Pengertian Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB

)
Pengertian GLBB sangatlah beragam. Tergantung sumber dan pemikiran masingmasing orang. Berikut adalah beberapa pengertian GLBB menurut beberapa sumber:

Gerak lurus berubah beraturan (GLBB) adalah gerak lurus suatu obyek, di mana kecepatannya berubah terhadap waktu akibat adanya percepatan yang tetap. Akibat adanya percepatan rumus jarak yang ditempuh tidak lagi linier melainkan kuadratik (sumber: id.wikipedia.org).

Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB) adalah gerak lurus pada arah mendatar dengan kecepatan v yang berubah setiap saat karena adanya percepatan yang tetap. Dengan kata lain benda yang melakukan gerak dari keadaan diam atau mulai dengan kecepatan awal akan berubah kecepatannya karena ada percepatan (a= +) atau perlambatan (a= –) (sumber: bebas.xlsm.org).

GLBB adalah gerak suatu benda pada lintasan garis lurus dengan percepatan tetap. Maksud dari percepatan tetap yaitu percepatan percepatan yang besar dan arahnya tetap (sumber: sidikpurnomo.net).

Jadi, gerak lurus berubah beraturan adalah gerak benda dengan lintasan garis lurus dan memiliki kecepatan setiap saat berubah dengan teratur.
Pada gerak lurus berubah beraturan gerak benda dapat mengalami percepatan atau perlambatan. Gerak benda yang mengalami percepatan disebut gerak lurus berubah beraturan dipercepat, sedangkan gerak yang mengalami perlambatan disebut gerak lurus berubah beraturan diperlambat. Benda yang bergerak semakin lama semakin cepat dikatakan benda tersebut mengalami percepatan. Suatu benda melakukan gerak lurus berubah beraturan (GLBB) jika percepatannya selalu konstan. Percepatan merupakan besaran vektor (besaran yang mempunyai besar dan arah). Percepatan konstan berarti besar dan arah percepatan selalu konstan setiap saat. Walaupun besar percepatan suatu benda selalu konstan tetapi jika arah percepatan selalu berubah maka percepatan benda tidak konstan. Demikian juga sebaliknya jika arah percepatan suatu benda selalu konstan tetapi besar percepatan selalu berubah maka percepatan benda tidak konstan.

Besar percepatan konstan bisa berarti kelajuan bertambah secara konstan atau kelajuan berkurang secara konstan. Untuk gerakan satu dimensi (gerakan pada lintasan lurus). . kadang kita menyebutnya sebagai perlambatan konstan.Karena arah percepatan benda selalu konstan maka benda pasti bergerak pada lintasan lurus. Arah percepatan konstan = arah kecepatan konstan = arah gerakan benda konstan = arah gerakan benda tidak berubah = benda bergerak lurus. sedangkan kata perlambatan digunakan ketika arah kecepatan dan percepatan berlawanan. Grafik menunjukkan gerak lurus berubah beraturan karena garis pada grafik lurus yang menunjukkan bahwa percepatannya tetap. kata percepatan digunakan ketika arah kecepatan = arah percepatan. Grafik kecepatan terhadap waktunya adalah seperti gambar di bawah ini. Ketika kelajuan benda berkurang secara konstan.

yaitu: Keterangan: Vt = kecepatan akhir atau kecepatan setelah t sekon (m/s) V0 = kecepatan awal (m/s) a = percepatan (m/s2) t = selang waktu (s) s = jarak tempuh (m) Hubungan GLBB dengan Matematika Kita bisa menghitung jarak tempuh yang dialami benda yang bergerak lurus berubah beraturan dengan rumus luas matematika. Berapakah jarak yang ditempuh titik partikel selama 8 sekon tersebut? Jawab: Cara Saya: . Seperti pada contoh gambar dibawah ini: Sebuah titik partikel melakukan gerak dengan grafik hubungan kecepatan (v) terhadap waktu (t) seperti terlihat pada gambar di samping.Rumus Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB) Rumus GLBB ada 3.

10) s = 20 + 20 + 10 = 50 m Nah. 10) + (2 . kan? :) Contoh GLBB Gerak Jatuh Bebas Gerak jatuh bebas adalah gerak benda yang jatuh dari suatu ketinggian tanpa kecepatan awal di sekitar bumi. Rumus ini akurat saat benda dijatuhkan di ruang hampa. Gerak jatuh bebas dipengaruhi oleh gaya gravitasi.8 m/s2) h = jarak yang ditempuh benda (m) t = selang waktu (s) Gerak Vertikal ke Bawah Gerak Vertikal ke bawah adalah gerak suatu benda yang dilemparkan vertikal ke bawah dengan kecepatan awal dan dipengaruhi oleh percepatan. Keterangan: vt = kecepatan saat t sekon (m/s) g = percepatan gravitasi bumi (9. 4 . 10) + (1⁄2 . Rumus-rumus gerak vertikal ke bawah adalah sebagai berikut. 2 . Benda-benda yang jatuh bebas. jauh lebih simple dan cepat.s = luas I + luas II + luas III s = (1⁄2 . .

Rumusnya adalah: . Rumus gerak vertikal ke atas adalah sebagai berikut. Persamaan yang berlaku di titik tertinggi adalah sebagai berikut. Keterangan: tnaik = selang waktu dari titik pelemparn hingga mencapai titik tertinggi (s) v0 = kecepatan awal (m/s) g = percepatan gravitasi (9.Keterangan: h = jarak/perpindahan (m) v0 = kecepatan awal (m/s) vt = kecepatan setelah t (m/s) g = percepatan gravitasi (9.8 m/s2) hmaks = jarak yang ditempuh hingga titik tertinggi (m) Saat mulai turun.8 m/s2) t = selang waktu (s) Gerak Vertikal ke Atas Gerak vertikal ke atas adalah gerak suatu benda yang dilempar vertikal ke atas dengan kecepatan awal tertentu (v0) dan percepatan g saat kembali turun. persamaannya sama seperti gerak jatuh bebas. kecepatan benda adalah nol. Di titik tertinggi benda.

dapat disimpulkan bahwa waktu saat naik sama dengan waktu saat turun. .Jadi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful