KARYA AKHIR RANCANG BANGUN MESIN PENGIRIS UBI KAPASITAS 30 KG/JAM

OLEH :

JEFRI 045202013

KARYA AKHIR YANG DIAJUKAN UNTUK MEMENUHI SATU SYARAT MEMPEROLEH GELAR SARJANA SAINS TERAPAN

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI MEKANIK INDUSTRI PROGRAM DIPLOMA – IV FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2009
Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR DAFTAR ISI ……………………………………………………. i

……………………………………………………………… iii

DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………… vii DAFTAR TABEL ………………………………………………………….. ix DAFTAR NOTASI BAB I ………………………………………………………. x

PENDAHULUAN …………………………………………………. 1 1.1. Latar Belakang …………………………………………………. 1 1.2. Batasan Masalah …..……………………………………………. 3 1.3. Tujuan Penulisan Laporan ……………………………………… 4 1.4. Manfaat …………………………………………………………. 4 1.4.1. Bagi Mahasiswa …………………………………………... 4 1.4.2. Bagi Program Studi ……………………………………….. 4 1.4.3. Bagi Perusahaan/Instansi ………………………………….. 5 1.5. Metodologi Pengumpulan Data …………………………………. 5

BAB II LANDASAN TEORI ………………………………………………. 8 2.1. Pengertian Umum ……………………………………………….. 8 2.2. Konsep Rancangan ……………………………………………… 10 2.3. Faktor Penentu Pembuatan Produk yang Baik ………………….. 12 2.4. Bagian-bagian Utama Mesin yang Akan dirancang …………….. 13 2.5. Cara Kerja Mesin ………………………………………………... 14 2.6. Rumusan dan Komponen perancangan Mesin ………………….. 14

Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

2.6.1. Motor penggerak ……………………………………….... 14 2.6.2. Poros …………………………………………………….. 16 2.6.3. Bantalan …………………………………………………. 18 2.6.4. Sistem Transmisi Puli dan Sabuk ………...……………..... 21 2.6.5. Baut ………………………………………………………. 24 2.6.6. Pengelasan ………………………………………………... 28 BAB III PENETAPAN SPESIFIKASI …………………………………….. 30 3.1. Ubi yang akan diIris ……………………………………………. 30 3.2. Perencanaan Kapasitas Mesin Pengiris Ubi ……………………. 30 3.3. Perencanaan Sistem Transmisi …………………………………. 30 3.4. Spesifikasi Perencanaan ………………………………………… 30 3.5. Gambar Bagian-bagian Utama Mesin ………………………….. 31 3.5.1. Rangka mesin …………………………………………….. 31 3.5.2. Rumah mata pisau ………………………………………... 31 3.5.3. Mata pisau ………………………………………………... 32 3.5.4. Corong pengumpan ………………………………………. 32 3.5.5. Corong penampung ………………………………………. 33 BAB IV ANALISA PERANCANGAN DAN KEKUATAN BAHAN ……………………………………… 34 4.1. Analisa Daya Motor Penggerak …………………………........... 34 4.2. Sistem Transmisi dan Puli ……………………………………… 35 4.3. Poros ……………………………………………………………. 37 4.3.1. Analisa kekuatan poros pada motor penggerak ……………. 37 4.3.2. Analisa kekuatan poros pada puli pengiris …………………. 39

Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

4.3.3. Menentukan/Pemeriksaan sudut puntiryang terjadi ……….. 40 4.4. Analisa Kekuatan Baut ………………………………………… 41 4.5. Analisa Umur Bantalan ………………………………………… 43 4.6. Perhitungan gaya-gaya pada puli pengiris ubi …………………. 44 4.7. Kapasitas Mesin Pengiris Ubi ………………………………….. 46 BAB V PERAWATAN DAN PERBAIKAN ………………………………. 47 5.1.Pengertian dan Tujuan Umum Perawatan ……………………… 47 5.2. Perawatan Bagian-bagin Utam Mesin …………………………. 48 5.2.1. Motor …………………………………………………….. 48 5.2.2. Puli dan sabuk ……………………………………………. 49 5.2.3. Poros ……………………………………………………… 49 5.2.4. Bantalan/bearing ………………………………………….. 49 5.2.5. Mata pisau ………………………………………………… 50 5.2.6. Corong penampung ……………………………………….. 50 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ……………………………………. 51 5.1. Kesimpulan ……………………………………………………... 51 5.2. Saran ……………………………………………………………. 52 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN GAMBAR TEKNIK

Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

........ Gambar 3.................................1.... Gambar 2...1 Pengiris ubi dengan pisau................................... Gambar 3... Gambar 2............................ Gambar 4................................. Tekanan permukaan pada ulir ........ 2009.....................................................10.......DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1..... Gambar 2............ .......3 Mesin pengiris ubi manual ............................................................................9........................ Baut .....................................................................5.......... Panjang keliling sabuk .......................................5............... Gambar 2............................................................................ Gambar 2............ Gambar 3.. Gambar 2.................... 7 8 9 10 13 15 16 19 22 22 24 26 28 31 31 32 32 33 44 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.. Mata pisau ......................6............................... Gambar 2........... Ukuran dan penampang sabuk V .............................................8.. Gambar 2... Corong penampung .................. Gaya-gaya yang terjadi pada saat pengirisan .................................... Gambar 2................... Gambar 2... Sambungan las tumpul ...................12.................................4 Kontruksi mesin pengiris ubi ........ Rumah mata pisau ........ Gambar 3.........................1 Diagram alir pengerjaan laporan karya akhir .........1.............................3.. Gambar 2............................................................................... Gambar 3......... Poros .....................11....... Motor listrik ...............2 Pengirisan ubi dengan papan pisau ....... Rangka mesin ............... Corong pengupan ......... Gambar 2....... Bantalan (Bearing) ......2..........................7....................4..............................................

.... 18 27 33 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.. ...... ............. Tabel. 2........1.DAFTAR TABEL Halaman Tabel... Tekanan permukaan yang diizikan pada ulir .... Fakto-faktor koreksi daya akan ditransmisikan... Sfesifikasi data rangka dudukan pada transmisi .............. Tabel..... 2. 3.......2. 2009..1.........

mm) = Tegangan geser izin (kg/mm2) = Daya perencana (kW) = Kekuatan tarik bahan (kg/mm2) = Faktor keamanan bahan.0) = Tegangan geser yang terjadi (kg/mm2) = Tekanan permukaan (kg/mm2) = kedalaman baut pada poros (mm) = daya [watt] = kecepatan sudut [rad/det] τk P t P ω Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. .6 S-C = 6.7182 = Koefesien antar sabuk dan puli = Sudut kontak antara sabuk dan puli (º) = Jarak sumbu poros (mm) = Diameter poros (mm) = Torsi (kg.3 ÷ 3.DAFTAR NOTASI F1 F2 b t e μ θ C ds T = gaya tarik pada sisi kencang (N) = gaya tarik pada sisi kendor (N) = Lebar sabuk spesifik (mm) = Tebal sabuk spesifik (mm) = 2. untuk bahan SF = 5.0 τa Pd τB Sf1 Sf2 = Faktor keamanan akibat alur pasak (1. 2009.

2009. .C P V dp = Beban nominal dinamik spesifik (kg) = Beban ekivalen dinamis (kg) = Kecepatan linier sabuk {m/s} = diameter puli penggerak {mm} = putaran puli penggerak {rpm} =diameter puli yang digerakkan {mm} = tegangan sisi kencang sabuk {kg} = tegangan sisi kendor sabuk {kg} = Luas penampang sabuk {mm} = Panjang sabuk {mm} = massa kopi {kg} = Putaran pada poros pengupas {rpm} n1 Ds T1 T2 A L m n Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.

Bapak Ir. 5. penulis telah banyak mendapat bantuan berupa bimbingan. Ir. Raskita Sembiring Meliala. dan dukungan baik moril maupun materil. arahan dan saran dari berbagai pihak. Bapak DR. selaku Ketua Program Studi Teknologi Mekanik Industri Program Diploma-IV. Ing. Msc selaku Koordinator Program Studi Teknologi Mekanik Industri. . Ibu Ir. Zulkasri. Bapak Tulus Burhanuddin ST. nasihat. doa. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sains Terapan. karena berkat rahmat dan hidayah-NYA sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Karya Akhir ini dengan judul “RANCANG BANGUN MESIN PENGIRIS UBI KAPASITAS 30 KG/JAM”. Penyusunan laporan Karya Akhir ini dilakukan guna untuk menyelesaikan Studi di Program Studi Teknologi Mekanik Industri Universitas Sumatera Utara. 6. 4. FT-USU. 3. Abang dan Kakak saya Kasnir. MT selaku Sekertaris Program Studi Teknologi Mekanik Industri. Ikhwansyah Isranuri. Mulfi Hazwi. Orang tua saya tercinta Bapak Nanawi dan Ibu Jasni yang telah banyak memberikan perhatian. 2009. Untuk itu maka dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1.KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat ALLAH SWT. 2. Dalam kegiatan penulis untuk menyelesaikan Karya Akhir ini. sebagai Dosen Pembimbing penulis. Ira hastuti yang telah memberikan semangat dan motivasi kepada penulis.

