P. 1
Senaman Otak

Senaman Otak

|Views: 28|Likes:
Published by Fadil Selamat

More info:

Published by: Fadil Selamat on Jul 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/16/2013

pdf

text

original

Senaman Otak/ Brain Gym Otak kita terdiri daripada 2 hemisfera.

Anehnya, 85% orang di dunia ini hanya menggunakan otak kiri sahaja. Sebahagiaannya menggunakan kombinasi kedua-duanya dan separuh lagi hanya menggunakan otak kanan. Dari segi fungsi, otak yang terdiri dari dua hemisfera kiri dan kanan itu memiliki tiga dimensi yang saling berhubungan. Dengan menggunakan seluruh bahagian otak ini, fungsi otak dapat dioptimalkan. Sayangnya , tidak semua orang mampu melakukannya. Salah satu cara mengoptimalkan penggunaan semua dimensi otak adalah senam otak atau dikenali sebagai „Brain Gym‟. Senam otak atau brain gym adalah serangkaian latihan berasaskan gerakan tubuh. Gerakan itu dilakukan untuk merangsang otak kiri dan kanan (dimensi lateral) belakang otak dan bahagian depan otak (dimensi pemfokusan), merangsang sistem yang berkait dengan perasaan/emosi, yakni otak tengah (limbis) serta otak besar (dimensi pemusatan). Sebagai pemulaan, BrainGym ini boleh dilakukan sambil melakukan aktiviti seharian. Ia boleh dilakukan bila-bila masa sahaja tanpa waktu khusus. Brain gym mampu memudahkan kegiatan belajar dan melakukan penyesuaian terhadap ketegangan dan aktiviti sehari-hari. Brain gym yang diperkenalkan dan dikembangkan oleh Paul E Dennison dan Gail E Dennison terdiri dari 35 gerakan. Beberapa gerakan sederhana seperti Gerakan Silang (Cross Crawl), Mengisi Energi (Energizer), 8 Tidur (Lazy 8‟s), Sekalar Otak (Brain Button), Titik Positif (Positive Points), Putaran Leher (Neck Rolls), Tombol Bumi (Earth Button) , dan Tombol Imbang (Balance Button), Tombol Angkasa, Penyatuan dan Hook Ups,The Energy Yawn, The Thinking Cap, The Elephant, Double Doodle, The Rocker, Belly Breathing, Cross Crawl Sit-Ups and Think of an X.

Sekalar Otak (Brain Button)

Dan angkat tangn kiri.Gerakan ini diulang dengan tangan kiri pula. Gerakan ini diulang dengan gerakan kanan dan kiri secara bergilir . tepuk peha kiri. tepuk peha kanan. Telapak tangan kiri diletakkan di atas pusat. Gerakan Silang (Cross Crawl) Angkat tangan kanan.Letakkan jari telunjuk dan ibu jari tangan kanan di bawah tulang selangka dan gerak secara membulat dengan perlahan.

lalu kembali ke bawah sambil melakukan nafas dalam. Ulangi gerakan hingga beberapa kali. Buka tautan jari secara bergilir dari jari kelingking hinggalah ibu jari. . tangan kanan berada di atas tangan kiri dan satukan telapak tangan dengan jari saling bersilangan. Posisi kepala lurus ke depan. Lakukan gerakan ini secara bergantian. Tombol Bumi (Earth Button) Letakkan dua jari tangan kanan di tengah dagu.Putar ke arah dalam. iaitu posisi kaki kanan di depan kaki kiri. Sementara itu. satukan kedua belah telapak tangan kanan dan kiri. Hook-Up Silangkan kaki. Lakukan selama 1 minit atau sekitar 4-6 kali nafas dalam. Lalu silangkan kedua tangan. dan membuangnya secara perlahan. letakkan telapak tangan di daerah pusat. Gerakan dari bawah (lantai) ke atas (langit-langit). Letakkan di dada. Ulangi gerakan dengan tangan kiri. Setelah 30 detik. lakukan untuk tangan kanan pula. Tombol Keseimbangan (Balance Button) Sentuh tombol keseimbangan yang terletak di belakang telinga kiri (bawah tulang tengkorak) dengan beberapa jari tangan kiri. jari saling bertautan. sementara telapak tangan kiri di daerah pusat (perut).Penyatuan Julurkan tangan ke depan. Jari-jari telapak tangan kiri menunjuk ke bawah (lantai). yaitu menarik napas dalam-dalam.

