P. 1
Zat padat

Zat padat

5.0

|Views: 6,507|Likes:
Published by firdaus006

More info:

Published by: firdaus006 on Jun 06, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/22/2013

pdf

text

original

Ke-7 Sistem Kristal Perioditas tiga dimensional yang merupakan karakteristik kristal, dapat dipahami dengan menggunakan beberapa geometri

yang berbeda. Sel satuan pada gambar 1 adaalah sel kubik; ketiga dimenmsinya sama dan saling tegak lurus sesamanya. Kristal seperti ini digolongkan ke dalam sistem kubik.Sebelum membahas sistem-sistem kristal yang lain, kita harus memilih kerangka referensi. Sesuai dengan konvensi , kita menempatkan sumbu x, y dan z beserta titik asalnya pada sudut belakang kiri bawah. Sudut-sudut aksialnya diberi tanda dengan huruf yunani, alpha (α), beta (β), dan gamma (γ), Lihat pada gambar 2(a).Selain itu dimensi-dimensi sel satuannya masing-masing dinamai sebagai a,b dan c untuk ketiga arah sumbunya ( gambar 2(b). Jika perlu, untuk mempermudah perhitungan. Variasi-variasi sudut akksial dan variasi ukuran relatif dari dimensi a, b dan c akan menghasilkan tujuh sisitem kristal.sistem ini dapat dilihat dalam tabel 1.

Sistem kubik ( yang memiliki simetri banyak) dapat dilihat pada gambar 3 diperlihatkan sketsa sel satuan darai sitem tetra gonal, ortorhombik dan heksagonal.

KISI

Sesuai dengan ringkasan dalam tabel 1 kita dapat membagi ruang menjadi tujuh sistem pengisian ruang. Sesuai dengan ketujuh sistem ini terdapat 14 pola titik, disebut kisi-kisi bravais (Bravais lattices) (Gambar 4). Tiga diantaranya adalah sistem kubik: kubik sederhana ( sc, simple cubic), kubik pemusatan ruang(bcc), dan kubik pemusatan sisi (fcc). Dilihat secara abstrak, kisi-kisi pada gambar 4 mendefinisikan suatu pengulangan titik yang periodic. Setiap titik kisi memilikilingkungan sekitar yang identikdengan lingkungan sekitar dari titik-titik kisi yang lain. Jarak ke titik tetangga, dan arah ke atom tetanggaselalu berulang. Pada kisikisi kubik yang sederhana, pengulangan terjadi hanya terjadi pada arah

orthogonal dari sumbu-sumbu kubik pemusatan ruang, pengulangan juga terjadi di pusat setiap sel satuan. Pada kisi kubik pemusatan sisi, pengulangan terjadi pada pusat dari setiap bidang permukaankubus dan pada usdut-sudut kubus ( tidak ada penulangan kubus).

Kita dapat “menggantung “ atom-atom, molekul-molekul ( Gambar 5 ), atau kombinasi atom lain di itik kisi. Namun demikian, ketika melakukan ini, keadaannya akan semakin kompleks. Akan tetapi, sel satuannaya tetap menyediakan modul sttruktural untuk fasa bersangkutan.

STRUKTUR KUBIK Logam Kubik Pemusatan Ruang Besi berkristalisasi dalam sistem kubik. Pada suhu ruangan terdapat sebuah atom yang lain di pusat ruang sel satuan ( gambar 6). Besi merupakan jenis logam kubik pemusatan ruang (bcc) yang paling sering ditemui, namun bukan satu-satunya. Kromium dan Tangsten (wolfrram) dan lain-lainnya.

Setiap atom besi di dalam struktur logam bcc ini dikelilingi oleh delapan aton besi terdekat, apakah atom tersebut terletak disudut ataupun di pusat sel satuan. Oleh karena itu, setiap atom memiliki lingkungan sekitar yang sama ( Gambar 6a). Ada dua atom logam dalam setiap sel satuan bcc.Satu atom terletak di pusat dan delapan oktan ( seperdelapan baian dari lingkaran), terletak pada kedelapan sudut ( Gambar7).

Material dengan struktur logam bcc memilik kontak atom disepanjang diagonal ruang (dr) dari sel satuan. Jadi dari gambar 7b kita dapat menulis:
drlogam bcc=4R=alogam3

1

Atau

alogam bcc=4R3

2 Dimana a adalah konstanta kisi Kita dapat mengembangkan konsep mengenai factor penumpukan (PF, packing factor) atomik dari suatu logam bcc dengan mengasumsikan atom-atomnya berbentuk bola ( model bola keras) dan kemudian menghitung fraksi volume dari sel satuan yang di tempati atm-atom tersebut: Factor penumpukan = Volume Atom / volume sel satuan Ada dua hal per sel satuan di dalam suatu logam bcc, dan kita menganggap atom berbentuk bola, sehinga
FP=2[4πR33]a3=2[4πR33][4R3]3=0.68

4 Logam Kubik Pemusatan Sisi Susunan atomic dalam tembaga ( gambar 8) tidak sama dengan susunan atomik pada besi, meski keduanya berstruktur kubik. Selain sebuah atom di sudut sel satuan tembaga,ada satu atom lagi di pusat setiap sisi kubus, tetapi tidak ada satu pun atom di pusat kubus. Struktur kubik pemusatan sisi ( fcc ) ini, seperti halnya bcc, merupakan struktur umum dari berbagai logam aluminum, tembaga, timbal, perak dan nikel memiliki struktur ini ( begitu pula besi pada suhu tinggi ). Strutur logam fcc memiliki empat atom per sel satuan. Kedelapan oktan sudutnya jika dijumlah menghasilkan satu atom, dan masing-masing dari keenam pemusatan sisi menmambahkan setengah atom sehingga jumla atom totalnya adalah empat atom per sel satuan. Karena atom-atom tersebut saling bersinggungan disepanjang diagonal sisi (ds). Kita dapat menuliskan:
(ds)logam fcc=4R=alogam fcc2

5a

Atau untuk konstata kisi
alogam fcc=4R/2

5b

Seperti yang diperlihatkan pada contoh 1, factor penumpukan untuk suatu logam fcc adalah 0,74 yang lebih besar dari factor penumpukan dari logam bcc yang besarnya 0.68. erbedaan ini memang dapat dipahami, karena setiap atom dalam suatu logam bcc hanya memilioki delapan tetangga saja. Setiap atom di dalam suatu logam fcc memiliki 12 tetangga. Jumlah ini dapat dilihat di gambar 9; atom pemusatan sisi bagian depan memiliki empat tetangga terdekat, empat tetanga saling bersinggungan pada bagian belakang, dan empat tetangga lainnya ( yang tidak tampak ) yang berada di depan.

Struktur Kubik Sedehana Kata sederhana muingkin terkesan bertentangan dalam fasa struktur kubik sederhana karena struktur seperti ini bisasaja lebih rumit dibandingkan dengan struktur bcc dan fcc. Dalam pengertian kristalografik, sederhana berarti suatu Kristalhanya memilki satu sel satuan penuh sebagai unit ulang. Ingat suatu struktur bcc diulang pada pusat sel dari sel satuan dan juga pada sudut-sudutnya. Demikian pula struktur fcc di ulang pada pusat-pusat sisinya dan pada sudutsudutnya. Sel kubik sederhana (sc) tidak memiliki titik ulang pada kedua lokasi terpusat tadi.

Alkali halide, CSCl adalah kubik sederhana ( Gambar 10 a). Ion-ion klorin Cl-, terletak di sudutsudut sel; ion Cs+ terletak di pusat-pusat sel. Tetapi senyawa ini bukan bcc, karena pusat selnya memiliki sebuah ion yang terdapat di subut-sudut sel. Suatu panduan yang terdiri dari ~50 persen tembaga dan ~50 persen seng, disebut kuningan-β΄, juga kubik sederhana ( sc). Kita bebas memilih likasi dan sudut sel satuan. Kita dapat menempatkan pada atom seng ( gambar 11a) atau pada atom tembaga (Gambar 11b) Struktur-struktur kubik yang sedrhana ini adalah struktur biner, artinya masing-masing memiliki dua komponen. Oleh karena itu, suatu dimensi sel satuan pasti mengenal dua jari-jari (Gambar 10b).
atipe CsCl=2rCs++RCl-3

Bilangan kooordinasi untuk struktur kubik sederhana tipe CsCl adalah delapan. Oleh karena itu rasio jari-jarinya harus lebih besar dari pada 0.73. Prasyarat ini menghalangi MgOn membentuk struktur sc ini, karena berdasarkan data jari-jari rMg2+RO2-=0.47 Kalsium titanat,CaTiO3, merupakan senyawa ketiga yang memiliki strutur sc. Dalam bentuk kubiknya, kalsium titinat memilikiion Ca2+pada setiap sel satuan, satu ion Ti4+ pada pusat ion, dan ion O2- pada pusat dari masing-masing dari keenam sisi ( gamar 12). Jadi struktur senyawa ini buka struktur bcc atau fcc, karena lokai-lokasi yang terpusat ini tidak mereplikasi sudut-sudut sel. (Perhatikan dari Gambar 12b bahwa kita dapat memilih lokasi untuk titk asal sel satuan.)

Sistem Tetragonal Sama dengan sistem isometrik, sistem ini mempunyai 3 sumbu kristal yang masing-masing saling tegak lurus (Gambar 1.3.2). Sumbu a dan b mempunyai satuan panjang yang sama. Sedangkan sumbu c berlainan, dapat lebih panjang atau lebih pendek (umumnya lebih panjang). Sistem kristal tetragonal dapat dibagi menjadi tujuh kelas, yaitu : 1. Kelas Ditetragonal Dipyramidal 2. Kelas Tetragonal Trapezohedral 3. Kelas Ditetragonal Pyramidal 4. Kelas Tetragonal Scalahedral 5. Kelas Tetragonal Dipyramidal 6. Kelas Tetragonal Disphenoidal 7. Kelas Tetragonal Pyramidal

Kelas Ditetragonal Dipyramidal Kelas : ke-27 Simetri : 4/m 2/m 2/m Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat, 4 sumbu putar dua, 5 sumbu simetri. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semuanya memiliki sudut 90o. Bentuk Umum : ditetragonal dipiramid, tetragonal dipiramid, ditetragonal prism, tetragonal prism, dan basal pinakoid. Mineral yang Umum : apophylit, autunit, meta-autunit, torbernit, meta-torbernit, xenotime, carletonit, plattnerit, zircon, hausmannit, pyrolusit, thorite, anatase, rilit, dan casiterit dan lain-lain. Kelas Tetragonal Trapezohedral Kelas : ke-26 Simetri : 4 2 2 Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat, 2 sumbu putar dua, semuanya berpotongan tegak lurus ke sumbu putar lain. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semuanya memiliki sudut 90o. Bentuk Umum : tetragonal trapezohedron, ditetragonal prism, tetragonal prism, tetragonal dipyramid, dan basal pinakoid. Mineral yang Umum : wardit dan kristobalit. Kelas Ditetragonal Pyramidal Kelas : ke-25 Simetri : 4 m m Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat dan 4 bidang simetri. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semuanya memiliki sudut 90o. Bentuk Umum : ditetragonal pyramid, ditetragonal prism, tetragonal prism, tetragonal pyramid, dan pedion. Mineral yang Umum : diaboleit, diomignit, fresnoit, hematophanit, dan routhierit. Kelas Tetragonal Scalahedral

Kelas : ke-24 Simetri : 4bar 2 m Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat, 2 sumbu putar dua, dan 2 bidang simetri. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semuanya memiliki sudut 90o. Bentuk Umum : tetragonal scalahedron, disphenoid, ditetragonal prism, tetragonal prism, tetragonal dipyramid, dan pinakoid. Mineral yang Umum : kalkopirit dan stannit termasuk akermanit, hardistonit, melilit, urea, luzonit, pirquitasit, renierit, dan tetranatrolit.. Kelas Tetragonal Dipyramidal Kelas : ke-23 Simetri : 4/m Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat dan 1 bidang simetri. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semuanya memiliki sudut 90o. Bentuk Umum : tetragonal dipiramid, tetragonal prism, dan pinakoid. Mineral yang Umum : scapolit, wulfenite, vesuvianit, powellit, narsarsukit, metazeunerit, leucit, fergusonit, dan scheelit. Kelas Tetragonal Disphenoidal Kelas : ke-22 Simetri : 4bar Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semsuanya memiliki sudut 90o. Bentuk Umum : tetragonal disphenoidal, tetragonal prism, dan pinakoid. Mineral yang Umum : cahnit, minium, nagyagit, tugtupit, dan beberapa yang jarang seperti krookesit, meliphanit, schreibersit, dan vincentit Kelas Tetragonal Pyramidal Kelas : ke-21 Simetri : 4 Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar empat. Sumbu Kristal : dua sumbu a dan a’ keduanya sama, dengan satu sumbu (sumbu c ) bisa lebih panjang atau pendek dari kedua sumbu lainnya. Sudut : semuanya memiliki sudut 90o.

Bentuk Umum : tetragonal piramid, tetragonal prisma, dan pedion. Mineral yang Umum : wulfenit (diragukan), pinnoit, piypit, richelit, dan stenhuggarit. Sistem Orthorombis Sistem ini disebut juga orthorombis (Gambar 1.3.3) dan mempunyai 3 sumbu kristal yang saling tegak lurus satu dengan yang lain. Ketiga sumbu kristal tersebut mempunyai panjang yang berbeda. Sistem orthorombik dibagi menjadi tiga kelas simetri, yaitu : 1. Kelas orthorombik dipiramidal 2. Kelas orthorombik disphenoidal 3. Kelas orthorombik piramidal

Kelas Orthorombik Dipiramidal  Kelas : ke-8  Simetri : 2/m 2/m 2/m  Elemen Simetri : ada 3 sumbu putar dua dengan sebuah bidang simetri yang berpotongan tegak lurus dengan ketiga sumbu dan sebuah pusat.  Sumbu : semuanya tidak sama panjang.

Sudut : sudut antara ketiganya = 90o.

 Bentuk Umum : orthorombik dipiramid, prisma, dan pinakoid silang.  Mineral yang Umum : kelompok barit, termasuk belerang, olivine, staurolit, andalusit, kelompaok aragonite, marcasit, topas, brookit, enstatit, anthrophilit, sillimanit, zoisit, adamit, dan burit, kordierit, wavilit, dan lain-lain. Kelas Orthorombik Disphenoidal  Kelas : ke-7  Simetri : 2 2 2  Elemen Simetri : ada 3 sumbu putar.  Sumbu : semuanya tidak sama panjang.

Sudut : sudut antara ketiganya = 90o.

 Bentuk Umum : orthorombik disphenoid, orthorombik prisma, dan pinakoid silang.  Mineral yang Umum : epsomit Kelas Orthorombik Piramidal  Kelas : ke-6  Simetri : 2 m  Elemen Simetri : ada 1 sumbu putar dua dan 2 bidang.  Sumbu : semuanya tidak sama panjang.

Sudut : sudut antara ketiganya = 90o.

 Bentuk Umum : piramid, prisma, kubah, dan pedion.  Mineral yang Umum : hemimorfit, bertrandit, enargit, natrolit, dan prehnit.

Sistem Hexagonal Sistem ini mempunyai empat sumbu kristal, dimana sumbu c tegak lurus terhadap ketiga sumbu yang lain. Sumbu a, b, dan d masing-masing saling membentuk sudut 120 satu terhadap yang lain (Gambar 1.3.4). Sumbu a, b, dan d mempunyai panjang yang sama. Sedangkan panjang c berbeda, dapat lebih panjang atau lebih pendek (umumnya lebih panjang)

Bagaimanapun sistem heksagonal dan sistem trigonal tak serupa dengan lima sistem kristal yang lain dalam hubungan antar perpotongan sumbu kristalnya. Sementara sistem yang lain menggunakan tiga sumbu perpotongan kristal, sistem heksagonal dan trigonal menggunakan empat sumbu berpotongan. Dengan enam sudut pada bidangnya dan satu sumbu vertikalnya. Ketiga sumbunya memotong tegak lurus terhadap sumbu utama kristal yang membujur vertical dan disebut a1, a2, dan a3. Perpotongannya simetri membentuk sudut 120o antar bagian positif tiap sumbu. Pada sistem ini tidak ada perbedaan antara sumbu positif dan negatifuntuk setiap sumbu a membuat sebuah sudut 60o antara perpotongan. Bagaimanapun juga, bila ada perbedaan sumbu maka akan membentuk sistem trigonal, sebagai pembeda dengan heksagonal. Terdapat tujuh kelas dalam sistem ini, yaitu ;
1. Kelas Dihexagonal Dipyramidal 2. Kelas Hexagonal Trapezohedral 3. Kelas Dihexagonal Pyramidal 4. Kelas Ditrigonal Dipyramidal 5. Kelas Hexagonal Dipyramidal 6. Kelas Trigonal Dipyramidal

7. Kelas Hexagonal Pyramidal Kelas Dihexagonal Dipyramidal  Kelas : ke-20  Simetri : 6/m 2/m 2/m  Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar enam, 6 sumbu putar dua, 7 bidang simetri masing-masing berpotongan tegak lurus terhadap salah satu sumbu rotasi dan satu pusat.  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : diheksagonal piramida, heksagonal dipiramid, diheksagonal prisma, heksagonal prisma dan dasar pinakoid.  Mineral yang Umum : beryl, molibdenit, pyrhotit, nikelin, grafit kakohenit, seng, fluoserit dan lain-lain. Kelas Hexagonal Trapezohedral  Kelas : ke-19  Simetri : 6 2 2  Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar enam, 6 sumbu putar dua  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : heksagonal trapesohedron, heksagonal dipiramid, diheksagonal prism, heksagonal prism, dan pinakoid.  Mineral yang Umum :rhapdopane, quetzalcoatlit, quintinit-2H, dan beta-kuarsa. Kelas Dihexagonal Pyramidal  Kelas : ke-18  Simetri : 6 m m  Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar enam, 6 bidang simetri.  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : diheksagonal piramida, heksagonal pyramid, diheksagonal prism, heksagonal prism dan pedion.  Mineral yang Umum : zincit, moissanit, taafeit, greenockit, dan wurtzit. Kelas Ditrigonal Dipyramidal  Kelas : ke-17  Simetri : 6bar 2m  Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar enam, 3 sumbu putar dua, dan 4 bidang simetri.  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : diheksagonal piramida, heksagonal pyramid, diheksagonal prism, heksagonal prism dan pedion.  Mineral yang Umum : benitoit, belkovit, konnelit, baringerit, basnasit, hidroksil basnasit, ofretit dan lain-lain. Kelas Hexagonal Dipyramidal  Kelas : ke-16  Simetri : 6/m  Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar enam, 1 bidang simetri.  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : heksagonal dipyramid, heksagonal prisma, dan basal pinakoid.

 Mineral yang Umum : agardit, hangsit, hedyphane, mixit thaumasit, dan kelompok apatit (apatit, mimetit, vanadinit, dan pyromorpit).

Kelas Trigonal Dipyramidal  Kelas : ke-15  Simetri : 6bar (ekuivalen dengan 6/m)  Elemen Simetri : terdapat 1 sumbu putar enam, 1 bidang simetri.  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : trigonal dipiramid, trigonal prism, dan basal pinakoid.  Mineral yang Umum : hanya mineral-mineral jarang laurelit, liotit, dan reederit-(Y). Kelas Hexagonal Pyramidal  Kelas : ke-14  Simetri : 6  Elemen Simetri : hanya terdapat 1 sumbu putar enam.  Sumbu Kristal : terdapat tiga sumbu dalam satu bidang, disebut a1, a2, dan a3 sama panjang satu sama lain, sumbu a bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu c.

Sudut : sumua sudut antar sumbu positif a sebesar 120o. Sudut antara semua sumbu a dan sumbu c sebesar 90o.

 Bentuk Umum : hexagonal pyramid, heksagonal prism, dan pedion.  Mineral yang Umum : nephelin, kankrinit, erionit, berthierit, dan gyrolit.

