P. 1
Model Penyelenggaraan dan Pembinaan Program RSBI

Model Penyelenggaraan dan Pembinaan Program RSBI

5.0

|Views: 1,342|Likes:
Published by HARIYANTO
Saya Hariyanto guru kimia SMA Negeri 3 Malang mensarikan dari Panduan Penyelenggaran Program Rintisan SMA bertaraf Internasional tentang model penyelenggaraan dan pembinaan RSBI. Semoga bermanfaat.
Saya Hariyanto guru kimia SMA Negeri 3 Malang mensarikan dari Panduan Penyelenggaran Program Rintisan SMA bertaraf Internasional tentang model penyelenggaraan dan pembinaan RSBI. Semoga bermanfaat.

More info:

Published by: HARIYANTO on May 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/16/2012

pdf

text

original

MODEL PENYELENGGARAAN DAN MODEL PEMBINAAN PROGRAM  RINTISAN SMA BERTARAF INTERNASIONAL  Oleh Hariyanto SMA Negeri 3 Malang   

A. MODEL PENYELENGGARAAN RINTISAN SMA BERTARAF INTERNASIONAL 
1. Model Sekolah Baru (Newly Developed SBI)  Dalam model penyelenggaraan ini, SBI didirikan dengan segala isinya yang baru  (siswa, kurikulum, guru, kepala sekolah, sarana dan prasarana, dan dana) dan  bertaraf internasional.  2. Model Pengembangan Sekolah Yang Ada (Exixting Developed SBI)  Pengembangan SBI dilakukan dengan mengembangkan sekolah yang telah ada  saat ini, khususnya sekolah yang memiliki mutu bagus (misalnya sekolah dengan  katogeri mandiri atau SKM), memiliki guru professional, kepala sekolah tangguh,  dan sarana dan prasarana yang memungkinkan dapat dikembangkan lebih  lanjut.  3. Model Terpadu (Integrated SBI)  Model pengembangan SBI di mana sekolah dengan beda jenjang (SD, SMP, SMA,  dan SMK) dibangun secara terpadu dalam satu kompleks dan dipimpin oleh  seorang kepala sekolah atau masing‐masing satuan pendidikan dipimpin oleh  masing‐masing kepala sekolah. Dalam manajemennya terdapat sharing fasilitas  pendidikan akan sangat meringankan karena terdapat sharing biaya modal  (shared capital cost) dan sharing biaya operasional (shared operational cost)  sekaligus.   4. Model Kemitraan (Partnership SBI)  Dalam model ini, SBI dipilih dari sekolah yang ada saat ini (existing) maupun  sekolah baru (newly) untuk bermitra dengan salah satu sekolah di luar  Negeri/Negara maju yang telah memiliki reputasi internasional.   

B. MODEL PEMBINAAN PROGRAM RINTISAN SMA BERTARAF INTERNASONAL 
a. Model Terpadu‐Satu Sistem atau Satu Atap‐Satu Sistem               Dalam model pembinaan ini, penyelenggaraan sekolah bertaraf internasional  pada jenjang pendidikan dasar dan menengah di dalam satu lokasi dengan  menggunakan system pengelolaan pendidikan yang sama. Penyelengaraan 

model ini dapat dipimpin oleh seorang direktur/manajer yang  mengkorrdinasikan tiga kepala sekolah yang memimpin setiap satuan  pendidikan dasar dan menengah.  b. Model Terpisah‐Satu Sistem atau Tidak Satu Atap‐Satu Sistem  Penyelenggaraan sekolah bertaraf internasional pada pendidikan dasar dan  menengah di dalam lokasi yang berbeda atau terpisah dengan menggunakan  system pengelolaan pendidikan yang sama. Penyelengaraan model ini dapat  dipimpin oleh seorang direktur/manajer yang mengkorrdinasikan tiga kepala  sekolah yang memimpin setiap satuan pendidikan dasar dan menengah yang  berada pada lokasi yang berbeda.  c. Model Terpisah‐Beda Sistem atau Tidak Satu Atap‐Beda Sistem  Penyelenggaraan sekolah bertaraf internasional pada pendidikan dasar dan  menengah di dalam lokasi yang berbeda atau terpisah dengan menggunakan  system pengelolaan pendidikan yang berbeda. Penyelengaraan model ini  disarankan pada fase rintisan penyelenggaraan sekolah bertaraf  internasional  yang dalam kurun waktu tertentu harus ditingkatkan secara bertahap ke model  penyelenggaraan satu atap dengan satu system atau model penyelenggaraan  tidak satu atap dengan satu system.  d. Model Entry‐Exit  Penyelenggaraan sekolah bertaraf internasional pada pendidikan dasar dan  menengah dengan cara mengelola kelas‐kelas regular dan kelas‐kelas bertaraf  internasional. Peserta didik pada kelas‐kelas bertaraf internasional yang oleh  karena berbagai alas an tertentu tidak dapat melanjutkan di kelas bertaraf  internasional dapat berpindah ke kelas‐kelas regular. Begitu pula sebaliknya  peserta didik pada kelas‐kelas regular dapat pindah ke kelas‐kelas bertaraf  internasional jika dipandang memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk  masuk ke kelas‐kelas bertaraf internasional. 

 
Sumber: Panduan Penyelenggaran Program SMA Rintisan Bertaraf Internasional, Depdiknas, Dirjen Mandikdasmen, Direktorat Pembinaan SMA, 2008

     

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->