P. 1
KESENIAN REOG PONOROGO

KESENIAN REOG PONOROGO

|Views: 1,334|Likes:
Published by Husnaa Husnaa
makalah tentang ilmu sosial dan budaya
makalah tentang ilmu sosial dan budaya

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Husnaa Husnaa on Jul 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/04/2014

pdf

text

original

SENI TARI REOG PONOROGO SEBAGAI WARISAN BUDAYA INDONESIA

Fauziah Husnaa (11520241015)
Prodi Pendidikan Teknik Informatika / Jurusan Pendidikan Teknik Elektronika Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta ABSTRACT Reog merupakan salah satu kesenian budaya kota Ponorogo, tepatnya Jawa Timur bagian barat-laut dan merupakan bukti budaya daerah di Indonesia yang masih sangat kental dengan hal-hal yang berbau mistik dan ilmu kebatinan yang kuat. Reog dikemas secara ringkas dan padat agar dalam waktu pementasan yang singkat, gerak dimodifikasi, kualitas mutunya tetap terjamin dapat memuaskan selera wisatawan. Seluruh penari Reog menjadi pemegang peran, sehingga dapat menarik penonton. Tari Warok, Dhadhak Merak, Bujangganong, Jathilan dan Klana Topeng, melakukan kreatifitas gerak tari sesuai dengan keahlian senimannya, sehingga memberikan nuansa baru. Sebagai seni kemasan Reog merupakan tiruan dari aslinya, relatif kaya gerak dan singkat dalam arti waktu pertunjukan relatif pendek, penuh variasi, mengesampingkan nilai sakral, magis serta simbolis dan relatif murah harganya. Key words : Reog Ponorogo, kesenian, reog, Ponorogo, Jawa Timur, warisan budaya, budaya Indonesia A. PENDAHULUAN Di era globalisasi ini semakin banyak masyarakat yang menganggap kesenian khas daerah yang dalam hal ini adalah Reog Ponorogo hanya sebuah kesenian masa lalu yang dianggap kesenian memanggil setan dengan aura mistis. Dan dalam kenyataannya semakin banyak masyarakat yang melupakan warisan kebudayaan daerah, dalam hal ini adalah Reog Ponorogo karena semakin majunya hiburan. Reog Ponorogo merupakan kesenian khas daerah Ponorogo yang pada akhirnya akan luntur apabila tidak ada peran pemerintah dan seluruh elemen masyarakat dalam melestarikan kesenian tersebut dan bahkan warga negara lain yang notabene bukan merupakan kesenian khas daerah mereka justru mau melestarikan peninggalan budaya masa lalu itu. Dan dampaknya muncul kontroversi kalau negara tetangga mulai mengakui kesenian khas daerah kita lalu bagaimana kita sebagai pemilik asli dari kesenian khas daerah tersebut apakah kita

hanya berdiam diri dan membiarkannya terjadi begitu saja? Padahal sebenarnya di zaman sekarang bukan suatu upacara pemanggilan setan melainkan suatu sendra tari yang sangat menarik untuk dipahami dan dipelajari. Namun apakah masyarakat zaman sekarang mengetahui apa itu kesenian Reog Ponorogo? Oleh karena itu artikel ilmiah ini disusun dengan tujuan agar para pembaca dapat mengetahui apa itu Reog Ponorogo dan menghimbau agar semua elemen masyarakat khususnya para pemuda di Indonesia untuk melestarikan kesenian khas daerah mereka masing masing agar tidak menimbulkan kontroversi internasional lagi. Sebagaimana telah dikemukakan pada latar belakang diatas, maka perumusan masalah dalam makalah ini adalah apa kesenian tari reog Ponorogo itu yang merupakan warisan kebudayaan di Indonesia dan perlu untuk dilestarikan?

B. PEMBAHASAN 1. Pengertian Reog Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia (BaduduZain, 1994:1160), reog dikenal sebagai salah satu kesenian tradisional masyarakat dan merupakan tarian yang menghibur. Di pulau Jawa, misalnya reog termasuk seni tradisional rakyat untuk hiburan; dilakukan dalam bentuk tarian. Sedangkan di daerah Sunda, reog dikenal sebagai salah satu seni hiburan biasanya dilakukan oleh 4 orang, ada pemimpinnya dan masing-masing menyandang gendang itu dipukul-pukul; sifatnya humor dan mengundang sindiran-sindiran terhadap masyarakat. Pengertian dari reog ini juga ada dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kedua (Balai Pustaka, 1995 : 835). Reog adalah : a. (Jawa) tarian tradisional dalam arena terbuka yang berfungsi sebagai hiburan rakyat, mengandung unsur magis, penari utama adalah orang berkepala singa dengan hiasan bulu merak, ditambah beberapa penari bertopeng dan berkuda lumping yang semuanya laki-laki.

b. (Sunda) tontonan tradisional sebagai hiburan rakyat yang mengandung unsur humor-humor sindiran. (Wanda Listiani. 2008.

http://wandalistiani.wordpress.com/2008/05/12/tafsir-kosmologis-reogponorogo/ diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.17 WIB)

2.

Sejarah Reog Ponorogo Pada dasarnya ada lima versi cerita populer yang berkembang di masyarakat

tentang asal-usul Reog dan Warok (Departmen Pendidikan dan Kebudayaan, 1978-1979, Reog di Jawa Timur, Jakarta). a) Cerita versi Songgolangit / Dewi Ragil Kuning Versi pertama, bertolak dari gaya tari dan legenda yang diceritakan oleh pewaris aktifnya, maka seni reog dikaitkan dengan era Kerajaan Kahuripan di Kediri (1019-1049). Pada waktu itu wilayah yang sekarang disebut Ponorogo bernama Wengker, yang merupakan bagian dari Kerajaan Kahuripan. Tetapi perlu ditegaskan bahwa tokoh-tokoh utama yang disebut dalam kisah tentang asalusul seni reog seperti Prabu Klana Sewandana, Pujangga Anom, Dewi Sanggalangit, Singabarong, dan Manyura sejatinya bukan tokoh sejarah. Dalam legenda tersebut dikisahkan bahwa Raja Wengker, Klana Sewandana, dan patihnya Pujangga Anom pergi ke Kerajaan Kediri untuk melamar putri Kahuripan yang sangat cantik. Dalam perjalanan ke Kediri, di tengah rimba Lodaya, mereka dihadang oleh raja rimba yang bernama Singabarong dan Manyura, seekor merak yang cantik tetapi sangat perkasa. Pasukan Raja Singabarong terdiri dari merak dan singa, sedangkan dari pihak Kerajaan Ponorogo Raja Kelono dan Wakilnya Bujanganom, dikawal oleh warok (pria berpakaian hitam-hitam dalam tariannya), dan warok ini memiliki ilmu hitam mematikan. Kemudian terjadilah peperangan yang akhirnya dimenangkan oleh Prabu Klonosewandono dengan bantuan cambuk Semandiman. Karena kalah, Singolodro kemudian dibawa sekalian oleh Prabu Klonosewandono ke Blitar. Dengan diarak dan dialuni nyanyian – nyanyian musik reog ponorogo dari gamelan serta para wanita cantik penunggang kuda, Singolodro dijadikan tontonan dan persembahan untuk Dewi Songgolangit. Kemudian tanpa disadari

ada burung merak yang hinggap di kepala Singo lodro sehingga membuat mereka menjadi makhluk yang memiliki dua kepala, yaitu kepala harimau dengan seekor burung merak bertengger di atasnya. Kemudian tontonan tersebut menjadi hiburan yang sangat menarik bagi masyarakat sekitar. Maka dari itu terciptalah Kebudayaan Reog Ponorogo. Diceritakan pula bahwa Raja Klana Sewandana dapat bertemu Putri Sanggalangit, tetapi tidak menikahinya. Menurut

