VISI OTONOMI DAERAH OTONOMI daerah sebagaai kerangka penyelenggaraan pemerintah mempunyai visi yang dapat dirumuskan dalaam

tiga ruang lingkup utama yang saling berhubungan dengan satu yang lainnya : politik, sosial, ekonomi, dan budaya. Mengingat otonomi adaalah buah dari kebijakan desentralisasi dan demokrasi, karenanya visi otonomi daerah dibidang politik harus dipahami sebagai sebuah proses untuk membuka ruang bagi lahirnya kepala pemerintahaaan yang dipilih secaraa demokratis, mungkin berlangsungnya penyelenggaraan pemerintah yang responsif terhadap kepentingan masyarakaat luas, dan memelihara suatu mekanisme pengambilan keputusan yang taat pada asas pertanggungjawaabaan publik. Selanjutnya, visi otonomi daaerah dibidang ekonomi mengandung makna bahwa otonomi daerah disatu pihak harus menjamin lancarnya pelaksanaan kebijakan ekonomi nasional didaerah, dipihak lain mendorong terbukanyapeluang bagi pemerintah daerah mengembangkan kebijakan lokal kedaerahan untuk mengoptimalkan pendayagunaan potensi ekonomi didaerahnya. dalam kerangka ini, otonomi daerah memungkinkan lahirnya berbagai prakarsa pemerintah daerah untuk menawarkan fasilitas investasi, memudahkan proses perizinan usaha, dan membangun berbagai infra struktur yang menunjang perputaran ekonomi didaerah. Adapun visi otonomi daerah dibidang sosial dan budaya mengandung pengertian bahwa otonomi daerah harus diarahkan pada pengelolaaan, penciptaan, dan pemeliharaan integrasi dan harmonisasi sosial. pada saat yang sama, visi otonomi daerah dibidang sosial dan budaya adalah memelihara dan mengembangkan nilai, tradisi, karya seni, karya cipta, bahasa, dan karya sastralokal yang dipandang kondusif dalam mendorong masyarakat untuk merespon positif dinamika kehidupan disekitarnya dan kehidupan global. karenanya, aspek sosial-budaya harus diletakkan secara tepat dan terarah agar kehidupan sosial tetap terjaga secara utuh dan budaya lokal tetap eksis dan berlanjutan.

Sebaliknya bila daerah otonom (DPRD dan kepala daerah) menilai pemerintah pusat menunda atau membatalkan perda bertentangan dengan konstitusi. Akan tetapi. UU.pemilihan. pemerintah pusat setiap saat dapat menunda atau membatalkannya bila perda itu dinilai bertentangan dengan konstitusi. 22 tahun 1999 bupaati dan wali kota sepenuhnya menjadi kepala daerah otonom yang dipilih oleh dan bertanggung jawab kepada DPRD dan dapat diberhentikan oleh DPRD pada masa jabatannya tapi penetapan atau pemberhantian secara administratif (pembuatan surat keputusan) masih diberikan kepada presiden. Adapum dalam UU nomor 32 tahun 2004. Pertanahan 2. Pengawasan pemerintah pusat terhadap daerah otonom menurut UU baru ini dilakukan berdasarkan supremasi hukum. yaitu: 1. Tenaga kerja 5. Pekerjaan umum 8. UU atau kepentingan umum. Perhubungan 9. Pemerintah pusat dan daerah otonom harus patuh kepada putusan MA. dan kepentingan umum. penetapan dan kewenangan kepala daerah Menurut UU no. Artinya. Terkait dengan pembagian kewenangan antara pemerintah dengan pemerintrah daerah terdapat 11 jenis kewenangan wajib yang diserahkan kepada daerah otonom kabupaten dan daerah otonom kota. Lingkungan hidup 7. Pertanian 3. kepala daerah dipilih langsung oleeh rakyat melalui pilkada langsung. Perdagangan dan industri 10. Kesehatan 6. setiap perda yang dibuat DPRD dan kepala daerah langsung dapat berlaku tanpa memerlukan persetujuan pemerintah pusat. maka daerah otonom dapat mengajukangugatan/keberatan terhadap mahkamah agung untuk menyelesaikan peselisihan tersebut. Pendidikan dan kebudayaan 4. Koperasi . Gubernur pada saat yang sama masih merangkap sebagai wakil pusat dan kepala daerah otonom. Penanaman modal 11.

Selain itu.22 tahun 1999 jo UU no 32 tahun 2004. kabupaten atau kota juga yang mempunyai batas laut juga diberikan kewenangan kelautan seluas 1/3 dan luas kewengangan provinsi yang 12 mil. karena distribusi SDM yang berkualitas tidak merata dan kebanyakan berada dikota besar. membahas. lebih memahami potensi dan mampu mengendalikan penyelenggaraan pelayanan publik yang berlingkup lokal daripada provinsi dan pusat. Keempat. memutuskan. Kedua. lebih mengetahui kemampuan warga daerah. pengangguran dan kemiskinan merupakan masalah nasional yang tidak hanya ditanggung pemerintah pusat. maka penyerahan 11 kewenangan dimaksudkan dapat menarik SDM yang berkualitas dikota besar untuk berkiprah di daerah. . Penyerahan kesebelas jenis kewenangan ini kepada daerah otonom dan kota dailandasi oleh sejumlah pertimbangan sebagai berikut : Pertama. Hal ini disebabkan karena DPRD dan pemda sebagai produsen dan distributor pelayanan publik dan dinilai lebih memahami aspirasi warga daerah. penyerahan sebelas jenis kewenangan itu kepada daerah otonomi kabupaten dan kota akan membuka kesempatan pada aktor politik lokal. SDM yang berkualitas untuk mengajukan prakarsa. makin dekat dengan produsen dan distributor pelayanan publik masyarakat yang dilayani. kreativitas dan inovasi karena kewenangan merencanakan. Ketiga. Akan tetapi dengan pelimpahan kewenangan tersebut. diharapkan erjadi diseminasi kepedulian dan tanggung jawab untuk meminimalisasi atau bahkan menghilangkan masalah tersebut sebagaimana dimaksudkan dalam tujuan awal otonomi daerah. mengevaluasi sebelas kewenangan. merata. yaitu jenis kewenangan yang tidak termasukyang ditangani pusat dan provinsi. melaksanakan. dalam arti lingkup kegiatan dan tingkat kewengangan yang akan diserahkan kepada daerah otonom kabupaten dan kota. masih harus menunggu penyesuaian sejumlah UU yang sejalan dengan paradigma dan jiwa UU no. berkualitas dan terjangkau. kearifan dapat didayagunakan dengan maksimal. Jenis keweneangan lain yang dapat diselenggarakan didaerah otonom kabupaten dan kota adalah pilihan. Hal ini berarti unsur budaya lokal berypa pengetahuan dan keahlian. Penjabara kesebelas kewenangan itu. semakin tepat sasaran.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful