P. 1
Teori Produksi Ekonomi Islam

Teori Produksi Ekonomi Islam

|Views: 363|Likes:
Published by adriani08
SYARIAH ECONOMIC
SYARIAH ECONOMIC

More info:

Published by: adriani08 on Aug 29, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/15/2015

pdf

text

original

EKONOMI ISLAM

Wira Adriani

(1010511002)

JURUSAN ILMU EKONOMI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS 2012

1

BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang Al Qur’an menggunakan konsep produksi barang dalam artian luas. Al Qur’an menekankan manfaat dari barang yang diproduksi. Memproduksi suatu barang harus mempunyai hubungan dengan kebutuhan manusia. Berarti barang itu harus diproduksi untuk memenuhi kebutuhan manusia, bukan untuk memproduksi barang mewah secara berlebihan yang tidak sesuai dengan kebutuhan manusia, karenanya tenagakerja yang dikeluarkan untuk memproduksi barang tersebut dianggap tidak produktif. Namun demikian, Al Qur’an memberi kebebasan yang luas bagi manusia untuk berusaha memperoleh kekayaan yang lebih banyak lagi dalam menuntut kehidupan ekonomi. Dengan memberikan landasan rohani bagi manusia sehingga sifat manusia yang semula tamak dan mementingkan diri sendiri menjadi terkendali. Membahas satu langkah ke belakang lagi, tentang teori konvensional. Baik kapitalis yang hanya sekedar memuaskan self interest dan condong materialistis, ataupun sosialis yang tidak ada toleransi dan pengakuan hak milik. Baik dalam teori konsumsi maupun teori produksi dijelaskan tentang perilaku konsumen dan produsen dalam memaksimumkan keuntungannya maupum mengoptimalkan efisiensi produksinya. Keduanya hanya mementingkan kepentingan satu pihak saja tanpa memikirkan pihak yang lain, entah mereka dirugikan atau merasa diuntungkan. Produksi adalah menciptakan manfaat dan bukan menciptakan materi. Maksudnya adalah bahwa manusia mengolah materi itu untuk mencukupi berbagai kebutuhannya, sehingga materi itu mempunyai kemanfaatan. Apa yang bisa dilakukan manusia dalam “memproduksi” tidak sampai pada merubah substansi benda. Yang dapat dilakukan manusia berkisar pada misalnya mengambilnya dari tempat yang asli dan mengeluarkan atau

mengeksploitasi (ekstraktif). Memindahkannya dari tempat yang tidak membutuhkan ke tempat yang membutuhkannya, atau menjaganya dengan cara menyimpan agar bisa dimanfaatkan di masa yang akan datang atau mengolahnya dengan memasukkan bahan-bahan
2

tertentu, menutupi kebutuhan tertentu, atau mengubahnya dari satu bentuk menjadi bentuk yang lainnya dengan melakukan sterilisasi, pemintalan, pengukiran, atau penggilingan, dan sebagainya. Atau mencampurnya dengan cara tertentu agar menjadi sesuatu yang baru. Hal itu semua hanya mengubah kondisi materi, sehingga pada kondisi yang barupun

substansinya tetap tidak berubah. I.2 Tujuan Penulisan makalah ini bertujuan untuk memaparkan teori produksi dan perilaku produsen dalam prespektif islam dan membandingkannya dengan teori ekonomi konvensional. I.3 Rumusan Masalah 1. Pengertian dan ruang lingkup produksi menurut teori konvensional dan teori islam 2. Faktor-faktor produksi menurut pandangan islam dan konvensional 3. Jenis-jenis atau klasifikasi factor produksi menurut ekonomi islam 4. Biaya produksi, pendapatan (Revenue), keuntungan dan profit dalam teori ekonomi islam I.4 Metode Penulisan Makalah ini disusun menggunakan metode kepustakaan dengan mengumpulkan data dan meteri dari berbagai sumber referensi

3

BAB II PEMBAHASAN
II.1 PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP PRODUKSI a. Teori produksi Produksi adalah semua aktivitas yang menaikkan nilai guna atau utility suatu barang. Produksi dilakukan dengan mengkombinasikan berbagai factor-faktor produksi input. Ada dua pendekatan dalam teori produksi - Short run production function  dalam proses produksinya, produsen menggunakan dua jenis input yaitu fixed input dan variable input. Jika produsen ingin menambah atau mengurangi jumlah produksi maka input yang ditambahkan atau dikurangi hanya satu macam, sedangkan input-input yang lain tetap jumlahnya - Long run production function  dalam proses produksinya, produsen menggunakan berbagai jenis input variable. Jika produsen ingin menambah/mengurangi jumlah produksi, maka input yang ditambah atau dikurangi lebih dari satu macam. Produsen memiliki anggaran biaya yang terbatas yang harus ia alokasikan untuk membiayai berbagai input yang digunakannya. b. Teori biaya Teori biaya sejalan dengan teori produksi karena setiap kegiatan produksi pasti ada biayanya. Dalam teori produksi dibedakan short run production dan long run production. Maka biaya juga dibedakan antara short run cost dan long run cost.

Berikut ini beberapa pengertian produksi menurut para ekonom muslim kontemporer : 1. Kahf (1992) mendefenisikan kegitan produksi dalam perspektif islam sebagai usaha

manusia untuk memperbaiki tidak hanya kondisi fisik materialnya, tetapi juga moralitas, sebagai sarana untuk mencapai tujuan hidup sebagaimana di gariskan dalam agama islam, yaitu kebahagiaan dunia akhirat. 2. Rahman (1995) menekankan pentingnya keadilan dan kemerataan produksi (distribusi

secara merata). 3. UI Haq (1996) menyatakan bahwa tujuan dari produksi adalah memenuhi kebutuhan

barang dan jasa yang merupakan fardu kifayah, yaitu kebutuhan yang bagi banyak orang pemenuhannya bersifat wajib.
4

4.

Siddiqi (1992) mendefenisikan kegiatan produksi sebagai penyediaan barang dan jasa

dengan memerhatikan nilai keadilan dan kebajikan/kemanfaatan ( mashlahah) bagi masyarakt. Dalam pandangannya, sepanjang produsen telah berindak adil dan membawa kebajikan bagi masyarakat maka ia telah bertindak islami.

II.2 PRINSIP-PRINSIP DAN TUJUAN PRODUKSI MENURUT PANDANGAN ISLAM Produksi dalam perspektif Islam adalah suatu usaha untuk menghasilkan dan menambah daya guna dari suatu barang baik dari sisi fisik materialnya maupun dari sisi moralitasnya, sebagai sarana untuk mencapai tujuan hidup manusia sebagaimana yang digariskan dalam agama Islam, yaitu mencapai kesejahteraan dunia dan akhirat. Karena pada dasarnya produksi adalah kegiatan yang menghasilkan barang dan jasa yang kemudian dimanfaatkan oleh konsumen, maka tujuan produksi harus sejalan dengan tujuan konsumsi sendiri yaitu mencapai falah. Pengertian seperti ini akan membawa implikasi yang mendasar bagi kegiatan produksi dan perekonomian secara keseluruhan diantaranya : Pertama: Seluruh kegiatan produksi terikat pada tatanan nilai moral dan tehnikal yang Islami, seperti halnya dalam kegiatan konsumsi. Artinya bahwa seluruh kegiatan produksi mulai dari kegiatan mengorganisir faktor-faktor produksi, proses produksi hingga pemasaran dan pelayanan kepada konsumen harus mengikuti aturan-aturan dalam Islam. Seperti larangan memproduksi barang-barang dan jasa yang dapat merusak nilai-nilai moralitas sehingga menjauhkan manusia dari nilai-nilai religius, walaupun secara ekonomi menguntungkan. Kedua: Kegiatan produksi harus memperhatikan aspek sosial kemasyarakatan. Artinya kegiatan produksi harus menjaga nilai-nilai keseimbangan dan harmoni lingkungan sosial dan lingkungan hidup masyarakat. Jadi, produksi bukan hanya untuk kepentingan produsen semata, tetapi

masyarakat secara keseluruhan harus dapat menikmati hasil produksi secara memadai dan berkualitas. Ketiga: Permasalahan ekonomi muncul bukan saja karena faktor kelangkaan faktor-faktor produksi tetapi lebih kompleks. Yaitu karena faktor kemalasan dan pengabaian optimalisasi
5

segala karunia Allah SWT, baik dalam bentuk sumber daya manusia maupun sumber daya alam. Artinya bahwa prinsip produksi dalam pandangan Islam bukan sekedar efisiensi, tetapi secara luas adalah bagaimana mengoptimalkan sumber daya ekonomi dalam upaya pengabdian manusia kepada Tuhannya. Adapun prinsip-prinsip produksi menurut pandangan beberapa tokoh ekonomi Islam adalah sebagai berikut: 1. Mannan (1992) menyebutkan bahwa kegiatan produksi dalam perspektif Islam bersifat

altruistik, yaitu mementingkan kepentingan orang lain tanpa mengabaikan kepentingan diri sendiri, karena secara umum Islam menekankan keseimbangan antara keduanya. Adanya perilaku altruistik ini menuntut produsen muslim tidak hanya mengejar keuntungan maksimum saja, sebagaimana dalam kapitalisme, tetapi dia mempunyai tujuan lebih luas yaitu mencapai falah di dunia dan akhirat. Lebih jauh sebagai konsekuensi dari sifat altruistik ini maka prinsip produksi Islam menolak dua konsep ekonomi konvensional dalam produksi yaitu Pareto Optimal dan Given Demand Hypothesis karena tidak sejalan dengan prinsip-prinsip dasar ekonomi Islam. 2. Siddiqi (1992) mengatakan bahwa prinsip-prinsip produksi dalam Islam adalah : • Memiliki komitmen penuh terhadap keadilan • Memiliki dorongan untuk menciptakan kebajikan Optimalisasi keuntungan diperkenankan dengan batasan kedua prinsip di atas, artinya upaya optimalisasi keuntungan tidak boleh dilakukan dengan meninggalkan prinsip Keadilan dan Kebajikan bagi kesejahteraan masyarakat keseluruhan. Sesungguhnya penerapan prinsip-prinsip produksi dalam Islam ternyata sangat kondusif bagi upaya produsen untuk mencapai keuntungan yang maksimum, terutama dalam jangka panjang. Jika perusahaan mengutamakan keadilan dan kebajikan dalam menciptakan kesejahteraan masyarakat, maka dengan sendirinya dalam jangka panjang eksistensi perusahaan akan lebih terjamin. Jadi, tujuan keadilan dan kebajikan dalam produksi akan berkorelasi positif dengan keuntungan yang dicapai perusahaan. Berdasarkan prinsip-prinsip dasar produksi di atas maka tujuan produksi dalam perspektif Islam tidak hanya berorientasi pada mencari keuntungan yang maksimal, tetapi juga dalam
6

rangka optimalisasi falah, dan secara spesifik Siddiqi (1992) menguraikan tujuan produksi sebagai berikut: 1. Pemenuhan sarana kebutuhan manusia pada takaran moderat. 2. Menemukan kebutuhan masyarakat. 3. Persediaan terhadap kemungkinan-kemungkinan di masa depan. 4. Persediaan bagi generasi mendatang. 5. Pemenuhan sarana bagi kegiatan sosial dan ibadah kepada Allah. Dengan mendasarkan pada prinsip umum ekono mi syari’ah, maka dari ayat -ayat AlQur’an dapat diderivasikan prinsip-prinsip produksi Islami sebagai berikut: • Kesadaran manusia sebagai seorang khalifah. Manusia menyandang status sebagai seorang khalifah di bumi. Khalifah ini diberi amanat oleh Allah untuk memakmurkan bumi. Allah-lah yang telah menciptakan alam semesta dan manusia sebagai penguasanya.

Artinya: Ingatlah ketika Tuhan-mu berfirman kepada para malaikat,”Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Mereka berkata,”Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?” Tuhan berfirman,”Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak engkau ketahui.” (QS AlBaqarah:30)

7

Artinya: Dan Dia-lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebagian kamu atas sebagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhan-mu amat cepat siksaan-Nya, dan sesungguhnya Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS Al-An’am: 165) Pemberian amanah dari Allah kepada manusia mengenai bumi ini bertujuan agar manusia dapat memanfaatkan isi bumi dan memperoleh pendidikan agar manusia ingat nikmat yang telah dianugerahkan oleh Allah. Amanah yang diembankan kepada manusia ini pada akhirnya harus dipertanggungjawabkan. Oleh karena itu, Islam mengajarkan kepada umatnya untuk selalu bekerja dan mencari karunia-Nya. Islam menganggap kerja sebagai cara yang paling utama untuk mencari rezeqi dan tiang pokok produksi. Sesungguhnya Allah akan memberikan kepada seorang muslim (sebagai khalifah) yang bekerja suatu penghidupan yang baik dan memberikan balasan kepada mereka berupa pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Artinya: Atau siapakah yang memperkenankan (do’a) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdo’a kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingat-Nya. (QS An-Naml:62) Dalam menjalankan fungsinya sebagai khalifah di muka bumi, manusia dilarang bermalas-malasan. Untuk dapat menghasilkan hasil produksi yang maksimal maka diperlukan kemauan kerja secara maksimal. Sesungguhnya kemauan kerja merupakan hal yang fithrah dalam kejiwaan manusia yang hukumnya telah diputuskan oleh kebutuhan manusia untuk mewujudkan keinginan-keinginannya. Di dalam Al-Qur’an, Allah telah memerintahkan manusia untuk bekerja keras memanfaatkan semua sumber daya itu seoptimal mungkin untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

8

Artinya: Dan karena rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirahat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebagian dari karunia-Nya (pada siang hari) dan agar kamu bersyukur kepada-Nya. (QS Al-Qasas:73)

Artinya: Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebagian karunia-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan. (QS Ar-Ruum:23)

Artinya: Dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan. (QS An-Naba’:11)

• Pengoptimalan fungsi indera dan akal.

Artinya: Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para malaikat, lalu berfirman,”Sebutkanlah kepada -Ku nama bendabenda itu jika kamu memang orang-orang yang benar!” (QS Al-Baqarah:31)

9

Artinya:

Tidakkah

kau

perhatikan

sesungguhnya

Allah

telah

menundukkan

untuk

(kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. Dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan. (QS Luqman:20) Manusia oleh Allah telah diberi kesempurnaan indera dan akal pikiran sehingga memungkinkannya untuk dapat memanfaatkan kekayaan yang dikandung oleh alam semesta. Akal merupakan modal yang sangat mahal dan berharga yang dikaruniakan Allah hanya kepada manusia. Optimalisasi pemanfaatan akal akan mengantarkan manusia untuk mencapai tujuan. Dengan modal indera dan akal maka manusia sebagai khalifah dapat memaksimalkan potensinya untuk mencapai tingkat penghidupan yang lebih baik dengan memberdayakan segala kekayaan di alam yang telah dibentangkan oleh Allah bagi manusia. Dengan akal dan indera pula manusiadapat menciptakan berbagai alat dan prasarana yang dapat memudahkannya untuk melaksanakan kegiatan produksi. • Pemberdayaan sumber alam dengan baik.

Artinya: Dan apakah mereka tidak memperhatikan, bahwasanya Kami menghalau (awan yang mengandung) air ke bumi yang tandus, lalu Kami tumbuhkan dengan air hujan itu tanamtanaman yang darinya (dapat) makan binatang-binatang ternak mereka dan mereka sendiri. Maka apakah mereka tidak memperhatikan? (QS As-Sajdah:27)

10

Artinya: Dia-lah yang telah menurunkan air hujan dari langit untuk kamu, sebagiannya menjadi minuman dan sebagiannya (menyuburkan) tumbuh-tumbuhan, yang pada (tempat tumbuhnya) kamu menggembalakan ternakmu. Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman, zaitun, kurma, anggur, dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan. Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benarbenar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami(nya). Dan Dia

(menundukkan pula) apa yang Dia ciptakan untuk kamu di bumi ini dengan berlain-lainan macamnya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang mengambil pelajaran. Dan Dia-lah Allah, yang menundukkan lautan (untukmu) agar kamu dapat memakan darinya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai, dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari karunia-Nya, dan supaya kamu bersyukur. (QS An-Nahl:10-14) Al-Qur’an dan As-Sunnah banyak memberikan tekanan pada pembudidayaan/ pemberdayaan alam secara baik. Islam memberikan perhatian yang besar kepada pendayagunaan alam karena alam merupakan salah satu faktor produksi. Pemanfaatan alam dengan baik akan memberikan rasa keadilan bagi masyarakat. Hal ini disebabkan karena alam tidak akan dieksploitasi hanya untuk kepentingan segelintir orang. Pemberdayaan alam secara bertanggung
11

jawab akan memberikan manfaat

yang besar bagi masyarakat guna meningkatkan

kesejahteraanya. Allah telah menyediakan seluruh kekayaan alam yang ada untuk kepentingan manusia. Kekayaan alam yang ada di darat, laut maupun udara harus dioptimalkan potensinya bagi kemaslahatan seluruh umat manusia. • Adanya keseimbangan antara aktivitas untuk dunia dan akhirat.

Artinya: Dan katakanlah,”Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang gaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS At -Taubah:105) Islam sangat mendorong umatnya untuk selalu bersemangat dalam bekerja, baik bekerja untuk mencapai penghidupan yang layak dan menghasilkan barang-barangserta jasa yang

menjadi kebutuhan manusia, maupun amal yang bersifat ibadah semata-mata karena Allah. Rasulullah SAW pernah melihat seorang laki-laki yang benar-benar telah memutuskan diri dari segala hal untuk beribadah di masjid secara terus-menerus. Rasulullah lalu menanyakan siapa yang menanggung penghidupannya. Ada yang menjawab,”Saudaranya,” maka Rasulullah bersabda yang artinya: Saudaranya itulah yang sebenarnya lebih tekun beribadah daripada dia. (Musnad Imam Ahmad bin Hambal) Dari kisah di atas nampak jelas bahwa Islam menghendaki adanya keseimbangan dalam pemenuhan kebutuhan jasmaniah maupun ruhiyah. Ruhiyah

membutuhkan makanan yang berupa ibadah dan penyerahan diri seorang hamba kepada Tuhannya. Sedangkan pemenuhan kebutuhan jasmaniah dapat difasilitasi dengan bekerja dan berproduksi untuk memperoleh rezeki atau menghasilkan barang-barang yang halal dan toyyib. • Aktivitas produksi dilandasi oleh akhlak. Akhlak harus mendasari bagi seluruh aktivitas ekonomi, termasuk aktivitas ekonomi produksi. Menurut Qardhawi, dikatakan ba hwa,”Akhlak merupakan hal yang utama dalam

12

produksi yang wajib diperhatikan kaum muslimin, baik secara individu maupun secara bersamasama, yaitu bekerja pada bidang yang yang dihalalkan oleh Allah, dan tidak melampaui apa yang diharamkan-Nya.” Meskipun ruang lingkup yang halal itu luas, akan tetapi sebagain besar manusia sering dikalahkan oleh ketamakan dan kerakusan. Mereka tidak merasa cukup dengan yang sedikit dan tidak merasa kenyang dengan yang banyak. Hal ini dikatakan sebagai

perbuatan yang melampaui batas, yang demikian inilah termasuk kategori orang-orang yang zalim.

Artinya:”….Itulah hukum-hukum Allah, maka janganlah kamu melanggarnya. Barangsiapa yang melanggar hukum-hukum Allah, mereka itulah orang-orang yang zalim.” (QS Allah Baqarah:229)

II.3 FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI Dalam menghasilkan barang-barang dan jasa dalam proses produksi kita membutuhkan beberapa faktor-faktor produksi, yaitu alat atau sarana untuk melakukan proses produksi. Beberapa pandangan ekonomi konvensional dan Islami terhadap faktor produksi: 1. Hubungan antara tujuan produksi dengan penggunaan faktor produksi. Jika dalam ekonomi konvensional tujuan produksi adalah menghasilkan alat pemuas kebutuhan manusia melalui proses produksi dengan harapan memberikan keuntungan paling maksimal, maka dengan demikian seluruh faktor produksi akan dialokasikan berdasarkan tujuan tersebut. Hal ini berakibat pada eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber daya ekonomi atau faktor-faktor produksi. Contohnya, dalam rangka mendapatkan keuntungan yang maksimal, produsen akan memeras dan menindas para pekerjanya. Dalam pandangan ekonomi Islam, prinsip dan tujuan produksi ekonomi yang Islami alokasi sumber daya ekonomi akan berorientasi pada hal-hal berikut : 1. Berbagai barang dan jasa yang dilarang oleh agama Islam tidak akan diproduksi sehingga tidak ada sumber daya ekonomi atau faktor produksi yang dialokasikan untuk itu.
13

2. Produksi barang-barang mewah akan dikurangi sedemikian rupa sehingga semakin sedikit sumber daya untuk memproduksinya 3. Akan ada perluasan industri untuk menghasilkan barang dan jasa yang merupakan kebutuhan pokok masyarakat sehingga sumber daya ekonomi lebih banyak dialokasikan untuk itu. 2. Penentuan harga faktor produksi. Penentuan harga faktor produksi dalam ekonomi konvensional menggunakan pendekatan produktivitas marginal yaitu nilai marginal dari faktor produksi yang merupakan nilai tambah dari satu unit output yang dihasilkan dengan asumsi faktor produksi lainnya dianggap tetap. Misalnya produk marginal tenaga kerja adalah tambahan output yang dihasilkan akibat satu unit tenaga kerja dengan menggunakanfaktor produksi lainnya tetap. Produktivitas marginal ini mengikuti hukum the law of the diminishing marginal product atau tambahan hasil yang semakin menurun. Namun demikian, penentuan harga faktor produksi dengan pendekatan ini mendapat kritikan dari ekonom muslim dengan berbagai alasan. Pertama, konsep ini hanya dapat diterapkan pada fungsi produksi yang memiliki fungsi homogenitas berderajat pertama. Padahal fungsi ini jarang terjadi pada dunia nyata. Kedua, konsep ini mengasumsikan adanya persaingan sempurna dalam pasar faktor produksi dimana semua kekuatan ekonomi terfragmentasi. Ketiga, konsep ini juga mengasumsikan adanya wirausahawan yang Sementara dalam kenyataan mungkin memiliki beberapa tujuan. Sementara, dalam pandangan Islam ada dua prinsip dasar yang harus dijadikan pedoman dalam menentukan faktor produksi, yaitu nilai keadilan (justice) dan pertimbangan kelangkaan (scarcity). Implikasi dari adanya nilai dasar ini adalah: 1. Kekuatan pasar tidak dapat digunakan begitu saja bagi penentuan upah. Penentuan upah dilakukan berdasarkan pertimbangan objektif yaitu tingkat upah pasar dan pertimbangan subjektif yaitu implementasi nilai-nilai kemanusiaan. profit maximizer.

14

2. Implementasi bunga sebagai harga dari modal tidak dapat dilakukan karena ajaran Islam menganggap sebagai riba nasyiah yang haram hukumnya. Penentuan harga modal akan dilakukan secara integratif dengan kontribusi dari kewirausahaan berdasarkan sistem bagi hasil (profit lost sharing). 3. Penggunaan sewa (rent) sebagai harga dari faktor produksi tanah tidak dapat diterima begitu saja. Terdapat kontroversi pendapat dikalangan pemikir Islam tentang legalitas sistem sewa dalam legalitas sistem persewaan. Dalam sistem ini harga tanah tidak ditetapkan di awal dan bersifat tetap seperti bunga tetapi ditentukan secara bersama dengan kontribusi kewirausahaan.

II.4 JENIS-JENIS / KLASIFIKASI FAKTOR PRODUKSI Terdapat perbedaan tentang klasifikasi faktor produksi baik dari kalangan ekonom konvensional maupun Islam. Hal ini dilatarbelakangi oleh banyak faktor diantaranyaketidaksamaan definisi, karakteristik, maupun peran dari masing-masing faktor produksi dalam menghasilkan output. Faktor produksi pada umumnya diklasifikasikan dalam 4 jenis : a. Alam (tanah) Tanah merupakan faktor produksi yang sering disebut faktor produksi asal atau asli. Tanah juga merupakan faktor produksi yang relatif unik, sebab tidak diciptakan oleh manusia melainkan manusia tinggal memanfaatkannya. Keunikan tanah yang lain karena ketersediaannya yang relatif amat terbatas (seringkali digambarkan memiliki kurva penawaran in-elastis sempurna). Keunikan ini membawa kerumitan dalam penentuan harga dari tanah sebagai faktor produksi. Apakah pemilik tanah berhak menentukan harga sebagaimana seorang tenaga kerja menawarkan jasa tenaganya atau seorang pemilik mobil menyewakan mobilnya apakah penentuan harga tanah sama dengan penentuan harga barang dan jasa pada umumnya?. Salah satu penentuan harga tanah adalah dengan sistem sewa (diserahkan pada pihak lain untuk dikelola, tetapi tidak untuk dimiliki). Adapun bentuk sewa tanah yang diperbolehkan dalam Islam harus mencerminkan nilai-nilai keadilan, persaudaraan dan kemurahan hati.

15

Keadilan mengandung arti bahwa sewa harus memberikan keuntungan bagi pemilik maupun penyewa, adapun jika terdapat kerugian kedua pihak harus memikulnya agar tidak terjadi kedzaliman, penindasan atau eksploitasi antara pihak yang satu ke pihak lainnya. Dalam pandangan Islam persaudaraan artinya yang kuat harus menolong yang lemah. Nilai-nilai dasar ini menyebabkan penggunaan mekanisme tidak dapat sepenuhnya diberlakukan, disamping karena terdapat sifat unik dari tanah. b. Tenaga kerja Tenaga kerja merupakan faktor produksi kedua yang dianggap paling penting, karena kekayaan alam dapat berubah menjadi hasil produksi yang bernilai karena jasa tenaga kerja. Keunikan tenaga kerja jika dibandingkan faktor produksi lainnya karena mereka manusia. Sehingga mereka harus diperhatikan. Bagaimana memberi harga atas tenaga kerja serta bagaimana menghargai unsur-unsur kejiwaan, moralitas dan unsur-unsur kemanusiaan yang lainnya. Tenaga kerja di sini mencakup segala kerja manusia yangdiarahkan untuk

menghasilkan produksi baik berupa jasa, fisik maupun mental. Hal ini mencakup buruh maupun managerial. Upah merupakan harga dari orang yang telah bekerja serta kewajiban bagi orang yang mempekerjakannya. Dalam penentuan upah, Islam menjunjung tinggi nilai-nilai keadilan dan pertimbangan-pertimbangan kemanusiaan. Terminologi adil dalam pengupahan harus memperhatikan kondisi pekerja (ajir) maupun majikan (mustajir) bukan hanya salah satunya saja. Sehingga tidak dibenarkan pemerintah menetapkan suatu upah hanya semata-mata ingin meningkatkan kesejahteraan para buruh tetapi di sisi lain menimbulkan kezaliman. Beberapa prinsip pemberian upah menurut pandangan Islam yang menjamin diperlakukannya tenaga kerja secara manusiawi: 1. Hubungan antara pekerja dan majikan harus memperlihatkan nilai kemanusiaan. 2. Tingkat upah minimum hendaklah mencukupi bagi pemenuhan kebutuhan dasar para pekerja. 3. Memperhatikan waktu kerja pekerja dengan berdasarkan kekuatan fisik dan alokasi waktu bagi tertunaikannya hak Allah (beribadah) oleh si pekerja dengan tidak mengurangi upah bagi pekerja. c. Modal
16

Modal adalah segala kekayaan baik yang berwujud uang maupun bukan uang (gedung, mesin, perabotan dan kekayaan fisik lainnya) yang dapat digunakan dalam menghasilkan output. Isu terpenting tentang modal ini adalah bagaimana menentukan harganya. Dimana dalam ekonomi konvensional, bunga merupakan harga dari modal (uang), hal ini bertolak belakang dengan pandangan Islam yang mengharamkan bunga karena dikategorikan riba sehingga harus dihapus secara mutlak. Sebagai gantinya ajaran Islam menawarkan konsep profi-loss sharing yang dipandang lebih mencerminkan nilai-nilai keadilan bagi pelaku ekonomi. Secara umum konsep ini diimplementasikan dalam konsep mudharabah dan musyarakah. Berbeda dengan bunga dalam sistem ini harga modal dan entrepreneur ditentukan bersama berdasarkan persentase keuntungan/kerugian yang akan diterima. d. Wirausaha Wirausaha (entrepreneur) pada dasarnya adalah motor penggerak kegiatan produksi. Kegiatan produksi berjalan karena adanya gagasan, upaya, dan motivasi untuk mendapatkan manfaat sekaligus bersedia menanggung resiko dari para wirausaha ini. Meskipun sama-sama manusia, wirausaha tentu berbeda dengan tenaga kerja. Tenaga kerja pada dasarnya hanyalah alat produksi yang hanya menjalankan produksi sebagaimana fungsinya. Dalam pengertian fungsional tenaga kerja mungkin dapat diganti dengan mesin, tetapi hal ini tidak dapat dilakukan terhadap seorang wirausahawan. e. Fungsi Produksi Berikut ini beberapa asumsi dasar yang melandasi analisa fungsi produksi dalam pandangan konvensional, yaitu: 1. Kegiatan produksi tidak hanya dilakukan terbatas oleh perusahaan saja. Misalnya memelihara taman depan rumah sehingga asri (mengkombinasikan mesin, tenaga kerja, tanah dan keahlian) juga termasuk kegiatan produksi (dilakukan oleh rumah tangga). Dengan demikian maka bahasan utama dalam ekonomi konvensional adalah kegiatan produksi yang dilakukan oleh perusahaan atau suatu organisasi dengan bentuk badan hukum tertentu yang bertujuan mencari keuntungan.

17

2. Kondisi pasar yang eksis dalam industri adalah pasar persaingan sempurna. Sehingga dengan asumsi ini output setiap perusahaan merupakan bagian kecil dari keseluruhan output yang dibutuhkan oleh pasar. 3. Setiap perusahaan bebas keluar-masuk dalam industri (free entry-exit). Implikasi dari asumsi ini adalah adanya tarikan yang kuat pada industri yang memiliki tingkat keuntungan yang tinggi.

II.5 BIAYA (COST) Secara umum biaya dikelompokkan menjadi dua bagian: 1. Biaya implisit: biaya yang diakui tanpa mengeluarkan uang kas secara nyata, contohnya penyusutan dan opportunity cost. 2. Biaya eksplisit: biaya yang dengan jelas mengeluarkan uang kas, dalam jangka pendek terdiri dari: • • Biaya tetap (fixed cost) dan biaya variabel (variable cost) Biaya total (total cost) terdiri dari total biaya tetap (total fixed cost) dan totalbiaya variabel (total variable cost) (TC) = TFC + TVC • Biaya rata-rata (average cost) terdiri dari biaya tetap rata-rata (average fixed cost)dan biaya variabel rata-rata (average variable cost)

Biaya

marginal,

biaya

tambahan

dari

satu

unit

output

yang

dihasilkan

yangdirepresentasikan dari turunan pertama biaya total

18

Penggunaan Faktor Produksi Untuk memproduksi suatu barang (q) dapat diformulasikan q = f(K,L) yang menunjukkan jumlah maksimum barang yang dapat diproduksi dengan menggunakan berbagai alternative kombinasi input modal (K) dan tenaga kerja (L).

19

Kombinasi dua jenis faktor produksi yang memberikan tingkat hasil yang sama ditunjukkan dalam kurva isoquant seperti gambar 2 diatas. Sumbu vertikal adalah modal yang direpresentasikan dengan mesin (per jam) dengan sumbu horizontal tenaga kerja (per jam). Pada gambar 2 semakin jauh isoquant dari titik origin semakin besar jumlah output yang dihasilkan dan semakin banyak jumlah input yang digunakan. Dalam produksi jangka panjang seluruh faktor produksi seluruhnya bersifat variabel atau dengan kata lain tidak terdapat lagi biaya tetap seperti halnya produksi dalam jangka pendek. Perusahaan dapat memilih kombinasi penggunaan input sesuai dengan skala produksi yang diharapkannya. Dalam hal penambahan faktor input produksi maka implikasi dari hal tersebut adalah perubahan dari output produksi sebagai variable dependen produksi. Ada tiga fenomena yang biasanya muncul akibat penambahan factor produksi yang berkaitan dengan ouput produksi, yaitu: 1. Skala hasil yang tetap (constant return to scale): kenaikan output memiliki proporsi yang sama dengan penambahan input 2. Skala hasil yang meningkat (increasing return to scale): kenaikan output memiliki proporsi yang lebih besar dibandingkan dengan penambahan input 3. Skala hasil yang menurun (decreasing return to scale): kenaikan output memiliki proporsi yang lebih kecil dibandingkan dengan penambahan input
20

Pendapatan (Revenue) Salah satu parameter keberhasilan dalam berproduksi adalah jumlah pendapatan (revenue) yang didapatkan dari kegiatan produksi. Pendapatan ( revenue) dapat dinotasikan dengan: TR = Pd ×Q Dalam kaitannya dengan penghitungan keuntungan maka diperlukan nilai marginal (tambahan satu unit) dari pendapatan yaitu marginal revenue (MR) MR = TR'

21

Berdasarkan asumsi pasar dalam keadaan sempurna maka kurva umum dari MR adalah garis horizontal yang nilainya sama dengan permintaan (D), pendapatan rata-rata (AR) dan harga (P).

Keuntungan (Profit) Dengan berdasarkan ke tiga asumsi produksi konvensional maka tujuan utama perusahaan dalam industri dapat dinotasikan dengan: Profit = Total Revenue – Total Production Cost Dalam pandangan Islam profit bukanlah satu-satunya dan tujuan utama dalam berproduksi (telah dijelaskan diatas). Begitu pula fungsi profit menurut Islam yang muatannya berbeda dengan pandangan konvensional, antara lain mempertimbangkan hal-hal berikut: 1. Zakat Perniagaan Tingkat rate nya 2,5% yang diwajibkan bagi penjualan yang telah memenuhi dua kriteria: • • Batas minimal (nisab) setara dengan 96 gram emas Masa kepemilikan (haul) lebih dari 1 tahun

Objek zakat perniagaan adalah profit (revenue minus cost). Beberapa pandangan para ulama mengenai komponen biaya dalam hal ini antara lain: • • Biaya tetap diperhitungkan sehingga yang menjadi objek zakat adalah economic rent Hanya biaya variabel saja yang diperhitungkan atau quasi rent Berdasarkan pandangan yang manapun, zakat perniagaan tidak sama sekali memberikan pengaruh terhadap ATC, yang berarti tidak pula berpengaruh terhadap laba yang dihasilkan. Pada kurva MC zakat perniagaan juga tidak memberikan pengaruh sehingga kurva penawaran tidak akan berubah. Di sisi lain pajak penjualan yang umumnya dibebankan dalam penjualan justru akan berpengaruh terhadap: • • • Turunnya laba atau keuntungan Turunnya tingkat laba maksimum Berkurangnya jumlah barang yang diproduksi.
22

2. Biaya Eksternal Dalam konvensional berdasarkan asumsi maksimalisasi keuntungan yang hendak dicapai mendorong produsen melimpahkan sebagian biaya yang menjadi tanggung jawabnya kepada pihak lain yang disebut biaya eksternal. Contoh dari biaya eksternal adalah biaya penyaringan limbah atau daur ulang buangan pabrik yang mengakibatkan biaya kesehatan tambahan bagi masyarakat sekitar atau biaya hilangnya lingkungan yang bersih yang menjadi hak masyarakat. Tindakan tersebut dalam Islam adalah zhalim dan tidak adil, pandangan adil dalam Islam diterjemahkan menjadi: 1. Dilarang melakukan mafsadah 2. Dilarang melakukan ghoror 3. Dilarang melakukan maisir 4. Dilarang melakukan transaksi riba Dengan demikian menimbulkan biaya eksternalitas yang buruk bagi masyarakat sama halnya melanggar prinsip adil yang pertama dalam Islam. Sehubungan dengan prinsip tersebut maka biaya eksternalitas yang buruk dalam Islam adalah biaya internalitas yang merupakan tanggung jawab produsen sepenuhnya. Sehingga di dapatlah fungsi keuntungan dalam Islam sebagai berikut: Profit – Zakat= Total Revenue – Total Cost (Production Cost + External Cost)

23

BAB III PENUTUP
III.1 KESIMPULAN Pada prinsipnya kegiatan produksi sebagaimana kegiatan konsumsi terikat sepenuhnya dengan syari’at Islam. Dalam Surah An Nahl, 16:10-12,18 telah diuraikan secara singkat bahwa Allah telah menyediakan kekayaan alam untuk kepentingan dan kesejahteraan manusia. Pada beberapa ayat yang lainnya (QS 28:73, 30:23, 4:32, 78:11) Allah memerintahkan manusia untuk bekerja keras memanfaatkan semua sumber daya itu seoptimal mungkin untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Tujuan produksi Islami harus sejalan dengan tujuan konsumsi sendiri yaitu mencapai falah, faktor terdiri dari Alam (tanah), Tenaga kerja, Modal, Wirausaha Fungsi produksi adalah salah satu tools yang dapat membantu produsen dalam memperkirakan biaya, penggunaan faktor produksi, pendapatan dan keuntungan dari kegiatan produksi yang dilakukan. Perbedaan utama fungsi produksi ekonomi konvensional dengan Islami terletak pada perbedaan tujuan utama dimana dalam konvensional adalah untuk maksimalisasi keuntungan semata-mata, sedangkan dalam Islam mencapai falah bagi produsen, konsumen, negara dan masyarakat secara luas.

file:///D:/EKIS/teori-produksi-dalam-islam.html file:///D:/EKIS/Teori%20Produksi%20Dalam%20Islam%20%C2%AB%20%20Misykatul%20M a%27arif.htm

24

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->