TUGAS MEKANIKA GATARAN

BAB I PENDAHULUAN Dalam banyak hal orang mengharapkan dapat memperoleh mesin yang ideal dipandang dari sudut vibrasi (getaran), yaitu mesin yang tidak menghasilkan vibrasi sama sekali. Mesin ideal yang demikian akan sangat menghemat energi karena semua energi yang diberikan kepada mesin seluruhnya akan digunakan untuk melakukan pekerjaannya saja, apakah memompa suatu cairan, mengompresi udara, menggilas kertas dll. tanpa menghasilkan produk samping berupa vibrasi. Kelihatannya hal itu sangat mustahil karena dalam hal permesinan sangatlah tidak mungkin mendapatkan material yang sangat homogen, fabrikasi mesin yang tanpa sisa ketidakimbangan (un¬balance residu) dan mesin yang bergerak secara berputar maupun bergerak bolak-balik yang tidak menimbulkan gesekan satu bagian dengan bagian lainnya. Apakah yang kemudian terlihat sebagai akibat timbulnya getaran mesin, tak lain adalah mengakibatkan berbagai keadaan yang abnormal seperti mengendornya baut-baut, bagian-bagian mesin-cepat aus, shaft menjadi misaligned, rotor menjadi unbalance dll. Kondisi tersebut di atas akan menaikkan energi yang terdissipasi karena getaran, menyebabkan resonansi, dan beban dinamis pada bearing. Sebab akibat yang terjadi seterusnya akan menyebabkan mesin segera menuju kepada kerusakan (break down) yang menyebabkan mesin harus dimatikan atau secara otomatis mati dengan sendirinya karena proteksi pada system listrik atau instrumentasinya. Suatu disain dan manufakturing mesin yang sangat baik hanyalah berusaha untuk memperkecil ketidakpresisian sedemikian rupa sehingga mendapatkan mesin-mesin yang tingkat getarannya sangat kecil (halus). Konsekwensinya adalah harga mesin akan menjadi lebih mahal dari mesin yang tingkat kepresisiannya "biasa-biasa saja". Bahkan mesin-mesin yang demikian kadang-kadang diproteksi.agar tidak dapat diekspor keluar dari negara penghasilnya sebagai suatu keunggulan karena mempunyai dampak strategic; politic dan keamanan negara. Mesin-mesin yang presisi seperti di atas sangat menentukan di dalam menghasilkan suatu produk berkualitas.Di masa yang lalu (bahkan masih ada saat ini) banyak tenaga teknik lapangan (pabrik) yang dapat menentukan suatu " kesehatan mesin " hanya dengan meraba mesin atau pipa yang tersambung pada mesin tertentu dan mendengarkan suara yang timbul dari getaran mesin tersebut. Cara tersebut juga salah satu cara analisa akan tetapi dilakukan secara individu yang pengukurannya dilakukan dengan alat panca indera. Keadaan seperti di atas mungkin masih banyak terjadi.

INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN

1

TUGAS MEKANIKA GATARAN

Tetapi dilihat dari sisi perusahaan untuk jangka panjang mungkin bisa merugikan antara lain disebabkan karena hal-hal sbb. Kesinambungan keahlian dan regenerasi tenaga yang bersifat demikian sangat sulit mengingat pengalaman dan keahlian pribadi tersebut sulit disistimatisasikan dan dipelajari.Bahkan kadang-kadang dengan alasan pribadi keahlian tesebut sengaja tetap diinginkan untuk dimiliki sendiri dan tidak ditularkan kepada personil yang lain. Pengambilan keputusan mengenai kondisi mesin dan perlakuan pemeliharaannya hanya didasarkan kepada keputusan pribadi orang ybs. sehingga tidak terintegrasi dengan rencana pemeliharaan menyeluruh. Data-data tertulis tentang kondisi equipment tidak ada, analisa berdasarkan ilmiah tidak bisa dilakukan, sehingga tidak dapat ditarik kesimpulan dan pengambilan keputusan, serta untuk jangka panjang tidak akan ada equipment history maupun vibration trend record yang bisa digunakan untuk predictive maintenance. Personil dengan keahlian seperti tersebut di atas, jika harus sering berhadapan dengan jenis mesin yang baru yang lebih modem akan lebih sulit menyesuaikan. Hal tersebut mengingat bahwa toleransi vibrasinya lebih kecil, berbeda dari mesin-mesin lama yang toleransi vibrasinya cukup besar dan mudah dirasakan secara fisik. Semakin beratnya pekerjaan personil lapangan untuk selalu mengikuti perkembangan teknologi baru, yaitu dengan semakin modern-nya permesinan dengan desain yang selalu baru, terutama dalam hal-hal sbb. • Bentuk lebih kompak dan ukurannya lebih kecil. • Efisiensi lebih tinggi, clearance lebih kecil • Alat deteksi dan pengukuran yang dipasang lebih canggih cenderung menuju kepada penggunaan mikroprosesor. • Sifat operasi menuju kepada otomatisasi secara penuh. Disini peranan pendeteksian dari segi vibrasi semakin penting. Dengan perkembangan teknologi yang sangat cepat model yang satu akan segera ketinggalan daripada model yang dikeluarkan berikutnya. Perencanaan dan. pengendalian pemeliharaan equipment pabrik tidak dapat dilakukan dengan oleh pihak manajemen , dampaknya secara ekonomi adalah perencanaan pengeluaran biaya pemeliharaan , down time (berhenti berproduksi) dan perencanaan pemasarannya, serta forecast ing penerimaan uang masuk lebih sulit diperhitungkan. Oleh karena itu diperlukannya alat bantu berupa alat ukur dalam hal ini adalah untuk pengukuran vibrasi, recorder, dan analyzer vibrasi baik yang dioperasikan secara manual maupun yang dipasang secara

INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN

2

TUGAS MEKANIKA GATARAN

permanen sebagai kelengkapan dari mesin utama. Dengan demikian tujuan untuk mengetahui kondisi mesin / equipment dengan mengetahui tingkat vibrasi dan analisanya dapat diperoleh untuk keperluan jangka pendek maupun jangka panjang. Di sini akan disampaikan bahwa ada 2 (dua) macam pengukuran yang dapat dilakukan sehubungan dengan lebar band dari filter pada alat ukur yang digunakan, yaitu : 1. Pengukuran level vibrasi " overall " (wide-band) Pengukuran ini merupakan pengukuran dengan menggunakan filter dengan band yang lebar. Sehingga semua frekuensi akan terukur, akan tetapi yang ditunjukkan oleh pengukuran adalah "level vibrasi yang terbesar". Kita tidak dapat melihat frekuensi vibrasi berapa yang mempunyai amplitude terbesar seperti ditunjukkan oleh alat ukur, sehingga boleh dikatakan bahwa cara pengukuran ini mengabaikan frekuensi vibrasi yang ada. Kegunaan cara pengukuran ini adalah untuk melihat tingkat vibrasi pads suatu saat dan jika secara berkala pengukuran ini dicatat maka akan diperoleh "trend" vibrasi dari bagian-bagian mesin yang diukur. 2. Pengukuran level vibrasi "pada tiap titik frekuensi" (narrow band). pengukuran ini dilakukan dengan setiap saat memeriksa suatu daerah frekuensi yang sempit sehingga kita dapat melihat pada frekuensi berapa saja terjadi level vibrasi yang meninggi atau peak yang terjadi pada masing-masing komponen frekuensi. Kegunaan cara pengukuran ini adalah. bahwa datanya akan digunakan untuk analisa vibrasi yang terinci terhadap bagian.bagian mesin / equipment. Kegunaan terpenting dari pengukuran menggunakan narrow band dilanjutkan dengan analisanya adalah dapat mengetahui secara "dini" kerusakan suatu komponen mesin. Semakin sempit lebar band yang digunakan dan semakin dapat diperoleh peak pada masing-masing frekuensi maka semakin dini dapat diketahui adanya kemungkinan suatu bagian mesin mengalami "pertumbuhan untuk terjadi kerusakan". Semakin sempit kita gunakan narrow band width maka semakin lama kita akan menganalisanya kecuali dibantu dengan alat yang semakin canggih. Analisa terhadap hasil suatu pengukuran vibrasi akan menghasilkan kesimpulan berapa alternatif-alternatif', jadi "bukan langsung" menghasilkan kesimpulan menuju satu titik kerusakan pada bagian tertentu dari mesin / equipment. Hal ini disebabkan karena banyak kejadian kerusakan mesin yang berbeda dapat menghasilkan vibrasi dengan pola frekuensi yang mirip

INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN

3

Hal ini lazim dilakukan di dalam memeriksa "kese¬hatan mesin" industri. perlu disediakan waktu yang cukup untuk membongkar dan melihat "semua bagian mesin" sesuai dengan alternatifalternatif kerusakan sebagai hasil dari analisa vibrasinya. Analisa Spektrum 2. serta kesabaran personil yang terlibat di dalam analisa vibrasi untuk dapat mempersempit masalah sehingga dihasilkan kesimpulan yang mengarah kepada kerusakan sebenarnya dari suatu bagian mesin / equipment. kejelian. Analisa Orbit 3. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 4 . Analisa Fase Masing-masing akan dilakukan pembahasan secara rinci pada bab selanjutnya.TUGAS MEKANIKA GATARAN antara kejadian kerusakan yang satu dengan lainnya. sehingga untuk keperluan maintenance mesin ybs. Dengan demikian diperlukan adanya ketekunan. Di dalam proses melakukan analisanya untuk menemukan masalah pada suatu mesin yang berputar terdapat beberapa teknik yang populer yaitu : 1. Bahkan untuk mengetahui persisnya kerusakan yang terjadi kadangkadang sesuai dengan alternatif¬-alternatif hasil analisanya harus pula dilakukan "pembongkaran" bagian mesin / equipment untuk mengetahui kenyataan kerusakan yang terjadi.

Adanya unbalance (ketidakseimbangan) putaran akan menimbulkan getaran dengan level tinggi pada frekuensi yang sama dengan rpm poros itu sendiri. (F=0). terbuangnya jam kerja karyawan serta pengeluaran biaya perbaikan yang mahal. Kerusakan yang tedadi secara mendadak dari mesin-¬mesin yang sedang dioperasikan akan berakibat terhentinya proses produksi. Getaran Getaran mesin adalah gerakan suatu bagian mesin maju dan mundur (bolak-balik) dari keadaan diam /netral.adanya roda gigi yang telah aus akan menimbulkan getaran dengan amplitude yang tinggi pada frekuensi sesuai dengan frekuensi toothmesh (RPM kali jumlah gigi). sebagai contoh .komponen mesin. dan analisa getaran dapat dipergunakan untuk mendiagnosa kondisi suatu mesin. teknologi pengukuran getaran telah berkembang dengan pesat dan bisa dipakai untuk menyelidiki dan memonitor kondisi mesin-mesin modern yang mempunyai putaran tinggi. yang selain kerjanya rumit juga bernilai mahal. Sifat-sifat getaran yang ditimbulkan pada suatu mesin dapat menggambarkan kondisi gerakan¬-gerakan yang tidak diinginkan pada komponen . Sejak tahun-tahun terakhir ini. Contoh sederhana untuk menunjukkan suatu getaran adalah pegas. PENGANTAR Dalam proses industri. Tujuan utamanya adalah untuk mengamankan mesin dan memprediksi kerusakan yang akan mungkin terjadi. sehingga pengukuran.2.TUGAS MEKANIKA GATARAN BAB II GETARAN 2. Dengan teknik ini suatu mesin yang berputar dapat dimonitor pada posisi tertentu untuk mengetahui kondisinya. sehingga tindakan penyelamatan dapat cepat diambil jika kondisi batas tersebut dicapai dan kerusakan lebih parah dapat dihindari. banyak dijumpai adanya bermacam bentuk serta ukuran mesin. diperlukan usaha perawatan serta mengetahui kondisi¬-kondisi dan batas dari mesin yang dioperasikan. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 5 . Untuk mengatasi masalah tersebut diatas. 2.1.

3. kita dapat mempelajari karakteristik suatu getaran dengan memetakan gerakan dari pegas tersebut terhadap fungsi waktu. Setelah gaya tarik (F) dilepas maka pegas akan bergetar.2 Pegas tersebut tidak akan bergerak/bergetar sebelum ada gaya yang diberikan terhadapnya.karakteristik getaran yang penting antara lain adalah • • • • • Frekuensi Getaran Perpindahan Getaran.1 Gambar 2. 2.TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar 2. Karakteristik. bergerak bolak-balik disekitar posisi netral. Karakteristik Getaran Kondisi suatu mesin dan masalah-masalah mekanik yang terjadi dapat diketahui dengan mengukur karakteristik getaran pada mesin tersebut. (Vibration Displacement) Kecepatan Getaran (Vibration Velocity) Percepatan Getaran (Vibration Acceleration) Phase Getaran Dengan mengacu pada gerakan pegas. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 6 .

Sebagai contoh sebuah mesin bergetar 60 kali (siklus. 1 μm 0.3. Perpindahan tersebut pada umumnya dinyatakan dalam satuan mikron (μm) atau mils. disebut satu siklus getaran (satu periode). dalam 1 menit maka frekwensi getaran mesin tersebut adalah 60 CPM.001 inch INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 7 . 2.001 mm 1 mils 0. 2. Frekuensi bisa juga dinyatakan dalam CPS (cycles per second) atau Hertz dan putaran dinyatakandalam revolution per minute (RPM). Hubungan antara frekuensi dan periode suatu getaran dapat dinyatakan dengan rumus sederhana: frekuensi = 1/periode frekuensi dari getaran tersebut biasanya dinyatakan sebagai jumlah siklus getaran yang terjadi tiap menit (CPM = Cycles per minute).3 Gerakan bandul pegas dari posisi netral ke batas atas dan kembali lagi ke posisi netral dan dilanjutkan ke batas bawah.TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar 2.3.2. dan kembali lagi ke posisi netral. Frekuensi Getaran Gerakan periodik atau getaran selalu berhubungan dengan frekuensi yang menyatakan banyaknya gerakan bolak-balik (satu siklus penuh) tiap satuan waktu.1. Perpindahan Getaran ( Vibration Displacement ) Jarak yang ditempuh dari suatu puncak (A) ke puncak yang lain (C) disebut perpindahan dari puncak ke puncak (peak to peak displacement).

dimana satu "g" adalah percepatan yang disebabkan oleh gaya gravitasi pada permukaan bumi. Phase Getaran Pengukuran phase getaran memberikan informasi untuk menentukan bagaimana suatu bagian bergetar relatif terhadap bagian yang lain. Kecepatan getaran ini biasanya dalam satuan mm/det (peak). maka getaran tersebut pasti mempunyai kecepatan.4.414 x nilai rms Kadang-kadang digunakan juga satuan inch/sec (peak) atau inch/sec (rms) 1 inch = 25. Karena kecepatan ini selalu berubah secara sinusoida.TUGAS MEKANIKA GATARAN 2. terhadap suatu referensi atau terhadap bagian lain yang bergetar dengan frekuensi yang sama.3. Percepatan Getaran ( Acceleration ) Karakteristik getaran lain dan juga penting adalah percepatan. dititik A atau C kecepatan getaran adalah nol tetapi pada bagian-bagian tersebut akan mengalami percepatan yang maksimum.5. Sedang pada titik B (netral) percepatan getaran adalah nol. 2. Pada gambar 1.3.1739 feet/40). atau untuk menentukan posisi suatu bagian yang bergetar pada suatu saat.2. satuan "g's' peak.2.4 mm 2. Beberapa contoh pengukuran phase : INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 8 .3.3. maka seringkali digunakan pula satuan mm/sec (rms). kecepatan maksimum terjadi pada titik B (posisi netral) sedangkan kecepatan minimum (=O) terjadi pada titik A dan titik C.665cm/det2 (386.087inc/det2 atau 32. nilai peak = 1. Percepatan getaran pada umumnya dinyatakan dalam. Kecepatan Getaran ( Vibration Velocity ) Karena getaran merupakan suatu gerakan. Pada gerak periodik (getaran) seperti pada gambar 2. Sesuai dengan perjanjian intemasional satuan gravitasi pada permukaan bumi adalah 980. Secara teknis percepatan adalah laju perubahan dari kecepatan.

4. kita dapat melihat bahwa titik puncak displacement kedua bandul tersebut terpisah dengan sudut 180 (satu siklus penuh = 360 ).dengan beda phase 180.TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar 2. Sehingga kita dapat mengatakan bahwa kedua bandul tersebut bergetar dengan beds phase 90.4 bergetar dengan frekuensi dan displacement yang sama. Dengan memetakan gerakan kedua bandul tersebut pada satu siklus penuh. Oleh karena itu kita dapat mengatakan bahwa kedua bandul tersebut bergetar. bandul A berada pada posisi batas atas dan bandul B pada waktu yang sama berada pada batas bawah. Gambar 2. Dua bandul pada Gambar 2. Kita dapat menggunakan phase untuk menyatakan perbandingan tersebut.5 Pada gambar 2.5 bandul A berada pada posisi batas atas dan bandul B pada waktu yang sama berada pada posisi netral bergerak menuju ke batas bawah. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 9 .

Secara dasar pengukuran spike energy adalah pengukuran percepatan dari suatu getaranf schingga pengukuran ini sangat sensitiv terhadap getaran dengan frekuensi tinggi yang di akibatkan karena terjadi kerusakan pada bearing atau gear. sangat sulit untuk mendeteksi dan menganalisa secara dini kerusakan yang terjadi pada bearing dan gear. Oleh karena itu kita dapat mengatakan bahwa kedua bandul tersebut bergetar dengan sudut phase 0 atau se-phase. Permukaan yang cacat dari element rolling beraring atau gear. Pengukuran spike energy adalah pengukuran getaran frekuensi tinggi akibat adanya pulsa dari energi getaran. Aliran steam dengan tekanan tinggi atau kebocoran udara 4. Kavitasi akibat aliran yang turbulen dalam fluids Sebelum diperkenalkan pengukuran spike energy. Pulsa dari energi getaran yang terjadi pada mesin sebagai akibat dari: 1.6. dan tedadi kontak antara logam dengan logam di dalam mesin yang berputar. Spike Energy Karakteristik lain dari getaran yang agak khusus adalah pengukuran SPIKE ENERGY. rubs.6 Pada gambar 2.3. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 10 . 3. Besaran dari spike energi ini agak abstrak karena tidak dapat dijelaskan dengan gambar dari getaran bandul.TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar 2. impacts. 2.6 pada waktu yang sama kedua bandul A dan B berada pada batas atas. getaran dengan frekuensi tinggi akibat kerusakan pada bearing dan gear dapat dideteksi dengan mudah. 2. Dengan pengukuran spike energy. Pengukuran spike energi dinyatakan dalam satuan gSE".

64 0.318 0.111 INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 11 .TUGAS MEKANIKA GATARAN 2.71 1 0.571 1. Pengukuran displacement suatu getaran biasanya menggunakan harga peak-topeak dengan satuan mils atau mikron.14 Tabel 2.5 1 1.354 0. Harga RMS (root-means-square) : harga ini sering digunakan untuk mengklasifikasikan keparahan getaran dari suatu mesin. Satuan-satuan Pengukuran Ada beberapa satuan-satuan pengukuran getaran.4.83 3. yang digunakan dalam suatu Harga Peak-to-peak : adalah harga amplitudo dari gelombang sinusoida mulai dari batas atas sampai ke batas bawah. Harga Peak : adalah harga peak-to-peak dibagi dua atau setengah dari harga peak-to-peak.414 0. Harga RMS ini mengukur harga energi efektif yang dipakai untuk menghasilkan getaran pada suatu mesin.90 1 1. Sedangkan Harga Average dari suatu gelombang sinusoidal adalah 0. Untuk gerak sinusoidal harga RMS adalah 0.707 X peak.1 0. CONVERSION FACTORS APPLIES ONLY TO SINUSOIDAL WAVEFORM CONVERSION FACTOR PEAK TO PEAK PEAK RMS AVERAGE PEAK TO PEAK PEAK RMS AVERAGE 1 2 2.637 X harga peak.

atau jika.. Tidak ada satupun tranduser yang dapat memberikan semua kebutuhan pengukuran yang diperlukan.1 menunjukkan skematik dari velocity pickups dan bagian-bagiannya.2. maka tranduser inipun akan ikut bergetar. Masing¬masing tranduser tersebut mempunyai keuntungan dan kerugian dalam aplikasinya. dalam hal ini sinyal listrik. Karena itu bab ini dimaksudkan untuk mengenal lebih mendalam mengenal tranduser yang secara umum dipakai untuk pengukuran getaran. Velocity Pickup Gambar 3. Sistem tersebut terdiri dari massa yang dililiti o1eh suatu kumparan yang dihubungkan dengan pegas dan damper. Pendahuluan Untuk mengukur suatu getaran mesin dibutuhkan suatu tranduser getaran yang berfungsi untuk mengolah sinyal getaran menjadi sinyal lain. Tranduser getaran yang umum digunakan adalah velocity pickups. Apabila transducer ini ditempatkan pada bagian mesin yang bergetar. Prinsip kerja dari tranduser ini berdasarkan hukum fisika bahwa " apabila suatu konduktor digerakkan melalui suatu medan magnet. 3.TUGAS MEKANIKA GATARAN BAB III TRANSDUCER GETARAN 3. sehingga kita harus memilih tranduser yang paling cocok untuk pekerjaan yang akan kita lakukan.1. Dan suatu magnet permanen yang memberikan medan magnet yang cukup kuat dipasang mengelilingi kumparan tersebut. sehingga kumparan yang ada di dalamnya akan bergerak relatif terhadap medan INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 12 . maka akan timbul suatu tegangan induksi pada konduktor tersebut. accelerometer dan non-contact pickups.2.suatu medan magnet digerakkan melalui suatu konduktor. sehingga dapat membantu kita memilih tranduser mana yang paling cocok untuk pekerjaan yang akan kita lakukan.1 3. Prinsip Kerja Gambar 3.1.

2 Tegangan output dari velocity pickup biasanya dinyatakan dalam bentuk millivolts per inch per sec¬ond. Gambar 3. Dengan mengolah/ mengukur dan menganalisa sinyal listrik dari tranduser..pada pembacaan amplitudo yang telah difilter INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 13 .tetapi kita masih bisa mengambil data pada daerah frekuensi tersebut dengan menggunakan grafik koreksi faktor (Gambar 3.2.mudah dalam .2 adalah salah satu contoh daerah pengukuran untuk velocity pickup.pemakaiannya. sensitivitas dari velocity pickup akan konstan pada daerah.TUGAS MEKANIKA GATARAN magnet akan menghasilkan tegangan listrik pada ujung kawat kumparannya. Untuk pengukuran amplitudo dengan frekuensi dibawah 600 CPM. karena pada frekuensi rendah gerakan coil cenderung mengikuti gerakan magnet. Walaupun sensitivitas transducer tersebut turun pada frekuensi rendah. Karena tranduser ini cukup kuat.frekuensi operasinya. maka getaran mesin dapat diukur / diketahui.. pada daerah frekuensi getaran yang rendah sensitivitas dari tranduser ini akan menurun. Pemakaian grafik ini hanya bisa digunakan. dengan kecepatan getaran mesin tersebut..2.velocity transducer mempunyai batas maksimum dan minimum untuk daerah yang dapat diukur. Gambar 3.3. Serta tidak membutuhkan daya listrik untuk mengaktifkannya. baik itu amplitude maupun frekuensi getaran. Seperti tranduser lainnya. Karakteristik Velocity tranduser biasanya lebih umum digunakan untuk pengukuran maupun analisa vibrasi. dan tranduser ini juga mempunyai level output listrik yang relatif tinggi. Sinyal listrik yang dihasilkan sebanding.3). biasanya harga pembacaan lebih rendah dari harga sebenarnya.

3 INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 14 .000 CPM.120.Harus menggunakan faktor koreksi apabila digunakan pada frekwensi dibawah 600 CPM.Dalam pengoperasiannya tranduser ini tidak memerlukan days dan mempunyai sinyal output yang cukup kuat. 3. Untuk pembacaan overall (amplitudo terhadap fungsi waktu) grafik tersebut tidak dapat digunakan. Disamping beberapa keuntungan yang didapatkan dengan menggunakan velocity tranduser. sehingga membutuhkan ruangan yang cukup untuk memasangnya. .TUGAS MEKANIKA GATARAN (amplitudo terhadap frekuensi). . ada juga beberapa kekurangannya antara lain Respon frekuensinya terbatas. 3.3 Accelerometer Tranduser Gambar 3.3.Dapat dipegang Langan untuk melakukan suatu pengukuran getaran suatu mesin. .2. Jika dipasang pada rumah bearing yang kecil dapat meredam vibrasi. .Relatif berat dan besar. Aplikasi Beberapa keuntungan yang didapatkan dengan menggunakan velocity tranduser untuk sistem pengukuran getaran adalah .Dapat dipasang langsung pada rumah bearing. Biasanya digunakan hanya pada daerah frekuensi 600 CPM .

Karena muatan listrik yang ditimbulkan langsung oleh bahan piezoelectric begitu kecil. tersebut. 3. Ukuran accelerometer cukup kecil dan ringan. Accelerometer adalah merupakan sensor yang dapat digunakan sebagai sistem monitor getaran maupun untuk. analisis getaran. mempunyai sensitivitas 50 mv per g 3. sehingga bahan tersebut mengalami tekanan sebanding dengan getarannya Bahan piezoelectric tersebut mempunyai kemampuan untuk menimbulkan muatan listrik sebagai respon terhadap gaya mekanis yang bekerja terhadapnya. Tranduser ini mempunyai sensitivitas yang tinggi terhadap getaran dengan frekuensi tinggi. maka di dalam tranduser ini dibuat rangkaian penguat electronik untuk memperkuat muatan listrik yang dihasilkan oleh bahan piezoelectric.3.1.3.3 adalah diagram sederhana dari tipe accelerometer dengan sebuah penguat didalamnya. Aplikasi Beberapa keuntungan yang didapatkan dengan menggunakan tranduser accelerometer untuk sistem pengukuran getaran adalah : INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 15 .TUGAS MEKANIKA GATARAN 3. Besarnya muatan yang dihasilkan langsung oleh bahan piezoelectric biasanya dalam picocoulombs per g. serta range temperatur dan frekwensi kerjanya cukup lebar.2. Prinsip Kerja Gambar 3.3.3. maka getaran mekanis tersebut diteruskan melalui Case insulator ke bahan piezoeletric. Getaran mekanis yang menghasilkan gaya akan mengenai bahan piezoeletric dan bahan tersebut akan menimbulkan muatan listrik yang seband¬ing dengan besarnya percepatan dari getaran tersebut. Sedangkan besarnya sinyal yang dihasilkan setelah melalui penguat. Karakteristik Tranduser accelerometer umumnya mempunyai bentuk yang cukup kecil dan ringan. sehingga accelorometer ini sangat cocok digunakan di lokasi yang mempunyai ruang yang sangat terbatas. Muatan listrik yang ditimbulkan oleh bahan piezoelectric tersebut sangat kecil jika dibandingkan dengan output velocity tranduser. Apabila tranduser ini ditempelkan pada bagian mesin yang bergetar.

eksternal untuk membangkitkan suatu sinyal ac dengan frekuensi yang sangat INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 16 . Sensitiv terhadap dan sinyal noise dengan frekwensi tinggi. Tranduser non-contact tidak mempunyai element yang dapat menimbulkan suatu tegangan atau muatan listrik sebagai respon terhadap getaran. mempunyai range frekuensi kurang dari 2 Cycle/second sampai lebih dari 20 KHz.4 3.4. ada jugs beberapa kekurangannya antara lain Tranduser accelorometer membutuhkan sinyal penguat external untuk mendapatkan output yang cukup kuat. kecuali digunakan dengan low pass fiter. Prinsip Kerja Tidak seperti tranduser velocity dan accelerometer. sensor non-contact membutuhkan rangkaian elektronik. Dapat digunakan pada temperatur tinggi.4. Tidak cocok untuk pemakaian handhold. Disamping beberapa keuntungan yang didapatkan dengan menggunakan accelerometer transducer. yaitu sampai temperature kurang lebih 500 derajat C. Sebagai ilustrasi pada gambar 3. 3. Dengan bentuk yang kecil dan ringan dapat digunakan pada posisi dengan ruang yang sangat terbatas.1.4.TUGAS MEKANIKA GATARAN Mempunyai respon yang baik terhadap frekuensi tinggi. Non-Contact pickup (proximitor) Gambar 3.

4. maka amplitude sinyal carrier juga akan berubah-ubah sebanding dengan jarak antara poros dengan koil tersebut. Suatu permukaan logam (dalam hal ini poros) yang dekat dengan koil akan menyerap energi dari medan magnet tersebut dan akan mengurangi amplitude sinyal carrier. Gap ini diatur sesuai dengan karakteristik tranduser dan mesin yang akan digunakan. Sinyal ac dengan frekuensi yang sangat tinggi (disebut carrier sinyal) dikirimkan pada koil. Tranduser non-contact dipasang pada suatu mesin dengan jarak tertentu. non-contact pickup digunakan untuk mengukur getaran poros tanpa menyentuh poros tersebut.TUGAS MEKANIKA GATARAN tinggi dan sinyal ac ini yang digunakan untuk mendeteksi getaran. Gambar 3.5 Apabila jarak antara poros dengan ujung koil berubahubah. Pada mesin berputar. 3. jarak antara ujung tranduser dengan poros dari mesin disebut gap. Aplikasi Beberapa keuntungan yang didapatkan dengan menggunakan non-contact pickup untuk sistem pengukuran getaran adalah INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 17 . Tranduser ini sangat baik untuk memantau getaran poros pada mesin yang berputar dengan kecepatan tinggi dan menggunakan sleeve bearing.2.

Pemasangan tranduser pada bearing housing harus benar. Dari dua contoh diatas terdapat perbedaan parameter yang harus diukur.dan electrical runouts. sehingga dibutuhkan tranduser yang berbeda untuk mendapatkan informasi yang diinginkan. Ada beberapa hal penting yang perlu dipertimbangkan dalam proses pemilihan transduser ini. hal tersebut jarang tedadi•pada motor yang menggerakkan fan dengan kecepatan rendah. Contoh lain adalah sebuah pompa besar atau kompresor dengan sleeve bearing dimana kita menginginkan meneliti gerakan shaft mesin tersebut.5. sehingga kita perlu memilih tranduser mans yang paling'cocok yang akan kita gunakan untuk keperluan kita. Tranduser tidak dapat menghasilkan sinyal output tanpa bantuan rangkaian elektronik dan catu daya dari luar. 3. Disamping beberapa keuntungan yang didapatkan dengan menggunakan non-contact pikup. Dengan menggunakan dua tranduser non-contact yang dipasang dengan sudut 90. Dapat digunakan sebagai "keyphasor" untuk pengukuran sudut phase dan kecepatan mesin. Pemilihan transduser ini adalah langkah yang paling penting dalam proses mendapatkan data vibrasi yang benar dan akurat Tiap-tiap mesin mempunyai karakteristik getaran yang berbeda¬beda dan spesifik. ada juga beberapa kekurangannya antara lain : Sangat sensitiv terhadap kondukiivitas permukaan logam yang dideteksi.benar kuat. Output dari tranduser dapat terpengaruh bila ujung . Dapat digunakan untuk cek hot alignment mesin.TUGAS MEKANIKA GATARAN - - - - - - - Dengan menggunakan tranduser non-contact dapat dilakukan pengukuran gerakan poros mesin dari kedua arah radial maupun gerakan pada arah axial. Respon frekuensi sampai dengan 5 KHz ( 0-300. maka dapat dilihat bentuk orbit dari gerakan poros. probe sensor ter kena oleh kotoran serbuk logam yang terkandung dalam oil. sebagai contoh : sebuah gearbox dengan ball bearing akan mempunyai karakteristik getaran pada frekuensi tinggi.000 CPM). INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 18 . Getaran output sangat terpengaruh oleh mechanical. Teknik Pemilihan Tranduser Seperti yang telah kita ketahui bahwa tidak ada satupun tranduser yang cocok digunakan untuk semua pemakaian. Tidak cocok untuk pemakaian handhold.

TUGAS MEKANIKA GATARAN Jadi pemilihan tranduser bergantung pads beberapa hal yaitu : .5. Tranduser non-contact mengukur getaran relatif shaft terhadap rumah bearing. kita harus mempertimbangkan bahwa tranduser velocity akan kurang sensitif apabila digunakan pada frekuensi dibawah 600 CPM. Velocity (kecepatan) dan acceleration (percepatan). KarakteristikMekanikMesin Untuk mengukur clearances bearing. dapat digunakan untuk mengukur displacement dengan rangkaian single integra¬tor. Tranduser accelerometer. Akibat adanya proses integrasi akan menimbulkan juga noise elektronik pada pengukuran frekuensi rendah tersebut. Tranduser ini bisa dikombinasi dengan tranduser velocity yang mengukur getaran relatif shaft dengan casing. Untuk mesin-mesin yang besar dan berat dengan rotor yang relatif lebih ringan dan bekerja pads RPM tinggi tranduser non-contact. Tranduser velocity.1. Displacement: Displacement dapat diukur dengan tranduser velocity dan tranduser acceleration.Pertimbangan pemasangan. Biasanya parameterparameter tersebut adalah displacement (perpindahan). Parameter Pengukuran Pertama yang harus dipertimbangkan dalam proses pemilihan tranduser yang akan digunakan adalah parameter apa yang kita inginkan untuk diukur. a).5. Hal ini dilakukan dengan cara mengintegralkan hasil pengukuran dari kedua tranduser tersebut dengan rangkaian inte¬grator yang biasanya sudah ada pada alat pengukur getaran.2. Seperti halnya tranduser velocity. posisi rotor atau getaran shaft dibutuhkan pengukuran displacement dengan menggunakan tranduser non-contact. adalah yang paling cocok untuk pengukuran dis¬placement/getaran porosnya. 3. dapat digunakan untuk mengukur diplacement getaran dengan rangkaian double integrator. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 19 . Tranduser jenis non-contact mengukur langsung displacement getaran tanpa memerlukan proses integrasi.Daerah ftekwensi getaran yang akan diukur . Kondisi lingkungan dll 3. tetapi apabila kita akan bekerja pada frekuensi rendah.Karakteristik mekanik mesin Parameter yang akan diukur .

Sensor velocity dapat mengukur langsung kecepatan getaran tanpa proses integrasi. Untuk pengukuran getaran shaft pada mesin berat dengan rotor yang relatif ringan. Secara umum petunjuk untuk pemilihan tranduser berdasar daerah frekuensi adalah (a) Penggunaan sensor displacement : 1. b). ball bearing. tranduser velocity untuk mengukur kecepatan getaran dan accelorometer untuk mengukur percepatan getaran. atau 180 CPM .4. 2. Daerah frekuensi pengukuran 600 .000 cpm 2. 3. dan sumber getaran aerodinamis dengan frekuensi tinggi INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 20 . Daerah frekwensi adalah 600 – 100. Secara teoritis memungkinkan untuk mengukur acceleration menggunakan tranduser velocity dengan menambah rangkain difrensiator yang biasanya juga sudah ada di dalam alas pengukuran getaran. Tranduser displacement untuk mengukur displacement. Velocity : Velocity dapat juga diukur dengan transducer velocity dan accelerometer.600. Acceleration : Acceleration sebaiknya diukur hanya dengan accelerometer. Sensor accelerometer untuk mendapatkan kecepatan getaran membutuhkan rangkain single integrator. dibawah 600 CPM 2. (b) Penggunaan sensor velocity 1. Frekuensi rendah. Pengukuran over all level getaran Mesin 3. dan dapat mengukur frekuensi getaran sampai dengan kira-kira 3 Hz. Untuk melakukan prosedur analisa secara umum (c) Penggunaan sensor accelerometer 1. Daerah Frekuensi Daerah frekuensi getaran yang ditimbulkan oleh suatu mesin akan berpengaruh pada pemilihan tranduser. Untuk pengukuran spike energy pada roll bearing. Untuk pengukuran pada frekuensi tinggi/ultrasonic 3.000 CPM atau lebih.3. Yang paling baik dalam pemilihan tranduser adalah tranduser yang akan mengukur secara langsung.TUGAS MEKANIKA GATARAN menggunakan tranduser accelorometer untuk mengukur displacement getaran akan memberikan attenuasi dan noise pada pengukuran frekuensi rendah. gear. c).

3 Pengukuran Sebelum dan Sesudah Perbaikan: Pengukuran yang dilakukan sebelum perbaikan sehingga dapat memberikan informasi pada kita mesin mana yang membutuhkan perbaikan dan mana yang tidak. 4.Pengukuran referensi (Baseline Measurement) .4 Trouble Shooting: Pengukuran getaran dilakukan pada suatu mesin yang mempunyai level getaran cukup tinggi.untuk apa sebenarnya dilakukan pengukuran tersebut. 1. Dalam suatu pengukuran jelas bahwa tujuannya adalah untuk mendapatkan data.1.Pengukuran rutin . Getaran hasil pengukuran tersebut sebagai acuan dan pembanding bagi pengukuran-pengukuran selanjutnya 4. serta beroperasi dalam kondisi normal. tujuan tersebut adalah : .Pengukuran sebelum dan sesudah perbaikan .1.2 Pengukuran Referensi: Suatu pengukuran yang diambil pada saat suatu mesin dalam kondisi baik. 4.1 Pengukuran Rutin: Pengukuran yang dilakukan secara rutin dan periodik bertujuan untuk dapat mengetahui kerusakan yang terjadi pada suatu mesin secara dini. maka akan timbul suatu pertanyaan.1. yang diperkirakan terjadi akibat adanya kelainan pada mesin tersebut. Pengukuran yang dilakukan setelah perbaikan sehingga dapat memberikan informasi pada kita bahwa masalah yang terjadi pada mesin tersebut telah selesai.Trouble Shooting 4.1. Ada beberapa tujuan pengambilan data getaran suatu mesin. tetapi selanjutnya untuk apa data tersebut diambil. sehingga dengan informasi tersebut kita dapat menyusun jadual perbaikan dari suatu mesin. Pengukuran getaran ini mempunyaj tujuan untuk menganalisa INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 21 . kesetimbangannya maupun kelurusannya ataupun bagian-bagiannya yang lain. TUJUAN PENGUKURAN Pada saat dilakukan pengukuran getaran suatu mesin.TUGAS MEKANIKA GATARAN BAB IV PENGUKURAN GETARAN 4. hal tersebut sekaligus juga memberikan informasi pada kita bahwa pekerjaan perbaikan yang kita lakukan berhasil dengan baik.

maka akan dilakukan analisa lebih lanjut dengan menggunakan alat yang lebih lengkap. Pada umumnya terdiri dari sebuah probe.TUGAS MEKANIKA GATARAN bagian mana dari mesin tersebut yang me . kabel dan meter untuk menampilkan harga getaran. Pemakaian alat ini cukup mudah sehingga tidak diperlukan seorang operator yang harus ahli dalam bidang getaran.2. Alat ini juga memberikan INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 22 . Pada umumnya alat ini digunakan untuk memonitor "trend getaran" dari suatu mesin. 4.2. ALAT PENGUKUR GETARAN Dalam pengambilan data suatu getaran agar supaya informasi mengenai data getaran tersebut mempunyai arti. Vibration meter ini hanya membaca harga overall (besarnya level getaran) tanpa memberikan informasi mengenai frekuensi dari getaran tersebut.2 Vibration Analyzer Alat ini mempunyai kemampuan untuk mengukur amplitude dan frekuensi getaran yang akan dianalisa.2. Jika trend getaran suatu mesin menunjukkan kenaikan melebihi level getaran yang diperbolehkan. 4. ngalami kelainan kerusakan. Ada beberapa alat standard yang biasanya digunakan dalam suatu pengukuran getaran antara lain  Vibration meter  Vibration analyzer  Shock Pulse Meter  Osiloskop Pemilihan dari tipe instrumen-instrumen tersebut bergantung pada kemampuan dari instrumen itu terhadap tujuan kita melakukan pengukuran dan persyaratan personal yang menggunakannya. Karena biasanya sebuah mesin mempunyai lebih dari satu frekuensi getaran yang ditimbulkan. frekuensi getaran yang timbul tersebut akan sesuai dengan kerusakan yang tedadi pada mesin tersebut. 4. Alat ini biasanya dilengkapi dengan meter untuk membaca amplitudo getaran yang biasanya juga menyediakan beberapa pilihan skala. Vibration meter Vibration meter biasanya bentuknya kecil dan ringan sehingga mudah dibawa dan dioperasikan dengan battery serta dapat mengambil data getaran pada suatu mesin dengan cepat.1. maka kita harus mengenal dengan baik alat yang akan kita gunakan. Alat ini juga dilengkapi dengan switch selector untuk memilih parameter getaran yang akan diukur.

begitu juga INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 23 . Pads sistem SPM ini biasanya memakai tranduser piezo-electric yang telah dibuat sedemikian rupa sehingga mempunyai frekwensi resonansi sekitar 32 KHz. sebagai contoh.4. kerusakan akibat unbalance atau misalignment akan menghasilkan bentuk gelombang yang spesifik. Prinsip kerja dari shock pulse meter ini adalah mengukur gelombang kejut akibat terjadi gaya impact pada suatu benda. 2. yaitu data amplitudo terhadap frekuensinya. Osciloskop Osciloskop adalah salah satu peralatan yang berguna untuk melengkapi data getaran yang akan dianalisa. maka titik ukur tidak boleh diambil pada posisi ini. intensitas gelombang kejut itulah yang mengindikasikan besarnya kerusakan dari bearing tersebut.TUGAS MEKANIKA GATARAN informasi mengenai data spektrum dari getaran yang terjadi. 3. Beberapa kerusakan mesin dapat diiden-tifikasi dengan melihat bentuk gelombang getaran yang dihasilkan.2. 4.2. Dalam pengoperasiannya vibration analyzer ini membutuhkan seorang operator yang sedikit mengerti mengenai analisa vibrasi. 4.3. alat yang khusus untuk memonitoring kondisi antifriction bearing yang biasanya sulit dideteksi dengan metode analisa getaran yang konvensional. Lintasan sinyal harus terdiri dari satu sistem mekanis antara bearing dengan rumah bearing. data ini sangat berguna untuk analisa kerusakan suatu mesin. Shock Pulse Meter Shock pulse meter adalah . Jejak sinyal antara bearing dengan probe harus sedekat mungkin. Sebuah osciloskop dapat memberikan sebuah informasi mengenai bentuk gelombang dari getaran suatu mesin. Sebagai contoh. Probe harus ditempatkan sedekat mungkin terhadap daerah beban dari bearing. Beberapa prinsip yang secara umum bisa dipakai sebagi acuan dalam menentukan titik ukur adalah 1. Dengan menggunakan probe tersebut maka SPM ini dapat mengurangi pengaruh getaran terhadap pengukuran besarnya impact yang terjadi Pemilihan titik ukur pada rumah bearing adalah sangat penting karena gelombang kejut ditransmisikan dari bearing ke tranduser melalui dinding dari rumah bearing. sehingga sinyal tersebut bisa berkurang karena terjadi pelemahan pada saat perjalanan sinyal tersebut. apabila pada rumah bearing digunakan cover sebagai sistem mekanis kedua.

frekuensi dan phase. oil whirl atau kerusakan pada anti friction bearing dapat menghasilkan gelombang dengan bentuk-bentuk tertentu. dan minimal dua tranduser non-contact pada posisi vertikal dan horizontal maka kita dapat menganalisa kerusakan suatu mesin ditinjau dari bentuk "orbit"nya.1.4. 4.3. hingga perlu bagi kita untuk mengukur getaran dari berbagai arah. Posisi dan Arah Pengukuran Pengukuran getaran pada suatu mesin secara normal diambil pada bearing dari mesin tersebut. Gerakan bearing adalah merupakan hasil reaksi gaya dari mesin tersebut: Disamping karakteristik getaran seperti : Amplitudo.batasan level getaran yang menunjukkan kondisi suatu mesin. Tranduser sebaiknya harus ditempatkan sedekat mungkin dengan bearing mesin karena melalui bearing tersebut gaya getaran dari mesin ditransmisikan. ada karakteistik lain dari getaran yang juga mempunyai arti yang sangat penting yaitu arah dari gerakan getaran.TUGAS MEKANIKA GATARAN apabila terjadi kelonggaran mekanis (mechanical looseness). vertikal. apakah mesin tersebut masih baik (layak beroperasi) ataukah mesin tersebut sudah mengalami suatu masalah sehingga memerlukan INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 24 .contact (proximitor). dan axial. TEKNIK PENGUKURAN GETARAN MESIN 4. ini biasanya digunakan pada mesin.mesin yang besar dan menggunakan sleeve bearing (bantalan luncur) Disamping itu dengan menggunakan dual osciloscop (yang memberikan fasilitas pembacaan vertikal maupun horizontal). Pengalaman menunjukkan bahwa ada tiga arah pengukuran yang sangat penting yaitu horizontal.3. Standard Dalam membicarakan getaran kita harus mengetahui batasan . Arah ini juga sangat penting artinya dalam analisa suatu getaran. Data ini dapat memberikan informasi pada kita mengenai posisi dan getaran shaft relatif terhadap rumah bearing. Arah pengukuran ini biasanya didasarkan pada posisi sumbu tranduser terhadap sumbu putaran dari shaft mesin.Arah horizontal dan vertikal bearing disebut dengan arah radial. Osiloskop juga dapat memberikan informasi tambahan yaitu : untuk mengevaluasi data yang diperoleh dari tranduser non. 4.

Dalam sub bab ini disajikan beberapa macam standard mengenai batasan-batasan level getaran yang umum digunakan. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 25 .TUGAS MEKANIKA GATARAN perbaikan.

Cara melakukan pengukurannya sudah isampaikan pada pembahasan sebelumnya. Instalasi grounding terhadap struktur dan kelistrikan yang ada dapat juga mempengaruhi umur bearing atau kopling. Demikian juga adanya tambahan mesin-mesin baru dapat pula merubah natural frequency dari suatu mesin dan struktur yang sebelumnya sudah terpasang di sekitar lokasi tersebut. atau perubahan temperatur operasipun dapat merubah kondisi vibrasi suatu mesin terutama yang berasal dari kondisi unbal¬ance. kavitasi. SEJARAH OPERASI MESIN Seandainya banyak keluhan mengenai vibrasi di mana suatu mesin selalu naik dengan cepat vibrasinya. Sebagai contoh adalah bahwa penggantian suatu part dari suatu mesin dapat mempengaruhi . aerodinamika / hidrolika dll. maka keluhan ini sebaiknya ditampung dan dijadikan sebagai catatan tersendiri di dalam sejarah operasi mesin tersebut. perubahan kecepatan kerja.Sebelum kita melaksanakan analisa terhadap hasil pengukuran vibrasi suatu mesin selalu disarankan ntuk memperhatikan hal-hal yang menyangkut mesin dan skala pengukuran yang digunakan sebagai berikut . 1. perubahan tekanan operasi. Demikian juga perubahan terhadap suatu parameter operasi suatu mesin misalnya perubahan beban. bahkan dapat merusak dengan cepat pada saat ada pengelasan yang mana INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 26 .kondisi balans maupun alignment.TUGAS MEKANIKA GATARAN BAB V ANALISA VIBRASI Langkah awal pengukuran vibrasi pada mesin-mesin industri pada umumnya adalah melakukan pengukuran "overall" yaitu pengukuran yang tidak difilter pada daerah frekuensi tertentu. Tujuannya dalah memperoleh gambaran kondisi mesin secara umum.

TUGAS MEKANIKA GATARAN sebagai groundnya diambil dari struktur yang berkaitan dengan listrik catu daya untuk motor penggerak pompa dll. frekuensi yaitu Yaitu INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 27 . 4. 2. Seperti kita ketahui bahwa pemakaian transduser untuk displacement.kadang masalah yang ditemukan justru diakibatkan oleh kejadian-kejadian lainnya yang hanya dapat ditemukan kalau kita mau kembali sejenak menengok sejarah operasi mesin tersebut. di mana akan dijumpai jarak garis skala yang satu dengan lainnya tidak tidak tetap karena dihitung dengan rumusan logaritmik yaitu logaritma dengan bilangan dasar 10 tehadap suatu angka. Lain halnya dengan skala logaritmik. velocity. Jumlah gigi masing-masing bagian pada gearbox dan kecepatan kerjanya. Kadang . Dll. maupun acceleration berbeda dalam pemakaiannya.kadang perhatian kita hanya tertuju pada vibrasi yang dianggap sebagai akibat dari rusaknya komponen-komponen mesin tertentu atau perubahan-perubahan terhadap mesin atau struktur di sekitar mesin tersebut. Hal tersebut akan sangat membantu dalam mengindentifikasi frekuensi vibrasi yang terlihat di dalam spektrumnya. Tipe bearing yang digunakan 3. 3. RPM 2. PENGGUNAAN SKALA LINIER DAN LOGARITMIK Bagi kebanyakan tenaga teknik di lapangan skala pada suatu pengukuran yang paling sering dijumpai adalah skala linier. Hasilnya adalah bahwa pertambahan jarak yang sama diperoleh jika angka yang lebih besar merupakan kelipatan 10 dari angka yang lebih kecil pada skala di bawahnya. KARAKTERISTIK MESIN Disarankan agar dilakukan suatu tinjauan terhadap karakteristik operasi suatu mesin seperti: 1. Padahal kadang . Ada beberapa skala yang sering digunakan di dalam pengukuran amplitudo vs. Pada skala linier dijumpai bahwa jarak garis skala yang satu dengan yang lain tetap dan mempunyai penambahan nilai yang tetap pula. Demikian juga hal tersebut dapat membantu pemilihan instrumen dan transduser yang harus digunakan. terutama berdasarkan perbedaan speed/frekuensi dari mesin/ bagian mesin yang akan diukur vibrasinya (dapat dilihat pada bab Pengukuran Vibrasi).

Baik amplitudo maupun frekuensi keduanya diplot pada skala logaritmik Gambar 5. Amplitude pada skala linier dan frekuensi pada skala logaritmis (gambar 5.1) b.). Skala linier-linier.2 Contoh plotting amplitudo vs. Skala logaritmik-logaritmik. frekuensi pada skala logaritmik-logaritmik Arti secara visual dari pernilihan skala logaritmik untuk amplitudo ini adalah bahwa hasil pengukuran ini akan dapat mengesankan adanya penonjolan / pembesaran ukuran bagi amplitudo yang keeil . Skala linier-logaritmik. Frekuensi pada skala linier-linier Gambar 5.TUGAS MEKANIKA GATARAN a.1 Contoh plotting amplitudo vs. Hal ini dapat diperlihatkan pada gambar diwah ini. Yaitu balk amplitudo maupun frekuensi diplot pada kertas skala linier (gambar 5.dan pengecilan ukuran bagi amplitudo yang besar. atau sebaliknya amplitudo pada skala logaritmik sedangkan frekuensi pada skala linier c. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 28 . bagaimana plotting amplitudo pada skala linier dan bedanya jika dilakukan plotting pada skala logaritmik.2.

untuk analisa terutama akan berkaitan dengan persyaratan penggunaan transduser dan instrumentasinya serta pada operasinya akan banyak berkaitan dengan filter frekuensi dan spektrum frekuensi. 5. Yang tak kurang pentingnya urituk diperhatikan adalah kelengkapan data serta sistimatika yang balk dalam pengukuran vibrasi atau pengambilan data.1. Di bawah ini diperlihatkan contoh pengukuran pada arah radial (hotisontal dan vertikal) dan pada arah axial pada suatu mesin INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 29 . Langkahuntuk melakukan interpretasi data. Langkah untuk melakukan pengukuran atau secara umum memdapatkan data-data vibrasi mesin yang akan dianalisa kerusakannya menggunakan salah satu atau lebih cara yang dapat mencirikan hubungan amplitudo dengan frekuensi. horisontal. Sebagai contoh melakukan pengukuran atau pengambilan data vibrasi yang baik adalah melakukan pengukuran vibrasi pada daerah rurnah bearing secara vertikal. LANGKAH-LANGKAH PENGOLAHAN DATA VIBRASI 1. dll. Di dalam Langkah melakukan pengukuran. ANALISA SPEKTRUM Yang dimaksudkan dengan analisa spektrum disini adalah usaha menemukan masalah dan penyebabnya dengan mengkaji pola perbandingan besarnya amplitudo vibrasi pada semua frekuensi yang mungkin terjadi Dilihat dari tingkat keberhasilan dalam mendeteksi kelainan dan kerusakan mesin berdasarkan tingkat vibrasinya maka analisa spektrum merupakan cara yang paling berguna dibandingkan dengan cara analisa orbit maupun analisa fasa. 2. amplitudo dengan fase. frekuensi ini. amplitude vibrasi arah vertikal dan horisontal.vibrasi. Jika diperlukan untuk lebih mempersempit masalah dapat pula digunakan analisa dengan metoda lainnya secara bersamaan yaitu metoda orbit (Lissayous) dan metoda pengukuran fasa pada bagian-bagian mesin tersebut.TUGAS MEKANIKA GATARAN 5. sedangkan untuk langkah interpretasi data akan banyak berkaitan dengan tabel perbandingan amplitudo pada berbagai frekuensi (pada spektrumnya) dengan berbagai kemungkinan penyebabnya. Hal ini juga telah dibuktikan bahwa 85% masalah mekanis pada rotating machinery dapat diidentifikasi dengan cara melihat pada hasil pengukuran amplitudo vibrasi vs.2. dan axial. Keberhasilan analisa menggunakan cara ini kadang-kadang untuk selanjutnya perlu didukung dengan melakukan kedua cara analisa lainnya. dll.

INTERPRETASI DATA Pada bagian ini akan diterangkan bagaimana suatu data dari hasil pengukuran diartikan dan bagaimana karakteristik tiap-tiap keadaan perulangan frekuensi dihubungkan dengan gejala terjadinya masalah / kelainan pada bagian mesin sebagai sumber penyebabnya. frekuensi) dan kemungkinan penyebabnya dapat dilihat pada tabel 5. dan bent shaft pada rotary mesin (bukan over hung rotor) hampir selalu menghasilkan amplitudo vibrasi yang tinggi pada arah radial (horisontal dan vertikal) pada frekensi 1 x RPM. Suatu kejadian unbalance.1. mis-alignment.TUGAS MEKANIKA GATARAN Pada pembahasan selanjutnya akan terlihat bahwa suatu masalah (kelainan) pada mesin (unbal-ance dll. dibawah ini INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 30 . axial. Setelah suatu hasil pengukuran didapat. horisontal.) ternyata dapat dibedakan satu dari lainnya dengan melihat arah vibrasi yang dominan (vertikal. langkah selanjutnya adalah membandingkan hasil pembacaan dari data-data pengukuran yang mempunyai makna berupa karakteristik vibrasi yang berkaitan dengan adanya berbagai macam masalah / kelainan pada bagianbagian mesin. Misalignment pada kopling dan bearing (atau bent shaft) akan menghasilkan aplitudo vibrasi yang tinggi pada arah axial dan juga pada arah radial. Secara umum jika amplitudo vibrasi axial lebih dari 50% dibandingkan amplitudo vibrasi arah radial maka dapat dicurigai telah terjadi misalignment atau bent shaft. Identifikasi. terhadap amplitudo yang tinggi yang terjadi pada hasil pengukuran spektrumnya (amplitudo vs.). atau kombinasi dari ketiga unsur pengukuran tsb. 5. Kunci dari langkah membandingkan hasil pengukuran ini adalah pembacaan pada frekuensi¬frekuensi yang paling berkaitan dengan RPM mesin dan yang tidak berkaitan dengan RPM. 2. dan aplitudo vibrasi yang rendah pada arah axial.3. Kasus yang dapat dikemukakan sebagai contoh adalah: 1.

unequal air gap Rare as a problem unless resonance is excited 1 x RPM Un-balance 2 x RPM Mechanical Looseness Misalignment Oil Whirl (Less than 1/2 RPM) Electrical Problems Torque Pulses 3 x RPM Less than 1 x RPM Synchronous (A.TUGAS MEKANIKA GATARAN VIBRATION FREQUENCIES AND THE LIKELY CAUSES Frequency in Term of RPM Most Likely Causes Other Possible Causes & Remark 1) Eccentric journal. 4 and sometimes higher harmonics if severe looseness 1) Bearing vibration may be unsteadyamplitude and frequency 2) Cavitation. unbalanced phase system.masing frekuensi INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 31 . gears or pulleys 2) Misalignment or bent shaft-if high axial vibration 3) Bad belt if RPM of belt 4) Resonance 5) Reciprocating forces 6) Electrical problems 1) Misalignment if high axial vibration 2) Reciprocating forces 3) Resonance 4) Bad belts if 2x RPM 0f belt Usually a combination of misalignment and excessive axial clearances (looseness) 1) Bad drive belts 2) Background vibration 3) Sub-harmonic resonance 4) "Beat" Vibration UCommon electrical problems include broken rotor bars.C. recirculation and flow Bad Anti-Friction turbulence cause random.Line Frequency) 2x Synchronous Frequency Bad Gears Aerodinamic Many times Forces. high frequency Bearings vibration 3) Improper lubrication of journal bearings (Friction excited vibration) 4) Rubbing Tabel 5. RPM Hydraulic Forces (Harmonically Mechanical Related Freq.1 Fekuensi vibrasi yang biasa muncul dan kemungkinan penyebabnya'Untuk masing .) Looseness Reciprocating Forces High Frequency (Not Harmonically Related Gear teeth times RPM of bad gear Number of fan blades times RPM Number of Impeller vanes times RPM May accur at 2. 3. eccentric rotor.

ANALISA ORBIT Sebagai analisa tambahan kadang-kadang diterapkan analisa orbit (pola Lissajous) karena pada umumnya pada instalsai noncontact pickup untuk suatu pengukuran pada daerah bearing yang mendeteksi tingkat vibrasi pada arah axial. Catatan untuk instalasi non-contact pickup seperti di atas dapat digunakan sebagai sistem yang bersifat redundant (berlebih).TUGAS MEKANIKA GATARAN 5.5 Instalasi untuk pengukuran vibrasi dan analisa orbit (pola Lissajous). Dari gambar di atas selain non-contact pickups (sebagai sensor) yang dipasang . failsafe protection (proteksi terhadap kegagalan pada salah satu sensor) dan dapat menghindari shut down mendadak dari suatu mesin karena salah satu sensor rusak dan memberikan sinyal palsu seolah-olah terjadi vibrasi yang levelnya tinggi (dipasang menggunakan logika AND). Di sini analisa orbit dapat dilakukan. Dengan memasang 'T' axis reference mark ini maka pada gambar Lissajous- INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 32 . maka harus disediakan pula sebuah osiloskop dual input yang dilengkapi dengan "T' axis input. Sehingga rekomendasi pengukuran yang lengkap dengan arah vibrasi axial tidak dapat dilakukan. Adapun instalasi untuk cara pengukuran dan analisanya diberikan pernbahasannya di bawah ini Gambar 5.4. sebagai tambahan untuk analisa spektrum. Untuk non-contact pick up pada umumnya dipasang permanen untuk mendeteksi vibrasi langsung pada shaft mesin-mesin yang penggunaannya cukup kritis. Para praktisi telah melakukan penelitian mengenai kegunaan metoda orbit (pola Lissajous) dan berhasil mendapat kesimpulan terhadap bentuk bentuk orbit dalam hubungannya dengan kerusakan bagian-bagian mesin yang diukur dan dianalisa vibrasinya. instalasinya berupa probe pada arah radial (horisontal dan vertikal) yang keduanya dipisahkan oleh sudut 90 derajat.

Menginterpretasikan Pola Lissajous dari vibrasi mesin Suatu rotary machine yang "sehat" mempunyai pola Lissajous sebagai titik. Dengan metoda ini pula tidaklah mungkin kita melihat semua masalah pada rotary machine dengan pola Lissajous saja. Gambar 5.6 Contoh Pola Lissajous pada osiloskop 5. Bentuknya dapat betul-betul bulat atau sedikit 'agak lonjong (elips) dan di dalam pola yang terbentuk akan terlihat satu bush spot yang menunjukkan bahwa vibrasi yang besar hanya terjadi pada frekuensi 1 X RPM. atau ellips kecil (lihat amplitude vibrasi yang dianggap kasar dll. Gambar di bawah ini menunjukkan suatu pola Lissajous yang tergambar pada layar osiloskop . dalam masing-masing Severity Chart) .4.1. A.TUGAS MEKANIKA GATARAN nya Akan terlihat suatu "blank" spot pada garis pola Lissajous yang terbentuk. Namun dari hasil penelitian para pakar yang meneliti masalah vibrasi telah dapat disimpulkan beberapa karakteristik pola Lissajous tertentu yang berasal dari masalah tertentu pada rotary machine sebagai berikut di bawah ini. UNBALANCE Suatu keadaan unbalance pada rotary machine ditunjukkan oleh pola Lissajous sebagai vibrasi yang besar pada frekuensi 1 X RPM dengan menganggap bahwa vibrasi pada frekuensi yang lain sangat kecil dan tidak berarti. atau bulatan kecil. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 33 .

Di dalam gambar pola Lissajousnya akan memberikan bentuk elips pipih seperti pisang atau bahkan bentuk pisang yang melengkung.9 Pola Lissajous pads rotary machine yang mengalami misalignment INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 34 . MISALIGNMENT Gambar 5.TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar pola Lissajousnya diberikan di bawah ini UNBALANCE Gambar 5. 3 X RPM. MISALIGNMENT Misalignment yang terjadi pada rotary machine akan menyebabkan vibrasi yang utama pada frekuensi 1 X RPM yaitu sekitar yang diikuti dengan munculnya vibrasi pads 2 X RPM. dan harmonik yang lebih tinggi lagi.8 Pola Lissaj ous pada rotary machine yang mengalami unbalance B. tetapi jugs dapat disebabkan oleh kerusakan bearing atau kemungkinan ter adinya resonansi. Bentuk elips pipih selain memberikan kemungkinan vibrasi yang disebabkan oleh keadaan misalignment.

Di dalam gambar pola Lissajousnya akan memberikan bentuk dua buah lingkaran atau elips yang ditandai dengan adanya dua buah blank spot.TUGAS MEKANIKA GATARAN C. RUBBING (GESEKAN) INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 35 .10 Pola Lissajous pads rotary machine yang mengalami oil whirl. Bahkan karena kejadian oil whirl yang di bawah 1 X RPM tidak persis 1/2 X RPM. OIL WHIRL Misalignment akan menyebabkan vibrasi yang utama pada frekuensi di bawah I X RPM. maka lingkaran atau ellips yang lebih kecil akan bergerak dan ditandai dengan bergeraknya blank spot yang ada pada lingkaran atau elips yang kecil. D. OIL WHIRL Gambar 5.

serta random frekuensi non-syncronous.TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar 5. Pola semacam ini mirip dengan pola Lissajous yang terjadi pada peristiwa terjadinya oil whirl. frekuensi harmonik.13 Pola Lissajous pada rotary machine.12 Pola Lissajous pada rotary machine yang mengalami hit-andbounce rubbing. yang full rubbing atau heavy rubbing INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 36 . dan ditambah lagi dengan frekuensi resonansi. Gambar 5. hanya bedanya dengan peristiwa oil whirl maka di sini lingkaran yang berada di dalam tidak berputar¬putar. Dengan semakin beratnya kondisi rubbing yang terjadi. maka akan menghasilkan pola Lissajous yang sangat kompleks seperti ditunjukkan oleh gambar di bawah ini. yaitu yang dinamakan heavy rubbing atau full rubbing.

Gambar 5. Pengertian fasa adalah bagian dari siklus (0 .360 derajat) yang mana suatu bagian dari mesin telah bergerak relatif terhadap bagian mesin lainnya atau terhadap suatu titik referensi yang tetap. seperti diperlihatkan pada gambar di bawah ini. INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 37 . Pengukuran fasa pada umumnya dinyatakan dengan derajat sudut atau radian jika siklus lengkap suatu vibrasi adalah sebesar 360 derajat atau 2 phi radian.TUGAS MEKANIKA GATARAN 5.3 ANALISA FASA Teknik lain yang sangat berguna untuk mendeteksi dan mengidentifikasi masalah-masalah problems mesin adalah pengukuran dan analisa fasa (phase analysis). Maka secara. visual kedua titik yang bervibrasi tersebut dapat dilihat secara nyata disamping perioda / frekuensi dan ukuran amplitudonya tetapi juga fasa atau perbedaan fasanya. di mana dapat diukur masing-masing fasa terhadap waktu dan juga fasa relatif benda satu terhadap lainnya seperti pads gambar dibawah ini.14 Gambaran tentang Fasa dan fasa relative antara dua benda yang bergerak periodik sinusoidal Dua buah titik yang bergerak secara periodik yang diakibatkan oleh getaran suatu mesin yang bergerak berputar dapat dilihat perbedaan fasanya relatif yang satu dengan lainnya dengan suatu osiloskop dual trace yang mempunyai dua buah input. Sebagai -contoh dapat dilihat fasa dari dua benda yang bergerak secara periodik sinusoidal terhadap waktu.

sudut fasa dan sudut fasa relatif INSTRUMEN PENGUKUR GETARAN 38 .TUGAS MEKANIKA GATARAN Gambar 5. amplitude.15 Gambaran tentang perioda/frekuensi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful