P. 1
Berpikir Kritis Dalam Keperawatan

Berpikir Kritis Dalam Keperawatan

|Views: 8,499|Likes:
Published by aliyah nerz

More info:

Published by: aliyah nerz on May 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/23/2013

pdf

text

original

Sections

CRITICAL THINKING IN NURSING CARE

Represented by: ALIA ANDRIANY S.KEP, NS

Natu re Bumi Lang

sifat benda langit beda

Johannes Kepler 1571-1630

Galileo Galilei (15641642)

Penemu Double Helix DNA

James Watson

Dapat Nobel karena Naik tangga

1 0

Apel Jatuh Teori

Similarity antara bulan dan apel terobosan

matematika

Ilustrasi…

Sebelum mengambil keputusan untuk membaca sesuatu, anda tentu sudah berfikir tentang itu. Berdasarkan keputusan anda untuk membaca buku, adakah itu melalui pertimbanganpertimbangan tertentu, atau mendengar, apa yang anda lihat sebelumnya ?. Sebelum mulai membaca teks, anda berfikir : • Apakah sekarang saya membaca atau nonton TV ? • Akapah saya ingin berbaring di tempat tidur atau membaca sambil duduk ? • Apakah saya memerlukan lampu penerangan atau cukup tanpa perlu lampu ?

Bagaimana keluar

Bagaimana bekerja sama menampilkan permainan cantik

Berapa banyak bentuk bangun yang dapat dibuat dari korek api?

Tiga saklar dihubungkan dengan 3 lampu di kamar sebelah. Masingmasing saklar untuk 1 lampu. Seorang ingin mengetahui saklar mana untuk lampu yang mana. Tetapi ia hanya boleh melihat lampu 1 kali saja. Ketika ia memegang saklar, ia tidak bisa melihat lampu. Bagaimana caranya?

Nyalakan lampu selama 10 menit, secara berurutan. Cek panasnya.

Pengungkapan ide/solusi dengan cara yang tidak terpikirkan oleh banyak orang

Selamat datang di profesi yang berpikir….

KEPERAWATAN !!

INGAT!!
Hal- hal yang perawat lakukan Butuh tingkat berpikir yang tinggi Tidak ada tindakan yang dilakukan tanpa berpikir

Ilustrasi…

Sebelum mengambil keputusan untuk membaca sesuatu, anda tentu sudah berfikir tentang itu. Berdasarkan keputusan anda untuk membaca buku, adakah itu melalui pertimbanganpertimbangan tertentu, atau mendengar, apa yang anda lihat sebelumnya ?. Sebelum mulai membaca teks, anda berfikir : • Apakah sekarang saya membaca atau nonton TV ? • Akapah saya ingin berbaring di tempat tidur atau membaca sambil duduk ? • Apakah saya memerlukan lampu penerangan atau cukup tanpa perlu lampu ?

Pelajaran LB 1:
Memberikan

gambaran yang nyata tentang bagaimana kita berpikir saat ini.

Sebagian

orang memproses dan mengerti informasi dengan baik ketika mereka melihat informasi tersebut = VISUAL LEARNER
◦ Menggambar membantu memproses informasi secara visual

Sebagian

yang lain memproses dan mengerti informasi dengan baik ketika mereka mendengar informasi tersebut = AUDITORY LEARNER
◦ Berbicara dan mendengar akan membantunya memproses informasi

Memproses

informasi : kunci utama berpikir Bagaimana kita merasakan sesuatu -- mempengaruhi bgmn kita berpikir Umpan balik dari orang lain –

dan mengerti

PIKIRKAN!!
Apakah anda auditory learner, visual learner, keduanya, atau bukan keduanya??? Kesimpulan: Setiap orang berbeda dalam memproses informasi

ASUMSI BERPIKIR

Berpikir, merasakan, dan melakukan adalah komponen2 penting yang bekerja sama dalam keperawatan Berpikir, merasakan, dan melakukan tidak dapat dipisahkan dalam praktek keperawatan; tapi hanya dapat dipisahkan dalam suatu diskusi dibuku ataupun dalam kelas

Perawat

dan mahasiswa kep. bukanlah batu tulis yang kosong; mereka bergabung dlm kep dg ketrampilan berpikir yang berbeda2. peningkatan cara berpikir adalah tindakan yang disengaja yang dapat diajarkan dan dipelajari
◦ c/ mhs dpt diajarkan cara menghubungkan pengetahuan dan praktek

Upaya

Sebagian

besar perawat dan mahasiswa menemukan bahwa mereka sulit menggambarkan ketrampilan berpikirnya kritis di keperawatan terdiri atas berbagai aktifitas berpikir yang dikaitkan dengan situasi dimana proses berpikir terjadi

Berpikir

DEFINISI “Berpikir Kritis dlm Keperawatan” Berpikir kritis di keperawatan adalah komponen penting dari tanggung jawab profesional dan asuhan keperawatan profesional

Critical/

Kritis: kebutuhan akan penegakan keputusan secara hati2 Thinking/ berpikir: memiliki suatu pendapat, merefleksikan sesuatu, mengingat, membedakan, membentuk gambaran mental, membuat alasan

BERPIKIR KRITIS (Kozier et.al, 1995) : Suatu aktifitas mental yang memiliki tujuan, dimana ide2 dihasilkan dan dievaluasi, perencanaan dibuat,dan ditegakkan suatu keputusan/kesimpulan

BERPIKIR KRITIS :
Merasionalisasi

kehidupan manusia dan secara hati2 mengamati/ memeriksa proses berpikir sebagai dasar untuk mengklarifikasi dan memperbaiki pemahaman kita tentang sesuatu (Chaffee,1990) pengamatan atas sesuatu asumsi tentang bukti terbaru dan mengintepretasikan dan mengevaluasi argumen dalam rangka menegakkan kesimpulan atas suatu perspektif baru (Strader,1992)

Pemeriksaan/

KARAKTERISTIK BERPIKIR KRITIS

1.Rasional, Reasonable, Reflektif
 

Berdasarkan alasan2 dan bukti2; bukan atas dasar keinginan pribadi Pemikir kritis tidak “melompat pada kesimpulan”; buruh waktu u/ koleksi data, timbang fakta, dan pikirkan permasalahan

Contoh : Sarah, memutuskan untuk menjadi perawat setelah menonton film yang menunjukkan perawat sebagai sso yang menarik dan heroik Ani, yang berpikir lebih kritis, menanyakan konselor tentang pekerjaan yg tersedia sebagai seorg perawat. Ia juga berbicara dengan beberapa org perawat. Setelah memperoleh dan menimbang fakta2, ani memutuskan untuk masuk pendidikan keperawatan

2. Melibatkan Skepticism yang sehat dan konstruktif
Tidak

menerima atau menolak ide2, kecuali karena mengerti hal tersebut Menaati peraturan setelah berpikir panjang dg mencari pemahaman, merasionalisasikannya, mengikuti yang masuk akal, dan bekerja untuk memperbaiki yang tidak masuk akal

Contoh:

Ketika seorang salesmen mendesak bahwa sebuah model abocath baru lebih baik daripada yang lama, Perawat Lia menanyakan :” Apa yang anda maksud dengan ‘lebih baik’? Informasi apakah yang anda miliki untuk menunjukkan/ membuktikan hal tersebut?”

3. Otonomi
Tidak

mudah dimanipulasi Berpikir dengan pikiran sendiri, dibandingkan diarahkan oleh anggota grupnya
Contoh: Di keluarga Lin, tidak seorg pun berpendidikan tinggi. Walaupun saudara perempuannya tidak mengerti mengapa ia berupaya keras untuk kuliah, Lin berkata:”Saya sudah memikirkannya, dan hal ini adalah yang ingin saya lakukan. Saya percaya segala upaya saya akan berguna kelak”

4. Kreatif
Menciptakan

ide2 orisinal dengan cara menghubungkan pemikiran2 dan konsep

Contoh: Perawat Linda mengingat sebuah lagu yang dinyanyikan ibunya dulu disaat ia merasa takut, dan dengan menyanyikan lagu itu, ia mampu menenangkan anak2 yang dirawat RS

5.Adil
Tidak

bias atau berpihak

Contoh: Perawat Rita, Karu, perlu membuat untuk Liburan Natal dan Tahun Baru sebelum berespon terhadap permintaan individual staf untuk libur. Ia menanyakan pada stafnya untuk menyatakan pilihannya setelah ia mampu menentukan jumlah staf yang ia butuhkan untuk kedua liburan tersebut

6. Dapat Dipercaya dan Dilakukan
Memutuskan

dilakukan; Membuat observasi yang dapat dipercaya; Menegakkan kesimpulan secara tepat; Mengatasi masalah dan mengevaluasi kebijakan, tuntutan dan tindakan.

tindakan yang akan

Pemikir Kritis di Keperawatan akan mempraktekkan ketrampilan kognitif dalam :
Analisa Aplikasi

standar Diskriminasi Pencarian informasi Pembuatan alasan logis Prediksi Transformasi pengetahuan

5 MODEL BERPIKIR KRITIS
T : Total Recall H : Habits I : Inquiry N : New ideas and Creativity K : Knowing how you think

Total Recall (Pemanggilan Total)

= mengingat fakta/ suatu kejadian serta mengingat dimana dan bagaimana menemukannya ketika dibutuhkan = kemampuan untuk mengakses pengetahuan dimana pengetahuan merupakan sesuatu yang dipelajari dan disimpan dalam pikiran

Setiap

orang punya cluster pengetahuan yang berbeda2 dlm pikirannya Total Recall sso tergantung pada memori/ ingatannya Memori → proses yang kompleks
◦ Jika anda selalu kesulitan dalam mengingat sesuatu --- Jangan menyerah! Ada Berbagai cara untuk membantu kita mengingat sesuatu

Contoh cara mengingat:
Meletakkan

suatu fakta pada suatu pola tertentu c/ T.H.I.N.K – pola untuk mengingat model berpikir 5555068527 – (555) 506-8527 Coba ingat kata2 ini: mobil, kereta, garpu, jeruk, piring, apel, sendok, pesawat, gelas, pisang, sepeda, semangka

Mobil Garpu Jeruk Kereta Piring Apel Pesawat Sendok Pisang Sepeda Gelas Semangka
Mengkaitkan

pengalaman c/ Mahasiswa akan mengingat penjelasan dosen, jika dosen mendukungnya dengan cerita yang lucu

fakta dengan

Latihan Berpikir 2: Dapatkan anda mengingat
Berapakah

anda? Berapakah denyut jantung janin normal? Berapakah jumlah hari di bulan september? Obat apakah yang diberikan dengan segera pada pasien angina pectoris? Dimana anda akan mencari batas normal jumlah Sel darah merah? Bagaimana anda mengingat 12 syaraf kranial?

no. hp suami/ istri/ pacar

Pikirkan:
Berapa

pertanyaan yang anda ketahui jawabannya secara cepat? Berapa yang anda anggap OK karena masih ada waktu mencari? Berapa fakta yang dapat anda ingat? Pola apakah yang anda gunakan untuk meningkatkan kemampuan mengingat anda?

2. Habits (Kebiasaan)
= pendekatan berpikir yang diulang2 dengan sering Sesuatu yang “dilakukan tanpa berpikir” Walaupun bukan dilakukan tanpa dipikir, tetapi hal tersebut telah mendarah daging sehingga terlihat seperti tidak disadari. Membuat sso melakukan sesuatu tanpa harus mencari metode baru

C/ Habits di kep.: RJP, ukur TTV, memasang Kateter
→ pertama kali: dipelajari (bukan habit) → setelah beberapa kali: jadi habits
Habits

lain dimana proses berpikir tidak jelas : Intuisi/ Gerakan hati Intuisi ~ gut level reaction ~ feeling → dulu: dilihat sbg sst yg tdk scientific now: lebih diperhatikan
Benner et al, 1996: melakukan penelitian pd perawat ttg pikiran2nya termasuk intuisi. Kesimpulan: menegakkan suatu alasan juga dibutuhkan intuisi

Latihan Berpikir 3: Kebiasaan diri anda
Identifikasi

3 hal di kehidupan anda yang dapat disebut sebagai habits! pada teman anda ttg kemampuan anda untuk mengenali intuisi dan bagaimana anda menggunakan intuisi anda.

Gambarkan

Pikirkan!
Bagaimana

hal2 ini menjadi suatu

kebiasaan? Mengapa aktifitas2 ini bermanfaat? Apa cara terbaik bagi anda untuk mengembangkan kebiasaan?

= memeriksa isu2 secara mendalam dengan menanyakan hal2 yang terlihat nyata; termasuk menggali dan menanyakan segala sesuatu – khususnya asumsi sso terhadap situasi tertentu = Cara berpikir primer yang digunakan u/ menegakkan suatu kesimpulan. Walaupun kesimpulan dpt dibuat tanpa inquiry, dg inquiry hasil akan lebih baik dan akurat.

3. Inquiry (Pencarian Informasi)

Sebagian

besar situasi di praktek kep butuh inquiry Jika ditegakkan berbagai kesimpulan – butuh inquiry untuk dpt yang paling akurat
C/

Amati stuasi kep berikut:

Jam 3 pagi di suatu RS, perawat Avon melihat lampu kamar Tn. T masih menyala. Ia berjalan menemui Tn. T dan berkata:”Saya perhatikan lampu kamar bapak masih menyala. Bagaimana keadaan Bapak?” Tn. T tersenyum dan berkata: “Saya baik-baik saja” Perawat memperhatikan bhw ada sekumpulan tisue bekas di lantai dan sprei klien berantakan. Mata klien bengkak dan merah

Kesimpulan apa yang dpt perawat buat? --- need inquiry!  Dg inquiry, perawat harus pertimbangkan sekurangnya 4 kesimpulan:

3. Klien baik2 saja, dan normal terbangun pd jam sprt ini. Mungkin menggosok matanya krn alergi yg dideritanya 4. Klien baik2 saja, tetapi tidak bisa tidur karena istirahat yang berlebih pada siang hari akibat kebosanan. Matanya selalu merah dan bengkak

3. Klien dlm keadaan tidak baik tetapi ia tidak mau membicarakan hal ini atau tidak mau menggangu sso. 4. Klien dalam keadaan tidak baik tetapi tidak tahu bagaimana meminta bantuan.

U/ jawaban terbaik: butuh validasi perawat Cari informasi lain sebanyak mungkin  Tanya klien lebih mendalam  Tanya support sistem  Observasi lingkungan sekitar

Latihan Berpikir 4: Pemeriksaan atas tubuh Berta
Jawab pertanyaan tentang Berta, dan bandingkan jawaban anda dengan jawaban teman2 anda! “ Berta, 31 th, TB 155cm, akhirakhir ini BBnya meningkat jadi 70 kg.Ia selalu memakai baju longgar” Kesimpulan apa yang paling tepat ?

Apa

yang membuat jawaban anda bias berkaitan dengan BB? Jenis kelamin? Penggunaan baju longgar? Nama Berta? Usia 31 th? mungkin? apa yang paling tidak

Kesimpulan

Informasi

apa yang anda butuhkan untuk memvalidasi kesimpulan anda?

Pikirkan!
Apakah

anda telah memikirkan segala kemungkinan jawaban atas pertanyaan2 ini? Saat anda bandingkan jawaban anda dg teman2 anda, apakah ditemukan perbedaan2? (Ingat! Sharing : bukan untuk melihat sso lebih baik dari yg lain, tp untuk memulai suatu kolaborasi)

4. New Ideas and Creativity (Ide2 Baru dan Kreatifitas)
Model

ini membuat sso berpikir melebihi buku sumber Kreatif >< Habits Sso yang kreatif akan berkata: “Let’s try this new way” Sso yang habitualis akan berkata: “This is the way things have always been done”

Mencoba

menjadi sso yang berbeda diantara sekumpulan org yang ada penting dalam keperawatan! Akar Askep krn pasien unik → harus temukan perawatan yang paling sesuai. Walaupun ada standar – tdk semua cocok untuk semua org

Sangat

C/ Klien N, duduk di kursi roda dan tidak pernah bicara dengan siapa pun. Ia tinggal di rumah perawatan. Setiap hari kerjanya hanya mondar mandir dengan kursi rodanya. Suatu hari perawat S, berlutut didepan kursi roda klien N, memeluk klien, melakukan kontak mata dan dengan senyum yang lebar berkata:”Mari kita bernyanyi.” Tebak apa yang terjadi? Klien N menyanyi dg baiknya. Sejak saat itu ia selalu tersenyum pada perawat S dan berespon terhadap 1-2 pertanyaan. Dan kadang kala bernyanyi dengan perawat lainnya.

Resep komunikasi terapeutik: Not only Verbal approach! Komunikasi termasuk menyentuh dan menyanyi.

Latihan Berpikir 5: Ide2 baru dan Kreatifitas anda
Gambarkan

situasi dimana anda menjadi sso yang kreatif dan punya ide2 baru (tidak harus berkaitan dengan kep.)

Pikirkan!

◦ Apa yang anda rasakan ketika kreatifitas anda muncul atau muncul ide baru? ◦ Berapa kali sehari anda menjadi org yang kreatif? Dlm 1 mgg? Dlm 1 bln? ◦ Berapa banyak energi yang anda butuhkan untuk menjadi kreatif? ◦ Apa bahayanya menjadi sso yg kreatif?

5. Knowing How You Think
Berpikir

(Mengetahui apa yang anda pikirkan)
tentang bagaimana sso

berpikir METACOGNITION : berada diantara proses mengetahui ~ tahu bagaimana anda berpikir Schon (1983): menyarankan penggunaan pendekatan refleksi (knowing how you think) untuk kerja profesional yg sulit menemukan masalah dan solusinya dl

Perawat

yang baik akan gunakan pendekatan refleksi dg cara terus menerus mengadaptasikan pikiran mereka kpd kebutuhan klien dan Askep yang trus berubah. U/ mempermudah refleksi dan mengembangkannya: Kaitkan hal2 abstrak (sst yg ada di pikiran) pd suatu situasi ttt.
c/ Kenapa saya merasa tdk nyaman pd situasi tersebut? Bagaimana saya melupakan hal tersebut? Apa yg saya asumsikan dan mengapa? Apakah pasien berpikir sama dg saya?

Pertanyaan akan berubah2 ssidg situasinya! Semakin banyak situasi yg direfleksikan --- Model ‘K’ semakin berkembang C/ Bagaimana seorang perawat menggambarkan gaya berpikirnya: “Saya tahu bahwa saya memiliki kecenderungan untuk melompat pada kesimpulan karena saya ingin mebuat segalanya rapi sesegera mungkin.

Ketidakmampuan untuk menentukan apa yang sedang terjadi akan membuat saya cemas. Dan saat saya cemas, saya cenderung berfokus pada sisi negatif sst, seperti tidak punya waktu yg cukup untuk melakukan segalanya, shg sering saya membuat kesimpulan yg prematur. Apa yang saya lakukan saat ini adalah berusaha menyuarakan isi pikiran saya didepan pasien. Saya beri kesempatan pada pasien2 saya u/tahu apa yg saya pikirkan shg mereka dpt memvalidasi & mengoreksi kesimpulan2 saya.

Saya juga berkata pada diri saya, apakah saya punya bukti2 yang mendukung kesimpulan yg saya buat? Saya juga tidak punya ingatan yang baik u/ hal2 ttt spt nilai lab, shs saya punya masalah mengkaitkan hal2 tersebut dengan kondisi pasien. O.s.i saya selalu membawa buku referensi. Dulu saya takut u/ mengatakan “Saya tidak tahu”, krn saya berpikir bahwa saya harus tahu segala sst yg ditanyakan pasien. Tetapi sekarang saya gunakan situasi tersebut menjadi situasi belajar bagi saya & pasien. Saya katakan: “Mari kita lihat apakah kita dpt temukan jawabannya bersama”

Latihan Berpikir 6: Bagaimana anda berpikir?
Tulis

dan jelaskan pada sso bagaimana anda berpikir. Berfokuslah pada bagaimana anda berpikir, bukan pada apa yang anda pikirkan.

Hati2!

Pikirkan!
Apakah

hal ini sulit dilakukan? (Ya, pd sebagian besar org) Mengapa anda berpikir bhw hal ini sulit untuk dilakukan? 1 alasan adalah krn keterbatasan terminologi untuk menggambarkan bagaimana sso berpikir

Berpikir dalam Konteks
→ Berpikir mengetahui bagaimana anda berpikir Membantu kita memilih lingkungan kerja yang dapat memaksimalkan cara berpikir kita. C/ Jika anda berpikir dg baik pada lingkungan yang tenang dan terstruktur → mungkin anda tidak ingin mencari kerja di UGD

Membantu

kerja kolaborasi

C/ Jika anda merasa di intimidasi ketika orang2 bersikap konfrontasi dan langsung, mungkin anda dpt mempersiapkan diri anda dengan cara: - Tarik nafas dalam dan menghitung s.d. 3 jika menghadapi situasi tsb; atau - Anda berlatih u/ berkata: “Saya butuh waktu untuk memikirkan hal ini; saya tidak dapat menjawabnya dgn segera
Hal

penting dalam refleksi: Tahu apa yang anda dan pasien pikirkan

Hambatan Menuju Kualitas Berpikir yang tinggi
Pengggunaan

Habits >>> Habits beri rasa nyaman bekerja, tapi perawat dpt berhenti berpikir dan menolak penggunaan Inquiry dan New ideas Kecemasan
◦ Menghambat I, N, K ◦ ↓ Kemampuan sso berpikir ◦ O.s.i penting: temukan cara ↓ kcemasan

Hal-Hal yang membuat Pikiran anda Unik

→ setiap orang memiliki tipe

intelegensi yang berbeda, perbedaan perasaan, perbedaan latar belakang, dan perbedaan ide2 dalam pikiran.

Gardner’s Multiple Intelligences
Visual/ Verbal/

penggunaan gambar dan grafik

Spatial: berpikir dg mata; memilih Linguistik: penggabungan

berbicara, mendengar, menulis, membaca & cara komunikasi lainnya berbagai ketrampilan membuat alasan; memilih penggunaan data faktual dan penggunaan cara berpikir induksi dan deduksi

Logical/

Matematikal: penggunaan

Musical/Rhytmic: memolakan irama dlm

pikiran; mempelajari dan mengetahui sst dg cara membagi, mengekspresikan, mengartikan, dan mencipta berdasarkan pola2 sbg penuntun pikiran dan bertindak

Bodily/

Kinestetic: menggunakan tubuh Social: menggunakan

Interpersonal/

komunikasi dg intonasi dan jeda dg tujuan untuk memahami, empati, dan belajar dari orang lain

Intrapersonal/

pemahaman terhadap diri dg tujuan belajar scr internal mll perubahan pengetahuan mjd suatu arti

Introspektif : berfokus pd

Nature/

mengenal dan membedakan karakteristik dan fenomena tumbuhan dan hewan didunia serta material inorganik

Ekologikal: kemampuan untuk

Latihan Berpikir 7: Mengeksplorasi berbagai Intelegensia
Manakah

diantara 8 tipe intelegensi yang merupakan kekuatan anda? Manakah diantara 8 tipe intelegensi yang anda pikir sebagai nilai tertinggi pada masyarakat kita? Pada masyarakat barat? Manakah diantara 8 tipe intelegensi merupakan yang terpenting di keperawatan? Manakah diantara intelegensi anda yg ingin anda tingkatkan? Apa yang dpt anda lakukan untuk mencapainya?

DOING
Doing

and Thinking → tidak dpt dipisahkan dlm “great nursing care” Hasil dari berpikir Bagian dari keperawatan yg dpt diobservasi dan mudah dikenali Terdiri atas : doing direct patient care and doing indirect patient care

Doing Direct Patient Care Assisting: Membantu pt u/ melakukan sst bagi diri mereka Caring: memberikan (mll perilaku verbal & non verbal)
pengasuhan dan dukungan pd pt & keluarga Care-taking: Melakukan u/ pt & klg sst yg mereka tdk bisa lakukan Counseling: Membantu pt & klg meningkatkan koping effektifnya akan situasi ttt. Data collecting: Mengumpulkan informasi ttg pt

Teaching: Memberikan informasi shg pt & klg dpt Implementing
mengerti dan melakukan aktifitas ttt

aktifitas ssi dengan petunjuk dokter sebagai bagian dari asuhan keperawatan Monitoring: Mempertahankan alur informasi relevan ttg pt dan situasi pt.

physician orders: Melakukan

Reffering: Menghubungkan pt n klg pada sumber2
bantuan

Doing Indirect Patient Care
Advocating: Menjadi ‘agen’ bagi pt dlm membela Collaborating: Bekerja sama dg profesi kesehatan lain
haknya. dan profesi lainnya dalam memberikan perawatan Consulting: Memberikan saran sbg seorang ahli atau profesional Data collecting: Memperoleh informasi ttg lingkungan sekitar pt & bagaimana ia berinteraksi dg lingk. Tsb Documenting: Menuliskan informasi penting ttg pt

Educating self: Terus menerus belajar Managing: Mengorganisasikan dan mengkoordinasikan

askep u/ beberapa pt pd satu waktu dan mensupervisi kerja tenaga kesehatan lain. Research, using and doing: Mengaplikasikan ilmu baru yang berkembang mll studi sistemik, mengidentifikasi area2 keperawatan yang perlu diteliti lebih lanjut, dan berpartisipasi dlm suatu studi penelitian.

Latihan Berpikir 8: Menggunakan “Doing”
Baca kasus berikut dan eksplorasi bagaimana askep meliputi seluruh aktifitas “doing” Kasus: Tn. Adam tidak dpt mandi dan menggunakan pakaiannya sendiri. Ia dirawat di rumah sakit dan mengalami hemiparese setelah kejadian Stroke yang menimpanya.

Pikirkan!
Pikirkan

apakah ada satu kegiatan ‘doing’ yang overlapping? Mengapa anda memilih aktifitas/ intervensi yang demikian? Apakah anda sudah pernah melakukannya? Dapatkan anda membayangkan diri anda sbg seorang ahli keperawatan yang melakukan seluruh aktifitas tsb?

C/ Jawaban atas kasus Tn. Adam: Care-taking: Membantu pt mandi & pakai baju Caring: bersikap hati2 dalam perkataan dan tingkah laku agar tidak menyinggung perasaan pt Assiting: membantu klien makan sendiri Teaching: mengajarkan klien cara adaptif u/ mandi dan pakai baju sendiri

Faktor2 yang Mempengaruhi ‘Doing’

1. Faktor Lingkungan
Setting (RS, klinik, rumah, nursing home, sekolah)  Waktu (5 menit atau 2 jam? Apakah anda akan melihat pt lg?)  Sumber2 (peralatan, perlengkapan, keuangan, asuransi)

2. Faktor Pasien
Keparahan Nilai2,

penyakit (Intensive Care,

emergency, rutin, kronik, promosi kesehatan, dll)

keyakinan, dan harapan ttg kesehatan dan perawatan (“Rawat saya
secara total”; “Lebih baik saya lakukan sendiri”; “tinggalkan saya sendiri”; “Saya terlalu cemas”)

Tahap

perkembangan, faktor budaya, etnik, sosioekonomi, dan tingkat pendidikan (bayi
atau dewasa; imunisasi dianggap tdk baik bagi sekelompok org; tingkat pendidikan membatasi penggunaan media pengajaran)

3. Faktor Perawat
Nilai2,

perawat; peran keluarga dan tenaga kesehatan lain; peran pt)

keyakinan, dan harapan (peran hukum, kebijakan, dan

Standar,

prosedur (apa yg boleh dan tdk boleh
perawat lakukan, dll)
Fungsi

peran yang interdependent dan independent . Tingkat keahlian (pengetahuan dan
pengalaman yg dimiliki)

Latihan Berpikir 9:

Pengaruh Nilai2, Keyakinan, dan Harapan dalam Askep
Pelajari

keadaan 2 klien berikut dan pikirkan apakah ada perbedaan rencana keperawatan untuk keduanya? Catat persepsi anda dan bagi dengan teman2 sekelas. Anda adalah perawat jaga pagi bagi kedua klien ini.

Klien 1: Ny. Susi, 60 th, seorang pedagang kain, mengalami kecelakaan mobil sehingga kaki kanannya harus diamputasi. Ia sangat pendiam, dan menolak untuk menggunakan kaki palsu untuk belajar jalan. Kulit di daerah punggung bawah tampak kemerahan dan mulai mengelupas. Anda menyimpulkan bahwa klien mengalami : Kerusakan Integritas kulit b.d < mobilisasi. Pikirkan apa yang akan anda rasakan saat membuat rencana kep klien?

Klien 2: Tn. Roni, 26 th, perawat, ditabrak oleh truk saat mengganti ban mobilnya shg kaki kanannya hrs diamputasi. Bayinya yg berumur 9 bln yg berada dimobil saat kecelakaan juga hrs dirawat di RS. Ia berusaha menggunakan kaki palsu tp hal itu menyakitkan ujung pangkal pahanya. Ia menolak u/ turun dari tempat tidur 2 hari terakhir yg mengakibatkan terbentuknya dua luka di punggung. Anda menyimpulkan bahwa klien mengalami : Kerusakan Integritas kulit b.d < mobilisasi. Pikirkan apa yang akan anda rasakan saat membuat rencana kep klien?

Pikirkan!
Karena

situasi ini hanya perumpamaan, kemungkinan yang anda pikir akan anda rasakan tidak akan sama seperti di kehidupan nyata. Walaupun demikian diharapkan di kedua situasi yg hampir sama ini anda mungkin memiliki perasaan yang berbeda. Perhatikan bahwa masalah klien sama. Bagaimana pengaruh nilai2, keyakinan dan harapan mempengaruhi bagaimana anda akan bersikap pd setiap klien?

Latihan Berpikir 10:

Apakah yang harus perawat lakukan dan faktor2 apa yang mempengaruhi

Baca kasus berikut, dan: 2. Sebutkan 5 hal yang perawat rumah/komunitas akan lakukan (doing) pada situasi berikut. 3. Sebutkan 5 faktors yang mungkin mempengaruhi perawat dlm melakukan no.1 4. Jelaskan mengapa setiap faktor tersebut mungkin mempengaruhi anda dlm ‘doing”

Tn. Adam, 45 th, pulang kerumah hari ini setelah 2 minggu di rawat di RS karena menderita Stroke. Ia memiliki kesulitan untuk mandi dan mengenakan pakaian sendiri. Ia tinggal bersama istri dan 2 anak laki2 remaja. Asuransi Tn Adam juga termasuk perawatan rumah 2 mgg. Ia masih sulit menerima keadaannya, dan berusaha melakukan segalanya dg cepat ttp malah membuatnya frustasi. Dg sedikit dorongan, ia dpt berdiri dg lambat dan mempertahankan keseimbangannya. Istrinya mjd sangat tidak sabar, dan lebih sering melakukan segalanya u/ Tn. Adam dari pada membiarkan Tn. Adam mengajarkannya mandiri.

Pikirkan!
Apakah

sulit/mudah u/ menentukan hal2 yang harus dilakukan perawat? Model berpikir manakah yang anda gunakan anda gunakan sehingga muncul 5 tindakan kep? Atas bebagai faktor yang mempengaruhi perawat dlm bertindak, manakah yang paling sesuai dengan diri anda?

An Equation for Great Nursing

Nursing Great : High Quality Nursing Care =
Patient+You+Thinking+Knowledge+Nurs ing Skills Process

Pasien/Klien:

individu, group, keluarga, atau komunitas You : sso yang spesial, yang ingin menjadi perawat yang hebat Ketrampilan berpikir: 5 model berpikir kritis, dan kemampuan perawat menggunakannya. Pengetahuan: beragam informasi dari beragam sumber dan di organisasikan shg memberikan arti.

Proses Keperawatan
Penggabungan

dalam Kep.

‘Thinking’ dan ‘doing’

= alat yang digunakan oleh perawat dalam mengidentifikasi kekuatan dan respon pt terhadap situasi sehat dan sakit, merencanakan cara membantu pt mengadapi situasi tsb, mengimplementasikan tindakan keperawatan yg dibutuhkan, dan menenentukan effektifitas Askep dg mengamati perubahan yg terjadi pd pasien.

Contoh Berpikir Kritis pada Proses Keperawatan

Pengkajian:
Membuat

observasi yg dpt dipercaya Membedakan data yg relevan & tdk relevan Membedakan data penting dan tidak penting Memvalidasi data Mengorganisasi data Mengkategorisasi data

Penegakan Diagnosa
Menemukan

pola dan hubungan berdasarkan data Membuat kesimpulan2 Menegakkan masalah Menyingkirkan pendapat pribadi Membuat hubungan antar disiplin

Perencanaan
Menegakkan

generalisasi yg valid Mentransfer pengetahuan dari satu situasi ke situasi yg lain Membuat hubungan antar disiplin Mengembangkan kriteria evaluasi Membuat hipotesa

IMPLEMENTASI
Mengaplikasikan

pengetahuan dan

prinsip2 Menguji hipotesa

Evaluasi
Memutuskan

apakah hipotesa sudah

tepat Membuat kriteria berdasarkan evaluasi

Latihan Berpikir 11: Dimana harus memulai
Selama

1 menit bayangkan diri anda sebagai seorang siswa perawat pada situasi berikut. Ingat bahwa Keperawatan adalah sebuah proses ‘thinking’ & ‘doing’. Apakah yang pertama kali anda pikirkan tentang situasi berikut?

Anda diminta untuk melakukan perawatan kepada Ny. Svensen pagi ini. Ny. Svensen, 85 th, sangat mandiri, dan tidak suka merepotkan orang lain. Hari ini ia harus bed rest setelah operasi femur 2 hari yang lalu. Anda masuk kekamarnya dan menemukan klien berupaya keras menyelesaikan mandi keringnya walaupun ia tidak bisa menyentuh bagian bawah kakinya. Hal pertama yang saya pikirkan adalah:...

Pikirkan!
Anda

yg menjawab:”Saya harus bantu klien menyelesaikan mandinya” telah berpikir tentang implementasi terlebih dahulu. Yg jawab: “Saya butuh beberapa informasi terlebih dahulu” berpikir ttg pengkajian. Yg jawab: “Saya harus duduk dan memikirkan cara terbaik u/ membantu klien. Apakah harus saya lakukan sendiri atau temukan cara lain agar klien tidak hilang kemandiriannya?” berpikir mulai dari perencanaan.

Latihan Berpikir 12:

Temukan Asuhan Keperawatan bagi Tn. Steinberg
Baca

kasus berikut, dan cobalah mengidentifikasi komponen proses keperawatan pada klien. Pikirkan tentang apa yang harus dilakukan perawat untuk melibatkan klien sebagai partisipan aktif dlm perawatan dirinya.

Tn. Steinberg, 40 th, harus bedrest tanpa adanya beban dikaki karena kedua kakinya mengalami fraktur akibat kecelakan mobil yang menimpanya minggu lalu. Pada saat anda memandikan klien di tempat tidur, anda melihat adanya kemerahan pada punggung bawah klien. Tindakan apa yang anda lakukan selanjutnya?

Pikirkan!
Merupakan

hal yang penting untuk melibatkan klien secara aktif dalam proses keperawatan. Hasil apakah yang anda bisa capai yang menunjukkan bahwa klien terlibat aktif dalam proses perawatannya?

Latihan Berpikir 12: Analisa Kasus
Berikan

asuhan keperawatan secara komprehensif kepada Ny. Gomez! Kasus: Ny. Gomez, 76 th, sudah 4 bulan tinggal di nursing home sejak mengalami fraktur femur kanan dan dipasang ORIF. Ia pensiunan guru. Diagnosa medis: Osteoartritis, NIDDM, ORIF pd femur kanan.

Area pemasangan ORIF kering dan tidak ada rembesan. Ia buta tp masih bisa melihat bentuk dan cahaya. Pendengarnya menurun. Ia menggunakan lispstick setiap hari dan rambut dirapikan disalon setiap minggu. Bajunya rapi dan bersih. Ia punya 2 anak yang tinggal di kota lain, yg menengoknya 1 tahun sekali. Ia menghabiskan sebagian besar waktunya dlm kamar, mendengarkan radio dan ‘talking book’. I merasa sepi dan berbeda dg yg lain krn ia buta; ia tidak punya teman.

TTVnya: TD 110/76, N 86,P16, S 37. Ada edema +2 di pergelangan kaki. TB: 160cm, BB: 55kg. Ia mengikuti diet diabetes 1800 kal. Kulitnya kering, dan tipis. Bab setiap hari. Ia minum juice setiap setiap hari u/ melancarkan bab. Ia menggunakan popok krn inkontinensia urin. Ada kemerahan disekitar tulang ekor dan sikut. Ny. Gomez tidur sepanjang malam, tp memiliki masalah untuk bangkit dari tempat tidur krn kekakuan keterbatasan gerak paha kanan. Ia mengeluhkan rasa tdk nyaman pada pantatnya krn duduk di kursi roda sepanjang hari.

SELAMAT MENGGUNAKAN CARA BERPIKIR KRITIS DALAM KEHIDUPAN ANDA!
DAN

SELAMAT MENJADI NERS YANG HEBAT!

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->