Wahyu. . Pegawai Departemen Teknik Mesin kak Is. Uda Najarsyah dan Kakak Nani yang telah banyak membantu penulis dari sekolah hingga sampai ke perguruan tinggi.7. karena masih banyak kekurangan baik dari segi ilmu maupun susunan bahasanya. SST . SST . Lekad. bang Syawal. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih belum sempurna adanya. Medan. Muhammad Samsul Ginting. dan bang Izhar Fauzi. dan Iqbal serta rekan-rekan stambuk ’04 yang sudah banyak membantu. Penulis Agustus 2009 JEFRI NIM : 045202013 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 9. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan bagi penulis sendiri tentunya. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran demi menyempurnakan laporan ini. Nofan Miranza. Akhir kata bantuan dan budi baik yang telah penulis dapatkan. SST . 8. SST . Tulus. Arsi Akbar fadli. Frenklin. SST . menghaturkan terima kasih dan hanya ALLAH SWT yang dapat memberikan limpahan berkat yang setimpal. 2009. Hendrik. Rekan mahasiswa Muhammad Fikri Utomo. SST .

lebih efektif dan akhirnya mengarah pada suatu peningkatan kesejahteraan dengan kemudahan manusia dalam beraktifitas. Latar Belakang Disadari bahwa kemajuan peradaban manusia kerbap kali menuntut adanya perubahan dan pengembangan dari suatu sistem yang ada. di antaranya adalah dengan menggunakan pisau dapur atau pun pisau khusus yang diharapkan akan menghasilkan lebih baik lagi. Seperti yang telah dituliskan di atas. hasil pengirisan ubi serta ketebalan produk yang Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Adanya penemuan baru di bidang teknologi adalah salah satu bukti bahwa kebutuhan umat manusia selalu bertambah dari waktu ke waktu di samping untuk memenuhi kebutuhan manusia munculnya penemuan baru dilatar belakangi oleh penggunaan tenaga manusia yang terbatas seperti halnya dalam penanganan proses pembentukan dari pengiris ubi yang selama ini masih dilakukan sangat tradisional. Perkembangan teknologi telah banyak membantu umat manusia dalam memudahkan melakukan pekerjaan yang dihadapi sehingga diperoleh efesiensi kerja yang tinggi. 2009. jenis penirisan ubi yang beredar di pasar juga semakin banyak macam dan ukurannya. Sistem pemotongan mesin didominasi dengan cara manual. sehingga hasil yang capai kurang memenuhi harapan seperti bentuk. lebih baik. Kebutuhan akan kerupuk di masyarakat kian hari kian meningkat jumlah permintaannya.BAB I PENDAHULUAN 1.1. . penangananya masih dilakukan sangat sederhana. Sehingga para produsen keripik ubi kewalahan untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Secara alami perubahan berkembang sesuai tuntutan kebutuhan dan adanya tuntutan kerja yang lebih cepat.

dalam hal ini masih harus : Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. sehingga bukan saja meningkatkan kualitas atau mutu produksi tetapi juga produsen perlu mendapatkan gairah berusaha sehingga dapat menumbuhkan peningkatan penggunaan tenaga kerja. Peranan berbagai pihak juga telah dilakukan termasuk pemerintahan daerah. . dan dinilai dari segi efisiensi tentu tidak ekonomis. Oleh sebab itu diperlukan sebuah mesin yang memiliki daya guna optimal. sekaligus membantu pemerintah menuntaskan dan menurunkan tenaga pengangguran. maka dirancang suatu mesin yang mampu membuat keripik ubi dengan hasil produk yang lebih besar dan kualitas yang bentuk yang baik dan seragam. lama waktu pembuatan. secara garis besar pertimbangan tersebut didasarkan pada : 1. Oleh sebab itu untuk mendukung upaya pemerintah di dalam meningkatkan hasil-hasil produksi pada sektor menengah ke bawah khususnya pembuatan keripik ubi. Hal ini mendasari dan melatar belakangi. maka dibutuhkan pula suatu permesinan yang berteknologi tepat guna dan sangat efesien. Secara teknis dapat dipertanggung jawabkan. 2009. Sehingga hal ini merupakan suatu halangan dan kebatasan dalam peningkatan mutu dan jumlah produk. untuk mencari solusinya. namun hasilnya sehingga saat ini masih belum memadai.tidak seragam. Di samping itu pekerjaan yang cukup lama dan membutuhkan banyak tenaga kerja. Akibat pembuatan keripik ubi yang masih sangat sederhana sehingga hasil produk dan kualitas tidak dapat dicapai yang diharapkan. yaitu dalam menghasilkan produk yang baik dan bermutu serta pembuatanya lebih cepat dan efisien hal ini dapat menjadikan hasil yang diperoleh tidak maksimal. Para produsen khususnya pembuatan keripik ubi mempunyai masalah terdiri dari dalam penanganan peningkatan produknya.

Mampu meningkatkan produktivitas bila dibandingkan dengan dengan cara yang di gunakan dengan alat tradisional. puli. Merancang elemen – elemen utama pada mesin pengiris kerupuk seperti : poros.a. hal ini terkait dalam hal: a. Memiliki hasil kwalitas dan hasil yang baik b. Mampu meningkatkan hasi olah tanpa mengurangi mutu 2. Batasan Masalah Dalam penulisan Karya Akhir ini.2. sabuk dan motor penggerak. dalam arti kata pengoperasian permesinan atau peralatan tidak menyulitkan. bantalan. Analisa konstruksi dan rancang bangun perencanaan pembuatan mesin pengiris ubi. disini penulis membuat batasan masalah hanya pada bagian : 1. Secara sosial dapat diterima. 1. b. 2. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. . Secara ekonomis menguntungkan. Hasil produk dapat meningkat 3. penulis merancang bangun mesin pengiris bahan kerupuk Spesifikasi perhitungan akan dibahas sangat banyak. 2009.

Sebagai media untuk mengenal atau memperoleh kesempatan untuk melatih diri dalam melaksanakan berbagai jenis perkerjaan yang ada dilapangan. 2. 2. Sebagai sarana untuk memperoleh kerja sama antara pihak fakultas dengan perusahaan.1. Merancang bangun mesin pengiris ubi. Bagi mahasiswa/i 1.4. Mengetahui prinsip kerja dari mesin Pengiris ubi.4.3. pada lingkungan masyarakat dan perusahaan. 3. Sebagai bahan untuk mengenal berbagai aspek ilmu perusahaan baik langsung maupun tidak langsung. 2. Menyelesaikan masa perkuliahan Program Studi Diploma IV Jurusan Teknologi Mekanik Industri Fakultas Teknik Universitas Sumatra Utara. 1.4 . 3. Manfaat 1.1. 1.2. Tujuan Penulisan Laporan Adapun tujuan dibuatnya Karya Akhir ini adalah : 1. . Memperoleh kesempatan untuk melatih keterampilan dalam melakukan perkerjaan atau kegiatan lapangan. 2009. Bagi Program Studi 1. Sebagai sarana untuk memperkenalkan Program Studi Diploma-IV Jurusan Teknologi Mekanik Industri Fakultas Teknik Universitas Sumatra Utara. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.

apakah masih ada relevansinya dengan keadaan dilapangan. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 1. Sebagai bahan untuk mengetahui eksistensi perusahaan dari sudut pandang masyarakat khususnya mahasiswa/i yang melakukan Karya Akhir. Persiapan dan orientasi Mempersiapkan hal-hal yang perlu untuk penelitian. membuat permohonan Karya Akhir. 3. 4.4.5 . Sebagai peranannya untuk memajukan pembangunan dibidang industri rumah tangga. Studi Kepustakaan Studi litaratur yaitu mempelajari buku-buku karangan ilmiah yang berhubungan dengan masalah yang dihadapi. 2.3 . Metodologi Pengumpulan Data Dalam melaksanakan Karya Akhir dilakukan kegiatan-kegiatan yang meliputi : 1. . Sebagai masukan dari penerapan disiplin ilmu dari kurikulum tersebut. Bagi Perusahaan/Instansi 1. 2. 1. Merupakan ilmu teori dan pengetahuan yang berguna untuk memperbaiki sistem kerja yang lebih baik. Sebagai bahan bandingan atau usulan bagi perusahaan di dalam usaha menyelesaikan permasalahan diindustri rumah tangga. membuat proposal dan konsultasi pada dosen pembimbing.3. 2009.

. 2009. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 5. Analisa dan Evaluasi Data Yakni data yang diperoleh dianalisa dan dievaluasi bersama-sama dosen pembimbing. 7. Pengumpulan Data Pengumpulan data yang akan digunakan penyusunan laporan Karya Akhir dengan cara melihat buku-buku yang bersangkutan dengan judul Karya Akhir. Asistensi Melaporkan hasil penulisan Karya Akhir kepada dosen pembimbing siap untuk diketik dan dijilid.3.

Bagan alir persiapan penulisan Karya Akhir START Persiapan dan orientasi Studi Kepustakaan Peninjauan Lapangan Analisa dan Evaluasi Data Membuat Draft Laporan Asistensi Penulisan Laporan Sidang Karya Akhir S TOP Gambar 1.1 Diagram Alir Pengerjaan Laporan Karya Akhir Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009. .

Berbagai cara dijumpai untuk melakukan pengirisan atau pemotongan ubi. 2009.BAB II LANDASAN TEORI 2. Cara ini adalah cara yang sangat sederhana dilakukan orang. Pengertian Umum Kebutuhan peralatan atau mesin yang menggunakan teknologi tepat guna khususnya permesinan pengolahan makanan ringan seperti mesin pengiris ubi sangat diperlukan. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.1. untuk menggunakannya dibutuhkan keahlian khusus dan kebiasaan menggunakan peralatan. (Gambar 2. diantaranya menggunakan pisau dapur. Pada umumnya ubi sudah merupakan produk yang sangat banyak dijumpai dipasaran dan merupakan suatu jenis makanan ringan juga sebagai makanan sampingan yang sangat digemari oleh masyarakat.1. hasil yang diperoleh ketebalan ibu tergantung pada tingkat keahlian dan kebiasaan sipekerja melakukan pengirisan. . terutama untuk peningkatan produksi dan kualitas hasil yang dibuat. Pengiris Ubi Dengan Pisau Pengirisan ubi dengan cara diatas.1) Pisau Bahan keripik Landasan Keripik yang telah diiris Gambar 2.

diputar dengan tangan tanpa mengunakan motor penggerak. Ketebalan sayatan dapat diatur dengan penyetelan posisi mata pisau pada permukaan lubang yang ada pada papan peluncur irisan.2.2) Bahan kerupuk Papan peluncur irisan Pisau penyayat Produk bahan keripik Gambar 2. Pengiris Ubi Dengan Papan Pisau Cara ini sepenuhnya menggunakan tangan dan tenaga orang yang melakukan penyayatan. Bentuk penyayatan pada produk sedikit mengalami pengurutan sehingga hasilnya kurang begitu baik. Penggunaan alat ini perlu hatihati. karena dapat melukai tangan ketika mengumpankan bahan ubi. . yaitu dengan peralatan serut seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini. Bentuk pemotongan sedikit mengalami perubahan dari bentuk semula. sedikit lonjong dan hasil penyayatannya juga membentuk gerigi kecil dan bergelombang.Menggunakan peralatan lain sering juga dijumpai. Ketebalannya juga Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Bahan ubi setelah dibentuk bulat panjang diumpankan ke mata pisau yang sedang berputar. yang pemotongannya terhadap bahan ubi saling bergantian. 2009. (Gambar 2. Mesin ini dilengkapi dengan dua buah mata pisau. Pembuatan keripik ubi ada juga dilakukan dengan mesin manual. terlebih pada saat bahan kerupuk yang hendak diiris semakin habis.

Konsep Rancangan Para ahli telah banyak mengemukakan teori merancang suatu alat atau mesin guna mendapatkan suatu hasil yang maksimal. Menentukan solusi-solusi dari masalah prinsip yang dirangkai dengan melakukan rancangan pendahuluan.3. Gambarnya dapat dilihat pada gambar 2. Menganalisa dan memilih solusi yang baik dalam menguntungkan 4. hal ini dikarenakan adanya pengaruh tekanan vertikal terhadap bagian produk yang dipotong.3. 2009. Mesin Ubi Kerupuk Manual 2. dibawah ini : Pisau pemotong Bahan kerupuk Piringan pisau Engkol Produk bahan kerupuk Gambar 2. .relatif tidak sama.2. Menyelidiki dan menemukan masalah yang ada di masyarakat. 3. 2. Membuat detail rancangan dari solusi yang telah dipilih. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Untuk mendapatkan hasil rancangan yang memuaskan secara umum harus mengikuti tahapan langkah-langkah sebagai berikut : 1.

toleransi. 5. cara mengatasi efek samping yang tak terduga. . setelah merancangan bagian utama. untuk itu perlu diperhatikan hal-hal berikut ini dalam pengembangan lanjut sebuah hasil desain sampai mencapai taraf tertentu. dimensi mesin mudah dioperasikan. hal ini sangat berkaitan dengan kehalusan permukaan dan ketahanan terhadap keausan. Memilih bahan. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. nama bahan dan jumlah produk. Bentuk rancangan yang harus dibuat. akan tetapi hasil yang sempurna sebuah desain permulaan sulit dicapai. Menentukan alternatif-alternatif dengan sket tangan yang didasarkan dengan fungsi yang dapat diandalkan. hal ini berkaitan dengan desain yang telah ada. 3. yaitu hambatan yang timbul. telah menyelesaikan desain. daya guna mesin yang efektif. terlebih pada pemilihan terhadap bagian-bagian yang bergesekkan seperti bantalan luncur dan sebagainya. Menentukan ukuran-ukuran utama dengan berpedoman pada perhitungan kasar. Merencanakan sebuah elemen dan gambar kerja bengkel. biaya produksi yang rendah. Gambar kerja bengkel harus menampilkan pandangan dan penampang yang jelas dari elemen tersebut dengan memperhatikan ukuran. bentuk yang menarik dan lainlain. kemudian ditetapkan ukuran-ukuran terperinci dari setiap element. Mengamati desain secara teliti. Kemampuan untuk memenuhi tuntutan pemakaian hal ini diungkapkan Niemann (1994) dan penganjurkan mengikuti tahapan desain sebagai berikut : 1.Meskipun prosedur atau langkah desain telah dilalui. pengalaman yang dapat diambil dengan segala kekurangannya serta faktorfaktor utama yang sangat menentukan bentuk konstruksinya. 2009. konstruksi diuji berdasarkan faktor-faktor utama yang menentukan. 2. 4. 6.

4. . 2. Kecepatan pengumpan/pemakanan bahan ubi ke pisau potong Untuk mendapatkan hasil dan bentuk diameter yang sesuai. Untuk mendapatkan permukaan yang halus dan bentuk relatif baik harus dengan kecepatan sayap yang lebih rendah. Jarak mata pisau kelandasan pengiris Untuk mendapatkan ketebalan kerupuk yang diinginkan dapat menyetel antara landasan tempat tumpuan bahan ubi dengan pisau 2. jarak bentuk yang berbeda dengan bentuk dasar bahan ubi. 3. Kecepatan potong untuk mengiris bahan ubi Kecepatan potong yang lebih besar menghasilkan permuka mengkerut dan pengiris. Bagian-Bagian Utama Mesin Yang Akan Dirancang 1 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Gambar kerja langkah dan daftar elemen.3. 2. setelah semua ukuran elemen dilengkapi baru dibuat gambar kerja lengkap dengan daftar elemen. 2009.7. Didalam gambar kerja lengkap hanya diberikan ukuran assembling dan ukuran luar setiap elemen diberi nomor sesuai daftar. Faktor Penentu Pembuatan Produk yang Baik Faktor yang mempengaruhi kualitas pengirisan ubi : 1. kecepatan pengumpan arus relatif konstan.

2.8 2 9 3 10 4 5 6 7 Gambar :2.5. Motor 5. Puli Motor 6. Bearing 2. Cara Kerja Mesin Untuk memahami terjadinya pengirisan untuk mendapatkan keripik ubi.4. Tali puli 7. Kontruksi Mesin Pengiris Ubi Keterangan Gambar : 1. . Poros 10. Rangka 4. rumah mata pisau 9. Puli penggerak pisau 8. Tabung pengumpan Saluran penampung 3. 2009. terlebih dahulu perlu dijelaskan cara kerja mesin sebagai berikut : bahan ubi yang sudah dikupas Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.

5.25 Hp. 2009.berbentuk bulat panjang dimasukkan dalam tabung pengumpan atau kelandasan pemotong. pada perencanaan ini motor penggerak yang digunakan adalah jenis motor listrik yang terlihat pada gambar 2.6. Rumusan Dan Komponen Perancangan Mesin Pengiris Ubi Mesin pengiris kerupuk ubi ini didalam penggunaannya diharapkan berjalan dengan baik jika didukung dengan bagian komponen-komponen yang baik dan terencana. 1430 rpm direncanakan untuk menggerakkan poros pisau pengiris.6. . maka bahan keripik ubi akan didorong ke mata piau maka teririslah dengan sendiriya disebabkan oleh mata pisau yang berputar. poros perantaran dan poros penggerak piringan batang penghubung melalui perantaraan puli dan sabuk. Demikian selanjutnya proses ini terus berlangsung secara berulang-ulang. adapun bagian-bagian yang dimaksud adalah : 2. Bersamaan dengan itu pisau berputar. selanjutnya hasil irisan kerupuk ubi akan jatuh melalui saluran pengumpan.1. 2. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. setelah mesin terlebih dahulu dihidupkan. Motor penggerak Motor Listrik berfungsi sebagai penggerak dengan daya 0.

