatan berfungsi menstabilkan daerah pesisir pantai, membentuk garis pantai semakin stabil, garis pantai menjadi lebih menjorok sehingga energi gelombang akan hilang pada daerah shoreline dan akhirnya membentuk pesisir rencana yang lebih stabil dan dapat berkembang. Stabilitas akan tergantung pada panjang dan jarak dari tanjung. struktur pendek dengan celah panjang akan memberikan perlindungan lokal tetapi tidak mungkin mengizinkan bentuk rencana stabil untuk dikembangkan. Jika erosi berlangsung terus-menerus tanjung mungkin perlu diperpanjang atau dipindahkan untuk mencegah kegagalan struktural, meskipun tanjung buatan akan terus memberikan perlindungan sebagai breakwaters perairan dekat pantai. 15

6. Beach Nourishment (Pantai Pasir Buatan) Kerusakan pantai dipengaruhi profil kelandaian pantai dan keberadaan struktur pantai. karenanya, salah satu cara perlindungan pantai secara alami adalah dengan cara pengisian pasir atau pembangunan pantai pasir buatan. Hal yang diperlukan adalah memprediksi kelandaian pada pantai pasir sehingga volume pengisian pasir dan kesimbangan kelandaian pada pantai pasir buatan dapat diketahui.

Gambar : Cross-Section Pembangunan Beach Nourishment Pantai pasir buatan biasanya juga difungsikan untuk keperluan pariwisata bahari. Pembangunan pantai pasir buatan dilakukan, biasanya karena metode perlindungan pantai ini lebih akrab dengan lingkungan sehingga lebih dapat diterima masyarakat. Tetapi, fungsi utama pembuatan pantai pasir buatan adalah untuk menyediakan perlindungan terhadap bangunan struktur dan infrastruktur di daratan dari badai (CEM 2001). Konsep pengamanan pantai dengan pengisian pasir tersebut bertujuan untuk menyediakan pasir yang dibawa oleh arus. Sehingga arus tidak megikis pantai dan menyediakan cadangan pasir yang sewaktu-waktu dibutuhkan pada saat badai. Permasalahan yang signifikan dalam mendesain pantai pasir buatan adalah memprediksi volume pengisian pasir serta keseimbangan profil dan bentuk pantai pasir buatan. Pada pengisian pantai pasir buatan, pasir biasanya diletakkan di pantai dengan kemiringan yang lebih curam daripada profil pantai pada kondisi seimbang. Salah satu penyebab kerusakan pantai pasir buatan tersebut antara lain karena terjadinya kerusakan profil pada kemiringan pantai pasir buatan yang telah dibuat, yang disebabkan oleh hilangnya material timbunan (erosi). Penyebab terjadinya kerusakan pada pantai pasir buatan tersebut adalah serangan gelombang yang menyerang lereng (profil kelandaian) dan garis pantai pasir, sehingga material timbunan bergerak, dan merubah layout (alignment) serta profil kemiringan yang ada.

16

BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN 1. Groin berfungsi untuk menahan pengiriman sedimen (sedimen transport) sepanjang garis pantai ke pelabuhan atau muara sungai sehingga bisa mengurangi dan menghentikan erosi yang terjadi. Panjang groin akan efektif menahan sedimen apabila bangunan tersebut menutup lebar surfzone. Namun keadaan tersebut dapat mengakibatkan suplai sedimen ke daerah hilir terhenti sehingga dapat mengakibatkan erosi di daerah tersebut. Oleh karena itu panjang groin dibuat 40% sampai dengan 60% dari lebar surfzone dan jarak antar groin adalah 1-3 panjang groin. 2. Jetty berfungsi untuk mengurangi pendangkalan alur oleh sedimen pantai. Pada penggunaan muara sungai sebagai alur pelayaran, pengendapan dimuara dapat mengganggu lalu lintas kapal. Dalam pekerjaan perencanaan ini dilakukan analisis terhadap tiga alternatif rencana bangunan, yaitu jetty pendek, jetty sedang dan jetty panjang. Pemilihan tipe bangunan yang digunakan dipertimbangkan baik secara teknis maupun ekonomis. 3. Breakwater berfungsi untuk melindungi pantai yang terletak dibelakangnya dari serangan gelombang yang dapat mengakibatkan erosi pada pantai. Material yang digunakan untuk pemecah gelombang lepas pantai dilihat dari bentuk strukturnya bisa dibedakan menjadi dua tipe yaitu: sisi tegak dan sisi miring. Untuk tipe sisi tegak pemecah gelombang bisa dibuat dari material-material seperti pasangan batu, sel turap baja yang didalamnya di isi tanah atau batu, tumpukan buis beton, dinding turap baja atau beton, kaison beton dan lain sebagainya. Sementara untuk tipe bangunan sisi miring, pemecah gelombang lepas pantai bisa dibuat dari beberapa lapisan material yang di tumpuk dan di bentuk sedemikian rupa (pada umumnya apabila dilihat potongan melintangnya membentuk trapesium) sehingga terlihat seperti sebuah gundukan besar batu, Dengan lapisan terluar dari material dengan ukuran butiran sangat besar. 4. Revetment direncanakan pada sepanjang garis pantai yang diprediksikan mengalami abrasi yang dimaksudkan untuk melindungi pantai dan daerah dibelakangnya dari serangan gelombang yang dapat mengakibatkan abrasi dan limpasan gelombang. Dalam perencanaan dinding pantai atau revetment perlu di tinjau fungsi dan bentuk bangunan, lokasi, panjang, tinggi, stabilitas bangunan dan tanah fondasi, elevasi muka air baik di depan maupun di belakang bangunan, ketersediaan bahan bangunan dan sebagainya.

17

5. Artificial Headland berfungsi untuk melindungi titik strategis, yang memungkinkan proses-proses alam untuk melanjutkan sepanjang bagian depan yang tersisa. Tanjung sementara dapat dibentuk dari gabions atau kantong pasir dan batuan, namun umurnya biasanya tidaklah panjang antara 1 sampai 5 tahun 6. Beach Nourishment berfungsi untuk menyediakan perlindungan terhadap bangunan struktur dan infrastruktur di daratan dari badai (CEM 2001). Permasalahan yang signifikan dalam mendesain pantai pasir buatan adalah memprediksi volume pengisian pasir serta keseimbangan profil dan bentuk pantai pasir buatan. Pada pengisian pantai pasir buatan, pasir biasanya diletakkan di pantai dengan kemiringan yang lebih curam daripada profil pantai pada kondisi seimbang. B. SARAN Penulis menyadari makalah ini masih jauh dari sempurna, maka itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari smua pihak untuk perbaikan tulisan di masa yang akan datang.

18

DAFTAR PUSTAKA

Bambang Triatmodjo, 1999, Teknik Pantai, Beta Offset, Yogyakarta. http://brazoria-county.com http://digilib.itb.ac.id http://digilib.its.ac.id/ http://eprints.undip.ac.id/

19

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->