P. 1
Modul Profil Dan Peta Mutu Pendidikan

Modul Profil Dan Peta Mutu Pendidikan

|Views: 44|Likes:
Published by Budi Santoso

More info:

Published by: Budi Santoso on Jul 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/06/2013

pdf

text

original

Sections

  • C. Pengembangan Program Provinsi
  • D. Pengembangan Program Nasional

i

Buku 5

PROFIL DAN PETA MUTU
PENDIDIKAN SEBAGAI BASIS
PENINGKATAN MUTU

Diklat Pengembangan
Kapasitas SDM Penjaminan
Mutu Pendidikan 2012

ii

KATA PENGANTAR

Pendidikan bermutu dapat terwujud dengan keterlibatan
segenap komponen bangsa, karena sangat disadari bahwa pendidikan
nasional merupakan tanggung jawab bersama antara orang tua,
pemerintah, dan masyarakat. Pendidikan bermutu menjadi tanggung
jawab bersama dari berbagai pihak serta bertumbuh menjadi budaya
mutu. Oleh karena itu, diperlukan komitmen dan pemahaman yang
sama dalam pelaksanaan penjaminan mutu pendidikan.
Dalam rangka menyediakan informasi yang komprehensif
terkait dengan implementasi penjaminan mutu dari seluruh
pemangku kepentingan, Pusat Penjaminan Mutu Pendidikan (PPMP)
menyediakan serangkaian sumber bacaan yang meliputi lima paket
buku; Buku 1 – Konsep, Regulasi, dan Kebijakan Penjaminan Mutu
Pendidikan, Buku 2 – Manual Penjaminan Mutu Pendidikan, Buku 3 –
Instrumen Penjaminan Mutu Pendidikan, Buku 4 – Sistem Informasi
Penjaminan Mutu Pendidikan, dan Buku 5 – Profil dan Peta Mutu
Pendidikan Sebagai Basis Peningkatan Mutu.
Semoga sumber bacaan tentang penjaminan mutu pendidikan
ini dapat memberi manfaat terutama kepada para pendidik dan
tenaga kependidikan serta pihak‐pihak lain yang memerlukan
informasi yang terkait dengan penjaminan mutu pendidikan.

Kepala PPMP,

Dr. Ir. Bastari, MA
NIP 19620203 198703 1 002

iii

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

ii

Daftar Isi

iii

Bab 1 – Pendahuluan

1

Bab 2 – Profil & Peta Mutu Pendidikan

3

Bab 3 – Pemanfaatan Profil & Peta Mutu Pendidikan

13

A. RKS dan RAKS

13

B. Pengembangan program kab/kota

23

C. Pengembangan program provinsi

28

D. Pengembangan program nasional

32

Bab 7 – Penutup

42

1

BAB I
PENDAHULUAN

Penjaminan mutu pendidikan digerakkan oleh semua unsur di
dalam institusi satuan pendidikan. Proses perbaikan yang
dilaksanakan secara terus menerus ini akan bermuara pada
terciptanya budaya mutu pendidikan. Kegiatan yang berbentuk siklus
ini diawali dengan penetapan baseline SNP, menjalankan proses
pemenuhan standar, monitoring proses, melakukan evaluasi diri,
audit mutu internal, perumusan perbaikan SNP.

Aktivitas yang bersifat siklus dan merupakan kebutuhan
internal satuan pendidikan  (internally driven) tersebut secara
periodik perlu mendapat pengakuan publik sehingga aktivitas yang
dijalankan itu memang dapat dipertanggungjawabkan kepada
pemangku kepentingan. Kondisi ini memberikan arti bahwa, satuan
pendidikan sebagai institusi publik berarti telah menjaminkan seluruh
klaim mutu yang diberikan kepada masyarakat secara akuntabel.

Dalam implementasinya di lapangan, satuan pendidikan perlu
dilengkapi dengan manual yang dapat menjadi landasan kerja
operasional. Praktik‐praktik yang dialami dalam perjalanannya akan
terekam di pangkalan data sebagai profil mutu satuan pendidikan dan
secara agregatif menjadi peta mutu pendidikan yang sangat
bermanfaat untuk pengembangan program.

Profil dan peta mutu pendidikan sebagai terobosan baru
dalam pengelolaan data dan informasi pendidikan diharapkan
memiliki kontribusi dalam upaya mengurai benang kusut manajemen
data tersebut dengan mendukung sinkronisasi dan harmonisasi
pengelolaan data mutu pendidikan. Profil dan peta diharapkan
mempermudah akses mutu pendidikan bagi setiap penyelenggara

2

pendidikan kapan pun dan di mana pun mereka berada. Profil mutu
merupakan awal bagi pengelola satuan pendidikan untuk peningkatan
mutu berbasis data yang dilakukan secara bertahap dan
berkelanjutan.

3

Bab II

PROFIL DAN PETA MUTU PENDIDIKAN

Profil Mutu Pendidikan

Pada umumnya, profil mutu pendidikan merupakan gambaran
tentang kondisi mutu satuan pendidikan berdasarkan 8 (delapan) SNP
yang telah digariskan dalam PP Nomor 19/2005. Didukung aplikasi
software dan hardware di dalam komputer, profil mutu pendidikan
setiap satuan pendidikan dapat disajikan dalam aneka bentuk dan
asesorisnya, termasuk tabel dan grafik, yang dapat disesuaikan
dengan selera, kemampuan, dan kebutuhan bagi pemakai data mutu
program dan/atau satuan pendidikan bersangkutan. Selain tampilan
sajian data mutu pendidikan yang menarik, setiap pemangku
kepentingan diharapkan dapat mengkases secara cepat dan mudah
terhadap profil mutu pendidikan melalui media cetak maupun
elektronik. Dengan bantuan teknologi informasi dan komunikasi yang
berkembang saat ini, profil data mutu pendidikan menjadi sesuatu
yang menarik bagi orang tua dan siswa, dan bisa diakses secara
fleksibel di seluruh nusantara.

Profil mutu satuan  pendidikan dapat didefinisikan sebagai
gambaran singkat yang menjelaskan karakteristik satuan pendidikan
menurut jenjang, jalur, dan jenis satuan pendidikan yang disusun
berdasarkan data kuantitatif atau kualitatif yang dikumpulkan melalui
evaluasi, sertifikasi, dan akreditasi yang mencerminkan pemenuhan
dan pencapaian standar. Dengan deksripsi mutu tersebut diharapkan
secara sekilas profil mutu dapat  menarik perhatian dan mudah bagi
pembaca untuk mengetahui mutu masing‐masing satuan pendidikan.

4

Secara mendalam, profil mutu menyediakan karakteristik mutu
dilengkapi dengan data yang akurat, mutakhir, relevan dengan acuan
standar.

Gambaran kondisi satuan pendidikan yang muncul dalam
profil idealnya dapat memberikan informasi utuh tentang satuan
pendidikan baik dalam tataran input, proses maupun output dari
satuan pendidikan tersebut.  Untuk mendapatkan gambaran utuh
yang dimaksudkan, berbagai sumber data yang disebutkan dalam
sistem penjaminan mutu telah dapat digunakan sebagai data awal
untuk menyusun profil mutu satuan pendidikan. Sumber data dalam
sistem penjaminan mutu pendidikan secara garis besar dapat
dibedakan menjadi sumber data internal dan sumber data eksternal.
Sumber data internal merupakan data yang diperoleh dari hasil
pengumpulan informasi oleh satuan pendidikan yang
menggambarkan kondisi nyata dalam tahun berjalan, sedangkan
sumber data eksternal diperoleh dari hasil pengumpulan informasi
dari pihak lain yang menggambarkan hasil penilaian kinerja satuan
pendidikan berdasarkan kebutuhan dalam rentang waktu yang telah
ditentukan. Kedua sumber data tersebut sebaiknya difokuskan untuk
menjawab pertanyaan mengenai capaian kinerja satuan pendidikan
atas Standar Nasional Pendidikan, dengan demikian keduanya dapat
menjadi modal utama untuk memperbaiki sistem penjaminan mutu
secara internal dan eksternal secara terpadu.
Peluang untuk menyatukan standar sebagai acuan mutu,
instrumen pengumpulan data yang lebih terpadu dan memudahkan
satuan pendidikan, pengelolaan data yang mudah dan cepat diakses
oleh semua pemangku kepentingan pendidikan, penguatan kapasitas
asesor di setiap provinsi dan kabupaten/kota sangat terbuka. Bahkan
instrumen‐instrumen evaluasi yang ada sekarang, untuk sementara
dapat menjadi rujukan dalam mengembangkan profil mutu
pendidikan. Agar tidak  ‘reinventing the wheel’, dalam penjaminan

5

mutu pendidikan, setiap kegiatan evaluasi tersebut di atas perlu
dipertahankan dan (jika perlu diperbaiki kekurangan‐kekurangannya)
karena kegiatan‐kegiatan tersebut telah, sedang, dan akan terus
menghasilkan data mutu pendidikan di setiap program/satuan
pendidikan.

Sebagai garda terdepan dalam penjaminan mutu pendidikan di
setiap jalur, jenjang dan jenis pendidikan, tim pengembang sekolah
yang terdiri dari kepala sekolah, pendidik, pengawas, dan wakil
masyarakat di satuan pendidikan merupakan pelaku utama yang
bertanggung jawab secara langsung atas pemenuhan dan pencapaian
mutu pendidikan kepada masyarakat sebagai pengguna dan penerima
layanan pendidikan. Dalam pelaksanaan penjaminan mutu, satuan
pendidikan perlu mengumpulkan, mengolah, memutakhirkan,
menganalisis, dan memubliksikan data mutu pendidikan secara
akuntabel dan terbuka kepada semua pemangku kepentingan
pendidikan.

Sampai saat ini, banyak satuan pendidikan menyusun program
peningkatan mutu pendidikan tanpa didasarkan pada data mutu
sebagai ‘baseline’ sehingga setiap kemajuan dan pencapaian standar
mutu tidak dapat diukur dan dibandingkan antarwaktu, antarsatuan
pendidikan, dan antardaerah. Profil mutu pendidikan diharapkan
dapat membantu program dan/atau satuan pendidikan untuk
menyusun program dan anggaran pendidikan berdasarkan data mutu
yang lengkap, akurat, dan mutakhir.

Tujuan utama penyajian profil mutu pendidikan pada satuan
pendidikan adalah untuk  menggambarkan mutu pendidikan
berdasarkan 8 (delapan) SNP dan menyajikan mutu pendidikan sesuai
dengan indikator setiap standar. Dengan profil mutu, setiap anggota
Tim Pengembang Sekolah (TPS) dapat mendalami dan memetakan

6

indikator dan standar mutu yang mana yang sudah atau belum
memenuhi dan/atau melampui standar pendidikan.  Dengan demikian
manfaat profil mutu ditingkat satuan pendidikan antara lain adalah :
• Sekolah dapat mengetahui potret, capaian, dan kemajuan
mutu pendidikan yang telah, sedang, dan akan dilakukan di
masing‐masing satuan pendidikan.
• Tim pengembang sekolah dapat mempunyai data nyata yang
akurat, lengkap, dan mutakhir untuk penyusunan RKS dan
RAPBS.
• Pengawas dapat menggunakan data mutu satuan pendidikan
untuk melakukan supervisi baik akademik maupun manajerial
berdasarkan kebutuhan satuan pendidikan untuk pencapaian
dan pengembangan kinerja satuan pendidikan atas Standar
Nasional Pendidikan.

Sebagai sebuah alternatif yang masih membuka peluang
sangat besar untuk dikembangkan, profil mutu di satuan pendidikan
minimal memuat informasi sebagai berikut :
1. Data pokok satuan pendidikan yang minimal memuat
informasi tentang : NPSN, nama, jenjang, status, alamat satuan
pendidikan, telepon, fax, website, kelurahan, kecamatan, kota,
kabupaten, provinsi,status akreditasi, tanggal validasi
dokumen KTSP terakhir, nama pengawas untuk masing‐masing
bidang kepengawasan  dan nama kepala sekolah.
2. Data pendidik dan tenaga kependidikan yang minimal memuat
informasi tentang : jumlah, kualifikasi, status kepegawaian,
status NUPTK dan status sertifikasi masing‐masing pendidik
dan tenaga kependidikan per mata pelajaran dan per status
ketenagaan,  jumlah  capaian hasil penilaian kinerja untuk
masing‐masing kriteria.

7

3. Data siswa yang minimal memuat informasi tentang jumlah
siswa per rombongan belajar, jumlah siswa berdasarkan jenis
kelamin, jumlah siswa berkebutuhan khusus,
4. Data penilaian sekolah yang minimal memuat informasi
tentang rata‐rata KKM per mata pelajaran yang diperoleh dari
agregasi KKM per kompetensi dasar, capaian rata‐rata nilai
hasil UN atau UASBN untuk masing‐masing mata pelajaran,
capaian rata‐rata hasil belajar per mata pelajaran.
5. Data sarana dan prasarana satuan pendidikan yang memuat
informasi  tentang jenis, jumlah dan kondisi fisik ruangan yang
ada di satuan pendidikan.
6. Data capaian kinerja satuan pendidikan atas Standar Nasional
Pendidikan  yang minimal memuat informasi tentang deskripsi
capaian masing‐masing standar dan deskripsi identifikasi
kekuatan serta kelemahan masing‐masing standar yang ada di
satuan pendidikan beserta usulan program untuk masing‐
masing standar.
Sebagai sebuah alternatif format dari profil mutu satuan pendidikan
dengan kriteria informasi tersebut dapat dilihat dalam lampiran buku
ini.

Peta Mutu Pendidikan

Peta mutu adalah representasi visual yang menyoroti  profil
mutu satuan pendidikan dalam wilayah tertentu yang
menggambarkan karakteristik  mutu satuan pendidikan berdasarkan
delapan standar nasional pendidikan. Dengan kata lain peta mutu
diperoleh dari suatu proses pemetaan berjenjang  mulai dari tingkat
satuan pendidikan dengan output berupa profil mutu yang di tingkat
berikutnya diagregasi dalam batasan wilayah tertentu.

8

Pengumpulan data dan informasi dari profil satuan pendidikan
idealnya dapat digunakan oleh berbagai pihak sebagai dasar
pengambilan kebijakan karena pada hakekatnya sebuah peta harus
dapat memberikan informasi bagi penggunanya untuk dapat
dimanfaatkan lebih lanjut. Sebagai sebuah media informasi peta mutu
harus memiliki kemudahan bagi penggunanya, kemudahan yang
dimaksud berarti  adanya kejelasan informasi dan tingkat keterbacaan
peta yang cukup tinggi. Untuk itu suatu peta mutu diharapkan dapat
disajikan dalam tampilan yang menarik, dengan bahasa yang
sederhana dan komunikatif supaya tujuan pembuatan peta mutu
dapat tercapai.

Secara umum peta mutu pendidikan disusun untuk dapat
digunakan sebagai data awal (baseline data) kondisi nyata tentang
pemenuhan dan pencapaian ke‐8 SNP dan indikatornya yang akan
memudahkan pemangku kepentingan dalam menyusun perencanaan
program dan penganggaran peningkatan mutu agar memiliki tujuan,
ruang lingkup, sasaran, target, dan tahapan yang jelas. Secara khusus
tujuan penyusunan peta mutu dapat diturunkan dalam tingkat
wilayah sebagai berikut :

• Pemerintah kabupaten/kota dapat melakukan agregasi profil
mutu satuan pendidikan untuk penyusunan kebijakan,
program, dan angaran pendidikan di wilayah kabupaten/kota.
• Pemerintah provinsi dapat melakukan pemetaan mutu di
daerahnya dan menggunakannya sebagai dasar dalam
penyusunan peraturan daerah tentang pendidikan,
perencanaan program dan penganggaran pendidikan, dan
koordinasi antarkabupaten/kota dalam pelayanan pendidikan
yang bermutu.
• Pemerintah dapat menggunakan  profil mutu satuan
pendidikan untuk menyusun peta mutu pendidikan nasional

9

sebagai bahan penyusunan peraturan perundang‐undangan,
penguatan kapasitas kelembagaan, dan pengalokasian
anggaran di sektor pendidikan.

Sumber data dari penyusunan peta mutu di tiap tingkatan
wilayah adalah data profil di tingkat satuan pendidikan yang memuat
informasi kuantitatif dan kualitatif kondisi satuan pendidikan dalam
lingkup standar nasional pendidikan. Agregasi profil satuan
pendidikan di tingkat selanjutnya diharapkan dapat disusun untuk
menjawab kebutuhan para pemangku kepentingan untuk mendorong
satuan pendidikan dalam melakukan upaya penjaminan mutu
(penjelasan pasal 91 PP 19/2005).

Sebuah siklus dalam konteks sistem penjaminan mutu
mensyaratkan output proses pemetaan yang  berupa peta mutu
pendidikan dapat menjadi input bagi proses peningkatan mutu
berkelanjutan. Secara operasional proses peningkatan mutu yang
dilakukan oleh pihak eksternal berupa program supervisi dan fasilitasi
kepada satuan pendidikan.   Penyusunan program supervisi dan
fasilitasi dalam berbagai bentuknya dapat dilakukan apabila peta
mutu yang disusun dapat digunakan sesuai kebutuhan. Untuk itu peta
mutu pendidikan berbasis hasil EDS hendaknya dapat dikembangkan
menjadi peta dengan tema‐tema tertentu yang lebih spesifik sesuai
data dan informasi yang ada dalam profil satuan pendidikan.

Agregasi profil mutu satuan pendidikan di tiap jenjang wilayah
hendaknya minimal dapat dikembangkan untuk menghasilkan peta
capaian kinerja satuan pendidikan atas delapan SNP dengan informasi
minimal sebagai berikut :

I. Deskripsi umum kondisi pendidikan

10

i. Jumlah satuan pendidikan perjenjang  dan per status
sekolah.
ii. Hasil akreditasi perjenjang maupun per program keahlian
(khusus SMK/MAK)

II. Deskripsi ketercapaian SNP dalam lingkup wilayah
1. Standar Isi :

i. Persentase kepemilikan Dokumen 1 dan Dokumen 2

KTSP
ii. Persentase kepemilikan rencana tinjauan dan
perbaikan  atas KTSP yang terjadwal.

2. Standar Proses :
i. Persentase Kepemilikan  silabus dan RPP oleh semua
pendidik
ii. Persentase Kesesuaian silabus dan RPP dengan
implementasinya
iii. Persentase kepemilikan Rencana perbaikan atas RPP
dan Silabus
iv. Persentase rasio siswa dalam satu rombel (SD 1:28,
SMP 1:32, SMA 1:32)
3. Standar Kompetensi Lulusan :
i. Persentase kelulusan di satuan pendidikan minimal
dalam rentang waktu 3 tahun terakhir.
ii. Persentase ketercapaian KKM per mata pelajaran di
tingkat satuan pendidikan
4. Standar Pengelolaan
i. Persentase kepemilikan rencana pencapaian SNP
ii. Persentase kepemilikan program kemitraan
5. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
i. Persentase Kualifikasi PTK sesuai standar PTK
ii. Persentase Sertifikasi Pendidik
iii. Persentase capaian hasil penilaian kinerja guru

11

iv. Persentase kepemilikan PKB di tingkat satuan
pendidikan
v. Persentase rasio guru dan siswa sesuai standar
pendidik (SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA = 1:20, SMK 1:15,
MAK = 1:12)

6. Standar Pembiayaan
i. Persentase kesesuaian penggunaan biaya sesuai
standar pembiayaan
7. Standar Sarana dan Prasarana
i. Persentase ruang kelas yang sesuai dengan jumlah
rombel
ii. Persentase sumber belajar sesuai dengan standar
iii. Persentase kepemilikan ruang perpustakaan
iv. Persentase kepemilikan ruang laboratorium
8. Standar Penilaian
i. Persentase kepemilikan jadwal penilaian (Ulangan
harian dan remedialnya, ulangan tengah semester,
ulangan semester dan ujian akhir sekolah).
ii. Persentase kepemilikan kisi‐kisi dan soal ulangan per
mata pelajaran (Ulangan harian dan remedialnya,
ulangan tengah semester, ulangan semester dan ujian
akhir sekolah).
iii. Persentase kepemilikan analisis soal dan hasil
penilaian.

Secara visual peta mutu  dapat disajikan dalam berbagai bentuk
diagram, carta (daftar), matriks dan narasi dari data dan informasi
yang ditampilkan. Sebagai agregat dari sejumlah profil dalam satu
wilayah, visualisasi komperatif dari data dan informasi antar profil

12

menjadi suatu alternatif informasi yang dapat ditampilkan dalam peta
mutu pendidikan.

13

BAB III
PEMANFAATAN
 PROFIL DAN PETA MUTU PENDIDIKAN

A. Tingkat Satuan Pendidikan

Profil mutu pendidikan yang secara ringkas menggambarkan
karakteristik mutu pendidikan di suatu satuan pendidikan idealnya
dapat digunakan sebagai dasar penyusunan rencana peningkatan dan
pengembangan kinerja satuan pendidikan dengan acuan SNP. Bentuk
konkret dari rencana peningkatan dan pengembangan kinerja satuan
pendidikan berupa rencana kerja tahunan yang merupakan
penjabaran rinci dari rencana kerja   menengah satuan pendidikan
yang meliputi masa 4 (empat) tahun (Pasal 53 PP 19/2005).

Lebih detail dalam Lampiran Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional (Permendiknas) Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar
Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah
dinyatakan bahwa sekolah wajib membuat:
1)

rencana kerja jangka menengah yang menggambarkan
tujuan yang akan dicapai dalam kurun waktu empat
tahun yang berkaitan dengan mutu lulusan yang ingin
dicapai dan perbaikan komponen yang mendukung
peningkatan mutu lulusan;

2)

rencana kerja tahunan yang dinyatakan dalam Rencana
Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah (RKA‐S/M)
dilaksanakan berdasarkan rencana jangka menengah.
Rencana Kerja Sekolah (RKS) dalam kerangka empat tahun maupun
tahunan merupakan hal  yang  sangat  penting,  karena  RKS  dapat
digunakan sebagai:
1)

pedoman

kerja

(kerangka

acuan)

dalam

mengembangkan Sekolah;

2)

dasar  untuk  memonitor  dan  mengevaluasi
pelaksanaan  pengembangan  Sekolah; serta

3)

bahan  acuan  untuk  mengidentifikasi  dan  mengajukan
sumberdaya  pendidikan  yang diperlukan dalam
pengembangan Sekolah.

14

Tujuan  utama  penyusunan  RKS  adalah  agar  Sekolah  mengetahui
secara rinci  tindakan‐tindakan  yang  harus  dilakukan  sehingga
tujuan,  kewajiban,  dan  sasaran pengembangan  Sekolah  dapat
dicapai.  RKS  juga  menjamin  bahwa  semua program dan kegiatan
yang  dilakukan untuk mengembangkan Sekolah sudah
memperhitungkan harapan‐harapan  pemangku  kepentingan dan
kondisi nyata sekolah/ madrasah.  Karena  itu  proses  penyusunan
RKS  harus  mempertimbangkan prinsip‐prinsip sebagai berikut :
1. Terpadu, mencakup perencanaan keseluruhan program yang
akan dilaksanakan oleh Sekolah,
2. multi‐tahun, mencakup periode empat tahun,
3. multi‐sumber,  mengindikasikan  jumlah  dan  sumber  dana
masing‐masing  program.
Misalnya dari BOS, DAK, APBD Provinsi/Kabupaten/Kota,
sumbangan dari masyarakat   atau sumber dana lainnya,
4. berbasis kinerja, dalam arti semua program/kegiatan memiliki
indikator‐indikator yang harus dicapai dengan jelas termasuk
kerangka waktu pencapaian indikatornya,
5. disusun secara partisipatif oleh kepala Sekolah, komite Sekolah
dan dewan pendidik dengan melibatkan pemangku
kepentingan lainnya.
6. mengintegrasikan pendidikan karakter bangsa ke dalam
program dan kegiatan sekolah/madrasah
7. sensitif terhadap isu jender, adalah adanya kesetaraan antara
laki‐laki dan perempuan dalam penyusunan program,
8. responsif terhadap keadaan bencana, menunjukan daya
tanggap sekolah/ madrasah terhadap kemungkinan terjadinya
bencana, dan
9. pelaksanaannya dimonitor dan dievaluasi oleh komite Sekolah
dan pemangku kepentingan lainnya.

Penyusunan  RKS dengan mempertimbangkan prinsip‐prinsip
tersebut dapat dilakukan melalui tiga tahap sebagai berikut :

15

PERSIAPAN

PENYUSUNAN
RKS

1. Menetapkan
kondisi sekolah
saat ini
2. Menetapkan
kondisi sekolah
yang
diharapkan
3. Menyusun
program dan
indikator
kinerja
4. Menyusun
rencana
anggaran
sekolah
5. Menyusun RKT
dan RKAS

PENGESAHAN

1. Rapat dewan
pendidik untuk
persetujuan RKS
melalui
pertimbangan
komite sekolah.
2. Pengesahan
oleh pihak yang
berwenang
3. Sosialisasi
kepada
pemangku
kepentingan

1. Pembentukan
Tim
Pengembang
Sekolah (TPS)
2. Pembekalan/
orientasi Tim
Pengembang
Sekolah

Alur penyusunan RKS dalam tabel di atas dapat dideskripsikan sebagai
berikut :

I.

Persiapan

Sebelum penyusunan  RKS  dilakukan,  Dewan  Pendidik  (kepala
Sekolah dan guru)  bersama Komite Sekolah membentuk tim
pengembang sekolah/ madrasah (TPS/M) yang salah satu tugasnya

16

adalah menyusun RKS. Pembentukan TPS/M hendaknya dilakukan
melalui proses demokratis dengan mengedepankan musyawarah
mufakat. Sekolah yang sudah memiliki TPS sebelumnya dapat
mengoptimalkan tim yang sudah ada dengan mempertimbangkan
beban kerja dan tanggungjawab yang sesuai dan relevan.
Setelah  terbentuk,  TPS/M  disarankan  melakukan
pendalaman/orientasi  mengenai kebijakan‐kebijakan pengembangan
pendidikan dan penyusunan RKS. Materi yang perlu didalami  antara
lain: peraturan dan perundang‐undangan mengenai pendidikan
perlindungan anak, kebijakan pendanaan pendidikan, kebijakan
peningkatan mutu dan perluasan kesempatan memperoleh
pendidikan, prioritas pendidikan tingkat kabupaten/ kota, manajemen
berbasis sekolah/ madrasah (MBS/M), pendekatan, strategi dan metode
pembelajaran  inovatif  seperti  pembelajaran  aktif,  pembelajaran
aktif‐kreatif‐efektif dan menyenangkan (PAKEM), peranserta
masyarakat dalam pendidikan, perencanaan pendidikan di Sekolah.
Selain itu juga dibahas penyusunan RKS, peran dan fungsi masing‐
masing pemangku kepentingan dalam proses perencanaan. Kegiatan
ini dapat dilakukan bersama‐sama dalam kelompok kerja kepala
sekolah (KKKS), kelompok kerja guru (KKG), musyawarah guru mata
pelajaran  (MGMP) serta pertemuan/rapat Sekolah yang dihadiri baik
oleh Dewan Pendidik, Komite  Sekolah maupun secara mandiri oleh
anggota TPS/M.

II.

Proses Penyusunan RKS

Secara umum proses penyusunan RKS dapat dilakukan melalui
tahap‐tahap berikut ini :

1. Menentukan Kondisi Sekolah Saat ini

Kondisi sekolah saat ini dapat ditentukan dengan
mengkaji profil satuan pendidikan yang telah disusun
berdasarkan proses evaluasi diri yang mengedepankan
kejujuran dan obyektifitas dalam pengumpulan data dan
informasi tentang capaian kinerja sekolah atas 8 SNP.
Sumber data dalam proses evaluasi diri seperti telah
disebutkan sebelumnya berasal dari sumber internal
sekolah maupun dari sumber eksternal. Dengan

17

mengintegrasikan semua sumber data tersebut dalam profil
mutu sekolah, diharapkan kajian dan tinjauan atas kondisi
sekolah dapat lebih obyektif dan akuntabel.

Tujuan melakukan evaluasi diri adalah untuk melihat
gambaran yang jelas tentang situasi sekolah saat ini. Karena
itu, evaluasi diri sekolah harus dilakukan  dengan seksama
dan  seobjektif  mungkin.  Informasi  yang  dihasilkan  dari
evaluasi  diri  sekolah/ madrasah juga berguna untuk
membantu para pemangku kepentingan Sekolah dalam
menyusun RKS dan RKT yang didasarkan pada kondisi nyata
sekolah yang berikutnya dituangkan dalam profil sekolah.

Hasil kajian profil sekolah hendaknya dapat dijadikan
dasar untuk menentukan capaian kinerja sekolah saat ini.
Kinerja sekolah yang dimaksud hendaknya dapat
mengidentifikasi misalnya, bagian yang mengalami
perbaikan atau peningkatan, bagian yang tetap, dan bagian
yang mengalami penurunan. Dari hasil identifikasi tersebut
sesuai dengan Petunjuk Teknis Penggunaan Dana BOS 2011,
dapat disusun program sekolah yang  terdiri dari:
1.

Pengembangan kompetensi lulusan (bidang
akademik dan non akademik)

2.

Pengembangan kurikulum/KTSP

3.

Pengembangan pembelajaran

4.

Pengembangan sistem penilaian

5.

Pengembangan pendidik dan tenaga

kependidikan
6.

Pengembangan sarana dan prasarana Sekolah

7.

Pengembangan manajemen Sekolah

8.

Pembinaan kesiswaan/ekstrakurikuler

9.

Budaya dan lingkungan Sekolah
10.        Penanaman karakter (budi pekerti).

18

Dengan mempertimbangkan hasil kajian dari profil
sekolah yang ada, TPS hendaknya mempertimbangkan
ketersediaan sumber daya dan tingkat kebutuhan program
untuk memberikan layanan yang baik dan bermutu untuk
seluruh siswa. Tingkat kebutuhan yang dimaksud idealnya
lebih memprioritaskan pada capaian kinerja yang belum
memenuhi SNP untuk ditingkatkan minimal sesuai dengan
SNP dengan kerangka waktu yang jelas.

2. Menentukan kondisi sekolah yang diharapkan

PP Nomor 19/2005 tentang standar Nasional
Pendidikan mengamanatkan bahwa standar nasional
pendidikan merupakan kriteria minimal tentang sistem
pendidikan yang harus dicapai oleh setiap satuan
pendidikan. Mengacu pada pencapaian SNP sekolah harus
menentukan kondisi sekolah yang diharapkan dalam
merumuskan visi, misi dan tujuan sekolah sekaligus dalam
menentukan indikator keberhasilan kinerjanya termasuk
dengan menetapkan kerangka waktu yang jelas dalam
pencapaiannya.

3. Menyusun program dan kegiatan

Program dan kegiatan yang disusun sekolah secara
ideal bertujuan untuk memberikan layanan yang baik dan
bermutu kepada para pemangku kepentingan dengan
target memenuhi atau melampaui SNP dengan jadwal dan
tahapan yang jelas. Program adalah upaya untuk
mencapai sasaran. Untuk mencapai satu sasaran, bisa
dengan melalui satu  atau  beberapa program. Oleh
sebab itu, program yang dicanangkan oleh sekolah
tergantung pada sasaran yang telah ditetapkan oleh
sekolah/ madrasah itu sendiri. Program bisa dilaksanakan
oleh pihak Sekolah maupun melibatkan pihak lain,
misalnya komite Sekolah atau warga masyarakat yang lebih
luas. Agar pelaksanaan program lebih terkoordinasikan

19

dengan baik, maka perlu ditentukan penanggung jawab
program. Penanggung jawab program bisa berupa suatu
unit kerja, misalnya komite sekolah/ madrasah, atau bisa
juga perorangan, misalnya guru kelas  atau kepala sekolah.

Kegiatan  adalah  tindakan‐tindakan  yang  akan
dilakukan  di  dalam suatu  program.  Kegiatan
dirumuskan  sebagai  tindakan  dalam  memenuhi  atau
menjawab  tantangan  yang  telah ditetapkan. Kegiatan
yang baik adalah yang mengarah pada pencapaian
tantangan yang telah dirumuskan dengan efektif dan
efisien dari segi biaya, waktu dan penggunaan
sumberdaya yang lainnya.

Jadwal adalah alokasi waktu suatu program dan
kegiatan tertentu yang akan dilaksanakan. Tujuan
penyusunan  jadwal  kegiatan  ini  adalah  untuk
mempermudah  pelaksana  dalam menentukan urutan
kegiatan dan mengatur penggunaan sumberdaya dan dana
yang dimiliki Sekolah sehingga alur kegiatan dan keuangan
sekolah/ madrasah dapat dikontrol lebih efektif.

4. Perumusan Rencana Anggaran Sekolah

Setelah program, penanggungjawab program, kegiatan
dan jadwal kegiatan dirumuskan, tahap selanjutnya
adalah menyusun Rencana Anggaran Jangka Menengah
Sekolah/ Madrasah untuk melaksanakan program dan
kegiatan tersebut. Pada tahap ini ada 3 (tiga) langkah yang
harus dilakukan:

a. Membuat rencana biaya Sekolah

Rencana biaya program dan kegiatan dilakukan untuk
mengetahui berapa biaya yang diperlukan untuk
melaksanakan program/kegiatan tersebut, dan apakah
sekolah/ madrasah cukup memiliki dana, dan dari mana

20

dana tersebut diperoleh. Berikut ini adalah cara menyusun
rencana biaya:

1.  mendapatkan dan menghitung biaya satuan
dari semua kegiatan yang telah  ditetapkan;
2. menghitung rencana biaya.

b. Membuat Rencana Pendanaan
Sekolah

Rencana pendanaan adalah rencana sumber pendapatan
sekolah yang sesuai dengan  kebutuhan  dan urutan
tingkat kepastian perolehan dana. Berikut adalah contoh
tingkat kepastian perolehan dana Sekolah:
1. Bantuan Operasional Sekolah (BOS), yang sudah
dianggarkan dan ditetapkan.
2. Dana Alokasi Khusus (DAK), bagi Sekolah yang
terpilih.
3. APBD Provinsi/Kabupaten/Kota, yang berbeda‐
beda untuk setiap daerah.
4. Sumbangan masyarakat, belum
dapat dipastikan.
5. Donatur (perusahaan/industri, alumni, dsb.),
belum dapat dipastikan.

c. Menyesuaikan Rencana Biaya dengan Sumber
Pendanaan

Sebelum menyesuaikan rencana biaya dan sumber
pendanaan, maka Tim Pengembang Sekolah  perlu
mempelajari  terlebih  dahulu  aturan  penggunaan
sumber pendanaan; karena biasanya masing‐masing
pemberi dana mempunyai aturan mainnya sendiri. Aturan
penggunaan  tertulis yang sudah tersedia adalah program
BOS. Aturan tertuju pada pengeluaran‐pengeluaran yang
tidak boleh dan boleh dibiayai dengan dana BOS. Aturan
dari sumber dana lain diatur dan  dipertanggungjawabkan
sesuai dengan aturan pemberi dana.

21

Langkah berikutnya adalah menyesuaikan Rencana
Biaya dengan Sumber Pendanaan. Dengan selesainya
langkah ini, maka RKS telah selesai karena Sekolah sudah
mempunyai rencana yang lengkap, yaitu: Sasaran,
Program, Kegiatan, Rencana Biaya, dan Pendanaan.

5. Merumuskan  Rencana  Kerja  Tahunan  Sekolah
(RKTS/M)
  dan Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah
(RKAS).

Dalam menetapkan Rencana Kerja Tahunan, ada tiga hal
yang harus dilakukan, yaitu:

a. Menetapkan Program/Kegiatan Strategis;
b. Menetapkan Kegiatan Kegiatan Rutin/reguler;
c. Menetapkan Jadwal Rencana Kerja Tahunan.

Sedangkan tahapan dalam penyusunan RKAS adalah
sebagai berikut:
a. Menghitung Biaya Rutin/Reguler;
b. Menghitung Rencana Biaya dan Sumber Pendanaan
Program dan Kegiatan Rutin/ Reguler;
c. Menyusun Rencana Kegiatan dan
Anggaran Sekolah.

III. Pengesahan, dan Sosialisasi RKS

Tahapan terakhir yang harus dilakukan dalam
penyusunan RKS/RKAS adalah melakukan pengesahan dan
sosialisasi, dengan langkah sebagai berikut:
a. Penyetujuan RKS oleh rapat Dewan Pendidik
setelah memperhatikan pertimbangan dari
Komite Sekolah;

22

b. Pengesahan berlakunya RKS oleh Dinas
Pendidikan/Kantor kemenag (untuk sekolah/
madrasah negeri), atau oleh penyelenggara
Sekolah (bagi Sekolah swasta);
c. Sosialisasi kepada pemangku kepentingan
Sekolah.

23

B. Pengembangan Program Tingkat Kabupaten/Kota

Pasal 1 Permendiknas 63 /2009  menyebutkan mutu
pendidikan adalah tingkat kecerdasan kehidupan bangsa yang dapat
diraih dari penerapan Sistem Pendidikan Nasional. Pada tataran ini
muara penjaminan mutu adalah meningkatnya kecerdasan peserta
didik yang diindikasikan dari ketercapaian kriteria ketuntasan minimal
untuk setiap kompetensi dasar di setiap mata pelajaran.  Penjaminan
mutu menurut Permendiknas 63/2009 adalah kegiatan sistemik dan
terpadu oleh satuan atau program pendidikan, penyelenggara satuan
atau program pendidikan, pemerintah daerah, Pemerintah, dan
masyarakat untuk menaikkan tingkat kecerdasan kehidupan bangsa
melalui pendidikan. Dengan kata lain setiap kegiatan di tingkat satuan
pendidikan, program pendidikan, penyelenggara satuan atau program
pendidikan, pemerintah daerah, pemerintah dan masyarakat harus
secara sistemik dan terpadu menuju peningkatan kecerdasan bangsa.

Pada tingkat satuan pendidikan hasil evaluasi diri yang
dituangkan dalam profil satuan pendidikan dengan menggunakan
berbagai sumber data dan informasi yang didalamnya juga memuat
hasil akreditasi dan sertifikasi dalam konteks sistem penjaminan mutu
pendidikan harus dapat menjadi bagian integral bagi upaya
penjaminan mutu pendidikan di tingkat wilayah berikutnya.  Salah
satu pemangku kepentingan  pengguna profil satuan pendidikan
adalah pemerintah daerah tingkat kabupaten/kota yang dalam hal ini
diwakili oleh dinas pendidikan kabupaten/kota di lingkungan
pemerintah daerah.

Agregasi dari profil mutu satuan pendidikan di setiap jenis,
jalur dan jenjang pendidikan yang berupa peta mutu pendidikan di
tingkat kabupaten/kota idealnya disusun oleh Tim Pengembang
Kabupaten/Kota yang dibentuk dalam upaya pengumpulan data dan
informasi dari profil satuan pendidikan yang ada di wilayahnya. Tim
Pengembang Kabupaten/Kota dapat dibentuk dengan melibatkan
Pengawas, Pegawai Dinas Pendidikan, para Ketua Kelompok Kerja baik
kepala sekolah maupun guru yang bertanggung jawab kepada kepala
dinas pendidikan untuk menyusun peta mutu pendidikan termasuk

24

berbagai rangkuman rekomendasi untuk mendorong perbaikan
maupun pengembangan kinerja satuan pendidikan untuk memenuhi
ataupun melampaui standar sesuai dengan amanat Pasal 91 PP
19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

Berdasarkan uraian di atas, program pengembangan tingkat
kabupaten/kota dapat dirumuskan dengan menggunakan kerangka di
bawah ini.

1. Agregasi dari profil satuan pendidikan per jenjang, jalur dan
jenis pendidikan
2. Penyusunan peta mutu pendidikan tingkat kabupaten dengan
fokus pada capaian SNP per jenjang, jalur dan jenis
pendidikan.
3. Berbasis peta mutu tersebut, disusun daftar program tindak
lanjut.
4. Berdasarkan daftar program tindak lanjut, disusun kebijakan
pengembangan program peningkatan mutu di tingkat
kabupaten/kota.
5. Penyusunan skala prioritas pelaksanaan program peningkatan
mutu pendidikan, baik dari segi jenis maupun jumlah sasaran
yang akan direalisasikan setiap tahun.

Agregasi dari profil satuan pendidikan untuk wilayah kabupaten
akan lebih mudah dan lebih cepat dilakukan dengan sentuhan
teknologi informasi, sehingga penguatan kapasitas baik sarana dan
prasarana maupun kapasitas sumber daya manusia menjadi tuntutan
mutlak yang harus dijadikan fokus perhatian pemerintah daerah
dalam mendukung berbagai upaya penjaminan mutu pendidikan
untuk setiap satuan pendidikan di wilayahnya.

Penguatan
kapasitas yang dimaksud akan lebih efektif apabila dilakukan melalui
pembentukan jaringan kerjasama antar sekolah, pemerintah daerah
dan pemerintah dengan berbagi sumberdaya yang dimiliki baik dalam
bentuk  program, kegiatan, sarana dan prasarana maupun sumber
daya manusia agar terbangunnya sistem informasi mutu pendidikan
formal dan nonformal berbasis teknologi informasi dan komunikasi
yang andal, terpadu, dan tersambung yang menghubungkan satuan

25

atau program pendidikan, penyelenggara satuan atau program
pendidikan, pemerintah kabupaten atau kota, pemerintah provinsi,
dan Pemerintah (pasal 2 ayat 2 butir (e) Permendiknas 63/2009
tentang SPMP).

Pasal 59 PP 19/2005 menyebutkan bahwa pemerintah daerah
menyusun rencana kerja tahunan bidang pendidikan dengan salah
satu prioritas programnya adalah penjaminan mutu pendidikan pada
satuan pendidikan baik yang diselenggarakan oleh pemerintah
maupun oleh masyarakat. Wujud nyata kegiatan penjaminan mutu
sesuai pasal 20 Permendiknas 63/2009 di tingkat pemerintah daerah
adalah melalui pemberian bantuan, arahan, fasilitasi, supervisi
dan/atau pengawasan, saran dan/atau bimbingan kepada satuan
pendidikan berdasarkan kegiatan evaluasi dan pemetaan mutu satuan
dan program pendidikan. Peta mutu sebagai data dasar bagi
penyusunan program yang diperoleh dari agregasi profil satuan
pendidikan dapat dikembangkan berdasarkan kebutuhan para
pemangku kepentingan di tingkat pemerintah daerah. Peta mutu yang
dikembangkan harus memiliki tingkat keterbacaan yang tinggi dengan
visualisasi yang sederhana dan menarik agar mudah dipahami dengan
basis data yang berasal dari profil tingkat satuan pendidikan agar
dapat menjadi data dasar bagi pengambilan kebijakan maupun bagi
penyusunan program dan alokasi anggaran.

Kajian atas peta mutu mutlak menjadi bahan penyusunan daftar
rekomendasi program. Daftar rekomendasi  yang dikembangkan
difokuskan pada upaya pemenuhan maupun pengembangan capaian
acuan mutu baik ditingkat satuan pendidikan maupun di tingkat
pemerintah daerah dengan mengacu pada regulasi yang relevan.
Daftar rekomendasi hendaknya mencantumkan target sasaran dan
kerangka waktu yang jelas untuk pencapaiannya. Sebagai bahan bagi
penyusunan kebijakan dan program, daftar rekomendasi sebaiknya
menggunakan bahasa kegiatan yang sederhana dan mudah dipahami
untuk memastikan rekomendasi yang disusun dapat dilaksanakan
tepat arah dan tepat sasaran dalam kerangka waktu yang dituliskan.

Contoh dari mekanisme pengembangan program di tingkat
kabupaten/kota berbasis hasil penyusunan profil dan peta mutu
dapat

dilihat

sebagai

berikut

:

• Hasil Pemetaan :
Jumlah siswa SMP kabupaten X =   336000 orang
Tabel ketercapaian KKM untuk tiga mata pelajaran :

60,00%

62,00%

64,00%

66,00%

68,00%

70,00%

72,00%

74,00%

76,00%

BAHASA
INDONESIA BAHASA INGGRIS MATEMATIKA

65,00%

70,00%

75,00%

PERSENTASE KETERCAPAIAN KKM

• Hasil Kajian Peta Ketercapaian KKM
Teridentifikasi beberapa permasalahan sebagai berikut :
1. Belum semua guru memiliki jadwal ulangan harian
untuk masing‐masing kompetensi dasar.
2. Belum semua guru berkualifikasi akademik S1/D4.
3. Ketersediaan buku pelajaran belum mencukupi dengan
rasio 1 buku : 1 siswa

26

27

• Daftar Rekomendasi Program

N
O

DATA

REKOMENDASI
PROGRAM

SASA
RAN

TARG
ET
WAK
TU

INDIKATOR
KEBERHASILAN OUTPU
T

OUTCO
ME

1 Keterca
paian
KKM
Mapel
Bahasa
Indone
sia
65%

1. Workshop
peningkatan
kompetensi
guru dalam
sistem
penilaian

1680
guru
bahas
a
indon
esia

Juni
2012 Persentase
guru yang
ditingkatkan
kompetensinya
dalam sistem
penilaian

Pening
katan
kompe
tensi
guru
dalam
melak
ukan
penilai
an

Pening
katan
kompe
tensi
siswa
mata
pelajar
an
Bahas
a
Indone
sia

2 60%
guru
belum
memili
ki
jadwal
ulanga
n
harian
untuk
setiap
KD
3 70%
guru
berkual
ifikasi
akade
mik
S1/D4

2. Bantuan
peningkatan
kualifikasi
akademik
bagi guru

840
orang Juli

2012 Persentase
guru yang
ditingkatkan
kualifikasi
akademiknya

Pening
katan
kualifik
asi
akade
mik
guru

Pening
katan
kompe
tensi
siswa
mata
pelajar
an
Bahas
a
Indone
sia

4 rasio
buku :
siswa
= 1 : 4

3.
Penambahan
buku teks
untuk siswa

2520
00
ekse
mplar

Agust
-12

Persentase
pemenuhan
rasio buku :
siswa = 1 : 1

Pemen
uhan
rasio
buku:s
iswa =
1 : 1

Pening
katan
kompe
tensi
siswa
mata
pelajar
an
Bahas
a
Indone

28

N
O

DATA

REKOMENDASI
PROGRAM

SASA
RAN

TARG
ET
WAK
TU

INDIKATOR
KEBERHASILAN OUTPU
T

OUTCO
ME

sia

Daftar rekomendasi yang telah disusun perlu ditindaklanjuti
oleh pihak dinas pendidikan dengan memperhitungkan anggaran yang
diperlukan untuk melaksanakan berbagai program peningkatan mutu
sesuai. Anggaran ini akan menjadi masukkan bagi pemerintah daerah
(bupati/walikota) untuk menyusun RAPBD untuk tahun mendatang.
Tentu saja di tingkat pemerintah daerah, usulan anggaran
peningkatan mutu ini masih akan diolah lagi sesuai dengan program‐
program pembangunan semua aspek kehidupan sosial dan
kemasyarakatan di daerah yang akan diproyeksikan untuk tahun
mendatang. Secara komprehensif, usulan RAPBD akan diusulkan dan
dibicarakan di tingkat DPRD untuk disahkan menjadi APBD.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->