P. 1
Allah Islam Sesungguhnya

Allah Islam Sesungguhnya

|Views: 446|Likes:
Published by Free d Muslim

More info:

Published by: Free d Muslim on May 31, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/13/2012

pdf

text

original

Allah islam sesungguhnya.

 

ALLAH ISLAM SESUNGGUHNYA 

Mungkin Muhammad sewaktu menulis ayat tersebut tidak  mengetahui bahwa berabad2 sebelumnya kata Allah telah  digunakan oleh orang Hindu India untuk menamai Tuhan mereka.  Kata yang sama yang digunakan nenek moyang Muhammad untuk  menyebut tuhan mereka. 

Kata “ALLAH” sebenarnya telah ada jauh sebelum munculnya Islam.  Kata ini kemungkinan diambil dari sebutan sansekerta untuk Dewi  Dhurga (dewi bulan­Allah). 

Dan nama “Allah” ini sebenarnya juga terdapat dalam Kitab Suci  Hindu yaitu Rigveda Book 3 Hymn 30 V. 10 dan Rigveda Book 9  Hymn 67 V. 30.  Menurut Quran, Tuhan Yang Maha Esa  sendirilah yang menamai diri­Nya Allah.  Kata Allah memang diyakini diambil dari bahasa sanskerta, namun  “wujud” Allah yang ada pada jaman Muhammad bukanlah Dewi Durga.  Hal ini dikarenakan percampuran kepercayaan Hindu India,  dengan kepercayaan2 lain yang memang asli dari Jazirah Arab  tersebut. Untuk jelasnya kita simak penjelasan berikut. 

“Sesungguhnya Aku adalah Allah, tiada Tuhan selain Aku, Maka  Sembahlah Aku” (QS 20 : 14). 

Dalam QS 19 : 65 Tuhan bertanya : “Hal Ta’lamu Lahu Samiyyan”. 

Ayat ini dipahami oleh ulama2 Islam dengan makna: Apakah engkau  mengetahui ada sesuatu yang bernama seperti ini? Atau Apakah engkau  mengetahui sesuatu yang berhak memperoleh keagungan dan  kesempurnaan sebagaimana Pemilik nama itu (Allah)? Atau bermakna  Apakah engkau mengetahui ada nama yang lebih agung dari nama ini?  Juga dapat berarti Apakah kamu mengetahui ada sesuatu yang sama  dengan Dia (yang patut disembah)? 

Beberapa pengkritik islam mengatakan bahwa Allah dalam Islam adalah  Dewa Bulan. Ini tidak Benar! Penulis yang lain mengatakan bahwa  Allah dalam Quran berasal dari dewa bulan pada masa sebelum  Islam. Ini mungkin benar! Kebenaran yang tak dapat disangkal adalah:  konsep Allah dalam Quran berhubungan dengan penyembahan dewa  bulan, dan secara tidak langsung terhadap dewa bulan itu sendiri sebagai  objek penyembahan pada masa sebelum Islam. Lebih dari itu, pusat  penyembahan dewa bulan pada masa sebelum Islam sama dengan tempat  pusat ibadah haji pada masa kini yaitu Kabah di Mekah. Hampir semua  ritual keagamaan Islam pada masa kini sama dengan semua ritual pada  masa sebelum Muhammad, masa dimana Arab masih menyembah dewa  bulan.

Satu hal yang pasti, fakta yang tidak dapat dibantah adalah; bahwa  penyembahan kepada dewa bulan tersebar luas di seluruh daerah Arab  pada masa sebelum Muhammad.  Yusuf Ali seorang Penulis Islam menyatakan dalam Al­qur'an  terjemahan Inggrisnya di halaman 1621­1623: 

penyembahan dewa bulan adalah BULAN SABIT, symbol ini  ditemukan diseluruh daerah Timur Tengah kuno, dimana ada  penyembahan dewa berhala, dengan sebutan apapun juga. Ini ditemukan  di daerah penemuan Arkeologi di Arab, Akkad, Kanaan, Mesir dan Siria.  Biasanya ditemukan dengan simbol bintang di tengah lingkaran bulan  sabit, meskipun tidak selalu, symbol bintang itu adalah bintang fajar,  Venus. Orang Assyirian menyembah dewa bulan. Replica perunggu  berbentuk bulan sabit (dibuat untuk ditaruh diatas tiang bendera), telah  ditemukan sebagai contoh dari daerah Arkeologi di TelTerra. Stratum  VI. Replica itu terkubur di benteng kuno Assyrian. (Keel, p297­29S) 

"Penyembahan dewa bulan sangat terkenal dalam bentuk penyembahan  yang beragam...dewa bulan adalah dewa laki­laki pada masa India  kuno. Dewa bulan juga merupakan dewa laki­laki dalam agama Semiric  kuno, dan kata Arab untuk bulan "Qamar" dalam bentuk maskulin.  Dengan kata lain, kata Arab untuk matahari "shams" dalam bentuk  feminim. Penyembah berhala di Arab nampaknya memandang matahari  sebagai seorang dewi dan bulan sebagai seorang dewa laki­laki. 

Arkeolog yang bekerja di daerah dekat Hazor dari tahun 1955­1958  menemukan kuil dewa bulan. Mereka menemukan dua patung laki­laki  diatas tahta dengan ukiran bulan sabit di dadanya. Ini mungkin  perwujudan dari dewa bulan itu sendiri, atau mungkin imam­imamnya.  Mereka juga menemukan batu yang berukiran tangan terangkat  menyembah bulan sabit yang ada diatasnya. Pada situs yang sama  mereka juga menemukan bagian dari patung yang lainnya dengan tulisan  yang mengidentifikasi mereka sebagai "Putri­putri dari tuhan (God)" 

Di halaman 1644 footnote no 5798, dia menjelaskan mengapa "Allah"  bersumpah atas nama Bulan dalam Sura 74:32, dalam footnote dia  menjelaskan, "Bulan disembah sebagai dewa pada masa kegelapan".  Pada akhirnya Babilonia mengalahkan kekaisaran Assyirian dan  membangun kekaisarannya sendiri, dalam puisi kepahlawanan Babilonia  yang terkenal, "Enuma Elish", dewa bulan Sin, mengambil peranan. Kota  Ur sangat terobsesi dengan dewa bulan sehingga mereka menyebutnya  dengan nama mereka di beberapa batu ukiran yang ditemukan, nama  Ziggurat. Nanar ada juga disitu. Sir Léonard Wooley menemukan kuil  untuk dewa bulan di Ur, dan menggali banyak sekali contoh­contoh  penyembahan dewa bulan. Semua benda­benda itu sekarang  dimuseumkan di museum Inggris, London. Batu ukiran Ur­Nammu  mempunyai symbol bulan sabit yang ditempatkan diatas daftar  namanama dewa, menunjukkan bahwa dewa bulan adalah yang dewa  yang terutama. 

Dalam bagian berikutnya, kami akan menjelaskan lebih rinci bagaimana  berkembangnya, atau meluasnya kultus penyembahan berhala di Timur  tengah pada masa Muhammad. Kita mulai dari Utara, kemudian ke  Medina dan Mekah. 

• Mesopotamia  Penyembahan dewa bulan sepertinya mulai di daerah Mesopotamia,  dimana dewa bulan disebut dengan nama "Sin" atau kadang­kadang  "Nanna". Dikatakan bahwa "Sin adalah dewa pertama dari tiga dewa  penting di agama Astrai (perbintangan): Sin, Dewa bulan, Shamash­  dewa matahari, dan Ishtar­dewa planet Venus. Simbol utama dalam 

Kota lain yang menjadi pusat penyembahan dewa bulan adalah Harran.  Sejarawan kuno, Herodotus, dalam IV 13, 7, membicarakan mengenai

kota itu dan kuil dewa bulannya. Kuil tersebut dibangun dan  dikembangkan berulangkali pada masa itu, oleh raja­raja terkenal seperti  Shalmanezer, Assur­Bani­pal, dan Nabonidus. Reruntuhannya masih  dapat dilihat sampai sekarang. Dari tahun 1900 SM sampai 900 SM,  raja­raja yang berkuasa diharapkan untuk bersumpah atas namanya  (dewa bulan) dalam segala bentuk perjanjian (fakta) penting yang  mereka buat, mereka memperoleh kekuatan darinya. Namanya masih  dapat ditemukan dalam tulisan kuno berbentuk baji dan dalam batu­batu  tulis. Dikemudian waktu, kita membaca dalam sejarah Roma bahwa  kaisar Caracala terbunuh setelah dia kembali dari mengunjungi kuil  dewa bulan di Harran. 

Harran memiliki versi Allahnya sendiri yang sudah diketahui dengan  baik oleh mereka yang belajar Taurat. Dilihat dari hasil penelitian,  Harran memiliki BAAL­nya sendiri. Tetapi di Harran, kita mendapatkan  informasi bahwa BAAL adalah perwujudan lain dari dewa bulan.  Sebagai tambahan atas berbagai nama yang diberikan pada dewa bulan,  suku yang berbeda terkadang memberikan gagasan yang berbeda tentang  dewa bulan. Beberapa suku di Arab Utara percaya bahwa dewa bulan  adalah seorang wanita, jadi mereka memiliki DEWI Bulan. 

• Bagian Utara Madinah (Arab) 

Orang Arab mungkin telah  menyembah dewa bulan sejak ribuan tahun lalu. Ribuan benda­benda  peninggalan telah ditemukan dalam tanah dan pasir di daerah Timur  Tengah, termasuk Arab. Simbol bulan sabit telah ditemukan di materai,  batu tulis, barang tembikar, jimat­jimat, benda dari tanah liat, timbangan,  anting­anting, kalung, dan benda­benda yang lainnya. Kita tahu dari  catatan bahwa raja Babilonia yang terakhir, Nabonidus, pergi ke Tayma,  di hijaz, 1000 tahun sebelum Muhammad lahir. Dia tinggal disana untuk  beberapa waktu, dan sementara ia disana, ia membuat Tayma menjadi  pusat untuk penyembahan dewa bulan. Banyak sekali ditemukan naskah  yang menyangkut penyembahan dewa bulan diarea itu, termasuk "Stele  o/ nabonidus" Dalam ukiran pahat kuno itu raja sendiri terlihat  bersamaan dengan simbol bulan sabit besar di sebelahnya. 

Tayma terletak 230 mil dari Medina. Tempat lain di daerah Utara juga  telah digali. Ukiran­ukiran di batu dan mangkuk­mangkuk yang dipakai  untuk ritual kegamaan pada "putri­putri allah" telah di temukan dan  didokumentasikan. Tiga putri dari allah, Al­Lat, Al­Uzza, dan Manat,  seringkali terlihat dengan simbol bulan sabit diatasnya­dewa bulan,  (bahkan Prof. Muhhamad Mohar Ali, pengajar sejarah Islam di  Universitas Islam di Madinah, menyatakan dalam kuliah Pra­Islam di  Arab, bahwa prasasti yang ditujukan untuk 'allah' pada masa sebelum

Islam telah ditemukan di daerah Utara, daerah dimana dewa bulan di  sembah). Dapat terlihat bahwa tiga putri 'allah' sangat penting di daerah  Utara Arab. 

Jika anda mau, anda dapat membaca tentang penemuan arkeologinya  dalam buku2 ini:  1) Aramaic Inscripticns o/ the Sth Century, Jones, xyi956, pp 1­9 (Isaac  Rabinoiuitz)  2) Another Aramaic Record o/ the Noth Arabian Goddes Han'Laat,  Jones, XVIII,1959,pp 154­155 (Rabinouiitz)  3) The Goddess Atirat in Ancient Arabia, in Babylon and Ugarit: Her  Relation to The Moon God and the Sun Goddess, Orientalia Louiensia  Periodica, 3:101­109.  4) Iconography and Character of the Arab Goddess Allât, found in  Etudes Preliminaries Aux Religions Orientales Dans L Empire Roman,  ed. Maarten J. Verseren, Leiden, Brill,1978, pp 331351 (HJ. Drivers) 

5:69, Sura 22:17, Sura 27:29). Lebih dari itu, Sabean adalah kaum  pedagang, sehingga pengaruh mereka tersebar kemanapun karavan  mereka pergi, bahkan sampai daerah barat Mekah dan Medinah,  melewati laut Merah di Afrika. Kaum Sabean menyembah dewa bulan  mereka di Sudan, dan Etiopia. Suku Saba dan penyembah berhala  lainnya mempunyai banyak sebutan yang berbeda untuk dewa bulan  mereka. Dia diberi nama seperti llumqah, atau Al­maqah, Wadd, Amm,  Haiubas, Hubal, Ilah dan Sin. 

Sin adalah dewa yang sama yang disembah di Haran sampai ke Utara.  Penyembah dewa bulan di Haran juga menyebut diri mereka sebagai  kaum Sabean. Pada awal 1940, Gertrude Caton Thompson menemukan  kuil dewa bulan di Hureidha, di tempat Kerajaan Saba dulu berada. Dia  menemukan 21 prasasti dari nama dewa­Sin, di sekitar kuil itu. Ada  kemungkinan bahwa itu adalah dewa bulan yang dia temukan. Kuil dewa  bulan di temukan juga di Awan, masih di daerah kerajaan kaum Sabean.  Pada tahun 1950, Wendell Philips, W.E Albright, Richard Bower, dan  yang lainnya menemukan lebih banyak bukti penyembahan dewa bulan  di kota2 Qataban, dan Timna, dan di ibukota kuno kerajaan Saba, Marib. 

• Daerah Selatan Arab, Tepat di kota Mekah (dan sekitarnya)  Kerajaan Saba terletak di daerah Selatan Arab. Orang dari Saba disebut  Sabean. Ini adalah tempat asal "Ratu Seba" (Kejadian 1026, Ayub  1:15,6:19,1 Raja­Raja 10:15,). Kata, "Sheba" dalam bahasa Inggris  mengacu pada asal katanya dari bahasa Ibrani ­ Saba. Kerajaan ini cukup  dikenal dalam sejarah, dan dikenal baik bahwa orang Sabean  menyembah dewa bulan, dan bintang, bahkan kata Saaba dalam bahasa  Arab berarti "bintang". 

Saudara dapat membaca lebih banyak lagi mengenai penemuan2 ini  dalam buku2 berikut: 

1) G.C Thompson, 'The Tombs and the Temple o/ Hureidha, 1944  2) Carleton S. Coon, "Southern Arabias, a Problem /or the future"  Smithsonia,1944  3) G. Ryfemans, Less Religions Arabes Preislamiques"  4) RichardLe baron Bower }r. dan Franfe P. Albright, Archaeologicai  Discoueries in South Arabia, Baltimore, John Hopfeins Uniuersity Press,  1958, p78ff

Kerajaan Saba menguasai seluruh daerah Selatan Arab sampai pada  perbatasan Yémen dengan Arab, dan ada kemungkinan lebih luas lagi.  Pengaruhnya melebihi daerah kekuasaan mereka, bahkan sampai ke kota  Mekah Al­qur'an menyebutkan juga mengenai Sabean (Sura 2:62, Sura 

5) Ray Cleveland, An AncientSouth Arabian Necropolis, Baltimore,  John Hopkins University Press, 1965  6) Nelson Glueck, Deities andDolphins, New Yorfe, Farrar, Stratass  danGiroux, 1955 

Sumber­sumber dari Musim, Sekuler dan Kristen setuju bahwa Hubal  adalah perwujudan dari dewa bulan. Seorang penulis muslim  memberikan pernyataan seperti ini: 

Penelitian arkeologis tidak mengatakan banyak hal mengenai kota  Mekah, karena pihak yang berkuasa, kaum Islamis, takut akan apa  yang dapat ditemukan di sana. Akses untuk beberapa daerah tidak  diberikan, jika ada peninggalan yang dapat membuat kontradiksi dengan  pandangan "sejarah" mereka, mereka mungkin akan merahasiakannya  atau bahkan memusnahkannya. Akan tetapi ada kabar baik, yaitu, ada  beberapa penulis Islam masa kini dan Sejarawan Islam pada abad  pertengahan yang telah cukup jujur untuk menulis sesuatu tentang  penyembahan dewa bulan di mekah. 

"Di antara banyak berhala­berhala yang disembah oleh orang Arab di  dalam dan di luar Kabah, ada dewa Hubal dan tiga dewi, Al­lat,aI­Uzza,  dan Manat. Hubal sebenarnya adalah perwujudan dari dewa bulan, dan  mungkin juga dewa hujan, seperti makna kata Hubal 'uapor'. (Mahmoud  M. Ayoub, "Islam: Faith and History" (Ox/crd£ngland, One world  Publications, 2004), p. 15) 

Pada tahun 2005, Reza Aslan menulis buku lain yang berjudul "NoGod  but God: The Origins, Euolution, and Future qf Islam." Di halaman 3  dalam buku itu, dia membawa para pembaca kembali ke zaman pra islam  Kabah, dia menyatakan: 

"Sekitar 400 tahun sebelum Muhammad lahir, Amir bin Harath...bin  Saba, keturunan Qahtan dan raja Hijaz, telah meletakkan satu berhala  diatas atap kabah. Ini adalah salah satu dewa tertinggi Quraish (suku  Muhammad) sebelum Islam. Dikatakan bahwa ada 360 didalam dan  sekitar Kabah...selain Hubal, ada juga berhala­berhala lain, Shams,  ditempatkan di atas atap Kabah...selam berhala­berhala yang mereka  sembah, mereka juga menyembah bintang, matahari, dan bulan" (Hafiz  Ghlam Sarwar, "Muhammad the Holy Prophet" Pafeistanj, p. 18­19) 

"Disinilah...dewa­dewa pra Islam di Arab berdiam: Hubal, Dewa bulan  dari Syria; Al­Uzza, dewa yang berkuasa di Mesir yang dikenal sebagai  Isis dan di Yunani yang dikenal sebagai Aphrodite..." 

Jadi, kita mengetahui bahwa ada berhala yang ditempatkan di atas kabah,  berhala yang disebut "Hubal". Selain ini, penulis muslim juga  mengatakan bahwa ada 360 berhala di dalam dan sekitar Kabah­dan 360  adalah jumlah hari dalam Kalender Bulan. Dikatakan juga bahwa Hubal  berbagi tempat diatas kabah dengan berhala lain "Shams" Yusuf Ali  mengatakan pada kita bahwa Shams adalah dewa matahari. Di daerah  Babilonia Sin dewa bulan berdampingan dewa matahari, Shamash.  Karena itu Hubal adalah, dewa bulan. 

Azrarki, dalam bukunya menyebut Hubal sebagai dewa bulan. Ini berarti  bahwa Hubal mempunyai hubungan dengan matahari, bulan. dan  bintang. Dia tidak menyebutkan spesifik seperti Ayaoub atau Aslan,  tetapi pada dasarnya mereka menyatakan point yang sama. 

"Di dalam kabah, Hubal harus menjaga karakter asli sebagai dewa  bintang; tetapi katakter terbesarnya adalah sebagai dewa perantara.  Bahkan, di depan dewa Hubal­lah mereka melemparkan panah undian,  untuk mengetahui apa yang harus mereka lakukan."( Al­Azrarki,31)

Azrarki juga menyebut Hubal sebagai "dewa perantara" apa artinya?  "perantara/bilah" artinya adalah seseorang (sesuatu) yang menyampaikan  pesan kepada seseorang (sesuatu) yang lebih tinggi. Hubal, nampaknya  melayani sebagai jembatan untuk dewa yang memiliki kekuasaan lebih  tinggi. Orang berdoa, kepada dewa yang "tertinggi" melalui dewa yang  lebih rendah ini" Dua sejarawan muslim pada abad permulaan Islam  memberikan gambaran yang jelas tentang apa yang Azrarki bicarakan. 

Khairt­Al Saleh, di halaman 29 dalam bukunya "Fabled Cities,Pri?ices  and Jin Trorn Arab Myths and legends" diterbitkan tahun 1985,  mengatakan beberapa hal lain tentang Hubal: 

Ibnu Kathir dan Ibnu Ishaq menyatakan:  Dinyatakan bahwa ketika 'Abdul Muttalib (kakek Muhammad)  menerima perlawanan dari suku Quraish dalam menggali zamzam, dia  berjanji jika dia diberikan 10 anak, yang besar nanti dapat melindungi  dia, dia akan mengorbankan satu anaknya kepada 'allah' di  Kabah...(tahun­tahun berikutnya, dia memiliki 10 anak, dan...) sehingga  mereka kembali ke Mekah dan... Abdul Muttalib berdiri di hadapan  Hubal dan berdoa kepada 'allah'. Kemudian dia mempersembahkan  Abdullah (Ayah Muhammad) dan 10 unta sebagai kurban persembahan  dan melemparkan panah undian.( Melemparkan panah undian adalah  cara untuk mengetahui kehendak bilah, seperti dadu undian). Dia ingin  tahu apakah dia harus tetap meneruskan mempersembahkan anaknya,  hasilnya adalah dia tidak perlu mempersembahkan anaknya). Pada saat  itu orang dari suku Qurais berkata kepada Abdul Muttalib yang berdiri di  dekat Hubal dan sedang berdoa kepada bilah', "Sudah Selesai! Allah­  mu, berkenan kepada­mu. O' Abdul muttalib..." (Sirat Rasul Allah.  p.126) 

"Hubal tergabung dalam dewa­dewa Semitic, Baal dan Adonis dan  Tammuz, dewa musim semi, kesuburan, pertanian dan panen." Dia  menghubungkan Hubal dengan Baal, dan banyak para ilmuwan lain  setuju dengannya. Nama "Hubal" tidak dapat dijelaskan dari bahasa  Arab.  Dalam bukunya "Specimen Historicae Arabum" penulisnya berpendapat  bahwa nama itu berasal dari kata Ha­BaaL Tulisan bahasa Ibrani dan  Arab Kuno tidak mempunyai hurup vokal, kemungkinan ini adalah salah  satu dari perubahan umum yang terjadi (mis: seseorang dapat membaca  dengan kata Mohammed, Muhammad, Muhammed, Mahommet.dsb).  Nama Hubal (dalam naskah Arab dan Ibrani hurup vokalnya tidak  tercatat = H B L) ini menunjukan adanya suatu hubungan dekat dengan  kata Ibrani HABAAL (= BAAL). 

Baal adalah berhala yang disebutkan dalam Alkitab (Bilangan 253,  Hosea 9:10), Di daerah mana Baal disembah? Di Moab! Ini adalah  "dewa kesuburan" (dari Gerhard Nehls). Amir Bin Luhaiy nampaknya  memang membawa Hubal dari Moab. 

Dua kali disebutkan bahwa kakek Muhammad berdiri di hadapan Hubal,  berdoa kepada 'allah Ini mendukung apa yang di katakan oleh Azrarki.  Nampaknya Hubal adalah dewa lokal, dimana orang Arab pergi  kepadanya untuk sampai kepada dewa tertinggi, 'allah’ Ada  kemungkinan bahwa Hubal adalah dewa perantara ataupun bilah' itu  sendiri, tetapi hal ini tidak membuat satu perbedaan­pun. Catatan yang  penting disini adalah baik pergi ke dewa bulan untuk sampai kepada  bilah' atau dewa bulan itu adalah bilah', jelas bahwa 'allah', sebagaimana  yang dikenal oleh para penyembah dewa di Arab, dalam cara tertentu,  memiliki hubungan yang dekat dengan dewa bulan. 

Ibnu Kathir mengatakan:  Ibnu Hismah menyatakan bahwa orang terpelajar mengatakan padanya  bahwa 'Amir Bin Luhayy pergi dari Mekah ke Syiria untuk urusan bisnis  dan mencapai Ma'ab (kemungkinan Moab) didaerah Balija. Amir  kemudian meminta mereka untuk memberikan kepadanya berhala yang  dapat di bawa ke tanah Arab dimana berhala itu dapat disembah, dan  mereka memberikan kepadanya berhala bernama Hubal. Berhala ini dia  bawa ke Mekah dan mempersiapkan acuan dan memerintahkan orang

untuk menyembahnya dan memuliakannya. (The Life of The Prophet  Muhammad (Al­Sira al­Nabauiiyya), Volume I, J, p42) 

Selain Hubal di Kabah juga terdapat Al­Lat, Al­Uzza, dan Manat.  Dikatakan bahwa Al­Lat telah dibawa Hijaz dari Palmyra, melalui  Tayma (kota yang telah menjadi pusat penyembahan dewa bulan). Al­  Lat mungkin bentuk dewa Arab dari dewi Astarte, Ishtar, dalam Alkitab  'Asherah" atau yang dikenal sebagai dewa matahari. Di sisi lain,  beberapa orang berpikir bahwa Al­Lat sebenarnya dewa bulan didaerah  Arab Utara. Al­lat memiliki batu kubik, dan tegak berdiri di dalam kuil  kecil kecilnya di Al­Taif. Nama Al­lat adalah bentuk feminis dari kata  Al­lah! 

Yusuf Ali mengatakan beberapa hal tentang putri­putri 'allah' di halaman  1445 dari terjemahannya, footnote 5096. Dia menjelaskan bahwa Lat,  Uzza dan Manat dikenal sebagai "Putri­Putri al­lah! Al­Saeh dan Ali,  keduanya menghubungkan ketiga "putri­putri" itu dengan 'allah!  Arkeolog menghubungkan "putri­putri al­lah' yang sama dengan Hubal.  Prasasti tertua dimana nama Hubal ditemukan di dalamnya di temukan di  Nabatea, di daerah barat laut Arabia, di daerah Barat Laut perbatasan  Hijaz. Prasasti itu menghubungkan Hubal dengan "Ma­Na­Wat" Kata  itu, Ma­Na­Wat, berasal dari tiga kata yang dijadikan satu, mengacu  kepada tiga dewi, Manat.Uzza, dan Lat. Ini sama dengan "Putri­Putri al­  lah" yang dilambangkan di batu­batu yang digali oleh arkeolog di daerah  Utara Arabia, ketiga putri yang sama terlihat bersamaan dengan bulan  sabit, dewa bulan. Menaungi mereka semua. Mungkinkah bapak mereka,  'allah; adalah dewa bulan? Hal ini sangat mungkin. Ketiga dewi ini  mempunyai ikatan langsung dengan dewa bulan. Ketiga dewi ini disebut  sebagai putri­putri 'allah Ada beberapa pendapat yang berbeda tentang  hal ini, tapi bukti­buktinya belum meyakinkan. 

Al­Uzza adalah dewi cinta dan kecantikan, dia diidentifikasikan dengan  planet Venus, bintang fajar {bintang yang biasanya dilihat bersamaan  dengan bulan sabit jauh sebelum masa Muhammad). Patungnya berdiri  tegak di Nakhlat. Pemujaan terhadapnya sangat kuat. Manat adalah dewi  yang asli berasal dari Arab. Nama Manat muncul di kuil Baal, di  Palmyra, di naskah yang berasal dari tahun 32 M. Manat memiliki batu  hitam di jalan antara Mekah dan Medina. Patungnya berdiri tegak dekat  Qudayd. Manat adalah dewi takdir. Ketiga dewi ini sangat terkenal.  Ketiga dewi ini, dan juga Hubal, sangat senang dengan persembahan  korban manusia. 

Dari Baal kepada Allah  Hak. 2:11  Lalu orang Israel melakukan apa yang jahat di mata TUHAN dan mereka  beribadah kepada para Baal. 

Baal, Dewa Sesembahan Bangsa Moab.  Menurut Khairt al­Saeh:  "sebagaimana penyembahan berhala dan roh­roh, ditemukan di  binatang2, tanaman2, bebatuan, dan air, Arab kuno percaya pada  beberapa dewa­dewi besar yang mereka pikir memegang kekuasaan  tertinggi atas semua hal, yang paling terkenal diantaranya adalah Al­Lat,  Al­Uzza, Manat, dan Hubal. Ketiga dewa yang pertama dipercaya  sebagai putri­putri al­lah (tuhan) dan karena itulah perantaraan mereka  atas nama penyembah mereka menjadi sesuatu yang sangat penting."  Dalam perjalanannya ke Suriah, Khuza'ah dan Jurhum meminta  penduduk Moab untuk memberikan salah satu patung dewa sesembahan  mereka. Maka mereka memberikannya Hubal, dan ia diletakkan dalam  Ka'abah (Muhammad: His Life Based on the Earliest Sources [Inner  Traditions International, LTD. One Park Street, Rochestor Vermont  05767, 1983], p. 5) 

Hubal, Nama Arab untuk Baal

Ka'abah adalah tempat persemayaman Hubal, dewa Arab purba tertinggi,  sesembahan utama suku Quraish (Karen Armstrong, Muhammad: A  Biography of the Prophet [Harper San Francisco; ISBN: 0062508865;  Reprint edition, October 1993], hal. 61­62) 

Di Bawah Muhammad: dari al­Ilah kepada Allah 

"... Menurut legenda, sekembalinya Qusayy dari perjalanan ke Syria ia  membawa tiga dewi sesembahan ke Hejaz (note: jazirah Arab) yaitu al­  Lat, al­Uzza dan Manat, juga memahkotai dewa Hubal di dalam Ka'abah  ..." (Armstrong, hal. 66;) 

Muhammad menghancurkan pemujaan terhadap al­Lat, al­Uzza dan  Manat, namun berhenti menyerang sekte pemuja Hubal. Dari sini  Wellhausen (sejarawan­red) menduga bahwa Hubal adalah tidak lain  selain Allah, "dewa" orang­orang Mekkah. 

Hubal adalah dewa sesembahan penduduk Mekkah yang ditempatkan di  dalam Ka'abah (The Oxford Dictionary of Islam (Oxford University  Press, 2003, hal. 117) 

Islam meminjam nama "Allah" dari suku­suku Arab purba. Nama ini  bervariasi di kalangan berbagai suku Nabatean. Pada akhirnya ini  diaplikasikan kepada satu sesembahan yang adalah `Satu­satunya' dan  `Yang Utama' (Ibn Warraq, Why I Am Not A Muslim [Prometheus  Books, Amherst NY, 1995], pp. 39­40, 42) 

Baal dalam dialek Arab disebut juga Hubal. Nama ini berasal dari Ha­  Baal, yang dalam dialek Arab artikel berupa konsonal `ha/hu' (S. Noja,  "Hubal = Allah", Reconditi: Instituto Lombardo Di Scienze E Lettere,  Vol. 28 (1994), hal. 283­295)  Dari Hubal Menjadi al­Ilah  Hubal (dari bahasa Aram yang berarti `roh') jelas merupakan dewa utama  dalam Ka'abah dan dipresentasikan dalam bentuk tubuh manusia. Di  sampingnya terdapat tujuh anak panah yang biasa digunakan oleh para  kahin dalam ritual mereka. Menurut tradisi ibn Hisyam, Amr bin Luhayy  mendapatkan sesembahan ini dari bangsa Moab (History of the Arabs  from the Earliest Times to the Present, revisi edisi ke­10, new preface  oleh Walid Khalidi [Palgrave Macmillan, 2002; ISBN: 0­333­63142­ 0  paperback], p. 100 

Konsep `Allah' sebagai terminologi Arab untuk Tuhan yang Mahatinggi  sudah familiar bagi masyarakat Arab di masa Muhammad. Yang  dilakukan Muhammad adalah memberikan makna baru untuk  membersihkannya dari atribut politeisme (H.A.R. Gibb,  Mohammedanism: An Historical Survey [Oxford University Press,  London 1961], p. 54) 

Berikut ini adalah Hasil­hasil Penelitian mengenai Hubal: 

S. Noja (1994): ada metamorfosa semantik dari nama Ba'al (sesembahan  Moab) menjadi Hu­Baal dan akhirnya Hubal, dewa bulan (Arab)

KARENA HUBAL ADALAH DEWA SESEMBAHAN YANG  UTAMA, MAKA IA DISEBUT `SANG TUHAN, SANG ILAH'  ATAU `AL­ILAH'. 

Martin Lings (1983): Hubal adalah nama Arab untuk Baal, dewa Moab  yang dibawa pulang ke Mekkah oleh Khuza dan Jumhur setelah  kunjungan mereka ke Suriah. 

Lalu seperti apakah konsep Allah menurut  Muhammad? 

Karen Armstrong (1993): Hubal adalah dewa Arab purba tertinggi,  takhtanya ditempatkan di dalam Ka'abah. 

Dr. Cesar Farrah (2000): Allah sudah ada sebelum Islam. Berasal dari `Il'  (Babilonia), `El' (Kanaan purba), `al­Ilah' (Bedouin Arab) dan akhirnya  `Allah' di bawah Muhammad. 

Mahmoud Ayyub (2004): Hubal adalah dewa bulan Arab. Sementara ada  juga tiga dewi Ka'abah lain yaitu al­Lat, al­Uzza dan Manat. Al­Lat  sangat mungkin adalah bentuk feminin dari Allah! 

Begitulah trasnsformasi kata Baal menjadi Allah adalah sebuah  proses antropologis. Secara kronologis: 

Katakanlah: "Kami  beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan  yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub, dan anak­  anaknya, dan apa yang diberikan kepada Musa, 'Isa dan para nabi dari  Tuhan mereka. Kami tidak membeda­bedakan seorang pun di antara  mereka dan hanya kepada­Nya­lah kami menyerahkan diri." (QS 3:84) 

Baal (berhala Moab) (Hak 6:31) ­­> Ha­Baal/Hu­Baal/ Hubal (Noja,  1994; Lings, 1983) ­­> al­Ilah (yang utama) (Hitti, 1937; Armstrong,  1993) ­­> Allah (Ibn Warraq, 1995; Farrah, 2000; Khalidi, 2002) 

Konsep Allah menurut Muhammad sama dengan konsep YHWH  menurut Yahudi, yaitu monotheisme mutlak (tauhid), dimana Tuhan  tidak dapat diserupakan dalam wujud dan bentuk apapun. Konsep Allah  dalam Islam didapat Muhammad dari para monotheis Arab seperti Zayd  bin Amr dan Waraqah bin Nofal, saudara sepupu Khadijah, istri  pertama Muhammad. 

Banyak penulis yang mempermasalahkan nama Allah tersebut, namun  sebenarnya tidak ada nama yang cukup mewakili untuk menyatakan  siapa Tuhan itu, Konsep dibalik nama Tuhanlah yang menentukan.  TUHAN disebut dalam berbagai nama dalam suku2 bangsa, Tuhan  disebut sebagai YHWH (Yahudi), Allah (Arab), Jubata (Kalimantan),  Debata (Batak), God (bahasa Inggris). 

Waraqah adalah pemeluk agama Musa (Yahudi) sebelum kemudian  beralih ke Nosrania (Ibn Hisham, Sirah, Vol 1, hl 203). Ia mengikuti  monotheisme Musa dan Yesus, yaitu didasarkan Taurat dan Injil. Quran  berkali2 menyebut para pengikut monotheis Musa dan Yesus ini ‘Wahai

Ahlul Kitab ! Kalian tidak memiliki dasar berdiri kecuali kalian  berdiri tegak pada Taurat dan Injil.’ (QS 5:6)  Nosrania / Nestorian adalah sebuah sekte yang berasal dari Kristen  Ortodoks. Kepercayaan Waraqah yang menolak ke­ilahian Yesus ini  adalah kepercayaan yang dianggap menyeleweng dari kepercayaan  Kristen ortodoks. Yesus baginya hanyalah seorang nabi, yang  menuntaskan hukum Musa. Ia juga membantah kematian Yesus di tiang  salib dan kebangkitannya sepeti yang ditulis dalam ke empat Injil kaum  ortodoks. Injil yang dipakai oleh kaum Nosrania adalah Injil Ibrani (Injil  Matius) namun tidak lengkap pencatatannya. Kitab ini adalah injil yang  ditujukan bagi orang2 Yahudi. Inilah salah satu sebab mengapa  Muhammad menggap bahwa Yesus hanyalah nabi bagi orang Yahudi,  persis seperti ajaran Kaum Nosrania.  Mengapa Allah mewajibkan umatnya untuk merampok dan menjanjikan  harta rampasan bagi umatnya? 

Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah  sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia  amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu,  padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak  mengetahui. (QS 2:216) 

LIHAT TOPIK SELENGKAPNYA; BELAJAR AGAMA 

Allah menjanjikan kepada kamu harta rampasan yang banyak yang  dapat kamu ambil, maka disegerakan­Nya harta rampasan ini untukmu.  (QS 48:20) 

DARI WARAQAH 
Mengapa Allah berkolusi dengan setan untuk menyesatkan orang  kafir? 

Jika konsep Allah Muhammad sama dengan konsep YHWH Yahudi,  mengapa sifat Allah begitu bertentangan dengan sifat YHWH? Tuhan,  seperti yang diucapkan oleh Musa, Yesus, Zoroaster, dan Hinduisme  adalah SUMMUM BONUM (kebaikan yang tertinggi), Allah dilain  pihak adalah pribadi yang bengis, yang ditempa dalam khayalan  penciptanya, Muhammad. 

Tidakkah kamu lihat, bahwasanya Kami telah mengirim setan­setan  itu kepada orang­orang kafir untuk menghasung mereka berbuat  maksiat dengan sungguh­sungguh?,(QS 19:83) 

Jika Allah benar2 Tuhan, mengapa Allah begitu kejam, dan tanpa belas  kasihan memerintahkan muslim untuk membantai para non muslim? 

MENGAPA SIFAT ALLAH SAMA DENGAN SIFAT IBLIS? 

Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang­orang kafir,  maka penggallah kepala mereka dan pancunglah tiap­tiap ujung jari  mereka. [QS 8:12] 

Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa  aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan  maksiat) di muka bumi, dan pasti aku (iblis) akan menyesatkan  mereka semuanya, kecuali hamba­hamba Engkau yang mukhlis  diantara mereka". [QS 15:39­40]

pribadi lain. Namun setelah banyak kerancuan, penggunaan “KAMI” dalam Quran lalu  ditafsirkan sebagai berikut : 

Orang­orang kafir berkata: "Mengapa tidak diturunkan kepadanya  (Muhammad) tanda (mukjizat) dari Tuhannya?" Katakanlah:  "Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan  menunjuki orang2 yang bertobat kepada Nya",[QS 13:27] 

Konteks penggunaan pertama.  Kata Kami bermakna bahwa dalam mengerjakan tindakan tersebut, Allah melibatkan  unsur­unsur makhluk (selain diri­Nya sendiri). Dalam kasus nuzulnya Qur'an, makhluk­  makhluk yang terlibat dalam pewahyuan dan pelestarian keasliannya adalah sejumlah  malaikat, terutama Jibril; kedua Nabi sendiri; ketiga para pencatat/penulis wahyu;  keempat, para huffadz [penghafal] dll.  Konteks penggunaan kedua.  Kata Kami secara sosio­linguistik Arab bermakna "ta'dzim" [kata­kata yang sopan  untuk menghilangkan kesan keakuan terutama ketika kita bicara kepada orang besar,  atau orang banyak]. Nah dalam arti ini, ketika dipakai kata Kami, ayat tersebut  menggambarkan proses komunikasi dengan etika yang lebih sopan (mungkin seperti  cara ngomong orang jawa dengan bahasa "krama")  Konteks penggunaan ketiga.  Ayat yang menggunakan kata Kami biasanya menceritakan sebuah peristiwa besar yang  berada di luar kemampuan jangkauan nalar manusia, seperti penciptaan Adam,  penciptaan bumi, dan langit. Di sini, selain peristiwa itu sendiri yang nilai besar, Allah  sendiri ingin menokohkan/memberi kesan "Kemahaan­Nya" kepada manusia, agar  manusia dapat menerima/mengimani segala sesuatu yang berada di luar jangkauan nalar  manusia.  Jadi, KAMI disini dapat diartikan Allah sendiri, atau Allah beserta makluk lain,  tergantung konteksnya. Yang pasti harus ada unsur Allah disitu. Tidak boleh Malaikat  sendiri, atau Muhammad sendiri. Sebab Kaum Muslim meyakini bahwa Quran dari  halaman pertama hingga terakhir merupakan kata­kata Allah yang diturunkan kepada  Muhammad secara verbal, baik kata­katanya (lafdhan) maupun maknanya (ma’nan).  Sehingga Quran haruslah dibaca seakan­akan Allah mengucapkan sendiri kata­kata di  dalamnya. Jika “Kami” diartikan malaikat sendiri, atau Muhammad sendiri, berarti  kebenaran Quran akan runtuh, karena kebenaran itu berasal dari makhluk ciptaan, dan  itu berarti bertentangan dengan apa yang diyakini selama ini bahwa Quran berasal dari  Allah. 

(yang kamu sembah) selain Allah?" Mereka menjawab: "Mereka telah  hilang lenyap dari kami, bahkan kami dahulu tiada pernah menyembah  sesuatu". Seperti demikianlah Allah menyesatkan orang­orang kafir.  [QS 40:74] 

Benarkah Allah adalah Tuhan? Ataukah ia hanyalah  iblis yang menyamar sebagai Tuhan? Renungkanlah  dengan hati nurani anda! 

SIAPAKAH KAMI DALAM QURAN 

Islam adalah ajaran tauhid, yang meyakini bahwa Allah  adalah Esa, tunggal, satu secara kuantitas/jumlah. Tiada Tuhan Selain Allah. Jadi, jika  ada ajaran yang bertentangan dengan ke”satu”an Tuhan, ajaran itu dianggap syirik,  kafir. Syirik adalah dosa terbesar dalam Islam.  Didalam Quran, Allah banyak menggunakan kata “KAMI” untuk membahasakan  dirinya! Dalam bahasa Indonesia, kami adalah kata ganti orang jamak, lebih dari satu.  Para penafsir awal menyatakan bahwa kami di Quran adalah Allah sendiri, tanpa 

Tapi benarkah seperti itu? Benarkah panggunaan Kami adalah kontekstual? Bukan  dalam arti jamak, lebih dari satu? Ayat­ayat dibawah hanya 2 dari ratusan ayat yang  memakai kata Aku dan Kami.

“Maka Aku bersumpah dengan Tuhan Yang Mengatur tempat terbit dan 
terbenamnya matahari, bulan dan bintang; sesungguhnya Kami benar­benar Maha  Kuasa”. (QS 70:40)  Siapakah aku disini? Malaikat kah? Muhammadkah kah? Kalau kata "AKU" ditafsirkan  sebagai "Allah", apa pantas "tuhan" bersumpah dengan Tuhan? Tuhan yang mana lagi?  Lalu siapakah “KAMI” yang benar­benar maha kuasa? 

hati manusia untuk menerima FirmanNya. Tidak perlu tantang menantang, ALLAH VS  MANUSIA. Itulah usaha Muhammad untuk meyakinkan pengikutnya bahwa Quran  benar2 berasal dari Allah, bukan dari dirinya sendiri.  Terlalu banyak bukti dan fakta bahwa Al Quran penuh dengan kesalahan baik internal  maupun external, baik konseptual maupun gramatikal. Salah satu contoh nyata adalah  masalah Maryam (ibunda Yesus) yang disebutkan sebagai anak Imran dan saudara  perempuan Harun. Padahal kita semua tahu bahwa Harun saudara Musa mempunyai  ayah kandung bernama Imran dan saudara perempuan kandung bernama Maryam.  Sudah tidak ada keraguan bahwa Muhammad mengira kedua Maryam adalah sama,  atau tidak mengetahui sama sekali bahwa ada dua Maryam.  LIHAT TOPIK SELENGKAPNYA : KONTRADIKSI AL QURAN  Tantangan untuk membuatkan surah seperti dalam Al Quran adalah permainan  Muhammad untuk membodohi pengikutnya. Orang­orang di tantang untuk  membuatkan satu saja surah sepeti Quran, tetapi kalau ada yang berhasil membuatnya  akan langsung di ancam hukuman mati karena dituduh telah membuat surah palsu yang  menyesatkan. (Bandingkan dengan Ahmadiah)  Surah seperti dalam Quran tidaklah susah untuk dibuat. Bukannya susah, tetapi  kebanyakan orang enggan untuk merespon tantangan ini karena hadiahnya sangatlah  tidak menarik, yaitu hukuman mati. Dengan kemajuan internet yang begitu pesat,  ancaman dari para Muslim tidak lagi terlalu efektif. Ada yang berhasil membuatkan  surah seperti dalam Al Quran dan bisa diakses online: Tantangan dalam Al Quran  sebagaimana disebutkan dalam ayat­ayat diatas bukanlah hal yang sulit untuk dipenuhi.  Berikut beberapa Surah yang sudah memenuhi tatangan tersebut:  The True Furqan http://www.islam­exposed.org/furqan/contents.html  Suralikeit http://www.suralikeit.com/  Kita seharusnya dengan rendah hati mengakui bahwa QURAN BUKAN HANYA  PERKATAAN DARI ALLAH SAJA, namun juga perkataan dari makluk seperti  malaikat dan Muhammad. Berikut adalah salah satu ayat yang mengklaim bahwa Quran  hanyalah berasal dari Allah sendiri; 

“Demi Allah, sesungguhnya Kami telah mengutus rasul­rasul Kami kepada umat­ 
umat sebelum kamu, tetapi syaitan menjadikan umat­umat itu memandang baik  perbuatan mereka (yang buruk), maka syaitan menjadi pemimpin mereka di hari itu dan  bagi mereka azab yang pedih”. (QS 16:63)  Siapakah Kami disini? Malaikat kah? Muhammadkah kah? Kalau kata "KAMI"  ditafsirkan sebagai "Allah", apa pantas "Allah" bersumpah dengan Allah? Allah yang  mana lagi? Jika “KAMI” ditafsirkan sebagai malaikat, ini berarti kita telah mengingkari  keyakinan kita sendiri bahwa Quran adalah ucapan ALLAH.  Bahkan ALLAH menantang manusia untuk menunjukkan kekurangan, kesalahan, dan  kejanggalan dalam Quran, jika ternyata Quran bukan berasal dari Allah. Secara spesifik  Allah menantang untuk dibuatkan satu saja surah seperti yang ada dalam Quran.  Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang Al Qur'an yang Kami wahyukan kepada  hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surat (saja) yang semisal Al Qur'an itu dan  ajaklah penolong­penolongmu selain Allah, jika kamu orang­orang yang benar. (QS  2:23)  Bahkan mereka mengatakan: "Muhammad telah membuat­buat Al Qur'an itu",  Katakanlah: "(Kalau demikian), maka datangkanlah sepuluh surah­surah yang dibuat­  buat yang menyamainya, dan panggillah orang­orang yang kamu sanggup  (memanggilnya) selain Allah, jika kamu memang orang­orang yang benar". (QS 11:13)  Katakanlah: "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang  serupa Al Qur'an ini, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengan  dia, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain". (QS 17:88)  Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Qur'an? Kalau kiranya Al Qur'an itu  bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di  dalamnya. (QS 4:82)  MUNGKINKAH ALLAH YANG MAHA KUASA MENANTANG MANUSIA  HANYA UNTUK MEMBUKTIKAN KEBENARAN UCAPANNYA.  DIMANAKAH OTORITASNYA SEBAGAI ALLAH?  Hanya manusialah yang mempunyai sifat sombong, dan takabur. Tuhan tidak mungkin  bersifat dan bersikap demikian. Kurang masuk akal kiranya Tuhan menantang manusia  dalam hal tulis­menulis sedangkan adalah hal yang mudah bagi Tuhan untuk menjamah 

“Tidaklah mungkin Al Qur'an ini dibuat oleh selain Allah; akan tetapi (Al Qur'an itu) 
membenarkan kitab­kitab yang sebelumnya dan menjelaskan hukum­hukum yang telah  ditetapkannya, tidak ada keraguan di dalamnya, (diturunkan) dari Tuhan semesta alam”.  (QS 10:37)  Namun mari kita bandingkan ayat diatas dengan ayat2 dibawah ini:  A. PERKATAAN MUHAMMAD

“Aku hanya diperintahkan untuk menyembah Tuhan negeri ini (Mekah) Yang telah 
menjadikannya suci dan kepunyaan­Nya­lah segala sesuatu, dan aku diperintahkan  supaya aku termasuk orang­orang yang berserah diri.” (QS 27:91)  Ayat ini jelas adalah ucapan Muhammad. Jika memang itu adalah kalimat Tuhan,  seharusnya ada perintah “Katakanlah”. Ayat awal ini saja sudah membuktikan bahwa  Quran hanyalah perkataan Muhammad, bukan perkataan Allah. 

menguasai hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya  kepada Engkaulah kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus, (yaitu)  jalan orang­orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan (jalan)  mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat”. (QS 1:1­7) 

“Sesungguhnya telah datang dari Tuhanmu bukti­bukti yang terang; maka Barang siapa 
melihat (kebenaran itu), maka (manfaatnya) bagi dirinya sendiri; dan barang siapa buta  (tidak melihat kebenaran itu), maka kemudaratannya kembali kepadanya. Dan aku  (Muhammad) sekali­kali bukanlah pemelihara (mu).” (QS 6:104)  Dalam ayat ini, jelas sekali yang mengatakan “..aku sekali­kali bukanlah pemelihara..”  adalah Muhammad. Bahkan Dawood dalam terjemahannya menambahkan tulisan kaki  bahwa “Aku” merujuk pada Muhammad. (Ed ­ Kata Muhammad dalam terjemahan  bahasa Indonesia ini ditambahkan oleh pihak penterjemah http://quran.al­islam.com/  dan karena itu ditulis dalam kurung)  Dan masih banyak ayat lainnya; (QS 6:114, 27:92, 42:10, 81:15, 84:16­19). Setiap  orang waras bisa melihat bahwa ayat2 diatas bukanlah kata­kata Tuhan, tetapi kata­kata  ucapan Muhammad sendiri. Sekali lagi, jika memang itu adalah kalimat Tuhan,  seharusnya ada kata perintah “Katakanlah”, yang dalam versi bahasa Arab memang  tidak tercantum.  B. PERKATAAN MALAIKAT  Dalam Quran juga terdapat kata­kata yang diucapkan oleh malaikat; 

SEKALI LAGI KITA  TELAH DIBODOHI! Karena semua penjelasan diatas menjelaskan bahwa “AKU”  dan “KAMI” dalam Quran dapat diartikan bermacam­macam, yaitu: 1. Allah sendiri 2.  Muhammad sendiri 3. Malaikat sendiri, atau 4. Pencampuran ketiganya. Penjelasan  diatas juga membuktikan bahwa Quran bukanlah perkataan Allah saja, namun juga  perkataan dari Muhammad dan Malaikat. Dapatkah kita mempercayai kebenaran  ucapan Muhammad, melihat perilakunya yang barbar? Dapatkah kita mempercayai  ucapan malaikat, bagaimana jika ternyata malaikat itu adalah setan yang menyamar dan  ingin menjerumuskan kita dalam jurang kebencian?  Lihatlah ayat pembelaan Allah terhadap Muhammad; 

“Tetapi mengapa mereka (orang kafir) mengatakan: "Dia Muhammad mengada­ 
adakannya". Sebenarnya Al Qur'an itu adalah kebenaran (yang datang) dari Tuhanmu,  agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang belum datang kepada mereka orang  yang memberi peringatan sebelum kamu; mudah­mudahan mereka mendapat  petunjuk”. (QS 32:3)  Tak perlu menjadi seorang Einstein untuk mengerti bahwa kata “KAMI” dalam Quran  hanyalah Allah rekaan Muhammad sendiri. Allah dalam Quran hanyalah boneka  ciptaan Muhammad saja, karena dia adalah seorang psikopat narsisis, manusia yang  gila hormat. Mungkin anda menuduh kami mengada2, tapi marilah dengan bijak kita  cermati ayat2 berikut:  QS 4:18 Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul­Nya dan  melanggar ketentuan­ketentuan­Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api  neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan.  QS 33:36 Dan tidaklah patut bagi laki­laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi  perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul­Nya telah menetapkan suatu  ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang

“Dan tidaklah kami (Jibril) turun, kecuali dengan perintah Tuhanmu.” (QS19.64)  “Tiada seorang pun di antara kami (malaikat) melainkan mempunyai kedudukan yang 
tertentu, dan sesungguhnya Kami benar­benar bersaf­saf (dalam menunaikan perintah  Allah). Dan sesungguhnya kami benar­benar bertasbih (kepada Allah).” (QS 37:164­  166)  Jadi malaikat berkata bagi diri mereka sendiri dalam ayat diatas dan tidak diilhami oleh  perkataan Tuhan (hal ini juga disebutkan dalam ‘the perfection in the quran sciences’  oleh Al­Syouty).  C. PERKATAAN MANUSIA, ENTAH SIAPA?  Surat AL FAATIHAH adalah doa seorang manusia kepada Tuhannya; 

“Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala 
puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, Yang 

siapa mendurhakai Allah dan Rasul­Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat  yang nyata.  QS 72:23 Akan tetapi (aku hanya) menyampaikan (peringatan) dari Allah dan risalah­  Nya. Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul­Nya maka  sesungguhnya baginyalah neraka Jahanam, mereka kekal di dalamnya selama­lamanya.  Dan masih banyak ayat lainnya (QS 3:32, 3:132, 4:13, 4:14, 4:59, 4:69, 4:80, 4:92,  8:20, 8:46, 9:71, 24:47, 24:51, 24:52, 24:54, 24:56, 33:33, 33:71, 47:33, 48:17, 49:14,  58:13, 64:12 ). Itulah Muhammad, yang menduetkan namanya disisi Allah. Hanya  manusia yang narsis dan gila hormat saja yang menjajarkan namanya sendiri dengan  nama Allah.  Durhaka pada Muhammad = durhaka pada Allah  Tidak taat pada Muhammad = tidak taat pada Allah  Tidak hormat pada Muhammad = tidak hormat pada Allah  Menentang Muhammad = menentang Allah  Tidakkah kita melihat KEGANJILAN di sini? Siapakah Muhammad itu? Jika dia  hanya rasul penyampai berita saja, mengapa pula manusia harus memperlakukannya  sama seperti memperlakukan Tuhan agar bisa masuk surga?  Dalam Quran Muhammad tidak meminta para pengikutnya untuk memujanya. Malah  dia mengklaim “hanya utusan saja”. Sebagai gantinya dia menuntut kepatuhan,  namun dengan cerdiknya dia meminta para pengikutnya untuk taat pada “Allah dan  Rasul­Nya.” Dalam sebuah ayat Quran, dia taruh perkataan berikut dalam mulut  Allahnya: 

dan takuti karena hanya dia satu­satunya perantara dari tuhan, yang mana hal tersebut  telah dia tanamkan kepada pengikutnya bahwa tuhan harus dihormati dan ditakuti. 

“Supaya kamu sekalian beriman kepada Allah dan Rasul­Nya, menguatkanNya, 
membesarkan­Nya. Dan bertasbih kepada­Nya di waktu pagi dan petang.” (QS 48.9)  Sekali lagi, Muhammad selalu meletakkan namanya (rasulnya) dibelakang kata Allah.  Mungkinkah Allah membutuhkan penguatan dari makluk ciptaannya? Muhammadlah  sebenarnya yang ingin dikuatkan dan dibesarkan!  Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul­Nya dan melanggar  ketentuan­ketentuan­Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang  ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan. (QS 4:14)  Ayat di atas menunjukkan EGO, dan bukan menunjukkan kemurnian dari seorang  utusan Tuhan.  Akan sangat TINGGI NILAINYA bila ayat tersebut tertulis begini:  Dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan melanggar ketentuan­ketentuan­  Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya;  dan baginya siksa yg menghinakan. (Surat Murtadin ayat 1)  Coba kita simak satu ayat lagi, sebagai contoh.  Dan tidaklah patut bagi laki­laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang  mukmin, apabila Allah dan Rasul­Nya telah menetapkan suatu 

ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan 
barang siapa mendurhakai Allah dan Rasul­Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat  yang nyata. (QS 33:36)  Ayat­ayat itu sangat sarat dengan EGO seorang manusia yang ingin diakui, dipatuhi  dan ditakuti. Muhammad telah menyetarakan dirinya dengan allah buatannya sendiri.  Akan LEBIH MULIA bila ayat tersebut tertulis begini:  Dan tidaklah patut bagi laki­laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang  mukmin, apabila Allah telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi  mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa mendurhakai Allah  maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata. (Surat Murtadin ayat 2)  Dibawah ini adalah salah satu ayat yang membuktikan bahwa “KAMI” dalam Quran  adalah Allah dan Muhammad sendiri.

“Mereka menanyakan kepadamu tentang (pembagian) harta rampasan perang. 
Katakanlah: "Harta rampasan perang itu kepunyaan Allah dan Rasul,  sebab itu bertakwalah kepada Allah dan perbaikilah perhubungan di antara sesamamu,  dan taatlah kepada Allah dan Rasul­Nya jika kamu adalah orang­orang yang beriman"  (Q 8.1)  Mana ada Tuhan yang menginginkan atau memerlukan barang2 hasil perampokan?  Muhammad menggunakan “Allah” sebagai bonekanya. Akan sungguh memalukan jika  dia katakan, “harta rampasan perang itu kepunyaanku”. Oleh karena itu Muhammad  selalu meletakkan nama Allah di depan namanya.  Dan karena tidak ada seorangpun yang bisa melihat atau mendengar Allah, semua  kepatuhan adalah kepada Muhammad sebagai wakil Allah. Dialah yang harus di taati 

Katakanlah: "Hai hamba­hamba­Ku yang melampaui batas terhadap diri  mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah  mengampuni dosa­dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi  Maha Penyayang. (QS 39:53) 

MENANTUNYA! Lalu sim salabim, muncullah ayat yang menghalalkan Muhammad  untuk mengawini MENANTUNYA SENDIRI. (Sumber: Abbas Jamal Hal 55*, Hadis  Bukhari 60:310)  Dan (ingatlah), ketika kamu berkata kepada orang yang Allah telah melimpahkan ni'mat  kepadanya dan kamu (juga) telah memberi ni'mat kepadanya: "Tahanlah terus isterimu  dan bertakwalah kepada Allah", sedang kamu menyembunyikan di dalam hatimu apa  yang Allah akan menyatakannya, dan kamu takut kepada manusia, sedang Allah­lah  yang lebih berhak untuk kamu takuti. MAKA TATKALA ZAID TELAH  MENGAKHIRI KEPERLUAN TERHADAP ISTRINYA (MENCERAIKANNYA) ,  KAMI KAWINKAN KAMU DENGAN DIA supaya tidak ada keberatan bagi orang  mu'min untuk (mengawini) isteri­isteri anak­anak angkat mereka, apabila anak­anak  angkat itu telah menyelesaikan keperluannya daripada isterinya. Dan adalah ketetapan  Allah itu pasti terjadi. (QS 33 : 37)  Ketika Muhammad mengadakan jamuan makan pernikahannya dengan Zainab, ia  memberikan kode agar tamu yang diundang segera pulang, tapi masih ada TIGA  TAMU dan Anas yang ngeyel tak mau segera pulang. Nabi mengulangi lagi tindakan  dan kodenya, akhirnya ketiganya pun pulang. Namun Anas masih saja tetap ingin  bersama nabi. Karena GELORA MALAM PERTAMA nya sudah sangat membara,  nabi akhirnya menempuh cara terang­terangan dengan cara menutup tirai di antara  mereka berdua. Tidak cukup hanya itu, nabi juga mengeluarkan JURUS  PAMUNGKAS nya dengan mengeluarkan ayat 33:53! (SUMBER HADIS  BUKHARI 60:314)  Hai orang­orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah­rumah Nabi kecuali  bila kamu diizinkan untuk makan dengan tidak menunggu­nunggu waktu masak  (makanannya), tetapi jika kamu diundang maka masuklah dan bila kamu selesai makan,  keluarlah kamu tanpa asyik memperpanjang percakapan. Sesungguhnya yang demikian  itu akan mengganggu Nabi lalu Nabi malu kepadamu (untuk menyuruh kamu ke luar),  dan Allah tidak malu (menerangkan) yang benar. Apabila kamu meminta sesuatu  (keperluan) kepada mereka (istri­istri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara  yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka. Dan tidak boleh kamu  menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengawini istri­istrinya selama­lamanya  sesudah ia wafat. Sesungguhnya perbuatan itu adalah amat besar (dosanya) di sisi  Allah. (QS 33:53)  Dan masih banyak lagi ayat seperti ayat2 diatas yang membuktikan bahwa Quran  hanyalah ego Muhammad sendiri. Bukankah itu sebuah KEANEHAN. Bukankah kita  seharusnya mempunyai pertanyaan seperti Aisah, ketika banyak wanita yang  menawarkan tubuhnya kepada sang nabi? 

Siapapun anda, coba tafsirkan kata “Ku” pada ayat diatas? Jika  anda mengerti bahasa Arab, pasti anda mengatakan “Ku” tersebut  adalah Muhammad. 
Dalam Quran, dari awal hingga akhir, menegaskan konsep bahwa manusia adalah  hamba Allah saja, dan semua pesannya berputar pada maksud bahwa mereka harus  menyembah hanya pada Allah saja. Muhammad sendiri adalah hamba Allah. Namun  ayat diatas menyatakan bahwa Muhammad menjadi Tuan atas pengikut2nya. Itulah  ucapan seseorang yang gila hormat. Hanya ada 2 penjelasan mengenai ayat tersebut,  pertama, Allah kepleset dalam menurunkan ayat tersebut! Atau, kedua, Muhammad lah  Allah itu sendiri, hamba Allah=hamba Muhammad!  Sesungguhnya orang­orang yang menentang Allah dan Rasul­Nya pasti mendapat  kehinaan. Sesungguhnya KAMI telah menurunkan bukti­bukti yang nyata. Dan bagi  orang­orang kafir ada siksa yang menghinakan. (QS 58:5)  Muhammad selalu menuliskan dirinya berdampingan dengan allah, (allah dan  rasulnya), dan kemudian pada kalimat selanjutnya dia memakai kata ganti KAMI.  Coba simak ayat di atas. Allah dan Rasul­Nya = KAMI  Seorang nabi haruslah rendah hati dan tidak menempatkan dirinya sejajar dengan Allah  yang telah mengutusnya.  Malaikat saja tak berani menempatkan dirinya sejajar dengan nama Allah, misal :  Patuhlah pada Allah dan Malaikatnya; atau kalau malaikat itu menyampaikan firman  kepada manusia: Patuhlah kepada Allah dan aku (malaikat). Apalagi seorang manusia  biasa!  Tidak ada model firman Allah seperti ini dalam sejarah Yahudi dan Nasrani, yang  mensejajarkan Allah dan Nabi­Nya.  Lebih lanjut, ada beberapa bukti dalam Quran dan hadis yang menyebutkan motif  penurunan ayat­ayat dan menunjukkan bahwa "INTEGRITAS" MUHAMMAD  DALAM PEWAHYUAN QURAN sangat diragukan. Ya Allah dalam Islam adalah ego  Muhammad sendiri.  Ketika Muhammad berkunjung kerumah Zaid, anak angkatnya, beliau melihat Zainab  (istri Zaid) dengan tubuh moleknya yang hanya ditutupi oleh pakaian tipis. Gelora  birahi nabipun memuncak, dan beliau berniat untuk mengawini Zainab, 

Sahih Bukhari, Volume 6, Book 60, Number 311  Diceritakan oleh Aisha: Aku memandang rendah wanita2 yang  memberikan dirinya kepada rasulullah dan aku katakan, "Dapatkah  seorang wanita memberikan dirinya kepada seorang laki2 ? Tetapi ketika

Allah mengungkapkan: "Kamu ( O Muhammad) dapat menunda giriran  kepada saja yang kamu kehendaki atas istrimu, dan kamu boleh  menerima siapapun yang kamu inginkan…" ( 33.51) Aku berkata (  kepada Nabi), " Aku merasakan bahwa ALLAHMU 

Allah dalam Quran gemar bersumpah demi benda­benda di dunia.  Perhatikan ayat­ayat berikut: 

BERTINDAK CEPAT UNTUK MEMENUHI NAFSU  DAN KEINGINANMU” 
Apa yang dikatakan Aisha? "KUKIRA ALLAH BERTINDAK  CEPAT UNTUK MEMENUHI KEINGINAN DAN  NAFSUMU (MUHAMMAD)”! 

Demi Quran…QS. 38:1  Demi angin…QS. 51:1  Demi langit…..QS. 51:7  Demi gunung­gunung…QS. 52:1 

KETUHANAN ISLAMI 
Demi bintang­bintang…QS. 56:75, 81:15  Dalam Rigveda Book. 2 Hymn 1 V. 11 dikatakan “Baik” dengan istilah 

“llah” yang artinya Tuhan. Dalam Rigveda Book 3  Hymn 30 V. 10 dan Rigveda Book 9 Hymn 67 V. 30  kata “Allah” disebutkan dengan jelas. 

Demi pena dan apa yang ditulis para malaikat…QS. 68:1  Demi bulan…QS. 74:32  Demi merahnya matahari terbenam… QS. 84:16  Demi langit yang memberi hujan…QS. 86:11 

Konsep ketuhanan Islam tertuang dalam AL­ASMA'UL HUSNAA  (Nama2 yang indah dan agung). Nama belum tentu menunjukkan  karakter atau sifat asli dari pribadi yang memliki nama tersebut tersebut. 

Demi kota….QS. 90:1  Demi matahari….QS. 91:1  Demi malam…QS. 92:1 

Berikut beberapa sifat Allah seperti yang tertuang  didalam Quran; 

Demi waktu….QS. 103:1  Demi bintang ketika terbenam….QS. 53:1 

SUKA BERSUMPAH 

Dan masih banyak lagi. Tuhan bersumpah atas benda­benda ciptaan nya  sendiri!

Lazimnya, kalaupun Tuhan yang sempurna itu bersumpah, Ia akan  bersumpah atas namanya sendiri. Sebab tidak ada yang lebih besar dari  Tuhan. Jika bersumpah pastilah demi sesuatu yang dianggapnya  berharga, mulia, dan terhormat. 

Sesungguhnya Allah dan malaikat­malaikat­Nya bershalawat untuk  Nabi. Hai orang­orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk Nabi  dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS. 33:56 ) 

Maka, ketika Allah bersumpah demi benda2 ciptaan  Tuhan, lebih rendahkah ia daripada objek­objek  tersebut? Ataukah Allah bukanlah Tuhan? 

Take alms of their wealth, wherewith thou mayst purify them and mayst  make them grow, and pray for them (wa salli alayhim). Lo! thy prayer  (salataka) is an assuagement for them. Allah is Hearer, Knower. (QS.  9:103 Pickthall) 

ALLAH BERDOA 

Salawat (dari kata dasar ‘salah’) artinya berdoa: 
Ibn Al­Atheer dalam kamus Arab nya 'Al­Nihaayah fi Ghareeb al­Athar'  menjelaskan arti kata "Sala'h" sebagai berikut: 

Rupanya Allah dalam Quran adalah ilah yang gemar berdoa. Terjemahan  Inggris paling jelas:  'Al­Sala'h' and 'Al­Salawaat': used for a particular kind of worship. Its  literal origin is supplication (prayer). Sometimes, 'Sala'h' is referred to by  mentioning any one or more of its parts. It is also said that the literal  origin of the word is 'to glorify' and the particular worship is called  'Sala'h', because it entails the glorification of the Lord 

Upon them shall be prayers (salawatun) from their Lord and mercy,  and they are the rightly directed. (QS 2:157) 

He it is who sends prayers on you (yusallii alaykum), as do His angels  ... (QS. 33:43) 

( http://www.understanding­  islam.com/related/text.asp?type=question&qid =780 ) 

Allah and His angels pray for the Prophet (yasalluuna alan­Nabiyy): O  ye that believe pray for him (salluu `alayhi), and salute him with all  respect. (QS. 33:56 ) 

Maka, jika Allah berdoa? Kepada siapakah ia berdoa?  ANTROPOMORFIS

Ketika ditanya tentang bagaimana wujud Allah oleh orang2 kafir  Quraish, Muhammad mengatakan bahwa Allah tidak mempunyai wujud  dan tak bisa digambarkan. 

Bahwasanya orang­orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya  mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan  mereka,…(QS 48:10) 

Meski demikian terdapat hadis yang menggambarkan Allah serupa  dengan manusia; 

Bahkan, Allah bisa dilihat!  Dalam Quran terjemahan Yusuf Ali, dikisahkan Allah menampakkan diri  kepada Muhammad dan mendekatinya: 

Rasulullah berkata; Allah menciptakan Adam dari wujud dan  bentukNya sendiri ukuran (yang sempurna) 60 kubik (kira2 30  meter) tinginya… (Sahih Bukhari 74:246) 

Kata Muhammad Allah dan Adam itu tingginya 30 meter, dan terus  menyusut hingga 2 meteran seperti kita sekarang ini. 

By the Star when it goes down,­ Your Companion is neither astray nor  being misled. Nor does he say (aught) of (his own) Desire. It is no less  than inspiration sent down to him: He was taught by one Mighty in  Power, Endued with Wisdom: FOR HE APPEARED (in stately form);  While he was in the highest part of the horizon: THEN HE  APPROACHED HIM AND CAME CLOSER, And was at a distance of  but two bow­lengths or (even) nearer; SO DID HE (God) CONVEY  THE INSPIRATION TO HIS SERVANT­ (conveyed) what He (meant)  to convey (QS 53:1­10) 

Beberapa ayat Quran juga menggambarkan sosok Allah yang ibarat  manusia. 

Allah berfirman: "Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud  kepada yang telah Ku­ciptakan dengan kedua tangan­Ku. Apakah kamu  menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang­orang  yang (lebih) tinggi?" (QS 38:75) 

MENYESATKAN DAN MENGELABUI 
Al­Quran menyebut Allah itu ‘khayru al­mukareen’ atau pembalas tipu  daya yang terbaik (QS 3:54; 8:30). Konon, dalam Quran dikisahkan  bahwa iblis pun menyalahkan Allah karena Allah lah yang telah  menyesatkannya. Dalam Quran terjemahan Inggris dinarasikan: 

Dan tetap kekal Wajah Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan  kemuliaan. (QS 55:27) 

[Iblis (Satan)] said: "O my Lord! Because you misled me  (aghwaytanee), I shall indeed adorn the path of error for them  (mankind) on the earth, and I shall mislead (walaoghwiyannahum) them  all. (QS 15:39)

Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan  bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik  (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan  mereka semuanya. (QS 15:39) 

…… Barang siapa yang disesatkan Allah, maka kamu sekali­kali tidak  akan mendapat jalan (untuk memberi petunjuk) baginya. (QS 4:143) 

Varian­varian ayat tersebut menunjukkan bahwa Allah pun bisa  menyesatkan: 

Salah satu bukti bahwa Quran menempatkan Allah sebagai pengelabuh  adalah kisah bahwa Isa tidak sungguh­sungguh disalibkan, melainkan  yang disalib ada seorang lain yang wajahnya ‘disulap’ diserupakan  dengan Isa oleh Allah. 

Said he, 'My Lord, for Thy perverting me …' Arberry  [Satan said]: "My Lord, since you misguided me, …" Majid Fakhry ­ An  Interpretation of the Qur'an (approved by Al­Ahzar University)  'Lord,' said Satan, 'since You have thus seduced me, …' N.J. Dawood  "My Lord, since you have misled me, …" Thomas Cleary  He said, "O my Lord! because thou hast beguiled me, …" Rodwell  He said, 'O my Lord! for that Thou hast seduced me ...' Palmer  [The devil] replied, o Lord, because thou hast seduced me, … Sale 

dan karena ucapan mereka: "Sesungguhnya Kami telah membunuh Al  Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak  membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh  ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka.  Sesungguhnya orang­orang yang berselisih paham tentang  (pembunuhan) Isa, benar­benar dalam keragu­raguan tentang yang  dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang  dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula)  yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa (QS 4:157) 

MAHATAHU  Bukan hanya setan, namun tak ketinggalan manusia pun  disesatkan oleh Allah; 

Orang­orang kafir berkata: "Mengapa tidak diturunkan kepadanya  (Muhammad) tanda (mukjizat) dari Tuhannya?" Katakanlah:  "Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan  menunjuki orang­orang yang bertobat kepada Nya", (QS 13:27) 

Ternyata dalam Quran Allah itu tidak mahatahu. Allah tidak memunyai  pengetahuan yang pasti (exact). Ia tidak pernah menyatakan jumlah,  satuan atau lamanya waktu secara pasti melainkan hanya menggunakan  kata­kata relatif seperti beberapa, sedikit, sejumlah, lebih banyak, lebih  dekat dsb:  Beberapa dirham saja…..(QS 12:20)

Beberapa tahun…(QS 30:2­4)  Seratus ribu orang ATAU lebih (???)…..(QS 37:147)  Sejarak dua ujung busur panah ATAU lebih dekat lagi (???)…..(QS  53:9)  Tidak dapatkah lebih pasti? 

Bahkan dalam Quran Allah juga bisa salah tebak. Dalam Quran surat  Yusuf 12:41, Allah menyebutkan ada hukuman penyaliban di zaman  Yusuf. Padahal menurut sejarah, hukuman salib baru ada pada kurun  waktu abad ke­6 SM – 4M! Yaitu pada jaman penjajahan Romawi. 

Dalam Islam ada konsep Nasikh­Mansukh atau  abrogation (penganuliran) untuk hapus­menghapus ayat­ayat Quran.  Menurut hemat kami hal ini membuktikan bahwa Allah tidak konsisten  dengan wahyunya dan tidak maha tahu. Jika Allah maha tau, tidak perlu  pakai acara ralat meralat. Berikut ayat2 dalam Quran mengenai Nasikh­  Mansukh: 

Tidak hanya itu, dalam surat ar­Ruum 30:2­4 dinubuatkan bahwa bangsa  Romawi akan menang kembali hanya dalam waktu beberapa tahun saja  setelah dikalahkan oleh Persia. Kenyataannya, bangsa Romawi  dikalahkan oleh bangsa Persia tahun 614 (Yerusalem direbut). 

Ayat mana saja yang Kami nasakhkan, atau Kami jadikan (manusia)  lupa kepadanya, Kami datangkan yang lebih baik daripadanya atau  sebanding dengannya. Tiadakah kamu mengetahui bahwa Allah Maha  Kuasa atas segala sesuatu? (QS 2:106) 

Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan  (apa yang Dia kehendaki), dan disisi­Nya­lah terdapat Ummul­Kitab  (Lauh Mahfuzh). (QS 13:39) 

Bangsa Romawi mengalahkan kembali bangsa Persia pada tahun 628.  Puncaknya pada tahun 630. Antara keduanya ada jarak 13 tahun! Tidak  sekedar ‘beberapa’ seperti dinyatakan oleh Allah. Hal ini menunjukkan  bahwa tuhan Quran bukan tuhan yang kredibel dan sempurna. Ia bukan  ilah yang sungguh­sungguh Mahatahu. 

Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, niscaya Kami lenyapkan  apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan dengan pelenyapan itu,  kamu tidak akan mendapat seorang pembelapun terhadap Kami. (QS  17:86) 

TIDAK KONSISTEN 

Dan apabila Kami letakkan suatu ayat di tempat ayat yang lain  sebagai penggantinya padahal Allah lebih mengetahui aapa yang  diturunkan­Nya, mereka berkata: "Sesungguhnya kamu adalah orang  yang mengada­adakan saja". Bahkan kebanyakan mereka tiada  mengetahui. (QS 16:101)

Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasulpun dan tidak  (pula) seorang nabi, melainkan apabila ia mempunyai sesuatu keinginan, 

Janji Allah ini bertolak belakang sekali dengan  kenyataan yang ada. Lihat topik selengkapnya di link;  Sejarah penyusunan Quran 

syaitanpun memasukkan godaan­godaan terhadap  keinginan itu, Allah menghilangkan apa yang dimaksud  oleh syaitan itu, dan Allah menguatkan ayat­ayat­Nya. Dan Allah 
Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, (QS 22:52) 

MAHA PENGASIH DAN PENYAYANG. 
Ayat 22:52 ini ada kaitannya dengan "Satanic Verse".atau 

“Ayat2 Setan” 

Ketidak­konsistenan Allah jelas terlihat jika kita membandingkan ayat­  ayat Quran di atas dengan ayat­ayat Quran berikut yang mengatakan  bahwa kata­kata Allah yang di wahyukan tidak pernah berubah  sepanjang masa: 

Dalam kitab2 agama Ibrahim, khususnya Yahudi, Allah digambarkan  sebagai pribadi pemarah, dan pencemburu. Namun terdapat perbedaan  mendasar antara Allah Islam dengan Tuhannya Yahudi. Dalam ajaran  Yahudi, Tuhan marah, cemburu pada berhalanya, namun tetap  mengasihi manusia yang menyembah berhala itu. Sedangkan Allah  dalam Islam marah dan cemburu, bukan hanya kepada berhalanya, tapi 

juga kepada manusia yang menyembah berhala tersebut. 

Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan (dalam  kehidupan) di akhirat. Tidak ada perubahan bagi kalimat­  kalimat (janji­janji) Allah. Yang demikian itu adalah kemenangan  yang besar. (QS10:64) 

Adapun orang­orang yang kafir, maka akan Ku­siksa mereka 

dengan siksa yang sangat keras di dunia dan di akhirat, 
dan mereka tidak memperoleh penolong. (QS 3:56) 

Dan sesungguhnya telah didustakan (pula) rasul­rasul sebelum kamu,  akan tetapi mereka sabar terhadap pendustaan dan penganiayaan (yang  dilakukan) terhadap mereka, sampai datang pertolongan Kami terhadap  mereka. Tak ada seorangpun yang dapat merubah kalimat­  kalimat (janji­janji) Allah. Dan sesungguhnya telah datang  kepadamu sebahagian dari berita rasul­rasul itu (QS 6:34) 

Maka iman mereka tiada berguna bagi mereka tatkala mereka telah  melihat siksa Kami. Itulah sunnah Allah yang telah berlaku terhadap  hamba­hamba­Nya. Dan di waktu itu binasalah orang­orang  kafir. (QS 40:85)  Ingatlah, ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat:  “Sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah pendirian orang­  orang yang telah beriman”. Kelak aku akan jatuhkan rasa ketakutan ke

dalam hati orang­orang kafir, maka penggallah kepala mereka,  dan pancunglah tiap­tiap ujung jari mereka. Ketentuan yang  demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka menentang Allah dan  Rasul­Nya; dan barangsiapa menentang Allah dan Rasul­Nya, maka  sesungguhnya Allah amat keras siksaannya. Itulah hukum dunia yang  ditimpakan atasmu, maka rasakanlah hukuman itu. Sesungguhnya bagi  orang­orang yang kafir itu ada lagi azab neraka.” (QS 8:12­14) 

yang bersifat mewakili sebuah kumpulan (ilah) ?  http://en.wikipedia.org/wiki/Pluralis_majestatis 

Lihat topik selengkapnya di SIAPAKAH KAMI DALAM 

QURAN? 

ESA 

MAHA KUASA 

Konsep ketuhanan yang tauhid hanya didasarkan pada keyakinan belaka.  Jika ditelaah secara teliti perkataan “KAMI” dalam Quran dapat  diartikan plural/ jamak 

Perangilah mereka, niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan  (perantaraan) tangan­tanganmu dan Allah akan menghinakan mereka dan  menolong kamu terhadap mereka, serta melegakan hati orang­orang yang beriman. 

(QS 9:14) 

Sudah banyak diketahui, bahwa banyak ayat dalam Quran, Allah  menggunakan kata ganti jamak ‘Kami’ untuk dirinya (misal surat 3:44,  145 dan 17:1 dll). Ini rancu, mengingat Allah yang konon esa secara  matematis menurut Islam itu punya pribadi yang jamak dalam dirinya. 

Bila Allah sungguh maha kuasa mengapa ia meminjam  tangan Muhammad dan para pengikutnya untuk  membantai para kafir yang tak percaya kepadanya? 

Penggunaan ‘Kami’ bisa bermacam­macam;  http://en.wikipedia.org/wiki/We 

BERORIENTASI SEKS 
Pakar muslim berdalih bahwa kata ‘Kami’ yang dipakai itu hanyalah  gaya bahasa Arab saja untuk menyatakan kemuliaan (pluralis majestatis).  Padahal, gaya bahasa ini lazim dipakai dalam sidang untuk merefer pada  dewan yang umumnya terdiri lebih dari satu orang (plural kah Allah?).  Biasanya, pluralis majestatis digunakan untuk merefer pada pembicara 

Quran menggambarkan bahwa Allah itu tuhan yang sensual. Ibarat  dunia, surga Islam rupanya masih dipenuhi aktivitas seksual dan janji2  akan perempuan2 cantik yang selalu perawan, lengkap dengan dipan dan

kasur2 empuk tempat bersetubuh mereka (al­Baqarah 2:25; Âl 'Imran  3:15; an­Nisa' 4:57; Ya Sin 36:56; az­Zukhruf 43:70, as­Saffat 37:48­49;  Sad 38:52; ar­Rahman 55:56,72­74; al­Waqi`ah 56:22,34­36; an­Naba'  78:33 ) 

Menurut penafsir Quran al­Jalalayn, perempuan2 tersebut akan kembali  lagi keperawanan nya setelah disetubuhi! 

Tafsir al­Jalalayn  and cascading water, running continuously,and abundant fruit,and  mattresses [that are] raised, on top of couches. Verily We have created  them with an [unmediated] creation, namely, the wide­eyed houris, [We  created them] without the process of birth, and made them virgins,  immaculate — every time their spouses enter them they find them  virgins, nor is there any pain [of defloration] 

Mungkin anda  sebagai muslim bertanya2; Seperti apakah surga  itu? Apakah yang kita lakukan disana? 

Berikut penjelasan surga islami berdasarkan Quran dan hadis  sahih; 

Ulama Mesir Abdel Hamid Khisk menuturkan bahwa dalam surga Islam  ada ereksi kekal! 

"Suatu kali Rasulullah pernah ditanya sahabat tentang hal ini. 

Bahkan, muslimah (perempuan) juga akan dijodohkan dengan bidadari  (perempuan)! 

Rupanya surga Islam tidak sekedar surga birahi laki2  dan perempuan, tetapi juga surga lesbian! 
SURGA, NIKMATNYA PESTA SEKS DALAM ISLAM 

"Apakah penghuni surga melakukan  persetubuhan?" Beliau menjawab, "Ya, dengan  penyemburan yang keras, dengan kemaluan yang  tidak lemas dan dengan syahwat yang tidak  terputus, tetapi tidak keluar air mani sedikitpun, baik  dari lelaki atau perempuan. Apabila selesai, perempuan  kembali bersih dan kembali perawan." (HR. Ibnu 
Hibban). 

Kemudian marilah kita melangkah jauh kedalam Quran dengan  ahli tafsir Quran yang terpercaya, berikut petikannya

QS 52: 17 ­ 20  Sesungguhnya orang­orang yang bertakwa berada dalam surga  dan kenikmatan, mereka bersuka ria dengan apa yang diberikan  kepada mereka oleh Tuhan mereka; dan Tuhan mereka memelihara  mereka dari azab neraka. (Dikatakan kepada mereka): "Makan dan  minumlah dengan enak sebagai balasan dari apa yang telah kamu  kerjakan", mereka bertelekan di atas dipan­dipan berderetan  dan Kami kawinkan mereka dengan bidadari­bidadari yang  cantik bermata jeli. 

dan gadis­gadis remaja berdada montok* yang sebaya, dan gelas­  gelas yang penuh (berisi minuman). 

Kenapa kata berdada montok tidak disebutkan sama sekali dalam  Quran bahasa Indonesia padahal dalam bahasa Arabnya ada jelas  tertulis? 

QS 78: 33 ; Kawa’eba atraba 

QS 55: 70 ­77  Di dalam surga­surga itu ada bidadari­bidadari yang baik­ 

baik lagi cantik­cantik, yang jelita, putih bersih  dipingit dalam rumah. Mereka tidak pernah disentuh oleh  manusia sebelum mereka (penghuni­penghuni surga yang menjadi  suami mereka) dan tidak pula oleh jin. Mereka bertelekan pada  bantal­bantal yang hijau dan permadani­permadani  yang indah. 

QS 56: 35 – 36  Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari­bidadari) dengan  langsung, dan Kami jadikan mereka gadis­gadis perawan, 

Kata Arab 'Kawa'eba' berarti wanita perawan  muda yang dadanya kencang montok dan berbentuk indah. Kata 'atraba'  berarti usia yang sama. Tapi penerjemah Qur'an Indonesia terlalu malu  untuk menerjemahkan dada montok tersebut sebab memang itu  bertentangan dengan nurani sang penerjemah. Tapi bahasa Arabnya jelas  menyebutkan hal itu. Karena merasa malu dan risih inilah para  penerjemah Quran Indonesia dengan nekad mengedit kata2 Allah. 

Astagfirullah... 

QS 78: 33 ­ 44 

Buku tentang surga birahi yang dapat anda cari di Gramedia

Berikut ayat2 lain yang berkenaan dengan surga; QS 37: 40–48, 55: 56­  58, 56: 22­24, 2: 25, dan 47:15.  Volume 4, Halaman­4.430  “Menurut Nabi Muhammad (SW) bidadari­bidadari di surga adalah  wanita­wanita murni – bebas dari menstruasi, kencing, berak, batuk dan  anak­anak. Bidadari­bidadari ini akan menyanyi di surga tentang  kemurnian Ilahi dan memuja – kamilah bidadari­bidadari tercantik dan  kami disediakan untuk suami­suami terhormat. Muhammad berkata  bahwa penghuni surga akan mempunyai kekuatan seksual 70 lelaki. Dia  berkata, “Seorang penghuni surga akan punya 500 bidadari, 4,000 wanita  lajang dan 8,000 janda. Setiap dari mereka akan terus memeluk dia  sepanjang hidupnya di dunia.” 

Bagaimana hadis menjelaskan surga dan  bidadarinya? 
TIRMZI, vol. 2 p 138;  Setiap lelaki yang masuk surga akan diberi 72 bidadari; tidak  peduli pada umur berapa dia mati, ketika dia masuk surga dia akan  menjadi seorang berumur 30 tahun dan tidak akan tambah tua.  Lelaki di surga akan diberi keperkasaan yang sama dengan 

keperkasaan seratus orang lelaki. 

Volume 4, Halaman­­4.431  Muhammad berkata, “Jika penghuni surga ingin punya anak lelaki, akan  dia dapatkan. Masa tinggalnya dalam rahim, disapih dan masa mudanya  akan berlalu pada saat yang sama.” Muhammad berkata, “Penghuni  surga tidak berjenggot dan tidak berbulu. Mereka berwarna putih dan  mata mereka digambar dengan khol. Mereka akan jadi pemuda berusia  33 tahun. Mereka akan setinggi 60 cubits dan selebar 7 cubits.” 

TIRMZI, vol. 2 p 35­40;  Bidadari adalah wanita muda tercantik dengan badan tembus pandang.  Sumsum tulang­tulangnya kelihatan bagaiman garis­garis dalam mutiara  dan batu mirah. Dia terlihat bagaikan anggur merah di gelas putih. Dia  berwarna putih dan bebas dari cacat fisik biasa 

perempuan seperti menstruasi, menopause, kencing  dan berak, mengandung anak dan kekotoran­  kekotoran lainnya yang berhubungan. Bidadari adalah  seorang gadis berusia muda, berdada besar (montok) yang  bulat menantang, dan tidak berayun­ayun. Bidadari­ 
bidadari tinggal di dalam istana dengan sekelilingnya yang megah. 

Hadith: Al hadiths, Vol. 4, Page­172, No.34:  Hozrot Ali (r.a) meriwayatkan bahwa Rasul Allah berkata, “Di surga  ada satu pasar terbuka di mana tidak ada pembelian ataupun  penjualan, tetapi ada lelaki dan perempuan. Jika seorang lelaki  menginginkan seorang perempuan cantik, seketika itu dia bisa 

menyetubuhinya sesuai nafsunya. 
Di bawah ini adalah hal2 yang lebih menakjubkan lagi yang akan  menunggu muslim mukmin di surga islam menurut buku dari Imam  Ghazzali yang berjudul Ihya Uloom Ed­Din. Buku ini  dianggap paling penting setelah Quran oleh orang Islam Sunni. 

Bahkan disurga terdapat pasar seks terbuka, dapatkah anda bayangkan  jika anda, ayah anda, saudara2 anda, kakek anda, kakek buyut anda,

ustad anda, beramai2 berseks ria, berhadap hadapan satu sama lain.  Maukah anda para Muslimah ikut bergabung dengan mereka? 

Sungguh surga islami yang penuh birahi… 

kalau mereka mau mati demi dia, nanti di surga banyak terdapat perawan  (houris) yang berdada montok dan siap diperawani. Astagfirullah!!

QS 36 : 55 

Sesungguhnya penghuni surga pada hari itu  bersenang­senang dalam kesibukan (mereka). 

Kesibukan apa ya? 

Berdasarkan tafsir Al Jalalani, kesibukan diartikan dengan fakehoun,  atau memerawani wanita (virginity ripper), bahkan tafsiran yang  lebih tajam diberikan oleh al­ 'Ouaza'i, yang merupakan cendikiawan  Islam pertama memberikan tafsirnya tentang ayat Quran tadi (baca: Ihy'a  'Uloum ed­Din by Ghazali, Dar al­Kotob al­'Elmeyah, Beirut, Vol IV, p.  575.), kemudian seorang Ahli Tafsir Quran bernama Ibn 'Abbas dalam  bukunya "Ibn 'Abbas, Tanweer al­Miqbas, commenting on Q 36:55"  mengatakan hal yang sama dengan Tafsir Al Jalalani. 

Maksud sesungguhnya dari QS 36 : 55 adalah; 

Sesungguhnya penghuni surga pada hari itu  bersenang­senang dalam memerawani bidadari2. 

Dalam tradisi Islam Arab, memerawani wanita (virginity ripper)  itu dianggap kenikmatan yang surgawi. Karena itulah Muhammad sibuk  mengobral janji janji kosong pada para Mujahidin dan Jihadis bahwa 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->