Gambar : 2. Ptb = I . αω Dimana : Ptb T = daya motor tanpa beban (kW) = torsi yang timbul (N. Menghitung daya motor penggerak dengan beban Untuk melakukan perhitungan daya penggerak dengan memberikan beban maka harus diketahui besar gaya yang dibutuhkan untuk melakukan pengirisan terhadap bahan ubi. .n 60 2. untuk mengetahui daya elektro motor yang dibutuhkan untuk menggerakkan perangkat mesin pengiris ubi.m) = gaya pengirisan pada sistem (N) = jarak beban yang terjauh dari sumbu poros pisau (m) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Menentukan daya tanpa beban yang dibutuhkan suatu benda dalam gerakan melingkar dapat dihitung berdasarkan rumus : Ptb = T . 1996. dan putaran operasionalnya.ω Maka.π . Rumus yang digunakan adalah : Pb =T. Motor Listrik Menurut Spivakovsky.1) ω ω = 2.5.m) = kecepatan sudut (rad/s) (2.2) Pb = daya motor dengan beban (Kw) T F r = torsi yang diakibatkan beban (N. yang terdiri dari : 1. ω (2. 2009.

2. umumnya dibuat dari baja biasa dan tidak membutuhkan perlakuan khusus. poros perantara dan poros penggerak bahan penghubung. Poros Poros yang berfungsi sebagai pemutar pisau penyayat. Yang terlihat pada gambar 2. Momen puntir atau torsi yang terjadi Besar torsi yang terjadi (T) pada poros adalah : Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.6.π . 1. 2009. harus benar-benar diperhitungkan dan dibuat dari bahan yang cukup kuat sehingga poros tersebut mampu menahan beban yang diberikan kepadanya. dengan lambang S35C. . Gambar : 2.6. dalam perencanaan poros ada beberapa hal yang perlu diperhatika.6. Poros Pembebanan pada poros tergantung pada besarnya daya dan putaran mesin yang diteruskan serta pengaruh gaya yang ditimbulkan oleh bagian-bagian mesin yang didukung dan ikut berputar bersama poros.Poros yang digunakan untuk meneruskan putaran relatif rendah dan bebannya pun tidak terlalu berat. Beban puntir disebabkan oleh daya dan putaran mesin sedangkan beban lentur serta beban aksial disebabkan oleh gaya-gaya radial dan aksial yang timbul. Namun bahan poros juga mudah diperoleh dipasaran. Bahan yang dipilih adalah baja karbon konstruksi standart JIS G 4501.n 60 (kecepatan sudut = rad/s) 2.ω = 2.

18) θ = 584 Dimana : T . Menentukan/pemeriksaan sudut puntir yang terjadi Untuk melakukan pemeriksaan sudut puntir digunakan rumus sebagai berikut : (Sularso. 7) T = 9. untuk baja = 8.l = Panjang poros = 38 cm = 380 mm 5. 1997.3) = torsi (kg.4) maka : T = σ P . 1997. 2009. Menentukan Tegangan geser izin (τa) bahan poros adalah : (Sularso. 1997.mm) Pd = daya rancang (kW) n 1 = putaran poros penggerak (rpm) 3.5) θ = sudut defleksi (°) T = torsi (kg.10 5 . W P 4.L G.mm) G = modulus geser.ds 4 (2.6) Dimana : τb = kekuatan tarik poros (kg/mm²) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Menentukan momen puntir/torsi yang terjadi σ p= T WP (2.(sularso.3 x 10³ (kg/mm²) ds = diameter poros (mm) . . hal. Dimana : T Pd n1 (2. hal.74. hal. 8) τa = σb sf 1 xsf 2 (2.

.3. hal.8-1. Bantalan bola dan rol disebut juga sebagai bantalan anti gesek ( antifriction bearing ).5 2. Bola atau rol Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Bantalan harus kokoh untuk memungkinkan poros dan elemen mesin lainnya dapat bekerja dengan baik. karena koefisien gesek statis dan kinetisnya yang kecil.7) Tabel 2. Bantalan yang digunakan dalam perancangan mesin pengiris ubi ini adalah bantalan bola dan rol . Menentukan tegangan geser yang terjadi τ pada poros adalah : (Sularso. 7) τ= 5. aman. Bantalan ini terdiri dari cincin luar dengan alur lintasan bola dan rol.1xT ds 3 (2. 1997.Sf 1 = foktor keamanan material Sf 2 = faktor keamana poros beralur pasak 5.2 1.2-2.6. Faktor-faktor koreksi daya akan ditransmisikan Daya yang akan ditransmisikan Daya rata-rata yang diperlukan Daya maksimum yang diperlukan Daya normal (Sularso. dan cincin dalam yang juga memiliki alur lintasan yang sama seperti yang ada pada cincin luar.0-1. 1997. dan tahan lebih lama. 2009. Jika bantalan tidak berfungsi dengan baik maka prestasi seluruh sistem akan menurun dan tidak dapat bekerja dengan semestinya.1. Bantalan Bantalan adalah elemen mesin yang menumpu poros berbeban sehingga putaran dapat berlangsung secara halus. hal.0 0. 7) ƒC 1.

Sarang ini juga berfungsi untuk menjaga bola terlepas dari alurnya sewaktu berputar. 2009. Bantalan ( Bearing ) Bantalan untuk poros penggerak yang diameternya disesuaikan dengan ukuran poros yang dinyatakan aman. Oli merupakan pelumasan yang cukup baik. 135) QP = X .7. sehingga pelumasan yang kental (viscous lubricant) lebih disukai. .Dapat dilihat pada gambar 2. tetapi oli dapat merusak sabuk yang terbuat dari karet. 1997. Ukuran bantalan ini biasanya menyatakan diameter dalam bantalan ( diameter poros yang akan masuk ). Gambar 2 . Fa (2.ditempatkan diantara kedua cincin di dalam alur lintasan tersebut. maka beban ekivalen dinamis (p) dapat dihitung berdasakan. Agar putaran poros dapat berputar dengan lancar. maka yang perlu diperhatikan adalah sistem pelumasannya.7. Untuk menjaga agar bola dan rol tidak saling bersentuhan satu dengan yang lainnya maka bola dibuat bersarang. hal.8) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Fr + Y . (Sularso.

Puli baja sngat cocok untuk kecepatan yang tinggi (di atas 3.6. Sistem Transmisi Puli dan Sabuk Puli berfungsi untukmemindahkan/mentransmisikan daya ke poros mesin pengiris kerupuk. Fr + Y. Fa ( 2. Fr + Y . hal yang terpenting Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.4. untuk bantalan aksial Pa = X .5 m/s). untuk kontruksiringan diterapkan puli dari paduan aluminium. bahan puli terebutdari besi cor atau baja. 10 ) Dimana : Pr = beban ekivalen dinamis bantalan radial (kg) Pa = beban ekivalen dinamis bantalan aksial (kg) Fr = beban radial (kg) Fa = beban aksial (kg) V = Faktor pembebanan untuk cincin luar yang berputar 2. V. 2009.Dimana : C = beban nominal dinamis spesifik (kg) P = beban ekivalen dinamis spesifik (kg) f n = faktor kecepatan L h = umur nominal bantalan Untuk menghitung beban ekivalen dinamis digunakan rumus : a. Bentuk alur dan tempat dudukan sabuk pada puli disesuaikan dengan bentuk penampang sabuk yang digunakan. 9 ) b. untuk bantalan radial Pr = X . . Fa ( 2.

n2 Dimana : Dp 1 Dp 2 = diameter puli penggerak (mm) = diameter puli yang digerakkan (mm) = putaran puli penggerak (rpm) = putaran puli yang digerakkan (rpm) (2.11) n1 n2 Sebagian besar transmisi sabuk menggunakan sabuk-V karena mudah penggunaannya dan harganya murah. 2009. . (Sularso. dan diameter nominal masing-masing adalah d1 (mm) dan D2 (mm). Untuk menentukan diameternya digunakan rumus : Dp1 n1 = Dp 2 . 1997. 164) Gambar 2.8. Karena Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.8 diberikan berbagai proposi penampang sabuk-V yang umum dipakai. Ukuran penampang sabuk-V Jika putaran puli penggerak dan yang digerakan berturut-turut adalah n1 (rpm) dan n2 (rpm). hal. Sabuk terbuat dari karet dan mempunyai penampang trapesium. tetapi sabuk ini sering terjadi slip sehingga tidak dapat meneruskan putaran dengan perbandingan yang tepat.dari perencanaan puli adalah menentukan diameter puli penggerak maupun yang digerakkan. Dalam gambar 2.

Hal 170) 4C Dalam perdagangan terdapat bermacam-macam ukuran sabuk. 2009. maka perbandingan yang umum dipakai ialah perbandingan reduksi i (i > 1). . Didalam perdagangan nomor nominal sabuk-V dinyatakan dalam panjang kelilingnya dalam inchi. m m n1 r1 n2 R2 Penggerak C Yang Digerakan Gambar 2. 1997. 1997. Panjang keliling sabuk Panjang sabuk rencana (L) adalah : L = 2C + π 2 ( d 1 + D2 ) + 1 ( D2 − d1 ) 2 (Sularso. Namun mendapatkan ukuran sabuk yang panjangnya sama dengan hasil perhitungan umumnya sukar. hal 170) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. dimana : n1 D2 = n2 d1 Kecepatan linier (v) sabuk-V (m/s) adalah : v= πdn 60 × 1000 Jarak suatu poros rencana (C) adalah 1. Jarak sumbu poros C dapat dinyatakan sebagai : (Sularso.9.sabuk-V biasanya dipakai untuk menurunkan putaran.5 sampai 2 kali diameter puli besar.

6. 1997. Baut Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.5 – 3.3 N/mm2 = gaya tarik pada sisi kencang (N) = gaya tarik pada sisi kendor (N) = Lebar sabuk spesifik (mm) = Tebal sabuk spesifik (mm) = 2. . 2009. hal 171) Po = ( F1 − F2 )v F1 = e µθ F2 F = σ izin × b × t Dimana : F1 F2 b t e μ θ σ izin = 2.C= b + b 2 + 8( D2 − d1 ) 2 8 Dimana : b = 2 L − 3.5.7182 = Koefesien antar sabuk dan puli (0.14( D2 + d1 ) Sedangkan untuk besarnya daya yang dapat ditransmisikan oleh sabuk. digunakan rumus (Sularso.3 – 0.6) = Sudut kontak antara sabuk dan puli (º) Besarnya sudut kontak adalah : θ = 180° − 57( D2 − d1 ) C C = Jarak sumbu poros (mm) 2.

. Sehingga (d1 / d )2 ≈ 0.8 d.10.Baut diisini berfungsi sebagai pengikat untuk dudukan pada motor penggerak tetapi selain itu berfungsi untuk pengikat poros terhadap puli. Jika tegangan tarik baut adalah σ t (kg/mm²) dan diameter baut d (mm) maka beban (kg). 2009. Gambar : 2. 1997. hal 296 ) σt = W W = A (π ) d 1 2 4 Dimana : W = Beban ( kg ) σ t = Tegangan Tarik yang terjadi ( kg / mm2 ) d 1 = Diameter inti ( mm ) Pada baut yang mempunyai diameter luar d ≥ 3 mm. umumnya besar diameter inti d 1 ≈ 0.64 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Baut Teganagn Tarik yang terjadi ( Sularso.

dengan bahan dari baja liat dengan kadar karbon 0.8d ) 2 4 ≤σa Dari rumus diatas maka di dapat : ( Sularso. d1 .22 % dengan σ b = 42 kg/mm 2 maka : σa = σb sf Dimana : sf = Faktor keamanan diambil 6 – 8 karena difinis dalam keadaan tinggi σ a = Tegangan yang di izinkan ( kg / mm2 ) (1) p W (2) h d2 d Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.64 atau d 1 ≥ 2W σa Untuk σ a ( tegangan yang diizinkan ).Maka : σ t = W (π ) (0. 1997. hal 296 ) d1 ≥ 4W πσ a x 0. 2009.

298) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.11.2 Tabel 2. 2009. .2 Tekanan permukaan yang diizinkan pada ulir Bahan Ulir luar Baja liat Baja keras Baja keras Ulir dalam Baja liat atau perunggu Baja liat atau perunggu Besi cor Tekanan permukaan yang diizinkan qa (kg/mm2) Untuk pengikat 3 4 1.5 (Sularso. hal. Tekanan Permukaan Pada Ulir Dimana ( 1 ) = Ulir dalam ( 2 ) = Ulir luar Dari gambar di atas maka di dapat rumus q= W π d 2 hz ≤ qa Dimana : q = Tekanan kontak pada permukaan ulir ( kg / mm2 ) h = Tinggi profil ( mm ) z = Jumlah Lilitan d 2 = Diameter efektif luar ( mm ) qa = Tekanan kontak izin ( kg / mm2 ) Harga qa dapat dilihat pada tabel 2.3 0.Gambar 2.5 Untuk penggerak 1 1. 1997.

190) (2. Sambungan ini terbagi atas dua yaitu sambungan penetrasi penuh dan sambungan penetrasi sebagian. Ulir yang baik mempunyai harga h paling sedikit 75% dari kedalaman ulir penuh. Namun yang digunakan pada pembuatan model mesin belot konveyor ini adalah sambungan penetrasi penuh. .2. Maka besar tegangan geser τ b ( kg/mm2 ) adalah τb = W πd 1 k p z 2.Dimana qa adalah tekanan kontak yang diizinkan.12) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. hal. dan ulir biasa mempunyai h sekitar 50 % dari kedalaman penuhnya. 9. jika persyaratan dalam rumus diatas terpenuhi. maka ulir tidak akan menjadi mulur atau dol. Adapun rumus perhitungan tegangan sambungan las tumpul adalah: σt = P hl ( Lit. Maka dapat dihiutng z≥ W π d 2 h qa H=z x p Dimana : H = Tinggi mur ( mm ) Maka W juga akan menimbulkan tegangan geser pada luas bidang silinder ( πd 1 k p z ) dimana k dan p adalah tebal akar ulir luar. dan besarnya tergantung pada kelas ketelitian dan kekerasan permukaan ulir seperti diberikan dalam tabel 2.6. Pengelasan Sambungan tumpul adalah jenis sambungan yang paling efisien. 2009.6.

13.Gambar 2. 9. Sambungan Las Tumpul Dimana : P = beban tarikan patah h = tebal plat l = panjang lasan ( kg) (mm) (mm) 2. Hal-hal yang dijelaskan pada sambungan tumpul di atas juga berlaku untuk sambungan jenis iini.1.12. Sambungan Las T Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009. ( Lit. . 159) Gambar 2. Dalam pelaksanaan pengelasan mungkin sekali ada bagian batang yang menghalangi yang dalam hal ini dapat diatasi dengan memperbesar sudut alur.6.6. hal. Sambungan T Pada sambungan ini secara garis besar dibagi atas dua jenis yaitu jenis las dengan alur dan jenis las sudut.

1.σt = Dimana : P hl (2. 2009. 3.2.13) P = beban tarikan patah h = tebal plat l = panjang lasan ( kg) (mm) (mm) BAB III PENETAPAN SPESIFIKASI 3. Perencanan Kapasitas Mesin Pengiris Ubi Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Ubi yang akan diIris Terlebih dahulu ubi sebagai bahan ubi yang akan dipotong atau diiris dikupas dahulu sebelum pemotongan atau pengirisan yang akan dilakukan. .

2009. .5. Ini diambil dari kecepatan motor 1430 rpm yang akan ditransmisikan puli dan sabuk dengan perbandingan 1: 5 3. Dalam perencanaan mesin pengiris ubu ini direncanakan dengan putaran akhir adalah 286 rpm.4.5. Gambar Bagian – bagian Utama Mesin 3.Perencaan mesin pengiris ubi direncanakan mampu menampung 30 kg/jam.1. Ubi yang akan di potong/iris dengan model mata ketam. Rangka mesin Rangka mesin yang berfungsi sebai dudukan pada komponen-komponen mesin pengiris ubi terbuat dari plat U dan L dengan ukuran 340 mm x 640 dengan tinggi 450 mm yang dilihat pada gambar dibawah ini. Perencanaan Sistem Transmisi Untuk memindahkan putaran motor ke poros penggerak direncanakan menggunakan system transmisi sabuk dan puli dan disesuaikan dengan kebutuhannya. Spesifikasi Perencaan Jenis Keripik Kapasitas Sistem transmisi : Ubi : 30 kg / jam : Puli dan Sabuk 3.3. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 3.

Mata pisau Mata pisau yang berfungsi sebagai pemotong bahan ubi diman ukuran mata pisau yang dirancang berukuran 80 mm x 30 mm mata pisau yang dipakai adalah jenis mata ketam mesin. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.3.Gambar : 3. 2009.2.1. Gambar : 3. Rumah Mata Pisau 3. . yang terlihat pada gambar dibawah ini.2. Rangka Mesin 3. Rumah mata pisau Rumah mata pisau yang berfungsi sebagai dudukan mata pisau yang tebuat dari besi plat 8 mm yang berdia meter 250 mm yang terlihat pada gambar dibawah ini.5.5.

3. Mata Pisau 3. 2009.4. yang berukuran diameter 260 mm dengan tinggi 60 mm maka Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Corong penampung Corong penempung yang berfungsi sebagai tempat jatuhnya bahan ubi yang tetah diiris mata pisau. . dengan berukuran diameter 58 mm dengan panjang 90 mm yang terlihat pada gambar dibawah ini.5. Corong pengumpan Corong pengumpan yang berpungsi sebagai pengumpan bahan ubi yang akan diiris.5.Gambar : 3.4. Corong Pengumpan 3. Gambar : 3.5.

1. .ubi yang teriris akan jatuh sendiriya ke saluran penampung. Corong Penampung Tabel 3. Spesifikasi data rangka dudukan dan transmisi Bagian Puli Motor Puli Pengerak Pisau Sabuk Bahan Besi Karbon Rendah Besi Cor Karet Ukuran 2 inchi 10 inchi 47 inchi BAB IV ANALISA PERANCANGAN DAN KEKUATAN BAHAN Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009. Yang terlihat pada gambar dibawah ini.5. Gambar : 3.

n 60 2.81 = 19. 29. daya motor poros pengiris adalah daya yang dibutuhkan pada motor penggerak dibagi dengan effisiensi mekanismenya.286 = 29.9 ≈ 147 Watt Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.250 Dengan Kecepatan Sudut Putaran adalah : ω= ω= 2. Pada spesifikasi perencanaan. 2009.1. d Dimana : F = Gaya yang bekerja ( N ) T = Torsi ( N. .250 m ( m ) Maka di dapat Gaya yang bekerja pada Pengiris ubi adalah : F = Gaya yang bekerja = 2 kg x 9.95 rad / s Pb = 146.π . Analisa.62 N T = 19. ω T=F .π .25 Hp putaran motor 1430 rpm sedangkan putaran poros pengiris 286 rpm. kapasitas mesin pengupas (m) adalah 30 kg/jam.95 (rad/s) 60 Maka didapat daya Motor Penggerak pada Pengiris Ubi dengan Beban didapat : Pb = 4.905 Nm . dengan daya motor 0.m ) d = Diameter = 250 mm = 0. Daya Motor Penggerak Daya motor yang dipergunakan untuk menggerakkan poros pengiris perlu diperhitungkan.62 N x 0.4. Untuk menentukan putaran mesin diawali dengan : Pb = T .

Data-data pada mesin yang dirancang : 1. Sistem Transmisi Sabuk dan Puli Sistem transmisi pada mesin pengiris ubi adalah dengan puli.25 Hp = 0.1) Dimana : d1 = diameter puli penggerak n1 = putaran puli penggerak d 2 = diameter puli yang digerakkan n2 = putaran puli yang digerakkan Putaran pada puli pengiris adalah : n2 = n1 x d1 d2 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009.1875 kW = 187.2. puli poros pengiris Ø 10’’ (254 mm ) Dengan mengabaikan slip pada sabuk maka jumlah putaran pada masing-masing puli adalah sebagai berikut : n = n1 x d1 d2 (4. di dapat daya yang dibutuhkan pada saat proses kerja atau pada saat dibebani adalah 147 Watt.8 mm ) 2. .Dengan Daya Motor 0.5 Watt. puli motor penggerak Ø 2’ ( 50. dengan putaran motor 1430 rpm. sehingga aman dipakai. Jadi daya Motor ≥ dari pada Daya yang dibutuhkan. 4.

maka Crencana = 2 × 141.5 mm Kecepatan linear sabuk dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut : v= π × 141.8 − 9.4 − 76.6 ≥ C .= 1430 × =286 rpm 50. maka jarak sumbu poros dapat dihitung sebagai berikut : C= 1138. baik 2 2 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.52 .3 + 254) + 1 (141.14(254 + 141.3 × 286 60 × 1000 = 2.6 Dapat dilihat pada lampiran 2 dipilih panjang sabuk standart adalah 48 inchi.3) = 1461.52 mm 8 Dimana untuk b = 2 × 1200 − 3. 2009.3 mm dp2 = 254 − 9.8 254 Diameter puli diatas merupakan (dk) diameter luar puli.69 2 + 8(141.5 = 141.2) 2 = 286.6 + π 2 (141.114 m/s Jarak poros rencana diambil 2 kali diameter puli besar.14 mm Menurut sularso L− Dp − dp 141. .4 − 90.3 − 254) 2 = 1200 mm 4 × 282. 910. maka untuk menentukan diameter nominal puli (dp) adalah : dp1 = dk1 − t = 150.6 mm Panjang sabuk rencana (L) dapat dihitung sebagai berikut : L = 2 × 282.3 = 282.5 = 244.69 + 1138.98 − ≥ 286.

1875 kW Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.25 Hp = 0. .1 Analisa kekuatan poros pada motor penggerak Poros pada motor penggerak berdiameter 10 mm.1 diambil 1 P = Daya Motor 0.mm ) σ B = Kekuatan tarik ( kg / mm2 ) Sf1 = Faktor keamanan bahan. 2009. 286. Bahan poros diperkirakan dari baja karbon S30C dengan kekuatan tarik ( σ B ) = 48 kg/mm2.3. maka τ a adalah : τa = σB Sf 1 × Sf 2 Dimana : τ a = Tegangan Geser Izin ( kg.6 S-C = 6. SF = 5.5 Watt Pd = 1 x 0.1875 = 0.3 ÷ 3.52 > 0 = baik 2 4.1875 kW = 187.3 Poros 4.C− Dk + dk .0) 48 kg mm 2 6 x 2 τa = = 4 kg mm 2 Untuk daya perencana (Pd) adalah : Pd = fc.0 bila pengaruh masa dan baja paduan Sf2 = Faktor keamanan akibat alur pasak (1.P Dimana : fc = Faktor koreksi terlihat pada Tabel 2.

1 × 127.3.mm = = 1.1875 1430 2πn rad/s 60 = 127.mm Tegangan geser yang timbul : τ= 5.Torsi (kg.mm) adalah : T= Pd ω Pd × 102 × 60 × 1000 2πn Pd n T= T = 9.7 kg.1 kg mm 2 d s3 18m 3 Jadi dapat dikatakan bahwa konstruksi aman karena τ a > τ 4. 2009.1. Bahan poros diperkirakan dari baja karbon S50C dengan kekuatan tarik ( σ B ) = 62 kg/mm2.T 5.7 kg.mm ) Maka didapat Torsi adalah : T = 9. .74 × 10 5 × \Dimana : ω = kecepatan sudut = P = Daya ( kW ) T = Torsi ( kg. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.2 Analisa kekuatan poros pada puli pengiris Poros pada puli pengiris adalah poros pemutar parutan berdiameter 18 mm.74 × 10 5 × 0.

.1 kg mm 2 Untuk daya perencana (Pd) adalah : Pd = fc.0) 62 kg mm 2 6 x 2 τa = = 5. 2009.mm ) σ B = Kekuatan tarik ( kg / mm2 ) Sf1 = Faktor keamanan bahan.1 diambil 1 P = Daya Motor 0.1875 kW Torsi (kg.1875 kW = 187.0 bila pengaruh masa dan baja paduan Sf2 = Faktor keamanan akibat alur pasak (1.6 S-C = 6.maka τ a adalah : τa = σB Sf 1 × Sf 2 Dimana : τ a = Tegangan Geser Izin ( kg.mm) adalah : T= Pd ω Pd × 102 × 60 × 1000 2πn T= Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.5 Watt Pd = 1 x 0. SF = 5.1875 = 0.3 ÷ 3.P Dimana : fc = Faktor koreksi terlihat pada Tabel 2.25 Hp = 0.

1997.74 × 10 5 × Pd n 2πn rad/s 60 \Dimana : ω = kecepatan sudut = P = Daya ( kW ) T = Torsi ( kg. .5 kg 3 3 mm 2 ds 18m Jadi dapat dikatakan bahwa konstruksi aman karena τ a > τ 4.mm Tegangan geser yang timbul : τ= 5.2) θ = sudut defleksi (°) T = torsi (kg. untuk baja = 8.T 5.5 kg.mm ) Maka didapat Torsi adalah : T = 9.1875 286 = 638.3 x 10³ (kg/mm²) ds = diameter poros (mm) . 2009.mm) G = modulus geser.3.1. hal. 18) θ = 584 Dimana : T .l G.ds 4 (4.mm = = 0.1 × 638.74 × 10 5 × 0.5 kg.l = Panjang poros = 38 cm = 380 mm maka didapat sudut puntir poros adalah : Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.3 Menentukan/pemeriksaan sudut puntir yang terjadi Untuk melakukan pemeriksaan sudut puntir digunakan rumus sebagai berikut : (Sularso.T = 9.

θ = 584 638. 15 = 15 kg Dengan σ a (tegangan yang diizinkan).0030.Beban forklift 5 kg adalah sebagai Wo maka W di dapat W = fc W0 W = 1. Maka poros dinyatakan aman karena sudut puntir yang terjadi lebih kecil dari sudut puntir yang diizinkan.dengan bahan dari baja liat dengan kadar karbon 0. 2009.0 .22 % C dan σ b = 42 kg/mm 2 dengan faktor keamanan diambil 6 – 8.5 x σ a Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 4.3 x10 3 . 18 4 = 0.0030 Menurut Sularso 1997 hal 18. 380 8.25 kg mm 2 Maka tegangan geser izin τ a di dapat τ a = 0.5 .3 derajat. karena difinis dalam keadaan tinggi maka : σa = σb sf 42 = 8 = 5. .4 Analisa Kekuatan Baut Baut berfungsi untuk pengikat poros terhadap rangka dan forklift.25 s/d 0. besar deformasi yang diperlukan sebesar 0. Sedangkan menurut perhitungan deformasi yang terjadi sebesar θ = 0.

τ a = 0,5 x 5,25
= 2,6 kg mm 2

Dari perhitungan di atas maka di dapat diameter inti baut adalah d1 ≥ 4W atau d ≥ 2W

πσ a x 0,64

σa

d1 ≥

4 x 15 3,14 x 5,25 x 0,64

d1 ≥ 2,38 mm d1 = 2,85 mm ≥ 2,9 mm Maka nilai diameter luar (d) untuk diameter baut pada d1 =2,85 adalah d = 3,5 mm dapat dilihat pada Lampiran 11 Bahan mur baja liat dengan kadar karbon 0,22 % dengan σ b = 42 kg/mm 2 Dengan d = 3,5 maka di dapat D = 3,5 mm , D2 = 3,1 mm dan tinggi kaitan (H) = 0,325, Jarak bagi (p) = 0,6 dapat Lampiran 11 Harga qa = 3 kg/mm2 di dapat dari Tabel 2.2 z≥ z≥ W

π D2 H q a

15 3,14 . 3,1 . 0,325 . 3 z ≥ 1,6 z=2

Maka di dapat tekanan kontak baut

Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

q=

W ≤ qa π D2 H z

15 ≤ qa 3,14 . 3,1 . 0,325 . 2 q = 2,3 kg mm 2 =
Maka, tegangan geser ( τ b ) yang timbul dapat dicari dengan memasukan nilai k = 0,84 untuk ulir metris. Maka pembebanan pada seluruh ulir yang dianggap merata apabila τ b lebih kecil dari τ a

τb =
Dengan k = 0,84

W

πd 1 k p z

τb =

15 3,14 .3,5. 0,84 . 0,6 . 2 τ b = 1,35 kg mm 2

4.5 Analisa umur bantalan Tanda minus menunjukan arah gaya kebawah. Bila diasumsikan tidak ada beban secara aksial (Fa), maka beban ekivalen dinamisnya adalah :
Pr = XVFr

Untuk X diambil 0,56 dan V = 1,2 (lihat tabel 2.4)

P = 0,56 × 1,2 × 10,5184 = 7,0684 kg

Faktor kecepatan dapat dihitung dengan persamaan :
Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

 33,3  3 fn =   = 0,2855  1430 
Faktor umur (fh) : fh = f n C P

1

Untuk nilai C dapat dilihat pada tabel (2.5), maka :

f h = 0,2855 ×
Umur nominal (Lh) :

1070 = 43,2184 7,0684

Lh = 286 × 43,2184

1

3

= 1004 jam =

1004 =126 hari = 4 bulan 6 hari 8

4.6 Perhitungan gaya-gaya pada puli Perngiris Ubi

Gambar 4.1. Gaya-gaya yang terjadi pada saat pengirisan

Gaya gesek yang terjadi di dapat
Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

F fr = F .µ

Dimana : F fr = Gaya Pengiris Ubi ( N )

F fr = Ft = Mt R

=
Dimana :

60 . p 2πn . r

µ = Koefisien gesek ( 0,2 )
r = Jari – jari ( mm )
Ft = F fr Mt = Momen torsi ( kg.mm ) P = Daya Motor = 0,25 Hp = 187,5 watt = 187,5 N .m n = Putaran Puli pengiris ( rpm ) det

Sehingga gaya untuk mengiris = gaya gesek = F fr

F fr = =

60 . p 2πn . r 60 x 187,5, 2 (3,14 ) . (286) (0,25)

= 25,05 N
F fr Maka Gaya normal N = µ

N= =

F fr

µ
25,05 0,2

= 125,25 N

4.7. Kapasitas Mesin Pengiris Ubi
Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam, 2009.

4 kg/jam ≈ 30 kg/jam BAB V Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.5 kg/menit x 60 = 30 kg/jam Diasumsikan effisiensi Maka kapasitas mesin pengiris ubi = 98 % = 98 % x 30 kg/jam = 29.00175 kg = 0.Kapasitas mesin pengiris ubi = n.00175 kg Kapasitas mesin pengupas = n.75 gram sama dengan 0. .m = 286 rpm. 0. 2009.m Dimana : n = putaran pada poros pemarut m = massa dalam hal ini untuk mencari massa ubi yaitu : massa ubi 1.

tetapi usia kegunaannya dapat diperpanjang dengan melakukan kegiatan perawatan. . Agar mesin ataupun peralatan yang digunakan dalam keadaan siap pakai secara optimal untuk menjamin kelancaran proses kerja mesin. Perawatan dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang bertujuan untuk memelihara dan menjaga setiap komponen-komponen mesin atau peralatan agar dapat tahan lama sehingga dapat mencapai hasil produksi yang maximum. 2. 3. 4. 2009. Untuk mengetahui kerusakan mesin sedini mungkin sehingga dapat mencegah kerusakan yang lebih fatal. Tujuan utama sistem perawatan adalah sebagai berikut : 1. Untuk menjamin keselamatan operator dalam menggunakan mesin atau peralatan. Pengertian dan Tujuan Utama Perawatan Untuk dapat mencapai jumlah produksi yang maksimum maka perlu sekali dibutuhkan kesiapan mesin yang digunakan seoptimal mungkin. Agar mesin dapat siap pakai dan tidak mengganggu dalam sistem produksi maka diperlukan suatu cara yang disebut pemeliharaan.PERAWATAN DAN PERBAIKAN 5.1. Suatu mesin tidak mungkin tidak mengalami kerusakan. Perawatan secara rutin Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Perawatan yang dilakukan terhadap mesin pengupas ini dapat dilakukan Dengan beberapa cara sebagai berikut : a. Untuk memperpanjang usia daripada mesin..

Pada mesin ini kegiatan perawatan secara rutin yang dilakukan adalah pembersihan dan pelumasan pada bagian yang berputar.2. Maka dalam hal ini beban yang diangkut tidak boleh overload atau kelebihan beban karena akan mengurangi efesiensi atau efektifitas dari motor. Oleh karena itu. Terutama pada main hour atau lama pemakaian. Hal ini untuk menjaga agar motor tidak kepanasan.2.2. b. misalnya setiap hari atau setelah selesai menggunakan/memakai mesin. Motor Motor adalah bagian mesin yang paling sentral karena pada alat ini kerja mesin adalah sebagai penggerak utama. Perawatan Bagian-bagian Utama Mesin Perawatan utama yang dilakukan pada bagian-bagian utama mesin adalah sebagai berikut 5. sebulan sekali. dan setahun sekali.2.1.Perawatan dilakukan secara terus menerus. kegiatan perawatan secara periodic adalah tagangan sabuk. Panas mesin juga bisa terjadi karena kelebihan beban angkut. Karena itu perawatan sangat mutlak harus dilakukan. . 5. Misalnya seminggu sekali. Pada mesin ini. Puli dan Sabuk Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Perawatan secara periodic Perawatan secara periodic adalah kegiatan yang dilakukan dalam jangka waktu tertentu. 2009. 5. mesin ini tidak boleh mengalami kerusakan pada saat pengoperasian karena dapat menghentikan semua kerja dari mesin ini. poros pengiris. Sehingga mesin pengiris ini dapat bekerja secara optimal.

mereduksi panas yang terjadi akibat gesekan. 5. Hal yang sangat penting terhadap perawatan bantalan adalah mengenai pelumasan. Poros Pada poros kegiatan perawatan yang dilakukan adalah memeriksa kesetimbangan terhadap bearing (bantalan). 5. Mata Pisau Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009. .2. Pada bantalan ini dianjurkan dengan pelumasan gemuk karena konstruksinya lebih sederhana dan semua gemuk yang bermutu baik dapat memperpanjang umur bantalan. mengecek secara visual kesejajaran antara puli.2.2.Bagian yang memerlukan perawatan pada puli adalah memeriksa kekencangan baut pengikat puli.4. apabila sabuk sudah rusak sebaiknya diganti dan apabila tegangan sabuk kendor maka harus dikencangkan kembali. karena pelumasan pada bantalan untuk mengurangi gesekan dan tingkat keausan antara elemen gelinding dan rumah bantalan. jika bantalan sudah aus harus diganti walaupun belum mencapai umur jam kerja.5. Pemberian gemuk dilakukan dengan mengisi bagian dalam bantalan secukupnya dengan menggunakan pispot gemuk melalui nipel bantalan. Bantalan/Bearing Lakukan pengecekan pada bantalan. Cara pelumasan yang dipakai disini dengan pelumasan grease/gemuk.3. Memeriksa tegangan sabuk serta kerusakan yang terjadi pada sabuk. dan mencegah korosi. 5.

dan apabila mata pisau berkarat segera diganti dengan yang baru. Corong Penampung Membersihkan corong penampung setelah selesai pengirisan membersihkan dengan cara melapkan dengan kain yang sudah dibasahi menjaga agar tidak terjadi karatan / korosi. BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.2. pemeriksaan dengan cara membuka mata pisau dari rumah mata pisau.6.Memeriksa kondisi mata pisau sebelum pemakaian. Apabila mesin tidak dipakai selama berhari-hari maka oleskan minyak makan ke mata pisau. 2009. . apa bila mata pisau sudah tumpul segera di gosok. 5.

. Sistem transmisi Ukuran puli Ukuran sabuk Sabuk dan Puli 2 inchi dan 10 inchi Tipe FM. Diameter poros pengiris 18 mm Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. e. Ubi yang diiris Kapasitas mesin Sistem transmisi Ubi 30 kg /jam Sabuk dan Puli 2. b. c. 2009. Spisifikasi Perencanaan a. b.1 Kesimpulan Bedasarkan perhitungan dan perencanaan yang dilakukan maka hasil kesimpulannya sebagai berikut : 1. d. c. c. b. Konstruksi alat a.25 Hp 1430 rpm 286 rpm 8 mm Baja karbon S35C-D Pelat Profil U dan L 20 mm 3.47 inchi 4.5. f. Poros dan bantalan a. Sistem transmisi a. Daya motor penggerak Putaran motor penggerak Putaran pengiris Ukuran poros motor Bahan poros pengiris Rangka dudukan 0.

. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. pembongkaran serta pemasangan komponen mesin ini. Sewaktu mengadakan pembersihan. . Agar mahasiswa/i dapat menyempunakan mesin pengiris ubi yang otomatis mengiris ubi. 6303 5. sebaiknya dibersihkan dahulu corong umpan dan corong penampung dari sisa ubi yang diiris. 2.2 Saran 1. 3.b. pastikan motor terbebas dari arus listrik. 2009. Saat awal menghidupkan mesin diharapkan tidak diberikan beban untuk menjaga terjadinya motor rusak/terbakar. setelah selesai menggunakan mesin. Bantalan poros Bantalan gelinding No.

Timoshenko. 5. Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. Penerbit Restu Agung.S.S dan Gupta. 1980. Joseph E. New Delhi Eurasia Publishing House (Put) Ltd. Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin. 1999. Edisi ke-4. 4. J. Cetakan ke-8. JK. 1997. 3. 2009. Pradya paramitra. 1983. Pradnya Paramita: Jakarta. Erlangga. 2. Perencanaan Teknik Mesin. Shigley. Jakarta.DAFTAR PUSTAKA 1. Ilmu menggambar bangunan mesin. A Text Book of Machine Design. PT. Dasar-dasar Perhitungan Kekuatan Bahan. . Jakarta. Sularso dan Kiyokatsu Suga. La Heij. Khurmi R.

2 0.55 1.1 5 1.56 Beb an punt ir pada cinci n luar Baris tunggal Baris ganda e Baris tunggal Baris ganda Jenis bantalan Fa/VFr>e X Y Fa/VFr ≤ eFa/VFr>e X Y X Y 2.66 0. 1 66 0.44 0.60 0.28 0.35 1.9 3 0.30 1. 2009.3 1 1.34 0.55 0.09 0.4 2 0.22 0.56 1 1.11 = 0.5 (Sularso. hal.15 1.99 1.57 0.76 0.0 7 0.2 4 1.0 0 Xo Yo Xo Yo Bant alan bola alur dala m 2.V dan Y Beb an puta r pada cinci n dala m V Fa/Co = 0.04 1.87 0.45 1.5 5 1.78 0.30 0.3 3 0.37 0.43 0. . 1997. 76 0.67 0.95 1.00 0.2 0 0.2 9 0.63 0.2 6 0.9 0 1. 0.V dan Y dapat dilihat pada tabel dibawah ini : faktor-faktor X.28 = 0.71 1.084 = 0.3 0 1.014 =0. 135) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.92 0.4 1 1.55 1.6 3 1.4 5 1.26 0.17 = 0.19 0.7 1 1.80 0.66 0.70 0.3 8 0.14 0.00 1 0 0.6 5 α = 20º = 25º = 30º = 35º = 40º Bant alan bola sudu t 0.5 0. 52 1 1.39 0.68 0.0 4 1.57 0.38 0.41 0.028 =0.42 0.56 0.31 1. 84 1. 58 0.LAMPIRAN Lampiran I Harga X.42 = 0.6 0.

. 1997. Nomor nominal (Inchi) 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 35 36 37 38 39 40 (mm) 254 279 305 330 356 381 406 432 457 483 508 889 914 940 965 991 1016 Nomor nominal (Inchi) 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 70 71 72 73 74 75 (mm) 1143 1168 1194 1219 1245 1270 1295 1321 1346 1372 1397 1778 1803 1829 1854 1880 1905 Nomor nominal (Inchi) 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 105 106 107 108 109 110 (mm) 2032 2057 2083 2108 2134 2159 2184 2210 2235 2261 2286 2667 2692 2718 2743 2769 2794 Nomor nominal (Inchi) 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 140 141 142 143 144 145 (mm) 2921 2946 2972 2997 3023 3048 3073 3099 3124 3150 2175 3556 3581 3607 3632 3658 3683 (Sularso. 168) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.Lampiran II Tabel ini menunjukan nomor-nomor nominal dari sabuk standart utama. Panjang sabuk-V standart. 2009. hal.

.Lampiran III Ukuran ulir Withworth (J.La Heij : Ilmu menggambar bangunan mesin : hal : 183) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009.

Shigley : Perencanaan Teknik Mesin : hal : 373) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009. .Lampiran IV Konversi satuan AS yang umum ke satuan SI (Joseph E. Shigley : Perencanaan Teknik Mesin : hal : 373) Konversi satuan SI ke satuan AS yang umum (Joseph E.

.Lampiran V Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009.

.Lampiran VI Baja karbon JIS G 4051 Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009.

hal. 2009. .( (Sularso. 330) Lampiran VII Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 1997.

26 188 .225 (89) .24 183 .Batang baja karbon yang difinis dingin (Standar JIS) Lambang Perlakuan Panas Dilunakkan S35C-D Tanpa dilunakkan Dilunakkan S45C-D Tanpa dilunakkan Dilunakkan S55C-D Tanpa dilunakkan (Sularso.260 19 .22 166 .31 10 . 2009. 330) Diameter (mm) 20 atau kurang 21 – 80 20 atau kurang 21 – 80 20 atau kurang 21 – 80 20 atau kurang 21 – 80 20 atau kurang 21 – 80 20 atau kurang 21 – 80 Kekuatan Tarik (kg/mm2) 58 .23 (73) .82 58 – 72 65 – 86 60 – 76 71 – 91 66 – 81 72 – 93 67 – 83 80 – 101 75 – 91 Kekerasan HR C HB (HRB) (84) . 1997.19 160 .253 14 .216 (87) .34 16 .30 (90) .17 144 . . hal.25 (84) .30 213 .79 53 – 69 63 .238 12 .285 Lampiran VIII Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.27 (85) .

. 2009.Tabel Konversi Satuan Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.

Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009. .

Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. . 2009.

hal.143) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.Lampiran IX Beban nominal dinamik spesifik (Sularso. 2009. . 1997.

300 0.335 0.081 0.469 0.250 0.511 0.4 M 0.867 0.217 0.800 0.200 1.325 1.656 0.08 M 0.000 2.500 0.503 0.900 0.135 0.205 1.Lampiran X Ukuran Ulir Spesifikasi Ulir dalam Ulir Jarak bagi p 1 2 3 Tinggi kaitan Ulir luar H1 Diameter Diameter Efektif Luar (d) (d2) 0.929 1.550 0.095 0.2 M 0.9 M1 0.248 0.125 0.385 0.292 0.567 1.419 0.5 0.3 0.365 0.049 0.075 1.4 0.35 0.15 0.300 0.754 0.400 1.3 0.068 0.225 0.400 0.292 0.6 M 0.041 0.189 0.6 0.135 0.450 0.038 1.169 Inti (d1) Diameter Diameter Diameter Luar (D) Diameter Dalam Efektif(D2) (D1) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.213 0.1 0.740 2.253 0.125 M 0.7 M2 M 2.700 0.342 0.415 0.438 0. 2009.043 0.075 M 0.25 0.600 0.162 0.2 M 1.1 0.586 0.25 M 1.670 0.054 0.473 1.25 0.729 0.55 M 0.45 M 0.122 0.583 0. .4 M 1.8 M 0.054 0.175 0.350 0.068 0.09 0.7 0.201 0.3 M 035 M 0.040 0.321 1.108 0.700 2.838 1.000 1.

M 2.459 2.610 3.113 2. .600 3.325 0.5 0.6 0.5 0. .675 2.000 3.271 0.325 2.308 2.000 3.110 2.350 2. 2009.6 0.hal289) Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.325 0.850 (Sularso.5 0.500 2.6 M 3 x 0.6 M 3. 1997.

2009. .Lampiran XI Gambar : Pemotongan Besi Rangka Gambar : Proses Pengelasan Rangka Dudukan Komponen-komponen Mesin Pengiris Ubi Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.

2009. .Gambar : Penghalusan Pada Rangka Mesin Pengiris Ubi Gambar : Pengecetan Rangka Mesin Pengiris Ubi Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam.

.Gambar : Mesin Pengiris Ubi Jefri : Rancang Bangun Mesin Pengiris Ubi Kapasitas 30 Kg/Jam. 2009.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful