MAKALAH

KIMIA DASAR

DISUSUN OLEH:

ERLINA EKA SEPTIANI NIM: E1R010016

S1 PENDIDIKAN MATEMATIKA REGULER FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MATARAM 2010

Makalah Kimia

1

KATA PENGANTAR Alhamdulillah puji syukur kita panjatkan kepada Allah SWT. karena atas hidayah dan kemulian-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik dan tepat waktu. Kedua kalinya tidak lupa kita panjatkan salawat serta salam kehadirat Nabi Muhammad SAW. karena beliaulah sebagai suri tauladan dalam hidup ini yang telah mengantarkan kita dari alam yang gelap gulita menuju ke alam yang terang benderang seperti yang kita rasakan sekarang ini. Makalah ini membahas tentang “Kimia Dasar”. Di mana di dalamnya kita dapat mengetahui materi-materi yang dibahas yakni stoikiometri, struktur atom, sistem periodik unsur, ikatan kimia, kimia larutan, koloid, dan kinetika kimia. Saya sadar dalam pembuatan makalah ini masih memiliki banyak kekurangan. Oleh sebab itu, saya selaku penyusun makalah ini mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak demi kesempurnaan makalah yang kami susun ini, karena tanpa adanya bantuan dan bimbingan dari semua pihak, saya selaku penyusun tidak mungkin dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik dan benar. Demikianlah makalah ini saya buat semoga bermanfaat bagi kita semua khususnya pembaca dan untuk itu saya ucapkan terima kasih.

Mataram, 3 Januari 2011

Penyusun

Makalah Kimia

2

DAFTAR ISI Halaman Judul................................................................................................ Kata Pengantar............................................................................................... Daftar Isi.......................................................................................................... Bab I Stoikiometri........................................................................................... 1.1 Pendahuluan...................................................................................... 1.2 Hukum-Hukum Dasar Ilmu Kimia.................................................... 1.3 Massa Atom......................................................................................
1.4 Massa Molar Unsur dan Bilangan Avogadro.............................................

1 2 3 6 6 7 10
11

1.5 Massa Molekul..................................................................................
1.6 Volume Satu Mol Gas................................................................................

13
13

1.7 Bilangan Oksidasi............................................................................. 1.8 Cara Menyatakan Konsentrasi.......................................................... 1.9 Rumus Kimia.................................................................................... 1.10 1.11
1.12

14 17 23 24 26
27

Reaksi Kimia dan Persamaan Kimia......................................... Pereaksi Pembatas dan Hasil Reaksi.........................................
Kesimpulan........................................................................................

1.13

Soal dan Pembahasan…………………………………………

28 32 33 33 33 34 35 36 37 39 40

DAFTAR PUSTAKA………………………………………………… Bab II Struktur Atom..................................................................................... 2.1 Pendahuluan..................................................................................... 2.2 Perkembangan Model Atom............................................................ 2.3 Spektrum Atom Hidrogen................................................................ 2.4 Radiasi Elektromagnetik.................................................................. 2.5 Struktur Atom Menggambarkan Partikel Tersusun dalam Atom .... 2.6 Partikel Dasar Penyusun Atom......................................................... 2.7 Isotop, Isobar, dan Isoton .................................................................

2.8
2.10

Macam-macam Model Atom............................................................ 51
52

2.9 Konfigurasi Elektron.........................................................................
Kesimpulan........................................................................................

Makalah Kimia

3

...................................................................................6 Golongan dan Periode dalam Tabel Sistem Periodik Unsur Modern...3 Pengelompokan Unsur Kimia Berdasarkan Kemiripan Sifat Zat............5 Sifat Fisis Senyawa Ion Dan Senyawa Kovalen............. 4........................................ 3.3 Komponen Larutan.................................................................. 4.......................1 Pendahuluan........... 102 Makalah Kimia ........................................................4 Konsentrasi Larutan..................... 3....... 62 3...........7 Sifat Koligatif Larutan Kimia............................................................................. 66 3............................. 5..................11 Soal dan Pembahasan……………………………………………............................................................................................................................ 4.................................................................. 5.. 102 102 103 104 105 106 107 4 5................. 57 3.............. 5.. 98 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………… 101 Bab V Kimia Larutan.................4 Pengelompokan Unsur Kimia Berdasarkan Massa Atom...................................................... 5.......................7 Soal dan Pembahasan…………………………………………………...... 56 3................................... 4...........................................................................................................................6 Kesimpulan...................................1 Pendahuluan......8 Kesimpulan................................. 4......2............................................................... 69 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………… 72 Bab IV Ikatan Kimia .....................................5 Pengelompokan Unsur Kimia Berdasarkan Nomor Atom................... 64 69 3.................... 56 3............................ 73 73 73 75 85 96 98 4................ 5.........2 Perkembangan Sistem Periodik Unsur.........................4 Perluasan Teori Ikatan Kovalen............................................................................................3 Macam-Macam Ikatan Kimia...................7 Sifat Periodik Unsur..................5 Jenis-Jenis Lautan.......................................................... Bab III Sistem Periodik Unsur........................2 Pengertian Larutan...................................................... 58 3.......... 53 55 56 DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………….............6 Larutan Elektrolit......2 Konfigurasi Elektron Yang Stabil...................................... 5... 4...............................9 Soal dan Pembahasan………………………………………………….....................1 Pendahuluan.........

..........................................................................1 Pendahuluan..................................................6 Kesimpulan...................................... 141 7........10 Soal dan Pembahasan…………………………………………................................ 117 6......... 122 6..............7 Koagulasi Koloid.........8 Kesimpulan.............................................................................2 Pengertian Koloid............ 124 6...........2 Faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi....................................................................................... 134 7.......................................................................................... 125 6............................4 Sifat Koloid..............................7 Soal dan Pembahasan…………………………………………………........ 116 6.........................9 Soal dan Pembahasan………………………………………………….... 133 7.8 Koloid dalam Kehidupan.... 111 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………… 115 Bab VI Koloid............................................. 127 6.3 Pengertian Laju Reaksi ....... 132 7........ 119 6..................................... 116 6.........................................................................................4 Orde Reaksi................................…............................. 127 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………… 131 Bab VII Kinetika Kimia.................................. 118 6............3 Penggolongan Koloid....................... 136 7..................................................................................................5 Pembuatan Koloid..............................6 Pemurnian Koloid...........................................................................................................1 Pendahuluan.......................................................................................................................................................................... 126 6.......................9 Kesimpulan..... 132 7......5. 142 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………… 144 Makalah Kimia 5 ...................................................................... 110 5.............................5 Hukum Laju Reaksi..................................... 132 7............................................................

Perhitungan stoikiometri mula-mula akan digunakan untuk menentukan bobot relatif pereaksi dan produk. mempunyai nama dan rumus uniknya sendiri. ilmu pengukuran). baik unsur maupun senyawa. Sebagai tahap pertama dalam mengembangkan keterampilan dalam perhitungan stoikiometrik. Tahap selanjutnya. Dalam bab ini akan diletakkan dasar-dasar yang memungkinkan kita menulis dan menafsirkan persamaan kimia. kita memasuki perhitungan stoikiometri. Persamaan itu tidaklah sekedar pernyataan kualitatif yang menguraikan zat-zat yang terlibat.1 Pendahuluan Tiap zat murni yang diketahui. unsur atau elemen dan –metria. kemudian satu anak panah. Suatu hasil-reaksi ialah zat apa saja yang dihasilkan selama suatu reaksi kimia. akan dibahas penulisan rumus untuk zatzat. dan lalu rumus hasil reaksi. Kemudian akan dilakukan penyetimbangan persamaan untuk beberapa tipe reaksi umum. dengan banyaknya atom tiap unsur di kiri dan di kanan anak panah sama. Persamaan Kimia Suatu pereaksi ialah zat apa saja yang mula-mula terdapat dan kemudian diubah selama suatu reaksi kimia. tetapi juga pernyataan kuantitatif.BAB I STOIKIOMETRI 1. ditulis sebagai 2H2 + O2 2H2O Makalah Kimia 6 . Suatu persamaan kimia (atau persamaan kimia berimbang) menunjukkan rumus pereaksi. akan diberikan metoda-metoda untuk menentukan rumus senyawa dari data eksperimen. yang menjelaskan berapa banyak pereaksi dan hasil reaksi yang terlibat. Pada kesimpulan bab ini. Cara tersingkat untuk memerikan suatu reaksi kimia ialah menulis rumus untuk tiap zat yang terlibat dalam bentuk suatu persamaan kimia. Suatu persamaan kimia meringkaskan sejumlah besar informasi mengenai zat-zat yang terlibat dalam reaksi. Misalnya persamaan reaksi berimbang untuk reaksi antara hidrogen dan oksigen yang menghasilkan air. Proses membuat hitungan yang didasarkan pada rumus-rumus dan persamaan berimbang dirujuk sebagai stoikiometri (dari bahasa Yunani: stoicheion.

termodinamika. walaupun dalam banyak sistem (terutama biomakromolekul dan mineral) rasio ini cenderung membutuhkan angka besar. b. atau dari sumber luar yang secara umum akan mempercepat perubahan. Fisika modern menunjukkan bahwa sebenarnya yang terjadi adalah konservasi energi. yang menyatakan bahwa tidak terjadi perubahan kuantitas materi sewaktu reaksi kimia biasa. dua hidrogen dan satu oksigen. Konsep paling fundamental dalam kimia adalah hukum konservasi massa. Semakin besar hambatan energi. 1. Konservasi energi menuntun ke suatu konsep-konsep penting mengenai kesetimbangan. Senyawa seperti ini dikenal sebagai senyawa non-stoikhiometrik. Hukum perbandingan berganda dari John Dalton menyatakan bahwa zat-zat kimia tersebut akan ada dalam proporsi yang berbentuk bilangan bulat kecil (misalnya 1 : 2. Hukum tambahan dalam kimia mengembangkan hukum konservasi massa. c. Itu adalah molekul diatom. sama seperti molekul oksigen. hal ini dapat timbul karena energi intrinsik molekul itu sendiri. dan kinetika.2 Hukum-Hukum Dasar Ilmu Kimia Hukum kimia adalah hukum alam yang relevan dengan bidang kimia. O : H dalam air = H2O).Rumus H2 mengatakan bahwa sebuah molekul hidrogen tersusun dari dua atom. semakin banyak molekul. Mengubah satu struktur menjadi struktur lain membutuhkan asupan energi untuk melampaui hambatan energi. O2. a. Molekul air. H2O merupakan molekul triatom karena terdiri dari tiga atom. molekul yang ditemukan dalam campuran ditentukan oleh transformasi yang mungkin terjadi dalam skala waktu kesetimbangan. Hukum kimia modern lain menentukan hubungan antara energi dan transformasi. Persamaan itu menyataka bahwa dua molekul hidrogen bereaksi dengan satu molekul oksigen. Ada struktur antara atau transisi hipotetik. Semakin kecil energi intrinsik. Dalam kesetimbangan. yang berhubungan dengan struktur di puncak hambatan energi. semakin lambat proses berlangsungnya transformasi. Hukum perbandingan tetap dari Joseph Proust menyatakan bahwa zat kimia murni tersusun dari unsur-unsur dengan formula tertentu kita sekarang mengetahui bahwa susunan struktural unsur-unsur ini juga penting. dan bahwa energi dan massa saling berhubungan suatu konsep yang menjadi penting dalam kimia nuklir. dan memiliki suatu rasio yang ditentukan oleh energi intrinsik molekul. Postulat Hammond-Leffer menyatakan bahwa struktur ini Makalah Kimia 7 . dan sering diberikan dalam bentuk pecahan. menghasilkan dua molekul air.

Hukum-hukum dasar ilmu kimia adalah sebagai berikut: 1. dengan jalan menimbang massa zat sebelum dan sesudah suatu reaksi kimia terjadi. Hukum Boyle (1662) 2. Contoh lain misalnya air yang perbandingan massa hidrogen dan oksigen juga tetap yaitu 1:8. yaitu massa zat sebelum dan sesudah reaksi sama. dengan munculnya hukum kekekalan massa. jumlah massa zat yang dihasilkan oleh perubahan itu sama dengan jumlah massa zat sebelum terjadi perubahan. dimana perbandingan massa besi dan belerang tetap yaitu 7:4. d.menyerupai produk atau bahan asal yang memiliki energi intrinsik yang terdekat dengan hambatan energi. Semua proses kimia adalah terbalikkan ( reversible) (hukum keterbalikkan mikroskopis) walaupun beberapa proses memiliki bias energi. Tetapi karena perubahan massa ini kecil sekali. perubahan dapat diabaikan. mereka pada dasarnya takterbalikkan (irreversible). tekanan 1 atm perubahan kimia juga disertai dengan perubahan massa yang berubah menjadi energi. suhu 25 oC. 3. berdasarkan data hasil analisis itu dapat ditentukan rumus kimia dari senyawa yang bersangkutan. Susunan unsur-unsur dalam suatu senyawa dapat ditentukan dengan cara analisis kimia. Pada kondisi normal. maka pada tahun 1799 Josep Louis Proust melakukan penelitian tentang hubungan massa unsur-unsur yang membentuk suatu senyawa. Hukum Gay Lussac (1802) Makalah Kimia 8 . Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa senyawa yang sama selalu mengandung unsur-unsur penyusunnya dalam perbandingan yang sama. Pernyataan ini dikemukakan oleh Antoine Lavoisier (1774) dari hasil percobaan-percobaan yang dilakukannya. Pada umumnya dikatakan bahwa pada kondisi itu perubahan kimia tidak menyebabkan perubahan massa. dengan demikian dalam perubahan kimia. Dengan menstabilkan struktur antara hipotetik ini melalui interaksi kimiawi adalah salah satu cara untuk mencapai katalisis. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan. 4. Hukum Perbandingan Tetap (Proust – 1799) Setelah diketahui adanya hubungan antara massa zat sebelum dan sesudah reaksi kimia. Proust mengusulkan suatu hukum yang kemudian dikenal dengan istilah hukum Proust (hukum perbandingan tetap). Peristiwa ini sesuai dengan hukum kekekalam massa. Sebagai contoh senyawa besi sulfida. Hukum Lavoiser disebut juga Hukum Kekekalan Massa (1783) Penelaahan reaksi kimia secara kuantitatif dapat memberi informasi tentang perubahan kimia yang mungkin terjadi.

Contoh lain : satu volume gas hidrogen akan bereaksi dengan satu volume gas klor menghasilkan dua volume gas hidrogen klorida. Makalah Kimia 9 . maka perbandingan volume dari ketiga gas itu berturut adalah 1:3:2 (N2 : H2 : NH3). dengan demikian perbandingan antara volume hidrogen. perbandingan volume hidrogen. Konsep hubungan antara volume gas-gas yang bereaksi dengan volume gasgas yang dihasilkan dari reaksi tersebut sangat berguna untuk menjelaskan tentang proses reaksi kimia yang terjadi. dapat disimpulkan bahwa volume-volume gas yang bereaksi dan gas hasil reaksi. Pada penelitian itu ditemukan bahwa pada suhu dan tekanan tetap. Pada reaksi antara gas nitrogen dan gas hidrogen membentuk gas amonik. Hukum Boyle – Gay Lussac (1802) 6. Pada senyawa CO dan CO2 perbandingan massa karbon dan oksigen adalah 3:4. Ungkapan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh John Dalton dirangkum dalam hukum yang disebut: Hukum Perbandingan Ganda. Data ini menunjukkan bahwa perbandingan massa oksigen dalam senyawa CO dan CO 2 dengan massa karbon yang sama adalah 4:8 atau 1:2. misalnya senyawa CO dan CO 2. sedangkan pada senyawa CO2 perbandingan massa antara karbon dan oksigen adalah 3:8.Hubungan antara volume-volume dari gas-gas dalam reaksi kimia telah diselidiki oleh Joseph Louis Gay-Lussac. Berdasarkan uraian di atas. 5. Sebagai gambaran atas temuan John Dalton itu. bila diukur pada suhu dan tekanan yang sama akan berbanding sebagai bilangan yang bulat dan sederhana. Hukum Dalton disebut juga Hukum Kelipatan Perbandingan (1803) Percobaan-percobaan yang dikembangkan setelah adanya hukum kekekalan massa dan perbandingan tetap ini menunjukkan bahwa ada beberapa pasangan unsur-unsur yang membentuk suatu senyawa dengan lebih dari satu macam perbandingan massa yang tetap. sedang massa salah satu unsur sama banyaknya maka massa unsur lainnya dalam senyawa-senyawa itu akan berbanding sebagai bilangan bulat positif dan sederhana. Pernyataan ini dikenal dengan hukum Gay Lussac atau hukum perbandingan volume. volume oksigen dan volume uap air berurut adalah 2:1:2. volume klor dan volume hidrogen klorida berurut adalah 1:1:2. setiap satu volume gas oksigen akan bereaksi dengan dua volume gas hidrogen menghasilkan dua volume uap air. yaitu bila dua macam unsur dapat membentuk dua senyawa atau lebih. John Dalton adalah orang yang pertama kali meneliti kasus tersebut dalam tahun 1804.

Amadeo Avogadro membuat hipotesis untuk menjelaskan bagaimana gas-gas itu bereaksi seperti apa yang diungkapkan oleh Gay Lussac. dengan demikian perbandingan volume sama dengan perbandingan molekul.7. semua gas yang volumenya sama akan mengandung molekul yang sama jumlahnya. tanda 1 (tidak ditulis) dimuka O2 menunjukkan adanya satu molekul oksigen yang terdiri atas dua atom oksigen. langkah yang dilakukan adalah dengan memberikan nilai pada massa dari suatu atom unsur tertentu agar kemudian dapat digunakan sebagai standar. 8. pada suhu dan tekanan tetap.3 Massa Atom Massa suatu atom terkait erat dengan jumlah elektron. Oleh karena itu. Namun atom adalah partikel yang sangat kecil-bahkan butir debu terkecil yang bisa kita lihat dengan mata telanjang memiliki 1 x 10 16 atom. proton dan neutron yang dimiliki atom tersebut. Pernyataan dalam bentuk reaksi kimia adalah: H-H + H-H 2 molekul hidrogen + O-O 1 molekul oksigen → H-O-H air + H-O-H 2 molekul menjelaskan percobaan Gay-Lussac tentang reaksi sintesis air sebagai berikut: 2 volume hidrogen + 1 volume oksigen → 2 volume air (uap) 2n mol hidrogen + 1n mol oksigen → 2n mol air (uap) 2 molekul hidrogen + 1 molekul oksigen → 2 molekul air (uap) Menurut John Dalton bagan reaksi di atas dapat digambarkan sebagai berikut: 2H2 + O2 → 2H2O Dengan demikian tanda 2 dimuka H2 menunjukkan adanya dua molekul hidrogen yang masing-masing terdiri dari atas dua atom hidrogen. demikian juga tanda 2 didepan H2O menunjukkan adanya dua molekul air yang terdiri atas dua atom hidrogen dan satu atom oksigen. Berdasarkan uraian ini Avogadro menyatakan bagian terkecil suatu unsur tidak harus merupakan atom tunggal. Pengetahuan tentang massa atom penting untuk melakukan pekerjaan di laboratorium. akan tetapi dapat berupa suatu kelompok atom yang disebut molekul. Hukum Gas Ideal (1834) 1. Hipotesis yang diajukan oleh Avogadro adalah. Hukum Avogadro (1911) Pada tahun 1911. Makalah Kimia 10 .

4 Massa Molar Unsur dan Bilangan Avogadro Satuan massa atom memberikan skala relatif dari massa berbagai unsur.400 persen dari kerapatan atom karbon-12 standar. Tetapi karena tom hanya mempunyai massa yang sangat kecil. Perhitungan serupa menunjukkan bahwa massa atom oksigen adalah 16. Perbandingan massa satu atom suatu unsur terhadap massa satu atom unsur baku itu disebut massa atom relatif (Ar).008 sma. Jika kita menerima bahwa massa satu atom karbon-12 adalah tepat 12 sma. maka massa atom (yaitu massa atom dalam satuan massa atom) hidrogen tentunya adalah 0. Jadi.00 sma. kerapatan satu atom hidrogen secara rata-rata hanya 8. atau 1.Berdasarkan perjanjian internasional atau International Union of Pure and Applied Chemistry (IUPAC) satu atom dari isotop karbon (disebut karbon-12) yang mempinyai enam proton dan enam neutron memiliki satuan tepat 12 satuan massa atom (sma). 1. kita tahu bahwa massanya kurang lebih 56 kali massa atom hidrogen.85 sma. Massa satu atom karbon-12 1 sma = 12 sma = massa satu atom karbon-12 12 Hasil percobaan menunjukkan bahwa. Atom karbon-12 ini dipakai sebagai standar sehingga satu satyuan massa atom didefinisikan sebagai suatu massa yang besarnya sama dengan seperduabelas massa dari satu atom karbon-12.08400 x 12. Kimiawan menggunakan satuan mol untuk mengukur atom dan molekul. meskipun kita tidak mengetahui berapa massa rata-rata atom besi. Makalah Kimia 11 . tidak ada skala yang dapat digunakan untuk menimbang satuan massa atom dalam satuan yang terkalibrasi.00 sma dan massa atom besi adalah 55.

untuk menghormati ilmuwan Italia. Karena hasil ini untuk menentukan hubungan antara satuan massa dan gram.Pada sistem SI. Dari pembahasan tersebut.022 x 10 23. Berdasarkan berbagai pernyataan tersebut dapat disimpulakan bahawa jika kita mengetahui massa atom dari suatu unsur.00 g karbon-12 1 mol atom karbon-12 =1 = 1 Makalah Kimia 12 . Amedeo Avogadro. Jumlah atom sebenarnya di dalam 12 g karbon-12 ditentukan melalui percobaan. kita tahu bahwa 1 mol atom karbon-12 beratnya tepat 12 gram. Massa dari karbon-12 ini adalah massa molar (molar mass)(M ).022 x 1023 atom karbon-12 = 1. Karena tiap massa atom karbon-12 adalah tepat 12 sma.00 g karbon-12 = 1 mol atom karbon-12 Karena itu. Dengan menggunakan massa atom dan massa molar. seperti 1 lusin jeruk terdiri dari 12 jeruk.0221367 x 1023 Pada umumnya kita membulatkan bilangan Avogadro menjadi 6.993 x 10-23 g karbon-12 Kita dapat menggunakan tuan massa atom dan gram.022 x 10 23 atom H. Nilai yang diterima saat ini adalah: NA = 6. maka kita mengetahui juga massa molarnya.00 g karbon-12 1 mol atom karbon-12 Sehingga. jumlah dalam gram yang setara dengan 1 sma adalah x 12. 1 mol atom karbon-12 = 6. Jadi. kita dapat menghitung massa (dalam gram) dari satu atom karbon-12.022 x 1023 atom karbon-12 Dan faktor satuannya adalah 1 mol atom karbon-12 6. didefinisikan sebagai massa (dalam gram atau kilogram) dari 1 mol entitas (seperti atom atau molekul) zat. kita dapat menulis faktor satuannya sebagai 12. 1 mol atom hidrogen mengandung 6. mol adalah banyaknya suatu zat yang mengandung entits dasar (atom.022 x 1023 atom karbon-12 Berdasarkan persamaan di atas kita dapat menghitung massa (dalam gram) satu atom karbon-12 sebagai berikut: 1 atom karbon-12 x 1 mol atom karbon-12 6. Ini memungkinkan kita menuliskan kesamaan 12.012 kg) isotop karbon-12. molekul atau partikel lain) sebanyak jumlah atom yang terdapat dalam tepat 12 g (atau 0. Jumlah ini disebut bilangan Avogadro (Avogadro’s number) (NA).

1. Hukum Avogadro menyatakan tiap-tiap gas ideal atau gas yang dianggap sebagai gas ideal pada suhu dan tekanan tetap. Kita akan menggunakan faktor-faktor satuan ini dalam perhitungan sebagai berikut: 1 mol X Massa molar dari X dimana X melambangkan unsur 1.02 sma Umumnya kita perlu mengalikan massa atom dari tiap unsur dengan jumlah atom dari unsur itu yang ada dalam molekul dan kemudian menjumlahkannya untuk seluruh unsur. dengan demikian hukum Avogadro dapat diterapkan pada reaksi-reaksi kimia yang =1 1 mol X 6. dan antara jumlah atom dan massa serta menghitung massa dari satu atom. Contohnya massa molekul H2O adalah 2(massa atom H) + massa atom O atau 2(1.008 sma) + 16. Dari massa molekul. massa molekul air adalah 18. dan = 1.661 x 10-24 g 1 g = 6.02 g dan mengandung 6.022 x 1023 atom X =1 Makalah Kimia 13 . Massa molekul (molecular mass) (kadang disebut berat molekul) adalah jumlah dari massa-massa atom (dalam sma) dalam suatu molekul. Massa molar suatu senyawa (dalam gram) sama dengan massa molekulnya (dalam sma).022 x 1023 atom karbon. kita dapat menghitung massa dari molekul tersebut. seperti halnya 1 mol unsur karbon mengandung 6. Misalnya.6 Volume Satu Mol Gas.Gram Sma Jadi.022 x 1023 sma Contoh ini menunjukkan bahwa bilangan Avogadro dapat digunakan untuk mengubah satuan massa atom menjadi massa dalam gram dan sebaliknya.5 Massa Molekul Jika kita mengetahui massa atom dari atom-atom penyusun suatu molekul.00 sma = 18. volumenya sama dan mengandung jumlah partikel yang sama pula. kita dapat menentukan massa molar dari suatu molekul atau senyawa.022 x 1023 molekul H2O. Konsep bilangan Avogadro dan massa molar memungkinkan kita untuk melakukan konversi antara massa dan mol atom.993 x 10-23 g 1 atom karbon-12 x 1 atom karbon-12 12 sma 1 sma = 1. Reaksi-reaksi kimia sering melibatkan senyawa atau molekul dalam fasa gas.

densitas gas oksigen = 1. Valensi suatu atom adalah angka yang menunjukkan jumlah atau banyaknya atom tertentu yang diikat oleh atom tersebut. Konsep valensi itu digunakan untuk menyatakan daya ikat antar atom dalam pembentukan senyawa. dengan catatan bahwa gas-gas itu merupakan gas ideal atau dianggap gas ideal dan berlaku persamaan PV = nRT. Jikalau pada kondisi baku yaitu suhu 0 oC tekanan 76 cm Hg (atau 1 atm). ρ. maka pada kasus ini vanadium bervalensi 5 sebab 1 oksigen dapat mengikat 2 hidrogen. jadi 2 vanadium dianggap mengikat 5 x 2 hidrogen. maka volume 1 mol gas oksigen adalah: Dengan cara yang sama. pendekatan masalah ikatan kimia itu didasarkan atas konsep valensi.41 dm3. setiap gas pada kondisi yang sama volumenya juga sama dan pada keadaan baku setiap satu mol sembarang gas ideal atau dianggap ideal volumenya sama yaitu 22. maka volume setiap satu mol gas ideal atau yang dianggap gas ideal pada kondisi baku adalah sama (22. 4. 3. Oleh karena hukum Avogadro berlaku dalam gas.429 gram/dm3. Penentuan valensi suatu atom yang tidak membentuk ikatan dengan hidrogen dapat dilaksanakan secara tidak langsung. dengan demikian jika suatu atom yang hanya mengikat n atom hidrogen dikatakan bervalensi n. Pada pembentukan senyawa natrium klorida terjadi ikatan antara natrium dan klor karena satu elektron dari atom natrium pindah ke atom klorida dan menghasilkan ion Makalah Kimia 14 . Cara lain untuk menentukan volume gas itu adalah dengan menggunakan definisi densitas (berat jenis).7 Bilangan Oksidasi Sebelum konsep ikatan kimia didasarkan atas susunan elektron dalam atom setiap unsur.melibatkan senyawa-senyawa yang berfasa gas. 1.41 dm3). dengan demikian 2 V mengikat 10 hidrogen. karena valensi oksigen telah diketahui besarnya yaitu 2. Jadi valensi dinyatakan dengan bilangan bulat 1. jadi 1 V mengikat 5 hidrogen. misalnya valensi vanadium (V) dapat diperoleh dari vanadium pentaoksida (V2O5). 2. … n (tanpa tanda + atau -). maka volume 1 mol gas itu adalah: V = 22. yaitu dengan memanfaatkan senyawa tersebut dengan atom lain yang telah diketahui valensinya.41 dm3. Jikalau pada kondisi baku. sehingga V bervalensi 5. Oksigen bervalensi dua karena atom oksigen mengikat dua atom hidrogen seperti dalam molekul H2O. Pada umumnya yang diambil sebagai atom baku atau “atom tertentu” itu adalah hidrogen.

Perubahan susunan elektron seperti yang dialami oleh atom natrium dengan melepaskan elektron itu disebut proses oksidasi sedangkan proses atom klor yang menerima elektron disebut proses reduksi. terutama karena valensi ditetapkan berdasarkan daya ikat atom terhadap hidrogen (langsung. atau tidak langsung berdasarkan perbandingan dengan atom lain). atom fosfor dalam molekul P4 dan atom belerang dalam molekul S8. Berapapun besarnya valensi suatu atom X yang membentuk molekul dengan mengikat atom sejenisnya. atom Oksigen dalam O2. Dalam reaksi redoks di atas natrium bertindak sebagai reduktor sedangkan klor bertindak sebagai oksidator. Oleh karena bilangan oksidasi juga merupakan daya ikat suatu atom maka pada kejadian khusus apa yang semula disebut valensi tidak lain adalah bilangan oksidasi. atom klor dalam Cl2. Na - Cl Na + + e → e → Cl → Na+ Cl(oksidasi) (reduksi) Na+ + Cl. Misalnya atom natrium dalam Na atau atom kalsium dalam Ca. Proses oksidasi selalu disertai proses reduksi dan reaksi antar keduanya disebut reaksi oksidasi-reduksi atau biasa disingkat dengan istilah reaksi redoks. namun demikian jumlah atom reduktor belum tentu sama dengan jumlah atom oksidator. unsur. Muatan yang dimiliki oleh Na (+1) dan Cl (-1) pada contoh di atas disebut bilangan oksidasi atau tingkat oksidasi. Pada reaksi redoks. Atom yang tidak berikatan atau atom bebas atau atom dalam molekulnya mempunyai bilangan oksidasi nol. Makalah Kimia 15 .(Na+Cl-) redoks Spesies (senyawa. jumlah elektron yang dilepaskan oleh reduktor dan jumlah elektron yang diterima oleh oksidator harus sama.natrium dan ion klorida yang kemudian saling tarik menarik dengan gaya elektrostatis. ion) yang mengalami oksidasi disebut reduktor sedangkan spesies yang mengalami reduksi disebut oksidator. Bilangan oksidasi suatu unsur dapat diketahui bila susunan elektron dari molekul yang mengandung unsur tersebut dilukiskan. akan tetapi cara ini akan menyita banyak waktu. namun demikian valensi tidak selalu sama dengan bilangan oksidasi. akan mempunyai bilangan oksidasi nol. maka dalam penentuan bilangan oksidasi suatu unsur dapat dilakukan dengan berpedoman kepada aturan berikut: a. seperti terlihat dalam O2. meskipun valensi atom oksigen adalah dua dan tetap bervalensi dua dalam molekul O2.

dan oleh karena molekul bersifat netral.b. -8) fosfor harus mempunyai bilangan oksidasi +5. Misalnya rumus molekul magnesium oksida adalah MgO karena valensi magnesium dan oksigen adalah dua. Jumlah bilangan oksidasi semua atom yang membentuk ion poliatom sama dengan muatan pada ion tersebut. ion fosfat PO43-. Bilangan oksidasi hidrogen +1 dalam semua senyawa kecuali hidrida logam (seperti LiH. Dengan menggunakan aturan tersebut di atas. tiap oksigen diberi tanda -2 (jumlah –8). Dalam bagian terbesar senyawa yang mengandung oksigen. sehingga fosfor harus mempunyai bilangan oksidasi +5. bilangan oksidasi unsur dalam suatu senyawa dapat ditentukan. e. Dalam super oksidasi. unsur yang paling elektronegatif adalah –1 dalam semua senyawa fluor. Misalnya dua atom oksigen dalam O 2= adalah setara dan tiap atom diberikan bilangan oksidasi –1 sehingga jumlah bilangan oksidasi sama dengan muatan ionnya. +3) dan tiap oksigen diberi tanda –2 (jumlah. CaH2 dan NaH) dimana hidrogen mempunyai bilangan oksidasi –1. Bilangan oksidasi ion beratom tunggal adalah sama dengan muatan ion tersebut. Bilangan oksidasi fluor. Karena molekul bersifat netral. dimana aluminium mempunyai bilangan oksidasi +3 dan oksigen mempunyai bilangan oksidasi –2. tiap oksigen mempunyai bilangan oksidasi –1. O2 tiap atom oksigen mempunyai bilangan oksidasi –1/2. dengan demikian rumus molekul aluminium Makalah Kimia 16 . Misalnya unsur nitrogen memperlihatkan bilangan oksidasi bervariasi dari –3 (yaitu dalam senyawa NH3). ada beberapa perkecualian dalam senyawa peroksida. maka rumus molekul magnesium oksida dapat dituliskan sebagai Mg2+O2. c. Jika tiap atom hidrogen diberi tanda +1 (seluruhnya. d. Kesimpulan yang sama diperoleh dengan memeriksa ion yang diturunkan dari asam fosfat. Sering suatu unsur mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu macam. Bilangan oksidasi atom-atom dalam H3PO4 bila dijumlahkan haruslah sama dengan nol. sampai +5 ( yaitu dalam senyawa HNO3). Dalam senyawa F2O oksigen mempunyai bilangan oksidasi +2. rumus molekul biasanya disingkat dengan MgO. Dengan menggunakan pengertian valensi dan bilangan oksidasi rumus molekul suatu senyawa dapat disusun. Selanjutnya karena magnesium mempunyai bilangan oksidasi +2 dan oksigen mempunyai bilangan oksidasi –2. f. jumlah bilangan oksidasi semua atom dalam molekul tersebut adalah nol. Dalam hal ini jumlah bilangan oksidasi –3. Aluminium dapat membentuk senyawa aluminium oksida. bilangan oksidasi oksigen –2.

massa formula. Larutan yang pelarutnya berwujud padatan dan zat terlarutnya juga berwujud padatan disebut paduan. umumnya berwujud cair yang jumlahnya lebih banyak.oksida dituliskan sebagai berikut Al3+O2. Angka 2 pada Al dan 3 pada oksigen itu merupakan indeks yang menyatakan jumlah masing-masing atom. 1. (2) wujud senyawa. mol. (4) jumlah zat terlarut yang dinyatakan sebagai massa. Hubungan antara massa molekul dengan massa ekivalen dinyatakan dengan persamaan. Makalah Kimia 17 . Misalnya ion aluminium dan ion sulfat membentuk molekul aluminium sulfat. Oleh karena aluminium bermuatan +3 dan sulfat bermuatan –2. Dengan demikian sebelum membicarakan masalah cara menyatakan konsentrasi larutan perlu dijelaskan terlebih dahulu masalah massa ekivalen dan jenis-jenis larutan Massa Ekivalen Massa ekivalen adalah massa dalam satuan gram suatu zat/senyawa/unsur yang diperlukan untuk memberikan atau bereaksi dengan 1 mol proton (H+).dan oleh karena molekul bersifat netral artinya jumlah muatan positif harus sama dengan jumlah muatan negatif. sedangkan pada reaksi redoks yang dimaksud dengan massa ekivalen adalah massa dalam satuan gram suatu zat/unsur/senyawa yang diperlukan untuk memberikan atau menerima satu mol elektron. sedangkan zat terlarut adalah zat/komponen baik yang berwujud gas. Dua ion dengan muatan berlawanan dapat membentuk senyawa dengan ikatan ion. maka aluminium sulfat dituliskan sbb: (Al3+)2(SO42-)3 disingkat Al2(SO4)3. massa ekivalen. cair maupun padatan yang jumlahnya lebih kecil sehingga terbentuk larutan homogen. misalnya kuningan merupakan larutan yang terdiri atas seng dan tembaga. (3) jumlah maksimum zat terlarut dalam jumlah tertentu pelarut yang masih dapat membentuk larutan homogen. zat atau komponen pembentuk larutan tidak sama. Pelarut adalah zat/komponen. dengan demikian apa yang disebut zat terlarut dan apa pula yang disebut pelarut perlu diketahui terlebih dahulu. Pada pembicaraan masalah larutan itu timbul permasalahan yaitu (1) bagaimana menyatakan perbandingan antara zat terlarut dan pelarut. maka pada aluminium oksida itu rumus molekulnya menjadi (Al3+)2(O2-)3. Jadi ada dua atom aluminium bergabung dengan tiga atom oksigen membentuk Al2O3 yang bersifat netral karena muatan positif = 2 x (+3) = +6 dan muatan negatifnya = 3 x (-2) = -6.8 Cara Menyatakan Konsentrasi Larutan terdiri atas zat terlarut dan pelarut.

maka kriterianya Makalah Kimia 18 . Oleh sebab itu pada pembicaraan ini dibuat suatu perjanjian atau kesepakatan untuk menetapkan batas antara pekat dan encer. maka larutan encer adalah larutan yang berat (volume) zat terlarut lebih kecil daripada setengah berat (volume) pelarutnya. Akan tetapi untuk larutan lain yang wujudnya berbeda (cair-gas. Hal ini biasanya terjadi pada larutan gas-gas. Dari buku acuan yang dibaca sampai saat ini belum ditemukan kriteria larutan pekat dan encer.dimana. hal ini tentu kurang tepat sebab bagaimana dengan zat yang kelarutannya sangat kecil. Nilai batas jumlah zat terlarut dalam jumlah pelarut tertentu pada suhu dan tekanan tertentu untuk membentuk larutan homogen itu disebut kelarutan. Jikalau berat (volume) zat terlarut lebih besar daripada zat pelarut. sedangkan larutan dikatakan pekat jikalau konsentrasi zat terlarutnya sama atau lebih besar daripada setengah nilai kelarutannya. Larutan dikatakan encer jikalau konsentrasi zat terlarutnya lebih kecil daripada setengah nilai kelarutannya. Jumlah zat terlarut dalam larutan atau dalam pelarut pada volume/berat tertentu itu disebut konsentrasi. Khusus untuk keadaan di mana tidak terdapat batas kelarutan zat terlarut misalnya larutan etanol dalam air atau sebaliknya. Pengelompokan ini akan menimbulkan permasalahan yaitu berapa nilai batas antara pekat dan encer. Berdasarkan nilai konsentrasi itu larutan dapat dibedakan menjadi 2 kelompok yaitu larutan encer dan larutan pekat. Dengan demikian yang dimaksud dengan kelarutan adalah nilai batas kemampuan pelarut dalam volume tertentu (biasanya 1 dm 3) untuk melarutkan zat terlarut pada suhu 25 oC. cair-padat. tekanan 1 atm yang menghasilkan larutan homogen (sistem yang homogen). padat-padat) ada batas antara keduanya dalam membentuk larutan homogen. Misalnya ada yang menganggap larutan pekat bila zat terlarutnya lebih besar daripada 1 persen. Pasangan zat tertentu dapat saling melarutkan dalam semua perbandingan. sedangkan larutan dikatakan pekat bila berat (volume) zat terlarut sama atau lebih besar daripada setengah berat (volume) zat pelarutnya dan maksimum sama dengan zat pelarutnya. BE = massa ekivalen Mr = massa molekul relatif N = jumlah mol proton (H+) atau jumlah mol elektron atau jumlah mol kation univalen yang diberikan atau diikat oleh suatu zat Jenis Larutan Seperti telah dijelaskan di atas bahwa larutan terdiri atas pelarut (solvent) dan zat terlarut (solute).

Masalah tersebut akan dibahas seara rinci berikut ini. % b/v. molalitas (m). Demikian juga alkohol 5% (v/v). Tetapi untuk pemakaian yang lebih eksak sebaiknya dipakai persen (b/b). Jikalau zat terlarut berlebihan (lebih besar daripada nilai kelarutan bakunya) ditambahkan ke dalam pelarutnya dengan volume tertentu maka keseimbangan antara zat terlarut murni dengan zat terlarut dalam larutan terjadi. Untuk menyatakan perbandingan antara zat terlarut dan pelarut dalam larutan homogen.dibalik yaitu zat terlarut berubah fungsinya menjadi pelarut begitu juga sebaliknya (ingat definisi larutan dan kriteria pelarut dan zat terlarut). (2). (3). Setelah masalah jenis larutan dan kriterianya dibahas timbul permasalahan bagaimana cara menyatakan konsentrasi larutan itu. Larutan tak jenuh adalah larutan yang konsentrasinya masih lebih kecil dari nilai batas kelarutan zat terlarut dalam pelarut tertentu. molaritas (M). b/v. ada beberapa cara yaitu dinyatakan dalam: (1). (5). di mana larutannya dikatakan sebagai larutan jenuh pada suhu dan tekanan tertentu. v/b atau v/v Contoh: Larutan natrium klorida 5% (b/v). % v/b atau % v/v. ini berarti 5 gram NaCl padat dilarutkan dan larutannya dijadikan 100mL. Dalam keadaan demikian ini konsentrasi zat terlarut yang telah larut adalah tetap. Jadi baik zat terlarut maupun pelarut dapat diukur volume maupun massanya bergantung pada wujud maupun kepraktisan mengukurnya. fraksi mol (X). oleh sebab itu dalam menyatakan % larutan itu hendaknya dicantumkan sistemnya yaitu b/b. Per definisi yang dimaksud dengan % b/b di sini adalah: Molaritas (M) Molaritas atau molar disingkat dengan M didefinisikan sebagai jumlah mol zat terlarut setiap volume tertentu (1 dm3) larutan. ppm dan (7). sehingga disebut larutan jenuh. Secara sederhana molar dinyatakan sebagai berikut: Makalah Kimia 19 . (4). Persentase Ada beberapa krirteria untuk menyatakan jumlah zat terlarut dalam satuan persen yaitu: % b/b. Zat terlarut (murni) zat terlarut (dalam larutan) Pada keadaan keseimbangan ini laju larutnya zat terlarut murni yang dapat larut setara dengan laju keluarnya zat terlarut yang telah larut dari larutan homogen. formalitas (F). (6). normalitas (N). persen (%).

00gram/mL) dalam 500 mL larutan adalah: Biasanya di Laboratorium kita mendapatkan zat yang berupa larutan dalam botol yang dinyatakan hanya rumus kimia. dan ρ = 1.5 . Secara sederhana molal (m) dapat dinyatakan sbb: Makalah Kimia 20 .8 M Molalitas (m) Molalitas atau molal didefinisikan sebagai jumlah mol zat terlarut setiap kilogram pelarut.18 g/cm3 % = 36. % dan berat jenisnya. Maka untuk menghitung molaritasnya kita dapat menggunakan rumus berikut: Contoh: Hitung molaritas larutan HCl pekat yang mempunyai Mr = 36.5% Dengan menggunakan rumus di atas diperoleh molaritas = 11.00 gram NaOH (BM=40.Larutan dikatakan 1 molar jikalau dalam 1 dm3 larutan terdapat 1 mol zat terlarut. Contoh: Kemolaran suatu larutan yang mengandung 10. Mr .

Satuan titer adalah berat per volume. Contohnya: 1 mL HCl tepat menetralkan 4.00 mg/mL = 4. maka Persamaan di atas menyatakan hubungan antara normal dan molar dan n merupakan jumlah proton yang dapat diterima atau dilepaskan oleh zat terlarut.00 gram/L.Larutan mempunyai konsentrasinya satu molal. Larutan dikatakan konsentrasinya 1 normal jikalau dalam 1 dm3 larutan itu terdapat 1 gram massa ekivalen zat terlarut. Selain normalitas kadang juga digunakan titer dalam kimia analitik. Titer ini dengan mudah diubah menjadi normalitas sebagai berikut: T = mg/mL. Sedang maka T = N x BE Fraksi mol (X) Fraksi mol didefinisikan sebagai perbandingan antara jumlah mol suatu komponen dengan jumlah mol semua pembentuk larutan. Makalah Kimia 21 . jikalau dalam setiap 1 Kg pelarut terdapat 1 mol zat terlarut. dengan demikian fraksi mol ini selalu dituliskan dengan indeks komponennya.00 mg NaOH. Secara sederhana normal (N) dapat dinyatakan sebagai berikut: atau oleh karena . maka konsentrasi larutan HCl dapat dinyatakan sebagai titer NaOH 4. tetapi berat digunakan untuk pereaksi yang bereaksi dengan larutan dan bukan untuk zat yang terlarut. Normalitas (N) dan Titer (T) Normalitas didefinisikan sebagai jumlah larutan yang mengandung ekivalen zat terlarut setiap volume larutan 1 dm3.

dll). air 1 dm3 beratnya = 1 Kg. – 1 bag. atau pada sembarang suhu berlaku hubungan sbb: Makalah Kimia 22 . maka dalam 1 Kg larutan itu terdapat 1 mg zat terlarut. Pada suhu 4 oC.Untuk larutan yang terdiri atas hanya komponen A dan B maka. mgram. Fraksi mol total = 1 → Bagian Perjuta (Part per million = ppm) Bagian perjuta (ppm) didefinisikan sebagai jumlah zat terlarut dalam satu juta jumlah larutan atau bagian suatu komponen dalam satu juta bagian campuran. mgram dll) = massa/jumlah larutan dalam satuan (gram. W Wo = massa/jumlah zat terlarut dalam satuan (gram. tekanan 1 atm. zat terlarut) sehingga dapat dianggap W + Wo = Wo jadi Dengan demikian jikalau larutan mempunyai konsentrasi 1 ppm. Oleh karena ppm itu (pelarutnya 1 juta bag.

sehingga RM-nya adalah: C2H6 Etana H2O NH3 C6H12O6 glukosa HCl Adakalanya RE dan RM suatu senyawa sama. Dari penyelidikan ternyata etana dan glukosa mempunyai n masing-masing 2 dan 6. oksigen dan hidrogen dengan perbandingan 1 : 2 : 1. Dengan demikian untuk larutan asam asetat (CH3COOH). Avogadro molekul dalam 1 dm3 larutan maka bila zat ini membentuk dimer (CH 3COOH)2 dalam larutan berarti ada sebanyak ½ bil. kecuali dalam hal tertentu yang mana zat terlarut biasanya mempunyai suatu bentuk dalam larutan yang berbeda dengan molekulnya.Formalitas Formalitas ini kadang nilainya sama dengan molaritas. 1M = ½ F karena 1 molar berarti ada sebanyak bil. Formalitas didefinisikan sebagai banyaknya bentuk yang terjadi yang sama dengan bilangan Avogadro dalam 1 dm3 larutan. Contohnya dalam etana terdapat karbon dan hidrogen dengan perbandingan atomnya 1 : 3. Misalnya larutan asam asetat dalam larutan air biasanya berbentuk dimer (2 molekul bergabung menjadi 1 bentuk) demikian juga asam benzoat dll. yang berarti n =1 seperti: Makalah Kimia 23 . 1. Kita kembali ke cntoh etana dan glukosa di atas. dengan demikian RE kedua senyawa adalah (CH3)n RE etana (CH2O)n RE glukosa Rumus molekul menyatakan baik jenis maupun jumlah atom yang terdapat dalam satu molekul. mungkin karena pengaruh ikatan hidrogen atau lainnya. Avogadro bentuk yang terjadi dalam 1 dm 3 larutan sehingga formalitasnya = ½ F. Rumus empiris menyatakan perbandingan atom unsur dalam senyawa. dan struktur molekul.9 Rumus Kimia Dalam kimia dikenal tiga macam rumus. sedangkan glukosa mengandung karbon. yaitu rumus empiris (RE). rumus molekul (RM).

yaitu senyawa yang terbentuk dari ion positif dan ion negatif. kalium bromida. sedangkan reaksi yang menggunakan tanda panah bersusun dengan arah berkebalikan menunjukkan jenis reaksi Makalah Kimia 24 . Cara penulisannya berdasarkan hukum kekekalan massa yaitu jumlah atom tiap unsur (bersenyawa atau bebas) yang ditunjukkan di sebelah kiri persamaan reaksi sama dengan yang di sebelah kanan. Untuk berkomunikasi satu sama lain tentang reaksi kimia. yaitu suatu proses dimana zat atau senyawa diubah menjadi satu atau lebih senyawa baru.Ada senyawa yang mempunyai n tak hingga. Selain tanda anak panah yang dijelaskan di atas dikenal pula tanda lain yang menggunakan dua anak panah yang disusun satu di atas yang lain dengan arah yang berlawanan ( ). Contoh sederhana yaitu CH4 dan NH3 sebagai berikut H | H–C–H | H 1. para kimiawan menggunakan cara standar untuk menggambarkan reaksi tersebut melalui persamaan kimia.10 Reaksi Kimia dan Persamaan Kimia H–N–H | H Reaksi kimia (chemical reaction). dan kalium sulfat. Rumus empiris ketiga senyawa ini adalah (NaCl)n NanCln (KBr)n KnBrn (CaSO4)n Can(SO4)n dan rumus molekul yang seharusnya adalah Akan tetapi karena nilai n tak diketahui dan tak hingga maka sebyawa ini dituliskan seperti rumus empirisnya. seperti natrium klorida (garam dapur). rumus senyawa ion bukanlah rumus molekul melainkan rumus empiris yang disebut rumus senyawa. Persamaan kimia (chemical equation) menggunakan lambang kimia untuk menunjukkan apa yang terjadi saat reaksi kimia berlangsung.akibatnya. Yang menggambarkan molekul suatu senyawa secara lengkap disebut struktur molekul. Reaksi kimia biasanya dinyatakan dengan persamaan kimia. Reaksi yang menggunakan anak panah tunggal adalah reaksi yang berjalan hanya dalam satu arah seperti yang ditunjuk oleh arah anak panah. zat-zat yang bereaksi dan hasil reaksi yang dinyatakan dengan tanda atom atau rumus molekul/ion. sedangkan arah perubahan reaksi ditunjukkan oleh tanda anak panah (→).

Setelah hasil reaksi terbentuk dalam jumlah tertentu. hasil reaksi tadi akan bereaksi kembali dan membentuk pereaksi awal yang ditunjukkan oleh anak panah kedua. Dalam persamaan reaksi ion hanya molekul. Tanda atom atau rumus molekul dalam suatu persamaan reaksi menunjukkan jumlah minimum zat-zat yang bereaksi dan zat-zat yang dihasilkan oleh perubahan kimia. Asam kuat dan basa kuat 2. Kesetimbangan ini dapat dialihkan ke arah yang dikehendaki dengan berbagai cara bergantung pada sifat tiap zat yang bereaksi. Dalam persamaan reaksi. Senyawa garam Contoh: Reaksi larutan AlCl3 dengan larutan NaOH Makalah Kimia 25 . yaitu substansi yang terbentuk sebagai hasil dari suatu reaksi kimia. zat-zat yang bereaksi dan hasil reaksi ditulis dalam bentuk molekulnya. Persamaan reaksi dapat dituliskan sebagai persamaan reaksi molekul atau ion. kondisi reaksi dan lain-lain. Air adalah produk. Misalnya: 2H2 + O2 → 2H2O Kita sebut H2 dan O2 sebagai reaktan. yaitu material awal dalam reaksi kimia. Dalam reaksi dengan dua arah ini mula-mula pereaksi awal (di sebelah kiri anak panah) bereaksi dan membentuk hasil reaksi (di sebelah kanan anak panah).yang berjalan dalam dua arah dan disebut pula reaksi bolak-balik atau reaksi keseimbangan. Dengan demikian pada kondisi tertentu terjadi kesetimbangan antara perubahan dari kiri ke kanan dengan perubahan dari kanan ke kiri (bolak-balik). molekul atau ion dalam suatu persamaan reaksi disebut koefisien persamaan reaksi. Reaktan → produk Dalam kenyataannya zat-zat tertentu dalam larutan bereaksi dalam keadaan ion. Jadi persamaan kimia hanyalah gambaran singkat tentang suatu reaksi kimia. “Perbandingan jumlah terkecil dari masing-masing zat seperti yang ditunjukkan oleh persamaan reaksi” dinamakan stoikiometri dari reaksi tersebut. Bilangan yang menunjukkan jumlah masing-masing atom. Zat-zat yang dalam larutannya berada dalam bentuk ion adalah: 1. dalam persamaan kimia biasanya reaktan ditulis pada sisi kiri dan produk pada sisi kanan dari anak panah. atom atau ion yang terlibat dalam reaksi kimia ditulis dalam persamaan reaksi ion.

Hal ini dapat dilakukan dengan memberikan keterangan tambahan dibelakang setiap simbol pada rumus persamaan reaksi seperti: (g) untuk gas.→ Al(OH)3 + 3Na+ + 3ClAl(OH)3 Sering keadaan fisik setiap zat perlu dinyatakan dalam persamaan reaksi. karena jumlah maksimum produk yang terbentuk tergantung pada berapa banyak jumlah awal dari reaktan ini.+ 3Na+ + 3OH. 1. Konsekuensinya. Pereaksi Pembatas Makalah Kimia 26 . seringkali satu reaktan dimasukkan dalam jumlah berlebih untuk menjamin bahwa reaktan yang lebih mahal seluruhnya diubah menjadi produk yang diinginkan. Reaktan yang pertama kali habis digunakan pada reaksi kimia disebut pereaksi pembatas (limiting reagent).yang bereaksi membentuk molekul aluminium hidroksida. Al 3+ dan ion hidroksida. beberapa reaktan akan tersisa pada akhir reaksi. Contoh: AlCl3 (aq) + 3NaOH (aq) → Al(OH)3 (s) + 3NaCl (aq) Penulisan persamaan reaksi ion lebih mendekati kenyataan dari pada persamaan reaksi molekul. khususnya untuk reaksi zat-zat anorganik yang larut dalam air. Penulisan persamaan reaksi ion lebih menonjol kegunaannya dalam reaksi redoks. Dengan demikian reaksi ionnya dituliskan sebagai berikut: Al3+ + 3Cl. tidak ada lagi produk yang dapat terbentuk. (p atau s) untuk padatan dan (aq) untuk larutan air.→ Al3+ + 3OH.11 Pereaksi Pembatas dan Hasil Reaksi Ketika seorang kimiawan mengerjakan suatu persamaan reaksi.Reaksi molekulnya: AlCl3 + 3NaOH → Al(OH)3 + 3NaCl Endapan Dalam persamaan ini yang terlibat dalam reaksi adalah ion aluminium. OH. (c atau l) untuk cairan. Pereaksi berlebih (excess reagent) adalah pereaksi yang terdapat dalam jumlah lebih besar daripada yang diperlukan untuk bereaksi dengan sejumlah tertentu pereaksi pembatas. Karena tujuan reaksi adalah menghasilkan kuantitas yang maksimum senyawa yang berguna dari sejumlah tertentu material awal. Jika reaktan ini telah digunakan semua. Al(OH)3. yaitu dalam perbandingan yang ditunjukkan oleh persamaan yang setara. reaktan biasanya tidak terdapat dalam jumlah stoikiometri (stoichiometric amounts) yang tepat.

para kimiawan mendefinisikan hasil sebenarnya (actual yield) sebagai jumlah produk sebenarnya yang dihasilkan dari suatu reaksi. ditulis pada sisi kanan dari tanda panah. yaitu jumlah produk yang akan terbentuk jika seleruh pereaksi pembatas terpakai pada reaksi. Massa molekul dari suatu molekul adalah jumlah massa atom dari atom-atom yang ada pada molekul tersebut. Jadi hasil teoritis adalah hasil maksimum yang didapat. Persamaan kimia harus setara dan Makalah Kimia 27 . molekul. digambarkan dengan persamaan kimia. atau satuan rumus lain yang paling sederhana (pada senyawa ionik) sebanyak bilangan Avogadro. molekul. Oleh karena itu. Massa atom dan massa molekul dapat ditentukan secara tepat dengan menggunakan spektometer sederhana. yaitu reaktan ditulis pada sisi kiri dan zat yang terbentuk. Perubahan kimia. seperti yang diprediksi oleh persamaan yang setara. kimiawan seringkali menggunakan persen hasil (percent yield) yang dapat dijabarkan sebagai perbandingan hasil x 100 % sebenarnya terhadap hasil teoritis. disebut reaksi kimia. dan dihitung sebagai berikut: % hasil = hasil sebenarnya hasil teoritis 1. atau partikel lain. massa atom dari atom unsur tertentu biasanya adalah nilai rata-rata dari distribusi isotop alami unsur tersebut. molekul atau satuan rumus lain (dalam sma) serta mengandung atom (pada unsur). yaitu produk. Untuk menentukan efisien dari suatu reaksi. Satu mol adalah sejumlah bilangan Avogadro (6.12 Kesimpulan Massa atom diukur dalam satuan massa atom (sma). Massa molar (dalam gram) suatu unsur atau senyawa nilainya sama dengan massa dari atom.Perhatikan pembentukan nitrogen dioksida (NO2) dari nitrogen oksida (NO) dan oksigen: 2NO(g) + O2(g) → 2NO2(g) Hasil Reaksi Jumlah pereaksi pembatas yang ada pada awal reaksi menentukan hasil teoritis (theoretical yield) dari reaksi tersebut.0221367 x 1023) dari atom. satuan relatif yang didasarkan pada nilai yang tepat 12 untuk isotop karbon-12. jumlah produk yang didapat hampir selalu lebih kecil daripada hasil teoritis. Zat yang mengalami perubahan. Pada praktiknya.

molalitas (m). Misalnya. Namun. (3).25 (6.0 Massa atom hampir semua unsur sangat dekat dengan bilangan bulat. (2).13 Soal dan Pembahasan karbon menurut standar Berzelius (O = 100).00704 dan 15. Oleh karena bilangan oksidasi juga merupakan daya ikat suatu atom maka pada kejadian khusus apa yang semula disebut valensi tidak lain adalah bilangan oksidasi. Dalam stoikiometri dikenal bilangan oksidasi atau tingkat oksidasi yakni muatan yang dimiliki oleh unsur-unsur yang berikatan ion . massa atom karbon = 12 x (100/16)=75. yang selanjutnya hampir sama dengan massa neutron. dan massa atom bergantung pada distribusi isotop. Massa atom oksigen sangat dekat dengan nilai 16 agak sedikit lebih kecil. normalitas (N).3). Bila kumbang menyengat korbannya. Hal ini merupakan kosekuensi alami fakta bahwa massa atom hidrogen sama dengan massa proton. ppm dan (7). (6). molaritas (M). sebagian besar unsur yang ada secara alami adalah campuran beberapa isotop. Jumlah atom tiap jenis unsur dalam reaktan dan produk harus sama. Hitung massa atom hidrogen dan g) isopentil asetat C7H14O2. (5). dan berperan sebagai materi pentransfer informasi untuk memanggil kumbang lain. Stoikiometri adalah ilmu yang mempelajari kuantitas produk dan reaktan dalam reaksi kimia.mengikuti hukum kekekalan massa. Berapa banyak molekul dalam 1 mg isopentil asetat? Jawab: Makalah Kimia 28 . fraksi mol (X). Perubahan massa atom disebabkan perubahan standar. formalitas (F). 2. Jawab: Massa atom hidrogen = 1 x (100/16) = 6. Senyawa ini adalah komponen fragrant pisang. 1. persen (%). massa atom hidrogen dan oksigen adalah 1. Konsentrasi suatu senyawa dapat dinyatakan dalam bentuk (1). dan massa elektron sangat kecil hingga dapat diabaikan.9994. (4). Jawablah dengan menggunakan satu tempat desimal. terutama karena valensi ditetapkan berdasarkan daya ikat atom terhadap hidrogen. yakni kelipatan bulat massa atom hidrogen. kumbang akan menyalurkan sekitar 1 mg (1x 10 6 1. namun demikian valensi tidak selalu sama dengan bilangan oksidasi.

Untuk menentukan massa larutan maka anda tinggal mengkalikan antara volume dengan densitas larutan.222 mol Molalitas larutan antibeku Makalah Kimia 29 .058 Kg mol etelin glikol = g / Mr = 42 / 62 = 0.05 g/cm3. Jawab: Untuk menyelesaikan soal diatas maka kita perlu untuk mengansumsikan bahwa kita memiliki 100 cm3 larutan antibeku. massa larutan antibeku = volume x densitas = 100 cm3 x 1.008 + 2 x 16.18(g mol-1) = 7. dan fraksi mol dari etelin glikol. molaritas.18 (g mol-1). Densitas larutan 1.01 + 14 x 1.022 x 1023 (mol-1) = 4.00 = 130.68 x 10-9(mol) Jumlah molekul 1 mg isopentil asetat: 7. Hitunglah molalitas.Massa molekular isopentil asetat adalah M = 7 x 12.68 x 10-9(mol) x 6.0 x 10-6(g)/130. Jumlah mol: 1. karena kita memiliki data densitasnya maka kita bisa mencari massa larutan dan tentu saja massa penyususn larutan antibeku tersebut.05 g/cm3 = 105 g massa etelin glikol = persen x massa larutan = 40% x 105 g = 42 g massa air (pelarutnya) = massa larutan – massa etelin glikol = 105 – 42 = 58 g = 0. Suatu larutan antibeku mengandung 40% b/b etelin glikol (C2H6O2).6 x1015 3.677 mol mol pelarut (air) = g / Mr = 58/18 = 3.

93% Prosentase O = 4xAr O + Ar O / Mr MnSO4.H2O = Ar Mn + Ar S + 4xArO + 2xArH + Ar O = 55 + 32 + 4×16 + 2×1 + 16 = 169 gmolProsentase Mn = Ar Mn / Mr MnSO4.677 / ( 0.33% Makalah Kimia 30 .680 m Molaritas larutan antibeku = mol / volume larutan = 0. Tentukan prosentase masing-masing unsur dalam setiap hidrat berikut ini: a. a.770 M fraksi mol larutan antibeku = mol etelin glikol / (mol total) = 0.= mol / Kg pelarut = 0.677 mol / 0.6H2O Diketahui Ar Mn= 55 S=32 O=16 H=1 Cu=63.H2O x 100% = 55 / 169 x 100% = 32.H2O x 100% = 4×16 + 16 / 169 x 100% = 47.058 Kg = 11.1 L = 6.677 mol / 0.677 + 3. Tembaga(II) perklorat heksahidrat Cu(ClO4)2.222 ) = 0.5 Cl=35.174 4.H2O b.54% Prosentase S = Ar S / Mr MnSO4. Mr MnSO4. Magan(II) sulfat monohidrat MnSO4.5 Jawab: Dengan membandingan massa atom relative unsur dengan Mr senyawa hidrat maka kita bisa mengetahui prosentase unsur dalam hidrat.H2O x 100% = 32 / 169 x 100% = 18.

24% 5.7 : 2.5 x 100% = 3.6) = 45% mol Na : mol S : mol O = 32.5 + 2×35.H2O x 100% = 2×1 / 169 x 100% = 1.6H2O = Ar Cu + 2xAr Cl + 8xAr O + 12xAr H + 6xAr O = 63. 22.14% Prosentase Cl = 2xAr Cl / Mr Cu(ClO4)2.5 x 8×16 + 12 x 1 + 6×16 = 370.6H2O x 100% = 63.8 = 2 :1 :4 Rumus empiris senyawa adalah Na2SO4 6.5 x 100% = 17. Tentukan rumus empiris senyawa itu? Jawab: Na = 32. Mr Cu(ClO4)2. C 2H2 secara sempurna ? Makalah Kimia 31 .6H2O x 100% = 12×1 / 370.Prosentase H = 2xAr H / Mr MnSO4. S = 22. o = 16).6/32 : 45/16 = 1.4 : 0.46% Prosentase H = 12xAr 1 / Mr Cu(ClO4)2.6H2O x 100% = 8×16 + 6×16 / 370. O = 100.5 x 100% = 60.6% belerang dan sisanya oksigen (Na = 23.16% Prosentase O = 8xAr O + 6xAr O / Mr Cu(ClO4)2.4/23 : 22.4%. Berapa gram gas O2 yang diperlukan untuk membakar 260 gram asetilena.5 / 370.5 x 100% = 19.4% natrium.18 % b.(32.4+22. S = 32.5 / 370.6%.5 Prosentase Cu = Ar Cu / Mr Cu(ClO4)2.6H2O x 100% = 2×35. Suatu senyawa mengandung 32.

Jawab : 2C2H2 + 5O2 → 4CO2 + 2H2O C2H2 = 260/26 mol = 10 mol O2 = 5/2 x 10 mol = 25 mol = 25 x 32 gram = 800 gram DAFTAR PUSTAKA Chang. Keenan. Kimia Untuk Universitas (terjemahan : A. Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti Jilid 1. 2005. 2008..K. Raymond.org/materi_kimia/ kimia_dasar/lahirnya_teori_atom/stoikiometri/ Makalah Kimia 32 .C. Klienfelter. Jakarta : Erlangga. Yoshito Takeuchi.chem-is-try.H. Stoikiometri. Jakarta : Erlangga. Tokyo : http://www. Hadyana P. W. D. dan Wood. 1989. J. Jilid I).

Akan nampak bertambahnya pengetahuan tentang bangun atom menyebabkan suatu daftar berkala menjadi sangat membantu dalam mempelajari ilmu kimia. Selama hampir seratus tahun. Istilah atom berasal dari bahasa yunani “a” yang artinya tidak. Teori Dalton tentang atom diterima oleh banyak ilmuwan karena gagasan partikel kecil itu berhasil dalam menafsirkan banyak penemuan kimia. Gagasan mengenai bagaimana partikel subatom ditata dalam atom berbagai unsur merupakan dasar pemahaman kita dewasa ini tentang perilaku kimia. sedangkan “tomos” yang artinya dibagi.BAB II STRUKTUR ATOM 2. 2.2 Perkembangan Model Atom Seorang filsuf Yunani yang bernama Democritus berpendapat bahwa jika suatu benda dibelah terus menerus. dunia atom lestari Dalton yang mudah dipahami itu terbalik sama sekali oleh sederet penemuan yang mengagumkan –sinar-X dalam tahun 1895. Bagian seperti ini oleh Democritus disebut atom. Makalah Kimia 33 . dan radium dalam tahun 1898. radioaktivitas pada tahun 1896. Jadi. konsepnya mengenai atom sebagai satuan yang tak dapat dimusnahkan dan sederhana (dari) suatu unsur membantu mendorong dan membimbing karya-karya eksperimen para ahli kimia di seluruh dunia. Studi terhadap gejala-gejala ini menunjukkan bahwa atom merupakan struktur (bangunan) yang rumit. yang terbangun dari partkel-partikel subatom. elektron pada tahun 1897.1 Pendahuluan Jhon Dalton menulis dalam makalahnya mengenai teori atom dasawarsa pertama dalam abad ke sembilan belas. atom artinya tidak dapat dibagi lagi. atom adalah bagian terkecil dari suatu unsur yang tidak dapat dibelah lagi namun namun masih memiliki sifat kimia dan sifat fisika benda asalnya. Namun menjelang akhir tahun 1800. Pengertian ini kemudian disempurnakan menjadi. Dalam bab ini akan diuraikan beberapa penemuan yang menuju ke teori-teori kita mengenai bangun atom. maka pada saat tertentu akan didapat akan didapat bagian yang tidak dapat dibelah lagi.

dan sinar cahaya yang dipancarkan gas dilewatkan pada sebuah prisma.2) Makalah Kimia 34 . Proton bermuatan positif.Atom-atom yang memiliki nomor atom sama dan nomor massa berbeda disebut isotop. atom-atom yang memiliki nomor massa sama dan nomor atom berbeda dinamakan isobar. merupakan jumlah proton dan neutron). Selisih energi inilah yang dipancarkan sebagai radiasi elektromagnetik. Cahaya dengan energi tertentu disebabkan oleh perpindahan elektron-elektron dari suatu tingkat energi lebih tinggi ke tingkat energi lebih rendah. 2. Kalau suatu gas dirangsang (seperti yang terjadi dalam lampu neon). neutron tidak bermuatan (netral). maka spektrum yang nampak terdiri atas garis-garis sinar tertentu dengan energi tertentu (spektrum bergaris). atom-atom yang memiliiki jumlah neutron yang sama dinamakan isoton.Atom dilambangkan dengan ZXA . maka cahaya putih itu dapat dibiaskan menjadi sebuah spektrum kontinyu dan cahaya ini merupakan gabungan dari semua warna.3 Spektrum Atom Hidrogen Apabila sebuah logam dipanaskan sampai membara. dan elektron bermuatan negatif. maka BALMER (1885) dapat menghitung frekuensi gelombang cahaya yang dipancarkan selama terjadinya perpindahan elektron dari n2 ke n1 dengan rumus :  1 1  ν = 3. Apabila tingkat energi yang lebih tinggi disebut n2 dan n1 disebut tingkat energi yang lebih rendah. dimana A = nomor massa (menunjukkan massa atom. maka logam tersebut akan menyinarkan cahaya.800 kali massa elektron. Z = nomor atom (menunjukkan jumlah elektron atau proton).288 x 1015 det −1  2 − 2  n   1 n2  (1. yang disebut radiasi elektromagnetik. Massa proton = massa neutron = 1. Seberkas cahaya putih dilewatkan melalui sebuah kaca berbentuk prisma. .

6 … ~ ke n1 = 3 Deret Brackett : n2 = 5. 8 … ~ ke n1 = 5 2. 1 cm = 1 x 10-2 m 1 nm = 1 x 10-9 m = 1 x 10-7 cm = 10 Å 1 Å = 1 x 10-10 m = 1 x 10-8 cm Spektrum elektromagnetik Makalah Kimia 35 . Sifat gelombang lainnya adalah frekuensi (ν) yang dinyatakan dalam satuan detik-1 yaitu jumlah kejadian atau putaran (siklus) per detik. Medan ini merupakan bentuk penyebaran energi yang disebut gelombang. 3. 7 … ~ ke n1 = 4 Deret Pfund : n2 = 6. Panjang gelombang memiliki satuan angstrom nama seorang ahli fisika Swedia yang nilainya sama dengan 1 x 10-10 m. apabila terjadi perpindahan elektron dari tingkatan n2 = 2. 4 … ~ ke n1 = 1 Deret Balmer : n2 = 3. Hasil kali λ dengan ν menghasilkan kecepatan gelombang c = λν Satuan frekuensi untuk putaran per detik adalah hertz (Hz). 6. dan pengalihan energi ini dinamakan radiasi elektromagnetik.4 Radiasi Elektromagnetik Muatan listrik dan kutub magnetik menimbulkan gaya dalam jarak tertentu melalui medan listrik dan medan magnetik. 5.Deret spektrum hidrogen dapat dibagi atas : Deret Lyman. 7. 4. Gelombang memiliki panjang yang merupakan jarak antara dua puncak atau lembah disimbolkan dengan λ. 5 … ~ ke n1 = 2 Deret Paschen : n2 = 4.

Cahaya yang dihasilkan zat yang dipanaskan memberikan spektrum garis yang tidak kontinu. 5.800 m-1. c = kecepatan cahaya 2. Johann Balmer menurunkan rumus umum untuk spektrum yang dihasilkan oleh hydrogen λ = 3645.2881 x 1015 det −1  2 − 2  n  2 R = konstanta Rydberg 10.Spektrum dan Spektrograf Spektrum sinar tampak Spektrum atom Sinar tampak (matahari.967. 4. filamen) menghasilkan spektrum kontinuum (sinambung) dari merah-jingga-kuning-hijau-biru-lembayung. Spektrum dari dari suatu atom berbeda dari unsur lainnya dan merupakan fingerprint suatu unsur (Robert Bunsen 1811-1899).  n −4  Rumus yang lebih umum untuk persamaan Balmer 1   1 ν = Rc 2 − 2  n  2 1   1 = 3.6   n2   2  dimana n = 3.997925 x 108 m det-1 hasil kali R dan C diberikan diatas Makalah Kimia 36 .

E. 2. R. kemudian tahun 1920 dinamakan proton oleh Rutherford.5 Struktur Atom Menggambarkan Partikel Tersusun dalam Atom Kira – kira seabad yang lalu para ahli sains percaya bahwa atom merupakan bola padat sangat kecil yang tidak dapat diuraikan lagi menjadi bagian yang lebih sederhana. Di samping itu. Chadwick menemukan neutron.67261 x 10-24 gram. akhirnya ditemukan partikel – partikel dasar penyusun atom.A Millikan berhasil menemukan muatan elektron.Spektrum kontinu dapat dijelaskan oleh teori gelombang cahaya. Dari berbagai eksperimen. Wien menggunakan tabung sinar katoda yang dimodifikasikan menemukan partikel positif. Persamaan Balmer menimbulkan dugaan adanya prinsip-prinsip yang mendasari semua spektrum garis. mereka berusaha untuk mengungkapkan dan bagaimana struktur atom itu melalui berbagai eksperimen. Tahun 1911. Tahun 1886.jumlah proton + neutron = no. muatan ( +1 ) Neutron. Inti atom yang terdiri dari proton dan neutron. masih banyak penemuan lainnya yang berpengaruh terhadap teori maupun model atom. Tahun 1908. J. Tahun 1932. 2.J Thompson berdasarkan percobaan dengan tabung sinar katoda menemukan elektron. Rutherford berdasarkan penghamburan sinar α menemukan inti atom. muatan ( -1 ) ♫ ♫ Atom terdiri dari 1.massa(A) atau P + N = A Proton Massa: 1. tetapi spektrum garis gagal dengan teori ini. Sejak saat itu. massa dan muatannya 0 Makalah Kimia 37 . dari model lama sampai model atom modern. Pada tahun 1887. Goldstein dan W. Elektron .1056 x 10-28 gram. Teori radiasi elektromagnetik yang dikenalkan oleh James Maxwell 1860-an juga tidak dapat menguraikan fenomena ini. 2. J. Menurut teori atom modern elektron dalam atom berada dalam orbital – orbital yang membentuk kulit atom.6 Partikel Dasar Penyusun Atom ♫ Elektron Massa: 9.

Thomson. adalah sinar katoda. Hal ini dibuktikan dari fakta bahwa sinar ini tertarik oleh pelat bermuatan positif dan dibelokkan oleh medan magnet. Setelah penelitian lebih mendalam. menemukan bahwa materi dan listrik adalah ekivalen.. Sifat-sifat di atas tidak bergantung pada bahan yang digunakan untuk membuat katoda. Pada tahun 1891. hingga dapat menggerakkan baling-baling yang terdapat di dalam tabung. berubah-ubah yang bergantung pada sumber elektron selalu ditemukan bahwa e = 1.v. Sinar katoda memiliki momentum oleh karena itu mempunyai massa.jumlah neutron = no.atom atau N = A – Z Elektron Faraday (1834). Sinar katoda bermuatan negatif. Sebagai sumber elektron J. Penelitian ini membuktikan bahwa sinar yang kehijau-hijauan.jumlah proton = jumlah elektron = no. yang dipancarkan dari katoda. Crookers. Plucker (1855) dan dipelajari lebih lanjut oleh W. sisa gas yang terdapat dalam tabung. (1975) dan J. sifat-sifat sinar tersebut adalah sebagai berikut : • • • • Sinar itu berasal dari katoda dan bergerak menurut garis lurus.76 x 108 c/g m e = muatan elektron m = massa elektron Makalah Kimia 38 . Semua sifat di atas. Penemuan elektron dimulai dengan pembuatan sinar katoda oleh J. Stoney mengusulkan nama elektron untuk satuan listrik dan saat ini partikel sinar katoda ini disebut elektron.atom(Z) atau P = E = Z .J. (1879). terutama sifat ke empat menunjukkan bahwa partikel sinar katoda adalah partikel dasar yang ditemukan dalam setiap materi. maupun kawat penghubung katoda dan bahan alat penghasil arus. Pt dan Fe emisi fotoelektrik dari Zn emisi termionik dari filamen karbon Meskipun kecepatan.massa – no. Thomson menggunakan : • • • sinar katoda yang berasal dari katoda Al.

6 x 10 −19 C e = = 9. maka dipostulasikan bahwa H+ adalah suatu partikel dasar dari atom yang besar muatannya sama dengan muatan elektron tetapi dengan tanda yang berlawanan.602 x 10-19 C Massa Elektron Dari percobaan J.008 Coulomb/g e ion hidrogen = m massa elektron e/m ion hidrogen 96520/1. Massa H+ ditemukan 1837 kali lebih besar dari massa elektron. partikel alfa dengan massa atom relatif 4 ditangkap oleh boron (massa atom relatif 11) menghasilkan nitrogen (massa atom relatif 14) dan netron (massa atom relatif 1).76 x 10 8 C/g Netron Pada tahun 1920 Rutherford meramalkan bahwa kemungkinan besar dalam inti terdapat partikel dasar yang tidak bermuatan. perbandingan massa elektron dan massa ion hidrogen dapat dihitung sebagai berikut : e elektron m = 1. J. Dari reaksi inti.11 x 10 −28 g e/m 1. Chadwick dapat menemukan netron. Jika muatan elektron sama besar dengan muatan ion hidrogen.76 x 10 8 C/g Proton Percobaan dengan gas hidrogen menunjukkan bahwa e/m untuk sinar terusan hidrogen lebih besar dari e/m untuk elektron. Akan tetapi karena netralnya maka partikel ini sukar dideteksi. Thomson (penentuan muatan/massa elektron) dan percobaan Millikan (penentuan muatan elektron dengan percobaan tetes minyak) dapat dihitung massa elektron sebagai berikut : m= 1. Baru pada tahun 1932.Dengan percobaan tetes minyak Robert A. Partikel ini disebut Proton.76 x 108 Coulomb/g 96520/1. Reaksi ini dapat ditunjukkan dengan persamaan: 4 2 He + 11 5B   → 14 N 7 + 1 n 0 Makalah Kimia 39 . Millikan (1906) berhasil menentukan muatan elektron (e) = 1.J.008 C/g 1 = = = massa ion hidrogen e/m elektron 1837 1.

Setiap unsur terdiri dari partikel yang sangat keci yang dinamakan dengan atom b. dan Isoton Isotop Isotop adalah unsur yang mempunyai nomor atom sama tetapi mempunyai nomor massa berbeda.49Be dengan 2. Contoh :1840Ar dengan 1940K Isoton Isoton adalah unsur yang mempunyai jumlah neutron sama. John Dalton adalah seorang guru di Inggris yang melakukan perenungan tentang atom. tetapi juga jumlah neutron berbeda. Isobar Isobar adalah unsur yang mempunyai nomor atom berbeda. Contoh :1. Dalam perenungannya Dalton mengemukakan postulatnya tentang atom. Contoh:612C. Jadi pengertian dari isotop dapat disimpulkan bahwa : a. yaitu: a. tetapi mempunyai nomor massa sama.510B 2. b. proton dan netron merupakan partikel dasar dari materi. Atom dari unsur yang sama memiliiki sifat yang sama c. Bayangan Dalton dan Democritus adalah bahwa benda itu berbentuk pejal. 2. Hasil perenungan Dalton menyempurnakan teori atom Democritus. Sifat isotop sendiri ditentukan dari jumlah elektron karena isotop mempunyai jumlah proton dan elektron sama. tetapi mempunyai nomor atom berbeda. maka sifat isotop tersebut adalah sama. E =6. dan N = 12-6=6 Ternyata bahwa isotop mempunyai jumlah proton sama dan jumlah elektron sama.7 Isotop. Atom dari unsur berbeda memiliki sifat yang berbeda pula Makalah Kimia 40 . Atom – atom yang mempunyai nomor atom sama. Atom – atom yang mempunyai jumlah proton. Isobar. maka P =6. tetapi nomor massa berbeda. elektron. hanya berbeda neutronnya.8 Macam-macam Model Atom 1.Dengan penemuan-penemuan di atas. Model Atom John Dalton Pada tahun 1808.

d. Atom dari suatu unsur tidak dapat diubah menjadi atom unsur lain dengan reaksi kimia, atom tidak dapat dimusnahkan dan atom juga tidak dapat dihancurkan e. Atom-atom dapat bergabung membentuk gabungan atom yang disebut molekul f. Dalam senyawa, perbandingan massa masing-masing unsur adalah tetap Hipotesis kedua dari Dalton menunjukkan bahwa atom-atom dari unsur yang tepat dengan jumlah atom-atom yang benar diperlukan untuk membentuk senyawa tertentu. Gagasan ini merupakan pengembangan dari hukum yang ditemukan oleh Joseph Proust (1799), hukum perbandingan tetap. Hipotesis kedua ini juga mendukung hukum kelipatan berganda sedangkan hipotesis ketiga mendukung hukum kekekalan massa yang diperkenalkan oleh Antoine Lavoisier pada tahun 1774. Kelebihan model atom Dalton: Mulai membangkitkan minat terhadap penelitian mengenai model atom. Kelemahan model atom John Dalton : Teori atom Dalton tidak dapat menerangkan suatu larutan dapat menghantarkan arus listrik. Bagaimana mungkin bola pejal dapat menghantarkan arus listrik? padahal listrik adalah elektron yang bergerak. Berarti ada partikel lain yang dapat menghantarkan arus listrik. 2. Model Atom J.J. Thomson Pada tahun 1897, J.J Thomson mengamati elektron. Dia menemukan bahwa semua atom berisi elektron yang bermuatan negatif. Dikarenakan atom bermuatan netral, maka setiap atom harus berisikan partikel bermuatan positif agar dapat menyeimbangkan muatan negatif dari elektron. Thomson membayangkan bentuk atom dari sudut kelistrikan pada tahun 1904. Menurut Thomson, atom menyerupai agar-agar yang tersusun atas muatan positif dan negatif. Muatan positif tersebar secara merata dalam bulatan yang merupakan atom dan elektron (muatan negatif) terdapat di dalamnya. Atom Thomson dapat diumpamakan sebagai roti kismis dimana roti merupakan muatan positif dan kismis adalah muatan negatif. Bagian positif dari atom Thomson mempunyai diameter 10-10 m (1 Å). Percobaan penghamburan sinar alfa oleh Rutherford menunjukkan bahwa model atom ini tidak dapat dipertahankan lagi.

Makalah Kimia

41

Kelebihan model atom Thomson Membuktikan adanya partikel lain yang bermuatan negatif dalam atom. Berarti atom bukan merupakan bagian terkecil dari suatu unsur. Kelemahan model atom Thomson Model Thomson ini tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan negatif dalam bola atom tersebut.

3. Model Atom Rutherford Rutherford melakukan penelitian tentang hamburan sinar α pada lempeng emas. Hasil pengamatan tersebut dikembangkan dalam hipotesis model atom Rutherford. a. Sebagian besar dari atom merupakan permukaan kosong. b. Atom memiliki inti atom bermuatan positif yang merupakan pusat massa atom. Model atom Rutherford c. Elektron bergerak mengelilingi inti dengan kecepatan yanga sangat tinggi. d. Sebagian besar partikel α lewat tanpa mengalami pembelokkan/hambatan. Sebagian kecil dibelokkan, dan sedikit sekali yang dipantulkan. Penelitian yang dilakukan oleh Rutherford, Geiger dan Marsden pada permulaan abad ke-20 memberikan banyak informasi tentang susunan atom yang diketahui terdiri atas partikel-partikel negatif (elektron) dan bagian yang positif. Hasil penelitian tentang penghamburan sinar alfa yang dijatuhkan pada lempeng logam emas yang sangat tipis (0,0004 nm) mengungkapkan bahwa : sebagian besar dari partikel-partikel alfa (inti atom helium) tembus lempeng dengan hanya sebagian kecil yang mengalami penyimpanan dari arahnya yang semula, hanya 1 dari 20 ribu partikel alfa yang dipantulkan dengan sudut 90o atau lebih. Menurut Rutherford, hasil eksperimen ini hanya dapat diterangkan apabila seluruh muatan positif atom dianggap terpusat pada suatu inti yang sangat kecil. Dari penelitian penghamburan sinar alfa dan dari penelitian lainnya, Rutherford menarik kesimpulan bahwa atom terdiri atas suatu inti yang kecil (jari-jari 10-13 cm) di mana praktis seluruh

Makalah Kimia

42

massa atom terpusat dengan muatan listrik +Ze dan elektron-elektron sebanyak Z yang bergerak mengelilingi inti. Z sesuai dengan nomor atom ini. Dengan demikian model atom Rutherford dapat digambarkan sebagai berikut :

Model atom Rutherford Sulit untuk dijelaskan bagaimana mungkin inti yang bermuatan positif itu (gambar 4a) dapat berdampingan dengan elektron pada jarak-jarak tertentu. Sesuai hukum elektrostatika, dua partikel yang muatannya berlawanan akan tarik-menarik pada keadaan diam. Untuk menghindari kesulitan ini, Rutherford menganggap bahwa elektron bergerak di sekitar inti pada jarak-jarak tertentu, sehingga gaya sentripetal akan mengimbangi gaya tarik kelistrikan. Anggapan ini menimbulkan kesulitan baru sebab menurut teori mekanika klasik, partikel bermuatan yang bergerak dan mengalami percepatan akan memancarkan spektrum berkesinambungan. Adanya pemancaran sinar ini akan mengakibatkan energi elektron berkurang sehingga elektron makin lama makin dekat inti dan akhirnya lebur dengan inti atom, gerakan lintasan diasumsikan seperti spiral (gambar 4(b). Pada kenyataannya bahwa atom senantiasa dalam keadaan stabil, elektron tidak lebur dengan inti atom. Kelemahan Model Atom Rutherford a. Menurut hukum fisika klasik, elektron yang bergerak mengelilingi inti memancarkan energi dalam bentuk gelombang elektromagnetik. Akibatnya, lama-kelamaan elektron itu akan kehabisan energi dan akhirnya menempel pada inti. b. Model atom rutherford ini belum mampu menjelaskan dimana letak elektron dan cara rotasinya terhadap ini atom. c. Elektron memancarkan energi ketika bergerak, sehingga energi atom menjadi tidak stabil. d. Tidak dapat menjelaskan spektrum garis pada atom hidrogen (H).

Makalah Kimia

43

Elektron akan menyerap energi jika berpindah ke orbit yang lebih luar dan akan membebaskan energi jika berpindah ke orbit yang lebih dalam Makalah Kimia 44 . jika elektron berpindah dari orbit dengan tingkat yang rendah ke orbit yang tingkat yang lebih tinggi. energi elektron adalah tetap. Model Atom Neils Bohr untuk Hidrogen Teori ini didasarkan pada spektrum unsur. b. Selama elektron beredar dalam orbitnya.4. Model Atom Niels Bohr Pada tahun 1913. Pemancaran atau penyerapan energi terjadi pada saat elektron berpindah dari orbit yang 1 ke orbit yang lain. Dari teori ini didapatkan bahwa spektrum unsur tertentu memberikan warna yang khas tertentu. Spektrum garis menunjukkan bahwa elektron beredar menempati tingkat – tingkat energi tertentu dalam orbitnya. maka energinya akan tetap. Dalam orbital tertentu. Niels Bohr mengemukakan pendapatnya bahwa elektron bergerak mengelilingi inti atom pada lintasan-lintasan tertentu yang disebut kulit atom. maka elektron akan menyerap energi dan jika sebaliknya elektron akan membebaskan energi. Kelemahan teori atom Rutherford diperbaiki oleh Neils Bohr dengan postulat bohr : a. Model atom Bohr merupakan penyempurnaan dari model atom Rutherford. Elektron-elektron yang mengelilingi inti mempunyai lintasan dan energi tertentu. Spektrum unsur disebut juga dikontinu atau spektrum garis.

1...  h  1   ν = n     2π   m r  (1. gaya sentrifugal.6) Jika hukum-hukum klasik dipadukan. mv2/r sama besar dengan gaya tarik inti dengan elektron .... Lintasan yang diperlukan adalah lintasan dimana momentum sudut elektron merupakan kelipatan dari h/2π (h adalah tetapan Planck)..7) Makalah Kimia 45 .3. Elektron bergerak mengelilingi inti atom dalam lintasan atau orbit yang berbentuk lingkaran. Bila elektron pindah dari tingkat energi E1.. Karena momentum sudut elektron (massa = m) yang bergerak dengan kecepatan v (dalam lintasan dengan jari-jari r). Untuk atom hidrogen (nomor atom Z = 1). ke tingkat energi E2 yang lebih kecil dari E1... Bila E2 lebih besar dari E1. maka elektron akan mengabsorbsi energi radiasi..Model atom ini bertitik tolak dari model atom Rutherford dan teori kuantum Planck yang didasarkan atas anggapan sebagai berikut.5) dengan ν = frekuensi radiasi 6.) (1... 5. E = − 1/2 m v 2 (1.. maka elektron tidak akan memancarkan energi. Dari persamaan (1. ..3) 4. maka akan terjadi radiasi energi. 2..4) Elektron dalam lintasan ini berada dalam keadaan stasioner atau dalam tingkat energi tertentu. jari-jari dari lintasan yang diperbolehkan dapat diturunkan..3) dapat diturunkan kecepatan elektron. mvr = nh 2π (n = 1.2. e2/r2. Lintasan ini disebut ”lintasan kuantum” 3. 2.. .. E1 − E 2 = h ν (1. r= n 2h 2 4π m e 4 (n = 1. Bila elektron bergerak dalam salah satu lintasan kuantum.) (1. adalah mvr maka. 3.

10) A=− 2π m e 4 h2 dimana Dengan memasukkan harga m. dengan elektron berada dalam lintasan yang dicirikan oleh harga n.1799 x 10-11 erg 5.. b.. e dan h. diperoleh A = = = = 2. pengaruh medan magnet terhadap atom-atom. r = ao n2 (1.2.Dari harga h.) (1.2 x 10-19 erg 13. akan diperoleh : r = 0. Kelemahan model atom Bohr a. m dan e yang telah diketahui.. Makalah Kimia 46 .18 x 10-18 J Kelebihan model atom Bohr atom terdiri dari beberapa kulit untuk tempat berpindahnya elektron. En = − A n2 (1.3.529 x 10 −8 cm = 0. tidak dapat menjelaskan efek Zeeman dan efek Strack.529 A o Jika jari-jari Bohr untuk n = 1. . dan jika n = 1. dan spektrum atom yang berelektron lebih banyak...6 ev 2. dinyatakan dengan ao maka.529 Ao dan n = tingkat energi Energi En dari atom hidrogen. Tidak dapat menerangkan kejadian-kejadian dalam ikatan kimia dengan baik.9) atau dapat ditulis.8) dimana ao = 0. diberikan oleh En = − 2π m e 4 n 2h 2 (n = 1.

Jadi energi itu tidak dapat berubah secara kontinyu. 4.5. Energi dari sistem semacam ini disebut ”terkuantisasi”.626 x 10-34 Joule detik. Misalnya. hν = ν= 2. Teori ini menyangkut energi dan dengan teori ini hubungan empiris yang sangat sesuai dengan data hasil eksperimen dapat diturunkan. Planck mengemukakan bahwa ”benda hitam” terdiri atas sejumlah benda yang bergetar atau osilator yang memancarkan energi dalam bentuk paket-paket energi atau kuanta.626 x 10 −34 J det x 2. … n kuanta. melainkan hanya dapat bertambah atau berkurang dengan 1.59 x 10 − J Jadi energi dari 4 kuanta adalah 4 (1.9979 x 10 8 m det -1 18 =1. Hal ini terutama diaplikasikan pada gejala dalam skala atom atau sub atom. intensitas dari radiasi tersebut pada temperatur tinggi. Bila temperatur dinaikkan harga maksimum itu akan bergeser ke arah yang lebih tinggi.36 x 10-18 J Makalah Kimia 47 . Teori Kuantum Teori kuantum lahir dari penelitian tentang radiasi yang dipancarkan oleh benda hitam pada temperatur tinggi.59 x 10-18 J) = 6. mengemukakan suatu teori yang dikenal sebagai Teori Kuantum. ν dan diberikan oleh persamaan : E = hν Dengan E dinyatakan dalam Joule dan h adalah tetapan Planck yang harganya 6. Menurut Planck energi radiasi tidak dipancarkan atau diserap secara kontinyu tetapi dalam paket-paket energi yang disebut kuantum.4 x 1015 det − 6. pada tahun 1900 Max Planck. Besarnya energi satu kuantum. mencapai suatu harga maksimum kemudian turun lagi. 2. Penelitian menunjukkan bahwa apabila radiasi ini dialurkan terhadap frekuensi. Pada temperatur yang relatif lebih rendah maksimum itu letaknya di daerah infra merah. energi 1 kuantum sinar ultraviolet dengan panjang gelombang 125 nm (1 nm = 10-9 m) dapat dihitung sebagai berikut: dengan menggunakan persamaan ν = c/λ. E. Energi kuantum. bergantung pada frekuensi.9979 x 10 8 m det −1 125 x 10 −9 m 125 x 10 −9 m 1 = 2. 3. yang tidak sesuai dengan teori gelombang dari cahaya. Untuk menerangkan variasi dari intensitas radiasi terhadap frekuensi. (c = kecepatan cahaya dan panjang gelombang dalam m) maka : Frekuensi sinar ultraviolet.

Bila pengukuran momentum atau kecepatan dapat dilakukan dengan tepat.1. atom dan molekul. Model Atom Mekanika Gelombang Teori mekanika gelombang dirumuskan oleh Werner Heisenberg dan Erwin Schrödinger hampir bersamaan waktunya meskipun di tempat yang berbeda. 2. Werner Heisenberg (1925) mengemukakan prinsip ketidakpastian yang menyatakan bahwa tidak mungkin untuk dapat mengetahui pada waktu yang bersamaan baik momentum maupun kedudukan suatu partikel seperti elektron dengan tepat. Heisenberg menunjukkan bahwa batas terendah ketidakpastian sama dengan tetapan Planck dibagi dengan 4π yaitu dinyatakan dengan. Mekanika kuantum dapat menjelaskan materi baik dalam skala makro maupun mikro. Max Born dan Wolfgang Paul. Di bidang makro mekanika klasik dapat digunakan namun hanya mekanika kuantum yang dapat menjelaskan peristiwa mikroskopik yaitu yang menyangkut elektron. Keempat nilangan kuantum tersebut adalah sebagai berikut : Model atom ini diawali oleh Louis De Broglie. Bilangan Kuantum Sebelum Schrodinger mengemukakan persamaan gelombang. bahwa partikel yang bergerak sangat cepat mempunyai ciri – ciri gelombang. (∆ p x )(∆ x) ≥ h 4π (1. (iii) dalam medan magnet dan (iv) berputar pada sumbu.11) di mana : • • • Δpx = Δx = H = ketidakpastian momentum (pada arah x) ketidakpastian kedudukan (pada arah x) tetapan Planck 3. Sumbangan pemikiran yang penting untuk teori ini diberikan juga oleh Paul Dirac. elektron dalam atom dikaitkan dengan empat bilangan kuantum yang berhubungan dengan kuantisasi momentum sudut yaitu: (i) dalam orbit. (ii) sepanjang arah radial dalam inti. maka kedudukannya tidak akan diketahui dengan tepat dan sebaliknya. Hal ini terbukti ketika ditemukan bahwa elektron Makalah Kimia 48 . Prinsip Ketidakpastian Heisenberg Sebagai akibat dualisme sifat partikel-gelombang.

a.menunjukkan sifat difraksi supaya halnya sinar-X. untuk l = 1 maka nilai m nya adalah -1. Besarnya nilai m ditentukan dari “+l” hingga “-l”. Dalam model atom. dan 1. Nilai L itu sama dengan ( n – 1 ) atau nilai l adalah dari 0 hingga n-1. Contoh Kulit pertama Kulit kedua : kulit K→ n = 1 : kulit L → n = 2 b. l = 1 ) c. Setiap sub kulit. bilangan kuantum ini berhubungan dengan bentuk orbital. Hal ini dikaitkan dengan bnilai bilangan kuantum utamanya. menyatakan tingkat energi utama atau kulit atom.2. Bilangan Kuantum Pertama Lambang = n. dan seterusnya. Jadi setiap nilai m menunjukan satu ruang orbital di dalam sub kulit atom. Artinya untuk l = 0 maka nilai m nya adalah 0. Perhatikan contoh berikut: l = 0 bentuk orbitalnya disebut “orbital s” dan nilai m yang mungkin adalah 0 sehingga orbital s hanya memiliki 1 ruang orbital Penggambaran orbital 1s Makalah Kimia 49 . Bilangan Kuantum Magnetik Bilangan kuantum ini menunjukan orientasi orbital di dalam ruang relative dengan kedudukan orbital yang lain dalam atom. terdiri atas 1 atau beberapa orbital. l = 0 ) 2. Bilangan kuantum azimuth menyatakan bilangan sub kulit. Artinya nilai l yang berbeda menunjukan bentuk orbital yang berbeda pula. Bilangan Kuantum Azimuth ( L ) Bilangan kuantum azimuth disebut juga bilangan kuantum momentum angular. bilangan kuantum utama mempunyai harga 1. subkulit p dari kulit M dinyatakan dengan 3p ( n = 3. Nilai bilangan kuantum magnetik tergantung pada nilai bilangan azimuth.0. subkulit s dari kulit L dinyatakan dengan 2s ( n = 2.3. bilangan kuantum setiap kulit terdiri atas 1 atau beberapa sub kulit. Adapun bentuk orbital dengan nilai bilangan kuantum azimuth 1 sampai 3 adalah sebagai berikut: l = 0 bentuk orbitalnya disebut “orbital s” l = 1 bentuk orbitalnya disebut “orbital p” l = 2 bentuk orbitalnya disebut “orbital d” l = 3 bentuk orbitalnya disebut “orbital f” Contoh 1.

Penggambaran orbital 2p Penggambaran orbital p Makalah Kimia 50 .Penggambaran orbital 2s l = 1 bentuk orbitalnya disebut “orbital p” dan nilai m yang mungkin adalah -1. Pz. Py. dan 1 sehingga orbital p memiliki 3 ruang orbital p dengan orientasi yang berbeda yaitu Px. 0.

l = 2 bentuk orbitalnya disebut “orbital d” dan nilai m yang mungkin adalah -2. Untuk hal ini Uhlenbeck dan Goudsmit (1925) menjelaskan bahwa elektron memiliki momen magnetik sehingga elektron berputar pada sumbunya dan menghasilkan momentum sudut spin.-1. Bilangan Kuantum Spinx ( s ) Dengan spektroskopi yang daya pisahnya tinggi. • • jika searah jarum jam (┐) → s = +1/2 jika berlawanan jarum jam (└ ) → s = . dx2-y2 dan dz2. Bilangan kuantum spin menyatakan kemungkinan arah rotasi elektron. 2.-1. yaitu dxz. tampak setiap garis spektrum terdiri atas sepasang garis yang sangat berdekatan.-2. dyz. 0. sehingga orbital d memiliki 5 ruang orbital d dengan orientasi yang berbeda. sehingga orbital f memiliki 7 ruang orbital dengan orientasi yang berbeda. 1. d. dxy. dan 2. 0. Penggambaran orbital d l = 3 bentuk orbitalnya disebut “orbital f” dan nilai m yang mungkin adalah -3.½ Makalah Kimia 51 . dan 3. 1.

menurut bagan berikut. maka dapat menggunakan konfigurasi gas mulia dengan urutan sebagai berikut. sehingga dalam atom Struktur ns2(n-1)d9 akan berubah menjadi ns1(n-1)d10 Struktur ns2(n-1)d4 akan berubah menjadi ns1(n-1)d5 Dalam satu orbital maksimal ditempati dua elektron. Perkembangan selanjutnya menurut teori atom Mekanika Kuantum ternyata suatu kulit (tingkat energi) terdiri dari sub kulit (sub tingkat energi) dan orbital. Untuk mengimbangi gaya tolak menolak ini maka kedua elektron dalam obital haruslah Makalah Kimia 52 . Untuk menyingkat penulisan konfigurasi. electron-elektron mengelilingi inti pada jalur-jalur lintasan tertentu yang disebut kulit (tingkat energi). Jerman) yaitu elektron-elektron yang mengisi subkulit mulai dari yang berenergi rendah terlebih dahulu kemudian dilanjutkan ke subkulit yang berenergi lebih tinggi. Karena kedua elektron tersebut mempunyai muatan yang sama (negatif) maka tentunya akan terjadi gaya tolak menolak.2. Pengisian elektron ke dalam subkulit mengikuti prinsip Aufbau (meningkat. 1s 2[He] 10[Ne] 18[Ar] 36[Kr] 54[Xe] 86[Rn] 2s 3s 4s 5s 6s 7s 4f 5f 3d 4d 5d 6d 2p 3p 4p 5p 6p 7p Pada pengisian elektron subkulit d cenderung penuh (berisi 10 elektron) atau setengah penuh (berisi 5 elektron).9 Konfigurasi Elektron Menurut teori atom Bohr.

Atom Rn dengan NA 86 e. prinsip Aufbau. Atom dengan nomor atom 33 b. bilangan kuantum orbital.J. dan aturan Hund.berotasi dengan arah yang berlawanan. atom Fe dengan NA 26 d. Atom NA 33 konfigurasi elektronnya. Jumalh subkulit 5. Makalah Kimia 53 . 26Fe Konfigurasi elektronnya. b. elektron valensinya di orbital 4s2 dan 4p3 jadi jumlah elektron valensinya ada 5. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d6. dan bilangan kuantum spin. Terdapat beberapa bilangan kuantum dalam teori mekanika kuantum yaitu bilanan kuantum utama. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p3. Pada Teori Mekanika Kuantum ada beberapa prinsip yang digunakan yaitu prinsip ketidakpastian Heisenberg. 14Si konfigurasi elektronnya.10 Soal dan Pembahasan 1. dalam suatu diagram orbital kedua elektron digambarkan sebagai dua anak panah yang berlawanan arah ↑↓. bilangan kuantum magnit. dan jumlah elektron valensi dan dimana elektron valensi itu berada? a. 2. c. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 atau [Ne] 3s2 3p2. Atom Ag dengan NA 47 Jawab: a. dan elektron valensi ada 2 yaitu dikulit 4s2. teori atom Niels Bohr dan teori Atom Mekanika Kuantum. Thomson. tentukan pula jumlah sub kulit. Teori atom Rutherford. Prinsip larangan Pauli. Teori atom J. 2. Atom Si dengan NA 14 c. Jumlah subkulit ada 8. Tentukan konfigurasi elektron dari atom atau ion berikut ini. Jumlah subkulit 7. Pengisian elektron ke daalam orbital-orbital mengikuti kaidah Hund yaitu elektron mengisi orbital-orbital yang kosong terlebih dahulu sebelum kemudian berpasangan (elektron cenderung tidak berpasangan).9 Kesimpulan Dalam Perkembangan teori atom terdapat beberapa teori atom yaitu Teori atom Dalton. jumlah elektron valensi ada 4 yaitu di orbital 3s2 3p2. Dengan demikian.

420x10exp-19 J dan -2. -1 jadi terdapat 3 orbital sehingga jumlah elektronnya adalah 6. En = -13.6 x 1. Berapakah jumlah elektron maksimum yang dapat ditampung oleh orbital yang memiliki bilangan kuantum berikut ini. Berapakah bilangan kuantum utama dari suatu elektron atom hidrogen yang memiliki tingkat energi yang sama dengan -2. maka dengan memasukann nilai yang diketahui dalam soal ke persamaan diatas diperoleh.602exp-19/n^2 n^2 = 9 n= 3 En = -13. Makalah Kimia 54 . n = 4 dan l = 3 Jawab: a. l = 1. n = 2. 86Rn Konfigurasi elektronnya. m = +1 c. l = 0 d.420x10exp-19 = -13. Jumlah subkulit ada 10 dengan jumlah elektron valensi 1 di orbital 5s1. 5d e. e.d. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p6 4d10 5s1.6 x 1. 47Ag Konfigurasi elektronnya.6 eV/nexp2 -2. Jumlah subkulit ada 15 buah dan elektron valensi ada 8 yaitu di orbital 6s2 dan 6p6. 0. a. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6 5s2 4d10 5p6 6s2 4f14 5d10 6p6.602exp-19/n^2 n^2 = 81 n=9 3.689x10exp-20 J? Jawab: Sesuai dengan persamaan yang dihasilkan oleh Schrodinger bahwa tingkat energi yang terdapat dalam suatu atom adalah tertentu dan dinyatakan dalam.689x10exp-20 = -13. n = 3. 4p b. Untuk orbital 4p maka nilai bilangan kuantum azimutnya adalah 1 dimana nilai bilangan kuantum magnetiknya adalah +1.6 eV/nexp2 -2. 2.

orbital f memiliki 7 kamar sehingga jumlah elektron maksimal adalah 14. jadi jumlah elektron maksimal adalah 2. menunjukkan bahwa orbital adalah d dimana orbital d memiliki 5 kamar jadi elektron maksimalnya adalah 10 elektron. Fe3+ (Z = 26) Jawab:  24Cr : 18[Ar] 4s1 3d5 → Cr3+ : 18[Ar] 4s0 3d3 : ↑ ↑ ↑ _ _  30Zn : 18[Ar] 4s2 3d10 → Zn2+ : 18[Ar] 4s0 3d10 : ↑↓ ↑↓ ↑↓ ↑↓ ↑↓  26Fe : 18[Ar] 4s2 3d6 → Fe3+ : 18[Ar] 4s0 3d5 : ↑ ↑ ↑ ↑ ↑  28Ni : 18[Ar] 4s2 3d8 → Ni2+ : 18[Ar] 4s0 3d8 : ↑↓ ↑↓ ↑↓ ↑ ↑  27Co : 18[Ar] 4s2 3d7 → Co3+ : 18[Ar] 4s0 3d6 : ↑↓ ↑ ↑ ↑ ↑ DAFTAR PUSTAKA Anwar. Bilangan kuantum utamanya adalah n=4 dan bilangan azimutnya adalah l=3 ini menunjukkan orbital f. Budiman.org/materi_kimia/struktur_atom_dan_ikatan/sifat_dasar_atom/ pengenalan_dasar_struktur_atom/ http://www. d.chem-is-try. 2009. bilangan kuantum utamanya adalah n = 3. http://www.. Co3+ (Z = 27) Makalah Kimia 55 . 1700 Bank Soal Bimbingan Pemantapan Kimia.org/materi_kimia/kimia_sma1/kelas-1/struktur-atom-kimia/ D.chem-is-try. 5d. Zn2+ (Z = 30) C. c..b. bilangan kuantum azimutnya adalah l = 1 ini merujuk pada orbital p. Cr3+ (Z = 24) B. Bandung : Yrama Widya. jadi terdapat 3 orbital karena bilangan kuantum magnetiknya adalah m+1 maka jumlah orbital maksimum adalah 2. bilangan kuantum utamanya adalah n = 2 dan bilangan kuantum azimutnya adalah 0 ini berarti elektron berada diorbital s. ion di bawah ini yang paling banyak memiliki elektron tidak berpasangan adalah. e. 4. A. Ni2+ (Z = 28) E.

golongan. dan keeltronegatifannya.svg S. Dengan mengetahui letak suatu unsur dalam sistem ini.http://id. dan perioda. Berbagai upaya ditempuh oleh para ahli untuk memperoleh hasil pengelompokkan yang sifatnya universal dan dapat digunakan sebagai landasan atau acuan untuk mengelompokkan temuan-temuan berikutnya. pengelompokkan didasarkan pada massa atom relatif seperti yang dikemukakan oleh Dobereiner.org/wiki/Berkas:Bohr_atom_model_English. antara lain jari-jari. atau memakainya. Sejak ditemukan nomor atom. Akhirnya. Setiap unsur menempati kotak tertentu sesuai dengan nomor atomnya.wikipedia. Demikian juga dengan unsur dan senyawa yang beraneka ragam. Bandung: ITB BAB III SISTEM PERIODIK 3. Newland. energi ionisasi. Pada mulanya. Unsur yang berdekatan dalam satu golongan atau perioda yang sama akan mempunyai sifat yang mirip. Syukri. para ilmuwan mengelompokkan unsur berdasarkan persamaan dan perbedaan sifat-sifatnya. akhirnya dapat ditentukan sifat-sifat umum unsur tersebut. unsur dibagi atas blok. 3.1 Pendahuluan Manusia cenderung mengelompokkan sesuatu dengan kriteria tertentu agar mudah mengingat. Setelah teori mekanika gelombang berhasil menentukan strutur atom secara lengkap maka lahirlah sistem periodik modern yang didasarkan pada konfigurasi elektron. mencari. Kimia Dasar I. Dalam sistem periodik ini. ternyata sifat unsur ditentukan oleh nomor atomnya sehingga lahirlah sistem periodik Mendeleyev versi modern.1999. dan Mendeleyev.2 Perkembangan Sistem Periodik Unsur Makalah Kimia 56 . afinitas elekteron.

memisahkan. Bagaimana dengan dunia lambang? Oleh karena atom tidak dapat diamati menggunakan pancaindera. Menjelaskan suatu zat berdasarkan sifatnya. jumlah panas yang dihasilkan dari suatu reaksi dengan zat lain. besi berkarat. dan huruf. Selamat menjelajahi dunia Kimia. mirip dengan cara Anda ketika menjelaskan seseorang. kerapuhan. nomor atom. berarti Anda mempelajari tiga dunia. dengan zat apa dapat bereaksi.3 Pengelompokan Unsur Kimia Berdasarkan Kemiripan Sifat Zat Antoine Lavoisier hidup pada abad ke-17. konduktivitas listrik. Astronomi. para ahli kimia menjelaskannya dengan menggunakan lambang berupa angka. kecepatan reaksi jika bereaksi dengan zat lain. seperti struktur molekul pada aspirin. Jika Anda mempelajari Kimia. Sifat suatu zat bermanfaat untuk menjelaskan. Semua proses tersebut merupakan bentuk fenomena kimia yang berlangsung di dalam kehidupan sehari-hari. Sifat fisika menjelaskan bentuk fisik zat tersebut. kalor penguapan. kekerasan. Dunia atom sangat kecil sehingga Anda tidak dapat menggunakan pancaindera untuk mengamatinya. “bapak kimia modern” ini juga mempelajari ilmu lain seperti Botani. dan zat yang dihasilkan dari suatu reaksi. misalnya warna. Selain mempelajari ilmu Kimia. 3. Adapun sifat kimia menjelaskan bagaimana suatu zat bereaksi. dan dunia lambang. dari mulai proses bernapas. dan Matematika. Sifat kimia suatu zat juga meliputi bagaimana suatu zat dapat bereaksi dengan zat lainnya. Ada dua jenis sifat zat. massa jenis. Namun. Sudahkah Anda mendapatkan informasi mengenai perkembangan sistem periodik dari kegiatan tersebut? Bandingkanlah informasi yang Anda peroleh dengan penjelasan berikut. Lavoisier telah menghasilkan banyak teori kimia di antaranya teori Makalah Kimia 57 . dunia atom (mikroskopik). hingga roti membusuk. dan mengelompokkan. mengidentifikasi. Dunia nyata adalah sesuatu yang dapat Anda amati menggunakan pancaindera.Amatilah fenomena alam yang sering terjadi di dalam kehidupan seharihari Anda. titik leleh. Setiap benda tersusun atas jutaan partikel yang sangat kecil yang disebut atom. Unsur-unsur kimia dikelompokkan berdasarkan sifat suatu zat. dan suhu ketika terjadi reaksi. Misalnya. Pada bab ini. sifat magnet. justru melalui dunia atom inilah Anda dapat menjelaskan misteri di balik fenomena kehidupan. Itulah yang disebut dunia atom. model. dan titik didih. yaitu sifat fisika dan sifat kimia. Anda akan mempelajari struktur atom dalam sistem periodik sebagai dasar untuk membuka rahasia-rahasia di balik fakta kehidupan yang Anda temukan. kelenturan. yaitu dunia nyata (makroskopik).

3.4 Pengelompokan Unsur Kimia Berdasarkan Massa Atom a. unsur yang berbeda memiliki atom yang berbeda jenisnya dan berbeda massanya. Jons Jakob Berzelius mengembangkan teori atom yang dikemukakan Dalton. unsur-unsur kimia mulai dikelompokkan berdasarkan massa atomnya. Triade Dobereiner Pada 1803. Berdasarkan teori atom tersebut. tetapi susunannya dapat berubah karena suatu reaksi kimia. atom tidak bisa dihancurkan. Unsur kimia yang sudah ditemukan pada saat itu berjumlah 33 unsur. Ketika diselidiki lebih lanjut. Lavoisier mengelompokkan ke-33 unsur kimia tersebut ke dalam 4 kelompok berdasarkan sifat kimianya. Menurut Dalton: 1. Ilmuwan yang kali pertama mengelompokkan unsur kimia berdasarkan massa atom adalah Johann Dobereiner. unsur kimia adalah zat yang tidak dapat diuraikan lagi menjadi zat yang lebih sederhana. yaitu kelompok gas. kelompok nonlogam. dan 4. kelompok logam. semua atom dalam suatu unsur memiliki massa dan sifat yang sama. Buku tersebut merupakan buku teks kimia modern yang pertama. John Dalton mengumumkan teori atom. dan kelompok tanah. 2. semua zat terdiri atas atom yang tidak bisa dibagi lagi. 3. Dalton membuat daftar massa suatu atom. Menurut Lavoisier. Tabel berikut menunjukkan pengelompokan unsur kimia menurut Lavoisier. unsur yang kedua memiliki massa atom yang jumlahnya setengah dari Makalah Kimia 58 . ia mengelompokkan unsur-unsur kimia ke dalam suatu kelompok yang terdiri atas 3 unsur yang sifatnya sama. Pada 1829. Pengelompokan unsur-unsur kimia oleh Lavoisier dipublikasikan dalam bukunya yang berjudul Traité Élémentaire de Chimie pada 1789. Dengan diketahuinya massa suatu atom. Pada 1828.mengenai pengelompokan unsur-unsur kimia.

kalsium. Unsur-unsur kimia diurutkan dari kiri ke kanan. dan barium. John Newlands. unsur kedelapan adalah unsur Na dan unsur keenambelas adalah K. Begitu juga dengan unsur Be. stronsium. dan tellurium. belerang. Tabel Periodik Mendeleev Pada 1869. Ternyata.3 menunjukkan susunan unsur-unsur kimia yang dikelompokkan Newlands. c. Unsur Li. Unsur-unsur kimia Makalah Kimia 59 . b. teorinya ini dianggap hal yang konyol oleh banyak orang. menyusun 62 unsur yang saat itu diketahui berdasarkan kenaikan massa atom pada 1864. natrium. klorin. Dmitri Ivanovic Mendeleev mempublikasikan hasil penelitiannya mengenai pengelompokan unsur-unsur kimia. Hukum Oktaf Newlands Kimiawan Inggris. ujilah teori Triade Dobereiner tersebut menggunakan tabel massa atom berikut. Dobereiner menamakan pengelompokan unsurnya dengan nama Triade. Na. Mg.penjumlahan massa atom unsur pertama dan unsur ketiga. Akan tetapi. Dmitri Mendeleev memperkenalkan suatu bentuk tabel periodik berdasarkan massa atom. Gambar 1. dan K memiliki sifat yang mirip. Kelompok unsur-unsur tersebut. dan Ca. Jika hitungan diawali dari Li. bromin. Pengelompokan unsur yang dilakukan Newlands pada 1864 tersebut dikenal dengan nama Hukum Oktaf. dan kalium. Sampai lima tahun kemudian. kelompok unsur-unsur yang mirip terulang setiap 8 unsur. dan iodin. selenium. ilmuwan Rusia. Benarkah pernyataan yang dikemukakan Dobereiner? Untuk membuktikannya. yaitu: litium.

dan eka-silikon (nomor atom 72). Pada bulan November 1875. ilmuwan Prancis Lecoq de Boisbaudran menemukan unsur yang sifatnya sama dengan eka-aluminium. Pada 1871. Mendeleev memperbaiki tabel periodiknya. Unsur-unsur satu kolom dan satu baris memiliki sifat kimia yang mirip. Dugaan Mendeleev terbukti. Unsur-unsur kimia dalam tabel periodik Mendeleev dikelompokkan ke dalam 8 kolom dan 12 baris.dikelompokkan Mendeleev ke dalam 12 kelompok menurut kenaikan massa atom. Berikut ini adalah tabel periodik Mendeleev. Ia memutar 90° posisi tabelnya sehingga menjadi seperti tabel berikut. ia Makalah Kimia 60 . Mendeleev menyediakan kotak kosong untuk unsur-unsur yang menurut dugaannya akan ditemukan pada masa mendatang. eka-boron (nomor atom 68). Pada tabel tersebut. Mendeleev memberi nama unsur-unsur tersebut dengan istilah eka-aluminium (nomor atom 44).

Lars Nilson pada 1879 mirip dengan eka-boron. dua unsur lain yang diprediksi Mendeleev (eka-boron dan eka-silikon) ternyata diketahui memiliki sifat yang sama dengan skandium dan germanium. K. Menurut Meyer. dan Rb. unsur logam alkali. Misalnya. Makalah Kimia 61 . Perhatikan grafik antara volume atom dan massa atom berikut. Sifat unsur skandium yang ditemukan ilmuwan Swedia. yaitu Na. d.menamakan unsur tersebut galium. Lothar Meyer mengusulkan sistem periodik berdasarkan massa atom. Berdasarkan grafik tersebut terlihat bahwa unsur-unsur yang sifatnya mirip membentuk suatu keteraturan. Perhatikan tabel berikut untuk mengetahui persamaan antara prediksi Mendeleev dan penemuan de Boisbaudran Sama halnya dengan eka-aluminium. sedangkan sifat unsur germanium yang ditemukan ilmuwan Jerman. volume atom suatu unsur yang diplotkan dengan massa atom tersebut akan membentuk grafik yang berperiodik secara teratur. Clemens Winkler pada 1886 mirip dengan ekasilikon. Tabel Periodik Meyer Hampir mirip dengan sistem periodik yang dikemukakan Mendeleev.

Setiap Makalah Kimia 62 . Kemudian. seorang kimiawan inggris bernama Henry Moseley melakukan eksperimen pengukuran panjang gelombang unsur menggunakan sinar-X. Meyer mengembangkan penemuannya ke dalam bentuk tabel seperti berikut. Para ahli menemukan bahwa atom bukanlah suatu partikel yang tak terbagi melainkan terdiri dari partikel yang lebih kecil yang di sebut partikel dasar atau partikel subatom. Kenaikan jumlah proton ini mencerminkan kenaikan nonor atom unsur tersebut. Sistem periodik modern terdriri atas 7 periode dan 8 golongan. dan neuron.berada di puncak. Ernest Rutherford berhasil menemukan salah satu partikel dasar penyusun atom. pengetahuan kita terhadap atom mengalami perkembangan yang sangat mendasar. Ia memplotkan frekuensi sinar-X dan kenaikan nomor atom. elektron. Henry Moseley meneliti hubungan antara sifat suatu atom dan jumlah protonnya (nomor atom) menggunakan spektroskopi sinar-X. Unsur-unsur yang sifatnya mirip ditempatkan dalam baris yang sama. 3. Unsur-unsur kimia dalam tabel periodik Meyer disusun berdasarkan kenaikan massa atom secara vertikal. Pengelompokan unsur-unsur sisitem periodik modern merupakan penyempurnaan hukum periodik Mendeleev. disusun berdasarkan kemiripan sifat. Moseley menyusun unsur-unsur tersebut. Dua tahun kemudian. yang di sebut juga sistem periodik bentuk panjang. Lajur-lajur horizontal. Amati kembali tabel periodik Meyer. sedangkan lajur-lajur vertikal. artinya setiap unsur mempunyai jumlah proton tertentu yang berbeda dari unsur lainya. Tabel Periodik Moseley Pada 1911. tetapi memiliki jumlah proton sama atau disebut isotop. yaitu proton. Ha tersebut diakibatkan adanya unsur-unsur yang memiliki massa atom berbeda. Kini atom di yakini terdiri atas tiga jenis partikeldasar yaitu proton. yang disebut periode disusun berdasarkan kenaikan nomor atom . diperolehkesimpulan bahwasifat dasar atom bukan didasari oleh massa atom relative. pada 1913. Kemudian. Jumlah proton dalam satu atom ini disebut nomor atom. melainkan berdasarkan kenaikan jumlah proton.5 Pengelompokan Unsur Kimia Berdasarkan Nomor Atom a. Sistem periodik modern disusun berdasarkan kebaikan nomor atom dan kemiripan sifat. yang disebut golongan. Berdasarkan hasil eksperimenya tersebut. Jumlah proton merupakan sifat khas dari unsur. Pada awal abad 20.

Golongan-golongan juga dapat ditandai dengn bilangan 1 sampai dengan 18 secara berurutan dari kiri ke kanan. dan unsur-unsur aktinida pada periode 7 golongan IIIB. Penemuan tersebut menimbulkan masalah mengenai penempatan unsur-unsur transuranium dalam tabel periodik. Unsur-unsur golongan A disebut golongan utama. b. yaitu unsur-unsur antanida dan aktinida. tabel periodik Moseley diakui sebagai tabel periodik modern. Pada 1940. Tabel Periodik Modern Hingga pertengahan abad ke-20. Unsur-unsur transisi dalam semua termasuk golongan IIIB. Namun. Tabel periodik Moseley berhasil memperbaiki kelemahan tabel periodik Mendeleev. Unsur-unsur lantanida pada periode 6 golongan IIIB. sehingga daftr tidak terlalu panjang. penempatan unsur Te dan I sesuai dengan kenaikan nomor atomnya. Dengan cara ini maka unsur transisi terletak pada golongan 3 sampai golongan 12. Dalam tabel periodik Mendeleev. Pada periode 6 dan 7 terdapat masingmasing 14 unsur yang disebut unsur-unsur transisi dalam. Penempatan unsur-unsur tersebut di bagian bawah tabel periodik adalah untuk alasan teknis.golongan dibagi lagi menjadi 8 golongan A( IA-VIIIA ) dan 8 golongan B (IB – VIIIB). Makalah Kimia 63 . Glenn Seaborg berhasil menemukan unsur transuranium. sedangkan golongan B disebut golongan transisi. berdasarkan tabel periodik Moseley. yaitu unsur dengan nomor atom 94–102. Masalah itu akhirnya terpecahkan dengan cara membuat baris baru sehingga tabel periodik modern berubah menjadi seperti gambar berikut. penempatan telurium (massa atom 128) dan iodin (nomor atom 127) tidak sesuai dengan kenaikan massa atomnya.

juga dikenal istilah periode dan golongan. Karena sistem periodik yang disusun berbentuk panjang. Pada tabel periodik bentuk panjang. Pada sistem periodik bentuk panjang. Berbeda dengan tabel periodik Mendeleyev. Penyusunan unsur dengan arah mendatar ke kanan disebut periode. a. dikarenakan disusun oleh konsep-konsep yang sudah modern. karena berbentuk pendek. Tabel periodik bentuk panjang terdiri atas 7 periode dan 8 golongan. Hal ini berarti bahwa sifat unsur tergantung dari nomor atomnya. sedangkan golongan dibedakan menjadi golongan A (golongan utama) dan golongan B (golongan transisi). Sedangkan periode panjang mencakup periode 4 sampai dengan periode 7.3. maka sering disebut sistem periodik pendek. Periode pendek mencakup periode 1 (terdiri dari 2 unsur). sedangkan penyusunan unsur dengan arah ke bawah disebut golongan. maka tabel periodik yang sekarang ini disebut tabel periodik panjang. Terkadang disebut pula tabel periodik modern.6 Golongan dan Periode Unsur dalam Tabel Sistem Periodik Unsur Modern Unsur-unsur dalam tabel sistem periodik modern disusun berdasarkan kenaikan nomor atom. periode 2 (terdiri dari 8 unsur) dan periode 3 (terdiri dari 8 unsur). Adapun tampilan fisik tabel Sistem Periodik Modern. Golongan Makalah Kimia 64 . Periode dibedakan menjadi periode pendek dan periode panjang. sifat unsurnya merupakan fungsi periodik dari nomor atomnya. adalah sebagai berikut.

dan Pb N. Na. IVA. IIA. P. Cs. IVB. VIIB. K. Se. dan Rn Pada periode 6 termasuk periode sangat panjang. In. golongan unsur dari kiri ke kanan ialah IA. Te. VB. I. Makalah Kimia 65 . Ar. dan Po F. Al. dan Ra B. Jadi. IB. Berdasarkan aturan Amerika. dan Fr Be. As. Mg. 11113. Rb. Ne. Kr. yaitu H dan He Periode 2 = periode pendek berisi 8 unsur Periode 3 = periode pendek berisi 8 unsur Periode 4 = periode panjang berisi 18 unsur Periode 5 = periode panjang berisi 18 unsur Periode 6 = periode sangat panjang berisi 32 unsur Periode 7 = periode yang unsur-unsurnya belum lengkap berisi 30 unsur 1 2 13 14 15 16 17 18 Nama Khusus Alkali Alkali Tanah Boron Karbon Nitrogen Oksigen Halogen Gas Mulia Unsur-unsur Li. Xe. VA. Ba. Ga. Unsur dalam satu golongan mempunyai sifat yang cenderung sama dan ditempatkan dalam arah vertikal (kolom). dan At He. IIIA. Golongan unsur pada sistem periodik unsur modern mempunyai nama khusus yaitu sebagai berikut : Golongan IA IIA IIIA IVA VA VIA VIIA VIIIA b. golongan dibagi menjadi 18 berdasarkan aturan IUPAC. Ca. digunakan pembagian golongan menjadi A dan B. Pada sistem periodik unsur modern. Umumnya. Periode Periode unsur pada sistem periodik unsur modem disusun dalam arah horisontal (baris) untuk menunjukkan kelompok unsur yang mempunyai jumlah kulit sama. Si. 1113. VIIA. dan VIIIA. Sistem periodik bentuk panjang terdiri atas 7 periode sebagai berikut : 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Periode 1 = periode sangat pendek berisi 2 unsur. VIB. sistem periodik unsur modern dibagi dua golongan yaitu golongan A dan B. Cl. dan Tl C. dan Bi O. Sn. VIIIB. yaitu berisi 32 unsur. Ge.Golongan unsur pada sistem periodik unsur modern disusun berdasarkan jumlah elektron valensi (elektron yang terletak pada kulit terluar). Sr. S. Br. VIA. Sb.

keelektronegatifan. Penetapan Golongan dan Periode Golongan dan periode dapat ditentukan dengan cara menuliskan konfigurasi elektron. Golongan lantanida dan aktinida disebut golongan transisi dalam. sesuai dengan perubahan nomor atomnya. sedangkan jumlah kulit yang sudah terisi elektron (n terbesar) menunjukkan periode. semakin ke kanan jari-jari atom cenderung semakin kecil. sifat logam dan non logam. Jari-jari atom sukar diukur sehingga pengukuran jari-jari atom dilakukan dengan cara mengukur jarak inti antar dua atom yang berikatan sesamanya. afinitas elektron.Golongan IIIB periode 6 berisi 14 unsur dengan sifat mirip yang dinamakan golongan lantanida. jari-jari ion. sedangkan jumlah kulit terluar yang terisi elekteron tetap sama sehingga tarikan inti terhadap elektron terluar semakin kuat. Konfigurasi elektron adalah penataan elektron dalarn atom yang ditentukan berdasarkan jumlah elektron. b. Jari-jari atom Jari-jari atom merupakan jarak elaktron terluar ke inti atom dan menunjukan ukuran suatu atom. maka disebut sifat periodik. jumlah elektron valensi menunjukkan nomor golongan. Hal ini terjadi karena semakin ke atas. jari-jari atom semakin ke atas cenderung semakin kecil. Pada konfigurasi elektron. Begitu juga golongan IIIB periode 7 berisi 14 unsur dengan sifat mirip dinamakan golongan laktinida. kulit elektron semakin kecil. Sifat periodik yang dibahas antara lain jari-jari atom. tetapi diantara sesamanya terdapat perbedaan tertentu. dan kereaktifan. Hal ini terjadi karena semakin ke kanan jumlah proton dan jumlah elektron semakin banyak. 3. Dalam suatu periode. Perbedaan sifat itu berubah dengan kecenderungan tertentu. Dalam suatu golongan. a.7 Sifat Periodik Unsur Walaupun unsur yang berdekatan dalam satu golongan atau perioda mempunyai kemiripan. energi ionisasi. c. Unsur golongan aktinida dan lantanida biasanya dituliskan terpisah di bawah. Ion bermuatan positif (kation) mempunyai jari-jari Makalah Kimia 66 . Jari-jari ion Ion mempunyai jari-jari yang berbeda secara nyata (signifikan) jika dibandingkan dengan jari-jari atom netralnya. Kecenderungan itu berulang pada golongan atau perioda berikutnya.

unsur yang mempunyai afinitas elektron bertanda negatif mempunyai kecenderungan lebih besar menyerap elektron daripada unsur yang afinitas elektronnya bertanda positif. Unsur-unsur yan seperiode : energi ionisai pada umumnya makin ke kanan makin besar. Akibatnya. Akan tetapi jika ion negative yang terbentuk tidak stabil. Afinitas elektron Afinitas elektron ialah energi yang dibebaskan atau yang diserap apabila suatu atom menerima elektron. untuk melepaskan elektron dari suatu atom dperlukan energi. Namun. sehingga elektron terluar makin mudah di lepaskan. jari-jari semkain kecil dan gaya tarik inti terhadap elektron semakin besar. c. energi untuk melepaskan elektron terluar relatif lebih kecil berarti energi ionisasi kecil. dan energi ionisasi golongan V A lebih besar dari pada golongan VIA. gaya tarik menarik elektron dengan inti lebih kecil (jari-jarinya semakain besar). maka proses penyerapan elektron akan membutuhkan energi dan afinitas elektronnya dinyatakan dengan tanda positif. sedangkan ion bermuatan negatif (anion) mempunyai jari-jari yang lebih besar jika dibandingkan dengan jari-jari atom netralnya. Hal ini berarti energi ionisasi besar. Makin negative nilai afinitas elektron berarti makin besar kecenderungan menyerap elektron. elektron ini cenderung mudah lepas supaya mempunyai konfigurasi seperti gas mulia. Dalam suatu periode semakin banyak elektron dan proton gaya tarik menarik elektron terluar dengan inti semakin besar (jari-jari kecil) Akibatnya. Energi yang diperlukan untuk melepaskan elektron dari suatu atom di namakan energi ionisasi. Unsur-unsur yang segolongan : energi ionisasi makin ke bawah makin kecil. maka atom semakin mudah menarik elektron dari luar sehingga afinitas elektron Makalah Kimia 67 . d. karena makin ke kanan gaya tarik inti makin kuat. Kekecualian : Unsur-unsur golongan II A memiliki energi ionisasi yang lebih besar dari pada golongan III A. Jadi. Energi ionisasi Jika dalam suatu atom terdapat satu elektron di luar subkulit yang mantab.yang lebih kecil. Jika ion negatif yeng terbentuk bersifat stabil. karena elektron terluar akin jauh dari inti (gaya tarik inti makin lemah). maka proses penyerapan elektron itu disertai pelepasan energi dan afinitas elektronnya dinyatakan dengan tanda negative. Dalam satu periode dari kiri ke kanan. elektron sukar lepas sehingga energi untuk melepas elektron semakin besar. Jika jumlah elektronnya sedikit.

Sifat logam dan non logam Sifat-sifat unsur logam yang spesifik. Faktor yang mempengaruhi keelektronegatifan adalah gaya tarik dari inti terhadap elektron dan jari-jari atom. Unsur-unsur yang berada pada batas antara logam dengan bukan logam menunjukkan sifat ganda. Jika harga keelektronegatifan kecil. dan harga terkecil terdapat pada fransium (Fr) yakni 0. f. Unsur-unsur yang segolongan : keelktronegatifan makin ke bawah makin kecil. jari-jari atom makin besar. sehingga gaya tarik inti terhadap elektron makin kecil. Harga keelektronegatifan penting untuk menentukan bilangan oksidasi (biloks) unsur dalam sutu senyawa. serta dapat ditentangkan menjadi kawat / kabel panjang. Batas unsur-unsur logam yang terletak di sebelah kiri dengan batas unsur-unsur bukan logam di sebelah kanan pada sistem periodik sering digambarkan dengan tangga diagonal bergaris tebal. sehingga afinitas elektron semakin kecil. Jumlah atom yang diikat bergantung pada elektron valensinya. menghantarkan panas dan listrik. Pada satu golongan dari atas ke bawah. antara lain : mengkilap. Berilium dan Aluminium adalah logam yang memiliki beberapa sifat bukan logam. Hal ini disebut unsur-unsur amfoter. Makalah Kimia 68 . dalam sistem periodik makin kebawah makin bertambah. Harga keelektronegatifan bersifat relatif (berupa perbandingan suatu atom yag lain). karena gaya taik-menarik inti makin lemah. Harga kelektronegatifan terbesar terdapat pada flour (F) yakni 4.7. Unsur-unsur yang seperiode : keelektronegatifan makin kekanan makin besar. Sifat-sifat logam tersebut diatas yang membedakan dengan unsur-unsur bukan logam. dan makin ke kanan makin berkurang. Unsur-unsur bagian bawah dalam sistem periodik cenderung melepaskan elektron. e.keelektronegatifan terbesar pada setiap periode dimiliki oleh golongan VII A (unsur-unsur halogen).0. dapat ditempa menjadi lempengan tipis. unsur cenderung melepaskan elektron dan membentuk bilangan oksidasi positif. Keelektonegatifan Kelektronegatifan adalah kemampuan suatu atom untuk menarik elektron dari atom lain. Contoh : 1. berarti unsur yang bersangkutan cenderung menerim elektron dan membentuk bilangan oksidasi negatif. maka atom semakin sulit menarik elektron dari luar. Sifat-sifat logam.semakin besar. Jika harga kelektronegatifan besar.

kelompok nonlogam. unsur dengan NA 23 d. makin ke bawah makin reaktif. energi ionisasi. Unsur dengan NA 52 b. dan kelompok tanah. Golongan VIIA tidak reaktif. karena makin mudah melepaskan elektron. Periode unsur pada sistem periodik unsur modem disusun dalam arah horisontal (baris) untuk menunjukkan kelompok unsur yang mempunyai jumlah kulit sama. makin ke bawah makin kurang reakatif.2. Unsur dengan NA 20 c. Tentukanlah periode dan golongan dari unsur-unsur berikut ini dalam sistem periodik unsur? a. Sifat periodik unsur antara lain jari-jari atom.8 Soal dan Pembahasan 1. mulamula kereaktifan menurun kemudian bertambah hingga golongan VIIA. 3. jari-jari ion. Hukum Oktaf Newlands. Tabel Periodik Meyer. Unsur dengan NA 58 e. afinitas elektron. kelompok logam. yaitu kelompok gas. Tabel Periodik Mendeleev. unsur logam yang paling reatif adalah golongan VIIA (halogen). karena makin sukar menangkap elektron. Pengelompokan unsur kimia berdasarkan massa atom yakni Triade Dobereiner. keelektronegatifan. Pengelompokan unsur kimia berdasarkan nomor atom Tabel Periodik Moseley dan Tabel Periodik Modern.7 Kesimpulan Berdasarkan kemiripan sifat zat. dan kereaktifan. Kereaktifan suatu unsur bergantung pada kecenderungannya melepas atau menarik elektron. lavoisier mengelompokkan ke-33 unsur kimia ke dalam 4 kelompok berdasarkan sifat kimianya. Hal ini disebut unsur-unsur metalloid. Unsur-unsur bukan logam pada sistem periodik. Jadi. 3. Unsur dengan NA 98 Makalah Kimia 69 . g. Golongan unsur pada sistem periodik unsur modern disusun berdasarkan jumlah elektron valensi (elektron yang terletak pada kulit terluar). Kereaktifan Reaktif artinya mudah bereaksi. sifat logam dan non logam. Dari kiri ke kanan dalam satu periode. Baron dan Silikon adalah unsur bukan logam yang memiliki beberapa sifat logam. Unsur-unsur logam pada sistem periodik.

blok p. karena bilangan kuantum utamanya ada di 5 maka atom tersebut terletak diperiode 5. konfigurasi elektronnya sama Jawab : c Dalam satu golongan jumlah elektron pada kulit terluarnya pasti sama Makalah Kimia 70 . atau blok f. elektron valensinya ada di 7s2 maka dia terletak diperiode 7 dan golongannya adalah actinida disebabkan unsur ini sudah memiliki orbital 5f. jumlah elektron pada kulit terluarnya sama d. karena elektron valensinya ada di 3d3 4s2 maka dia berada di periode 4 (ditandai dengan bilangan kuantum terbesar) dan golongannya adalah VB. Dan bilangan kuantum utama elektron valensinya menentukan periode unsur tersebut. karena elektron valensinya ada 2 dan terletak di 4s2 maka dia adalah golongan IIA dan karena bilangan kuantum utamanya adalah 4 (pada 4s2) maka unsur ini berada diperiode ke 4. elektron valensinya tereltak di 6s2 maka periode unsur ini adalah periode 6. elektron valensi unsur tersebut terletak di bagian orbital 5s2 5p4 dimana rumus ini adalah sesuai untuk golongan 6A atau golongan 16.Jawab: Untuk menentukan tempat suatu unsur didalam sistem periodik yaitu golongan dan periodenya maka kita harus menentukan elektron valensinya. jumlah elektronnya sama b. Unsur ini memiliki konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d3. Konfigurasi elektronnya adalah 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p6 4d10 4f1 5s2 5p6 5d1 6s2. jumlah protonnya sama e. b. Unsur-unsur golongan alkali tanah sifat-sifat kimianya hampir sama karena a. karena dia memiliki orbital di 4f1 maka dia adalah golongan Lantanida. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p6 4d10 5s2 5p4. e. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p6 4d10 4f14 5s2 5p6 5d10 5f10 6s2 6p6 7s2. Konfigurasi elektronnya adalah sebagai berikut. Unsur dengan nomor atom 52 memiliki konfigurasi elektron sebagai berikut. 2. Unsur dengan nomor atom 20 memiliki konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2. c. dengan menggunakan elektron valensi maka kita dapat menentukan suatu unsur berada di blok s. d. jumlah elektron pada dua orbital terluarnya sama c. blok d. a.

golongan IIA. 15P Makalah Kimia 71 . Jadi elektron terluarnya mempunyai kecenderungan untuk melepaskan diri. jari-jari atomnya makin besar c. maka kecenderungan membentuk ion negatif juga semakin besar. Q dan S Jawab : c P : 1s2 2s1 = Golongan IA Perioda 2 Q : 1s2 2s2 2p6 3s2 = Golongan IIA Perioda 3 R : [Ar] 4s1 = Golongan IA Periode 4 S : [Ar] 3d10 4s2 4p3 = Golongan VA Periode 4 T : [Kr] 4d10 5s2 5p5 = Golongan VIA Periode 5 6. 4. P dan R d. periode 4 c. P dan Q b. maka letaknya dalam system periodik … a. nomor massanya makin besar b. Diantara unsur-unsur 3P. mengakibatkan daya tarik inti atom terhadap elektron pada kulit terluarnya semakin besar. periode 3 e. S dan T e. yang terletak dalam golongan yang sama pada sistem periodik adalah … a. golongan IIA. Diantara unsur-unsur di bawah ini yang paling mudah membentuk ion negative adalah a. afinitas elektronnya makin besar Jawab : b Dalam sistem periodik dalam satu golongan dari atas ke bawah jari-jari atomnya semakin besar. 33S dan 53T. 12Q. Jika logam ini memiliki 20 netron.3. golongan IVA. periode 3 c. 5. Atom-atom unsur logam dalam satu golongan dari atas ke bawah kecenderungan melepaskan elektron valensinya makin besar sebab a. periode 4 d. muatan intinya makin besar b. Jadi unsur 17Cl mempunyai kecenderungan membentuk ion negatif. 17Cl Jawab : a Semakin ke kanan dalam sistem periodik jari-jari atomnya semakin kecil. 19R. sebab jumlah kulit atom bertambah. dilarutkan ke dalam HCl berlebih dan diperoleh 4. potensial ionisasinya makin besar d. 11Na c. golongan IIA. golongan IVA. R dan T e. Suatu logam divalent L sebanyak 8 gram. sedangkan elektron valensinya tetap akibatnya gaya tarik inti atom terhadap elektron valensinya berkurang.48 dm3 gas hidrogen (STP). 12Mg d. periode 2 b.

Unsur B bereaksi dengan air menghasilkan gas Hidrogen. sedangkan muatan inti bertambah mengakibatkan gaya tariknya semakin besar. A. maupun basa.Jawab : c Reaksi : L(s) + 2 HCl(aq) → LCl2(aq) + H2(g) Mol H2 = 4.C e. dan C terletak pada periode 3 sistem periodik. Jadi jari-jari terbesar dimiliki oleh Na.2 mol Ar L = 8/0. sedangkan jari-jari terkecil dimiliki oleh Cl.B jawab .4 mol = 0. sebab kulit atom tetap.A. Unsur-unsur A. Oksida unsur A dalam air menghasilkan larutan yang mempunyai pH< 7 berarti bersifat asam. 8.B c.A b. B. Oksida unsur A dalam air menghasilkan larutan yang mempunyai pH<7. terletak di sebelah kiri dalam system periodik.2 mol Mol L = 1/1x 0. Jadi B merupakan logam yang sangat reaktif terhadap air. 17Cl e. periode 4 7. B. Unsur C dapat bereaksi dengan asam. Jadi susunan unsur-unsur tersebut dalam sisper dari kiri ke kanan adalah : B.B.B.C d. A DAFTAR PUSTAKA b. Jadi unsur A adalah non logam. maka unsure C merupakan logam amfoter yang terletak di tengah system periodik. A. dan C terletak pada periode 3 sistem periodik.C. Unsur yang jari-jari atomnya terbesar adalah … a. 11Na Jawab : a Dalam sistem periodik pada satu periode dari kiri ke kanan jari-jari atomnya semakin kecil. 14Si d. maka A terletak di sebelah kanan dalam sisper. sedangkan unsur B dengan air bereaksi menghasilkan gas hidrogen. Susunan unsur-unsur tersebut dalam sistem periodic dari kiri ke kanan adalah : a.C. e Unsur-unsur A.48/22. 13Al c.A.2 = 40 Nomor atom (z) = L = Ar – Σ n = 40 – 20 = 20 Konfigurasi electron : [Ar] 4s2 termasuk golongan IIA. Percobaan lain menunjukkan bahwa unsur C dapat bereaksi baik dengan larutan asam maupun basa.2 mol = 0. C. 12Mg Makalah Kimia 72 .B. C.

Daya tarik-menarik diantara ion-ion yang bermuatan berlawanan merupakan suatu ikatan ion. 2009. Iman.blogspot. Dengan kata lain. daya tarik menarik inti atom pada elektron yang terbagi di antara elektron itu merupakan suatu ikatan kovalen.sifat-sifat ini bergantung pada struktur elektron dan letak unsur itu dalam sistem periodik. Ikatan kimia dapat dibagi ke dalam dua kategori besar yaitu ikatan ion dan ikatan kovalen. Disebut ikatan ion jika terjadinya perpindahan elektron dalam atom untuk membentuknya partikel bermuatan listrik dan mempunyai daya tarik-menarik. Ikatan kovalen terbentuk dari terbaginya (sharing) elektron diantara atom-atom. energi ionisasi dan kontrol afinitas elektron dimana atom menerima atau melepaskan elektron. Jakarta : Pusat perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.org/wiki/Sistem_periodik_unsur http://ones-maulana.html BAB IV IKATAN KIMIA 4.2 Konfigurasi Elektron Yang Stabil Makalah Kimia 73 .1 Pendahuluan Ikatan kimia adalah daya tarik menarik antar atom yang menyebabkan suatu senyawa kimia dapat bersatu. Misalnya. halaman 6 – 12. Kekuatan daya tarik menarik ini menentukan sifat-sifat kimia dari suatu zat.org/materi_kimia/kimia_dasar/sistem_periodik/sifat-periodik-unsur/ http://id. http://www. Macam-macam ikatan kimia yang dibentuk oleh atom tergantung dari struktur elektron atom. 4. dan cara ikatan kimia berubah jika suatu zat bereaksi digunakan untuk mengetahui jumlah energi yang dilepas atau diadsorbsi selama terjadinya reaksi.wikipedia.chem-is-try. Praktis Belajar Kimia 1 : Untuk Kelas X Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah.com/2009/06/sistem-periodik.Rahayu.

atom gas mulia tidak menerima elektron ataupun melepaskan elektron terluarnya. Menerima tambahan elektron dari atom lain sehingga terjadi ion negatif (anion). 8. Tabel 1. 1) Ion 11Na+ 2.Hampir semua atom membentuk ikatan dengan atom-atom lain. krypton (36Kr). Kecenderungan ini bisa terjadi dengan membentuk ikatan kimia antar atom yang satu dengan atom lainnya. sehingga atom. Atom 17Cl (2. neon (10Ne). Susunan yang demikian menurut Kossel dan Lewis sangat stabil. Cara untuk mencapai hal itu adalah: a. dan radon (86Rn). neon. atom Cl yang tidak stabil menerima tambahan satu elektron. Atom 11Na (2. Gas mulia yang paling dikenal adalah helium. Misalnya. 8 b. Tetapi ada enam unsur lain yang tidak bersifat demikian. semua gas mulia memiliki 8 elektron (oktet) pada kulit terluarnya. 8. sehingga menjadi ion Cl. Misalnya. Konfigurasi elektron gas mulia Lambang Unsur 2He 10Ne 18Ar 36Kr 54Xe Jumlah Elektron pada Kulit K L M N 2 2 8 2 8 8 2 8 18 8 2 8 18 18 O Elektron Valensi 2 8 8 8 8 8 Jumlah Elektron Pada Kulit Atom-atom lain agar stabil berusaha memiliki konfigurasi elektron seperti gas mulia. atom Na yang tidak stabil melepaskan satu elektron valensinya menjadi ion Na+ dengan konfigurasi elektron seperti neon. dan argon dengan struktur elektron (disebut rumus titik elektron Lewis) Kecuali helium yang memiliki 2 elektron (duplet). xenon (54Xe). Unsur-unsur gas mulia hampir tidak membentuk ikatan dengan atom lain dan karena tidak reaktifnya maka sering disebut gas inert. argon (18Ar).dengan konfigurasi elektron seperti argon. Melepaskan elektron terluarnya sehingga terjadi ion positif (kation). Hal inilah yang menyebabkan mengapa gas mulia sangat stabil. yaitu unsur-unsur gas mulia yang terdiri dari: helium (2He). 7) Makalah Kimia 74 .

Hal ini dapat dimengerti mengapa logam bersifat sebagai penghantar panas dan listrik yang baik. memiliki titik leleh dan kerapatan yang tinggi. 8 4. 8). setiap Cl konfigurasi elektronnya 2. sehingga relatif bebas bergerak. dan juga mengkilat. Pembentukan molekul dengan cara ketiga ini disebut ikatan kovalen. Dengan demikian masing-masing atom akan memiliki konfigurasi elektron yang stabil seperti gas mulia argon (2. 1. Elektron-elektron valensi logam tidak terikat erat (karena energi ionisasinya rendah). Interaksi atom-atom logam (ikatan metalik/ikatan logam). F2. Menggunakan pasangan elektron secara bersama-sama oleh atom-atom yang berikatan. Hal ini disebabkan mobilitas lautan elektron di antara ion-ion positif meru-pakan penyangga Keadaan yang demikian ini berbeda dengan kristal ionik.3 Macam-Macam Ikatan Kimia Ikatan kimia pada prinsipnya berasal dari interaksi antar elektron-elektron yang ada pada orbit luar. Logam dapat dimampatkan dan direntangkan tanpa patah. misalnya NaCl. bahwa logam sebagai suatu kristal terdiri dari ion-ion positif logam dalam bentuk bola-bola keras dan sejumlah elektron yang bergerak bebas dalam ruang antara. Model lautan elektron ini sesuai dengan sifat-sifat logam. 8. 7) yang tidak stabil bisa menjadi stabil dengan cara menggunakan bersama satu pasang elekltron dengan atom klor yang lain sehingga terbentuk molekul fluor. atau orbit yang terisi sebagian atau orbit bebas dalam atom lainya. 8. Atom 17Cl Atom 17Cl Molekul Cl2. seperti: dapat ditempa menjadi lempengan tipis.2. 8 Serah terima elektron yang terjadi dari penggabungan kedua cara di atas disebut ikatan ion. Ion-ion positif dalam lautan elektron karena atom-atom dalam struktur kristal harus berkedudukan sedemikian rupa sehingga atom-atom yang bergeser akan tetap pada kedudukan yang sama. Atom 17Cl (2. Drude dan Lorentz mengemukakan model. c. ulet karena dapat direntang menjadi kawat.Ion 17Cl. 8. gaya pengikatnya adalah gaya tarik menarik antar ion-ion yang muatannya berlawanan dengan elektron Makalah Kimia 75 . Dalam kristal ionik. 8.

dan B. Perbedaan unsur non-logam dengan logam adalah tidak memiliki kelebihan ruang kosong yang berenergi rendah untuk penyebaran elektron yang akan disharing. Bila kristal ionik ini ditekan.valensi yang menempati kedudukan tertentu di sekitar inti atom. sebaliknya bila Q1 dan Q2 bermuatan berlawanan akan terjadi tarik menarik. Elektron ini disebut “delocalized electron” dan ikatannya juga disebut “delocalized bonding”. dan elektron ini disharing dg gaya tarik yang sama oleh inti lain yang mengitarinya. F= F Q1 dan Q2 r k : Gaya tarik menarik atau tolak menolak : Muatan partikel 1 dan 2 : Konstante dielektrik : Jarak antara partikel 1 dan 2 Bila Q1 dan Q2 bermuatan sama. Makalah Kimia 76 . He.memiliki banyak tempat untuk berpindah.dapat berpindah secara bebas antar kation-kation tersebut. maka e . maka keduanya akan tolak-menolak. maka akan terjadi keretakan atau pecah. Hal ini disebabkan adanya pergeseran ion positif dan negatif sedemikian rupa sehingga ion positif berdekatan dengan ion positif dan ion negatif dengan ion negatif. Akibat jumlah elektron valensi yang rendah dan terdapat jumlah ruang kososng yang besar. Dalam interaksi antar atom logam. Elektron bebas dalam orbit ini bertindak sebagai perekat atau lem. Kation yang tinggal berdekatan satu sama lain saling tarik menarik dengan elektron sebagai semennya. ikatan kimia dibentuk oleh gaya tarik menarikmenarik elektron oleh inti (nucleus) yang berbeda. Semua unsur non-logam memiliki paling tidak 4 dari 8elektron yang mungkin berada pada orbit luar. 2. keadaan yang demikian ini mengakibatkan terjadi tolak-menolak sehingga kristal ionik. Makin rendah energi suatu orbit. menjadi retak. Keadaan demikian menyebabkan e. karena hampir semua unsur memiliki ruang kosong dan orbit luar berenergi rendah. Ikatan kovalen Pada prinsipnya semua ikatan kimia berasal dari gaya tarik menarik inti (nucleus) yang bermuatan + terhadap e yang bermuatan negatif. Ikatan kovalen terbentuk. nakin tinggi stabilitas elektron yang ada di dalamnya. Gaya tarik menarik ini ditentukan oleh Hukum Coulomb. kecuali: H. Asalnya elektron milik satu atom yang ditarik oleh inti atom tetangganya yang bermuatan +.

HCl. O2. Senyawa Cl2. Makalah Kimia 77 . dan ada satu ruang kosong untuk menerima elektron dari atom yang lain. terbentuk melalui ikatan kovalen akibat pemakaian bersama masing-masing satu elektron terluar dari tiap-tiap atom klor. tidak terjadi perpindahan elektron dari satu atom ke atom yang lain sehingga ikatan pada senyawasenyawa ini adalah bukan ikatan ion. Contoh: pembentukan H2 dari 2 atom H. sehingga konfigurasi elektron kedua atom klor sama dengan konfigurasi elektron gas mulia dalam molekul Cl2. Elektron seolah-olah merupakan lem yang merekatkan kedua atom. Gaya tarik-menarik antara inti dari satu atom dengan elektron dari atom yang lainnya. H Ikatan kovalen pada H2. Gaya tolak-menolak antara 2 elektron c). sehingga 2 elektron ditarik oleh kedua inti atom tersebut. Gaya tolak-menolak antara 2 inti b). Pada senyawa-senyawa seperti H2. Pada molekul H2 ada 3 gaya yang bekerja yaitu: a). 2 elektron disharing oleh 2 atom dan orbit dari 2 elektron itu Ikatan kovalen adalah gaya tarik-menarik bersih (net) yang terjadi ketika setiap atom memasok 1 elektron yang tidak berpasangan untuk dipasangkan dengan yang lain. Jadi elektron ini tinggal terlokalisir dalam kedekatan antar 2 inti (ikatan kovalen). H juga disharing oleh 2 atom.Elektron yang dapat disharing dalam unsur non-logam tidak mengalami “ delocalised” seperti pada ikatan metalik (ikatan logam). Besarnya gaya c ini lebih besar dari jumlah gaya a dan b. Ikatan kovalen terbentuk karena pemakaian bersama sepasang elektron yang berasal dari penjodohan elektron-elektron tunggal (tidak berpasangan) dari masing-masing atom yang berinteraksi. Keadaan ini menunjukkan bahwa Cl2 lebih stabil dibandingkan atom-atom klor dalam keadaan terpisah. Cl2 dan sebagainya.

garis tersebut sesungguhnya lambang atau setara dengan sepasang elektron yang terpaut.Ikatan kovalen juga terjadi antara atom-atom yang berbeda. yang jari-jarinya simetris dan keelektronegatifan atom pembentuknya sama. seperti pada senyawa N2 dan CO2. 1 H 1s1 + 17Cl 1s2 2s22p6 3s23px23py23pz1 Pengikatan antara atom hidrogen dengan atom klor menghasilkan senyawa hidrogen klorida yang tidak simetris baik ditinjau dari jari-jari atom maupun dari keelektronegatifannya. Adakalanya dua atom dapat menggunakan bersama lebih dari sepasang elektron membentuk ikatan rangkap. Pemakaian bersama dua pasang elektron menghasilkan ikatan rangkap dua dan pemakaian bersama tiga pasang elektron menghasilkan ikatan rangkap tiga. Jumlah ikatan kovalen yang dapat dibentuk oleh suatu atom disebut kovalensi. Garis yang digunakan untuk menghubungkan antara atom-atom dalam senyawa dinyatakan sebagai ikatan kovalen. Contoh rumus bangun dari beberapa senyawa kovalen diberikan di bawah ini. perbedaan keelektronegatifan mengakibatkan senyawa tersebut menghasilkan momen dipol dan dikenal sebagai senyawa polar. tidak mempunyai momen dipol dan senyawanya tidak polar. misalnya pada HCl. Sebaliknya senyawa Cl2. Makalah Kimia 78 .

satu pasang titik (elektron) sebagai satu ikatan setara yang dapat digambarkan dengan garis yang menghubungkan antara atom-atom yang berkaitan. Contoh: Teori oktet dapat menjelaskan kestabilan hampir semua senyawa kovalen dengan baik. Misalnya menurut pengamatan. Makalah Kimia 79 . molekul O2 bersifat paramagnetik. dapat pula dijelaskan dengan menggunakan teori oktet Lewis.50 tidak dapat dijelaskan oleh teori Oktet. Diantaranya ada senyawa yang dikelilingi oleh kurang dari delapan elektron seperti BeCl2 dan BCl3 (oktet tidak sempurna) dan ada senyawa yang dikelilingi oleh lebih dari delapan elektron (oktet diperluas) seperti PCl5 dan SF6. tetapi dalam struktur Lewis semua elektron berpasangan. jadi harus terdapat elektron yang tidak berpasangan. elektron yang ditulis dalam struktur Lewis hanya elektron valensi (elektron pada kulit terluar). Perlu diingat. Hal ini akan dijelaskan kemudian dalam konsep orbital molekul.Kestabilan senyawa kovalen seperti yang dicontohkan di atas. tetapi tidak cukup baik untuk menjelaskan beberapa sifat kimia dan fisika senyawa kovalen tertentu. Formasi elektron ditulis sebagai titik-titik. yang memandang bahwa dalam molekul kovalen masing-masing atom dikelilingi oleh empat pasang elektron atau delapan elektron kecuali hidrogen (duplet). Kadang ditemui suatu senyawa kovalen yang cukup stabil tetapi tidak memenuhi kaedah oktet. Demikian juga kepolaran air dengan sudut molekul 104.

3py : hanya ada dua elektron tunggal. cairan atau padatan lunak dengan titik leleh rendah. ikatan kovalen dapat bersifat nonpolar atau polar. sedangkan P dapat membentuk lima ikatan (PCl5). Namun ada beberapa pengecualian yang dapat dijelaskan dengan teori lain. leburan atau larutannya tidak menghantar listrik. sedangkan B dapat membentuk tiga ikatan P 1s 2s 2p 3s 3px 3pz1 S 1s 2s 2p 3s 3px 3pz1 2 2 6 2 2 1 2 2 6 2 1 ada tiga elektron tunggal. Contoh: Cl 1s2 2s2 2p6 3s2 3px2 3py2 : ada satu elektron tunggal. senyawa kovalen umumnya berupa gas. sedangkan S dapat membentuk enam ikatan (SF6). Makalah Kimia 80 . jadi Cl hanya 3pz1 O 1s2 2s2 2px2 2py1 2pz1 dapat membentuk satu ikatan kovalen (HCl. 3) padatan. Pengecualian tersebut dapat dijelaskan dengan konsep hibridisasi yang akan dibahas kemudian. C 1s2 2s2 2px1 2py1 : O = O). : hanya ada (BCl3). Gaya antar molekul lemah jika dibandingkan dengan ikatan ion. bergantung dari elektronegativitas (kekuatan untuk menarik elektron) dari masing-masing atom. 2) larut dalam pelarut non polar seperti benzena dan beberapa diantaranya dapat berantaraksi dengan pelarut polar. CCl4) : ada dua elektron tunggal. hanya ada dua elektron tunggal. sedangkan C biasanya membentuk empat B 1s 2s 2p 2 2 1 ikatan (CH4). sehingga O dapat membentuk dua ikatan (H – O – H. 3py : hanya 1 satu elektron tunggal. Jumlah ikatan kovalen yang dapat dibentuk oleh suatu unsur bergantung pada jumlah elektron tak berpasangan dalam unsur tersebut.Senyawa kovalen memiliki sifat-sifat sebagai berikut: 1) pada suhu kamar. Berdasarkan dari jenis atom pembentuk.

s. Besarnya (dalam %) sifat ion ini dapat dihitung dengan beberapa cara. dari nama seorang kimiawan Belanda-Amerika Peter Debye. b. Polar : bersifat polar.a. Sifat kepolaran molekul dapat dibuktikan secara fisis kalau ditempatkan dalam medan magnet. Besarnya momen dipol dapat diukur dengan rumus: Momen dipole. Molekul polar akan menunjukkan keteraturan arah muatan positif dan negatif. Momen dipole (µ ) Ukuran kuantitatif kepolaran ikata adalah momen dipole (dipole moment) (µ ).u R = jarak.u. Faktor konversinya adalah: 1 D = 3. dalam cm µ = dalam D (Debye).336 x 10-30 C m Molekul diatomic yang memiliki atom-atom unsur yang berbeda ( misalnya HCl. antara lain : 1) Ukuran dipole moment 2) Ukuran elektronegativitas a. yang merupakan hasil kali muatan Q dan jarak antar muatan r: µ = Q x r Momen dipole biasanya dinyatakn dalam satuan debye (D).s. dalam e. 1D = 10-18 e. Jadi karena perbedaan elektronegativitas terjadi pemisahan muatan yang menimbulkan sifat polar dan adanya momen dipol. muatan akibat perbedaan sebagaimana dijelaskan pada HCl Non polar : kalau molekul terbentuk dari atom-atom yang sama atau yang sama elektronegativitasnya.atau dapat dituliskan sebagai → dimana arah panah menuju ke pole negatif. Karena adanya sifat polar yang disebabkan oleh pemisahan muatan ( δ+ dan δ-). maka ikatan dalam senyawa polar sebagian akan bersifat ikatan ion. µ = e x R dimana: e = muatan. yang digambarkan sebagai δ + dan δ. CO dan NO ) memiliki momen dipole dan disebut molekul polar. Molekul Makalah Kimia 81 . karena ada pemisahan elektronegativitas atom pembentuk senyawa.

20 Bi VIA O 3.50 Mg 1. misalnya.5 akan membentuk senyawa ionik. Modern Introduction.10 Cl 2. sedangkan yang kurang dari 1.80) dan Brom (2.20 At 0.00 Si 1.70 Pb VA N 3. sebaliknya jikalau perbedaannya mendekati nol.40 1. Brescia Cs Berdasarkan data nilai elektronegativitas ini dapat diramalkan apakah suatu molekul itu ionik atau kovalen. sampai seberapa jauh perbedaan nilai elektronegativitas itu memberikan patokan terhadap jenis ikatan kovalen atau ionik? Untuk menjawab masalah ini dibuat suatu perjanjian bahwa senyawa yang nilai perbedaan elektronegativitasnya lebih besar dari 1.86) dan Fluor. akan membentuk senyawa dengan ikatan kovalen.99 Ba IIIA B 1.diatomic yang memiliki atom-atom unsur yang sama ( contohnya H2.90 Ge 2. Akan tetapi klor. maka senyawa yang terbentuk akan berikatan ion. Cl (2.00 Sn 1. Makalah Kimia 82 .80 In 1.50 S 2. Jikalau perbedaan elektronegativitas tidak mendekati nol.80 2. Elektronegativitas Cara ini dapat dilakukan dengan menggunakan tabel elektronegatifitas beberapa unsur sebagai berikut : Tabel Elektronegativitas Beberapa Unsur IA H 2. F. Cesium. jikalau bereaksi membentuk molekul.00 K 0.50 Te 2. senyawanya adalah non-polar.10).60 2.20 Cd 1.60 Ti IVA C 2.5 akan membentuk senyawa kovalen.70) dimana nilai elektronegativitasnya setara.10 Li 0.80 Br 2.00 Sumber : Chemistry. F (4.91 Rb 0.00 P 2.97 1. senyawanya adalah polar.20 As 2.97 Na 1.20 Sb 2.40 Se 2.50 Ga 1. Jikalau perbedaan elektronegativitas antara atom-atom yang saling mengikat itu besar maka senyawa itu cenderung berikatan ionik.86 0.89 Cs IIA Be 1. O2 dan F2 ) tidak memiliki momen dipole dan disebut molekul nonpolar b.00 Po VIIA F 4. Hal ini disebabkan oleh tarikan pasangan elektron yang kuat pada F.00 Sr 0. Cs (0. Masalah yang timbul adalah.70 I 2.20 1.50 Al 1.

Pada rumus Lewis digunakan garis untuk menyatakan pasangan elektron. l = 0. Ikatan non-logam dengan logam Pasangan elektron yang membentuk suatu ikatan antara atom logam dan non-logam terletak pada orbit yang overlap antara 2 atom tersebut. Sebagai contoh perhatikan cara pembentukan suatu kompleks BCl3 NH3 yang stabil. dengan demikian atom hidrogen hanya mempunyai satu elektron valensi. F. 4. tetapi hanya satu atom yang menyediakan dua elektron untuk dipakai bersama (pasangan elektron pengikat berasal dari satu atom saja). O. Atom hidrogen mempunyai satu elektron dengan bilangan kuantum n = 1. Karena atom non logam tidak mempunyai ruang kosong dengan energi rendah. maka ikatan koordinat kovalen dapat dinyatakan dengan tanda panah dari atom yang memberikan pasangan elektron. yang terbentuk dari amonia dan boron triklorida. m = dan s = + ½.3. Atom nitrogen dalam amonia mengandung dua elektron yang tidak terikat (sepasang elektron bebas) sedangkan atom boron dalam boron triklorida kekurangan dua elektron untuk mencapai struktur oktet yang stabil. Cl Na. Akan tetapi kadang-kadang ada suatu rumus molekul yang Makalah Kimia 83 . Ikatan Kovalen koordinasi Ikatan ini disebut juga ikatan kovalen dativ karena mirip dengan ikatan kovalen. K : kemampuan menariknya kuat : kemampuan menariknya lemah. maka elektron akan tersebar pada daerah orbit yang overlap. Misalnya pada pembentukan BCl3/NH3 dapat ditulis: Pada reaksi di atas nitrogen dapat disebut donor pasangan elektron bebas sedangkan boron adalah akseptor pasangan elektron bebas. Elektro-negativitas adalah kemampuan relatif suatu unsur untuk memenuhi muatan listrik yang negatif. Atom dari unsur yang berbeda memiliki kemampuan yg berbeda dalam menarik pasangan elektron dalam suatu ikatan kovalen.

Ikatan ionik (elektro-valent. atau dengan atom yang berelektronegativitas tinggi. 4. akan tetapi bila jarak ini dilampaui maka keduanya akan saling menolak sehingga keduanya menjauh. Adanya ikatan hidrogen menyebabkan molekul air dan alkohol mempunyai titik didih yang relatif lebih tinggi.menunjukkan seolah-olah atom hidrogen mempunyai valensi dua. Contoh lain .D. HF titik didihnya lebih tingi daripada HBr karena HF dapat membentuk ikatan hidrogen Contoh : polimer (HF)n Ikatan antara HF itu disebabkan oleh adanya gaya elektrostatik dan ikatan ini sangat lemah. Ikatan Van Der Wals Yang dimaksud dengan ikatan V. Senyawa nitrogen juga dapat membentuk ikatan hidrogen. alkohol (R-OH)n dan senyawa amina 5. hetero-polar) Makalah Kimia 84 . Dengan demikian atom/molekul berada dalam suatu ruangan pada jar ak tertentu satu terhadap yang lain. keadaan demikian ini disebut ikatan hidrogen sebagai jembatannya disebut jembatan hidrogen (hydrogen bridge). dan menjembatani hidrogen dengan atom yang mempunyai pasangan elektron bebas. (H2O)n. Waals adalah gaya yang timbul antara atom/molekul pada jarak tertentu sehingga seolah-olah terjadi senyawa baru. Pada jarak tertentu atom/senyawa itu saling tarik menarik yang sangat lemah.

Teori Ikatan Kovalen Teori ini bertitik tolak dari atom-atom secara terpisah. Makin besar perbedaan elektro-negativitasnya makin besar pula karakter ioniknya. Ikatan antar atom ini terjadi dengan cara saling bertindihan dari orbital-orbital atom. C-C) atau molekul yang tersusun dari atom yg memiliki elektro-negativitas yang hampir sama. Cara ini dikembangkan oleh Hund dan Millikan dan dikenal sebagai Teori Orbital Molekul. Makalah Kimia 85 .energi → O-2 . Cl2.energi ½O2 + 2 (-) Senyawa yang memiliki derajat paling tinggi dalam ikatan ionik adalah yang terbentuk oleh reaksi antara unsur alkali dengan halogen. contoh: C-H. dan kemudian diperluas oleh Pauling dan Coulson. kedua elektron itu harus mempunyai spin yang berlawanan sehingga didapatkan suatu harga yang minimum pada kurva energi potensial. 4. Agar didapatkan molekul yang stabil. Contoh: Na + Cl → NaCl. Bagaimanapun juga ikatan kovalen murni ada dalam molekul yang tersusun oleh molekul yang sama (H2. molekul dianggap mempunyai orbital-orbital molekul yang ditempati oleh elektron menurut energi yang meningkat. elektron-elektron yang digunakan bersama itu menempati orbital-orbital atom yang saling bertindihan (overlap). dikembangkan oleh Hietler dan Slater. Na → Na+ + (-) . sedang Cs memiliki elektro-negativitas paling lemah. F memiliki elektro-negativitas paling kuat. i. Namun ada kekecualian untuk F dan Cs. Cara pertama. Pada cara kedua.4 Perluasan Teori Ikatan Kovalen Pembahasan yang menyangkut ikatan kovalen dapat ditinjau dengan dua cara. sehingga ikatannya tidak sepenuhnya ionik. Untuk sebagian besar unsur. Keduanya memiliki perbedaan elektronegativitas yang besar. (Hukum Coulomb). Cara ini yang disebut Teori Ikatan Valensi. Ini berarti bahwa bentuk ion adalah kurang stabil dibandingkan atom yang tak bermuatan. di mana masing-masing mengandung sebuah elektron. sehingga pasangan elektron yang membentuk ikatan lebih banyak tertarik oleh atom Cl.Ikatan ini berasal dari gaya tarik elektrostatik antara ion yang bermuatan berlawanan [Kation (+) dan anion (-)]. proses pelepasan atau penambatan elektron adalah proses endotermik (membutuhkan energi).

Orbital p dapat bertindih dengan orbital s atau orbital p lainnya dengan lebih efektif karena orbital-orbital p terkonsentrasi pada arah tertentu. Beberapa contoh: Pada ketiga contoh di atas terjadi pertindihan pada sumbu molekul. ikatan ini terjadi antara orbitalorbital p yang sejajar.Dengan spin yang sejajar tidak akan terbentuk ikatan yang stabil. oleh karena distribusi muatan berbentuk bola. Jadi. Ikatan Pi (ikatan π) akan terbentuk apabila pertindihan terjadi antara orbitalorbital yang tegaklurus pada sumbu molekul. Kekuatan ikatan bergantung pada derajat pertindihan yang terjadi. Pertindihan antara dua orbital s tidak kuat. Ikatan yang terbentuk disebut ikatan sigma (ikatan σ). pada umumnya ikatan s-s relatif lemah. Makalah Kimia 86 . Makin besar derajat pertindihan makin kuat ikatan. Kerapatan elektron maksimal.

kenyataannya : Be dapat membentuk BeC12 (bervalensi dua) B dapat membentuk BCl3 (bervalensi tiga) C dapat memebntuk CCl4 (bervalensi empat) Untuk dapat menerangkan ini dipostulatkan bahwa satu elektron dalam orbital 2s dipindahkan ke orbital 2p. Berilium sekarang mempunyai dua buah elektron tunggal yang dapat membentuk dua ikatan. ii. dan C dengan susunan elektron sebagai berikut : dimana terdapat satu ikatan sigma Berdasarkan susunan ini diharapkan bahwa Be akan bersifat seperti unsur gas mulia (sulit membentuk ikatan). Konsep Hibridisasi Pembentukan ikatan dengan cara pertindihan dari dua buah orbital atom mempunyai syarat bahwa masing-masing orbital itu hanya mengandung satu elektron dan bahwa kedua elektron tersebut spinnya berlawanan. Perhatikan atom-atom Be. Akan tetapi sekarang timbul Makalah Kimia 87 . misalnya dengan dua atom Cl. B.Ikatan ini dijumpai misalnya pada N2 dan dua ikatan pi Pada teori ikatan valensi terdapat dua konsep penting yakni konsep resonansi dan konsep hibridisasi. B hanya membentuk satu ikatan dan C membentuk dua ikatan.

C2H2 BCl3. Untuk mengatasi kesulitan ini dipostulatkan. Bahwa molekul ini lurus dapat dibuktikan secara eksperimen. Dengan cara yang sama seperti di atas dapat diturunkan.kesulitan lain. bahwa pada senyawa BCL3 atom boron mengalami hibridisasi sp2 dengan ketiga orbital hibrid terletak dalam satu bidang dan membentuk sudut 1200. Di samping ketiga macam hibridisasi di atas ada beberapa contoh lainnya. bahwa orbital 2s dan orbital 2p z mengalami hibridisasi (pencampuran) dan terbentuk dua buah orbital baru yang identik dan yang terarah secara linier. Kenyatan menunjukkan adalah bahwa kedua ikatan tersebut adalah sama. BO33CCl4. BCl3 sp2 sp3 3 4 Trigonal planar Tetrahedral C2H4. Pada senyawa BeCl2. yaitu kedua ikatan pada Cl – Be – Cl tidak sama oleh karena ikatan satu terjadi karena pertindihan antara orbital 2s dari Be dengan orbital sp dari Cl. SnCl4 NH4+ Ni (CN)42dsp2 4 Bujur sangkat planar Cu(NH3)42+ sp3d 5 Trigonal bipiramidal PCl5 Fe(CN)3- d2sp3 6 Oktahedral Cr(NH3)63+ Makalah Kimia 88 . Suatu iktisar tentang orbital-orbital ini diberikan di bawah : Orbital Hibrid sp Jumlah Bentuk Geometrik Ikatan 2 Linier (diagonal) Contoh BeCl2. Kedua orbital baru ini disebut hibrid sp. keempat orbital hibrid sp3 ini terarah ke sudut-sudut suatu tetrahedron (sudut antara dua orbital adalah 1090). Dan ikatan yang satu lagi terjadi karena pertindihan antara orbital 2p dari Be dengan orbital 3p dari Cl. Demikian pula pada CCl4 atom karbon mengalami hibridisasi sp3. ikatan antara Be dan Cl terjadi karena pertindihan antara orbital hibrid sp dari Be dengan orbital 3p dari Cl.

Pembentuk Ion tetrasianonikelat(II) Kompleks bujur sangkar dihasilkan oleh hibridisasi dsp2. Ni (CN)42. Sebagai contoh lihat tetrasianonikelat(II).SF6. seperti pada contoh-contoh dalam tabel di atas. b.: Makalah Kimia 89 . Fe3+ dan pembentukanorbital terhibridisasi sebagai berikut : Senyawa tersebut dikenal sebagai senyawa kompleks dimana Fe sebagai atom pusat dan CN– sebagai ligan. oleh karena itu senyawa ini bersifat paramagnetik. UF6. Pembentukan Ion heksasianoferat(III) Struktur elektron Fe. Pengukuran momen magnetik menunjukkan bahwa pada kompleks ini terdapat satu elektron yang tak berpasangan. Proses pembentukan senyawa hibrida d2sp3 pada Fe(CN)6-3 dan dsp2 pada Ni(CN)4-2 adalah sebagai berikut : a. Senyawa tersebut terbentuk sebagai hibrid d 2sp3 dengan bentuk geometri molekul adalah oktahedral. melalui hibridisasi atom pusat. sp3d2 6 Oktahedral FeF63- Umumnya senyawa-senyawa kompleks terbentuk sebagai senyawa hibrida.

sedangkan perhitungan dari struktur I atau II menghasilkan harga 1276 kkal/mol. melainkan digambarkan melalui lebih dari satu rumus struktur. tidak ada suatu rumus struktur yang sederhana bagi benzena. senyawa yang tidak dapat dituliskan hanya dengan satu rumus struktur. yaitu 1. Konsep Resonansi Resonansi adalah suatu konsep untuk menerangkan struktur dari molekul yang mempunyai dua atau lebih struktur yang ekivalen. sedangkan panjang ikatan C − C adalah 1.bersifat diamagnetik c. Struktur benzena hanya dapat digambarkan melalui dua struktur yang ekivalen. Secara eksperimen ditemukan pula bahwa kalor pembentukan benzena dari C (g) dan H (g) sebesar 1315 kkal/mol. Kesulitannya adalah modelmodel ikatan kovalen tidak dapat menggambarkan dengan tepat susunan elektron yang sebenarnya dalam molekul.34 Å. melainkan suatu struktur (yang tak dapat digambarkan) yang terletak diantaranya. yang dapat menggambarkan semua sifat-sifatnya. Menurut konsep ini struktur benzena yang sebenarnya bukan struktur I atau II. Struktur yang sebenarnya beresonansi antara struktur I dan struktur II.Semua elektron berpasangan. Misalnya. Jarak antara kedua atom karbon ternyata sama besar untuk keenam ikatan karbon-karbon. sebagai berikut: I II Kedua struktur ini tidak menggambarkan keadaan yang sebenarnya. yang memenuhi persyaratan ikatan.39 Å.54 Å dan panjang ikatan C = C adalah 1. atau merupakan hibrida resonansi dari kedua struktur tersebut Makalah Kimia 90 . jadi Ni (CN)42.

Orbital Molekul Bonding (OM) Orbital molekul bonding digambarkan sebagai orbital molekul yang memiliki tingkat energi lebih rendah jika dibandingkan dengan oribital atom masing-masing atom pembentukannya. e. Pada daerah tumpang tindih tersebut elektron terlokalisir. Jika dua oribital atom berinteraksi maka akan dihasilkan dua orbital molekul pula.d. Energi level orbital atom dan orbital molekul bonding Perhatikan bahwa setelah kedua orbital atom berinteraksi maka kerapatan antara kedua inti menjadi tebal. demikian seterusnya. sehingga merupakan daerah dimana probalititas terbesar elektron dapat ditemukan. Distribusi elektron dalam molekul tidak lagi berada pada orbital atom masing-masing pembentuk melainkan ditempatkan atau yang dikenal dengan istilah terlokalisasi (dilokalisir) pada daerah tumpang tindih yang kita kenal sebagai orbital molekul. Kuatnya ikatan yang terjadi dapat dibuktikan oleh kenyataan bahwa kerapatan elektron diantara kedua inti menjadi besar. Gambar 1. Sedangkan orbital molekul antibonding (anti ikatan) yang dilambangkan dengan OM* adalah orbital molekul yang memiliki energi lebih tinggi. Orbital Molekul Antibonding (OM*) Makalah Kimia 91 . Konsep Orbital Molekul Orbital molekul terbentuk dari hasil interaksi antara dua atau lebih orbital atom.\ f. Ditinjau dari profil energinya maka orbital molekul terbagi dua. yakni orbital molekul bonding (ikatan) yangdilambangkan dengan OM dimana orbital molekul memiliki tingkat energi rendah.

Kerapatan antara kedua inti sangat kecil dan tidak mampu melampaui gaya tolak menolak antara inti-inti atom. Konfigurasi Elektron Dalam Orbital Molekul Prinsip yang berlaku pada konfigurasi elektron dalam atom berlaku pula pada konfigurasi elektron dalam orbital molekul. Diagram tenaga lintasan (energi level diagram) gabungan dua orbital atom. diberi notasi -EOM. Gambar 2. orbital molekul antibonding masih dapat diterima elektron manakala orbital molekul bonding sudah terisi penuh.Orbital molekul antibonding memiliki energi lebih tinggi dibanding energi level dari masing-masing atom pembentuknya. satu bonding dan satu anti bonding Adanya orbital molekul bonding dan anti bonding dapat dibuktikan dalam studi spekstroskopi molekul. Meskipun energi levelnya tinggi. Sedangkan orbital molekul antibonding (OM*) diberi notasi + OEM karena energi levelnya lebih tinggi dibanding energi level atom-atom pembentuknya. aturan Pauli dan aturan Hund. Dalam menggambarkan diagram energi level orbital molekul bonding (OM) yang energi levelnya lebih rendah dari orbital pembentuknya. Energi level orbital atom dan orbital molekul anti bonding g. seperti aturan afbau. Pengisian elektron dalam orbital-orbital molekul seseuai Makalah Kimia 92 .

y. Orbital pi terbentuk dari orbital atom p yang sejajar. Masing-masing orbital molekul dapat merupakan orbital molekul bonding dan orbital molekul anti bonding (s*.dengan pengisian elektron dalam orbital atom yaitu: (1) orbital dengan energi terendah diisi lebih dahulu (2) dalam satu orbital molekul terdapat maksimum dua elektron. ialah σ1s< σ*1s< σ2s< σ*2s< σ2pz < π2px = π2py < π*2px = π*2py < σ*2pz. p*). Makalah Kimia 93 . z. tingkat energi σ2p >π2px = π2py. Jika ada interaksi antara σ2s dan σ2p. Sebagai sumbu digunakan sumbu x. sedapat mungkin elektron tidak berpasangan (aturan Hund). Orbital molekul yang terbentuk dari orbital atom dapat berupa orbital molekul sigma (s) atau orbital molekul pi (p). Orbital molekul untuk molekul diatomik homonuklear yang terbentuk dari orbital-orbital atom dapat dinyatakan sebagai berikut : σ 1s σ* 1s σ 2s terbentuk dari orbital atom 1s σ* 2s terbentuk dari orbital atom 2s σ 2pz σ* 2pz terbentuk dari orbital atom 2pz π 2px π* 2px terbentuk dari orbital atom 2px π 2py π* 2py terbentuk dari orbital atom 2py Urutan tingkat energi dari orbital-orbital molekul mulai dari tingkat energi terendah. (3) jika terdapat orbital molekul yang energinya sama. Orbital sigma adalah orbital molekul yang simetris terhadap sumbu ikatan. sedangkan orbital pi mempunyai bidang nodal (bidang tanpa kerapatan elektron) yang terdapat pada sumbu antar-inti.

Satu elektron dari masing-masing atom berkontribusi dan berpasangan dalam orbital molekul σls yang memiliki energi lebih rendah.Diagram tingkat energi orbital molekul Konfigurasi elektron menurut teori orbital molekul untuk H2. konfigurasi elektron molekul H2. H2 : [(σls)2] Makalah Kimia 94 . orbital molekul σ*ls tidak terisi elektron. He2 dan Li2 dapat dijelaskan sebagai berikut : Molekul H2 Diagram di atas menunjukkan kontribusi elektron dari masing-masing atom ke dalam orbital molekul.

Molekul He 2 tidak pernah ditemukan secara eksperimen. jika terdapat molekul He2 maka pada molekul ini terdapat 4 elektron. jadi dapat dikatakan bahwa molekul ini tidak pernah ada.Molekul He2 Helium mempunyai nomor atom 2. terbentuk orbital molekul bonding σls dan orbital anti bonding σ*ls dan konfigurasi elektronnya dapat ditulis : He2 [(σls)2 (s*σs)2] Dalam molekul ini jumlah elektron dalam orbital anti ikatan sama banyak dengan jumlah elektron dalam orbital bonding. Sesuai dengan teori. dapat diharapkan bahwa terdapat senyawa helium yang stabil. Oleh karena itu molekul He 2 tidak stabil. Molekul Li2 Dengan cara yang sama dengan molekul H2 dan He2 diperoleh konfigurasi untuk molekul Li2 sebagai : Li2 : [(σls)2 (σ*ls)2 (σ2s)2] Makalah Kimia 95 . He22+ [(σls)2] He2+ [(σls)2 (σ*ls)1] Oleh karena jumlah elektron dalam orbital ikatan lebih banyak dari jumlah elektron dalam orbital anti ikatan. Yang pernah ditemukan adalah He22+ He+2.

Dalam teori orbital molekul.5 Sifat Fisis Senyawa Ion Dan Senyawa Kovalen a. Orde ikatan adalah setengah dari perbedaan jumlah elektron dalam orbital ikatan dan dalam orbital anti ikatan. H2O merupakan senyawa kovalen. OI = Nb − Na 2 − 2 = =0 2 2 4. sehingga untuk memutuskan ikatan tersebut dibutuhkan panas yang sangat besar. b.Contoh untuk molekul-molekul dimana terjadi interaksi antara σ2s dan σ2p dapat dilihat pada molekul-molekul B2. Orde ikatan (OI) dapat diungkapkan sebagai: OI = Nb − Na 2 Nb = jumlah elektron dalam orbital ikatan Na = jumlah elektron dalam orbital anti ikatan Untuk helium.molekul air cukup lemah. kestabilan ikatan kovalen berhubungan dengan orde ikatan. NaCl adalah senyawa ionik yang meleleh pada suhu 801oC dan mendidih pada suhu 1517oC. C2 dan N2 berikut: B2 C2 N2 : [(σls)2 (σ*ls)2 (σ*2s)2 (π2px)1 (π2py)1] : [(σls)2 (σ*ls)2 (σ*2s)2 (π2px)2 (π2py)2] : [(σls)2 (σ*ls)2 (σ*2s)2 (π2px)2 (π2py)2 (σ2pz)2] Pada H2 dan Li2 terdapat masing-masing satu pasang elektron yang berbentuk ikatan tunggal kovalen. Hampir semua senyawa kovalen mempunyai titik didih yang rendah (rata-rata di bawah suhu 200oC). Garam dapur. Ikatan kovalen yang mengikat antara atom hidrogen dan atom oksigen dalam molekul air cukup kuat. Kemudahan Menguap Makalah Kimia 96 . akan tetapi pada suhu ini ikatan kovalen yang ada di dalam molekul H2O tidak putus. NaCl mempunyai titik didih tinggi karena mengandung ikatan ion yang sangat kuat. Keadaan inilah yang menyebabkan air yang cair itu mudah berubah menjadi uap air bila dipanasi sampai sekitar 100o C. sedang senyawa ion mempunyai titik didih yang tinggi (rata-rata di atas suhu 900oC). sedangkan gaya yang mengikat antar molekul. Titih Didih Air.

Kebanyakan senyawa kovalen tidak dapat melarut dalam air. Larutan senyawa ionik yang dilarutkan ke dalam air juga dapat menghantar arus listrik. Pada keadaan lelehan atau larutan ion. alkohol. Misalnya. Hal ini tidak diperoleh pada sifat senyawa ionik. Parfum dan bahan pemberi aroma merupakan senyawa kovalen. c. asam sulfat bila dilarutkan ke dalam air akan membentuk ion hidrogen dan ion sulfat. d. Perbedaan utama antara senyawa ion dengan senyawa kovalen disimpulkan pada Tabel berikut. Misalnya. Senyawa ionik tidak dapat melarut dalam pelarut organik. Namun ada beberapa senyawa kovalen yang dapat melarut dalam air karena terjadi reaksi dengan air dan membentuk ion-ion. Senyawa kovalen pada berbagai wujud tidak dapat menghantar arus listrik. tetapi mudah melarut dalam pelarut organik. Hal ini disebabkan senyawa kovalen tidak mengandung ion-ion sehingga posisi molekulnya tidak berubah. natrium klorida banyak diperoleh dalam air laut. tetapi bila padatan ionik dipanaskan sampai suhu tinggi sehingga diperoleh lelehannya maka dapat menghantar arus listrik. minyak tanah.ionnya dapat bebas bergerak.Banyak sekali berbagai bahan yang kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari merupakan senyawa kovalen seperti ditunjukkan pada gambar 18. Kelarutan Banyak senyawa ion yang dapat melarut dalam air. misalnya bensin. Daya hantar Listrik Senyawa ion dalam keadaan padatan tidak dapat menghantar arus listrik. dan aseton. Tabel Perbandingan Sifat Ikatan Ion dengan Ikatan Kovalen Sifat Titik Didih Kemudahan menguap Daya Hantar Ikatan Ion mempunyai titik leleh yang tinggi Sulit menguap Ikatan Kovalen mempunyai titik leleh yang rendah Mudah menguap dan memberikan bau yang khas Lelehan maupun larutannya Tidak menghantar Makalah Kimia 97 . Molekulmolekul senyawa kovalen yang mudah menguap sering menghasilkan bau yang khas. Sebagian besar senyawa kovalen berupa cairan yang mudah menguap dan berupa gas. Pelarut organik merupakan senyawa karbon.

Batu kapur (CaCO3) tidak dapat ditempa dan diulur. Hal ini disebabkan mobilitas lautan elektron di antara ion-ion positif merupakan penyangga. Macam-macam ikatan kimia yaitu interaksi atom-atom logam (ikatan metalik/ikatan logam).6 Kesimpulan Ikatan kimia adalah daya tarik menarik antar atom yang menyebabkan suatu senyawa kimia dapat bersatu.Listrik dalam air dapat menghantar arus listrik Pada umumnya melarut dalam air Tidak dapat melarut listrik pada berbagai wujud Sulit larut dalam air Dapat melarut Kelarutan dalam air Kelarutan dalam pelarut organik 4. karena atom-atom dalam struktur kristal harus berkedudukan sedemikian rupa sehingga atom-atom yang bergeser akan tetap pada kedudukan yang sama. neon (10ne). sedang batu kapur (kalsium karbonat. kelarutan dalam air dan kelarutan dalam pelarut organik. krypton (36kr). Konsep Resonansi. Makalah Kimia 98 . Perbedaan sifat fisis senyawa ion dan senyawa kovalen terletak pada titik didih. 4. Orbital Molekul Bonding (OM). kemudahan menguap. ikatan ionik (elektro-valent. Proses pembentukan senyawa hibrida d2sp3 pada Fe(CN)6-3 dan dsp2 pada Ni(CN)4-2 adalah Pembentukan Ion heksasianoferat(III). argon (18ar). Orbital Molekul Antibonding (OM*) dan Konfigurasi Elektron Dalam Orbital Molekul. karena dalam kristal ionik CaCO3 bila ditekan akan terjadi pergeseran ion positif dan negatif sedemikian rupa sehingga ion positif berdekatan dengan ion positif dan ion negatif dengan ion negatif sehingga mengakibatkan terjadinya tolak-menolak dan akhirnya menjadi retak . Mengapa logam besi (Fe) dapat ditempa dan diulur. daya hantar listrik. xenon (54xe). ikatan non-logam dengan logam. Pembentuk Ion tetrasianonikelat(II). ikatan van der walls. CaCO3) tidak dapat ditempa dan diulur ? Jawab: Logam besi (Fe) dapat ditempa dan diulur.7 Soal dan Pembahasan 1. ikatan kovalen. ikatan hidrogen. hetero-polar). Konsep Orbital Molekul. Konfigurasi elektron yang stabil yaitu unsur-unsur gas mulia yang terdiri dari: helium (2he). dan radon (86rn).

MgSO4 3. P=15. termasuk golongan VIIA. Diketahui nomor atom H = 1. Aluminium oksida c. Gunakan rumus titik elektron Lewis untuk menjelaskan terjadinya ikatan ion! b. O = 8. Tuliskan rumus senyawa ion yang terjadi? Jawab: Nama Senyawa Ion a. Unsur X terdapat dalam golongan karbon dan unsur Y mempunyai nomor atom 17. Magnesium sulfat dan BrF5 Jawab: Molekul Struktur AlCl3 PCl3 SF6 NCl3 BrF5 4. Senyawa yang dapat terbentuk dari kedua unsur tersebut adalah …. Perhatikan pasangan atom unsur-unsur berikut? i) 11Na dengan 8O iii) 19K dengan 17Cl ii) 12Mg dengan 8O iv) 20Ca dengan 9F a. N = 7. dan Cl =17. XY2 d. mempunyai 4 elektron valensi Unsur Y yang mempunyai nomor atom 17 . Ramalkan struktur ruang dan bentuk molekul dari senyawa AlCl3. a. X2Y c. SF4. XY3 e. Segi-3 datar Segi-3 bipiramid Oktahedral Tetrahedral Oktahedral Ruang Bentuk Molekul Segi-3 datar Segi-3 datar Oktahedral Trigonal pyramid Tetragonal pyramid Pasangan Ion Na+ dengan SO42Al3+ dengan O2Al3+ dengan ClRumus Senyawa Ion Na2SO4 Al2O3 AlCl3 Mg2+ dengan SO42. Natrium sulfat b. mempunyai 7 elektron valensi Kedua unsur tersebut membentuk suatu ikatan kovalen dengan rumus XY4. XY Jawab : e Unsur X termasuk golongan karbon terletak pada golongan IVA. Senyawa berikut mengikuti aturan octet. Aluminium klorida d. NCl3. b. C=6. XY4 5. kecuali … Makalah Kimia 99 . PCl3.2.

menjadi XY adalah ikatan ion. CH4 e. X2CO3 d. CH3OH d. Suatu senyawa dengan rumus molekul XY. XCO3 e. Air barit (barium hidroksida 20. CH3CHO b. atom H tidak terikat pada atom O. Rumus senyawa tersebut adalah … a. CH3NH2 c. Senyawa garamnya bila dipanaskan akan menghasilkan gas yang dapat mengeruhkan air barit.a. kovalen non polar Jawab : d X mempunyai konfigurasi electron : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 . Y mempunyai konfigurasi electron : 1s2 2s2 2p4. maka XY mempunyai ikatan… a. berarti unsur Ca. Reaksinya : CaCO3(s) → CaO(s) + CO2(g) CO2(g) + Ba(OH)2(aq) → BaCO3(s) + H2O(l) 8. XCl2 c. NH3 c. disebut dengan super octet. CHCl3 Jawab : e b. atom pusatnya P terdapat 5 pasang electron ikatan (10 elektron). NH4OH Jawab : a Ikatan hidrogen antar molekul terdapat pada molekul-molekul yang mempunyai atom hidrogen yang terikat pada atom N. Ion e. kovalen polar b. X2SO4 Jawab : d Unsur X yang mempunyai nomor atom 20.) 6. Jika konfigurasi electron atom X: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 dan konfigurasi electron atom Y: 1s2 2s2 2p4. XSO4 c. O atau F. mempunyai kecenderungan untuk melepaskan 2 elektron membentuk ion X2+. 7. Senyawa yang dipanaskan dan menghasilkan gas adalah CaCO3. NH3 e. mempunyai kecenderungan untuk menangkap 2 elektron membentuk ion Y2-. Unsur X mempunyai nomor atom 20. H2O d. Pada molekul CH3CHO. Logam Makalah Kimia 100 . Ikatan yang terbentuk antara ion X2+ dan ion Y2. PCl5 Teori octet menyatakan bahwa disekitar atom pusat terdapat 4 pasang electron ikatan (8 elektron). Senyawa manakah yang tidak membentuk ikatan hidrogen antar molekulnya ? a. b. kovalen koordinasi d. sedangkan pada PCl¬5.

Hadyana P. Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti Jilid 1. Kimia Untuk Universitas (terjemahan : A. Jakarta : Erlangga. S. Kimia Dasar I. W. 1989.1999..K. Keenan.H. Jakarta : Erlangga. dan Wood. Bandung: ITB Makalah Kimia 101 . J. 2005. Jilid I). Klienfelter.C. D.H H-C-C-H H DAFTAR PUSTAKA Chang. Raymond. Syukri.

dalam menentukan produk-produk apa yang terbentuk. yaitu larutan elektrolit dan larutan non elektrolit. Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik.1 Pendahuluan Reaksi kimia biasanya berlangsung antara dua campuran zat. partikelnya akan terbagi dan bercampur merata dengan bebas dalam larutan. Elektrolit Kuat Makalah Kimia 102 . Larutan ini dibedakan atas : 1. Larutan terdiri atas zat terlarut dan pelarut. Kuantitas relatif suatu zat tertentu dalam suatu larutan disebut konsentrasi. 5. Air suatu zat yang umum tapi merupakan pelarut yang baik untuk berbagai zat kimia baik yang berbentuk ion maupun molekul. Hal ini menyebabkan reaksi akn berjalan lebih mudah dan cepat. Konsentrasi merupakan faktor penting dalam menentukan berapa cepatnya suatu reaksi berlangsung dan. Satu tipe yang lazim dari campuran adalah larutan. Bila suatu pereaksi dilarutkan dalam suatu pelarut. bukannya antara dua zat murni.BAB V KIMIA LARUTAN 5. dalam beberapa hal.Berdasarkan daya hantar listriknya (daya ionisasinya).2 Pengertian Larutan Larutan adalah campuran homogen dua zat atau lebih yang saling melarutkan dan masing-masing zat penyusunnya tidak dapat dibedakan lagi secara fisik. Dalam bab ini akan diuraikan beberapa cara yang berguna dalam menyatakan konsentrasi. larutan dibedakan dalam dua macam. Salah satu pelarut yang paling penting bagi reaksi kimia adalah air.

larutan = pelarut (solvent) + zat terlarut (solute). karena zat terlarutnya didalam pelarut (umumnya air). b. Garam-garam yang mudah larut. Asam-asam lemah. H2SO4. serba sama (ukuran partikelnya). Dengan demikian. atau gas. Garam-garam yang sukar larut. H2S dan lain-lain b. Ada 2 reaksi dalam larutan.3 Komponen Larutan Larutan adalah campuran homogen (komposisinya sama). c. maupun molekul) dari dua zat atau lebih. Khusus untuk larutan cair. bisa berwujud padat. Ba(OH)2 dan lain-lain. KI. HNO3 dan lain-lain. tidak ada bidang batas antara zat pelarut dengan zat terlarut (tidak dapat dibedakan secara langsung antara zat pelarut dengan zat terlarut). seperti : CH3COOH. seperti : AgCl. seperti: NaCl. atom.Larutan urea . maka pelarutnya adalah volume terbesar.Larutan elektrolit kuat adalah larutan yang mempunyai daya hantar listrik yang kuat. seperti : HCl. CaCrO4. Dalam larutan fase cair.Larutan glukosa . Basa-basa kuat. Ca(OH)2. pelarutnya (solvent) adalah cairan. HCl03. KOH. H2CO3. Asam-asam kuat. yaitu: Makalah Kimia 103 . PbI2 dan lain-lain Larutan non elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik. karena zat terlarutnya di dalam pelarut tidak dapat menghasilkan ion-ion (tidak mengion). Basa-basa lemah seperti : NH4OH.Larutan alkohol dan lain-lain 5. dan zat yang terlarut di dalamnya disebut zat terlarut (solute). yaitu basa-basa golongan alkali dan alkali tanah. Elektrolit Lemah Larutan elektrolit lemah adalah larutan yang daya hantar listriknya lemah dengan harga derajat ionisasi sebesar: O <>Yang tergolong elektrolit lemah: a. partikel. cair. seperti: NaOH. Al2(SO4)3 dan lain-lain 2. Yang tergolong elektrolit kuat adalah: a. Tergolong ke dalam jenis ini misalnya: . Ni(OH)2 dan lain-lain c.Larutan sukrosa .partikel penyusunnya berukuran sama (baik ion. HCN. seluruhnya berubah menjadi ion-ion (alpha = 1).

yaitu: a) Larutan tak jenuh yaitu larutan yang mengandung solute (zat terlarut) kurang dari yang diperlukan untuk membuat larutan jenuh. yaitu: a) Cairan. Atau dengan kata lain. 5. Larutan tak jenuh terjadi apabila bila hasil kali konsentrasi ion <> b) Larutan jenuh yaitu suatu larutan yang mengandung sejumlah solute yang larut dan mengadakan kesetimbangn dengan solut padatnya.cairan Makalah Kimia 104 . yaitu menyerap panas dari lingkungan ke sistem. Dalam larutan encer. yaitu proses melepaskan panas dari sistem ke lingkungan. Secara kuantitatif.partikelnya tepat habis bereaksi dengan pereaksi (zat dengan konsentrasi maksimal). Secara kualitatif. c) Larutan sangat jenuh (kelewat jenuh) yaitu suatu larutan yang mengandung lebih banyak solute daripada yang diperlukan untuk larutan jenuh.4 Konsentrasi Larutan Konsentrasi larutan dapat dibedakan secara kualitatif dan kuantitatif. larutan yang partikelpartikelnya tidak tepat habis bereaksi dengan pereaksi (masih bisa melarutkan zat).a) Eksoterm. b) Endoterm. yaitu: a) Larutan pekat yaitu larutan yang mengandung relatif lebih banyak solute dibanding solvent. Larutan sangat jenuh terjadi apabila bila hasil kali konsentrasi ion > Ksp berarti larutan lewat jenuh (mengendap).zat kimia yang bersangkutan akan naik. Larutan dapat dibagi menjadi 3. b) Larutan encer yaitu larutan yang relatif lebih sedikit solute dibanding solvent. larutan dapat dibedakan menjadi larutan pekat dan larutan encer. larutan yang tidak dapat lagi melarutkan zat terlarut sehingga terjadi endapan. Dalam suatu larutan. Berdasarkan banyak sedikitnya zat terlarut. Atau dengan kata lain. larutan dibedakan berdasarkan satuan konsentrasinya. Larutan jenuh terjadi apabila bila hasil konsentrasi ion = Ksp berarti larutan tepat jenuh. temperatur dari campuran reaksi akan turun dan energi potensial dari zat. larutan dapat dibedakan menjadi 2. pelarut dapat berupa air dan tan air. Atau dengan kata lain. temperatur dari campuran reaksi akan naik dan energi potensial dari zat. larutan yang partikel.zat kimia yang bersangkutan akan turun. massa larutan sama dengan massa pelarutnya karena massa jenis larutan sama dengan massa jenis pelarutnya. Ada beberapa proses melarut (prinsip kelarutan).

yaitu peristiwa partikel. b)Padat. yaitu: Ø Makin tinggi titik cair suatu gas. Di sini terjadi peristiwa soluasi.zat cair yang memiliki struktur serupa akan saling melarutkan satu sama lain dalam segala perbandingan.polar). makin tinggi.partikel pelarut menyelimuti (mengurung) partikel terlarut. makin mendekati zat cair gaya tarik antar molekulnya. kelarutannya lebih besar.Kelarutan zat cair dalam zat cair sering dinyatakan “Like dissolver like” maknanya zat. Konsentrasi umumnya dinyatakan dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah total zat dalam larutan. Perbedaan kepolaran antara zat terlarut dan zat pelarut pengaruhnya tidak besar terhadap kelarutan. dan kelarutannya makin besar. Konsentrasi larutan menyatakan secara kuantitatif komposisi zat terlarut dan pelarut di dalam larutan.polar (sedikit polar) besar kelarutannya dalam zat cair yang kepolarannya rendah. tidak mudah larut dalam air (polar).polar (contoh minyak kelapa). Titik didih gas mulia dari atas ke bawah dalam suatu sistem periodik. Contohnya: heksana dan pentana. Gas dengan titik cair lebih tinggi. Contohnya: DDT memiliki struktur mirip CCl 4 sehingga DDT mudah larut di dalam non. Zat padat non. atau dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah pelarut. Pengaruh temperatur (T) dan tekanan (P) terhadap kelarutan.cair Padatan umumnya memiliki kelarutan terbatas di cairan hal ini disebabkan gaya tarik antar molekul zat padat dengan zat padat > zat padat dengan zat cair.cairan dipengaruhi juga oleh ikatan Hydrogen. c) Gas. yaitu peningkatan temperatur menguntungkan proses endotermis. Untuk kelarutan cairan. Contohnya: CH3Cl (polar) dengan CCl4 (non. Contoh beberapa satuan konsentrasi Makalah Kimia 105 .Larutan ini terjadi karena terjadinya gaya antar aksi.cairan Ada 2 prinsip yang mempengaruhi kelarutan gas dalam cairan. Proses kelarutan zat padat dalam zat cair umumnya berlangsung endoterm akibatnya kenaikan temperatur menaikkan kelarutan.OH. air dan alkohol => HOH dengan C2H5. Proses kelarutan gas dalam cair berlangsung eksoterm akibatnya kenaikan temparatur menurunkan kelarutan. Ø Pelarut terbaik untuk suatu gas ialah pelarut yang gaya tarik antar molekulnya sangat mirip dengan yang dimiliki oleh suatu gas. melalui gaya dispersi (peristiwa menyebarnya zat terlarut di dalam zat pelarut) yang kuat. sebaliknya penurunan temperatur menguntungkan proses eksotermis.

sedangkan larutan non elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik. Sementara itu. sedangkan komponen minornya merupakan zat terlarut. 5. karena itu campuran gas adalah larutan. komposisi larutan dapat dinyatakan sebagaiencer (berkonsentrasi rendah) atau pekat (berkonsentrasi tinggi). ppm). molal. sedangkan suatu sistem yang heterogen disebut campuran. Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik. Jenis-jenis larutan • • • • • • • Gas dalam gas – seluruh campuran gas Gas dalam cairan – oksigen dalam air Cairan dalam cairan – alkohol dalam air Padatan dalam cairan – gula dalam air Gas dalam padatan – hidrogen dalam paladium Cairan dalam padatan – Hg dalam perak Padatan dalam padatan – alloys 5.adalah molar. Suatu sistem homogen yang mengandung dua atau lebih zat yang masing-masing komponennya tidak bisa dibedakan secara fisik disebut larutan. dan bagian per juta (part per million. yang dapat dipertukarkan tergantung jumlahnya. Larutan terbentuk melalui pencampuran dua atau lebih zat murni yang molekulnya berinteraksi langsung dalam keadaan tercampur. Komponen dari larutan terdiri dari dua jenis. secara kualitatif. Makalah Kimia 106 . Semua gas bersifat dapat bercampur dengan sesamanya.6 Larutan Elektrolit Berdasarkan kemampuan menghantarkan arus listrik (didasarkan pada daya ionisasi). larutan dibagi menjadi dua. yaitu larutan elektrolit. misalnya padatan atau gas dengan kata lain larutan tidak hanya terbatas pada cairan saja. Proses pelarutan dapat diilustrasikan seperti Gambar di atas. pelarut dan zat terlarut. yang terdiri dari elektrolit kuat dan elektrolit lemah serta larutan non elektrolit. Pelarut merupakan komponen yang utama yang terdapat dalam jumlah yang banyak.5 Jenis-Jenis Lautan Larutan merupakan fase yang setiap hari ada disekitar kita. Biasanya istilah larutan dianggap sebagai cairan yang mengandung zat terlarut.

hal Larutan non-Elektrolit ini disebabkan karena larutan tidak dapat menghasilkan ion-ion (tidak meng-ion).Larutan Elektrolit Kuat Larutan elektrolit kuat adalah larutan yang mempunyai daya hantar arus listrik. antara lain : NaCl. dengan harga derajat ionisasi lebih dari nol tetapi kurang dari satu (0 < α <1) • • • Asam lemah. Yang tergolong elektrolit kuat adalah : • • Asam kuat. CaCrO4. antara lain: AgCl. HClO3. HNO3 dan lain-lain. KOH. Ca(OH)2. Basa lemah. KCl. antara lain: HCl. antara lain: NH4OH. Mg(OH)2. HClO4. PbI2 dan lain-lain. H2SO4. Basa kuat. Yang termasuk dalam larutan non elektrolit antara lain : • • • • Larutan urea Larutan sukrosa Larutan glukosa Larutan alkohol dan lain-lain Makalah Kimia 107 . antara lain : NaOH. HCN. yaitu basa-basa golongan alkali dan alkali tanah. Larutan non-elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik. Garam-garam yang mempunyai kelarutan tinggi. Garam-garam yang sukar larut. Ba(OH)2 dan lain-lain. H2S dan lain-lain. Ni(OH)2 dan lain-lain. KI. H2CO3. • Larutan Elektrolit Lemah Larutan elektrolit lemah adalah larutan yang mampu menghantarkan arus listrik dengan daya yang lemah. Al2(SO4)3dan lain-lain. karena zat terlarut yang berada didalam pelarut (biasanya air). seluruhnya dapat berubah menjadi ion-ion dengan harga derajat ionisasi adalah satu (α = 1). antara lain: CH3COOH.

bukan dilihat dari jenis zat terlarut. Penurunan tekanan uap jenuh Tekanan uap jenuh adalah tekanan pada suhu tertentu akibat tekanan uap suatu larutan. semakin lama semakin rapat. Untuk mempermudah pemahaman pengertian sifat koligatif. Makalah Kimia 108 . mari kita gunakan contoh berikut. bukan pada jenis partikel zat terlarut. Sebagai contoh botol mineral yang sebagian isinya sudah kita minum. Untuk mempermudah pemahaman tentang pengertian tekanan uap jenuh kita anggap semua zat menguap pada setiap saat.7 Sifat Koligatif Larutan Kimia Diagram fasa suatu senyawa Sifat koligatif larutan merupakan sifat larutan dilihat berdasarkan jumlah partikel zat terlarut. Sifat koligatif larutan ada 4 yakni : 1. sifat larutan yang didasarkan pada jumlah. Ke dalam dua buah tabung reaksi masing-masing dilarutkan garam dapur (NaCl) dan gula (C6H12O6). maka larutan akan terasa pahit. Contoh sifat yang didasarkan pada jenis adalah rasa. yakni sifat berdasarkan jenis dan yang kedua sifat berdasarkan jumlah. sedangkan tabung yang berisi larutan gula akan terasa asin. Titik-titik uap yang mengembun di dinding botol akan mencapai kerapatan tertentu. Ada dua sifat yang dimiliki oleh larutan-larutan tersebut. artinya pada suhu berapapun zat (terutama zat cair) pasti akan menguap. maka rasa dari larutan adalah asam. warna dan aroma juga merupakan sifat larutan dilihat berdasarkan jenis zat terlarut. Jika jenis zat terlarut yang kita larutkan adalah asam asetat. semula sedikit. Tabung reaksi yang berisi larutan gula akan berasa manis. jika kita masukkan sari daun pepaya. lama kelamaan dinding botol bagian atas akan ada titik embun. Selain rasa. lalu kita diamkan. Tapi yang akan dibahas kali ini adalah sifat koligatif.5.

Jika ke dalam botol mineral tadi kita larutkan gula atau garam atau sirup. kemudian kita tunggu sampai keadaan uap jenuh. padahal sebenarnya penguapan terus terjadi tetapi dibarengi dengan pengembunan. maka angka hasil pengukuran itulah yang disebut sebagai tekanan uap jenuh. terhalang oleh partikel-partikel zat terlarut. Po ∆P = penurunan tekanan uap jenuh XB = fraksi mol zat terlarut Po = tekanan uap jenuh air murni P = X A . Secara matematis. sehingga tekanan yang dihasilkan juga sedikit. sehingga hanya sedikit partikel pelarut yang dapat menguap. maka hasil pengukuran akan menunjukkan angka yang lebih kecil dari tekanan uap jenuh air murni. penurunan tekanan uap jenuh dirumuskan sebagai : ∆P = XB . Untuk larutan non elektrolit kenaikan titik didih dinyatakan dengan: ΔTb = m . Hal ini menunjukkan bahwa partikel zat terlarut akan menurunkan tekanan uap jenuh. Kb keterangan: ΔTb = kenaikan titik didih (oC) m = molalitas larutan Kb = tetapan kenaikan titik didihmolal Makalah Kimia 109 . lalu kita ukur tekanannya.sampai seolah-olah tidak ada lagi air yang menguap. Kenapa terjadi penurunan tekanan uap jenuh? Hal ini dikarenakan partikel-partikel pelarut murni yang akan menguap. Po P = tekanan uap jenuh larutan XB = fraksi mol pelarut Po = tekanan uap jenuh air murni 2. Jika tekanan akibat uap jenuh pada botol tersebut kita ukur dengan alat pengukur tekanan. Keadaan inilah yang disebut sebagai keadaan uap jenuh. Kenaikan titik didih Adanya penurunan tekanan uap jenuh mengakibatkan titik didih larutan lebih tinggi dari titik didih pelarut murni.

(W menyatakan massa zat terlarut), maka kenaikan titik didih larutan dapat dinayatakan sebagai:

Apabila pelarutnya air dan tekanan udara 1 atm, maka titik didih larutan dinyatakan sebagai : Tb = (100 + ΔTb) oC 3. Penurunan titik beku Untuk penurunan titik beku persamaannya dinyatakan sebagai:

ΔTf = penurunan titik beku m Kf W p = molalitas larutan = tetapan penurunan titik beku molal = massa zat terlarut = massa pelarut

Mr = massa molekul relatif zat terlarut Apabila pelarutnya air dan tekanan udara 1 atm, maka titik beku larutannya dinyatakan sebagai: Tf = (O – ΔTf)oC 4. Tekanan osmotik Dalam kimia, larutan adalah campuran homogen yang terdiri dari dua atau lebih zat. Zat yang jumlahnya lebih sedikit di dalam larutan disebut (zat) terlarut atau solut, sedangkan zat yang jumlahnya lebih banyak daripada zat-zat lain dalam larutan disebut pelarut atau solven. Komposisi zat terlarut dan pelarut dalam larutan dinyatakan dalam konsentrasi larutan, sedangkan proses pencampuran zat terlarut dan pelarut membentuk larutan disebut pelarutanatau solvasi. Contoh larutan yang umum dijumpai adalah padatan yang dilarutkan dalam cairan, sepertigaram atau gula dilarutkan dalam air. Gas juga dapat pula dilarutkan dalam cairan, misalnyakarbon dioksida atau oksigen dalam air. Selain

Makalah Kimia

110

itu, cairan dapat pula larut dalam cairan lain, sementara gas larut dalam gas lain. Terdapat pula larutan padat, misalnya aloi (campuran logam) dan mineral tertentu. 5.8 Kesimpulan Secara fisik campuran ada yang homogen dan heterogen. Campuran yang homogen disebut larutan. Komponen larutan yang jumlahnya sedikit disebut zat terlarut, dan komponen yang jumlahnya lebih banyak disebut pelarut. Bila jumlah zat yang dilarutkan (zat terlarut) banyak dikatakan larutan pekat, sedang bila zat terlarutnya sedikit disebut larutan encer. Air disebut pelarut universal sebab air dapat melarutkan bermacam-macam zat. Sifat melarutnya zat-zat dikenal dengan sebutan "partikel sejenis melarutkan partikel sejenis atau like dissolves like", artinya pelarut yang polar akan lebih mudah melarutkan zat yang polar, sedangkan pelarut yang nonpolar lebih mudah melarutkan zat yang nonpolar juga. Larutan-larutan padat seperti aliase dibuat karena sifat-sifatnya yang menguntungkan diantaranya titik leburnya, kekerasan, hantaran listrik dan tahan korosi. Sifat koligatif larutan adalah sifat larutan yang tidak tergantung pada macamnya zat terlarut tetapi semata-mata hanya ditentukan oleh banyaknya zat terlarut (konsentrasi zat terlarut). Ada beberapa sifat koligatif larutan yaitu penurunan tekananuap, kenaikan itik didih, penurunan titik beku dan tekanan osmotic. Untuk larutan elektrolit sifat koligatif larutan dipengaruhi oleh factor Van’t hoff. Konsentrasi larutan dapat dinyatakan dengan : 1. Molaritas (M) = jumlah mol zat telarut dalam 1 liter larutan 2. Molalitas ( m) = jumlah mol zat terlarut dalam 1000 g pelarut 3. Persen massa = jumlah gram zat terlarut tiap 100 gram larutan 4. Persen volumeume = jumlah mL zat terlarut dalam 100 mL larutan 5.9 Soal dan Pembahasan 1. Tentukan pelarut dan zat terlarut dalam larutan alkohol 25% dan 75%? Jawab: a. Dalam larutan alkohol 25% misalnya terdapat 100 gram larutan alkohol. Zat terlarut = 25 % x 100 gram = 25 gram (alkohol) Zat pelarut = 75% x 100 gram = 75 gram ( air) b. Dalam larutan alkohol 75% misalnya terdapat 100 gram larutan alkohol.

Makalah Kimia

111

Zat terlarut = 25% x 100 gram = 25 gram (air) Zat pelarut = 75% x 100gram = 75 gram (alkohol) Jadi, untuk larutan cair maka pelarutnya adalah volume terbesar. 2. Titik beku bensena C6H6 murni adalah 5.48 C, apabila 20 gram suatu senyawa dilarutkan dlam 500 gram bensena maka titik beku larutan sekarang menjadi 3.77 C. Berrapakah berat molekul zat tersebut jika diketahui Kf bensena 5.12 C/m? Jawab: Perubahan titik bekunya adalah, ΔTf = 5.48 – 3.77 = 1.71 C karena ΔTf = m x Kf m = ΔTf /Kf = 1.71 / 5.12 = 0.333984375 molal kita tahu bahwa molalitas adalah mol tiap kilogram pelarut maka, mol zat = 0.5 Kg x 0.333984375 = 0.1669 mol dan Mr zat tersebut adalah, Mr = Massa/mol = 20 / 0.1669 = 119.766 g/mol = 120 g/mol Jadi Mr senyawa yang dilarutkan dalam bensena adalah 120 g/mol. 3. Berapakah titik didih larutan 19 gram urea CO(NH2)2 dalam 80 gram air? jika diketahui Kb air 0.512 C/m? Jawab: Untuk menjawab soal diatas maka kita terlebih dahulu mencari mol dari urea tersebut, mol urea = massa/Mr = 19/60.06 = 0.316 mol massa air = 80 gram = 0.08 Kg molalitas larutan dapat dicari dengan menggunakan rumus berikut ini: m urea = mol urea/Kg air = 0.316 / 0.08 = 3.95 molal maka perubahan titik didih larutan urea dihitung dengan perhitungan sebagai berikut: ΔTb = m x Kb = 3.95 x 0.512 = 2 C Jadi titik didih larutan urea tersebut adalah 100 + 2 = 102 C. 4. Ke dalam 250 gram air ditambahkan 11,7 gram garam dapur. Jika Kf=1,86 dan Kb= 0,52 dan Ar Na = 23 Cl = 35,5 maka tentukan: 1. titik didih larutan 2. titik beku larutan Jawab:

Makalah Kimia

112

976 0C Dan titik beku larutannya adalah: = 0-2.8 x 1.86 x 2 = 2. Ini penting sebab bila zat yang terlibat adalah elektrolit maka Anda harus memasukkan vaktor Van Hoff ke dalam rumus yang akan dipakai. 1.832 0C Titik didih larutannya: = 100 + 0.Untuk menjawab soal-soal tentang sifat koligatif larutan maka tentukan dahulu apakah zat yang terlibat adalah elektrolit atau nonelektrolit.976 = -2. Karena yang dipakai adalah garam dapur (NaCl) maka sudah pasti NaCl adalah elektrolit kuat.832 = 100.832 0C Penurunan titik beku larutan (ΔTf): = m.8 x 0.8 m Faktor Van Hoff i = {1 + α (n-1) } = 1 + 1 (2-1) =2 Kenaikan titik didih larutan (ΔTb): = m.976 0C 5. Kf .5)x(1000/250) = 0. Titik beku larutan ini Makalah Kimia 113 .7/58.7 g molalitas NaCl dihitung dengan rumus: m = g/Mr x 100/p = (11.i = 0. Yang diketahui dari soal adalah: massa air = 250 g massa NaCl = 11.52 X 2 = 0. i = 0.6 gram sampel terdiri dari campuran antara naptalena (C10H8) dan antrasena (C14H10) yang dilarutkan dalam 20 gram benzena (C6H6). Kb.

7 0C setelah itu kita tinggal mencari molalitas larutan dengan menggunakan rumus penurunan titik beku larutan yaitu 2.527 = 0. 1000/20) 0.709 / 1. unutk contoh soal ini digunakan zat terlarut yaitu naptalena dan antrasena yang dilarutkan dalam pelarut benzena. Jawab: Dengan menggunaka rumus penurunan titik beku larutan kita bisa mengetahui komposisi suatu campuran. untuk mengetahui perubahan titik bekunya maka kita tinggal mengurangi titik beku pelarut dengan titik beku larutannya: perubahan titik beku = T pelarut – T larutan = 5. maka hitunglah komposisi kedua penyususn larutan tersebut dalam persen. Kg/mol.6-x)] 0.810C = 2.7 0C = m x 5.39x + 0. maka molalitas larutan merupakan penjumlahan molalitas masing-masing penyusunnya sehingga diperoleh : m = m naptalena + m antrasena kita misalkan massa naptalena adalah x maka maka massa antrasena adalah 1. sehingga persamaan diatas menjadi. apabila diketahu titik beku benzena adalah 5.810C.6 – x. m = (x/128 .6x/178 .312 % = 44% % antrasena = 100% – 44% = 56% Makalah Kimia 114 .391x + [0.51 0C dan Kf nya adalah 5.281(1.adalah 2.890 maka komposisi penyususn larutan tersebut dalam persen adalah: % naptalena = 0.709 gr maka massa antrasena adalah 1. Kg/mol m = 0.51 0C – 2.12 0C.6 x 100% = 44.281x 0.527 molal dari soal diatas larutan dibangun oleh dua zat terlarut.7 0C = m x Kf 2.12 0C.6 – 0.709 = 0.078 = 0.11x x = 0. Mr naptalena adalah 128 sedangkan Mr antrasena 178.527 = 0.709 gram karena massa naptalena adalah x yaitu sebesar 0. 1000/20) + (1.499 + 0.

16 = -11. dan titik beku larutannya adalah: ΔTf = mxKfxi = 3 x 1. Berapakah titik didih dan titik beku larutan 3 m gula. Pengukuran titik beku 3 m Gula C12H22O11.6.86 x 3 = 16.86 x 4 = 22.16 C 3 m larutan Pb(ClO3)2 terurai dalam air menjadi: Pb(ClO3)2 -> Pb2+ + 2 NO3jadi ada 3 ion maka nilai i-nya akan sama dengan 3 sehingga titik beku larutan adalah: ΔTf Pb(ClO3)2 = mxKfxi = 3 x 1.i = 3 x 1. 3 m Pb(ClO3)2.58 titik beku larutan 3m gula adalah 0-5. 3 m larutan (NH4)3PO4 dalam larutan akan terion menjadi (NH4)3PO4 -> 3NH4+ + PO43terdapat 4 ion yang terbentuk sehingga harga i-nya adalah 4 maka titik beku larutan adalah: ΔTf = m.i = 3 x 1.86×1 = 5.Kf.Kf.32 C maka titik beku larutan adalah 0-22.58 C 3 m LiNO3.23 = -22.16 C dan titik beku 3 m LiNO3 = 0-11.Kf. 3 m LiNO3.i dimana i adalah faktor Van Hoff yaitu menyatakan berapa banyak zat terlarut membentuk ion dalam larutan. gula tidak terionisasi dalam air sehingga nilai i nya adalah 1 maka titik bekunya adalah: ΔTf gula = m. dalam larutan maka senyawa ini akan terurai menjadi berikut: LiNO3 -> Li+ + NO3jadi terdapat 3 ion sehingga nilai i nya adalah 2. dan 3 m (NH4)3PO4? Jawab: Apabila terdapat zat terlarut di dalam suatu larutan maka titik beku larutan akan turun sesuai dengan persamaan berikut ini: ΔTf = m.86 x 2 = 11.74 C titik didih larutan 3 m Pb(ClO3)2 adalah 0-16.58 = -5.23 C DAFTAR PUSTAKA Makalah Kimia 115 .74 = -16.74 C.

larutan garam 2.. J. Syukri.com/2009/12/18/kimia-larutan-kimia-dasar/ http://id. Raymond. 1. Jakarta : Erlangga. Suspensi Suspensi adalah keadaan dimana zat terlarut terdipersi secara heterogendalam zat pelarut.C. Jakarta : Erlangga. Larutan Larutan adalah keadaan dimana zat terlarut (molekul. 3 jenis sistem disperse yaitu . Kimia Dasar I. Diameter partikel zat terlarut lebih kecil dari 10-7 cm.K.org/wiki/Larutan http://www. Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti Jilid 1. Bandung: ITB BAB VI KOLOID 6.chem-is-try. Hadyana P.1999. dan Wood. atom.H.kompasiana. S. D. sehingga partikel-partikel zat terlarut cenderung mengendap dan dapat dibedakan Makalah Kimia 116 . Klienfelter.org/materi_kimia/kimia_dasar/cairan_dan_larutan/larutan/ Keenan. ion) terdispersi secara homogen dalam zat pelarut. Larutan bersifat stabil dan tak dapat disaring.wikipedia.1 Pendahuluan Sistem dispersi. Kimia Untuk Universitas (terjemahan : A. Fase terdispersi bersifat diskontinu (terputu-putus) sedangkan medium disperse bersifat kontinu. Contoh : larutan gula. Jilid I). 1989.Chang. 2005. http://edukasi.Sistem dispersi adalah sistem dimana suatu zat tersebar merata (fase terdispersi) di dalam zat lain (fase pendispersi atau medium). W.

dari zat pelarutnya. Secara makroskopis bersifat homogen tetapi heterogen jika diamati dengan mikroskop ultra (campuran antara homogen dan heterogen) Diameter partikel antara 10-7 sampai 10-5 3. santan. susu 5. Diameter zat terlarut antar 10-7-10-5 cm. debu di udara.Larutan: larutan gula. Diameter partikel zat terlarut lebih besar dari 10-5 cm. 5. Perbandingan Sifat Larutan. Contoh: air kopi. 4. udara bersih. mayones.koloid:tepung kanji dalam air. 2. air kapur 3. 10-5 cm Dua fase Tidak stabil Dapat disaring dan memisah ketika didiamkan Tidak jernih Dapat menghamburkan cahaya Suspensi (Dispersi Kasar) Contoh : air kopi 1. Koloid umumnya bersifat tidak stabil dan tidak dapat disaring. Koloid dan Suspensi. tak dapat dibedakan walaupun menggunakan mikroskop ultra 2. Dua fase pada umumnya 6. Koloid terlihat sebagai campuran homogen. Larutan (Dispersi) Molekuler) Contoh : larutan gula 1. 4. 7. Satu fase Stabil Tak dapat disaring dan tak memisah ketika didiamkan 6. Jernih Bersifat transparan dan meneruskan cahaya 6. 4. namun digolongkan sebagai campuran heterogen secara mikrokopis. Diameter partikel lebih kecil dari 10-7 cm. dapat disaring dan merupakan sistem 2 fase. 5. 3. Koloid Koloid adalah suatu campuran yang keadaannya berada diantara larutan dan suspensi/larutan kasar. stabil tidak dapat disaring kecuali dengan penyaring ultra dan tak memisah ketika didiamkan Tidak jernih 2. 3. Koloid (Dispersi Koloid) Contoh : susu 1.larutan garam. cm. 7.. Contoh 1. 2. Suspensi bersifat diskontinu. Homogen. Heterogen (Campuran) Diameter partikel lebih besar dari Makalah Kimia 117 .

masih terdapat banyak sistem koloid yang lain. hairspray.m. Dalam kehidupan sehari-hari ini. sel darah merah dan plasma putih dalam plasma darah 6. panjang. contohnya HCl dan H2SO4. dll. Misalnya saja saat ibu membuatkan susu untuk adik. yang masing-masing mengandung jutaan atom emas atau lebih. tidak menjelaskan keadaan partikel tersebut. Koloid adalah suatu campuran zat heterogen (dua fase) antara dua zat atau lebih di mana partikel-partikel zat yang berukuran koloid (fase terdispersi/yang dipecah) tersebar secara merata di dalam zat lain (medium pendispersi/ pemecah). Partikel dapat terdiri atas atom. Keadaan koloid atau sistem koloid atau suspensi koloid atau larutan koloid atau suatu koloid adalah suatu campuran berfasa dua yaitu fasa terdispersi dan fasa pendispersi dengan ukuran partikel terdispersi berkisar antara 10-7 sampai dengan 10-4 cm.2 Pengertian Koloid Thomas Graham banyak mempelajai tentang kecepatan difusi (gerak partikel materi sehingga dia dapat merumuskan hukum tentang difusi. Selain tinta. Suatu contoh molekul yang sangat besar (disebut juga molekul makro) ialah haemoglobin. serbuk/ tepung susu bercampur secara merata dengan air panas. Contoh lain dari sistem koloid adalah adalah tinta. Koloid belerang terdiri atas partikel-partikel yang mengandung sekitar seribu molekul S8. Ukuran partikel koloid berkisar antara 1-100 nm. Besaran partikel yang terdispersi. tetapi zat tersebut dapat bercampur secara merata/ homogen. jelly. Koloid emas terdiri atas partikel-partikel dengan bebagai ukuran. Zat seperti ini disebut dengan koloid (bahasa Yunani: cola = perekat). yang terdiri dari serbuk-serbuk warna (padat) dengan cairan (air). Makalah Kimia 118 . sering kita temui beberapa produk yang merupakan campuran dari beberapa zat. seperti mayones. contohnya NaCl dalam air. contohnya putih telur dalam air. Dari pengamatannya ternyata gerak partikel zat ada yang cepat dan ada yang lambat. Yang lambat berdifusi disebabkan oleh partikelnya mempunyai daya tarik (perekat) satu sama lain. Akan tetapiistilah ini tidak populer karena adanya zat yang bukan kristal berdifusi cepat. lebar. Suspensi: campuran pasir dan air. Berat molekul dari molekul ini 66800 s.3.a dan mempunyai diameter sekitar 6 x 10-7. maupun tebal dari suatu partikel. Ukuran yang dimaksud dapat berupa diameter. Produk-produk seperti itu adalah sistem koloid. molekul kecil atau molekul yang sangat besar. Umumnya zat yang berdifusi cepat adalah zat yang berupa kristal sehingga disebut kristaloid.

2. Koloid reversibel. koloid dapat dibagi atas koloid dispersi dan koloid asosiasi. Suatu koloid selalu mengandung dua fasa yang berbeda. dan kemudian menjadi koloid kembali. Contohnya air susu. yaitu fasa terdispersi dan fasa pendispersi. contohnya sol emas. koloid disebut juga dispersi koloid yang dapat dibagi atas delapan jenis. Koloid dapat berubah menjadi tidak koloid atau sebaliknya. Fasa terdispersi mirip dengan zat terlarut. busa air Gas Padat Busa Batu apung. dan agregat atom. 2. yaitu koloid yang partikelnya tidak dapat larut secara individu dalam medium. Yang terjadi hanyalah penyebaran (dispersi) partikel tersebut. Berdasarkan perubahan itu ada koloid reversibel dan irreversibel. yaitu koloid yang suka berikatan dengan mediumnya sehingga sulit dipisahkan atau sangat stabil. koloid dapat pula dibagi atas koloid liofil dan koloid liofob. karet busa Cair Gas Aerosol cair Karet Cair Cair Emulsi Susu Cair Padat Emulsi padat (gel) Mentega Padat Gas Aerosol padat Asap. 2. yaitu koloid yang terbentuk dari gabungan (asosiasi) partikel kecil yang larut dalam medium. yaitu koloid yang tidak menyukai mediumnya sehingga cenderung memisah. sebagai berikut: Fasa Fasa Nama Contoh terdispersi pendispersi Gas Cair Buih Busa sabun. yaitu suatu koloid yang dapat berubah jadi tak koloid. Koloid liofil. dan fasa pendispersi mirip dengan pelarut suatu larutan. contohnya Fe(OH)3. Berdasarkan kedua fasa tersebut.3 Penggolongan Koloid Dipandang dari kelarutannya. Koloid dispersi.6. Makalah Kimia 119 . 1. agregat molekul. Yang termasuk kelompok ini adalah koloid mikromolekul. Koloid liofob. 1. Koloid asosiasi. 1. abu Padat Cair Sol (suspensoid) Cat Padat Padat Sol padat Zat warna dalam kaca Berdasarkan interaksi fasa terdisfersi dan fasa pendispersi (medium). Koloid irreversibel. yaitu koloid yang setelah berubah menjadi bukan koloid tidak dapat menjadi koloid lagi. dan akibatnya tidak stabil.

Seperti yang telah kita ketahui bahwa sifat koligatif itu adalah kenaikan titik didih. Efek tyndall ini ditemukan oleh John Tyndall (1820-1893). Sifat Kinetik Gerak Brown ialah gerakan partikel-partikel koloid yang senantiasa bergerak lurus tapi tidak menentu (gerak acak/tidak Makalah Kimia 120 . Sifat itu adalah sebagai berikut. hal itu terjadi karena partikelpartikel koloid mempunyai partikel-partikel yang relatif besar untuk dapat menghamburkan sinar tersebut. Sifat Koligatif Koloid yang banyak dibicarakan adalah dalam medium cair. Sifat Optik Efek Tyndall ialah gejala penghamburan berkas sinar (cahaya) oleh partikel-partikel koloid. penurunan tekanan uap. penurunan titik beku. seorang ahli fisika Inggris. Partikel ini mempengaruhi sifat medium sehingga koloid mempunyai sifat koligatif. Hal ini disebabkan karena ukuran molekul koloid yang cukup besar. Sebaliknya. Efek tyndall adalah efek yang terjadi jika suatu larutan terkena sinar. Oleh karena itu sifat itu disebut efek tyndall. Pada saat larutan sejati disinari dengan cahaya. dan tekanan osmotik. Sifat ini bergantung pada jumlah partikel koloid. pada larutan sejati. partikel-partikelnya relatif kecil sehingga hamburan yang terjadi hanya sedikit dan sangat sulit diamati. maka larutan tersebut tidak akan menghamburkan cahaya.6. bukan pada jenisnya.4 Sifat Koloid Koloid adalah suatu campuran yang sifatnya ada yang sama dan ada yang berbeda dengan larutan. unit terkecil fasa terdispersi adalah partikel dalam bentuk molekul atau agregat. cahaya akan dihamburkan. Dalam sistem ini. sedangkan pada sistem koloid.

maka kita akan melihat bahwa partikel-partikel tersebut akan bergerak membentuk zigzag. semakin besar luas permukaan yang dihasilkan. Akibatnya. Gerak Brown juga dipengaruhi oleh suhu. semakin cepat gerak Brown yang terjadi. Gerakan Brown mwnunjukkan bahwa partikel koloid berdifusi lambat. maka semakin besar energi kinetik yang dimiliki partikel-partikel medium pendispersinya. Jika kita amati koloid dibawah mikroskop ultra. Tabel Luas dan Volume Kubus Panjang kubus 1 cm sisi Jumlah kubus dalam 1 cm3 1 Jumlah luas permukaan 6 cm2 Makalah Kimia 121 . Untuk koloid dengan medium pendispersi zat cair atau gas. Partikel-partikel suatu zat senantiasa bergerak. semakin lambat gerak Brown yang terjadi. Tumbukan tersebut berlangsung dari segala arah. Semakin tinggi suhu sistem koloid. Gerakan ini dapat diteliti dengan mikroskop optik. untuk mengamati cahaya yang lewat dalam koloid dengan latar belakang gelap. Contohnya sebuah kubus berisi 1 cm dan dipotong menjadi kubus-kubus kecil. maka gerak Brown semakin lambat. Pergerakan zigzag ini dinamakan gerak Brown. sedangkan pada zat padat hanya beroszillasi di tempat ( tidak termasuk gerak brown ). semakin rendah suhu sistem koloid. Semakin kecil kubus itu.beraturan). Hal ini menjelaskan mengapa gerak Brown sulit diamati dalam larutan dan tidak ditemukan dalam campuran heterogen zat cair dengan zat padat (suspensi). Gerakan tersebut dapat bersifat acak seperti pada zat cair dan gas( dinamakan gerak brown). Adsorpsi Materi dalam keadaan koloid mempunyai permukaan yang lebih luas dibandingkan dalam bentuk gumplan. gerak Brown dari partikel-partikel fase terdispersinya semakin cepat. maka tumbukan yang terjadi cenderung tidak seimbang. Sehingga terdapat suatu resultan tumbukan yang menyebabkan perubahan arah gerak partikel sehingga terjadi gerak zigzag atau gerak Brown. pergerakan partikel-partikel akan menghasilkan tumbukan dengan partikel-partikel koloid itu sendiri. Demikian pula sebaliknya. semakin besar ukuran partikel koloid. Semakin kecil ukuran partikel koloid. Yang terlihat bukanlah partikel koloid melainkan cahaya yang berkilauan. Oleh karena ukuran partikel cukup kecil. Demikian pula.

Koagulasi spontan umumnya lambat dan dapat dipercepat denngan alat sentrifugal ultra. Koloid Fe(OH)3 bermuatan positif karena permukaannya menyerap ion H+ Koagulasi Koloid As2S3 bermuatan negatif karena permukaannya menyerap ion S2- Koloid bila dibiarkan dalam waktu tertentu akan terpengaruh oleh gaya gravitasi sehingga partikelnya turun perlahan ke dasar bejana yang disebut dengan koagulasi. Muatan koloid dapat diketahui dengan mencelupkan batang elektroda. Suatu koloid umumnya hanya mengadsorpsi ion positif atau ion negatif saja. Alat ini akan memutar koloid dengan kecepatan tinggi sehingga partikel didorong ke dasar tabung reaksi. Contohnya koloid Fe2O3 bermuatan positif setelah mengadsorpsi Fe3+. Waktu koagulasi koloid cukup bervariasi antara yang satu dengan yang lain. dan koloid As2S3 bermuatan negatif karena mengadsorpsi ion negatif.1 mm 103 60 cm2 12 1u 10 6 cm2 100 m u 1515 60 cm2 18 10 m u 10 600 cm2 1mu 1021 6000 cm2 Pada permukaan partikel koloid terdapat gaya van der Walls terhadap molekul atau ion lain disekitarnya. Sifat Listrik Partikel koloid yang telah mengadsorpsi ion akan bermuatan listrik sesuai dengan ion yang diserapnya. yang bermuatan positif akan tertarik (berkumpul) ke elektroda negatif. contohnya adsorpsi ion Fe3+ pada koloid Fe2O3 x H2O. Ion yang teradsorsi dapat membentuk satu atau dua lapisan. sedangkan yang bermuatan negatif akan berkumpul pada elektroda positif. atau penggumpalan. Makalah Kimia 122 . Melekatnya zat lain pada permukaan koloid itu disebut adsorpsi.

yaitu penggabungan (kondensasi) partikel kecil mrnjadi lebih besar sampai berukuran koloid. Akibatnya. Contohnya membuat koloid AgCl dengan menambahkan air suling kepada padatan AgCl. dan menambahkan HCl encer pada endapan Al(OH)3 untuk mendapatkan koloid Al(OH)3. Contohnya membuat koloid emas dengan mereduksi emas klorida dengan stanni klorida. yaitu menggerus (menggiling) partikel kasar samapai berukuran koloid. seperti platina dan perak. 1. Penggabungan itu terjadi dengan berbagai cara. Kondensasi Kondensasi adalah kebalikan dari dispersi. Cara reaksi kimia. Membuat koloid dengan memecah gumpalan itu disebut dispersi (penyebaran). Cara elektronik. 3. yaitu mereduksi logam dari senyawa sehingga terbentuk agregat atom logam. yaitu dengan cara sebagai berikut: 1. Cara peptitasi. Kemudian diberi listrik tegangan tinggi sehinggasuhunya sangat tinggi. di antaranya sebagai berikut. Demikian juga koloid Fe(OH)3 dapat dibuat dengan menambahkan larutan FeCl3 pada endapan Fe(OH)3. yaitu membuat koloid dengan menambahkan suatu cairan kepada partikel kasar (endapan) sehingga pecah menjadi koloid. 2. contohnya membuat koloid belerang dan urea masing-masing dari butirannya. • Cara reduksi. 2AuCl3 + 3SnCl2 2Au + 3SnCl4 Makalah Kimia 123 . yaitu membuat koloid dengan mencelupkan dua elektroda logam (seperti emas) ke dalam air.6. yaitu dispersi dan kondensasi. yaitu menambahkan pereaksi tertentu ke dalam larutan sehingga hasil reaksinya berupa koloid. Cara mekanik. Demikian juga cara membuat koloid lain. atom-atom emas lepas dari elktroda dan bergabung membentuk partikel koloid emas.5 Pembuatan Koloid Suatu sistem koloid dapat dibuat dengan dua cara. Dispersi Gumpalan materi atau suspensi kasar dapat diubah menjadi lebih kecil sehingga tersebar dan berukuran koloid.

maka molekul kecil atau ion akan masuk ke dalam slang dan terbawa ke luar. FeCl3(aq) + H2O(l) Fe(OH)3(s) + 3HCl(aq) • Reaksi metatesis. Contohnya dalam membuat koloid Fe(OH) 3 dengan memasukkan larutan FeCl3 ke dalam air panas. sehingga koloid makin lama makin murni. AgNO3 + KBr AgBr(s) + KNO3 2.6 Pemurnian Koloid Suatu koloid biasanya mengandung senyawa lain yang larut. Jika slang yang terbuat dari selaput semipermiabel dimasukkan ke dalam koloid dan dialiri cairan murni terus-menerus. selofan. Cara dialisis Partikel koloid umumnya tidak dapat melalui pori-pori saringan kertas perkamen. Cara pertukaran pelarut. Contohnya dalam membuat koloid AgBr dengan mereaksikan larutan AgNO3 dengan KBr. koloid dapat dibuat dengan menukar pelarut atau menambahkan pelarut lain. Contohnya membuat koloid es dengan mendinginkan campuran eter atau kloroform dengan air. Contohnya dalam membuat koloid belerang dengan mengoksidasi hidrogen sulfida dengan SO2. dengan menambahkan air dalam larutan belerang dalam alkohol. Makalah Kimia 124 . yaitu menghidrolisis senyawa ion sehingga terbentuk senyawa yang sukar larut (koloid). yaitu mengoksidasi unsur dalam senyawa sehingga terbentuk unsur bebas. dalam membuat koloid belerang.• Cara oksidasi. Contohnya. Saringan seperti itu disebut selaput sepermiabel. 3. elektroosmosis. jika senyawa lebih sukar laut dalam pelarut kedua. tetapi saringan tersebut dapat dilewati oleh molekul kecil dan ion yang terlarut dalam medium. Pendinginan berlebihan. yang dapat dimurnikan dengan cara dialisis. Koloid dapat terjadi bila campuran didinginkan sehingga salah satu senyawa membeku (koloid). 2H2S + SO2 2S + H2O • Cara hidrolisis. atau plastik tertentu. dan elektroforesis. 6. yaitu penukaran ion sehingga terbentuk senyawa yang sukar larut (koloid).

dan yang bermuatan negatif ke anoda. Kemudian masing-masing kakinya diberi elektroda. Setelah dialiri arus searah. Elektroforesis Campuran beberapa koloid yang bermuatan listrik dapat dipisahkan dengan cara elektroforesis. 6.Elektroosmosis Koloid yang mengandung ion dapat dimurnikan dengan cara elektroosmosis. koloid dialiri arus listrik sehingga koloid bergerak ke elektroda yang berlawanan muatannya. koloid bermuatan posituf akan tertarik ke katoda. Cara elektroforesis Dalam cara elektroforesis. Koagulasi dapat dilakukan dengan empat cara berikut. yaitu memaksa ion-ion melewati pori selaput semipermiabel dengan bantuan listrik. Akibatnya partikel menjadi netral dan akhirnya menggumpal serta mengendap di sekitar elektroda itu. Cara ini banyak dipakai dalam analisis protein. Tabung U berisi campuran dua macam koloid atau lebih. dan polisakarida dalam biokimia dan biologi. Makalah Kimia 125 .7 Koagulasi Koloid Koagulasi Partikel koloid kadang-kadang mempunyai daya tarik yang kuat sesamanya sehingga membentuk gumpalan padat yang disebut koagulasi. Koloid yang sama muatannyadapat dipisahkan berdasarakan perbedaan difusinya. karena koloid akan tertarik ke elektroda yang berlawanan muatannya. asam nukleat. Koloid yang cepat berdifusi akan cepat sampai di elektroda lebih dulu. sehingga keduanya dapat dipisahkan.

Koloid Fe(OH)3 distabilkan oleh ion Fe3+ dengan cara teradsorpsi di permukaannya. tabrakan sesamanya dapat membentuk ikatan dan akhirnya menggumpal. Koloid yang distabilkan oleh ion negtif As2S3. Contohnya koloid Fe(OH)3 dengan As2S3. contohnya koloid Fe(OH)3. karena ion negatif yang teradsorpsi ditarik oleh ion positif tersebut.> NO-3 > CNSKation: Mg2+ > Ca2+ > Sr2+ > Ba2+ > Li+ > Na+ > K+ > Cs+ Mencampur dua macam koloid Bila dua macam koloid (sol) yang berlawanan muatannya dicampur akan menimbulkan koagulasi karena ada daya tarik listrik antara keduanya.8 Koloid dalam Kehidupan Makalah Kimia 126 . Menurut Hofmeister. 6.mengakibatkan Fe3+ di permukaan itu lepas karena membentuk Fe PO4. karena menjadi tidak stabil. Bila ditambah PO3-4. Penambahan elektrolit Koloid yang dapat menyerap ion akan terkoagulasi bila ditambah larutan elektrolit. urutan kekuatan ion adalah Anion: SO2-4 > PO3-4 > CH3COO.> Cl.Cara pemanasan Suatu koloid bila dipanaskan akan terkoagulasi karena energi partikel menjadi lebih besar. Kekuatan ion mngkoagulasi koloid tergantung pada jenis ion dan besarnya muatan. bila ditambahkan ion negatif seperti PO3-4. Akibatnya koloid tidak stabil dan terkoagulasi. akan terkoagulasi bila ditambah ion positif.

Sifat karakteristik kolid yang penting, yaitu sangat bermanfaat untuk mencampur zat-zat yang tidak dapat saling melarutkan secara homogen dan bersifat stabil untuk produksi skala besar. Oleh karena sifat tersebut, sistem koloid menjadi banyak kita jumpai dalam industri (aplikasi kolid untuk produksi cukup luas). Tetapi selain industri, sistem koloid juga banyak dapat kita jumpai dsalam kehidupan kita sehari-hari, a. contohnya saja di alam, kedokteran, pertanian, dsb;

Penggumpalan Darah Darah mengandung sejumlah kolid protein yangbermuatan negative. Jika

terdapat luka kecil, maka luka tersebut dapat doibati dengan pensil stiptik atau tawas yang mengandung ion-ion Al+3 dan Fe+3, dimana ion-ion tersebut akan membantu menetralkan muatan-muatan partikel koloid protein danmembnatu penggumpalan darah b. Pembentukan Delta di Muara Sungai Air sungai mengandung partikel-partikel koloid pasir dan tanah liat yang bermuatan negatif. Sedangkan air laut mengandung ion-ion Na+, Mg+2, dan Ca+2 yang bermuatan positif. Ketika air sungai bertemu di laut, maka ion-ion positif dari air laut akanmenetralkan muatan pasir dan tanah liat. Sehingga, terjadi koagulasi yang akan membentuk suatu delta. c. Pengambilan Endapan Pengotor Gas atau udara yang dialirkan ke dalam suatu proses industri seringkali mangandung zat-zat pengotor berupa partikel-partikel koloid. Untukmemisahkan pengotor ini, digunakan alat pengendap elektrostatik yang pelat logamnya yang bermuatan akan digunakan untuk menarik partikel-partikelkoloid. d. Pemutihan gula Dengan melarutkan gula ke dalam air, kemudian larutan dialirkan melalui sistem koloid tanah diatomae atau karbon, partikel-partikel koloid kemudian akan mengadsorbsi zat warna tersebut. Sehingga gula tebu yang masih berwarna dapat diputihkan. 6.9 Kesimpulan Koloid adalah suatu campuran zat heterogen (dua fase) antara dua zat atau lebih di mana partikel-partikel zat yang berukuran koloid (fase terdispersi/yang dipecah) tersebar

Makalah Kimia

127

secara merata di dalam zat lain (medium pendispersi/ pemecah) . Dipandang dari kelarutannya, koloid dapat dibagi atas koloid dispersi dan koloid asosiasi. Berdasarkan fasa terdisfersi dan fasa pendispersi, koloid dibagi atas buih, busa, aerosol cair, emulsi, emulsi padat (gel), aerosol padat, sol (suspensoid) dan sol padat. Berdasarkan interaksi fasa terdisfersi dan fasa pendispersi (medium), koloid dapat pula dibagi atas koloid liofil dan koloid liofob. Sifat koloid yaitu sifat koligatif, sifat optik, sifat kinetik, adsorpsi, sifat listrik, koagulasi. Pembuatan koloid ada dua cara dispersi dan kondensasi. Pemurnian koloid dilakukan dengan cara dialisis, elektroosmosis dan elektroforesis. Koagulasi koloid terjadi dengan cara elektroforesis, cara pemanasan, penambahan elektrolit dan mencampur dua macam koloid. Koloid dalam kehidupan dapat ditemukan pada proses penggumpalan darah, pembentukan delta sungai, pembersihan endapan pengotor, pemutihan gula dan lain- lain. 6.10 Soal dan Pembahasan 1. Di antara zat berikut yang termasuk aerosol ialah.... a. kaca berwarna b. cat c. busa sabun Jawab: Aerosol mempunyai fasa terdispersi cair dan fasa pendispesi gas. Contoh: kabut, awan, hair spray. Jawab: E 2. Di bawah ini terdapat berbagai contoh koloid, manakah dari contoh tersebut yang tergolong sol liofil? a. kabut b. uap NH4Cl c. busa sabun Jawab: Sol liofil adalah partikel-partikel padat dari koloid yang mengadsorpsi molekulmolekul cairan dan terbentuk selubung di sekitar patikel padat, contoh: agar-agar, sol agar-agar ini jika dipanaskan akan menjadi gel. Jawab: E d. susu e. agar-agar d. Mutiara e. Kabut

Makalah Kimia

128

3. Sistem koloid yang dibuat dengan mendispersikan zat padat ke dalam cairan disebut.... a. aerosol b. emulsi c. buih Jawab:: Jelas sistem koloid dimana fase terdispersinya padat dan pendispersinya cairan. Jawab: D 4. Diberikan reaksi pembuatan koloid sebagai berikut.... (1) FeCl3(aq) + 3H2O(1) Fe(OH)3(s) + 3HCl(aq) (2) 2H2(g) + SO2(g) 3S(s) + 2H2O(1) (3) 2AuCl3(aq) + 3SnCl2(aq) 3SnCl4(aq) + 2Au(s) (4) As2O3(aq) + 3H2S(g) As2S3(s) + 3H2O(1) (5) AgNO3(aq) + HCl(aq) AgCl(s) + HNO3(aq) Dari reaksi di atas yang merupakan reaksi hidrolisis adalah..... a. 1 b. 2 c. 3 Jawab:: Reaksi hidrolis pada pembuatan koloid yaitu menambahkan air dengan tujuan mengubah partikel-partikel larutan sejati menjadi partikel-partikel koloid. FeCl3(aq) + Larutan sejati Jawab: A 5. Contoh koloid di bawah ini yang merupakan sistem koloid padat dalam gas adalah.... a. kabut b. embun c. asap d. buih e. batu apung Jawab:: Asap merupakan sistem koloid padat dalam gas. Jawab: C 3H2O(l) Fe(OH)3(s) + 3HCl(aq) air panas sol d. 4 e. 5 d. sol e. agar-agar

Makalah Kimia

129

Al2(SO4)3). mengendapkan partikel-partikel koloid agar air menjadi jernih b. a. Jawab: A 7.. susu + air 4. 2 dan 4 Jawab:: Koloid yang berubah menjadi gel (larutan padat) adalah pada percobaan: 1) larutan kalsium asetat + alkohol dipanaskan 2) agar-agar yang dimasak menjadi padat gel) Jawab: 1 dan 5 Jawab: A 8. 2 dan 5 d. Koloid Fe(OH)3 yang terbentuk akan mengadsorpsi. As2S3 adalah koloid bermuatan negatif. a. Larutan yang paling baik untuk mengkoagulasikan koloid ini adalah. 1 dan 5 b...6. Di antara beberapa percobaan pembuatan koloid berikut: 1. 3 dan 4 e... belerang + gula + air 3... 1 dan 3 c. menggumpalkan dan mengendapkan kotoran-kotoran dalam air. membunuh kuman yang berbahaya c. menghilangkan bau tak sedap e. minyak + air 5. larutan kalsium asetat + alkohol 2. agar-agar yang dimasak Yang menunjukkan proses pembuatan gel adalah. memberikan rasa segar pada air Jawab:: Air yang keruh dapat dijernihkan dengan menambahkan tawas (K2SO4. Pemberian tawas dalam proses air minum dimaksudkan untuk.. menghilangkan bahan-bahan yang menyebabkan pencemaran air d. gel Makalah Kimia 130 ..

id/bebas/v12/sponsor/SponsorPendamping/Praweda/Kimia/0170%20Kim%201-4b. berikan pula contohnya? Jawab – – Fasa terdispersi bersifat diskontinu (terputus-putus). misalnya Fe(OH)3.html S.1999. Jawab: D 9. Fasa pendispersi 10.a. magnesium sulfat c. yaitu: a.wikipedia.chem-is-try. Syukri. barium nitrat Jawab:: d.org/wiki/Sistem_koloid http://www.htm http://id. Bandung: ITB Makalah Kimia 131 . besi hidroksida e.ac.ui. contoh: susu Fasa pendispersi bersifat kontinu. Kimia Dasar I. Sebutkan dua fasa pada sistem koloid? Jawab Sistem koloid terdiri atas dua fasa. kalium fosfat b. Fasa terdispersi b.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2007/Tega%20rQ/link/delapan. contoh: air DAFTAR PUSTAKA http://kambing. margarin AS2S3 adalah koloid bermuatan negatif dan akan terkoagulasi bila dicampurkan dengan partikel koloid yang bermuatan positif.upi.org/materi_kimia/kimia-smk/kelas_x/koloid/ http://kimia. Apakah perbedaan sifat fasa terdispersi dan pendispersi.

Reaksi yang berlangsung sangat cepat misalnya adalah reaksi terbentuknya endapan perak klorida dari larutan perak nitrat dengan larutan natrium klorida. Ini merupakan contoh yang lazim Makalah Kimia 132 .BAB VII KINETIKA KIMIA 7. Reaksi yang menyangkut proses geologi juga berlangsung sangat lambat misalnya peristiwa pelapukan kimia yang terjadi pada batu karang yang disebabkan oleh pengaruh air dan gas-gas yang terdapat di atmosfir.1 Pendahuluan Kinetika kimia merupakan pengkajian laju dan mekanisme reaksi kimia. Dalam praktek suatu reaksi kimia dapat berlangsung dengan laju atau kecepatan yang berbeda beda. Namun dalam kehidupan sehari-hari sering dijumpai reaksi yang berlangsung lambat seperti misalnya peristiwa perkaratan besi atau korosi. Contoh lain misalnya adalah reaksi antara larutan natrium tiosulfat dengan asam klorida encer yang akan membentuk endapan belerang beberapa saat kemudian. Dalam industri suatu proses atau reaksi perlu dikondisikan sedemikian rupa sehingga produknya dapat diperoleh dalam waktu yang sesingkat mungkin.

laju pengurangan zat A = . atau pertambahan junlah hasil reaksi per satuan waktu. 7. 5 Br . Untuk suatu reaksi tertantu.+ 6 H+  3 Br2 + 3 H2O Makalah Kimia 133 . sehingga dimensi laju reaksinya adalah mol. sedangkan satuan untuk jumlah pereaksi dan hasil reaksi adalah konsentrasi molar.laju pengurangan zat B = + laju pembentukan zat C Secara matematik. Laju reaksi dapat juga diterangkan melalui pengurangan zat B atau bertambahnya zat C.dari perubahan kimia yang kompleks dengan laju yang beraneka sesuai dengan kondisi reaksi. laju reaksi dinyatakan sebagai berkurangnya konsentrasi molar zat A. Dimensi untuk waktu umumnya digunakan menit atau detik. maka laju reaksi tak lain dari pengurangan jumlah pereaksi per satuan waktu. akan dibahas perubahan bertahap yang dialami atom. Misalnya reaksi antara ion bromida dan ion bromida dalam suasana asam. Untuk memahami hal ini.detik-1 (Molar/detik). Jika konsentrasi A mula-mula adalah a sedangkan konsentrasi hasil reaksi pada waktu t adalah x. molekul radikal dan ion. A + B → C Hal lain yang patut diperhatikan adalah tanda negatif diberikan untuk laju pengurangan pereaksi dan positif untuk laju pembentukan hasilreaksi.1). penjumlahan tahap-tahap ini disebut mekanisme reaksi. Untuk reaksi sederhana berikut.2) Untuk reaksi yang persamaan stoikiometrinya bukan 1:1 perlu diperhatikan benar definisi tentang laju reaksi. sehingga pernyataan laju reaksi dapat dituliskan sebagai : Laju reaksi = . Yang lebih mendasar daripada sekedar laju suatu reaksi adalah bagaimana suatu perubahan kimia itu berlangsung. maka persamaan laju reaksi dinyatakan dalam persamaan (8.+ BrO3 . ketika mereka diubah dari pereaksi menjadi produk.2 Pengertian Laju Reaksi Pengertian tentang laju reaksi adalah perubahan jumlah pereaksi dan hasil reaksi per satuan waktu. laju reaksi untuk pereaksi A dinyatakan dalam persamaan (8. Karena reaksi berlangsung ke arah pembentukan hasil.L-1.

Tak ada hubungan antara m dan n dengab koofisien a dan b. yang menunmjukkan orde reaksi. meskipun dalam beberapa kasus dalam beberapa kasus dapat berupa pecahan. dan perubahan konsentrasi ion bromida tiga kali lebih cepat dari perubahan konsentarasi ion bromat. atau laju reaksi jenis.Dari persamaan reaksi dapat dilihat bahwa berkurangnya konsentrasi ion H+ enam kali lebih cepat dari konsentrasi ion bromat. dinyatakan dalam persamaan matematik sebagai berikut: v = k[A]m[B]n ……………………………. koofisien sebagai tetapan laju. aA + bB → cC + dD di mana besaran a. Demikian juga halnya jika n = 2. Faktor k dikenal sebagai tetapan laju. … merupakan koefisien reaksi maka laju reaksi.(8. Faktor tersebut merupakan sifat khas dari suatu reaksi dan hanya tergantung pada suhu. Untuk reaksi sederhana Makalah Kimia 134 . 1.. Rumusan laju reaksi dikenal sebagai hukum berikut. dan seterusnya. Reaksi Orde (Tingkat) Nol Kadang-kadang laju suatu reaksi sama sekali tidak bergantung kepada konsentrasi pereaksi. maka laju reaksi adalah 1/n kali perubahan konsentrasi persatuan waktu untuk zat dengan n mol terdapat persamaan reaksi.3) [A] dan [B] masing-masing adalah konsentrasi molar pereaksi A dan B. sedangkan pangkat m dan n adalah bilangan bulat kecil. Dengan demikian. berarti reaksi merupakan orde satu terhadap A. namun secara kebetulan dalam beberapa kasus keduanya identik (m = a atau n = b). yang dapat laju atau persamaan laju. Laju reaksi seperti ini dapat ditentukan oleh parameter lain. Oleh karena itu maka: 7. artinya reaksi orde dua terhadap B. sebagai orde kinetik berbeda dengan orde molekuler. b.3 Hukum Laju Reaksi Laju untuk beberapa reaksi dapat dirumuskan secara matematik. koofisien laju. 7. v. Orde molekuler menyangkut banyaknya molekul zat yang bereaksi sesuai persamaan reaksinya (jumlah koefisien reaktan). Jika nilai m = 1. Jumlah pangkat m + n merupakan orde reaksi total.4 Orde Reaksi Orde reaksi. sedangkan orde reaksi diperoleh melalui eksperimen.

ln [A]0 ln [A] gradien = -k1 dA = k1 [A] dt dA = k1 dt [ A] [ A0] = k1 (t – t0) [ A] t Grafik ln [A] terhadap t untuk reaksi orde satu Makalah Kimia 135 . dan sebagainya. Persamaan laju reaksi orde nol dinyatakan sebagai : dA = k0 dt A .diperhatikan dalam peranan intensitas cahaya dalam proses reaksi fotokimia.k1 t [A] = [A0] e-k1t Tetapan laju (k1) dapat dihitung dari grafik ln [A] terhadap t. kecepatan reaksi berbanding lurus dengan konsentrasi reaktan. atau tersedianya enzim dalam reaksi-reaksi biokimia yang dikatalisis oleh enzim. 2.A 0 = . t A = konsentrasi zat pada waktu t A0 = konsentrasi zat mula – mula Contoh reaksi orde nol ini adalah reaksi heterogen pada permukaan katalis.k0 . Persamaan laju reaksi orde satu dinyatakan sebagai : ln Bila t = 0  A = A0 ln [A] = ln [A0] . dengan –k1 sebagai gradiennya. laju reaksi akan tetap. kecepatan reaksi tidak tergantung pada konsentrasi reaktan. Pada reaksi seperti itu. Pada reaksi orde nol. Reaksi Orde (Tingkat) Satu Pada reaksi orde satu.

Pada reaksi orde satu.[ A]2 = k2 t 1 1 = k2 (t – t0) [ A] [ A0] Tetapan laju (k2) dapat dihitung dari grafik 1/A terhadap t dengan k2 sebagai gradiennya.Waktu paruh (t1/2) adalah waktu yang dibutuhkan agar konsentrasi reaktan hanya tinggal setengahnya. waktu paruh dinyatakan sebagai k1 = k1 = 1 1 ln t1/2 1/ 2 0. Reaksi Orde (Tingkat) Dua dA = k2 [A]2 dt dA Persamaan laju reaksi untuk orde dua dinyatakan sebagai : - . ln 1/[A] ln 1/[A]0 t gradien = -k2 Makalah Kimia 136 .693 t1 / 2 3.

Reaksi antara bahan logam dengan oksigen. Untuk jelasnya. perbedaan laju reaksi sebagai akibat sifat/bahan yang berbeda. pada keadaan seperti itu laju reaksi bertambah cepat.Grafik ln 1/[A] terhadap t untuk reaksi orde dua Waktu paruh untuk reaksi orde dua dinyatakan sebagai t1/2 = 1 k 2[ A0] 7. juga dapat diamati dengan mudah. Dalam reaksi hipotetik dengan persamaan reaksi : A + B  C . Akibatnya. dan katalisator. laju reaksi sangat dipengaruhi oleh sifat zat/bahan yang bereaksi. mari kita simak factor-faktor tersebut satu persatu: Sifat Pereaksi Sifat-sifat zat. Konsentrasi Pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi dapat diterangkan melalui pendekatan teori tumbukan. Sebagai contoh. yang popular dengan istilah korosi atau pengkaratan. antar lain sifat dan konsentrasi pereaksi. sedangkan C adalah hasil reaksi. Dalam kehidupan sehari-hari. persatuan waktu. baik sifat kimia maupun sifat fisikanya. di mana A dan B disebut pereaksi. berlangsung denagan laju yang sangat lambat. suhu. maka laju reaksinya dapat berbeda terhadap suatu pereaksi yang sama. ukuran partikel (pada reaksi heterogen). Berbeda halnya dengan proses oksidasi logam natrium yang berlangsung dengan laju yang sangat tinggi. Dengan kata lain. merupakan factor yang sangat menentukan laju reaksi. maka laju reaksi yang merupakan Makalah Kimia 137 . logam natrium dengan air akan bereaksi lebih cepat dibandingkan reaksi logam magnesium dengan air. Jika zatnya berbeda. jumlah tumbukan persatuan luas. Jadi. Makin besar konsentrasi zat yang terlibat dalam suatu reaksi berarti makin banyak partikel atau molekul yang bertumbukan. Magnesium dapat bereaksi dengan cepat dengan adanya bantuan nyala. juga mengalami kenaikan. tetapi logam natrium tidak. Demikian pula jika ke dua logam tersebut direaksikan dengan gas oksigen.5 Faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi Laju suatu reaksi kimia secara umum dipengaruhi oleh beberapa factor.

yang dinyatakan dalam dimensi molar. Katalis ini berperan sebagai zat antara dalam reaksi. reaksi ini berlangsung sangat lambat. Contohnya adalah efek katalis HBr pada dekomposisi termal t-butil alkohol. Pada grafik tersebut tampak bahwa za-zat yang bereaksi. energi aktifasi akan turun menjadi 127 kJ/mol. yang menghasilkan air dan isobutilen. (CH3)3COH  (CH3)2C=CH2 + H2O Tanpa penggunaan katalis. bahkan pada suhu tinggi sekalipun. (CH3)2C=CH2. (CH3)3COH. Katalis Homogen Suatu katalis disebut homogen apabila berada dalam fasa yang sama dengan reaktan maupun produk reaksi yang dikatalisa. Cato Guldberg dan Peter Wage (1864) mengemukakan bahwa pada suhu tertentu. Laju reaksi homogen pada umumnya berbanding dengan pangkat tertentu dari konsentrasi masing-masing pereaksinya.pengurangan pereaksi atau pertambahan hasil reaksi persatuan waktu. di awal reaksi (t = 0) sampai pada konsentrasi tertentu setelah reaksi berlangsung selama waktu tertentu. mengalami pengurangan jumlah dari jumlah maksimum. yaitu 1. A0 atau B0. dapat diamati pada grafik konsentrasi vs waktu berikut. dari konsentrasi minimum C 0 (c = 0 pada t = 0) hingga konsentrasi tertentu dengan waktu yang sama. dalam hal ini A dan B . Hal ini disebabkan karena reaksi ini memiliki energi aktifasi yang sangat tinggi. Dengan menggunakan HBr. Hubungan konsentrasi pereaksi dan hasil reaksi dengan waktu Katalis terbagi menjadi dua golongan besar. dan reaksi menjadi (CH3)3COH + HBr  (CH3)3CBr + H2O Makalah Kimia 138 . yaitu 274 kJ/mol. hasil reaksi mengalami kenaikan yang sebanding dengan pengurangan pereaksi. Sebaliknya.

ada beberapa zat yang dapat memperlambat suatu reaksi. Contoh: SnCl2 bersifat inhibitor pada reaksi H2SO3 + udara H2SO4 • Racun katalis Racun katalis adalah zat yang dalam jumlah sedikit dapat menghambat kerja katalis. Katalis heterogen biasanya berfungsi sebagai permukaan tempat terjadinya reaksi. 2.(CH3)3CBr  (CH3)2C=CH2 + HBr Kelemahan dari katalis homogen ini adalah ketika reaksi selesai. atau H2S merupakan racun katalis pada reaksi : 2H2 (g) + O2 (g) 2H2O (l) Suhu Makalah Kimia 139 . Contoh:CO2. karena sifatnya berlawanan dengan katalis. Autokatalis Autokatalis adalah zat hasil reaksi yang dapat berperan sebagai katalis. Katalis Heterogen Katalis heterogen adalah katalis yang fasanya tidak sama dengan reaktan atau produk reaksi yang dikatalisa. Contoh: MnSO4 yang dihasilkan dari reaksi kalium permanganat dengan asam oksalat dalam suasana asam merupakan autokatalis reaksi tersebut. Zat tersebut dinamakan antikatalis. • Inhibitor Inhibitor adalah zat yang memperlambat atau menghentikan jalannya reaksi. Logam berfungsi sebagai permukaan adsorben dimana H2 dan O2 akan menempel dan bereaksi. diperlukan perlakuan kimia selanjutnya untuk memisahkan katalis dari campuran reaksi.CS2. 2 KMnO4(aq) + 5 H2C2O(aq) + 3 H2SO4(aq) → 2 MnSO4(aq) + K2SO4 (aq) + 8H2O(l) + 10CO2(g) Disamping itu. Contohnya adalah reaksi antara H2 dan O2 pada permukaan logam. 3.

Ea.Pengetahuan praktis mengajarkan pada kita bahwa reaksi-reaksi kimia umumnya cenderung berlangsung lebih cepat pada suhu yang lebih tinggi.082 L.mol-1. aA + bB → hasil reaksi Reaksi hipotetik di atas mempunyai persamaan laju. e-Ea/RT ………………………….K-1 atau 1. serta suhu mutlak. penurunan suhu dapat memperlambat reaksi. Frekuensi tumbukan akan meningkat seiring dengan meningkatnya suhu. v = k [A]a [B]b. dan berdasarkan persamaan Arrhenius. hubungan antara tetapan k dengan suhu dapat dipahami. Hal ini dapat diamati pada reaksi-reaksi biokimia. misalnya. tetapan gas. Sebaliknya.Ea/RT Makalah Kimia 140 . dan hal ini dapat diasumsikan sebagai factor mempercepat reaksi kimia. Persamaan (8. T. k = A .13) dapat dikembangkan ln k = ln A –Ea/RT ln k – ln A = . Reaksi pelarutan gula di dalam air. akan lebih cepat jika digunakan air panas dibandingkan jika menggunakan air dingin. seperti proses pendinginan atau pembekuan untuk mencegah pembusukan.atm.13) Dengan tetapan Arrhenius. energi pengaktifan reaksi. R (0.K-1). A. tetapan k merupakan fungsi suhu.99 kal. (8.

Berbeda halnya dengan peruraian asam formiat dengan katalisator asam .303 R dan log A sebagai intersepnya. x + b. karena untuk memecahkan ikatan C-O. Energi yang dibutuhkan untuk pemindahan tersebut sangat besar.Grafik hubungan antara log k dengan 1/T dari persamaan Arrhenius Jika menyimak lebih jauh persamaan (8.14) dapat diidentikkan dengan persamaan garis lurus. O || H+ Makalah Kimia 141 . kaitannya dengan penurunan energi aktivitasi. y = m. x + b Ilustrasi penggunaan katalisator pada reaksi kimia. dengan tg  = -Ea/2. persamaan garis lurus y = m . sesuai persamaan reaksi berikut. sehingga energi aktivasinya juga besar. mengakibatkan reaksi berjalan lambat.. salah satu atom hydrogen harus dipindahkan terlebih dahulu dari salah satu bagian molekul asam formiat ke bagian lain. Peruraian asam formiat (HCOOH) berlangsung dengan laju yang sangat lambat.

berapakah laju rata-rata padanannya (dari) bertambahnya konsentrasi NO dan O2? Jawab a. kecepatan reaksi tidak tergantung pada konsentrasi reaktan. NO2 menjdi nitrogen oksida. Tulislah penguraian nitrogen dioksida. Faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi antara lain sifat dan konsentrasi pereaksi. Pada reaksi orde satu. membentuk dua spesies molekul. Pada reaksi orde nol. faktor-faktor yang mempengaruhinya serta penjelasan hubungannya terhadap mekanisme reaksi. yaitu (H-CO)+ dan H-O-H. kecepatan reaksi berbanding lurus dengan konsentrasi reaktan. NO dan oksigen O2 : 2NO2 → 2NO + O2 a. di mana atom H yang terikat pada karbon (H-C-O) + dilepaskan kembali ke dalam larutan sebagai ion hydrogen. tulislah pernyataan untuk laju rata-rata berkurangnya konsentrasi NO 2 dan laju ratarata bertambahnya konsentrasi NO dan O2. 7. b.2 x 10-4laju rata-rata berkurangnya konsentrasi NO2 dinyatakan sebagai _ ∆[NO2] Makalah Kimia 142 . suhu. Laju reaksi dapat dinyatakan sebagai berkurangnya jumlah (konsentrasi) pereaksi per satuan waktu atau bertambahnya jumlah (konsentrasi) hasil reaksi per satuanwaktu Rumusan laju reaksi dikenal sebagai hukum laju atau persamaan laju. ukuran partikel (pada reaksi heterogen).7 Soal dan Pembahasan 1. 3. jalur reaksi ini tidak membutuhkan pemindahan sebuah atom hydrogen seperti pada proses peruraian tanpa katalisator. Jika laju rata-rata berkurangnya konsentrasi NO2 dditetapkan dan dijumpai sebesar 4 ×10 -13 mol-1s-1. dan katalisator. 7.H – C – OH H2O + CO Sebuah ion H+ dari larutan mengikatkan diri pada oksigen C-O membentuk kompleks (HCOOH2)+. sehingga energi aktivasinya menjadi relative lebih rendah dan reaksi dapat berlangsung dengan laju yang cepat.6 Kesimpulan Kinetika kimia adalah bahagian ilmu kimia fisika yang mempelajari laju reaksi kimia. Selanjutnya ikatan C-O putus.

hitunglah tetapan laju untuk dua reaksi penguraian itu. laju penguraian HI ditentukan 8 x 10-6 mol L-1s-1 .0 x 10-7 mol L-1)2 (6. terbentuk 2 molekul NO.040M.4 x 10-3 mol-2 L-2) 3. Untuk tiap 2 mmol NO2 yang bereaksi. hanya diperoleh 1 molekul O2. laju = k [NO2]2 12 x 10-13 mol L-1 s-1 = k (8.010M? Jawab Persamaam laju untuk penguraian adalah Laju = k [HI]2 Untuk laju pertama.0 x 10-13 mol L-1 s = 2.080M.0 x 10-13 mol L-1 s 2 2. Jadi laju pembentukan NO dua kali laju pembentukan O2 yakni : ∆[NO] = 2 (∆[O2]) = 4.0 x 10-2 mol-1 L-1) 8. pada 0. 1aju = k [N2O5] 2.Δt Laju rata-rata bertambahnya konsentrasi NO dan O2 dinyatakan sebagai ∆[NO2] dan ∆[O2] Δt Δt b.0 x 10-13 mol L-1 s ∆t ∆t Untuk tiap dua molekul NO yang berbentuk. Dengan menggunakan data yang diberikan dalam teks untuk konsentrasi N2O5 dan NO2 pada 0.0 x 10-7 mol L-1) k = 2. Jadi berkurangnya konsentrasi NO2 dan bertambahnya konsentrasi NO berlangsung dengan laju yang sama: _ Δ[NO2] = ∆[NO] = 4.0 x 10-13 mol L-1 s Δt ∆[O2] Δt = Δt 4. bila konsentrasi dikurangi menjadi 0.0 x 10-7 mol L-1 Untuk NO2.8 x 10-6 mol L-1 s-1 = k (8.8 x 10-6 mol L-1 s-1 = k ( 8.0 x 10-7 mol L-1)2 k = 2.8 x 10-6 mol L-1 s-1 = 12 x 10-13 mol L-1 s-1 (8.040M)2 Makalah Kimia 143 . Dalam suatu wadah dengan hidrogen iodida berkonsentrsi sebesar 0.040M. Jawab Untuk N2O5. berapakah laju reaksi pada temperatur yang sama. 8 x 10-6 mol L-1s-1= k ( 0.

laju tidak berubah.0 0 1. W. kita akan melihat bahwa bila konsentrasi B2 diduakalikan.0 [B] 0.010M)2 Dari masing-masing dicari k dan disamakan k = 1 8 x 10-6 mol L-1s-= laju2 ( 0. Makalah Kimia 144 .040M)2 ( 0.040M)2 4.010M)2 0 0 Tulislah persamaan yang paling mungkin untuk reaksi ini. kita akan melihat bahwa bila konsentrasi A diduakalikan. pada 0.5 0 1.0 Laju. maka laju diduakalikan. Sebutkan faktor.2 x 10-4 3. Klienfelter. Jadi reaksi itu berorde pertama dalam B2.5 0 0. dan Woodm J.C.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2007/Tega%20rQ/link/delapan.chem-is-try. mol L-1s-1 1.html http://www.faktor yang mempengaruhi laju reaksi! Jawab: faktor faktor yang mempengaruhi laju reaksi yaitu suhu. luas permukaan sentuhan. katalis.6 x 10-4 3.. Dengan membandingkan dari eksperimen 3 dengan data eksperimen 2. Jadi reaksi itu berorde nol dalam A.H.010M)2 laju2 = 8 x 10-6 mol L-1s-1 (0.Dan untuk laju kedua. K.org/materi_kimia/kimia-smk/kelas_x/kinetika-kimia-definisi-lajureaksi-dan-hukum-laju/ Keenan. D.upi. Maka persamaan laju yang palng mungkin adalah Laju = k [A]0[B2] atau laju = k [B2] 5. 1989. perhatikan reaksi umum Eksperimen 1 2 3 [A] 0. Kimia untuk Universitas.010M.5 0 1.2 x 10-4 (0. DAFTAR PUSTAKA http://kimia. konsentrasi. Jawab Dengan membandingkan data dalam eksperimen 2 dengan data eksperimen 1. Jakarta: Erlangga. dapatlah ditulis Laju2 = k(0.

Syukri.1999.S. Bandung: ITB Makalah Kimia 145 . Kimia Dasar I.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Cancel anytime.