P. 1
Sulfur Dioksida

Sulfur Dioksida

|Views: 42|Likes:
Published by Gunawan Samosir
so2
so2

More info:

Published by: Gunawan Samosir on Aug 01, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/13/2014

pdf

text

original

Sulfur dioksida adalah senyawa kimia dengan rumus SO2.

Ini adalah gas beracun dengan bau pedas dan perih, yang dilepaskan oleh gunung berapi dan dalam berbagai proses industri. Karena batu bara dan minyak bumi sering mengandung senyawa sulfur, pembakaran mereka menghasilkan sulfur dioksida kecuali senyawa sulfur dikeluarkan sebelum membakar bahan bakar. Pada manusia, dan pada penderita asma tertentu, perubahan pernapasan adalah respon utama setelah pajanan akut untuk belerang dioksida. Banyak studi klinis terkontrol telah memeriksa fungsi paru-paru, biasanya dinilai dengan pengukuran peningkatan resistensi saluran napas tertentu dan / atau berkurangnya volume ekspirasi paksa atau aliran ekspirasi paksa, pada subyek manusia terkena sulfur dioksida. Metode paparan sulfur dioksida biasanya secara oronasal, hidung saja, atau teknik pernapasan mulut. Beberapa studi ruang telah dilakukan di sejumlah penyelidikan di berbagai laboratorium. Dalam 10 subyek sehat, nonasthmatic, individu dipaparkan sulfur dioksida (melalui ruangan) pada konsentrasi hingga 1.0 ppm untuk 40 menit dikaitkan dengan hanya sedikit peningkatan keluhan, pernapasan atas, gejala seperti sakit tenggorokan dan kemampuan untuk rasa dan bau sulfur dioksida (Schachter et al 1984.). Tidak ada pengaruh pada parameter fungsi paru-paru. Namun, penurunan volume ekspirasi paksa dan aliran ekspirasi paksa dan peningkatan resistensi aliran udara nasal diamati pada 15 subyek sehat yang terkena hidung saja untuk> 1,0 ppm sulfur dioksida selama 1-6 jam (Andersen dkk. 1974). Penurunan tidal volume dan frekuensi pernapasan meningkat diamati pada 14 subyek sehat terkena 1-8 ppm sulfur dioksida untuk10 menit (Amdur et al. 1953). Resistensi jalan napas tertentu meningkat pada 26 orang sehat yang terpapar 0,6-0,8 ppm sulfur dioksida selama 5 menit (Islam et al. 1992). Penurunan signifikan dalam aliran lendir hidung terlihat pada 15 orang sehat pada 5 dan 25 ppm sulfur dioksida (Anderson et al. 1974). Berkurangnya pembersihan bronkial diamati pada 5 ppm (Wolff et al. 1986). Peningkatan hambatan udara selama istirahat diamati dalam 7 subyek sehat terkena 4-6 ppm sulfur dioksida dalam plethysmograph tubuh selama 10 menit (Nadel et al. 1965). Ketika 11 subyek sehat terkena mulut untuk 5 ppm sulfur dioksida selama 10-30 menit, hambatan aliran terlihat meningkat (Frank et al. 1962). Batuk, rasa iritasi, dan air liur meningkat juga terlihat pada 5 ppm. Tidak ada efek yang diamati pada 1 ppm. Eritema dari trakea dan bronkus utama terlihat pada 22 orang sehat terkena 8 ppm sulfur dioksida selama 20 menit (Sandstrom dkk. 1989a, 1989b). Efek ini disertai dengan peningkatan sel-sel inflamasi dalam cairan lavage bronchoalveolar. Peningkatan jumlah sel radang juga diamati dalam cairan lavage bronchoalveolar dalam kelompok 4-10 subyek terkena sampai 4 ppm sulfur dioksida selama 20 menit (Sandstrom dkk. 1989a, 1989b). Serangkaian studi paparan inhalasi dilakukan pada subyek sehat dengan berbagai konsentrasi sulfur dioksida (Lawther et al. 1975). Perubahan fungsi paru tidak diamati dalam 13 subyek setelah pernapasan hidung yang tenang 1 ppm sulfur dioksida selama 1 jam.Namun, peningkatan resistensi yang signifikan saluran udara spesifik tercatat dalam 12 subyek yang menghirup 25 napas dalam 1 ppm sulfur dioksida. peningkatan resistensi jalan napas tertentu juga tampak setelah subyek mengambil 25napas dalam dari udara tersaring, tetapi respon lebih besar dengan paparan sulfur dioksida. Dalam 17 subyek,peningkatan yang signifikan resistensi saluran napas spesifik yang diamati setelah menghirup16 napas dalam dari udara tersaring.Tambahan dosis terkait peningkatan resistensi yang diamati setelah menghirup 8, 16, dan 32 napas dalam 3 ppmsulfur dioksida. resistensi saluran napas spesifik meningkat secara signifikan dalam 14 subyek yang menghirup 5 ppm sulfurdioksida pelan melalui mulut selama 10 menit. Resistensi tertinggi segera setelah terpapar dan, tergantung pada kepekaan subjek, berlangsung 5-65 menit setelah terekspos. Tambahan berhubungan dengan dosis peningkatan resistensi tidak diamati paparan berikut untuk sulfur dioksida l0-30 ppm. Subjek bisa mendeteksi tingkat sulfur dioksida yang lebih tinggi dan tampak bahwa mereka mencoba melindungi diri dengan pernapasan dangkal.

1984a. udara hangat dan 0.cdc. udara hangat.0 ppm sulfur dioksida (Betel et al 1985...gov/toxprofiles/tp116.41 ppm untuk kering.51 ± 0.87 ± 0.41 ppm lembab.Studi terkontrol telah menunjukkan bahwa efek paru sulfur dioksida dapatditingkatkan secara signifikan oleh olahraga.2 ppm.atsdr.. Roger et al 1985. sedangkan itu 0.Schachter et al 1984). Misalnya. Peningkatan yang signifikan dalam resistensi saluran napastelah jelas ditunjukkan dalam penderita asma berolahraga sedang (ventilasi kisaran: 35-60 L / menit) terpapar singkat (3-10 menit) untuk 0.40-1. 1984).pdf . http://www. Selain latihan bronkokonstriksi yang disebabkan sulfur dioksida dapat ditingkatkan dengan udara dingin atau kering (Sheppard et al. Linn dkk 1983a.6 ± 0. udara dingin adalah 0. konsentrasi menghasilkan peningkatan100% pada saluran napas yang spesifik resistensi pada 8 penderita asma terkena sulfur dioksida dalam kering..

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->