P. 1
Konsep Pendidikan Islam Menurut Perspektif KH. Ahmad Dahlan

Konsep Pendidikan Islam Menurut Perspektif KH. Ahmad Dahlan

|Views: 1,494|Likes:
Published by Muzadi Syukri Musa
Sebagai makalah tugas kuliah
Sebagai makalah tugas kuliah

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Muzadi Syukri Musa on Aug 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/15/2014

pdf

text

original

RELEVANSI KONSEP PENDIDIKAN ISLAM MENURUT PERSPEKTIF K.H.

AHMAD DAHLAN DI ABAD KE-21

Oleh : Muzadi NIM : 24121410-2 (Mahasiswa Unit 2 Pendidikan Islam Program Pasca Sarjana IAIN Ar Raniry Banda Aceh) Sebagai Tugas Final Mata Kuliah Filsafat Pendidikan Islam A. Pendahuluan Islam sebagai agama universal mengajarkan kepada umat manusia berbagai aspek kehidupan, baik duniawi maupun ukhrowi. Salah satu diantara ajaran Islam tersebut adalah mewajibkan kepada umat Islam untuk melaksanakan pendidikan, karena menurut ajaran Islam pendidikan adalah merupakan kebutuhan hidup manusia yang mutlak harus dipatuhi, demi mencapai kesejahteraan dan kebahagiaan dunia dan akhirat.1 Sejak sejarah manusia lahir mewarnai rutinitas kegiatan alam fana ini, pendidikan sudah merupakan “barang penting” dalam komunitas sosial. Nabi Adam as yang memulai kehidupan baru di jagad raya ini senantiasa dibekali akal untuk memahami setiap yang ia temukan dan kemudian menjadikannya sebagai konsep pegangan hidup.2
____________
1

Zuhairini, dkk, Filsafat Pendidikan Islam, Cet 2, (Jakarta : Bumi Aksara, 1991), hlm 98

Ahmad Barizi dalam A. Malik Fadjar, Holistika Pemikiran Pendidikan, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2005),hlm v

2

Pendidikan menurut pandangan Islam adalah merupakan bagian dari tugas kekhalifahan manusia yang harus dilaksanakan secara bertanggung jawab, kemudian pertanggungjawaban itu baru bisa dituntut kalau ada aturan dan pedoman pelaksanaan. Oleh karenanya, Islam tentunya memberikan garis garis besar tentang pelaksanaan pendidikan tersebut. Islam memberikan konsep-konsep yang mendasar tentang pendidikan, dan menjadi tanggung jawab manusia untuk menjabarkan dengan mengaplikasikan konsep-konsep dasar tersebut dalam praktek pendidikan.3 Dengan pendidikan, manusia biasa mempertahankan kekhalifahannnya sebagaimana pendidikan adalah hal pokok yang membedakan antara manusia dengan makhluk lainnya. Dan pendidikan yang diberikan atau dipelajari harus dengan nilai-nilai kemanusiaan sebagai mediasi nilai-nilai kemanusiaan itu sendiri. Hal ini dalam agama sangatlah diperhatikan, akan tetapi dalam pengap likasiannya yang dilakukan umatnya kadang melenceng dari esensi ajaran agama itu sendiri. Hal inilah yang harus menjadi perhatian dasar pendidikan Islam. Pendidikan sering dikatakan sebagai seni pembentukan masa depan. Ini tidak hanya terkait dengan manusia seperti apa yang diharapkan di masa depan, tetapi juga dengan proses seperti apa yang akan diberlakukan sejak awal keberadaannya, baik dalam konteks peserta didik maupun proses. Oleh karena itu,