Sistem Trigonal Beberapa ahli memasukkan sistem ini ke dalam sistem heksagonal demikian pula cara penggambarannya juga sama. Perbedaannya bila pada trigonal setelah terbentuk bidang dasar, yang berbentuk segienam kemudian dibuat segitiga degnan menghubungkan dua titik sudut yang melewati satu titik sudutnya. Sistem trigonal terbagi menjadi lima kelas sistem, yaitu :
1. Kelas Hexagonal Scalenohedral 2. Kelas Trigonal Trapezohedral

3. Kelas Ditrigonal Pyramidal 4. Kelas Rhombohedral 5. Kelas Trigonal Pyramidal

Kelas Hexagonal Scalenohedral  Kelas : ke-13  Simetri : 3bar 2/m  Elemen Simetri : ada 1 bidang putar tiga, 3 bidang putar dua, 3 bidang simetri  Sumbu Kristal : tiga sumbu, semua dalam satu bidang disebut a1, a2, dan a3 sama satu sama lain, tapi sumbu-sumbu tersebut dapat lebih pendek ata lebih panjang dari sumbu c.

Sudut : semua sudut antara dasar sumbu a = 120o. Sudut antara sumbu a dan sumbu c = 90o.

 Bentuk umum : scalenohedron, rhombohedron, diheksagonal prisma, hexagonal prisma, hexagonal dipiramid, dan basal pinakoid.  Mineral yang Umum : anggota kelompok kalsit, termasuk korondum, hematit, bismuth, antimon, sturmanit, brusit, arsenic, soda niter, chabazit, dan millerit. Kelas Trigonal Trapezohedral  Kelas : ke-12  Simetri : 3 2  Elemen Simetri : ada 1 sumbu putar tiga, 3 sumbu putar dua.  Sumbu Kristal : tiga sumbu, semua dalam satu bidang disebut a1, a2, dan a3 sama satu sama lain, tapi sumbu-sumbu tersebut dapat lebih pendek ata lebih panjang dari sumbu c.

Sudut : semua sudut antara dasar sumbu a = 120o. Sudut antara sumbu a dan sumbu c = 90o.

 Bentuk umum : trigonal trapezohedron, rhombohedron, trigonal prism, ditrigonal prism, trigonal dipiramid, dan basal pinakoid.  Mineral yang Umum : kuarsa, tellurium berlinit, dan cinnabar.

Kelas Ditrigonal Pyramidal  Kelas : ke-11  Simetri : 3m  Elemen Simetri : ada 1 sumbu putar tiga dan 3 bidang simetri  Sumbu Kristal : tiga sumbu, semua dalam satu bidang disebut a1, a2, dan a3 sama satu sama lain, tapi sumbu-sumbu tersebut dapat lebih pendek ata lebih panjang dari sumbu c.

Sudut : semua sudut antara dasar sumbu a = 120o. Sudut antara sumbu a dan sumbu c = 90o.

 Bentuk umum : ditrigonal pyramid, heksagonal prism, heksagonal pyramid, trigonal prism, ditrigonal prism, dan pedion.  Mineral yang Umum : anggota kelompok tourmalin, termasuk didalamnya pyrargyrit, jarosit, natrojarosit, alunit, dan proustit. Kelas Rhombohedral  Kelas : ke-10  Simetri : 3bar  Elemen Simetri : ada 1 sumbu putar tiga dan sebuah pusat  Sumbu Kristal : tiga sumbu, semua dalam satu bidang disebut a1, a2, dan a3 sama satu sama lain, tapi sumbu-sumbu tersebut dapat lebih pendek ata lebih panjang dari sumbu c.

Sudut : semua sudut antara dasar sumbu a = 120o. Sudut antara sumbu a dan sumbu c = 90o.

 Bentuk umum : rhombohedron, heksagonal prism, dan basal pinakoid.  Mineral yang Umum : anggota kelompok dolomit, termasuk ankerit, ilmenit, dioptase, willemit, dan phenakit. Kelas Trigonal Pyramidal  Kelas : ke-9  Simetri : 3  Elemen Simetri : ada 1 sumbu putar tiga  Sumbu Kristal : tiga sumbu, semua dalam satu bidang disebut a1, a2, dan a3 sama satu sama lain, tapi sumbu-sumbu tersebut dapat lebih pendek ata lebih panjang dari sumbu c.

Sudut : semua sudut antara dasar sumbu a = 120o. Sudut antara sumbu a dan sumbu c = 90o.

 Bentuk umum : trigonal pyramid, trigonal prism, dan pedion.  Mineral yang Umum : gratonit hanya satu-satunya yang dikenal dalam kelas ini. Sistem Monoklin Monoklin artinya hanya mempunyai satu sumbu yang miring dari tiga sumbu yang dimilikinya. Sumbu a tegak lurus terhadap sumbu b; b tegak lurus terhadap c, tetapi sumbu c tidak tegak lurus terhadap sumbu a. Ketiga sumbu tersebut mempunyai panjang yang tidak sama, umumnya sumbu c yang paling panjang dan sumbu b yang paling pendek. Sistem monoklin dibagi menjadi tiga kelas, aitu :

1. Kelas prismatic 2. Kelas sphenoidal 3. Kelas domatik Kelas Prismatic  Kelas : ke-5  Simetri : 2/m  Elemen Simetri : 1 sumbu putar dua dengan sebuah bidang simetri yang berpotongan tegak lurus.  Sumbu : tidak ada yang sama panjang.  Sudut : a dan b = 90˚, tapi a dan c tidak saling tegak lurus.  Bentuk Umum : monoklin prisma dan pinakoid.  Mineral yang Umum : akanthit, aktinolit, aegirin, azurite, allamit, annabergit, arsenopyrit, biotit, borak, boulangerit, brazilianit, brochantit, butlerit, calaverit, carnotit, catapleit, caledonit, celsian, klinoklas, kriolit, datolit, diopside, gypsum, manganit, olivenit, psilomelan, rosasit, talc, wolframit, titanit, dan lain-lain.

Kelas Sphenoidal  Kelas : ke-4  Simetri : 2  Elemen Simetri : 1 sumbu putar.  Sumbu : tidak ada yang sama panjang.  Sudut : a dan b = 90o, tapi a dan c tidak saling tegak lurus.  Bentuk Umum : sphenoid, pedion, dan pinakoid.  Mineral yang Umum : boltwoodit, halotrichit, franklinfurnaceit, goosekrecit, mesolit, rinkit, wollastonit-2M dan lain-lain. Kelas Domatik  Kelas : ke-3  Simetri : m  Elemen Simetri : 1 bidang simetri.  Sumbu : tidak ada yang sama panjang.  Sudut : a dan b = 90o, tapi a dan c tidak saling tegak lurus.  Bentuk Umum : kubah, pedion, dan pinakoid.  Mineral yang Umum : alamosit, antigorit (serpentin), klinohedrit, natron, neptunit, skolosit, dan lain-lain.

Sistem Triklin Sistem ini mempunyai tiga sumbu yang satu dengan lainnya tidak saling tegak lurus. Demikian juga panjang masing-masing sumbu tidak sama. Sumbu tersebut dinamai seperti pada sistem orthorombik yaitu a, brachyaxis; b, makroaxis; dan c, vertical axis. Sumbu c membujur vertical, sumbu b melintang dari kiri ke kanan, dan sumbu a melintang menuju pengamat. Sistem triklin terbagi menjadi dua kelas, yaitu : 1. Kelas pinakoid 2. Kelas pedial Kelas Pinakoid  Kelas : ke-2  Simetri : 1bar  Elemen Simetri : hanya sebuah pusat.  Sumbu Kristal : tiga sumbu tak sama panjang.  Sudut : tak ada satupun yang tegak lurus.  Bentuk Umum : pinakoid.  Mineral yang Umum : albit, ambligonit, anapait, andesine, babingtonit, bustamit, colinsit, inesit, jamesit, labradorit, rhodonit, dan lain-lain. Kelas Pedial  Kelas : ke-1  Simetri : 1  Elemen Simetri : hanya sebuah pusat.  Sumbu Kristal : tiga sumbu tak sama panjang.  Sudut : tak ada satupun yang tegak lurus.  Bentuk Umum : pedion.  Mineral yang Umum : axinit, amesit, tundrit, kaolinit, epistolit, dan lain-lain.

Contoh kasus Perubahan Struktur Kristal dari Barium Titanat (BaTiO3) Barium titanat mempunyai 5 struktur kristal yang berbeda yaitu hexagonal, kubik, tetragonal, orthorhombik dan rhombohedral. Struktur kristal hexagonal dan struktur kristal kubik dari barium titanat mempunyai sifat paraelektrik, sedangkan pada struktur kristal tetragonal, orthorhombik dan rhombohedral dari barium titanat mempunyai sifat sebagai material ferroelektrik.

Gambar Perubahan struktur kristal dari Barium Titanat Pada temperatur diatas 1460 oC barium titanat mempunyai struktur kristal hexagonal. Pada saat terjadi pendinginan pada suhu 1460 oC, terjadi perubahan struktur kristal dari hexagonal menjadi kubik. Keadaan yang sangat penting terjadi pada temperatur 120 oC karena pada temperatur ini, barium titanat bertransformasi secara spontan dari paraelektrik menjadi ferroelektrik. Struktur kubik akan terpolarisasi sehingga kisi kristal akan berubah sekitar 1% dan akibatnya struktur kristal berubah menjadi tetragonal. Pada keadaan ini, atom titanium akan bergeser keatas sebesar 0,006 nm, sehingga bagian atas akan bermuatan positif dan bagian bawah akan bermuatan negatif. Akibatnya, struktur kristal barium titanat akan berubah dari kubik menjadi tetragonal. Hal ini sangat penting untuk dapat menjelaskan proses dielektrik material. Gambar Struktur Tetragonal dari BaTiO3 (a) posisi atom dalam 3 dimensi (b) posisi atom dalam 2 dimensi. Sifat dielektrik dari single crystal barium titanat pertama kali diteliti oleh Merz. Pada struktur kristal kubik hanya ada satu konstanta dielekrik, sedangkan pada struktur kristal tetragonal terdapat dua yaitu κa dan κc. Kedua konstanta ini dapat diukur pada satu kristal tunggal. Pada struktur kristal orthorhombik dan rhombohedral sangat sulit menjelaskan konstanta dielektriknya. Pada gambar menunjukkan konstanta dielektrik terhadap fungsi dari temperatur. Pada gambar ini, hanya harga konstnta dielektrik pada struktur kristal tetragonal yang mempunyai arti yang jelas. Harga konstanta dielektrik mencapai harga yang terbesar pada saat temperatur pada barium titanat terletak pada titik temperatur curie. Pada saat temperatur 120 oC konstanta dielektrik dari barium titanat mempunyai harga sebesar 10000. Seperti dijelaskan sebelumnya, pada temperatur ini, barium titanat terjadi polarisasi spontan dari paraelektrik menjadi ferroelektrik. Kristal barium titanat menjadi metastabil sehingga terjadi perubahan fasa antara kubik menjadi tetragonal. Akibatnya harga dari konstanta dielektrik dari barium titanat mempunyai harga yang tinggi[4]. Gambar Konstanta dielektrik dari Barium Titanat (BaTiO3) terhadap fungsi temperatur Barium titanat mempunyai keuntungan yaitu temperatur curie (Tc) yang mendekati temperatur kamar dibandingkan material ferroelektrik lainnya. Tabel menunjukkan perbandingan temperatur curie barium titanat. Tabel Temperatur curie material ferrolektrik Material Ferroelektrik Barium Titanate, BaTiO3 Potassium niobate, KNbO3 Potassium dihydrogen phosphate, KDP, KH2PO4 Lead Titanate, PbTiO3 Lithium Niobate, LiNbO3 Bismuth Titanate, Bi4Ti3O12 Tc (oC) 120 434 -150 490 1210 675

Gambar menunjukan skema orientasi polarisasi kristal barium titanat yang menjelaskan bahwa terdapat harga konstanta dielektrik yang berlainan. κa adalah konstanta dielektrik pada keadaan vektor polarisasi sejajar dan κc konstanta dielektrik pada keaadan vektor polarisasi tegak lurus. Hal ini menunjukkan bahwa arah orientasi polarisasi dapat menentukan harga dari konstanta dielektrik itu sendiri.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->