Penggunaan antimikroba yang efektif melawan MRSA yang juga menurunkan produksi eksotoksin, seperti klindamisin dan linezolid

, secara teoritis diinginkan. Klindamisin menurunkan produksi dari TSST-1 sebesar 95% pada kultur fase stasioner dan menghentikan puncak normal produksi  -toksin selama fase pertumbuhan eksponensial akhir. Baik klindamisin dan linezolid keduanya menekan produksi PVL seperti stafilokokus mendekat pada fase stasioner, sejauh ini mungkin tidak ada PVL terdeteksi 12 jam setelah terpapar antibiotik. Flukloksasilin adalah bakterisida, tapi rendah, konsentrasi subinhibitory dicapai secara in vivo dalam jaringan nekrotik lebih lanjut dapat meningkatkan racun PVL dan produksi -haemolysin. Konsentrasi subinhibitory dariklindamisin, linezolid dan asam fusidic semua menginduksi penurunan concentration-dependent pada konsentrasi PVL, sedangkan konsentrasi rendah dari oksasilin meningkatkan konsentrasi PVL hingga threefold. Tingkat keparahan infeksi streptokokus juga dapat dipengaruhi oleh ekspresi superantigens dan virulensi faktor enzim.

Infeksi yang terkait dengan gigitan Ulasan ini akan fokus pada diskusi singkat mamalia agresif, termasuk manusia, dan infeksi yang disebabkan gigitan mereka. Namun, ada banyak non-vertebrata dan memang vertebrata lainnya memang bertujuan untuk menyebabkan trauma dan mengirimkan infeksi. Mungkin membayangkan bahwa sedikit masalah korban setelah serangan hiu akan infeksi tapi ini bukan kasus. Gigitan ular bisa lebih berbisa dengan Aeromonas spp. menyebabkan infeksi dan kerusakan anggota tubuh. Buaya juga dapat menyebabkan infeksi. Gigitan manusia dapat mengakibatkan infeksi jaringan lunak yang serius. Isolat yang terlibat dalam infeksi gigitan manusia termasuk Streptococcus anginosus (52%), S. aureus (30%), Eikenella corrodens (30%), Fusobacterium nucleatum (32%) dan Prevotella melaninogenica (22%). Candida spp. ditemukan pada 8% dari SSTIs. Fusobacterium spp., Peptostreptococcus spp. dan Candida spp. terisolasi lebih sering dari gigitan occlusional daripada trauma kepalan tinju. Infeksi yang berhubungan dengan gigitan anjing sering polimikroba, terutama melibatkan Pasteurella dan Bacteroides spp. Gigitan terinfeksi menyebabkan, 12 jam setelah cedera terutama mungkin terinfeksi Pasteurella spp., sedangkan yang menyebabkan 24 Jam setelah kejadian tersebut adalah mungkin terinfeksi dominan dengan staphylococci atau anaerob. Hal ini penting

untuk mencari riwayat kontak hewan ketika Pasteurella diisolasi. Infeksi biasa atau non-bakteri dapat menjadikan sebuah tantangan diagnostik pada wisatawan. Riwayat Perjalanan Sebuah riwayat perjalanan penting dalam penilaian SSTIs. berfluktuasi dan abses sebagian menyakitkan mungkin disebabkan oleh arthropoda belatung infestasi. Ulkus persisten mungkin disebabkan oleh atypical mycobacteria atau protozoa seperti Leishmania spp. 70% pasien dengan Pasteurella Infeksi multocida telah menerima antibiotik yang tidak adekuat atau tidak benar. Infeksi tersebut mungkin tidak responsif terhadap pengobatan empiris konvensional. Pertimbangan lain dalam gigitan hewan dan kontak yang rabies. Dalam satu penelitian kecil. Infeksi klinis mungkin akibat dari salah manajemen pada saat perawatan primer dan eritromisin atau flukloksasilin tidak boleh digunakan sendiri dalam profilaksis luka gigitan. Capnocytophaga rentan terhadap penisilin dan ciprofloxacin / moxifloxacin. Biasanya. biasanya flukloksasilin atau erythromycin. trek serpiginous disebabkan oleh cacing tambang larva (larva migrans cutaneous). . tetanus dan infeksi dengan organisme yang tidak biasa patogenisitas tinggi. seperti Cordylobia anthropophaga dari tropis Afrika atau Dermatobia hominis dari Amerika tropis. mikroba yang tidak biasa menyebabkan infeksi dapat hadir dalam grup. dan infeksi riketsia. Pembesaran. Riwayat perjalanan harus dicari dan diagnostik mikrobiologi dilakukan. seperti penyakit Lyme primer (eritema migrans chronicum) disebabkan oleh Borrelia burgdorferi. dimana yang paling umum di Inggris wisatawan adalah tifus centang Afrika (Rickettsia conorii) menyebabkan ruam makulopapular luas dan dikaitkan dengan gejala sistemik. seperti Francisella tularensis atau Bacillus anthracis. Gram-negatif basil terlihat dalam polimorf pada film darah perifer. Ruam pada wisatawan dapat dikaitkan dengan berbagai infeksi. infeksi pada mereka yang terkena laut dan perairan muara (Tabel 5). Infeksi biasanya mengikuti gigitan sepele dalam pasien dengan asplenia atau sirosis. Capnocytophaga canimorsus (dysgonic fermentor tipe 2 atau DF2) menyebabkan septikemia yang sering keliru untuk penyakit meningokokus. Meskipun penyebab umum SSTI Streptokokus dan staphylococcus juga umum pada wisatawan. sebagai kasus Vibrio spp.

Pengobatan tersebut mungkin termasuk inhibitor lactam/-lactamase kombinasi. penisilin antistaphylococcal. Selain itu. infeksi jamur seperti kriptokokosis atau histoplasmosis dapat hadir dengan temuan kulit. Bakteri membuat rejimen pengobatan empiris sulit.sefalosporin. penisilin. Pilihan utama antibiotik tergantung pada presentasi klinis. pemberian antibiotik harus mencakup berbagai patogen yang terlihat dalam cSSTIs. Pengobatan Manajemen cSSTIs biasanya melibatkan kombinasi debridement atau drainase dan terapi antibiotik empiris. Menegakkan diagnosis dan melakukan kerentanan performa sangat penting. klindamisin atau kotrimoksasol diindikasikan.Semua infeksi ini atau infestasi mungkin memerlukan dokter spesialis rujukan untuk membuat diagnosis dan memulai pengobatan yang tepat. Di mana infeksi mungkin akan polimikrobial seperti situs bedah infeksi pada dinding perut. Seperti infeksi dapat berkembang pesat dan mengancam nyawa dansulit dibasmi dengan antibiotik saja tanpa adanya suatu sistem kekebalan tubuh utuh. atau dalam kedekatannya dengan genital saluran atau rektum. Manajemen antibiotik cSSTIs baik ditinjau dalam diterbitkan guidelines. Infeksi kaki diabetikum pada khususnya memerlukan perawatan luka yang tepat dan . fluoroquinolones dengan peningkatan kegiatan gram- positifseperti moksifloksasin. Follow up bedah dan tindak lanjut sering dianjurkan. kotrimoksazol atau tigecycline. Infeksi jaringan lunak pada host immunocompromised SSTIs pada host immunocompromised bisa menantang karena mereka dapat disebabkan oleh organisme yang tidak biasa dan beragam. karena banyak infeksi didapat di rumah sakit dan meningkatkan resistensi antara kedua Gram-positif dan Gramnegative. infeksi kaki diabetes dan gigitan. jika tidak berbahaya. Pada infeksi Gram-positif kemungkinan dimana MRSA tidak diduga.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful