Pendahuluan Latar Belakang

:

Sasaran: Sasaran dari poster penyuluhan imunisasi adalah: 1. Ibu-ibu yang memiliki balita di lingkungan puskesmas Kelapa Dua. Ibuibu tersebut merupakan factor terpenting untuk membawa balita dan anak mereka ke puskesmas untuk mendapatkan program imunisasi. 2. Anggota masyarakat di Lingkungan Kelapa Dua (Ibu-ibu PKK, karang taruna, kelompok RT, dan RW). Mereka diharapkan mendukung pensuksesan program imunisasi. 3. Sekolah-sekolah di sekitar lingkungan Kelapa Dua. Imunisasi ulangan sangat penting dalam penegahan penyakit.

Tujuan: Tujuan dari Poster imunisasi adalah: 1. meningkatkan kesadaran ibu-ibu di lingkungan Kelapa Dua tentang bahaya yang diterima oleh anak-anak mereka apabila tidak mendapatkan imunisasi seara lengkap (edukasi), seperti penyakit campak, TBC, pertusis, difteri, tetanus, hepatitis, dll. 2. Mengajak anggota masyarakat agar ikut serta mensukseskan dan mendukung program imunisasi dengan memberikan waktu dan tempat bagi program imunisasi. 3. Semua anak di lingkungan Puskesmas Kelapa Dua mendapatkan imunisasi secara lengkap (balita dan ulangan) berdasarkan KMS (kartu menuju sehat) yang dianjurkan oleh pemerintah. 4. Semua balita dan anak-anak kebal terhadap penyakit-penyakit sasaran imunisasi dan menciptakan kehidupan yang sehat di lingkungan puskesmas kelapa dua.

Isi I. Epidemiologi Jadwal Imunisasi 2008

.

Cakupan Imunisasi Puskesmas kelapa Dua tahun 2008 .

( Ali.21 -5.Muhammad (2002) didapatkan bahwa usia ibu berhubungan dengan pengetahuan dan perilaku mereka terhadap imunisasi (p < 0. semakin tinggi pendidikan seseorang maka dalam memilih tempat-tempat pelayanan kesehatan semakin diperhitungkan.Yang termasuk dalam unsur karakteristik manusia antara lain: umur.27).Muhammad. Pendidikan Pendidikan seseorang merupakan salah satu proses perubahan tingkah laku.ras/etnik.53 95% CI: 1.N.05).Azrul (1999) salah satu faktor yang menentukan terjadinya masalah kesehatan di masyarakat adalah ciri manusia atau karakteristik .Selanjutnya penyebaran masalah kesehatan menurut waktu dipenaguruhi oleh kecepatan perjalanan penyakit dan lama terjangkitnya suatu penyakit. kelompok dan masyarakat dibedakan atas tiga macam yaitu : Ciri-ciri manusia/karakteristik.status sosial ekonomi. pendidikan. keadaan penduduk dan keadaan pelayanan kesehatan.2000) Beberapa studi menemukan bahwa usia ibu. .Perbedaan pengalaman terhadap masalah kesehatan/penyakit dan pengambilan keputusan dipengaruhi oleh umur individu tersebut (Noor. status perkawinan.P. tempat dan waktu.N.2002). Dari penelitian Ali.Umur mempunyai hubungan dengan tingkat keterpaparan.Penelitian ini menunjukkan hasil yang sama dengan penelitian Lubis (1990. ras. 2.dalam hal ini adalah jarak rumah dengan puskesmas/tempat pelayanan kesehatan.dkk (2000) juga menemukan bahwa faktor utama yang berhubungan dengan imunisasi campak adalah umur ibu (OR 2.Penelitian Salma Padri. Begitu juga halnya dalam masalah status imunisasi dasar bayi juga dipengaruhi oleh karakteristik ibu dan faktor tempat.karakteristik ibu yang peneliti diteliti adalah : 1. Menurut Azwar (1996). sehingga dapat memilih dan membuat keputusan dengan lebih tepat.II. Pada penelitian ini .Sedangkan dari segi tempat disebutkan penyebaran masalah kesehatan dipengaruhi oleh keadaan geografis.dan agama. Menurut Azwar. Umur Umur merupakan salah satu sifat karakteristik tentang orang yang sangat utama. dan status sosial ekonomi berhubungan dengan cakupan imunisasi dan opini orang tua tentang vaksin berhubungan dengan status imunisasi anak mereka.(2001) menunjukkan bahwa karakteristik ibu yang erat hubungannya dengan status imunisasi campak anak umur 9-36 bulan adalah: umur ibu yaitu umur ibu yang dihitung sejak lahir sampai saat penelitian. besarnya risk serta sifat resistensi. 2002) . jenis kelamin. merupakan suatu faktor yang mempengaruhi perilaku seseorang dan pendidikan dapat mendewasakan seseorang serta berperilaku baik. Muhammad.dalam Ali. Prilaku Faktor – faktor yang mempengaruhi kepatuhan ibu memberikan lima Imunisasi Dasar Lengkap Pada Bayinya Karakteristik Ibu Penyebaran masalah kesehatan berbeda untuk tiap individu.Selanjutnya hasil penelitian Ibrahim D.pendidikan.

3.(Azwar.Azrul. juga menyebutkan kelengkapan status imunisasi anak tertinggi pada ibu yang berpendidikan SLTP keatas sebanyak 30.Pemahaman ibu atau pengetahuan ibu terhadap imunisasi sangat dipengaruhi oeleh tingkat pendidikan ibu.diharapkan masyarakat dapat memanfaatkannya untuk kesehatan keluarganya.M.1999) dalam melakukan penelitian sosial menggunakan indikator pekerjaan. Jarak antara rumah responden dengan pusat pelayanan kesehatan terdekat.Noor.Muhammad. sebagian besar (78%) adalah kurang dari 1 km.1%.Berdasarkan penelitian Idwar (2001) juga disimpulkan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seorang ibu maka makin besar peluang untuk mengimunisasikan bayinya yaitu 2.b).N.Status ekonomi berhubungan erat pula dengan faktor psikologi dalam masyarakat. Ibu akan mencari pelayanan kesehatan yang terdekat dengan . 1999). Hasil penelitian Ramli. kebiasaan hidup dan lain sebagainya. daerah tempat tinggal/geografis.Peran seorang ibu pada program imunisasi sangatlah penting.pendidikan. Sejalan dengan pendapat Slamet. maka wawasan pengatehuan semakin bertambah dan semakin menyadari bahwa begitu penting kesehatan bagi kehidupan sehingga termotivasi untuk melakukan kunjungan ke pusat-pusat pelayanan kesehatan yang lebih baik. Dengan jarak yang tidak terlalu jauh dari pusat pelayanan kesehatan.Azrul.01 kali.215 kali untuk pendidikan tamat SLTA/ke atas dan 0. Singarimbun (1986). pendapatan keluarga.N (2000) menyebutkan berbagai variabel sangat erat hubungannya dengan status sosio ekonomi sehingga merupakan karakteristik.kesimpulan penelitian Idwar (2001) juga menyebutkan ada hubungan yang bermakna antara status imunisasi dengan jarak dekat dibandingkan yang jauh sebesar 1.N. menyebutkan semakin tinggi tingkat pendidikan atau pengetahuan seseorang maka semakin membutuhkan pusat-pusat pelayanan kesehatan sebagai tempat berobat bagi dirinya dan keluarganya.Karena terdapatnya perbedaan kemampuan ekonomis dalam mencegah penyakit atau mendapatkan pelayanan kesehatan.961 kali untuk pendidikan tamat SLTP/sederajat.Sedangkan Parker & Bennet memakai indikator pendapatan.Status sosio ekonomi erat hubungannya dengan pekerjaan/jenisnya. Status Sosial Ekonomi Terdapatnya penyebaran masalah kesehatan yang berbeda berdasarkan status sosial ekonomi pada umumnya dipengaruhi oleh 2 (dua) hal. pendidikan dan keadaan tempat tinggal dalam menentukan status sosial ekonomi.Sejalan dengan Ramli. Karenanya suatu pemahaman tentang program ini amat diperlukan untuk kalangan tersebut. Slamet (1999).(Ali.jumlah anak dan sikap terhadap kesehatan.R(1988) menunjukkan bahwa faktor yang berpengaruh terhadap kejadian drop out atau tidak lengkapnya status imunisasi bayi diantaranya adalah : faktor jarak rumah ke tempat pelayanan imunisasi.Karena terdapatnya perbedaan sikap hidup dan perilaku hidup yang dimiliki.N (2000). Dengan berpendidikan tinggi.2002). yaitu :a). Hollingshead dan Redlich (dalam Azwar. Sedangkan untuk jarak sedang dibandingkan dengan jarak jauh tidak terlihat adanya hubungan yang bermakna.Menurut Noor. Jarak kurang dari 1 km ini masih tergolong dekat. Ibu yang berpendidikan mempunyai pengertian lebih baik tentang pencegahan penyakit dan kesadaran lebih tinggi terhadap masalah-masalah kesehatan yang sedikit banyak telah diajarkan di sekolah.

mengakibatkan banyak tenaga kerja yang kemungkinan tidak akan tertampung di sektor industri. Pada masa yang akan datang di Indonesia akan terjadi perubahan dari negara agraris menjadi negara industri.batasan Ibu yang bekerja adalah ibu – ibu yang melakukan aktifitas ekonomi mencari penghasilan baik di sektor formal maupun informal. baik di sektor formal maupun informal.justru menyebutkan bahwa ibu yang bekerja mempunyai risiko 2. Sementara itu. Pengetahuan mencakup penalaran. Hubungan Pengetahuan Ibu dengan Program Imunisasi Pengetahuan adalah seluruh pemikiran. pengetahuan.Namun menurut hasil kesimpulan penelitian Idwar (2000).Muhammad (2002) didapatkan bahwa tidak terdapat perbedaan pengetahuan tentang imunisasi antara ibu yang bekerja dengan ibu yang tidak bekerja. Evaluasi ini terkait dengan . Selanjutnya Depkes RI (2000) menyebutkan komponen pendukung ibu melakukan imunisasi dasar pada bayi antara lain kemampuan individu menggunakan pelayanan kesehatan yang diperkirakan berdasarkan pada faktor pendidikan.324 kali untuk mengimunisasikan bayinya dibandingkan dengan ibu yang tidak bekerja disebabkan kurangnya informasi yang diterima ibu rumah tangga dibandingkan dengan ibu yang bekerja. Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang. Dari penelitian Ali. karena adanya perbaikan pendidikan dan perhatian terhadap perempuan menyebabkan semakin meningkatnya tenaga kerja perempuan. konsep dan pemahaman yang dimiliki manusia tentang dunia dan segala isinya termasuk manusia dan kehidupan. (Azwar. (Depkes RI. tetapi masih dalam suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada. Dengan terjadinya peralihan itu. 1996) Pengetahuan adalah hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap objek tertentu melalui mata dan telinga. pengetahuan yang mencakup dalam domain kognitif mempunyai 6 (enam) tingkat yaitu tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. sehingga sebagian besar diantaranya akan terjun ke lapangan kerja informal. walau tanpa dasar pengetahuan yang memadai ternyata di kalangan ibu tidak bekerja sikap dan perilaku mereka tentang imunisasi lebih baik dibanding ibu yang bekerja. Begitupun. sumber pendapatan atau penghasilan. penjelasan dan pemahaman manusia tentang segala sesuatu. 2000).Tentunya aktifitas ibu yang bekerja akan berpengaruh terhadap waktu yang dimiliki ibu untuk memberikan pelayanan/kasih sayang terhadap anaknya termasuk perhatian ibu pada imunisasi dasar anak tersebut. gagasan.rumahnya karena pertimbangan aktivitas lain yang harus diselesaikan yang terpaksa ditunda. analisa merupakan suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke dalam komponen-komponen. Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari atau kondisi yang sebenarnya. memahami diartikan sebagai suatu kemampuan menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. termasuk praktek atau kemauan teknis dalam memecahkan berbagai persoalan hidup yang belum dibuktikan secara sistimatis. yang dilakukan secara reguler di luar rumah. Menurut Slamet (1999). dimana tingkat pengetahuan tentang imunisasi ini masih sangat kurang. ide.

Menurut Azwar (1996). Slamet (1999) menegaskan bahwa wawasan pengetahuan dan komunikasi untuk pengembangan lingkungan yang bersih dan sehat harus dikembangkan yaitu dengan pendidikan dan meningkatkan pengetahuan.kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek. sumber pendapatan atau penghasilan. terutama faktor pengetahuan ibu tentang kelengkapan status imunisasi dasar bayi atau anak. Strategi ini berasumsi bahwa anak-anak tidak akan diimunisasi secara benar disebabkan orang tua tidak mendapat penjelasan yang baik atau karena memiliki sikap yang buruk tentang imunisasi. (Depkes RI. Dengan adanya pendidikan dan pengetahuan mendorong kemauan dan kemampuan yang ditujukan terutama kepada para ibu sebagai anggota masyarakat memberikan dorongan dan motivasi untuk menggunakan sarana pelayanan kesehatan. 2000) Faktor pengetahuan memegang peranan penting dalam menjaga kebersihan dan hidup sehat. semakin tinggi pendidikan seseorang maka dalam memilih tempat-tempat pelayanan kesehatan semakin diperhitungkan. Pemanfaatan pelayanan kesehatan dipengaruhi oleh komponen-komponen pendorong yang menggambarkan faktor-faktor individu secara tidak langsung berhubungan dengan penggunaan pelayanan kesehatan yang mencakup beberapa faktor. manusia dapat melakukan perubahan-perubahan kualitatif individu sehingga tingkah lakunya berkembang. Komponen pendukung antara lain kemampuan individu menggunakan pelayanan kesehatan yang diperkirakan berdasarkan pada faktor pendidikan. 1999) Pendidikan seseorang merupakan salah satu proses perubahan tingkah laku. Semua aktivitas yang dilakukan para ibu seperti dalam pelaksanaan imunisasi bayi tidak lain adalah hasil yang diperoleh dari pendidikan.Program imunisasi dapat berhasil jika ada usaha yang sungguh-sungguh dan berkesinambungan pada . (Slamet. Pengetahuan ibu dapat diperoleh dari pendidikan atau pengamatan serta informasi yang didapat seseorang. pengetahuan. Melalui pengetahuan. sehingga dapat memilih dan membuat keputusan dengan lebih tepat. Tahap pendidikan sangat menentukan kemampuan seseorang dalam mengatasi masalah dalam kehidupannya baik dilingkungan sosial maupun dilingkungan kerjanya. 1996) Peningkatan cakupan imunisasi melalui pendidikan orang tua telah menjadi strategi populer di berbagai negara. Tanggung jawab keluarga terutama para ibu terhadap imunisasi bayi/ balita sangat memegang peranan penting sehingga akan diperoleh suatu manfaat terhadap keberhasilan imunisasi serta peningkatan kesehatan anak. merupakan suatu faktor yang mempengaruhi perilaku seseorang dan pendidikan dapat mendewasakan seseorang serta berperilaku baik. Tingkat pendidikan dan pengetahuan ibu sangat mempengaruhi terlaksananya kegiatan pelaksanaan imunisasi anak/ bayi. Pendidikan kesehatan dapat membantu para ibu atau kelompok masyarakat disamping dapat meningkatkan pengetahuan juga untuk meningkatkan kemampuan (perilakunya) untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal. baik itu pendidikan formal maupun non formal. Pengetahuan dapat menambah ilmu dari seseorang serta merupakan proses dasar dari kehidupan manusia. (Notoatmodjo.

Semakin banyak jumlah anak.tingkat pengetahuan ibu tentang imunisasi sebagian besar (73. berpendidikan rendah. dan ayahnya berpendidikan SD ke bawah. Sebagai contoh adalah hasil beberapa penelitian yang menyebutkan peningkatan status kelengkapan imunisasi bayi/ anak akan meningkat seiring meningkatnya pendidikan dan pengetahuan ibu. Kepercayaan dan perilaku kesehatan ibu juga hal yang penting.. tidak punya akses ke media massa ( surat kabar/majalah.dari suatu penelitian yang dilakukan didapatkan bahwa kurangnya peran serta ibu rumah tangga dalam hal ini disebabkan karena kurang informasi (60-75%).dkk (2002) dalam kesimpulan penelitiannya juga mengemukakan bahwa ada hubungan yang bermakna antara pengetahun ibu dan keterpaparan informasi dengan status imunisasi.orang.kurang pengetahuan.K. Berdasarkan hasil penelitian Cahyono. karena penggunaan sarana kesehatan oleh anak berkaitan erat dengan perilaku dan kepercayaan ibu tentang kesehatan dan mempengaruhi status imunisasi.Jika suatu program intervensi preventif seperti imunisasi ingin dijalankan secara serius dalam menjawab perubahan pola penyakit dan persoalan pada anak dan remaja. Slamet (1999). Syahrul. faktor jumlah anak balita. radio.Fariani. faktor keterlibatan pamong dalam memotivasi ibu dan faktor jarak rumah ke tempat pelayanan imunisasi. Diantaranya menurut Singarimbun (1986).M.0%) sudah baik Namun demikian juga masih didapat sebagian kecil (4%) yang tergolong kurang.2002).D.Selanjutnya Masykur (1983) dalam kesimpulan penelitiannya juga menyatakan ibu-ibu yang tahu tentang imunisasi tertinggi pada ibu yang tamat SLTA yaitu 80.1%.(2003) memberikan gambaran bahwa anak mempunyai kesempatan lebih besar untuk tidak diimunisasi lengkap bagi yang ibunya tinggal di perdesaan. maka perbaikan dalam evaluasi perilaku kesehatan masyarakat dan peningkatan pengetahuan sangat diperlukan.R(1988) menunjukkan bahwa faktor yang berpengaruh terhadap kejadian drop out atau tidak lengkapnya status imunisasi bayi adalah : pengetahuan ibu tentang imunisasi .Masalah pengertian dan keikutsertaan orang tua dalam program imunisasi tidak akan menjadi halangan yang besar jika pendidikan kesehatan yang memadai tentang hal itu . Hasil penelitian Ramli.Muhammad.. maka wawasan pengatehuan semakin bertambah dan semakin menyadari bahwa begitu penting kesehatan bagi kehidupan sehingga termotivasi untuk melakukan kunjungan ke pusat-pusat pelayanan kesehatan yang lebih baik. Dengan berpendidikan tinggi.Muhammad. TV). semakin besar kemungkinan seorang ibu tidak mengimunisasikan anaknya dengan lengkap. faktor kepuasan ibu terhadap pelayanan petugas imunisasi.7% dan secara statistik menunjukkan ada perbedaan yang bermakna antara tingkat pendidikan dengan pengetahuan ibu tentang imunisasi.(Ali.orang yang memiliki pengetahuan dan komitmen yang tinggi terhadap imunisasi. tidak memiliki KMS (Kartu Menuju Sehat).kurang motivasi (2-3%) serta hambatan lainnya (23-37%). Menurut Lubis(dalam Ali. menyebutkan semakin tinggi tingkat pendidikan atau pengetahuan seseorang maka semakin membutuhkan pusat-pusat pelayanan kesehatan sebagai tempat berobat bagi dirinya dan keluarganya.2002). menyebutkan kelengkapan status imunisasi anak tertinggi pada ibu yang berpendidikan SLTP keatas sebanyak 30.

Karenanya suatu pemahaman tentang program ini amat diperlukan untuk kalangan tersebut. Pertama-tama kami akan bekerja sama dengan pihak puskesmas di Kelapa Dua agar memudahkan pelaksanaan imunisasi. Strategi dan Perencanaan Kami menggunakan poster sebagai media untuk menghimbau warga agar menganjurkan anak mereka melakukan imunisasi. dan kalimat yang mudah dipahami masyarakat sehingga bisa lebih diterima. variatif. Penutup Lampiran . Dengan penyuluhan ini kami berharap anak-anak yang belum atau ragu untuk imunisasi dapat melakukannya sehingga dapat menurunkan angka penyakit.diberikan. Kami membuat design yang menarik.Peran seorang ibu pada program imunisasi sangatlah penting. Kemudian kami akan menyebarkan poster tentang imunisasi dan akan mengadakan penyuluhan pada tanggal yang disepakati dengan pihak posyandu bagi para orang tua agar mengerti pentingnya imunisasi untuk anak mereka. Kami akan bergabung dengan kegiatan posyandu sehingga dapat menganalasisa anak-anak yang belum diimunisasi dengan menanyakannya pada saat datang ke kegiatan posyandu setiap bulannya. IV.