Abstrac Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi prevalensi Candida spp, dan.

khususnya C dubliniensis, di antara isolat dari pasien HIV positive dari brazil yang menghubungkan hasil ini dengan jumlah sel CD4 dan viral load. Empat puluh lima orang (23 perempuan dan 22 laki-laki) didiagnosa HIV-positif dengan ELISA dan Western blot, di bawah terapi anti-retroviral setidaknya selama 1 tahun dan tanpa kandidiasis mulut dimasukkan dalam penelitian. Kelompok control yang dibentuk oleh 45 orang sehat, untuk kelompok uji dalam kaitannya dengan usia, jenis kelamin, dan oral kondisi. Bilasan mulut dikumpulkan dan identifikasi dengan uji fenotipik. Keberadaan isolasi C. dubliniensis dianalisis menggunakan uji multipleks divalidasi PCR. Candida spp. terdeteksi lebih tinggi secara signifikan dalam rongga mulut pasien HIV-positif dengan kaitannya sebagai kontrol (P = 0,0008). C. albicans adalah spesies yang paling sering ditemukan pada kedua kelompok. Di kelompok HIV, C. glabrata, C. lipolytica, C. krusei, C. guilliermondii, dan C. parapsilosis juga diidentifikasi. Pada kelompok kontrol,juga diidentifikasi C. tropicalis dan dubliniensis C.. Dua isolat (1,9%, 2/108) dari individu kontrol diidentifikasi C. dubliniensis dan spesies ini tidak diverifikasi di kelompok HIV. Jumlah Candida spp. secara statistic menurun (P = 0,0230) di rongga mulut pada pasien dengan viral load yang lebih rendah (< 400 copies/mm3). Jumlah Candida spp. tidak berbeda secara statistik dengan kelompok yang jumlah sel CD4 berbeda (P = 0,1068). Analisa Data Jumlah yeats dari kelompok HIV dan kelompok kontrol dibandingkan secara statistik dengan ANOVA, Mann-Whitney tes (5%). Keberadaan Candida di rongga mulut pasien HIV dievaluasi dalam kaitannya jumlah limfosit CD4 dan viral load dengan Kruskal-Wallis (ANOVA) (5%). Untuk tujuan ini, para pasien diklasifikasikan menjadi tiga sub kelompok sesuai dengan jumlah limfosit CD4 (sel/mm3) (< 200, 200-500, dan >500), berdasarkan terapi anti-retroviral untuk orang dewasa dan remaja. Juga, mereka dibagi menjadi sub kelompok sesuai dengan viral load (<400,400-20,000, dan >20.000 copies/ ml serum). Results Tiga puluh tiga pasien HIV-positif (73,3%) dan 21 individu dari kelompok kontrol (46,6%) menghasilkan kultur Candida positif. Candida spp. terdeteksi lebih tinggi secara signifikan dalam rongga mulut pasien HIV-positif (median value = 860 CFU / ml dan interkuartil range =

C. krusei. dengan tujuan yang sama. desain penelitian termasuk kontrol individu disesuaikan dengan kelompok HIV positive berdasarkan usia. dari 108 isolat dari kelompok kontrol. jenis kelamin. Prevalensi spesies nonalbicans hanya mewakili 34.33% . Dalam kelompok kontrol. guilliermondii. dubliniensis rongga mulut pada kontrol sangat variabel dan berkisar antara 0% . dan C. Menariknya. C. 8. 0.0230) di rongga mulut pasien dengan viral load yang lebih rendah (< 400 copies/mm3). Laporan isolasi C. tidak berbeda secara statistik pada pasien subgroup HIV positif dengan perbedaan jumlah sel CD4 (P = 0. tropicalis dan C. parapsilosis juga diidentifikasi.0008). C. dubliniensis.9%) diidentifikasi sebagai C. 2/108) dari kontrol individu berbeda diidentifikasi sebagai C. seperti candidemia. Kelompok ini juga menunjukkan pemulihan yang lebih baik pada spesies Candida. dubliniensis juga ditemukan. dubliniensis ditemukan pada remaja yang menggunakan perangkat ortodontik.7% . Juga. Data ini juga diamati oleh Sant 'Ana et al.9%.5% sampai 13. Keberadaan Candida di rongga mulut pada pasien HIV dievaluasi dalam kaitannya dengan jumlah CD4 sel dan viral load dengan Kruskal-Wallis (ANOVA) (5%). glabrata. tropicalis dan C. dubliniensis. Dalam penelitian ini. Ini dapat dianggap sebagai datum penting.1068). lipolytica.3% isolate dari C. albicans. C. .9% dari spesies Candida dari kelompok HIV. C. dua (1. kami menghindari prasangka dengan memiliki sampel seks seimbang.2%. Discussion Kelompok penelitian ini terdiri dari 45 pasien HIV-positif. Spesies non-albicans yang terisolasi adalah C. Jumlah Candida spp. 48. karena infeksi yang disebabkan oleh C. umumnya memiliki prognosis yang terbaik bila dibandingkan dengan penyakit yang disebabkan oleh spesies non-albicans. Meskipun beberapa penelitian tidak menunjukkan hubungan antara Keberadaan Candida dalam kaitannya dengan gender. Pada kelompok HIV. secara statistik lebih rendah (P = 0. 3. Candida albicans adalah spesies yang paling sering diisolasi pada kedua kelompok. Dua isolat (1.8% laki-laki dan perempuan 51. Mosca dkk. dan kondisi oral (penggunaan gigi palsu atau alat ortodontik). glabrata. Jumlah Candida spp.3250 CFU / ml) dengan kaitannya dengan kontrol (median value = 0 CFU / ml dan interkuartil range = 480 CFU / ml) (P = 0.isolate ini hanya diperoleh dari individu HIV-negatif.

. pada khususnya. mereka dengan viral load tinggi.. Isolasi C. dubliniensis didapatkan pada frekuensi rendah dan didapatkan dari individu kontrol.Dalam batas-batas studi ini. kami menyimpulkan bahwa kelompok HIV menunjukkan prevalensi Candida spp.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful