P. 1
Penghantar Ilmu Hukum

Penghantar Ilmu Hukum

|Views: 10|Likes:
Published by Zendy Aja
Makalah
Makalah

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Zendy Aja on Jul 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2014

pdf

text

original

MAKALAH TENTANG UU PENGHANTAR ILMU HUKUM

A. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang.
Makalah ini saya buat untuk memenuhi tugas dalam mata kuliah PENGANTAR ILMU HUKUM, makalah ini dibuat untuk memaparkan 3 nilai dasar hukum dengan mengambil contoh penegakan hukum yang berkembang yang menimbulkan kerisauan di masyarakat. Hukum adalah seperangkat aturan tertulis atau tidak tertulis yang memberikan sebuah keadilan untuk masyarakat.Hukum itu bersifat mengatur dan memaksa.Bicara tentang hukum adalah membicarakan hubungan antar manusia .membicarakan hubungan antar manusia adalah membicarakan keadilan. Dengan demikian setiap pembicaraan mengenai hukum, jelas atau samar samar , senantiasa merupakan pembicaraan mengenai keadilan pula. Kita tidak dapat membicarakan hukum hanya sampai kepada wujudnya sebagai suatu bangunan yang formal. Kita juga perlu melihatnya sebagai ekspresi dari cita cita keadilan masyarakatnya. Dengan masalah yang berkembang dan terjadi dimasyarakat ,kita bisa mengetahui masalah-masalah yang kita anggap sebagai hal yang tidak sesuai dengan penjelasan hukum itu sendiri. Hukum itu dibuat untuk mensejahterakan masyarakatnya bukan untuk menyensarakan masyarakatnya.Setiap permasalahan yang muncul pasti akan menimbulkan sebuah konflik satu dengan yang lain maka dari itu konflik akan diselesaikan dengan jalan hukum.Sesuai UndangUndang Dasar 1945 pasal 27 ayat 1 tentang segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak kecualinya. Dari penjabaran itu maka dapat disimpulkan tidak orang yang kebal akan hukum dan harus tunduk kepada hukum.Tapi ironisnya hukum yang berkembang di Indonesia dapat dipermainkan oleh orang-orang yang berkerah putih. Dengan menghalalkan berbagai cara untuk mendapatkan kemenangan, para elite-elite tersebut dapat melakukan hal yang dia inginkan asalkan uang yang berbicara. Orang –orang kecil yang tidak mengerti tentang hukum ketika tersandung masalah hukum akan ditindas. Itu terbukti dalam kasus pencurian sandal jepit maupun kasus mbah minah yang mengambil kakao yang tuntutan hukuman sama dengan para koruptor yang merampas dan mencuri uang rakyat bermilyar-milyaran.Pasal 1 UUD 1945 jelas mengatakan bahwa negara Indonesia adalah negara hukum, sehingga konsekuensi yang timbul menyebabkan Indonesia memiliki aturan-aturan tertulis yang digunakan untuk mengatur dan

menciptakan ketertiban bagi masyarakatnya.Itulah Indonesia, negara yang disebut negara hukum tapi tidak tahu akan hukum. Dalam masalah penegak hukum di Indonesia yang carut marut hingga masalah nilai-nilai dasar hukum yang harus dikaji.Kita dapat menarik sebuah perkataan yang pernah dijelaskan kepada kita, “hukum bagaikan sarang laba-laba hanya serangga kecil yang dapat terjebak tapi jika burung/makhluk yg lebih besar tidak akan bisa terjebak”.Dengan itu sangat pentingnya 3 nilai dasar hukum yang harus dipahami oleh setiap warga negara.

2. Penegakan hukum berdasarkan nilai keadilan, kepastian hukum dan kemanfaatan
Radbruch mengatakan bahwa hukum itu harus memenuhi berbagai karya disebut sebagai nilai dasar dari hukum. Nilai dasar hukum tersebut adalah: keadilan, kegunaan dan kepastian hukum.. Sekalipun ketiga-tiganya itu merupakan nilai dasar dari hukum, namun di antara mereka terdapat suatu Spannungsverhaltnis (ketegangan), oleh karena di antara ketiga nilai dasar hukum tersebut masing-masing mempunyai tuntutan yang berbeda satu sama lainnya, sehingga ketiganya mempunyai potensi untuk saling bertentangan. Hukum sebagai pengemban nilai keadilan menurut Radbruch menjadi ukuran bagi adil tidak adilnya tata hukum.Tidak hanya itu, nilai keadilan juga menjadi dasar dari hukum sebagai hukum.Dengan demikian, keadilan memiliki sifat normatif sekaligus konstitutif bagi hukum.Keadilan menjadi landasan moral hukum dan sekaligus tolok ukur sistem hukum positif.Kepada keadilan-lah hukum positif berpangkal.Sedangkan konstitutif, karena keadilan harus menjadi unsur mutlak bagi hukum sebagai hukum.Tanpa keadilan, sebuah aturan tidak pantas menjadi hukum. Semua nilai-nilai dasar hukum tersebut saling berkaitan dan tidak bisa terpisahkan .jika hanya terpenuhi nilai keadilan saja. Karena nilai keadilan tidak terikat dengan dengan nilai nila kegunaan maupun nilai kepastian .nilaikegunaan lebih mengutamakan manfaat yang didapatkan dari sebuah hukum. Nilai kepastian hukum lebih mengarah kepada peraturan itu sendiri.Dengan hal ini setiap penegakan hukum harus berdasarkan nilai-nilai tersebut.

