P. 1
Fungsi

Fungsi

|Views: 129|Likes:
Published by aji_RN
fungsi
fungsi

More info:

Published by: aji_RN on Aug 17, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/02/2013

pdf

text

original

Bab 2.

Fungsi Kompleks

Yudiari

BAB 2. FUNGSI KOMPLEKS Sebelum membahas fungsi kompleks ,berikut ini diberikan beberapa konsep dan istilah yang akan banyak digunakan dalam pembahasan selanjutnya.

2.1 Daerah di bidang kompleks Bagian berikut ini kita akan membahas beberapa kurva dan daerah penting dan sejumlah konsep terkait yang akan sering kita gunakan. Lingkaran C dengan pusat z 0 dan berjari-jari R, C : z − z 0 = R , merupakan tempat kedudukan titik-titik yang berjarak R dari z 0 .

y R . z0

x
Lingkaran satuan, adalah lingkaran berjari-jari satu dan berpusat di titik asal, direprentasikan dengan z = 1 . Cakram lingkaran, adalah interior lingkaran C, yaitu z − z 0 < R , atau lebih tepat disebut cakram lingkaran terbuka dan disebut juga lingkungan dari z 0 . Cincin lingkaran terbuka atau anulus terbuka, adalah daerah antara dua lingkaran sepusat dengan jari-jari R1 dan R2, direprentasikan dengan

R1 < z − z 0 < R2 .
Himpunan titik-titik pada bidang kompleks berarti sembarang koleksi titik-titik pada bidang kompleks. Sebuah himpunan S dikatakan terbuka jika setiap titik di dalam S mempunyai suatu lingkungan yang seluruhnya terletak di dalam S.

11

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Suatu himpuan S dikatakan terhubung jika sebarang dua titik di dalam himpunan ini dapat dihubungkan dengan suatu garis patah-patah yang terdiri atas terhingga banyaknya ruas garis yang seluruhnya terletak di dalam S. Domain adalah himpunan terbuka yang terhubungkan. Komplemen himpunan S adalah himpuan semua titik yang tidak terletak di dalam

S.
Titik Batas himpunan S adalah titik yang setiap lingkungannya mengandung titiktitik di dlam S maupun di luar S. Wilayah atau region adalah sebuah himpunan yang terdiri atas sebuah domain ditambah sebagian atau seluruh titik batasnya.

2.2 Fungsi Kompleks Perhatikan fungsi f : I → C , dengan I merupakan sub himpunan bilangan real

dan C himpunan bilangan kompleks. Maka fungsi f ini merupakan fungsi bernilai kompleks. Fungsi ini merupakan bentuk penyederhanaan fungsi yang memetakan sub himpuan bilangan real ke bidang, atau lebih dikenal sebagai fungsi bernilai vektor. Sebagai contoh, diberikan fungsi f (t ) = cos t + i sin t , 0 ≤ t ≤ 2π . Maka kurva dari fungsi kompleks ini berupa lingkaran satuan, yaitu lingkaran yang berpusat di pisat koordinat dan berjari-jari satu. Sedangkan fungsi g (t ) = t + it 2 ,
− 1 ≤ t ≤ 1 , akan berupa parabola y = x 2 , dari x = – 1 sampai x = 1, seperti gambar

berikut.

Selanjutnya akan dibahas tentang fungsi kompleks dengan domain bilangan kompleks. Misalkan S merupakan sub himpunan bilangan kompleks dan fungsi f

12

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

pada S adalah aturan yang menetapkan setiap z di dalam S dengan tepat satu unsur di C dan dituliskan sebagai f :S →C . z → w = f ( z) . Pada rumus di atas, z adalah bilangan kompleks, jadi S merupakan domain definisi fungsi f dan himpunan yang merupakan seluruh nilai fungsi f disebut sebagai range (jangkauan) dari f. Sedangakn w adalah juga bilangan kompleks, sehingga dapat ditulis sebagai w = u + iv , yang bergantung pada bilangan kompleks z = x + iy. Jadi w dapat ditulis sebagai w = f ( z ) = u ( x, y ) + iv( x, y ) .

f(z)
z = x + iy

w = f ( z ) = u ( x, y ) + iv( x, y )

Domain Range Dengan demikian fungsi kompleks f(z) ekuivalen dengan pasangan fungsi u ( x, y ) dan v( x, y ) yang keduanya bergantung pada dua peubah x dan y. Himpunan S disebut daerah asal (domain) dari f, ditulis Df dan f(z) disebut nilai dari f atau peta dari z oleh f. Range atau daerah hasil (jelajah) dari f ditulis Rf , yaitu himpunan f(z) untuk setiap z anggota S. Contoh 1 : a) b) c) d) w=z+1–i w = 4 + 2i w = z2 – 5z 3− z f(z) = 2z +1

Contoh 1(a),1(b),1(c) adalah fungsi kompleks dengan domain semua titik pada bidang Z. Sedangkan contoh 1(d) adalah fungsi kompleks dengan domain semua 1 titik pada bidang Z , kecuali z = − . 2 13

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Jika z = x + iy, maka fungsi w = f(z) dapat diuraikan menjadi w = u(x,y) + iv(x,y) yang berarti Re(w) dan Im(w) masing-masing merupakan fungsi dengan dua variabel real x dan y. Apabila z = r(cosθ + i sinθ), maka w = u(r, θ) + iv(r, θ). Contoh 2: Tuliskan f(z) = 2z2 – i dalam bentuk u dan v ! Penyelesaian. Misal z = x + iy, maka fungsi w = f(z) = 2z2 – i = 2(x + iy )2 – i = 2(x2+2xyi-y2) – i = 2(x2-y2) + i(2xy-1). Jadi u = 2(x2-y2) dan v = 2xy-1.

Contoh 3. Jika z = r(cosθ + i sinθ), tentukan u dan v jika f(z) = z2 + i Penyelesaian. f(z) = z2 + i = [r (cosθ+i sinθ)]2 + i = r2[cos2θ - sin2θ + 2isinθ cosθ] + i = r2 (cos2θ - sin2θ) + r2i sin2θ + i = r2 (cos2θ - sin2θ) +(1+r2sin2θ)i berarti u = r2(cos2θ - sin2θ) dan v = 1+r2sin2θ) .

Komposisi Fungsi
Diberikan fungsi f(z) dengan domain Df dan fungsi g(z) dengan domain Dg. Jika Rf ∩ Dg ≠ φ, maka ada fungsi komposisi (g⃘f) (z) = g (f (z)), dengan domain Df.

14

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

f
z

g

f ( z)

g( f ( z)) = ( g o f )(z)

gof

Tidak berlaku hukum komutatif pada (g⃘f) (z) dan (f⃘g)(z). Contoh 4. Misal f(z) = 3z – i dan g(z) = z2 + z –1 + i, maka

Jika Rf ∩ Dg ≠ φ, maka (g⃘f) (z) = g (f (z)) = g(3z – i) = (3z – i)2 + (3z – i) –1 + i = 9z2 – 6iz – 1 + 3z – i – 1 + i = 9z2 – 3z – 2 – 6iz

Jika Rg ∩ Df ≠ φ, maka (f⃘g) (z) = f (g (z)) = f(z2 + z –1 + i) = 3z2 + 3z – 3 + 3i – i

Karena 9z2 – 3z – 2 – 6iz ≠ 3z2 + 3z – 3 + 3i – i. Jadi (g⃘f) (z) ≠ (f⃘g)(z) atau (g⃘f) ≠ (f⃘g) (tidak komutatif).

Interpretasi Geometris
Untuk setiap variabel bebas z = x + iy anggota domain ada satu dan hanya satu variabel tak bebas w = u + iv yang terletak pada suatu bidang kompleks. Masing-masing variabel terletak pada suatu bidang kompleks, z pada bidang Z dan w pada bidang W. Karena pasangan (z,w) mengandung 4 dimensi, maka kita tidak dapat menggambarkannya pada satu sistem. Tetapi kita dapat melihat gambaran dari w = f(z). Caranya dengan memandang fungsi f tersebut sebagai pemetaan

15

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

(transformasi) dari titik di bidang Z ke titik di bidang W dengan aturan f. Untuk suatu titik z maka f(z) disebut peta dari z. Contoh 5. Diketahui fungsi w = 2z – 1 + i. Untuk setiap variabel bebas z = x + iy didapat nilai w = (2x – 1) + (2y + 1)i. Misalnya untuk z1 = 1 + i , dan z2 = 2 – 3i , berturut-turut diperoleh : w1 = 1 + 3i , dan w2 = 3 – 5i. Gambar dari z1, z2, w1 , dan w2 dapat dilihat pad gambar berikut.
V

Y
bidang Z
3

w1

bidang W

1

z1

O

1

2

X

O

1

3

U

−3

z2
−5

w2

Contoh 6. Diketahui fungsi w = z2. Dengan menggunakan z = r (cosθ+i sinθ), maka diperoleh w = z2 = r2 (cos2θ+i sin2θ). Jika sebuah lingkaran pusat O berjari-jari r pada bidang Z, maka dapat dipetakan ke bidang W menjadi sebuah lingkaran pusat O berjari-jari r2. Daerah 0 ≤ arg z ≤ α dipetakan menjadi daerah 0 ≤ arg w ≤ 2α. Gambar keduanya dapat dilihat di bawah ini.

16

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

bidang W

bidang Z

r2 r

α

2.3 Limit dan kekontinuan
Pengertian limit dan kekontinuan fungsi kompleks secara esensi sama dengan pengertian limit dan kekontinuan fungsi real.

y

y

δ
. z0

z

ε

f(z) .l

x

x

Suatu fungsi f(z) dikatakan mempunyai limit l untuk z mendekati z 0 jika untuk sebarang ε > 0 terdapat bilangan positif berlaku f ( z ) − l < ε dan ditulis sebagai
z → z0

δ sehingga untuk 0 < z − z 0 < δ

lim f ( z ) = l .

17

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Perlu diperhatikan bahwa :
1. Titik zo adalah titik limit domain fungsi f. 2. Titik z menuju zo melalui sebarang lengkungan K, artinya z menuju zo dari segala arah. 3. Apabila

z

menuju

zo

melalui

dua

lengkungan

yang

berbeda,

mengakibatkan f(z) menuju dua nilai yang berbeda, maka limit fungsi f tersebut tidak ada untuk z mendekati zo. Contoh 7. Buktikan bahwa :
lim 2 z 2 − 3z − 2 =5 z →2 z−2

Bukti: Misalkan diberikan bilangan ε > 0, kita akan mencari δ > 0 sedemikian, sehingga:

0 <| z − 2 |< δ ⇒|

2 z 2 − 3z − 2 − 5 |< ε z−2

, untuk z ≠ 2

Lihat bagian sebelah kanan Dari persamaan kanan diperoleh:
2 z 2 − 3z − 2 (2 z + 1)( z − 2) − 5 |< ε ⇔| − 5 |< ε z−2 ( z − 2) (2 z + 1 − 5)( z − 2) ⇔| |< ε ( z − 2) ⇔| 2( z − 2) |< ε ⇔| z − 2 |< Hal ini menunjukkan bahwa δ = Bukti Formal : Jika diberikan ε > 0 , maka terdapat δ =

ε
2

ε
2

telah diperoleh.

ε
2

, sehingga untuk z ≠ 2, diperoleh

18

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

0 <| z − 2 |< δ ⇒ |

2 z 2 − 3z − 2 −5| z−2 (2 z + 1)( z − 2) =| −5| ( z − 2) = | 2( z − 2) |< 2δ = ε

Jadi |

2 z 2 − 3z − 2 − 5 |< ε z−2

apabila 0 < | z − 2 | < δ =

ε
2

Terbukti lim

2 z 2 − 3z − 2 = 5. z →2 z−2

Teorema Limit Teorema 1 :
Jika fungsi f mempunyai limit untuk z menuju zo , maka nilai limitnya tunggal. Bukti: Misal limitnya w1 dan w2, maka
f ( z ) − w1 = w1 − f ( z ) = f ( z ) − w2 =

