P. 1
Teori kemahiran menulis

Teori kemahiran menulis

|Views: 20|Likes:
Published by WawaHyekal
bmm
bmm

More info:

Published by: WawaHyekal on Jul 24, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/05/2014

pdf

text

original

• Memberi penekanan kepada pengalaman atau pengetahuan sedia ada murid-murid dalam membaca. • Apabila murid-murid mempunyai pengalaman membaca bahan yang menggunakan laras yang sama serta mereka mempunyai pengetahuan mengenai bidang yang dibincangkan, murid-murid akan mudah memahami mesej yang cuba disampaikan oleh penulis dalam tulisannya.

3 peringkat dalam proses membaca iaitu:• lateral • Interpretasi & inferens • Penilaian makna .

• Pengalaman mereka membaca pelbagai bahan yang mempunyai pelbagai laras. susuk ayat dan sebagainya akan memudahkan mereka mengenali tulisan tersebut.• Murid – murid perlu mempunyai pengalaman atau pengetahuan sedia ada untuk memudahkan mereka menguasai peringkat – peringkat tersebut. . • Murid-murid mudah mentafsir makna sekiranya bahan yang dibaca berkaitan dengan suatu bidang yang diketahuinya.

. • Bahan bacaan yang dipilih oleh guru untuk dibaca oleh murid-murid perlu sesuai dengan pengetahuan sedia ada mereka. ini akan memudahkan mereka memahami teks yang membincangkan pelancongan.• Jika murid – murid mempunyai pengalaman atau pengetahuan tentang pelancongan. Seseorang guru perlu mengambil tindakan berikut: • Beri sebanyak mungkin pengalaman kepada murid-murid untuk membantu mereka memahami bahan yang dibaca. • Pengalaman boleh terdiri daripada pengalaman sendiri atau pengalaman orang lain.

. grafik.• Sediakan bahan-bahan sokongan lain seperti gambar. • Guru perlu mempelbagaikan bentuk atau laras bacaan dalam pengajaran pembelajaran bacaan. bahan maujud dan sebagainya untuk membantu murid-murid mengusai konsep. • Perbincangan mengenai bidang yang terdapat dalam teks bacaan perlu dijalankan sebelum aktiviti membaca.

• Perkataan –perkataan tertentu yang akan digunakan dalam petikan disebut dalam perbincangan oleh guru • Murid diminta membina ayat berdasarkan idea yang mereka berikan • Setelah selesai.• Guru merangsang perbincangan berkaitan tajuk yang dipilih • Murid digalakkkan memberikan sumbangan idea untuk membina cerita. murid mendengar • Murid menyalin teks yang ditulis oleh guru • Murid menggariskan perkataan yang mereka tahu • Guru meminta murid-murid menggunakan perkataan yang mereka tahu dalam situasi . guru membimbing murid memberikan tajuk cerita • Guru menulis ayat-ayat untuk membina cerita bertulis • Setelah cerita selesai guru membaca secara nyaring.

.

.

.

• Karangan jenis ini boleh dibahagikan kepada dua bentuk. Untuk menulis temuramah pula pihak yang menemuramah akan mengemukakan soalan dan yang ditemuramah akan menjawab . dialog atau perbualan. dan wawancara atau temuramah.• Karangan jenis dialog. • Dalam karangan dialog. dan memberikan pendapat. biasanya melibatkan dua orang atau lebih yang berbual atau berbincang tentang sesuatu perkara. • Sebelum menulis karangan ini anda harus memahami kehendak soalan mencari isi penting dan menentukan jalan ceritanya terlebih dahulu. kedua-dua pihak harus saling bertanya atau memberikan jawapan.

.

kamu hendaklah menggunakan butir-butir yang munasabah atau logik. sambutan. • Dalam membuat karangan berbentuk laporan .Hendaklah disampaikan dengan tepat dan mudah difahami. • Kamu perlu memastikan jenis laporan. Pelapor mesti berjawatan setiausaha. dirasa. • Gunakan bahasa yang ringkas dan padat .• Karangan jenis ini menghendaki anda melaporkan sesuatu peristiwa yang didengar atau dilihat. sejarah penubuhan. sama ada laporan aktiviti persatuan. yang dahulu didahulukan. perayaan. atau lawatan ke sesuatu tempat. perasmian. • Untuk laporan lawatan pula . • Penulisan mengikut perkembangan peristiwa. dan aktiviti sepanjang tahun. tulis apa yang dilihat. • Untuk laporan aktiviti persatuan sertakan nama ahli jawatankuasa. jumlah ahli. dan dialami serta kesan lawatan terhadap pembelajaran.

.

.Memberikan gambaran atau menceritakan semula sesuatu peristiwa atau pengalaman yang telah dialami.

PENDAHULUAN ISI PENUTUP .

3. AKTIVITI PRAMENULIS MENULIS PENDAHULUAN MENULIS ISI MENULIS PENUTUP .1. 2. 4.

2) . Kumpulkan idea Fikirkan dan catatkan idea-idea. Lihat urutan gambar dengan teliti dan fahami cerita yang ingin disampaikan.AKTIVITI PRAMENULIS 1) Memahami tajuk Baca dan fahami kehendak soalan.

di mana ? Siapa ? Plot (Masalah) Apa yang terjadi ? Mengapa ia terjadi ? Bagaimana perasaan watak/watak-watak? Peleraian Masalah Bagaimana masalah itu diatasi ? Penutup Apa yang terjadi di akhir cerita? Pengajaran ? Pendapat ? .Latar Watak Bila .

Peleraian Masalah Nenek dibawa ke hospital. Penutup Nenek perlu banyak berehat. Nenek sedarkan diri.Latar Watak Rumah. Plot (Masalah) Nenek tiba-tiba sesak nafas dan tidak sedarkan diri. Ayah. Penulis. sambutan hari lahir Nenek. Saudara-mara Menyambut hari lahir Nenek. Keadaan menjadi kelam-kabut. Ibu. . Bersyukur. Ayah segera menelefon ambulans. Tidak ingin peristiwa itu terjadi lagi. Semua berasa cemas. berjajni akan menjaga Nenek.

Penulis berasa takut. Plot (Masalah) Peleraian Masalah Ibu dan Ayah pulang dari pasar raya. Perompak menggeledah rumah dan mencuri barang-barang kemas dan peralatan elektrik. Ayah segera menelefon polis. Ayah.Latar Watak Hari Sabtu. di rumah. Terperanjat melihat penulis dan keadaan rumah. tidak dapat berbuat apa-apa. ibu bapa tiada di rumah Penulis.Ibu. Penulis berjanji tidak akan membuka pintu sembarangan. . Penutup Perompak berjaya ditangkap. perompak Dua orang perompak menyerbu masuk. mengikat tangan dan menyumbat mulut penulis.

MENULIS PENDAHULUAN Mulakan dengan pengenalan yang dapat menarik perhatian pembaca. (2) KESAN BUNYI “Ding!Dong!” kedengaran loceng pintu berbunyi tanpa henti. TEKNIK-TEKNIK (1) DIALOG “Selamat hari lahir. . nenek!” kataku lalu memeluk tubuh nenek dan mencium pipinya yang sudah berkeriut. BOOM! Bunyi guruh bak halilintar membelah bumi.

Cuaca panas merimaskan. . Mataku semakin kabur melihat nombor-nombor yang banyak. (4) SOALAN “Mengapa ibu belum pulang lagi?” bisik hatiku. hari itulah nenekku dimasukkan ke hospital akibat kelalaianku. sudah pasti peristiwa buruk itu tidak akan berlaku. Ceritanya bermula begini… (5) IMBAS KEMBALI (BERMULA DENGAN PENUTUP) Aku menyesal. Menyesal kerana tidak menurut nasihat ibu. Pernahkah kamu berasa cemas? Saya pernah. Sesekali terasa juga angin meniup dari tingkap yang terbuka. Kalau aku mendengar nasihatnya. Tanggal 12 Disember.(3) PEMERIAN (DERIA) Sudah sejam aku mengulangkaji Matematik.

Dia ternampak dua orang pemuda yang berpakaian kemas di luar rumahnya. Salah seorang daripada mereka berambut keperangperangan dan berkaca mata hitam.MENULIS ISI (1) Gunakan kata-kata adjektif untuk menerangkan tentang watak dalam cerita. . Seorang lagi berambut hitam dan wajahnya yang bujur sireh kelihatan cengkung sedikit. Di tangannya ada sebuah bungkusan besar yang dibalut dengan kertas balut yang berwarna biru. Farid membuka pintu. Mereka berdua tersenyum melihat wajah Farid.

Badanku ditarik lalu aku dipaksa duduk di kerusi makan di dapur. “Ikat tangannya!” perintah pemuda yang berkaca mata hitam itu. Tanganku ditarik ke belakang. Suaranya amat garau.Aku tidak dapat bergerak langsung! . Pemuda yang berambut hitam itu pula segera mencapai seutas tali dari dalam bungkusan itu lalu mengikat tangan dan badanku dengan kuat.(2) Pastikan karangan kamu menceritakan semula peristiwa yang telah dialami. Gambarkan peristiwa dalam cerita kamu dengan jelas.

.(3) Setiap isi haruslah berkait antara satu sama lain dan harus relevan. Badanku ditarik lalu aku dipaksa duduk di kerusi makan di dapur. (4) Yang pentingnya isi harus dapat diterima oleh akal. (5) Jangan ulangi isi yang sama.logikal. Tanganku ditarik ke belakang.

sudah pasti peristiwa buruk itu tidak akan berlaku. . . . Segala usahanya selama ini membuahkan hasil. .Farid diam membatu.Memang betul kata gurunya.Amir berasa amat takut. .Adam amat berbesar hari dengan pertolongan yang dihulurkan oleh rakannya itu. Gunakan ayat-ayat mudah dan juga ayat-ayat yang kompleks dengan seimbang.  Gunakan simpulan bahasa. peribahasa atau perbandingan semacam yang sesuai. genggam bara api biar sampai menjadi arang.Kalau aku mendengar nasihatnya. Wajahnya yang tadi riang menjadi pucat macam mayat. .

 Gunakan frasa-frasa yang menarik .menggendong beg sekolah . . Tidak ada tanda hujan akan turun.Mentari tinggi di kepala.  Gunakan kosa kata yang tepat .peristiwa itu masih segar di ingatan .mengulum senyuman .beg sekolahnya disandang di bahu .Suria muda memancarkan sinarnya. .Langit cerah secera-cerahnya pada pagi itu.

. Tidak mungkin mereka berdua dapat melupakan pengalaman itu.Menulis Penutup • Pengakhiran cerita perlu menghuraikan konflik/masalah dalam cerita. • Boleh mengakhiri cerita dengan. Naqib dan Kamal menjadi sahabat yang akrab. Saya telah mendapat pujian daripada pihak polis kerana keberanian saya. Sebenarnya saya tidak mengharapkan sebarang balasan kerana keikhlasan adalah sesuatu yang sungguh mulia. (1) “happy ending” – penutup yang menggembirakan Sejak hari itu.

(2) “surprise ending” – penutup yang mengejutkan “Ibu! Ayah!” Aku menjerit sekuat-kuatnya. Yang tinggal hanya secebis nota dan kenangan manis bersamanya. . Ibu dan ayahku terkejut melihat keadaanku yang berpeluh-peluh. kata-kata Harun terkabul. Mereka hanya mampu tercengang-cengang tatkala mendengar pengalamanku itu. (3) Penutup yang berakhir dengan tragedi Sayangnya. Kawan karibku telah pergi buat selamalamanya.

. Aku telah memalukan kedua-dua orang tuaku ayng telah banyak berjasa. Aku berdoa agar diberi peluang untuk memulakan lembaran baru dalam hidupku. Aku sesal dan bersedih.(4) Penutup yang menggambarkan penyesalan Aku benar-benar menyesal dan bertekad tidak akan buat lagi. Aku berjanji dan berazam akan berusaha untuk menjadi budak yang baik dan rajin berusaha.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->