P. 1
Proposal Penelitian dengan Metode TAM 3

Proposal Penelitian dengan Metode TAM 3

|Views: 715|Likes:
Published by Anna Yatia Putri
Tugas Metodologi Penelitian menggunakan TAM 3, Fish Bone Diagram, dan SEM sebagai Tools nya
Tugas Metodologi Penelitian menggunakan TAM 3, Fish Bone Diagram, dan SEM sebagai Tools nya

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Anna Yatia Putri on Jun 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/24/2014

pdf

text

original

Sections

  • BAB I PENDAHULUAN
  • I.1 Latar Belakang
  • Gambar I.1 Sistem dan Pengguna E-procurement
  • Tabel I.1 Data Paket dan Jumlah Panitia untuk E-procurement
  • I.2 Identifikasi Masalah
  • Tabel I.2 Tabel Fakta vs Ekspektasi
  • I.2.1 Fish Bone Diagram
  • Gambar I.2 Fish Bone Diagram
  • I.2.2 Pertanyaan Penelitian
  • I.3 Tujuan Penelitian
  • I.4 Manfaat Penelitian
  • I.5 Ruang Lingkup Penelitian
  • BAB II STUDI LITERATUR
  • Gambar II.1 Proses Procurement menurut J Satyanarayana (2007)
  • Gambar II.2 Maturitas Layanan eGovernment (Accenture, 2001)
  • II.3 Asas Transparansi dan Akuntabilitas
  • Gambar II.3 Penggambaran Transparansi (Kim Pan Suk, 2007)
  • II.4 Theory of Reasoned Action (TRA)
  • Gambar II.4 Theory of Reasoned Action (Fishbein & Ajzen, 1975)
  • II.5 Technology Acceptance Basic Model
  • Gambar II.5 Model Technology Acceptance (Penerimaan Teknologi) (Davis, 1985)
  • II.6 Technology Acceptance Model (TAM)
  • II.7 Theory of Planned Behaviour
  • Gambar II.7 Theory of Planned Behaviour (Ajzen, 1991)
  • II.8 Technology Acceptance Model (TAM) 2
  • Gambar II.8 TAM 2 (sumber: Venkatesh dan Davis, 2000)
  • II.8.1 Technology Acceptance Model (TAM) 3
  • Gambar II.9 TAM 3 (sumber: Venkatesh dan Bala, 2008)
  • II.9 Structural Equation Model (SEM)
  • II.9.1 Komponen Utama SEM
  • II.9.2 Langkah-langkah Implementasi SEM
  • II.10 Penelitian Sebelumnya
  • II.10.1 Analisa Penerimaan Penerapan E-procurement: Studi Kasus pada
  • II.10.2 Analisa Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penerimaan Pengguna
  • Aplikasi Laporan PP 39/2006 di Kementerian/Lembaga Republik Indonesia
  • II.10.3 Analisis Penerimaan Karyawan Terhadap Sistem ERP dengan Model
  • Penerimaan Teknologi Terintegrasi dengan Kepuasan Pengguna Studi Kasus:
  • II.11 Kerangka Kerja Teoretis
  • Gambar II.10 Kerangka Kerja Teoretis
  • Tabel II.1 Penjelasan Variabel Penelitian dan Hipotesis
  • BAB III METODOLOGI PENELITIAN
  • III.1 Metodologi Penelitian dan Alur Penelitian
  • Gambar III.1 Alur Penelitian
  • III.1.1 Pengenalan Proses Sistem dan Identifikasi Masalah
  • III.1.2 Pembentukan Kerangka Kerja Teoretis
  • III.1.3 Pengumpulan Data
  • III.1.4 Analisis dan Pembahasan
  • III.1.5 Penarikan Kesimpulan dan Saran
  • Daftar Referensi

 

Universitas Indonesia

Mini Proposal Penelitian
Tugas Metodologi Penelitian dan Penulisan Ilmiah Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penerimaan Pengguna terhadap Sistem EProcurement Studi Kasus: Kementerian Pekerjaan Umum Anna Yatia Putri 1206194266

FAKULTAS ILMU KOMPUTER PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNOLOGI INFORMASI JAKARTA JUNI 2013

 

 

DAFTAR ISI Daftar Tabel ............................................................................................................................ iv  Daftar Gambar ........................................................................................................................ iv  BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................... 2  I.1  Latar Belakang ............................................................................................................ 2 

I.2  Identifikasi Masalah .................................................................................................... 4  I.2.1  Fish Bone Diagram .............................................................................................. 6  I.2.2  Pertanyaan Penelitian ........................................................................................... 8  I.3  I.4  I.5  Tujuan Penelitian......................................................................................................... 8  Manfaat Penelitian....................................................................................................... 8  Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................................... 9 

BAB II STUDI LITERATUR ............................................................................................... 10  II.1  II.2  II.3  II.4  II.5  II.6  II.7  E-procurement ........................................................................................................... 10  Maturity ..................................................................................................................... 12  Asas Transparansi dan Akuntabilitas ........................................................................ 14  Theory of Reasoned Action (TRA) ........................................................................... 16  Technology Acceptance Basic Model ....................................................................... 16  Technology Acceptance Model (TAM) .................................................................... 17  Theory of Planned Behaviour ................................................................................... 18 

II.8  Technology Acceptance Model (TAM) 2 ................................................................. 19  II.8.1  Technology Acceptance Model (TAM) 3 .......................................................... 20  II.9  Structural Equation Model (SEM) ............................................................................ 23  II.9.1  Komponen Utama SEM ..................................................................................... 24  II.9.2  Langkah-langkah Implementasi SEM................................................................ 24  II.10  Penelitian Sebelumnya .......................................................................................... 25  II.10.1  Analisa Penerimaan Penerapan E-procurement: Studi Kasus pada Kementerian Perhubungan ..................................................................................................................... 26  II.10.2  Analisa Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penerimaan Pengguna Aplikasi Laporan PP 39/2006 di Kementerian/Lembaga Republik Indonesia ............................... 27  II.10.3  Analisis Penerimaan Karyawan Terhadap Sistem ERP dengan Model Penerimaan Teknologi Terintegrasi dengan Kepuasan Pengguna Studi Kasus: PT XYZ28  II.11  Kerangka Kerja Teoretis ........................................................................................ 30 

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ............................................................................ 38 
Hal. ii    

 

III.1  Metodologi Penelitian dan Alur Penelitian ............................................................... 38  III.1.1  Pengenalan Proses Sistem dan Identifikasi Masalah ......................................... 39  III.1.2  Pembentukan Kerangka Kerja Teoretis ............................................................. 40  III.1.3  Pengumpulan Data ............................................................................................. 40  III.1.4  Analisis dan Pembahasan ................................................................................... 42  III.1.5  Penarikan Kesimpulan dan Saran ...................................................................... 44  Daftar Referensi ..................................................................................................................... 46 

Hal. iii    

 

Daftar Tabel

Tabel I.1 Data Paket dan Jumlah Panitia untuk E-procurement ................................................ 4  Tabel I.2 Tabel Fakta vs Ekspektasi .......................................................................................... 6  Tabel II.1 Penjelasan Variabel Penelitian dan Hipotesis ......................................................... 31 

Daftar Gambar

Gambar I.1 Sistem dan Pengguna E-procurement ..................................................................... 3  Gambar I.2 Fish Bone Diagram ................................................................................................. 7  Gambar II.1 Proses Procurement menurut J Satyanarayana (2007) ........................................ 11  Gambar II.2 Maturitas Layanan eGovernment (Accenture, 2001) .......................................... 13  Gambar II.3 Penggambaran Transparansi (Kim Pan Suk, 2007)............................................. 15  Gambar II.4 Theory of Reasoned Action (Fishbein & Ajzen, 1975)....................................... 16  Gambar II.5 Model Technology Acceptance (Penerimaan Teknologi) (Davis, 1985) ............ 17  Gambar II.6 TAM Versi Awal (sumber: Davis, F.D., Bagozzi, R.P., dan Warshaw, 1989) ... 18  Gambar II.7 Theory of Planned Behaviour (Ajzen, 1991) ...................................................... 19  Gambar II.8 TAM 2 (sumber: Venkatesh dan Davis, 2000).................................................... 20  Gambar II.9 TAM 3 (sumber: Venkatesh dan Bala, 2008)...................................................... 21  Gambar II.10 Kerangka Kerja Teoretis ................................................................................... 31  Gambar III.1 Alur Penelitian ................................................................................................... 39 

Hal. iv    

 

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini akan berisi penjelasan tentang latar belakang mengapa penelitian ini dilakukan beserta penjelasan singkat tentang organisasi yang menjadi objek penelitian. Selain itu, pada bab ini akan dijelaskan tentang masalah yang terjadi menggunakan fish bone diagram dan pertanyaan riset sebagai hasilnya, diakhiri dengan tujuan, manfaat, dan ruang lingkup penelitian.

I.1 Latar Belakang
Tata pemerintahan yang baik adalah seluruh aspek yang terkait dengan kontrol dan pengawasan terhadap kekuasaan yang dimiliki pemerintah dalam menjalankan fungsinya melalui institusi formal dan informal. Untuk melaksanakan prinsip pemerintahan yang adil, transparan, profesional, dan akuntabel maka pemerintah perlu meningkatkan kualitas pelayanan publik melalui penyelenggaraan pemerintahan yang baik dan bersih. Untuk melakukan melakukan hal tersebut, pengelolaan keuangan yang efektif, efisien, transparan, dan akuntabel perlu dilakukan salah satunya adalah dengan meningkatkan efisiensi dan efektifitas penggunaan keuangan negera yang dibelanjakan melalui proses pengadaan barang/jasa pemerintah. Hal ini yang menjadi latar belakang terbentuknya egovernment dengan salah satu implementasinya adalah e-procurement. E-procurement merupakan sistem aplikasi pengadaan barang/jasa secara online yang diterapkan pemerintah dan baru benar-benar dilaksanakan sejak dikeluarkan peraturan presiden nomor 54 tahun 2010 tentang pengadaan barang/jasa pemerintah dan peraturan presiden nomor 70 tahun 2012 tentang perubahan kedua atas peraturan pertama. Pada lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum (PU) sendiri, e-procurement sudah diterapkan selama lebih dari 9 tahun yang digunakan untuk melakukan pelelangan proyek infrastruktur ke-PU-an kepada perusahaan peserta yang bergerak di bidang jasa konstruksi. Pada awalnya penggunaan e-procurement di kementerian PU hanya bertujuan untuk meningkatkan transparansi anggaran karena adanya tuntutan reformasi dari masyarakat, hal tersebut kini berubah menjadi kebutuhan untuk melakukan monitoring dan evaluasi dalam percepatan proyek pembangunan infrastruktur ke-PU-an. Hal yang diharapkan dengan proses lelang yang dilakukan pada website e-procurement (http://eproc.pu.go.id/) di Kementerian PU antara lain percepatan proses lelang dapat menghemat waktu dan biaya yang akan memicu pelaksanaan proyek tepat pada waktunya
Hal. 2    

3     . Untuk penerapan jenis pelalangan dibagi menjadi tiga jenis. Sistem rencana umum pengadaan yaitu sistem yang menampilkan rincian penggunaan alokasi anggaran dari seluruh satuan kerja (satker) di Kementerian PU 2.1 Sistem dan Pengguna E-procurement Pelaksanaan e-procurement dilakukan secara bertahap mengingat kapabilitas sumber daya manusia dan teknologi informasi kantor satuan kerja Kementerian PU yang ada di setiap daerah. Copy to Internet (CTI) yaitu kegiatan penayangan seluruh proses dan hasil pengadaan barang/jasa melalui sistem lelang oleh panitia pengadaan 2. Gambar I. antara lain: 1. Sistem pelelangan(e-procurement) yaitu sistem yang melayani proses pengadaan barang jasa secara elektronik mulai dari pengumuman pengadaan barang/jasa sampai dengan pengumuman pemenang 3.  sehingga manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat. Semi procurement yaitu kegiatan pengadaan barang/jasa yang sebagian proses dilakukan melalui media elektronik secara interaktif antara pengguna jasa dan penyedia jasa dan sebagian lagi dilakukan secara manual Hal. antara lain: 1. Sistem monitoring atau pemantauan yang digunakan para pengambil keputusan untuk monitoring dan evaluasi proses pengadaan barang dan jasa Alur proses dan pengguna dari ketiga sistem dapat dilihat pada gambar I.1. Ada dua hal yang dilakukan secara bertahap yaitu penerapan jenis pelelangan dan cakupan wilayah. Terdapat tiga sistem utama yang terintegrasi dalam e-procurement Kementerian PU.

4     .  3.959 1. Hal ini menyebabkan ada beberapa provinsi yang sudah menerapkan Full e-procurement.566 I. Sedangkan dalam cakupan wilayah disesuaikan dengan kondisi sumber daya manusia dan infrastruktur teknologi informasi yang ada pada daerah tersebut.449 8. antara lain: 1.729 11.1 Data Paket dan Jumlah Panitia untuk E-procurement Tahun Jumlah Paket Jumlah Panitia Pengadaan 2009 2010 2011 8. Saat ini full eprocurement sudah diterapkan pada Instansi Dinas Pekerjaan Umum yang tersebar di 24 provinsi di Indonesia.090 1. Semi e-procurement plus atau Full e-procurement yaitu kegiatan pengadaan barang/jasa yang dilakukan secara interaktif antara pengguna jasa dan penyedia jasa melalui media internet termasuk penawaran dari penyedia jasa.2 Identifikasi Masalah Merujuk dari dokumen surat edaran Menteri Pekerjaan Umum. konsultan. tetapi ada juga yang masih menggunakan ICT atau semi e-procurement. Tabel I. 54 tahun 2010 yang mengatur pelaksanaan pengadaan barang dan jasa secara elektronik. transparansi anggaran alokasi dana untuk setiap satuan kerja yang ada di Kementerian PU 2. Istilah semi eprocurement berubah menjadi full e-procurement sejak presiden mengeluarkan peraturan presiden no.158 1. dan perusahaan lainnya menggunakan usaha yang dengan kemampuan perusahaan tanpa melakukan KKN Hal. Persaingan sehat dimaksud adalah persaingan sehat penyedia jasa yaitu kontraktor. Transparansi dalam Kementerian PU adalah transparansi pelaksanaan pelelangan proyek kepada kontraktor. Berikut adalah data jumlah paket yang sudah dilelangkan setahun sebelum dan sesudah full e-procurement diterapkan serta jumlah satuan kerja yang menjadi panitia lelang. hal-hal yang diinginkan dalam penerapan e-procurement di Kementerian PU.

  3. Hal. Menteri Pekerjaan Umum juga menetapkan bahwa batas waktu penyelesaian proses lelang dengan menggunakan full e-procurement adalah maksimal dalam waktu 45 hari. kelompok kerja tidak harus bertemu dengan semua penyedia jasa yang ingin melakukan lelang sehingga menghemat biaya dan waktu serta ketepatan pelaksanaan pengerjaan proyek Selain itu. masih tetap muncul masalah dalam penggunaan e-procurement di Kementerian PU. 1% paket mengalami pembatalan kegiatan lelang Dapat dilihat dari data yang didapatkan bahwa 50% paket yang dilelangkan tidak selesai dalam kurun waktu 45 hari yang merupakan aturan batas waktu proses lelang. Pada acara tersebut. presentasi penyelesaian proses lelang sebuah paket adalah: • • • • 50% dari seluruh paket yang diumumkan yang dapat diselesaikan kurang dari 45 hari. Menurut data eIndonesia Iniative. sebanyak 26% jumlah paket diselesaikan antara 45-60 hari sebanyak 23% jumlah paket diselesaikan lebih dari 60 hari. Telatnya 50% paket tersebut pastinya akan berdampak terhadap mundurnya waktu pelaksanaan proyek sehingga akan berpendampak kepada lamanya manfaat fasilitas infrastruktur ke-PU-an dapat dirasakan oleh masyarakat. Masalah tersebut adalah proses pelelangan yang tidak selesai dilakukan dalam kurun waktu 45 hari. Walaupun e-procurement sudah diterapkan selama 10 tahun pada umumnya dan sudah menerapkan full e-procurement sejak tahun 2010 sehingga menjadikan Kementerian Pekerjaan Umum sebagai teladan tentang penggunaan e-government bagi kementerian atau lembaga lain untuk pelelangan barang dan jasa. 5     . Efektifitas dan efisiensi dilihat dari percepatan proses pembangunan infastruktur pembangunan. Masalah tentang proses pelelangan menggunakan e-procurement ini juga diungkapkan oleh Kementerian PU yang diwakili oleh Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PU dalam acara sosialiasi persiapan pelelangan dan pelaksanaan kegiatan tahun anggaran 2013 di Jakarta pada tanggal 8 Oktober 2012.

antara lain: 1. Satuan kerja yang terdiri dari banyak panitia pelelangan bahkan tidak menggunakan sistem e-procurement dalam melakukan kegiatan lelang sehingga banyak data yang tidak terekam dengan baik Dari penjelasan masalah-masalah yang ada dalam penerapan e-procurement. 6     .1 Fish Bone Diagram Setelah melihat masalah yang dihadapi dalam proses pelelangan menggunakan e-procurement serta melihat fakta dan ekspektasi. maka didapatkan masalah bahwa penyelesaian proses lelang tidak tepat waktu. Hal. paket lelang harus selesai lebih dari 45 hari dilelangkan dalam kurun waktu 45 hari I. Tabel I.  Direktorat Jenderal Cipta Karya mengatakan bahwa. penulis menyimpulkan bahwa ada kesenjangan yang besar antara fakta dan ekspektasi yang dapat dilihat pada tabel berikut. penulis menggunakan metode fish bone diagram seperti berikut. Tidak tuntasnya pelaporan dan proses pelelangan itu sendiri dalam sistem eprocurement 2. Untuk melakukan identifikasi akar masalah tersebut. masih ada permasalahan yang dihadapi dalam kegiatan lelang menggunakan e-procurement.2 Tabel Fakta vs Ekspektasi Fakta Ekspektasi Paket lelang selesai dilelangkan dalam waktu Menurut peraturan. Satuan kerja yang terdiri dari banyak panitia pelelangan tidak melaksanakan pelelangan sesuai prosedur yang berlaku seperti yang tercantum dalam peraturan presiden nomor 54 tahun 2010 4.2. Data pengisian informasi satuan kerja dan paket kegiatan yang diisi 2 kali karena sistem lelang dan sistem pemantauan belum terintegrasi yang akhirnya menyebabkan perbedaan jumlah paket kontraktual yang ada pada kedua sistem tersebut 3.

7     . Adapun akar permasalahan dari penyelesaian proses lelang yang tidak tepat waktu. padahal menurut peraturan bahwa proses pelelangan hanya diberikan dalam kurun waktu 45 hari. Masalah pada Sistem E-Procurement Masalah pada sistem e-procurement antara lain perbedaan jumlah paket antara sistem lelang dan sistem monitoring sehingga pada saat satuan kerja ingin Hal.  Gambar I.2 Fish Bone Diagram Keterangan Fishbone: Dari data permasalahan. 2. Selain itu. dapat dilihat bahwa penyelesaian proses lelang tidak tepat waktu. Masalah pada Satuan Kerja sebagai Pengguna e-procurement Banyaknya satuan kerja yang masih tidak melakukan pelelangan menggunakan e-procurement dan satuan kerja yang tidak melakukan pelelangan sesuai peraturan yang berlaku sehingga penyelesaian proses lelang paket-paket jasa konstruksi tidak tepat waktu. tidak diketahui bagaimana penerimaan dan kepuasan pengguna terhadap penggunaan sistem karena belum pernah dilakukan analisis penerimaan dan analisis kepuasan pengguna terhadap sistem tersebut. antara lain: 1. Masalah pada Proses Pelelangan Masalah dalam proses pelelangan adalah proses pelelangan yang tidak tuntas karena pelaporan proses pelelangan yang tidak lengkap sebelum 45 hari sehingga proses pelelangan menjadi tidak tepat waktu 3. karena proses pelelangan 50% paket melebihi waktu 45 hari.

8     . identifikasi permasalahan dan fishbone diagram pada penggunaan e-procurement di Kementerian PU. maka penulis merumuskan dan memilih pertanyaan penelitian sebagai berikut: “Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penerimaan satuan kerja sebagai pengguna terhadap penggunaan sistem e-procurement di Kementerian Pekerjaan Umum?” I. Berdasarkan latar belakang. Hasil faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement ini dapat dijadikan acuan dalam penelitian lain yang juga melakukan analisis faktor yang mempengaruhi lain penerimaan pengguna pada sistem informasi Hal. Mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan penggunasecara jelas dan terukur terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian Pekerjaan Umum 2. Memberikan saran kepada Kementerian PU agar memperhatikan faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna aplikasi e-procurement sehingga dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam inovasi pengembangan e-procurement ke arah yang lebih baik I. atau sebaliknya.4 Manfaat Penelitian Manfaat penelitian ini. antara lain: 1. antara lain: 1.2. pengisian data satuan kerja dilakukan 2 kali sehingga memakan waktu yang cukup lama untuk proses administrasi dan verifikasi data satuan kerja.3 Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini. Selain itu.2 Pertanyaan Penelitian Dari fishbone di atas dapat disimpulkan apa saja yang menyebabkan terjadinya masalah dalam penggunaan e-procurement.  memasukkan data ke dalam sistem lelang ternyata data paket tidak tersedia. Sehingga hal ini akhirnya menghambat proses pelelangan paket selesai tepat pada waktunya. Hal ini akan memakan waktu untuk melakukan verifikasi pemasukan data yang tidak tersedia. I.

Hasil penelitian ini dapat dijadikan masukan terhadap inovasi pengembangan eprocurement bukan hanya di Kementerian Pekerjaan Umum tetapi juga di Kementerian lain yang juga menggunakan e-procurement untuk kegiatan pengadaan barang/jasa pemerintahan I.5 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup dari penelitian ini adalah: 1. Jenis e-procurement yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis full eprocurement Hal. Objek penelitian ini adalah pengguna e-procurement yaitu satuan kerja sebagai panitia pengadaan proses lelang 3.  2. Identifikasi dan analisis dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian Pekerjaan Umum 2. 9     .

Langkah yang dilakukan adalah menganalisa teori dan metode yang terkait dengan faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan eprocurement. Hasil dari kedua langkah studi literatur ini akan menghasilkan kerangka kerja teoretis yang akan dijadikan panduan dalam kegiatan analisis di penelitian ini. Pada awal penerapan. 10     .1. Langkah berikutnya adalah penulis akan menjelaskan tiga penelitian yang juga membahas tentang teori penerimaan pengguna terhadap sebuah aplikasi atau sistem informasi. Hal. banyak yang percaya bahwa e-procurement merupakan solusi untuk mengurangi kecurangan dalam proses lelang proyek J Satyanarayana (2007) mengungkapkan proses procurement yang direpresentasikan pada gambar II. II.1 E-procurement E-procurement adalah suatu aplikasi untuk mengelola data pengadaan barang dan jasa yang meliputi data pengadaan berbasis web yang bertujuan mendapatkan proses pelelangan proyek konstruksi di Kementerian PU sehingga lebih efektif dan efisien.  BAB II STUDI LITERATUR Bab ini akan berisi tentang pembahasan teori dan penelitian terdahulu yang relevan dengan penelitian ini.

Berikut adalah isu utama tentang e-procurement pemerintah menurut J Satyanarayana (2007). Kurangnya model dokumen lelang.1 Proses Procurement menurut J Satyanarayana (2007) Gambar proses procurement di atas dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Publikasi dokumen tender 3. evaluasi lelang yang otomatis 4. dan pembayaran Hal. Manajemen akan melakukan pengukuran pengerjaan. 11     . Pengumuman keputusan pemenang 5. Manajemen kontrak yang akan mengelola kegiatan kontrak dengan pemenang sampai pada kegiatan proyek selesai. persetujuan. dan dokumen kontrak 3. Prosedur yang rumit untuk lelang. antara lain: 1. inspeksi kualitas. Proses lelang (bidding) antara lain proses unggah dokumen oleh peserta lelang. administrasi persetujuan dan alur kerja 2. Indent Management yang meliputi kegiatan persiapan dokumen rancangan. Kurangnya kebijakan dan peraturan undang-undang tentang procurement 2.  Gambar II. dan monitor kinerja pengerjaan proyek yang dikelola secara online. persetujuan.

  Berkaitan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap e-procurement dapat dilihat apakah e-procurement yang ada di Kementerian PU sudah sesuai dengan kriteria procurement yang diusulkan oleh teori yang dibahas di atas. 1. Menurut Accenture dalam jurnalnya yang berjudul “eGovernment Leadership Rhetoric vs Reality – Closing the Gap”. Setelah melihat kedua hal tersebut. ada 2 kriteria pengukuran tingkat kematangan e-government antara lain service maturity dan delivery maturity. Interact (active/passive relationship) menunjukkan bahwa pengguna dapat berkomunikasi secara elektronik dengan agen pemerintah. Transact (active/active relationship) menunjukkan bahwa ada interaksi atau komunikasi antara pengguna dan agen pemerintahan. Gambar II. Tingkatan yang dimaksud antara lain: a. maka akan didapatkan komponen hasil yang dinamakan overall maturity. Contohnya adalah meminta sebuah layanan secara online dan menerima konfirmasi aplikasi layanan secara online. Contoh nya meminta sebuah layanan lewat e-mail internet c. 12     . yang Hal. Publish (passive/passive relationship) menunjukkan bahwa pengguna tidak berkomunikasi dengan agen pemerintahan dan agen pemerintahan juga tidak berkomunikasi dengan dengan pengguna b. II.2 Maturity Seperti yang diketahui bahwa e-procurement adalah salah satu wujud dari penerapan e-government di Kementerian PU. akan tetapi agen pemerintah tidak perlu berkomunikasi dengan pengguna.2 menunjukkan kurva maturitas dari e-government berdasarkan ada pada service maturity. secara tidak langsung jika ingin melihat penerimaan sebuah aplikasi maka kita dapat menunjukkan tingkat kematangan penerapan e-government yang ada di Kementerian PU. Oleh karena itu. Service maturity diukur dengan melihat berada pada tingkatan mana pemerintah telah memberikan layanan online.

antara lain: a. Marjinal (33%) – beberapa pekerjaan sudah dilakukan untuk membuat website pemerintahan menjadi lebih canggih akan tetapi kebanyak pengembangan nya masih d. Hasil perbandingan dihasilkan dengan menggunakan sampel dari 22 negara.  Gambar II. Sangat rendah (dibawah 20%) – bukti sedikit bahwa masyarakat mendapatkan layanan b. Overall maturity adalah kombinasi dari service maturity dan delivery maturity dengan perbandingan 7:3 antara kedua nya. antara lain: a. 2001) 2. akan tetapi pengembangannya masih terpisah-pisah c. Moderasi (40-60%) – potensi sudah terlihat dalam pengembangan situs pemerintahan yang fokus untuk melayani masyarakat 3. Delivery maturity terdiri dari empat . Rendah (27%) – beberapa nilai sudah ditambahkan ke single portal. 13     . kapabilitas portal dan memberikan nilai tambah.2 Maturitas Layanan eGovernment (Accenture. dirancang dengan tujuan untuk melayani penggunanya. Delivery maturity diukur dengan melihat kemampuan mekanisme penyampaian layanan seperti menjadikan situs sebagai single portal. dari overall maturity. teknik customer relationship management (CRM). aplikasi website yang sudah berfokus kepada pelanggan. Innovative leaders merupakan tertinggi dimana layanan yang ditawarkan secara online sudah berada di yang dewasa Hal.

Kecepatan respon terhadap apa yang dianggap sebagai masalah oleh masyarakat 3. Platform builders merupakan terendah dari sebuah layanan online dan potensi yang besar untuk mengembangkan situs yang berinteraksi antara kementerian satu dengan yang lain Tingkat maturitas e-procurement yang ada di Kementerian PU juga harus disorot untuk melihat apakah tingkat maturitas ini juga termasuk faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian PU. Hal. Steady achievers merupakan dimana negara tersebut sudah menunjukkan banyak layanan akan tetapi tidak mempunyai kesempatan untuk memaksimalkan layanan secara online d.3 Asas Transparansi dan Akuntabilitas Reformasi birokrasi merupakan peningkatan pelayanan kepada masyarakat untuk mengurangi ketidakpuasan masyarakat dan meningkatkan kualitas pelayanan publik.3. yang tanggap dan merupakan milik masyarakat. David Osborne (1992) menjelaskan reinventing government yang mendefinisikan pemerintah yang berorientasi pelanggan (masyarakat). berorientasi misi. Transparansi dan akuntabilitas adalah hal utama yang dapat dilihat dari pemerintah yang berorientasi masyarakat menurut Shah Anwar (2007). Visionary followers merupakan dimana negara tersebut sudah menunjukkan awal pertumbuhan yang kuat untuk layanan online dan menunjukkan perkembangan pada delivery maturity nya. tentang memungkinkan pihak diluar organisasi pemerintah untuk mengidentifikasi dan mempertanyakan apa yang sudah terjadi. service maturity adalah yang berperan paling besar dalam kualitas sebuah sistem informasi. II. yaitu: 1.  b. Dalam membangun pemerintahan yang seperti itu. transparansi digambarkan seperti pada gambar II. Akuntabilitas secara internasional terbuat dari tiga hal. Berpedoman sesuai dengan standar dan peraturan yang sudah disepakati Menurut Kim Pan Suk (2007). c. 14     . Shah Anwar juga mengatakan akuntabilitas adalah tentang transparansi. Transparansi untuk masyarakat 2. Akan tetapi melihat dari penjelasan teori di atas.

2007) Kim Pan Suk juga menyatakan transparansi menjadi empat komponen. Clarity yaitu komprehensif. 15     . Oleh karena itu faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian PU juga dapat melihat dari tingkat transparansi dan akuntabilitas nya. spesialis.  Gambar II. dan formal Seiring dengan reformasi birokrasi yang menjunjung tinggi asas transparansi dan akuntabilitas. yang berarti jelas. tidak berisi pengertian tersembunyi. membantu masyarakat mencari informasi dan mengerti informasi tersebut. Hal.3 Penggambaran Transparansi (Kim Pan Suk. membantu semua pihak untuk memantau keputusan dan kebijakan sepanjang waktu. Accessibility artinya membolehkan masyarakat untuk meminta dan menerima dokumen pemerintah. dan masyarakat untuk bertukar informasi 3. Logic atau Rationality. memasukkan data yang deskriptif 4. dan mudah dimengerti 2. menerapkan dialog dinamis antara para pembuat keputusan. terstandarisasi. yaitu: 1. mengikuti proses yang konsisten. ada penjelasan kepada keputusan dan kegiatan lain yang berhubungan. e-procurement di Kementerian PU juga menjadi sorotan tentang hal tersebut. Integration yaitu mengungkapkan dengan jelas proses pembuatan keputusan secara keseluruhan.

4 Theory of Reasoned Action (TRA) Theory of reasoned action diusulkan oleh Fishbein dan Ajzen pada tahun 1975. Davis mengusulkan Technology Acceptance Model dengan model dasar seperti gambar II.   Gambar II.4.  II. Pada tahun 1985.5 Technology Acceptance Basic Model Seiring dengan perkembangan teknologi dan perkembangan yang terus-menerus dilakukan terhadap sistem yang digunakan oleh industri. Hal. Mereka akhirnya berkesimpulan bahwa tingkah laku terhadap sebuah perilaku (behaviour) sebagai perasaan positif atau negatif tentang melakukan perilaku sebenarnya (actual behaviour) . Akan tetapi banyak sekali penelitian yang gagal untuk menciptakan pengukuran terpercaya yang dapat menjelaskan penerimaan atau penolakan terhadap sebuah sistem (Davis. 1989). 1975) II.4 menunjukkan skema model teoretis yang diusulkan oleh Fishbein dan Ajzen. Pada model teoretis mereka. Fishbein dan Ajzen juga mengatakan bahwa keinginan berperilaku (behavioural intention) dapat ditentukan oleh tingkah laku (attitude) dan norma subjektif yang dimiliki manusia tersebut yang terkait dengan perilaku (behaviour) yang dipertanyakan.4 Theory of Reasoned Action (Fishbein & Ajzen. Gambar II. 16     . banyak peneliti yang tertarik untuk memprediksi penerimaan penggunaan sistem. Fishbein dan Ajzen mengungkapkan bahwa perilaku (behaviour) sebenarnya dari seorang manusia dapat ditentukan oleh keinginan (intention) bersama dengan kepercayaan (belief) yang dimiliki oleh manusia tersebut untuk perilaku (behaviour) yang dilakukannnya.

1985) Pada model dasar ini. Davis mengatakan bahwa penggunaan sistem adalah tanggapan yang dapat dijelaskan atau diprediksi oleh motivasi dari pengguna sistem tersebut. Tujuan metode TAM adalah untuk menjelaskan faktor-faktor utama dari perilaku pengguna teknologi informasi terhadap penerimaan penggunaan teknologi informasi itu sendiri. yaitu: 1. Dan motivasi seorang pengguna secara langsung dipengaruhi oleh faktor-faktor luar yang terdiri dari fitur dan kapabilitas sebenarnya dari sebuah sistem. dan hubungan perilaku pengguna (user behaviour relationship). Persepsi kemudahan penggunaan (perceived ease of use) yaitu persepsi manusia terhadap kemudahan penggunaan sebuah teknologi yang digunakannya Hal. Davis (1986) juga mengemukakan bahwa model ini akan menggambarkan bahwa penggunaan sebuah sistem informasi dipengaruhi oleh variabel kemanfaatan (usefulness) dan variabel kemudahan pemakaian (ease of use).6 Technology Acceptance Model (TAM) Technology acceptance model (TAM) merupakan teori psikologis untuk menjelaskan perilaku pengguna teknologi informasi yang berlandaskan pada kepercayaan (beliefs).5 Model Technology Acceptance (Penerimaan Teknologi) (Davis. minat (intention). Setelah melakukan kegiatan penelitian yang panjang. 17     . Davis akhirnya mengeluarkan model penerimaan yang bernama Technology Acceptance Model (TAM) versi 1. TAM pertama kali dikenalkan oleh Davis pada tahun 1986. II. Konstruk-konstruk TAM pertama kali sebelum dimodifikasi menggunakan lima konstruk utama. Persepsi kegunaan (perceived usefulness) yaitu persepsi manusia terhadap manfaat sebuah teknologi yang digunakannya 2. dimana keduanya memiliki determinan yang tinggi dan validitas yang telah teruji secara empiris. sikap (attitude).  Gambar II.

Kepercayaan tentang ekspektasi atau harapan terhadap lingkungan sekitar dan motivasi dalam bersikap terhadap harapan tersebut (normative beliefs) Hal. perilaku manusia terbentuk karena adanya 3 jenis pola pemikiran. Sikap tersebut dapat berbentuk penerimaan atau penolakan terhadap teknologi yang mereka gunakan 4. F.6 TAM Versi Awal (sumber: Davis.  3.4 menunjukkan model TAM versi awal.7 Theory of Planned Behaviour Theory of Planned Behaviour (TBA) dikembangkan oleh Ajzen pada tahun 1988.D. Bagozzi. Sikap terhadap penggunaan teknologi (attitude toward using technology) yaitu sikap manusia terhadap penggunaan sebuah teknologi. R. antara lain: 1. 1989) II. Gambar II. Gambar II. Menurut teori ini. Pada TBA.P. Penggunaan teknologi sesungguhnya (actual technology use) adalah konstruk TAM yang melihat bagaimana kondisi nyata penggunaan sebuah teknologi. Hal ini dapat dilihat dari seberapa sering atau seberapa lama sebuah teknologi digunakan oleh manusia. Kepercayaan tentang hasil suatu perilaku dan evaluasi terhadap hasil penerapan perilaku tersebut (behavioral beliefs) 2. dikemukakan tentang perilaku yang direncanakan karena perilaku dapat direncanakan dan dipikirkan pada kurun waktu yang lama. 18     .. dan Warshaw. Teori ini merupakan perkembangan dari Theory of Reasoned Action yang mengatakan bahwa niat seorang manusia untuk melakukan suatu perilaku menentukan akan dilakukan atau tidak dilakukannya perilaku tersebut.   Variabel dalam model TBA mencerminkan konstruk psikologis. Minat (Behavioral intention) adalah konstruk TAM yang melihat seberapa minat seseorang dalam menggunakan sebuah teknologi untuk terus menggunakan 5..

maka keinginan nya juga akan bersifat positif untuk melakukan perilaku (behaviour) tersebut. terdapat tiga faktor sosial yang saling berkaitan dan dapat mempengaruhi manusia untuk melakukan penerimaan atau penolakan terhadap sebuah teknologi. Berdasarkan TAM versi baru ini. Secara skematik. Venkantesh Hal. Model dari versi baru TAM ini memasukkan faktor-faktor baru dan menambahkan nya ke dalam model TAM versi pertama. dan control beliefs mempengaruhi keinginan manusia (intention) secara positif.  3. Manusia biasanya akan melakukan apa yang diinginkan ketika ada kesempatan. Faktor-faktor baru ini ditambah karena pengguna teknologi makin lama makin berkembang sisi ilmu pengetahuannya. Artinya positif kepercayaan manusia terhadap sesuatu misalnya terhadap sebuah perilaku (behaviour). 1991) II.7 Theory of Planned Behaviour (Ajzen.6. TBA digambarkan seperti skema pada gambar II.   Gambar II. Kepercayaan tentang keberadaan faktor-faktor yang mungkin akan memfasilitasi atau mencampuri kinerja dari perilaku (control beliefs) Kaitan variabel satu sama lain. kombinasi antara behavioral beliefs. normative beliefs. Sehingga dapat dikatakan bahwa keinginan (intention) merupakan variabel yang menentukan tentang perilaku (behaviour) sesesorang seperti perilaku untuk menggunakan atau tidak menggunakan sistem e-procurement. kepercayaan perilaku dapat memproduksi tingkat laku (attitude) yang positif atau negatif terhadap perilaku secara umum (behaviour). Davis bersama Venkatesh membuat versi baru dari TAM. Selain itu.8 Technology Acceptance Model (TAM) 2 Pada tahun 2000. 19     .

8 TAM 2 (sumber: Venkatesh dan Davis. Jika TAM versi lama dan versi baru digabungkan. Hal.1 Technology Acceptance Model (TAM) 3 Setelah TAM versi awal dan TAM 2. dan persepsi kemudahan penggunaan (perceived ease of use).8 menunjukkan skema dari TAM 3.8. Selain itu. Venkatesh dan Bala membentuk TAM 3 dengan menambahkan variabel yang termasuk golongan adjustment dan anchor yang berhubungan dengan variabel persepsi kemudahan penggunaan (Perceived ease of use). sukarela (voluntariness). penunjukan hasil (result demonstrability). 20     .7. dan image. 2000) II. Gambar II. Venkantesh juga menyebutkan empat isntrumen kognitif yang dapat dijadikan faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap sebuah teknologi yaitu relevansi terhadap pekerjaan (job relevance). Gambar II. maka akan didapat model TAM 2 seperti pada gambar II. kualitas keluaran(output quality).  menyebutkan tiga faktor sosial itu antara lain norma subjektif (subjective norm).

Subjective Norm adalah persepsi manusia ketika berpikir bahwa dia harus melakukan sebuah perilaku (behaviour) atau tidak. 21     . 2.9 TAM 3 (sumber: Venkatesh dan Bala.  Gambar II. 2008) Berikut adalah penjelasan masing-masing konstruk yang ada pada TAM 3 sesuai dengan gambar II.8. 1. Experience merupakan variabel yang menjadi tolak ukur penentuan ketika subjective norm akan menentukan persepsi kegunaan (perceived usefulness) sebuah sistem informasi atau teknologi yang secara langsung juga akan menentukan behavioural intention Hal.

tingkat sukarela (voluntariness) juga mempengaruhi subjective norm dalam menentukan behavioural intention 4. Komponen ini menunjukkan tingkat dimana seorang manusia percaya bahwa dengan menggunakan sistem informasi akan membantuk dirinya untuk meningkatkan performa pekerjaan. 22     . Objective usability. Komponen ini menjelaskan tingkatan kepercayaan atau persepsi individu manusia bahwa adanya infrastruktur atau hal lain yang ada untuk mendukung penggunaan sebuah sistem informasi 11. Image dapat secara langsung mempengaruhi persepsi kegunaan sebuah sistem informasi atau sebuah teknologi dan tingkatan nya dapat dipengaruhi oleh subjective norm. Komponen ini mengungkapkan tentang perbandingan tentang usaha yang dibutuhkan sebuah sistem informasi untuk menyelesaikan Hal. 6. 5. Result of demonstrability. Image. Computer anxiety berkaitan dengan psikologis manusia yang takut atau enggan ketika berpikir bahwa dia kemunkginan akan menggunakan komputer 12. Output quality. Menurut Venkatesh adalah tingkatan dimana penggunaan sebuah teknologi informasi dipersepsikan untuk meningkatkan status seseorang di mata masyarakat. Komponen ini berkaitan dengan persepsi manusia tentang seberapa pentingnya sebuah sebuah informasi atau teknologi dalam membantu atau mempengaruhi pekerjaan mereka 7. Komponen ini berkaitan dengan hasil penggunaan teknologi informasi yang dapat diukur 9. Komponen ini berkaitan dengan tingkatan kepercayaan individu manusia bahwa sebuah sistem informasi atau teknologi yang mereka gunakan akan memberikan hasil yang baik untuk pekerjaan mereka 8. Komponen ini menjelaskan tingkatan kepercayaan manusia bahwa mereka mempunyai kemampuan untuk melakukan tugas tertentu dengan menggunakan komputer 10. Persepsi manusia dimana kegiatan menggunakan sebuah sistem informasi dipersepsikan akan menyenangkan. Computer playfulness. Perceived enjoyment. Komponen ini berkaitan dengan spontanitas manusia untuk berinteraksi dengan komputer 13. Perceived of Usefulness. Perception of external control. Job Relevance. Selain pengalaman (experience). Computer Self-efficacy. terlepas dari kinerja yang dihasilkan dari penggunaan sistem informasi 14.  3. Voluntariness.

II. Menurut Gefen (2000). SEM merupakan model yang menjelaskan keterkaitan variabel secara kompleks dan langsung maupun tidak langsung antara variabel-variabel yang terkait. Variabel ini bersifat dependen terhadap Hal. ekonomi. SEM mengacu kepada hubungan dua variabel yaitu variabel endogen dan variabel eksogen yang merupakan variabel yang tidak dapat diamati atau dihitung secara langsung (variabel laten). dan ilmu sosial lainnya.9 Structural Equation Model (SEM) Structural Equation Modeling (SEM) atau model persamaan struktural digunakan dalam berbagai bidang ilmu seperti psikologi. Perceived ease of use didefinisikan sebagai persepsi manusia bahwa sebuah sistem informasi yang dia lihat mudah digunakan 16. SEM merupakan model statistik yang memberikan perkiraan perhitungan dari kekuatan hubungan hipotesis di antara variabel dalam sebuah model kerangka teoretis baik secara langsung atau melalui variabel perantara. Behavioural intention berkaitan dengan tingkatan dimana seorang manusia sudah memformulasikan rencana untuk melakukan atau tidak melakukan sebuah perilaku di masa depan 17.  sebuah tugas tertentu. Use behaviour adalah perilaku manusia sebenarnya ketika menggunakan sebuah sistem informasi. 1. SEM adalah suatu teknik multivariate yang menggabungkan banyak aspek (merepresentasikan konsep yang tidak terukur dengan variabel yang beragam) untuk mengestimasi suatu rangkaian hubungan ketergantungan satu sama lain secara simultan. Gerbing dan Anderson (1988) mengemukakan bahwa metode SEM ini mempunyai keunggulan dari alat statistik generasi pertama. yaitu komponen use behaviour. Menurut Pedhazur (1982). Regression. Berikut definisi kedua variabel tersebut. Salah satu manfaat SEM adalah kapasitasnya untuk menampung uji variance. 23     . penelitian. pendidikan. Variabel endogen adalah variabel yang nilainya ditentukan di dalam model sebagai akibat perubahan nilai variabel eksogen. 15. Keunggulan nya adalah membantu peneliti menjawab suatu pertanyaan penelitian dengan memodelkan hubungan antara berbagai konstruk yang independen dan dependen secara bersamaan. Menurut Maruyama (1998). Komponen ini bukan merupakan sebuah persepsi manusia karena bersifat objektif. Komponen terakhir adalah komponen yang dipengaruhi oleh komponenkomponen di atas.

Model ini akan dapat menunjukkan perbedaan antara variabel endogen dan eksogen. hanya ada satu anak panah keluar dan tidak ada panah yang masuk menuju variabel ini. Spesifikasi model Kegiatan pada langkah pertama ini adalah menspesifikasikan model dengan cara melihat. II.  2. Pembuatan diagram alur ini Hal.9. langkah selanjutnya adalah melakukan hipotesis dengan cara menentukan hubungan antara variabel-variabel laten yang ada sekaligus dengan indikator nya. Berikut penjelasan tentang kedua komponen tersebut. 2. 24     . Hasil dari langkah ini adalah sebuah kerangka kerja teoretis atau theoretical framework 2. Variabel eksogen adalah variabel yang bersifat independen karena nilai nya ditentukan di luar model. 3. 2000) II. dan mengasimilasi teori dan data dari penelitian sebelumnya yang juga mempunyai landasar teori yang kuat. mengambil pengetahuan. Model pengukuran berisi tentang penjelasan hubungan antara variabel konstruk yang diamati. 1. Variabel eksogen menjadi variabel yang memberikan sebab dari variabel lain.2 Langkah-langkah Implementasi SEM Weston dan Gore (2006) mengemukakan langkah-langkah implementasi SEM adalah sebagai berikut. Menetapkan hipotesis Setelah kerangka kerja terbentuk.9. Model struktural menjelaskan hubungan satu dengan yang lainnya di antara konstruk. Penyusunan diagram alur Pada tahap ini penulis akan menggambarkan hipotesis yang telah dibuat dalam tahap konseptualisasi model.1 Komponen Utama SEM SEM merupakan kombinasi dari analisa faktor dan analisa jalur sehingga komponen utama dalam SEM adalah measurement (pengukuran) dan structural model (model struktural). (Gefen. Pada permodelan. Konstruk atau variabel konstruk tersebut dihipotesa untuk diukur. 1.

Kecocokan model ini dapat menggunakan banyak indikasi fit seperti GFI atau Goodness of Fit Index. teknik yang digunakan. 25     . Hal. Alasan pemilih menggunakan tiga penelitian ini adalah karena konten penelitian yang berbeda mulai dari komponen faktor-faktor. Tujuan dari melihat penelitian sebelumnya adalah untuk menghindari penelitian yang sama dilakukan dua kali dan dapat dijadikan informasi untuk penulis dalam mengembangkan model keranga kerja teoretis.10 Penelitian Sebelumnya Bagian ini akan menjelaskan daftar penelitian sebelumnya yang mirip dengan penelitian yang akan dilakukan oleh penulis. Evaluasi Kecocokan Model Keseluruhan Langkah ini dilakukan untuk menguji fitnya (Goodness of Fit atau GIF) suatu model dengan data. Menilai GOF suatu SEM secara menyeluruh tidak dapat dilakukan secara langsung (Wijanto. 5. penulis akan menggunakan notasi dari aplikasi perangkat lunak yang menggunakan metode SEM. maka tidak perlu ditambahkan. Interpretasi dan modifikasi model Interpretasi model dapat dilakukan ketika model lulus dari berbagai pengujian pada kegiatan evaluasi kecocokan model. dan CMIN atau Chi-Square Statistic. 7. Estimasi Langkah berikut nya adalah melakukan estimasi nilai parameter yang tidak diketahui dan error yang dihubungkan dengan nilai yang diestimasi. Ketika model sudah cocok. dan sebagainya. Kemiripan ini dapat dilihat dari aplikasi atau sistem informasi yang menjadi objek penelitian maupun terhadap teknik yang digunakan. 4. objek yang digunakan. 2008). Menerjemahkan diagram alur menjadi persamaan struktural Untuk melakukan langkah ini. RMSEA atau Root Mean Square Error of approximation.  memudahkan penulis untuk memahami hipotesis yang telah dibangun sebelumnya. Akan tetapi jika model tidak lulus evaluasi kecocokan maka harus dilakukan modifikasi model dengan cara menambahkan atau mengurangi variabel atau dengan merubah hipotesis pada masing-masing variabel tersebut II. 6.

10. kita dapat melihat dari beberapa fakta seperti tanggapan terhadap sanggahan peserta yang tidak menang juga tidak memuaskan sehingga banyak peserta lelang yang mempunyai persepsi bahwa jika ingin memenangkan proyek harus kenal dengan orang dalam instansi bukan persepsi bahwa mereka harus Hal. Sikap pengguna saat menggunakan merupakan konstruk yang dapat mempengaruhi penggunaan e-procurement sesungguhnya. Kemampuan pengguna terhadap komputer tidak berpengaruh signifikan terhadap konstruk persepsi pengguna terhadap kegunaan e-procurement pada Kementerian Perhubungan. Jika dilihat dari sudut pandang pengguna internal yaitu satuan kerja. sikap pengguna juga sesuai dengan masalah yang dikemukakan bahwa satuan kerja tidak melakukan kegiatan pelelangan melalui eprocurement 3. Penulis setuju dengan pernyataan tersebut melihat beberapa fakta yang sudah ditulis pada bagian identifikasi masalah bahwa e-procurement hanya dipakai sebagai formalitas lelang proyek sehingga banyak peserta lelang yang tidak puas dengan e-procurement dan mengatakan bahwa penerapan e-procurement tidak transparan.1 Analisa Penerimaan Penerapan E-procurement: Studi Kasus pada Kementerian Perhubungan Rusli Yanto (2011) melakukan penelitian tentang model penerimaan penerapan e-procurement oleh panitia pengadaan barang/jasa dengan menggunakan konsep Technology Acceptance Model. Penulis juga setuju dengan pernyataan ini. Berdasarkan analisis dan pembahasan dalam riset tersebut. Persepsi pengguna terhadapa kegunaan juga memberi pengaruh terhadap sikap pengguna saat menggunakan. 26     . Penulis setuju dengan hal ini karena tingkat kepuasan atas transparansi e-procurement di Kementerian PU juga tidak berkaitan dengan kemampuan pengguna mengingat bahwa sistem eprocurement di Kementerian PU sudah dilaksanakan lebih dari 9 tahun sehingga staf Kementerian PU maupun peserta lelang sudah mempunyai pengetahuan yang cukup untuk menggunakan e-procurement di Kementerian PU 2.  II. didapatkan bahwa: 1.

Job Relevance. Penulis juga setuju dengan hal ini karena Sinta juga menyebutkan bahwa variabel output quality akhirnya berpengaruh kepada perceived of usefulness atau persepsi kegunaan dari aplikasi tersebut. Ouput Quality. Sinta juga mengatakan variabel accessibility juga berpengaruh positif terhadap variabel dasar perceived ease of use atau persepsi bahwa aplikasi PP 39/2006 mudah digunakan.  memberikan usaha terbaik untuk memenangkan lelang proyek yang ada di eprocurement.2 Analisa Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penerimaan Pengguna Aplikasi Laporan PP 39/2006 di Kementerian/Lembaga Republik Indonesia Sinta Paramita (2012) dengan menggunakan metodologi TAM versi awal mengemukakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna aplikasi laporan PP 39/2006 . Sinta menyebutkan bahwa aplikasi PP 39/2006 mempengaruhi kualitas pengguna dalam membuat laporan PP 29/2006. 3. Perceived of usefulness. laporan PP 39/2006 yang dibuat oleh pengguna berkualitas karena sudah sesuai dengan format peraturan yang ditetapkan pada PP 39/2006. perceived of usefulness atau persepsi kegunaan aplikasi PP 39/2006 juga merupakan faktor penting dan penulis setuju dengan hal ini. Variabel ini merupakan variabel dasar dalam penelitian Sinta.10. II. antara lain: 1. Karena jika aplikasi kelihatannya sukar digunakan maka pengguna cenderung tidak akan menggunakannya. karena suatu teknologi informasi seharusnya dapat membantu meningkatkan kinerja pekerjaan se seseorang yang menggunakannya 2. Accessibility. Sinta menyebutkan bahwa dengan menggunakan aplikasi PP 39/2006. Penulis tidak setuju dengan hal ini karena pada analisa masalah penelitian Sinta disebutkan bahwa masalah utama nya adalah banyak kementerian atau lembaga yang terlambat mengumpulkan laporan PP 39/2006 dan ada sejumlah kementerian/lembaga yang tidak mengumpulkan sama sekali. Penulis setuju dengan hal ini. 27     . Hal. Mungkin saja pengguna yang bertugas menyusun laporan di kementerian/lembaga itu mengalami kesulitan mengakses aplikasi ini walaupun aplikasi ini bersifat offline 4.

Kita tahu bahwa penelitian terdahulu hanya mengungkapkan tentang komponen-komponen dari sisi pengguna yang akan mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap sebuah sistem.  5. penelitian yang satu ini tidak menggunakan lembaga negara sebagai objek penelitian. Jika pengguna sudah memiliki persepsi yang positif terhadap kedua variabel tersebut. Attitude atau sikap juga menjadi faktor yang mempengaruhi faktor penerimaan penggunaan. maka secara langsung akan bernilai positif juga terhadap variabel yang dipengaruhi oleh mereka yaitu derajat keinginan untuk menggunakan aplikasi. Actual usage. Perceived ease of use. Actual usage atau diartikan sebagai penggunaan sebenarnya merupakan variabel paling dasar. Behavioural intention to use. Penulis setuju dengan ini karena variabel ini dalam metode TAM dipengaruhi oleh variabel persepsi kegunaan dan persepsi kemudahan penggunaan.3 Analisis Penerimaan Karyawan Terhadap Sistem ERP dengan Model Penerimaan Teknologi Terintegrasi dengan Kepuasan Pengguna Studi Kasus: PT XYZ Tidak seperti dua penelitian yang dijelaskan sebelumnya. Penelitian yang dilakukan pada tahun 2011 ini juga menggunakan TAM awal. Sinta mengatakan bahwa pada variabel ini dia dapat melihat besarnya intensitas penggunaan aplikasi PP 39/2006 dan merupakan feedback dalam menggunakan aplikasi PP 39/2006 II. Hal. Penulis setuju dengan hal ini karena sikap ini akan terlihat dari persepsi pengguna terhadap kegunaan dan persepsi apakah suatu aplikasi mudah digunakan atau tidak 7.10. Attitude. akan tetapi model lebih terfokus kepada hal-hal yang bersifat teknis dari sebuah teknologi atau halhal yang dapat ditawarkan sebuah sistem informasi atau sebuah teknologi kepada pengguna nya sehingga mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap teknologi tersebut. Sinta menyebutkan bahwa variabel ini merupakan derajat keinginan pengguna untuk menggunakan aplikasi PP 39/2006 dan merupakan termasuk faktor yang mempengaruhi penerimaan. Penulis setuju dengan hal ini karena jika suatu aplikasi dipandang mudah digunakan oleh pengguna maka secara langsung pengguna akan menggunakan aplikasi atau teknologi informasi tersebut 6. 8. Persepsi pengguna terhadap aplikasi mudah digunakan atau tidak. 28     .

ease of use ini akan terdengar lebih objektif karena bukan merupakan persepsi kemudahan penggunaan yang dimiliki oleh pengguna. Hal. Jika informasi tidak lengkap maka kepuasan pengguna menurun sehingga akan menurunkan tingkat penggunaan sistem informasi tersebut b. Adinugraha menggunakan kualitas sistem dipengaruhi komponen fleksibilitas. Completeness yaitu kelengkapan informasi yang diberikan oleh suatu sistem informasi. Kualitas sistem juga menjadi perhatian peneliti ini selain kualitas informasi. Adinugraha mengusulkan bahwa: 1. Pada awal bab disebutkan bahwa adanya perbedaan jumlah paket antara sistem lelang dan sistem monitoring merupakan salah satu contoh bahwa akurasi informasi menentukan kualitas sebuah sistem informasi d. Currency berkaitan dengan fakta bahwa informasi tersebut benarbenar dapat digunakan pekerjaannya.  Peneliti yang bernama Adinugraha memberikan kesimpulan bahwa penerimaan karyawan terhadap sistem ERP dipengaruhi oleh kebagusan layanan dan konten sistem ERP itu sendiri. Kelengkapan informasi pastinya akan berpengaruh terhadap kepuasan pengguna ketika menggunakan sistem informasi. antara lain: a. integrasi. Penulis setuju dengan pendapat Adinugraha tentang empat komponen tersebut. Pada penelitiannya. accessibility. dan timeliness. Akurasi berkaitan dengan tingkatan kebenaran konten informasi yang diberikan. Adi nugraha juga mengungkapkan bahwa ada empat komponen yang mempengaruhi kualitas informasi. Format informasi juga menentukan kualitas sebuah informasi yang diberikan oleh sebuah sistem informasi terhadap pengguna c. Ease of use. akan tetapi kemudahan penggunaan yang dipengaruhi oleh kualitas informasi dan kualitas sistem. 2. Komponen kualitas informasi merupakan salah satu bagian model penerimaan teknologi terintegrasi yang diusulkan oleh Adinugraha. 3. 29     oleh pengguna dalam melaksanakan . karena keempat komponen itu memang hal-hal yang harus diperhatikan ketika seseorang ingin mengembangkan sebuah aplikasi atau sistem informasi. Berbeda dengan perception ease of use pada teori TAM.

30     . Setelah melihat komponen-komponen yang diusulkan oleh Adinugraha. penulis setuju dengan model ini. Usefulness akan mempengaruhi komponen tingkah laku (attitude) pengguna terhadap sistem ERP. Konstruk yang menjadi variabel dalam model penerimaan pengguna dirancang dengan menggunakan metodologi TAM 3 dimodifikasikan dengan variabel eksternal yang disebutkan dalam teori dan penelitian sebelumnya yang penulis pilih dengan proses criticize. dan construct. akan tetapi lebih baik jika peneliti menambahkan komponen actual system use atau penggunaan sebenarnya sebuah sistem informasi yang dipengaruhi oleh attitude pengguna sehingga akan terlihat lebih jelas penerimaan pengguna terhadap sistem ERP tersebut. Adinugraha akhirnya mengungkapkan bahwa kualitas informasi dan kualitas sistem akhirnya akan mempengaruhi kepuasan pengguna terhadap sistem informasi tersebut. Tingkat kepuasan pengguna akan mempengaruhi kegunaan (usefulness) dari sistem.11 Kerangka Kerja Teoretis Berdasarkan sejumlah teori dan hasil penelitian sebelumnya mengenai analisa penerimaan suatu teknologi informasi oleh pengguna dengan menggunakan model TAM maka penulis merumuskan model awal untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di lingkungan Kementerian PU. compare.  4. II. contrast. Hal.

1 berisi penjelasan terhadap daftar variabel yang digunakan dalam gambar II. Faktor eksternal tambahan antara lain information quality dan system quality sebagai komponen yang mempengaruhi output quality. Contohnya adalah subjective norm dan perceived enjoyment yang bersifat persepsi dan subjektif yang bertentangan dengan tujuan penelitian ini yaitu ingin mendapatkan faktor penerimaan yang jelas dan terukur. Selain itu.    Gambar II. 31     .9 komponen experience akan langsung mempengaruhi perceived usefulness tidak melewati subjective norm. Tabel II. penulis juga menghilangkan beberapa komponen dari TAM 3 yang dianggap tidak sesuai dengan konteks penelitian ini karena kurang jelas pengukurannya.10 Kerangka Kerja Teoretis Kerangka kerja teoretis yang merupakan skema faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna ini dapat berubah pada penelitian nantinya jika model ini tidak lolos evaluasi kecocokan yang merupakan bagian dari tahap pengerjaan analisa menggunakan metode SEM. tabel II.1 Penjelasan Variabel Penelitian dan Hipotesis No 1 Variabel Transparency Penjelasan Hipotesis Komponen ini menunjukkan persepsi H0: Transparency tidak Hal. Selain itu.9. Sehingga pada kerangka faktor penerimaan pada gambar II.1 juga akan memberikan daftar hipotesis untuk masing-masing variabel. Tabel II.

32     Accuracy quality kualitas informasi yang dapat diakses dari tidak . terbuka. dengan Komponen apakah format Format informasi yang didapatkan sudah jelas H1: dan konsisten dengan informasi yang lain mempengaruhi information secara signifikan 4 Accuracy Komponen ini menunjukkan pendapat H0: Accuracy quality tidak pengguna tentang keakuratan informasi mempengaruhi yang didapatkan dari penggunaan sebuah information quality sistem informasi H1: mempengaruhi information secara signifikan 5 Information Quality Komponen ini menunjukkan tingkat H0: Information Quality mempengaruhi Hal. rasional. Transparency mempengaruhi information secara signifikan quality 2 Completeness Komponen mendefinisikan lengkap H0: Completeness tidak tidaknya informasi yang dapat diakses mempengaruhi dengan menggunakan sebuah sistem information quality informasi H1: Completeness mempengaruhi information secara signifikan 3 Format Komponen format ini berkaitan dengan H0: pengaruh information berkaitan nya terhadap Format tidak quality komponen mempengaruhi ini information quality quality. logis. dan H1: terintegrasi dengan keputusan lain. benar. akurat.  pengguna bahwa sistem e-procurement mempengaruhi memunihi persyaratan transparansi information quality seperti memberikan informasi yang jelas.

33     . 2011) System quality output mempengaruhi quality secara signifikan Hal. integrasi.  penggunaan sebuah sistem informasi Output Quality H1: Information quality mempengaruhi output quality secara signifikan 6 Service Maturity Komponen ini adalah penentuan tingkat H0: kematangan sebuah layanan yang diberikan tidak Service maturity mempengaruhi sistem informasi menurut system quality pendapat pengguna H1: Service maturity system mempengaruhi quality secara signifikan 7 Integration Integration atau integrasi adalah salah H0: Integration tidak satu komponen yang menentukan kualitas mempengaruhi sistem yang terdiri dari integrasi proses quality dan integrasi data yang ada dalam sebuah sistem informasi H1: Integration system system mempengaruhi quality secara signifikan 8 Accessibility Komponen ini menggambarkan H0: Accessibility tidak system kemudahan yang diberikan sebuah sistem mempengaruhi informasi untuk pengguna dalam quality menggunakannya atau dalam mengakses informasi yang diberikan oleh sistem H1: informasi tersebut Accessibility system mempengaruhi quality secara signifikan 9 System Quality Komponen ini menggambarkan kualitas H0: System quality tidak sistem dengan informasi variabel yang ditunjukkan mempengaruhi yang quality output eksogen mempengaruhinya seperti fleksibilitas. accessibility. H1: (Adi Nugraha. dan timeliness.

34     .  H0: System quality tidak mempengaruhi perceived ease of use H1: System quality mempengaruhi perceived ease of use secara signifikan 10 Computer Efficacy Self Komponen ini menjelaskan tingkatan H0: Computer Self tidak kepercayaan manusia bahwa mereka Efficacy mempunyai melakukan kemampuan tugas tertentu untuk mempengaruhi dengan perceived ease of use menggunakan komputer H1: Computer Self Efficacy mempengaruhi perceived ease of use secara signifikan 11 Objectivity Usability Komponen ini mengungkapkan tentang H0: perbandingan dibutuhkan untuk tertentu. H1: Objectivity tentang sebuah usaha yang Usability Objectivity tidak sistem informasi mempengaruhi tugas perceived ease of use menyelesaikan sebuah Usability mempengaruhi perceived ease of use secara signifikan 12 Process Complexity Komponen kompleksitas ini yang berkaitan diperlukan dengan H0: Process Complexity untuk tidak mempengaruhi menyelesaikan suatu pekerjaan yang perceived ease of use dilakukan pengguna dalam menggunakan sistem informasi H1: Process Complexity mempengaruhi perceived ease of use Hal.

H1: usefulness mempengaruhi Intention Hal. mempengaruhi Perceived Usefulness secara signifikan 16 Perceived Usefulness Komponen perceieved usefulness H0: Perceived tidak menunjukkan tingkat dimana seorang Usefulness manusia percaya bahwa dengan mempengaruhi Intention menggunakan sistem informasi akan to use membantuk dirinya untuk meningkatkan performa pekerjaan. 35     Perceived .  secara signifikan 13 Experience Komponen pengalaman experience menunjukkan H0: Experience tidak dalam mempengaruhi Perceived Usefulness pengguna menggunakan sebuah sistem informasi. H1: Experience mempengaruhi Perceived Usefulness secara signifikan 14 Job Relevance Komponen ini berkaitan dengan persepsi H0: Job Relevance tidak manusia tentang seberapa pentingnya mempengaruhi sebuah sebuah informasi atau teknologi Perceived Usefulness dalam membantu atau mempengaruhi pekerjaan mereka H1: Job Relevance mempengaruhi Perceived Usefulness secara signifikan 15 Output Quality Komponen ini berkaitan dengan H0: Output quality tidak tingkatan kepercayaan individu manusia mempengaruhi bahwa sebuah sistem informasi atau Perceived Usefulness teknologi yang mereka gunakan akan memberikan hasil yang baik untuk H1: Output quality pekerjaan mereka.

  to Use secara signifikan 17 Perceived Ease Perceived ease of use didefinisikan H0: Perceived Ease of of Use sebagai persepsi manusia bahwa sebuah Use tidak sistem informasi yang dia lihat mudah mempengaruhi Intention digunakan to use H1: Perceived Ease of use mempengaruhi Intention to Use secara signifikan H0: Perceived Ease of use tidak mempengaruhi Perceived Usefulness H1: Perceived Ease of use mempengaruhi Usefulness Perceived secara signifikan 18 Intention to Use Komponen tingkatan mempunyai ini dimana berkaitan seorang dengan H0: Intention to Use manusia tidak mempengaruhi keinginan untuk Actual System Use menggunakan sebuah sistem informasi H1: Intention to Use mempengaruhi System signifikan 19 Actual Use System Komponen ini didefinisikan sebagai aksi nyata pengguna yaitu tingkat penggunaan sistem informasi tersebut Use Actual secara Setelah menetapkan hipotesis untuk masing-masing variabel. hal yang perlu dilakukan selanjutnya adalah perancangan kuesioner. Cara merancang pertanyaan untuk Hal. 36     .

37     . Hal.  kuesioner nantinya akan berkaitan dengan indikator-indikator yang diberikan untuk masing-masing variabel.

III. metode pengumpulan dan pengolahan data.1. Seperti penelitian pada umumnya. analisis yang dilaksanakan akan berada dalam suatu kerangka kerja yang akan menunjukkan proses yang dilakukan dalam penelitian tersebut. hasil yang diperoleh. serta teori yang digunakan. Hal. 38     .  BAB III METODOLOGI PENELITIAN Bab ini akan membahas metodologi yang digunakan dalam penelitian ini yang terdiri dari proses yang akan dilakukan. Penelitian ini akan akan dilakukan dengan tahapan seperti yang direpresentasikan pada gambar III.1 Metodologi Penelitian dan Alur Penelitian Metodologi penelitian yang digunakan dalam penulisan ini adalah case study karena jenis metodologi ini sesuai dengan kegiatan penelitian ini yang menginvestigasi fenomena tertentu yaitu fenomena atau faktor yang menentukan penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian PU.

1 Alur Penelitian III. misi. Setelah melihat masalah yang diangkat ke permukaan oleh Kementerian PU sendiri yang melihat masih ada masalah dengan aplikasi e-procurement mereka seperti yang dijelaskan pada bab I.1 Pengenalan Proses Sistem dan Identifikasi Masalah Langkah pertama yang dilakukan penulis adalah mengenal organisasi yang menjadi objek penelitian yaitu Kementerian Pekerjaan Umum. dan dokumen rencana strategis nya. Pengunaan e-procurement ini tadinya diharapkan dapat mempercepat proses pembangunan dengan mencari penyedia jasa konstruksi yang tepat sehingga hasil pembangunan dapat langsung dirasakan oleh masyarakat. Kementerian PU menggunakan eprocurement untuk mempercepat proses lelang. Seperti yang dijelaskan pada bab I dapat diketahui bahwa untung mempercepat kegiatan pembangunan infrastruktur ke-PU-an seperti yang tercantum dalama visi.1. maka penulis ingin menganalisa bagaimana Hal.    Gambar III. 39     .

Data primer adalah data yang didapatkan langsung dari sumber data yang dikumpulkan dengan metode atau alat tertentu seperti wawancara serta kuisioner dan harus sesuai dengan hal yang diteliti.1. Hasil dari tinjauan literatur ini adalah sebuah kerangka kerja teoretis yang jika dikaitkan dengan metodologi SEM yang akan digunakan. 40     . Setelah kuisioner selesai dibagikan dan diisi oleh responden maka penulis mendapatkan data mentah yang siap diolah. Sehingga populasi disini adalah populasi satuan kerja sebagai pengguna sistem e-procurement. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam kegiatan pengumpulan data. III.2 Pembentukan Kerangka Kerja Teoretis Kegiatan ini bertujuan untuk melihat teori-teori dan metodologi yang relevan dengan penelitian yang akan dilakukan.1. dan construct. dan penelitian sebelumnya yang dianggap sesuai oleh penulis dengan proses criticize. kegiatan ini bertujuan untuk mencegah penulis melakukan penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya. metodologi. antara lain: 1. maka yang disebut populasi dalam penelitian ini adalah satuan kerja sebagai pengguna utama sistem e-procurement. Model ini selanjutnya akan mendapatkan evaluasi kecocokan sampai akhirnya ditemukan model final.  penerimaan pengguna terhadap aplikasi e-procurement itu sendiri. contrast. compare. Hal. III. Populasi dan sampel Sesuai dengan e-procurement yang dijadikan objek penelitian. Pengumpulan data oleh penulis dilakukan dengan cara menyebarkan kuisioner kepada responden.3 Pengumpulan Data Data yang akan digunakan pada penelitian ini adalah data primer. Sehingga permasalahan yang diangkat pada penelitian ini adalah menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian PU secara jelas dan terukur. hasil nya merupakan sebuah model yang berisi faktor-faktor yang akan mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement. Selain itu. Pembentukan model ini dilakukan dengan cara menggambungkan faktorfaktor yang berasal dari teori. Cara yang dilakukan adalah dengan cara membagikan kuisioner secara langsung atau mengirimkannya melalui email.

Penulis setuju dengan pendapat Jackson ini karena syarat variabel yang diajukan dalam model yang digambarkan pada bagian kerangka kerja teoretis adalah masing-masing variabel akan mempunyai indikator. Selain ukuran populasi yang besar. Jackson mengatakan bahwa ukuran sampel hanya mempunyai pengaruh yang sangat kecil terhadap fit atau tidaknya suatu model. antara lain: a. Tingkat kerumitan model Selain Mac Callum. Jackson menyarankan bahwa tingkat kepercayaan dari ukuran yang diuji dan jumlah dari indikator setiap variabel akan menjadi faktor penentu penting untuk fitnya suatu model. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan cara metode pengumpulan data primer metode angket atau Hal. keterbatasan waktu dan biaya juga menjadi penghambat.  Pengambilan sampel disebabkan oleh jumlah data populasi pengguna sangat besar sehingga tidak mungkin jika dilakukan pengambilan data seluruhnya. Akan tetapi sampel yang akan ditentukan pastinya akan mewakili data populasi. Setelah Mac Callum dan Jackson mengemukakan pendapatnya. Menurut Mac Callum (1996). bahwa faktor yang mempengaruhi ukuran sampel. 41     . Hair (1998) mengemukakan bahwa jumlah sampel yang sudah dapat mewakili populasi yang akan digunakan dalam analisis SEM adalah 100 – 200 sampel. Jackson (2003) juga mengemukakan pendapatnya tentang sampel. Keinginan peneliti dalam mendapatkan hasil yang lebih kuat atau lemah b. 2. Ketika teori yang dijelaskan di atas akan menjadi rujukan penulis dalam menentukan jumlah sampel yang tepat jika digunakan untuk analisis menggunakan SEM. Apakah peneliti sedang menguji apakah model yang diuji bertentangan dengan data yang diuji atau model benar-benar menggambarkan data c. Indikator inilah yang akan dijadikan acuan untuk menyusun daftar pertanyaan yang akan dicantumkan pada kuisioner penelitian.

Penjelasan dari prosesproses menggunakan SEM dijelaskan sebagai berikut. Kuisioner Pembuatan kuisioner atau isi dari pernyataan-pernyataan yang ada di dalam kuisioner harus mencerminkan hal-hal yang harus ditanyakan pada suatu penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di Kementerian PU. Spesifikasi model Spesifikasi model didapat dari kerangka kerja teoretis yang berisi faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna terhadap sistem eprocurement yang sudah ditentukan pada BAB II.1. persiapan data. nilai kedua adalah tidak setuju. yang keenam adalah setuju. 3. dan yang terakhir dengan skor tertinggi tujuh adalah sangat setuju. Responden diharapkan akan menjawab pernyataan-pernyataan yang ada di kuisioner dengan benar sehingga akan didapat data yang akuran dan tidak terjadi missing data. evaluasi kecocokan model. Metode analisis data yang digunakan adalah Structure Equation Modeling (SEM). identifikasi. Kuisioner akan dibagikan kepada pengguna aplikasi full eprocurement yaitu satuan kerja. Penyusunan daftar pernyataan yang ada pada kuisioner ini akan mengacu kepada daftar indikator yang sudah ditetapkan untuk masingmasing variabel yang ada Penyataan yang diajukan dalam kuisioner ini akan menggunakan skala Likert 1-7. yang ketiga adalah kurang setuju.  kuisioner. Pada spesifikasi model. Setelah menetapkan hipotesis untuk masing-masing variabel. antara lain spesifikasi model. tentukan juga indikator dari variabel tersebut. Nilai terendah dari skala Likert adalah sangat tidak setuju. dan penentuan model akhir. interpretasi. hal yang harus dilakukan adalah menetapkan hipotesis untuk masing-masing variabel yang ada dalam kerangka kerja teoretis tersebut. Sehingga terbentuklah model konseptual yang akan terdiri dari variabel laten dan indikator-indikator nya. 1.4 Analisis dan Pembahasan Tahap analisis dan pembahasan penelitian terdiri dari beberapa proses. yang keempat adalah netral. estimasi. yang kelima adalah agak setuju. 42     . Hal. III.

  Model konseptual yang telah ditentukan kemudian diubah ke dalam bentuk diagram alur SEM. Pada permodelan. 3. dan jika model tidak lolos goodness of fit maka model dapat langsung dimodifikasi dengan melakukan modifikasi grafik. maka langkah selanjutnya adalah merubah menerjemahkan diagram alur menjadi persamaan struktural (structural equation). Estimasi Kegiatan estimasi merupakan kegiatan yang menjelaskan nilai dari parameter yang tidak diketahui dan error yang dihubungkan dengan nilai yang diestimasi. Persiapan data Persiapan data dilakukan dengan melakukan proses normalisasi data hasil kuesioner (data mentah). 4. Anderson dan Gerbing (1988) menggunakan pendekatan estimasi analisis faktor konfirmatori (confirmatory factor analysis) atau CFA. 2006). antara lain: 1. dapat langsung mengevaluasi kecocokan model. hanya ada satu anak panah keluar dan tidak ada panah yang masuk menuju variabel ini. Tahap akhir persiapan data adalah menguji data multivariate dengan aplikasi AMOS. Pembuatan diagram alur dilakukan dengan mengelompokkan variabel menjadi konstruk yang terdiri dari dua kelompok. 2. Alasan penulis menggunakan AMOS adalah AMOS menyediakan visualisasi model dalam bentuk grafik. Kontsruk eksogen adalah variabel yang bersifat independen karena nilai nya ditentukan di luar model. CFA menguji apakah indikator memuat variabel laten secara spesifik Hal. 2000) Setelah diagram alur terbentuk. Proses normalisasi data meliputi proses pengubahan data ordinal menjadi data multivariate. 43     . Pada suatu diagram alur atau path diagram ada satu panah atau lebih yang menuju ke konstruk endogen. Persamaan struktural ini menjelaskan hubungan antar kontsruk yang satu dengan yang lain (Weston. Konstruk endogen adalah faktor-faktor yang diprediksi oleh satu atau beberapa konstruk. Variabel eksogen menjadi variabel yang memberikan sebab dari variabel lain. Identifikasi Proses identifikasi akan menggunakan AMOS yang bertujuan untuk melakukan pembuangan data yang tidak sesuai dengan kriteria. (Gefen. 2.

Evaluasi kecocokan model Langkah selanjutnya dalam mendefinisikan kebenaran suatu model secara statistik menurut Bryan (2007) adalah dengan menguji kecocokan sesuatu model. GFI digunakan untuk mengukur seberapa baik atau seberapa fit suatu model dibandingkan dengan model null. Akan tetapi. maka model tersebut dijadikan model akhir. Alasan metode penarikan kesimpulan bersifat Hal.  seperti yang telah diajukan. Indeks fit yang absolut menguji secara langsung fitnya suatu model data diuji dan bermanfaat pada perbandingan model ketika menguji hipotesis-hipotesis contohnya adalah goodness of fit index (GFI) yang merupakan contoh evaluasi kriteria goodness of fit.1. maka dapat dilihat apakah model yang diuji merupakan model yang fit atau tidak.5 Penarikan Kesimpulan dan Saran Setelah penulis melakukan kegiatan analisa masalah. Uji kecocokan dilakukan dengan menggunakan data hasil pengolahan konstruk model keseluruhan (overall model fit) hasil CFA. langkah selanjutnya adalah menguji factor loading untuk menjelaskan apakah ada indikator yang tidak memuat variabel laten seperti yang diharapkan. maka penulis harus melakukan spesifikasi ulang terhadap model. 6. Oleh karena itu. Uji kecocokan keseluruhan model ditujukan untuk mengevaluasi secara umum derajat kecocokan (goodness of fit) antara data dengan model dengan melakukan evaluasi kriteria goodness of fit. yang dilanjutkan dengan konseptualisasi model dengan cara melakukan studi literatur lalu melakukan analisis dan pembahasan dengan data yang sudah dikumpulkan. Interpretasi dan penentuan model akhir Jarang suatu model yang diajukan adalah model yang memiliki kecocokan yang terbaik. Setelah mengestimasi model. 44     . Setelah olah data dan pengujian dengan GFI. jika model tersebut lolos evaluasi kecocokan. Metode yang digunakan untuk penarikan kesimpulan akan bersifat deduktif. jika tidak. III. 2006). 5. modifikasi mungkin harus dilakukan. Deduktif adalah cara berpikir yang diambil dari pernyataan yang bersifat umum lalu ditarik kesimpulan yang bersifat khusus. GFI adalah ukuran non statistikal yang mempunyai rentang nilai antara 0 (poor fit) sampai dengan 1 (perfect fit) (Ho.

45     .  deduktif karena kesimpulan akan berisi tentang faktor-faktor yang menentukan penerimaan pengguna terhadap penggunaan e-procurement di lingkungan Kementerian PU. Hal. lalu dilanjutkan dengan penjabaran faktor-faktor tersebut sehingga lebih spesifik.

Management Science.  Daftar Referensi Accenture.pdf (diakses tanggal 16 Mei 2013). 179-211.. 2005. http://www. Reading. 4th Edition. R. Straub. Aplikasi E-procurement Kementerian Pekerjaan Umum. 50. D.R. Prentice Hall..F.org/intradoc/groups/public/documents/un/unpan020260. eGovernment Leadership Rhetoric vs Reality – Closing the Gap. Tatham & Black. Intention. P.. Personality. W. Structural Equation Modeling and Regression: Guidelines for Research Practice. M. Developments and Future Directions.. 2001. 1975. F. Organizational Behavior and Human Decision Processes. Hair. Warshaw. and Behaviour: An Introduction to Theory and Research. Attitudes. The theory of planned behavior.pu. http://unpan1. 8 Maret 2013. 9(37) Davis. Gefen. User acceptance of Computer Technology: a comparison of two theoretical models. Hal. UN Global E-Government Readiness Report. J.F. Anderson.P. 2009. Ajzein. http://eproc..eu/files/media/media_846. Bagozzi.W.go. Sprouts: Working Papers on Information Systems. Ajzen. R. 46     . D. I. MA: Addison – Wesley. Indiana University. Open University PressMc Graw Hill Education: UK Chuttur M.C. Hafeez. & Boudreau. Seema.un.Y. 2005. Fishbein. I. 2000. 1998. 1991. M.L.epractice. Communication of the Association for Information System. Multivariate Data Analysis.. Attitude. and Behaviour (2nd edition).D. R.pdf (diakses tanggal 29 Maret 2013). Overview of the Technology Acceptance Model: Origins. I.C. 1989. Belief.id/ Ajzen. USA .

Power analysis and determination of sample size for covariance structure models. Analisis Penerimaan Karyawan terhadap Sistem ERP dengan Model Penerimaan Teknologi Terintegrasi. 2008. Universitas Indonesia Venkatesh.  Ho. Sugawara. V. Decision Sciences. 2003. Analisa faktor-faktor yang Mempengaruhi Penerimaan Pengguna Aplikasi Laporan PP 39/2006 di Kementerian/Lembaga Republik Indonesia. Sinta. XYZ. 2006.L.. Technology Acceptance Model 3 and a Research Agenda on Interventions. IAS. and Bala. Adi.id/new/resensi-buku-detail. Kim.M. D. Handbook of univariate and multivariate data analysis and interpretation with SPSS. Fakultas Ilmu Komputer. 10 Maret 2013. Robert. Korea. 2007. Browne.. Hal. Concepts of e-procurement.po. Strcutural Equation Modeling. Jakarta. 1996.asp?id=280. Studi Kasus: PT. (diakses tanggal 20 April 2013) Paramita. R. http://pustaka.go. 10. Jackson. H. Yonsei University. Jakarta. Rencana Strategis Kementerian Pekerjaan Umum 2010-2014. Revisiting Sample Size and Number of Parameter Estimates: Some support for the N:q Hypothesis. Psychological methods. National Institute for Smart Government. 47     . 2011. Fakultas Ilmu Komputer. Pan Suk. Mac Callum. Chapman & Hall. 1. J Satyanarayana J.C. 2012.. M. Universitas Indonesia.W. 39. H. How to Build and Sustain Transparency and Accountability in Public Sector. Nugraha. 273-315. 2007.

2008. Yanto.H. 2006. S. A Brief Guide to Structural Equation Modeling. Structural equation modeling dengan LISREL 8. Jakarta. Jr. Universitas Indonesia.A. R. Hal. Rusli.8. 2011.. Wijanto. Gore. Jakarta. Graha Ilmu. Fakultas Ilmu Komputer. 48     . P. Analisa Penerimaan Penerapan E-procurement Studi Kasus pada Kementerian Perhubungan. The Counseling Psychologist.  Weston.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->