P. 1
Golongan Darah

Golongan Darah

|Views: 46|Likes:
Published by miza063
gol darah
gol darah

More info:

Published by: miza063 on Jun 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/06/2014

pdf

text

original

Nama : Willy Tenjaya NIM : 2007.10.

016 Golongan Darah Golongan darah adalah ciri khusus darah dari suatu individu karena adanya perbedaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah merah. Dua jenis penggolongan darah yang paling penting adalah penggolongan ABO dan Rhesus (faktor Rh). Di dunia ini sebenarnya dikenal sekitar 46 jenis antigen selain antigen ABO dan Rh., hanya saja lebih jarang dijumpai. Transfusi darah dari golongan yang tidak kompatibel dapat menyebabkan reaksi transfusi imunologis yang berakibat anemia hemolisis, gagal ginjal , syok dan kematian. 1. Pengolongan ABO Golongan darah manusia ditentukan berdasarkan jenis antigen dan antibody yang terkandung dalam darahnya, sebagai berikut : • Individu dengan golongan darah A memiliki sel darah merah dengan antigen A di permukaan membran selnya dan menghasilkan antibody terhadap antigen B dalam serum darahnya. Sehingga orang dengan golongan darah A negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah A negatif atau O negatif. • Individu dengan golongan darah B memiliki antigen B pada permukaan sel darah merahnya dan menghasilkan anitbodi terhadap antigen A dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah B negative hanya dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah B negatif atau O negative. • Individu dengan golongan darah AB memiliki sel darah merah dengan antigen A dan B serta tidak menghasilkan antibodi terhadap antigen A dan B. sehingga orang dengan golongan darah AB positif dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut resipien universal. Namun orang dengan golongan darah AB positif tidak dapat mendonorkan darah kecuali pada sesama AB positif. • Individu dengan golongan darah O memiliki sel darah merah tanpa antigen, tapi memproduksi antibodi terhadap antigen A dan B. sehingga orang dengan golongan darah O negatif dapat mendonorkan darahnya kepada orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut donor universal. Tetapi orang dengan golongan darah O negatif hanya dapat menerima darah dari sesama O negatif. Secara umum, golongan darah O adalah yang paling umum dijumpai di dunia, meskipun di beberapa Negara seperti Swedia dan Norwegia, golongan darah A lebih dominan. Antigen A lebih umum dijumpai dibanding dengan antigen B. karena golongan darah AB memerlukan keberadaan dua antigen, A dan B, golongan darah ini adalah jenis yang paling jarang dijumpai di dunia. Ilmuwan Austria, Karl Landsteiner, memperoleh penghargaan Nobel dalam bidang Fisiologi dan Kedokteran pada tahun 1930 untuk jasanya menemukan cara penggolongan darah ABO. Alel IA bersifat kodominan terhadap alel IB Alel IA dan IB bersifat dominan terhadap alel I0

B.AB A.AB AB A. Darah tipe A.A A. Namun.B A. Nantinya tidak akan ada lagi golongan darah tipe A. Denmark.B.O O.B A. Jenis penggolongan ini seringkali digabungkan dengan penggolongan darah ABO. Golongan darah ditentukan oleh jenis molekul yang disebut aglutinogen yang terdapat pada permukaan sel darah merah. Mereka yang memiliki faktor Rh pada permukaan sel darah merahnya disebut memiliki golongan darah Rh+. "Proses penggabungan enzim yang kami lakukan semakin meyakinkan bahwa memproduksi sel darah merah tipe universal adalah mungkin. Seseorang yang tidak memiliki faktor Rh di permukaan sel darah merahnya memiliki golongan darah Rh-.B. hal ini tergantung pada besarnya jumlah enzim saat proses penggabungan.O A O.O B O. Dalam riset terbarunya. Golongan darah O+ adalah yang paling umum dijumpai. Kecocokan faktor Rhesus amat penting karena ketidakcocokan golongan (misal.AB A. Sistem Rhesus Jenis penggolongan darah lain yang cukup dikenal adalah dengan memanfaatkan faktor Rhesus atau faktor Rh. donor dengan Rh+ sedang resipien Rh-) dapat menyebabkan produksi antibodi terhadap antigen Rh (D) yang mengakibatkan hemolisis. Dr. Nama ini diperoleh dari monyet yang diketahui memiliki faktor ini pada tahun 1940 oleh Karl Lansteiner.B. Ini adalah riset yang sedang dilakukan tim peneliti dari Universitas Copenhagen.B atau AB bisa menjadi serumpun jika digabungkan. karena semuanya akan bergabung menjadi golongan O sebagai tipe donor universal. dan ada pula beberapa daerah dengan 80 persen populasi dengan golongan darah B.B A.B. Kadar enzim dalam jumlah sedikit ternyata secara efektif mampu menghilangkan agglutinogen dari darah tipe A dan B.AB ." kata Clausen. Di tahun 2000.AB Golongan Darah Universal Membuat golongan darah universal. Jika protein tersebut bisa dihilangkan maka akan tercipta sel darah yang universal. Hal ini terutama pada perempuan pada atau dibawah usia melahirkan karena faktor Rh dapat mempengaruhi janin pada saat kehamilan.B O. Selama lebih dari dua dekade. B B. meskipun pada daerah tertentu golongan A lebih dominan.Henrik Clausen dan tim membuat dua jenis enzim yang sebelumnya belum diketahui jenisnya.AB AB A. tetapi golongan darah tipe O tidak bisa "bersatu" dengan ketiga tipe lainnya.AB O.B. hasil riset berhasil menemukan bahwa darah tipe B bisa diubah menjadi darah tipe O.A.A. yang akan bekerja dengan normal ketika diberikan pada tipe A dan O.B.2. para peneliti mulai melakukan pengujian konsep untuk menghilangkan protein pada permukaan sel darah merah. Dengan dihapuskannya tipe darah seperti yang saat ini ada bisa membantu keamanan dari transfusi darah.B. Kemajuan riset ini dimuat dalam jurnal Nature Biotechnology edisi April versi online. atau AB. Tabel pewarisan golongan darah kepada anak Ayah/Ibu O A O O A.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->