3

Zuhairini, dkk, Filsafat Pendidikan Islam..., Hlm 148

pendidikan Islam perlu memperhatikan realitas sekarang untuk menyusun format langkah-langkah yang akan dilakukan. Dengan demikian, ajaran Islam sarat dengan nilai-nilai, bahkan konsep pendidikan. Akan tetapi, semua itu masih bersifat subyektif dan transendental. Agar menjadi sebuah konsep yang obyektif dan membumi perlu didekati dengan keilmuan, atau sebaliknya perlu menggunakan paradigma Islam yang sarat dengan nilai-nilai pendidikan.4 Pemikiran semacam ini kiranya saat ini memiliki momentum yang tepat, karena dunia pendidikan sering menghadapi krisis konseptual.5 Di samping karena begitu cepatnya terjadi perubahan sosial yang sulit, maka menjadi tanggung jawab bagi setiap pakar pendidikan untuk membangun teori pendidikan Islam sebagai paradigma. Saat ini ada kecenderungan pendidikan Islam kian mendapat tantangan seiring berkembangnya zaman. Di satu sisi lain muncul persaingan global dunia pendidikan Islam. Sedangkan di satu sisi menjanjikan masa depan pembentukan kualitas anak didik, namun pada sisi lain juga memunculkan kekhawatiran kian merosotnya kualitas pendidikan yang merusak nilai-nilai pendidikan Islam itu sendiri.

____________
Abdurrahman Masud, dkk, Paradigma Pendidikan Islam, Cet 1, ( Yogyakarta : Pustaka pelajar, 2001), Hlm 19
5

4

Abdurrahman Masud, dkk, Paradigma Pendidikan Islam..., Hlm 20.

Pendidikan Islam dewasa ini menghadapi banyak tantangan yang berusaha mengancam keberadaannya. Tantangan tersebut merupakan bagian dari sekian banyak tantangan global yang memerangi kebudayaan Islam. Tantangan yang paling parah yang dihadapi pendidikan Islam adalah krisis moral spiritual masyarakat, sehingga muncul anggapan bahwa pendidikan Islam masih belum mampu merealisasikan tujuan pendidikan secara holistik. Di antara tantangan yang dihadapi pendidikan Islam, antara lain: 1) kebudayaan Islam berhadapan dengan kebudayaan barat abad ke-20; 2) bersifat intern, tampak pada kejumudan produktivitas pemikiran keIslaman dan upaya menghalangi produktivitas tersebut; 3) kebudayaan yang dimiliki sebagian pemuda muslim yang sedang belajar di negeri asing hanya kebudayaan asing; 4) sistem kebudayaan Islam di sebagian negara Muslim masih terpaku pada metode tradisional dan kurang merespon perkembangan zaman secara memadai agar generasi muda tidak berpaling kepada kemewahan kehidupan modern dan kebudayaan barat; 5) kurikulum universal di sebagian dunia Islam masih mengabaikan kebudayaan Islam; dan 6) berkenaan dengan pendidikan wanita Muslimah.6 Paradigma pembangunan pendidikan yang sangat sentralistik telah melupakan keragaman yang sekaligus kekayaan dan potensi yang dimiliki bangsa ini. Perkelahian, kerusuhan, permusuhan, munculnya kelompok yang memiliki perasaan bahwa budayanyalah yang lebih dari budaya lain adalah buah dari pengabaian keragaman tersebut dalam dunia pendidikan kita.

____________
Hery Noer Aly, Dkk, Watak Pendidikan Islam, (Jakarta : Friska Agung Insani, 2003), Hlm 227-234
6

Ada banyak tokoh-tokoh pendidikan Islam, baik klasik dan kontemporer yang penulis lihat dan klasifikasi dari melihat masa ketika para tokoh trersebut hidup yang telah menulis hasil pemikirannya tentang pendidikan, diantaranya yang klasik adalah Ibnu Khaldun, Imam al Ghazali, dan Ibnu Maskawih, dan masih banyak lagi. Sedangkan para tokoh yang kontemporer adalah Muhammad Abduh, Ki Hajar Dewantara, Hasan Langgulung, dan Naquib al Attas, dan masih banyak lagi. Kehadiran mereka dapat memfungsikan semua potensi dirinya dan tanggung jawabnya sebagai khalifah fil Ardh yang membebaskan belenggu kehidupan yang dapat mengancam keterasingan umat Islam. Sistem pendidikan sering dipahami sebagai suatu pola menyeluruh dari proses pendidikan dalam lembaga-lembaga formal, agen-agen, serta organisasi dengan mentransfer pengetahuan, warisan kebudayaan serta sejarah kemanusiaan yang mempengaruhi pertumbuhan sosial, spiritual, dan intelektual. Artinya, sistem pendidikan tidak bisa dipisahkan dari sistem sistem di luarnya, seperti sistem politik, sistem tata laksana, sistem keuangan, dan sistem kehakiman. Salah satu Intelektual Muslim atau tokoh pendidikan Islam yang mencoba melakukan rekonstruksi bangunan paradigma yang dapat dijadikan dasar bagi sistem pendidikan nasional adalah KH. Ahmad Dahlan. Berawal dari rekontruksi itu lah dirasa perlu diteliti menurut peneliti sebagai salah satu usaha atau refleksi untuk menemukan konsep pendidikan Islam. Apakah pemikiran KH. Ahmad Dahlan mengenaik Pendidikan Islam benar benar relevan dengan keadaan masa kini atau abad 21 ?

KH. Ahmad Dahlan merupakan tipe man of action sehingga sudah pada tempatnya apabila cukup mewariskan banyak amal usaha bukan tulisan. Dengan usaha beliau di bidang pendidikan, beliau dapat dikatakan sebagai suatu "model" dari bangkitnya sebuah generasi yang merupakan "titik pusat" dari suatu pergerakan yang bangkit untuk menjawab tantangan-tantangan yang dihadapi golongan Islam yang berupa ketertinggalan dalam sistem pendidikan dan kejumudan paham agama Islam. Berbeda dengan tokoh-tokoh nasional pada zamannya yang lebih menaruh perhatian pada persoalan politik dan ekonomi, KH. Ahmad Dahlan mengabdikan diri sepenuhnya dalam bidang pendidikan. Titik bidik pada dunia pendidikan pada gilirannya mengantarkannya memasuki jantung persoalan umat yang sebenarnya. Berdasarkan pada permasalahan di atas, maka penulis tedorong untuk mengadakan suatu kajian dengan mengambil judul “RELEVANSI KONSEP PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF KH. AHMAD DAHLAN DI ABAD KE 21 “.

B. Pemikiran KH. Ahmad Dahlan tentang Konsep Pendidikan Islam Secara umum, ide-ide pembaharuan KH. Ahmad Dahlan dapat diklasifikasikan kepada dua dimensi, yaitu : Pertama, berupaya memurnikan ajaran Islam dari khurafat, tahayul, dan bid’ah yang selama ini telah bercampur dalam akidah dan ibadah umat Islam. Kedua, mengajak umat Islam untuk keluar

dari jaring pemikiran tradisional melalui reinterpretasi terhadap doktrin Islam dalam rumusan dan penjelasan yang diterima rasio.7 Pemikiran dan perjuangannya memang banyak mengadopsi pemikiran dan perjuangan tokoh-tokoh Islam yang berasal dari Timur Tengah. Di antara para pemikir Islam Timur Tengah yang menjadi motivator dan inspirator bagi KH. Ahmad Dahlan dalam mengambil kesimpulan adalah Ibnu Taimiyah, Muhammad Abduh, dan Muhammad Rasid Ridha. Selain itu, beliau mendapat pula inspirasi dan motivasi dari Jamaluddin al Afghani asal Afganistan dan Kiai Saleh darat dari Semarang.8 KH. Ahmad Dahlan adalah tokoh yang tidak banyak meninggalkan tulisan. KH. Ahmad Dahlan lebih menampilkan sosoknya sebagai manusia amal atau praktisi dari pada filosof yang banyak melahirkan pemikiran dan gagasan tetapi sedikit amal. Sekalipun demikian tidak berarti bahwa KH. Ahmad Dahlan tidak memiliki gagasan. Amal usaha Muhammadiyah merupakan refleksi dan manisfestasi pemikiran KH. Ahmad Dahlan dalam bidang pendidikan dan keagamaan. Istilah pendidikan di sini dipergunakan dalam konteks yang luas tidak hanya terbatas pada sekolah formal tetapi mencakup semua usaha yang dilaksanakan secara sistematis untuk mentransformasikan ilmu pengetahuan, nilai dan
____________
Samsul Nizar, Filsafat Pendidikan Islam : Pendekatan Historis, Teoritis dan Praktis, (Jakarta: Ciputat Press, 2002), Hlm 103-104. Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan Biografi Singkat (1869-1923) Cetakan III, (Yogyakarta: Garasi House Of Book, 2000), Hlm 43.
8
7

keterampilan dari generasi terdahulu (tua) kepada generasi muda. Dalam konteks ini termasuk dalam pengertian pendidikan adalah kegiatan pengajian, tabligh, dan sejenisnya. Pada bagian ini akan dibahas pemikiran pendidikan Islam KH. Ahmad Dahlan sebagaimana yang dikemukakan dalam ceramah dan pengajian yang tercermin dalam amal usaha Muhammadiyah terutama pendidikan (sekolah, madrasah, dan pesantren). Dalam pemikirannya terhadap pendidikan Islam, KH. Ahmad Dahlan lebih menitikberatkan pemikirannya pada konsep tujuan pendidikan Islam dan konsep tehnik penyelenggaraannya saat itu. Cita-cita atau tujuan KH. Ahmad Dahlan dalam pendidikan adalah KH. Ahmad Dahlan ingin membentuk manusia muslim yang :9 a. Alim dalam ilmu agama. b. Berpandangan luas, dengan memiliki pengetahuan umum. c. Siap berjuang, mengabdi untuk Muhammadiyah dalam menyantuni nilai-nilai keutamaan pada masyarakat. KH. Ahmad Dahlan berpendapat bahwa tujuan pendidikan yang sempurna adalah melahirkan individu yang utuh, yakni menguasai ilmu agama dan ilmu umum, material dan spiritual serta dunia akhirat. 10 C. Relevansi Pemikiran KH. Ahmad Dahlan dalam Konteks Pendidikan Islam di Abad 21
____________
9

Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan ..., Hlm 74 Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan ,Hlm 122.

10

Pendidikan adalah amal usaha Muhammadiyah yang diadakan pertama kali oleh KH. Ahmad Dahlan, bahkan sebelum Muhammadiyah lahir dan berkembang oleh pendirinya sendiri. Kini setelah lebih dari tujuh puluh tahun, pendidikan itulah yang merupakan amal usaha yang paling besar, banyak dan berpengaruh, di samping usaha dakwah melalui jalan non formal seperti pengajian rutin, jumlahnya agak jauh lebih besar dari amal usaha Muhammadiyah melalui sekolahan tersebut. Amal usaha ini merupakan warisan terbesar dari hasil pemikiran KH. Ahmad Dahlan, hingga kini berbagai amal usaha, khususnya di bidang pendidikan berkembang dan meluas.11 Zaman selalu maju dan berubah, demikian pula manusia tak hentihentinya mencari yang baru, guna

menyempurnakan hidupnya. Agama Islam diyakini ajarannya cocok untuk segala zaman. Oleh karena itu, memerlukan pembaharuan cara memahaminya. Di antara usaha yang telah dilakukan KH. Ahmad Dahlan melalui pendidikan

Muhammadiyah dan tarjih, di samping muktamar Muhammadiyah selalu berusaha mendapatkan cara-cara baru dalam melaksanakan ajaran Islam, sehingga bisa lebih dipahami dan diamalkan oleh umat Islam Indonesia.12 Apalagi dalam kehidupan abad 21 telah menuntut manusia unggul dan hasil karya unggul juga. Hal ini disebabkan karena masyarakat abad 21 adalah masyarakat terbuka yang memberikan berbagai jenis kemungkinan pilihan. Dengan sendirinya, hanya
____________
11

Abdul Munir Mulkhan, Warisan Intelektual dan Amal Usaha Muhammadiyah, Op Cit,

hlm 94 207 Hasbullah, Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia ; Lintasan Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan, (Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada, 1995), hlm 97.
12

manusia unggul yang dapat survive dalam kehidupan yang penuh persaingan dan menuntut kualitas kehidupan. KH. Ahmad Dahlan adalah pencari kebenaran hakiki yang menangkap apa yang tersirat dalam Tafsir al Manar (karya tulis Muhammad Abduh). Sehingga, meskipun KH. Ahmad Dahlan tidak punya latar belakang pendidikan Barat, beliau membuka lebar-lebar gerbang rasionalitas melalui ajaran Islam sendiri, menyerukan ijtihad dan menolak taqlid. KH. Ahmad Dahlan dapat dikatakan sebagai suatu ”model” dari bangkitanya sebuah generasi yang merupakan titik pusat dari suatu pergerakan yang bangkit untuk menjawab tantangan-tantangan yang dihadapi golongan Islam yang berupa ketertinggalan dalam sistem pendidikan dan kejumudan paham agama Islam.13 Pendidikan di Indonesia saat itu terpecah menjadi dua. Yaitu, pendidikan sekolah-sekolah barat yang sekuler, yang tak mengenal ajaranajaran yang berhubungan dengan agama, dan pendidikan di pesantren yang hanya mengajar ajaran-ajaran yang berhubungan dengan agama. Dihadapkan pada dualisme sistem pendidikan ini, KH. Ahmad Dahlan gelisah dan bekerja keras sekuat tenaga untuk mengintegrasikan, atau paling tidak mendekatkan kedua sistem pendidikan itu. Cita-cita pendidikan yang digagas Dahlan adalah lahirnya

manusiamanusia yang baru yang mampu tampil sebagai ulama intelek atau antelek ulama, yaitu seorang muslim yang memiliki keteguhan iman dan ilmu yang luas, kuat jasmani dan rohani. Dalam rangka mengintegrasikan kedua sistem
____________
13

Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan ..., hlm 121

pendidikan tersebut, KH. Ahmad Dahlan melakukan dua tindakan sekaligus, yaitu memberi pelajaran agama di sekolah-sekolah Barat yang sekuler, dan mendirikan sekolah-sekolah sendiri di mana agama dan pengetahuan umum bersama-sama diajarkan.14 Kedua tindakan itu di abad 21, sudah menjadi fenomena umum, yang pertama sudah diakomodir negara dan yang kedua sudah banyak dilakukan oleh yayasan pendidikan Islam lain. Namun, ide KH. Ahmad Dahlan tentang model pendidikan integralistik yang mampu melahirkan muslim ulama intelek masih terus dalam proses pencarian. Sistem pendidikan integralistik inilah sebenarnya warisan yang mesti dieksplorasi terus sesuai dengan konteks ruang dan waktu, masalah tehnik pendidikan bisa berubah sesuai dengan perkembangan ilmu pendidikan atau psikologi perkembangan.15 Dalam rangka menjamin kelangsungan sekolahan yang KH. Ahmad Dahlan dirikan, maka beliau mendirikan perkumpulan Muhammadiyah pada 1912. Ini lah warisan dari pemikiran KH. Ahmad Dahlan yang berkembang hingga abad 21. Metode pembelajaran yang dikembangkan KH. Ahmad Dahlan bercorak kontekstual melalui proses penyadaran. Contoh klasik adalah ketika KH. Ahmad Dahlan menjelaskan surat al Maun kepada santri-santrinya secara berulang-ulang sampai santri itu menyadari bahwa surat itu menganjurkan supaya manusia itu harus saling memperhatikan dan menolong fakir miskin, dan harus
____________
14 15

Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan, hlm 122 Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahla, hlm 122

mengamalkan isinya. Setelah santri-santri itu mengamalkan perintah itu, baru diganti surat berikutnya. Ada semangat yang mesti dikembangkan oleh pendidik Muhammadiyah, yaitu bagaimana merumuskan sistem pendidikan ala al Maun sebagaimana dipraktikkan KH. Ahmad Dahlan. 16 Anehnya, yang diwarisi oleh warga Muhammadiyah adalah tehnik pendidikannya, bukan cita-cita pendidikan, sehingga tidak aneh apabila ada yang tidak mau menerima inovasi pendidikan. Inovasi pendidikan dianggap sebagai bid’ah. Sebenarnya, yang harus ditangkap dari KH. Ahmad Dahlan adalah semangat untuk melakukan perombakan atau etos pembaruan, bukan bentuk atau hasil ijtihadnya.17 Usia pemikiran KH. Ahmad Dahlan yang digagas dalam bentuk pendidikan Muhammadiyah kini hampi satu abad. Dalam rentang waktu yang cukup panjang itu, pendidikan Muhammadiyah yang didalamnya terdapat gagasan pemikiran KH. Ahmad Dahlan menghadapi berbagai gelombang perubahan; perubahan sosial-budaya dan perubahan sosial ekonomi. Perubahan-perubahan itu dari waktu ke waktu kian cepat dan tidak jarang mengejutkan. Karena itu, pendidikan Muhammadiyah dituntut selalu siap mengantisipasi segala kecenderungan global yang terjadi di luar lingkungan lembaga pendidikannya.18 Oleh karena itu, KH. Ahmad Dahlan tidak
____________
16 17 18

Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan..., Hlm. 123 Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan..., Hlm. 123 Khozin, Menggugat Pendidikan Muhammadiyah , (Malang : UMM Press, 2005), hlm

53.

meninggalkan pemikiran dalam bentuk tulisan, karena dikhawatirkan kelak warga Muhammadiyah hanya berpegang teguh pada apa yang ditulisnya tanpa mengembangkan inisiatif dalam mencari yang terbaik terhadap berbagai segi kehidupan umat Islam. Ada indikasi bahwa pendidikan Muhammadiyah mengalami kebekuan (jumud) dalam tiga dasawarsa terakhir ini. Spirit pembaruan yang dulu diwariskan KH. Ahmad Dahlan tidak lagi dihidupkan. Dengan perkataan lain, bahwa telah terjadi diskontinuitas pembaruan dalam tubuh pendidikan Muhammadiyah. Yang berjalan saat ini, di abad 21 adalah sekedar melanjutkan gagasan awal pendidikan. Gagasan-gagasan segar yang berusaha melakukan pembaruan dalam ukuran tertentu memang sudah ada, tetapi sering hanya berhenti pada tataran pemikiran, belum sampai pada aksi seperti yang dilakukan KH. Ahmad Dahlan.19 Usaha-usaha yang dilakukan KH. Ahmad Dahlan meski diakui sangat terbatas, tetapi gerakannya dalam rangka memperbarui sistem pendidikan boleh dikatakan sebagai revolusi besar dalam dunia pendidikan Islam di Indonesia. Di abad 21, usaha-usaha pembaruan KH. Ahmad Dahlan secara praktisnya sebagai berikut; memindahkan model pendidikan langgar dan pesantren ke sekolahsekolah, yaitu dengan memperkenalkan ruangan yang memakai kursi, bangku, kurikulum yang terdiri dari pengetahuan umum dan agama.20

____________
19 20

Khozin, Menggugat .., hlm 54 Khozin, Menggugat ..., hlm 55

Dalam abad 21, boleh dikatakan hampir tidak ada kekhasan yang membedakan antara pendidikan Muhammadiyah dengan pendidikan lain. Pendidikan Muhammadiyah sangat konvensional dan kehilangan daya

pembaruannya. Hal ini jelas terlihat dari sikap konservatif yang mengukur pembaruan pendidikan dari format pembaruan yang dilakukan Sang Suhu (KH. Ahmad Dahlan), dan bukan pada spirit pembaruannya. Akibatnya, pendidikan Muhammadiyah kurang mampu merespon dinamika eksternal karena tidak mampu menawarkan solusi kreatif terutama pada tingkat kelembagaan dan kurikuler. Format pembaruan pendidikan yang dilakukan KH. Ahmad Dahlan memang tergolong modern dan kreatif untuk masa itu, tetapi semuanya segera menjadi usang seiring dengan perkembangan waktu yang sudah modern. Isyarat kecenderungan global yang senatiasa berubah cepat ini sebenarnya sudah didengungkan oleh KH. Ahmad Dahlan kepada generasi awal Muhammadiyah. Dalam kaitan ini sebagaimana dikutip oleh Khozin dalam bukunya ”Menggugat Pendidikan Muhammadiyah”, disini dinyatakan bahwa KH. Ahmad Dahlan menasihatkan: Muhammadiyah sekarang ini lain dengan Muhammadiyah yang akan datang. Maka teruslah kamu bersekolah, menuntut ilmu pengetahuan di mana saja. Jadilah guru, kembalilah kepada Muhammadiyah, jadilah meester, insinyur, dan lain-lain dan kembalilah kepada Muhammadiyah.21

____________
21

Khozin, Menggugat ...,57-58

D. Kesimpulan Berdasarkan pada uraian yang telah dipaparkan di atas, maka dapat disimpulkan beberapa hal, sebagai berikut : 1. Pemikiran KH. Ahmad Dahlan tentang konsep pendidikan Islam dapat terlihat pada usaha beliau yang menampilkan wajah pendidikan Islam sebagai suatu sistem pendidikan yang integral. Pemikiran KH. Ahmad Dahlan yang hendak mengintegrasikan dikotomi ilmu pengetahuan, menjaga keseimbangan, bercorak intelektual, moral dan religius dapat terlihat pada aspek pemikiran KH. Ahmad Dahlan yang meliputi : a) tujuan pendidikan Islam; beliau berpendapat bahwa tujuan pendidikan Islam yang sempurna adalah melahirkan individu yang utuh, dapat menguasai ilmu agama dan ilmu umum, material dan spiritual; b) materi atau kurikulum pendidikan Islam; beliau melakukan dua tindakan sekaligus, yaitu memberi pelajaran agama di sekolah-sekolah Belanda yang sekuler, dan mendirikan sekolah-sekolah sendiri di mana agama dan pengetahuan umum bersama-sama diajarkan. Materi pendidikan Islam menurut KH. Ahmad Dahlan itu meliputi pendidikan moral, pendidikan individu, dan pendidikan kemasyarakatan; dan c) metode atau tehnik pengajaran; beliau lebih banyak mengadopsi sistem pendidikan sekolah Barat yang sudah maju. 2. Relevansi pemikiran KH. Ahmad Dahlan pada konteks pendidikan Islam di abad 21 nampak sebagiannya masih ada yang sesuai dan sebagian lainnya ada yang perlu disempurnakan jika diaplikasikan di abad 21. Di

antara pemikiran KH. Ahmad Dahlan yang memiliki keterkaitan dalam pendidikan Islam abad 21 adalah aspek tujuan pendidikan Islam dan kurikulum pendidikan Islam, karena pemikiran KH. Ahmad Dahlan hendak menyinergikan antara aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Apalagi di abad 21, arah pendidikan Islam itu sendiri tidak hanya menjadikan manusia memiliki kemampuan secara kognitif, afektif, dan psikomotorik tetapi dalam diri seseorang harus tertanam sikap dan pribadi yang berakhlak karimah. Dan pemikiran KH. Ahmad Dahlan tentang konsep pendidikan Islam sarat dengan ide-ide yang berkenaan dengan upaya menanamkan nilai-nilai kepribadian, etika, dan moral dalam diri anak didik. Walaupun pemikiran KH. Ahmad Dahlan telah ada sejak masa penjajahan, namun tak mengurangi para generasinya untuk

mengembangkan dan melanjutkan semangat pembaharuan KH. Ahmad Dahlan.

Referensi :

A. Malik Fadjar, Holistika Pemikiran Pendidikan, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2005 Adi Nugraha, K.H. Ahmad Dahlan Biografi Singkat (1869-1923) Cetakan III, Yogyakarta: Garasi House Of Book, 2000. Abdul Munir Mulkhan, Warisan Intelektual dan Amal Usaha Muhammadiyah, Yogyakarta : PT. Percetakan Persatuan, 1990. Abdurrahman Masud, dkk, Paradigma Pendidikan Islam, Cet 1, Yogyakarta: Pustaka pelajar, 2001.

Hery Noer Aly, Dkk, Watak Pendidikan Islam, Jakarta: Friska Agung Insani, 2003. Hasbullah, Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia ; Lintasan Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1995. Khozin, Menggugat Pendidikan Muhammadiyah, Malang : UMM Press, 2005 Samsul Nizar, Filsafat Pendidikan Islam : Pendekatan Historis, Teoritis dan Praktis, Jakarta: Ciputat Press, 2002. Zuhairini, dkk, Filsafat Pendidikan Islam, Cet 2, Jakarta: Bumi Aksara, 1991.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->