PENYAKIT MALARIA

2.1 Pengertian Malaria

Malaria adalah : Penyakit infeksi yang disebabkan oleh parasit Plasmodium yang hidup dan berkembang biak dalam sel darah merah manusia.

2.2.Jenis Spesies Plasmodium pada manusia Ada beberapa jenis plasmodium : Plasmodium falciparum, Plasmodium vivak, Paslmodium ovale dan Plasmodium malariae 2.3.Siklus Hidup Plasmodium  Siklus pada manusia  Siklus pada nyamuk anopheles betina

Vivak P.Tabel Masa Inkubasi penyakit malaria Jenis plasmodium P. Malariae Masa inkubasi (hari) 9-14 (12) 12-17 (15) 16-18 (17) 18-40 (28) . Falsiparum P. Ovale P.

vivak/ovale selang waktu satu hari. Malariae 72 jam. dan P. TNF akan dibawa aliran darah ke hipotalamus yang merupakan pusat pengatur suhu tubuh dan terjadi demam. P. antara lain TNF (Tumor Nekrosis Faktor) .Demam mulai timbul bersamaan dengan pecahnya schizon darah yang mengeluarkan bermacam-macam antigen. . Proses skhizogoni pada ke empat plasmodium memerlukan waktu yang berbeda-beda. P. Malariae demam timbul selang waktu 2 hari. dan P. Demam pada P. Falciparum dapat terjadi setiap hari. Falciparum memrlukan waktu 36-48 jam. ovale 48 jam.vivak. Antigen ini akan merangsang sel-sel makrofag.P. monosit atau limposit yang mengeluarkan berbagai macam sitoksin.

Malariae menginfeksi sel darah merah tua yang jumlahnya hanya 1 % sehihngga anemia yang disebabkan oleh P. Splenomegali Limpa merupakan organ retikuloendothelia. Vivak. P. vivak dan ovale hanya menginfeksi sel darah merah muda yang jumlahnya hanya 2 % dari seluruh sel darah merah sedangkan P.Anemia terjadi karena pecahnya sel darah merah yang terinfeksi maunpun yang tidak terinfeksi. . P. Penambahan sel-sel radang ini akan menyebabkan limpa besar. Falciparum menginfeksi semua sel darah merah sehingga anemia dapat terjadi pada infeksi akut maupun kronis. dimana plasmodium dihancurkan oleh sel-sel makrofag dan limposit. ovale dan malariae umumnya terjadi pada keadaan kronis.

dimana mediator tersebut mempunyai peranan dalam gangguan fungsi jaringan tertentu. terjadinya penyumbatan ini juga didukung oleh proses terbentuknya “rosette” yaitu bergerombolnya sel darah merah yang berparasit dengan sel darah merah lainnya. Eritrosit yang terinfeksi P. Pada proses sitoaderensi ini juga diduga terjadi proses imunologik yaitu terbentuknya mediator-mediator antara lain sitokin (TNF. knop tersebut akan berkaitan dengan reseptor sel endotel kapiler. . Falciparum akan mengalami proses sekuesstrasi yaitu tersebarnya erittrotis yang berparasit tersebut ke pembuluh kapiler alat dalam tubuh. selain itu pada permukaan eritrosit yang terinfeksi akan membentuk knop yang berisi berbagai antigen plasmodium falsiparum pada saat terjadi proses sitoadherensi.interkulin). Akibat dari proses ini terjadilah obstruksi dalam pembuluh kapiler yang mengakibabkan terjadinya iskemia jaringan.Malaria Berat Akibat plasmodium falciparum mempunyai patogenesis yang khusus.

Anamnesis .Riwayat mendapat transfusi darah .1.Keluhan utama .Riwayat berkunjung dan bermalam di daerah endemik .Riwayat sakit malaria .Riwayat minum obat malaria satu bulan terakhir .5.2.5 Diagnosis malaria 2.Riwayat tinggal di daerah endemik .

Pemeriksaan fisik 2.3.5.    Demam (pengukuran dengan termometer ≥ 37. Pemeriksaan fisik 2. Diagnosis atas dasar pemeriksaan laboratorium .5.5.2. Diagnosis atas dasar pemeriksaan laboratorium 2.2.5 °C Konjungtiva atau telapak tan gan pucat Pembesaran limpa (splenomegali) Pembesaran hati (hepatomegali) .3.

◦ Pemeriksaan dengan mikroskop ◦ Pemeriksaan dengan tes diagnostik cepat (Rapid Diagnostik Test) .

 Hemoglobin dan hematokrit  Hiting jumlah leukosit. kreatinin. trombosit  Kimia darah lain (gula darah. analisis gas darah)  EKG  Foto thorak  Analisis cairan serebrospinalis  Biakan darah dan uji serologi  Urinalisis  . kalium. albumin/globulin. ureum. serum bilirubin.SGOT & SGPT. natrium. alkali fosfatase.

Malaria tanpa komplikasi harus dapat di bedakan dengan penyakit infeksi lain sebagai berikut:      Demam tipoid Demam dengue Infeksi saluran pernapasan akut /ISPA Leptospirosis ringan Infeksi virus akut lainnya .1.

Malaria berat atau malaria dengan komplikasi dibedakan dengan penyakit infeksi lain sebagai beriku: ◦ ◦ ◦ ◦ ◦ ◦ ◦ ◦ Radang otak (Meningitis. encepalitis) Stroke Tiroid encepalopati Hepatitis Leptospirosis berat Glomerulonefritis akut / kronik Sepsis Demam berdarah dengue / dengue shock syndrome .2.

2.1Pengobatan Malaria Falsiparum Lini pertama = Artesunat + Amodiakuin + Primakuin Hari Jenis obat Jumlah tablet perhari menurut kelompok umur 0-1 bulan 1 Artesunat 1/4 Amodiakuin Primakuin 2 Artesunat Amodiakuin 1/4 1/4 1/4 1/2 1/2 1/2 1/2 1 3/4 1 1 2 1 1/2 2 2 2-11 bulan 1-4 tahun 1 5-9 tahun 2 3 3 2 3 3 4 2-3 4 4 10-14 tahun ≥ 15 tahun 4 3 Primakuin Artesunat 1/4 1/4 1/2 1/2 1 1 2 2 3 3 4 4 .7.

Hari Jenis obat Jumlah tablet perhari menurut kelompok umur 0-1 bulan H1 Klorokuin Primakuin H2 Klorokuin Primakuin H3 Klorokuin Primakuin H4-14 Klorokuin ¼ ¼ 1/8 - 2-11 bulan ½ ½ ¼ - 1-4 tahun 1 ¼ 1 ¼ ½ ¼ ¼ 5-9 tahun 2 ½ 2 ½ 1 ½ ½ 10-14 tahun 3 ¾ 3 ¾ 1½ ¾ ¾ ≥ 15 tahun 3-4 1 3-4 1 2 1 1 .

Hari Jenis obat Jumlah tablet menurut kelompok umur (dosis tunggal) 0-1 bulan 2-11 bulan 1-4 tahun 5-9 tahun 10-14 tahun ≥ 15 tahun H1 Klorokuin ¼ ½ 1 2 3 3-4 H2 H3 Klorokuin Klorokuin ¼ 1/8 ½ 1/4 1 1/2 2 1 3 1½ 3-4 2 .

10 Prognosis Kemoprofilaksis bertujuan untuk mengurangi resiko terinfeksi Malaria sehingga bila terinfeksi maka gejala klinisnya tidak berat Prognosis malaria berat tergantung kecepatan dan ketepatan diagnosis serta pengobatan .2.

Active Case Detection (ACD) Pasive Case Detection (PCD) Mass Fever Survey (MFS) Malariometric survey (MS) Mass Blodd Survey (MBS) Surveilans Migrasi Survey Kontak (Contact Survey) .

        Pengenalan wilayah Pemetaan tempat perindukan vektor Penyemprotan rumah dengan insektisida Kelambu Larviciding Penebaran ikan pemakan larva nyamuk Pengelolaan lingkungan Pelatihan tenaga pengendali vektor .

beberapa tindakan atau langkah yang harus dilakukan a. . Konfirmasi KLB malaria ◦ Pengambilan dan pemeriksaan SD pada penderita demam (MFS) ◦ Semua penderita dengan hasil SD positif malaria diberi pengobatan standar sesuai jenis plasmodium.

◦ Penyelidikan epidemiologi yang dilaksanakan berdasarkan aspek tempat. disertai pengumpulan dan pencatatan penderita malaria klinis dan positif dan kematian dengan gejala klinis malaria. ◦ Pengamatan epidemiologi yang meliputi jenis vektor dan kepadatannya oleh tenaga entomologi tingkat puskesmas . waktu dan orang.

Falcifarum dominan  Ada kasus bayi positif  Ada kematian karena atau diduga malaria  Ada keresahan masyarakat karena malaria .Bila dari hasil penyelidikan epidemiologi diperoleh data penderita malaria yaitu :  Proporsi kenaikan jumlah kasus positif dua kali atau lebih dari kasus sebelumnya dan terus terjadi peningkatan yang bermakna  Hasil konfirmasi melalui kegiatan MFS ditemukan penderita positif P.

Menyusun rencana kegiatan Kegiatan yang harus dilaksanakan  Pengobatan  Pengobatan pada penderita positif malaria dan malaria berat  Mass Fever Treatment (MFT)  Pemberantasan vektor  Distribusi kelambu berinsektisida (ITN)  Larviciding  Penyelidikan epidemiologi  Pengamatan epidemiologi .1.

primakuin.  cairan infus dan lain-lain)  Bahan pembantu survey  Alat dan bahan laboratorium  Kebutuhan kelambu  Insektisida  Perlengkapan penyemprotan  Peralatan penyemprotan .Biaya penanggulangan . kina. klorokuin. Obat (Artesunat-Amodiakuin kombinasi / ACT.

1. tempat. Puskesmas  Pengobatan  Melaksanakan penyelidikan epidemiologi (orang. dilaksanakan ke Dinas Kesehatan kab/Kota dalam tempo 24 jam. waktu)  Menentukan batas wilayah penanggulangan  Menentukan dan menyiapkan sarana yang dibutuhkan  Membuat jadwal kegiatan  Membuat laporan kejadian dan tindakan penanggulangan yang telah . .

cakupan permukaan disemprot .◦ MBS atau MFT bila belum dilakukan puskesmas ◦ Penyemprotan rumah dengan insektisida dengan cakupan bangunan disemprot >90%.90% ◦ Larviciding ◦ Penyuluhan kesehatan masyarakat ◦ Membuat laporan kejadian dan tindakan penanggulangan yang telah dilaksanakan ke Dinas Kesehatan Propinsi dalam tempo 24 jam .

       Menganalisa laporan yang diterima dari Dinas Kesehatan Kabupaten/kota Memproses laporan disertai rincian kegiatan serta biaya operasional kebagian naggaran Propinsi Melakukan kunjungan lapangan Mengajukan permintaan kebutuhan biaya operasional dan rincian kegiatan kebagian anggaran propinsi Mengirimkan biaya operasional yang sudah disetrujui ke Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten Melaksanakan kegiatan pengawasan dan Bintek Melaporkan kejadian KLB pada Departemen Kesehatan cq. Direktorat Jenderal PP dan PL Khusus daerah transmigrasi untuk dilaporkan juga ke departemen Transmigrasi .

Direktorat PP-BB menganmalisa kejadian KLB dan melaporkan kejadian KLB kepada menteri Kesehatan Melaksanakan kegiatan suverfisi dan bintek .   Direktorat jenderal PP dan PL cq.

Ketentuan KLB dinyatakan selesai  KLB dapat dinyatakan selesai bila dalam pemantauan selama 2 x masa inkubasi (2028 hari) angka kesakitan malaria telah kembali pada keadaan seperti semula. .

000 penduduk atau hasil malariometrik survey evaluasi dengan PR < 2% Dinas Kesehatan Kabupaten /kota mengirim laporan hasil kegiatan setelah tindakan penanggulangan selesai dilaksanakan .   Untuk mencegah timbulnya KLB diwaktu yang akan datang. sistim kewaspadaan dini kejadian luar biasa (SKD_KLB) perlu ditingkatkan dengan cara menginbtensifkan kegiatan surveilens Penyemprotan lanjutan dilakukan pada siklus berikutnya sampai insiden turun yaitu API <1 per 1.

Tenaga Pengelola P2 Malaria ◦ Minimal SLTA yang terlatih untuk pengolahan data SKD-KLB malaria ◦ Sebaiknya pernah PAEL untuk analisis SKD atau lulusan SPPH 2. Diseminasi pedoman penyelenggaran SKD_KLB dan penanggulanagan KLB malaria D. Pelatihan petugas dilakukan secara berjenjang E.Puskesmas A.Sekurang-kurangnya D3 + PAEL B. Sarana dan prasarana C.1.Kabupaten . Pengorganisasian .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful