Patent Ductus Arteriosus Ligation and Postoperative Hemodynamic Instability: Case Report and Framework for Enhanced Neonatal

Care
Ligasi paten ductus arteriosus dapat menyebabkan kardiorespirasi berat pada bayi prematur. Seperti contohnya seorang bayi prematur, lahir pada 24 minggu menjalani ligasi dari hemidinamik besar signifikan ductus arteriosus setelah kegagalan 2 kursus indometasin. Kemudian ia mengembangkan hipotensi sistemik, yang agresif diobati dengan dosis tinggi beberapa cardiotropic agen. Setelah 10 jam hipotensi refrakter, penambahan hidrokortison tekanan darah normal. Dalam jurnal ini menguraikan kategorisasi preprocedural bayi sesuai dengan tingkat keparahan penyakit duktal yang memfasilitasi tugas risiko kerusakan pasca operasi, pengembangan pedoman klinis yang spesifik terhadap perubahan hemodinamik mungkin, peningkatan peran echocardiography fungsional untuk membimbing terapi, dan pendidikan interprofessional. Haemodynamically significant ductus arteriosus (HSDA) adalah masalah umum pada bayi, yang berhubungan dengan neonatal morbidity. Ligasi bedah dilakukan ketika medis melakukan terapi namun tidak berhasil atau dapat disebut dengan kontraindikasi. Sebagai periode pasca operasi sering dipersulit oleh suatu postligation cardiac syndrome (PLCS) (PLC). Hal tersebut sering ditandai dengan ketidakstabilan hemodinamik. Selain itu dapat ditandai dengan kegagalan pernafasan. Seperti misalnya pada seorang bayi prematur pada 24 minggu kehamilan, menjalani bedah ligasi duktus setelah 2 gagal kursus indometasin. Dikarenakan pernapasan terus memburuk, dan kebutuhan menyelamatkan ventilasi frekuensi tinggi diminta rujukan untuk patent ductus arteriosus (PDA) ligasi. Sebuah pra-operasi echocardiogram menunjukkan saluran 2.8mm besar dengan unrestrictive aliran transductal menyebabkan volume jantung kiri kelebihan dan LA dan Ao rasio (LA: Ao) dari 2.3. Anestesi dan manajemen nyeri adalah sebagai per unit protokol.

. perlu penggantian volume yang diikuti oleh dosis tinggi dobutamin (30 microgm) dan dopamin (50 microgm). satu jam setelah ligasi menunjukkan fitur edema paru tetapi tidak ada kebocoran udara.` Sebuah rontgen dada. Ekokardiogram dilakukan oleh ahli jantung pediatrik dan dilaporkan seperti biasa secara global kontraktilitas. Arteri Tekanan diukur melalui jalur arteri dan dalam waktu tujuh jam dari intervensi bedah. Tekanan arteri rata-rata nya tetap rendah dan setelah sekitar 10 jam hipotensi refrakter. ia mengembangkan hipotensi. Enam hari setelah ligasi dia diekstubasi untuk Prongs hidung positive airway kontinyu tekanan. ia dimulai pada hidrokortison intravena yang mengakibatkan normalisasi tekanan darah dan penyapihan dukungan cardiotropic.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful