Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

Buku Guru

SD Kelas

I

Hak Cipta © 2013 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Dilindungi Undang-Undang
MILIK NEGARA TIDAK DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku guru yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka implementasi Kurikulum 2013. Buku guru ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan dipergunakan dalam tahap awal penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan “dokumen hidup” yang senantiasa diperbaiki, diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman. Masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini. Katalog Dalam Terbitan (KDT)
Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti : buku guru/Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. -- Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2013. viii, 136 hlm. : ilus. ; 25 cm. Untuk SD Kelas I ISBN 978-602-282-034-5 (jilid lengkap) ISBN 978-602-282-035-2 (jilid 1) 1. Buddha — Studi dan Pengajaran II. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan I. Judul 294.3

Kontributor Naskah Penelaah Penyelia Penerbitan

: Sulan dan Heru Budi Santoso. : Soedjito Kusumo dan Suhadi Sendjaja. : Politeknik Negeri Media Kreatif, Jakarta.

Cetakan Ke-1, 2013 Disusun dengan huruf Georgia, 11 pt

ii

Buku Guru Kelas I SD

Kata Pengantar
Kurikulum 2013 dirancang sebagai kendaraan untuk mengantarkan peserta didik menuju penguasaan kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Pendekatan ini selaras dengan pandangan dalam agama Buddha bahwa belajar tidak hanya untuk mengetahui atau mengingat (pariyatti), tetapi juga untuk melaksanakan (patipatti) dan mencapai penembusan (pativedha). “Seseorang banyak membaca kitab suci, teta­ pi tidak berbuat sesuai dengan ajaran, orang yang lengah itu sama seperti gembala yang menghitung sapi milik orang lain, ia tidak akan memperoleh manfaat kehidupan suci.” (Dhp. 19). Untuk memastikan keseimbangan dan keutuhan ketiga ranah tersebut, pendidikan agama perlu diberi penekanan khusus terkait dengan pembentukan budi pekerti, yaitu sikap atau perilaku seseorang dalam hubungannya dengan diri sendiri, keluarga, masyarakat dan bangsa, serta alam sekitar. Proses pembelajarannya mesti mengantar mereka dari pengetahuan tentang kebaikan, lalu menimbulkan komitmen terhadap kebaikan, dan akhirnya benar-benar melakukan kebaikan. Dalam ungkapan Buddha-nya, “Pengetahuan saja  tidak akan membuat orang terbebas dari penderitaan, tetapi ia juga harus melaksa­ nakannya” (Sn. 789). Buku Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti ini ditulis dengan semangat itu. Pembelajarannya dibagi ke dalam beberapa kegiatan keagamaan yang harus dilakukan peserta didik dalam usaha memahami pengetahuan agamanya dan mengaktualisasikannya dalam tindakan nyata dan sikap keseharian, baik dalam bentuk ibadah ritual maupun ibadah sosial. Peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap peserta didik dengan ketersediaan kegiatan yang ada pada buku ini. Guru dapat memperkayanya secara kreatif dengan kegiatan-kegiatan lain, melalui sumber lingkungan sosial dan alam sekitar. Sebagai edisi pertama, buku ini sangat terbuka untuk terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan. Oleh karena itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan untuk perbaikan dan penyempurnaan pada edisi berikutnya. Atas kontribusi itu, kami mengucapkan terima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia Merdeka (2045). Jakarta, Mei 2013 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan

Mohammad Nuh
Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

iii

.................... 3 B................................. 8 F.......................... 1 I Pendahuluan..... Hakikat dan Tujuan Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti ................................ 31 A............................................... 6 C.......................................................................... Kompetensi Inti...... 15 Bagian Khusus...................................................... 31 iv Buku Guru Kelas I SD .................................................... 8 E. 31 B.......................................................... Landasan Empiris........... Landasan Psikologis..... Penilaian Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti............. 9 G................................................................................................................. 7 D........................................................... Landasan Yuridis............................. Latar Belakang................................ 29 Pelajaran 1 Cara Hormat dan Salam....................................................Daftar Isi Kata Pengantar............... Kompetensi Dasar...................... 10 H.................................................................... iii Daftar Isi.................................................................. iv Bagian Umum................................................................................................... Ruang Lingkup.................................................... 3 A.................................................................... Landasan Teologis............................ 13 B........ 13 A......... Landasan Filosofis............................................ Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti........................................................................ 11 II Pembelajaran dan Penilaian................................................................

.................................................................... Materi Pembelajaran................................................. 32 Pelajaran 2 Doa dan Kegiatan Sehari-hari............. Tujuan Pembelajaran................ Kompetensi Dasar............. 51 B........................................................................... 31 F.. 51 A............................................ 51 G.C.............................................................................................................................. 52 I........................................ 61 D.................. Materi Ajar........................................................................... Materi Pembelajaran.................................. Materi Ajar......................................................... 62 G............................. Materi Ajar. 52 H......... 62 H....... Penilaian...................................................................... 61 F....................................... 61 E.......................................................................................................................... 61 B......................................... 31 D............................................................................................ 62 I........ 32 H....................................................................... 61 C... Kompetensi Dasar........................................................................... Alokasi Waktu......... Sumber Belajar......... Sumber Belajar.................................... 51 E....................................... Kompetensi Inti............ 61 A...... Indikator........................................................................................................................... Kompetensi Inti................................................................................. 31 E..... Indikator....................................... 32 G....... 51 D.............................................................................................................. 51 C........... Alokasi Waktu.. Materi Pembelajaran........................ 62 Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti v ............................ 51 F............................................................... Tujuan Pembelajaran................................. 52 Pelajaran 3 Identitas Agama Buddha.... Tujuan Pembelajaran....................................................................................................................................................... Alokasi Waktu............................................... Indikator..................................................................................................................................................................................................... Penilaian....... Penilaian.............................................................................................

......................... 81 A.................................................................................... 93 F.......... Tujuan Pembelajaran.............................................. 81 C........... 99 vi Buku Guru Kelas I SD ......................................................................................................................... Indikator............................... 81 D.................. 94 I............. 99 C........ Kompetensi Inti. 81 E................................................................... Alokasi Waktu...................................................Pelajaran 4 Simbol-Simbol Agama Buddha........ Kompetensi Dasar.................................................... 93 A........................... 94 Pelajaran 6 Mimpi Ratu Mahamaya dan Kelahiran Pangeran Siddharta........................ Kompetensi Inti.................. Kompetensi Inti.............................. Tujuan Pembelajaran............. Alokasi Waktu................... 82 I.... 93 B.............. 82 H...................... Materi Pembelajaran....... 93 C......................................................................................................................................... 81 F................. 94 H......................... 93 D........................... 82 Pelajaran 5 Silsilah Pengeran Siddharta................................... Penilaian............................................................................................ Kompetensi Dasar.......................... Sumber Belajar................................................... 81 B................................................................................................................................................................................. Kompetensi Dasar......................... 99 B............................................ Sumber Belajar........................ 99 D.......................................................................................................... 93 E..................................................... 99 A................................................. Alokasi Waktu....................................................................................................................................................................................................................................... 82 G..................... Materi Ajar...................................... Indikator............. Materi Pembelajaran......................... Penilaian........................................................................................................................... 94 G............................................... Materi Ajar.............................. Indikator....................................

...................... Indikator..... 106 E.................................................... Materi Pembelajaran. Indikator....................... Materi Ajar.............................................. 114 D.................................................................................................................... Materi Pembelajaran....... Tujuan Pembelajaran........................................................................... 100 H....................................... 115 G............................................................................... 114 A............... 106 D................... 115 Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti vii ................................................................................................................................ Tujuan Pembelajaran.................................. Materi Pembelajaran... 114 E......................... 107 F................. 106 A.. 99 F...... Penilaian................................................. Kompetensi Inti........................................ 114 B................................................................. 114 F.............................................................. 100 G....... 107 Pelajaran 8 Yakin kepada Tuhan................. Alokasi Waktu.................................................................................................... Materi Ajar...................... 100 I......................................................... Kompetensi Inti......................................................................................................................................................................................................... 106 C.................................................................................... 107 G....... Sumber Belajar.................................................................................. Kompetensi Dasar.......... Sumber Belajar........................................................................................ 115 H............ Materi Ajar...................... 115 I..................................................... Tujuan Pembelajaran................................................E................................................................................ Penilaian.......................... Penilaian................................. 107 I...... 107 H....... Kompetensi Dasar....................................................................... Alokasi Waktu.............................................................. 106 B.............................................................................. 100 Pelajaran 7 Upacara Pemberian Nama Pangeran Siddharta....................................................................................... Sumber Belajar.................................................. 114 C.........................

....... Tujuan Pembelajaran.......................... Materi Pembelajaran.. 121 C.................................................... 121 E........................................................................................................................................................................................................... Materi Ajar........................................ 136 viii Buku Guru Kelas I SD .................................................... 122 Kunci Jawaban.....Pelajaran 9 Sifat-Sifat Ketuhanan dan Cara Buddha Menyelamatkan Manusia........................................... Penilaian.......................... 122 G. Indikator. 121 B....... 121 D........................................ 122 I............................................................................................................................................ 121 F.......... Kompetensi Inti............................................... 121 A......... 122 H.................................................. 131 Daftar Pustaka.............................................................................................................................................................................................. Kompetensi Dasar........ Alokasi Waktu............................ Sumber Belajar.................................................................

Bagian Umum .

2 Buku Guru Kelas I SD .

Untuk mencapai cita-cita pendidikan tersebut. Latar Belakang Indonesia sebagai negara kesatuan terdiri atas berbagai suku bangsa. dipelihara. budaya. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 3 . dan moral action (Lickona. berbagai kearifan lokal yang telah mengakar di masyarakat harus dipelihara dan dikembangkan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hal itu diperkuat oleh tujuan Pendidikan Nasional yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 29 ayat (1) dan (2) mengamanatkan bahwa pendidikan agama memiliki kontribusi yang sangat penting dalam membangun kebhinnekaan dan karakter bangsa Indonesia. terutama pada penjelasan Pasal 37 Ayat (1) bahwa pendidikan agama dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia. dan bisa dijadikan sumber kekuatan. 1991). Namun. moral feeling. diperlukan pula pengembangan ketiga dimensi moralitas peserta didik secara terpadu. kita diharapkan mampu memperhatikan pluralisme dan berwawasan kebangsaan. ras. Melalui pendidikan agama. agama. yaitu: moral knowing. keberagaman itu dapat juga menjadi sumber konflik jika tidak disikapi dengan bijak. pendidikan agama dapat menjadi perekat bangsa dan memberikan anugerah yang sebesar-sebesarnya bagi kemajuan dan kesejahteraan bangsa. Hal ini merupakan kekayaan yang patut disyukuri.I Pendahuluan A. Oleh karena itu. dan kelas sosial. Dengan demikian.

dan 4. dan hal ini paling sulit untuk dicapai.Pertama. melihat situasi seperti apa adanya. conscience (kata hati atau hati nurani) yang memiliki dua sisi. integritas. Kedua. tanggung jawab terhadap orang lain. 2. maka mereka akan berbuat baik dan memiliki moralitas. membayangkan bagaimana seharusnya berpikir. bereaksi. 5. termasuk menjadi tertarik dengan kebaikan yang sejati. disiplin diri. knowing moral values (pengetahuan nilai-nilai moral). 4 Buku Guru Kelas I SD . decision-making (pengambilan keputusan) adalah kemampuan mengambil keputusan dalam menghadapi masalah-masalah moral. yaitu: 1. dan merasakan). toleransi. perasaan kasihan. yang meliputi: 1. 2. Ini merupakan bentuk tertinggi dari karakter. 4. empathy (kemampuan untuk mengidentifikasi diri dengan orang lain. moral reasoning (pertimbangan moral) adalah pemahaman tentang apa yang dimaksud dengan bermoral dan mengapa kita harus bermoral. terdiri atas rasa hormat tentang kehidupan dan kebebasan. tetapi hal ini perlu untuk pengembangan moral. kesopanan. self-knowledge (kemampuan untuk mengenal atau memahami diri sendiri). kesadaran moral (kesadaran hati nurani). 3. kejujuran. self-esteem (harga diri). yakni sisi kognitif (pengetahuan tentang apa yang benar) dan sisi emosi (perasaan wajib berbuat kebenaran). “moral knowing”. Jika menilai diri sendiri berarti merasa hormat terhadap diri sendiri. kebaikan. Jika kita mengukur harga diri sendiri berarti menilai diri sendiri. dan 6. ”moral feeling” (perasaan moral) yang meliputi enam aspek penting. loving the good (cinta pada kebaikan). moral awareness. Jika orang cinta pada kebaikan. dan keteguhan hati. 3. perspective-taking (kemampuan untuk memberi pandangan kepada orang lain. keterbukaan. atau seolah-olah mengalami sendiri apa yang dialami oleh orang lain dan dilakukan orang lain).

competence (kompetensi moral) adalah kemampuan untuk menggunakan pertimbangan-pertimbangan moral dalam berperilaku moral yang efektif. pendidikan merupakan suatu kebutuhan mendasar dan menentukan masa depannya. beretika. biasanya merupakan hal yang sulit. RPJP Nasional Tahun 2005-2025 ini kemudian dijabarkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2009-2014 yang menegaskan bahwa pembangunan pendidikan merupakan salah satu prioritas dari sebelas prioritas pembangunan Kabinet Indonesia Bersatu II. dan beradab berdasarkan Falsafah Pancasila. habit (kebiasaan) adalah suatu kebiasaan untuk bertindak secara baik dan benar.1. perlu pula diperhatikan prioritas dalam Pembangunan Nasional yang dituangkan secara yuridis formal dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Nasional Tahun 2005-2025 (UU Nomor 17 Tahun 2007). 2. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 5 . pada hal ini merupakan bagian penting dari karakter yang baik. Pendidikan Nasional perlu dirancang agar mampu melahirkan sumber daya manusia yang handal. tangguh. yaitu: 1. self-control (kemampuan untuk mengendalikan diri sendiri) dan berfungsi untuk mengekang kesenangan diri sendiri. berbudaya. Ketiga. humility (kerendahan hati) yaitu kebaikan moral yang kadang-kadang dilupakan atau diabaikan. perlu dirancang kebijakan pendidikan yang dapat menjawab tantangan dan dinamika yang terjadi. bermoral. serta kemajuan dunia informasi dan komunikasi. terdapat tiga aspek penting. Oleh karena itu. 3. 2. ”moral action” (tindakan moral). pendidikan akan makin dihadapkan dengan berbagai tantangan dan permasalahan yang lebih kompleks. dinyatakan bahwa tema prioritas pembangunan pendidikan adalah peningkatan mutu pendidikan. dan kompetitif. Selain itu. keterbukaan. Seiring dengan arus globalisasi. Di dalam RPJMN itu. unggul. yaitu mewujudkan masyarakat berakhlak mulia. will (kemauan) adalah pilihan yang benar dalam situasi moral tertentu. Bagi masyarakat suatu bangsa.

Pendidikan agama harus menjadi rujukan utama (core values) dan menjiwai seluruh proses pendidikan. 6 Buku Guru Kelas I SD . (3) Samadh. dan (6) Sejarah. dan ekonomi kreatif. Dengan demikian. mampu mengatasi kesenjangan antara harapan dan kenyataan serta dapat menjadi sumber nilai spiritual bagi kesejahteraan masyarakat dan kemajuan bangsa. B. Kajian ini sebagai pedoman dalam menyusun dan mengembangkan kurikulum pendidikan agama pada semua satuan pendidikan. yaitu pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. (5) Tripitaka (Tipitaka). dan SMA/ SMK. dan spiritualitas maupun penghargaan terhadap nilai-nilai kemanusiaan dan budaya luhur akan terpenuhi. Hal tersebut dijadikan rujukan dalam mengembangkan kurikulum agama Buddha pada jenjang SD. Pusat Kurikulum dan Perbukuan melakukan kajian naskah akademik pendidikan agama. Aspek keyakinan yang mengantar ketakwaan. moralitas. (2) Sila. Keenam aspek di atas merupakan kesatuan yang terpadu dari materi pembelajaran agama Buddha yang mencerminkan keutuhan ajaran agama Buddha dalam rangka mengembangkan potensi spiritual peserta didik. dan pendidikan anti korupsi dalam menjawab dinamika tantangan globalisasi. Khususnya dalam merespons segala tuntutan perubahan dan dapat dipandang sebagai acuan nilai-nilai keadilan dan kebenaran. Ruang Lingkup Kajian ruang lingkup Pendidikan Agama Buddha ini mencakup enam aspek yang terdiri atas: (1) Keyakinan (Saddha). pendidikan agama menjadi makin efektif dan fungsional. Pendidikan agama di sekolah seharusnya memberikan warna bagi lulusan pendidikan. (4) Panna. pendidikan karakter. dan tidak semata hanya sebagai pelengkap. kewirausahaan. Untuk menjawab persoalan dan memenuhi harapan pendidikan agama seperti dikemukakan di atas. SDM.

disebutkan bahwa pendidikan agama bertujuan untuk berkembangnya kemampuan peserta didik dalam memahami. yaitu pengetahuan (pariyatti). Melalui kitab suci diharapkan dapat mengembangkan kemampuan peserta didik dalam memperteguh iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (Triratna). menghayati. teknologi. menghormati dan menghargai semua manusia dengan segala persamaan dan perbedaannya (agree in disagreement). 2.C. dan cinta perdamaian. dan seni (Pasal 2 ayat 2). pelaksanaan (patipatti). tenggang rasa. ketenangan dan kedamaian dan akhirnya dalam kehidupan bersama akan mewujudkan perilaku yang penuh toleran. berakhlak mulia/budi pekerti luhur (sila). Pemenuhan terhadap tiga aspek dasar yang merupakan suatu kesatuan dalam metode Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti ini yang akan mengantarkan peserta didik kepada moralitas yang luhur. Fungsi dan Tujuan Pendidikan Agama Buddha dan budi Pekerti Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2007 tentang Pendidikan Agama dan Pendidikan Keagamaan. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 7 . dan penembusan/pencerahan (pativedha). Tujuan pendidikan agama sebagaimana yang disebutkan di atas juga sejalan dengan tujuan pendidikan agama Buddha yang meliputi tiga aspek dasar. dan mengamalkan nilai-nilai agama yang menyerasikan penguasaannya dalam ilmu pengetahuan. Hakikat dan Tujuan Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 1. disebutkan bahwa: Pendidikan Agama berfungsi membentuk manusia Indonesia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia dan mampu menjaga kedamaian dan kerukunan hubungan inter dan antarumat beragama (Pasal 2 ayat 1). Hakikat Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti merupakan rumpun mata pelajaran yang bersumber dari Kitab Suci Tripitaka (Tipitaka). Selanjutnya.

Tujuan Pendidikan Agama Buddha adalah bersifat empiris. Peraturan Mendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan.D. 4. Landasan empiris yang sangat relevan dengan Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti ini telah diletakkan oleh Buddha sendiri. 6. Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2007 tentang Pendidikan Agama dan Pendidikan Keagamaan. Landasan Yuridis Landasan berlakunya kurikulum tingkat satuan pendidikan sebagai berikut. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (SNP). 8. 7. Hal ini berdasarkan pada pengalaman peserta didik dan permasalahan konkret-aktual yang tengah berkembang. Peraturan Mendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi. 2. kurikulum Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti sebagaimana ajaran Buddha itu sendiri yang harus dialami secara empiris. dalam arti sungguh-sungguh membawa peserta didik dapat mengalami pengalaman spiritual. baik yang dialami individu anak didik maupun yang tengah terjadi dalam masyarakat. Untuk itulah. 1. Landasan Empiris Panduan guru Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti berlandaskan pada landasan empiris. 8 Buku Guru Kelas I SD . Peraturan Mendiknas Nomor 24 Tahun 2006 tentang Pelaksanaan Permendiknas Nomor 22 dan 23 Tahun 2006. serta ketika dalam menyampaikan ajarannya seturut dengan kondisi pendengarnya. seperti memahami realitas sebagaimana adanya dan bukan sekedar pengetahuan ajaran Buddha secara tekstual atau dogmatik. yakni datang dan buktikanlah sendiri (ehipassiko). Peraturan Mendiknas Nomor 6 Tahun 2007 tentang Perubahan Permendiknas Nomor 24 Tahun 2006. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. 3. 5. Peraturan Menag Nomor 16 Tahun 2010 tentang Pengelolaan Pendidikan Agama. Beliau menekankan bagaimana seharusnya menyikapi ajarannya. E.

apabila Tidak ada Yang Tidak Dilahirkan." Ungkapan di atas adalah pernyataan Buddha yang terdapat dalam Sutta Pitaka. karena ada Yang Tidak Dilahirkan. pemunculan dari sebab yang lalu. Yang Mutlak. Tidak Dijelmakan. Tidak Diciptakan. Ketuhanan Yang Maha Esa adalah suatu yang tanpa aku (anatta). Yang Tidak Menjelma. Yang Mutlak. dan Sangha) dan dinyatakan dalam paritta Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 9 . Yang Mutlak. Tetapi dengan adanya Yang Mutlak. Landasan Teologis Agama Buddha dibabarkan oleh Buddha demi kebahagiaan manusia dan seluruh makhluk. yaitu menjadi makhluk yang sempurna kesadarannya. Tetapi para Bhikkhu. maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran. pembentukan. Yang Tidak Menjelma. yang tidak dapat dipersonifikasikan dan yang tidak dapat digambarkan dalam bentuk apa pun. Keyakinan terhadap adanya tujuan hidup akhir yang membahagiakan ini menjadi landasan teologis ajaran Buddha yang menjadi keyakinannya (saddha) melalui Tri Ratna (Buddha. Dharma. Asankhatam" yang artinya "Suatu Yang Tidak Dilahirkan. manusia yang berkondisi (samkhata) dapat mencapai kebebasan dari lingkaran kehidupan (samsara) dengan cara bermeditasi. yang merupakan konsep Ketuhanan Yang Maha Esa dalam agama Buddha. penjelmaan. seperti yang dinyatakan oleh Buddha sebagai berikut. Kedatangan Buddha dan ajarannya adalah untuk kebahagiaan semua makhluk (Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta). Yang Tidak Tercipta. dan Yang Mutlak". Abhutam. maka tidak akan mungkin kita dapat bebas dari kelahiran. pemunculan dari sebab yang lalu. yang tidak berkondisi (asamkhata). Yang Tidak Menjelma. "Ketahuilah para Bhikkhu bahwa ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan. penjelmaan. dan akhirnya mencapai cita-cita mencapai pantai seberang. Yang Tidak Tercipta. Ketuhanan Yang Maha Esa dalam bahasa Pali adalah "Atthi Ajatam. tercerahkan dan bebas dari kelahiran kembali. pembentukan. Yang Tidak Diciptakan. Udana VIII:3. Akatam. Kebahagiaan semua makhluk yang telah terbebas dari penderitaan dan lingkaran kelahiran kembali (samsara). Dalam hal ini. Duhai para Bhikkhu.F.

Landasan ontologis filsafat Buddha terangkum dalam Empat Kebenaran Mulia (Cattari Ariya Saccani) dan tiga corak umum keberadaan (tilakkhana).Filsafat Buddha sebagai upaya untuk memahami realitas secara mendalam sebagaimana adanya dalam rangka pembebasan atas penderitaan. realitas mutlak (asankhata dhamma). keseimbangan antara pikiran (mano). Landasan epistemologi filsafat Buddha berkenan dengan pemikiran logis dan pengetahuan atau pengertian benar (samma-ditthi). kebenaran mutlak (paramattha-sacca). mandiri. Dharma. mencakup moralitas (sila) dan disiplin pelatihan spiritual (sikkhapada) yang terwujud dalam keserasian dan keselarasan. pendidikan Agama Buddha dilandasi oleh filsafat Buddha yang mencakup masalah realitas ‘Ada’ (ontologi). ucapan (vacci) dan tindakan (kaya). Pendidikan agama Buddha yang berlandaskan filsafat Buddha akan mengantarkan peserta didik kepada pemahaman mengenai kenyataan hidup. kemampuan berpikir rasional dan dialektis. dan ‘Nilai’ (etika dan estetika). 10 Buku Guru Kelas I SD . dan Sangha). dan realitas relatif (sankhata dhamma). ‘Pengetahuan’ (epistemologi). melainkan terbuka dalam arti keyakinan yang harus terus ditumbuhkan itu hanya dapat terjadi melalui pengalaman pengalaman (empiris) nyata sebagai pengalaman religius atau pengalaman rohani-spiritual. bersusila. G. kebijaksanaan (panna). Sama halnya seperti dalam Filsafat Buddha untuk Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti. Untuk itu kurikulum pendidikan agama Buddha harus memiliki landasan Teologis yang mencerminkan kedudukan manusia di dunia samsara yang relatif ini dalam upaya mencapai citacita akhirnya atau cita-cita mutlaknya. Untuk itu. Landasan Filosofis Filsafat memegang peranan penting dalam pengembangan kurikulum. Namun Sraddha umat Buddha bukanlah suatu bentuk keyakinan yang tertutup atau dogmatic. pemikiran jalan tengah dalam memahami kebenaran relatif (samutti-sacca). Landasan etika dan estetika.Tri Sarana (tiga perlindungan terhadap Buddha. peduli serta berkesadaran.

Landasan Psikologis Terdapat dua bidang psikologi yang mendasari pengembangan buku pedoman guru. dikaji tentang hakikat perkembangan. H. tugas-tugas perkembangan individu. seperti laku spiritual meditasi dan perilaku etis-moral yang senantiasa melibatkan tindakan jasmani maupun pengendalian indra. pentahapan perkembangan. Oleh karena itu.Buku pedoman guru ini dikembangkan dengan landasan filosofis tersebut. manusia dalam pandangan Buddhis adalah makhluk yang selalu tumbuh dan berkembang dalam mencapai kesempurnaannya. aspek-aspek perkembangan. Psikologi perkembangan merupakan ilmu yang mempelajari tentang perilaku individu berkenaan dengan perkembangannya. Pada hakikatnya. dengan tetap berlandaskan Pancasila sebagai dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia. namun dalam agama Buddha aspek jasmani pun memegang peranan penting. Secara bertahap manusia mengembangkan berbagai aspek dirinya. Keduanya ini harus berjalan seiringan dan tak terpisahkan satu sama lain dalam proses pembelajaran yang holistik. yaitu: (1) psikologi perkembangan dan (2) psikologi belajar. mentranformasi tradisi yang sudah ada atau melakukan terobosan baru seiring dengan keinginan dan tuntutan masyarakat luas. Buku ini dikembangkan dengan mengacu pada pemikiran untuk mempertahankan tradisi dan budaya religi yang sudah ada. Hal tersebut dapat dijadikan bahan pertimbangan dan mendasari pengembangan buku pedoman guru. serta hal-hal lainnya yang berhubungan perkembangan individu. kurikulum Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti didasari oleh pertimbangan akan pemahaman manusia yang utuh sebagai upaya mencapai kesempurnaannya. Pendidikan agama seringkali hanya terkesan kepada pengembangan aspek rohani atau spiritual. baik perkembangan jasmani maupun perkembangan rohani. Dalam psikologi perkembangan. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 11 . Mengingat setiap perkembangan rohani maupun pertumbuhan spiritual akan senantiasa pula memperlihatkan perkembangan jasmani.

Psikologi belajar mengkaji tentang hakikat belajar dan teori-teori belajar.Psikologi belajar merupakan ilmu yang mempelajari tentang perilaku peserta didik dalam proses belajar-mengajar. yang semuanya dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan sekaligus mendasari pengembangan buku pedoman guru. Yaitu. Oleh karena itu. Artinya. Dalam pandangan Buddhis. memahami kebebasan dan tanggung jawabnya degan melalui pentahapan pengertian (pariyatti). Dalam menumbuhkan perkembangan rohani dan spiritualnya. dan penembusan pencerahan (pativeda). 12 Buku Guru Kelas I SD . manusia selalu tumbuh dan berkembang dalam menyempurnakan dirinya itu senantiasa belajar secara terus-menerus. pengalamannya. dan dari perilaku baik dan buruknya. belajar dari kehidupannya. serta berbagai aspek perilaku individu lainnya dalam belajar. pencapaian kesempurnaan kesadarannya sebagai proses belajar. pelaksanaan (patipatti). manusia belajar baik dengan mendisiplin dirinya. kurikulum Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti mendasarkan pada psikologi Buddhis yang memperlihatkan bahwa manusia itu adalah makhluk pembelajar.

Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti Belajar adalah kata kunci yang paling vital dalam setiap usaha pendidikan sehingga tanpa belajar sesungguhnya tak pernah ada pendidikan. waktu belajar. alat ajar. keyakinan. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 13 . dan cara penilaian perlu disesuaikan dengan karakteristik peserta didik.II Buddha. setiap peserta didik memiliki perbedaan antara satu dan yang lainnya. organisasi kelas. kesenangan. dan gaya belajar. meditasi. setiap peserta didik memilki kebutuhan berinteraksi dengan orang lain. pilar-pilar tersebut dijabarkan dalam ruang lingkup pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti di sekolah yang meliputi aspek sejarah. Tiga Corak Kehidupan. kitab suci. dan Hukum Saling Ketergantungan. Sebagai makhluk sosial. Pilar ajaran Buddha diuraikan melalui Empat Kebenaran Mulia. 1. Pembelajaran dan Penilaian A. kegiatan pembelajaran. Berkaitan dengan ini. Pembelajaran Berpusat pada Peserta Didik Prinsip ini menekankan bahwa peserta didik yang belajar sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. pengalaman. Sebagai makhluk individu. Ajaran Karma. kemampuan. dan kebijaksanaan. Beberapa prinsip pembelajaran yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti adalah seperti berikut. materi pembelajaran. dalam minat. dan Kelahiran Kembali. kemoralan. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti di sekolah merupakan mata pelajaran yang memungkinkan peserta didik memperoleh pengalaman belajar beragama Pembelajaran ini merupakan proses membelajarkan peserta didik untuk menjalankan pilar-pilar keberagamaan. Selanjutnya.

pembelajaran harus dikondisikan untuk memungkinkan peserta didik melakukan interaksi dengan peserta didik lain. 6. diharapkan peserta didik akan memperoleh harga diri dan kegembiraan. 70% dari yang dikatakan. 4. dan 90% dari yang dikatakan dan dilakukan. rasa ingin tahu dan imajinasi harus diarahkan kepada kesadaran. Mengembangkan Keterampilan Pemecahan Masalah Tolok ukur kecerdasan peserta didik banyak ditentukan oleh kemampuannya untuk memecahkan masalah. Oleh karena itu. Mengembangkan Kreativitas Peserta Didik Pendidik harus memahami bahwa setiap peserta didik memiliki tingkat keragaman yang berbeda satu sama lain. proses pembelajaran seyogyanya didesain untuk meningkatkan keterlibatan peserta didik secara aktif. 5. Dalam kerangka ini. Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti merupakan pengejawantahan dari kesadaran hidup manusia. dalam proses pembelajaran. Dalam konteks ini. Mengembangkan Kemampuan Sosial Pembelajaran juga harus diarahkan untuk mengasah peserta didik untuk membangun hubungan baik dengan pihak lain. Imajinasi. 50% dari yang dilihat dan didengar.2. 14 Buku Guru Kelas I SD . Dengan demikian. Mengembangkan Keingintahuan. pendidik. 30% dari yang dilihat. Hal ini selaras dengan hasil penelitian yang menyatakan bahwa peserta didik hanya belajar 10% dari yang dibaca. Ini merupakan bagian dari pengembangan kreativitas peserta didik. 20% dari yang didengar. dengan memberikan kesempatan dan kebebasan secara konstruktif. dan masyarakat. Belajar dengan Melakukan Melakukan aktivitas adalah bentuk pernyataan diri. Oleh karena itu. dan Kesadaran Rasa ingin tahu merupakan landasan bagi pencarian pengetahuan. Oleh karena itu. 3. kegiatan pembelajaran seyogyanya didesain agar setiap peserta didik dapat mengembangkan potensinya secara optimal. perlu diciptakan situasi yang menantang kepada pemecahan masalah agar peserta didik peka sehingga peserta didik bisa belajar secara aktif.

bekerja sama. Oleh karena itu. Mengembangkan Kemampuan Menggunakan Ilmu dan Teknologi Agar peserta didik tidak gagap terhadap perkembangan ilmu dan teknologi. dan Solidaritas Kegiatan pembelajaran perlu memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan semangat berkompetisi sehat. 9. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 15 . dengan kewajiban membuat laporan secara berkelompok. kunjungan ke panti-panti sosial. Berkaitan dengan ini. Kerja Sama. Keputusan tersebut berhubungan dengan tingkat keberhasilan peserta didik dalam mencapai suatu kompetensi. dan solidaritas. 10. persoalan pokok manusia adalah usaha melenyapkan kebodohan sebagai penyebab utama penderitaan manusia. Hakikat Penilaian Penilaian merupakan suatu kegiatan guru yang terkait dengan pengambilan keputusan tentang pencapaian kompetensi atau hasil belajar peserta didik yang mengikuti proses pembelajaran tertentu. Belajar Sepanjang Hayat Di dalam agama Buddha. Menumbuhkan Kesadaran sebagai Warga Negara yang Baik Kegiatan pembelajaran ini perlu diciptakan untuk mengasah jiwa nasionalisme peserta didik. Penilaian Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 1.7. kegiatan pembelajaran dapat dirancang dengan strategi diskusi. Perpaduan antara Kompetisi. B. Rasa cinta kepada tanah air dapat diimplementasikan ke dalam beragam sikap. Hal ini dapat diciptakan dengan pemberian tugas yang mendorong peserta didik memanfaatkan teknologi. menuntut ilmu diwajibkan bagi setiap orang. guru harus mendorong peserta didik untuk belajar hingga tercapainya pembebasan. 8. Untuk itu. tempat ibadah. guru hendaknya mengaitkan materi yang disampaikan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Menemukan kesulitan belajar dan kemungkinan prestasi yang bisa dikembangkan peserta didik dan sebagai alat diagnosis yang membantu pendidik menentukan apakah seseorang perlu mengikuti remedial atau pengayaan d. Dalam mata pelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti. seperti penilaian unjuk kerja. Jika menggunakan tes tertulis. penilaian valid apabila mengunakan penilaian unjuk kerja. Penilaian kelas dilaksanakan melalui berbagai cara. penilaian tertulis. penilaian tidak valid. Sebagai kontrol bagi guru dan sekolah tentang kemajuan perkembangan peserta didik 2. Menemukan kelemahan dan kekurangan proses pembelajaran yang telah berlangsung guna perbaikan proses pembelajaran berikutnya e. misalnya indikator ”mempraktikkan namaskara”. Menggambarkan sejauh mana seorang peserta didik telah menguasai suatu kompetensi.Penilaian merupakan suatu proses yang dilakukan melalui langkahlangkah perencanaan. Validitas Validitas berarti menilai apa yang seharusnya dinilai dengan menggunakan alat yang sesuai untuk mengukur kompetensi. Penilaian yang ajeg (reliable) memungkinkan perbandingan yang reliable dan menjamin konsistensi. b. dan penilaian diri. penilaian melalui kumpulan hasil kerja atau karya peserta didik. Prinsip-Prinsip Penilaian a. Penilaian berfungsi sebagai berikut. Reliabilitas Reliabilitas berkaitan dengan konsistensi (keajegan) hasil penilaian. penyusunan. Valid dan Reliabel 1. maupun untuk penjurusan sebagai bimbingan c. Misalnya pendidik menilai dengan projek. penilaian produk. penilaian projek. 2. Mengevaluasi hasil pembelajaran peserta didik dalam rangka membantu peserta didik memahami dirinya dan membuat keputusan tentang langkah berikutnya. baik untuk pemilihan program. penilaian sikap. dan penggunaan informasi tentang hasil belajar peserta didik. pengolahan. pengumpulan informasi melalui sejumlah bukti yang menunjukkan pencapaian hasil belajar peserta didik. a. 16 Buku Guru Kelas I SD . pengembangan kepribadian.

Untuk mengamati unjuk kerja peserta didik/guru dapat menggunakan alat atau instrumen berikut. penilaian harus adil. baik-tidak baik. Jika tidak dapat Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 17 . terencana. 4. bernyanyi. Objektivitas Penilaian harus dilaksanakan secara objektif.penilaian akan reliabel jika hasil yang diperoleh itu cenderung sama jika proyek itu dilakukan lagi dengan kondisi yang relatif sama. 5. 1. dan menerapkan kriteria yang jelas dalam pemberian skor. Mendidik Penilaian dilakukan untuk memperbaiki proses pembelajaran bagi pendidik dan meningkatkan kualitas belajar bagi peserta didik. praktik puja. 3. Dengan daftar cek. bukan hanya pada penguasaan materi. 6. Keseluruhan/Komprehensif Penilaian harus menyeluruh dengan menggunakan beragam cara dan alat untuk menilai beragam kompetensi peserta didik sehingga tergambar profil kompetensi peserta didik. Penilaian Unjuk Kerja Penilaian unjuk kerja merupakan penilaian yang dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu. Untuk menjamin penilaian yang reliabel. Selanjutnya. membaca puisi/deklamasi. petunjuk pelaksanaan proyek dan penskorannya harus jelas. dan lain-lain. praktik olahraga. penilaian harus terfokus pada pencapaian kompetensi atau rangkaian kemampuan. teknik penilaian dapat dilakukan sebagai berikut. Untuk itu. Daftar Cek (Check-list) Penilaian unjuk kerja dapat dilakukan dengan menggunakan daftar cek. seperti praktik di laboratorium. Terfokus pada Kompetensi Di dalam pelaksanaan kurikulum tahun 2013 yang berbasis kompetensi. peserta didik mendapat nilai jika kriteria penguasaan kompetensi tertentu dapat diamati oleh penilai. berkesinambungan. bermain peran. memainkan alat musik. Penilaian ini cocok digunakan untuk menilai kompetensi yang menuntut peserta didik melakukan tugas tertentu. a.

Oleh karena itu. Kebenaran Keserasian bacaan dan sikap Ketertiban 6 Baik Kelas: _____ Tidak Baik 4. Skala Penilaian penilai memberi nilai tengah terhadap penguasaan kompetensi tertentu. 1. misalnya benar-salah. Skor yang dicapai Skor maksimal Keterangan • Baik mendapat skor 1 • Tidak baik mendapat skor 0 b. 2 = cukup kompeten. baik-tidak baik. Kelemahan cara ini adalah penilai hanya mempunyai dua pilihan mutlak. 3. Kelancaran b. Aspek yang dinilai Kebersihan kerapian pakaian Sikap Bacaan a. Contoh Check list Format Penilaian Praktik Puja Bakti Nama peserta didik: ________ No. 5. 2. peserta didik tidak memperoleh nilai. Untuk memperkecil faktor subjektivitas. pemberian nilai secara kontinum di mana pilihan kategori nilai lebih dari dua. namun daftar cek lebih praktis digunakan mengamati subjek dalam jumlah besar. Dengan demikian. Skala penilaian terentang dari tidak sempurna sampai sangat sempurna. dapat diamati-tidak dapat diamati. 3 = kompeten dan 4 = sangat kompeten.diamati. tidak terdapat nilai tengah. perlu dilakukan penilaian oleh lebih dari satu orang agar hasil penilaian lebih akurat. Penilaian unjuk kerja yang menggunakan skala penilaian memungkinkan 18 Buku Guru Kelas I SD . Misalnya: 1 = tidak kompeten.

Penilaian Sikap Sikap terdiri atas tiga komponen. Jika seorang peserta didik memperoleh skor 16-20 dapat ditetapkan kompeten 3. kognitif.. 1. 3. yakni: afektif. Aspek yang dinilai Kebersihan dan kerapian pakaian Sikap Bacaan a. kelancaran b. dan konatif. Komponen afektif adalah perasaan yang dimiliki oleh seseorang atau penilaiannya Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 19 . Jika seorang peserta didik memperoleh skor 11-15 dapat ditetapkan cukup kompeten 4. 2... Keserasian Ketertiban . 1.. Jika seorang peserta didik memperoleh skor 21-24 dapat ditetapkan sangat kompeten 2...Contoh Skala Penilaian Format Penilaian Praktik Puja Bakti Nama Peserta didik: ________ No. Jika seorang peserta didik memperoleh skor 0-10 dapat ditetapkan tidak kompeten 2.. 24 1 2 Kelas: _____ Nilai 3 4 Jumlah Skor maksimum Keterangan penilaian: 1 = tidak kompeten 2 = cukup kompeten 3 = kompeten 4 = sangat kompeten Kriteria penilaian dapat dilakukan sebagai berikut. kebenaran c.. keserasian antara bacaan dan gerakan 4 5.

terhadap sesuatu objek. Penilaian sikap dapat dilakukan dengan beberapa cara atau teknik antara lain: observasi perilaku. a. Sikap terhadap proses pembelajaran d. Observasi perilaku di sekolah dapat dilakukan dengan menggunakan buku catatan khusus tentang kejadian-kejadian berkaitan dengan peserta didik selama di sekolah. e. Observasi Perilaku Pendidik dapat melakukan observasi terhadap peserta didik yang dibinanya. : ___________________ 2013 20 Buku Guru Kelas I SD . a. Secara umum. objek sikap yang perlu dinilai dalam proses pembelajaran adalah sebagai berikut. Komponen kognitif adalah kepercayaan atau keyakinan seseorang mengenai objek. Adapun komponen konatif adalah kecenderungan untuk berperilaku atau berbuat dengan cara-cara tertentu berkenaan dengan kehadiran objek sikap. Sikap terhadap materi pelajaran b. Berikut contoh format buku catatan harian. pertanyaan langsung. Sikap terhadap pendidik/pengajar c. Teknik-teknik tersebut secara ringkas dapat diuraikan sebagai berikut. Sikap berhubungan dengan kompetensi afektif lintas kurikulum yang relevan dengan mata pelajaran. Sikap berkaitan dengan nilai atau norma yang berhubungan dengan suatu materi pelajaran. Hasil pengamatan dapat dijadikan sebagai umpan balik dalam pembinaan. Contoh halaman sampul Buku Catatan Harian: BUKU CATATAN HARIAN TENTANG PESERTA DIDIK Nama sekolah Mata Pelajaran Kelas : ___________________ : ___________________ Tahun Pelajaran : ___________________ Nama Pendidik Jakarta. dan laporan pribadi.

3.Contoh isi Buku Catatan Harian: No. 2.. 1.. Catatan: a. selain bermanfaat untuk merekam dan menilai perilaku peserta didik sangat bermanfaat pula untuk menilai sikap peserta didik serta dapat menjadi bahan dalam penilaian perkembangan peserta didik secara keseluruhan. Berikut contoh format Penilaian Sikap. Nama Edy Suly . dalam observasi perilaku dapat juga digunakan daftar cek yang memuat perilaku-perilaku tertentu yang diharapkan muncul dari peserta didik pada umumnya atau dalam keadaan tertentu. Hari/ Tanggal 30 April 2013 Nama Peserta Didik Amin Menolong Budi yang jatuh di halaman sekolah Kejadian Kolom kejadian diisi dengan kejadian positif maupun negatif.. Kolom perilaku diisi dengan angka yang sesuai dengan kriteria berikut. Bekerja sama Berinisiatif Penuh Perhatian Bekerja sistematis Nilai Keterangan 1 2 3 4 5 = sangat kurang = kurang = sedang = baik = amat baik b. Catatan dalam lembaran buku tersebut. Selain itu. Contoh Format Penilaian Sikap dalam praktek: Perilaku No. Nilai merupakan jumlah dari skor-skor tiap indikator perilaku Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 21 .

dapat dibaca dan dipahami kecenderungan sikap yang dimilikinya. Keterangan diisi dengan kriteria berikut Nilai 18-20 berarti amat baik Nilai 14-17 berarti baik Nilai 10-13 berarti sedang Nilai 6-9berarti kurang Nilai 0-5 berarti sangat kurang d. kewarganegaraan dan kepribadian. dan jasmani. Laporan Pribadi Melalui penggunaan teknik ini di sekolah. Untuk menilai perubahan perilaku atau sikap peserta didik secara keseluruhan. khususnya kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia. semua catatan dapat dirangkum dengan menggunakan Lembar Pengamatan berikut. Pertanyaan Langsung Kita juga dapat menanyakan secara langsung atau wawancara tentang sikap seseorang berkaitan dengan sesuatu hal. Berdasarkan jawaban dan reaksi lain yang tampil dalam memberi jawaban. keadaan. estetika. peserta didik diminta membuat ulasan yang berisi pandangan atau tanggapannya tentang suatu masalah. Dalam penilaian sikap peserta didik di sekolah. Misalnya. dapat dipahami sikap peserta didik itu terhadap objek sikap. 22 Buku Guru Kelas I SD .c. atau hal yang menjadi objek sikap. Misalnya. Pendidik juga dapat menggunakan teknik ini dalam menilai sikap dan membina peserta didik. Dari ulasan yang dibuat oleh peserta didik tersebut. e. peserta didik diminta menulis pandangannya tentang “Kerusuhan antar etnis” yang terjadi akhirakhir ini di Indonesia. bagaimana tanggapan peserta didik tentang kebijakan yang baru diberlakukan di sekolah mengenai “Peningkatan Ketertiban”.

. peserta didik tidak selalu merespons dalam bentuk menulis jawaban......... menggambar... Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 23 ..... mewarnai..Hari/Tgl.Contoh Lembar Pengamatan (Kelompok Mata Pelajaran: Agama dan Akhlak Mulia) Perilaku/sikap yang diamati:.... Penilaian Tertulis Penilaian tertulis dilakukan dengan tes tertulis. Capaian ST T R SR Deskripsi perilaku awal b.... tetapi dapat juga dalam bentuk yang lain seperti memberi tanda..... Tes Tertulis merupakan tes di mana soal dan jawaban yang diberikan kepada peserta didik dalam bentuk tulisan.. dan lain sebagainya. Deskripsi perubahan Pertemuan . No 1 2 3 4 5 Keterangan a. Dalam menjawab soal..... Kolom capaian diisi dengan tanda centang sesuai perkembangan perilaku ST = perubahan sangat tinggi T = perubahan tinggi R = perubahan rendah SR = perubahan sangat rendah Kelas..... Nama peserta didik: .... Informasi tentang deskripsi perilaku diperoleh dari 1) Pertanyaan langsung 2) Laporan pribadi 3) Buku catatan harian 3......... Semester....

dibedakan menjadi: 1. misalnya kesesuaian soal dengan kompetensi inti dan kompetensi dasar pada kurikulum. dua pilihan (benar-salah.. Penilaian Projek Penilaian projek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas yang harus diselesaikan dalam periode/waktu tertentu... Konstruksi... pengolahan dan penyajian data... yaitu: a. makin tinggi perolehan skor. c.. Materi.. sebab-akibat b. pilihan ganda 2.. Karakteristik mata pelajaran dan keluasan ruang lingkup materi yang akan diuji. a. ya-tidak) 3. Cara Penskoran Skor diberikan kepada peserta didik bergantung pada ketepatan dan kelengkapan jawaban yang diberikan/ditetapkan guru. Makin lengkap dan tepat jawaban. Tugas tersebut berupa suatu investigasi sejak dari perencanaan... Contoh Penilaian Tertulis Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti Kelas/Semester : IV/1 Menyuplai jawaban singkat atau pendek: Sebutkan beberapa candi Buddhis di Indonesia yang kamu ketahui........ isian atau melengkapi 2. misalnya rumusan soal atau pertanyaan harus jelas dan tegas. misalnya rumusan soal tidak menggunakan kata/kalimat yang menimbulkan penafsiran ganda.. ..Ada dua bentuk soal tes tertulis. jawaban singkat atau pendek 3.. pengorganisasian.. perlu dipertimbangkan halhal berikut.... menjodohkan 4.. menyuplai jawaban. yang dibedakan menjadi: 1. memilih jawaban.. 24 Buku Guru Kelas I SD . b.. uraian Dalam menyusun instrumen penilaian tertulis. Bahasa... pengumpulan data.. d. 4..

gambar). Contoh kegiatan peserta didik dalam penilaian proyek: Penelitian sederhana tentang perilaku terpuji keluarga di rumah terhadap hewan atau binatang peliharaan. lukisan. pakaian. e. analisis data. barang-barang terbuat dari kayu. Penilaian produk meliputi penilaian kemampuan peserta didik membuat produk-produk teknologi dan seni. Kemampuan pengelolaan. proses pengerjaan. Kemampuan peserta didik dalam memilih topik. Penilaian projek dilakukan mulai dari perencanaan.Penilaian projek dapat digunakan untuk mengetahui pemahaman. kemampuan mengaplikasikan. plastik. dengan mempertimbangkan tahap pengetahuan. Penilaian Produk Penilaian produk adalah penilaian terhadap proses pembuatan dan kualitas suatu produk. seperti penyusunan disain. dan f. dan kemampuan menginformasikan peserta didik pada mata pelajaran tertentu secara jelas. Dalam penilaian projek. pendidik perlu menetapkan hal-hal atau tahapan yang perlu dinilai. c. hasil karya seni (patung.. 5. Pengembangan produk meliputi 3 (tiga) tahap dan setiap tahap perlu diadakan penilaian yaitu seperti berikut. pemahaman dan keterampilan dalam pembelajaran. seperti: makanan. Relevansi. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 25 . mencari informasi dan mengelola waktu pengumpulan data serta penulisan laporan. b. d. dan logam. pengumpulan data. setidaknya ada enam hal yang perlu dipertimbangkan yaitu: a. keramik. dengan mempertimbangkan kontribusi pendidik berupa petunjuk dan dukungan terhadap projek peserta didik. sampai hasil akhir projek. Keaslian. Untuk itu. Pelaksanaan penilaian dapat menggunakan alat/instrumen penilaian berupa daftar cek ataupun skala penilaian. Laporan tugas atau hasil penelitian juga dapat disajikan dalam bentuk poster. Projek yang dilakukan peserta didik harus merupakan hasil karyanya. dan penyiapkan laporan tertulis. Kesesuaian dengan mata pelajaran. kemampuan penyelidikan.

yaitu berdasarkan kesan keseluruhan dari produk. yaitu berdasarkan aspek-aspek produk. Tahap penilaian produk (appraisal). lukisan. dsb. Tahap persiapan. a. pendidik dan peserta didik sendiri dapat menilai perkembangan kemampuan peserta didik dan terus melakukan perbaikan. Dengan demikian. alat. Berdasarkan informasi perkembangan tersebut. resensi buku/ literatur. biasanya dilakukan pada tahap appraisal. hasil tes (bukan nilai) atau bentuk informasi lain yang terkait dengan kompetensi tertentu dalam satu mata pelajaran. dan mendesain produk. Karya peserta didik adalah benar-benar karya peserta didik itu sendiri Pendidik melakukan penelitian atas hasil karya peserta didik yang dijadikan bahan 26 Buku Guru Kelas I SD . laporan penelitian. meliputi: penilaian kemampuan peserta didik dalam menyeleksi dan menggunakan bahan. antara lain seperti berikut. Hal-hal yang perlu diperhatikan dan dijadikan pedoman dalam penggunaan penilaian portofolio di sekolah. Cara holistik. Tahap pembuatan produk (proses). Informasi tersebut dapat berupa karya peserta didik dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik oleh peserta didik. 6. meliputi: penilaian produk yang dihasilkan peserta didik sesuai kriteria yang ditetapkan. puisi. Akhir suatu periode hasil karya tersebut dikumpulkan dan dinilai oleh pendidik dan peserta didik sendiri. gambar. komposisi musik. biasanya dilakukan terhadap semua kriteria yang terdapat pada semua tahap proses pengembangan. sinopsis. Penilaian Portofolio Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan peserta didik dalam satu periode tertentu. Penilaian portofolio pada dasarnya menilai karya-karya peserta didik secara individu pada satu periode untuk suatu mata pelajaran. foto.a. antara lain: karangan. menggali. c. Cara analitik. surat. dan teknik. b. Penilaian produk biasanya menggunakan cara holistik atau analitik. b. portofolio dapat memperlihatkan perkembangan kemajuan belajar peserta didik melalui karyanya. dan mengembangkan gagasan. a. meliputi: penilaian kemampuan peserta didik dan merencanakan.

g. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 27 . Manfaat utama penilaian ini sebagai diagnostik yang sangat berarti bagi pendidik untuk melihat kelebihan dan kekurangan peserta didik. Kepuasan Hasil kerja portofolio sebaiknya berisi keterangan dan bukti yang memberikan dorongan peserta didik untuk lebih meningkatkan diri. Kerahasiaan bersama antara pendidik dan peserta didik Kerahasiaan hasil pengumpulan informasi perkembangan peserta didik perlu dijaga dengan baik dan tidak disampaikan kepada pihak-pihak yang tidak berkepentingan sehingga memberi dampak negatif proses pendidikan d. proses dan tingkat pencapaian kompetensi yang dipelajarinya dalam mata pelajaran tertentu. b. Proses belajar yang dinilai misalnya diperoleh dari catatan pendidik tentang kinerja dan karya peserta didik. Penilaian proses dan hasil Penilaian portofolio menerapkan proses dan hasil. Milik bersama (joint ownership) antara peserta didik dan pendidik Pendidik dan peserta didik perlu mempunyai rasa memiliki berkas portofolio sehingga peserta didik akan merasa memiliki karya yang dikumpulkan dan akhirnya akan berupaya terus meningkatkan kemampuannya. c. f. e. 7. memerlukan dan membantu sehingga terjadi proses pendidikan berlangsung dengan baik. Penilaian Diri Penilaian diri adalah suatu teknik penilaian di mana peserta didik diminta untuk menilai dirinya sendiri berkaitan dengan status. Saling percaya antara pendidik dan peserta didik Dalam proses penilaian pendidik dan peserta didik harus memiliki rasa saling percaya. Teknik penilaian diri dapat digunakan untuk mengukur kompetensi kognitif. dan psikomotor. Penilaian dan pembelajaran Penilaian portofolio merupakan hal yang tak terpisahkan dari proses pembelajaran. Kesesuaian Hasil kerja yang dikumpulkan adalah hasil kerja yang sesuai dengan kompetensi yang tercantum dalam kurikulum. afektif.penilaian portofolio agar karya tersebut merupakan hasil karya yang dibuat oleh peserta didik itu sendiri. h.

a. daftar tanda cek. peserta didik diminta untuk melakukan penilaian berdasarkan kriteria atau acuan yang telah disiapkan. Berkaitan dengan penilaian kompetensi psikomotorik. Penilaian kompetensi afektif. Meminta peserta didik untuk melakukan penilaian diri e. Pendidik mengkaji sampel hasil penilaian secara acak. dan melatih peserta didik untuk berbuat jujur karena mereka dituntut untuk jujur dan objektif dalam melakukan penilaian. Keuntungan penggunaan penilaian diri di kelas antara lain seperti berikut 1. Menentukan kriteria penilaian yang akan digunakan c. Peserta didik menyadari kekuatan dan kelemahan dirinya karena ketika mereka melakukan penilaian. penilaian diri oleh peserta didik di kelas perlu dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut. Dapat menumbuhkan rasa percaya diri peserta didik karena mereka diberi kepercayaan untuk menilai dirinya sendiri. b. peserta didik dapat diminta untuk menilai kecakapan atau keterampilan yang telah dikuasainya berdasarkan kriteria atau acuan yang telah disiapkan. Oleh karena itu. Merumuskan format penilaian. c. 3. mereka harus melakukan introspeksi terhadap kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya. misalnya. Penilaian diri peserta didik didasarkan atas kriteria atau acuan yang telah disiapkan. Penggunaan teknik ini dapat memberi dampak positif terhadap perkembangan kepribadian seseorang. Selanjutnya. Menentukan kompetensi atau aspek kemampuan yang akan dinilai b. 2. a. dapat berupa pedoman penskoran. membiasakan. Dapat mendorong. untuk mendorong peserta didik supaya senantiasa melakukan penilaian diri secara cermat dan objektif f. Penilaian kompetensi kognitif di kelas. Menyampaikan umpan balik kepada peserta didik berdasarkan hasil kajian terhadap sampel hasil penilaian yang diambil secara acak 28 Buku Guru Kelas I SD . misalnya: peserta didik diminta untuk menilai penguasaan pengetahuan dan keterampilan berpikirnya sebagai hasil belajar dari suatu mata pelajaran tertentu. peserta didik dapat diminta untuk membuat tulisan yang memuat curahan perasaannya terhadap suatu objek tertentu. atau skala penilaian d. Penilaian diri dilakukan berdasarkan kriteria yang jelas dan objektif.

Bagian Khusus .

30 Buku Guru Kelas I SD .

dan orang yang lebih tua 1. orang tua.1. mengidentifikasi dan menerapkan salam pujian agama Buddha. dan percaya diri dalam berinteraksi dengan keluarga. dan teman bermain C. Kompetensi Inti Menunjukkan perilaku jujur. Indikator 1. tanggung jawab. 2. dan 4. santun.1. membiasakan diri untuk menghormati orang lain cara-cara mem beri salam dalam tradisi Buddhis. peserta didik diharapkan dapat 1. dan orang yang lebih tua. Tujuan Pembelajaran Setelah melaksanakan pembelajaran. Kompetensi Dasar 1.1.1 Memiliki sikap hormat dan salam dalam keluarga. 3. guru.1. guru. sekolah. teman.4 Mendemonstrasikan berbagai cara untuk menghormati orang lain E. menerapkan salam dan memberi hormat kepada rohaniwan orangtua. peduli.2 Mengidentifikasi salam pujian agama Buddha 1. disiplin.1 Mengidentifikasi sikap-sikap menghormat dalam agama Buddha 1. Alokasi Waktu 20 x 35 menit D. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 31 .Pelajaran A. mengidentifikasi sikap-sikap menghormat dalam agama Buddha.3 Mengucapkan salam dan memberi hormat kepada rohaniwan. dan guru 1 Cara Hormat dan Salam B.

2. Penugasan. Salam pujian. dan percaya diri dalam berinteraksi dengan keluarga. Penilaian Penilaian mencakup: 1. Mereka selalu hormat kepada orang yang pantas dihormati. Test kinerja. H. Materi Ajar Pemberian hormat dan salam meliputi: 1. lalu kembangkan materi dengan tetap mengingat alokasi waktu. 32 Buku Guru Kelas I SD . Tes tulis. dan 3. Orang yang Patut Dihormati Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 1 Kuasai kompetensi inti dan kompetensi dasar di atas. Mereka kakak beradik. Sikap hormat. Adi dan Ratna kelas satu. Mereka anak kembar. teman. Kepada siapa hormat dan salam ditujukan. ajaklah peserta didik untuk menunjukkan sikap santun. 2. dan guru. Materi Pelajaran A. dan 3. G. Pada Pelajaran 1.F. peduli.

Adi. Mereka dihormati karena lebih tua. Selamat pagi. Siapakah yang dihormati di sekolah? Adi menghormati guru. Adi menyambut guru agama Buddha. Adi.Siapakah yang dihormati di rumah? Adi dan Ratna menghormati Ayah. Mereka saling menyayangi dan menghormati. Adi dan Ratna menghormati Nenek. Ratna. Mereka merawat Adi dan Ratna. Selamat pagi. Ayah dan Ibu sangat berjasa. Ayah Ibu Kakek Nenek Bibi Paman Adi dan Ratna menghormati Kakek. Adi dan Ratna menghormati Ibu. Mereka menguruskan Adi dan Ratna. Mereka dihormati karena berjasa. Pak Guru. dan Mita bermain bersama. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 33 .

ayat tersebut bukan untuk dihafal.Petunjuk untuk Guru Lihat buku siswa halaman 4: Ajaklah peserta didik untuk mengamati gambar Buddha Rupang dan bhikkhu di bawah ini. Ayat dimaksud adalah Sutta Nipata. 4. Seseorang dihormati karena menghargai jasa jasanya. Arca Buddha Bhikkhu Petunjuk untuk Guru Lihat buku siswa halaman 4: • • Peserta didik diajak bersama-sama membaca ayat berikut berulang-ulang. Adi juga hormat kepada bhikkhu. Buddha dan bhikkhu mengajarkan kebaikan. 5. “Menghormat orang yang patut dihormat adalah berkah utama” (Khuddakapatha. Mangala Sutta. Ajaklah mereka untuk selalu menghormati jika menjumpainya. Mangala Sutta) 34 Buku Guru Kelas I SD . Ingat.

sebutkan siapa yang kamu hormati di rumah?” Bimbing dan arahkan peserta didik untuk menuliskan di kolom. ……………. dan lain-lain. ……………. Di Vihara ……………. ……………. B. “Ayo. membungkukkan badan. No 1 2 3 Orang yang Kamu Hormati Di Rumah ……………. menyapa. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 35 . Di Sekolah ……………. Pada materi ini.Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 5 1. 1. ……………. Pertanyaan tersebut juga disesuaikan untuk di sekolah dan di vihara. 3. ……………. mengucapkan salam. bersalaman. Cara Menghormat Cara memberi hormat antara lain menundukkan kepala. guru mengajak peserta didik untuk mengangkat dan menunjukkan tangan kanan dan tangan kiri. ……………. Guru menugaskan peserta didik secara mandiri untuk menuliskan orangorang yang patut dihormati dengan mengisi kolom di bawah ini dan dibimbing oleh guru. 2. Guru menanyakan secara lisan kepada peserta didik seperti. Anjali Petunjuk untuk Guru Lihat buku siswa halaman 7: 1.

3. Guru boleh menambahkan ajakan kepada siswa dengan metode yang lebih menarik lagi. misalnya “Tepuk Anjali”. kalian dan tempelkan di dada. Ajaklah peserta didik untuk mendemonstrasikan cara anjali satu per satu di depan kelas. Ini tangan kiriku. 6. ajaklah peserta didik untuk mengangkat tangan kanannya lalu tangan kirinya. Ini tangan kananku. “Ayo beranjali. Guru mengajak peserta didik dengan berseru.2. Guru menanyakan kepada peserta didik tentang nama menghormat dengan cara seperti itu. Ajaklah peserta didik untuk menempelkan kedua telapak tangan di depan dada! 4.” 5. 7. Aku punya dua tangan tangan kanan dan kiri 36 Buku Guru Kelas I SD . satukan tangan. Dengan penuh ceria.

satukan kedua telapak tangan. Aku minta izin kepada Ayah dan Ibu.Ayo beranjali. Aku beranjali. Aku bertemu guru agama Buddha. Aku pergi ke sekolah. tempelkan di dada. Aku beranjali kepada Ayah dan Ibu. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 37 .

Aku beranjali kepada bhikkhu. Aku beranjali kepada teman sedharma.Aku beranjali kepada arca Buddha. 38 Buku Guru Kelas I SD .

4. 6. 7. misalnya “Tepuk Anjali”. Pada materi ini guru mengajak peserta didik untuk mengangkat dan menunjukkan tangan kanan dan tangan kiri. Beranjalilah saat kamu bertemu teman sedharma. Guru menanyakan kepada peserta didik tentang nama menghormat dengan cara seperti ini. Ajaklah peserta didik untuk mewarnai gambar anak yang sedang beranjali dengan rapi dengan mencontoh sesuai aslinya. Praktik Sehari-hari 1. 3. Beranjali di depan kelas. 3. Tugas Mandiri a. Guru boleh menambahkan ajakan kepada peserta didik dengan metode yang lebih menarik lagi. Beranjalilah saat kamu bertemu bhikkhu. Beranjalilah saat kamu bertemu guru agama Buddha. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 39 . satukan tangan. “Ayo beranjali. Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 11 1. Dengan penuh ceria ajaklah peserta didik untuk mengangkat tangan kanannya lalu tangan kirinya. Ajaklah peserta didik untuk mendemonstrasikan cara anjali satu per satu di depan kelas. 2. Ajaklah peserta didik untuk memajang hasil karyanya.” 5. Beranjalilah kepada ayah dan ibu sebelum ke sekolah.Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 11 1. tempelkan di dada. Guru mengajak peserta didik dengan berseru. Ajaklah menempelkan kedua telapak tangan di depan dada! 4. 2. 5. 2.

Guru memberikan contoh dan mendemonstrasikan cara namaskara. Ajaklah peserta didik untuk mendemonstrasikan cara namaskara satu per satu di depan kelas..b..... Pada materi ini.. ... Perhatikan posisi kaki anak laki-laki dan perempuan. 1.... . . 3.. Namaskara Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 12: 1.... ....... Kerapian (20) .... dst.. No....... . Jumlah Skor . 4. 2... .. guru mengajak peserta didik untuk mengamati gambar anak sedang namaskara.. 2.. Kesesuaian (30) .. ........... ... Mari Mewarnai Warnai lalu pajangkan! Rubrik Penilaian Mewarnai Nama Peserta Didik .. ...... .. KRITERIA Komposisi Warna (50) ... 2... 40 Buku Guru Kelas I SD .

Umat Buddha bersujud di depan altar dengan cara namaskara. Namaskara adalah bersujud dengan lima titik menyentuh lantai. Siku 3. Dahi 2. Ayo Mewarnai Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 13 1. 1.Lihat gambar sikap namaskara berikut. Ajaklah peserta didik untuk memajangkan hasil karyanya. Telapak tangan Tugas Mandiri a. Ujung jari kaki 5. 2. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 41 . Ajaklah peserta didik untuk mewarnai gambar yang anak sedang beranjali. Lutut 4. Lima titik itu adalah sebagai berikut.

. KRITERIA Komposisi Warna (50) ........... Kerapian (20) . . Ajaklah siswa untuk mendemonstrasikan sikap menghormati dengan cara berdiri... Adi menghormatinya dengan cara berdiri.. 42 Buku Guru Kelas I SD . Saat guru datang............ . ..... Kesesuaian (30) .... 2.. Demonstrasi diawali guru masuk ke ruangan...... .. . ..... Uttana digunakan untuk menyambut tamu. Uttana adalah sikap menghormati dengan cara berdiri.. .Rubrik Penilaian Mewarnai No..... lalu semua peserta didik berdiri. . dst. 3....... Jumlah Skor . Uttana Menghormat dengan Berdiri Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 14: 1. .. ... 1. Nama Peserta Didik .... 2.

Ayo Mewarnai Adi memberi hormat kepada kepala sekolah dengan cara uttana. Mereka disambut umat dengan cara berdiri. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 43 .Uttana adalah menghormat dengan cara berdiri. Para Bhikkhu masuk ruangan.

. Pradaksina Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 16 1.. ... 4..... kursi) dengan berkeliling tiga kali! Lihat gambar berikut... Ajaklah peserta didik untuk mengelilingi benda (misalnya. Nama Peserta Didik . Objek yang dihormati yaitu cetiya. . KRITERIA Komposisi Warna (50) .... 2.. . mahavihara.... .. .. Kesesuaian (30) ...... ... Kerapian (20) ... Hal itu dilakukan dengan berkeliling ke arah objek kanan sebanyak tiga kali sambil beranjali tanpa alas kaki.... vihara. dan candi. Jumlah Skor .... . Pradaksina adalah sikap hormat dengan mengelilingi objek yang dihormati.. Pradaksina dapat dipraktikkan di dalam kelas.Rubrik Penilaian Mewarnai No............. .. 44 Buku Guru Kelas I SD ... . 2.. ... dst........ 1.

.. . .... .. ... 8. .. . ..... .. Kesesuaian (30) ..... ... ...Ayo Mewarnai Rubrik Penilaian Mewarnai No........ Nama Peserta Didik ... ....... . ... ... .......... . . 9.. ...... .. Jumlah Skor .. ............. ... . ... ... 5... 6.. 4.. .... .... ....... Kerapian (20) ........ ............ ..... KRITERIA Komposisi Warna (50) .................. . . ..... ......... ... ........... ....... .... ............ 7... . 3... 1. 2.. .. ....... ... dst. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 45 .. ... . .........

2. dan lain-lainnya. Salam pujian kepada sesama umat Buddha. Amithofo artinya terpujilah Buddha Amitabha.dollsofindia. Ada salam pujian suvatthi hotu Suvatthi hotu artinya semoga berbahagia. Namo Buddhaya artinya terpujilah Buddha. Amithofo. 3. Salam digunakan untuk menyapa. selamat siang. Salam Pujian Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 17 1. selamat sore. Guru harus berlaku bijaksana dalam mengajarkan salam ini agar tidak terjadi monopoli sekte tertentu.com 46 Buku Guru Kelas I SD . selamat malam atau salam sejahtera. Namo Amithofo sumber: www. Ada pula salam pujian amithofo. Salam digunakan untuk menghormati. Salam pujian kepada guru agama Buddha. Suvatthi hotu. Salam-salam pujian yang dimaksud adalah Namo Sanghyang Adi Buddhaya. Umat Buddha mengucapkan salam pujian.dollsofindia. Salam pujian diucapkan kepada orangtua. Sampaikan kepada siswa bahwa terdapat bermacam-macam salam pujian di dalam agama Buddha.C. Ada salam pujian Namo Buddhaya.com Namo Buddhaya sumber: www. Salam yang digunakan sehari-hari adalah: Selamat pagi. Salam pujian diucapkan kepada Bhikkhu. Salam pujian diucapkan sambil beranjali. Salam pujian yang diucapkan berbeda-beda. Namo Buddhaya.

Sikap hormat dalam agama Buddha dilakukan dengan bersikap anjali. Salam pujian yaitu Namo Buddhaya. putih. Jika sudah bisa menulis. merah.Tugas Mandiri Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 19 1. guru. 4. Salam pujian diucapkan untuk memberi hormat kepada orang yang patut dihormati. 2. Orang yang patut dihormati adalah ayah. Menghormat kepada orang yang patut dihormat adalah berkah utama. 2. Perintahkan peserta didik untuk menyebutkan artinya. 6. tuntunlah siswa untuk menuliskannya. dan jingga. Perintahkan kepada peserta didik untuk mewarnai huruf dengan warna biru. menyapa. Buddha. dan lain-lain. ibu. dan 3. 7. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 47 . uttana. dan bersalaman. dan padakkhina. 3. Salam Pujian Artinya Rangkuman Materi 1 orang yang lebih tua. Ajaklah peserta didik mengucapkan kata-kata itu bersama-sama. Amithofo. kuning. Saat memberi salam tangan bersikap anjali. namaskara. bhikkhu. Sikap hormat dilakukan dengan cara memberi salam. 1. 5. Suvatthi hotu.

Dharma c. Isilah dengan jawaban singkat dan tepat! 1. Memberikan hormat kepada guru agama Buddha dengan cara …. a.. Gambar di samping adalah cara menghormat dengan…. 6.. Berilah tanda silang (X) pada huruf a.. atas kepala c. bersujud c. bersalaman II. b. 8. a. a.. 4. beranjali b.. Namo buddhaya diucapkan dengan tangan bersikap ..Penilaian 1 I. meditasi b. Uttana adalah menghormat dengan cara . Buddha 5. meditasi 4. Anjali adalah sikap menghormati dengan menempelkan kedua tangan di .. melambaikan tangan c. namaskara c.. 3. membungkukkan badan 3. beranjali b... atau c pada jawaban yang paling benar 1. 8. Orang yang patut dihormati di vihara adalah.. Sangha b. Menghormat arca Buddha dengan cara ….. 48 Buku Guru Kelas I SD .. Menundukkan badan adalah salah satu cara menghormati orang yang lebih . Namaskara adalah bersujud sebanyak … 2.. Orang yang patut dihormati di sekolah adalah .. a. Bersujud dilakukan dengan lima titik menyentuh… Mengelilingi objek yang dihormati sebanyak tiga kali ke arah sebelah . 5. depan perut 2... a. Menghormati kepada yang patut dihormati adalah berkah . Menghormati tamu dilakukan dengan cara bersikap . Namo Buddhaya adalah salam pujian kepada ….. depan dada b.. 7. 9.

Bagaimana cara bersujud di depan altar? Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 49 . Tuliskan tiga orang yang patut dihormati. 2. Jawablah dengan uraian yang jelas dan tepat 1. Bagaimana cara memberi hormat kepada Bhikkhu? 4. Jelaskan arti Namo Buddhaya.III. Tuliskan dua orang yang dihormati di rumah. 5. 3.

50 Buku Guru Kelas I SD .

1 Membaca doa-doa pendek ketika puja bakti pagi dan sore 1. dan doa belajar. Tujuan Pembelajaran Setelah melaksanakan pembelajaran.2.Pelajaran A. 4.2 Melaksanakan cara-cara berdoa pada saat puja bakti pagi dan sore 1. 2. doa makan. Kompetensi Inti Menerima dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya 2 Doa dan Kegiatan Sehari-hari B. lafalkan doa sebelum tidur dan sesudah bangun tidur. Indikator 1. peserta didik dapat: 1.2. F.3 Melafalkan doa sebelum dan sesudah tidur 1. membiasakan diri berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan dalam kehidupan sehari-hari.2. melafalkan doa-doa pendek ketika puja bakti pagi dan sore. Kompetensi Dasar 1. Materi Ajar Doa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 51 . melaksanakan cara-cara berdoa pada saat puja bakti pagi dan sore. 3.2 Berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan dalam kehidupan sehari-hari C.4 Membiasakan diri berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan dalam kehidupan sehari-hari E.2. Alokasi Waktu 12 x 35 menit D.

2. Semoga Tuhan memberkati. Penilaian 1. 52 Buku Guru Kelas I SD . Buku teks agama Buddha kelas I 2. 4. Doa berisi harapan baik. 3. Semoga semua makhluk berbahagia. 2. Doa tidak meminta sesuatu. uttana 3. Materi Pelajaran A. Semoga aku terbebas dari bahaya. Semoga aku selalu berbahagia. Penugasan I. Contoh-contoh doa dalam agama Buddha 1. Test kinerja 3. Sumber Belajar 1. Berdoa diawali dengan kata semoga. CD/VCD tentang sikap-sikap menghormati H. Ubahlah cara pandang peserta didik tentang doa dengan perumpamaan orang yang ingin menyeberang.G. namaskara. Gambar sikap anjali. Tes tulis 2. Pengertian Doa Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 22 1. tetapi hanya berdoa di tepi pantai. Ajaklah peserta didik dalam suasana hening sebelum belajar dengan cara bermeditasi.

Harapan dapat tercapai jika ada usaha. Semoga aku menjadi anak yang pandai. Mereka berdoa agar sampai ke seberang. Mereka tidak akan sampai di seberang jika mereka hanya berdoa.Harapan tercapai tidak hanya dengan berdoa. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 53 . Berdoa tidak tercapai hanya dengan mengucapkan. Menjadi pandai harus rajin belajar. Ayo mengamati gambar. Adi dan teman-temannya akan ke seberang sungai. Mereka akan sampai di seberang jika mereka menyeberangi sungai. Semoga kami dapat mencapai seberang sungai.

3. Terpujilah Triratna. Ajaklah peserta didik melafalkan doa-doa di bawah ini. Terpujilah para Bodhisattva dan Mahasattva. Mereka berdoa sebelum belajar. Semoga semua makhluk berbahagia.B. Doa Belajar Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 24 1. Ajaklah peserta didik untuk selalu berdoa sebelum dan sesudah belajar. Doa sebelum belajar Terpujilah Tuhan Yang Maha Esa. Semoga saya dapat belajar dengan baik. Ajaklah peserta didik untuk hening sebelum belajar dengan bermeditasi selama 3 menit dipandu oleh guru. Sadhu sadhu sadhu. 54 Buku Guru Kelas I SD . Mereka berdoa agar dapat belajar dengan baik. 2. Adi dan Ratna selalu berdoa. Semoga menjadi anak yang pandai dan berbudi luhur.

Semoga ilmu ini bermanfaat.Doa setelah belajar Terpujilah Tuhan Yang Maha Esa. dan Ibu akan makan malam. Adi dan Ratna berdoa setelah belajar. Mereka berdoa bersama sebelum makan. Semoga semua makhluk berbahagia. ya. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 55 . C. Ayah. Terpujilah Triratna. Terpujilah para Bodhisattva dan Mahasattva. Sadhu sadhu sadhu. Akhirnya. Doa Makan Adi. kita dapat belajar dengan baik. terpujilah para Bodhisattva dan Mahasattva. Ratna. Doa sebelum makan Terpujilah Tuhan Yang Maha Esa. Terpujilah Triratna. Terima kasih saya telah belajar dengan baik.

Semoga semua makhluk berbahagia. Terpujilah Triratna.Makanan yang saya santap berguna untuk kesehatan. Sadhu sadhu sadhu. Doa Tidur Doa sebelum tidur Terpujilah Tuhan Yang Maha Esa. Terpujilah para Bodhisattva dan Mahasattva. Terpujilah para bBodhisattva dan Mahasattva. Doa setelah makan Terpujilah Tuhan Yang Maha Esa. D. 56 Buku Guru Kelas I SD . Semoga semua makhluk berbahagia. Terima kasih hari ini saya mendapat makanan. Sadhu sadhu sadhu. Semoga bermanfaat untuk kesehatan. Terpujilah Triratna.

Terima kasih.Semoga saya dapat tidur nyenyak. Berdoa supaya tidur nyenyak dan tidak mimpi buruk. Bangun tidur aku juga berdoa. Saya telah tidur nyenyak dan bangun tidur dengan segar. Sadhu sadhu sadhu. Semoga semua makhluk berbahagia. Semoga semua makhluk berbahagia. Terpujilah Triratna. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 57 . Terpujilah para Bodhisattva dan Mahasattva. Sadhu sadhu sadhu. Bebas mimpi buruk dan bangun dengan segar. Doa bangun tidur Terpujilah Tuhan Yang Maha Esa.

Doa dilakukan dengan tangan bersikap anjali. cepat selesai 3. Penilaian 2 a. dan doa tidur. 6. Semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu melindungi kami.. 7. Berdoa sebelum makan agar bermanfaat untuk . b. Doa berisi harapan yang baik. Semoga aku selalu berbahagia. Berilah tanda silang (X) pada huruf a. keselamatan b. 5. Semoga aku terbebas dari bahaya. Berdoa sebelum melakukan sesuatu agar ….Rangkuman Materi 2 1. beranjali I. 3. doa makan. 9. kesehatan c. dan d. Contoh-contoh doa dalam agama Buddha: a. misalnya. Doa dilakukan sebelum dan setelah melakukan kegiatan. Semoga semua makhluk berbahagia. a. b. Doa sehari-hari. Doa agama Buddha tidak meminta. Cara berdoa dengan mengucapkan kalimat mengucapkan kalimat yang diawali dengan kata “semoga”.. b. bersalaman c. tercapai c. Doa adalah harapan dan pujian. mengangkat tangan 2.. 8. a. Sikap saat membaca doa dengan cara …. atau c pada jawaban yang paling benar 1. kebahagiaan 58 Buku Guru Kelas I SD . Selesai berdoa mengucapkan sadhu sebanyak tiga kali. c. 4. 2. doa belajar. dipuji b.

. semangat 5.4. mimpi indah b. Isilah dengan singkat dan tepat! 1. Berdoa diakhiri dengan mengucapkan kata … 3. Menyanyikan lagu namaskara dilakukan sambil berdiri dan bersikap … Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 59 . Lagu namaskara dinyanyikan untuk mengakhiri … 5. Doa tidak akan terkabul jika tidak ada .. a.. Doa pembukaan pendidikan dibaca sebelum pelajaran … 4. bertemu buddha II. tidur nyenyak c. Sebelum belajar di sekolah diawali dengan membaca… 2. usaha b. Berdoa sebelum tidur agar …. janji c. a.

60 Buku Guru Kelas I SD .

1. membedakan vihara. cetiya.5 Mengidentifikasi hari-hari raya agama Buddha 2. dan Guru Agung agama Buddha C. rohaniwan.4 Menyebutkan nama kitab suci agama Buddha 2. dan arama 2.1. peserta didik dapat 1. Tujuan Pembelajaran Setelah melaksanakan pembelajaran. dan arama. nama-nama rohaniawan.1. hari raya.6 Menyebutkan nama pendiri agama Buddha E.1. dan nama pendiri agama Buddha. kitab suci. 2. Kompetensi Inti Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati berdasarkan rasa ingin tahu tentang dirinya serta benda-benda dan makhluk hidup yang dijumpainya di rumah dan di sekolah 3 Identitas Agama Buddha B. hari-hari raya.1 Mengenali tempat ibadah. mengidentifikasi tempat-tempat ibadah agama Buddha. Indikator 2.1. Alokasi Waktu 20 x 35 menit D.3 Menyebutkan nama-nama rohaniwan agama Buddha 2. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 61 .2 Membedakan vihara.Pelajaran A. Kompetensi Dasar 2. nama kitab suci.1 Menyebutkan tempat-tempat ibadah agama Buddha 2.1. cetiya.

dan arama H. Tempat Ibadah Petunjuk untuk Guru Lihat buku siswa halaman 32: 1. Vihara. Penilaian 1. Materi Ajar Identitas agama Buddha G. 2. Materi Pelajaran A. Sumber Belajar 1.F. Buku Teks Agama Buddha Kelas I 2. Tes tertulis 2. Vihara adalah tempat ibadah umat Buddha. Tes lisan I. 62 Buku Guru Kelas I SD . Selain vihara umat Buddha melakukan ibadah di cetiya dan mahavihara. Semua agama memiliki tempat ibadah. Gambar cetiya. Ajarkan kepada peserta didik tentang tempat ibadah umat Buddha. dan Mahavihara. yaitu Cetiya. Pembahasan materi ini tidak terlalu dalam. vihara. dan hanya bersifat pengenalan karena akan dibahas lebih mendalam di kelas IV.

com Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 63 . Vihara sumber: chibichebong. Cetiya sumber: irwansyahpendi. Cetiya hanya memiliki ruang puja bakti yang memilih altar Buddha di cetiya tidak ada tempat tinggal Bhikkhu.blogspot.1.com Cetiya adalah tempat ibadah lebih kecil dari vihara. 2.blogspot.

.. .. memiliki ruang puja bakti... 64 Buku Guru Kelas I SD ...... dan panna Itulah pedoman kita Pedoman semua umat buddha Tuk mencapai nirvana Rubrik Penilaian Menyanyi No. Nama Peserta Didik . . .. . 2............. Jumlah Skor ... KRITERIA Suara (50) .... memiliki tempat tinggal Bhikkhu... 1.. samadhi..... .... memiliki perpustakaan.. . .... 4... Mimik (20) .... 3.. dst.... memiliki ruang ceramah... . Ruang puja bakti Ruang perpustakaan Ruang ceramah Ayo Bernyanyi! Ke Vihara Ciptaan Prajnaparamita Mari kita ke vihara Berparitta dan samadhi Mendengarkan buddha dhamma Bersujud serta berbakti Mari kita ke vihara Jangan bimbang serta ragu Mendengarkan buddha dhamma Sebagai pedoman hidup Sila.. Sikap badan (30) .. . ... 2..Vihara adalah tempat ibadah Buddha yang lebih besar daripada cetiya. Ciri-ciri vihara adalah sebagai berikut: 1...

Mahavihara Mahavihara lebih besar daripada vihara. Mahavihara memiliki sarana yang lebih lengkap dari vihara. Tempat tinggal Bhikkhu (kuti). Rohaniawan Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 37 1. Ajaklah peserta didik mengamati gambar di bawah ini dengan cermat. 6. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit.3. 5. Ruang ceramah (dhammasala). Ciri-ciri mahavihara tempat: 1. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 65 . 2. 4. 4. 2. Ruang baca peraturan para Bhikkhu (uposathagara). Perpustakaan. 3.com B. 3.hariansumutpos. Tanyakan apa saja perbedaannya. sumber: www. Kenalkan kepada peserta didik bahwa banyak macam rohaniwan. tetapi perlu dibatasi agar tidak melebar. Ruang puja bakti (bhaktisala). Ruang penahbisan bhikkhu (sima).

Bhiksu Tantrayana dipanggil lama. Warnanya ada yang kuning. Bhiksuni Mahayana dipanggil suhu. Mereka adalah rohaniawan umat Buddha. Dokumen FKGAB DKI Jakarta Ada rohaniwan selain bhikkhu atau bhiksu. Mereka adalah samanera dan samaneri. ada juga yang cokelat. Samaneri adalah calon bhikshuni. atau lama. 66 Buku Guru Kelas I SD . Bhikkhu seperti gambar di atas? Bhiksuni Lama Pernahkah kamu bertemu rohaniawan Mereka disebut bhikkhu. ada yang abu-abu.Amati gambar berikut. Mereka memakai jubah. Bhikkhu Theravada dipanggil bhante. Samanera adalah calon bhikkhu. bhiksuni.

Adi. Amithofo. Suhu. Ratna bertemu bhiksu di depan vihara.Namo Buddhaya. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 67 . Adi mengucap salam sambil beranjali. Adi mengucapkan salam pujian Namo Buddhaya. Adi mengucapkan salam sambil beranjali. Ratna. Ratna mengucapkan salam Namo Amithofo. Namo Buddhaya. Amithofo. Bhante. Adi bertemu bhikkhu.

.. No.. ....... ... ..... Jumlah Skor .... .. ........... 2.. C. vihara.... . hanya bersifat pengenalan karena akan dibahas lebih mendalam di kelas IV.... dan mahavihara.... . 1... . dst... Kitab Suci Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 41 1...... Pembahasan materi ini tidak terlalu dalam... Kerapian (20) . Kesesuaian (30) .. Ajarkan kepada peserta didik tentang tempat ibadah umat Buddha... Tahukah kamu nama kitab suci Agama Buddha? Berapakah jumlahnya? 68 Buku Guru Kelas I SD .Ayo Mewarnai Rubrik Penilaian Mewarnai Nama Peserta Didik ...... KRITERIA Komposisi Warna (50) .. .. yaitu cetiya. 2. .

Jumlahnya sangat banyak.com vinaya sutta abhidhamma Gambar di atas adalah kitab suci agama Buddha. Kitab suci agama Buddha Tripitaka.blogspot. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 69 . Tripitaka berarti tiga keranjang.Amatilah gambar berikut.blogspot. sumber: budhismefaiviel.com sumber: budhismefaiviel.

guru bisa saja menyanyikan lagu Waisak yang lain. dan 4. Vinaya Pitaka 2. 2.225 huruf. Asadha. vihara. Pembahasan materi ini tidak terlalu dalam dan hanya bersifat pengenalan karena akan dibahas lebih mendalam di kelas IV. Sutta Pitaka 3. Mengingat banyaknya lagu bertema Waisak. Waisak. Magha Puja 70 Buku Guru Kelas I SD . Hari raya agama Buddha ada empat.230.000 halaman dan 24. Abhidhamma Pitaka Mengenai bagian dan isi kitab suci secara lengkap akan kamu pelajari pada kelas yang lebih tinggi. Ajarkan kepada peserta didik tentang tempat ibadah umat Buddha.Tripitaka ada tiga kelompok. Hari Raya Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 43 1. 3. Tahukah Kamu? Kitab suci Tripitaka terdiri atas 45 buku besar. yaitu: 1. dan mahavihara. 3. yaitu cetiya. (Sumber: Jan Sanjivaputto) D. yaitu: 1. Lebih dari 22. 2. Kathina.

com Buddha wafat atau Parinibbana Sumber: jhodymaaf.dollsofindia.blogspot. Pangeran Siddharta lahir 2.com Pangeran Siddgarta lahir Sumber: www. Waisak Waisak dirayakan pada bulan Mei Waisak merayakan tiga peristiwa penting. 3. Tujuannya untuk mengenang peristiwa yang terjadi pada hari raya itu. Buddha wafat atau Parinibbana. 1. 1. Waisak dikenal sebagai hari Buddha. Pangeran Siddharta menjadi Buddha. Waisak disebut Trisuci Waisak. Sumber: tanhadi.com Pangeran Siddharta menjadi Budddha Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 71 .Hari raya di atas dirayakan oleh umat Buddha.blogspot.

. Vappa sumber: yayasansutrapitaka.. Mimik (20) . ...... .net 72 Buku Guru Kelas I SD . Nama Peserta Didik ... 2. Bhadhiya 5. Jumlah Skor ... . .... .. Lima petapa itu adalah: 1.. .. Assaji 4.. Asadha Asadha dirayakan pada bulan Juli... Sikap badan (30) ...... Kodanna 2. Mahanama 3.. ...Hari Waisak Ciptaan Bhikkhu Saddhanyano Hari ini aku bahagia Karna waisak telah tiba Ayah dan bunda kasih hadiah Sepatu baru yang istimewa Hari ini aku gembira Teman-temanku datang ke rumah Bajunya baru semuanya baru Untuk untuk rayakan hari Waisak Waisak Waisak s’lamat hari Waisak Waisak Waisak s’lamat hari Waisak Tra la la la la tri li li li li Mari kita semua bernyanyi Tra la la la la tri li li li li Ayo kawan jangan bersedih Marilah bergembira Nyanyikan lagu Waisak Marilah bergembira Rayakan hari Waisak Rubrik Penilaian Menyanyi No.. dst....... 1... .. Asadha merayakan khotbah pertama Buddha.... KRITERIA Suara (50) .......... . Khotbah dirayakan di Taman Rusa Isipatana... Khotbah diajarkan kepada lima petapa.... ... 2....

....... Asadha dikenal sebagai Hari Dharma.... . dst... 2...... .. ... 1.... .. Mimik (20) .. .. ..... ..... ..... Sikap badan (30) ..Asadha juga merayakan berdirinya agama Buddha... KRITERIA Suara (50) ... ..... ........ Nama Peserta Didik .. Jumlah Skor . Ayo Mewarnai Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 73 ...... Bulan Asadha Ciptaan Prajnaparamita Bulan Asadha purnama sidhi di Taman Rusa Isipatana Buddha menurunkan ajaran-Nya kepada lima orang petapa Berbahagia kita semuanya yang mengenal ajaran Sang Buddha Bulan Asadha purnama sidhi Roda Dhamma mulai diputar yang dikenal sebutannya kini Dhammacakka Pavattana Sutta Rubrik Penilaian Menyanyi No.

. Kesesuaian (30) . 2.... ...... Dana yang diberikan berupa empat kebutuhan pokok. Kerapian (20) ........ Sambut Hari Kathina Ciptaan Bhikkhu Saddhanyano Usai sudah kini saatnya bervassa bersama kitakan sambut Hari Kathina Haturkan hormat kita kepadanya sangha yang telah tunaikan tugasnya Suka cita mari tanam jasa hati ikhlas tulus serta rela Semoga kita semua berbahagia di hari ini di Hari Kathina 74 Buku Guru Kelas I SD .... 2... 3. Kathina dikenal sebagai hari Sangha.. jubah. . KRITERIA Komposisi Warna (50) ...Rubrik Penilaian Mewarnai No.. tempat tinggal.. Jumlah Skor . .. makanan.... 3.... Kathina Kathina dirayakan pada bulan Oktober. Dana bisa diganti dengan uang.. ... .. yaitu 1... ... Nama Peserta Didik ... ....... obat untuk kesehatan... Kathina memperingati hari berdana kepada para bhikkhu.. 1.... . dan 4... ... .. dst.

sumber: www.. Sikap badan (30) .. ...... .... 2.....chiangmai-chiangrai. 1.. 4..... ..... KRITERIA Suara (50) .... .. Nama Peserta Didik ..com Maghapuja Ciptaan Bhikkhu Saddhanyano Ini Sang Buddha ajarkan hindari kejahatan Tanamkan kebajikan sucikan hati dan pikiran Tak benci tak menyakiti jujur dan rendah hati Tidak juga menghina demikianlah hendaknya Berbahagialah Maghapuja telah tiba berkumpul kita bersama Agungkan nama Buddha Terasa damai hidup di dunia bila saja semua ingat pesan Sang Buddha Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 75 .. Jumlah Skor .. . Maghapuja Maghapuja dirayakan pada bulan Februari...... .... Maghapuja merayakan berkumpulnya 1250 Arahat. ......Rubrik Penilaian Menyanyi No... .. ........... Arahat adalah orang suci tingkat tertinggi... Mimik (20) . ... dst.

..... 2.... dst.. .. Nama Peserta Didik .. ............ Buddha mengajarkan Dharma kepada dewa.. sumber: www. Buddha juga guru para dewa.. ... ... .... E..... ...Rubrik Penilaian Menyanyi No..... Jumlah Skor .com Kasih Buddha Ciptaan Bhikkhu Saddhanyano Buddha sayang kita yang patuh orang tua Buddha cinta kita yang hormat ayah bunda Buddha tolong kita yang laksanakan dharma Reff: Cinta kasih Sang Buddha luas tiada batasnya meski Parinibbana Buddha tetaplah ada Hatiku bahagia berkat kasih Sang Buddha Kupanjatkan doa untuk ayah dan bunda Semoga berbahagia di dalam kasih Buddha (kembali ke reff) 76 Buku Guru Kelas I SD ... ... Mimik (20) ..dollsofindia.. Buddha tidak hanya guru manusia. Guru Agung Guru agung umat buddha adalah Buddha.... 1. . Sikap badan (30) .... KRITERIA Suara (50) ..... Buddha mengajarkan Dharma kepada manusia.. .. Buddha mengasihi dan menyayangi semua makhluk...

............... .. Kerapian (20) ..... ...... .. Sikap badan (30) ...... Kesesuaian (30) ..... ..... . ..Rubrik Penilaian Menyanyi No. Nama Peserta Didik . . KRITERIA Komposisi Warna (50) . dst.. 1.. KRITERIA Suara (50) ..... . . . ........ Jumlah Skor ...... 1... Jumlah Skor ..... ..... Ayo Mewarnai Rubrik Penilaian Mewarnai No.... .. 2. Mimik (20) .......... ... ...... . ...... 2............ Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 77 ... Nama Peserta Didik ....... .. .. ... dst.....

Kitab suci agama Buddha namanya …. Waisak. Selain vihara dan cetiya. 9. Vihara adalah tempat ibadah buddha yang lebih besar daripada …. umat Buddha melakukan ibadah di cetiya atau …. Penilaian 3 I. Selain vihara. 2. umat buddha juga memiliki tempat ibadah lain. Tempat ibadah umat buddha disebut vihara. 7. Kitab suci agama Buddha disebut Tripitaka. 2. Kathina. 4. 6. Asadha. Cetiya adalah tempat ibadah yang lebih kecil dari vihara. Buddha adalah guru para dewa dan …. Isilah dengan singkat dan tepat! 1. yaitu. Kathina. Selain vihara. 8. Rohaniwan agama Buddha adalah Bhikkhu atau bhiksu. Guru agung umat Buddha adalah …. Cetiya adalah tempat ibadah lebih kecil daripada …. 4. dan . 10. yaitu candi. 5.Rangkuman Materi 3 1. Tempat ibadah umat Buddha disebut dengan …. atau di candi. Selain vihara dan cetiya. Buddha adalah guru para dewa dan manusia. dan Magha Puja. umat buddha melakukan ibadah di cetiya. umat buddha juga memiliki tempat ibadah lain yaitu …. Guru agung umat Buddha adalah Buddha. Hari raya agama Buddha ada empat. Hari raya agama Buddha ada empat. 6. 10. yaitu. 3. Waisak.… 9. 7. Asadha. 5. 78 Buku Guru Kelas I SD . Vihara adalah tempat ibadah buddha yang lebih besar dari cetiya. Rohaniawan agama Buddha adalah bhikkhu atau …. 8. 3.

Tulis nama sesuai gambar. No Tempat Ibadah dan Rohaniawan Namanya 1 2 3 4 5 Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 79 .II.

80 Buku Guru Kelas I SD .

4 Menjelaskan arti warna-warna bendera Buddhis 2.2. mengidentifikasi simbol-simbol dalam agama Buddha.Pelajaran A.2.2 Mengidentifikasi warna-warna dan arti bendera Buddhis 2. Tujuan Pembelajaran Setelah melaksanakan pembelajaran.5 Membuat prakarya simbol-simbol agama Buddha dari berbagai bahan baku E.1 Menyebutkan simbol-simbol dalam agama Buddha 2. Kompetensi Inti 4 Simbol-Simbol Agama Buddha Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati berdasarkan rasa ingin tahu tentang dirinya serta benda-benda dan makhluk hidup yang dijumpainya di rumah dan di sekolah B. 2.2.2 Mengenali simbol-simbol agama Buddha D.2. dan 3.3 Menyebutkan warna-warna bendera Buddhis 2. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 81 .2. Indikator 2. peserta didik dapat melalui hal sebagai berikut. 1. membuat hasil karya simbol-simbol agama Buddha dari berbagai bahan baku. menjelaskan warna-warna dan arti bendera Buddhis. Kompetensi Dasar C. Alokasi Waktu 8 x 35 menit 2.

Buku Teks Agama Buddha Kelas I 2. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. Penilaian 1. Arca Buddha Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 57 1. Kenalkan simbol-simbol agama Buddha dengan sederhana. 3. dan bendera Buddhis H. Materi Ajar Simbol-simbol agama Buddha G. jelaskan sekilas bahwa begitu banyak jumlah kitab suci Tripitaka. 4. Gambar Buddha.F. Guru boleh membawa dan menunjukkan contoh buku bagian kitab suci Tripitaka. Tes lisan I. 82 Buku Guru Kelas I SD . Lalu. teratai. Hasil karya 2. Materi Pelajaran A. Buddha dihormati. 2. Buddha telah mengajarkan Dharma. Arca Buddha Arca Buddha adalah lambang penghormatan terhadap Buddha yang begitu luhur. Sumber Belajar 1. Ajaklah peserta didik untuk mengamati gambar kitab Tripitaka.

net Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 83 .com B. sumber: buddha. Cakra Cakra Cakra melambangkan ajaran Buddha yang terus berputar.sumber: www.gracydsouza. Cakra memiliki delapan jari-jari. Cakra melambangkan jalan mulia beruas delapan.

..net 84 Buku Guru Kelas I SD .... 5.. .... ... ... 2... Putih berarti suci. dst. Jingga berarti semangat.... C... ........ Jumlah Skor . .. Bendera Buddhis Bendera Buddhis Keenam warna itu berasal dari sinar tubuh Buddha.. 1.Ayo Mewarnai Rubrik Penilaian Mewarnai No.. . ..... 3...... Nama Peserta Didik ... ...... 6. Kuning berarti bijaksana...... Merah berarti cinta kasih... . .. 1. Kesesuaian (30) .... Campuran lima warna berarti kegiatan sumber: buddha. 4. Biru berarti bakti.. Kerapian (20) . 2. KRITERIA Komposisi Warna (50) ...

... .. .. ..... Sikap badan (30) . Kerapian (20) .. dst........ .. Bendera Kita Ciptaan Bhikkhu Saddhanyano & Yan Hien Aku tahu warna benderanya Warna warni bendera Buddhis kita Bagai pelangi hiasi angkasa Coba kawan siapa bisa menerka Cobalah coba kuterka Biru kuning merah putih jingga Pasti benar tak salah Apa saja warna benderanya Rubrik Penilaian Menyanyi No... Nama Peserta Didik . ................ .. ....... .. ... .......... ......... 2....... 1... 2..... 1........... dst. .... ..... . Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 85 .. .. ...... Nama Peserta Didik .... . Jumlah Skor ... Mimik (20) ... Kesesuaian (30) .. KRITERIA Komposisi Warna (50) .. ........ Jumlah Skor .Ayo Mewarnai biru biru kuning merah putih jingga kuning merah putih jingga Rubrik Penilaian Mewarnai No... .. KRITERIA Suara (50) .....

. .org Ayo Mewarnai Rubrik Penilaian Mewarnai No. Pohon Bodhi Pohon Bodhi melambangkan penerangan sempurna.. 2... ... ... sumber: en. Bodhisattva Siddharta mencapai penerangan sempurna. . Bodhi artinya Penerangan Sempurna.............. Kesesuaian (30) . KRITERIA Komposisi Warna (50) .... dst... 1. ... .... 86 Buku Guru Kelas I SD . Bodhisattva Siddharta mencapainya di bawah pohon Bodhi.... . .. ..... Kerapian (20) ..... . Jumlah Skor ......D..... Nama Peserta Didik ..wikipedia........

Perintahkan perserta didik untuk mewarnai gambar teratai. Berikan pujian kepada perserta didik agar mereka merasa dihargai. 3. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 87 .E. F. Bunga Teratai Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 65 1. Pajang gambar teratai itu di papan pajangan. Swastika artinya menjadi baik. Berikan tepuk tangan sebagai penghargaan kepada mereka. Swastika Swastika melambangkan kemujuran atau keuntungan. 4. 2.

88 Buku Guru Kelas I SD .. Nama Peserta Didik . ..Bunga teratai melambangkan kebaikan... ... 2. sumber: teratai3hati-heniro..... Kerapian (20) ..... ..... ....... ...blogspot....com Ayo Mewarnai sumber: buddha. ...net Rubrik Penilaian Mewarnai No... dst..... Bunga teratai mekar dengan indah.. .. Kesesuaian (30) ......... KRITERIA Komposisi Warna (50) . Jumlah Skor . . 1... ..... ..... Bunga teratai tumbuh di lumpur yang kotor....

sumber: forsharingknowledge. Arca Buddha sebagai lambang penghormatan. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 89 . Cakra melambangkan Jalan Mulia Berunsur Delapan. Pohon Bodhi melambangkan penerangan sempurna. 11. 3. 5.G. 4.com Rangkuman Materi 4 1. kelahiran calon Buddha di dunia. 10. Bendera Buddhis ada enam warna yang berasal dari sinar tubuh Buddha. 12. 6. 7. Buddha dihormati karena jasa-Nya. Kita harus mengikuti jejak Buddha. 2. Siswa Buddha harus mengikuti ajaran Buddha.blogspot. Cakra melambangkan ajaran Buddha yang terus berputar. 8. Siswa Buddha juga harus melaksanakan ajarannya. Jejak kaki Buddha merupakan lambang kehadiran Buddha di dunia. Bodhisattva Siddharta mencapai penerangan sempurna di bawah pohon Bodhi. 9. Kita harus melaksanakan ajaran-Nya. Cakra memiliki delapan jari-jari. Jejak Kaki Buddha Jejak kaki Buddha sebagai lambang. Swastika melambangkan kemujuran atau keuntungan.

Ajaran Buddha.) 9.Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 69 1..) 4...) Menurun 7. Nama lain cakra. (..) 3. (. Warna yang berarti semangat.. (.) 90 Buku Guru Kelas I SD . (.. c u n t u n g   a s t u e j c r i k e b a i k a n r a t g a g b u d d h a i a o r d h a r m a o h i d a Mendatar 1. 2.) 5. Nama bunga yang digunakan sebagai lambang Buddhis..) 10. (.. Arti lambang teratai.. Perintahkan peserta didik untuk menebak kata dalam posisi mendatar maupun menurun sesuai pertanyaan berikut ini. (. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. (.) 8. Pohon sebagai lambang penerangan. Arti warna putih dalam bendera Buddhis.. Lambang yang memiliki 8 jari-jari.. (....) 2. (... Ajaklah peserta didik untuk mencermati kata dalam permainan berikut. (. Arti lambang swastika. Arca sebagai lambang penghormatan...) 6. 3...

Penilaian 4 Apa nama lambang ini? Ayo tulis namanya di dalam kotak no Gambar Simbol Namanya 1 2 3 4 5   Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 91 .

92 Buku Guru Kelas I SD .

2. Kompetensi Inti Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati berdasarkan rasa ingin tahu tentang dirinya serta benda-benda dan makhluk hidup yang dijumpainya di rumah dan di sekolah 5 Silsilah Pangeran Siddharta B. menunjukkan letak Kerajaan Kapilavastu melalui peta.4 Mengurutkan silsilah keluarga Pangeran Siddharta E. Mengetahui silsilah Pangeran Siddharta C.3 Menyebutkan nama orang tua dan kerajaan Pangeran Siddharta 3. mengurutkan silsilah keluarga Pangeran Siddharta.1. mengenal silsilah keluarga Pangeran Siddharta.1 Menunjukkan letak kerajaan kapilavastu melalui peta 3.Pelajaran A.1. menyebutkan nama orang tua dan kerajaan Pangeran Siddharta.2 Menunjukkan silsilah keluarga Pangeran Siddharta 3. Alokasi Waktu 8 x 35 menit D. Kompetensi Dasar 1. Tujuan Pembelajaran Setelah melaksanakan pembelajaran.1. 3. peserta didik diharapkan dapat melakukan hal sebagai berikut 1. Indikator 3. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 93 .1. dan 4.

H. Ajaklah peserta didik untuk mengamati bagan silsilah berikut. Bagan Susunan Keluarga Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 72 1. Tahukah kamu Siapa nama ayah Pangeran Siddharta? Siapa nama ibu Pangeran Siddharta? Apa nama kerajaan yang diperintah ayahnya? Apa nama suku Pangeran Siddharta? 94 Buku Guru Kelas I SD . Buku teks Pendidikan Agama Buddha kelas 1 2. 2. Materi Ajar Silsilah Pangeran Siddharta G. Tes lisan 2. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. Peta Jambudipa. Kenalkan susunan keluarga Pangeran Siddharta dengan sederhana dan tidak perlu mengenalkan secara menyeluruh (lihat gambar pada Buku Siswa halaman 73). Guru boleh menyiapkan bagan kosong untuk diisi.F. 4. Penilaian 1. Sumber Belajar 1. kemudian jelaskan sekilas bahwa begitu banyak anggota keluarga Pangeran Siddharta. Hasil karya I. Bagan silsilah Pangeran Siddharta 3. Materi Pelajaran A. 3.

Ratu melahirkan Mahamaya serta satu saudara perempuan. 3. Ratu melahirkan Suddhodana dan empat laki-laki lainnya. Ia juga melahirkan Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 95 . Raja Anjana menikah dengan Ratu Yasodhara (Nenek Siddharta). 4. Ia juga melahirkan dua anak perempuan. Nama nenek dan istri Siddharta sama. 2. Suddhodana menikah dengan Mahamaya melahirkan Siddharta. dua saudara laki-laki. Raja Sihahanu menikah dengan Ratu Kancana. yaitu Yasodhara.Rangkuman Materi Raja Sihahanu Suddhodana Sukkodana Amitodana Dhotodana Ghanitodana Pamita Amita Devadatta Yasodhara Suppabuddha Dandapani Mahamaya Pajapati Raja Anjana Ratu Yasodhara Siddharta Ratu Kancana Keterangan 1.

Keluarga Ayah Ayah Pangeran Siddharta bernama Suddhodana. Ibunya bernama Ratu Yasodhara.com Raja Suddhodana dan Ratu Mahamaya B. Ayah Mahayama bernama Raja Anjana. Ayah Suddhodana bernama Raja Sihahanu. Susunan Keluarga Ayah dan Ibu 1. Ibunya bernama Ratu Kancana. Keluarga Ibu Ibu Pangeran Siddharta bernama Mahamaya. Raja Anjana Mahamaya Ratu Yasodhara 96 Buku Guru Kelas I SD .blogspot. Raja Sihahanu Suddhodana Ratu Kancana 2.sumber: irwansyahpendi.

. 5. 6. Kakek Pangeran Siddharta dari ibu bernama …. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 97 . Ratu Kancana melahirkan Suddhodana dan empat laki-laki lainnya serta dua 3.. Nenek Pangeran Siddharta dari ibu bernama . 4. Ibu Pangeran Siddharta bernama …. 1. Raja Sihahanu menikah dengan Ratu Kancana. 2. Ayah Pangeran Siddharta bernama . Nenek dan istri Siddharta memilih nama yang sama.… 2. 5.Rangkuman Materi 5 perempuan. Penilaian 5 Isilah dengan singkat dan tepat! 1. yaitu Yasodhara. Raja Anjana menikah dengan Ratu Yasodhara (Nenek Siddharta) melahirkan Mahamaya dan dua saudara laki-laki serta satu saudara perempuan. Kakek Pangeran Siddharta dari ayah bernama …. Nenek Pangeran Siddharta dari ayah bernama ….. Suddhodana menikah dengan Mahamaya yang melahirkan Siddharta. 4. 3.

98 Buku Guru Kelas I SD .

Mimpi Ratu Pelajaran Mahamaya dan Kelahiran Pangeran Siddharta
A. Kompetensi Inti
Menyajikan pengetahuan faktual secara logis, seni yang menggambarkan keindahan, karya yang kreatif, dan tindakan gerakan yang mencerminkan perilaku hidup sehat

6

B. Kompetensi Dasar
3.2 Menceritakan peristiwa mimpi Ratu Mahamaya dan kelahiran Pangeran Siddharta

C. Alokasi Waktu
16 x 35 menit

D. Indikator
3.2.1 Mencatat hal-hal penting yang dilihat dalam mimpi Ratu Mahamaya 3.2.2 Menyebutkan ramalan para brahmana tentang mimpi Ratu Mahamaya 3.2.3 Menunjukkan tempat kelahiran Pangeran Siddharta 3.2.4 Menunjukkan keajaiban saat Pangeran Siddharta dilahirkan

E. Tujuan Pembelajaran
Setelah melaksanakan pembelajaran, peserta didik diharapkan dapat melakukan hal sebagai berikut 1. mencatat hal-hal penting yang dilihat dalam mimpi Ratu Mahamaya, 2. menyebutkan ramalan para brahmana tentang mimpi Ratu Mahamaya, 3. menunjukkan tempat kelahiran Pangeran Siddharta, dan 4. menunjukkan keajaiban saat Pangeran Siddharta dilahirkan.
Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

99

F. Materi Ajar
Mimpi Ratu Mahamaya dan kelahiran Pangeran Siddharta

G. Sumber Belajar
1. Gambar Siddharta lahir 2. CD/VCD Kelahiran Pangeran Siddharta

H. Penilaian
1. Unjuk kerja 2. Penugasan 3. Hasil karya

I. Materi Pelajaran

A. Mimpi Ratu Mahamaya
Petunjuk untuk Guru
Lihat Buku Siswa Halaman 78 1. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. 2. Ajaklah peserta didik untuk mengamati gambar peristiwa mimpi Ratu Mahamaya lalu jelaskanlah. Lakukan tanya-jawab berkaitan dengan gambar tersebut. 3. Guru boleh membawa dan menunjukkan alat peraga gambar riwayat hidup Buddha Gotama yang diproduksi Kementerian Agama Republik Indonesia. 4. Gambar yang telah diwarnai sebaiknya dipajangkan sebagai apresiasi kepada peserta didik.

100

Buku Guru Kelas I SD

Amatilah gambar berikut.

sumber: www.dhammaweb.net

Peristiwa Ratu Mahamaya Bermimpi Tahukah kamu Peristiwa apakah di atas? Ratu bermimpi melihat seekor gajah putih. Gajah putih itu bertaring enam. Gajah itu membawa bunga teratai di belalainya. Gajah putih itu mengelilingi Ratu Mahamaya tiga kali. Gajah putih itu masuk ke perut kanan Ratu Mahamaya. Apa arti mimpi Ratu Mahamaya? Para brahmana meramalkan Ratu Mahamaya akan mengandung. Bayi yang dikandung adalah laki-laki.

Ayo Mewarnai!

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

101

... 1. . Kesesuaian (30) .. Jumlah Skor . Dia berjalan tujuh langkah sumber: jhodymaaf............ Namanya Taman Lumbini.. dst.... Saat lahir...com di atas bunga teratai..blogspot. Pangeran langsung berdiri tegak.. Kerapian (20) . Pangeran lahir di taman yang indah... Pangeran Siddharta Lahir Perhatikan gambar berikut..... Pangeran lahir pada tahun 623 SM (Sebelum Masehi)..... ..... Peristiwa apakah gambar di atas? Ayo Mewarnai! sumber: doc.. Kemudian..... ....... . .Rubrik Penilaian Mewarnai No. Ajaib sekali. FKGAB DKI Jakarta 102 Buku Guru Kelas I SD .. B...... . KRITERIA Komposisi Warna (50) . .. . ..... . Itulah peristiwa lahirnya Pangeran Siddharta. Nama Pesera Didik .. 2.

.. 6.. 4. gajah putih lalu masuk ke perut Ratu Mahamaya sebelah kanan.. 2...... ...... Kerapian (20) . 4... Setelah berkeliling.... Pangeran Siddharta lahir langsung berjalan tujuh .. Pangeran Siddharta berjalan di atas bunga .. ... Ratu Mahamaya bermimpi melihat seekor gajah.. Jumlah Skor .. Gajah putih masuk ke perut Ratu Mahamaya sebelah . Penilaian 6 Isilah dengan singkat dan tepat! 1. ... Gajah putih itu mengelilingi Ratu Mahamaya sebanyak ... 2. Jumlah taring gajah itu ada . 5... Kesesuaian (30) .. 2. Gajah itu berwarna putih dan bertaring enam. 8.... 8. Pangeran Siddharta lahir pada tahun 623 sebelum Masehi.... Para brahmana meramalkan bahwa Ratu Mahamaya akan mengandung. 1. .... .... KRITERIA Komposisi Warna (50) ... Nama Peserta Didik .. Arti mimpi Ratu Mahamaya bahwa ia akan . .. 3.. Pangeran Siddharta langsung berdiri tegak. 5... Bayi yang dikandung Ratu Mahamaya adalah laki-laki....... Gajah putih membawa bunga teratai di belalainya. Pangeran Siddharta lahir pada tahun ... ...... Pangeran Siddharta berjalan tujuh langkah di atas bunga teratai.. Pada saat dilahirkan. 6..... 7. 10...Rubrik Penilaian Mewarnai No... Ratu Mahamaya bermimpi melihat seekor . ... 9. 3. dst.. Rangkuman Materi 6 1. ... Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 103 ... Gajah putih itu mengelilingi Ratu Mahamaya sebanyak tiga kali. 7. .....

Tuntunlah mereka untuk menjawab soal ke dalam kolom.Teka-Teki Silang Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 83 1. Ajaklah peserta didik untuk mencermati soal di bawah. No 3 5 6 7 8 9 10 Mendatar Ayah Siddharta Suku Kerajaan Siddharta Nama bulan kelahiran Siddharta Kakek Pangeran Siddharta dari ayah Bunga yang diinjak Siddharta Banyaknya langkah Siddharta Keadaan taman No 1 2 4 Menurun Taman Tempat lahir Siddharta Binatang dalam mimpi Mahamaya Ibu Siddharta 104 Buku Guru Kelas I SD . 2.

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 105 .

2 Menceritakan ramalan Petapa Asita dengan bahasa sederhana tentang Pangeran Siddharta 3.3.3 Menceritakan peristiwa yang terjadi saat Petapa Asita meramal Pangeran Siddharta 3.3 Menceritakan peristiwa upacara pemberian nama Pangeran Siddharta C.7 Menceritakan peranan Dewi Prajapati terhadap Pangeran Siddharta 106 Buku Guru Kelas I SD . dan tindakan gerakan yang mencerminkan perilaku hidup sehat 7 Upacara Pemberian Nama Pangeran Siddharta B. Alokasi Waktu 16 x 35 menit D.1 Menyebutkan nama petapa yang meramalkan Pangeran Siddharta 3. Indikator 3.4 Mengungkapkan pendapat Brahmana Kondana pada upacara pemberian nama 3.3.6 Menceritakan peristiwa dua hari setelah upacara pemberian nama 3.5 Menjelaskan arti nama Siddharta 3. karya yang kreatif.3. seni yang menggambarkan keindahan.Pelajaran A.3.3. Kompetensi Dasar 3. Kompetensi Inti Menyajikan pengetahuan faktual secara logis.3.3.

Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. Gambar peristiwa membajak sawah 3. menceritakan peristiwa dua hari setelah upacara pemberian nama. Unjuk kerja 2. mengungkapkan pendapat Brahmana Kondana pada upacara pemberian nama. 2. Ajaklah peserta didik untuk mengamati gambar pada setiap kegiatan di bawah. Materi Ajar Peristiwa upacara pemberian nama G. Buku Teks Pendidikan Agama Buddha kelas I 2. Penilaian 1. 3. Ramalan Petapa Asita Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 84 1. 2. dan 4. peserta didik diharapkan melaksanakan hal sebagai berikut 1. Materi Pelajaran A. F. Sumber Belajar 1. CD/VCD perayaan membajak sawah dan ramalan Petapa Asita H. menceritakan peranan Dewi Prajapati terhadap Pangeran Siddharta.E. Tujuan Setelah melaksanakan pembelajaran. menjelaskan peristiwa yang terjadi saat Petapa Asita meramal Pangeran Siddharta. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 107 . Tes Lisan I. kemudian jelaskan lalu lakukan tanya-jawab. Penugasan 3.

net Tahukah Kamu Peristiwa apakah gambar di atas? Peristiwa Siddharta. sumber: www. petapa Asita meramalkan Pangeran 108 Buku Guru Kelas I SD . Guru boleh membawa dan menunjukkan alat peraga gambar riwayat hidup Buddha Gotama yang diproduksi Kementrian Agama Republik Indonesia. 4. Pangeran Siddharta adalah calon Buddha. Petapa Asita tahu. Gambar yang telah diwarnai sebaiknya dipajang sebagai apresiasi kepada peserta didik. Petapa Asita berasal dari pegunungan Himalaya.dhammaweb. Nama lain Asita adalah Kaladevala. Lihat gambar berikut.3.

Asita tertawa karena Pangeran akan menjadi Buddha.Asita menemui Pangeran Siddharta. Ayo Bernyanyi! Petapa Asita Ciptaan Joky Petapa Asita datang ke istana Melihat Pangeran Siddharta yang mulia Petapa Asita tersenyum bahagia tetapi kemudian ia pun menangis Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 109 . Asita langsung memberi hormat. Asita menangis karena sudah tua. marilah kita menyanyikan lagu dengan judul “Petapa Asita”. Pangeran Siddharta menjadi buddha jika melihat empat peristiwa. Petapa melihat ada 32 tanda Manusia Agung pada Pangeran Siddharta. Raja juga ikut hormat. Dia tidak akan sempat menerima ajaran Buddha. Kaki Pangeran tiba-tiba menyentuh kepala Asita. Asita tertawa lalu menangis. Selanjutnya. Asita meramalkan pangeran akan menjadi Buddha.

Sikap badan (30) .. Para Brahmana memberi nama Siddharta.... .... B... Tujuh Brahmana meramalkan Pangeran Siddharta.. . . Nama Peserta Didik ... KRITERIA Suara (50) . dst. Mengundang Para Brahmana Lima hari setelah Pangeran lahir.... . Siddharta artinya tercapai cita-cita....... . Ada satu Brahmana muda bernama Kondanna meramal bahwa Pangeran Siddharta akan menjadi Buddha.... .. 1...... ..... 2... Mimik (20) .... Mereka meramalkan Pangeran akan menjadi Buddha atau Raja Dunia....Petapa Asita bahagia karena Pangeran Siddharta kan menjadi Buddha Petapa Asita menangis karena ia tak dapat bertemu Sang Buddha Rubrik Penilaian Menyanyi No. . .. diadakan upacara pemberian nama...... Raja mengundang 108 Brahmana untuk meramal Pangeran Siddharta....... ... 110 Buku Guru Kelas I SD .... Jumlah Skor ..

sumber: belajarbuddha.blogspot. sumber: www. Ratu Mahamaya wafat.com C. sumber: Dokumen FKGAB DKI Jakarta Pangeran diasuh oleh bibinya. Bibinya bernama Dewi Mahapajapati Gotami.co.id Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 111 . Dia menjadi raja dewa bernama Santusita. Ratu Mahamaya Wafat Tujuh hari setelah Pangeran lahir. Dia masuk surga Tusita.kaskus.

112 Buku Guru Kelas I SD . 8. Ratu Mahamaya masuk Surga Tusita.. Raja mengundang 108 brahmana untuk meramal Pangeran Siddharta.. Raja Suddhodana juga ikut hormat. Siddharta artinya tercapai cita cita. 2. Para brahmana memberi nama Siddharta.Rangkuman Materi 7 1. 7. 10.. 5.. Asita menangis karena tidak sempat menerima ajaran . 3. Asita menangis karena ia sudah tua.. Asita memberi hormat kepada Pangeran Siddharta. Asita memberi hormat kepada . Pangeran Siddharta diasuh oleh Dewi Pajapati.. Ratu Mahamaya akhirnya . Asita menemui Pangeran Siddharta. Tiba tiba kaki Pangeran Siddharta menyentuh kepala Asita. 4. 5.. 2. Ia tidak sempat menerima ajaran Buddha.. Penilaian 7 Jawablah dengan uraian yang jelas! 1. Ia menjadi raja dewa bernama Santusita.. 12. Asita berasal dari Pegunungan Himalaya. 11... 6. 14.. 3.. 4. 13. 15. Asita meramalkan Pangeran Siddharta akan menjadi . Tujuh hari setelah melahirkan. Asita tertawa karena Pangeran akan menjadi Buddha.. Asita tertawa lalu . 9. Tujuh hari setelah melahirkan pangeran kecil. Ratu Mahamaya wafat..

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 113 .

114 Buku Guru Kelas I SD .1 Menyebutkan nama Ketuhanan Yang Maha Esa dalam agama Buddha 4. Kompetensi Inti Menerima dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya 8 Yakin kepada Tuhan B.1.4 Menyebutkan bukti-bukti adanya Tuhan Yang Maha Esa 4. menyebutkan bukti-bukti adanya Tuhan Yang Maha Esa. Alokasi Waktu 8 x 35 menit D. 3. Indikator 4. peserta didik diharapkan dapat melakukan hal sebagai berikut 1. menjelaskan arti keyakinan dalam agama Buddha. dan 4.2 Menjelaskan arti keyakinan dalam agama Buddha 4.1.1 Menerima keyakinan terhadap ketuhanan Yang Maha Esa C.5 Mewujudkan keyakinan terhadap Ketuhanan Yang Maha Esa E.3 Menyebutkan cara menumbuhkan keyakinan terhadap Ketuhanan Yang Maha Esa 4. mengenal Ketuhanan Yang Maha Esa dalam agama Buddha.1. menerapkan cara menumbuhkan keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Tujuan Setelah melaksanakan pembelajaran. Kompetensi Dasar 4.Pelajaran A.1. 2.1.

Tes Lisan I. Materi Pelajaran Petunjuk untuk Guru Lihat Buku Siswa Halaman 90 1. Manusia yang telah mencapai penerangan sempurna. A. Sumber Belajar 1. Buddha adalah manusia Agung. 2. Buku Teks Pendidikan Agama Buddha Kelas I 2. Observasi 2. Materi Ajar Keyakinan terhadap Tuhan G. Lingkungan H. Buddha adalah guru para dewa dan manusia. 4.F. Buddha adalah Guru Agung. Ajaklah peserta didik untuk mengamati gambar di bawah sebagai wujud adanya Tuhan. Penilaian 1. Tuhan dalam Agama Buddha Tahukah kamu Tuhan dalam agama Buddha? Apakah Buddha itu Tuhan? Buddha bukan Tuhan. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. 5. Guru boleh menambahkan sebutan Tuhan yang bermacam-macam itu sesuai dengan aliran masing-masing. Jelaskan bahwa Tuhan mengacu pada ajaran Buddha sebagai pengenalan saja. 3. Jangan memaksakan sebutan Tuhan kepada sekte tertentu dalam agama Buddha. Penugasan 3. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 115 .

dan d. halilintar. c.com Pelangi 2. Semua kejadian alam diatur oleh hukum alam. Tuhan tidak bersifat seperti manusia.Umat Buddha yakin kepada Tuhan. gunung meletus.com 4.esq-news. 3. Tuhan dalam agama Buddha adalah yang maha esa Tuhan tidak berbentuk. 5. gempa bumi. Pantai sumber : www. Tuhan tidak marah. terjadinya panas dan hujan.apakabardunia.pantai. B.com 116 Buku Guru Kelas I SD . Tuhan tidak benci. 1. b. Danau sumber : cintabahari. Tuhan tidak serakah. Bukti-Bukti Adanya Tuhan Adanya alam semesta beserta isinya adalah bukti adanya Tuhan Contoh Kejadian alam sebagai berikut: a. Gunung sumber : www.com sumber : penulis165.org Petir sumber : indervilla.

. Keyakinan dalam agama Buddha berarti berdasarkan pengertian secara .. tidak berwujud. Penilaian 8 I. berdana b. puja bakti c. Puja bakti bisa dilakukan di vihara. atau c di depan jawaban yang paling tepat! 1. halilintar. dan kejadian alam diatur oleh hukum alam. Berilah tanda silang (X) pada huruf a. Adanya gempa bumi. Keyakinan diwujudkan dengan puja bakti. hujan. Buddha bukan Tuhan. Tuhan dalam agama Buddha adalah Yang Esa dan Yang Mutlak. dan tidak 2. Rangkuman Materi 8 diciptakan. tetapi Buddha manusia agung. belajar Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 117 . a. bijaksana 2. benar b. a..C. 3. 4. Bukti adanya Tuhan ialah adanya alam semesta.. Keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dapat ditumbuhkan dengan cara melakukan . Puja bakti juga bisa dilakukan di rumah. Buddha adalah guru para dewa dan manusia. panas. adil c. Mewujudkan Keyakinan kepada Tuhan Keyakinan kepada Tuhan diwujudkan dengan berbuat baik setiap hari. 1. 5. 6. Puja bakti dilakukan pagi dan sore. b.. Tuhan dalam agama Buddha itu tidak dilahirkan..

3. Umat Buddha percaya kepada Tuhan karena adanya .... a. ajaran Buddha b. tempat sembahyang c. alam semesta 4. Alam semesta dan isinya merupakan bukti-bukti adanya .... a. Tuhan b. Dewa c. Bodhisattva 5. Kita harus mensyukuri keberadaan Tuhan karena alam semesta dan seisinya sangat bermanfaat bagi kehidupan .... a. binatang b. manusia c. semua makhluk 6. Adanya air, angin, hujan, panas, dan tumbuhan, adalah bukti adanya .... a. Dewa b. Tuhan c. Brahma 7. Alam semesta dan segala isinya diatur oleh hukum .... a. alam b. negara c. manusia 8. Kita percaya kepada Tuhan tetapi tuhan tidak bisa .... a. dibicarakan b. dilihat c. dimengerti 9. Tuhan dalam agama Buddha tidak memiliki wujud dan sifat seperti .... a. Brahma b. Dewa c. manusia 10. Tuhan dalam agama Buddha adalah tidak dilahirkan, tidak berwujud, tidak menjelma, dan ..... a. Yang mutlak b. Mahakuasa c. Maha Pencipta

118

Buku Guru Kelas I SD

II. Isilah dengan singkat dan tepat! 1. Alam semesta dan seisinya diatur oleh hukum …. 2. Kita yakin adanya Tuhan karena adanya alam …. 3. Rasa bersyukur kepada Tuhan kita ujudkan dengan cara menjaga kelestarian …. 4. Hukum alam merupakan kekuasaan …. 5. Air merupakan sumber kehidupan yang merupakan kekuasaan ….

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

119

120

Buku Guru Kelas I SD

Alokasi Waktu 16 x 35 menit D. peserta didik diharapkan dapat melakukan hal sebagai berikut 1.4 Menceritakan kisah Buddha menyelamatkan Sopaka E. Indikator 4.1 Meyebutkan empat sifat luhur 4. 3.3 Melatih sifat-sifat luhur dalam kehidupan sehari-hari 4. 2.2. tanggung jawab. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 121 . Kompetensi Inti Menunjukkan perilaku jujur. meneladan kisah Buddha menyelamatkan Sopaka. dan guru 9 dan Cara Buddha Menyelamatkan Manusia B. mengembangkan sifat-sifat luhur yang dilakukan Buddha.Pelajaran Sifat-Sifat Ketuhanan A. disiplin. melatih sifat-sifat luhur dalam kehidupan sehari-hari. peduli. dan percaya diri dalam berinteraksi dengan keluarga. Tujuan Setelah melaksanakan pembelajaran. dan 4.2.2.2. Kompetensi Dasar 4. mendeskripsikan empat sifat luhur. teman. santun.2 Memberi contoh pengamalan sifat-sifat luhur yang dilakukan Buddha 4.2 Menumbuhkan sifat-sifat Ketuhanan dan cara Buddha menyelamatkan makhluk hidup C.

Penilaian 1. Dapatkah kamu mencontoh sifat cinta kasih buddha? 122 Buku Guru Kelas I SD . MATERI PELAJARAN A. Sifat luhur ada empat. Sumber Belajar 1. Cara Buddha menyelamatkan makhluk hidup 3. Riwayat Agung Para Buddha 4. Materi Ajar 1. Buku Teks Pendidikan Agama Buddha Kelas I 2. Penugasan 3.F. Sifat-sifat luhur Ketuhanan 2. Sifat-Sifat Ketuhanan Tuhan memiliki sifat luhur. Kisah Sopaka G. Kronologi Hidup Buddha 3. Observasi 2. yaitu: 1) Cinta kasih (metta) Buddha memiliki cinta kasih tak terbatas kepada semua makhluk. Kisah Sopaka Sang Arahat Kecil H. Sifat luhur ketuhanan disebut Brahmavihara. Tes Lisan I.

meminjamkan pensil 4. menolong teman yang jatuh 3. menyelamatkan anak ayam yang tercebur kolam 3. ya Mita. melepas burung ke udara 2) Belas kasih (karuna) Buddha memiliki sifat kasih sayang. ya Mita. memberi ucapan selamat 4. Dapatkah kamu mencontoh sifat Buddha? Contoh sifat kasih sayang 1. Ini makanan untukmu. Buddha bersimpati kepada makhluk yang berbahagia. Buddha menyayangi makhluk yang menderita. kamu juara kelas Selamat. melepaskan ikan lele ke sungai 4. kamu juara kelas Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 123 . mengucapkan selamat ulang tahun 2. kepada teman yang mendapat juara Selamat.Contoh sifat cinta kasih 1. memberi ucapan selamat hari raya 3. memberi makan kucing kelaparan 2. ya. Dapatkah kamu mencontoh sifat Buddha? Contoh sifat simpati 1. menyayangi adik 2. 3) Simpati (mudita) Buddha memiliki sifat simpati. membantu korban banjir Kasihan sekali kucing ini.

Dapatkah kamu mencontoh sifat buddha? Jika kamu dimaki dan dicela teman. Walau kamu mengejekku. aku tetap temanmu 124 Buku Guru Kelas I SD . Buddha tetap tenang saat difitnah. ayo dong lepas tongkatnya. Buddha juga menghadapinya dengan sabar. Buddha tetap tenang saat dihina. kawan.4) Batin seimbang (upekkha) Buddha memiliki sifat batin seimbang. Jangan membalasnya dengan memaki dan mencela. Buddha tetap tenang saat dibenci devadatta. Hai anak pincang. Terima kasih. hadapilah dengan sabar. Buddha tenang dan sabar dalam menghadapi berbagai masalah.

... Terhadap semua mahluk kita mengembangkan sifat .......... Suka menyiksa bintang berarti memiliki sifat .. Tidak senang kepada orang lain ... Kita belajar supaya ... Saat teman ulang tahun mengucapkan .. Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 125 . berarti memiliki sifat . Orang yang serba kekurangan disebut orang . kita tidak boleh ..... Guru Agung kita adalah . Pertanyaan menurun Selain buddha kita memuja..No 1 3 7 8 9 No 1 2 4 5 6 Pertanyaan mendatar Teman yang sedih harus kita . Jika teman sukses..

Buddha bersimpati kepada mereka yang berbahagia. Sifat Ketuhanan dalam Diri Buddha Buddha mahacinta kasih. Buddha selalu tenang dan sabar dalam menghadapi berbagai masalah.B. Buddha juga mmiliki sifat simpati. 126 Buku Guru Kelas I SD . Cinta kasih Buddha tidak membedakan. Buddha mahakasih sayang. Buddha mencintai semua makhluk. Buddha memiliki sifat seimbang. Buddha mengasihi makhluk yang mnderita.

C. Cara Buddha Menyelamatkan Manusia
Tahukah kamu Buddha dikenal sebagai Guru Agung. Anak-anak Buddhis mengatakan Buddha adalah Guru Agung. Buddha telah menjadi Guru Agung sejati. Buddha menyelamatkan makhluk yang menderita. Buddha pernah menyelamatkan Sopaka dan menjadi Arahat. Ratusan juta siswa Buddha. Baik dewa maupun manusia telah mencapai kesucian arahat. Salah satu contohnya adalah Sopaka. Berikut kisahnya:

Petunjuk untuk Guru
Lihat Buku Siswa Halaman 102 1. 2. 3. 4. 5. Ajaklah peserta didik untuk “hening sebelum belajar” dengan bermeditasi selama 5 menit. Ajaklah mereka untuk menyimak kisah Sopaka. Bacakan cerita itu agar mereka bisa meniru membacanya. Setelah itu, identifikasi pelaku dalam kisah tersebut. Simpulkan akhir cerita itu.

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

127

D. Kisah Sopaka
Ketika sopaka berusia 4 bulan, ayahnya meninggal. Sopaka diasuh oleh ibu dan pamannya dengan penuh kebencian. Sopaka sering dimarahi dan dipukuli oleh pamannya. Sopaka pernah dibuang di kuburan. Sopaka diikatkan dengan mayat dan ditinggalkan sendirian. Sopaka merasa ketakutan apalagi banyak binatang liar. Buddha menolongnya. Buddha membawa sopaka ke vihara. Buddha mengajarkan dharma. Akhirnya sopaka mencapai arahat. Ia menjadi orang suci tertinggi pada usia tujuh tahun. Selain sopaka masih banyak lagi manusia dan dewa yang diselamatkan buddha. Misalnya angulimala patacara dan lain lainnya juga menjadi arahat.
sumber: sadhu 1

Sopaka diikat dengan mayat di kuburan

128

Buku Guru Kelas I SD

Rangkuman Materi 9
seimbang.

1. Sifat luhur ketuhanan disebut brahmavihara. 2. Sifat luhur ada empat, yaitu cinta kasih, belas kasih, simpati, dan batin 3. Buddha telah menjadi Guru Agung sejati yang. 4. Ratusan juta siswa Buddha, baik dewa maupun manusia telah mencapai kesucian Arahat. 5. Sopaka menjadi orang suci tertinggi pada usia tujuh tahun. 6. Selain Sopaka, masih banyak lagi yang menjadi siswa Buddha, misalnya, Angulimala, dan patacara, yang menjadi Arahat.

Penilaian 9

Jawablah dengan uraian yang jelas dan tepat! 1. Tuliskan empat sifat ketuhanan brahmavihara. 2. Berikan dua contoh sifat cinta kasih yang pernah kamu lakukan di rumah. 3. Bagaimana tindakanmu jika melihat ada hewan yang kelaparan? 4. Bagaimana tindakanmu jika ada temanmu tidak membawa penggaris? 5. Bagaimana cara menerapkan sifat simpati kepada teman yang mendapat juara?

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

129

130 Buku Guru Kelas I SD .

tua 10. a 4. a 3. biksu 4. guru. anjali 3. tanah 5. lantai 6. mulia.Kunci Jawaban Pelajaran 1 I 1. Ayah dan ibu 3. Bersujud dengan membentuk lima titik Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 131 . berdiri 7. Orang tua. dan bikhsu 2. a 2. tiga kali 2. kanan 8. Beranjali dan bersujud 4. c 5. b II 1. Terpujilah Buddha 5. berdiri 9. guru III 1.

b 3. Vihara 2. anjali Pelajaran 3 I 1. Tripitaka 8. Bikuni 7. Cetya 4. Vihara 2. Bhikkhu 4. a 2. Mahavihara 3. Buddha 10. Maghapuja 9. dimulai 4. Vihara 5. Cetiya 132 Buku Guru Kelas I SD . b 4. sadhu 3. Lama 3. pelajaran 5. Samanera 5. b II 1. doa sebelum belajar 2. a 5. Mahavihara 6. Manusia II 1.Pelajaran 2 I 1.

Bunga teratai 4. Cakra 2. Bodhi 3. Swastika 5. Suci 9. Mahamaya 3. Kebaikan 10.Pelajaran 4 TTS Buku Siswa Halaman 69 Mendatar 1. Untung 8. Sihahanu 4. Teratai 5. Cakra 3. Roda 6. Suci 4. Kancana 6. Anjana 5. Suddhodana 2. Jejak kaki Buddha Pelajaran 5 1. Yasodhara Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 133 . Dhamma Penilaian 4 1. Jingga Menurun 7. Arca Buddha 2.

Indah 1. Gajah Putih 4. Enam 3. Kanan 5. 623 SM 7. Teratai TTS Buku Siswa Halaman 83 Mendatar Menurun 3. Waisak 7. Lumbini 2. Langkah 8. Ratu Mahamaya meninggal 134 Buku Guru Kelas I SD . Menangis 2. Teratai 9. Buddha 3. Sakya 6. Mengandung 6. Yasodhara Pelajaran 7 Penilaian 7 1. Suddhodana 5. Sihananu 8. Tiga Kali 4. Siddharta 5.Pelajaran 6 Penilaian 6 1. Tujuh 10. Buddha 4. Gajah 2.

b 9.Pelajaran 8 I. dan keseimbangan batin 2. Menjaga adik dan merawat binatang 3. Cinta kasih. b 3. a 2. Alam. b 7. a II. a 5. belas kasih. Tuhan 12. Tuhan 15. Memberi ucapan selamat Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 135 . a 8. c 10. Tuhan Pelajaran 9 Penilaian 9 1. 1. Meminjamkannya 5. 11. Alam 14. ikut merasa gembira. Memberi makanan 4. Semesta 13. c 4. c 6.

Jakarta: Ehipassiko Foundation. S. Paritta Suci. Jakarta: Ehipassiko Foundation & Giri Maïgala Publications. Bhikkhu. Jakarta: Ehipassiko Foundation-Yayasan Penerbit Karaniya. Jakarta. Sri. 2005. 1994. Buddha Dharma untuk Anak. Jakarta: Majabumi. Keyakinan Umat Buddha.net/syimbolbuddhism/ 136 Buku Guru Kelas I SD . Pali-English Dictionary. Hemajayo. Menjadi Umat Buddha. Aku Siswa Sang Buddha. Vijjananda.Daftar Pustaka Dhammananda. 1921. Jakarta: Trisattva Buddhist Centre. Panjika.buddhanet. Quantum Learning Kelas 1.net/syimbolbuddhism/ http//buddhanet. Jakarta: Wanita Theravada Indonesia. Pandita. -------. 2004. 2009. Sumangalo Mahathera. Rhys Davids. Karaniya. Jakarta. Yayasan Dhammadipa Arama. Kronologi Hidup Buddha. Sadhu. Widyadharma. 2004. Team Kreatif Sekolah Minggu Vihara Jakarta Dhammacakka Jaya. 2008. 2009. London: Pali Text Society. Handaka. 1995. Riwayat Agung Para Buddha. Kamum Umum Buddha Dharma. 2007. _______. Kusaladhamma. Jakarta: Yayasan Pendidikan Buddhis Nalanda. ______. Widya Dharma K. Buddha Dharma Mahayana. http//www. Active Learning Kelas 2. Tipitakadhara.net/studies/ http//buddhanet.net/ http//buddhanet. 2004. Jakarta: Kanwil Depag DKI Jakarta. Suwarto T. Sulan. Jakarta: Kanwil Depag DKI Jakarta. Riwayat Hidup Buddha Gotama. Jakarta: Ehipassiko Foundation Miïgun Sayadaw. Jakarta: Magabudhi-WandaniPatria. 2004.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful