BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Posdaya adalah forum silaturahmi, komunikasi, advokasi dan wadah kegiatan penguatan fungsi-fungsi keluarga secara terpadu. Dalam hal-hal tertentu bisa juga menjadi wadah pelayanan keluarga secara terpadu, yaitu pelayanan pengembangan keluarga secara berkelanjutan, dalam berbagai bidang, utamanya kesehatan, pendidikan dan wirausaha, agar keluarga bisa tumbuh mandiri di desanya. Oleh karena itu program advokasi dan pemberdayaan pembangunan yang ditawarkan dalam Posdaya adalah program-program yang mendukung penyegaran fungsi-fungsi keluarga, yaitu fungsi keagamaan, fungsi budaya, fungsi cinta kasih, fungsi perlindungan, fungsi reproduksi dan kesehatan, fungsi pendidikan, fungsi ekonomi, dan fungsi lingkungan. Penguatan fungsi-fungsi utama tersebut diharapkan memungkinkan setiap keluarga makin mampu membangun dirinya menjadi keluarga sejahtera, keluarga yang mandiri, dan keluarga yang sanggup menghadapi tantangan masa depan dengan lebih baik. Lebih dari itu keluarga sejahtera yang bermutu dan mandiri diharapkan mampu memenuhi kebutuhan kesejahteraan keluarga yang intinya adalah keikut sertaan dalam KB, kesehatan, pendidikan, dan kemampuan ekonomi yang mapan. Dalam melaksanakan fungsinya, Posdaya merancang kegiatan sesuai dengan kemampuan masyarakat dan anggotanya sehingga pelaksanaan kegiatan itu bisa dilakukan oleh, dari dan untuk masyarakat dan keluarga setempat. Atau dengan pengertian lain, kegiatan tersebut dilaksanakan atas dasar kemampuan dan swadaya masyarakat sebagai upaya memberdayakan keluarga sejahtera dan membangun kesejahteraan rakyat secara luas. Dari pengertian tersebut, beberapa hal perlu diperjelas antara lain : Posdaya, bukan dimaksudkan untuk mengganti pelayanan sosial ekonomi kepada masyarakat berupa pelayanan terpadu, tetapi semata-

1

mata dimaksudkan untuk mengembangkan forum pemberdayaan terpadu yang dinamis, yaitu pemberdayaan pembangunan kepada pimpinan keluarga yang dipadukan satu dengan lainnya. Tujuannya adalah agar pimpinan keluarga mengetahui peran dan fungsinya. Akhirnya bisa melakukan pemberdayaan untuk anggotanya secara mandiri. Terpadu berarti dalam perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, pembinaan dan evaluasi melibatkan berbagai petugas atau sukarelawan secara terkoordinir, yaitu petugas pemerintah, organisasi sosial, dan unsurunsur masyarakat. Penyerasian dinamis disini berarti diperlukan adanya keserasian dalam hal memadukan kepentingan masyarakat dan kemampuan penyediaan bantuan profesional dari pemerintah dan swasta yang disediakan untuk mendukung kegiatan. Posdaya dikembangkan secara bertahap, mulai yang bersifat sederhana dengan kegiatan terbatas sampai akhirnya paripurna tergantung dukungan masyarakatnya. Posdaya paripurna merupakan forum pemberdayaan yang bervariasi, dimana sebagian besar pengelolaan dan pembiayaannya dikelola dan berasal dari anggota masyarakat. Kuliah Kerja Nyata (KKN) merupakan salah satu bentuk implementasi Catur Dharma Perguruan Tinggi yakni pengabdian masyarakat. Namun demikian, KKN bukan sekedar kegiatan implementasi tetapi juga merupakan bagian dari kurikulum akademik. Sebagai wujud dari pengabdian masyarakat, LP3M Universitas Muhammadiyah Magelang menyelenggarakan kegiatan berupa kuliah kerja nyata bagi para mahasiswa yang telah menempuh + 123 sks. Kuliah Kerja Nyata tahun 2010 untuk Angkatan ke-31 dilaksanakan berupa KKN Tematik POSDAYA (Pos Pemberdayaan Keluarga). KKN Posdaya merupakan KKN yang komprehensif, fasilitator, dan bersifat memberikan solusi terhadap apa yang dihadapi masyarakat untuk memberdayakan kualitas hidupnya dengan menitikberatkan pada lima pilar yaitu: Kesehatan, Pendidikan, Ekonomi Pemberdayaan Lingkungan dan Keagamaan. Sasaran dari KKN Posdaya ini adalah tercapainya pemberdayaan

2

Untuk Kepentingan Mahasiswa. dimana kiprah mahasiswa sebagai agent of change dapat mengimplementasikan ilmu yang diperoleh di bangku kuliah untuk membantu masyarakat secara langsung dalam bentuk fasilitasi.. Posdaya mengintegrasikan semua kegiatan sektoral yang sudah ada maupun yang akan dilaksanakan 2. TUJUAN 1. KUR. C. Posdaya memelihara modal sosial yang ada di masyarakat (gotong royong) dan Kearifan Lokal 3 . 2. KKN Tematik Posdaya bertujuan membantu para mahasiswa meningkatkan kemampuan menyatu bersama masyarakat. KB dan kesehatan.Selain itu dengan adanya KKN Posdaya juga diharapkan dapat membantu tugas pemerintah dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat. MANFAAT 1. serta pembinaan lingkungan untuk membangun keluarga bahagia dan sejahtera. menerapkan ilmu dan tekhnologi yang sudah dipelajari secara langsung dan melihat apakah proses penerapan tersebut sesuai dengan teori. KKN Tematik Posdaya bertujuan membantu pemberdayaan keluarga dan masyarakat melalui penerapan ilmu dan tekhnologi dalam bidang wirausaha. pendidikan dan keterampilan. BPR) 3. B. atau kuliah yang diikutinya serta membawa manfaat untuk rakyat. asistensi maupun supervisi. Penyelenggaraan KKN Posdaya diharapkan dapat menjadi sarana pembelajaran bagi mahasiswa dalam kehidupan bermasyarakat secara nyata. Posdaya sebagai infrastruktur untuk menangkap dan memanfaatkan peluang pemberdayaan masyarakat dari berbagai pihak (PNPM. Untuk kepentingan keluarga dan masyarakat.keluarga dan masyarakat melalui sinergitas lembaga-lembaga yang telah ada melalui partisipasi aktif dari warga setempat.

Jumlah penduduk laki-laki 200 jiwa. dikarenakan Kepala Desa memandang bahwa Dusun Kedungdowo apabila di lihat dari keadaan sosial. keluarga Sejahtera II sebanyak 18 keluarga dan keluarga Sejahtera III sebanyak 5 keluarga.D. Peta keluarga dibuat untuk memudahkan pelaksanaan program kegiatan agar sesuai dengan sasaran. maka Kelompok VII segera melakukan observasi ke Dusun Kedungdowo dan berhasil mengidentifikasi berbagai permasalahan yang dihadapi oleh warga setempat untuk selanjutnya ditentukan rencana solusi atas permasalahan tersebut dengan formulasi keigatan yang tepat. keluarga Sejahtera I sebanyak 44 keluarga. Berdasarkan saran dari Kepala Desa tersebut. ekonomi dan pendidikan adalah lokasi yang paling terbelakang jika dibandingkan dengan dusun-dusun lain di Desa Mertoyudan. kami mendapatkan masukan dan saran dari Kepala Desa Mertoyudan untuk memilih Dusun Kedungdowo sebagai lokasi KKN. KONDISI UMUM LOKASI KKN Kondisi lingkungan setempat menjadi dasar penentuan lokasi pelaksanaan KKN Posdaya karena dengan memperhatikan kondisi lingkungan setempat target dari penyelenggaraan KKN Posdaya tersebut dapat tercapai secara optimal. Kami pun juga melakukan pemetaan terhadap kondisi keluarga di Dusun Kedungdowo. Dari hasil pemetaan yang kami buat didapatkan data jumlah total keluarga sebanyak 91 keluarga yang teridentifikasi sebagai keluarga Prasejahtera sebanyak 24 keluarga. Dalam pelaksanaan KKN Posdaya angkatan ke-31 ini. Penetapan berbagai program kegiatan disesuaikan kebutuhan-kebutuhan riil masyarakat sehingga diharapkan akan memberi dorongan serta motivasi bagi masyarakat sekitar untuk semakin meningkatkan kesejahteraan hidupnya. 4 . Dari data tersebut kemudian kami tuangkan ke dalam peta keluarga yang dilengkapi dengan seluruh bangunan penting dan land mark yang ada di Dusun. jumlah penduduk perempuan 209 jiwa dengan total jumlah penduduk 409 jiwa.

kegiatan observasi juga dimaksudkan untuk mengidentifikasi berbagai permasalahan yang dihadapi oleh warga setempat untuk selanjutnya ditentukan rencana solusi atas permasalahan tersebut melalui formulasi kegiatan yang tepat. sejahtera 2 maupun keluarga sejahtera 3 di lingkungan tempat pelaksanaan KKN. Selain pengumpulan data. PERMASALAHAN UMUM Pelaksanaan KKN Posdaya dimulai dari kegiatan Observasi lapangan yang bertujuan mengumpulkan berbagai data pendukung berupa data keluarga prasejahtera. dapat diketahui beberapa permasalahan diantaranya : Administrasi Posyandu balita masih sederhana dan belum menggunakan form yang baku. Dari hasil observasi di lapangan. sejahtera 1.E. Kegiatan yang ada di Posyandu belum dikembangkan secara maksimal  Masih sedikitnya tingkat kesadaran orang tua untuk ikut dalam kegiatan Posyandu  Banyak balita yang belum mengikuti PAUD atau TK (ada beberapa yang mengikuti PAUD di luar dusun)       Posyandu lansia ada tapi kegiatannya belum maksimal Kurangnya kesadaran masyarakat tentang bahaya merokok Kesadaran jam belajar kurang sehingga perlu ditingkatkan Kurangnya minat warga untuk berwirausaha Sarana & prasarana untuk pengajian anak kurang memadai Sampah belum dikelola dengan baik  5 .

Sehingga diharapkan para mahasiswa. Identifikasi masalah yang ada antara lain : a. 6 . Berdasarkan data. dapat menerapkan teori-teori yang di dapat selama di perkuliahan serta mampu membaur dan beradaptasi dengan lingkungan masyarakat yang heterogen. keluarga sejahtera 1. Kelompok 7 sebagai bagian dari KKN Posdaya Angkatan 31 Universitas Muhammadiyah mengambil lokasi di Dusun Kedungdowo. Kecamatan Mertoyudam. Data yang diperoleh dari hasil pendataan dan pemetaan ini memberi identifikasi jumlah keluarga pra sejahtera. Adapun beberapa identifikasi masalah yang ditemukan antara lain : 1. Selain itu juga diharapkan mampu menyerap aspirasi dan permasalahan yang berkembang di masyarakat. Pendataan dan pemetaan dilakukan terhadap warga Dusun Kedungdowo Desa Mertoyudan. Desa Mertoyudan. Posyandu Kegiatan Posyandu di Dusun Kedungdowo sudah dilaksanakan secara rutin setiap bulannya untuk balita. keluarga sejahtera 2. Kesadaran masyarakat untuk datang ke Posyandu kurang. Posyandu Balita dilaksanakan setiap hari Rabu minggu I. Hal ini bisa dibuktikan dengan tingkat kehadiran yang hanya mencapai 50 % dari seluruh balita yang ada di Dusun Kedungdowo. baik reguler maupun paralel. data monografi dan data-data pendukung lain yang diperlukan.BAB II PROGRAM KERJA A. pengamatan dan interview langsung selama periode observasi telah diperoleh beberapa data dan identifikasi permasalahan. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN Universitas Muhammadiyah sebagai perguruan tinggi swasta yang berkomitmen untuk melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) sebagai implementasi catur dharma universitas.

6. Desa Mertoyudan. Minat warga untuk berwirausaha kurang. Belum ada pemisahan antara sampah organik dan anorganik. Minat dan kesadaran ke posyandu perlu ditingkatkan dan perlu adanya program/kegiatan yang mampu menarik minat warga untuk datang ke posyandu dengan mengoptimalkan peran serta kader Posyandu. 5. Kec. 7 . Padahal apabila UMKM bisa diberdayakan terutama oleh ibu-ibu rumah tangga niscaya dapat meningkatkan penghasilan keluarga. Maka dari itu diperlukan sosialisasi dan motivasi kepada warga sekitar agar kesadaran untuk ber UMKM meningkat. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya warga yang masih mengkonsumsi rokok. Mertoyudan belum terbentuk. Sehingga perlu adanya sosialisasi dan motivasi agar kesadaran akan jam wajib belajar meningkat. Alasan utama menurut mereka adalah keterbatasan dana dan kekurang telatenan dalam menjalankan usaha.b. Salah satunya dengan pembuatan papan jam wajib belajar agar anak-anak selalu ingat tugas mereka untuk belajar. disamping sehat juga dapat menghemat biaya pengeluaran yang sebenarnya dapat digunakan untuk membiayai kegiatan lain yang lebih bermanfaat. Sampah di dusun Kedungdowo belum dikelola dengan baik. Kesadaran warga akan bahaya merokok kurang. c. 3. Padahal apabila mereka berhenti merokok. namun demikian bisa dikembangkan dari Kader Posyandu yang berjumlah 5 orang dengan dibantu ibu-ibu untuk menyiapkan APE dan ATK. anak-anak lebih banyak menghabiskan waktu belajar dengan menonton televisi. 4. POS PAUD untuk Dusun Kedungdowo. Hal ini dibuktikan dengan sejumlah ibu rumah tangga yang menganggur di rumah. 2. Memaksimalkan kegiatan Posyandu lansia disamping cek up rutin untuk mendeteksi penyakit sejak dini juga diperlukan sosialisasi pola hidup sehat dan senam lansia. Kebanyakan dari mereka belajar jika ada PR saja. Jam wajib belajar belum dipatuhi.

Pemaparan kedua yaitu Peran Masyarakat 8 . Magelang yang disampaikan oleh narasumber dari Bapeda Kab. Pengajian dilaksanakan setiap habis magrib di rumah pak Murtadho ustadz setempat. Selain itu. Sarana dan Prasarana untuk pengajian anak belum memadai. dalam hal ini di Dusun Kedungdowo Desa Mertoyudan. Penyusunan Program Kerja Tentatif Sebelum peserta KKN Posdaya diterjunkan secara resmi di lokasi pelaksanaan KKN. Magelang yaitu Bpk Wahyu. Dengan pembekalan tersebut diharapkan sebelum melaksanakan kegiatan KKN mahasiswa mempunyai pemahaman yang cukup tentang maksud dan tujuan diselenggarakannya KKN Tematik Posdaya. Lembaga yang potensial dapat menjadi motor penggerak utama kegiatan KKN Posdaya yang akan diselenggarakan.d. mengingat KKN Posdaya pada tahun ini merupakan kegiatan KKN Tematik yang baru pertama kali dilakukan di wilayah Dusun Kedungdowo Desa Mertoyudan. 2 Oktober 2010. Lembaga Yang Potensial Dalam kegiatan observasi lapangan.7. Perlu ada peningkatan sarana dan prasarana agar anak-anak lebih giat dalam mengikuti pengajian dan menambah wawasan tentang keagamaan. diidentifikasi pula lembagalembaga potensial yang dapat mendukung terlaksananya program kegiatan yang akan dilaksanakan dalam KKN Posdaya. Apalagi tema KKN angkatan ke-31 ini relatif masih baru bagi mahasiswa dan juga bagi segenap LP3M dan jajarannya. kepada para mahasiswa peserta KKN diberikan pembekalan-pembekalan oleh berbagai pihak yang kompeten baik dari LP3M maupun dari SKPD-SKPD terkait. lembaga yang potensial ini dapat dijadikan embrio bagi terbentuknya lembaga Posdaya di Dusun Kedungdowo Desa Mertoyudan. yaitu : • Tahap I pada tanggal 1 s. Tanggal 1 Oktober 2010 berupa pemaparan materi Kebijakan dan Strategi Pembangunan dalam Pengentasan Kemiskinan Kab. Pembekalan dilaksanakan dalam dua tahap. B.

Kegiatan observasi lapangan dilakukan pada tanggal 11-23 Oktober 2010.dan Perempuan dalam Pengentasan Kemiskinan Melalui Pelestarian dan Pengembangan Kearifan Lokal. Hadi Sunarto. Rancangan program ini masih bersifat tentatif atau sementara karena harus disajikan dan dibahas bersama-sama dalam lokakarya mini. Suyanto Kasi Dikmas & PAUD.Kes dari Dinas Kesehatan Kab. Berkaitan dengan hal tersebut. Pemaparan Selanjutnya Kebijakan Pengembangan Industri Kecil dan Menengah Magelang. Suliswiyadi. Setelah dilakukan pembekalan. penyajian materi. M. 9 . BA dari DLH Kab. Materi ini disampaikan oleh Bpk. kegiatan selanjutnya adalah observasi lapangan. Adan Alvan L. panitia. dan para mahasiswa peserta KKN Posdaya tahun 2010 angkatan ke-31. Pada tanggal 2 Oktober 2010 materi berupa pengembangan Posyandu Model Dalam Meningkatkan Kesehatan Keluarga yang disampaikan oleh Drs. dalam kegiatan ini dilaksanakan berbagai kegiatan diantaranya: Permasalahan yang telah diidentifikasi berdasarkan data hasil observasi dan telah dikonfirmasikan dengan perangkat Dusun serta para kader harus dicari pemecahannya. yang memberikan pemaparan tentang berbagai macam program kerja yang akan dilaksanakan oleh mahasiswa KKN Posdaya angkatan ke-31 dan kegiatan yang ada di masyarakat. materi ini disampaikan oleh narasumber dari Bapermas Kab. Dengan adanya rancangan program kerja awal ini pelaksanaan KKN Posdaya diharapkan akan lebih fokus untuk mengatasi berbagai permasalahan yang ada. • Tahap II dilaksanakan khusus bagi para mahasiswa peserta KKN Posdaya. Pembekalan ini diikuti segenap dosen LP3M. disusun Rancangan Program Kerja Awal. dari Dinas Perindustrian dan Koperasi. Pemaparan ketiga adalah Kebijakan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah raga tentang Pemberdayaan Masyarakat melalui PAUD oleh Bpk. Aman M. yaitu : pretest. Narasumber dari LP3M oleh Drs.Ag. Pembekalan tahap II ini dibagi dalam tiga sesi. dan post test. Secara detail program kerja tentatif ini dapat dilihat pada lampiran 3. Pemaparan Pengelolaan Sampah oleh Bpk.Magelang. Magelang. Magelang yaitu Ibu Narti.

kesehatan. Program Kerja Definitif Adapun program definitif yang telah disepakati dalam lokakarya mini antara lain : 1. para tokoh agama dan tokoh masyarakat. Pelaksanaan Lokakarya Mini Rancangan program awal yang telah disusun sifatnya masih tentatif atau sementara. selaku perwakilan LP3M Universitas Muhammadiyah Magelang. Suliswiyadi M. selain itu juga dibentuk rancangan formatur kepengurusan posdaya untuk selanjutnya akan dikukuhkan sebagai pengurus posdaya definitif. saran. Dalam penyelenggaraan lokakarya mini dipaparkan mengenai rencana pembentukan posdaya dan berbagai rencana kerja yang akan dilaksanakan yang meliputi lima pilar utama posdaya yaitu bidang pendidikan. Lokakarya mini Dusun Kedungdowo Desa Mertoyudan diselenggarakan pada hari Ahad. Rakor Posdaya b. Bidang Pembentukan Posdaya a.C. revisi. Lokakarya mini dan pembentukan Posdaya 10 . perwakilan dari LP3M UMM dan juga para mahasiswa peserta KKN kelompok 7. ekonomi pemberdayaan lingkungan dan keagamaan oleh mahasiswa peserta KKN. para ketua RW dan ketua RT di wilayah Dusun Kedungdowo. Ag. Setelah pemaparan selesai dilanjutkan tanggapan oleh para peserta lokakarya mini yang dipandu oleh Drs. tanggal 7 Nopember 2010 yang diikuti oleh para pejabat lingkup Dusun Kedungdowo. dan pemecahan masalah. Untuk itu dilaksanakan lokakarya mini yang bertujuan rancangan program awal yang telah disusun untuk mendapatkan masukan. Rancangan program ini harus disajikan dan dibahas lagi untuk dijadikan program yang definitif dan siap dilaksanakan dalam pelaksanaan KKN Posdaya. D. Lokakarya mini menghasilkan kesepakatan-kesepakatan atas rencana kerja awal yang selanjutnya akan disusun menjadi rencana kerja definitif.

Penyuluhan Bahaya Merokok d. Membantu pembentukan PAUD b. Senam Anak 4. Kesehatan Non Fisik a. Ekonomi Non Fisik a. Pendidikan Non Fisik a. Pelatihan kader PAUD Fisik a. Pelatihan pengelolaan dan penatausahaan Posyandu b.Sosialisasi Kewirausahaan 11 . Penyuluhan tentang pengelolaan sampah rumah tangga Fisik a. Pembuatan papan jam wajib belajar 5. Cek Up rutin Kesehatan Lansia e. Pembuatan Stiker Stop Merokok d. Praktek Pembuatan Kompos 3. Penyuluhan pentingnya Posyandu Balita dan Lansia c. Lingkungan Hidup Non Fisik a. Pembuatan APE dan ATK c. Sosialisasi Pola Hidup Sehat Fisik a. Membantu pengadaan sarana dan prasarana Posyandu c. Pengadaan tempat sampah b.2. Pembuatan blanko dan form standar Posyandu b.

6.Pemberian tambahan materi keagamaan (Lagu & Cerita Islami. dan kesepakatan antara warga. Keagamaan Non Fisik a. pengurus Posdaya. LP3M melalui DPL. Murrottal Al Qur'an) Fisik a. Program 12 . Program ini menjadi landasan dan acuan bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan para mahasiswa peserta KKN Posdaya dan pengurus Posdaya. desa. diskusi. Hal ini dikarenakan ditandatangani dan diketahui oleh perwakilan mahasiswa. dan mahasiswa peserta KKN Posdaya merupakan revisi dan pengembangan dari program tentatif. Beberapa kegiatan yang akan dilaksanakan dituangkan dalam program definitif dapat dikatakan mempunyai kekuatan mengikat.Membantu pengadaan Sarana dan Prasarana Keagamaan Program definitif sebagai hasil kompromi. ketua Posdaya dan kepala definitif secara detail dapat dilihat pada lampiran 5.

diantaranya : • • Perubahan penetapan jadwal pelaksanaan program kerja Posdaya Ngudi Mulyo selama pelaksanaan KKN berlangsung . • • Kegiatan yang menjadi prioritas untuk segera direalisasikan . Hal ini dilakukan mengingat kesibukan peserta KKN Posdaya dan pengurus Posdaya sendiri serta untuk memudahkan komunikasi dan pendekatan. Penetapan Posko KKN Posdaya sebagai tempat koordinasi dan konsolidasi berbagai pelaksanaan program kerja. Rapat Koordinasi tersebut menghasilkan beberapa kesepakatan dan ide-ide baru yang belum muncul dalam pelaksanaan lokakarya mini. Realisasi Program Kerja Setelah resmi diterjunkan ke lokasi pada tanggal 7 Mei 2011. Tambahan masukan beberapa program kegiatan yang krusial karena perkembangan situasi kondisi di lapangan sehingga ada perubahan beberapa program. Selanjutnya dilaksanakan konsolidasi dan koordinasi secara parsial per bidang. Secara umum dapat dilaksanakan dengan baik meskipun 13 . Berdasarkan hasil kesepakatan pada lokakarya mini tanggal 30 April 2011 terhadap program kerja sementara akhirnya ditetapkan program kerja Posdaya yang akan dilaksanakan selama berlangsungnya KKN Tematik Posdaya tahun 2011.BAB III CAPAIAN PROGRAM KERJA A. yaitu di kediaman Ibu Rusmiyati Dusun Kemasan. Desa Kebonrejo. artinya tidak melibatkan seluruh komponen dalam kepengurusan Posdaya. kami kelompok 21 mengadakan berbagai kegiatan untuk mendukung pelaksanaan KKN Posdaya di Dusun Kemasan Desa Kebonrejo Kecamatan Salaman.

karena berdasarkan informasi dari penilaian Team Kecamatan Salaman bahwa Desa Kebonrejo dalam pembayaran pajak mendapatkan rangking terbawah. Sosialisasi UU Narkotika dan Bahaya Narkotika dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 7 Mei 2011 di rumah Ibu Emy Suryani ( Pj.30 – 21. Pelaksanaan sosialisasi Undang Undang tentang Narkotika dan bahayanya yang dipaparkan oleh Saudara Agus Priyanto ini dapat dilaksanakan dengan lancar dan sukses. Sosialisasi UU Narkotika dan Bahaya Narkotika.1. Sosialisasi program ini mengambil waktu bersamaan dengan mujahadah remaja putri atau pengajian Fattayat. Sosialisasi program ini mengambil waktu bersamaan dengan acara Aqiqah putra dari Bapak Umar. B. Media untuk sosialisasi menggunakan prin out tentang materi pajak Bumi dan Bangunan kemudian dibagikan kepada segenap warga laki – laki dusun kemasan. Pelaksanaan sosialisasi ini yang dipaparkan oleh Saudara Rahmad Widodo dan Agus 14 . Sosialisasi Pajak Bumi dan Bangunan. Kadus Kemasan ). Kegiatan sosialisasi ini mendapat respon yang sangat positif dari segenap remaja putri dan Ibu Nyai Hanim selaku pengasuh dan pemimpin pengajian fattayat ini serta pengurus Posdaya. Bidang Pendidikan B.1.00 – 22.1 Non Fisik a.30 WIB. Kegiatan sosialisasi ini mendapatkan tanggapan dan respon yang sangat positif dari masyarakat dusun Kemasan dan Bapak Kepala Desa Muhammad Sajidun yang juga menghadiri sosialisasi ini. Media untuk sosialisasi menggunakan prin out tentang materi UU Narkotika dan bahayanya kemudian dibagikan kepada segenap remaja putri. pukul 19. b.beberapa program tidak dapat dilaksanakan atau direvisi disesuaikan dengan kondisi di lapangan dan masukan pengurus pada rapat koordinasi Posdaya. Sehingga diharapkan dengan sosialisasi ini masyarakat dusun Kemasan sadar akan pentingnya menbayar pajak.00 WIB. Sosialisasi Pajak Bumi dan Bangunan dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 14 Mei 2011 di rumah Bapak Umar pukul 20.

c. d.00 – 16. keterbatasan jumlah kader Posyandu rutin Dusun Kemasan.1. Sosialisasi HIV AIDS menggunakan print out materi HIV AIDS serta pemberian stiker Stop Hiv Aids yang dibagikan kepada ibu – ibu warga dusun Kemasan. Kader Pospaud juga tidak bisa diambilkan dari Ibu-ibu setempat dikarenakan kesibukan masing-masing dan kebanyakan bekerja sebagai pembantu rumah tangga di luar Dusun dengan jam kerja full dari pagi sampai sore. Kegiatan sosialisasi ini mendapat respon yang baik dari ibu – ibu dusun Kemasan.30 WIB.00 WIB. Melalui ibu-ibu kader dan anggota PKK diharapkan program ini lebih mudah Posyandu yang akan dikaderisasi menjadi kader Pospaud. sehingga tidak memungkinkan untuk diadakan pelatihan kader Pospaud terhadap para Ibu- 15 . B.2 Fisik Pembentukan Pospaud adanya tidak dapat terwujud dikarenakan tidak tempat untuk dijadikan PosPaud. Pelaksanaan sosialisasi yang di paparkan oleh Saudari Hana Noviastuti dapat berjalan dengan baik lan lancar.00 – 11. Sosialisasi program ini mengambil waktu bersamaan dengan terlaksana di Dusun Kemasan. karena diharapkan dengan sosialisasi ini masyarakat dusun kemasan akan lebih hati hati dalam menjaga kesehatan dengan mengetahui dampak dan akibat dari bahaya HIV / AIDS. Bahkan mendapat respon positif dari segenap warga dan pengurus Posdaya. Pelaksanaan sosialisasi Pospaud yang dipaparkan oleh saudari Haryati ini dapat dilaksanakan dengan lancar dan sukses.Priyanto serta Bapak Kepala Desa Kebonrejo Muhammad Sajidun dapat berjalan dengan lancar dan sukses. Sosialisasi HIV / AIDS Sosialisasi HIV/ AIDS dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 21 Mei 2011 di Posko Posdaya Ngudi Mulyo ( Rumah Ibu Rusmiyati ) pukul 14. pukul 08. Merintis Pendirian Paud Sosialisasi Pospaud dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 1 Juni 2011 di rumah Ibu Tafridiah ( Kader Kesehatan ).

Sosialisasi bahaya merokok dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 8 Mei 2011 di rumah Ibu Tari ( Kader Kesehatan ) pukul 20. B.2. Pelaksanaan sosialisasi bahaya merokok ini yang dipaparkan oleh Saudara Rahmad Widodo ini dapat dilaksanakan dengan lancar dan sukses. Dengan adanya sosialisasi ini diharapkan warga sadar akan bahaya rokok sehingga akan mengurangi konsumsi rokok.1 Non Fisik a. Karena keengganan dari mayoritas warga masyarakat dan berbagai alasan itulah yang menyebabkan Program Pelatihan Kader dan Pembentukan Pospaud tidak dapat terealisasikan. Media untuk sosialisasi bahaya merokok ini menggunakan print out tentang materi bahaya merokok dan pemberian stiker anti merokok kepada para remaja putra dan karang taruna dusun Kemasan. Sosialisasi Bahaya Merokok Peserta KKN Posdaya menjadi fasilitator dan mediator bagi kader dan warga Dusun Kemasan.ibu yang rencana awalnya akan diadakan stiap hari Minggu sore. Sosialisasi program ini mengambil waktu bersamaan dengan mujahadah remaja putra.45 WIB. Pemberian stiker tersebut mendapat respon yang baik dari masyarakat Dusun Kemasan. Kegiatan sosialisasi ini mendapat respon yang sangat positif dari segenap remaja putra dan pengurus kader kesehatan posdaya Ngudi Mulyo. Pemberian stiker tersebut bersamaan dengan sosialisasi pada tanggal 7 dan 8 Mei 2011. Sosialisasi Posyandu Lansia 2011 pelaksanaan program Pospaud sudah kami awali dengan pemberian APE 16 . Sebenarnya pada hari Rabu tanggal 1 Juni ( alat peraga edukasi ) dan ATK.Bidang Kesehatan B. Kegiatan di bidang Kesehatan yang pertama kita selenggarakan adalah Sosialisasi Bahaya Merokok. b.30 – 20. Selain kegiatan fisik tersebut diatas kami juga memberikan stiker – stiker tentang bahaya merokok dan bahaya narkotika.2.

2 Fisik Kegiatan fisik di bidang kesehatan diantaranya pengadaan stiker bahaya merokok yang dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 8 Mei 2011 bersamaan dengan sosialisasi bahaya merokok.00 – 16. Melalui kegiatan sosialisasi ini diharapkan agar para para kader dan lansia agar dapat merintis tentang pelaksanaan program posyandu lansia yang berkelanjutan di dusun Kemasan.00 WIB.2. Revitalisasi Posyandu Balita dan Pemberdayaan Kader Posyandu. Kegiatan Revitalisasi Posyandu Balita dilaksanakan bersamaan denmgan Pemberdayaan Kader Posyandu dan dihadiri oleh ibu – ibu Kader Posyandu dan ibu – ibu PKK ataupun ibu – ibu yang mempunyai balita.Sosialisasi Posyandu Lansia dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 14 Mei 2011 di Posko Posdaya Ngudi Mulyo ( Rumah Ibu Rusmiyati ) pukul 14.00 – 11. Kegiatan fisik di bidang kesehatan lainnya yaitu berupa pemberian makanan tambahan bagi balita ( pemberian roti dan buah pisang ). Dalam kegiatan ini kami mengisi acara dengan B.Keb yang 17 . Kegiatan sosialisasi ini mendapatkan tanggapan yang baik dari segenap warga kemasan khususnya para lansia. Sebenarnya pembuatan stiker stop merokok ini hanya langkah awal agar warga terhimbau untuk stop merokok. Tetapi mungkin untuk jangka panjang akan lebih bagus jika diadakan penyuluhan rutin dan pembentukan forum stop merokok. kegiatan ini bekerjasama dengan bidan Desa Kebonrejo Ibu Puji Astuti M.00 WIB di rumah ibu Tafridiah ( Kader Kesehatan ) bersamaan dengan Posyandu Balita rutin dusun Kemasan. Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 1 Juni 2011 pukul 08. c.Kes selaku Dosen Pembimbing Lapangan Desa Kebonrejo dapat dilaksanakan dengan lancar dan sukses. Pelaksanaan sosialisasi posyandu lansia yang di paparkan oleh Bapak Muhammad Choirul Amin M.

Pelaksanaan kegiatan fisik seperti yang telah diuraikan di atas dapat berjalan dengan lancar dan sukses. dan pengukuran tekanan darah. Kegiatan penyuluhan ini dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 4 Juni 2011 pukul 14. Latar belakang kami memilih program ini dikarenakan masih banyaknya pekarangan warga yang belum dimanfaatkan. b. Kegiatan ini di pimpin oleh Ibu Siti Maehasanah ( Kader Kesehatan ) dan Saudara Mutmainah ( Mahasiswa Akper UMM ) Kegiatan tersebut dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 15 Mei 2011 di Posko Posdaya Ngudi Mulyo ( rumah Ibu Rusmiyati ). Untuk program senam lansia belum dapat terealisasikan karena mengingat para lansia yang usianya sudah terlalu lanjut / tua dan tidak memungkinkan untuk di ajak senam bersama.00 WIB 18 . bapak-bapak.3.dilaksanakan bersamaan dengan posyandu balita rutin yaitu pada hari Rabu tanggal 1 Juni 2011 di rumah Ibu Tafridiah ( Kader Kesehatan ). serta tersedianya sampah organik dan non organik warga yang belum dimanfaatkan. dan remaja berupa pengukuran berat badan.3. ibu-ibu. Materi penyuluhan disampaikan oleh Saudara Haryati. Dengan adanya penyuluhan tersebut diharapkan warga Dusun Kemasan dapat mengelola sampah organik maupun non organik secara mandiri yang dapat dimanfaatkan kembali.Bidang Lingkungan Hidup B. Pelaksanaan kegiatan non fisik di bidang lingkungan hidup berupa penyuluhan Pengelolaan sampah organik dan non organik rumah tangga. Kegiatan ini dapat dilaksanakan dengan lancar dan sukses pada hari Selasa tanggal 24 Mei 2011. tinggi badan. Kegiatan penyuluhan ini di laksanakan di Masjid Baiuturrahman dusun Kemasan bersamaan dengan Mujahadah Ibu – Ibu.1 Non Fisik a. B. Sehingga kegiatan fisik lainnya diganti dengan cek up kesehatan bagi lansia. Sosialisasi tentang pengelolaan sampah. Kegiatan non fisik lainnya yaitu kami mengadakan penyuluhan Pembibitan sayuran dan tanaman obat keluarga.00 – 16. Penyuluhan pembibitan sayuran dan tanaman obat keluarga.

Dengan adanya penyuluhan tersebut diharapkan masyarakat Dusun Kemasan dapat memanfaatkan lahan kosong untuk ditanami berbagai jenis sayuran maupun tanaman obat keluarga.2 Fisik a.di rumah Ibu Supiah ( Bendahara Posdaya ). 19 . Praktek Pemisahan Sampah sesuai dengan jenisnya.3. b. Kegiatan plangisasi ini dilaksanakan pada Miggu ke II yaitu pada hari Minggu tanggal 15 Mei 2011 pukul 13. c. Program ini mendapatkan respon yang positif dari warga dusun Kemasan. proses penanaman. Kegiatan penyuluhan tersebut dipaparkan oleh Saudari Haryati dan mendapatkan tanggapan yang sangat positif dari ibu – ibu Dusun Kemasan. karena selama ini tidak ada penunjuk arah maupun papan informasi.00 WIB sedangkan pemasangan Papan informasi dilaksanakan pada Minggu ke III yaitu pada hari Sabtu tanggal 21 Mei 2011 pukul 14. B.00 – 15. Pengadaan Plangisasi dan Papan Informasi.00 WIB. Diharapkan dengan adanya bak sampah tersebut warga dapat memilah sampah rumah tangga sesuai jenisnya (organik dan anorganik) secara mandiri. sehingga diharapkan dengan program ini masyarakat dusun Kemasan akan lebih mudah mendapatkan informasi dan pengetahuan yang cepat. Pengadaan tempat sampah Organik dan Non Organik Pelaksanaan kegiatan fisik di bidang lingkungan hidup dapat dilaksanakan dengan pengadaan tempat sampah berupa bak sampah dari bahan ban ( tempat sampah organik dan non organik ) untuk memilah sampah. pemanenan dan pasca panen. Dalam penyuluhan tersebut kami memaparkan cara dan tehnik dalam proses pembibitan sayuran dan tanaman obat keluarga dari tahap penyiapan lahan.00 – 15. Pelaksanaan kegiatan fisik lainnya yaitu pengadaan plangisasi penunjuk arah yang di pasang di rumah para pejabat desa dan tempat umum serta pemasangan papan informasi yang di pasang di tempat strategis. pemeliharaan.

Sedangan jenis tanaman obat keluarga yang dipraktekan berupa jahe.dan kunir. terong ungu.4. Untuk pembibitan tanaman obat keluarga ini dilaksanakan di tanah pekarangan milik Ibu Supiah. laos. terong hijau dan tomat.30 – 10. Kerja bakti ini diikuti oleh seluruh masyarakat Kemasan baik dari Bapak – bapak. temulawak. Remaja Putra dan putri serta Mahasiswa KKN. cabe kriting. Adapun yang dikerjakan dalam kerja bakti tersebut adalah menyapu.Kegiatan praktek pemisahan sampah sesuai dengan jenisnya kelompok kami melaksanakan dengan cara Kerja Bakti bersama sama dengan warga. Kegiatan praktek pembibitan sayuran dan tanaman obat keluarga dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 4 Juni 2011 di tanah pekarangan milik Ibu Supiah.4.00 WIB.00 – 16. Praktek Pembibitan Sayuran dan Tanaman obat Keluarga. Sebelum ibu – ibu melaksanakan praktek pembibitan ini terlebih dahulu diajari tentang tehnik dan tahap tahap dalam pembibitan dari penyiapan lahan sampai dengan proses pemanenan. d.00 WIB dan mendapat tanggapan yang sangat baik dari masyarakat Dusun Kemasan. Ibu – Ibu. Kegiatan ini di mulai dari pukul 14. mencabuti dan memangkasi rumput serta membersihkan parit dan selokan.Bidang Ekonomi B. Melalui kerja bakti tersebut kami memberikan contoh cara pemisahan antara sampah organik dan non organik ke tempat sampah yang telah di sediakan sebelumnya. Kegiatan dapat berjalan dengan lancar dan sukses. B. Adapun jenis sayuran yang dipraktekkan adalah cabe putih. Kegiatan praktek pemisahan sampah dan kerja bakti tersebut dimulai dari pukul 07. Pelaksanaan praktek pemisahan sampah dan kerja bakti massal dilaksanakan pada hari minggu tanggal 29 Mei 2011 di sepanjang Jalan dan Gang dusun Kemasan.1 Non Fisik 20 . Untuk praktek pembibitan sayuran ini menggunakan media polibek yang sudah diisi dengan tanah hasil campuran dari pupuk kompos. Setelah diberi contoh warga Dusun Kemasan kemudian mempraktekkannya. kunyit.

B. Dalam praktek ini menggunakan 2 ( dua ) resep yaitu resep martabak rasa Keju dan rasa Coklat. Materi kegiatan yang disampaikan adalah tehnik pemasaran.00 – 16.Untuk meningkatkan jiwa kewirausahaan warga Dusun Kemasan kami mengadakan Sosialisasi dan pendampingan UMKM yang dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 21 Mei 2011 di Posko Posdaya Ngudi Mulyo ( Rumah Ibu Rusmiyati ) pukul 14. Kegiatan sosialisasi ini mendapat respon yang baik dari ibu – ibu dusun Kemasan. Pelaksanaan sosialisasi yang di paparkan oleh Saudari Haryati dapat berjalan dengan baik lan lancar.30 WIB. karena diharapkan dengan sosialisasi ini dapat menumbuhkembangkan potensi .2 Fisik a. Kegiatan yang dipandu oleh Saudara Dyah Kelasworo dapat berjalan dan sukses. Praktek Membuat Kue Pelaksanaan kegiatan fisik di bidang ekonomi yaitu praktek pembuatan Kue Martabak manis.potensi sumber daya alam ( SDA ) yang ada di dusun kemasan sehingga dapat meningkatkan pendapatan keluarga.ibu warga dusun Kemasan. b. Dengan kegiatan ini diharapkan dapat membantu perekonomian keluarga Dusun Kemasan. Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 22 Mei 2011 pukul 21 .00 – 16. penjualan dan pemanfaatan limbah rumah tangga khususnya limbah anorganik untuk dijadikan barang kerajinan dan peralatan rumah tangga dengan harapan nantinya dapat dijual sehingga uang hasil penjualan dapat dimanfaatkan sebagai tambahan penghasilan keluarga.30 WIB. Kegiatan fisik lainnya yaitu praktek pembuatan kerajinan dari bahan . Kegiatan ini mendapat tanggapan dan respon yang baik dari ibu – ibu Dusun Kemasan dan pengurus Posdaya Ngudi Mulyo. Media sosialisasi UMKM menggunakan print out tentang materi UMKM yang di bagikan kepada ibu.4. Karena sebagian besar ibu – ibu Dusun Kemasan belum bisa membuat kue martabak manis. Kegiatan ini dilaksanakan di rumah Ibu Supiah ( Bendahara Posdaya ) pukul 13. Praktek Membuat Kerajinan.

00 WIB seperti Ceramah keagamaan dengan Uztadzah Ibu Hanim dengan meteri tentang pentingnya pendidikan Al. sepuluh malaikat ) dan tepuk anak sholeh. Umi. tetapi belum dikasih nama sehingga kami menyarankan untuk diberi nama dan akhirnya terbentuklah TPA di Dusun Kemasan dengan nama.00 – 21..5. B.14. kaligrafi.. Non Fisik Pelaksanaan kegiatan non fisik di bidang keagamaan meliputi penambahan materi keagamaan yang dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 21 Mei 2011 pukul 20. Program tersebut alhamdulilah dapat terealisasi dengan memuaskan. Jepit rambut. Selain itu kami juga melaksanakan program untuk merintis Taman Pendidikan Al quran.. Kegiatan ini mendapat respon yang sangat baik dari ibu – ibu dan remaja putri Dusun Kemasan. Kegiatan tersebut dilaksanakan pada hari Selasa tanggal 24 Mei 2011 pukul 16. Adapun jenis kerajinan yang dipraktekkan adalah membuat kerajinan bross. boneka.30 WIB di Posko Posdaya. dua puluh lima nabi. lagu-lagu islami ( assalamu’alaikum. Gantungan kunci.. lagu dan tepuk islami. Sebenarnya TPA di Dusun Kemasan sudah berjalan 2 ( dua ) minggu sebelum peserta KKN datang.. Bando.Bidang Keagamaan B.. serta tempat HP.00 – 16.. Untuk memeriahkan kegiatan keagamaan dan sebagai kegiatan penutup di bidang 22 .... Quran yang dilaksanakan di Masjid Baiturrahman bersamaan dengan kegiatan Mujahadah remaja putri.5.1. Dengan kegiatan ini diharapkan masyarakat Dusun Kemasan akan lebih kreatif dan inovatif dalam membuat kerajinan sehingga mendapatkan nilai jual yang dapat bersaing dengan pasar. Pada hari minggu tanggal 22 Mei dan 5 Juni 2011 diisi dengan latihan rebana dan sholawatan ( sholawat tombo ati. Sebagai langkah awal dalam merintis TPA kami memberikan cerita islami. Sholawat badar dan Ya Thoibah ).. Kegiatan ini dibimbing oleh semua Mahasiswa peserta KKN.00 WIB di rumah Ibu Hanim sebagai lokasi TPA dengan materi bercerita tentang Nabi Ibrahim dan Ismail.

poster Asmaul Husna. B.keagamaan maka pada hari Sabtu tanggal 11 Juni kami mengadakan lomba mewarnai dan Out bond TPA yang diikuti oleh peserta TPA.2. Fisik Pelaksanaan kegiatan fisik di bidang Keagamaan meliputi pengadaan sarana dan prasarana keagamaan untuk meningkatkan semangat dan kenyamanan santriwan dan santriwati dalam mengikuti proses pembelajaran di TPA tesebut. Sarana dan prasarana tersebut berupa poster huruf hijaiyah. penghapus. Bolpint serta papan nama TPA. Poster Rukun Islam. 23 . Poster Sepuluh Malaikat dan do’a.5.do’a. Dalam lomba ini diambil pemenang baik tingkat TK dan SD. kapur.

waktu pelaksanaan KKN Posdaya bertepatan dengan bencana erupsi Merapi. Namun demikian secara keseluruhan dapat berjalan dengan lancar dan sukses. Kegiatan Bidang Pendidikan Pendorong . panitia.Minat warga terhadap pendirian PAUD besar Penghambat . secara rinci dapat dijelaskan sebagaimana tabel di bawah ini: No. Segenap jajaran LP3M. sehingga konsentrasi tokoh masyarakat dan warga terpecah karena lebih cenderung mengutamakan pengungsi korban merapi.Anak usia peserta PAUD sangat sedikit .Jumlah kader posyandu yang akan dikaderisasi menjadi kader pospaud terbatas dan disibukkan dengan kegiatan masingmasing 24 .BAB IV FAKTOR PENDORONG DAN PENGHAMBAT Kuliah Kerja Nyata Universitas Muhammadiyah Magelang tahun 2010 angkatan ke-31 merupakan KKN tematik Posdaya yang kedua kali dilaksanakan. 1. meskipun di lapangan ditemui beberapa hambatan dan juga faktor pendorong. Selain itu. para mahasiswa peserta KKN. Adapun faktor pendorong dan penghambat di Dusun Kedungdowo Kelurahan Mertoyudan untuk masing-masing bidang. dan segenap warga berupaya maksimal demi suksesnya pelaksanaan KKN tematik Posdaya.

2.Antusiasme warga tinggi .Antusiasme warga tinggi .Santriwan dan santriwati nya banyak .Keterbatasan alat-alat untuk cek up kesehatan.Ketergantungan pada beberapa kader/pengurus .Pekarangan rumah warga masih luas .Kesulitan dalam memasarkan produk yang dihasilkan .Kegiatan Posyandu Balita dan Lansia sudah rutin .Tersedianya tempat pembelajaran 5. . Bidang Keagamaan 25 .Bahan baku mudah didapat tidak perlu keluar biaya untuk mendapatkannya.Ustadz dan ustadzah nya terbatas .Tersedianya bahan untuk pupuk kompos .Sarana dan prasarana kurang memadai 4. Bidang Lingkungan Hidup .Kader Posyandu sudah ada . Bidang Ekonomi .Tidak ada waktu karena kesibukan pekerjaan dan proses pembuatan kompos yang dirasa terlalu lama . Bidang Kesehatan . 3.

Perubahan mind set atau pola pikir dengan adanya KKN tematik Posdaya perlahan-lahan dapat diterima dan dipahami oleh warga dan mahasiswa peserta KKN Posdaya. ramah serta meninggalkan kesan yang mendalam. Kesimpulan Kuliah Kerja Nyata tahun 2010 angkatan ke-31 dengan tema Posdaya yang baru dua kali dilaksanakan oleh Universitas Muhammadiyah Magelang. KB dan kesehatan. c. atau kuliah yang diikutinya serta membawa manfaat untuk rakyat. d. pendidikan dan keterampilan. Program kerja yang dapat direalisasikan sekitar 80% . serta pembinaan lingkungan untuk membangun keluarga bahagia dan sejahtera. KKN Posdaya dapat berjalan lancar dan sambutan warga cukup baik. khususnya untuk kelompok 7 di lokasi Dusun Kedungdowo. Desa Mertoyudan secara keseluruhan dapat diambil kesimpulan : a. . b.Manfaat KKN Tematik Posdaya Untuk Kepentingan Mahasiswa adalah membantu para mahasiswa meningkatkan kemampuan menyatu bersama masyarakat.Manfaat KKN Tematik Posdaya Untuk kepentingan keluarga dan masyarakat adalah membantu pemberdayaan keluarga dan masyarakat melalui penerapan ilmu dan teknologi dalam bidang wirausaha. .BAB V PENUTUP A.90% . menerapkan ilmu dan tekhnologi yang sudah dipelajari secara langsung dan melihat apakah proses penerapan tersebut sesuai dengan teori. 26 . Program kerja yang belum terealisasikan yaitu pembuatan blangko & form standar Posyandu serta pelatihan dan pembentukan kader PosPaud.

demikian juga dengan kader dan pengajar yang ada di PAUD dan TPA. 27 . d. Pendampingan dari LP3M dan SKPD terkait terhadap kegiatan dan program yang telah dilaksanakan. e. Kader yang telah ditetepkan dalam SK Posdaya mohon diperhatikan konsekuensi logisnya.B. Sosialisasi mengenai Posdaya tidak hanya kepada aparat pemerintah namun sebaiknya oleh LP3M kepada masyarakat yang berinteraksi langsung dengan mahasiswa peserta KKN Posdaya dapat dilaksnakan sebelum penerjunan. Saran dan Rekomendasi Untuk Tindak Lanjut Dari hasil pelaksanaan kegiatan KKN Posdaya selama penerjunan yang berlangsung dapat disampaikan saran-saran untuk rekomendasi tindak lanjut : a. b. Dukungan dan perhatian dari aparat kelurahan dan SKPD sudah ada namun perlu ditingkatkan. Beberapa program yang belum dapat dilaksanakan mohon dapat dilaksanakan pada kegiatan KKN periode berikutnya. c.

Undangan. AD / ART Posdaya 9.DAFTAR LAMPIRAN 1. Presensi. SK Pembentukan Pengurus Posdaya 7. Struktur Organisasi Posdaya 8. Identifikasi Masalah 2. Potensi Lembaga dan Pokok-Pokok Rancangan Kegiatan 3. Program Kerja Tentatif 4. Identifikasi Masalah. Program Kerja Definitif 6. Pelaksanaan Lokakarya Mini 5. Materi dan Foto-Foto Kegiatan KKN Posdaya 28 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful