CONTOH ORGANISASI YANG SEDANG MENGALAMI KONFLIK DAN CARA PENYELESAIANNYA

A. Dinamika Organisasi Dinamika Organisasi adalah suatu organisasi yang terdiri dari dua atau lebih individu yang memiliki hubungan psikologis secara jelas antara anggota satu dengan yang lain dan berlangsung dalam situasi yang dialami.Didalam dinamika organisasi ada beberapa hal yang sering terjadi ,antara lain: 1. Konflik Konflik adalah perbedaan pendapat antara anggota satu dengan yang lain akibat kurangnya komunikasi di dalam organisasi.Konflik Organisasi (organizational conflict) adalah ketidaksesuaian antara dua atau lebih anggota-anggota atau kelompok organisasi yang timbul karena adanya kenyataan bahwa mereka harus membagi sumber daya- sumber daya yang terbatas atau kegiatan-kegiatan kerja dan atau kenyataan bahwa mereka mempunyai perbedaan status, tujuan, nilai dan persepsi.Konflik dapat menimbulkan bermacam-macam dinamika prilaku berorganisasi. Jenis-jenis konflik: Berikut ini adalah lima jenis konflik dalam kehidupan organisasi : 1. Konflik dalam diri individu Konflik terjadi bila pada waktu yang sama seseorang memiliki dua keinginan yang tidak mungkin dipenuhi sekaligus. 2. Konflik antar individu dalam organisasi yang sama karena pertentengan kepentingan atau keinginan. Hal ini sering terjadi antara dua orang yang berbeda status, jabatan, bidang kerja dan lain-lain. 3. Konflik antar individu dan kelompok seringkali berhubungan dengan cara individumenghadapi tekanan-tekanan untuk mencapai konformitas, yang ditekankan kepada mereka oleh kelompok kerja mereka. 4. Konflik antar kelompok dalam organisasi yang sama Konflik ini merupakan tipe konflik yang banyak terjadi di dalam organisasiorganisasi.Konflik antar lini dan staf, pekerja dan pekerja. 5. Konflik antar organisasi konflik ini biasanya disebut dengan persaingan. Penyebab Terjadinya Konflik 1. Suatu situasi dimana tujuan-tujuan tidak sesuai 2. Keberadaan peralatan-peralatan yang tidak cocok atau alokasi-alokasi sumber daya yang tidak sesuai 3. Suatu masalah yang tidak tepatan status 4. Perbedaan pandangan 5. Adanya aspirasi yang tidak ditampung.

2. Strategi Dalam Menyelesaikan Konflik Mengendalikan konflik berarti menjaga tingakat konflik yang kondusif bagi perkembangan organisasi sehingga dapat berfungsi untuk menjamin efektivitas dan dinamika organisasi yang optimal. Namun bila konflik telah terlalu besar dan disfungsional, maka konflik perlu diturunkan intensitasnya, antara lain dengan cara : 1. Mempertegas atau menciptakan tujuan bersama. Perlunya dikembangkan tujuan kolektif di antara dua atau lebih unit kerja yang dirasakan bersama dan tidak bisa dicapai suatu unit kerja saja.

3. 4.2. Ahad yang kemudian permasalahan ini dilaporkan ke Polda. Kawasan hutan lindung Gunung Lumut di desa Muara Mea itu oleh masyarakat setempat dijadikan kawasan ritual sekaligus sebagai hutan adat bagi masyarakat dayak setempat yang mayoritas pemeluk Kaharingan. Pihak-pihak yang berselisih membahas sebab-sebab konflik dan memecahkan permasalahannya atas dasar kepentingan yang sama. tetapi intensitas tinggi tidak menghasilkan prestasi kerja yang memuaskan kecuali upaya tersebut dikaitkan dengan arah yang menguntungkan organisasi. Meminimalkan kondisi ketidak-tergantungan. Sebelum kejadian ini telah diadakan pertemuan antara masyarakat adat dan HPH-HPH tersebut. intensitas terkait dengan dengan seberapa giat seseorang berusaha. Kejadian yang hampir sama terjadi pada pertengahan bulan Juni 2002. arah. 189 warga desa di wilayah Kecamatan Gunung Purei. dan ketekunan seorang individu untuk mencapai tujuannya. Memperbesar sumber-sumber organisasi seperti : menambah fasilitas kerja. Kebutuhan dan keinginan yang ada dalam diri seseorang akan menimbulkan motivasi internal. Contoh Organisasi Yang Sedang Menghadapi Konflik Pembabatan hutan adat di Kalimantan Tengah terus berlangsung seperti terjadi di kawasan hutan Tamanggung Dahiang di Desa Tumbang Dahui. Kabupaten Barito Utara menuntut HPH PT. Sindo Lumber telah melakukan pembabatan hutan di kawasan Gunung Lumut.Tiga elemen utama dalam definisi ini adalah intensitas. Begitu juga dalam suatu organisasi. Kabupaten Katingan pada bulan awal Nopember 2002. konflik yang terjadi antara mayarakat desa Tumbang Dahui denga perusahaan PT.Motivasi dapat ditimbulkan baik oleh faktor internal maupun eksternal tergantung darimana suatu kegiatan dimulai. Namun setelah sekian lama ternyata isi kesepakatan tersebut telah diubah oleh HPH-HPH itu dan ini terbukti bahwa perwakilan-perwakilan masyarakat adat dengan tegas menolak dan tidak mengakui isi dari kesepakatan itu. Motivasi Motivasi adalah proses yang menjelaskan intensitas. 3. Selain itu. Kejadian ini sebenarnya telah diketahui oleh seorang tokoh desa bernama Salin R. dan DPRD Propinsi Kalteng yang dianggap menginjak-injak harga diri masyarakat adat dan hukum-hukum adat setempat. B. Membentuk forum bersama untuk mendiskusikan dan menyelesaikan masalah bersama. dan ketekunan. Kemudian tokoh desa itu juga mengungkapkan keterlibatan oknum-oknum BPD (Badan Perwakilan Desa) yang ikut membekingi dan melakukan pembabatan hutan adat tersebut. Indexim dan PT. Dan berkembang atas dasar proses belajar yang berbeda pula. Kejaksaan Tinggi. arah. tenaga serta anggaran sehingga mencukupi kebutuhan semua unit kerja. Motivasi merupakan masalah yang kompleks dalam organisasi karena kebutuhan dan keinginan setiap anggota organisasi adalah berbeda-beda. Dalam hubungan antara motivasi dan intensitas. setiap individu akan mempunyai kebutuhan dan keinginan yang berbeda dan unik.Indexin dan PT. Kecamatan Katingan Hulu. Menghindari terjadinya eksklusivisme diatara unit-unit kerja melalui kerjasama yang sinergis serta membentuk koordinator dari dua atau lebih unit kerja. Masalah tata batas yang tidak jelas dari 2 belah pihak .Sindo Lumber disebabkan dengan hal-hal seperti berikut: 1.

Seharusnya.Pelanggaran adat yang disebabkan perusahaan tersebut 3. Agar menghindari konflik dengan masyarakat sekitar. Ketidakadilan aparat hukum dalam menyelsaikan persoalan 4. Hindari sumber konflik Setelah kita berhasil mengidentifikasi indikator konflik maka sedapat mungkin kita harus menjauhkan atau menghindari sumber konflik. C. Jika hal ini terjadi maka kita harus cepat dan tanggap untuk mengubah sikap kita. Mengubah Sikap Kemungkinan terjadinya konflik dapat disebabkan oleh sikap salah seorang anggota kelompok atau organisasi yang dirasa tidak tepat oleh anggota/kelompok lain. 3. 2.perusahaan juga seharusnya bersikap baik dalam lingkumgan sekitar.aparat keamanan yang bertugas melindungi masyarakat bisa menindak lanjuti kedua perusahaan tersebut. karena oknum tersebut terlibat langsung dalam kerjasama dengan kedua perusahaan tersebut. 4. Lalu jika melakukan penebangan pohon di hutan. Berikut ini adalah cara-cara mengatasi konflik di tempat kerja. karena masyarakat Kalimantan terkenal dengan adatnya yang harus di jaga secara turun menurun. Oknum ini harusnya menghalangi tindakan kedua perusahaan tersebut dalam pembabatan hutan. mungkin tidak ada yang namanya konflik eksetrnal. Hormat kepada masyarakat sekitar dan adat dan berlaku. apalagi hutan tersebut merupakan hutan lindung. Perusahaan tidak melibatkan masyarakat adat dan masyarakat disekitar hutan dalam pengusahaan hutan. Netralisasi Sikap Bahwa sikap memihak pada salah seorang atau golongan yang sedang berselisih akan mempertajam perselisihan konflik tersebut. 6. Hancurnya penyokong antara masyarakat adat dan masyarakat hutan akibat rusak dan sempitnya hutan 5. Maka sikap yang paling tepat adalah netral atau tidak memihak dan bahkan diusahakan untuk menjadi mediator di dalam mengatasi konflik tersebut. Memecahkan Masalah Bersama-sama .karena perusahaan PT. Mengurangi Perbedaan Yang Ada Salah satu penyebab terjadinya konflik adalah karena adanya perbedaan pandangan atau kepentingan diantara anggota organisasi atau perusahaan. Selain itu aparat kemanan juga dapat menangkap oknum BPD tersebut. dan bahkan sedapat mungkin mengubah perbedaan tersebut menjadi sinergi yang akan mendorong tercapainya tujuan organisasi. 2.Kedua perusahaan tersebt telah membabat habis hutan di kawasan gunung lumut tersebut.Seperti tidak melakukan pembabatan hutan lindung.Sindo Lumber telah melanggar tentang pengelolaan hutan. harus melakukan reboisasi(penanaman ulang pohon). Solusi Mengatasi Konflik Sebenarnya banyak cara yang dapat dilkukan untuk mengatasi konflik yang terjadi di tempat kerja. Tidak ada kontribusi positif pengelola hutan dengan masyarakat adat dan masyarakat di sekitar hutan.Indexin dan PT. Jika hal itu dilakukan oleh perusahaan. Oleh karena itu kita harus berupaya untuk mengurangi adanya perbedaanperbedaan tersebut. 1.

Oleh karena itu kita harus menghindari terjadinya konflik di tempat kerja. mening-katkan relasi dengan pihak-pihak yang diperlukan dan tumbuhnya rasa kebersamaan termasuk adanya sense of belonging dalam organisasi.com/2011/04/05/dinamika-organisasikonflikstrategiorganisasi/ . Kebutuhan sosial (Social Needs). Kebutuhan akan kasih sayang dan bersahabat (kerjasama) dalam kelompok kerja atau antar kelompok. Perilaku yang ditimbulkannya dapat dimotivasikan oleh manajer dan diarahkan sebagai subjek-subjek yang berperan.http://jamil15. bahkan indikasi konflik hendaknya diusahakan untuk diubah menjadi kerja sama. hadiah-hadiah dan fasilitas lainnya seperti rumah.com/2011/11/konflik-dalam-perusahaan. Dorongan yang dirangsang ataupun tidak. perangsang.http://rajapresentasi. Source : . ketentraman dan jaminan seseorang dalam kedudukannya. wewenangnya dan tanggung jawabnya sebagai karyawan. pangan dan papan. Konsep Motivasi Didalam Organisasi Sesuai Teori Abraham Maslow Penjelasan mengenai konsep motivasi manusia menurut Abraham Maslow mengacu pada lima kebutuhan pokok yang disusun secara hirarkis.http://dhniarks. Hal ini merupakan kebutuhan untuk mewujudkan segala kemampuan (kebolehannya) dan seringkali nampak pada hal-hal yang sesuai untuk mencapai citra dan cita diri seseorang. Dalam motivasi kerja pada tingkat ini diperlukan kemampuan manajemen untuk dapat mensinkronisasikan antara cita diri dan cita organisasi untuk dapat melahirkan hasil produktivitas organisasi yang lebih tinggi. sandang. uang lembur.wordpress. harus tumbuh sebagai subjek yang memenuhi kebutuhannya masing-masing yang harus dicapainya dan sekaligus selaku subjek yang mencapai hasil untuk sasaran-sasaran organisasi. Suatu masalah akan dapat diatasi dengan baik. Kebutuhan keamanan dan ke-selamatan kerja (Safety Needs) Kebutuhan ini mengarah kepada rasa keamanan.com/2009/03/teori-hirarki-motivasi-dari-abraham-maslow/ (Majalah Manajer edisi September 1986) • • • • • .blogspot.http://1ka01. Kebutuhan mempertinggi kapisitas kerja (Self actualization). Teori Maslow tentang motivasi secara mutlak menunjukkan perwujudan diri sebagai pemenuhan (pemuasan) kebutuhan yang bercirikan pertumbuhan dan pengembangan individu.5. Kebutuhan akan simbul-simbul dalam statusnya seseorang serta prestise yang ditampilkannya. jika semua elemen atau pihak yang berada dalam organisasi tersebut dilibatkan dan berpartisipasi untuk mengatasi permasalahan atau konflik yang terjadi. Dia dapat bekerja dengan antusias dan penuh produktivitas bila dirasakan adanya jaminan formal atas kedudukan dan wewenangnya. Manifestasi kebutuhan ini terlihat dalam tiga hal pokok. Bagi karyawan. Kebutuhan akan diikutsertakan. Kebutuhan akan prestasi (Esteem Needs). Kebutuhan akan kedudukan dan promosi dibidang kepegawaian. Tata lima tingkatan motivasi secara secara hierarkis ini adalah sbb.html .com/2009/11/23/solusi-mengatasi-konflik-dalam-suatu-organisasi/ . Kebutuhan yang bersifat fisiologis (lahiriyah). menjadi efektif dan dapat memberikan produktivitas yang tinggi bagi organisasi. kendaraan dll. jabatan-nya. kebutuhan akan gaji. Setiap orang ingin mengembangkan kapasitas kerjanya dengan baik. Menjadi motif dasar dari seseorang mau bekerja.wordpress.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful