BAB I PENDAHULUAN

Dewasa ini, bisnis MLM semakin menjamur di masyarakat. Masing-masing MLM mempunyai cara dan trik yang berbeda-beda dalam menarik masyarakat untuk menjadi anggotanya dan juga agar mereka juga tertarik membeli produk yang ditawarkan. Multi Level Marketing (MLM) adalah model pemasaran yang menggunakan mata rantai down line, dimana pihak produsen dapat mengurangi biaya marketing sehingga sebagian biaya marketing dipakai untuk bonus bagi orang yang memperoleh jaringan yang besar. Memang banyak alasan orang yang bergabung dalam bisnis MLM ini, di antaranya karena iming-iming bonus tetapi ada juga yang memang karena motivasi ingin memiliki produknya. Multi Level Marketing (MLM) menjual/memasarkan langsung suatu produk baik berupa barang atau jasa kepada konsumen. Sehingga biaya distribusi barang sangat minim atau sampai ketitik nol. MLM juga menghilangkan biaya promosi karena distribusi dan promosi ditangani langsung oleh distributor dengan sistem berjenjang (pelevelan). Dalam MLM ada unsur jasa, artinya seorang distributor menjualkan barang yang bukan miliknya dan ia mendapatkan upah dari prosentasi harga barang dan jika dapat menjual sesuai target dia mendapat bonus yang ditetapkan perusahaan. Salah satu contoh perusahaan MLM yaitu AHAD-NET International. MLM ini merupakan MLM yang berbasis syariah di mana prinsip-prinsip yang digunakan berdasarkan Al Quran dan Hadis.

Sampai sekarang sudah ada sekitar 200 perusahaan yang mengatasnamakan dirinya menggunakan sistem MLM. Allah SWT berfirman: Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.BAB II PEMBAHASAN MLM banyak sekali macamnya dan setiap perusahaan memiliki spesifikasi tersendiri. (QS Al Baqarah: 275) Tolong menolonglah atas kebaikan dan taqwa dan jangan tolong menolong atas dosa dan permusuhan. (HR al-Baihaqi dan Ibnu Majah) . Kami akan memberi jawaban yang bersifat batasan-batasan umum sebagai panduan bagi umat Islam yang akan terlibat dalam bidang MLM. (QS Al Maidah: 2) Rasulullah SAW bersabda: Perdagangan itu atas dasar sama-sama ridha. Memang pada dasarnya segala bentuk mu’amalah atau transaksi hukumnya boleh (mubah) sehingga ada argumentasi yang mengharamkannya.

Abu Dawud dan al-Hakim) Berdasarkan penjelasan tersebut bisa disimpulkan sebagai berikut: 1. tidak menzhalimi fihak yang ada di bawah. Hak dan kesempatan yang diperoleh sesuai dengan prestasi kerja anggota. Penetapan biaya pendaftaran anggota yang tinggi tanpa memperoleh kompensasi yang diperoleh anggota baru sesuai atau yang mendekati biaya tersebut adalah celah dimana perusahaan MLM mengambil sesuatu tanpa hak dam hukumnya haram. 4. Peningkatan posisi bagi setiap orang dalam profesi memang terdapat disetiap usaha. 2. Sehingga dia harus tahu status barang tersebut dan bertanggung-jawab kepada konsumen lainnya. adapun perolehan prosentase keuntungan diperolehnya disebabkan usaha down line-nya adalah sesuatu yang dibolehkan sesuai perjanjian yang disepakati bersama dan tidak terjadi kedholiman. setingkat maupun di atas. Transparansi peningkatan anggota pada setiap jenjang (level) dan kesempatan untuk berhasil pada setiap orang. Ciri khas sistem MLM terdapat pada jaringannya. Perolehan untung dari penjualan langsung yang dilakukan dirinya adalah sesuatu yang biasa dalam jual beli. Pada dasarnya sistem MLM adalah muamalah atau buyu’ yang prinsip dasarnya boleh (mubah) selagi tidak ada unsur: – Riba’ – Gharar (penipuan) – Dharar (merugikan atau mendzalimi fihak lain) – Jahalah (tidak transparan).Umat Islam terikat dengan persyaratan mereka. Sehingga yang terjadi adalah money game atau arisan berantai yang sama dengan judi dan hukumnya haram. MLM adalah sarana untuk menjual produk (barang atau jasa). . (HR Ahmad. Sehingga peningkatan level dalam sistem MLM adalah suatu hal yang dibolehkan selagi dilakukan secara transparan. bukan sarana untuk mendapatkan uang tanpa ada produk atau produk hanya kamuflase. Produk yang ditawarkan jelas kehalalannya. Seorang anggota atau distributor biasanya mendapatkan untung dari penjualan yang dilakukan dirinya dan dilakukan down line-nya. 5. sehingga perlu diperhatikan segala sesuatu menyangkut jaringan tersebut: – Transparansi penentuan biaya untuk menjadi anggota dan alokasinya dapat dipertanggungjawabkan. 3. karena anggota bukan hanya konsumen barang tersebut tetapi juga memasarkan kepada yang lainnya.

2. Keempat. Pertama. Ph. pencegahan. apakah perusahaan itu memungut uang pendaftaran anggota yang cukup besar atau tidak? 5.D. menurut kami AHAD-NET International sudah memenuhi syarat yang dikeluarkan oleh INFANCA (The Islamic Food And Nutrition of America). seyogianya ditinggalkan secepatnya. Daftar Perusahaan MLM yang telah bersertifikat Dewan Syariah Nasional: PERUSAHAAN 1 2 3 4 Ahad Net UHO BKB Syariah Exer Mitra Permata Mandiri K-Link Pelaksanaan Haji ONH plus Berbagai produk kesehatan. terutama menyangkut izin dan integritasnya. maka hukumnya haram. produk yang dipasarkan mengandung zat-zat haram atau tidak? Apakah produknya punya jaminan dan bisa dikembali atau tidak? 4. menghasilkan puluhan atau ratusan juta. . teliti perusahaan MLM itu sebaik-baiknya. Kedua. meneliti tentang Marketing Plan-nya. apakah perusahaan itu menjanjikan kaya tanpa bekerja atau tidak? Jika dalam waktu singkat. Jika seseorang yang lebih dulu masuk selalu diuntungkan ketimbang belakangan. juga memberikan beberapa ciri-ciri praktek Money Game maupun Piramid agar anda tidak tertipu dengan bisnis Network Marketing (Pemasar Jaringan) atau Multi Level Marketing (Pemasar Berjenjang) 1.Salah seorang Presiden INFANCA (The Islamic Food And Nutrition of America) yang bernama Muhammmad Munir Chaundry. Ketiga. 3. dan pengobatan penyakit PRODUK Berbagai produk kebutuhan sehari-hari Bisnis jasa dan tur Pengobatan dan kesehatan 5 Dari setiap batasan yang dijelaskan di atas. Kelima. misalnya bulanan.

Produk dari MLM AHAD-NET International sudah terjamin halal dan jika terjadi kerugian akibat penggunaan.Muamalah Islami (melakukan perniagaan secara Islami) 2. Prinsip: sesuai dengan prinsip-prinsip muamalah Islam 3. Orientasi: meraih kebahagiaan dunia dan akhirat 4. 5. dakwah bil hal . Uang pendaftaran AHAD-NET tergolong wajar. maka AHAD-NET akan memberikan kompensasi berupa ganti rugi sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku di AHAD-NET.Irtifah ummah (mengangkat derajat ekonomi umat) . ukhuwah. Niat: . Berikut adalah 12 syarat MUI yang telah dipenuhi oleh AHAD-NET International sehingga bisa mendapatkan sertifikat MLM berbasis syariah: 1. Izin dan integritas dari AHAD-NET International sudah mendapatkan sertifikat MLM berbasis syariah dari MUI. AHAD-NET tidak menjanjikan kepada para anggotanya bisa menjadi kaya dalam sekejap tanpa bekerja karena AHAD-NET mengukur setiap penghasilan dan bonus para anggotanya sesuai dengan kerja kerasnya. pemakaian dan pemanfaatan barang dan/atau jasa dari perusahaan. 3. Komoditas: halalan tayiban (halal lagi baik) 5.1. 2.Kasbil halal (memperoleh penghasilan yang halal) . Marketing plan dari AHAD-NET International adalah orang yang lebih dulu masuk (upliner) sebagai anggota belum tentu memperoleh keuntungan yang lebih besar dibandingkan orang yang belakangan masuk (downliner). 4. Pembinaan: tarbiyah.

. sedekah (ZIS) dan kemaslahatan umat Islam 11. dengan syarat mau mengikuti aturan yang telah ditetapkan 9.Non-Muslim. infak. Sistem pendapatan: lebih adil dan menyejahterakan 10. ikhlas 7. memenuhi rukun jual beli.Muslim . Strategi pemasaran: akhlakul karimah. Sistem Pengelolaan: amanah 12. Strategi pengembangan jaringan: metode silaturahim dan ukhuwah 8. Keanggotaan: . Pengawas syariah: Dewan Pengawas Syariah dari MUI Pusat.6. Alokasi Pendapatan: zakat.

Sebaiknya memilih MLM berbasis syariah yang bersertifikat. maka hukumnya haram. B. Saran Kepada masyarakat yang memiliki niat untuk mencoba baergabung ke dalam bisnis MLM diharapkan agar memperhatikan prinsip-prinsip dari MLM yang akan di masuki sehingga tidak tertipu oleh Money Game yang berkedok MLM. Apakah perusahaan itu memungut uang pendaftaran anggota yang cukup besar atau tidak? 5. Produk yang dipasarkan mengandung zat-zat haram atau tidak? Apakah produknya punya jaminan dan bisa dikembali atau tidak? 4. KESIMPULAN MLM dikatakan berbasis syariah apabila telah memenuhi syarat-syarat berikut ini : 1. Meneliti tentang Marketing Plan-nya. Jika seseorang yang lebih dulu masuk selalu diuntungkan ketimbang belakangan. 3. Apakah perusahaan itu menjanjikan kaya tanpa bekerja atau tidak? Jika dalam waktu singkat. 2. terutama menyangkut izin dan integritasnya. misalnya bulanan. seyogianya ditinggalkan secepatnya. menghasilkan puluhan atau ratusan juta. Teliti perusahaan MLM itu sebaik-baiknya. .BAB III PENUTUP A.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful