P. 1
Resume Statistika II

Resume Statistika II

4.5

|Views: 10,088|Likes:
Published by eet_fex03

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: eet_fex03 on Jun 05, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2014

pdf

text

original

RESUME

STATISTIKA – Untuk Ekonomi dan Keuangan Modern
Buku II
SUHARYADI
PURWANTO S.K
Statistik Deskriptif – digunakan untuk menggambarkan atau mendeskripsikan data yang
telah dikumpulkan menjadi sebuah informasi.
Statistik Induktif – digunakan untuk mengetahui tentang karakteristik populasi
berdasarkan karakteristik sampel serta menganalisis dan menginterpretasikan menjadi
sebuah kesimpulan atau informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan.
Kajian utama Statistik Induktif :
- Probabilitas suatu peristiwa;
- Pengujian hipotesa;
- Pendugaan parameter.
Populasi dan Sampel
Populasi adalah kumpulan dari semua kemungkinan orang-orang, benda-benda, dan
ukuran lain yang menjadi objek perhatian atau kumpulan seluruh objek yang menjadi
perhatian.
Sampel adalah suatu bagian dari populasi tertentu yang menjadi perhatian.
Sampel probabilitas
Merupakan suatu sampel yang dipilih sedemikian rupa dari populasi sehingga masing-
masing anggota populasi memiliki probabilitas atau peluang yang sama untuk dijadikan
sampel.
Sampel nonprobabilitas
Merupakan suatu sampel yang dipilih sedemikian rupa dari populasi sehingga setiap
anggota tidak memiliki probabilitas atau peluang yang sama untuk dijadikan sampel.
Metode Penarikan Sampel
Metode Penarikan Sampel
Sampel Probabilitas
(Probability Sampling)
Sampel Nonprobabilitas
(Nonprobability Sampling)
1.Penarikan sampel acak sederhana (simple random
sampling)
2. Penarikan sampel acak terstruktur (stratified random
sampling)
3. Penarikan sampel cluster (cluster sampling)
1.Penarikan sampel sistematis (systematic sampling)
2. Penarikan sampel kuota (kuota sampling)
3. Penarikan sampel purposive (purposive sampling)
1. Penarikan Sampel Acak Sederhana
Adalah pengambilan sampel dari populasi secara acak tanpa memperhatikan strata
yang ada dalam populasi dan setiap anggota populasi memiliki kesempatan yang
sama untuk dijadikan sampel.
Dua cara sampel acak sederhana:
a. Sistem Kocokan; yaitu sistem sampel acak sederhana dengan cara sama dengan
sistem arisan.
b. Menggunakan tabel acak; yaitu pemilih sampel dengan menggunakan suatu tabel.
Dalam penggunaannya ditentukan terlebih dahulu titik awal (starting point).
2. Penarikan sampel acak terstruktur
Penarikan sampel acak terstruktur dilakukan dengan membagi anggota populasi
dalam beberapa sub kelompok yang disebut strata, lalu suatu sampel dipilih dari
masing-masing stratum.
Penarikan sampel terstuktur pada beberapa kasus memiliki keunggulan karena dapat
merefleksikan secara lebih akurat parameter populasi daripada metode acak
sederhana. Hal demikian terjadi apabila apabila pada kasus suatu strata jumlahnya
sangat kecil, maka akan tidak terambil sampel pada metode acak sederhana. Dengan
metode terstruktur maka setiap strata mempunyai jumlah sampel minimal, sehingga
semua struktur dapat terwakili sehingga hasilnya lebih akurat.
3. Penarikan sampel cluster
Adalahn teknik memilih sampel dan kelompok unit-unit yang kecil (cluster) dari
sebuah populasi yang relatif besar dan tersebar luas. Anggota dalam setiap cluster
bersifat tidak homogen/berbeda.
4. Penarikan sampel dikatakan sistematis apabila setiap unsur atau anggota dalam
populasi disusun dengan cara tertentu-Secara alfabetis, dari besar kecil atau
sebaliknya-kemudian dipilih titik awal secara acak lalu setiap anggota ke K dari
populasi dipilih sebagai sampel.
5. Penarikan sampel Kuota adalah pengambilan sampel dari populasi yang
mempunyai ciri-ciri tertentu sampai jumlah atau kuota yang diinginkan.
6. Penarikan sampel Purposive adalah penarikan sampel dengan pertimbangan yang
didasarkan pada kepentingan atau tujuan penelitian.
Ada 2 cara penarikan sampel purposive, yaitu :
- Convenience Sampling yaitu penarikan sampel berdasarkan keinginan peneliti
sesuai dengan tujuan penelitian;
- Judgment Sampling yaitu penarikan sampel berdasarkan penelitian terhadap
karakteristik anggota sampel yang disesuaikan dengan tujuan penelitian.
Metode ini biasanya dilakukan untuk penelitian yang bersifat kualitatif.
Kesalahan penarikan sampel adalah perbedaan antara nilai statistik sampel dengan nilai
parameter dari populasi.
Distribusi sampel
Distribusi sampel dari rata-rata hitung sampel adalah suatu distribusi probabilitas yang
terdiri dari seluruh kemungkinan rata-rata hitung sampel dari suatu ukuran sampel
tertentu yang dipilih dari populasi, dan probabilitas terjadinya dihubungkan dengan setiap
rata-rata hitung sampel.
Nilai rata-rata dari populasi :
N
X


· µ
Kombinasi :
n)! - (N n!
N!
C
N
n
·
Distribusi sampel rata-rata dan proporsi mempunyai nilai hitung rata-rata :
∑ · X
C
1
X
N
n
∑ · p
C
1
X
N
n
p
Standar deviasi populasi :
N
) - x (

2
∑ µ
· σ
Standar deviasi sampel :
( ) ∑ − ·
2
N
n
x x
c
1
s
Distribusi sampel rata-rata dan proporsi mempunya standar deviasi :
( ) ∑ − ·
2
N
n
x
x x
c
1
s
N
n
2
p
p
C
) - p (
s
∑ µ
·
Hubungan antara standar deviasi sampel x dan proporsi pada kondisi sampel terbatas :
1 N
n N
n
s
x

− σ
·
( )
1 N
n N
n
P 1 P
s
p


×

·
Hubungan antara standar deviasi sampel x dan proporsi pada kondisi sampel tidak
terbatas :
n
s
x
σ
·
( )
n
P 1 P
s
p

·
Distribusi sampel rata-rata dan proporsi merupakan distribusi normal, sehingga :
s
x
Z
µ −
·
( )
p
s
P p
Z

·
Distribusi sampel selisih rata-rata dan proporsi. Distribusi sampel selisih apabila terdapat
dua atau lebih populasi yang diambil sebagai sampel.
a. Distribusi sampel selisih rata-rata
i. Nilai rata-rata
2 1
2 1 2 x 1 x x x x µ − µ · − · −
ii. Nilai standar deviasi
2
2
2 x
1
2
1 x 2
2 x
2
1 x 2 x 1 x
n
s
n
s
s s s + · + ·

iii. Nilai Z
( ) ( )
2 x 1 x
2 1
2 1
s
x x
Z

µ − µ − −
·
b. Distribusi sampel selisih proporsi
i. Nilai rata-rata
2 1
2 p 1 p 2 p 1 p P P P P P − · − · −
ii. Nilai standar deviasi
( ) ( )
2
2 2
1
1 1 2
2 p
2
1 p 2 p 1 p
n
P 1 P
n
P 1 P
s s s

+

· + ·

iii. Nilai Z
( ) ( )
2 p 1 p
2 1 2 1
s
P P p p
Z

− − −
·
Faktor koreksi adalah usaha untuk memperbaiki hasil dugaan parameter dan diterapkan
jika ratio n/N lebih besar dari 0,05. Faktor koreksi terhadap standar deviasi dirumuskan
sebagai berikut :
1 N
n N
n
s
x

− σ
·
Sedangkan untuk standar deviasi proporsi adalah :
( )
1 N
n N
n
p 1 p
s
p

− −
·
Dalil batas tengah menyatakan bahwa apabila populasi bersifat normal, maka distribusi
sampel rata-rata dan proporsi juga bersifat normal.
Teori pendugaan dibagi dua, yaitu: (a) Pendugaan titik yang menggunakan nilai tunggal
untuk menduga nilai populasi, (b) Pendugaan interval yaitu suatu interval dimana nilai
parameter populasi diharapkan berada.
Pendugaan yang baik mempunyai sifat: (a) tidak bias, nilai statistik sama dengan nilai
parameter; (b) efisien, mempunyai standar deviasi yang kecil; dan (c) konsisten yaitu
semakin banyaknya sampel semakin mendekati nilai populasi.
Faktor-faktor yang penting dalam menyusun interval keyakinan rata-rata hitung adalah:
(a) jumlah pengamatan dalam sampel (n); (b) besarnya standar deviasi; dan (c) tingkat
keyakinan (C), dimana α = 1 – C
Rumus interval untuk nilai rata-rata :
( ) ( ) n s Z x n s Z x
2 2
⋅ + < µ < ⋅ −
α α
Faktor-faktor yang penting dalam menyusun interval proporsi adalah: (a) jumlah
pengamatan dalam sampel; (b) nilai proporsi (p); dan (c) tingkat keyakinan.
Rumus interval untuk nilai rata-rata :
( ) Sp Z p P Sp Z p
2 2
⋅ + < < ⋅ −
α α
Rumus interval untuk selisih rata-rata dan proporsi: untuk melihat perbedaan antara dua
populasi.
a. Rumus interval untuk selisih nilai rata-rata
( ) ( ) ( ) ( ) ( )
2 x 1 x 2
2 1
2 1 2 x 1 x 2
2 1 Z x x Z x x
− α − α
σ ⋅ + − < µ − µ < σ ⋅ − −
b. Rumus interval untuk selisih nilai proporsi
( ) ( ) ( ) ( ) ( )
2 p 1 p 2 2 1 2 1 2 p 1 p 2 2 1
s Z p p P P s Z p p
− α − α
⋅ + − < − < ⋅ − −
Penentuan ukuran sampel yang tetap akan memberikan dugaan yang baik bagi parameter
populasi. Beberapa faktor yang mempengaruhi penentuan ukuran sampel yaitu: (a)
tingkat keyakinan yang diinginkan (nilai Z); (b) tingkat kesalahan sampel yang
diperbolehkan (ε); dan (c) standar deviasi dari populasi.
Rumus untuk menentukan jumlah sampel :
a. Jumlah sampel untuk nilai rata-rata :
( ) [ ]
2
2
Z n ε σ ⋅ ·
α
b. Jumlah sampel untuk nilai proporsi dengan nilai P diketahui :
( ) ( )
1
p 1 p Z
n
2
2
2
+
ε

·
α
c. Jumlah sampel untuk nilai proporsi denngan nilai P tidak diketahui :
( ) ( )
2
2
Z 25 , 0 n ε ·
α
Hipotesa adalah suatu penyamaran mengenai nilai suatu parameter populasi yang
dimaksudkan untuk pengujian dan berguna untuk pengambilan keputusan.
Pengujian hipotesa adalah prosedur yang didasarkan pada bukti sampel yang dipakai
untuk menentukan apakah hipotesa merupakan suatu pernyataan yang wajar dan oleh
karenanya tidak ditolak, atau hipotesa tersebut tidak wajar dan oleh karena itu harus
ditolak.
Langkah-langkah pengujian hipotesa :
a. Merumuskan hipotesa nol (H
0
) dan hipotesa alternatif (H
1
). H
0
adalah suatu
pernyataan mengenai nilai parameter populasi. H
1
adalah suatu pernyataan yang
diterima jika data sampel memberikan cukup bukti bahwa hipotesa nol adalah salah.
H
0
mempunyai tanda persamaan =, ≤, ≥; sedangkan H
1
≠, <, >.
b. Menentukan taraf nyata yaitu probabilitas menolak hipotesa nol yang benar, semakin
kecil semakin baik. Besar taraf nyata bisa 0,1; 0,05; dan 0,01.
c. Uji statistik dengan menggunakan uji Z untuk populasi besar, uji t untuk sampel kecil,
dan lain-lain.
d. Menentukan daerah keputusan yaitu nilai Z kritis dari taraf nyata. Daerah keputusan
ini bisa berupa uji satu arah dan dua arah.
e. Menentukan keputusan yaitu menentukan nilai uji statistik dengan daerah keputusan.
Menguji hipotesa mengenai rata-rata hitung dan proporsi populasi :
a. Rumus Z, jika standar deviasi populasi (σ) diketahui :
x
s
x
Z
µ −
·
b. Apabila nilai σ tidak diketahui, maka dugaan terbaik adalah menggunakan standar
deviasi sampel (s).
c. Rumus Z untuk proporsi populasi
( )
n
P 1 P
P p
Z


·
Menguji Hipotesa Selisih Dua Nilai Rata-rata dan Proporsi :
a. Rumus uji Z untuk selisih rata-rata dua :
( )( )
2 x 1 x
2 1
2 1
s
x x
Z

µ − µ −
·
b. Standar error selisih rata-rata hitung dari selisih dua nilai rata-rata untuk standar
deviasi populasi yang diketahui :
2
2
2 1
2
1 2 x 1 x
n n σ + σ · σ

c. Standar error selisih rata-rata hitung apabila standar deviasi populasi tidak diketahui,
digunakan dugaan standar error sampel :
2
2
2 1
2
1 2 x 1 x
n s n s s + ·

d. Rumus uji Z untuk selisih proporsi :
( )( )
2 p 1 p
2 1 2 1
s
P P p p
Z

− −
·
e. Standar error selisih proporsi dari selisih dua proporsi untuk standar deviasi populasi
yang diketahui :
( ) [ ] ( ) [ ]
2 2 2 1 1 1 2 p 1 p
n P 1 P n P 1 P s − + − ·

f. Standar error selisih proporsi apabila standar deviasi populasi tidak diketahui :
( ) [ ] ( ) ( ) [ ] ( ) 1 n P 1 P 1 n P 1 P s
2 1 2 p 1 p
− − + − − ·

g. Nilai P diperoleh dari :
( )
( )
2 1
2 1
n n
x x
P
+
+
·
Dimana x
1
adalah jumlah sukses atau unsur dari sampel pertama yang sesua, x
2
adalah
jumlah sukses atau unsur dari sampel kedua.
Kesalahan jenis I dan II :
a. Kesalahan jenis I adalah menolak hipotesa nol, padahal hipotesa nol benar;
b. Probabilitas kesalahan jenis I adalah sebesar taraf nyata, atau α;
c. Kesalahan jenis II adalah menerima hipotesa nol, padahal hipotesa nol adalah salah;
d. Kesalahan jenis II dilambangkan dengan β;
e. Probabilitas kesalahan jenis II dihitung dengan :
n
Z
xp
σ
µ − µ
·
Dimana μ
xp
= batas pengendalian, μ adalah rata-rata hitung, σ adalah standar deviasi
dan n adalah besar sampel.
f. Kurva Operating Characteristic adalah kurva yang memperlihatkan probabilitas
menerima hipotesa yang salah.
g. Kurva Power adalah kurva yang menunjukkan mengenai probabilitas tidak
melakukan kesalahan jenis II.
Distribusi t-student digunakan untuk sampel kecil yaitu sampel yang kurang dari 30 serta
populasi terdistribusi secara normal.
Ciri-ciri dari distribusi t-student adalah: (a) merupakan distribusi kontinu; (b) berbentuk
genta; (c) distribusi t-student merupakan suatu keluarga, dimana setiap derajat bebas
dengan taraf nyata tertentu mempunyai distribusi tertentu pula, serta semakin besar
sampel maka akan mendekati kurva normal; dan, (d) bentuk kurva t-student lebih melebar
dan mendatar dibandingkan dengan kurva normal.
Rumus untuk uji hipotesa tentang rata-rata adalah sebagai berikut :
( )
n s
x
t
µ −
·
Dimana
x
merupakan rata-rata sampel, μ rata-rata populasi,
s
deviasi standar populasi
dan n adalah jumlah sampel.
Rumus untuk uji hipotesa selisih antara dua rata-rata hitung populasi adalah sebagai
berikut :
- Untuk gabungan standar deviasi
( )( ) ( ) ( )
( ) 2 n n
s 1 n s 1 n
p S
2 1
2
2 2
2
1 1 2
− +
− + −
·
- dan uji t menjadi
]
]
]

+

·
2 n
1
n
1
p S
x x
t
1
2
2 1
- dimana n
1
, adalah jumlah sampel pertama,
2
1
s standar deviasi sampel pertama, n
2
jumlah sampel kedua,
2
2
s standar deviasi sampel kedua,
1 x
rata-rata sampel pertama,
dan
2 x
rata-rata sampel kedua.
Rumus uji hipotesa untuk data berpasangan adalah sebagai berikut:
- Uji t :
n sd
d
t ·
- Standar deviasi :
( )
1 n
n
d
d
sd
2
2


·


di mana d nilai rata-rata dari perbedaan sampel berpasangan, sd adalah standar deviasi
data berpasangan, d perbedaan setiap data berpasangan dan n adalah jumlah sampel.
Distribusi F digunakan untuk menguji dua atau lebih rata-rata secara simultan. Analisis
varians (ANOVA) digunakan untuk membedakan tiga nilai tengah atau lebih. Asumsi
ANOVA yang mendasar adalah (a) sampel diperoleh dari populasi yang normal; (b)
setiap populasi mempunyai standar deviasi yang sama; serta (c) semua populasi bersifat
bebas satu sama lainnya.
Rumus uji F adalah sebagai berikut :
MSE
MSTR
k N SSE
1 k SST
F ·


·
( )
N
x
n
T
SST
2
c
2
c


,
`

.
|
·

,
`

.
|
·
c
2
c
n
T
SSE
Di mana Tc adalah jumlah nilai X pada setiap kolom, X adalah nilai setiap pengamatan,
N jumlah total pengamatan dan nc adalah jumlah pengamatanpada setiap kolom atau
perlakuan.
Analisis Korelasi adalah suatu teknik statistika yang digunakan untuk mengukur keeratan
hubungan atau korelasi antara dua variabel .
a. Koefisien korelasi yang dilambangkan dengan huruf r, Koefisien korelasi (r)
menunjukkan seberapa dekat dengan kombinasi titik antara variabel Y dan X pada
garis lurus sebagai garis dugaannya.
b. Rumus koefisien korelasi
( ) ( )( )
( ) ( ) [ ] ( ) ( ) [ ]
2
2
2
2
Y Y n X X n
Y X XY n
r
∑ ∑ ∑ ∑
∑ ∑ ∑
− −

·
c. Koefisien determinasi r
2
adalah bagian dari keragaman total variabel tak bebas Y yang
dapat diterangkan atau diperhitungkan oleh keragaman variabel bebas X.
d. Uji terhadap r yaitu apakah korelasi di dalam populasi sama dengan nol. Rumus
distribusi t untuk uji r adalah sebagai berikut :
2
r 1
2 n r
t


· atau
2 n
r 1
r
t
2


·
Analisis regresi dilakukan untuk memperoleh koefisien regresi dari persamaan
Y= a+bX, nilai koefisien yang diperoleh digunakan untuk menduga nilai Y berdasarkan
nilai X tertentu.
a. Rumus untuk koefisien regresi b :
( ) ( )( )
( ) ( )
2
2
X X n
Y X XY n
b
∑ ∑
∑ ∑ ∑


·
b. Rumus untuk koefisien regresi a :
( ) ( )
n
X b
n
Y
a
∑ ∑
− ·
Standar error atau kesalahan baku pendugaan adalah suatu ukuran terhadap pancaran atau
persebaran nilai-nilai pengamatan (Y) terhadap garis regresinya (Ŷ). Rumus kesalahan
baku pendugaan adalah :
2 n
XY b Y a Y
S
2
y . x

− −
·
∑ ∑ ∑
Rumus kesalahan baku untuk koefisien regresi b :
( )
]
]
]

− ·
∑ ∑
n X X S Sb
2
2
y . x
Rumus kesalahan baku untuk koefisien regresi a :
( ) ( )
∑ ∑ ∑
− ⋅ ·
2
y . x
2
X X n S X Sa
Pendugaan interval nilai tengah Y dimaksudkan untuk mengetahui nilai dugaan bagi Y
untuk seluruh nilai X yang diketahui. Rumus interval untuk nilai tengah Y adalah sebagai
berikut :
( )
( )
( )
∑ ∑


+ t
n X X
X X
n
1
S t Y
ˆ
2
2
2
yx
Pendugaan interval untuk koefisien regresi A dan B dirumuskan sebagai berikut :
- Interval untuk B adalah :
( ) Sb t b B Sb t b
2 2
⋅ + ≤ ≤ ⋅ −
α α
- Interval untuk A adalah :
( ) Sa t a A Sa t a
2 2
⋅ + ≤ ≤ ⋅ −
α α
Pengujian hipotesa adalah suatu prosedur untuk memeriksa apakah koefisien regresi
(a dan b) yang dihasilkan dari sampel sesuai atau tidak dengan nilai parameter populasi
sebenarnya (A dan B) atau yang dihipotesakan.
- Nilai t-hitung untuk b adalah :
( ) Sb B b t − ·
- Nilai t-hitung untuk a adalah :
( ) Sa A a t − ·
Apabila nilai t-hitung besar dari t-tabel dengan taraf nyata dan derajat bebas (df)=n-1,
maka koefisien a dan b pengaruhnya nyata atau signifikan secara statistik.
Koefisien korelasi koefisien determinasi dan kesalahan baku pendugaan mempunyai
hubungan yang dapat digambarkan dengan tabel Anova. Dari tabel Anova dapat diketahui
koefisien determinasi, kesalahan baku pendugaan dan nilai uji F untuk koefisien regresi.
Rumus koefisien determinasi :
SST
SSE
1
SST
SSR
Total Keragaman
Regresi Keragaman
r
2
− · · ·
Rumus kesalahan baku pendugaan :
( ) 2 n SSE S
yx
− ·
Rumus untuk uji F
( ) ( ) ( ) MSE MSR 2 n SSE 1 SSR F · − ·
Regresi berganda digunakan untuk mengetahui arah dan besar pengaruh dari variabel
bebas yang jumlahnya lebih dari satu terhadap variabel tidak bebasnya. Banyak peristiwa
di dalam kehidupan sosial ekonomi yang menunjukkan bahwa suatu variabel tidak bebas
dipengaruhi oleh banyak variabel bebas.
Analisa regresi berganda didasarkan pada asumsi-asumsi sebagai berikut :
a. Ada hubungan yang bersifat linier antara variabel tidak bebas dengan variabel
bebasnya.
b. Variabel tidak bebas bersifat kontinu atau berskala rasio atau nisbah.
c. Keragaman atau residu untuk semua nilai Y bersifat konstan dan menyebar secara
normal.
d. Pengamatan yang bersifat berurutan terhadap variabel bebas tidak berkorelasi.
Bentuk umum persamaan regresi berganda adalah sebagai berikut :
Y = a + b1 X1 + b2 X2 + b3 X3 + ... + bk Xk
Persamaan regresi untuk dua variabel bebas adalah sebagai berikut :
Y = a + b1 Xl + b2 X2
Untuk mencari koefisien regresi yaitu a, b
1
, dan b
2
digunakan rumus sebagai berikut :
ΣY = na + b1ΣX1 + Σb2ΣX2
ΣY1Y = aΣX1 + b1ΣX1
2
+ b2ΣX1ΣX2
ΣX2Y = aΣX2 + b1ΣX1 ΣX2 + b2ΣX2
2
Sedangkan untuk menemukan koefisien regresi lebih dari 2 variabel bebas akan sangat
rumit, oleh sebab itu menggunakan program komputer akan sangat mempermudah.
Koefisien determinasi menunjukkan suatu proporsi dari varian yang dapat diterangkan
oleh persamaan terhadap varian total. Besarnya koefisien determinasi dirumuskan sebagai
berikut :
( ) ( )
( )
∑ ∑
∑ ∑ ∑ ∑
− ⋅
− ⋅ + ⋅ + ⋅
·
2
2
2
2 2 1 1 2
Y Y n
Y YX b YX b Y a n
R
Koefisien korelasi parsial dalam regresi berganda digunakan untuk melihat besarnya
hubungan antara dua variabel yang bebas dari variabel yang lainnya. Besarnya koefisien
korelasi parsial dirumuskan sebagai berikut :
( )( )
2
2 X 1 X
2
2 YX
2 X 1 X 2 YX 1 YX
2 X . 1 YX
r 1 r 1
r r r
r
− −

·
( )( )
2
2 X 1 X
2
1 YX
2 X 1 X 1 YX 2 YX
1 X . 2 YX
r 1 r 1
r r r
r
− −

·
( )( )
2
2 YX
2
1 YX
2 YX 2 YX 2 X 1 X
Y . 2 X . 1 YX
r 1 r 1
r r r
r
− −

·
Supaya hasil regresi tidak bias dan efisien maka harus diketahui apakah terjadi
pelanggaran terhadap asumsinya. Beberapa pelanggaran asumsi tersebut adalah: (a)
multikolinier yaitu terdapatnya hubungan antara variabel tidak bebas; (b)
Heteroscedasticity yaitu pelanggaran di mana nilai residu ternyata tidak bersifat konstan
untuk semua data Y; dan, (c) Autokorelasi yaitu pelanggaran asumsi di mana terdapat
korelasi antara data pengamatan
Regresi nonlinier atau kurvilinier, adalah suatu fungsi yang menghubungkan variabel
tidak bebas Y dengan variabel bebas X yang sifatnya tidak konstan untuk setiap
perubahan nilai X.
Bentuk-bentuk fungsi nonlinier:
a. Bentuk Double Log, Y = αX
b
. Fungsi double log dapat dibuat liniear menjadi Y = a +
bX, di mana Y = Ln Y dan X = Ln X. Model double log biasanya sesuai untuk kondisi
di mana perubahan X menghasilkan perubahan terhadap Y yang tidak konstan baik
meningkat atau menurun.
b. Bentuk Semi Log = Y = a + b Log X atau Log Y = a + b X, model ini cocok untuk
kondisi di mana perubahan X mengakibatkan perubahan terhadap Y dengan
persentase yang konstan.
c. Bentuk Hiperbola Y = a + b (1/X). Bentuk fungsi hiperbola yaitu apabila X
meningkat maka Y akan menurun secara nir-linier. Y akan menurun secara kontinu
dengan meningkatnya X, kemudian mendekati nilai asimptotik.
d. Bentuk Kuadratik Y = a + b X
2
. Fungsi kuadratik biasanya berbentuk siklus atau ada
titik minimum dan titik maksimum
Memilih bentuk fungsi yang cocok harus didasarkan pada kesesuaian dengan fenomena
ekonomi, bentuk yang lebih sederhana dan mempunyai koefisien determinasi yang tinggi.
Variabel kualitatif adalah variabel yang dimaksudkan untuk menggambarkan kualitas dan
bukan kuantitas. Variabel kualitatif yang mempunyai skala 0 dan 1 disebut variabel
dummy. Variabel dummy boleh mempunyai skala lebih dari dua dengan ketentuan jumlah
variabel dummy = jumlah skala -1.
Variabel lag yaitu variabel yang terjadi karena ada kesenjangan waktu antara respons
variabel bebas dengan variabel tidak bebasnya. Variabel lag dapat terjadi karena masalah
teknologi, kelembagaan dan psikologis. Supaya dapat diregresikan dengan baik, maka
diusahakan variabel lag-nya tidak terlalu jauh, sehingga tidak kehilangan data
pengamatan dan multikolinieritas tidak terjadi.
Statistika Nonparametrik adalah statistik yang tidak memerlukan pembuatan asumsi
tentang bentuk distribusi atau bebas distribusi, sehingga statistik nonparametrik tidak
memerlukan asumsi terhadap populasi yang akan diuji.
Statistika nonparametrik digunakan apabila: (a) ukuran sampel sedemikian kecil sehingga
distribusi sampel atau populasi tidak mendekati normal; (b) apabila hasil pengukuran
menggunakan data ordinal atau data berperingkat; dan, (c) apabila hasil pengukuran
menggunakan data nominal.
Uji chi-kuadrat digunakan untuk menguji keselarasan (goodness of fit) apakah frekuensi
yang diharapkan sesuai dengan frekuensi yang teramati. Beberapa langkah yang
diperlukan dalam pengujian keselarasan adalah: (a) menentukan hipotesa, H
o
menyatakan
adanya kecocokan antara frekuensi harapan dan frekuensi teramati, H
1
menyatakan tidak
adanya kecocokan antara frekuensi harapan dan frekuensi teramati; (b) menentukan nilai
chi-kuadrat kritis dengan mengetahui derajat bebasnya dan tarat nyata; (c) menghitung
nilai chi-kuadrat dengan rumus, X
2
= Σ(fo - fe)
2
/fe; (d) menentukan daerah keputusan
untuk menerima H
o
atau menolak H
o
; dan, (e) memutuskan menerima H
o
atau menolak
H
o
, apabila nilai X
2
hitung > dari X
2
tabel, maka H
o
diterima dan begitupula sebaliknya.
Uji chi-kuadrat juga dapat digunakan untuk menguji apakah suatu distribusi mengikuti
kurva normal atau tidak. Beberapa langkah yang diperlukan dalam pengujian normalitas
yaitu: (a) menentukan distribusi frekuensi, nilai tengah rata-rata dan standar deviasi untuk
data berkelompok; (b) menentukan nilai Z untuk batas bawah dan atas kelas, dimana Z =
(X - µ)/σ; (c) menentukan luas atau probabilitas untuk nilai Z batas bawah dan atas kelas;
(d) menghitung nilai frekuensi harapan dengan mengalikan probabilitas harapan setiap
kelas dengan jumlah sampel; dan, (e) melakukan pengujian keselarasan sebagaimana
dikemukakan pada kesimpulan ketiga.
Uji chi-kuadrat dapat digunakan untuk uji independensi yaitu menguji apakah suatu
variabel berhubungan dengan variabel yang lainnya. Untuk keperluan ini disusun tabel
kontingensi yaitu satu variabel dengan kategori sejumlah c, dan variabel lain dengan
kategori sejumlah r. Beberapa langkah yang diperlukan dalam uji independensi adalah:
(a) menentukan hipotesa yaitu H
o
menyatakan tidak adanya hubungan dan H
1
menyatakan
adanya hubungan; (b) menentukan taraf nyata dengan derajat bebas = (c - 1)(r - 1) dan
taraf nyata α; (c) menentukan frekuensi harapan, dimana fe = (jumlah baris x jumlah
kolom)/jumlah total; (d) mencari nilai chi-kuadrat dengan rumus X
2
= Σ(fo - fe)
2
/fe; dan,
(e) menentukan daerah keputusan untuk menerima H
o
atau menolak H
o
, dan (f)
memutuskan untuk menerima H
o
atau menolak H
o
.
Ciri-ciri distribusi chi-kuadrat: (a) nilai chi-kuadrat selalu positif; (b) distribusi chi-
kuadrat tidak tunggal sebagaimana distribusi F dan t, tetapi keluarga distribusi chi-
kuadrat dengan derajat bebas yang berbeda; dan, (e) distribusi chi-kuadrat condong ke
kiri dan semakin banyak derajat bebasnya semakin mendekati kurva normal.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->