3. Maka dari dari itu makalah saya mengangkat masalah suap yang terjadi pada hakim ad hoc tipikor.
Suap-menyuap (bribery) bukanlah suatu tindak pidana biasa. Dalam teori hukum pidana, perbuatan ini dikategorikan sama dengan tindak pidana pembunuhan, pemerkosaan, dan pencurian. Perbuatan suap merupakan mala per se atau mala in se dan bukan mala prohibita.Konsep mala per se yang dilandasi oleh pemikiran natural wrongs menganggap bahwa kejahatan-kejahatan tertentu merupakan kejahatan yang berkaitan dengan hati nurani dan dianggap tercela bukan karena peraturan perundang-undangan telah melarangnya.Tetapi memang sudah dengan sendirinya salah. Adapun konsep mala prohibita bertitik tolak dari pemikiran bahwa perbuatan dianggap tercela atau salah karena perundang-undangan telah melarangnya, sehingga disebut sebagai regulatory offenses.Contohnya ialah pelbagai peraturan tata tertib di pelbagai bidang kehidupan yang diperlukan dalam rangka untuk menegakkan tertibnya kehidupan modern. Tindak pidana suap merupakan mala per se karena penyuapan selalu mengisyaratkan adanya maksud untuk memengaruhi (influencing) agar yang disuap (misalnya menyangkut diri seorang pejabat) berbuat atau tidak berbuat yang bertentangan dengan kewajibannya.Atau juga karena yang disuap telah melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kewajibannya. Para pelaku, baik „aktor intelektual‟ maupun „aktor pelakunya‟, telah melakukan sesuatu yang bertentangan baik dengan norma hukum maupun norma-norma sosial yang lain (agama, kesusilaan, dan kesopanan) Dunia internasional mengkriminalisasikan suap-menyuap sebagai kejahatan

korupsi.Menurut Muladi (2005), banyak sekali instrumen regional (misalnya EU, InterAmerican, African Union, Southern African Development Community) ataupun organisasinya (misalnya OECD, GRECO) yang merumuskan untuk mencegah dan memberantas korupsi termasuk suap-menyuap. Dalam pertumbuhannya, instrumen-instrumen itu mengerucut dalam bentuk UN Convention Against Corruption, Vienna, 2003. Dalam Konvensi PBB, ruang lingkup bribery diperluas dan mencakup penyuapan terhadap pejabat publik, termasuk pejabat publik asing dan pejabat publik dari organisasi internasional, baik aktif maupun pasif. Bahkan dianjurkan pula mengkriminalisasikan perbuatan suap di lingkungan swasta (bribery in the private sector) dalam kegiatan komersial, ekonomi, dan finansial, termasuk juga

pelbagai bentuk suap yang dapat mengganggu proses peradilan yang jujur dan independen (obstruction of justice).

B.PERMASALAHAN
Uraian diatas maka pada makalah ini permasalahan dapat dirumuskan bagaimana tiga nilai dasar hukum perlu dikaji dalam penegakan hukum di Indonesia? Serta pembahasan akan difokuskan pada: 1. Pelanggaran hukum apa yang dilakukan oleh para tersangka? 2. Ancaman hukuman apa yang harus diberikan kepada para tersangka? 3. Faktor yang membuat tindak pidana penyuapan itu terjadi?

C.PEMBAHASAN
Pelanggaran yang dilakukan hakim adhoc tipikor kartini akan dipaparkan dalam ringkasan berita sebagai berikut: Jakarta- mahkamah agung didesak melakukan koreksi dan membatalkan vonis perkara korupsi yang pernah ditangani oleh hakim Kartini Julianna Mandalena Marpaung.Hal ini menyusul Kartini yang tertangkap tangan oleh petugas Komisi pemberantasan Korupsi (KPK) sesaat setelah menerima uang yang diduga terkait penanganan perkara. Anggota BadanPekerja Indonesia Corruption watch (ICW) Emerson Yuntho mengatakan pada tingkat kasasi Ma harus melakukan koreksi dan membatalkan putusan bebas sejumlah terdakwa kasus korupsi yang dikeluarkan oleh PN Tipikor Semarang Ketika Kartini Marpaung Sebagai hakim anggota .kartini bersama Lilik Nuraini Dan Asmadinata sebgai tiga serangkai hakim yang telah membebaskan lima terdakwa perkara korupsi . mereka dinyatakan melanggar kode etik dan perilaku hakim dan diusulkan oleh KY untuk dipindahkan dari Pengadilan Tipikor Semarang. Dan KPK menangkap Heru Kusbondono ,hakim ad hoc di Pengadilan Tipikor Pontianak. Mereka ditangkap setelah menerima uang dari Sri Dartuti terkait penanganan perkara ketua DPRD Grobogan M Yaeni. Yang merupakan terdakwa perkara pemeliharaan mobil dinas Dprd Grobogan senilai Rp. 1,9 miliar. Yang perkaranya disidangkan di Pengadilan Tipikor semarang Dengan Majelis hakim yang diketuai Lilik Nuraini Serta anggota Asmadinata dan kartini Marpaung.

Sri Dartuti merupakan adik kandung Yaeni.Saat penangkapan petugas KPK menemukan uang Rp. 150 juta dalam 3 buah amplop. KPK telah menetapkan Kartini Marpaung dan Heru Kusbandon sebagai tersangka . Kartini sebagai penerima suap dan heru sebagai penerima sekaligus pemberi suap. Heru Kusbandono diduga menjadi perantara dalam kasus ini.Heru menerima uang dari Sri Dartuti kemudian diserahkan kepada hakim Kartini.Kartini dtahan di rutan KPK dan Sri Ditahan di rutan Pondok Bambu Jakarta Timur. Diketahui, kasus pemeliharaan mobil dinas yang melibatkan Yaeni ini semula ditangani oleh Kejari Purwodadi sejak akhir 2009. Lama tak terdengar perkembangannya lalu pada tahun 2011 Kejati Jateng memerintahkan untuk menuntaskan kasus tersebut. Yaeni kemudian ditahan oleh Kejari Purwodadi pada 23 februari 2012 di lapas kedungpane semarang. Tapi majelis hakim Pengadilan Tipikor semarang membantarkankan perkara yaeni pada 14 maret 2012. Alasan sakit dan harus dirujuk ke rumah sakit di luar lapas.Pembataran dicabut yaeni kembali ditahan dan disidangkan pada 27 maret 2012 karena dinyatakan sehat. Tak berselang lama Kartini Marpaung cs kembali mengeluarkan Yaeni dari penjara yakni dengan mengabulkan permohonan tahanan kota atas yaeni. Dengan adanya kasus penangkapan hakim kartini ini. Pengadilan Tipikor Semarang berencana mengumpulkan kembali seluruh hakim , baik karier maupun ad hoc untuk penegasan komitmen penegakan hukum. (Disarikan/dicuplik dari Suara Merdeka,Selasa 21 Agustus 2012) Dengan membaca sekilas berita di atas kita dapat menarik sebuah pertanyaan

Apa yang harus dilakukan oleh seorang hakim? Tugas & Fungsi Hakim Sesuai dengan Pasal 19 Undang-Undang RI Nomor : 48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman maka Hakim adalah pejabat Negara yang melakukan kekuasaan kehakiman yang diatur dalam undang-undang. Tugas Pokok Hakim : 1. Menerima berkas Perkara 2. Memeriksa perkara yang diajukan kepadanya 3. Memutus perkara yang diajukan kepadanya

Dimana semua hal tersebut merupakan rangkaian dari menerima dan mengadili suatu perkara yang diajukan kepadanya.

1. Pelanggaran yang dikenai terhadap tersangka. Sesuai hal yang telah dilakukan tersangka maka dia tersangkut masalah suap.Suap sebagai kejahatan korupsi memang merupakan suatu ketentuan baru yang diatur dalam UUTPK yang mulai diundangkan dengan UU No 3 Tahun 1971 dan kemudian diganti dengan UU No 31 Tahun 1999 jo UU No 20 Tahun 2001. Tetapi semua ketentuan tentang suap tersebut dioper dari KUH Pidana dalam kaitan dengan tindak pidana jabatan (ambs delicten). Kemudian Pasal 210 KUHP yang mengatur penyuapan terhadap hakim dan penasihat hukum di pengadilan serta Pasal 420 KUHP yang mengatur tentang hakim dan penasihat hukum yang menerima suap. Dari hal itu hakim Kartini dan hakim Heru tidak sesuai dengan tugas dan fungsi hakim karena kode etik hakim telah dicederai dengan berperilaku tidak adil dengan memihak satu pihak dan menerima sebuah hadiah atau imbalan serta berperilaku tidak jujur. Dari sebuah media online yang saya baca dan telah diungkapkan oleh Kepala Biro Humas KPK, Johan Budi Sapto Prabowo. "Kartini diduga melanggar Pasal 5 ayat 2 atau Pasal 6 ayat 2 atau Pasal 11 atau pasal 12 huruf a, b c, UU Pemberantasan Korupsi Joncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP," kata Johan. Pasal yang sama dikenakan kenakan kepada Hakim Heru. Menurut Johan, KPK juga Pasal 5 ayat 2 atau Pasal 6 ayat 2 atau pasal 11 atau 12 huruf a, b, c. atau Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau Pasal 6 ayat 1 huruf a atau pasal 13 jo. Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. "Sedangkan SD (Sri Dartutik) sebagai seorang swasta, ditetapkan tersangka karena diduga melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau 6 ayat 1 huruf a atau pasal 13 huruf a jo. Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP," papar Johan.

2. Ancaman yang diberikan kepada tindak pidana suap -Beberapa ancaman yang diberikan pada tindak pidana suap: Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1980 Tentang Tindak Pidana Suap Pasal 2 Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepada seseorang dengan maksud untuk membujuk supaya orang itu berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu dalam tugasnya, yang berlawanan dengan kewenangan atau kewajibannya yang menyangkut kepentingan umum, dipidana karena memberi suap dengan pidana penjara selama-lamanya 5 (lima) tahun dan denda sebanyak-banyaknya Rp.15.000.000,- (lima belas juta rupiah). Pasal 3 Barangsiapa menerima sesuatu atau janji, sedangkan ia mengetahui atau patut dapat menduga bahwa pemberian sesuatu atau janji itu dimaksudkan supaya ia berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu dalam tugasnya, yang berlawanan dengan kewenangan atau kewajibannya yang menyangkut kepentingan umum, dipidana karena menerima suap dengan pidana penjara selamalamanya 3 (tiga) tahun atau denda sebanyak-banyaknya Rp.15.000.000.- (lima belas juta rupiah). Pasal 210 pasal 1 Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepada seorang hakim, dengan maksud untuk mempengaruhi putusan tentang perkara yang diserahkan kepada pengadilan.Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun. Pasal 420 (1) Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun:

Ke-1.Seorang hakim yang menerima hadiah atau janji padahal diketahui bahwa itu diberikan untuk mempengaruhi putusan perkara yang menjadi tugasnya. Ke-2 Barangsiapa yang menurut ketentuan undang-undang ditunjuk menjadi penasihat untuk menghadiri sidang pengadilan , menerima hadiah atau janji , padahal diketahui bahwa itu diberikan untuk mempengaruhi nasihat tentang perkara yang harus diputus oleh pengadilan itu.

(2)

Jika hadiah atau janji itu diterimanya dengan disadari bahwa itu diberikan supaya

mendapatkan pemidanaan dalam suatu perkara pidana , maka yang bersalah dikenai pidana penjara paling lama dua belas tahun. Nilai-nilai dasar yang seharusnya untuk mengambil keputusan adalah nilai keadilan,kepastian, dan kemanfaatan. Nilai keadilan harus bisa tercermin dalam kasus tersebut ketika kasus suap harus memberikan keadilan ,tidak memihak satu orang ketika orang tersebut memiliki jabatan maupun uang. Tapi dalam kasus ini nilai keadilan belum tercemin .nilai kepastian harus berhubungan dengan Undang-Undang , KUHP maupun KUHPerdata untuk mendapatkan pasalpasal yang sesuai dengan terdakwa. Nilai kemanfaatan harus memberikan efek jera kepada tersangka agar memberikan kemanfaatan bagi setiap manusia bahwa tindak pidana suap itu melanggar hukum. 3. Faktor – faktor yang menyebabkan suap: Kurangnya sosialisasi akan KKN. Sanksi hukum yang ringan yang tidak menimbulkan efek jera pada pelaku dan pelaku yang terkena sanksi masih tebang pilih. Lemahnya Undang – undang yang mengatur dan tidak memadai. Adanya celah yang menyebabkan suap, karena para penegak hukum yang memiliki sifat dan mental yang buruk. Birokrasi yang berbelit-belit. Kurangnya pengawasan dan kontrol dari pemerintah. Masih adanya intervensi terhadap hukum. Kurangnya profesionalan para penegak hukum.

D. Penutup
1. Kesimpulan Suap adalah perbuatan yang melanggar hukum. Kasus suap sering terjadi di Indonesia dengan banyak para penegak hukum yang sebetulnya tahu hukum tapi mengacuhkan tiga nilai dasar hukum yang sangat penting , dan para penegak hukum lebih mementingkan egonya sendiri dan hanya ingin memperkaya dirinya sendiri. Semua hal itu didukung dengan bobroknya sistem hukum di Indonesia yang memerlukan pembenahan.Dengan demikian, tampak bahwa tindak pidana suap sebagai bagian dari korupsi tidak secara langsung merugikan negara.Dalam kasus suap – menyuap didukung mental pejabat itu sendiri dan serta adanya diskriminatif terhadap kasus-kasus suap serta adanya kesempatan karena adanya otonomi daerah yang pemerintah daerahnya diberikan kesempatan untuk mengatur urusan rumah tangganya sendiri. Dengan begitu akan tumbuh “tikus-tikus” barudi pemerintahan daerah karena munculnya proyek-proyek daerah sehingga terjadinya KKN ( Kolusi Korupsi dan Nepotisme). Maka ketika orang terkena kasus korupsi dan menghadapi pengadilan maka timbullah penyuapan kepada hakim.Semua itu harus ditindak lanjuti secara mendalamdan menyeluruh.

2. Rekomendasi/Saran
Saya menyarankan perlunya kasus ini ditangani dengan cara: 1. Mensosialisasikan pentingnya tiga nilai dasar hukum kepada para penegak hukumdan masyarakat serta menanamkan nilai-nilai Pancasila yang luhur pada dalam diri setiap masyarakat Indonesia. 2. Menindak lanjuti masalah suap dengan memberikan sanksi sesuai Undang-Undang dan KUHP maupun KUHPerdata, untuk menimbulkan efek jera pada para pelakunya. 3. Lebih baik pengetauan tentang tindak kejahatan suap dapat dibangun sejak dini agar membangun anak bangsa yang lebih baik dan negara yang lebih baik pula. 4. Adanya pengawasan lebih ketat dalam masalah KKN, dan mengoptimalkan badan independen seperti KPK.

E. Daftar Pustaka atau Referensi
http://kamoenyo.wordpress.com/2007/07/28/uu-no-11-thn-1980-ttg-tindak-pidana-suap/ http://catatanhukumaaz.wordpress.com/2011/02/15/nilai-nilai-dasar-hukum/ http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2012/08/17/127435/KPK-Tetapkan-DuaHakim-Sebagai-Tersangka http://www.pt-palu.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=114&Itemid=149 Koran SUARA MERDEKA, Selasa 21 agustus 2012 Rahardjo, Satjipto,IlmuHukum Cetakan Keenam 2006,Bandung,PT Citra Aditya Bakti,2006.

Makalah Pengantar Ilmu Hukum tentang 3 Nilai Dasar hokum

A. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang. Makalah ini saya buat untuk memenuhi tugas dalam mata kuliah PENGANTAR ILMU HUKUM, makalah ini dibuat untuk memaparkan 3 nilai dasar hukum dengan mengambil contoh penegakan hukum yang berkembang yang menimbulkan kerisauan di masyarakat. Hukum adalah seperangkat aturan tertulis atau tidak tertulis yang memberikan sebuah keadilan untuk masyarakat.Hukum itu bersifat mengatur dan memaksa.Bicara tentang hukum adalah membicarakan hubungan antar manusia .membicarakan hubungan antar manusia adalah membicarakan keadilan. Dengan demikian setiap pembicaraan mengenai hukum, jelas atau samar samar , senantiasa merupakan pembicaraan mengenai keadilan pula. Kita tidak dapat membicarakan hukum hanya sampai kepada wujudnya sebagai suatu bangunan yang formal. Kita juga perlu melihatnya sebagai ekspresi dari cita cita keadilan masyarakatnya. Dengan masalah yang berkembang dan terjadi dimasyarakat ,kita bisa mengetahui masalah-masalah yang kita anggap sebagai hal yang tidak sesuai dengan penjelasan hukum itu sendiri. Hukum itu dibuat untuk mensejahterakan masyarakatnya bukan untuk menyensarakan masyarakatnya.Setiap permasalahan yang muncul pasti akan menimbulkan sebuah konflik satu dengan yang lain maka dari itu konflik akan diselesaikan dengan jalan hukum.Sesuai Undang-Undang Dasar 1945 pasal 27 ayat 1 tentang segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak kecualinya. Dari penjabaran itu maka dapat disimpulkan tidak orang yang kebal akan hukum dan harus tunduk kepada hukum.Tapi ironisnya hukum yang berkembang di Indonesia dapat dipermainkan oleh orang-orang yang berkerah putih. Dengan menghalalkan berbagai cara

untuk mendapatkan kemenangan, para elite-elite tersebut dapat melakukan hal yang dia inginkan asalkan uang yang berbicara. Orang –orang kecil yang tidak mengerti tentang hukum ketika tersandung masalah hukum akan ditindas. Itu terbukti dalam kasus pencurian sandal jepit maupun kasus mbah minah yang mengambil kakao yang tuntutan hukuman sama dengan para koruptor yang merampas dan mencuri uang rakyat bermilyar-milyaran.Pasal 1 UUD 1945 jelas mengatakan bahwa negara Indonesia adalah negara hukum, sehingga konsekuensi yang timbul menyebabkan Indonesia memiliki aturan-aturan tertulis yang digunakan untuk mengatur dan menciptakan ketertiban bagi masyarakatnya.Itulah Indonesia, negara yang disebut negara hukum tapi tidak tahu akan hukum. Dalam masalah penegak hukum di Indonesia yang carut marut hingga masalah nilai-nilai dasar hukum yang harus dikaji.Kita dapat menarik sebuah perkataan yang pernah dijelaskan kepada kita, “hukum bagaikan sarang laba-laba hanya serangga kecil yang dapat terjebak tapi jika burung/makhluk yg lebih besar tidak akan bisa terjebak”.Dengan itu sangat pentingnya 3 nilai dasar hukum yang harus dipahami oleh setiap warga negara. 2. Penegakan hukum berdasarkan nilai keadilan, kepastian hukum dan kemanfaatan Radbruch mengatakan bahwa hukum itu harus memenuhi berbagai karya disebut sebagai nilai dasar dari hukum. Nilai dasar hukum tersebut adalah: keadilan, kegunaan dan kepastian hukum.. Sekalipun ketiga-tiganya itu merupakan nilai dasar dari hukum, namun di antara mereka terdapat suatu Spannungsverhaltnis (ketegangan), oleh karena di antara ketiga nilai dasar hukum tersebut masing-masing mempunyai tuntutan yang berbeda satu sama lainnya, sehingga ketiganya mempunyai potensi untuk saling bertentangan. Hukum sebagai pengemban nilai keadilan menurut Radbruch menjadi ukuran bagi adil tidak adilnya tata hukum.Tidak hanya itu, nilai keadilan juga menjadi dasar dari hukum sebagai hukum.Dengan demikian, keadilan memiliki sifat normatif sekaligus konstitutif bagi hukum.Keadilan menjadi landasan moral hukum dan sekaligus tolok ukur sistem hukum positif.Kepada keadilan-lah hukum positif berpangkal.Sedangkan konstitutif, karena keadilan harus menjadi unsur mutlak bagi hukum sebagai hukum.Tanpa keadilan, sebuah aturan tidak pantas menjadi hukum. Semua nilai-nilai dasar hukum tersebut saling berkaitan dan tidak bisa terpisahkan .jika hanya terpenuhi nilai keadilan saja. Karena nilai keadilan tidak terikat dengan dengan nilai nila kegunaan maupun nilai kepastian .nilaikegunaan lebih mengutamakan manfaat yang didapatkan dari sebuah hukum. Nilai kepastian hukum lebih mengarah kepada peraturan itu sendiri.Dengan hal ini setiap penegakan hukum harus berdasarkan nilainilai tersebut. 3. Maka dari dari itu makalah saya mengangkat masalah suap yang terjadi pada hakim ad hoc tipikor.

Suap-menyuap (bribery) bukanlah suatu tindak pidana biasa. Dalam teori hukum pidana, perbuatan ini dikategorikan sama dengan tindak pidana pembunuhan, pemerkosaan, dan pencurian. Perbuatan suap merupakan mala per se atau mala in se dan bukan mala prohibita.Konsep mala per se yang dilandasi oleh pemikiran natural wrongs menganggap bahwa kejahatan-kejahatan tertentu merupakan kejahatan yang berkaitan dengan hati nurani dan dianggap tercela bukan karena peraturan perundang-undangan telah melarangnya.Tetapi memang sudah dengan sendirinya salah. Adapun konsep mala prohibita bertitik tolak dari pemikiran bahwa perbuatan dianggap tercela atau salah karena perundang-undangan telah melarangnya, sehingga disebut sebagai regulatory offenses.Contohnya ialah pelbagai peraturan tata tertib di pelbagai bidang kehidupan yang diperlukan dalam rangka untuk menegakkan tertibnya kehidupan modern. Tindak pidana suap merupakan mala per se karena penyuapan selalu mengisyaratkan adanya maksud untuk memengaruhi (influencing) agar yang disuap (misalnya menyangkut diri seorang pejabat) berbuat atau tidak berbuat yang bertentangan dengan kewajibannya.Atau juga karena yang disuap telah melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kewajibannya. Para pelaku, baik „aktor intelektual‟ maupun „aktor pelakunya‟, telah melakukan sesuatu yang bertentangan baik dengan norma hukum maupun norma-norma sosial yang lain (agama, kesusilaan, dan kesopanan) Dunia internasional mengkriminalisasikan suap-menyuap sebagai kejahatan korupsi.Menurut Muladi (2005), banyak sekali instrumen regional (misalnya EU, InterAmerican, African Union, Southern African Development Community) ataupun organisasinya (misalnya OECD, GRECO) yang merumuskan untuk mencegah dan memberantas korupsi termasuk suap-menyuap. Dalam pertumbuhannya, instrumeninstrumen itu mengerucut dalam bentuk UN Convention Against Corruption, Vienna, 2003. Dalam Konvensi PBB, ruang lingkup bribery diperluas dan mencakup penyuapan terhadap pejabat publik, termasuk pejabat publik asing dan pejabat publik dari organisasi internasional, baik aktif maupun pasif. Bahkan dianjurkan pula mengkriminalisasikan perbuatan suap di lingkungan swasta (bribery in the private sector) dalam kegiatan komersial, ekonomi, dan finansial, termasuk juga pelbagai bentuk suap yang dapat mengganggu proses peradilan yang jujur dan independen (obstruction of justice).

B.PERMASALAHAN

Uraian diatas maka pada makalah ini permasalahan dapat dirumuskan bagaimana tiga nilai dasar hukum perlu dikaji dalam penegakan hukum di Indonesia? Serta pembahasan akan difokuskan pada: 1. Pelanggaran hukum apa yang dilakukan oleh para tersangka? 2. Ancaman hukuman apa yang harus diberikan kepada para tersangka? 3. Faktor yang membuat tindak pidana penyuapan itu terjadi? C.PEMBAHASAN Pelanggaran yang dilakukan hakim adhoc tipikor kartini akan dipaparkan dalam ringkasan berita sebagai berikut: Jakarta- mahkamah agung didesak melakukan koreksi dan membatalkan vonis perkara korupsi yang pernah ditangani oleh hakim Kartini Julianna Mandalena Marpaung.Hal ini menyusul Kartini yang tertangkap tangan oleh petugas Komisi pemberantasan Korupsi (KPK) sesaat setelah menerima uang yang diduga terkait penanganan perkara. Anggota BadanPekerja Indonesia Corruption watch (ICW) Emerson Yuntho mengatakan pada tingkat kasasi Ma harus melakukan koreksi dan membatalkan putusan bebas sejumlah terdakwa kasus korupsi yang dikeluarkan oleh PN Tipikor Semarang Ketika Kartini Marpaung Sebagai hakim anggota .kartini bersama Lilik Nuraini Dan Asmadinata sebgai tiga serangkai hakim yang telah membebaskan lima terdakwa perkara korupsi . mereka dinyatakan melanggar kode etik dan perilaku hakim dan diusulkan oleh KY untuk dipindahkan dari Pengadilan Tipikor Semarang. Dan KPK menangkap Heru Kusbondono ,hakim ad hoc di Pengadilan Tipikor Pontianak. Mereka ditangkap setelah menerima uang dari Sri Dartuti terkait penanganan perkara ketua DPRD Grobogan M Yaeni. Yang merupakan terdakwa perkara pemeliharaan mobil dinas Dprd Grobogan senilai Rp. 1,9 miliar. Yang perkaranya disidangkan di Pengadilan Tipikor semarang Dengan Majelis hakim yang diketuai Lilik Nuraini Serta anggota Asmadinata dan kartini Marpaung. Sri Dartuti merupakan adik kandung Yaeni.Saat penangkapan petugas KPK menemukan uang Rp. 150 juta dalam 3 buah amplop. KPK telah menetapkan Kartini Marpaung dan Heru Kusbandon sebagai tersangka . Kartini sebagai penerima suap dan heru sebagai penerima sekaligus pemberi suap. Heru Kusbandono diduga menjadi perantara dalam kasus ini.Heru menerima uang dari Sri Dartuti kemudian diserahkan kepada hakim Kartini.Kartini dtahan di rutan KPK dan Sri Ditahan di rutan Pondok Bambu Jakarta Timur. Diketahui, kasus pemeliharaan mobil dinas yang melibatkan Yaeni ini semula ditangani oleh Kejari Purwodadi sejak akhir 2009. Lama tak terdengar perkembangannya lalu pada

tahun 2011 Kejati Jateng memerintahkan untuk menuntaskan kasus tersebut. Yaeni kemudian ditahan oleh Kejari Purwodadi pada 23 februari 2012 di lapas kedungpane semarang. Tapi majelis hakim Pengadilan Tipikor semarang membantarkankan perkara yaeni pada 14 maret 2012. Alasan sakit dan harus dirujuk ke rumah sakit di luar lapas.Pembataran dicabut yaeni kembali ditahan dan disidangkan pada 27 maret 2012 karena dinyatakan sehat. Tak berselang lama Kartini Marpaung cs kembali mengeluarkan Yaeni dari penjara yakni dengan mengabulkan permohonan tahanan kota atas yaeni. Dengan adanya kasus penangkapan hakim kartini ini. Pengadilan Tipikor Semarang berencana mengumpulkan kembali seluruh hakim , baik karier maupun ad hoc untuk penegasan komitmen penegakan hukum. (Disarikan/dicuplik dari Suara Merdeka,Selasa 21 Agustus 2012) Dengan membaca sekilas berita di atas kita dapat menarik sebuah pertanyaan Apa yang harus dilakukan oleh seorang hakim? Tugas & Fungsi Hakim Sesuai dengan Pasal 19 Undang-Undang RI Nomor : 48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman maka Hakim adalah pejabat Negara yang melakukan kekuasaan kehakiman yang diatur dalam undang-undang. Tugas Pokok Hakim : 1. Menerima berkas Perkara 2. Memeriksa perkara yang diajukan kepadanya 3. Memutus perkara yang diajukan kepadanya Dimana semua hal tersebut merupakan rangkaian dari menerima dan mengadili suatu perkara yang diajukan kepadanya.

1. Pelanggaran yang dikenai terhadap tersangka. Sesuai hal yang telah dilakukan tersangka maka dia tersangkut masalah suap.Suap sebagai kejahatan korupsi memang merupakan suatu ketentuan baru yang diatur dalam UUTPK yang mulai diundangkan dengan UU No 3 Tahun 1971 dan kemudian diganti dengan UU No 31 Tahun 1999 jo UU No 20 Tahun 2001. Tetapi semua ketentuan tentang suap tersebut dioper dari KUH Pidana dalam kaitan dengan tindak pidana jabatan (ambs delicten).

Kemudian Pasal 210 KUHP yang mengatur penyuapan terhadap hakim dan penasihat hukum di pengadilan serta Pasal 420 KUHP yang mengatur tentang hakim dan penasihat hukum yang menerima suap. Dari hal itu hakim Kartini dan hakim Heru tidak sesuai dengan tugas dan fungsi hakim karena kode etik hakim telah dicederai dengan berperilaku tidak adil dengan memihak satu pihak dan menerima sebuah hadiah atau imbalan serta berperilaku tidak jujur. Dari sebuah media online yang saya baca dan telah diungkapkan oleh Kepala Biro Humas KPK, Johan Budi Sapto Prabowo. "Kartini diduga melanggar Pasal 5 ayat 2 atau Pasal 6 ayat 2 atau Pasal 11 atau pasal 12 huruf a, b c, UU Pemberantasan Korupsi Joncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP," kata Johan. Pasal yang sama dikenakan kenakan kepada Hakim Heru. Menurut Johan, KPK juga Pasal 5 ayat 2 atau Pasal 6 ayat 2 atau pasal 11 atau 12 huruf a, b, c. atau Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau Pasal 6 ayat 1 huruf a atau pasal 13 jo. Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. "Sedangkan SD (Sri Dartutik) sebagai seorang swasta, ditetapkan tersangka karena diduga melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau 6 ayat 1 huruf a atau pasal 13 huruf a jo. Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP," papar Johan. 2. Ancaman yang diberikan kepada tindak pidana suap -Beberapa ancaman yang diberikan pada tindak pidana suap: Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1980 Tentang Tindak Pidana Suap Pasal 2 Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepada seseorang dengan maksud untuk membujuk supaya orang itu berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu dalam tugasnya, yang berlawanan dengan kewenangan atau kewajibannya yang menyangkut kepentingan umum, dipidana karena memberi suap dengan pidana penjara selama-lamanya 5 (lima) tahun dan denda sebanyak-banyaknya Rp.15.000.000,- (lima belas juta rupiah). Pasal 3 Barangsiapa menerima sesuatu atau janji, sedangkan ia mengetahui atau patut dapat menduga bahwa pemberian sesuatu atau janji itu dimaksudkan supaya ia berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu dalam tugasnya, yang berlawanan dengan kewenangan atau kewajibannya yang menyangkut kepentingan umum, dipidana karena menerima suap dengan pidana penjara selama-lamanya 3 (tiga) tahun atau denda sebanyak-banyaknya Rp.15.000.000.- (lima belas juta rupiah). Pasal 210 pasal 1

Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepada seorang hakim, dengan maksud untuk mempengaruhi putusan tentang perkara yang diserahkan kepada pengadilan.Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun. Pasal 420 (1) Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun: Ke-1.Seorang hakim yang menerima hadiah atau janji padahal diketahui bahwa itu diberikan untuk mempengaruhi putusan perkara yang menjadi tugasnya. Ke-2 Barangsiapa yang menurut ketentuan undang-undang ditunjuk menjadi penasihat untuk menghadiri sidang pengadilan , menerima hadiah atau janji , padahal diketahui bahwa itu diberikan untuk mempengaruhi nasihat tentang perkara yang harus diputus oleh pengadilan itu. (2) Jika hadiah atau janji itu diterimanya dengan disadari bahwa itu diberikan supaya mendapatkan pemidanaan dalam suatu perkara pidana , maka yang bersalah dikenai pidana penjara paling lama dua belas tahun. Nilai-nilai dasar yang seharusnya untuk mengambil keputusan adalah nilai keadilan,kepastian, dan kemanfaatan. Nilai keadilan harus bisa tercermin dalam kasus tersebut ketika kasus suap harus memberikan keadilan ,tidak memihak satu orang ketika orang tersebut memiliki jabatan maupun uang. Tapi dalam kasus ini nilai keadilan belum tercemin .nilai kepastian harus berhubungan dengan Undang-Undang , KUHP maupun KUHPerdata untuk mendapatkan pasal-pasal yang sesuai dengan terdakwa. Nilai kemanfaatan harus memberikan efek jera kepada tersangka agar memberikan kemanfaatan bagi setiap manusia bahwa tindak pidana suap itu melanggar hukum. 3. Faktor – faktor yang menyebabkan suap: - Kurangnya sosialisasi akan KKN. - Sanksi hukum yang ringan yang tidak menimbulkan efek jera pada pelaku dan pelaku yang terkena sanksi masih tebang pilih. - Lemahnya Undang – undang yang mengatur dan tidak memadai. - Adanya celah yang menyebabkan suap, karena para penegak hukum yang memiliki sifat dan mental yang buruk. - Birokrasi yang berbelit-belit. - Kurangnya pengawasan dan kontrol dari pemerintah. - Masih adanya intervensi terhadap hukum.

- Kurangnya profesionalan para penegak hukum.

D. Penutup 1. Kesimpulan Suap adalah perbuatan yang melanggar hukum. Kasus suap sering terjadi di Indonesia dengan banyak para penegak hukum yang sebetulnya tahu hukum tapi mengacuhkan tiga nilai dasar hukum yang sangat penting , dan para penegak hukum lebih mementingkan egonya sendiri dan hanya ingin memperkaya dirinya sendiri. Semua hal itu didukung dengan bobroknya sistem hukum di Indonesia yang memerlukan pembenahan.Dengan demikian, tampak bahwa tindak pidana suap sebagai bagian dari korupsi tidak secara langsung merugikan negara.Dalam kasus suap – menyuap didukung mental pejabat itu sendiri dan serta adanya diskriminatif terhadap kasus-kasus suap serta adanya kesempatan karena adanya otonomi daerah yang pemerintah daerahnya diberikan kesempatan untuk mengatur urusan rumah tangganya sendiri. Dengan begitu akan tumbuh “tikus-tikus” barudi pemerintahan daerah karena munculnya proyek-proyek daerah sehingga terjadinya KKN ( Kolusi Korupsi dan Nepotisme). Maka ketika orang terkena kasus korupsi dan menghadapi pengadilan maka timbullah penyuapan kepada hakim.Semua itu harus ditindak lanjuti secara mendalamdan menyeluruh.

2. Rekomendasi/Saran Saya menyarankan perlunya kasus ini ditangani dengan cara: 1. Mensosialisasikan pentingnya tiga nilai dasar hukum kepada para penegak hukumdan masyarakat serta menanamkan nilai-nilai Pancasila yang luhur pada dalam diri setiap masyarakat Indonesia. 2. Menindak lanjuti masalah suap dengan memberikan sanksi sesuai Undang-Undang dan KUHP maupun KUHPerdata, untuk menimbulkan efek jera pada para pelakunya. 3. Lebih baik pengetauan tentang tindak kejahatan suap dapat dibangun sejak dini agar membangun anak bangsa yang lebih baik dan negara yang lebih baik pula.

4. Adanya pengawasan lebih ketat dalam masalah KKN, dan mengoptimalkan badan independen seperti KPK.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->