P. 1
Koleksi puisi

Koleksi puisi

|Views: 1,259|Likes:
Published by ahmad fikry
sekadar perkongsian
sekadar perkongsian

More info:

Published by: ahmad fikry on May 11, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/30/2010

pdf

text

original

************************* Engkau mendengar luahanku, ketika ku sedih. Engkau memberi rahmat-Mu, ketika ku gembira.

Engkau kurniakan hidayah-Mu, ketika ku lalai. Engkau mengampuniku, ketika ku sujud.. bertaubat pada-Mu. Ya Allah...aku cinta pada-Mu Kuatkan hati ini dengan cinta, Jernihkan jiwa ini dengan kerinduan, Zahirkan perbuatan ini dengan ketaatan, Bentengkan nafsu ini pada ketakutan.. pada Mu, ya Ilahi. Teguhkanlah iman ku, Bimbinglah ilmu ku, Mudahkan lah urusanku.. dalam menghadapi ujian-Mu,ya Allah. Tiada daya upaya melainkan dengan izin-Mu Bukakanlah hijab yang menghalangi, dalam mengenali..makrifah pada Mu, ya Allah. Agar diri ini.. mencapai derajat taqwa, cinta dari Mu.. Oleh Oleh Oleh Oleh Oleh Mu,diri Mu,diri Mu,diri Mu,diri Mu,diri mendengar.. melihat.. bicara.. marah.. melangkah..

Supaya wajah ini dapat menghadap.. Wajah redha Mu.. Tuhan bagi segala keindahan. Segala puji bagi-Mu,ya Allah. Harumkan lah cinta ini mewangi, di sepanjang kehidupan fana ku. Aku rindu..aku mengharap.. pertemuan dengan Mu, ..bersama dengan keredhaan Mu. ************************************** **************************

Ya Ilahi Rabbi.. sejenak dalam kesedihan, dalam linangan air mata, Sesaat daku terkesima.. akan anugerah Mu yg tidak pernah putus Ya Ilahi Rabbi.. betapa hikmahnya setiap ujian Mu mendorongku menjadi lebih mengenal Mu Ya Ilahi Rabbi.. ibadahku hidupku dan matiku hanya untuk Mu Ya Ilahi Rabbi terima lah sembah sujud ku dalam menuju ribaan redha Mu ************************************ ************************** Saudaraku Cegahlah nafsu dari berbagai syahwat dari berbagai kelazatan dunia Berilah makanan pada nafsu makanan yang jelas halal makanan yang tidak najis supaya nafsu tidak congkak tidak sombong dan tidak berbuat jahat Bertaubatlah dengan hati yang penuh ikhlas supaya iman mu bersih supaya keyakinan mu kuat supaya tauhid mu tersebar luas dan cabang2 nya meninggi ke Arasy Tanggalkan jubah dunia mu.. Sarungkan pakaian akhirat mu.. melalui perca dunia mu tampal koyakan akhirat mu sehingga pakaian akhirat mu megah dipakai pada duniamu utuh disarung dan dimulia dalam jiwa yang ikhlas

Taqwa akan Allah itulah kebahagiaan taqwa pada muhasabah sebati mana kehendak mu mengikuti kehendak agama yang haq berlandas sunnah Rasul SAW Di mana kah kita berjaya atau gagal mukmin atau nifak mukhlis atau dusta berbahagialah.. pada jiwa yang taat pada jiwa yang sabar pada jiwa yang khauf pada jiwa yang ikhlas pada Mu ~ ya Ilahi Rabbi Taqwa itu terlihat pada kehidupan Duhai hati yang kotor Duhai telinga yang tuli Duhai mata yang buta Kenalilah Allah ********************************************** Allahumma ya Allah,kenalkan diri ku pada~Mu sehingga daku benar2 mengenali~Mu..Amiin ********************** aku mendambakan jiwa yang terbongkar yg meluah ulat2 dengki yg membuang nanah2 rohani agar dgn jiwa itu menjd bersih nurani ku utk kuserap cahayaNya melihat keindahanNYa menyingkap tabir makrifatNya dan dgn jiwa itu dpt ku alirkan airmata dgn seikhlasnya hingga memadamkan panasnya api neraka. ********************* ********************************* Ar Rahman memberi cinta yg tulus ke sekelian hamba Nya

Lihat anak yg bertatih Lihat ibu yg tersenyum Lihat adik yang tertidur apakah rasa yang mengukir bahagia? mengapa harus menyimpang dari jalan bahagia Nya? mengapa harus merumitkan cinta yang tulus itu? Duhai... sungguh tidak ku ingin senyum berbunga ku dari terhalang duhai apapun pergilah jauh dari mencantas bahagia.. kurniaan Tuhan ku. ***************************** ************************** mengapa tak peduli pada roh sendiri yg begitu dahaga pada iman yang hakiki mengapa tak peduli pada kehidupan sendiri bergelumang dunia mana masa akhiratnya? mengapa tak peduli pada bicara lidah lazat bercerita pd agungnya Allah? mengapa tak peduli pada langkah kaki pejabat dan pasar mengapa tidak rumahNya? mengapa tidak peduli pada rasa derita oh..perit putus cinta azab neraka bagaimana? mengapa tidak peduli pada usia yg berkurang hari2 masih dgn cara ku mengapa tidak sunnah Muhammad SAW?

mengapa tidak peduli.. mengapa tidak peduli.. mengapa tidak peduli.. akan hal2 remeh akan budaya2 biasa akan bicara2 kosong sedangkan makin menusuk hati,iman yang parah namun tak terzahir akan rupa roh yang buruk dan huduh. mengapa tidak peduli akan masa yg sementara pastinya..pastinya.. kita kan kembali pada Pencipta. mengapa tidak peduli?? pada hati yang tersangkar bukannya pada hati yang terbang meninggi pada Rabb nya. Ah...sudah.. Leraikan saja belenggu2 yang mengikat dirimu dari berada ribaan cinta Nya. yang menghalangmu dari makrifah pd Nya. Inilah matlamatmu.. inilah kejayaan.. inilah kehidupan.. mengapa masih tidak peduli.. ******************************* Zalimkah diri utk menahan pesonanya seorang ajnabi dari memanah hatiku? Zalimkah diri utk tertib menjaga sgala kesempurnaan dlm solah menyembahNya? Zalimkah diri utk menangis pada keseronokan maksiat dari sebati menutupi jiwaku? Zalimkah diri kerna menutup ruang pada api nafsu dari membuak-buak? Sebenarnya, hakikat zalim itu adalah

diri dengan rela menyediakan tempatnya di neraka. ***************************** ****************** Simpatiku berdengung tangis Hatiku hiba Dadaku sesak Mataku basah Suara ku kelu Bagaimana yg lain? Sungguh.. takkan ku bisa makan, minum dan tidur sebiasanya. Tangan ku bisa menulis Lidah ku bisa berbicara perbuatan ku bisa melebar Sungguh Usahaku belum terbatas Lafazku bukan sekadar kata bkn seketika cuma Bagaimana yang lain? Sungguh usaha kalian belum terbatas Saudaraku Palestin. *********************** ***************************** Bismillah munajat pada Nya menyeru hati yang leka Siapkan dirimu melihat kefanaan dunia Hitung umurmu menuju penghabisannya teliti amalmu

sebersih putihnya ikhlas zahirkan.. ..buku catatan amal mu ..rupa sebenar ruh mu melalui mata hatimu adakah masa itu milikmu? sihat itu tetapan mu? lapang itu hartamu? Laungkanlah dengan hatimu dirimu harganya syurga takkan digadai dengan dunia Merintihlah dengan hatimu mengemis ampunanNya pada pepasir lalai mu gegunung ingkarmu lautan dustamu Koyak lah topeng wajahmu biar terpancar cahaya imanmu sinar ketuhananmu engkaulah manusia yang paling kaya Cukuplah Allah bagimu ..dan perlahan datang menyapa.. rasa makrifatullah menyelimutimu rasa rindu menusuk kalbumu.. Belaian rasa cinta,rindu bersama dengan Mu, Allah sehingga namaNya menggetarkan segenap rasa jiwamu "Cukuplah Allah bagiku" ********************** ************************ Pastinya selagi hayat.. air mata kan menitis

senyum bahagia kan menguntum benih amarah kan berputik.. dikhabarkan dunia itu takkan sunyi dari dugaan dan mainan.. alangkah ruginya dengan masa dengan usia terus berlalu tanpa meningkatnya iman dan taqwa.. ...tanyalah hati yg gundah sesungguhnya hati ini bakal berbeza jika kupenuhi dengan taqwa. nyata diri langsung berbeza andai mahu berguru pada yang arifbillah bersahabat para muhibbin berhartakan qana'ah berkeluargakan sakinah ku seru carilah kehidupan itu jgn lagi membutakan hati mengapai-gapai cahaya yang tidak kunjung tiba soalnya mengapa tidak apakah jawapan yang sempurna bagi sebuah persoalan betapa kau mencuba berusaha mengenali Nya ketika masa dan usia menjadi saksinya ***************************** *********************************** Suluhan cermin jasad diri yang fana bertanya diri siapa kamu? Aku? seadanya aku

dengan dengan dengan dengan dengan

sedih dan air mata gembira dan tawa kasih dan sayang amarah dan iri iman dan nafsu

Aku bersama dengan perasaan dengan emosi dengan harga diri dengan simpati dengan benci dengan kasih Aku.. tetap diriku seperti insan biasanya Namun diriku hanya Allah yg tahu perihal iman perihal nafsu perihal ibadah perihal taubat perihal dusta perihal ikhlas sungguh..hanya Allah yang tahu. Betapa ku mencuba makrifah padaNya supaya diriku lebih mengenali siapa aku mengapa harus dusta memakai topeng palsu sedangkan Allah mengetahui semuanya Kehidupan mukmin itu taqwa Perilaku nya tulus bahasa nya ikhlas hati nya murni menjadi kesia-sian bagiku memelihara yg palsu bagiku membeli yang rosak untukku menikmati rasa seksa kemudian nya Duhai diri mengertilah Hanya Allah memahamimu Hanya Allah kejayaanmu Hanya Allah tujuanmu.

Beriman lah Bertaqwa lah Berikhlas lah Sungguh dirimu menjadi seperti diri yang dimahukan Allah untukmu Berdampingan lah dengan Nya. lantas bercermin diri dengan ilmu Nya. **************************** **************************** Mampukah untukku senyum selebarnya kerana kini senyumku sering terhalang pada bayangan mayat bergelimpangan Mampukah untukku makan seenaknya kerana kini kunyahanku sering terhenti pada ngiangan tangisan berpanjangan Mampukah untukku tidur selenanya kerana kini tidurku sering terganggu pada igauan dentuman menakutkan Duhai hati mampu bagaimanakah lagi cara untuk menenangkan mu Tangisan malam isak syahdu dan pilu sungguh wahai hati aku tidak merasai apa yang telah dirasai saudaraku Palestin sungguh wahai hati kan ku usaha apa yang termampu olehku kesedihanmu bersesuaian dengan kesedihan hati seorang mukmin Allah..berikanlah kejayaan

Dunia dan Akhirat **************************** ****************

Cintakan bunga Bunga akan layu Cintakan manusia manusia akan pergi Hanya cinta Allah yang kekal abadi Biarkan rasa cinta pada Allah membawa kita merasakan Rahim Nya menikmati Rahman Nya dengan landasan taqwa Jangan pernah memilih bercinta selain Nya Semaikan cinta Allah dan dengan Nya ditetapkan makhluk Nya bercinta untuk Nya ************** Hendaknya hati ini menangis pada rasa rindu pada rasa cinta benarlah dunia itu bagai penjara pada hati yang mukmin mereka itu merindukan Tuhannya mendambakan cinta Nya merasakan nikmat bersama Nya dan dunia seringkali menjadi medan peperangan antara nafsu dan iman nya. Aku.. menghadapkan hatiku sembah sujud pada Mu doa zikir merintih pada Mu

dunia dan segala keaibannya membuatku lelah dan sesak Allahumma ya Allah dgn segala kerendahanku ku serahkan diriku tiada daya kekuatan bagiku melainkan dengan izin Mu. **************************** ***************** Cahaya keinsafan itu.. adakah ia di jiwaku? bagaimana terang malapnya? mampukah menerangi.. sudut gelap hati ku? Dapatkah aku berubah? Mampukah aku bertahan? Sungguh aku sangat ingin.. semarakkan cahaya itu. Cahaya itu merobek-robek gelap hati memenuhinya dengan azam untuk berislah, untuk berjihad mengisytiharkan perang pada nafsu yang merosak pada syaitan dan sekutunya Syarat mendapat cinta Nya kekuatan iman menempuh ujian seringkali menangis akan ketidakdayaan. duduk berdoa dengan lemah pada Dzat yg Maha Pengasih bermulalah kehidupanku damai dan membahagiakan berlandas al Quran;Kitabullah mengikut acuan As Sunnah meninggalkan kebathilan Sungguh cahaya itu semakin menerangi jiwaku yang ku teliti nyalaan nya dengan menjaga ibadahku dgn menghalusi ikhlasku dengan mengingati tiba ajalku dengan rasa khauf dan cinta.. pada Pencipta Ribuan ujian tetap mendatang dari nafsu yang mendesak dari syaitan yang membisik

Namun, ku pegang teguh cahaya ini Al Quran dan As Sunnah tidak ingin ku lepaskan kebahagiaan hakiki ku cintaku pada Nya. Alangkah indah dan bahagia detiknya Allah menzahirkan Rahim Nya merungkaikan rantai-rantai ujian yang sarat membelenggu Hingga sampai saatnya ditimpa dan dihimpit ujian dalam munajat dan air mata aku tersenyum yakin Allah sentiasa bersama ku ****************************** *************** Damainya jiwa mencintai Allah rasa nikmat yang tiada taranya Kebahagiaan bersama Nya menjadikan Semewah mana kekayaan Semegah mana pangkat Sehebat mana kedudukan menjadi begitu rendah nilainya dunia. Saat - saat diri lelah kepenatan sibuk dengan urusan agama saat- saat mata mengantuk bangun mengerjakan solah malam saat- saat hati begitu tulus berdoa dengan syahdu nya menjadikan jiwa tidak pernah kosong sentiasa subur bersama damai dan bahagia dengan cinta Nya **************** ********************* Alangkah indahnya Bertaut kasih kita Damai dan bahagia

Rasa ikhlas Sesama makhluk Allah Alangkah indahnya Setiap umat manusia Menyedari peranan dan wataknya Dalam dunia yang sementara Hadirnya siang sesudah malam. Menguntumnya bunga setelah kemarau yang panjang. Alangkah indahnya.. Dalam mensyukuri nikmat Tuhan. *************************** ******************** Daku bercermin dengan cermin iman Melihat wajah kehidupanku, Susuk ibadahku Mencari cacat di raut jiwa Menghias taubat Membetul niat Semoga Wajah senyumku Tiada lagi cela tersirat Yang dipandang Penciptaku ************************ ************************* Pernahkah.. Diri merasa kesunyian.. Sepi dan pilu.. dengan ujian yang melanda. Pernahkah.. Diri merasa gembira.. Riang dan bahagia.. dengan nikmat yang dikurnia. Pernahkah.. Diri merasa sesal.. Insaf dan taubat.. dengan dosa yang dilaku. Pernahkah.. Diri merasa bosan.. Jemu dan tertekan Dengan masa yg berlalu.. Beginilah ungkapan..

Jutaan perasaan, Terlahir dari hanya.. ..segumpal hati. Lazim bagi hati.. Merasai kesedihan dan kegembiraan, Kesunyian dan kebahagiaan, Dan jutaan rasa yang silih berganti. ..kerana begitulah kehidupan. Maha Besar Allah.. Yang mengetahui.. Segala rahsia hati setiap makhluk Nya.. pasti tidak ditemui pendusta andainya hati berbicara melafaz yang tersimpan. merungkai yang tersirat. Cemburulah Pada hati yang bercahaya Yang sentiasa merindukan PenciptaNya Berhiaskan taqwa Melangkah makrifah.. Menggapai keredhaan Tuhannya. Sungguh sangat ku cemburui Hati para ahlullah Berdamping ribaan cinta Nya Merasa nikmat tiada taranya. Duhai hati.. Berusahalah.. Menggapai cinta Nya. Bersihkan titik dosa. Hidupkan nur ibadah Lahirkan akhlak mulia Rasai kerinduan pada Nya Sungguh ingin ku bersama mereka;para ahlullah.. Merasai dan mengecapi bahagianya.. ****************************

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->