kepercayaan, keduanya moksa. b) Versi Ki Ageng Kutu Versi kedua mengisahkan bahwa cerita tentang pemberontakan Ki Ageng Kutu, seorang abdi kerajaan pada masa Bra Kertabumi, Raja Majapahit terakhir yang berkuasa pada abad ke-15. Ki Ageng Kutu murka akan pengaruh kuat dari pihak rekan Cina rajanya dalam pemerintahan dan prilaku raja yang korup, ia pun melihat bahwa kekuasaan Kerajaan Majapahit akan berakhir. Ia lalu meninggalkan sang raja dan mendirikan perguruan dimana ia mengajar anak-anak muda seni bela diri, ilmu kekebalan diri, dan ilmu kesempurnaan dengan harapan bahwa anak-anak muda ini akan menjadi bibit dari kebangkitan lagi kerajaan Majapahit kelak. Sadar bahwa pasukannya terlalu kecil untuk melawan pasukan kerajaan maka pesan politis Ki Ageng Kutu disampaikan melalui pertunjukan seni Reog, yang merupakan “sindiran” kepada Raja Bra Kertabumi dan kerajaannya. Pagelaran Reog menjadi cara Ki Ageng Kutu membangun perlawanan masyarakat lokal menggunakan kepopuleran Reog. Dalam pertunjukan Reog ditampilkan topeng berbentuk kepala singa yang dikenal sebagai “Singa Barong”, raja hutan, yang menjadi simbol untuk Kertabumi, dan diatasnya ditancapkan bulu-bulu merak hingga menyerupai kipas raksasa yang menyimbolkan pengaruh kuat para rekan Cinanya yang mengatur dari atas segala gerak-geriknya. Jatilan, yang diperankan oleh kelompok penari gemblak yang menunggangi kuda-kudaan menjadi simbol kekuatan pasukan Kerajaan Majapahit yang menjadi perbandingan kontras dengan kekuatan warok, yang berada dibalik topeng badut merah yang menjadi simbol untuk Ki Ageng Kutu, sendirian dan menopang berat topeng singabarong yang mencapai lebih dari 50kg hanya dengan menggunakan giginya (Herman Joseph Wibowo. Drama

Tradisional Reog: Suatu Kajian Sistem Pengetahuan Dan Religi, Laporan Penelitian JARAHNITRA). Populernya Reog Ki Ageng Kutu akhirnya menyebabkan Kertabumi mengambil tindakan dan menyerang perguruannya, pemberontakan oleh warok dengan cepat diatasi, dan perguruan dilarang untuk melanjutkan pengajaran akan warok. Namun murid-murid Ki Ageng kutu tetap melanjutkannya secara diamdiam. Walaupun begitu, kesenian Reognya sendiri masih diperbolehkan untuk dipentaskan karena sudah menjadi pertunjukan populer diantara masyarakat, namun jalan ceritanya memiliki alur baru dimana ditambahkan karakter-karakter dari cerita rakyat Ponorogo yaitu Kelono Sewondono, Dewi Songgolangit, dan Sri Genthayu. c) Cerita Versi Suryongalam Versi ini bercerita tentang seorang demang yang bernama Suryongalam yang merupakan kaki tangan kerajaan Majapahit menyindir rajanya yang konon lebih banyak dikendalikan oleh permaisuri sehingga di gambarkan singgo barong yang merupakan perlambamg seorang raja di tunggangi / kendalikan oleh merak yang lembut sebagai perlambang permaisuri. (Condro, Herjuno. 2010.

http://herjunochondro.blogspot.com/

2010/09/makalah-apresiasi-seni-daerah-

reog.html diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.33 WIB)

3.

Penafsiran Reog Ponorogo Reog berupa tokoh binatang mitologi yang digambarkan berkepala singa dan

bermahkota gunungan. Tokoh binatang mitologi ini bisa diurut dari masyarakat mesolitik. Seni teater yang mula-mula berupa seni ekspresi-komunikasi masyarakat mesolitik yang berburu dan semi masyarakat neolitik yang agraris. Sisa-sisa terbesar dari masyarakat mesolitik (berburu sebagai mata pencaharian hidup yang utama) selalu menghadapi tantangan-tantangan hidup yang spesifik berburu binatang, ikan, ubi-ubian dan lain-lain, di samping juga perebutan antar kelompok dalam memperebutkan wilayah perburuan serta menghadapi bahayabahaya alam dan wabah penyakit. Obsesi hidup masyarakat demikian itu tertuju pada kesulitan-kesulitan perburuannya, sehingga idiom-idiom teater mereka juga

tidak jauh dari perilaku sehari-hari yang berburu di hutan atau nelayan di pantai. Seni pertunjukkan mereka yang didasari oleh obsesi religius terhadap tantangan kehidupan mereka akan menunjukkan ciri-ciri khas yang bersumber dari kehidupan yang mereka kenal. Tidak mengherankan apabila seni tari mereka menunjukkan imitasi tingkah binatang, binatang air atau gerak alam yang buas. Dalam sendratari rakyat ini terdapat hubungan erat yang aneh antara pemborong (pemain barongan) dan jatilan (pemain kuda kepang yang disebut juga gemblak). Hubungan mereka mirip hubungan laki-laki dan wanita. Pola yang ada dalam sendratari in adalah pola dua, pasangan-pasangan oposisi substansial lebih menekankan “pertentangan” dari pada “komplementer”, meskipun disadari makna saling melengkapi. Tarian dalam upacara ini dilakukan sebagai wujud partisipasi dalam aturan kosmos itu sehingga hidupnya menjadi otentik dan bernilai. Untuk

mengungkapkan kepercayaan itu, manusia memakai lambang-lambang dan tanda, berupa mitos dan ritus. Mitos berupa cerita yang menafsirkan makna hidup berdasarkan kejadian purba (asal usul masyarakat atau padi memberikan petunjuk bagaimana manusia harus berkelakuan sesuai dengan kosmos). Sedang ritus adalah kelakuan simbolik yang mengkonsolidasi-kan atau memulihkan tata alam dan menempatkan manusia dalam tata alam tersebut. Ritus ini punya banyak bentuk, seperti menceritakan kembali mitos asal, mementaskan kembali cerita mitos, upacara, selametan, korban dan sebagainya. (Sumardjo, hal. 20). (http://wandalistiani.wordpress.com/2008/05/12/tafsir-kosmologis-reogponorogo/ diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.30 WIB) 4. Pementasan Seni Reog Ponorogo Hingga kini masyarakat Ponorogo hanya mengikuti apa yang menjadi warisan leluhur mereka sebagai pewarisan budaya yang sangat kaya. Dalam pengalamannya Seni Reog merupakan cipta kreasi manusia yang terbentuk adanya aliran kepercayaan yang ada secara turun temurun dan terjaga. Upacaranya pun menggunakan syarat-syarat yang tidak mudah bagi orang awam untuk memenuhinya tanpa adanya garis keturunan yang jelas.

Dalam iring-iringan pertunjukan, reog ponorogo biasanya terbagi dalam beberapa kelompok. Kekuatan pertunjukannya terletak pada pembagian kelompok yang masing-masing memilki fungsi sendiri tetapi saling melengkapi. Kelompok pertama adalah kelompok pengawal atau kelompok pembuka, kelompok dengan sikap garang dan angkuh yang terdiri atas 3 sampai 4 orang bercelana panjang longgar hitam dengan kaus bergaris merah hitam; Kelompok pendamping bertugas mengamankan situasi dan biasanya berada di sisi kanan kiri rombongan; Kelompok penari terdiri atas pemain barongan, pemain topeng, penari kuda kepang, serta penari dan pemain cadangan; Kelompok pemukul gamelan yang lazimnya berada di belakang para penari terdiri atas peniup terompet, pemukul gendong dan gong, pemusik angklung, pemukul, ketuk kenong, pemukul ketipung serta 2 orang pemikul dan pemukul kempul; dan kelompok penggiring yang merupakan kelompok terbesar biasanya berada paling belakang untuk ikut menari, menyanyi dan bersorak sorai menghidupkan suasana. Ada 3 pelengkap utama yang biasanya menyertai pertunjukan reog yakni : 1) Barongan yang melambangkan harimau dan dhadhak merak yang

melambangkan burung merak, 2) Topeng serta 3) Kuda kepang yang melambangkan binatang piaraan tunggangan manusia. Ketiganya melambangkan karakter yang berbeda. Barongan dan dhadhak merak, yang selalu berpasangan sangat tenang, berwibawa meskipun angkuh. Singa bermahkota merak yang merupakan pasangan harimau dan merak menjadi ciri khas reog. Topeng yang selalu dikenakan bujangganong yang pandai berakrobat menimbulkan kesan lucu dengan geraknya yang lincah. Namun bila kuda kepang mulai beraksi, pertunjukan mulai menyeramkan karena unsur magisnya meskipun gaya kuda kepang ini cukup lunak dengan mimik mempesona yang memikat penonton. Sebagai sosok satria berkuda, penunggang kuda kepangnya diperankan oleh seorang anak laki-laki beraut manis yang disebut jatilan.

Dalam reog walaupun melambangkan sifat dan lakon yang berbeda – barongan dan dhadhak merak yang tingginya mencapai 3 meter dalam wujudnya adalah satu. Keduanya berwujud kepala harimau dengan mahkota ekor merak yang bobotnya mencapai 70 kg ini lazimnya dipakai di kepala pemain dengan cara digigit. Tetapi dalam permainan kucing tikus untuk mengurangi bobotnya, ekor merak yang sangat lebar ini dilepas sehingga gerakan barongan menjadi lebih lincah. Topeng menjadi tikus, sedangkan barongan adalah kucingnya. Reog Ponorogo memiliki 3 wujud topeng, yakni topeng hewan, topeng manusia dan topeng raksasa. Topeng barongan adalah topeng hewan, sedangkan topeng bujangganong, topeng berwujud raksasa dengan dahi mengganong (menjorok) adalah topeng raksasa. Warna topeng raksasa ini merah tua atau hitam, matanya melotot, rambutnya panjang ke depan, serta hidungnya besar dan panjang. Yang merupakan topeng manusia adalah topeng kelono. Topeng berambut panjang ini memerankan prabu kelono sewandono.

(http://wandalistiani.wordpress.com/2008/05/12/tafsir-kosmologis-reogponorogo/ diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.34 WIB) Reog modern biasanya dipentaskan dalam beberapa peristiwa seperti pernikahan, khitanan dan hari-hari besar Nasional. Seni Reog Ponorogo terdiri dari beberapa rangkaian 2 sampai 3 tarian pembukaan. Tarian pertama biasanya dibawakan oleh 6-8 pria gagah berani dengan pakaian serba hitam, dengan muka dipoles warna merah. Para penari ini menggambarkan sosok singa yang pemberani. Berikutnya adalah tarian yang dibawakan oleh 6-8 gadis yang menaiki kuda. Berikutnya adalah tarian yang dibawakan oleh 6-8 gadis yang menaiki kuda: a. Tarian pembuka Pada reog tradisional, penari ini biasanya diperankan oleh penari laki-laki yang berpakaian wanita. Tarian ini dinamakan tari jaran kepang atau jathilan, yang harus dibedakan dengan seni tari lain yaitu tari kuda lumping. Tarian pembukaan lainnya jika ada biasanya berupa tarian oleh anak kecil yang membawakan adegan lucu yang disebut Bujang Ganong atau Ganongan.

b. Tari inti Setelah tarian pembukaan selesai, baru ditampilkan adegan inti yang isinya bergantung kondisi dimana seni reog ditampilkan. Jika berhubungan dengan pernikahan maka yang ditampilkan adalah adegan percintaan. Untuk hajatan khitanan atau sunatan, biasanya cerita pendekar. Adegan dalam seni reog biasanya tidak mengikuti skenario yang tersusun rapi. Disini selalu ada interaksi antara pemain dan dalang (biasanya pemimpin rombongan) dan kadang-kadang dengan penonton. Terkadang seorang pemain yang sedang pentas dapat digantikan oleh pemain lain bila pemain tersebut kelelahan. c. Tarian penutup Adegan terakhir adalah singa barong, dimana pelaku memakai topeng berbentuk kepala singa dengan mahkota yang terbuat dari bulu burung merak dan mempertontonkan keperkasaan pembarong dalam mengangkat dadak merak seberat sekitar 50 kilogram dengan kekuatan gigitan gigi sepanjang pertunjukan berlangsung. Berat topeng ini bisa mencapai 50-60 kg. Topeng yang berat ini dibawa oleh penarinya dengan gigi. Kemampuan untuk membawakan topeng ini selain diperoleh dengan latihan yang berat, juga dipercaya diproleh dengan latihan spiritual seperti puasa dan tapa. Instrumen pengiringnya, kempul, ketuk, kenong, genggam, ketipung, angklung dan terutama salompret, menyuarakan nada slendro dan pelog yang memunculkan atmosfir mistis, unik, eksotis serta membangkitkan semangat. Satu group Reog biasanya terdiri dari seorang Warok Tua, sejumlah warok muda, pembarong dan penari Bujang Ganong dan Prabu Kelono Suwandono. Jumlah kelompok reog berkisar antara 20 hingga 30-an orang, peran utama berada pada tangan warok dan pembarongnya.

5.

Pengiring Musik Kesenian Reog Ponorogo Dahulu, peralatan pengiring Kesenian Reog di Pakutandang terdiri atas:

kendang, goong buyung (terbuat dari drum), serta angklung, dengan lagu-lagu di antaranya beijudul Awi Ngarambat, Keretegan, Kembang Asih, serta Tarompet.

Peralatan tersebut, dahulu dibuat sendiri oleh orang tua mereka. Adapun sekarang, peralatan pengiring Kesenian Reog ini berupa: dogdog, kendang, gong besar dan kecil, tarompet, kecrek, serta angklung, dengan lagu-lagunya yang sering dibawakan berjudul Banda Urang serta Adu Manis. Musik pengiring ini dibagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok penyanyi yang terdiri dari dua penyanyi yang menyanyi lagu daerah seperti Jathilan Jonorogo apabila diadakan di kabupaten Ponorogo dan apabila di Surabaya para aguyuban reog di Surabaya sering menggantinya dengan Semanggi Surabaya atau Jembatan Merah yang merupakan lagu khas Surabaya dengan bahasa jawa lalu kelompok instrument gamelan memiliki anggota sekitar 9 orang yang terdiri dari :  2 orang penabuh gendang  1 orang penabuh ketipung atu gendang terusan.  2 orang peniup slompret  2 orang penabuh kenong  1 orang penabuh gong  2 orang pemain angklung Salah satu ciri khas dari tabuhan reog adalah bentuk perpaduan irama yang berlainan antara kethuk kenong dan gong yang berirama selendro dengan bunyi slompret yang berirama pelog sehingga menghasilkan irama yang terkesan magis. (Condro, Herjuno. 2010. http://herjunochondro.blogspot.com/2010/09/makalahapresiasi-seni-daerah-reog.html diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.00 WIB)

6.

Tokoh-Tokoh dalam Seni Reog a) Klono Sewandono Prabu Kelono Sewandono atau Raja Kelono ini adalah tokoh utama dalam tari Reog Ponorogo. Beliau digambarkan sebagai seorang Raja yang gagah berani dan bijaksana, digambarkan sebagai manusia dengan sayap dan topeng merah. Beliau memiliki senjata pamungkas andalan berupa Cemeti yang sangat ampuh

yang disebut Pecut Samandiman.Kemana saja pergi sang Raja yang tampan dan masih muda ini selalu membawa pusaka tersebut. Pusaka tersebut digunakan untuk melindungi dirinya. Kegagahan sang Raja di gambarkan dalam gerak tari yang lincah serta berwibawa, dalam suatu kisah Prabu Klono Sewandono berhasil menciptakan kesenian indah hasil dari daya ciptanya untuk menuruti permintaan Putri (kekasihnya). Karena sang Raja dalam keadaan mabuk asmara maka gerakan tarinyapun kadang menggambarkan seorang yang sedang kasmaran. (Wikipedia. http://id.wikipedia.org/wiki/Reog_%28Ponorogo%29

diakses pada Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.53 WIB)

b) Bujang Ganong (Ganongan) Bujang Ganong (Ganongan) atau Patih Pujangga Anom adalah patih dari Prabu Kelono Sewandono, merupakan tokoh protagonis dalam tarian ini. Dia digambarkan sebagai patih yang bertubuh kecil dan pendek, namun cerdik, lincah, enerjik, kocak sekaligus mempunyai keahlian dalam seni bela diri sehingga disetiap penampilannya senantiasa di tunggu - tunggu oleh penonton khususnya anak - anak. Patih Bujangganong disebut juga penthulan.

Penarinya tidak memakai baju, hanya rompi berwarna merah dan topeng berwarna merah juga. (Wikipedia. diakses pada

http://id.wikipedia.org/wiki/Reog_%28Ponorogo%29 Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.53 WIB)

c)

Jathilan (depan) Jathil adalah sepasukan prajurit berkuda. Kostum yang dikenakan penari Jathil adalah kemeja satin putih sebagai atasan dan jarit batik sebagai bawahan. Mereka mengenakan udheng sebagai penutup kepala dan mengendarai kuda kepang (kuda-kudaan yang terbuat dari anyaman

bambu) Jathilan merupakan tarian yang menggambarkan ketangkasan prajurit berkuda yang sedang berlatih di atas kuda. Tarian ini dibawakan oleh penari di mana antara penari yang satu dengan yang lainnya saling berpasangan. Ketangkasan dan kepiawaian dalam berperang di atas kuda ditunjukkan dengan ekspresi atau greget sang penari. Jathilan ini pada mulanya ditarikan oleh lakilaki yang halus, berparas ganteng atau mirip dengan wanita yang cantik. Gerak tarinya pun lebih cenderung feminin. Sejak tahun 1980-an ketika tim kesenian Reog Ponorogo hendak dikirim ke Jakarta untuk pembukaan PRJ (Pekan Raya Jakarta), penari jathilan diganti oleh para penari putri dengan alasan lebih feminin. Ciriciri kesan gerak tari Jathilan pada kesenian Reog Ponorogo lebih cenderung pada halus, lincah, genit. Hal ini didukung oleh pola ritmis gerak tari yang silih berganti antara irama mlaku (lugu) dan irama ngracik. (Wikipedia. http://id.wikipedia.org/wiki/Reog_%28

Ponorogo%29 diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.36WIB)

d) Warok "Warok" yang berasal dari kata wewarah adalah orang yang mempunyai tekad suci, memberikan tuntunan dan perlindungan tanpa pamrih. Warok adalah wong kang sugih wewarah (orang yang kaya akan wewarah). Artinya, seseorang menjadi warok karena mampu memberi petunjuk atau pengajaran kepada orang lain tentang hidup yang baik. Warok merupakan karakter/ ciri khas dan jiwa masyarakat Ponorogo yang telah mendarah daging sejak dahulu yang diwariskan oleh nenek moyang kepada generasi penerus. Warok merupakan bagian peraga dari kesenian Reog yang tidak terpisahkan dengan peraga yang lain dalam unit

kesenian Reog Ponorogo. Warok adalah seorang yang betul-betul menguasai ilmu baik lahir maupun batin. (Wikipedia.

http://id.wikipedia.org/wiki/Reog_%28Ponorogo%29 diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.32 WIB). Warok pasukan Kelono Sewandono yang digambarkan sebagai orang yang sakti mandraguna dan kebal terhadap senjata tajam. Penari warok adalah pria dan umumnya berbadan besar. Warok mengenakan baju hitam-hitam (celana gombrong hitam dan baju hitam yang tidak dikancingkan) yang disebut Penadhon. Penadhon ini sekarang juga digunakan sebagai pakaian budaya resmi Kabupaten Ponorogo. Warok dibagi menjadi dua, yaitu warok tua dan warok muda. Warok Tua adalah tokoh pengayom, sedangkan Warok Muda adalah warok yang masih dalam taraf menuntut ilmu. Perbedaan mereka terletak pada kostum yang dikenakan, dimana warok tua mengenakan kemeja putih sebelum penadhon dan membawa tongkat, sedangkan warok muda tidak mengenakan apa-apa selain penadhon dan tidak membawa tongkat. Senjata pamungkas para warok adalah tali kolor warna putih yang tebal. Menurut sesepuh warok, Kasni Gunopati atau yang dikenal Mbah Wo Kucing, warok bukanlah seorang yang takabur karena kekuatan yang dimilikinya.

e)

Barongan (Dadak merak) Barongan peralatan tari kesenian Reog (Dadak merak) merupakan

yang paling dominan dalam Ponorogo. Bagian-bagiannya

antara lain; Kepala Harimau (caplokan), terbuat dari kerangka kayu, bambu, rotan ditutup dengan kulit Harimau Gembong. Dadak merak, kerangka terbuat dari bambu dan rotan sebagai tempat menata bulu merak untuk menggambarkan seekor merak sedang mengembangkan bulunya dan menggigit untaian manik - manik (tasbih). Krakap terbuat dari kain beludru warna hitam

disulam dengan monte, merupakan aksesoris dan tempat menuliskan identitas group reyog.
[4]

Dadak merak ini berukuran panjang sekitar

2,25 meter, lebar sekitar 2,30 meter, dan beratnya hampir 50 kilogram. (Wikipedia. http://id.wikipedia.org/wiki/Reog_%28Ponorogo%29

diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.26 WIB)

7.

Reog di Masa Sekarang Seniman Reog Ponorogo lulusan sekolah-sekolah seni turut memberikan

sentuhan pada perkembangan tari Reog Ponorogo. Mahasiswa sekolah seni memperkenalkan estetika seni panggung dan gerakan-gerakan koreografis, maka jadilah reog ponorogo dengan format festival seperti sekarang. Ada alur cerita, urut-urutan siapa yang tampil lebih dulu, yaitu Warok, kemudian jatilan, Bujangganong, Klana Sewandana, barulah Barongan atau Dadak Merak di bagian akhir. Saat salah satu unsur tersebut beraksi, unsur lain ikut bergerak atau menari meski tidak menonjol. Reog ponorogo menjadi sangat terbuka akan pengayaan dan perubahan ragam geraknya. (Wiwin. 2011.

http://wiwin.student.umm.ac.id/2011/08/03/legenda-reog-ponorogo/ diakses pada hari Selasa, 13 Desember 2011 jam 3.38WIB)

KESIMPULAN Reog Ponorogo adalah kesenian asli milik Indonesia, khususnya Ponorogo, Jawa Timur. Kesenian yang satu ini memang sedikit berbau mistik. Tidak jarang juga dalam sebuah pertunjukan reog ada pemain kesenian reog yang kesurupan. Namun, ada pawang yang telah bertugas menangani jika ada pemain yang kesurupan. Kesenian ini terdiri dari lima tokoh utama, yaitu Prabu Kelono Sewandono, bujang ganong, jathilan, warok, dan barongan. Sayangnya, sebagian kawula muda saat ini ada yang belum mengerti dan memahami akan kesenian ini. Sehingga diperlukan usaha untuk mengenalkan kesenian Reog Ponorogo kepada mereka. Melalui artikel ilmiah ini penyusun berharap para pemuda yang tidak mengetahui akan kesenian reog ini, setelah membaca makalah ini menjadi lebih mengenal kesenian ini. Sehingga diharapkan timbul rasa bangga karena

mempunyai kesenian yang luar biasa dan berusaha untuk melestarikan dan menjaganya dari tangan-tangan yang tidak bertanggungjawab. Untuk menjaga dan melestarikan kesenian ini, sebaiknya kita, masyarakat dan pemerintah, saling bekerja sama dalam melestarikannya. Sebagai masyarakat, dapat berupaya dengan mengenalkan kesenian reog pada keluarganya maupun saudara-saudaranya yang lain. Sebagai pemerintah, dapat berupaya dengan mendirikan sebuah lembaga yang bertugas mengawasi kesenian reog ini dan membuat serangkaian acara untuk mengajak masyarakat melestarikan Reog Ponorogo.

DAFTAR PUSTAKA Badudu-Zain, 1994. Kamus Umum Bahasa Indonesia, Jakarta : Sinar Harapan Condro, Herjuno. 2010. http://herjunochondro.blogspot.com/2010/09/makalahapresiasi-seni-daerah-reog.html jam 2.00 WIB Depdikbud, 1995. Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kedua, Jakarta : Depdibud & Balai Pustaka Listiani, Wanda. 2008. http://wandalistiani.wordpress.com/2008/05/12/tafsirkosmologis-reog-ponorogo/ pada hari Sabtu, 22 Oktober 2011 jam 2.25 WIB Saputra, Reza. 2010. http://rezasaputra.com/2010/08/reog-ponorogo.html jam 2.15 WIB Sumardjo, Jakob. Perkembangan Teater Modern dan Sastra Indonesia. Sutarto, Ayu. 2002. “Seni Pertunjukan Indonesia di Era Globalisasi.” Makalah. Surabaya: Universitas Airlangga. Wiwin. 2011. http://wiwin.student.umm.ac.id/2011/08/03/legenda-reog-ponorogo/ pada hari Jum’at, 21 Oktober 2011 jam 20.29 WIB http://id.wikipedia.org/wiki/Reog_%28Ponorogo%29 Oktober 2011 jam 23.11 WIB pada hari Selasa, 12

http://idtesis.com/kesenian-reog-sebagai-daya-tarik-wisata-budaya-di-kabupatenponorogo/ jam 2.26 WIB http://asliponorogo.blogspot.com/2009/09/alat-musik-perlengkapan-reog.html jam 2.30 WIB

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->