Malah. selain daripada merupakan bidang ilmu itu sendiri. Manfaat : Menenangkan fikiran 8 Tidur (Lazy's 8) Angkat tangan kanan. universiti dan lain-lain institusi pengajian menurunkan ilmu pengetahuan dan kemahiran terkumpul daripada satu generasi ke satu generasi. ikuti setiap gerakkan ibu jari. Aspek-aspek yang . Pendidikan jasmani merupakan satu bentuk pendidikan formal (de Vries. melalui sekolah. Lakukan selama 30-60 detik. subjek ini nyata signifikan kerana merupakan satu-satunya bidang pendidikan yang menekankan taksonomi jasmani yang tidak disentuh oleh matapelajaranmatapelajaran lain dalam hal berkaitan dengan empat taksonomi penting pendidikan iaitu jasmani. pendidikan jasmani dilihat sebagai lebih menyeluruh berbanding dengan subjek lain. Tambahan lagi. Sekolah merupakan salah satu institusi pengajian formal. 1995). 1995). Pendidikan formal ialah proses di mana masyarakat. Subjek pendidikan jasmani di sekolah pula dirangkumkan ke dalam kurikulum persekolahan. kira-kira di antara perbatasan rambut dan alis. Posted by freddy at 9:17 PM Pendidikan Jasmani Suaian Pelajar Berkeperluan Khas Pendidikan Jasmani merupakan satu subjek penting dalam kurikulum pendidikan formal dalam sistem pendidikan di Malaysia. emosi. subjek ini menyumbang kepada kecergasan semasa seseorang murid dan mampu menerapkan amalan bersenam untuk kesihatan di luar waktu sekolah malah untuk sepanjang hayat. sedikit ruang untuk aspek rohani (afektif) dan hampir tiada ruang untuk aspek psikomotor dan fizikal. Arahkan mata ke ibu jari. Dalam konteks hubungan antara pendidikan jasmani dengan pendidikan formal. Lukis angka 8 tidur. pendidikan jasmani merupakan penyumbang besar kepada proses asimilasi individu ke dalam masyarakat (de Vries. rohani dan intelektual. Subjeksubjek lain banyak menyentuh aspek kognitif (intelektual). Ganti tangan sebelahnya. Walaupun matapelajaran pendidikan jasmani tidak diuji dalam peperiksaan awam di Malaysia.Titik Positif (Positive Point) Sentuh titik dahi.

kemudahan dan peralatan sesuatu jenis aktiviti riadah tetapi golongan khas pula sukar mendapat peluang untuk turut serta aktiviti yang dijalankan. Begitu juga yang mengalami masalah deria tidak dapat bergerak sebebas dan sepantas pelajar biasa. Oleh yang demikain pengajaran pendidikan jasmani suaian untuk pelajar khas yang dirancang dengan baik dan bersesuaian akan dapat memenuhi falsafah kurikulum bersepadu yang dilaksanakan di sekolah-sekolah di Malaysia. Malah. Selain daripada itu aktiviti pendidikan jasmani suaian juga perlu menyediakan situasi ceria yang dapat menggalakkan kesejahteraan emosi kepada golongan istimewa ini. 1999).dinyatakan adalah amat penting kepada golongan berkeperluan khas kerana sebahagian pelajar mengalami masalah fizikal seperti pertumbuhan otot dan deria yang tidak sempurna. Aktiviti jasmani suaian untuk golongan khas kurang diberikan perhatian pada masakini. Ini akan mengakibatkan mereka merasa rendah diri dan tersisih. jika dilihat daripada skop yang lebih luas. Pyfer dan Huettig. . saraf dan pembentukan postur yang kurang sempurna. Aktiviti jasmani yang disesuaikan dengan keupayaan pelajar berkeperluan khas boleh membantu golongan ini mengurangkan kelemahan dan masalah yang dihadapi (Auxter. Contohnya terdapat di kalangan pelajar yang mengalami otot-otot yang kurang sempurna tidak dapat melakukan pergerakan seperti pelajar biasa. Pyfer dan Huettig. Begitu juga dengan aktiviti pendidikan jasmani yang dilaksanakan di sekolah. pendidikan jasmani suaian untuk golongan khas adalah lebih kritikal daripada golongan normal. Aktiviti pendidikan jasmani yang bersesuaian perlu disediakan untuk melatih dan melazimkan keupayaan mereka ke tahap yang optimum bagi menyediakan mereka untuk menghadapi kehidupan sebenar di luar sekolah. 1989). aktiviti pendidikan jasmani yang dijalankan kepada pelajar berkeperluan khas kurang diberikan perhatian dan mereka mengikuti aktiviti yang kurang sesuai bersama-sama dengan pelajar-pelajar biasa (Auxter.Di Malaysia tidak banyak tempat-tempat yang disediakan sesuai untuk memberi peluang kepada golongan khas untuk beriadah terutamanya di luar kawasan sekolah khas. 1998). Masalah kecacatan fizikal tidak boleh dipulihkan dengan rawatan perubatan sahaja tetapi pakar perubatan telah memperkenalkan program terapi fisio yang dapat mengurangkan masalah yang dihadapi oleh kebanyakan individu dengan lebih berkesan (Auxter. Banyak halangan yang dihadapi oleh golongan khas untuk melibatkan aktiviti pendidikan jasmani di sekolah kerana terdapat pelajar-pelajar berkeperluan khas mengalami masalah fizikal yang melibatkan otot. Pyfer dan Huettig. Golongan normal mudah dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran.

kekurangan guru pendidikan jasmani yang berkelayakan ii.Masalah-masalah yang dihadapi dalam pengajaran dan pembelajaran pendidikan jasmani kepada pelajar-pelajar khas yang disuarakan oleh guru-guru di sekolah percantuman dan sekolah khas adalah seperti berikut: i. Faktor-faktor tersebut merupakan beberapa halangan yang menyebabkan kesukaran untuk menjalankan aktiviti pendidikan jasmani atau walau pun guru-guru menyedari pentingnya aktiviti ini kepada pelajar khas. Kategori kesihatan yang paling utama untuk pelajar yang mempunyai kekurangan upaya secara fizikal yang melibatkan aspek kesihatan ialah apabila kekurangan-kekurangan itu . emosi dan mental. Pendidikan jasmani yang dilaksanakan secara tidak terancang dan sesuai untuk sesuatu kategori keperluan khas tidak membawa sebarang kesan yang positif kepada perkembangan fizikal. jumlah pelajar yang terlalu ramai untuk pengajaran yang kondusif iii. kurang upaya yang berbeza-beza pelajar-pelajar khas viii. masalah fizikal bagi pelajar-pelajar khas vii. masalah komunikasi antara guru biasa dengan pelajar khas. pelajar khas yang dipinggirkan oleh pelajar normal v. Kadang-kadang aktiviti ini tidak dapat dijalankan langsung kerana faktor-faktur keselamatan kawasan atau peralatan yang hendak digunakan tidak bersesuaian dan boleh membahayakan pelajar sekiranya digunakan. tingkah laku pelajar khas kerana terdapat mereka yang agresif ix. cuaca yang panas dan tidak kondusif kepada pelajar khas vi. pelajar khas dan pelajar normal. peralatan yang tidak sesuai bagi pelajar khas iv.

sendiri boleh mendatangkan kesan kepada kesihatan individu tadi secara timbal balik (Heller. tetapi juga merangkumi kesihatan psikologikal. Tidak kurang penting juga. kelas yang mempunyai pelajar sawan. apabila seseorang . contohnya. Begitu juga. Kesempatan untuk mengambil bahagian dalam aktiviti memberi peluang kepada pelajar khas untuk merasa seronok dan berguna. guru ini perlu mengingatkan pelajar untuk mengambil medikasi terlebih dahulu dan dengan cepat mengenalpasti tanda-tanda dan simptom distres semasa aktiviti (Heller. persekitaran kawasan yang sesuai dan selamat. Sebagai tambahan. Faedahnya tidak terhad kepada kesihatan fizikal. Sebagai langkah berjaga-jaga. 2000. termasuk pembentukan kognitif. Aktiviti pergerakan dalam pendidikan jasmani boleh membantu mengurangkan atau mengendurkan ketengangan yang dialami. 1994). Pangrazi & Darst. mengubah suai persekitaran untuk mengegalakkan mobiliti dan pergerakan dan mengelak pergerakan yang boleh mendatangkan rasa kurang selesa dan kesakitan kepada pelajar tadi. 2000). 1989). Pyfer dan Huettig. Tanpa aktiviti fizikal yang direka khas dan diubah suai juga adalah meyukarkan untuk golongan khas ini berpeluang bermain dengan adil. Guru perlu membuat perubahan supaya aktiviti itu tidak terlalu menekan jiwa pelajar. Selain itu guru pendidikan jasmani perlu mampu mengenalpasti dengan cepat tanda-tanda dan simptom seperti kulit yang tercedera atau jangkitan urinari. dan peralatan yang khas yang diperlukan untuk tujuan beriadah. Jansma & French 1994. Aktiviti fizikal terancang menjadi lebih penting kerana banyak kecacatan yang dialami oleh pelajar khas seperti kekejangan otot menyebabkan mereka sukar untuk melakukan sesuatu pergerakan dan menghadkan pergerakan (Auxter. Selain itu aktiviti pendidikan jasmani juga perlu menyediakan situasi ceria yang dapat menggalakkan kesejahteraan emosi kepada golongan istimewa ini. sosial. mereka perlu peka mengenai perbezaan yang terdapat pada anak didik mereka. Program aktiviti fizikal terancang untuk golongan khas tidak kurang penting seperti juga golongan normal. Guru yang mengajar pendidikan jasmani juga perlu mempunyai sikap penyabar dan positif apabila berdepan dengan kanak-kanak khas ini. Contohnya guru yang mempunyai pelajar spina bifida dalam kelasnya perlu membuat perubahan seperti merancang kelas supaya pelajar ini berpeluang mengambil bahagian dalam aktiviti fizikal. afektif dan moral mereka yang mengikuti program ini. bermain bersama rakan-rakan yang mempunyai kekurangan yang sama. Otot-otot yang kurang sempurna ini sepatutnya perlu dilatih dan dilazimkan ke tahap yang melebihi optimum bagi membantu mereka untuk menghadapi kehidupan sebenar di luar sekolah.

Keterangan-keterangan ini sesuai dengan definisi yang diberikan oleh Jansma dan French (1994) yang merujuk pendidikan jasmani suaian sebagai “modifikasi aktiviti fizikal tradisional bagi membolehkan individu kurang upaya berpeluang untuk mengambil bahagian secara selamat. berjaya.pelajar itu berjaya menguasai sesuatau kemahiran. Rujukan: http://www. 1994). 2003).pdf Posted by freddy at 9:00 PM . pelajar ini akan meningkatkan konsep kendiri (self-concept). penghargaan kendiri (self-esteem) dan keyakinan diri (self-confidence) (Hvozdovic.my/inter/penyelidikan/seminarpapers/2005/safaniUKM.ipbl.edu. dan mendapat kepuasan” (Jansma dan French.

menulis. tunagrahita. atau kemampuan verbal dan non-verbal. gangguan tersebut intrinsic dan diduga disebabkan oleh adanya disfungsi sistem saraf pusat. batas tersebut mencakup kondisi-kondisi seperti gangguan konseptual.(The United State Office Of Educaion (USOE)). pembelajaran yang tidak tepat. membaca. berfikir. budaya atau ekonomi. atau kemampuan dalam bidang studi matematika. disleksia dan afasia perkembangan. atau karena kemiskinan lingkungan. atau motorik. luka pada otak. dan menurut the board of the association for children and adult whit learning disabilities (ACALD) yaitu kesulitan belajar khusus adalah suatu kondisi kronis yang diduga bersumber neurologis yang secara selektif mengganggu perkembangan. Pengertian kesulitan belajar adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih dari proses psikologi dasar yang mencakup pemahaman dan pangunaan bahasa ujaran atau tulisan. integrsi. menalar. berbicara. mengeja dan berhitung. factor psikogenik). karena gangguan emosinal. hambatan social dan emosional) atau berbagai pengaruh lingkungan (misalnya perbedaan budaya. hambatan karena tunagrahita. bercakap-cakap. membaca. berbagai hambatan tersebut bukan penyebab atau pengaruh langsung. pendengaran. gangguan tersebut mungkin menampakkan diri dalam bentu kesulitan mendengarkan. menulis. .Kesulitan Belajar A. meskipun suatu kesulitan belajar mugkin terjadi bersamaan dengan adanya kondisi lain yang mengganggu (misalnya gangguan sensoris. batasan tersebut tidak mencakup anak-anak yang memiliki problematika belajar yang penyebab utamnya berasal dari adanya hambatan pengelihatan. sedangkan menurut the national joint commitee for learnin disabilities (NJCLD) mengemukakan definisi sebagai berikut : kesulitan belajar menunjukkan pada sekelaompok kesulitan yang dimanisfestasikan dalambentuk kesulitan yang nyata dalam kemahiran dan penggunaan kemampuan mendengarkan.

Sedangkan asosiasi psikiater Amerika pada tahun 1980 menyarankanmenggunakan terminologi attention deficit disorder (AAD) sebagai pengganti (MBD). sosialisasi. yang memiliki sistem sensoris yang cukup . kurang perhatian. Perhatian selektif adalah kemampuan untuk memilih salah satu diantara sejumlah rangsangan seperti rangsangan auditif. berbagai kondisi tersebut bervariasi dalam perwujudan dan derajatnya. impulsif. Selanjutnya AAD dibagi menjadi dua kelompok yaitu. Karakteristik diagnostik untuk anak yang memiliki gangguan kekurangan perhatian dengan hiperaktivitas (attention deficit disorder with hyperactivity) adalah : 1. Paling sedikit mencakup tiga karakteristik dari yang tersebut dibawah ini:  kesulitan untuk mengikuti suatu aktivitas permainanan . dan kesulitan untuk memusatkan perhatian dalam pekerjaan sekolah atau tugas – tugas lain. kondisi tersebut dapat berpengaruh terhadap harga diri. kinestetik yang mengenai setiap manusia. Salah satu kemampiuan dasar yang umumnya dipandang paling penting dalam kegiatan belajar mengajar adalah kemampuan memusatkan perhatian atau yang sering disebut dengan perhatian selektif. Dalam istilah medis para dokter spesialis umumnya lebih menyukai untuk menggunakan istilah disfungsi minimal otak (DMO) atau Minimal Brain Dysfunction (MBD). 2. pendidikan. Paling sedikit mencakup tiga karakteristik dari yang tersebut dibawah ini :     sering gagal dalam menyelesaikan pekerjaan yang sudah dimulai sering tampak tidak mendengarkan mudah bingung. dengan dan tanpa hiperaktivitas. visual. dan kesempatan untuk belajar yang cukup pula. pekerjaan.kesulitan belajar khusus tampil sebagai suatu kondisi ketidak mampuan yang nyata pada orang-orang yang memiliki intelengi rata-rata hingga superior. taktil. atau aktivitas sehari-hari sepanjang kehidupan.

5. gangguan afektif. secara garis besar kesulitan belajar dapat diklasifikasikan kedalam dua kelompok. Mengubah-ubah aktivitas dari yang satu ke yang lain. 7. Paling sedikit mencakup dua karakteristik dari yang tersebut dibawah ini :    berlari-lari dan memanjat-manjat secara berlebihan. B. . sering mengembara tanpa tujuan. dan kesulitan belajar dalam penyesuaian perilaku social. dan Sulit menunggu giliran dalam permainana atau dalam situasi belajar kelompok 3. Klasifikasi Menurut Mulyono Abdurrahman. Durasi dan lamanya paling sedikit enam bulan. hiperaktivitas. Sering keluar kelas. Gelisa seecara berlebihan Berjalan pada saat tidur. Bukan karena schizophrenia. Memerlukan banyak pengawasan. kesulitan belajar bahasa dan komunikasi. atau retardasimental berat. Kesulitan dalam mengorganisasikan pekerjaan. Gangguan kekurangan tanpa hiperaktivitas (attention deficit disorder without hyperactivity) memiliki sifat yang sama dengan gangguan kekurangan perhatian dengan hiperaktivitas kecuali tidak adanya hiperaktivitas. yaitu:  kesulitan belajar yang berhubungan dengan perkembangan (developmental learning disabilities). disamping itu sifat-sifat dan gangguan-gangguan tersebut umumnya ringan.      sering bertindak sebelum berfikir. 4. kesulitan belajar tipe ini mencakup gangguan motorik dan persepsi. 6. Terjadi sebelum usia tujuh tahun.

factor genetic 2. Penyebab Kesulitan Belajar Penyebab utama kesulitan belajar adalah factor internal. C. pengaruh-pengaruh psikologis dan sosial yang merugikan perkembangan anak. kesulitan tipe ini menunjuk pada adanya kegagalan pencapaian pretasi akademik yang sesuai dengan kapasitas yang diharapkan. yaitu antara lain berupa strategi pembelajaran yang keliru. sedalangkan penyebab utama problem belajar adalah factor eksternal. pengelolahan kegiatan belajar yang tidak membangkitkan motivasi belajar anak. kesulitan belajar akademik (academic learning disabilities). yaitu kemungkinan adanya disfungsi neurologist. menulis. atau matematika. gizi yang tidak memadai 7. biokimia yang hilang 4. kegagalan tersebut mencakup penguasaan keterampilan dalam membaca. . luka pada otak karena trauma fisik atau karena kekurangan oksigen 3. dan pembetrian ulangan penguatan (reinforcement) yang tidak tepat. berbagai penyebab yang menyebabkan disfungsi neurologist yang pada gilirannya dapat menyebabkan kesulitan belajar antara lain: 1. biokimia yang dapat merusam otak 5. pencemaran lingkungan 6.

setiap orang bisa memenfaatkannya untuk beragam kegunaan. namun dalam perkembangannya. dimensi lateralis otak terdiri atas dua bagian. meski sederhana brain gym mampu meringankan kegiatan belajar dan melakukan pemusatan terhadap ketegangan dan tuntutan hidup sehari-hari. metode yang digunakan daam melakukan brain gym adalah Edu-K (Educational kinosiology) atau pelatihan gerakan yakni melakukan gerakan yang bisa merangsang seluruh bagian otak untuk bekerja. dimensi pemfokusan (otak depan-belakang). bila kerja sama antara otak kiri dan otak kanan kurang baik. tulisan tangannya jelek . dennison. Mekanisme Kerja Brain Gym paul dan gail E. sehingga gerakan senam yang harus dilakukan dapat bervariasi. sulit berkonsentarasi dan depresi. Pengertian Brain Gym adalah serangkaian latihan yang berbasis gerakan tubuh sederhana. diantaranya : 1. Brain Gym merupakan latihan yanterangkai dari gerakn tubuhyang dinamis yang memungkinkan di dapatkan keseimbangan aktivitas kedua belahan otak secara bersamaan. menurut paul E. siswa sulit membedakan antara kiri dan kanan. membagi otak ke dalam tiga fungsi yakni. amerika. awalnya senam otak dimanfaatkan untuk anak yang mengalami gangguan hieraktif. dimensi lateralis (otak kiri-kanan). kerusakan otak.Senam Otak (Brain Gym) A. gerakan kaku. dimensi pemusatan (otak atasbawah). denisson. masing-masing dimensi memiliki tugas tertentu. ahli senam otak dari lembaga educational kinesiology. B. kiri dan kanan dimana masing-masing belahan orak mempunyai tugas tertentu.

bila anak merasa dirinya dalam keadaan bahaya atau terancam hidupnya. telah terbukti efektif dalam mengendorkan urat dan otot. Lalu. kurang bersemangat untuk belajar. beberapa gerakan untuk dimensi ini adala 8 tidur. Tidak ada waktu untuk berpikir. tiba-tiba "terlupa" atau tidak mampu dijawab dengan sempurna.atau cenderung terbalik. mengontrol gerakan dan tingkah laku yang logis. 2. sehingga energi dapat mengalir sampai di otak bagian depan yang menunjang kemampuan memahami. semua pengalaman. hambatan otak bagian belakang. sehingga otak bagian depan mengalami kekurangan energi. make sulit untuk menghilangkannya. sulit membaca. Ciri khas jika otak bagian depan dan belakang kurang bekerja sama adalah otot tengkuk dan bahu tegang. namun ia harus segera "berjuang utau melarikan diri". jawaban yang tadinya sudah siap. Karena itu. secara refleks energi ditarik ke otak bagian belakung. Hal ini akan berpengaruh pada sikap tubuh dan mengacaukan keseimbangan di dalam telingah dan orientasi gerak. konsentrosi dan analitis siswa . Bila siswa takut. dimensi pemfokusan Pemfokusan adalah kemampuan untuk menyeberang "giris tengah keterlibatan" yang memisahkan otak bagian belakang dan depan. p dan q). untuk melibatkan diri di dalm kegiatan sosial. Refleks alamiah ini muncul. gugup atau mengalami stres saat belajar. tubuh akan segera menenangkan otot-otot dan memperpendek tendon atau urat-urat di tubuh bagian belakang dari kepala sampai ke kaki. Akibatnya. keliru dengan huruf (seperti d dan b. gajah dan sebagainya. serta reaksi pelan. lalu informasi diproses dan diteruskan ke otak bagian depan untuk diekspresikan sesuai tuntutan dan keinginannya. Gerakan meregangkan otot. sulit menggerakkan mata tanpa mngikutinya dengan kepala. tangan miring kedalam ketika menulis. serta menyebut kata sambl menulis. Informasi diterima oleh otak bagian betakang (batang otak atau brainstem) yang merekam. cenderung melihat kebawah sambil berpikir. mengikuti sesuatu dengan mata. Bila tubuh telah terbiasa dengan refleks pelindung tendon tersebut. menjadikan siswa terlalu aktif. menulis.

dimensi pemusatan Pemusatan adalah kemampuan uniuk menyeberang garis pemisah antara tubuh bagian bawah dan atas. Hambatan otak bagian depan. Contoh gerakan untuk dimensi ini. yaitu sistem limbik. bicara dan bertindak tetialu cepat. sehingga komunikasi antara otak dan badan terjamin. adalah Burung Hantu. juga menjadikan anak paisif. Tombol Keseimbangan. bila stres bingung. kadang-kadang agresif. untuk meningkatkan energi dan minum air. . anak bicara dan bertindak pelan. serta kemampuan untuk memperhatikan kurang. sesuai dengan fungsi otak bagian bawah dan atas. Semua kesan dan masukan melalui mata. kurang berkonsentrasi. 3. jika otak bagian atas dan bawah kurang bekerja sama adalah bila bagian atas terhambat. ragu-ragu. suka melamun. Ciri khas. dan lain-lain. Tombol Angkasa. sehingga fungsinya pun terganggu. terlalu terinci. Tubuh manusia adalah sistem listrik yang sangat kompleks. kurang terorganisasi penakut. kurang percaya diri. Contoh gerakan untuk dimensi ini. cenderung bertingkah laku "berjuang atau melarikan diri". tegangan listrik berkurang di otak besar. dan kurang rileks atau istirahat untuk memikirkan sesuatu lebih lugas. Apa yang dipelojari harus dapat dihubungkon dengar perasaan dan rnemberi arti. sulit melompat. mengabaikan perasaan atau menilainya negatif.dalam rentang yang terlalu pendek. Sebaliknya. Dengan gerakan.sulit dalam berhubungansosial dan disekolah. Misalnya saja. Titik Positif. banyak energi elektromagnetis menjadi lancar. serta ingin mendiskusikan segala hal. Pasang Telinga. untuk memerintah cara bereaksi pada sistem penglihatan. pendengaran dan otot-otot. kurang fleksibel. serta dapat mengalami ketakutan yang berlebihan. tapi perasaan dan suasano hati terekam dengan jelas. kurang fleksibel. hipoaktif (kurang aktif). adalah Tombol Bumi. otak mengirim sinyal listrik lainnya. telinga dan gerakan diubah ke dalam sinyal listrik dan diteruskan melalui serabut saraf ke otak. anak sulit merasakan emosi atau mengekspresikannya. Dalam keadaan stres. Bila kerja sama antar otak besar (cerebral corteks) dan sistem limbik terganggu. Bila bagian bawah yang terhambat menyebabkcn cepat hilang keseimbangan.

sementara tangan yang lainnnya memegang atau memija sebelah kanan dan kiri pusar. tekan tombol imbang 4-5 cm kekiri dan kekanan dari garis tengan atau lekukan di batas rambut antara tengkorak dan tengkuk di atas tulang belakang sementara tangan satunya menyentuh pusar selama 30 detik. tupangkan kaki kiri di atas kaki kanan dan telinga kiri di atas tangan kanan dengan posisi jempol kebawah. disentuh selama 30 detik/ 4-6 kali tarikan nafas penuh.C. ujung salah satu tangan menyentuh bagian bawah bibir sedangkan dipinggir atas tulang kemaluan ( 15 cm di bawah pusar).  Gerakan Silang. dan juga bermanfaat untuk mengerti konsep yang tersirat (saat menbaca) . mengkritisi. Beberapa Gerakan Brain Gym :  Sakelar Otak (jaringan lunak dibawah tulang selangka dikiri dak dikanan tulang dada) dipijat selama 20-30 detik dengan satu tangan. pendengaran dan pengelihata. mengoptimalkan pengirimana pesan dari otak kiri dan otak kanan atau sebaliknya. mengoptimalkan pekerjaan menulis  Kait Relaks. meningkatkan harmonisasi pengelihatan (binokular). mengaktifkan gerakan mata ari kiri ke kanan. memperbaiki pernafasan. gerakan ini mengembalikan tiga dimensi keseimbangan tubuh (kirikanan.  Tombol Imbang. gerakan ini berguna untuk meningkatkan konsentrasi. meningkatkan stamina.  Tombol Bumi. pengambilan keputusan. perancangan seni dan pembukuan. kepekaan indrawi. gerakan ini bertujuan untuk mengoptimalkan pekerjaan menulis. gerakan ini mengaktifkan hubungan dua sisi otak dan merupakan gerakan pemanasan untuk semua keterampilan yang memerlukan penyebrangan garis tengah bagian lateral tubuh. gerakan ini bertujuan untuk eningkatkan koordinasi dan konsentrasi (melihat secara vertikal dan horisontal sekaligus tanpa keliru seperti saat membaca kolom dalam tabel) guna mengurangio kelelahan mental (stres). untuk keseimbangan menjernikan pikiran dan menjaga agar badan tetap rileks. membaca da memahami. depan-belakang). pemikiran asosiatif. atas-bawah. mengurangi mabuk perjalanan dan tekanan ditelinga karena perubahan ketinggian . kemudian . jemari kedua tangan saling menggenggam. mendengar. meningkatkan penerimaan oksigen dan menstimulasi aliran darah agar lebih lancar mengalir keotak. mengoptimalkan jenis pekerjaan seperti organisasi.

lidah ditempelkan kelangit-langit mulut dan lepaskan saat menghembuskan nafas. sulkus lateris serta fisural longitudinal. pengendalian diri dan keseimbangan. Disfungsi pada bagian ini akan menyebabkan siswa terlalu aktif. cenderung melihat kebawah sambil berpikir. berikutnya buka silangan kaki dan ujung ujung jari tangan saling bersentuhan secara halus di dada atau di pangkuan sambil mengambil nafas dalam satu menit lagi. gerakan kaku. kurang fleksibel. kadang-kadang agresif. Disfungsi pada bagian ini akan menyebabkan sulit membedakan antara kiri dan kanan. dan juga berguna untuk meningkatkan pendengar aktif. Sulkus lateralis atau fisura silvius memisahkan lobus temporalis dari lobus frontalis (pada sebelah anterior) dan dari lobus parientalis pada sebelah posterior. tangan miring kedalam ketika menulis. dan kurang rileks atau istirahat . Mengatasi Kesulitan Belajar Malalui Brain Gym Dilihat dari penyebab terjadinya kesulitan belajar yang didominasi aoelh faktor internal yaitu kemungkinan adanya disfungsi neurologis. mengikuti sesuatu dengan mata. menulis. Beberapa daerah pada otak yang mengalami disfungsi neurologis pada daerah sulkus sentralis. sulit menggerakkan mata tanpa mngikutinya dengan kepala. konsentrosi dan analitis siswa dalam rentang yang terlalu pendek. gerakan ini berguna untuk meningkatkan organisasi motorik halus dan pemikiran logis dan pemusatan emosional. amaka ayang harus diperhatikan adalah bagaimana mengembalikan atau menormalisasikan fungsi-fungsi neurologis kembali seperti semula. berbicara lugas. menghadai tes dan bekerja dengan papan ketik. sulit membaca. tulisan tangannya jelek atau cenderung terbalik. Sulkus sentralis atau fisura rolandi memisahkan lobus frontalis dari lobus parientalis.tarik tangan kearah pusar dan terus ke depan dada. pejamkan mata dan saat menarik nafas. terlalu terinci. Gerakan sennam otak yang cocok untuk gangguan ini adalah gerakan burubng hantu. Salah satu cara untuk menormalisasikan kembali fungsio tersebut adalah dengan senam otak atau Brain Gym.

bicara dan bertindak tetialu cepat. kurang berkonsentrasi. Januari 06. sosio dan budaya. Gerakan senam yang cocok untuk gangguian ini adalah burung hantu. gajah.untuk memikirkan sesuatu lebih lugas. mengabaikan perasaan atau menilainya negatif. 2008 Label: BRAIN GYM . serta spiritual dan perilaku kebuiasaannya agar kita tidak salah dalam penanganannya. sulit melompat. Bila bagian bawah yang terhambat menyebabkcn cepat hilang keseimbangan. Fisura longiotudinalis adalah celah dalam pada bidang medial yang membagi cerebrum manjadi hemifer kanan dan kiri. kurang percaya diri. kurang terorganisasi penakut. serta ingin mendiskusikan segala hal. Gerakan senam yang cocok untuk gangguan ini adalah 8 tidur.sulit dalam berhubungansosial dan disekolah. . Diposkan oleh psycobeet_88 di Minggu. ragu-ragu. Kita tidak hanya berpaku pada aspek fisiknya saja tapi juga melihat aspek yang lain seperti aaspek psikis. dan sebagainya. kurang fleksibel. Namun ada beberapa hal ayang perlyu diperhatikan ketika menghadapi kasus kesulitan belajar. Disfungsi pada bagian ini akan menyebabkan anak bicara dan bertindak pelan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->