P. 1
kiki Kertas

kiki Kertas

|Views: 1,884|Likes:
Published by zcarolina769474

More info:

Published by: zcarolina769474 on May 25, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/03/2013

pdf

text

original

Pulping Proses Dalam Skema Pembuatan Kertas

Secara garis besar ada 2 tahapan proses pembuatan kertas, yaitu; 1. Proses membuat pulp atau bubur kertas; dari skema diatas dimulai dari "woodyard" sampai dengan proses pemutihan atau "bleaching", 2. Proses membuat lembaran kertas; dimulai saat bubur kertas atau pulp mulai masuk ke mesin kertas atau paper mesin sampai dengan lembaran kertas tergulung rapi dalam gelondongan atau roll. Pada prakteknya kedua proses besar diatas tidaklah perlu menjadi satu kesatuan proses dalam suatu pabrik kertas atau terintegrasi. Bukannya tidak umum suatu pabrik kertas harus membeli bubur kertas dari perusahaan pulp. Pabrik kertas tersebut hanya memiliki mesin kertas saja. Demikian pula suatu pabrik bubur kertas atas pertimbangan strategi bisnisnya, hanya mempunyai mesin "pulping" bubur kertas saja. Walaupun proses pembuatan pulp dan kertas adalah dua proses yang berbeda, namun mereka terkait erat satu sama lain dan saling mempengaruhi dalam proses dan produksi lembaran kertas. Seperti air sungai dimana air di hilir dipengaruhi oleh sumber di hulu. Proses Pulping Proses pulping atau pembuatan bubur kertas dapat diuraikan menjadi 9 bagian atau tahapan, sebagai berikut; 1· Woodyard – Dimana sebuah lapangan luas umumnya terbuka tempat menerima dan menyimpan kayu gelondongan yang selanjutnya proses pengkulitan, pemotongan kecil-kecil & penyaringan potongan kayu. 2· Barker – dalam proses penghilangan kulit kayu ini grlondongan kayu dimasukkan dalam "debarking drums", gelondongan silinder berputar mengakibatkan gelondongan kayu ikut berputar dan bergesekan satu dengan yang lain melucuti kulit kayunya. 3· Chipper – mesin pemotong gelondongan kayu menjadi ukuran kecil yaitu kurang dari 2 cm dan setipis 1/2 cm. 4· Screen – diperlukan filter penyaring untuk memisahkan potongan kayu yang lebih besar dari target ukuran diatas, dan menghilangkan debu mesin potong yang tidak perlu. 5· Digester – prinsipnya seperti panci masak didapur tempat ibu atau istri anda masak. Potongan kayu yang disebut chips dimasak dengan suhu dan tekanan yang tinggi dalam suatu larutan kimia penghancur. Larutan dan proses masak ini akan melembutkan dan akhirnya memisahkan serat kayu yang diinginkan dari "lignin" yaitu unsur kayu semacam lem yang menahan serat kayu bersatu.

6· Chemical Recovery and Regeneration – proses sampingan kimia inorganik yang diolah ulang dari proses "memasak" sebelumnya, untuk memasak kembali. Bahan kimia buangan dari proses memasak sebelumnya masih dapat diproses ulang, tidak dibuang begitu saja. 7· Blow Tank – ibaratnya setelah selesai dimasak maka makanan disimpan dalam panci penyimpan untuk disajikan kemudian sesuai selera masing-masing individu, apa mau sedikit asin, manis, indah didekorasi dan lain sebagainya. Disini serat kayu sudah terpisah satu sama lain, secara resmi mereka sudah disebut pulp atau bubur kertas. 8· Washing – "mesin cuci" ini akan membersihkan sisa-sisa larutan kimia dan ligin yang masih tertinggal, yang dikirim keproses nomor 6 yaitu chemical recovery process. Ibaratnya saat anda masak nasi, maka beberapa kali anda mentiriskan air beras yang anda cuci sebelum dimasak supaya kotoran hilang. Harap diingat disini anda bukan bertujuan membuatnya menjadi putih bersih! Pada tahap ini bubur kertas secara alami berwarna coklat dan umunya digunakan untuk membuat kertas kantong dan corrugated box yang coklat. 9· Bleaching – proses pemutihan bubur kertas menggunakan kimia pemutih atau bleach, yang tujuan utamanya khusus untuk membuat kertas cetak atau kertas budaya. Jadi proses pemutihan sangat relatif tergantung pada jenis kertas yang akan dibuat.

Pembuatan kertas
wire

wire merupakan belt yang berpori (seperti saringan kawat kasa yang saling bertumpuk)saling menyambung dimana lembaran kertas dibentuk diatasnya (pembentukan formasi). biasanya terbuat dari monofilament plastic strands. Karakteristik dari wire adalah sebagai berikut: 1. Mampu mempertahan bentuk (tidak mudah melar) 2. Tahan terhadap abrasi (karena lembaran kertas yang berada di atas wire terdiri dari berbagai bahan, ada yang bersifat abrasif seperti GCC) 3. Mampu membuang air dengan baik (drainage).

Press Part

Bentuk dari press part berupa dua buah roll yang berdekatan dan diberi tekanan. Roll sebelah bawah tempat lewatnya felt dan roll sebelah atas tempat lewatnya kertas basah (web). Kegunaan dari Press part adalah sebagai berikut: 1. Untuk menghemat energi, air yang dibuang dari web bisa mencapai sekitar 30%. 2. Meningkatkan kapasitas produksi paper machine, karena web yang keluar dari press part dry solids content (perbandingan zat padat dengan cairan)sekitar 50 % (20% di wire dan 30% di press). sehingga kerja bagian pengering (dyer) berkurang dan kecepatan mesin bisa ditingkatkan. Cara kerja Press Part adalah sebagai berikut: 1. Web dari wire dengan dry solids content 20 % (zat padat 20 % air/cairan 80%) masuk menuju press part. 2. Di press part web di tekan (press) diantara dua buah roll (lihat gambar). Web ditekan oleh roll sebelah atas, air yang ada didalam web dibuang melewati felt di roll sebelah bawah, sehingga kadar dry solids content menjadi 50%. web ini masuk ke pengering (dryer).

paper machine (mesin kertas)

bagian-bagian paper machine (double clik untuk melihat lebih jelas) dari gambar disamping muali dari headbox sampai reel adalah sebagai berikut: 1. headbox berfungsi untuk untuk mendistribusikan stock ke atas wire 2. wire part atau frourdinier table berfungsi untuk membentuk formasi serat sehingga menjadi web (lembaran kertas yang masih basah) 3. press part berfungsi untuk mengeluarkan air dari web yang keluar dari wire part dengan jalan mengempa (menekan) sehingga kadar air berkurang sebelum masuk ke dryer 4. dryer berfungsi untuk mengeringkan kertas sampai kadar yang diinginkan (kelembaban sekitar 5%)

headbox

headbox berfungsi untuk mendistribusikan fiber (serat) secara merata keatas wire. cara kerja headbox: 1. stock (pulp dan campurannya) dialirkan dari pressure screen menuju flow spreader (alat yang berfungsi untuk menstabilkan tekanan dan aliran sebelum masuk ke headbox). 2. dari spreader stock dialirkan ke equalisation chamber melaui tube bank (berfungsi untuk menstabilkan tekanan dan aliran dari spreader ke equalisation chamber). 3. fungsi dari equalisation chamber adalah mengeliminasi perbedaan tekanan dan aliran yang keluar dari tube bank belum sama. 4. dari equalisation chamber stock dialairkan ke nozzle headbox dari nozzle stock dialirkan ke wire.

Proses Pembuatan Kertas
Proses pembuatan kertas merupakan suatu proses pengolahan bubur serat ditambah dengan zat-zat penolong (filler) untuk menambah kekuatan kertas, menjadi lembaranlembaran kertas yang diproses pada suatu alat yang disebut mesin kertas (paper machine). Secara garis besarnya proses pembuatan kertas terdiri dari tiga tahapan: 1. Stock preparation (proses persiapan bahan baku). Pada bagian ini, bahan baku berupa bubur kertas (pulp) dicampur dengan bahan penolong (filler) dan air sebelum masuk ke mesin kertas (paper machine) 2. Forming (proses pembentukan). Proses ini sudah berada pada paper machine, dimana bahan baku dari stock preparation dibentuk menjadi lembaran kertas dengan cara menyebarkan bubur kertas secara merata pada paper machine. 3. Proses pembuangan air. Kertas yang telah dibentuk kemudian dikeringkan (kadar air kira-kira 5%) sehingga menjadi lembaran kertas. Proses ini berada pada paper machine

Proses Pembuatan Kertas
1. Pemilihan Bahan Bahan yang dipilih untuk menghasilkan karya adalah alang-alang. Alasan memilih bahan tersebut adalah selain biayanya relatif murah, pembuatan karya dengan bahan kertas buatan tangan tidak menuntut studio khusus dan peralatan yang rumit. Di samping itu, untuk bahan mentah membuat bubur kertas dapat memanfaatkan bahan-bahan bekas, seperti batang padi (Oryza sativa), kulit batang pohon pisang (Musa paradisiaca), kertas-kertas bekas dan lain-lain. a) Bahan mentah pokok yang digunakan adalah : (1) Batang padi (Oryza sativa) (2) Kulit batang pohon pisang (Musa paradisiaca) (3) Daun pohon enau (Arenga pinnata) (4) Batang alang-alang (Imperata cylindrica) (5) Daun pandan wangi (Pandanus amayllifolius) (6) Kertas-kertas bekas.

b) Bahan pelengkap (Pulp, Bleaching and Sizing) : (1) Aluminium Sulfat ( K Al (SO4)2) (2) Natrium Klorida (NaClO) (3) Formalin (H-C"0H + CH3OH) (4) Caustic Soda (NaOH) (5) Sodium Carbonate (Na2CO3) (6) Oxalite Acid (H2C2O4) (7) Titanium Dioxide (Ti O2) (8) Lem Ka ( terbuat dari kulit binatang) (9) Lem Putih (Poli Vinil Asetat)

c) Bahan pewarna : (1) Sari warna (Pigment) (2) Rainbow Textile Colours (3) Aqua ink (4) PVC Vernish (5) Binder (pengikat warna)

2. ALAT-ALAT YANG DIGUNAKAN : A) ALAT PEMBUAT BUBUR KERTAS (PULP) :

(1) Blender (2) Grinder (penggiling daging) (3) Panci (sebaiknya terbuat dari porselen) (4) Kompor (5) Bak / Ember (6) Gunting (7) Sendok sayur (8) Gelas ukuran (9) Timbangan surat

b) Alat pemberi bahan perekat pada kertas (sizing) (1) Mixer (2) Bak / Ember (3) Kwas besar (4) Penjepit (5) Sprayer / alat semprot

c) Alat pembentuk kertas (Forming) : (1) Cetakan terbuat saringan kawat halus (2) Multipleks untuk acuan cetak (3) Talam plastik (4) Talam Aluminium

d) Alat pengeringan dan pengepresan : (1) Setrika listrik (2) Tanggem / Cathok (alat penekan) (3) Oven / Hair dryer (alat pengering rambut)(4) Papan tebal / Multipleks

3. Teknik a) Pembuatan bubur kertas (pulp) Dalam pembuatan kertas, bubur kertas (pulp) adalah bahan mentah pokok untuk membuat kertas, ditambah ramuan untuk mewarnai, membuat kuat dan tahan lama, atau menghasilkan ciri-ciri yang dikehendaki.

Secara garis besar, pembuatan bubur kertas dibagi menjadi 3 (tiga), yaitu : (1) Bubur kertas yang digerus secara mekanis, yakni dengan menggerus keseluruhan batang (kecuali kulitnya) (2) Bubur kertas lama, dibuat dari kertas-kertas bekas yang dilumatkan kembali dan dimasak secara proses kimia (3) Bubur kertas kimiawi, dibuat dengan memasak serpihan kayu dalam alat pelarut (digester) untuk menyingkirkan getah, minyak dan bahan-bahan lain yang tidak diperlukan. Hasil pengolahan bubur kertas yang digerus secara mekanis adalah bubur yang mempunyai serat-serat pendek dan kertas yang dihasilkan mudah robek. Kertas jenis ini dipakai untuk koran-koran dan kebutuhan-kebutuhan yang bersifat sementara. Bubur kertas lama dibuat dari kertas-kertas bekas yang dilumatkan kembali, biasanya dipakai untuk membuat karton-karton dan jenis kertas murah lainnya. Hasil pengolahan bubur kertas secara kimiawi menghasilkan serat-serat yang murni dan panjang, sehingga akan menghasilkan kertas yang kuat. Pada proses pembuatan bubur kertas secara kimiawi dibagi menjadi dua, yaitu proses akali dan pengasaman. b) Teknik pemberian bahan perekat pada kertas Serat-serat yang digunakan untuk kertas (selulosa), sebetulnya tanpa diberi bahan perekat mereka sudah saling mengkait. Untuk keperluan khusus seperti kertas yang akan digunakan sebagai alas mencetak biasanya kertas tersebut diberi bahan perekat (sizing) supaya kertas tidak melunak pada waktu kena tinta cetak. Selain itu kegunaan bahan perekat pada kertas untuk memperkuat dan mengawetkan. Dalam bahasa Jepang, proses pemberian bahan perekat pada lembaran kertas yang sudah jadi disebut doza.

Perbandingan bahan untuk proses ini adalah : Lem Ka atau Lem Putih (Poli Vinil Acetat) 20 gram

Aluminium Sulfat (K Al (SO4)2) 10 gram
Air tawar 800 ml.

Tata cara pemberian bahan perekat pada lembaran kertas yang sudah jadi dibedakan menjadi 3 (tiga), yaitu: (1) Secara merendam / mencelupkan kertas pada ember yang berisi campuran bahan perekat dan air. (2) Secara dioleskan dengan kwas yang besar (3) Secara disemprotkan. Selain itu, penambahan bahan perekat sebagai penguat dapat dilakukan pada saat bubur kertas belum di bentuk menjadi lembaran kertas dengan cara mencampurkan bahan perekat dalam bubur kertas (pulp)..pm13

c) Teknik pembentukan kertas (forming), dibagi 3, yaitu : (1) Pembentukan kertas dengan menggunakan cetakan atau mold (menggunakan saringan kawat halus yang dibingkai), untuk membuat lembaran-lembaran kertas. (2) Pembentukan kertas secara langsung, yaitu menuangkan bubur kertas pada acuan bentuk. (3) Pembentukan kertas secara gabungan (kombinasi) dari kedua cara tersebut di atas, yaitu bubur kertas diangkat dengan saringan kawat halus, kemudian lembaran kertas yang masih basah dicetakkan pada acuan bentuk.

d) teknik pengeringan dan pengepresan dibedakan 3 (tiga), yaitu : (1) Pengeringan secara alami, yakni dengan dijemur pada panas matahari, kemudian dipres pada dua lembar papan kayu yang ditekan dengan alat pemberat atau dipres di tengah dua buah silinder yang menjepit dan bergerak. (2) Pengeringan dengan setrika listrik, yaitu selain berfungsi untuk pengeringan, tekanan setrika berfungsi sebagai alat pengepres. (3) Pengeringan dengan oven atau hair dryer merupakan teknik pengeringan akibat semburan uap panas. Hasil pengeringan kemudian dipres pada tekanan dua lembar papan atau tekanan dua buah silinder baja. B. Tahapan Berkarya Sub bab ini dijelaskan mengenai proses berkarya secara teknis dan materialnya. Secara garis besar dalam mewujudkan karya dibagi menjadi 2 (dua), yaitu : 1. Secara konsep penulis menemukan sebuah ide atau gagasan yang akan diwujudkan dalam bentuk karya, kemudian gagasan tersebut dituangkan dalam bentuk sketsa kasar. Ide tersebut diinterpretasikan sehingga didapatkan bentuk-bentuk yang akan dituangkan dalam karya. Bersamaan dengan diketemukannya bentuk-bentuk tersebut, tergambar material yang akan digunakan, yaitu akan menggunakan bahan dari kertas-kertas bekas yang didaur ulang atau mengambil bahan-bahan dari alam.

a) proses berkarya dengan mempergunakan bahan kertas bekas tahapannya adalah sebagai berikut : (1) Setelah konsep terpadu dengan gagasan visualnya, maka muncullah desain. Desain tersebut merupakan bentuk-bentuk karya yang akan diwujudkan dengan menggunakan bahan kertas bekas. (2) Kertas-kertas bekas dipotong kecil-kecil, kemudian direndam dalam air yang dicampur Aluminium Sulfat (K Al (SO4)2) sebanyak 12.5 gram untuk 1 liter air tawar.

(3) Setelah itu, potongan kertas yang sudah direndam tersebut dilumatkan menggunakan blender. (4) Bubur kertas yang sudah lembut dimasukkan ke dalam ember / bak yang berisi air tawar untuk membersihkan sisa-sisa Aluminium Sulfat supaya mengurangi sifat asamnya. (5) Jika menghendaki kertas berwarna putih bersih, bubur kertas tersebut direndam lagi dalam larutan Natrium Chlorida (NaClO) atau Oxalite Acid yang dicampur air tawar dengan perbandingan 40 gram untuk 1 liter air. Hal ini dapat dilakukan secara bertahap untuk mendapatkan derajat putih yang dikehendaki. Pemakaian Natrium Chlorida atau Oxalite Acid secara berlebihan mengakibatkan serat-serat menjadi rapuh. (6) Setelah proses pemutihan tersebut di atas (bleaching), bubur kertas dicuci sampai bersih menggunakan air tawar. (7) Bubur kertas yang sudah dicuci kemudian dimasukkan ke dalam bak / ember yang berisi campuran air dan bahan perekat. Apabila menghendaki warna, bubur kertas yang sudah diberi perekat tadi dicampur dengan zat pewarna. (8) Tahap terakhir adalah pembentukan kertas (forming), yakni dengan mencetakkan bubur kertas sesuai dengan bentuk pada disain yang telah dibuat.

b) Proses berkarya dengan mempergunakan bahan dari alam : (1) Bahan-bahan dari alam seperti kulit batang pohon pisang (Musa paradiasca), batang padi (Oryza sativa) dan batang alamg-alang (Imperata cylindrica) dikeringkan dengan cara menjemurnya diterik sinar matahari selama beberapa hari hingga kering benar. (2) Setelah bahan-bahan itu kering, dipotong kecil-kecil dengan mempergunakan gunting atau pisau.

(3) Hasil potongan bahan tersebut dimasak dengan campuran Formalin 40% (H-C"0H + CH3OH) sebanyak 20 cc untuk 1 (satu) liter air. Tujuan pemasakan ini selain untuk membersihkan kotoran-kotoran pada bahan, juga untuk mengawetkan. (4) Setelah dimasak, potongan-potongan tersebut dihancurkan dengan grinder (alat penggiling daging) atau ditumbuk sampai halus. (5) Hasil dari pelumatan tadi dimasak lagi dengan memberi bahan campuran Sodium Carbonate (Na2CO3) sebanyak 15 gram untuk 1 (satu) liter air. Tujuan pemasakan ini untuk mengembangkan bubur kertas. (6) Jika bubur kertas tersebut masih kasar, untuk melembutkannya lagi dengan cara di-blender. (7) Apabila menghendaki kertas berwarna putih, bubur kertas tersebut diputihkan (bleaching) dengan menggunakan larutan Natrium Chlorida (NaClO) atau Oxalite Acid( H2C2O4 ) atau Titanium Dioxide ( Ti O2 ) sebanyak 40 gram untuk 1 (satu) liter air. (8) Bubur kertas yang sudah jadi tersebut dimasukkan ke dalam bak / ember yang berisi campuran air dan bahan perekat dengan perbandingan 20 gram bahan perekat untuk 800 ml air. (9) Apabila menghendaki warna, bubur kertas tersebut dapat dicampur dengan zat warna atau pigment. (10) Tahap terakhir adalah forming (pembentukan kertas) sesuai dengan disain yang telah dibuat, kemudian proses pengeringan dan pengepresan.

2. Proses berkarya yang kedua secara teknik dan materialnya sebagai berikut : Pertama-tama bubur kertas yang akan digunakan dipersiapkan terlebih dahulu, seperti pada proses berkarya cara yang pertama, mengenai konsep bentuk dalam cara kedua ini belum disiapkan, yang ada hanya lembaran papan kosong pada acuan cetak.

Dalam membentuk karya, penulis melakukannya dengan spontan dan sering larut dalam improvisasi-improvisasi , baik dalam ide maupun teknik pembentukan karya. Hal ini sering terjadi, dikarenakan dalam proses berkarya sedang berjalan, tiba-tiba muncul sesuatu tertentu yang tidak terduga sebelumnya, yaitu teknik-teknik dan bentukbentuk yang hadir secara tiba-tiba. Cara ini dipilih, karena memberikan keluasan dan kebebasan dalam proses mencipta karya. Berkarya dengan cara yang kedua ini, biasanya timbul penambahan-penambahan maupun pengurangan-pengurangan bentuk dari ide atau gagasan semula. C. Hasil Percobaan Membuat Kertas dengan Tangan Sub bab ini menjelaskan dan memberikan contoh hasil percobaan-percobaan membuat kertas dengan tangan yang khusus dibuat disertai data teknisnya dan sebagai pelengkap disertakan analisa pengujian kekuatan dan derajat putih kertas buatan tangan yang dilaksanakan di Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Industri Selulosa Bandung. Dalam melakukan pengujian kekuatan dan derajat putih kertas menggunakan ukuran (standard) yang ditetapkan Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Industri Selulosa Bandung dengan cara : Kertas-kertas yang telah dibuat dikondisikan dalam suhu kamar 20° C, kemudian masing-masing lembaran dicatat tingkat keasamannya (pH) dan selanjutnya dimasukkan dalam alat pemanas (Aging Tester) dengan suhu 105° C, selama 72 jam. Hasil pemanasan tersebut kemudian dikondisikan lagi dalam suhu kamar 20°C dan masing-masing lembaran dicatat tingkat keasamannya (pH) setelah proses pengeraman selama 72 jam pada suhu 105° C, Hasil pencatatan pH terakhir tersebut kemudian dibandingkan dengan pencatatan pH sebelum dipanaskan sehingga menunjukkan tingkat penurunan kualitas kertas. Semakin sedikit prosentase penurunan kualitas kertas, berarti semakin baik kualitasnya. Persamaan pemanasan dalam suhu 105° C selama 72 jam adalah sama dengan pemakaian kertas selama kurang lebih 25 tahun. Tingkat keasaman (pH) < 5,5, menunjukkan kekuatan kertas lebih dari 50 tahun; pH 5,5 < 6,5 menandakan kekuatan lebih dari 100 tahun; pH 7,5 < 9,5 menggambarkan kekuatan beberapa ratus tahun

PEMBUATAN KERTAS

KELOMPOK RABBIT (IV a) SYANE, AINA, ALIFA, JIHAN & VERONICA Bandung, Mei 2009

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->