P. 1
Beban Kerja Guru

Beban Kerja Guru

|Views: 133|Likes:
Published by Slamet Indarto

More info:

Published by: Slamet Indarto on Jul 19, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/16/2014

pdf

text

original

Beban Kerja Guru

Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 Beban Kerja Guru adalah sebagai berikut : 1. Guru tanpa tugas tambahan adalah 24 s.d 40 jam tatap muka dalam 1 minggu (Psl 52 (2)), dilaksanakan minimal 6 jam tatap muka pada sekolah tempat tugas sebagai guru tetap (Psl 52 (3)) 2. Guru yang mendapat tugas tambahan: 1) Kepala sekolah minimal 6 jam tatap muka dalam 1 minggu atau membimbing minimal 40 orang siswa bagi kepala sekolah yang berasal dari guru BK/konselor (Psl 54 (1)) 2) Wakil kepala sekolah minimal 12 jam tatap muka dalam 1 minggu atau membimbing minimal 80 orang siswa bagi kepala sekolah yang berasal dari guru BK/konselor (Psl 54 (2)) 3) Kepala program keahlian (SMK) minimal 12 jam tatap muka dalam 1 minggu (Psl 54 (3)) 4) Kepala perpustakaan minimal 12 jam tatap muka dalam 1 minggu (Psl 54 (4)) 5) Kepala laboratorium dan bengkel/unit produksi (SMK) minimal 12 jam tatap muka dalam 1 minggu (Psl 54 (5)) 3. Guru BK membimbing minimal 150 siswa per tahun pada satu atau lebih sekolah (Psl 54 (5)) WAKIL KEPALA SEKOLAH 1. Jumlah wakil kepala sekolah maksimal 4 orang yang terdiri dari Urusan Kurikulum, Urusan Kesiswaan, Urusan Sarana Prasarana, dan Urusan Hubungan Masyarakat (Instrumen PK tugas tambahan guru pada Permendiknas Nomor 35 Tahun 2010) 2. Berdasarkan Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 (Standar Pengelolaan) : 1) SD tidak memiliki wakil kepala sekolah 2) SMP memiliki 1 wakil kepala sekolah 3) SMA memiliki 3 wakil kepala sekolah (Kurikulum, Kesiswaan, dan Sarana Prasarana) 4) SMK memiliki 4 wakil kepala sekolah (Kurikulum, Kesiswaan, SarPras, dan Hubungan Industri) 3. Berdasarkan SK Dirjen Dikdasmen Depdiknas RI Nomor 541/C.C3/Kep/MN/2004 tentang Pedoman Tipe SMP: 1) Tipe A (= 27 rombel) : memiliki 3 wakil kepala sekolah 2) Tipe A1 (24-26 rombel) : memiliki 2 wakil kepala sekolah 3) Tipe A2 (21-24 rombel) : memiliki 2 wakil kepala sekolah 4) Tipe B (18-20 rombel) : memiliki 2 wakil kepala sekolah 5) Tipe B1 (15-19 rombel) : memiliki 2 wakil kepala sekolah 6) Tipe B2 (12-14 rombel) : memiliki 1 wakil kepala sekolah 7) Tipe C (9-11 rombel) : memiliki 1 wakil kepala sekolah 8) Tipe C1 (6-8 rombel) : tidak memiliki wakil kepala sekolah 9) Tipe C2 (3-5 rombel) : tidak memiliki wakil kepala sekolah 4. Kesepakatan Pengawas Batang Hari dengan mempertimbangkan Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dan SK Dirjen Dikdasmen Depdiknas RI Nomor 541/C.C3/Kep/MN/2004: 1) SMA/SMK memiliki 4 wakil kepala sekolah (Kurikulum, Kesiswaan, Sarana Prasarana, dan Hubungan Masyarakat) 2) SMP berdasarkan tipe sekolah:

(1) Tipe A (= 27 rombel) : memiliki 4 wakil kepala sekolah (2) Tipe A1 (24-26 rombel) : memiliki 3 wakil kepala sekolah (3) Tipe A2 (21-24 rombel) : memiliki 3 wakil kepala sekolah (4) Tipe B (18-20 rombel) : memiliki 3 wakil kepala sekolah (5) Tipe B1 (15-19 rombel) : memiliki 3 wakil kepala sekolah (6) Tipe B2 (12-14 rombel) : memiliki 2 wakil kepala sekolah (7) Tipe C (9-11 rombel) : memiliki 2 wakil kepala sekolah (8) Tipe C1 (6-8 rombel) : memiliki 1 wakil kepala sekolah (9) Tipe C2 (3-5 rombel) : memiliki 1 wakil kepala sekolah 3) SD tidak memiliki wakil kepala sekolah

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->