P. 1
intrumen_batere.doc

intrumen_batere.doc

|Views: 7|Likes:
Published by Ainun El Mufidzi
Batere
Batere

More info:

Published by: Ainun El Mufidzi on Jul 29, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/28/2013

pdf

text

original

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri

MEMAHAMI BATERE
Untuk mendapatkan tenaga listrik dari energi nuklir, sejauh ini sudah banyak dilakukan melalui PLTN (Pusat Listrik Tenaga Nuklir) dan manfaatnya sudah sangat terasa bagi negara-negara maju, terutama dalam menggerakkan perindustriannya disamping untuk pemenuhan kebutuhan energi listrik bagi rumah tangga. Tenaga listrik yang dihasilkan oleh PLTN adalah berasal dari reaksi fisi (pembelahan) yang menghasilkan panas sangat besar. Panas yang sangat besar ini digunakan untuk menghasilkan uap bertekanan tinggi yang kemudian uap tersebut digunakan untuk menggerakkan turbin yang dihubungkan ke generator, sehingga akan diperoleh tenaga listrik. Sedangkan pemanfaatan energi nuklir melalui reaksi fusi (penggabungan) yang panasnya jauh lebih besar dari pada reaksi fisi, sampai saat ini masih dalam taraf penelitian mengingat belum ditemukan bahan yang tahan terhadap tekanan tingi dan juga suhu tinggi dengan orde ratusan ribu derajat Celcius. Pemanfaatan energi nuklir untuk menghasilkan tenaga listrik sejauh ini memang sudah terbukti dapat bersaing dengan tenaga listrik yang diperoleh secara konvensional melalui pemakaian energi primer (batubara dan minyak) maupun melalui pemakaian energi terbarukan (air, panas bumi dan matahari). Selain dari itu, para ahli pada saat ini juga akan melengkapi kemampuan energi nuklir dengan cara lain untuk menghasilkan tenaga listrik arus searah (tenaga baterai/DC), tidak hanya tenaga listrik arus bolak-balik (AC) seperti yang sudah dikenal selama ini melalui PLTN. Cara lain yang dimaksud adalah tidak dengan memanfaatkan panas dari hasil reaksi fisi maupun fusi, akan tetapi memanfaatkan proses terjadinya reaksi peluruhan (decay process) pada setiap bahan radioaktif. Baterai adalah salah satu dari sumber energi dan sangat penting bagi penggunaan kamera digital. Produsen kamera digital mengunakan berbagai macam jenis baterai yang berpengaruh terhadap harga, ukuran serta kemampuan kamera tersebut. Untuk jenis yang paling banyak digunakan saat ini, adalah baterai type Lithium dan type AA. Untuk type AA biasanya digunakan baterai Alkaline. Berbeda dengan baterai AA biasa, jenis Alkaline mempunyai kapasitas lebih besar yang pada kamera digital digunakan untuk LCD dan Flash. Namun, penggunaan baterai Alkaline sebenarnya lebih disarankan untuk diganti dengan
don’t copy my style singgihedu,co,nr

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri

jenis NiMH yang mempunyai kapasitas lebih besar lagi dibanding Alkaline dan mempunyai kemampuan untuk di isi ulang. Sedangkan jenis baterai Lithium lebih menguntungkan dari segi berat dan ukuran, karena kamera yang menggunakan baterai type Lihtium biasanya didesign lebih compact dan lebih ringan dibanding kamera dengan baterai type AA.

Jika diperhatikan pada baterai Alkaline kemungkinan tidak terlihat berapa besar kapasitas yang tertulis pada baterai, sedangkan pada NiMH terlihat jelas berapa besar kapasitas yang dapat disimpan oleh baterai tersebut. Ketika baterai memberaikan power kepada peralatan elektronik yang memerlukan energi yang besar seperti kamera digital, peralatan komputer, portable music player sebuah baterai Alkaline hanya akan memberikan sebagian dari kapasitasnya. Sedangkan pada baterai NiMH atau NiCd, baterai tersebut memberikan lebih banyak kapasitasnya dan besarnya mendekati kapasitas maksimum pada peralatan elektronik yang rakus energi. Itu berarti pada kamera digital, sebuah NiMH dengan kapasitas 1800 mAh dapat memberikan lebih banyak foto dibanding sebuah baterai Alkaline yang mempunyai kapasitas 2800 mAh.

Baterai recharger NiCD, NiMH dan Lithioum (Li-ion)

Tipe baterai isi ulang dibagi dalam tiga kategori umum: nickel cadmium (NiCd), nickel metal-hydride (NiMH), dan lithium-ion (Li-ion). Ada juga tipe lithium polymer (Li-poly) yang supertipis, namun mahal dan jarang ada di pasaran.
don’t copy my style singgihedu,co,nr

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri

Baterai NiCd merupakan jenis tertua, paling tahan banting, namun berat dan volumenya paling besar. Baterai jenis ini sudah tidak lagi banyak digunakan pada kamera karena dianggap tidak praktis. Baterai NiCad sangat rentan efek memori. Maksudnya, baterai hanya mengisi ke tingkat dimana baterai terakhir didischarge, akibat proses akumulasi gas yang terperangkap dalam plat sel baterai. Jika baterai di-discharge hingga 30 persen dan di recharge, maka baterai hanya akan mengisi energi yang terpakai tadi (30 persen) yang dilanjutkan dengan penyusutan volume "gas" yang terperangkap. Cara terbaik untuk menghilangkan efek memori dan membuang sisa gas terperangkap adalah dengan melakukan "burping", atau mengkondisikannya. Maksudnya, menghabiskan seluruh isi baterai pada kamera hingga benar-benar kamerea mati dan melakukan recharging. NiMH merupakan pengembangan dari NiCd, dibanding NiCd dengan volume sama, kapasitasnya jauh lebih besar. Namun, seperti halnya NiCd, NiMH juga rawan terhadap memory effect meski tidak sebesar NiCd. Beberapa produsen baterai bahkan menyatakan NiMH produknya bebas memory effect. Fenomena ini muncul saat baterai yang belum habis dipakai sudah di-charge ulang. Bila dilakukan berkali-kali baterai dapat kehilangan kapasitasnya dan hanya mampu menampung sedikit daya saja sebelum dengan cepat habis. Memory effect dapat dihilangkan dengan mengosongkan baterai sampai habis sebelum mengisi ulang. Li-ion (Lithium) merupakan teknologi terbaru dalam baterai kering isi ulang, lebih ringan dan lebih besar kapasitasnya dari NiMH. Ia juga tidak akan mengalami memory effect hingga Anda bebas mengisi baterai jenis ini kapan saja dan di mana saja. Namun, ia juga paling rentan dengan berbagai macam masalah. Kata mAh merupakan satuan kapasitas baterai isi ulang. 500 mAh berarti bila baterai dibebani 125 mA (mili amper), ia dapat bertahan 4 jam. Atau 1 jam pada 500mA. Makin besar nilai mAh sebuah baterai berarti ia akan dapat dipakai lebih lama sebelum perlu di-charge ulang. Angka 1.2 V menyatakan besarnya voltase baterai. Pastikan voltase baterai ini sama dengan spesifikasi kamera Anda.

don’t copy my style singgihedu,co,nr

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri

Untuk battery baru, disarankan untuk melakukan proses charging (isi) dan discharging (membuang) setrum 2 sampai 5 kali hingga battery mencapai kapasitas maksimalnya. Cara melakukan discharging dengan menggunakan baterai tersebut sampai tidak bisa digunakan lagi dikamera. Pada alat charger tertentu, disediakan fasilitas untuk discharge baterai. Biasanya fasilitas yang disediakan pada alat ini cukup aman, karena proses pengosongan hanya terjadi sampai batas yang aman. Setiap 10-15 kali siklus isi ulang baterai NiMH, kosongkanlah baterai hingga habis sama sekali sebelum mengisi ulang. Hal ini dilakukan untuk menghilangkan "bibit-bibit" memory effect yang mungkin timbul. Jangan sekali-kali mengosongkan baterai dengan bola lampu dan kabel hingga lampu mati. Ini akan dapat merusak sel baterai yang paling lemah (reversal effect), dan pada gilirannya merusak semua sel. Sisakan setidaknya 1V per sel baterai, pantaulah terus-menerus karena voltase baterai akan turun dengan tibatiba. Bila Anda tidak memiliki alat untuk itu, lebih baik jangan lakukan. Mengosongkan dengan kamera adalah cara terbaik, karena ambang batas aman pasti tidak kelebihan. Beberapa produsen baterai NiMH menyatakan bahwa baterainya bisa di recharge lebih dari 500 kali, namun bila baterai NiMH telah mencapai 400 kali siklus isi ulang, perlu dipersiapkan untuk penggantian baterai tersebut, karena walaupun masih bisa digunakan, biasanya kapasitasnya sudah menurun dan berarti masa pakai sebelum diisi ulang sudah berkurang.. Baterai Li-ion dapat rusak dengan mendadak jika rangkaian di dalamnya rusak. Untuk membuang baterai yang sudah tidak digunakan, sebaiknya berhati-hati karena kandungan kadmium nya bisa mencemari tanah.

