P. 1
Contoh Laporan DED Jalan

Contoh Laporan DED Jalan

|Views: 2,354|Likes:
Published by Benni Wandra Panay
jalan raya
jalan raya

More info:

Published by: Benni Wandra Panay on Jul 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/29/2015

pdf

text

original

Sections

  • Gambar 5.1.1. Susunan Lapis Perkerasan Jalan
  • Tabel 5.1.3. Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan
  • 5.1.7. Daya Dukung Tanah Dasar (DDT) dan CBR
  • Tabel 5.1.4. Faktor Regional (FR)
  • Tabel 5.1.5. Indeks Permukaan Pada Akhir, Umur Rencana (IP)
  • Tabel 5.1.6. Indeks Permukaan Pada Awal Umur Rencana (IPo)
  • 5.1.7.4. Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan
  • Tabel 5.1.8. Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan
  • 5.1.16. Bentuk Badan Jalan di Daerah Curam
  • 5.1.25. Pembangunan Jalan di Daerah Rawa
  • Gambar 5.2.1. Sistem Drainase Permukaan
  • Tabel 5.2.1. Kecepatan aliran air yang diijinkan berdasarkan jenis material
  • Tabel 5.2.4. Variasi Fungsi Periode Ulang (Yt)
  • Tabel 5.2.5. Nilai Yang Tergantung Pada n (n
  • Tabel 5.2.6. Hubungan Deviasi Standar (Sn) dengan Jumlah Data (n)
  • Tabel 5.2.7. Hubungan kondisi permukaan dengan koefisien hambatan
  • Tabel 5.2.8 Hubungan kondisi permukaan tanah dan koefisien pengaliran (C)
  • Tabel 5.2.9. Hubungan Kemiringan talud dan besarnya debit
  • 5.3. Perencanaan Sistim Air Bersih
  • Tabel 5.3.1. Lebar Galian Yang Dianjurkan
  • Tabel 5.3.7. Bahan Pelapisan Pipa Baja dan Fitting
  • 5.4. Perencanaan Sanitasi/Sistim Air kotor
  • Gambar 5.5.3. Armada pengumpul sampah dengan ukuran kecil
  • Gambar 5.5.5. Kontainer yang terbuat dari plastik/fiber dan logam
  • 5.5.4. Optimalisasi peran serta masyarakat
  • 5.8.1. Relasi antara Desain Tapak dengan Alam
  • 5.8.3. Pohon/Tanaman Setempat dan Lokal

SATUAN KERJA PERENCANAAN UMUM, PERENCANAAN TEKNIS
DAN MANAJEMEN RANTAI PENGADAAN
BAPPEDA PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM
Jalan Tgk. H.M. Daud Beureu-eh No. 26 Banda Aceh Telp. (0651) 21440

LLAAPPOORRAANN AAKKHHIIRR

LLAAPPOORRAANN PPEERREENNCCAANNAAAANN
DDAANN
NNOOTTAA PPEERRHHIITTUUNNGGAANN

DDEESSAA

:: GGAAMMPPOONNGG BBAARROO

KKEECCAAMMAATTAANN :: JJAAYYAA
KKAABBUUPPAATTEENN :: AACCEEHH JJAAYYAA

PPEENNYYUUSSUUNNAANN DDEETTAAIILL EENNGGIINNEEEERRIINNGG DDEESSIIGGNN ((DDEEDD))
IINNFFRRAASSTTRRUUKKTTUURR DDEESSAA
DDII PPRROOVVIINNSSII NNAANNGGGGRROOEE AACCEEHH DDAARRUUSSSSAALLAAMM

SURAT PERJANJIAN KERJA

NOMOR : 074/20/III/2006
TANGGAL: 01 Maret 2006

JALAN PENDIDIKAN

PT. WASTUWIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

SATUAN KERJA PERENCANAAN UMUM, PERENCANAAN TEKNIS
DAN MANAJEMEN RANTAI PENGADAAN
BAPPEDA PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM
Jalan Tgk. H.M. Daud Beureu-eh No. 26 Banda Aceh Telp. (0651) 21440

LLAAPPOORRAANN AAKKHHIIRR

LLAAPPOORRAANN PPEERREENNCCAANNAAAANN
DDAANN
NNOOTTAA PPEERRHHIITTUUNNGGAANN

PPEEKKEERRJJAAAANN

:: PPEENNYYUUSSUUNNAANN DDEETTAAIILL EENNGGIINNEEEERRIINNGG DDEESSIIGGNN
IINNFFRRAASSTTRRUUKKTTUURR DDEESSAA DDII PPRROOVVIINNSSII
NNAANNGGGGRROOEE AACCEEHH DDAARRUUSSSSAALLAAMM

NNOOMMOORR KKOONNTTRRAAKK

:: 074/20/III/2006

TTAANNGGGGAALL

:: 11 MMAARREETT 22000066

NNOOMMOORR DDIIPPAA

:: 00000011..00..ll//009944--0011..00//II//22000066
3311 DDeesseemmbbeerr 22000055

TTAAHHUUNN AANNGGGGAARRAANN

:: 22000066

DDEESSAA

:: GGAAMMPPOONNGG BBAARROO

KKEECCAAMMAATTAANN :: JJAAYYAA

KKAABBUUPPAATTEENN :: AACCEEHH JJAAYYAA

PT. WASTUWIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

i

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

Kata Pengantar

Sesuai dengan kontrak kerja Nomor : 074/20/III/2006, tanggal 1 Maret 2006
antara Satuan Kerja Sementara BRR Perencanaan Umum, Perencanaan Teknis dan
Manajemen Rantai Pengadaan, Bappeda Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
dengan PT. Wastuwidyawan tentang Pelaksanaan Pekerjaan Penyusunan Detail
Engineering Design (DED) Infrastruktur Desa di Provinsi NAD
, maka bersama
ini kami sampaikan buku Laporan Akhir tentang :

Perencanaan dan Nota Perhitungan

( Desa Gampong Baro – Kabupaten Aceh Jaya)

Laporan Perencanaan dan Nota Perhitungan ini berisi tentang Kondisi
Eksisting Desa, Survey Topografi, Review Perencanaan Desa sebelumnya, Kriteria
Perencanaan dan Analisa Perhitungan.

Demikian Laporan Perencanaan dan Nota Perhitungan ini kami sampaikan,
atas perhatian dan kerjasama yang baik kami ucapkan terima kasih.

Banda Aceh, April 2006

PT. Wastuwidyawan

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

ii

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

Daftar Isi

Halaman

Kata Pengantar ……………………..………………………………………………..

i

Daftar Isi …………………………….………………………………………………

ii

Daftar Tabel …………………………………………………………………………

vi

Daftar Gambar ………………………………………………………………………

viii

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

……………………………………………

I-1

1.2. Maksud dan Tujuan ……………………………………………

I-1

1.3. Sasaran

……………………………………………

I-2

1.4. Lingkup Pekerjaan

…………………………………………....

I-2

1.5. Kebijakan dan Strategi Penanganan

…………………………..

I-3

1.6. Sumber Dana …………………………………………………….

I-4

BAB II

KONDISI EKSISTING INFRASTRUKTUR DESA

2.1. Kondisi Eksisting Jalan

………………………………….

II-1

2.2. Kondisi Eksisting Drainase

…………………………………..

II-1

2.3. Kondisi Eksisting Air Bersih …………………………………..

II-2

2.4. Kondisi Eksisting Persampahan …………………………………..

II-2

2.5. Kondisi Eksisting Air Limbah/Kotor ..………………………..

II-2

2.6. Kondisi Eksisting Listrik

…………………………………..

II-2

2.7. Kondisi Eksisting Telepon

…………………………………..

II-2

BAB III

SURVEY TOPOGRAFI

3.1. Umum

……………………………………………………

III-1

3.2. Pemasangan Benchmark (BM) …………………………………..

III-1

3.3. Pengukuran Kerangka Horisontal (Poligon)…..…………………..

III-1

3.4. Pengukuran Kerangka Vertikal …………………………………..

III-2

3.5. Potongan Melintang Jalan

…………………………………..

III-2

3.6. Penggambaran dan Buku Ukur …………………………………..

III-3

3.6.1 Penggambaran

…………………………………..

III-3

3.6.2 Pembuatan Buku Ukur

………………………….

III-3

BAB IV

REVIEW PERENCANAAN DESA

4.1. Jalan dan Transportasi.....................................................................

IV-1

4.2. Drainase...........................................................................................

IV-2

4.3. Air Bersih........................................................................................

IV-2

4.4. Air Kotor/Limbah............................................................................

IV-3

4.5. Persampahan....................................................................................

IV-3

4.6. Listrik...............................................................................................

IV-3

4.7. Telepon............................................................................................

IV-4

BAB V

KRITERIA PERENCANAAN

5.1. Perencanaan Jalan

……………………………………………

V-1

5.1.1. Standar Teknis Jalan Desa

…………………………..

V-2

5.1.2. Definisi, Singkatan dan Istilah …………………………..

V-3

5.1.3. Batas-Batas Penggunaan

…………………………..

V-5

5.1.4. Penggunaan ……………………………………………

V-5

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

iii

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

5.1.5. Perkerasan Jalan

…………………………………...

V-6

5.1.5.1 Tanah Dasar …………………………………..

V-6

5.1.5.2 Lapis Pondasi Bawah …………………………..

V-6

5.1.5.3 Lapis Pondasi …………………………………..

V-7

5.1.5.4 Lapis Permukaan

…………………………..

V-7

5.1.6. Parameter Perencanaan

…………………………..

V-8

5.1.6.1 Jumlah Jalur .…………………………………..

V-8

5.1.6.2 Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan …..

V-9

5.1.6.3 Lalu Lintas Harian Rata-rata dan Rumus-rumus
Lintas Ekivalen

…….. …………………..

V-10

5.1.7. Daya Dukung Tanah Dasar (DDT) dan CBR. …………

V-10

5.1.7.1 Faktor Regional (FR) …………………………..

V-12

5.1.7.2 Indeks Permukaan (IP) …………………………..

V-12

5.1.7.3 Koefisien Kekuatan Relatif (a) ………………….

V-14

5.1.7.4 Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan..….

V-16

5.1.8. Pelapisan Tambahan …………………………………...

V-17

5.1.9. Konstruksi Bertahap …………………………………...

V-17

5.1.10. Pertimbangan Drainase …………………………………...

V-18

5.1.11. Geometri Jalan ……………………………………………

V-18

5.1.12. Tempat Persimpangan …………………………………...

V-19

5.1.13. Tanjakan Jalan ……………………………………………

V-20

5.1.14. Tikungan pada Tanjakan Curam …………………………..

V-20

5.1.15. Bentuk Badan Jalan …………………………………...

V-21

5.1.16. Bentuk Badan Jalan di Daerah Curam …………………

V-22

5.1.17. Permukaan Jalan

…………………………………..

V-23

5.1.18. Bahu Jalan

…………………………………………...

V-24

5.1.19. Pemadatan Tanah

…………………………………..

V-25

5.1.20. Perlindungan Tebing …………………………………..

V-26

5.1.21. Saluran Pinggir Jalan …………………………………..

V-27

5.1.22. Gorong-gorong

…………………………………..

V-28

5.1.23. Pembuangan dari Saluran Samping dan Gorong-Gorong ...

V-32

5.1.24. Stabilization …………………………………………...

V-32

5.1.25. Pembangunan Jalan di Daerah Rawa …………………

V-33

5.2. Perencanaan Drainase ……….……………………………………

V-35

5.2.1. Maksud dan Tujuan …………………………………...

V-35

5.2.1.1 Maksud

…………………………………...

V-35

5.2.1.2 Tujuan

…………………………………...

V-35

5.2.2. Ruang Lingkup Pekerjaan

…………………………..

V-35

5.2.3. Pengertian

……………………………………………

V-35

5.2.4. Persyaratan-persyaratan

…………………………..

V-36

5.2.5. Ketentuan-ketentuan …………………………………...

V-36

5.2.5.1 Umum

…………………………………...

V-36

5.2.5.2 Saluran Samping Jalan

..………………...

V-37

5.2.6. Gorong-gorong Pembuang Air …………………………..

V-38

5.2.7. Menentukan Debit Aliran

…………………………..

V-40

5.2.8. Penampang Basah Saluran dan Gorong-gorong ………....

V-48

5.2.9. Tinggi Jagaan Saluran ……………………………………

V-50

5.2.10. Kemiringan Saluran dan Gorong-gorong

………….

V-50

5.2.11. Kemiringan Tanah

……………………………………

V-51

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

iv

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

5.3. Perencanaan Sistim Air Bersih ……………………………………

V-52

5.3.1. Ruang Lingkup …………………………………………….

V-52

5.3.2. Pengertian

…………………………………………….

V-52

5.3.3. Ketentuan-ketentuan ……………………………………

V-53

5.3.3.1 Fungsi

…………………………………...

V-53

5.3.3.2 Pemasangan Pipa Distribusi ..………………...

V-54

5.3.3.3 Pekerjaan Galian

………. ..………………...

V-54

5.3.4. Pekerjaan Pengurugan. ……………………………………

V-55

5.3.5. Pekerjaan pemasangan pipa. …………………………..

V-56

5.3.6. Testing Pekerjaan Pipa ……………………………………

V-60

5.3.7. Pekerjaan Penggelontoran atau Flushing …………………..

V-60

5.3.8. Lapisan pelindungan pipa

……………………………

V-60

5.3.9. Trust block

……………………………………………..

V-61

5.3.10. Pipa driving ……………………………………………

V-61

5.3.11. Jembatan pipa ……………………………………………

V-62

5.3.12. Alat Ukur

……………………………………………

V-62

5.3.13. Pekerjaan Pemasangan Alat Pelengkap ………………….

V-63

5.3.14. Kriteria Perencanaan …………………………………...

V-65

5.4. Perencanaan Sanitasi/Sistim Air Kotor …………………………..

V-69

5.4.1. Umum …………………………………………………….

V-69

5.4.2. Kriteria Teknis ……………………………………………

V-69

5.4.2.1 Bangunan Atas ( Jamban )

………………….

V-69

5.4.2.2 Septic Tank ( tangki septik ) ………………….

V-74

5.4.2.3 Kriteria Perencanaan …………………………..

V-76

5.5

Perencanaan Persampahan

…………………………………...

V-78

5.5.1 Pewadahan Sampah …………………………………...

V-78

5.5.2 Pengumpulan Sampah …………………………………...

V-80

5.5.3 Pemindahan Sampah. ……………………………………

V-81

5.5.4 Optimalisasi Peran Serta Masyarakat .............................

V-83

5.6

Kriteria Perencanaan Listrik ……………………………………

V-85

5.6.1 Umum

……………………………………………

V-85

5.6.2 Instalasi Listrik Desa ……………………………………

V-85

5.6.3 Persyaratan Dasar

……………………………………

V-87

5.6.4 Perancangan …………………………………………….

V-89

5.6.4.1 Umum …………………………………………….

V-89

5.6.4.2 Karakteristik Suplai …………………………..

V-90

5.6.4.3 Macam Kebutuhan Listrik

………………….

V-90

5.6.4.4 Suplai Darurat ……………………………………

V-90

5.6.4.5 Kondisi Lingkungan …………………………...

V-90

5.6.5 Pemasangan Kabel Bawah Tanah

…………………..

V-91

5.6.5.1 Umum …………………………………………….

V-91

5.6.5.2 Persilangan dan Pendekatan Kabel Tanah Dengan
Kabel Tanah Instalasi Telekomunikasi ..………..

V-92

5.6.5.3 Persilangan dan Pendekatan Kabel Tanah Dengan
Jalan Kereta Api dan Jalan Raya

..………..

V-93

5.6.5.4 Persilangan dan Pendekatan Kabel Tanah Dengan
Saluran Air dan Bangunan Pengairan ..………..

V-94

5.6.5.5 Pendekatan Kabel Tanah Dengan
Instalasi Listrik Diatas Tanah ………..………..

V-95

5.6.5.6 Kabel Tanah yang Keluar dari Tanah ..………..

V-95

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

v

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

5.7

Kriteria Perencanaan Telepon ……………………………………..

V-96

5.8

Kriteria Perencanaan Lansekap…………………………….………

V-97

5.8.1 Relasi antara Desain Tapak dengan Alam ...........................

V-97

5.8.2 Ruang Kawasan……………………………………………

V-97

5.8.3 Pohon/Tanaman Setempat dan Lokal ..................................

V-98

BAB VI

ANALISA PERHITUNGAN

6.1. Analisa Perhitungan Struktur Jalan …………………………………

VI-1

6.1.1. Data Yang Diperlukan………………………………………

VI-1
6.1.2. Standar Perencanaan………………………………………… VI-1
6.1.3. Penggunaan Nomogram…………………………………….

VI-3

6.1.4. Pelaksanaan…………………………………………………

VI-4

6.1.5. Bagan Alir Perencanaan Teknis Jalan ……………………...

VI-6

6.1.6. Flowchart Perencanaan Perkerasan Jalan Baru…………….

VI-7

6.1.7. Data-data Teknis Perencanaan………………………………

VI-9

6.1.8. Analisa Perhitungan Perencanaan Jalan Baru……………….

VI-9

6.2. Analisa Perhitungan Drainase……………………………………….

VI-10

6.2.1. Tahapan Perhitungan………………………………………..

VI-10

6.2.1.1. Perhitungan Hidrologi dan Debit aliran (Q)………..

VI-10

6.2.1.2. Perhitungan dimensi saluran dan
bangunan pelengkap………………………………..

VI-11

6.2.2. Bagan Alir Perhitungan……………………………………..

VI-13

6.2.3. Perhitungan Hidrologi dan Dimensi Saluran.………………

VI-15

6.2.4. Perhitungan Volume Pekerjaan………………….…………

VI-15

6.3. Analisa Perhitungan Air Bersih ………………………….…………

VI-16

6.3.1. Proyeksi Jumlah Penduduk dan
Pengembangan Sistim Sarana Air Bersih…………………..

VI-19

6.3.2. Rencana Pengembangan Sistim Air Bersih Pedesaan……...

VI-20

6.4. Analisa Perhitungan Air Kotor………………………………………

VI-23

6.4.1. Jamban Umum………………………………………………

VI-23

6.4.1.1. Bangunan Atas……………………………………..

VI-23

6.4.1.2. Bangunan Bawah…………………………………..

VI-25

6.4.1.3. Bidang Resapan……………………………………

VI-25

6.5. Analisa Perhitungan Persampahan………………………………….

VI-26

6.6. Analisa Perhitungan Kelistrikan…………………………………….

VI-28

6.7. Analisa Perhitungan Telepon ……………………………………….

VI-29

6.8. Analisa Perencanaan Lansekap Desa ……………………………….

VI-31

6.8.1. Rencana Pemilihan Lansekap………………………………

VI-31

6.8.2. Rencana Lansekap…………………………………………..

VI-33

BAB VII PENUTUP

7.1

Kesimpulan …………………………………………………………

VII-1

7.2

Saran-saran …………………………………………………………

VII-1

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN-LAMPIRAN

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

vi

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 5.1.1. Jumlah Jalur Berdasarkan Lebar Perkerasan

…………………

V-8

Tabel 5.1.2. Koefisien Distribusi ……………………………………………

V-8

Tabel 5.1.3. Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan …………………

V-9

Tabel 5.1.4. Faktor Regional (FR) ………………………………………………

V-12

Tabel 5.1.5. Indeks Permukaan Pada Akhir, Umur REncana (IP) ………………

V-13

Tabel 5.1.6. Indeks Permukaan Pada Awal Umur REncana (IPo) ………………

V-13

Tabel 5.1.7. Koefisien Kekuatan Relatif (a) ………..……………………………

V-14

Tabel 5.1.8. Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan ……………………

V-16

Tabel 5.1.9. Nilai Kondisi Perkerasan Jalan

……...........………………

V-17

Tabel 5.2.1. Kecepatan aliran air yang diijinkan berdasarkan jenis material …….

V-37

Tabel 5.2.2. Hubungan kemiringan saluran samping jalan (i)
dan jenis material

…………………………………………….

V-37

Tabel 5.2.3. Hubungan kemiringan saluran samping jalan (i)
dan jarak pematah arus (L)

……………………………………

V-38

Tabel 5.2.4. Variasi fungsi periode ulang (Yt)

...........................................

V-41

Tabel 5.2.5. Nilai Yang Tergantung Pada n (n

Y) ...........................................

V-42

Tabel 5.2.6. Hubungan Deviasi Standar (Sn) dengan Jumlah Data (n) ………….

V-43

Tabel 5.2.7. Hubungan kondisi permukaan dengan koefisien hambatan ……….

V-45

Tabel 5.2.8. Hubungan kondisi permukaan tanah dan koefisien pengaliran ( C )..

V-46
Tabel 5.2.9. Hubungan Kemiringan talud dan besarnya debit .............................. V-48

Tabel 5.3.1. Lebar Galian Yang Dianjurkan ……………………………………

V-54

Tabel 5.3.2. Standar Untir Mur Pada Sambungan Pipa Flens ………………….

V-57

Tabel 5.3.3. Difleksi pada Tanah yang Lembek

…………………………..

V-58

Tabel 5.3.4. Besar Sudut Defleksi Yang Diijinkan Untuk Sambungan Push Joint
Pada Tanah Keras

…………………………………………….

V-59

Tabel 5.3.5. Besar Sudut Defleksi Yang Diijinkan Untuk Sambungan
Mechanical Joint Pada Tanah Keras ……………………………

V-59

Tabel 5.3.6. Kebocoran Yang Diijinkan/km saat Pengujian Pipa………..……….

V-60

Tabel 5.3.7. Bahan Pelapisan Pipa Baja dan Fitting ……………………………

V-60

Tabel 5.3.8. Spesifikasi Lebar Jacking Pit dan Lubang Penerima

………….

V-61

Tabel 5.3.9. Dimensi Rumah Meter Air

…………………………………….

V-63

Tabel 5.4.1. Alternatif Pemakaian Bahan Bangunan Untuk Tangki Septik ..…….

V-74

Tabel 5.4.2. Type Jamban ………………………………………………..…….

V-76

Tabel 5.4.3. Ukuran Septik Tank Berdasarkan Pemakai

……………..…….

V-77

Tabel 5.4.4. Bidang Resapan

………………………………………..……

V-77

Tabel 5.5.1. Jenis Peralatan dan Sumber Sampah ..……………………..……

V-80

Tabel 5.5.2. Jenis Peralatan

………………………………………..……

V-83

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

vii

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

Tabel 6.1.1. Data Teknis Perencanaan Jalan ……………………………………… VI-#
Tabel 6.2.1. Data hujan yang dipakai ……………………………………………..

VI-#

Tabel 6.2.2. Perhitungan parameter dasar statistik data hujan ……………………

VI-#

Tabel 6.2.3

Perbandingan hasil perhitungan statistik data hujan
dengan parameter sebaran standar. ………………………………….. VI-#
Tabel 6.2.4. Metode perhitungan hidrologi yang digunakan……………………… VI-#
Tabel 6.2.5. Perhitungan Intensitas hujan…………………………………………

VI-#

Tabel 6.2.6 Perhitungan debit rencana tiap saluran………………………………

VI-#

Tabel 6.2.7. Perhitungan debit rencana komulatif saluran………………………...

VI-#

Tabel 6.2.8. Perhitungan dimensi saluran…………………………………………

VI-#

Tabel 6.2.9. Rekapitulasi hasil perhitungan dimensi saluran……………………...

VI-#

Tabel 6.2.10. Perhitungan elevasi dasar saluran……………………………………

VI-#

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

viii

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 BandaAceh
Telp(0651)23808

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 3.1. Potongan Melintang Jalan ...............................................................

III-2

Gambar 5.1. Potongan Melintang Jalan

……………………………………

III-2

Gambar 5.1.1. Susunan Lapis Perkerasan Jalan ……………………………………

V-6

Gambar 5.1.2. Korelasi DDT dan CBR

……………………………………

V-11

Gambar 5.2.1. Sistem Drainase Permukaan ……………………………………

V-36

Gambar 5.2.2. Pematah Arus ………………..……………………………………

V-38

Gambar 5.2.3. Bagian Gorong-gorong

……………………………………

V-39

Gambar 5.2.4. Tipe Penampang Gorong-gorong

…………………………...

V-40

Gambar 5.2.5. Kurva Basis ……………………………………………………..

V-44

Gambar 5.2.6. Kemiringan Tanah

………………..……………………………

V-51

Gambar 5.5.1. Bin atau Sampah yang Terbuat dari Plastik

…………………..

V-78

Gambar 5.5.2. Perletakan Wadah Sampah Non-Permanen

…………………..

V-79

Gambar 5.5.3. Armada Pengumpul Sampah Dengan Ukuran Kecil

………….

V-81

Gambar 5.5.4. Truk Pengangkut Sampah

…………………………………….

V-81

Gambar 5.5.5. Kontainer yang Terbuat dari Plastik/Fiber dan Logam .………….

V-82

Gambar 5.5.6. Perletakan Kontainer pada Tempat Tertutup

……………..…….

V-83

Gambar 5.5.7. Skema Pengelolaan Sampah pada Kawasan Perumahan .………….

V-83

Gambar 6.2.1. Kurva Basis hasil perhitungan Intensitas hujan……………………..

VI-#

DED Inrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

I -

1

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp(0651)23808

Bab I
Pendahuluan

1.1. Latar Belakang

Bencana Gempa Bumi dan Gelombang Tsunami yang terjadi pada tanggal 26 Desember
2004, telah menyebabkan beberapa wilayah Kota/Kabupaten di Provinsi NAD telah
mengalami kerusakan berat yang diakibatkan oleh bencana tersebut. Kerusakan berat ini
terjadi hampir di seluruh sektor kegiatan perkotaan, pedesaan termasuk sarana dan
prasarana (infrastruktur) di tempat tersebut. Untuk mempercepat/menanggulangi kesulitan
masyarakat dalam mendapatkan pelayanan dari sarana dan prasarana yang hancur maka
Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Propinsi Aceh-Nias telah membuat program
kegiatan guna mempercepat pemulihan atau merehabilitasi dan merekonstruksi kembali
sarana dan prasarana yang hancur tersebut.

Untuk merealisasikan percepatan pemulihan kondisi pedesaan tersebut, diperlukan adanya
tahapan-tahapan yang jelas dari Tahapan awal dengan perencanaan masterplannya sampai
dengan pelaksanaan fisiknya.
Untuk mendukung tahapan tersebut diperlukan adanya tindak lanjut melalui rencana Detail
Engineering Design (DED) yang sifatnya mendesak. Dengan penyusunan DED ini
diharapkan dapat menjadi pedoman dalam pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi sarana
dan prasarana yang hancur, sehingga masyarakat pedesaan tersebut dapat menikmati
kembali dan beraktifitas seperti semula.

1.2. Maksud dan Tujuan

Maksud penyusunan DED adalah untuk menyusun program penanganan Infrastruktur
Perdesaan yang meliputi ;
1) Menyusun perencanaan teknis Desa untuk komponen Jalan, Drainase, Air Bersih,
Air kotor, Persampahan, Listrik, Telepon dan Lansekap.
2) Membuat Design Note untuk sistim terpilih
3) Mengukur topografi dan lainnya untuk seluruh komponen
4) Membuat gambar perencanaan untuk seluruh infrastruktur desa
5) Menyusun Rencana Anggaran Biaya
6) Menyusun Dokumen Tender

DED Inrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

I -

2

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp(0651)23808

Adapun Tujuannya adalah mempercepat pemulihan kawasan pedesaan akibat gempa bumi
dan tsunami agar kondisi desa dapat berfungsi kembali seperti sedia kala dan memacu
terciptanya desa yang lebih baik dan lebih aman dari sebelumnya.

1.3. Sasaran

Sasaran dari pekerjaan ini adalah tersusunnya suatu dokumen Detail Engineering Design
(DED) Infrastruktur Desa untuk Jalan, Drainase, Air Bersih, Air Kotor, Persampahan,
Listrik, Telepon dan Lansekap sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan fisik di lapangan.

1.4. Lingkup Pekerjaan

Lingkup Pekerjaan Penyusunan DED Infrastruktur Desa ini meliputi 32 Lokasi desa yang
termasuk dalam penyusunan DED ini yang tersebar di beberapa kecamatan dan berada di 3
Daerah Tingkat II yaitu Kota Banda Aceh , Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Aceh
Jaya.

Adapun tahapan pekerjaan adalah sebagai berikut :
i) Survey Teknis
ii) Pengumpulan data pendukung
iii) Pemilihan Teknologi
iv) Analisa Perencanaan
v) Perhitungan Dimensi
vi) Perhitungan Estimasi Biaya

1.5. Kebijakan dan Strategi Penanganan

Hampir 1/3 wilayah Propinsi Aceh mengalami bencana gempa bumi dan tsunami, maka
melalui program rehabilitasi dan rekonstruksi pemerintah dalam hal ini Badan Rehabilitasi
dan Rekonstruksi Aceh-Nias melaksanakan pembangunan penyediaan prasarana dan sarana
yang hancur akibat bencana gempa dan tsunami.
Kebijaksanaan dalam rangka mendukung program tersebut diutamakan pada pemenuhan
kebutuhan prasarana dan sarana dasar.

Adapun strategi penanganan yaitu dalam proses penyusunan program kegiatan ini
dilaksanakan oleh Konsultan bersama masyarakat setempat, sedangkan peranan Pemerintah
hanya berupa bimbingan dan pembinaan teknis serta pengawasan dan pengendalian
program.

DED Inrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

I -

3

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp(0651)23808

Setelah program kegiatan berupa usulan kegiatan tersusun, maka tindak lanjut dari usulan
program kegiatan tersebut di sempurnakan oleh Konsultan untuk dibuat Detail Engineering
Design (DED). Dari DED itulah yang nantinya digunakan sebagai pedoman pelaksanaan
teknis dalam kegiatan fisik/konstruksi.

1.6. Sumber Dana

Sumber dana kegiatan penyusunan Detail Engineering Design (DED) Infrastruktur Desa di
Propinsi NAD ini berasal dari APBN - P tahun 2006 yang dikoordinasikan dibawah Satuan
Kerja (Satker) Perencanaan Umum, Perencanaan Teknis dan Manajemen Rantai
Pengadaan, Bappeda Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

II - 1

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

BAB II
KONDISI EKSISTING

2.1. Jaringan Jalan

Jalan utama yang ada di Desa Gampong Baro merupakan jalan kolektor dengan lebar 4-5 m
yang menghubungkan Desa Gampong Baro dengan desa-desa sekitar serta merupakan akses
utama desa dari jalan arteri.
Jalan lingkungan yang berada di dalam desa memiliki lebar 3 m yang membentuk pola
jaringan internal pergerakan Desa Gampong Baro. Jalan lorong yang berada pada area
permukiman memiliki lebar 2 -3 m.
Sebelum terjadi bencana konstruksi perkerasan jalan kolektor menggunakan konstruksi
perkerasan aspal (penetrasi makadam). Setelah bencana mengalami kerusakan, dimana
konstruksi lapis perkerasannya terkelupas dan kontruksi pondasi jalannya terangkat
.Sedangkan jalan lingkungan dan jalan lorong masih berupa jalan tanah.

Tabel Kondisi Eksisting Jaringan Jalan Gampong Baro

No

Nama Jalan

Klasifik
asi

Leba
r
(m)

RO
W
(m)

Konstru
ksi

Kondisi Pasca
Tsunami

1 Jalan A

Utama

5

5

Aspal

Rusak

2 Jalan B, G, H, I, N

Lokal

4

4

Tanah

Rusak sedang

3 Jalan C, D, E, F

Lingkun
gan

3

3

Tanah

Rusak sedang

4 Jalan J, K, L

Lorong

2

2

Tanah

Rusak sedang

Dusun Melinteng

5 Jalan A

Utama

4

4

Tanah

Rusak

6 Jalan B

Lingkun
gan

2

2

Tanah

Rusak sedang

7 Jalan C

Lokal

4

4

Tanah

Rusak sedang

2.2. Drainase

Sistem drainase yang ada di Gampong Baro menggunakan sistem gravitasi, dimana pola
pengaliran air hujan dan air limbah (buangan) rumah tangga dari area tangkapan dialirkan
secara gravitasi ke tempat yang lebih rendah menuju ke saluran pembuang primer desa yang
ada di sekitar kawasan menuju ke areal persawahan. Jaringan drainase yang ada di Gampong
Baro berupa saluran sekunder di sisi jalan dengan lebar 0,5 m dengan konstruksi batu kali
yang berfungsi sebagai pengumpul air dari blok-blok kawasan untuk dialirkan menuju ke

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

II - 2

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

sungai dan areal persawahan. Setelah terjadi bencana kondisi konstruksi saluran drainase
mengalami kerusakan dan tertimbun lumpur.

2.3. Air Bersih

Sumber air bersih berasal dari sumur dangkal. Sebelum bencana kualitas air sumur masih
cukup baik. Oleh karena itu dapat digunakan sebagai sumber air minum dan kegiatan yang
membutuhkan air bersih lainnya. Setelah bencana kualitas air sumur mengalami penurunan,
yaitu air berasa asin.

2.4. Persampahan

Sampah di Gampong Baro berasal dari masing-masing rumah penduduk dan kantor atau
fasilitas umum. Sampah ini berupa sampah domestik yang bersifat organik dan mudah
membusuk. Baik sebelum maupun setelah bencana penanganan sampah tiap rumah dibuang
sendiri dengan ditimbun dan dibakar di halaman atau tanah kosong.

2.5. Air Limbah

Sarana sanitasi warga selama ini sudah menggunakan jamban umum dengan tangki septic
bantuan dari Oxfam, Jamban umum yang ada dibedakan antara pria dan wanita.

Kondisi eksisting sistem pembuangan air kotor Gampong Baro

No

Prasarana Pembuangan
Limbah

Jumlah (unit)

Kondisi Fisik

1. Jamban Umum Pria

1

Jarak dengan sumur <10 m

2. Jamban Umum Wanita

1

Atap belum permanen

2.6. Listrik

Untuk infrastruktur listrik baik sebelum maupun sesudah bencana disediakan oleh PLN.
Sebelum tsunami jumlah rumah yang menggunakan fasilitas PLN mencapai 61 rumah tangga
(86%).

2.7. Telepon

Sebelum terjadi tsunami, kebutuhan telekomunikasi warga Gampong Baro dilayani oleh
jaringan telepon dari TELKOM. Jaringan kabel telepon dipasang dipinggir jalan menggunakan
tiang-tiang telepon.
Setelah terjadi tsunami kondisi jaringan telepon rusak dan terputus total.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

III - 1

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp(0651)23808

Bab III
Survey Topografi

3.1. Umum

Yang dimaksudkan Survey Topografi disini adalah kegiatan di lapangan berupa pekerjaan
pengukuran trace jalan dan saluran drainase pada lokasi pekerjaan yang meliputi
pengukuran poligon dan sipat datar di seluruh lokasi pekerjaan. Adapun tujuannya adalah
untuk mendapatkan gambaran umum secara lengkap tentang kondisi lapangan baik kondisi
prasarana maupun teffrainnya.
Data topografi yang tersedia untuk lokasi rencana didapatkan dari peta masterplan hasil
perencanaan Desa (Village Planning).

Pekerjaan survey topografi ini meliputi pekerjaan pemasangan Benchmark (BM) sebagai
titik tetap, pengukuran titik kontrol vertikal dan horisontal, pembuatan tampang
memanjang dan melintang jalan dan saluran.

3.2. Pemasangan Benchmark (BM)

Benchmark dibuat dari patok beton ukuran 20 cm x 20 cm x 100 cm yang terdiri dari
campuran semen, pasir dan batu split/kerikil dengan perbandingan 1 : 2 : 3. Benchmark
dipasang di lokasi pekerjaan pada tempat yang mudah dijangkau untuk keperluan
pengukuran dan aman dari kemungkinan kerusakan akibat pelaksanaan pada masa
konstruksi ataupun paska konstruksi.

Setelah selesai pemasangan, patok BM tersebut diikatkan ke referensi BM yang sudah ada.
Jika di lokasi perencanaan tidak terdapat patok BM yang dapat digunakan sebagai
referensi, maka untuk menentukan elevasi patok BM digunakan koordinat lokal.

3.3. Pengukuran Kerangka Horisontal (Poligon)

Pengukuran kerangka horisontal / Poligon ini dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan
titik kontrol Horizontal (X ; Y) dari semua titik tetap (Bench Mark) dan titik-titik poligon
lainnya serta sebagai pengikat titik horizontal untuk keperluan pengukuran situasi dan
potongan melintang atau cross section.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

III - 2

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp(0651)23808

Pengukuran situasi dilakukan dengan metode Tachimetri dengan tujuan untuk
mendapatkan detail - detail permukaan tanah, bangunan, tumbuh-tumbuhan dan benda-
benda lain di lokasi pekerjaan di sekitar jalan. Sebagai titik referensi pada pengukuran
situasi dipakai titik-titik poligon dari patok kayu dan untuk pelaksanaan digunakan alat
ukur theodolite dengan pengukuran jarak secara optis.

3.4. Pengukuran Kerangka Vertikal

Pengukuran Waterpass (Sipat datar) dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan titik
kontrol vertikal (Z) dari semua titik tetap (Bench Mark) dan titik-titik poligon lainnya serta
sebagai pengikat titik tinggi untuk keperluan pengukuran situasi detail. Pengukuran
dilakukan dengan metode sipat datar menggunakan alat ukur waterpass.

Jalur pengukuran sipat datar utama mengikuti jalur pengukuran poligon sehingga dengan
demikian juga merupakan jaringan tertutup (kring). Pengukuran sipat datar dibuat perseksi
dimana tiap seksi dilakukan pengukuran pergi pulang dalam kurun waktu 1 (satu) hari.

3.5. Potongan Melintang

Pembuatan potongan melintang jalan dan drainase dilakukan lebih utama untuk keperluan
perencanaan. Potongan melintang dilakukan tiap jarak 50 m dan untuk tikungan/belokan
tiap jarak 25 meter atau disesuaikan dengan kebutuhan.
Oleh karena itu data yang ditampilkan harus lengkap. Untuk potongan melintang jalan,
data yang ditampilkan adalah :
1. Elevasi as jalan
2. Elevasi tepi jalan
3. Elevasi dasar saluran tepi kiri
4. Elevasi dasar saluran tepi kanan
5. Jarak antar titik.

Gbr 3.1. Potongan melintang jalan

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

III - 3

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp(0651)23808

3.6. Penggambaran dan Buku Ukur

3.6.1. Pengambaran

Penggambaran hasil pengukuran yang dilakukan adalah :
• Pengambaran potongan memanjang jalan

• Penggambaran Potongan melintang jalan skala 1 : 100

3.6.2. Pembuatan buku ukur

Sebagai bentuk laporan akhir dari pekerjaan pengukuran ini, maka konsultan
menyusun Laporan hasil pengukuran berupa Laporan Penunjang (Pekerjaan
Pengukuran) yang berisi data-data asli dari pengukuran di lapangan maupun hasil
perhitungan di kantor dan gambar-gambar hasil perhitungan tersebut.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

IV-1

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

BAB IV
REVIEW PERENCANAAN DESA

4.1. Jalan dan Transportasi

Dusun Melinteng (Non Relokasi)

Perbaikan jalan (Overlay) yang mengalami kerusakan dengan aspal penetrasi
↑ Jl. Utama lebar 5 m, ROW 9 m sepanjang 755 m.
Peningkatan jalan lokal dan peningkatan jalan lingkungan dari lapisan tanah/makadam
dengan aspal penetrasi.
↑ Jl. Lingkungan B, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal G, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal H, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal I, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal N, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal M, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal C, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal D, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal E, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lokal F, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lorong J, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lorong K, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lorong L, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lorong O, lebar 4 m, ROW 9 m
↑ Jl. Lorong P, lebar 4 m, ROW 9 m
Pelengkap jalan meliputi:
↑ Saluran tepi jalan, yang difungsikan juga sebagai saluran drainase kawasan.
↑ Lampu jalan, yang disesuaikan dengan penerangan kawasan

Dusun Pahlawansyah dan Dusun Krueng Remung (Relokasi)

Perbaikan jalan (Overlay) yang mengalami kerusakan dengan aspal penetrasi
↑ Jl. Utama lebar 4 m, ROW 5,6 m sepanjang 755 m.
↑ Jl. Lokal lebar 4 m, ROW 6 m sepanjang 294 m.
Peningkatan jalan lokal dan peningkatan jalan lingkungan dari lapisan tanah/makadam
dengan aspal penetrasi.
↑ Jl. Mesjid Utama, lebar 5 m, ROW 6 m sepanjang 500 m.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

IV-2

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

↑ Jl. Lingkungan 2 m, ROW 3 m sepanjang 123 m.
Pelengkap jalan meliputi:
↑ Saluran tepi jalan, yang difungsikan juga sebagai saluran drainase kawasan.
↑ Lampu jalan, yang disesuaikan dengan penerangan kawasan

4.2. Drainase

Dusun Melinteng (Non Relokasi)

Pembangunan saluran drainase
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri jalan lingkungan, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri jalan lokal, dengan lebar 0,5 m.

Dusun Pahlawansyah dan Dusun Krueng Remung (Relokasi)

Pembangunan saluran drainase
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri jalan lokal B, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lokal G, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lokal H, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lokal I, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lokal N, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lokal M, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lingkungan C, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lingkungan D, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lingkungan E, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lingkungan F, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lorong J, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lorong K, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lorong L, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lorong O, dengan lebar 0,5 m.
↑ Pembangunan saluran baru di kanan kiri Jl. Lorong P, dengan lebar 0,5 m.

4.3. Air Bersih

Jangka pendek

Sumber air minum desa Gampong Baro Relokasi untuk jangka pendek berasal dari
pembuatan sumur bor yang dialirkan ke kran umum, Kebutuhan air Desa Gampong Baro
Relokasi untuk jangka pendek sampai tahun 2007 adalah 7.710 l/hr

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

IV-3

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

Jangka Panjang

Proyeksi kebutuhan air bersih warga Desa Gampong Baro Relokasi pada tahun 2016
adalah 0,59 l/dt untuk jangka panjang direncanakan adanya pembuatan sambungan
rumah sesuai dengan kemampuan dan keinginan warga setempat, dengan rencana
bangunan reservoir sebelum air didistribusikan ke warga dengan dimensi panjang 2 m,
lebar 2 m, tinggi 1 m dan free board 0,2 m.

4.4. Air Limbah

Untuk penanganan air limbah diterapkan rencana sebagai berikut:
Tahap awal bisa 1:50 dan ditingkatkan maksimum 20 orang pengguna untuk 1 jamban
Penggunaan jamban diatur oleh rumah-rumah tangga dan atau terpisahkan menurut jenis

kelamin

Jamban kolektif/umum dibersihkan atau dipelihara sedemikian rupa sehingga mereka
tetap digunakan oleh sasaran pengguna
Jamban berjarak tidak lebih dari 50 meter dari tempat tinggal
Pembangunan 5 jamban umum.
Sedangkan untuk jangka panjang diterapkan skenario setiap rumah mempunyai 1 WC.
Pembangunan jamban di masing-masing rumah harus memenuhi standar yang berlaku.

4.5. Persampahan

Dari proyeksi timbulan sampah dan pelayanan prasarana persampahan, maka program
pengelolaan persampahan sampai akhir tahun 2016 adalah:
Pengelolaan persampahan di Desa Gampong Baro non relokasi dan relokasi tidak
bergabung dalam sistem pengelolaan sampah kota karena lokasinya yang jauh dari pusat
kota.

Pengadaan 3 unit tong/bin sampah kapasitas 120 liter pada tahun 2006 dan meningkat
menjadi 4 buah pada tahun 2016.
Pengadaan 3 unit TPS kapasitas 1,5 m3

sampai dengan tahun 2016.
TPS di Desa Gampong Baro non relokasi tidak berfungsi sebagai tempat penampungan
sampah sementara, tetapi berfungsi sebagai tempat pembakaran sampah.

4.6. Listrik

Jangka Pendek

↑ Penyediaan genset untuk suply tenaga listrik sesuai kebutuhan

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

IV-4

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

↑ Tingkat kebutuhan daya listrik masing-masing rumah diasumsikan 100 watt (3 titik
lampu @ 25 watt =cadangan)
↑ Kebutuhan daya listrik =jumlah Sambungan rumah (224 x 100 watt =22400 watt)
↑ Jumlah genset yang diperlukan adalah 2 unit (@ genset 20.000 watt),

Jangka Panjang

↑ Penyediaan tenaga listrik melalui jaringan listrik PLN
↑ Idealnya jaringan kabel listrik sistem jaringan distribusinya melalui jaringan bawah
tanah untuk menghindari kesan semrawut/tidak rapi dan pemasangan trafo pada setiap
jarak 50 s/d 100 m.
↑ Kondisi jaringan direncanakan sedemikian rupa supaya teratur dan aman terutama di
pemukiman padat,
↑ Lampu penerangan jalan ditempatkan pada beberapa ruas jalan, dimana ditempatkan
untuk tiang listrik dengan jarak diatur sedemikian dengan jalur lalu-lintas (jarak lampu
penerangan jalan tiap 20 m dan jarak lampu pedestrian tiap titik titik 10 m).
↑ Penempatan jaringan direncanakan mengikuti jaringan jalan yang ada, dan ditanam di
bawah tanah, dengan pembagian klasifikasi dalam jaringan primer, sekunder dan
tersier.

7.7. Telepon

Untuk memenuhi kebutuhan telepon, jaringan yang melalui kawasan perencanaan agar
ditingkatkan baik jumlah maupun penyebarannya sehingga dapat lebih merata dan
menjangkau seluruh kawasan. Kebutuhan akan prasarana telepon berdasarkan perkiraan
kebutuhan fasilitas telepon digunakan asumsi:
1 sambungan telepon dengan penduduk pendukung 10 jiwa
1 sambungan pelayanan umum dengan penduduk pendukung 100 jiwa
Sambungan telepon didasarkan pada standar yang berlaku. Penyediaan sambungan telepon
melalui jaringan PT. TELKOM. Jaringan kabel telepon menggunakan jaringan kabel yang
ditanam dalam tanah mengikuti rute sisi jalan guna mencapai pelanggan.
Jaringan tanpa kabel yaitu telepon tetap tanpa kabel (fixed wireless) atau juga disebut telepon
seluler, menggunakan satu menara pemancar / BTS (Base Transceiver System) yang bisa
mencakup area seluas 30 Km

Tabel Rencana Penanganan Telepon

No

Pekerjaan

Jenis

Type

Ukuran

Ket

1 Memakai Jaringan
kabel

dibawah

-

-

-

Disesuaikan dengan
standar Telkom

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

IV-5

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

tanah

2 Memakai jaringan
tanpa kabel (fixed
wireless)

Telepon
selular

CDMA

Disesuaikan operator
telepon yang masuk

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

V - 1

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

Bab V
Kriteria Perencanaan

5.1. Perencanaan Jalan

Jalan yang dimaksudkan dalam perencanaan ini adalah Jalan desa yaitu jalan yang dapat
dikategorikan sebagai jalan dengan fungsi lokal di daerah pedesaan. Artinya sebagai
penghubung antar desa atau ke lokasi pemasaran, sebagai penghubung antar hunian/
perumahan, juga sebagai penghubung desa ke pusat kegiatan yang lebih tinggi tingkatnya
(kecamatan).

Jalan Desa dibangun atau ditingkatkan untuk membangkitkan manfaat-manfaat untuk
masyarakat yang lebih tinggi tingkatnya seperti yang di bawah ini :
Memperlancar hubungan dan komunikasi dengan tempat lain,
Mempermudah pengiriman sarana produksi ke desa,
Mempermudah pengiriman hasil produksi ke pasar, baik yang di desa maupun yang
diluar dan,
Meningkatkan jasa pelayanan sosial, termasuk kesehatan, pendidikan dan penyuluhan.
Untuk pembuatan jalan desa dilakukan dengan meningkatkan jalan lama yang sudah ada.
Hal ini untuk menghindari banyaknya volume pekerjaan dan kesulitan pembebasan tanah.
Akan tetapi kadang-kadang tidak dapat dihindarkan untuk membuat jalan baru atau
peningkatan jalan setapak.

Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan jalan baru antara lain :
Trase jalan mudah untuk dibuat.
Pekerjaan tanahnya relatif cepat dan murah
Tidak banyak bangunan tambahan (jembatan, gorong-gorong dan lain-lain)
Pembebasan tanah tidak sulit.
Tidak akan merusak lingkungan.

Yang perlu diperhatikan dalam peningkatan jalan lama antara lain :
Memungkinkan untuk pelebaran jalan.
Geometri jalan harus disesuaikan dengan syarat teknis.
Tanjakan yang melewati batas harus diubah sesuai syarat teknis.
System drainase dan pekerjaan tanah tidak akan merusak lingkungan.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

V - 2

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

5.1.1. Standar Teknis Jalan Desa

Standar – standar di bawah ini disusun khusus untuk jalan desa, dengan keadaan tanah,
topografi, dan iklim yang sering menghambat pembuatan jalan yang baik. Standar ini tidak
dimaksud sebagai “peraturan mati”, tetapi diharapkan bermanfaat bagi para perancang dan
pengawas. Pengalaman dan penilaian mereka selalu harus diterapkan pada setiap desain
yang dibuatnya, karena setiap jalan mempunyai keadaan yang unik.
Pembangunan jalan di daerah pedesaan, selain perlu memperhatikan aspek teknis
konstruksi jalan, juga perlu mempertimbangkan aspek konservasi tanah mengingat kondisi
wilayah dengan topografi yang sering berbukit dan dengan tanah yang peka erosi.
Pengamatan di lapangan menunjukkan bahwa tidak sedikit erosi tanah yang berasal dari
jalan, khususnya berupa longsoran dari tampingan dan tebing jalan.

Tujuan pengendalian erosi pada jalan adalah utuk mengamankan jalan dan membangun
jalan yang tidak menjadi sumber erosi. Pengendalian erosi dapat dilakukan secara sipil
teknis atau secara vegetatif, dan masing-masing mempunyai kelebihan. Seorang perencana
harus memilih perlakuan pengendalian erosi dengan mempertimbangkan konservasi dan
biaya yang tidak terbatas pada waktu penyelesaian kontsruksi jalan, tetapi harus dipikirkan
sampai masa pemeliharaan. Kegiatan pengendalian erosi tidak dibatasi pada Daerah Milik
Jalan (Damija). Perencana wajib mempertimbangkan akibat konstruksi jalan di luar Daerah
Milik Jalan (misalnya, pembuangan dari saluran merusak lahan produktif) dan boleh
merencanakan perlakuan walaupun perlakuan tersebut agak jauh dari badan jalan (misalnya
untuk mengamankan jalan dengan ditanam pohon-pohon pada mini - catchment yang
terletak di atas jalan).
Tingginya curah hujan, lereng-lereng curam dan tanah rapuh menimbulkan banyak
kesulitan dalam perencanaan dan pembangunan jalan berkualitas tinggi, terutama bila
dimaksudkan untuk membangun jalan dengan biaya rendah dan tidak membahayakan
lingkungan. Dalam konteks seperti ini kita harus menyadari bahwa masalah erosi akan
terus muncul walaupun dapat dikurangi dan diatasi ketika terjadi.
Trase jalan harus dipilih untuk mengurangi masalah lingkungan misalnya dengan
mengurangi galian dan timbunan bilamana mungkin. Karena tidak mungkin di kawasan
perbukitan untuk menghilangkan masalah dengan pemilihan trase (dengan pemindahan
trase atau mengurangi tanjakan), maka perlu diusahakan teknik-teknik pengendalian erosi
termasuk pembangunan tembok Penahan Tanah dan bronjong atau penanaman bahan-
bahan vegetatif untuk menstabilkan lereng atau mengurangi erosi percik atau erosi alur
kecil.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

V - 3

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

5.1.2. Definisi, Singkatan dan Istilah

5.1.2.1. Jalur rencana adalah salah satu jalur lalu lintas dari suatu system jalan raya, yang
menampung lalu lintas terbesar. Umumnya jalur rencana adalah salah satu jalur dari jalan
raya dua jalur tepi luar dari jalan raya berjalur banyak.
5.1.2.2. Umur Rencana (UR) adalah jumlah waktu dalam tahun dihitung sejak jalan tersebut
mulai dibuka sampai saat diperlukan perbaikan berat atau dianggap perlu untuk di beri
lapis permukaan yang baru.
5.1.2.3. Indeks Permukaan (IP) adalah suatu angka yang dipergunakan untuk menyatakan
kerataan/kehalusan serta kekokohan permukaan jalan yang bertalian dengan tingkat
pelayanan bagi lalu lintas yang lewat.
5.1.2.4. Lalu Lintas Harian Rata-rata (LHR) adalah jumlah rata-rata lalu lintas kendaraan
bermotor beroda 4 atau lebih yang dicatat selama 24 jam sehari untuk kedua jurusan.
5.1.2.5. Angka Ekivalen (E) dari suatu beban sumbu kendaraan adalah angka yang menyatakan
perbandingan tingkat kerusakan yamg ditimbulkan oleh suatu lintasan beban sumbu
tunggal kendaraan terhadap tingkat kerusakaan yang ditimbulkan oleh suatu lintasan
beban standar sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb).
5.1.2.6. Lintas Ekivalen Permulaan (LEP) adalah jumlah lintasan ekivalen harian rata-rata dari
sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada jalur yang diduga terjadi pada
permulaan umur rencana.
5.1.2.7. Lintas Ekivalen Akhir (LEA) adalah jumlah lintas ekivalen harian rata-rata dari sumbu
tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada jalur rencana yamg diduga terjadi pada akhir
umur rencana.
5.1.2.8. Lintas Ekivalen Tengah (LET) adalah jumlah lintas ekivalen harian rata-rata dari sumbu
tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada jalur rencana pada pertengahan umur rencana.
5.1.2.9. Lintas Ekivalen Rencana (LER) adalah suatu besaran yang dipakai dalam penetapan
tebal perkerasan untuk menyatakan jumlah lintas ekivalen sumbu tunggal seberat 8,16
ton (18.000 lb) pada jalur rencana.
5.1.2.10. Tanah Dasar adalah permukaan tanah semula atau permukaan galian atau permukaan
tanah timbunan, yang dipadatkan dan merupakan permukaan dasar untuk perletakan
bagian-bagian perkerasan lainnya.
5.1.2.11. Lapis Pondasi Bawah adalah bagian perkerasan yang terletak antara lapis pondasi dan
tanah dasar.
5.1.2.12. Lapis Pondasi adalah bagian perkerasan yang terletak antara lapis permukaan dengan
lapis pondasi bawah (atau dengan tanah dasar bila tidak menggunakan lapis pondasi
bawah).

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

V - 4

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

5.1.2.13. Lapis Permukaan adalah bagian perkerasan yang paling atas.
5.1.2.14. Daya Dukung Tanah (DDT) adalah suatu skala yang dipakai dalam nomogram penetapan
tebal perkerasan untuk menyatakan kekuatan tanah dasar.
5.1.2.15. Faktor Regional (FR) adalah faktor setempat, menyangkut keadaan lapangan dan iklim,
yang dapat mempengaruhi keadaan pembebanan, daya dukung tanah dasar dan
perkerasan.
5.1.2.16. Indeks Tebal Perkerasan (ITP) adalah suatu angka yang berhubungan dengan penentuan
tebal perkerasan.
5.1.2.17. Lapis Aspal Beton (LASTON) adalah merupakan suatu lapisan pada konstruksi jalan
yang terdiri dari agregat kasar, agregat halus, filler dan aspal keras, yang dicampur,
dihampar dan dipadatkan dalam keadaan panas pada suhu tertentu.
5.1.2.18. Lapis Penetrasi Macadam (LAPEN) adalah merupakan lapis perkerasan yang terdiri dari
agregat pokok dengan agregat pengunci bergradasi terbuka dan seragam yamg diikat oleh
aspal keras dengan cara disemprotkan diatasnya dan dipadatkan lapis demi lapis dan
apabila akan digunakan sebagai lapis permukaan perlu diberi laburan aspal dengan batu
penutup.
5.1.2.19. Lapis Asbuton Campuran Dingin (LASBUTAG) adalah campuran yang terdiri dari
agregat kasar, agregat halus, asbuton, bahan peremaja dan filler (bila diperlukan) yang
dicampur, dihampar dan dipadatkan secara dingin.
5.1.2.20. Hot Rolled Asphalt (HRA) merupakan lapis penutup yang terdiri dari campuran antara
agregat bergradasi timpang, filler dan asphalt keras dengan perbandingan tertentu, yang
dicampur dan dipadatkan dalam keadaan panas pada suhu tertentu.
5.1.2.21. Laburan Aspal (BURAS) adalah merupakan lapis penutup terdiri dari lapisan aspal
taburan pasir dengan ukuran butir maksimum 9,6 mm atau 3/8 inch.
5.1.2.22. Laburan Batu Satu Lapis (BURTU) adalah merupakan lapis penutup yang terdiri dari
lapisan aspal yang ditaburi dengan satu lapis agregat bergradasi seragam. Tebal
maksimum 20 mm.
5.1.2.23. Laburan Batu Dua Lapis (BURDA) adalah lapis penutup yang terdiri dari lapisan aspal
ditaburi agregat yang dikerjakan dua kali secara berurutan. Tebal maksimum 35 mm.
5.1.2.24. Lapis Aspal Pondasi Atas (LASTON ATAS) adalah pondasi perkerasan yang terdiri dari
campuran agregat dan aspal dengan perbandingan tertentu dicampur dan dipadatkan
dalam keadaan panas.
5.1.2.25. Lapis Aspal Beton Pondasi bawah (LASTON BAWAH) adalah pada umumnya
merupakan lapis perkerasan yang terletak antara lapis pondasi dan tanah dasar jalan yang

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

V - 5

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

terdiri dari campuran agregat dan aspal dengan perbandingan tertentu dicampur dan
dipadatkan pada temperatur tertentu.
5.1.2.26. Lapis Tipis Aspal Beton (LATASTON) adalah lapis penutup yang terdiridari campuran
antara agregat bergradasi timpang, filler dan aspal keras dengan perbandingan tertentu
yang dicampur dan dipadatkan dalam keadaan panaspada suhu tertentu. Tebal padat
antara 25 sampai 30 mm.
5.1.2.27. Lapis Tipis Aspal Pasir (LATASIR) adalah lapis penutup yang terdiri dari campuran
pasir dan aspal keras dicampur, dihampar dan dipadatkan dalam keadaan panas pada
suhu tertentu.
5.1.2.28. Aspal Makadam adalah lapis perkerasan yang terdiri dari agregat pokok dan/atau agregat
pengunci bergradasi terbuka atau seragam yamg dicampur dengan aspal cair, diperam
dan dipadatkan secara dingin.

5.1.3. Batas-Batas Penggunaan

Penentuan tebal perkerasan dengan cara yang akan diuraikan hanya berlaku untuk
konstruksi perkerasan yang menggunakan material berbutir (granular material, batu pecah)
dan tidak berlaku untuk konstruksi yang menggunakan batu-batu besar (cara Telford atau
Pak laag)
Cara-cara perhitungan jalan, selain yang diuraikan disini dapat juga digunakan, asal saja
dapat dipertanggung jawabkan berdasarkan hasil test oleh seorang ahli.

5.1.4. Penggunaan

Petunjuk perencanaan ini dapat digunakan untuk :
- Perencanaan perkerasan jalan baru (New Construction/Full Depth Pavement)
- Perkuatan perkerasan jalan lama (Overlay)
- Konstruksi bertahap (Stage Construction)
Khusus untuk penentuan tebal perkuatan perkerasan jalan lama, penggunaan nomogram 1
sampai dengan 9 (lampiran 1) hanya dapat dipergunakan untuk cara “Analisa Lendutan”
dibahas dalam “Manual Pemeriksaan Perkerasan Jalan dengan Alat Benkelman Beam”
No.01/mn/b/1983.
Perkuatan perkerasan lama harus terlebih dahulu dilakukan untuk meneliti dan mempelajari
hasil-hasil laboratorium. Penilaian ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab perencana
sesuai dengan kondisi setempat dan pengalamannya.

DED Infrastruktur Desa di Propinsi NAD

Laporan Perencanaan

V - 6

PT. WASTU WIDYAWAN

Jl. Tumpang No. 3 Semarang 50232
Telp. (024) 8442614
Jl. Gabus No. 36 Banda Aceh
Telp. (0651) 23808

5.1.5. Perkerasan Jalan

Bagian Perkerasan Jalan umumnya meliputi : Lapis Pondasi Bawah (Sub Base Course),
Lapis Pondasi (Base Course) dan Lapis Permukaan (Surface Course).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->