ε
2

ε
2

w1 − f ( z ) + f ( z ) − w2 ≤ w1 − f ( z ) + f ( z ) − w2 = sehingga w1 − w2 ≤ ε jadi w1 = w2

ε
2

+

ε
2

Teorema 2 :
Misalkan z = (x,y) = x+iy dan f(z) = u(x,y) + iv(x,y) dengan domain D. Titik zo = (xo,yo) = xo+iyo di dalam D atau batas D. Maka lim f ( z ) = xo + iyo
z → zo
z → zo

jika dan hanya jika lim u ( x, y ) = xo
z → zo

dan

lim v( x, y ) = yo .

Teorema 3 :

Misalkan fungsi f dan g limitnya ada. lim f(z) = a dan lim g(z) = b, maka 1. lim (f(z) + g(z)) = a + b (untuk z → zo)

19

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

2. lim (f(z) . g(z)) = a . b (untuk z → zo) 3. lim (f(z) / g(z)) = a / b (untuk z → zo) Tugas : Buktikan ketiga teorema limit tersebut ! Contoh 8. Hitunglah : lim
z →i

z2 +1 z −i

Penyelesaian.
lim
z →i

z2 +1 ( z + i )( z − i ) = lim z →i z −i z −i = lim ( z + i )
z →i

= 2i Contoh 9. Jika f ( z ) = Penyelesaian. Kita tunjukkan bahwa untuk z menuju 0 di sepanjang garis y = 0, maka
z →0

x2 2 xy i . Buktikan + x2 + y 2 y +1

lim f ( z ) tidak ada !
z →0

lim f ( z ) =

( x , 0 ) → ( 0, 0 )

lim

f ( z ) = lim x 2i = 0
x →0

Sedangkan di sepanjang garis y = x,
z →0

lim f ( z ) =

( x , x ) → ( 0, 0 )

lim

f ( z ) = lim (1 +
x →0

x2 i) = 1 x +1

Karena dari dua arah nilainya berbeda, maka terbukti

lim f ( z ) tidak ada.
z →0

Kekontinuan Fungsi Definisi :

Misalkan fungsi f(z) terdefinisi di D pada bidang Z dan titik zo terletak pada interior D, fungsi f(z) dikatakan kontinu di zo jika untuk z menuju zo, maka lim f(z) = f(zo). Jadi, ada tiga syarat fungsi f(z) kontinu di zo, yaitu :

1. f ( zo ) ada 2. lim f ( z ) ada
z → zo

3. lim f ( z ) = f ( zo )
z → zo

20

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Fungsi f(z) dikatakan kontinu pada suatu daerah R, jika f(z) kontinu pada setiap titik pada daerah R tersebut.

Teorema 4 :

Jika f(z) = u(x,y) + iv(x,y), f(z) terdefinisi di setiap titik pada daerah R, dan
zo = xo+ i yo titik di dalam R, maka fungsi f(z) kontinu di zo jika dan hanya jika u(x,y) dan v(x,y) masing-masing kontinu di (xo,yo).

Teorema 5 :

Andaikan f(z) dan g(z) kontinu di zo, maka masing-masing fungsi : 1. f(z) + g(z) 2. f(z) . g(z) 3. f(z) / g(z), g(z) ≠ 0 4. f(g(z)); f kontinu di g(zo), juga kontinu di zo. Contoh 10.

⎧ z2 + 4 , z ≠ 2i ⎪ ⎪ z − 2i , apakah kontinu di 2i Fungsi f(z) = ⎨ ⎪ ⎪ ⎩ 3 + 4 z , z = 2i Penyelesaian f(2i) = 3 + 4(2i) = 3 + 4i, sedangkan untuk z mendekati 2i, lim f(z) = z + 2i, sehingga lim f ( z ) ≠ f (2i ) . Jadi f(z) diskontinu di z = 2i.
z →2i

Contoh 11. Dimanakah fungsi g ( z ) = Penyelesaian.

z2 +1 kontinu ? z 2 − 3z + 2

Perhatikan bahwa g(z) diskontinu di z = 1 dan z = 2. Jadi g(z) kontinu di daerah z z > 2 .

{

}

21

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

2.4. Turunan

Diberikan fungsi f yang didefinisikan pada daerah D dan zo ∈ D. Jika diketahui bahwa nilai lim
z → zo

f ( z ) − f ( zo ) ada, maka nilai limit ini dinamakan z − zo

turunan atau derivatif fungsi f di titik zo. Dinotasikan : f’(zo) Jika f’(zo) ada, maka f dikatakan terdifferensial atau diferensiabel di zo. Dengan kata lain : f ' ( zo ) = lim ∆f f ( z o + ∆z ) − f ( z o ) = lim . ∆z → 0 ∆z ∆z → 0 ∆z

Jika f terdifferensial di semua titik pada D, maka f terdifferensial pada D Contoh 12. Buktikan f(z) = z2 terdifferensiasi diseluruh ℂ Penyelesaian. Perhatikan bahwa ditinjau sebarang titik zo ∈ ℂ
f ' ( z o ) = lim
z → zo

f ( z) − f ( zo ) z → zo

= lim
z → zo

2 z 2 − zo z − zo

= lim
z → zo

( z + z o )( z − z o ) z − zo

= 2zo Karena zo sebarang maka f(z) = z2 terdefferensial di seluruh ℂ

Teorema 6
Jika f fungsi kompleks dan f’(zo) ada, maka f kontinu di zo

Bukti :
Diketahui f’(zo) ada
z → zo

Akan dibuktikan f kontinu di zo atau lim f ( z ) = f ( zo )

22

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

⎞ ⎛ f ( z ) − f ( zo ) ⎟ lim ( f ( z ) − f ( zo )) = lim ⎜ ⋅ ( − ) z z o ⎟ z → zo z → zo ⎜ ⎠ ⎝ ( z − zo ) f ( z ) − f ( zo ) = lim ⋅ lim ( z − zo ) z → zo z → zo ( z − zo ) = f ' ( z) ⋅ 0 =0 sehingga lim f ( z ) = lim f ( zo ) = f ( zo ) . Dengan kata lain f kontinu di zo.
z → zo z → zo

Contoh 13. Buktikan f(z) = |z|2 kontinu di seluruh bidang kompleks tetapi hanya terdifferensial di z = 0 Bukti : f(z) = |z|2 = x2 + y2 berarti u(x,y) = x2 + y2 dan v(x,y) = 0 u dan v kontinu di D, maka f(z) kontinu di D

f ' (0) = lim

| z |2 f ( z ) − f ( 0) = lim z →0 z →0 z−0 z zz = lim =0 z →0 z

Jadi f(z) terdifferensial di z = 0.

2.5 Syarat Chauchy-Riemann
Syarat yang diperlukan agar fungsi f terdiferensial di zo = xo + i yo adalah syarat Chauchy-Riemann, yang menghubungkan derivatif-derivatif parsial tingkat pertama dari fungsi bagian real dan fungsi bagian imajiner dari f.

Teorema 7 (Syarat Chauchy-Riemann)
Jika f(z) = u(x,y) + i v(x,y) terdifferensial di zo = xo + i yo, maka u(x,y) dan v(x,y) mempunyai derivatif parsial pertama di (xo,yo) dan di titik ini dipenuhi persamaan Cauchy – Riemann

∂u ∂v ∂u ∂v dan = =− ∂x ∂x ∂y ∂y

derivatif f di zo dapat dinyatakan dengan f ' ( zo ) = u x ( xo , yo ) + i v x ( xo , yo ) Jika persamaan C-R tidak dipenuhi di (xo,yo) maka
23

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

f(z) = u(x,y) + i v(x,y) tidak terdifferensial di zo = xo + i yo Contoh 14. Buktikan f(z) = |z|2 tidak terdifferensiasi di z ≠ 0 Bukti : f(z) = x2 + y2 sehingga u(x,y) = x2 + y2 v(x,y) = 0 Persamaan Cauchy – Riemann

∂u ∂u = 2 x dan = 2y ∂x ∂y
∂u ∂u = 2 x dan = 2y ∂x ∂y

∂u ∂v = ⇔ 2x = 0 ∂x ∂y ∂u ∂v = − ⇔ 2y = 0 ∂y ∂x
Dua persamaan terakhir tidak dipenuhi jika x ≠ 0 atau y ≠ 0, jadi pasti f tidak terdeferensial di z ≠ 0 Catatan : Syarat C-R hanya syarat perlu untuk keterdifferensialan
x 3( 1 + i) − y 3( 1 − i) x2 + y2

Contoh 15. Buktikan fungsi f(z) =

dan f(0) = 0, tidak

terdifferensial di 0, memenuhi C-R Bukti : u=
v= x3 − y3 dengan u(0,0) = 0 x2 + y2 x3 + y3 dengan v (0,0) = 0 x2 + y2
x →0

u ( x,0) − u (0,0) =1 x u (0, y ) − u (0,0) = −1 u y (0,0) = lim y →0 y u x (0,0) = lim

24

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

v( x,0) − v(0,0) =1 x v(0, y ) − v(0,0) = −1 v y (0,0) = lim y →0 y v x (0,0) = lim
x →0

Jadi persamaan Cauchy – Riemann terpenuhi tetapi

lim
z →0

f ( z ) − f ( 0) x 3( 1 + i) − y 3( 1 − i) = lim 2 z → 0 (x + y 2 )(x + iy) z
x →0

Sepanjang garis real y = 0 → lim Sepanjang garis real y = x Æ lim
x →0

x 3( 1 + i) = 1 + i. x3

i 2ix 3 . = 3 1+ i 2(1 + i ) x

Jadi lim
z →0

f ( z ) − f (0) tidak ada, sehingga f tidak terdifferensial di 0 meskipun z

persamaan C-R dipenuhi di (0,0). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa : i. Syarat perlu f(z) = u(x,y) + iv(x,y), zo = xo + i yo f’(z) ada maka u x , u y , v x , v y ada di ( x0 , y 0 ) berlaku Persamaan C-R, yaitu : u x = v y dan v x = −u y dan f’(z0) = ux(x0,y0) + i vx(x0,y0). ii. Syarat cukup u(x,y), v(x,y), ux(x,y), vx(x,y), uy(x,y), vy(x,y) kontinu pada kitar zo = xo + i yo dan di (xo,yo) dipenuhi C-R maka f f(zo) ada. Contoh 16. Buktikan f(z) = ex(cos y + i sin y) terdiferensial untuk setiap z dalam ℂ Bukti : u(x,y) = excos y → v(x,y) = exsin y → ux(x,y) = excos y uy(x,y) = -exsin y vx(x,y) = exsin y. vy(x,y) = excos y Perhatikan bahwa u x , u y , v x , v y ada dan kontinu di setiap (x,y) ∈ ℂ.

25

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Berdasarkan persamaan C-R : ux = vy dan uy = -vx dipenuhi di ∀ (x,y) ∈ ℂ, dan ada persekitaran dimana keenam fungsi kontinu dan C-R dipenuhi di (x,y).Jadi f’(z) ada ∀ z ∈ ℂ dan f’(z) = ux(x,y) + i vx(x,y) = excos y + i exsin y.

Syarat C-R Pada Koordinat Kutub

Jika f(z) = u(x,y) + i v(x,y) dapat diilustrasikan dalam koordinat kartesius maka dengan menggunakan hubungan x = r cos ϕ dan y = r sin ϕ , diperoleh z = r cos ϕ + i sin ϕ , sehingga f(z) = u(r, ϕ) + i v(r, ϕ) dalam sistem koordinat kutub.
Teoreama 8.

Jika f(z) = u(r, ϕ) + i v(r, ϕ) terdiferensial dan kontinu pada suatu kitar (ro, ϕo) dan jika dalam kitar tersebut ur, uϕ, vr, vϕ ada dan kontinu di (ro, ϕo) dan dipenuhi 1 1 Persamaan C-R yaitu: u r = vϕ dan v r = − uϕ , r ≠ 0 . r r maka f’(z) ada di z = zo dan f’(z) = (cos ϕo – i sin ϕo) [ur(ro, ϕo) + i vr(ro, ϕo)]. Contoh 17. Diketahui f(z) = z-3, tentukan f’(z) dalam bentuk kootdinat kutub. Penyelesaian. f(z) = z-3 = r-3 (cos 3ϕ - i sin 3ϕ), maka : u = r-3 cos 3ϕ , sehingga ur = -3r-4 cos 3ϕ dan uϕ = -3r-3 sin 3ϕ, v = -r-3 sin 3ϕ , sehingga vr = 3r-4 sin 3ϕ dan vϕ = -3r-3 cos 3ϕ keenam fungsi ini kontinu dan syarat C-R dipenuhi untuk semua z ≠ 0 Jadi f(z) = z-3 terdiferensial untuk z ≠ 0 Dengan demikian f f(z) dalam koordinat kutub adalah : f’(z) = (cos ϕ – i sin ϕ) (-3r-4 cos 3ϕ + i 3r-4 sin 3ϕ) = cis(-ϕ) (-3r-4) cis(-3ϕ) = -3r-4 cis(-4ϕ).

26

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Aturan Pendiferensialan

Jika f(z), g(z) dan h(z) adalah fungsi- fungsi kompleks serta f’(z), g’(z) dan h’(z) ada, maka berlaku rumus-rumus :

1. 2. 3. 4. 5.
6.

dc d(z) = 0, =1 dz dz d [cf ( z )] = cf ' ( z ) dz d [ f ( z ) ± g ( z )] = f ' ( z ) ± g ' ( z ) dx d [ f ( z ) g ( z )] = f ' ( z ) g ( z ) + f ( z ) g ' ( z ) dx d ⎛ f ( z) ⎞ f ' ( z) g ( z) − f ( z) g ' ( z) ⎜ ⎟ ⎟= dx ⎜ [g ( z )]2 ⎝ g ( z) ⎠

dz n = nz n −1 dz 7. Jika h( z ) = g[ f ( z )] maka h' ( z ) = g '[ f ( z )] f ' ( z ) biasa disebut dengan komposisi dw dw dϕ (aturan rantai) = . . dz dϕ dz

2.6 Fungsi Analitik Definisi
Fungsi f dikatakan analitik di zo, jika ada r > 0 sedemikian, hingga f’(z) ada untuk setiap z ∈ N(zo,r) (persekitaran zo). Fungsi yang analitik untuk setiap z∈ ℂ dinamakan fungsi utuh (entire). Contoh 18 1. f(z) = f ( z ) = 2. f(z) = x3 + iy3 diperoleh : u = x3 ; v = y3 sehingga ux = 3x2 ; vx = 0 ; uy = 0 ; vy = 3y2 dengan menggunakan persamaan C-R : 3x2 = 3y2 ⇒ y = ± x dan vx = uy = 0 persamaan C-R dipenuhi dan kontinu digaris y = ± x berarti f’(z) ada hanya di y = ± x. Jadi f(z) tidak analitik dimanapun karena tidak ada persekitaran.

1 analitik kecuali di z = 0. z

27

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Sifat sifat fungsi analitik
Misalnya f dan g analitik pada D, maka : 1. f ± g merupakan fungsi analitik 2. fg merupakan fungsi analitik 3. f/g merupakan fungsi analitik dengan g ≠ 0 4. h = g ∘ f merupakan fungsi analitik 5. berlaku aturan L’hospital yaitu :

f (z ) f' (z ) , dengan g ( z ) ≠ 0 g ' ( z ) ≠ 0 = z → z o g (z ) g' (z ) lim

2.7. Titik Singular Definisi
Titik z1 disebut titik singular dari f jika f tidak analitik di z1 tetapi untuk setiap persekitaran dari z1 memuat paling sedikit satu titik dimana f analitik. Jenis kesingularan f(z) atau titik singular antara lain :

1. Titik singular terisolasi
Titik zo dinamakan titik singular terisolasi dari f(z) jika terdapat δ > 0 demikian sehingga lingkaran |z – zo| = δ hanya melingkari titik singular lainnya. Jika δ seperti itu tidak ada, maka z = zo disebut titik singular tidak terisolasi.

2. Titik Pole (titik kutub)
Titik z = zo disebut titik pole tingkat n, jika berlaku lim ( z − zo ) n f ( z ) = A ≠ 0
z → zo

Jika n = 1, zo disebut sebagai titik pole sederhana.

3. Titik Cabang
Dari fungsi bernilai banyak dapat menjadi titik singular.

4. Titik Singular dapat dihapuskan
Titik singular zo disebut titik singular dapat dihapuskan dari f(z) jika lim f(z) ada.
z →0

28

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

5. Titik Singular Essensial
Titik singular z = zo yang tidak memenuhi syarat titik singular pole titik cabang atau titik singular yang dapat dihapuskan disebut titik singular essensial.

6. Titik Singular tak hingga
Jika f(z) mempunyai titik singular di z = ∞, maka sama dengan menyatakan f(1/w) mempunyai titik singular di w = 0. Contoh 19 1. g(z) =
1 berarti titik z = i adalah titik pole tingkat 2 dari g(z). ( z − 1) 2

2. h(z) = |z|2 tidak merupakan titik singular 3. k(z) = ln (z2 + z – 2) maka titik cabang adalah z1 = 1 dan z2 = –2 karena (z2 + z – 2) = (z – 1) (z + 2) = 0.

2.9 Fungsi Harmonik
Jika f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik pada D maka u dan v mempunyai derivatif parsial di semua orde yang kontinue pada D. Jadi dalam D berlaku C-R , ux = vy dan uy = –vx. Karena derifatif-derivatif parsial dari u dan v kontinue dalam D, maka berlaku vxy = vyx. Jika dalam ux = vy dan uy = –vx diderivatifkan parsial terhadap x dan y maka ∀(x,y) ∈D berlaku uxx + uyy = 0 vxx = vyy = 0. Jika f analitik pada D maka u dan v pada D memenuhi persamaan differensial

Laplace dalam 2 dimensi.
∂ 2ϕ ∂ 2ϕ + = 0, ∂x 2 ∂y 2

u dan v dimana f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik pada suatu domain maka f(z) dikatakan harmonik pada domain tersebut.

29

Bab 2. Fungsi Kompleks

Yudiari

Dua fungsi u dan v sedemikian sehingga f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik dalam suatu domain dinamakan dua fungsi yang harmonik konjugat dalam domain itu. Contoh 20. Diberikan u(x,y) harmonik pada D dan tentukan fungsi v yang harmonik konjugat dengan u = 4xy3 – 12x3y, (x,y) ∈ℂ Penyelesaian : Misal konjugatnya adalah v(x,y). Jadi f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik pada ℂ sedemikian sehingga berlaku C-R ux = vy dan uy = -vx . ux = 4y3 – 12x2y , vy = 4y3 – 12x2y uy= 12xy2 – 4x3, v = y4 – 6x2y2 + g(x) karena vx = –uy maka –12xy2 + g f(x) = –12xy2 + 4x3 sehingga g f(x) = 4x3 diperoleh g(x) = x4 + C Jadi v = y4 – 6x2y2 + x4 + C.

Soal latihan:
1. Nyatakan hubungan/ implikasi antara fungsi seluruh (entire), fungsi analitik, fungsi diferensiabel, dan fungsi kontinu. 2. Diberikan f ( z ) = xy − ixy . a. Apakah f merupakan fungsi seluruh. b. Jika bukan fungsi seluruh, apakah f analitik di suatu titik. c. Jika tidak analitik di suatu titik, apakah ada titik yang menyebabkan fungsi f terdiferensial di titik tersebut. 3. Diberikan u ( x, y ) = 2 x − x 3 + kxy 2 a. Tentukan k agar u ( x, y ) merupakan fungsi harmonik b. Tentukan fungsi analitik f ( x, y ) = u ( x, y ) + i ( x, y ) . 4. Tunjukkan bahwa u = x 3 − 3 xy 2 + 3 x 2 − 3 y 2 + 1 merupakan fungsi harmonik dan tentukan fungsi analitik u + iv yang sesuai.

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->