Pengertian Rantai Makanan Dan Jaring

engertian Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan- Di dalam rantai makanan, tumbuhan disebut sebagai produsen karena

memasok oksigen ke lingkungan dan sumber makanan bagi organisme heterotof. Oleh karena itu tumbuhan memegang peranan penting dalam menjaga kelangsungan kehidupan di bumi karena rantai makanan diawali oleh tumbuhan hijau sebagai produsen. Sedangkan pada ekosistem perairan anggota Crustacea yang berupa zooplankton merupakan salah satu bagian penting dalam mata rantai makanan. Pada ekosistem air sungai, air sungai yang mengalir deras tidak mendukung keberadaan komunitas plankton, karena akan terbawa arus. Sebagai gantinya terjadi fotosintesis dari ganggang yang melekat dan tanaman berakar, sehingga dapat mendukung rantai makanan. Di dalam hubungan antarorganisme terdapat aliran energi, yaitu transfer energi dari produsen ke konsumen melalui rantai makanan. Proses makan dan dimakan yang diikuti perpindahan energi dari satu organisme ke organisme lain dalam tingkatan tertentu disebut rantai makanan (food chain). Para ilmuwan ekologi mengenal tiga macam rantai pokok, yaitu rantai pemangsa, rantai parasit, dan rantai saprofit. 1. Rantai pemangsa, landasan utamanya adalah tumbuhan hijau sebagai produsen. Rantai pemangsa dimulai dari hewan yang bersifat herbivora sebagai konsumen I, dilanjutkan dengan hewan karnivora yang memangsa herbivora sebagai konsumen ke-2 dan berakhir pada hewan pemangsa karnivora maupun herbivora sebagai konsumen ke-3. 2. Rantai parasit, dimulai dari organisme besar hingga organisme yang hidup sebagai parasit. Contoh organisme parasit antara lain cacing, bakteri, dan benalu. 3. Rantai saprofit, dimulai dari organisme mati ke jasad pengurai. Misalnya jamur dan bakteri. Tingkatan dalam rantai makanan disebut juga trofik. Tingkat trofik yang secara mendasar mendukung tingkatan lainnya dalam suatu ekosistem terdiri dari organisme autotrof yang berperan sebagai produsen primer. Berdasarkan komponen tingkat trofik nya, rantai makanan dibedakan menjadi dua, yaitu rantai makanan perumput dan rantai makanan detritus. Rantai makanan perumput merupakan rantai makanan yang diawali dari tumbuhan pada trofik awalnya. Contohnya tumbuhan dimakan belalang, belalang dimakan burung, burung dimakan ular, dan ular dimakan burung elang. Sedangkan rantai makanan detritus tidak dimulai dari tumbuhan, tetapi dimulai dari detritus sebagai trofik awalnya. Contoh rantai makanan detritus adalah seresah atau dedaunan dimakan cacing tanah, cacing tanah dimakan ikan, dan ikan dimakan manusia.

Belalang tadi dapat dimakan oleh katak. Katak dapat dimakan oleh ular. Setiap tingkatan organisme dalam satu rantai makanan disebut tingkatan tropik. Dalam ekosistem rantai makanan-rantai makanan itu saling bertalian. Proses makan dan dimakan pada serangkaian organisme disebut sebagai disebut Rantai Makanan. Organisme yang langsung memakan tumbuhan disebut herbivor (konsumen primer). dengan kata lain Proses rantai makanan yang saling menjalin dan kompleks tersebut dinamakan jaring makanan. atau “food chains”. herbivora akan menyediakan makanan untuk karnivora.Pada gilirannya. yang memakan herbivor disebut karnivor (konsumen sekunder). . yang pada gilirannya ular dimakan oleh burung elang. Semua rantai makanan berasal dari organisme autotrofik. maka terjadi yang dinamakan jaring-jaring makanan (food web). Kebanyakan sejenis hewan memakan yang beragam. Lihat bagan di bawah ini. dan makhluk tersebut pada gilirannya juga menyediakan makanan berbagai makhluk yang memakannya. Proses pemindahan energi dari makhluk ke makhluk dapat berlanjut. dan yang memakan konsumen sekunder disebut konsumen tersier.4. lihat Gambar 9.

dengan kata lain Proses rantai makanan yang saling menjalin dan kompleks tersebut dinamakan jaring makanan. organisme pada tingkatan trofik rendah memiliki jumlah individu lebih banyak. Contoh jaring-jaring makanan yang terjadi pada suatu ekosistem. Ini menyebabkan terjadinya beberapa rantai makanan di dalam ekosistem saling berhubungan satu sama lain. disebut jaringjaring makanan (food web).4 Jaring-jaring makanan Dalam rantai makanan.Gambar 9. konsumen pada tingkat trofik tertentu tidak hanya memakan satu jenis organisme yang ada di tingkat trofi k bawahnya. setiap organisme dapat memakan dua atau lebih organisme lain. Akan tetapi. Hubungan antar-rantai makanan tersebut membentuk susunan yang lebih kompleks. . Sehingga rantai makanan dari produsen → konsumen primer → konsumen sekunder → dan seterusnya. sebenarnya hanyalah penyederhanaan dari beberapa permutasi yang dapat dimiliki oleh interaksi makan dan dimakan. Dalam rantai makanan. makin sedikit jumlah individunya dalam ekosistem. Makin tinggi tingkat trofik.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful