P. 1
PROTAP

PROTAP

5.0

|Views: 2,015|Likes:
Published by lapasdenpasar
Prosedur Tetap Pemasyarakatan
Prosedur Tetap Pemasyarakatan

More info:

Categories:Types
Published by: lapasdenpasar on Jun 26, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/30/2015

pdf

text

original

Sections

KKEEPPUUTTUUSSAANN DDIIRREEKKTTUURR JJEENNDDEERRAALL
PPEEMMAASSYYAARRAAKKAATTAANN NNOOMMOORR EE..2222..PPRR..0088..0033.. TTAAHHUUNN 22000011
((99 AAPPRRIILL 22000011
–– AADDII SSUUJJAATTNNOO,, SSHH..,, BBccIIPP..

TTEENNTTAANNGG

PPRROOSSEEDDUURR TTEETTAAPP
PPEELLAAKKSSAANNAAAANN TTUUGGAASS
PPEEMMAASSYYAARRAAKKAATTAANN

BAGAN PROTAP

PENERIMAAN, PENDAFTARAN DAN PENEMPATAN NARAPIDANA/ANAK DIDIK
PEMASYARAKATAN (PADA SAATJAM KERJA)

A. DASAR.

1. Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP.
2. Undang Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana.
3. Undang Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.
4. Undang Undang Nomor 3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak.
5. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan KUHAP.
6. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pembinaan dan Pembimbingan Warga
Binaan Pemasyarakatan.
7. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata cara Pelaksanaan Hak
Warga Binaan Pemasyarakatan.

8. Kepmenkeh Rl Nomor M.01-PR.07.03 tahun 1985 tanggal 26 Pebruari 1985 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Lembaga Pemasyarakatan.
9. Kepmenkeh Rl Nomor M.02-PK.04.10 tahun 1990 tanggal 10 April 1990 tentang Pola Pembinaan
Narapidana dan Tahanan.

B. UMUM.

1 Kalapas bertanggung jawab atas sah tidaknya penerimaan, pendaftar-an dan penempatan
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
2. Apabila Kalapas tidak berada ditempat, maka tanggung jawab diserahkan kepada pejabat
struktural yang ditunjuk sebagai pelaksana tugas Kalapas.

3. Penerimaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan di Lapas harus didasarkan pada surat-surat
yang sah, meliputi :
1) Surat pengantar dari instansi lain asal terpidana.
2) Surat putusan Pengadilan yang memutus perkara.
3) Surat perintah pelaksanaan putusan Pengadilan dan berita acara pelaksanaan putusan
pengadilan dari Kejaksaan Negeri.
4) Surat-surat lain yang berkaitan dengan perkaranya.
5) Berkas pembinaan.

4. Surat-surat yang sah adalah surat yang ditanda tangani dan dibubuhi cap asli instansi dari pejabat
yang berwenang.

5. Untuk kelancaran tugas dan menjaga keseimbangan kekuatan Portir maka Kalapas dapat
menugaskan petugas staf untuk membantu petugas Portir.

6. Dengan tidak melihat lamanya masa pidana setiap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan baru
wajib ditempatkan pada blok/kamar pengenalan, pengamatan dan penelitian lingkungan
(Penaling).

7. Terhadap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang dikhawatirkan akan menimbulkan
gangguan kamtib apabila ditempatkan bersama-sama dengan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan lainnya, ditempatkan secara terpisah/tersendiri.

C. PROSEDUR TETAP.

1. PORTIR.

a. Menerima dan meneliti keabsahan surat pengantar, surat putusan Pengadilan, berita acara
pelaksanaan dan surat-surat lainnya (surat perintah penahanan/penetapan penahanan dari
instansi/pejabat yang berwenang), yang dibawa oleh petugas pengawal.
b. Apabila ada keraguan terhadap keabsahan surat-surat, maka meialui Karupam menyerahkan
hal tersebut kepada Kepala KPLP.
c. Mencocokkan nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan sesuai yang tertera dalam surat
pengantar, surat putusan Pengadilan dan berita acara peiaksanaan dari pejabat yang
berwenang.
d. Menyerahkan surat-surat dan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kepada Karupam.
e. Mencatat masuknya Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam buku laporan tugas
pengaman tugas portir.

2. KARUPAM/STAF KPLP.

a. Menerima dan meneliti keabsahan surat-surat serta menco-cokkannya dengan nama
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Melakukan penggeledahan badan dan barang bawaan dengan Berita Acara Penggeledahan.
c. Mengantar dan menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan ke Unit Perawatan
untuk diperiksa kesehatannya.
d. Menyerahkan kelengkapan surat-surat dan barang-barang ke Unit Pendaftaran.
e. Melakukan koordinasi dengan Petugas Blok/Kamar Penaling untuk penempatan
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
f. Melakukan pencatatan penerimaan kedalam buku laporan tugas pengaman serta pada papan
lalu lintas Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan Lapas.

3. PERAWATAN.

a. Menerima Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dari Karupam.

b. Melakukan pemeriksaan kesehatan dan mencatat hasi! pemeriksaan kesehatan Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan kedaiam laporan kesehatan (Medical Report).
c. Pemeriksaan kesehatan harus dilakukan oleh Tenaga Medis/ Paramedis/Petugas Perawatan yang

bertugas.

d. Terhadap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan wanita jika diperlukan dapat diiakukan
pemeriksaan urine (air seni).
e. Pelaksanaan pemeriksaan kesehatan diakhiri dengan pembuatan Berita Acara Pemeriksaan
Kesehatan yang diketahui oleh Kalapas.
f. Menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan ke Unit Pendaftaran.
g. Menyerahkan perlengkapan inventaris dinas kepada Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan,

berupa :
1) pakaian harian/kerja;
2) perlengkapan makan;
3) perlengkapan tidur dan
4) perlengkapan ibadah.

4. PENDAFTARAN.

a. Meneliti kembali keabsahan surat-surat dan mencatat barang-barang bawaan serta
mencocokannya dengan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Apabila terdapat ketidakcocokan antara pengakuan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
dengan surat-surat atau ada ketidak lengkapan surat-surat yang menyertainya, maka melalui Unit
Pembinaan meminta kejelasan kepada pejabat yang berwenang asal Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
c. Atas nama Kalapas, bersama-sama petugas pengawal instansi asal Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan menanda tangani Berita Acara Penerimaan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
d. Melakukan pencatatan identitas jati diri Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan sesuai data
dalam surat-surat dan pengakuannya kedaiam buku register B serta buku-buku pendaftaran
lainnya.

e. Melakukan pencatatan barang/uang bawaan kedalam buku register D dengan Bukti Tanda Terima
untuk Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang bersangkutan. Barang bawaan disimpan
didalam gudang Unit Pendaftaran setelah diberi label atas nama pemiliknya, sedang uang
diserahkan kepada Bendaharawan Rutin untuk disimpan.
f. Mengambii sidik jari Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan, meliputi :
1) Tiga jari tengah tangan kiri dibalik lembaran putusan pengadilan.
2) Sepuluh jari pada kartu Daktiloskopi.

g. Melakukan penghitungan tanggal bebas dan mencatatnya kedaiam buku register.
h. Mengambii pas photo tampak muka (dua lembar), tampak samping kiri dan tampak samping
kanan (satu lembar), masing-masing ukuran 3x4 untuk ditempelkan pada :
1) Buku Daftar B yang bersangkutan (tampak muka);
2) Daftar identitas (tampak samping kiri dan tampak samping kanan);
3) Kartu Pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang bersangkutan (tampak

muka).
i. Membuat kartu nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan meliputi: nama, nomor register,
perkara, pidana, tanggal bebas untuk diserahkan kepada Petugas Kamar/Blok Penaling.
j. Mengantar dan menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kepada Kepala KPLP.
k. Melalui Unit Pembinaan, menyerahkan buku register B/D/F hasii pencatatan pendaftaran
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakata, kepada Kalapas untuk ditanda tangani.

5. BENDAHARAWAN RUTIN.

a.. Menerima, mencatat dan menyimpan uang simpanan Narapidana/ Anak Didik Pemasyarakatan
yang diserahkan oleh unit pendaftaran.
b. Mengeluarkan dan mencatat pengeluaran uang simpanan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
melalui unit pendaftaran.
c. Kegiatan penerimaan dan pengeluaran uang simpanan tersebut pada huruf a dan b disertai bukti
tanda terima.

6. KEPALA KPLP.

a. Melakukan pengecekan ulang identitas/jati diri Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Memberikan penjelasan tentang hak, kewajiban, dan peraturan tata tertib Lapas.
c. Menempatkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan pada kamar yang ditentukan.
d. Memerintahkan Petugas Biok/Kamar Hunian Penaling melalui Karupam untuk melaksanakan
penempatan kamar.
e. Berdasarkan keterangan unit perawatan, Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang
berpenyakit menular ditempatkan pada kamar khusus karantina.

7. PETUGAS BLOK/KAMAR PENALING.

a. Menerima dan memasang kartu nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dari Unit
Pendaftaran meialui Karupam untuk ditempelkan pada pintu sebelah luar kamar hunian.
b. Menempatkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam kamar hunian yang telah
dipersiapkan.
c. Membuat laporan pelaksanaan penempatan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam
buku laporan.

8. PEMBINAAN.

a. Bertanggung jawab terhadap kegiatan penerimaan dan pendaftaran Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan pada Unit Perawatan dan Unit Pendaftaran.
b. Meneliti ulang berita acara pemeriksaan kesehatan serta hasil pencatatan Unit Pendaftaran
sebelum diserahkan dan ditanda tangani oleh Kalapas.
c. Mengambil keputusan/kebijakan teknis yang diperlukan.
d. Melakukan koordinasi dengan Kepala KPLP.

9. KALAPAS.

a. Bertanggung jawab terhadap penerimaan, pendaftaran dan penempatan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
b. Menanda tangani buku-buku register B/D/F.

BAGAN PROTAP

PENERIMAAN, PENDAFTARAN DAN PENEMPATAN NARAPIDANA/ANAK DIDIK
PEMASYARAKATAN (PADASAAT DILUARJAM KERJA/SORE HARI)

A. DASAR.

1. Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP.
2. Undang Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana.
3. Undang Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.
4. Undang Undang Nomor 3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak.
5. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan KUHAP.
6. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pembinaan dan Pembimbingan Warga
Binaan Pemasyarakatan.

7. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata cara Pelaksanaan Hak Warga
Binaan Pemasyarakatan.

8. Kepmenkeh Rl Nomor M.01-PR.07.03 tahun 1985 tanggal 26 Pebruari 1985 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Lembaga Pemasyarakatan.
9. Kepmenkeh Rl Nomor M.02-PK.04.10 tahun 1990 tanggal 10 April 1990 tentang Pola Pembinaan
Narapidana dan Tahanan.

B. UMUM.

1. Kalapas bertanggung jawab atas sah tidaknya penerimaan, pendaftaran dan penempatan
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
2. Apabila Kalapas tidak berada ditempat, maka tanggung jawab diserahkan kepada pejabat
struktural yang ditunjuk sebagai pelaksana tugas Kalapas.
3. Penerimaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan baru diluar jam kerja dilaksanakan oleh
Karupam siang/malam.

4. Penerimaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan di Lapas harus didasarkan pada surat-surat
yang sah, meliputi :
a. Surat pengantar dan instansi lain asal terpidana.
b. Surat putusan Pengadilan yang memutus perkara.
c. Surat perintah pelaksanaan putusan Pengadilan dan berita acara pelaksanaan putusan
pengadilan dan Kejaksaan Negeri.
d. Surat-surat lain yang berkaitan dengan perkaranya.
e. Berkas pembinaan.
5 Surat-surat yang sah adalah surat yang ditanda tangani dan dibubuhi cap asli instansi dati pejabat
yang berwenang.
6. Dengan tidak melihat lamanya masa pidana setiap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan baru
wajib ditempatkan pada blok/kamar pengenalan, pengamatan dan penelitian lingkungan
(Penaling).

7. Terhadap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang dikhawatirkan akan menimbulkan
gangguan kamtib apabila ditempatkan bersama-sama dengan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan lainnya, ditempatkan secara terpisah/tersendiri.

C. PROSEDUR TETAP.

1. PORTIR.

a. Menerima dan meneliti keabsahan surat pengantar, surat putusan Pengadilan, berita acara
pelaksanaan dan surat-surat lainnya (surat perintah penahanan/penetapan penahanan dari instansi/
pejabat yang berwenang), yang dibawa oleh petugas pengawal.
b. Apabila ada keraguan tertiadap keabsahan surat-surat, maka melalui Karupam menyerahkan hal
tersebut kepada Kepala KPLP.
c. Mencocokkan nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan sesuai yang tertera dalam surat
pengantar, surat putusan Pengadilan dan berita acara pelaksanaan dari pejabat yang berwenang.
d. Menyerahkan surat-surat dan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kepada Karupam.
e. Mencatat masuknya Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam buku laporan tugas
pengaman tugas portir.

2. KARUPAM/STAF KPLP

a. Menerima dan meneliti keabsahan surat-surat serta mencocokkan-nya dengan nama
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Melakukan penggeledahan badan dan barang bawaan dengan Berita Acara Penggeledahan.
c. Atas nama Kalapas bersama-sama petugas pengawal dari instansi asal Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan menanda tangani Berita Acara Penerimaan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
d. Menyimpan dan mengamankan secara tertib surat-surat dan barang bawaan Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan.
e. Mengantar dan menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kepada petugas
Blok/Kamar Penaling.
f. Segera melaporkan kepada Kepala KPLP tentang adanya Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan

baru.

g. Meiakukan pencatatan penerimaan kedalam buku laporan tugas pengamanan serta pada papan lalu
lintas Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan Lapas.
h. Menyerahkan surat dan barang bawaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan serta tugas
pengamanan selanjutnya kepada Karupam malam dan Karupam malam kepada Karupam pagi.
i. Apabila ada keragu-raguan tertiadap kesehatan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan maka
wajib menghubungi tenaga medis/ paramedis/ petugas perawatan Lapas untuk datang dan
melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
j. Karupam Pagi menyerahkan surat-surat dan barang bawaan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan ke Unit Pendaftaran.

3. PETUGAS BLOK/KAMAR PENALING.
a. Menerima dan menempatkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam kamar hunian
yang telah dipersiapkan atas perintah Karupam.
b. Membuat laporan pelaksanaan penempatan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam
buku laporan.
c. Pada pelaksanaan tugas keesokan harinya menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
melalui Karupam ke Unit Perawatan untuk diperiksa kesehatannya.
d. Memasang kartu nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dari Unit Pendaftaran melalui
Karupam untuk ditempelkan pada pintu sebelah luar kamar hunian.

4. PERAWATAN.

a. Menerima Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dari petugas Blok/Kamar Penaling melalui

Karupam.

b. Melakukan pemeriksaan kesehatan dan mencatat hasil pemeriksaan kesehatan Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan kedalam laporan kesehatan (Medical Report).
c. Pemeriksaan kesehatan harus dilakukan oleh Tenaga Medis/ Paramedis/ Petugas Perawatan yang

bertugas.

d. Terhadap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan wanita jika diperlukan dapat dilakukan
pemeriksaan urine (air seni).
e. Pelaksanaan pemeriksaan kesehatan diakhiri dengan pembuatan Berita Acara Pemeriksaan

Kesehatan.
f. Menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan ke Unit Pendaftaran.

5. PENDAFTARAN.

a. Meneliti kembali keabsahan surat-surat dan mencatat barang-barang bawaan serta mencocokannya
dengan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Apabila terdapat ketidakcocokan antara pengakuan Narapidana/ Anak Didik Pemasyarakatan
dengan surat-surat atau ada ketidak lengkapan surat-surat yang menyertainya, maka melalui Unit
Pembinaan meminta kejelasan kepada pejabat yang berwenang asal Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
c. Atas nama Kalapas, bersama-sama petugas pengawal instansi asal Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan menanda tangani Berita Acara Penerimaan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
d. Melakukan pencatatan identitas jati diri Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan sesuai data
dalam surat-surat dan pengakuannya kedalam buku register B serta buku-buku pendaftaran
lainnya.

e. Melakukan pencatatan barang/uang bawaan kedalam buku register D dengan Bukti Tanda Terima
untuk Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang bersangkutan. Barang bawaan disimpan
didalam gudang Unit Pendaftaran setelah diberi label atas nama pemiliknya, sedang uang
diserahkan kepada Bendaharawan Rutin untuk disimpan.
f. Mengambil sidik jari Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan, meliputi :
1) Tiga jari tengah tangan kiri dibalik lembaran putusan pengadilan.
2) Sepuluh jari pada kartu Daktiloskopi.
g. Melakukan penghitungan tanggal bebas dan mencatatnya kedalam buku register.
h. Mengambil pas photo tampak muka (dua lembar), tampak samping kiri dan tampak samping
kanan (satu lembar), masing-masing ukuran 3x4 untuk ditempelkan pada :
1) Buku Daftar B yang bersangkutan (tampak muka);
2) Daftar identitas (tampak samping kiri dan tampak samping kanan);
3) Kartu Pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang bersangkutan (tampak

muka).

i. Membuat kartu nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan meliputi: nama, nomor register,
perkara, pidana, tanggal bebas untuk diserahkan kepada Petugas Kamar/Blok Penaling.
j. Mengantar dan menyerahkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kepada Kepala KPLP.
k. Melalui Unit Pembinaan, menyerahkan buku register B/D/F hasil pencatatan pendaftaran
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kepada Kalapas untuk ditanda tangani.

6. KEPALA KPLP.

a. Melakukan pengecekan ulang identitas/jati diri Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Memberikan penjelasan tentang hak, kewajiban, dan peraturan tata tertib Lapas.
c. Menempatkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan pada kamar yang ditentukan.
d. Memerintahkan Petugas Blok/Kamar Hunian Penaling melalui Karupam untuk melaksanakan
penempatan kamar.
e. Berdasarkan keterangan unit perawatan, Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang
berpenyakit menular ditempatkan pada kamar khusus karantina.

7. PEMBINAAN.

a. Bertanggung jawab terhadap kegiatan penerimaan dan pendattaran Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan pada Unit Perawatan dan Unit Pendaftaran.
b. Meneliti ulang hasil pencatatan Unit Pendaftaran sebelum diserahkan dan ditanda tangani
oleh Kalapas.
c. Mengambil keputusan/kebijakan teknis yang diperlukan.
d. Melakukan koordinasi dengan Kepala KPLP.

8. KALAPAS.

a. Bertanggung jawab terhadap penerimaan, pendaftaran dan penempatan Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan.
b. Menanda tangani buku-buku register B/D/F.

9. BENDAHARAWAN RUTIN.

a Menerima, mencatat dan menyimpan uang simpanan Narapidana/ Anak Didik
Pemasyarakatan yang diserahkan oleh unit pendaftaran.
b. Mengeluarkan dan mencatat pengeluaran uang simpanan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan melalui unit pendaftaran.
c. Kegiatan penerimaan dan pengeluaran uang simpanan tersebut pada huruf a dan b disertai
bukti tanda terima.

BAGAN PROTAP

PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN UANG NARAPIDANA/ANAK DIDIK
PEMASYARAKATAN

A. DASAR.

1. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata cara
PeJaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 57 Tahun 1999 tentang Kerjasama Penyelenggaraan
Pembinaan dan Pembimbingan Warga Binaan Pemasyarakatan.
4. Kepmenkeh Ri Nomor M.01-PP02.01 tahun 1990, tanggai 25 Januari 1990 tentang
Dana Penunjang Bagi Pembinaan Narapidana dan Insentif Narapidana.

5. Kepmenkeh Rl Nomor M.02-PK.04.10 tahun 1990, tanggai lOApril 1990 tentang Pola
Pembinaan Narapidana/Tahanan.
6. Surat Keputusan Dirjen Bina Tuna Warga Nomor DP.33/18/14,tanggal 31 Desember 1974
tentang PPLP.
7. Petunjuk Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis Nomor E.76-UM.01.06 tahun1986,tanggal 17
Pebruari 1986 tentang Perawatan Tahanan Rumah Tahanan Negara.

B. UMUM.

1. Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan Lapas dilarang untuk membawa/menyimpan

uang.

2. Uang Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan harus didaftar dan disimpan kepada Unit
Pendaftaran.
3.
Uang Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan berasal dari:
a.
Dibawa ketika baru masuk.
b.
Mendapat kiriman atau diserahkan langsung oleh keluarganya.
c.
Hasil dari penggeledahan.
d.
Upah kerja/premi yang disimpan dalam bentuk tabungan di Bank Pemerintah
(Tabanas).

4. Penggunaan/pengeluaran uang Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dapat dilakukan

untuk:
a.
Memenuhi kebutuhan sehari-harinya didalam Lapas melalui unit Pendaftaran.
b.
Dikembalikan/diserahkan

kepada

keluarganya

dengan

sepengetahuan

Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang bersangkutan.
c.
Dikembalikan kepada Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan pada saat bebas.

C. PROSEDUR TETAP

1. TATA USAHA (TU)

a. Menerima kiriman uang Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan melalui media/kurir.
b.
Menyerahkan ke unit Pendaftaran dengan bukti Tanda Terima.

2. KPLP

Menyerahkan uang yang dibawa Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan ketika pertama
kali masuk Lapas,dari kunjungan keluarga atau hasil penggeledahan rutin/khusus kepada
Uni Pendaftaran dengan bukti Tanda Terima.

3. BIMBINGAN KERJA
Menyerahkan uang upah/premi kerja dalam bentuk buku tabungan atas nama
Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang bersangkutan kepada petugas pendaftaran
dengan bukti tanda terima.

4. PENDAFTARAN

a. Menerima,baik tunai maupun dalam bentuk Tabungan,uang Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan dari unit TU,KPLP dan Bimbingan kerja dengan bukti Tanda Terima.
b. Melakukan pencatatan penyimpanan uang kedalam buku register D.
c. Menyerahkan uang tunai/buku tabungan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
kepada Bendaharawan Rutin dengan bukti Tanda Terima.
d. Pencatatan pada buku register D harus ditanda tangani oleh Kalapas.
e. Dengan memperlihatkan bukti Tanda Terima,Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
melalui Unit Pendaftaran dapat menggunakan uangnya.

5. BENDAHARAWAN RUTIN
a. Menerima,membukukan uang tunai/buku tabungan simpanan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan yang diserahkan oleh unit Pendaftaran dengan cermat dan tertib.
b. Mengeluarkan dan membukukan pengeluaran uang simpanan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan melalui unit Pendaftaran.
c. Kegiatan penerimaan dan pengeluaran uang simpanan tersebut pada hurf a dan b
disertai bukti Tanda Terima.
d. Pembukuan penerimaan dan pengeluaran uang Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan harus diketahui oleh Kalapas.

BAGAN PROTAP

PELAKSANAAN MAPENALING

A. DASAR.

1. Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP.
2. Undang Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana.
3. Undang Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.
4. Undang Undang Nomor 3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak.
5. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan KUHAP.
6. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pembinaan dan Pembimbingan Warga
Binaan Pemasyarakatan.
7. Kepmenkeh Rl Nomor M.01-PR.07.03 tahun 1985 tanggal 26 Pebruari 1985 tentang Organisasi
danTata Kerja Lembaga Pemasyarakatan.
8 Kepmenkeh Rl Nomor M.02-PK.04.10 tahun 1990 tanggal 10 April 1990 tentang Pola Pembinaan
Narapidana dan Tahanan.

B. UMUM.

1. Masa pengenalan, pengamatan dan penelitian lingkungan (Mapenaling) adalah masa pengenalan
sebagai penyesuaian din Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dengan lingkungan pembinaan
di dalam Lapas, mencakup kegiatan penjelasan dan pemahaman tentang hak, kewajiban dan
peraturan tata tertib yang berlaku, proses-proses pelaksanaan pembinaan/perawatan, serta
perkenalan dengan para petugas pembina maupun sesama Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan yang berguna bagi pelaksanaan kegiatan pembinaan/perawatan selanjutnya.

2. Mapenaling merupakan salah satu kegiatan pembinaan/perawatan tahap awal dari proses
pemasyarakatan/perawatan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.

3. Dengan tidak melihat lamanya masa pidana, setiap Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan wajib
mengikuti Mapenaling dan ditempatkan pada Blok/kamar khusus Penaling, paling lama 30 (tiga
puluh) hari.

4. Pada Blok/kamar Penaling secara bergilir ditempatkan seorang petugas Rupam sebagai petugas
Blok/kamar Penaling.

C. PROSEDUR TETAP.

1. PETUGAS BLOK/KAMAR PENALING.

a. Menerima dan memasang kartu nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dari Unit
Pendaftaran melalui Karupam untuk ditempelkan pada pintu sebelah luar kamar hunian.
b. Menempatkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam kamar* hunian yang telah
dipersiapkan.
c. Membuat laporan pelaksanaan penempatan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan kedalam
buku laporan.

2. PEMBINAAN.

a. Merencanakan dan melaksanakan program Mapenaling.
b. Penentuan dan penunjukan Wali Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
c. Memperkenalkan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan dengan unit-unit kerja yang secara
teknis melaksanakan tugas pembinaan/ perawatan, meliputi :
1)

Unit Pendaftaran, untuk memperoleh penjelasan teknis tentang mendapatkan remisi,
pembebasan, serta upaya-upaya hukum lain yang dapat ditempuh.
2) Unit Perawatan; untuk memperoleh penjelasan teknis tentang perawatan kesehatan,
makanan dan kebersihan lingkungan.

3)

KPLP; untuk memperoleh penjelasan teknis tentang peraturan tata tertib Lapas
mencakup kewajiban, larangan dan sanksi.
4) Unit Bimbingan Kemasyarakatan; untuk memperoleh penjelasan teknis tentang
proses pemasyarakatan berikut wujud dan jenis kegiatan pembinaan kepribadian
yang dilaksanakan.
5) Unit Kegiatan Kerja; untuk memperoleh penjelasan teknis tentang wujud dan jenis
kegiatan pembinaan kemandirian.
d. Mengajukan nama-nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan, yang berdasarkan
pengamatan dan penilaian Wali Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan, kedalam sidang
TPP guna penentuan program pembinaan selanjutnya.

3. WALI NARAPIDANA/ANAK DIDIK PEMASYARAKATAN.

a. Melakukan pengamatan dan penilaian terhadap pelaksanaan Mapenaling Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan yang menjadi tanggung jawabnya.
b. Melaksanakan Kartu Pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan yang menjadi
tanggung jawabnya.
c. Menerima keluhan-keluhan yang disampaikan Narapidana/Anak Oidik Pemasyarakatan.
d. Melalui Unit Pembinaan mengajukan nama-nama Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
kedalam sidang TPP untuk penentuan program pembinaan selanjutnya.

4. TIM PENGAMAT PEMASYARAKATAN (TPP).

a. Melaksanakan sidang TPP.
b. Membuat berita acara persidangan yang ditanda tangani oleh seluruh anggota yang hadir.
c. Membuat dan menyampaikan rekomendasi TPP kepada Kalapas.

BAGAN PROTAP

PELAKSANAAN TUGAS
TIM PENGAMAT PEMASYARAKATAN (TPP)

A. DASAR.

1. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pembinaan dan Pembimbingan arga Binaan
Pemasyarakatan.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak
Warga Binaan Pemasyarakatan.
4. Peraturan Pemerintah Nomor 57 Tahun 1999 tentang Kerjasama Penyelenggaraan Pembinaan dan
Pembimbingan Warga Binaan Pemasyarakatan.
5. Keputusan Presiden Rl Nomor 174 tahun 1999 tentang Remisi.
6. Kepmenkeh Rl Nomor M.02-PK.04.10 tahun 1990 tanggal 10 April 1990 tentang Pola Pembinaan
Narapidana/Tahanan.
7. Keputusan Menteri Kehakiman Rl Nomor: M.01-PK.04.10 tahun 1999 tanggal 2 Pebruari 1999
tentang Asimilasi, Pembebasan Bersyarat dan Cuti Menjelang Bebas.

B. UMUM.

1. TPP di Lapas bertugas memberi saran dan pertimbangan kepada Kalapas mengenai :
a Bentuk dan program pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Penilaian/evaluasi terhadap pelaksanaan program pembinaan Narapidana/Anak Didik
Pemasyarakatan.
c. Penerimaan keluhan dan pengaduan dari Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
d. Pelanggaran disiplin dan pelanggaran hukum oleh Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
untuk diambil tindakan cepat dan tepat serta masalah lain yang timbul dalam pelaksanaan
pembinaan Narapidana/ Anak Didik Pemasyarakatan.
2. Dalam melaksanakan tugasnya, TPP mempunyai fungsi :

a. Merencanakan dan melakukan persidangan-persidangan.
b. Melakukan tertibnya administrasi persidangan, iventarisasi dan dokumentasi.
c. Membuat rekomendasi dan risalah sidang TPP kepada Kalapas.
d. Melakukan pemantauan pelaksanaan pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.

3. Wali Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan adalah petugas Pemasyarakatan yang mengamati,
menangani dan mendampingi secara langsung dan khusus masalah pembinaan Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan.
4. Penunjukan Wali disesuaikan dengan tingkat pendidikan Narapidana/ Anak Didik
Pemasyarakatan yang akan menjadi perwaliannya.

BAGAN PROTAP

TIM PENGAMAT PEMASYARAKATAN (TPP)

A. DASAR.

1. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pembinaan dan Pembimbingan Warga
Binaan Pemasyarakatan.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak
Warga Binaan Pemasyarakatan.
4. Peraturan Pemerintah Nomor 57 Tahun 1999 tentang Kerjasama Penyelenggaraan Pembinaan dan
Pembimbingan Warga Binaan Pemasyarakatan.
5. Keputusan Presiden Rl Nomor 174 tahun 1999 tentang Remisi.
6. Kepmenkeh Rl Nomor M.02-PK.04.10 tahun 1990 tanggal 10 April 1990 tentang Pola Pembinaan
Narapidana/Tahanan.
7. Keputusan Menteri Kehakiman Rl Nomor: M.01-PK.04.10 tahun 1999 tanggal 2 Pebruari 1999
tentang Asimilasi, Pembebasan Bersyarat dan Cuti Menjelang Bebas.

B. UMUM.

1. TPP di Lapas bertugas memberi saran dan pertimbangan kepada Kalapas mengenai :
a. Bentuk dan program pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
b. Penilaian/evaluasi terhadap pelaksanaan program pembinaan Narapidana/Anak
DidikPemasyarakatan.
c. Penerimaan keluhan dan pengaduan dari Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
d. Pelanggaran disiplin dan pelanggaran hukum oleh Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan
untuk diambil tindakan cepat dan tepat serta masalah lain yang timbul dalam pelaksanaan
pembinaan Narapidana/ Anak Didik Pemasyarakatan.
2. Dalam melaksanakan tugasnya, TPP mempunyai fungsi :

a Merencanakan dan melakukan persidangan-persidangan.
b. Melakukan tertibnya administrasi persidangan, iventarisasi dan dokumentasi.
c. Membuat rekomendasi dan risalah sidang TPP kepada Kalapas.
d. Melakukan pemantauan pelaksanaan pembinaan Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan.
3. Wali Narapidana/Anak Didik Pemasyarakatan adalah petugas pemasyarakatan yang mengamati,
menangani dan mendampingi secara langsung dan khusus masalah pembinaan Narapidana/Anak
Didik Pemasyarakatan.
4. Penunjukan Wali disesuaikan dengan tingkat pendidikan Narapidana/ Anak Didik
Pemasyarakatan yang akan menjadi perwaliannya.

C. PROSEDUR TETAP.

.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->