don’t copy my style singgihedu,co,nr

Ada yang menyebutkan apabila baterai NiMH dibekukan (dingin) dalam 1 bulan sisa kapasitas baterai masih ada 90% sejak terakhir di recharge. Baterai Lithium juga hampir sama dengan baterai Alkaline. sehingga jika kita charge penuh dan disimpan pada suhu ruang normal pada waktu yang lama. Jadi setelah kita men-charge baterai NiMH. Jadi apabila kita tinggal pada lokasi yang cuacanya sangat panas. Tapi sebelum digunakan.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri • Self Discharge Salah satu yang perlu diperhatikan pada penggunaan baterai charge NiCad dan NiMH adalah ’self discharge’. efek self dischargenya sangat kecil dibandingkan dengan baterai NiMH. kapasitas baterai Alkaline nyaris tidak akan berkurang dari semula. jika baterai Alkaline disimpan pada suhu ruang normal.co. Penempatan baterai NiMH pada temperator yang lebih rendah akan sedikit membantu mengurangi efek self discharge. yaitu berkurangnya kapasitas yang terdapat pada battery walaupun tidak digunakan. efek self discharge hanya sekitar 5% pertahun. efek self discharge baterai Alkalin sekitar 25% pertahun. baterai NiMH yang dibekukan tersebut harus dikembalikan dulu pada suhu ruangan yang normal. Disarankan untuk me-recharge lagi baterai yang sudah disimpan dalam jangka waktu yang lama sebelum di gunakan. disarankan untuk menyimpan baterai Alkalin pada ruang pendingin untuk menghindari efek selft discharge. kapasitanya juga don’t copy my style singgihedu.nr . Jumlah/persentasi self discharge pada masingmasing baterai berbeda-beda. tapi bisa diperkirakan sekitar beberapa persen (1 sampai 3%) perhari dari kapasitas maksimumnya dan pada suhu 70 derajat Fahrenheit. efek self discharge yang terjadi kurang dari 2% per tahun. Berbeda dengan baterai Alkaline. Sehingga walaupun disimpan dalam jangka waktu yang lama. sebaiknya disimpan pada suhu yang dingin untuk mengurangi efek self dischargenya. Sebagai catatan. walaupun persentasinya sangat kecil sekali dibandingkan efek self discharge pada baterai NiMH dalam kondisi suhu yang sama. jika baterai Alkaline disimpan pada suhu 85 derajat Fahrenheit. tapi pada 100 derajat Fahrenheit.

yaitu dapat menghitung dengan tepat berapa sisa kapasitas baterai sebelum alat tersebut berhenti men-charge baterai. Alat-alat tersebut mempunyai berbagai macam sensor untuk membatasi kelebihan kapasitas (overcharge) yang dapat mengakibatkan sel baterai tersebut rusak dan kemampuan penyimpanannya berkurang. Kadang alat ini juga dilengkapi dengan detektor suhu baterai yang berfungsi juga untuk membantu mengendalikan charging baterai. • Charging Time Ada berbagai macam jenis alat charger yang digunakan untuk mengisi ulang baterai NiMH atau NiCd yang kapasitasnya habis. walaupun dibiarkan dalam jangka waktu yang lama di alat charger. NiMH. Terdapat juga alat charge yang manual. Tapi sampai saat ini untuk ketiga jenis baterai tersebut (Alkaline. Jadi dipertimbangkan saja menggunakan baterai jenis yang mana dan disesuaikan dengan peralatan yang akan digunakan. dan Lithium) baterai NiMH harganya memang lebih murah dibanding yang lainnya. biasanya ini sudah disesuaikan satu paket dengan jenis baterainya. tapi bedanya perlu diperhitungkan dengan tepat sehingga tidak terjadi overcharge. karena alat ini akan men-charge terus selama belum dimatikan. jadi tidak ada indikator baterai sudah penuh. Trickle charge. sehingga dari awal charging sampai waktu tertentu. Kemampuan ini berguna untuk menjaga agar baterai selalu dalam kondisi penuh dan siap pakai. Sensor dalam bentuk timer. untuk alat ini sebenarnya hampir sama dengan alat charge yang menggunakan sensor. Ada juga dalam bentuk microprocessor yang biasanya disebut oleh produsen sebagai smart rapid charger. adalah kemampuan alat charger untuk memberikan ampere secara sedikit-sedikit ke baterai NiMH akibat dari efek self discharge (keterangan tentang self discharger diatas).nr . alat charger ini dapat menghentikan pengisian sehingga menghindari overcharge.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri tidak akan banyak berkurang. don’t copy my style singgihedu.co.

disamping sumber arus searah (tanaga baterai) yang telah dikenal secara konvensional berupa baterai kimia sel basah maupun sel kering.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Namun apabila charging timenya tepat dan tidak melebihi hitungan maksimum. maka penggunaan alat ini cukup aman. Pada reaksi peluruhan ini yang dimanfaatkan adalah radiasi nuklir itu sendiri yang disertai dengan pelepasan elektron atau muatan listrik dan juga kemampuan menumbuk bahan untuk menghasilkan elektron sekunder yang dapat diubah menjadi tenaga listrik. berarti : 1800 / 100 = 18 jam Waktu yang diperlukan untuk chargingnya pada kondisi ideal adalah 18 jam.nr . jika baterai 1800 mAh dan Ampre Chargernya 100 mAh.co. Untuk charging Time pada masing-masing jenis alat charge sebenarnya mempunyai perhitungan dasar yang dapat dihitung dengan rumus ideal sebagai berikut : mahB = Kapasitas Maksimum Baterai mAhC = Bersarnya Amper perjam yang diberikan charger th = Total Waktu dalam Jam th = mAhB / mAhC Jadi.  Proses Peluruhan Zat Radioaktif Proses peluruhan zat radioaktif sebenarnya adalah proses alami dari suatu zat radioaktif atau radioisotop dalam rangka keseimbangan menuju kepada energi don’t copy my style singgihedu. tapi biasanya arus yang diberikan cukup kecil (untuk menghindari overcharge) sehingga diperlukan waktu lama agar baterai bisa terisi penuh. Bila hal ini bisa direalisasikan maka tenaga listrik yang diperoleh dari hasil proses peluruhan zat radioaktif akan dapat menambah sumber tenaga listrik arus searah.

Radiasi Alpha Radiasi ini pada umumnya terjadi pada elemen berat.co. yaitu atom yang nomor massanya besar (mohon dilihat sistem periodik/tabel berkala) yang tenaga ikatnya rendah. sehingga radiasi Alpha disamakan dengan pembentukan inti Helium yang bermuatan listrik 2 dan bermassa 4.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri dasarnya (ground state energy).nr . namun yang akan dijelaskan hanya yang dalam proses peluruhannya menghasilkan elektron atau yang dapat menyebabkan ionisasi langsung saja. yaitu tenaga ikat antara elektron dan inti atomya rendah. Radiasi Beta Negatif Radiasi Beta Negatif disamakan dengan pemancaran elektron dari suatu inti atom. Atom yang mengalami peluruhan radiasi Alpha. sedangkan nomor massanya tetap. Contoh peluruhan radiasi Beta Negatif adalah : 56Ba140 ––>-1e0 + 57La140(-1e0 = elektron negatif) don’t copy my style singgihedu. Proses peluruhan zat radioaktif yang terjadi berkaitan erat dengan jenis radiasi nuklir dari suatu radioisotop. nomor massanya akan berkurang 4 dan nomor atomnya berkurang 2. yaitu radiasi yang dipancarkan oleh radioisotop yang digunakan dalam baterai nuklir. Pada radiasi Beta Negatif. Jenis radiasi tersebut adalah : 1. nomor atom akan bertambah 1. perlu diketahui beberapa jenis radiasi yang mengikuti terjadinya proses peluruhan tersebut. Untuk itu. Jenis radiasi yeng dimaksud sebenarnya ada 8 macam. Bentuk radiasi ini terjadi pada inti yang kelebihan elektron dan pada umumnya juga disertai juga dengan radiasi Gamma. Contoh peluruhan radiasi Alpha adalah peluruhan Plutonium menjadi Uranium yang reaksinya sebagai berikut: 94Pu239––>2He4 + 92U235 (2He4 = radiasi Alpha) 2. Radiasi Alpha pada umumnya diikuti juga oleh peluruhan radiasi Gamma.

don’t copy my style singgihedu. Mengingat daya tembus radiasi Alpha sangat kecil. Radiasi Beta Positif akan selalu diikuti dengan peristiwa annihilasi atau peristiwa penggabungan. Bentuk peluruhan ini terjadi pada inti yang kelebihan proton. karena begitu terbentuk zarah Beta (+) akan langsung bergabung dengan elektron (-) yang banyak terdapat di alam ini dan menghasilkan radiasi Gamma yang lemah.co.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri 3. Selain dari itu.  Berbagai Macam Baterai Nuklir Pemanfaatan energi nuklir untuk diubah menjadi tenaga listrik arus searah (DC) adalah karena timbulnya elektron atau muatan listrik pada peristiwa peluruhan zat radioaktif. maka radioisotop pemancar Alpha jarang digunakan. Beta Negatif maupun Beta Positif. akan berdampak pada masalah biaya dan secara teknis akan kalah bersaing dengan sumber radiasi Beta yang banyak digunakan dalam baterai nuklir. sehingga menyulitkan untuk mengukungnya agar radiasi tidak menembus dinding baterai nuklir. Oleh karena itu.nr . sumber arus searah baterai nuklir ini berasal dari radioisotop yang memancarkan radiasi Alpha. Kalaupun dinding baterai buklir dibuat tebal. karena menyulitkan dalam proses pembuatannya. kecuali bila akan dimanfaatkan untuk mengionisasi langsung medium baterai nuklir.02 MeV. radiasi Gamma dan Neutron mempunyai daya tembus yang sangat besar. radiasi Neutron dan lain sebagainya) tidak dibahas dalam kaitannya dengan baterai nuklir. Contoh radiasi Beta Positif : 7N13 ––> +1e0 + 6C13 (+1e0 = elektron positif / positron) +1e0 + -1e0 ––> 200(menghasilkan 2 foton Gamma) Jenis radiasi lainnya (radiasi Gamma. karena dalam peluruhannya tidak menghasilkan elektron atau muatan listrik yang langsung dapat mengionisasi medium yang pada akhirnya dapat diubah menjadi tenaga listrik arus searah. Pancaran positron dapat terjadi bila perbedaan energi antara inti semula dengan inti hasil perubahan (reaksi inti) paling tidak sama dengan 1. Radiasi Beta Positif Radiasi ini sama dengan pancaran positron (elektron positif) dari inti atom.

nr . V(x)= potensial energi sebagai fungsi barrier. maka usaha untuk meningkatkan arus harus memperhatikan sumber radioisotop yang digunakan dan juga energi kinetik radiasinya. sesuai dengan jenis radiasi yang dipancarkan oleh radioisotop yang digunakan. Adapun rendahnya arus yang dihasilkan karena adanya pengaruhnuclear barrier transmission yang dinyatakan dalam persamaan : di mana : X1 dan X2 = titik partikel pada saat masuk dan meninggalkan potensial barrier. Berbagai macam model baterai nuklir yang sudah dikembangkan sejauh ini adalah sebagai berikut. juga dipakai sebagai bahan pertimbangan dalam memilih sumber radioisotop. Baterai nuklir “high speed electrons battery”: Baterai ini dinamakan juga dengan baterai nuklir Beta. Kemampuan sumber radiasi untuk menghasilkan elektron sekunder dalam tumbukannya dengan medium baterai nuklir. sehingga sangat menguntungkan dalam pemakaiannya. T= energi kinetik partikel. untuk itu perlu ditingkatkan lebih jauh lagi.co. Baterai nuklir ini bisa don’t copy my style singgihedu. M= massa partikel.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Radioisotop pemancar Beta Positif (+) jarang digunakan sebagai sumber tenaga baterai nuklir karena sumber baterai nuklir adalah radioisotop pemancar radiasi Beta Negatif (-). Sedangkan umur pakainya sangat panjang. bisa mencapai 2 kali waktu paro radioisotop yang digunakan. efisiensinya dan arus yang dihasilkan sejauh ini masih rendah. Namun demikian. Mengingat bahwa nuclear barrier transmission merupakan fungsi dari massa radioisotop yang digunakan dan energi kinetik radiasi yang dipancarkan. Penelitian dan pengembangan pembuatan baterai nuklir sangat menarik perhatian para ahli. karena tegangan yang diperoleh dari baterai nuklir relatif konstan dan bisa mencapai orde beberapa ribu volt. h= konstanta Planck.

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri menghasilkan tegangan sampai beberapa ribu volt. don’t copy my style singgihedu. Penyerahan muatan listrik ke masing-masing elektrode akan menimbulkan arus listrik searah secara berkesinambungan. Arus yang dihasilkan masih rendah dan perlu dinaikkan lagi dengan memperhatikan masalah nuclear barrier transmission seperti yang diuraikan di atas. yaitu 56 tahun. Bahan elektrode yang mempunyai sifat work function yang sangat jauh berbeda adalah Seng (Zn) dan Karbon. Work function suatu bahan adalah energi yang diperlukan untuk membebaskan elektron keluar orbitnya. yaitu Tritium yang setiap saat dapat diionisasikan oleh radioisotop menghasilkan elektron dan ion positif.co. Elektrode yang digunakan adalah 2 jenis bahan logam yang mempunyai sifat “work function” yang sangat berbeda. sehingga tidak terjadi kebocoran yang dapat menimbulkan ionisasi udara di sekitar terminal elektrodenya. Baterai nuklir “contact potential difference battery” Baterai nuklir ini sering disingkat dengan baterai CPD (Contact Difference Potential). Bagan baterai nuklir jenis ini dapat dilihat pada Gambar 1. Radioisotop yang digunakan dalam baterai ini adalah Strontium-90 (Sr90) yang mempunyai waktu paro 28 tahun. Radioisotop yang digunakan sama dengan baterai nuklir pertama. Bahan semikonduktor yang dapat menghasilkan berondongan elektron akibat terkena radiasi adalah Antimon. diisi medium berbentuk gas. sehingga umur pakai baterai nuklir jenis ini bisa dua kali waktu paronya. 1. Ruang diantara kedua elektrode. Hasil ionisasi (elektron dan ion) akan menuju ke masingmasing elektrodenya sesuai dengan muatan listrik yang dibawanya. yaitu antara bahan logam yang mempunyai sifat “work function” tinggi dan bahan logam yang mempunyai “work function” rendah. Bagan baterai nuklir CPD dapat dilihat pada Gambar 2. yaitu Strontium 90 (Sr90).nr . Tegangan yang tinggi ini dipengaruhi oleh kerapatan isolator yang digunakan. Baterai nuklir PN junction Baterai nuklir ini memanfaatkan sifat radioisotop yang dapat menimbulkan berondongan elektron (avalanche) pada salah satu elemen diode semikonduktor yang dipasang di dalam wadah baterai. 2.

nr . Baterai nuklir PN junction ini walaupun tegangannya rendah tapi arus yang dihasilkan jauh lebih besar dari pada baterai nuklir lainnya. Arus yang timbul dari adanya termokopel dapat menjadi tenaga baterai. Baterai nuklir fotolistrik Baterai nuklir fotolistrik ini memanfaatkan sifat bahan sintilator yang akan mengeluarkan pendar cahaya (foton) bila terkena radiasi. Bahan sintilator yang digunakan dapat berupa Posfor. 4. Sumber radioisotop yang digunakan adalah Prometium 147 (Pm147) yang mempunyai waktu paro 2. Pendar cahaya (foton) yang timbul kemudian diubah menjadi tenaga listrik oleh bahan semikonduktor yang peka terhadap foton cahaya. Foton cahaya dapat juga diubah menjadi tenaga listrik oleh sel fotolistrik. Bagan baterai nuklir jenis termokopel dapat dilihat pada Gambar 4. Bagan baterai nuklir PN junction ini dapat dilihat pada Gambar 3. sehingga akan menimbulkan elektron sekunder akibat tumbukan tersebut.co. 3. Skema baterai nuklir jenis ini dapat dilihat pada Gambar 5. Elektron sekunder ini akan dikumpulkan oleh elektrode yang tidak peka terhadap radiasi. Baterai nuklir termokopel Baterai nuklir jenis ini memanfaatkan panas yang ditimbulkan oleh radioisotop yang ditempatkan pada bagian dalam wadah yang dilengkapi dengan dua jenis logam yang bersifat sebagai termokopel. Berondongan elektron yang terbentuk akan ditarik oleh elektrode positif dan pada saat penyerahan muatan listrik akan timbul arus listrik searah seperti yang terjadi pada baterai nuklir CPD. 5.5 tahun. don’t copy my style singgihedu. sehingga umur pakai baterai nuklir jenis ini bisa mencapai 5 tahun. Baterai nuklir “secondary emitter” Baterai nuklir jenis ini menggunakan radioisotop yang dapat menumbuk bahan target yang peka terhadap radiasi.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Sedangkan untuk elektrode positifnya digunakan Silikon. Perbedaan tegangan pada kedua elektrode tersebut akan menghasilkan arus listrik yang besarnya proporsional dengan energi yang dibawa oleh elektron sekunder.

Adanya perpindahan electron hole pada bahan semikonduktor ini akan menimbulkan pulsa listrik yang besarnya sama dengan energi pendar cahaya yang terjadi.nr . Gambar 7 menunjukkan skema baterai nuklir jenis “photon junction”. Baterai nuklir “photon junction” Baterai nuklir ini menggunakan posfor radioaktif (P32) sebagai sumber radioisotopnya yang diapit oleh bahan semikonduktor. Tegangan baterai nuklir ini relatif konstan. Gambar 6 menunjukkan skema baterai nuklir jenis fotolistrik yang dimaksud.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Natrium Iodida yang diberi Thalium. Bahan semikonduktor diletakkan berhimpitan dengan “semiconductor surface layer” agar dapat terjadi perpindahan “electron hole” akibat terkena radiasi P32.co. 6. don’t copy my style singgihedu.

Menurut Syam Hardi ((1983 : 178). yaitu “acumulate” atau accumuleren. Dengan adanya proses tersebut akumulator sering dikenal dengan elemen primer dan sekunder. accumulator = storange battery (Inggris).(Belanda). Ini semua berarti “menimbun”-mengumpulkan-menyimpan.nr . Menurut Daryanto (1987 : 140).co. akumulator dapat diartikan sebagai sel listrik yang berlangsung proses elekrokimia secara bolak-balik (reversible) dengan nilai efisiensi yang tinggi. tenaga di dalam akumulator diubah lagi menjadi tenaga listrik yang digunakan untuk mencatu energi dari suatu peralatan listrik. Menurut Rudolf Michael (1995 : 22). Selain berfungsi untuk menggerakkan motor starter.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Mengenal Teknologi ACCU ACCUMULATOR atau yang akrab disebut accu/aki adalah salah satu komponen penting pada kendaraan bermotor. akumulator adalah baterai yang merupakan suatu sumber aliran yang paling populer yang dapat digunakan dimana-mana untuk keperluan yang bermacam-macam beranekaragam. Pada umumnya semua bahasa-bahasa itu mempunyai satu arti yang dituju. Disini terjadi proses pengubahan tenaga kimia menjadi tenaga listrik. akkumulator = bleibatterie ( Jerman). Aki terdiri dari beragam jenis: o aki basah konvensional o aki hybrid o aki kalsium don’t copy my style singgihedu. yaitu dengan melewatkan arus listrik dengan arah yang berlawanan di dalam sel-sel yang ada dalam akumulator. Saat pengisian tenaga listrik dari luar diubah menjadi tenaga listrik didalam akumulator dan disimpan didalamnya. Sedangkan saat pengosongan. dan sebaliknya tenaga listrik menjadi tenaga kimia dengan cara regenerasi dari elektroda yang dipakai. akumulator ini berasal dari bahasaasing yaitu: accu (mulator) = baterij. aki juga berperan sebagai penyimpan listrik dan sekaligus sebagai penstabil tegangan dan arus listrik kendaraan.

Memiliki sifat self-discharge paling besar dibanding aki lain sehingga harus dilakukan penyetruman ulang saat ia didiamkan terlalu lama.co. • Accu Hybrid Pada dasarnya aki hybrid tak jauh berbeda dengan aki basah. Cairannya bersifat sangat korosif. Aki jenis ini memiliki performa dan sifat self-discharge yang lebih baik dari aki basah konvensional. Uap air aki mengandung hydrogen yang cukup rentan terbakar dan meledak jika terkena percikan api.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri o aki bebas perawatan/maintenance free (MF) o aki sealed • Aki Basah Hingga saat ini aki yang populer digunakan adalah aki model basah yang berisi cairan asam sulfat (H2SO4). Sel-selnya menggunakan bahan timbal (Pb). Ciri utamanya memiliki lubang dengan penutup yang berfungsi untuk menambah air aki saat ia kekurangan akibat penguapan saat terjadi reaksi kimia antara sel dan air aki. don’t copy my style singgihedu. Pada aki hybrid selnya menggunakan low-antimonial pada sel (+) dan kalsium pada sel (-). Bedanya terdapat pada material komponen sel aki. Kelemahan aki jenis ini adalah pemilik harus rajin memeriksa ketinggian level air aki secara rutin.nr .

AKi jenis ini memiliki kemampuan lebih baik dibanding aki hybrid. Pasalnya ia memiliki self-discharge yang sangat kecil sehingga aki sealed ini masih mampu melakukan start saat didiamkan dalam waktu cukup lama. Karena sel terbuat dari bahan kalsium. aki ini memiliki kemampuan penyimpanan listrik yang jauh lebih baik seperti pada aki jenis calsium pada umumnya. Gangguan pada accu bisa berdampak pada sistem kelistrikan mobil. Aki jenis ini biasanya terbuat dari basis jenis aki hybrid maupun aki kalsium. Dikemas dalam wadah tertutup rapat. Tegangan atau voltase tak stabil dalam waktu lama dapat mempercepat don’t copy my style singgihedu. • Accu Sealed (aki tertutup) Aki jenis ini selnya terbuat dari bahan kalsium yang disekat oleh jaring berisi bahan elektrolit berbentuk gel/selai.nr . Kemasannya yang tertutup rapat membuat aki jenis ini bebas ditempatkan dengan berbagai posisi tanpa khawatir tumpah. Namun karena wadahnya tertutup rapat pula aki seperti ini tidak tahan pada temperatur tinggi sehingga dibutuhkan penyekat panas tambahan jika ia diletakkan di ruang mesin. Uap aki yang terbentuk akan mengalami kondensasi sehingga dan kembali menjadi air murni yang menjaga level air aki selalu pada kondisi ideal sehingga tak lagi diperlukan pengisian air aki. Sifat elektrolitnya memiliki kecepatan penyimpanan listrik yang lebih baik. • Accu Bebas Perawatan/Maintenance Free (MF) Aki jenis ini dikemas dalam desain khusus yang mampu menekan tingkat penguapan air aki.co.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri • Accu Calcium Kedua selnya. Aki jenis ini kerap dijuluki sebagai aki kering. merupakan salah satu komponen utama pada mobil. baik (+) maupun (-) mengunakan material kalsium. Aki. khususnya mobil sistem injeksi. Tingkat penguapannya pun lebih kecil dibanding aki basah konvensional.

Sementara besar-kecilnya penguapan. Singkatnya. Kalsium memegang peranan penting untuk mengurangi terjadinya penguapan elektrolit secara berlebihan. aki merupakan sumber energi yang berfungsi menjalankan perangkat elektrik. bagaimana memilih aki yang sesuai dengan karakter mobil yang Anda gunakan? Banyak merek aki di pasaran dan konsumen menganggap semua merek sama. hybrid maupun MF. Perbedaan utama dari teknologi ketiga jenis aki tersebut terletak pada intensitas penguapan cairan di dalam aki. Penambahan Ca menghasilkan penguapan pada aki dapat ditekan sekecil mungkin. aki jenis MF atau maintenance free yang tidak perlu penambahan air aki sama sekali. teknologi aki pun berkembang pesat untuk menyesuaikan kebutuhan pasokan energi listrik yang diperlukan kendaraan.nr .Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri usia pakai ECU. Bahkan teknologi yang dikembangkan produsen aki pun sekarang turut mempertimbangkan kemudahan dalam perawatan. don’t copy my style singgihedu. Perbedaan teknologi dan komposisi itu pula yang menjadikan harga ketiga jenis aki tersebut berbeda. persentase kandungan antara timbal (Pb) dan kalsium (Ca). bisa saja aki yang dibeli tidak sesuai dengan standar kebutuhan pada mobil yang digunakannya. Lalu ada aki hybrid yang tergolong low maintenance. Jenis aki ini perawatannya dianggap lebih mudah karena penambahan air aki cukup antara tiga hingga beberapa bulan sekali. memilih aki yang benar dan perawatan secara berkala.co. Pertama. Dan ketiga. Lantas. merupakan salah satu cara mengeliminir gangguan aki. sangat ditentukan kandungan bahan kimia. Secara garis besar. Seiring inovasi dan teknologi permobilan. aki konvensional atau dikenal dengan istilah aki basah yang memerlukan penambahan air atau elektrolit yang relatif lebih sering. inilah yang membedakan jenis aki konvensional. Pada sebuah mobil. aki bisa dipilah menjadi tiga jenis. Karena itu. Padahal. Tipe MF memiliki harga paling mahal dibandingkan jenis lainnya.

8 sampai 3 kilowatt. Keuntungan lainnya mesin pun lebih hemat bahan bakar. Kini kebutuhan arus listrik yang tinggi pada mobil keluaran baru tidak bisa dihindari lagi berkat pengaplikasian perangkat komputer pada mobil seperti ECU (Electronic Control Unit).Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Pada teknologi aki konvensional.nr . Dari proses pencampuran bahan antara timbal dan kalsium. kandungan Pb berkurang menjadi 1. water pump.co. Misalnya kompresor AC. Daya sebesar itu memungkinkan pemakaian motor listrik untuk menggerakkan beberapa perangkat lainnya yang sebelumnya digerakkan oleh mesin. power steering.7% di sel positifnya. serta pengatur buka tutup katup. namun sel negatifnya tidak mengandung Pb karena telah digantikan oleh Ca sebanyak 1.7% tetapi telah dicampur dengan Ca.5%. oil pump. Semakin banyak kalsium digunakan.7%. Untuk hibryd. don’t copy my style singgihedu. juga faktor penyebab pabrikan mobil menuntut produsen aki mengembangkan teknologi baru. rata-rata setiap sel positif dan negatif memiliki kandungan timbal (Pb) sebanyak 2. Umumnya mobil menggunakan aki 12 Volt yang hanya menghasilkan daya sekitar 2. Peningkatan peranti audio. Kerja mesin menjadi lebih ringan dengan getaran dan bunyi yang lebih halus.7%. kandungan Pb sel positifnya tetap 1. Sedangkan sel negatifnya 1. Khusus aki MF. dapat diketahui tingkat perawatan aki. Yaitu aki dengan tegangan sebesar 42 Volt. semakin bebas dari perawatan.

Sel aki Katode Anode Elektrolit Golongan : PbO2 : Pb : larutan H2SO4 : sel sekunder Reaksi pengosongan aki Anode : Pb(s) + H2SO4-(aq) → PbSO4(s) + H+(aq) +2e Katode : PbO2(s) + HSO4-(aq) +3H+(aq) +2e → 2PbSO4(s) + 2H2O(l) Reaksi sel 2H2O(l) : Pb(s) + PbO2(s) + 2HSO4-(aq) + 2H+(aq) → 2PbSO4(s) + Reaksi pengisian aki (mambalik arah aliran elektron) 2PbSO4(s) + 2H2O(l) → Pb(s) + PbO2(s) + 2HSO4-(aq) + 2H+(aq) 2.co. Sel kering (Leclanche) Katode Anode Elektrolit Golongan Anode Katode : Karbon : Zn : campuran berupa pasta terdiri dari MnO2 + NH4Cl + sedikit air : sel primer : Zn(s) → Zn2+(aq) + 2e : 2MnO(s) + 2NH4+(aq) + 2e → Mn2O3(s) + 2NH3(aq) + H2O(l) Reaksi Zn(s) + 2NH4+(aq) + 2MnO2(s) → Zn2+(aq) + MnO3(s) + 2NH3(aq) 3.nr . Sel Nikel – Kadmium Anode Katode Elektrolit Golongan Anode Katode Reaksi sel : Cd(s) : NiO2(s) : larutan KOH 20% : sel sekunder : Cd(s) + 2OH-(aq) → Cd(OH)2(s) + 2e : NiO2(s) + 2H2O(l) → Ni(OH)2(s) + 2OH-(aq) : Cd(s) + NiO2(s) + 2H2O(l) → Cd(OH)2(s) + Ni(OH)2(s) don’t copy my style singgihedu.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Penggunaan Sel Volta dalam Kehidupan Industri Penggunaan sel volta dalam kehidupan: 1.

sebagai akibat pelepasan ion positif timah.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri 4. muatan negative berada/tinggal di elektrode timah. Hanya ketika sel diperlukan untuk mengemudikan arus listrik.co.nr . serta penambahan partikel muatan ke dalam dan keluar elektrolit pada elektrode. Dalam hal ini elektrode-elektrode timah melepaskan 2 elektron ke dalam elektrolit. Tenaga pengembalian ini secara tepat untuk tekanan larutan membuat kondisi keseimbangan baru. gambaran tersebut dimana oleh partikel muatan (ion timah) dilepas kedalam elektrolit sangat cepat sehingga mengakibatkan kondisi baru pada keseimbangan dengan elektrolit karena muatan negatif tinggal pada elektrode timah dan berusaha mendorong kembali ion positif tempat dimasuki elektrolit. Pembangkitan Arus Apabila sebuah elektrode dicelupkan ke dalam larutan elektrolit maka ion-ion partikel listrik didorong dari elektrode ke dalam elektrolit yang hasilnya dinamakan “tekanan larutan”. perbedaan potensial atau voltase ini adalah 2 volt. don’t copy my style singgihedu. Elektrolit : larutan KOH 50% Prinsip Kerja : Pereaksi (gas H2 dan O2) dialirkan terus menerus ke elektrode Anode : 2H2(g) + 4OH-(aq) → 4H2O (l) + 4e Katode : O2(g) + 2H2O(l) +4e → 4OH-(aq) Reaksi sel : 2H2(g) + O2(g) → 2H2O(l) Proses Elektrokimia Akumulator 1. keseimbangan antara tekanan larutan dan atraksi pengembalian berjalan. Dalam sebuah sel penyimpanan. Sel Bahan Bakar Anode Katode : Ni elektode-elektrode berpori dan gas-gas berdifusi : Ni – NiO sehingga bersentuhan dengan elektrode (mngkatalis reaksi).

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri 2. Proses pengisian elektrokimia Pada akumulator diisi pada kedua elektrode positif dan negatif yang terdiri dari timah sulfat ( PbSO warna putih). penghantaran listrik yang cukup ke dalam elektrolit dapat ditentukan. Sumber arus pengisian membawa elektron-elektron dari elektroda positif dan mendorongnya ke elektroda negatif. Pada waktu bersamaan muatan negatif ion sulfat (SO ) dilepas dari elektrode negatif ke dalam elektrolit. memecah molekul timah sulfat (PbSO ) . Pada elektrode positif timah bivalensi diubah ke dalam bentuk tetravalensi timah positif melalui pemindahan elektron. Disusun sekitar 17 % asam sulfat murni dan sekitar 83 % air. Elektrolit adalah asam sulfat lemah dengan berat jenis 1.nr .co. air murni tidak dapat menghantarkan arus listrik.12 Kg per liter. Sebagai akibat hasil komponen asam sulfat. Tetravalensi positif dikombinasikan don’t copy my style singgihedu. Jika sel timah bermuatan maka kedua elektrodenya dihubungkan ke sumber yang sesuai pada arus langsung. Oleh karena elektron-elektron di dorong ke dalam elektroda negatif oleh sumber pengisisn arus timah bervalensi nol yang dibentuk pada elektrode negatif dari dua valensi positif atom timah.

Sesudah timah sulfat pada elektode positif diubah ke timah peroxide dan timah sulfat pada elektrode negatif diubah ke logam timah maka proses pengisian telah lengkap. Kedua elektrode kembali ke kondisi semula. Sebagai hasil proses pengisian arus. sebagai hasil proses pengisian. SO memasuki elektrolit dan elektrode negatif. Pada waktu yang sama ion-ion dilepas selama proses oksidasi. Akumulator Basah 1) Proses pengaliran Elektroda negative Elektron (diberi ke sirkuit listrik bagian luar) don’t copy my style singgihedu. Pada elektrode negatif bivalen timah positif juga telah dibentuk sebagai akibat pergerakan elektron dari logam timah ke elektrode positif. tetravalensi timah positif dalam elektrode positif diubah ke bivalen timah positif dan ikatan yang menghubungkan tetravalen timah positif ke atom oksigen pecah. Sebagai akibat influk elektron-elektron. elektron mengalir dari elektrode negatif melalui beban kemudian ke elektrode positif karena perbedaan potensial antar terminal. asam sulfat baru terbentuk dan berat jenis elektrolit meningkat. Bivalen ion sulfat negatif dari asam. energi listrik terbentuk ke dalam sel telah diubah menjadi energi kimia dan disimpan. 3. energi kimia disimpan dalam sel yang telah diubah kembali ke dalam energi dan telah dibalik dalam bentuk ini oleh muatan listrik. lalu timah sulfat (PbSO ) dibentuk sebagai produk pengaliran pada kedua elektrode. 4. Proses pengaliran arus pada beban Apabila dua terminal sel timah penyimpan dihubungkan satu sama lain melalui sebuah beban listrik (misalkan lampu). sulfat merupakan kombinasi dengan bivalen timah positif pada kedua elektrode.co. Untuk itu ion + H dan SO dalam elektrolit ditambah. Atom oksigen dilepas dan bergabung dengan ion hidrogen + H dibawa dari asam sulfur ke bentuk air.nr . Reaksi elektrokimia yang terjadi pada akumulator basah a. sehingga sel timah penyimpan juga telah mencapai tingkat energi sempurna.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri dengan oksigen yang dilepas dari air (H O) ke bentuk timah peroxida (PbSO ) . Sel timah penyimpan arus dapat diputuskan sekarang dari sumber.

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri PB – 2O + SO4 2− => PbSO4 Formasi bivalen ion timah sulfat Elektroda positif Elektron dibawa dari sirkuit listrik luar PbO2 + 2O + 2H + + H2SO4 => PbSO4 + 2H2O Ion H + digunakan dalam formasi air Dengan penambahan dua persamaan ini.nr .co. hasil reaksi kimia terjadi selama pengisian sel timah penyimpan: Elektroda positif don’t copy my style singgihedu. hasil akhir dari reaksi kimia yang terjadi selama pengaliran pada sel penyimpan timah: PbO2 + 2H2SO4 + Pb => PbSO4 + 2H2 O + PbSO4 Elektoda positif elektroda negative 2) Proses pengisian Elektroda negative Elektron diambil dari sirkuit listrik luar PbSO4 + 2O + 2H + => Pb + H2SO4 ion hidrogen Eelektroda positif Elektron diberikan pada sirkuit listrik PbSO4 – 2O + 2H2O => PbO2 + H2SO4 + 2H + Ion hydrogen lepas Dengan penambahan dua persamaan ini.

co. Reaksi pengosongan aki: Anode : Katode: 2H2O(l) Pb + PbO2(s) + 2HSO4.(aq) 2PbSO4(s) + 2H2O(l) Pb + PbO2(s) + 2HSO4.(aq) + 2H+(aq) don’t copy my style singgihedu.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri PbSO4 + 2H2O + PbSO4 => PbO2 + H2SO4 + Pb Elektroda negatif` Sel aki terdiri atas anode Pb dan katoda PbO2 .(aq) + 2H+ (aq) 2PbSO4(s) + 2H2O(l) Pb(s) + HSO4. Reaksi pengisian aki: Anode: Katode : PbSO4(s) + 2H2O(l) PbO2 (s) + HSO4. aki 12 V terdiri atas 6 sel yang dihubungkan seri. Aki dapat diisi kembali karena hasil-hasil reaksi pengosongan aki tetap melekat pada kedua elektrode. Keduanya merupakan zat padat yang dicelupkan dalam larutan asam sulfat.nr .(aq) PbSO4 (s) + H+ (aq) + 2e PbSO4(s) + PbO2 (s) + HSO4.(aq) + 3H+(aq) + 2e PbSO4 (s) + H+ (aq) + 2e Pb(s) + HSO4. Pengisian aki dilakukan dengan membalik arah aliran elektron pada kedua elektrode.(aq) + 3H+ (aq) + 2e Tiap sel aki mempunyai beda potensial ±2 V.

adalah bagian yang tak berputar (diam) yang mempunyai bagian terdiri dari rangka stator yang merupakan salah satu bagian utama dari generator yang terbuat dari besi tuang dan ini merupakan rumah dari semua bagian-bagian generator. adalah bagian yang berputar yang mempunyai bagian terdiri dari poros. Bagian-bagian generator : 1. arus melalui kabel/kawat yang ke dua ujungnya dihubungkan dengan cincin geser. cincin geser. sehingga terjadi perbedaan tegangan. dengan dasar inilah timbullah arus listrik. kutubkutub pembantu beserta belitannya. Jadi disini generator berfungsi untuk mengubah tenaga mekanik menjadi tenaga listrik yang mempunyai prinsip kerja sebagai berikut : Bilamana rotor diputar maka belitan kawatnya akan memotong gaya-gaya magnit pada kutub magnit. bantalan-bantalan poros. Stator. don’t copy my style singgihedu.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Generator Generator adalah suatu sistem yang menghasilkan tenaga listrik dengan masukan tenaga mekanik . kumparan. Pada cincin-cincin tersebut menggeser sikatsikat. sebagai terminal penghubung keluar. inti. Pada cincin-cincin tersebut menggeser sikatsikat. 2. sehingga terjadi perbedaan tegangan. Rotor. dan sikat-sikat.nr .co. Generator adalah suatu sistem yang menghasilkan tenaga listrik dengan masukan tenaga mekanik . kutub utama beserta belitannya. arus melalui kabel/kawat yang ke dua ujungnya dihubungkan dengan cincin geser. dengan dasar inilah timbullah arus listrik. sebagai terminal penghubung keluar. Jadi disini generator berfungsi untuk mengubah tenaga mekanik menjadi tenaga listrik yang mempunyai prinsip kerja sebagai berikut : Bilamana rotor diputar maka belitan kawatnya akan memotong gaya-gaya magnit pada kutub magnit.

Kedua ujung kumparan dihubungkan dengan sikat karbon yang terdapat pada setiap cincin. Magnet tetap merupakan bagian generator yang tidak bergerak disebut stator. yaitu generator arus searah (DC) dan generator arus bolak-balik (AC). Baik generator AC dan generator DC memutar kumparan di dalam medan magnet tetap. Generator AC sering disebut alternator. Pada kedudukan ini kuat arus don’t copy my style singgihedu.nr . Arus listrik yang dihasilkan berupa arus bolak-balik. Saat itu posisi kumparan tegak lurus dengan arah medan magnet. Jadi.co. arus yang dihasilkan berupa arus searah. generator AC dapat diubah menjadi generator DC dengan cara mengganti cincin ganda dengan sebuah komutator. Bagaimanakah generator bekerja? Ketika kumparan sejajar dengan arah medan magnet (membentuk sudut 0 derajat). Ciri generator DC menggunakan cincin belah (komutator). Ciri generator AC menggunakan cincin ganda.2). arus dan GGL beranjak naik sampai kumparan membentuk sudut 90 derajat. Generator arus DC. Sebuah generator AC kumparan berputar di antara kutub. Kedua kutub magnet akan menimbulkan medan magnet. Pada saat kumparan berputar perlahan-lahan. belum terjadi arus listrik dan tidak terjadi GGL induksi (perhatikan Gambar 12.kutub yang tak sejenis dari dua magnet yang saling berhadapan.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Generator dibedakan menjadi dua. Kumparan merupakan bagian generator yang berputar (bergerak) disebut rotor.

Dikatakan generator sinkron karena jumlah putaran rotornya sama dengan jumlah putaran medan magnet pada stator. Berikut pembahasan dari masing – masing jenis generator berdasarkan tegangan yang dibangkitkan generator tersebut : A. Generator AC 1. namun arahnya berbeda. generator AC (alternating current). maka GGL induksi dan arus induksi menjadi nol. terjadi lagi kumparan berarus tegak lurus dengan arah medan magnet.nr . arus dan tegangan turun perlahanlahan hingga mencapai nol dan kumparan kembali ke posisi semula hingga memb entuk sudut 360 derajat. Generator Arus Bolak-balik sering disebut juga seabagai alternator. Putaran kumparan berikutnya arus dan tegangan mulai naik lagi dengan arah yang berlawanan. Pada kedudukan kuat arus dan GGL induksi menunjukkan nilai maksimum lagi.co. Kecepatan sinkron ini dihasilkan dari kecepatan putar rotor dengan kutub-kutub magnet yang berputar dengan kecepatan yang sama dengan medan putar pada stator. putaran kumparan terus berputar. Pengertian Generator Arus Bolak-balik Generator arus bolak-balik berfungsi mengubah tenaga mekanis menjadi tenaga listrik arus bolak-balik. Pada saat membentuk sudut 270 derajat. Ketika kumparan mem bentuk sudut 180 derajat kedudukan kumparan sejajar dengan arah medan magnet. atau generator sinkron. Putaran kumparan selanjutnya. Selanjutnya. arus dan GGL makin berkurang.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri dan GGL induksi menunjukkan nilai maksimum. don’t copy my style singgihedu.

Generator arus bolak-balik 3 fasa 2.nr . yakni bagian diam yang mengeluarkan tegangan bolakbalik. Konstruksi Generator Arus Bolak-balik Konstruksi generator arus bolak-balik ini terdiri dari dua bagian utama.co. yaitu : (1) stator.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Mesin ini tidak dapat dijalankan sendiri karena kutub-kutub rotor tidak dapat tiba-tiba mengikuti kecepatan medan putar pada waktu sakelar terhubung dengan jala-jala. yaitu: a. Generator arus bolak-balik 1 fasa b. Generator arus bolak-balik dibagi menjadi dua jenis. dan don’t copy my style singgihedu.

maka pada penghantar tersebut akan terbentuk gaya gerak listrik. kotak terminal dan name plate pada generator. Inti satator 3. yakni bagian bergerak yang menghasilkan medan magnit yang menginduksikan ke stator. Kontak hubung 6.co. rotor berbentuk kutub sepatu (salient) atau kutub dengan celah udara sama rata (rotor silinder). Lilitan stator  Rotor : 3.Poros 1.  Stator : 4.nr .Sikat 1. Inti Stator yang terbuat dari bahan ferromagnetik yang berlapis-lapis dan terdapat alur-alur tempat meletakkan lilitan stator. Lilitan stator yang merupakan tempat untuk menghasilkan tegangan. Sedangkan. Konstruksi dari generator sinkron 1. Alur stator 5. Rumah Stator 2. Cincin seret (slip ring) 4. Stator terdiri dari badan generator yang terbuat dari baja yang berfungsi melindungi bagian dalam generator. Kutub magnet 2. Lilitan penguat magnet 3. Prinsip kerja generator arus bolak-balik tiga fasa (alternator) pada dasarnya sama dengan generator arus bolak-balik satu fasa. akan tetapi pada generator tiga fasa memiliki tiga lilitan yang sama dan tiga tegangan outputnya berbeda fasa 1200 pada masing-masing fasa don’t copy my style singgihedu. Prinsip Kerja Generator Arus Bolak-balik Prinsip dasar generator arus bolak-balik menggunakan hukum Faraday yang menyatakan jika sebatang penghantar berada pada medan magnet yang berubahubah.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri (2) rotor.

Eksitasi Cincin seret dan sikat AC output Besar tegangan generator bergantung pada : 1. Hubungan tersebut dapat ditentukan dengan persamaan : 120 pn f = dimana : f = frekuensi tegangan (Hz) p = jumlah kutub pada rotor n = kecepatan rotor (rpm) Fasa 1 Fasa 2 Fassa 3 1200 1200 1200 10 5.nr . Jumlah kawat pada kumparan yang memotong fluk (Z) 3. Kecepatan putaran (N) 2. Banyaknya fluk magnet yang dibangkitkan oleh medan magnet (f) 4.co.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Lilitan stator Lilitan Rotor Teg. GeneratorTanpa Beban dan Berbeban. don’t copy my style singgihedu. Jumlah Kutub Jumlah kutub generator arus bolak-balik tergantung dari kecepatan rotor dan frekuensi dari ggl yang dibangkitkan.

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri • Generator Tanpa Beban (Beban Nol) Jika poros generator diputar dengan kecepatan sinkron dan rotor diberi arus medan If. arus jangkarnya akan nol (Ia = 0) sehingga tegangan terminal Vt = Va = Vo. yang berarti pengaturan arus medan sampai kondisi tertentu akan mengakibatkan ggl induksi tanpa beban dalam keadaan saturasi •Generator Berbeban Tiga macam sifat beban jika dihubungkan dengan generator. Gambar 4 Karakteristik Berbeban Hubungan antara tegangan tanpa beban (Eo) dengan tegangan berbeban (V) disebut regulasi tegangan. dan beban kapasitif. Sebaliknya.= IA don’t copy my style singgihedu. Akibat pembeban ini akan berpengaruh terhadap tegangan beban dan faktor dayanya. Jika beban generator bersifat kapasitif akan terjadi kenaikan tegangan yang cukup besar dengan faktor daya mendahului (leading).co. Karena besar ggl induksi merupakan fungsi dari flux magnet.nr . yang dinyatakan sebagai berikut : Regulasi tegangan x 100% V E V o . Gambar 4 menunjukkan jika beban generator bersifat resistif mengakibatkan penurunan tegangan relatif kecil dengan faktor daya sama dengan satu. Jika beban generator bersifat induktif terjadi penurunan tegangan yang cukup besar dengan faktor daya terbelakang (lagging). beban induktif. maka tegangan E0 akan terinduksi pada kumparan jangkar stator sebesar : E0 = cn dimana : c = konstanta mesin n = putaran sinkron f= fluks yang dihasilkan oleh If Generator arus bolak-balik yang dioperasikan tanpa beban. yaitu : beban resistif. maka ggl induksi dapat dirumuskan: Ea = f .

Generator kompon 1. jenis generator DC yaitu: 1.co.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri faktor daya mendahului faktor daya =1 faktor daya terbelakang 12 6. Generator DC Generator DC merupakan sebuah perangkat mesin listrik dinamis yang mengubah energi mekanis menjadi energi listrik. penyearah. Generator DC dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan dari rangkaian belitan magnet atau penguat eksitasinya terhadap jangkar (anker). proteksi terhadap beban lebih. serta bagian rotor.nr . Gambar 5 menunjukkan sistem arus penguatan pada generator dan karakteristik tegangan keluarannya. karena medan magnet yang dihasilkan dari arus penguat relatif konstan. Generator penguat terpisah 2. Konstruksi Generator DC Pada umumnya generator DC dibuat dengan menggunakan magnet permanent dengan 4-kutub rotor. Sistem Penguat (Exciter) Saat generator dihubungkan dengan beban akan menyebabkan tegangan keluaran generator akan turun. bearing dan rumah generator atau casis. starter eksitasi. Generator shunt 3. Gambar 1 menunjukkan gambar potongan melintang konstruksi generator DC. regulator tegangan digital. maka harus ada peningkatan arus penguatan sebanding dengan kenaikan beban. Agar tegangan generator konstan. don’t copy my style singgihedu. B. Generator DC menghasilkan arus DC / arus searah.

yaitu bagian mesin DC yang berputar.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Gambar 1. Konstruksi Generator DC Generator DC terdiri dua bagian. dan bagian rotor. Sedangkan bagian rotor terdiri dari: komutator. Bagian yang harus menjadi perhatian untuk perawatan secara rutin adalah sikat arang yang akan memendek dan harus diganti secara periodic / berkala. bearing dan terminal box. kipas rotor dan poros rotor.co. belitan rotor.nr . yaitu bagian mesin DC yang diam. sikat arang. Komutator harus dibersihkan dari kotoran sisa sikat arang yang menempel dan serbuk arang yang mengisi celah-celah komutator. don’t copy my style singgihedu. yaitu stator. Bagian stator terdiri dari: rangka motor. belitan stator. gunakan amplas halus untuk membersihkan noda bekas sikat arang.

Proses pembangkitan tegangan tegangan induksi tersebut dapat dilihat pada Gambar 2 dan Gambar 3. Jika rotor diputar dalam pengaruh medan magnet. maka akan terjadi perpotongan medan magnet oleh lilitan kawat pada rotor. Prinsip kerja Generator DC Pembangkitan tegangan induksi oleh sebuah generator diperoleh melalui dua cara: • dengan menggunakan cincin-seret.co. Hal ini karena tidak adanya perpotongan medan magnet dengan penghantar pada jangkar atau rotor.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri 2. akan menghasilkan tegangan induksi nol. Pada posisi ini terjadi perpotongan medan magnet secara maksimum oleh penghantar. Hal ini akan menimbulkan tegangan induksi. Tegangan induksi terbesar terjadi saat rotor menempati posisi seperti Gambar 2 (a) dan (c).nr . don’t copy my style singgihedu. Pembangkitan Tegangan Induksi. menghasilkan tegangan DC. Sedangkan posisi jangkar pada Gambar 2. Gambar 2.(b). menghasilkan tegangan induksi bolak-balik. • dengan menggunakan komutator. Daerah medan ini disebut daerah netral.

maka dihasilkan listrik DC dengan dua gelombang positip.(1). Bila ujung belitan rotor dihubungkan dengan komutator satu cincin Gambar 3. Jangkar Generator DC Jangkar adalah tempat lilitan pada rotor yang berbentuk silinder beralur. sebanding dengan banyaknya putaran dan besarnya arus eksitasi (arus penguat medan). sehingga tegangan induksi yang ditimbulkan juga don’t copy my style singgihedu. maka dihasilkan listrik AC (arus bolak-balik) berbentuk sinusoidal. Permiabilitas yang besar diperlukan agar lilitan jangkar terletak pada derah yang induksi magnetnya besar. 3. Sebuah komutator berfungsi sebagai penyearah tegangan AC. Jika ujung belitan rotor dihubungkan dengan slip-ring berupa dua cincin (disebut juga dengan cincin seret). Tegangan Rotor yang dihasilkan melalui cincin-seret dan komutator. • Rotor dari generator DC akan menghasilkan tegangan induksi bolak-balik. Belitan tersebut merupakan tempat terbentuknya tegangan induksi. • Besarnya tegangan yang dihasilkan oleh sebuah generator DC.co.nr . Pada umumnya jangkar terbuat dari bahan yang kuat mempunyai sifat feromagnetik dengan permiabilitas yang cukup besar. seperti ditunjukkan Gambar 3.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Gambar 3.(2) dengan dua belahan.

don’t copy my style singgihedu. Fluks ini memotong lilitan jangkar sehingga timbul tegangan induksi. Jangkar Generator DC.co. Medan Eksitasi Generator DC Bila generator dibebani maka pada penghantar jangkar timbul arus jangkar.nr . Gambar 4. Arus jangkar ini menyebabkan timbulnya fluks pada penghantar jangkar tersebut dan biasa disebut FIuks Medan Jangkar (Gambar 6). Reaksi Jangkar Fluks magnet yang ditimbulkan oleh kutub-kutub utama dari sebuah generator saat tanpa beban disebut Fluks Medan Utama (Gambar 5). Belitan jangkar terdiri dari beberapa kumparan yang dipasang di dalam alur jangkar. Gambar 5. 4.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri besar. Tiap-tiap kumparan terdiri dari lilitan kawat atau lilitan batang.

dan akan memperkuat medan utama yang terletak di sebelah kanan kutub utara. Kutub Bantu. Belitan don’t copy my style singgihedu. seperti ditunjukkan pada Gambar 7. Pengaruh adanya interaksi antara medan utama dan medan jangkar ini disebut reaksi jangkar. Munculnya medan jangkar akan memperlemah medan utama yang terletak disebelah kiri kutub utara. garis netral akan bergeser.co.(a). Generator dengan Kutub Bantu (a) dan Generator Kutub Utama. tetapi bergeser sebesar sudut α.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Gambar 6. Untuk mengembalikan garis netral ke posisi awal. Medan Jangkar dari Generator DC (a) dan Reaksi Jangkar (b). Reaksi jangkar ini mengakibatkan medan utama tidak tegak lurus pada garis netral n.nr . Pergeseran garis netral akan melemahkan tegangan nominal generator. dipasangkan medan magnet bantu (interpole atau kutub bantu). Dengan kata lain. Gambar 7.

yaitu: • lilitan magnet utama • lilitan magnet bantu (interpole) • lilitan magnet kompensasi 5.nr . Kini dalam rangkaian generator DC memiliki tiga lilitan magnet. Bila sikat tidak digeser maka komutasi akan jelek.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Kompensasi (b). dan ini sangat berpotensi menimbulkan kebakaran atau bahaya lainnya. yaitu: 1. sikat juga harus digeser sesuai dengan pergeseran garis netral. Jika sikat dipertahankan pada posisi semula (garis netral). generator dengan komutator dan lilitan kompensasinya. Jenis-Jenis Generator DC Seperti telah disebutkan diawal. Generator kompon don’t copy my style singgihedu. Dengan bergesernya garis netral. maka sikat yang diletakkan pada permukaan komutator dan tepat terletak pada garis netral n juga akan bergeser. Reaksi jangkar ini dapat juga diatasi dengan kompensasi yang dipasangkan pada kaki kutub utama baik pada lilitan kutub utara maupun kutub selatan. Oleh karena itu. maka akan timbul percikan bunga api. bahwa generator DC berdasarkan dari rangkaian belitan magnet atau penguat eksitasinya terhadap jangkar (anker) dibagi menjadi 3 jenis. Generator penguat terpisah 2. seperti ditunjukkan pada gambar 7 (a) dan (b). Generator shunt 3.co. sebab sikat terhubung dengan penghantar yang mengandung tegangan. Lilitan magnet bantu berupa kutub magnet yang ukuran fisiknya lebih kecil dari kutub utama.

Pengaturan dapat dilakukan secara elektronik atau magnetik. Generator Penguat Terpisah. Generator ini bekerja dengan catu daya DC dari luar yang dimasukkan melalui belitan F1-F2.co. Energi listrik yang dihasilkan oleh penguat elektromagnet dapat diatur melalui pengaturan tegangan eksitasi.a) 2.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri • Generator Penguat Terpisah Pada generator penguat terpisah. Magnet permanent / magnet tetap (Gambar 8. yaitu: 1. Karakteristik tegangan V relatif konstan dan tegangan akan menurun sedikit ketika arus beban I dinaikkan mendekati harga nominalnya. Penguat dengan magnet permanen menghasilkan tegangan output generator yang konstan dari terminal rotor A1-A2.nr .b) Gambar 8. Terdapat dua jenis generator penguat terpisah. don’t copy my style singgihedu. belitan eksitasi (penguat eksitasi) tidak terhubung menjadi satu dengan rotor. Penguat elektromagnetik (Gambar 8.

Kerugian tegangan akibat reaksi jangkar. I adalah arus beban. selanjutnya mengakibatkan turunnya pasokan arus penguat ke medan magnet. sehingga tegangan induksi menjadi kecil.Tegangan output generator akan sedikit turun jika arus beban semakin besar. c. Perurunan tegangan akibat resistansi jangkar dan reaksi jangkar. don’t copy my style singgihedu. Ie adalah arus eksitasi.nr . b.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Karakteristik Generator Penguat Terpisah Gambar 9. karakteristik generator penguat terpisah saat eksitasi penuh (Ie 100%) dan saat eksitasi setengah penuh (Ie 50%).co. Karakteristik Generator Penguat Terpisah Gambar 9 menunjukkan: a.

lilitan fasa yang ke dua ujungnya diberi tanda dengan huruf V – Y dan akhirnya ujung lilitan fasa yang ke tiga diberi tanda dengan huruf W – Z. Lilitan stator don’t copy my style singgihedu. Generator 3 fasa Generator yang dimana dalam sistem melilitnya terdiri dari tiga kumpulan kumparan yang mana kumparan tersebut masing-masing dinamakan lilitan fasa. Generator 1 fasa Generator yang dimana dalam sistem melilitnya hanya terdiri dari satu kumpulan kumparan yang hanya dilukiskan dengan satu garis dan dalam hal ini tidak diperhatikan banyaknya lilitan. Ujung kumparan atau fasa yang satu dijelaskan dengan huruf besar X dan ujung yang satu lagi dengan huruf U. Jenis generator yang digunakan dalam pembuatan tugas akhir ini yaitu generator AC 1 fasa.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Berdasarkan sistem pembangkitannya generator AC dapat dibagi menjadi 2 yaitu : 1.co. Jadi pada statornya ada lilitan fasa yang ke satu ujungnya diberi tanda U – X. 2.nr .

Karena banyaknya periode dalam tiap detik dinyatakan dengan huruf f singkatan dari frekuensi. Jadi harga efektif dari GGL yang dibangkitkan dalam lilitan A itu adalah : E = 4.2a dilukiskan sebuah kumparan yang terdiri atas empat lilitan. Φ. GGL diatas adalah harga rata-rata dari GGL untuk mendapatkan harga efektifnya maka seluruhnya harus dikalikan dengan suatu angka perbandingan : fv = Harga efektif Harga rata-rata = 1. Dalam gambar 2.111. f. Pada kumparan stator terdapat sisi kumparan yang terletak dalam alur-alur. Harga ini meliputi satu periode. maka akan dibangkitkan suatu tegangan induksi di dalam lilitan A yang besarnya dapat ditulis e = 4 Φ 10-8 volt.co. f = 4. fv. Angka perbandingan (Konstanta) diatas dinamakan faktor bentuk dan dalam rumus-rumus selalu dinyatakan dengan singkatan fv.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Lilitan stator terdiri atas beberapa kumparan. maka besarnya GGL yang dibangkitkan dalam generator adalah: don’t copy my style singgihedu. 10-8 volt. Tiap-tiap kumparan terdiri atas satu atau lebih lilitan menurut besar tegangan. maka besarnya GGL dapat dituliskan sebagai berikut : Erata-rata = e. yang dipasang dalam alur-alur inti stator.Φ. Perhitungan Tegangan Generator Dengan diputarnya rotor generator sepanjang dua poolstek (jarak antara pertengahan kutub magnit dengan pertengahan kutub magnit berikutnya yaitu diukur pada keliling besi stator). f. Karena seluruh jumlah lilitan stator terdiri atas banyak lilitan kawat sebanyak W.nr . dan kepala-kepala kumparan yang menghubungkan sisi-sisi kumparan diluar aluralur satu sama lain. Jumlah kawat tiap sisi kumparan sama banyaknya dengan jumlah lilitan pada tiap-tiap kumparan. 10-8 Volt.

Ketentuan rumus diatas ini hanya berlaku jika lilitan-lilitan kawatnya sebanyak W itu saling berhubungan seri dan banyaknya saluran (alur) hanya satu. fv. W. W. Φ. f. Dengan demikian maka secara lengkap rumus diatas untuk GGL dari generator dapat dituliskan sebagai berikut : E = 4.8 dan untuk generator fasa tiga adalah 0. fw. 10-8 Volt Dimana : E = Tegangan GGL generator (V) f = frekuensi generator (Hz) fv = faktor efektif = 1. Ini dikarenakan bahwa kawat-kawat dalam tiap-tiap saluran itu berhadapan dengan Φ yang tidak sama besarnya.96). Besarnya faktor lilitan untuk generator fasa tunggal adalah 0. Tetapi dalam kenyataannya bahwa banyaknya alur tiap kutub adalah lebih dari satu seperti : 2 dan 3 dan sebagainya. f. Φ.8 dan untuk generator fasa tiga (generator arus putar) adalah 0. 10-8 Volt. maka keadaan GGL yang dibangkitkan dalam lilitan-lilitan kawat akan agak berkurang daripada ketentuan rumus diatas. Oleh karena itu dalam ketentuan tersebut diatas masih harus dikalikan lagi agar konstanta yang dinamakan : faktor lilitan dan dinyatakan dengan suatu huruf fw. fv.111 fw= faktor lilitan (untuk generator fasa tunggal adalah 0.co. Φ = fluks (garis gaya = 108 maxwell) W = lilitan don’t copy my style singgihedu.96.nr . Untuk lilitan stator yang mempunyai saluran lebih dari pada satu.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri E = 4.

Andi Offset.id http://digilib. Sarbacher: “Encyc. London. Englewood Cliffs. 1996. Yogyakarta. Dic.ac. Addison Wesley.unnes. 1979.id/gsdl/cgi-bin/library?e=d-00000-00---0skripsi--001--0-10-0---0---0prompt-10---4-------0-1l--11-en-50---20-about---00-3-100-11-1-0utfZz-800&a=d&d=HASH018ed8c6dc5ce6c407477c5d&showrecord=1  http://kimia.  Samuel Glasstone: “Source Book On Otomic Energy”. New York. 1989..q  Berbagai modul smk teknologi Sumber Internet :   http://www. Mc Graw Hill. Wisnu Arya Wardhana: “Aplikasi Teknologi Nuklir”.   Irving Kaplan: “Nuclear Physics”. New Jersey.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2007/Irma %20Nurhasanah%20%28043801%29/APLIKASI%20SEL %20VOLTA/SEL%20VOLTA/4.Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri Daftar Acuan   Wisnu Arya Wardhana: “Radioekologi”. Yogyakarta. of Electronics and Nuclear Engineering”. Van Nostrand.upi. New Jersey. 1981.co. Ronald Allen Knief: “Nuclear Energy Technology”. PATN-BATAN.com/idoc/blog/generator don’t copy my style singgihedu. Prentice Hall Inc.  Robert I.co.html  http://my.opera. 1971.smartdrive.nr .

Makalah Mata Kuliah Instrumen Industri   http://dunia-listrik.nr .in/html/learning_basket/electricity/Electricity/machin e/ac_generator.nic.html http://www.ncert.htm don’t copy my style singgihedu.co.com/2009/01/generator-dc.blogspot.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->