P. 1
Bank Indonesia, Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Bank Indonesia, Laporan Pengawasan Perbankan 2008

|Views: 6,235|Likes:
Secara umum, kinerja perbankan sepanjang 2008 relatif stabil, meskipun harus diakui bahwa krisis keuangan
global memberikan dampak negatif kepada perekonomian Indonesia sebagaimana pengaruhnya yang telah meluas ke seluruh dunia. Namun demikian apabila dilihat dari indikator-indikator utama perbankan, ternyata masih cukup menggembirakan.
Untuk menjamin tetap terjaganya ketahanan perbankan, kebijakan dan langkah-langkah strategis untuk
melaksanakan fungsi pengawasan yang efektif harus tetap ditingkatkan. Koordinasi antara Pemerintah dan Bank Indonesia menjadi suatu keniscayaan agar stabilitas sistem keuangan di Indonesia tetap kokoh dalam menghadap dampak lanjutan krisis. Kerjasama yang telah terjalin dalam kerangka membentengi pertahanan sistem perbankan
selama tahun 2008 ini, telah memberikan pembelajaran kepada kita agar dapat mengambil suatu keputusan yang tepat dan bijak sehingga bisa memberikan manfaat yang terbaik bagi masyarakat di tengah suasana ketidakpastian.
Secara umum, kinerja perbankan sepanjang 2008 relatif stabil, meskipun harus diakui bahwa krisis keuangan
global memberikan dampak negatif kepada perekonomian Indonesia sebagaimana pengaruhnya yang telah meluas ke seluruh dunia. Namun demikian apabila dilihat dari indikator-indikator utama perbankan, ternyata masih cukup menggembirakan.
Untuk menjamin tetap terjaganya ketahanan perbankan, kebijakan dan langkah-langkah strategis untuk
melaksanakan fungsi pengawasan yang efektif harus tetap ditingkatkan. Koordinasi antara Pemerintah dan Bank Indonesia menjadi suatu keniscayaan agar stabilitas sistem keuangan di Indonesia tetap kokoh dalam menghadap dampak lanjutan krisis. Kerjasama yang telah terjalin dalam kerangka membentengi pertahanan sistem perbankan
selama tahun 2008 ini, telah memberikan pembelajaran kepada kita agar dapat mengambil suatu keputusan yang tepat dan bijak sehingga bisa memberikan manfaat yang terbaik bagi masyarakat di tengah suasana ketidakpastian.

More info:

Published by: Muhammad Arief Billah on Jun 15, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/30/2012

pdf

text

original

Laporan Pengawasan Perbankan

2008

LPP

Visi :
“Menjadi lembaga bank sentral yang dapat dipercaya secara nasional maupun internasional melalui penguatan nilai-nilai strategis yang dimiliki serta pencapaian inflasi yang rendah dan stabil”

Misi :
“Mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah melalui pemeliharaan kestabilan moneter dan pengembangan stabilitas sistem keuangan untuk pembangunan jangka panjang yang berkesinambungan”

Nilai-nilai Strategis Organisasi Bank Indonesia :
“Nilai-nilai yang menjadi dasar Bank Indonesia, manajemen dan pegawai untuk bertindak dan atau berperilaku, yang terdiri atas Kompetensi, Integritas, Transparansi, Akuntabilitas dan Kebersamaan”

ii

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Daftar Isi

Daftar Isi
Kata Pengantar .......................................................................................................................................................... Bab 1 Gambaran Umum ........................................................................................................................................... Bab 2 Struktur dan Kinerja Perbankan ....................................................................................................................... Perkembangan Struktur Perbankan ................................................................................................................. Bank Umum ............................................................................................................................................. Perbankan Syariah .................................................................................................................................... Bank Perkreditan Rakyat ........................................................................................................................... Perkembangan Kinerja Perbankan ................................................................................................................... Bank Umum ............................................................................................................................................. Perbankan Syariah .................................................................................................................................... Bank Perkreditan Rakyat ........................................................................................................................... Perkembangan Kredit Mikro, Kecil dan Menengah (MKM) .............................................................................. Bab 3 Kebijakan dan Regulasi Perbankan .................................................................................................................. Kebijakan Perbankan 2008.............................................................................................................................. Implementasi Kebijakan .................................................................................................................................. Boks.3.1.Undang-Undang No 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah ................................................ Kebijakan dalam Kondisi Krisis Global ............................................................................................................. Boks.3.2.Kebijakan untuk Mengatasi Dampak Krisis Global ...................................................................... Implementasi Arsitektur Perbankan Indonesia.................................................................................................. Pilar 1 - Penguatan Struktur Perbankan Nasional ...................................................................................... Pilar 2 - Peningkatan Kualitas Pengaturan Perbankan................................................................................ Pilar 3 - Peningkatan Fungsi Pengawasan Bank ......................................................................................... Pilar 4 - Peningkatan Kualitas Manajemen dan Operasional Perbankan ..................................................... Pilar 5 - Pengembangan Infrastruktur Perbankan ...................................................................................... Boks.3.3.Pengembangan SDM Sektor Perbankan Bank Indonesia ....................................................... Pilar 6 - Peningkatan Perlindungan Nasabah ............................................................................................. Bab 4 Pengawasan Perbankan ................................................................................................................................. Sistem Pengawasan Bank ............................................................................................................................... Bank Umum ............................................................................................................................................. Boks.4.1. Penanganan Bank Century .................................................................................................. Perbankan Syariah .................................................................................................................................... Bank Perkreditan Rakyat ........................................................................................................................... Fit and Proper Test .......................................................................................................................................... Bank Umum ............................................................................................................................................. Perbankan Syariah .................................................................................................................................... Bank Perkreditan Rakyat ........................................................................................................................... Perkembangan Penanganan Bank Dalam Likuidasi .......................................................................................... Penanganan BPR dalam Likuidasi .............................................................................................................. vii 1 9 11 11 14 14 15 15 18 20 22 25 27 28 29 30 32 33 36 39 41 42 42 45 47 51 53 53 61 62 63 68 68 69 70 70 71

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

iii

Daftar Isi

Sistem Informasi Perbankan ............................................................................................................................ Peningkatan Sistem Informasi Manajemen Sektor Perbankan Bank Indonesia (SIM-SPBI) ........................... Rencana Pengembangan Sistem Informasi Perbankan............................................................................... Investigasi dan Mediasi Perbankan .................................................................................................................. Investigasi Perbankan ............................................................................................................................... Mediasi Perbankan ................................................................................................................................... Boks.4.2. Penanganan dan Koordinasi Tindak Pidana Perbankan ........................................................ Bab 5 Arah Kebijakan Perbankan 2009 ..................................................................................................................... Prospek Perbankan.......................................................................................................................................... Arah Kebijakan Perbankan 2009 ..................................................................................................................... Bank Umum ............................................................................................................................................. Perbankan Syariah .................................................................................................................................... Bank Perkreditan Rakyat ........................................................................................................................... Lampiran 1. 2. 3. Peraturan Perbankan ....................................................................................................................................... Indikator Utama Perbankan ............................................................................................................................. Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan .........................................................................................................

71 71 74 75 75 77 77 81 83 84 84 87 88

91 101 107

Glosari ................... ...................................................................................................................................................

113

iv

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Daftar Tabel dan Grafik

Daftar Tabel dan Grafik
Tabel
1.1 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9 Indikator Utama Perbankan Modal Inti Bank Umum Perkembangan Jumlah Bank dan Kantor Bank Pangsa Aset Berdasarkan Kepemilikan Bank Umum Pangsa Bank Milik Asing di Indonesia Berdasarkan Total Aset Jumlah Bank Akuisisi Asing Berdasarkan Total Aset Perkembangan Jumlah Kantor Bank Syariah Perkembangan Jumlah dan Jaringan Kantor BPR Konvensional Penyebaran BPR Konvensional Perkembangan Jumlah BPR Berdasarkan Total Aset 2.10 Perkembangan Kredit per sektoral 2.11 Perkembangan Indikator Perbankan Syariah (BUS dan UUS) 2.12 Perkembangan Indikator BPR Syariah 2.13 Perkembangan Kredit 2.14 Perkembangan Indikator BPR 2.15 Perkembangan Kinerja BPR Terhadap Bank Umum 2.16 Perkembangan Kredit MKM 4.9 3.1. Perkembangan Program Linkage 3.2 Perkembangan Data SID Tahun 2006 – 2008

4.1. Perkembangan Profil Risiko Bank 4.2. Risk Control System Bank 4.3. Hasil Pemeriksaaan Pelaksanaan GCG 4.4. Hasil Pemeriksaan Pelaksanaan KYC 4.5. Status Pengawasan Bank Umum 4.6. Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum 4.7 4.8 Hasil penilaian Profil Risiko Bank Umum Syariah Perkembangan Penilaian Implementasi KYC Bank Umum Syariah Tingkat Kesehatan BUS Konvensional 4.11 Penilaian Penerapan KYC BPR Konvensional 4.12 Rekapitulasi Pemeriksaan BPR 4.13 Peringkat Kesehatan BPR Konvensional 4.14 Fit and Proper Test Bank Umum 4.15 Fit and Proper Test Bank Umum Syariah 4.16 Rekapitulasi Fit and Proper Test Pemegang Saham Pengendali dan Pengurus BPR Konvensional 4.17 Progress Pengawasan BDL 4.18 Statistik Perkembangan Hasil Investigasi 4.19 Koordinasi Tingkat Pusat dan Daerah 4.20 Mediasi Perbankan 4.10 Hasil Pemeriksaan Faktor Manajemen BPR

Grafik
2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9 Pertumbuhan Kredit dan DPK (yoy) Perkembangan NPL Struktur DPK Desember 2008 Perkembangan DPK Struktur Kredit Desember 2008 Perkembangan Kredit Perkembangan Aktiva Produktif Pendapatan Operasional Bank CAR, BOPO dan ROA 4.4 4.3 4.1 4.2 Perkembangan Penanganan Kasus Tipibank Data Baki Debet (KLBI/TSL) Posisi 31 Desember 2008 Data Baki Debet KLB dan TSL Posisi 31 Desember 2008 Hasil Pemeriksaan KLBI dan TSL 2008 3.1 Quantitative Impact Study

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

v

halaman ini sengaja dikosongkan

vi

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kata Pengantar

Kata Pengantar
Dengan mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayahNya, buku Laporan Pengawasan Perbankan (LPP) tahun 2008 yang merupakan bagian dari transparansi dan akuntabilitas Bank Indonesia kepada publik dapat diterbitkan. Melalui laporan ini diharapkan para pemangku kepentingan dapat memperoleh gambaran yang cukup jelas upaya yang di tempuh beserta pencapaiannya terkait dengan pelaksanaan tugas Bank Indonesia sesuai yang di amanatkan oleh Undang Undang khususnya dalam mengatur dan mengawasi Bank di Indonesia Secara umum, kinerja perbankan sepanjang 2008 relatif stabil, meskipun harus diakui bahwa krisis keuangan global memberikan dampak negatif kepada perekonomian Indonesia sebagaimana pengaruhnya yang telah meluas ke seluruh dunia. Namun demikian apabila dilihat dari indikator-indikator utama perbankan, ternyata masih cukup menggembirakan. Total asset perbankan masih tumbuh 16,3%, jumlah kredit meningkat 29,5% dan dana pihak ketiga bertambah 16,1%. Demikian pula dengan kondisi profitabilitas dan permodalan perbankan yang masih terjaga pada tingkat yang relatif tinggi, yakni 2,3% (Return on Asset) dan 16,2% (Capital Adequacy Ratio). Di sisi lain, NPL gross perbankan justru mengalami penurunan menjadi 3,8%, meski harus tetap diperhatikan potensi memburuknya kinerja perbankan di masa yang akan datang. Untuk itu, Bank Indonesia terus mewaspadai perkembangan krisis keuangan global ke depan dengan melakukan langkah-langkah antisipatif untuk dapat mengatasinya. Untuk menjamin tetap terjaganya ketahanan perbankan, kebijakan dan langkah-langkah strategis untuk melaksanakan fungsi pengawasan yang efektif harus tetap ditingkatkan. Koordinasi antara Pemerintah dan Bank Indonesia menjadi suatu keniscayaan agar stabilitas sistem keuangan di Indonesia tetap kokoh dalam menghadap dampak lanjutan krisis. Kerjasama yang telah terjalin dalam kerangka membentengi pertahanan sistem perbankan selama tahun 2008 ini, telah memberikan pembelajaran kepada kita agar dapat mengambil suatu keputusan yang tepat dan bijak sehingga bisa memberikan manfaat yang terbaik bagi masyarakat di tengah suasana ketidakpastian. Keberadaan sistem perbankan yang stabil merupakan penyangga utama terpeliharanya sistem keuangan nasional. Untuk itu pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan akan melambat, hendaknya dapat didukung oleh perbankan yang stabil sehingga mampu berperan sebagai katalisator pertumbuhan ekonomi melalui kegiatan pembiayaan sektor riil. Hal ini dapat mengejawantahkan harapan “back to basics” bahwa sektor keuangan tidaklah dapat dilepaskan dari akarnya, yakni kegiatan ekonomi riil. Selain itu, upaya melanjutkan upaya konsolidasi perbankan akan tetap diupayakan untuk membangun struktur perbankan Indonesia yang lebih kuat. Di masa yang akan datang, sudah tergambar tantangan dan ketidakpastian yang akan kita hadapi bersama. Namun keyakinan dan optimisme kita untuk berbuat yang lebih baik diharapkan akan mampu memperkuat ketahanan sektor keuangan, melalui berbagai upaya yang salah satunya adalah membangun regulasi dan pengawasan kepada perbankan yang lebih efektif, sehingga pada gilirannya sektor keuangan akan makin kuat dan sehat serta dapat mendukung pertumbuhan ekonomi nasional. Jakarta, Mei 2007 DEPUTI GUBERNUR BANK INDONESIA INDONES IA Muliaman D. Hadad

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

vii

halaman ini sengaja dikosongkan

Bab 1 Gambaran Umum

Gambaran Umum

Bab 1

Bab 1
Gambaran Umum
Secara keseluruhan, kinerja perbankan sepanjang 2008 masih relatif stabil, meski menghadapi tekanan akibat krisis keuangan global yang dampaknya semakin meluas. Meningkatnya fungsi pengawasan dan kerjasama dengan otoritas terkait yang disertai penerbitan beberapa peraturan oleh Bank Indonesia dan Pemerintah cukup efektif menjaga ketahanan perbankan dari dampak negatif gejolak pasar keuangan tersebut. Perbankan berhasil meningkatkan fungsi intermediasinya dan melaksanakan proses konsolidasi perbankan dengan hasil yang positif.
Permodalan semakin kuat dan jumlah jaringan kantor terus meningkat. Selama tahun 2008 secara keseluruhan, modal inti minimum bank umum sebesar Rp80 miliar telah terpenuhi dan Bank Indonesia terus mengupayakan pencapaian pemenuhan modal inti minimum sebesar Rp100 milyar. Jumlah jaringan kantor perbankan terus meningkat dari 9.626 kantor menjadi 10.752 kantor, meskipun jumlah bank berkurang dari 128 bank menjadi 124 bank. Hal ini antara lain karena sebanyak 7 bank telah melakukan merger terkait dengan implementasi kebijakan kepemilikan tunggal diperbankan Indonesia. Sementara perbankan syariah mengalami pertambahan sebanyak 3 unit usaha syariah (UUS), dan melalui konversi 2 UUS menambah jumlah bank umum syariah (BUS) dari 3 menjadi 5 BUS. Selain itu, jumlah bank pembiayaan rakyat syariah (BPRS) meningkat dari 114 BPRS menjadi 131 BPRS. Peta kepemilikan bank umum berubah seiring implementasi kebijakan kepemilikan tunggal. Terkait dengan implementasi kebijakan kepemilikan tunggal diperbankan Indonesia, jumlah bank yang dimiliki Pemerintah dan nasional sebanyak 75 bank masih lebih banyak dari jumlah bank yang dimiliki pihak asing, yakni 49 bank, meskipun berdasarkan total aset pangsa bank yang dimiliki pihak asing meningkat dari 42% menjadi 48%. Kinerja perbankan stabil tercermin dari indikator utama perbankan yang tetap tumbuh. Meski mendapat tekanan dampak krisis global, peran perbankan dalam mendorong pertumbuhan ekonomi masih positif. Dengan profitabilias dan permodalan perbankan yang tetap terjaga di level yang cukup tinggi meski sedikit menurun, yakni masing-masing 2,3% Return on Asset (ROA) dan 16,2% Capital Adequacy Ratio (CAR), industri perbankan cenderung melakukan penyaluran kredit yang lebih tinggi dari penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK). Bank umum mencatat pertumbuhan kredit sebesar Rp308,0 triliun (29,5%) sementara DPK tumbuh sebesar Rp242,6 triliun (16,1%), sehingga total aset meningkat sebesar Rp324.1 triliun (16,3%). Sementara itu, perbankan syariah mencatat pertumbuhan total aset, pembiayaan dan DPK yang relatif pesat, yakni masing-masing sebesar Rp13,0 triliun (35,6%) triliun, Rp11,3 triliun (42,1%) dan Rp8,8 triliun (31,6%). Demikian pula industri BPR, tetap mampu mendukung pembiayaan kegiatan ekonomi, khususnya dalam skala Mikro Kecil dan Menengah (MKM). Dengan profitabilitas dan permodalan industri BPR selama tahun 2008 yang cukup baik, yakni 2,6% (ROA) dan 23,3% (CAR), jumlah Kredit yang meningkat sebesar Rp4,9 triliun (24,0%), sementara DPK meningkat Rp2,6 triliun (14,0%).

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

3

Bab 1

Gambaran Umum

Kredit MKM pada posisi Desember 2008 tumbuh lebih tinggi dari tahun lalu. Sejalan dengan langkah kebijakan mengoptimalkan fungsi intermediasi khususnya peningkatan penyaluran kredit kepada UMKM, jumlah kredit MKM tumbuh sebesar Rp136.6 triliun, atau lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan di tahun 2007 sebesar Rp96.2 triliun. Dilihat pangsanya, pada tahun 2008 pangsa kredit MKM mencapai 49,5% dari total kredit perbankan lebih kecil dibandingkan pangsa kredit MKM pada tahun 2007 sebesar 51,2%. Di sisi lain NPL gross kredit MKM menurun dari 3,7% pada 2007 menjadi 3.2%, NPL gross kredit MKM tahun 2008 ini lebih rendah apabila dibandingkan NPL gross total kredit perbankan yang sebesar 3,8%. Perkembangan kinerja industri perbankan yang positif selama tahun 2008 merupakan daya dukung pencapaian langkah kebijakan Bank Indonesia selanjutnya. Masih positifnya kinerja perbankan mencerminkan langkah kebijakan Bank Indonesia di bidang perbankan tahun 2008 yang tetap difokuskan pada langkah untuk lebih mengoptimalkan fungsi intermediasi dalam rangka meningkatkan peran perbankan dalam perekonomian, sembari terus memantapkan proses konsolidasi perbankan berjalan cukup baik. Dengan pencapaian kinerja perbankan tersebut, langkah kebijakan dalam periode waktu 5 tahun yang telah ditetapkan Bank Indonesia pada tahun 2008 dengan fokus pada 3 hal, yaitu: (1) melanjutkan proses konsolidasi dan penataan kembali struktur industri perbankan nasional, (2) menetapkan arah pengembangan industri BPR ke depan, dan (3) menetapkan langkah-langkah dalam upaya mempercepat pertumbuhan perbankan syariah, diharapkan dapat dicapai dengan baik. Berbagai langkah kebijakan antisipatif menghadapi krisis global cukup efektif. Berbagai langkah antisipasi kondisi perekonomian global yang sedang dilanda krisis telah dilakukan. Likuiditas yang semakin ketat dan semakin tertekannya nilai tukar rupiah menunjukkan dampak krisis global yang semakin meluas sejak paruh

kedua tahun 2008. Hal ini berpotensi membahayakan stabilitas sistem keuangan dan perekonomian nasional. Untuk meningkatkan peran Bank Indonesia sebagai lender of the last resort , maka dilakukan langkah-langkah penyempurnaan ketentuan yang terkait dengan pemberian fasilitas likuiditas bagi bank umum, yaitu Fasilitas Likuiditas Intrahari Bagi bank umum (FLI), Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Bagi bank umum (FPJP), dan Fasilitas Pembiayaan Darurat Bagi bank umum (FPD). Terbitnya peraturan tersebut juga melengkapi mekanisme Jaring Pengaman Sistem Keuangan (JPSK) sebagaimana diamanatkan dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No.4 Tahun 2008 tentang JPSK. Penerbitan beberapa peraturan tersebut merupakan bagian dari jaring pengaman keuangan (financial safety net) yang diperlukan dalam rangka memelihara stabilitas sistem keuangan. Sementara itu Pemerintah juga mendukung penanganan antisipasi krisis melalui langkah-langkah: (1) menunda pelaksanaan mark to market, (2) meninjau aturan pembelian kembali (buy back) saham perusahaan publik, (3) membeli kembali saham-saham BUMN, (4) meningkatkan likuiditas APBN melalui pencairan anggaran kementerian dan lembaga, serta (5) mengupayakan penegakan hukum pasar modal. Secara umum implementasi Arsitektur Perbankan Indonesia (API) pada tahun 2008 telah berjalan sesuai dengan arah yang ditetapkan. Dengan penekanan pada upaya penguatan struktur perbankan nasional, peningkatan akses kredit, dan pemberdayaan nasabah melalui edukasi masyarakat di bidang perbankan pencapaian program API menggembirakan. Sistem pengawasan perbankan menjadi lebih baik. Dalam era globalisasi, Bank Indonesia telah menerapkan sistem pengawasan yang berlaku secara internasional dengan mengacu kepada Basel Core Principles, yakni sistem pengawasan berbasis risiko (Risk Based Supervison) dan sistem pengawasan terkonsolidasi (Consolidated Supervison). Dengan demikian industri perbankan di Indonesia dapat disejajarkan dengan

4

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Gambaran Umum

Bab 1

sistem yang berlaku di negara-negara lain, sehingga dapat meningkatkan ketahanan dan daya saing industri perbankan nasional. Secara umum perbankan mampu menangani risiko dengan baik. Hal ini antara lain ditunjukkan oleh hasil penilaian terhadap profil risiko bank umum yang cenderung tergolong Moderat yakni 86,6%, atau lebih baik dibandingkan tahun lalu sebesar 79,5%. Sementara untuk profil bank umum syariah menunjukkan sebanyak 66,7% yang tergolong Moderat dan sisanya sebesar 33,3% yang tergolong Tinggi. Hal ini terkait adanya penambahan dua bank umum syariah baru. Selanjutnya, hasil penilaian risiko BPR berdasarkan indikator kualitas aktiva produktif menunjukkan BPR relatif dapat mengelola risiko dengan baik yang tercermin dari persentase kualitas aktiva produktif yang diklasifikasikan terhadap total aktiva produktif yang cukup rendah yakni sebesar 6,4%, atau jauh di bawah ambang batas kategori BPR dengan kualifikasi buruk (> 12,6%). Penerapan Good Corporate Governance (GCG) perbankan semakin membaik. Dibandingkan tahun lalu hasil penilaian penerapan GCG lebih baik, antara lain ditunjukkan dengan meningkarnya jumlah bank yang tergolong Baik, yaitu dari 38,8% menjadi 44,6%, sedangkan yang tergolong Tidak Baik turun dari 4,3% menjadi 0,8%. Pelaksanaan prinsip Know Your Customer (KYC)/Anti Money Laundering (AML) bank umum cukup baik. Meskipun masih terdapat beberapa hal yang perlu ditingkatkan, hasil penilaian implementasi prinsip KYC/AML dibandingkan tahun lalu relatif membaik. Hal ini antara lain ditunjukkan dengan meningkatnya persentase jumlah bank yang tergolong Baik dari 9,8% menjadi 14,3%. Sementara pada bank umum syariah menunjukkan seluruhnya Cukup Baik 100%. Selanjutnya secara umum penerapan prinsip KYC/AML BPR Cukup Baik, antara lain ditunjukkan oleh persentase jumlah BPR yang tergolong Cukup Baik meningkat dari 55,9% menjadi 61,4%.

Berdasarkan hasil pengawasan menunjukkan kondisi perbankan relatif lebih baik. Dibandingkan dengan posisi sebelumnya, maka persentase jumlah bank umum dengan status pengawasan Normal meningkat dari 77,2% menjadi 82,4%. Demikian pula tingkat kesehatan bank umum relatif menjadi lebih baik dibandingkan tahun lalu. Persentase jumlah bank mayoritas tergolong Baik (58,8%), dengan persentase jumlah bank umum yang tergolong Cukup Baik meningkat dari 32,3% menjadi 38,7%, dan yang tergolong Kurang Baik turun dari 6,3% menjadi 0,8%. Sedangkan tingkat kesehatan bank umum syariah, kondisinya sama dengan tahun sebelumnya yakni 66,7% tergolong Baik dan 33,3% Cukup Baik. Sementara Industri BPR mengalami peningkatan kualitas tingkat kesehatan. Jumlah BPR yang tergolong Sehat meningkat dari sebesar 73,8% menjadi 78,5% yang disertai penurunan pada BPR yang tergolong Kurang Sehat dan Tidak Sehat. Penyempurnaan kerangka kerja sistem pengawasan terus dilakukan. Dalam rangka meningkatkan efektifitas fungsi pengawasan, upaya penyempurnaan pengawasan dilakukan secara komprehensif dengan cara bertahap, disertai dengan penyempurnaan organisasi, peningkatan kompetensi SDM dan penyempurnaan peraturan yang dilengkapi petunjuk pelaksanaannya. Selain itu, untuk memastikan bahwa industri perbankan di Indonesia dapat tumbuh secara sehat dan kuat, Bank Indonesia terus mengupayakan pelaksanaan fungsi pengawasan secara sistematis dan berkesinambungan yang disertai peningkatan kompetensi SDM pengawas bank khususnya dalam rangka persiapan implementasi Basel II, Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) 55 dan PSAK 50. Fungsi pengawasan Bank Indonesia ditingkatkan seiring kondisi krisis global. Bank Indonesia melakukan beberapa langkah antisipatif yang difokuskan pada aspek pemantauan likuiditas baik secara harian, mingguan, maupun bulanan. Pemantauan intensif dilakukan terhadap perkembangan pos-pos

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

5

Bab 1

Gambaran Umum

tertentu neraca, dan melakukan analisa tentang sumber dan penggunaan dana, termasuk pula analisa terhadap transaksi PUAB dan pemantauan Secondary Reserve vs DPK. Selain itu, pengawas juga melakukan pengawasan secara langsung dalam bentuk pemeriksaan khusus (special on-site examination) atas transaksi valuta asing yang dilakukan bank-bank yang memiliki eksposur yang cukup besar. Hal ini disertai langkah pembinaan kepada bank untuk segera melakukan langkah-langkah strategis untuk mencegah menurunnya tingkat likuiditas. Prospek perbankan 2009 masih akan tetap positif. Masih dominannya posisi perbankan sebagai salah satu katalisator pertumbuhan ekonomi melalui pembiayaan terhadap sektor riil membuat kinerja perbankan diperkirakan masih akan tetap positif pada tahun 2009 ini. Namun dibalik optimisme tersebut, perlu diwaspadai potensi tren peningkatan terhadap Non Performing Loan (NPL) perbankan yang pada akhirnya dapat menggerus modal bank. Menyikapi hal tersebut, Bank Indonesia akan segera melakukan beberapa langkah proaktif, baik dalam upaya untuk tetap menjaga kemampuan bank dalam menyalurkan kreditnya maupun dalam upaya untuk memitigasi potensi risiko yang akan berdampak terhadap perbankan nasional. Disamping itu, Bank Indonesia juga berkomitmen untuk tetap melanjutkan dan mensukseskan program konsolidasi untuk mewujudkan perbankan yang sehat, kuat, dan kompetitif. Kedepan, arah kebijakan perbankan akan tetap difokuskan pada penguatan sistem perbankan nasional. Di tengah kondisi krisis global yang masih berlangsung, Bank Indonesia akan menempuh langkah kebijakan dalam rangka : (a) memperkuat ketahanan bank dalam menghadapi risiko operasional dengan memasukkan aspek risiko operasional dalam perhitungan kecukupan modal dalam rangka Basel II, (b) meningkatkan transparansi kondisi keuangan bank dan laporan keuangan bank, (c) memperkuat manajemen risiko bank, dan (d) mempertajam proses konsolidasi perbankan nasional.

6

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Gambaran Umum

Bab 1

Tabel 1.1 Indikator Utama Perbankan

Indikator Utama
Total Aset (T Rp) DPK (T Rp) - Giro (T Rp) - Tabungan (T Rp) - Deposito (T Rp) Aktiva Produktif (T Rp) - Kredit * (T Rp) - S B I (T Rp) - FASBI (T Rp) - SSB + Tagihan Lainnya (T Rp) - Antar Bank Aktiva (T Rp) - Penyertaan (T Rp) NII bulanan (T Rp) PPAP (T Rp) CAR (%) Kredit/AP (%) NPLs Gross (%) NPLs net (%) ROA (%) NIM (NII/AP) (%) BOPO (%) LDR (%)
*) Termasuk chanelling

Des - 06
1.693,5 1.287,0 338,0 333,9 615,1 1.556,2 832,9 179,0 38,6 342,9 156,8 5,9 7,7 39,2 20,5 53,5 7,0 3,6 2,6 0,5 86,4 64,7

Des - 07
1.986,5 1.510,7 405,5 438,5 666,7 1.792,0 1.045,7 203,9 46,8 350,2 139,8 5,6 8,9 41,3 19,3 58,4 4,6 1,9 2,8 0,5 78,8 69,2

Des - 08
2.310,6 1.753,3 430,0 498,6 824,7 2.170,9 1.353,6 166,5 71,9 358,5 213,8 6,6 10,8 47,5 16,2 62,4 3,8 1,5 2,3 0,5 84,1 77,2

(+/-)
324,1 242,6 24,5 60,0 158,0 379,0 308,0 (37,3) 25,0 8,3 74,0 1,0 1,9 6,2 (3,1) 4,0 (0,9) (0,5) (0,4) 0,0 5,3 8,0

(%)
16,3 16,1 6,0 13,7 23,7 21,1 29,5 (18,3) 53,5 2,4 53,0 17,9 22,0 14,9

Des’07 - Des’08

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

7

halaman ini sengaja dikosongkan

Bab 2 Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

Bab 2
Struktur dan Kinerja Perbankan 2008
Proses konsolidasi dan penataan kembali struktur industri perbankan nasional yang terus dilaksanakan menghasilkan pencapaian yang cukup baik. Perkembangan kinerja industri perbankan relatif stabil dengan ketahanan yang terjaga meski menghadapi tekanan akibat gejolak krisis keuangan global yang dampaknya semakin meluas sejak paruh kedua tahun 2008. Meski jumlah bank berkurang akibat merger dalam rangka pemenuhan kebijakan kepemilikan tunggal, jumlah jaringan kantor bank terus meningkat. Seiring dengan itu, industri perbankan masih mampu meningkatkan penyaluran kreditnya dengan tingkat profitabilitas dan permodalan yang terjaga, sehingga dapat memberikan nilai tambah bagi perekonomian.
PERKEMBANGAN STRUKTUR PERBANKAN
Tujuan program konsolidasi perbankan adalah mewujudkan industri perbankan yang sehat, kuat, dan efisien, sehingga dapat memberikan kontribusi dan nilai tambah yang lebih besar bagi perekonomian nasional, serta meningkatkan kemampuan untuk bersaing dengan bank-bank lain di tingkat regional dalam rangka mengantisipasi penerapan Masyarakat Ekonomi ASEAN pada tahun 2015. Untuk itu, Bank Indonesia antara lain menetapkan jumlah modal inti minimum yang harus dipenuhi oleh semua bank umum yang beroperasi di Indonesia, yaitu sebesar Rp80 miliar pada akhir tahun 2007 dan sebesar Rp100 miliar pada akhir tahun 2010, melalui penerbitan PBI No.7/15/PBI/2005 dan PBI No.9/16/PBI/2007 tentang Jumlah Modal Inti Minimum Bank Umum.

modal intinya semula berada dibawah Rp80 miliar secara prinsip seluruhnya telah memenuhi ketentuan tersebut, bahkan beberapa diantaranya telah memiliki modal diatas Rp100 miliar. Pemenuhan ketentuan ini terutama dicapai dengan penambahan modal dari pemegang saham lama dan akuisisi oleh investor baru. Sementara itu, upaya merger sebagai salah satu cara pemenuhan modal inti minimum belum menjadi pilihan utama. Selanjutnya untuk memastikan pemenuhan ketentuan modal inti minimum Rp80 miliar, selama tahun 2008 Bank Indonesia telah melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah bank. Berdasarkan hasil pemeriksaan tersebut diketahui dana yang disetorkan oleh pemegang saham lama maupun investor baru guna memenuhi modal inti minimum Rp80 miliar telah seluruhnya efektif dan dapat diperhitungkan dalam modal inti bank. Pemenuhan kebijakan Kepemilikan Tunggal di Perbankan Indonesia dilakukan dengan cara merger. Pada tahun 2008, jumlah dan kepemilikan bank umum mengalami perubahan sebagai dampak pelaksanaan konsolidasi perbankan khususnya pemenuhan kebijakan kepemilikan tunggal (single presence policy - SPP).

Bank Umum
Pemenuhan modal inti minimum bank umum sebesar Rp80 milyar terutama dengan cara penambahan modal dari pemegang saham lama dan akuisisi oleh investor baru. Menindaklanjuti penetapan modal inti minimum diatas, bank-bank umum yang

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

11

Bab 2

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Tabel 2.1 Modal Inti Bank Umum

Desember 2006 Modal Inti Jumlah bank 3 25 63 8 31 130 % 2,3 19,2 48,5 6,2 23,8 100,0

Desember 2007 Jumlah bank 4 28 68 28 0 128 % 3,1 21,9 53,1 21,9 0,0 100,0

Desember 2008 Jumlah bank 6 33 62 23 0 124 % 4,8 26,6 50,0 18,6 0,0 100,0

> Rp. 10Triliun Rp. 1 T s.d Rp. 10 T Rp. 100 M s.d < Rp. 1 T Rp. 80 M - < Rp. 100 M < Rp. 80 M Jumlah

Dalam kebijakan Kepemilikan Tunggal maka setiap pihak hanya dapat menjadi Pemegang Saham Pengendali pada 1 (satu) bank. Untuk memenuhi kebijakan ini bank terutama melakukan dengan cara merger. Selama tahun 2008 sebanyak 7 bank telah melakukan merger yaitu: 1. PT. Bank Harmoni International ke dalam PT. Bank Index Selindo, yang merupakan kelanjutan akuisisi yang dilakukan sebelumnya. 2. PT. Bank Haga dan PT. Bank Hagakita ke dalam PT. Bank Rabobank International Indonesia. 3. PT. Bank Lippo, Tbk. ke dalam PT. Bank Niaga, Tbk., yang selanjutnya berubah nama menjadi PT. Bank CIMB Niaga, Tbk. Dengan demikian, selama tahun 2008 jumlah bank umum termasuk Bank Umum Syariah berkurang sebanyak 4 bank menjadi 124 bank. Jumlah jaringan kantor bank terus meningkat. Dibandingkan akhir tahun 2007, secara keseluruhan jumlah jaringan kantor bank umum meningkat sebanyak 1.126 kantor. Peningkatan jumlah kantor tertinggi adalah pada kelompok BUSN Devisa sebanyak 502 kantor dan disusul oleh Bank Persero sebanyak 321 kantor. Sementara itu, jumlah kantor bank di Luar Negeri sebanyak 17 kantor.

Tabel 2.2 Perkembangan Jumlah Bank dan Kantor Bank

Kelompok Bank ( Category of Bank ) Bank Persero (State Owned Banks) Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) BUSN Devisa (Foreign Exchange Commercial Banks) Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) BUSN Non Devisa (Non-Foreign Exchange Commercial Banks) Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) BPD (Regional Development Banks) Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) Bank Campuran (Joint Venture Banks) Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) Bank Asing (Foreign Owned Banks) Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) Total Jumlah Bank (Total Banks) Jumlah Kantor (Total Bank Offices) Jumlah Bank Umum Konvensional Jumlah Bank Umum Syariah
Ket. Tidak termasuk BRI Unit Desa

Des 2007

Des 2008

5 2760

5 3081

33 4673

32 5175

36 742 26 1241 17 79 11 131 128 9626 125 3

35 842 26 1307 16 168 10 179 124 10752 119 5

12

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

Tabel 2.3 Pangsa Aset Berdasarkan Kepemilikan Bank Umum

Desember 2007 Pemilik Jumlah 31 52 45 128 Total Aset (T Rp) 912 238 836 1.986 Pangsa 45,9% 12,0% 42,1% 100,0% Jumlah 31 44 49 124

Desember 2008 Total Aset (T Rp) 1.033 168 1.109 2.310 Pangsa 44,7% 7,3% 48,0% 100,0%

Pemerintah 1) Lokal Asing 2) Industri
1) Termasuk Bank BUMN dan BPD

2) Termasuk kantor cabang bank asing, bank campuran dan bank akuisisi asing 3) Sumber: LBU

Tabel 2.4 Pangsa Bank Milik Asing di Indonesia Berdasarkan Total Aset

Desember 2007 Jenis bank yang dikuasai Asing Jumlah Total Aset (T Rp) 176 91 569 836 1.986 Pangsa thd Bank Asing 21,0% 10,9% 68,1% 100,0% Pangsa thd Industri 8,9% 4,6% 28,6% 42,1%

Desember 2008 Total Aset (T Rp) 233 120 756 1.109 2.310 Pangsa thd Bank Asing 21,0% 10,8% 68,2% 100,0% Pangsa thd Industri 10,1% 5,2% 32,7% 48,0%

Jumlah

KC Bank Asing Bank Campuran Bank Akuisisi Asing Total Industri

11 17 17 45

10 16 23 49

Kepemilikan pihak domestik dalam peta kepemilikan perbankan di Indonesia masih lebih besar dibandingkan kepemilikan pihak asing. Jumlah bank milik Pemerintah dan pihak nasional masih lebih banyak daripada bank yang dimiliki pihak asing yaitu masing-masing 75 dan 49 bank. Namun jika dilihat dari presentase nilai aset terhadap total aset perbankan pihak domestik dan pihak asing memiliki presentase yang hampir sama yaitu masing-masing 52% dan 48%. Diantara bank yang dimiliki oleh pihak asing, pangsa bank akuisisi asing lebih besar. Bank akuisisi asing memiliki pangsa berdasarkan total aset bank

yang dimiliki pihak asing sebesar 68,2%, relatif tetap dibandingkan pangsanya pada akhir tahun 2007. Apabila dilihat dari jumlah bank akuisisi asing berdasarkan total aset selama 3 tahun terakhir, kelompok bank dengan total aset diatas Rp50 triliun, kelompok bank dengan total aset antara Rp1 triliun sampai dengan Rp10 triliun dan kelompok bank dengan total asset dibawah Rp1 Triliun menunjukkan peningkatan yang signifikan, sebaliknya kelompok bank dengan total aset antara Rp10 triliun sampai dengan Rp50 triliun mengalami penurunan.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

13

Bab 2

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Tabel 2.5 Jumlah Bank Akuisisi Asing Berdasarkan Total Aset

Desember 2006 Total Aset Jumlah bank 2 7 3 1 13 % 15,4% 53,8% 23,1% 7,7%

Desember 2007 Jumlah bank 4 5 5 3 17 % 23,5% 29,4% 29,4% 17,7%

Desember 2008 Jumlah bank 6 6 7 4 23 % 26,1% 26,1% 30,4% 17,4%

> Rp. 50 Trilyun Rp. 10 T s.d Rp. 50 T Rp. 1 t s.d Rp. 10 T < Rp. 1 Trilyun Total Bank

Perbankan Syariah
Pertumbuhan jaringan kantor perbankan syariah cukup pesat dengan bertambahnya 2 (dua) bank syariah. Jumlah Bank Umum Syariah bertambah dari 3 (tiga) bank menjadi 5 (lima) bank yaitu dengan masuknya BRI Syariah dan Bukopin Syariah. Disamping itu, bertambah pula 1 (satu) Unit Usaha Syariah, sehingga jaringan kantor BUS dan UUS melonjak sebesar 34% dari 711 kantor menjadi 953 kantor. Peningkatan jumlah jaringan kantor dialami pula oleh BPRS yang pada tahun 2007 berjumlah 114 BPRS menjadi 131 BPRS atau meningkat sebesar 14,9%.
Tabel 2.6 Perkembangan Jumlah Kantor Bank Syariah

jaringan kantor tetap meningkat. Sampai dengan akhir Desember 2008, jumlah BPR berkurang menjadi 1.772 BPR dengan jaringan kantor sebanyak 3.367 kantor yang terdiri dari 1.772 kantor pusat, 803 kantor cabang dan 792 kantor kas. Penurunan jumlah BPR terutama terjadi karena konsolidasi internal industri BPR yaitu dilakukannya konsolidasi dan merger sehingga penurunan jumlah tersebut tidak mengurangi jangkauan pelayanan BPR.

Tabel 2.7 Perkembangan Jumlah dan Jaringan Kantor BPR Konvensional

Keterangan Jumlah BPR

2007 1.817 1.817 641 792 3.250

2008 1.772 1.772 803 792 3.367

Kelompok Bank Bank Umum Syariah Unit Usaha Syariah Jumlah Kantor BUS dan UUS Jumlah Layanan Syariah BPRS

2006 3 20 636 456 105

2007 3 26 711 1.195 114

2008 5 27 953 1.470 131

Jumlah Kantor Pusat Jumlah Kantor Cabang Jumlah Kantor Kas Jumlah Kantor

Bank Indonesia terus berupaya mendorong penyebaran BPR di seluruh wilayah Indonesia. Hal ini

Bank Perkreditan Rakyat
Konsolidasi internal industri BPR mengakibatkan jumlah BPR menurun karena merger/konsolidasi dan likuidasi, namun jumlah

bertujuan agar masyarakat khususnya sektor usaha mikro, kecil dan menengah semakin dapat merasakan manfaat pelayanan BPR. Apabila dibandingkan akhir tahun 2007 keberadaan BPR yang belum merata penyebarannya dan

14

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

masih terkonsentrasi di wilayah Jawa dan Bali sedikit demi sedikit mengalami pergeseran, yakni semula 1.374 BPR (75,6%) menjadi 1.322 (74,6%). Pergeseran tersebut disebabkan karena selama tahun 2008, sejumlah 25 dari 36 izin usaha pendirian BPR baru (69,4%) berlokasi di luar Jawa Bali, adanya merger/konsolidasi 64 BPR di Jawa Bali menjadi 8 BPR dan pencabutan izin usaha 4 BPR di Jawa Bali.

PERKEMBANGAN KINERJA PERBANKAN Bank Umum
Kinerja perbankan sepanjang 2008 masih relatif stabil. Terjaganya stabilitas perbankan di tengah kondisi pasar keuangan global yang bergejolak, tercermin pada beberapa indikator utama perbankan yang tetap tumbuh positif. Total aset perbankan tumbuh Rp324,1triliun (16,3%) menjadi Rp2.310,6 triliun, DPK tumbuh Rp242,6 triliun (16,1%) menjadi Rp1.753,3 triliun, sementara kredit tumbuh Rp308,0 triliun (29,5%) menjadi Rp1.353,6 triliun.

Tabel 2.8 Penyebaran BPR Konvensional

Keterangan Jawa Bali Luar Jawa Bali Total

2007 Jml 1.374 443 1.817 % 75,6 24,4 100,0 Jml

2008 % 74,6 25,4 100,0

Kredit tumbuh lebih tinggi dibandingkan DPK. Kenaikan kredit yang lebih tinggi dibandingkan DPK khususnya di paruh pertama 2008, menyebabkan perbankan menggunakan secondary reserve untuk membiayai sebagian kreditnya. Kondisi ini tercermin pada kepemilikan SBI sampai dengan Agustus 2008 yang terus turun. Namun demikian seiring dengan kenaikan

1.322 450 1.772

Jumlah aset BPR di atas Rp10 miliar meningkat. Selama tahun 2008, jumlah BPR yang memiliki total aset di atas Rp10 miliar meningkat sebanyak 115 BPR menjadi 669 BPR atau 37,8% dari total BPR pada akhir 2008. Sementara hanya sebagian kecil BPR atau tidak sampai 5% BPR yang beroperasi dengan total aset di bawah Rp1 miliar. Fakta tersebut menjadi bukti atas kemampuan BPR untuk bertahan dan meningkatkan kinerjanya sekalipun dengan instrumen produk dan pelayanan yang relatif terbatas, baik jenis maupun keragamannya.

suku bunga simpanan sejak paruh kedua 2008, DPK kembali mengalami pertumbuhan yang signifikan pada akhir tahun.

������ ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� �� �� ��� ������

Tabel 2.9 Perkembangan Jumlah BPR Berdasarkan Total Aset

������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������

Grafik 2.1 Pertumbuhan Kredit dan DPK (yoy)

Keterangan s.d Rp1miliar >Rp1m - Rp5m >Rp5m - Rp10m >Rp10 miliar Total

2007 Jml 85 651 527 554 1.817 % 4,7 35,8 29,0 30,5 100,0 Jml

2008 % 3,2 30,2 28,8 37,8 100,0 Kualitas kredit relatif terjaga. Rasio NPL gross dan net mengalami penurunan masing-masing sebesar 0,9% dan 0,5% menjadi 3,8% dan 1,5% dibandingkan 2007. Namun demikian, kondisi ekonomi global dan domestik yang kurang menguntungkan menyebabkan kenaikan nominal NPL, terutama sejak triwulan IV-2008.

56 536 511 669 1.772

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

15

Bab 2

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Grafik 2.2 Perkembangan NPL

Grafik 2.3 Struktur DPK Desember 2008

Kenaikan DPK terutama berasal dari kenaikan deposito. Sepanjang tahun 2008 DPK tumbuh 16,1% lebih rendah dibandingkan tahun 2007 yang tumbuh sebesar 17,4%. Kenaikan DPK terutama berasal dari deposito yang tumbuh sebesar 23,7%. Hal ini terkait dengan upaya perbankan menarik dana masyarakat untuk membiayai kenaikan kredit yang cukup pesat. Sementara itu, giro dan tabungan masing-masing tumbuh 6% dan 13,7%. Sampai dengan Desember 2008 deposito masih mendominasi DPK dengan pangsa 47%. Sektor listrik dan pengangkutan mengalami pertumbuhan tertinggi. Kecenderungan penurunan suku bunga yang terjadi sepanjang 2007 yang disertai dengan berbagai insentif untuk meningkatkan penyaluran kredit berkontribusi pada pertumbuhan kredit yang cukup signifikan pada tahun 2008 sebesar 29,5%. Dari sisi sektoral, pertumbuhan kredit paling tinggi terjadi pada sektor listrik dan pengangkutan walupun pangsa kredit masih didominasi oleh sektor lain-lain dan industri.
Grafik 2.4 Perkembangan DPK

Tabel 2.10 Perkembangan Kredit per sektoral

Sektor Perdagangan Lain-lain Industri Pengangkutan Konstruksi Pertanian Jasa Dunia Usaha Jasa Sosial Pertambangan Listrik

Posisi (Triliun Rp) 2006 163,4 227,7 184,0 27,1 33,1 45,2 78,4 12,0 14,1 7,2 2007 216,9 284,0 205,6 36,8 44,1 56,9 109,7 13,9 26,2 7,9 2008 259,6 369,6 271,2 62,6 58,8 67,2 152,3 15,7 32,2 18,5

Pertumbuhan (%) 2006 20,3 9,3 7,4 36,4 22,6 21,5 8,0 20,2 73,4 34,5 2007 32,7 24,7 11,7 36,0 33,3 26,0 39,9 15,3 86,2 9,7 2008 19,7 30,2 31,9 70,0 33,3 18,1 38,8 13,4 22,9 133,3 2006 20,6 28,7 23,2 3,4 4,2 5,7 9,9 1,5 1,8 0,9

Pangsa (%) 2007 21,6 28,3 20,5 3,7 4,4 5,7 11,0 1,4 2,6 0,8 2008 19,9 28,3 20,7 4,8 4,5 5,1 11,6 1,2 2,5 1,4

16

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

surat-surat berharga turun sebesar 3% menjadi 16,5%, sedangkan pangsa penempatan bank pada SBI dan FASBI turun 3,0% menjadi 11,0%. Penurunan pangsa surat-surat berharga dan SBI terkait dengan indikasi penggunaan surat-surat berharga dan SBI untuk membiayai penyaluran kredit.

100%

0.4 10.1 22.0 14.0

0.3 7.8 19.5 14.0

0.3 9.1 19.8 10.3

0.3 9.3 18.8 8.1

0.3 8.4 18.0 7.3

0.3 9.8 16.5 11.0

Grafik 2.5 Struktur Kredit Desember 2008

90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

53.5

58.4

60.5

63.4

66.0

62.4

Des 06 Kredit

Des 07 SBI+Fasbi

Mar 08 SSB

Jun 08

Sep 08

Dec 08 Penyertaan

Antar Bank Aktiva

Grafik 2.7 Perkembangan Aktiva Produktif

Profitabilitas perbankan masih relatif baik.
Grafik 2.6 Perkembangan Kredit

Rata-rata bulanan NII selama 2008 mencapai Rp9,4 triliun, lebih tinggi dari 2007 yang sebesar Rp8 triliun. Pendapatan operasional bank tetap didominasi oleh pendapatan bunga meskipun pangsanya menurun bila dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu dari 80,1% menjadi 77,0%. Diantara pendapatan bunga, pendapatan bunga dari kredit masih mendominasi, terutama karena adanya peningkatan kredit yang cukup besar pada 2008. Akibatnya, pangsa pendapatan bunga kredit naik dari 64,7% menjadi 70,8%. Meskipun NII meningkat, ROA justru turun dari 2,8% (Desember 2007) menjadi 2,3% (Desember 2008) karena peningkatan asset selama 2008 yang lebih besar dibandingkan dengan peningkatan laba. Sementara rasio BOPO mengalami peningkatan dari 78,8% (Desember 2007) menjadi 84,1% (Desember 2008), terutama karena pembentukan PPAP.

Kredit masih didominasi oleh kredit modal kerja. Kredit masih didominasi oleh kredit modal kerja dengan pangsa kredit sebesar 52% diikuti kredit konsumsi 28% dan kredit investasi 20%. Meskipun demikian, pertumbuhan kredit tertinggi pada tahun 2008 terjadi untuk kredit investasi (37,4%) diikuti kredit konsumsi (29,9%) dan kredit modal kerja (28,4%). Kenaikan aktiva produktif terutama bersumber dari kredit. Selama 2008, aktiva produktif naik Rp379 triliun atau tumbuh 21,1%, terutama didorong oleh kenaikan kredit yang menyumbang sekitar 81% dari kenaikan aktiva produktif. Peran kredit yang signifikan tersebut menyebabkan pangsa kredit dalam aktiva produktif meningkat dari 58,4% pada 2007 menjadi 62,4% pada 2008. Sementara itu, pangsa surat-surat berharga dan penempatan bank pada SBI dalam aktiva produktif perbankan mengalami penurunan. Pangsa

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

17

Bab 2

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Rasio FDR perbankan syariah mencapai level di atas 100%, dengan kualitas yang terjaga. Pertumbuhan pembiayaan yang lebih cepat dari pertumbuhan DPK mengakibatkan FDR meningkat dari 99,8% menjadi 103,6%. Hal ini berdampak pada peningkatan kualitas pembiayaan yang tercermin dari penurunan persentase non performing financing (NPF). NPF Net perbankan syariah turun menjadi 2,2%. Dalam
Grafik 2.8 Pendapatan Operasional Bank

jangka panjang, peningkatan kualitas pembiayaan perbankan syariah terus diupayakan sejalan dengan perbaikan kualitas ekposur dalam sistem perbankan secara nasional. Meningkatnya PPAP perbankan syariah berdampak pada profitabilitas. Meningkatnya PPAP perbankan syariah dari Rp0,8trilyun menjadi Rp1,2trilyun berdampak pada peningkatan BOPO dari 76,5% menjadi 81,8% sehingga ROA perbankan syariah tertekan menjadi 1,4%. Rasio kecukupan modal bank umum syariah relatif terjaga. Rasio kecukupan modal bank umum syariah mengalami sedikit peningkatan selama 2 (dua) tahun terakhir, rasio rata-rata pada tahun 2007 sebesar 10,7% meningkat menjadi 12,1% pada tahun 2008. Pembiayaan untuk UMKM tumbuh cukup tinggi. UMKM masih memiliki porsi terbesar sebagai sasaran untuk pembiayaan yang diberikan oleh industri perbankan syariah. Pembiayaan yang disalurkan untuk UMKM mencapai Rp27,2 triliun. Sementara itu, pembiayaan kepada non UMKM mencapai Rp11,0 triliun. Kondisi tersebut menunjukkan bahwa sektor UMKM merupakan potensi pasar yang sangat besar dan tersebar di seluruh wilayah kota/kabupaten. Pembiayaan BPRS umumnya kepada UMKM. Pembiayaan BPRS tercatat sebesar Rp1,26 triliun yang seluruhnya merupakan pembiayaan kepada UMKM. Sejalan dengan pembiayaan kepada UMKM, pertumbuhan pembiayaan BPRS mengalami fluktuasi selama 3 tahun terakhir, dimana pada tahun 2006 mencapai sebesar 46,0% dan mengalami perlambatan

Rasio kecukupan modal relatif terjaga. Rasio kecukupan modal perbankan mengalami penurunan, terutama sebagai dampak pertumbuhan kredit yang tinggi sehingga menyebabkan kenaikan ATMR. Rasio permodalan (CAR) turun 3,1% menjadi sebesar 16,2%. CAR perbankan tersebut masih diatas ketentuan minimum yang berlaku (8%).

Grafik 2.9 CAR, BOPO dan ROA

Perbankan Syariah
Secara umum industri perbankan syariah menunjukkan pertumbuhan positif. Total aset, pembiayaan yang diberikan, dan dana pihak ketiga perbankan syariah relatif tumbuh pesat. Total aset tumbuh sebesar Rp13,0 triliun (35,6%) mencapai Rp49,6 triliun, DPK tumbuh Rp8,8 triliun (31,6%) mencapai Rp36,9 triliun, sementara pembiayaan tumbuh Rp11,3 triliun (42,1%) mencapai Rp38,2 triliun.

18

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

Tabel 2.11 Perkembangan Indikator Perbankan Syariah (BUS dan UUS)

( +/– ) Pos-Pos tertentu Neraca Total Aset (T Rp) DPK (T Rp) - Giro (T Rp) - Tabungan (T Rp) - Deposito (T Rp) Aktiva Produktif - Pembiayaan (T Rp) - S B I S (T Rp) - SSB + Tagihan Lainnya (T Rp) - Antar Bank Aktiva (T Rp) - Penyertaan (T Rp) NOM * (T Rp) PPAP (T Rp) CAR (%) Pembiayaan/AP (%) NPF Gross (%) NPF net (%) ROA (%) NOM/AP (%) BOPO (%) FDR (%) Des 2007 36,5 28,0 3,8 9,5 14,8 33,1 26,9 2,6 1,6 1,7 0,4 2,3 0,8 10,7 82,1 4,1 2,5 2,1 6,8 76,5 99,8 Des 2008 49,6 36,9 4,2 12,5 20,1 46,3 38,2 2,5 2,8 2,0 0,8 3,0 1,2 12,1 83,7 4,0 2,2 1,4 6,5 81,8 103,6

(%)

Des 2007 - Des 2008 13,0 8,8 0,5 3,0 5,3 13,2 11,3 (0,1) 1,2 0,3 0,4 0,8 0,4 1,5 1,7 (0,1) (0,3) (0,7) (0,3) 5,2 3,9 35,6 31,6 13,0 31,9 36,0 39,8 42,1 (2,0) 79,6 18,7 92,7 33,9 50

*) NOM adalah Pendapatan Operasional dibagi dengan Biaya Bagi Hasil dan Biaya Operasional

pada tahun 2007 menjadi sebesar 38,4%. Namun pada tahun 2008 pembiayaan BPRS kembali meningkat menjadi sebesar 42,8% (yoy). BPRS mengalami pertumbuhan pembiayaan yang lebih cepat dari pertumbuhan DPK. Pertumbuhan pembiayaan lebih besar dibandingkan pertumbuhan DPK sebesar 35,9% dengan sumber dana pembiayaan

sebagian dilengkapi dari dana yang disalurkan oleh bank umum kepada BPRS melalui program linkage. Kualitas pembiayaan BPRS relatif terjaga. NPF BPRS secara gross mengalami peningkatan dibandingkan posisi 2007 menjadi 8,3% namun secara net mengalami penurunan dari 6,6% menjadi 6.2% sebagai dampak dari peningkatan pembiayaan yang cukup signifikan.

Tabel 2.12 Perkembangan Indikator BPR Syariah

( +/– ) Indikator Utama Total Aset (M Rp) Pembiayaan (M Rp) DPK (M Rp) FDR (%) NPF Gross (%) NPF Net (%) Des 2006 906 636 530,2 120,0 8,3 7,1 Des 2007 1.207 880 717,9 123,7 8,0 6,6 Des 2008 1.693 1.257 975,8 128,6 8,3 6,2

(%)

Des 2007 - Des 2008 486 377 258 4,9 0,3 (0,4) 40,3 42,8 35,9

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

19

Bab 2

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bank Perkreditan Rakyat
Industri BPR terus tumbuh dengan ketahanan dan kinerja yang relatif baik. Hal ini terlihat dari terus meningkatnya fungsi intermediasi BPR, sehingga tetap mampu mendukung kebutuhan pembiayaan kegiatan ekonomi, khususnya dalam skala MKM. Indikator kinerja BPR konvensional relatif tetap terjaga dengan rasio permodalan (CAR) BPR relatif masih tinggi sebesar 23,3% dan profitabilitas yang membaik dengan ROA sebesar 2,6% meningkat dibandingkan tahun lalu sebesar 2,4%. NPL sedikit meningkat menjadi 9,9% terutama kredit kepada skala usaha menengah dan besar. Kegiatan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) dan penyaluran kredit BPR tumbuh positif. Selaras dengan perkembangan bank umum, penyaluran kredit BPR konvensional tumbuh lebih tinggi dari penghimpunan DPK. Kredit meningkat sebesar Rp4,9 triliun (24,0%), sementara DPK meningkat Rp2,6 triliun (14,0%) sehingga loan to deposit ratio (LDR) meningkat menjadi 119,4%. Pencapaian LDR tersebut tergolong tinggi, namun masih aman bagi kesehatan BPR karena penyaluran kredit tersebut tidak semata dibiayai dari

DPK, tetapi juga menyertakan modal dan pinjaman. Pertumbuhan DPK yang positif membuktikan bahwa kepercayaan masyarakat terhadap BPR masih terjaga di tengah fenomena pengalihan dana masyarakat ke lembaga yang dipandang lebih aman (flight to quality) seperti bank umum milik Pemerintah, serta “perang bunga” antar bank untuk menarik dana publik pada masa-masa awal terjadinya krisis. Penetapan suku bunga menjadi salah satu strategi BPR dalam menarik DPK. Komposisi DPK BPR konvensional tidak banyak mengalami perubahan dengan pangsa deposito sebesar Rp14,2 triliun (66,6%) dan tabungan Rp7,1 triliun (33,4%). Saat ini rata-rata tertimbang suku bunga simpanan BPR sebesar 7,2% untuk tabungan dan 12,4% untuk deposito. BPR konvensional masih mampu menjaga tingkat efisiensinya. Dengan tingkat suku bunga kredit yang secara rata-rata mencapai 31,9%, rasio biaya operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) mengalami perbaikan dari 84,3% pada akhir tahun 2007 menjadi 82,8% pada akhir tahun 2008.

Tabel 2.13 Perkembangan Kredit

Penggolongan Kredit A Plafond a. Mikro b. Kecil c. Menengah d. Besar B Jenis Penggunaan a. Modal Kerja b. Investasi c. Konsumsi C Sektor Ekonomi a. Pertanian b. Industri c. Perdagangan d. Jasa-jasa e. Lain-lain
*) Nominal dalam milyar Rp NPL dalam %

Posisi (M Rp) 2007 20.540 14.352 5.018 1.122 47 20.540 10.776 1.379 8.386 20.540 1.340 333 7.717 2.096 9.055 2008 25.472 17.058 6.830 1.374 210 25.472 13.007 1.846 10.619 25.472 1.745 427 9.328 2.676 11.296

Pertumbuhan (%) 2007 21,2 14,4 40,9 33,8 21,2 13,5 52,8 28,0 21,2 26,6 29,2 14,9 18,5 26,7 2008 24,0 18,9 36,1 22,4 345,0 24,0 20,7 33,9 26,6 24,0 30,2 28,2 20,9 27,7 24,8

Pangsa (%) 2007 100,0 69,9 24,4 5,5 0,2 100,0 52,5 6,7 40,8 100,0 6,5 1,6 37,6 10,2 44,1 2008 100,0 67,0 26,8 5,4 0,8 100,0 51,1 7,2 41,7 100,0 6,8 1,7 36,6 10,5 44,3

NPL (%) 2007 8,0 6,2 1,4 0,3 8,0 5,6 0,5 1,9 8,0 0,5 0,2 4,2 0,9 2,22 2008 9,0 5,1 1,3 2,7 0,7 9,0 6,3 1,8 1,7 9,0 0,4 0,2 6,3 1,1 1,9

20

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

Penyaluran kredit BPR konvensional terutama kepada jenis kredit konsumsi (KK). Porsi kredit konsumsi mencapai Rp10,6 triliun atau 41,7% dari total kredit BPR konvensional. Penyaluran kredit yang bersifat produktif didominasi oleh kredit modal kerja (KMK) sebesar Rp13,0 triliun (51,1%), sementara kredit investasi (KI) sebesar Rp1,8 triliun (7,2%). Kredit BPR konvensional terutama disalurkan kepada sektor lain-lain dan sektor perdagangan. Pangsa kredit berdasarkan sektor ekonomi tertinggi adalah sektor lain-lain dan perdagangan masing-masing sebesar 44,3% dan 36,6%. Sementara penyaluran kredit kepada sektor pertanian yang identik dengan mata pencaharian penduduk di pedesaan hanya sebesar 6,9%. Kualitas kredit sektor perdagangan serta skala usaha menengah dan besar menurun. Dibandingkan akhir tahun 2007 rasio NPL kredit BPR konvensional terus menunjukkan perbaikan hingga

akhir triwulan III-2008 menjadi sebesar 6,9%. Namun krisis global yang memberikan tekanan pada sektor riil melalui penurunan permintaan komoditas domestik berdampak pada penurunan kualitas kredit BPR pada triwulan akhir 2008, yaitu menjadi 9,9% pada bulan Desember 2008. Di tengah kondisi peningkatan NPL tersebut, kecukupan modal BPR konvensional masih terjaga. Hal ini disebabkan adanya realisasi pemenuhan kewajiban modal disetor BPR sesuai dengan pemenuhan pentahapan yang harus dipenuhi pada akhir tahun 2008. Penurunan kualitas kredit tersebut tidak berdampak banyak terhadap rasio kecukupan modal (CAR) BPR konvensional yang mencapai 23,3%. Level CAR tersebut masih tergolong tinggi sebagai penyangga risiko sekaligus faktor pendukung pertumbuhan kredit yang lebih tinggi. Profitabilitas industri BPR lebih baik dibanding tahun sebelumnya. Hal ini terutama didukung oleh

Tabel 2.14 Perkembangan Indikator BPR

( +/– ) Indikator Utama Total Aset (M Rp) DPK (M Rp) Rekening DPK *) - Tabungan - Rekening Tabungan *) - Deposito - Rekening Deposito *) Aktiva Produksi (M Rp) - Kredit (M) Rp) - Rekening Kredit *) - S B I (M Rp) - Antar Bank Aktiva CAR (%) Kredit/AP (%) NPLs (M Rp) PPAP (M Rp) NPLs Gross (%) NPLs net (%) ROA (%) BOPO (%) LDR (%) **) LDR (%) ***) Des 2006 23.045 15.771 6.555 4.581 6.190 11.190 365 21.996 16.948 2,471 92 4.956 10,5 77,1 1.649 492 9,7 6,8 2,2 85,6 107,5 87,4 Des 2007 27.741 18.719 6.782 6.018 6.403 12.701 379 26.594 20.540 2,544 45 6.009 23,4 77,2 1.639 686 8,0 4,6 2,4 84,3 109,7 80,0 Des 2008 32.533 21.339 7.258 7.135 6.867 14.204 391 31.358 25.472 2,693 45 5.841 23,3 81,2 2.516 884 9,9 6,4 2,6 82,8 119,4 82,6

(%)

2007 - 2008 4.792 2.620 476 1.117 464 1.503 12 4.764 4.932 149 (168) (0,0) 4,0 877 198 1,9 1,8 0,2 (1,4) 9,6 2,5 17,3 14,0 7,0 18,6 7,2 11,8 3,2 17,9 24,0 5,9 (2,8) 53,5 28,9

*) Rekening dalam ribuan **) Perhitungan LDR : Kredit/DPK ***) Perhitungan LDR menyertakan modal dan pinjaman dalam komponen dana

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

21

Bab 2

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Tabel 2.15 Perkembangan Kinerja BPR Terhadap Bank Umum

2007
Keterangan % BPR Bank Perban thd BPRS Umum*) kan Perban kan

2008
% BPR Bank Perban thd BPRS Umum*) kan Perban kan

BPR

BPR

Total Asset Dana Pihak Ketiga (DPK) **) Dana Pihak Ketiga (DPK) Total Kredit **) Total Kredit Total Kredit UMKM

27.741 18.719 20.540 20.493

1.203 1.986.501 2.015.445 708 975.462 791.605 502.796 994.889 813.022 524.166 1.510.834 1.511.542 877 1.002.012 1.002.889

1,4 1,9 1,2 2,5 2,0 3,9

32.533 21.339 25.472 25.262

1.693 2.310.557 2.344.783 570 1.152.700 1.174.609 1.753.292 1.753.862 1.054.289 1.081.018 1.257 1.307.688 1.308.945 633.945 660.464

1,4 1,8 1,2 2,4 1,9 3,8

*) Data Bank Umum telah mencakup Bank Umum dan Unit Usaha Syariah dari Bank Umum Konvesional **) Kredit dan DPK Bank Umum (tidak termasuk Giro) dalam bentuk Rupiah

peningkatan kredit yang lebih cepat dari peningkatan DPK. Peningkatan profitabilitas tersebut dicerminkan oleh Return on Asset (ROA) yang mencapai 2,6% lebih tinggi dari tahun lalu sebesar 2,4% dan laba tahun berjalan mencapai Rp849 miliar, tumbuh sebesar 28,1% (yoy). BPR tumbuh sejalan dengan pertumbuhan kinerja bank umum. Sekalipun dengan kontribusi yang masih relatif kecil, BPR senantiasa mampu mengimbangi laju pertumbuhan kinerja bank umum. Hal ini ditunjukkan oleh pangsa BPR terhadap industri perbankan secara keseluruhan.

kecil dibandingkan pangsa kredit MKM pada tahun 2007, yaitu sebesar 51,2%. Dari pangsa kredit MKM yang masih berkisar kurang lebih 50% dari total kredit perbankan, tercermin bahwa perbankan memandang UMKM sebagai unit usaha yang layak dibiayai dan menguntungkan secara komersial. Pertumbuhan dan penyaluran kredit MKM tahun 2008 sebagian disalurkan kepada kredit produktif dengan pangsa sebesar 48% dari total penyaluran kredit MKM. Kredit produktif tersebut terdiri dari kredit modal kerja dan kredit investasi dengan pangsa masing-masing sebesar 39,5% dan 8,5%. Dilihat dari besarnya plafon, kredit mikro (sampai

PERKEMBANGAN KREDIT MIKRO, KECIL DAN MENENGAH (MKM)
Kredit MKM pada posisi Desember 2008 tumbuh lebih tinggi dari tahun lalu, namun disertai dengan pangsa yang sedikit menurun. Sejalan dengan langkah kebijakan mengoptimalkan fungsi intermediasi khususnya peningkatan penyaluran kredit kepada UMKM, jumlah kredit MKM tumbuh sebesar Rp136.6 triliun, atau lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan di tahun 2007 yang mencapai sebesar Rp96.2 triliun. Dilihat dari pangsanya, pada tahun 2008 pangsa kredit MKM mencapai 49,5% dari total kredit perbankan lebih

dengan Rp50 juta) tetap memiliki pangsa terbesar. Dalam tahun laporan, kredit mikro memiliki pangsa paling besar mencapai 35,4%, diikuti oleh kredit kecil sebesar 33,5% dan kredit menengah sebesar 31,0%. Berdasarkan sektor ekonomi, selama tahun laporan penyaluran kredit MKM paling besar adalah pada sektor perdagangan, restoran dan hotel. Komposisi pembiayaan tersebut relatif tidak mengalami perubahan sejak beberapa tahun terakhir. Sementara berdasarkan kelompok bank, kelompok bank swasta nasional devisa merupakan penyalur kredit MKM terbesar dengan pangsa 40,4%, diikuti bank persero 34,9% dan BPD 13,3%.

22

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Struktur dan Kinerja Perbankan 2008

Bab 2

Non Performing Loans (NPL) gross kredit MKM menurun. NPL gross kredit MKM menurun dari 3,7% pada 2007 menjadi 3,2%, NPL gross kredit MKM tahun

2008 ini lebih rendah apabila dibandingkan dengan NPL gross total kredit perbankan yang sebesar 3,8%.

Tabel 2.16 Perkembangan Kredit MKM

Sektor Jenis Penggunaan Kredit Modal Kerja Kredit Investasi Kredit Konsumsi Total Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan Perindustrian Listrik, Air dan Gas Konstruksi Perdagangan Pengangkutan Jasa Dunia Usaha Jasa Sosial Lain-lain Total Rasio UMKM/Total Kredit Perbankan
Tidak termasuk Kartu Kredit

Posisi (Triliun Rp) 2006 180,9 38,2 208,9 428,0 15,0 1,3 36,9 1,5 10,1 114,3 6,6 25,4 6,0 210,9 428,0 52,9 2007 216,0 46,1 262,1 524,2 17,5 1,5 38,1 0,3 13,3 142,6 7,2 32,7 6,7 264,3 524,2 51,2 2008 261,2 56,1 343,5 660,8 21,2 1,8 46,5 0,6 17,1 166,8 8,7 43,7 7,6 346,8 660,8 49,5

Pertumbuhan (%) 2006 19,4 13,6 13,0 15,7 10,5 35,0 12,8 504,9 31,4 21,9 1,9 14,3 13,8 12,8 15,7 2007 19,4 20,8 25,5 22,5 16,5 16,6 3,3 -80,7 30,9 24,8 9,0 29,0 10,9 25,3 22,5 2008 20,9 21,8 31,0 26,1 21,5 19,4 21,9 95,8 29,3 17,0 20,1 33,5 13,8 31,2 26,1 2006

Pangsa (%) 2007 41,2 8,8 50,0 100,0 3,3 0,3 7,3 0,1 2,5 27,2 1,4 6,2 1,3 50,4 100,0 2008 39,5 8,5 52,0 100,0 3,2 0,3 7,0 0,1 2,6 25,2 1,3 6,6 1,1 52,5 100,0

42,3 8,9 48,8 100,0 3,5 0,3 8,6 0,3 2,4 26,7 1,5 5,9 1,4 49,3 100,0

Sudah termasuk pembiayaan Bank Umum Syariah dan BPR/BPRS

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

23

halaman ini sengaja dikosongkan

Bab 3 Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

Bab 3
Kebijakan dan Regulasi Perbankan
Respon kebijakan yang tepat dan fungsi pengawasan yang efektif sangat berperan untuk menjaga pertumbuhan dan ketahanan industri perbankan sehingga mampu mendukung pertumbuhan ekonomi nasional yang berkelanjutan. Untuk itu, langkah kebijakan Bank Indonesia senantiasa dititik beratkan untuk menguatkan ketahanan kelembagaan perbankan dan meningkatkan daya saing industri perbankan. Selanjutnya, peningkatan koordinasi dengan Pemerintah dan otoritas lain terkait yang disertai dengan penyempurnaan peraturan perbankan terus diupayakan agar dampak negatif akibat krisis keuangan global tidak memperburuk kondisi perekonomian dan kinerja di sektor keuangan di Indonesia. Hal ini terbukti cukup efektif menjaga ketahanan dan pertumbuhan industri perbankan selama 2008.

KEBIJAKAN PERBANKAN 2008
Dalam rangka mewujudkan industri perbankan yang mampu memberikan dukungan pada pertumbuhan ekonomi nasional yang berkelanjutan, Bank Indonesia telah menetapkan langkah kebijakan di bidang perbankan dalam cakupan periode waktu 5 tahun ke depan. Langkah kebijakan ini terutama untuk penguatan ketahanan kelembagaan perbankan dan peningkatan daya saing industri perbankan. Sehubungan dengan itu, didukung dengan membaiknya sejumlah indikator perekonomian di tahun 2007 seperti penurunan inflasi, pertumbuhan ekonomi sebesar 6,3%, dan meningkatnya ekspansi kredit kepada seluruh dunia usaha, Bank Indonesia di tahun 2008 menetapkan langkah kebijakan dengan titik berat pada 3 (tiga) hal, yaitu : (1) melanjutkan proses konsolidasi dan penataan kembali struktur industri perbankan nasional, (2) menetapkan arah pengembangan industri BPR ke depan, dan (3) menetapkan langkahlangkah dalam upaya mempercepat pertumbuhan perbankan syariah. 3. 2.

Dalam melanjutkan proses konsolidasi perbankan, sekaligus diupayakan untuk lebih mengoptimalkan fungsi intermediasi. Untuk mendukung pertumbuhan perekonomian yang berkesinambungan, maka langkah untuk lebih mengoptimalkan fungsi intermediasi perbankan terus diupayakan sembari melanjutkan proses konsolidasi. Hal ini dilaksanakan melalui langkah inisiatif sebagai berikut : 1. Memfasilitasi penjajakan kemungkinan pendirian kembali policy bank yang khusus mendukung pembiayaan proyek-proyek pembangunan jangka panjang Mempertimbangkan secara seksama perluasan kesempatan operasional ke arah universal banking bagi bank-bank yang dinilai mampu dan layak menjalankannya. Mengupayakan peran perbankan yang optimal dalam pembiayaan pembangunan, terutama kepada bank-bank yang telah dimiliki pihak asing.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

27

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

BPR diarahkan untuk dapat menjadi salah satu penopang kekuatan ekonomi lokal dengan memperhatikan potensi ekonomi dan sosial masyarakat setempat. Hal ini dilaksanakan melalui langkah inisiatif sebagai berikut: 1. Melakukan studi penelitian dan kajian terhadap kekuatan-kekuatan ekonomi lokal yang lebih relevan untuk dilayani oleh BPR. 2. Menyempurnakan cetak biru arah kebijakan BPR ke depan dengan mengikutsertakan berbagai pihak, termasuk Pemerintah Daerah, untuk dapat mensinergikan fungsi dan peran BPR di dalam mendukung penyediaan pembiayaan pembangunan daerah/desa, bersama-sama dengan lembaga keuangan mikro lainnya yang telah ada saat ini. 3. Merumuskan bentuk pendekatan pengawasan dan pengaturan yang paling sesuai untuk diterapkan bagi industri BPR ke depan, sejalan dengan perkembangan variasi pola operasional BPR yang masing-masing dapat berbeda satu sama lain. Tersedianya landasan hukum dan penetapan strategi pengembangan pasar perbankan syariah untuk mendukung upaya percepatan pertumbuhan perbankan syariah. Sebagai industri yang tergolong memiliki aturan yang sangat ketat, keberadaan bank syariah semakin kuat dan dapat berkembang lebih baik dengan tersedianya landasan hukum yang lebih jelas. Selain itu, penetapan grand strategy pengembangan pasar perbankan syariah terus diupayakan sehingga secara industri dapat tumbuh secara sehat dan berkesinambungan. Sementara itu, hingga beberapa tahun ke depan, Bank Indonesia akan terus memberi perhatian yang lebih besar pada tiga hal utama demi mendukung pertumbuhan perbankan syariah, yaitu permodalan, kualitas SDM dan cakupan pelayanan.

IMPLEMENTASI KEBIJAKAN
Industri perbankan diharapkan mampu berperan dalam mendukung pertumbuhan ekonomi nasional yang berkelanjutan. Sehubungan dengan tujuan tersebut, langkah kebijakan perbankan yang ditempuh dalam tahun 2008 adalah sebagai berikut : 1. Dalam rangka lebih optimalnya fungsi intermediasi Bank Indonesia menempuh kebijakan penurunan Aktiva Tertimbang Menurut Risiko (ATMR) atas kredit UMKM yang memenuhi persyaratan pangsa penjaminan paling tinggi 70% dan yang dijamin oleh lembaga penjaminan/asuransi kredit. 2. Agar industri BPR dapat berperan sebagai salah satu penopang kekuatan ekonomi lokal, langkah kebijakan yang ditempuh adalah : a. Penyempurnaan cetak biru BPR untuk dapat segera diterbitkan pada tahun 2009, yang mencakup penetapan : • Kebijakan penguatan struktur industri dan kelembagaan BPR agar siap dan mampu bertahan dalam kondisi krisis. • Arah pengembangan industri BPR yakni meningkatkan peran dan kontribusi BPR sebagai community bank terhadap pemberdayaan kekuatan ekonomi setempat. • Strategi implementasi yang tepat bagi BPR agar mampu meningkatkan dan memperluas jangkauan pelayanan sesuai dengan strata dan kapasitasnya • A c u a n t e r h a d a p l a n g k a h - l a n g k a h strategis untuk mewujudkan misi dan visi pengembangan industri BPR selama kurun waktu 5 tahun ke depan. Untuk mendukung langkah penyempurnaan cetak biru BPR tersebut, telah dilaksanakan : • Penelitian Pemetaan Profil BPR dalam rangka penetapan stratifikasi industri BPR sebagai

28

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

upaya untuk merumuskan kebijakan, pengaturan dan pola pengawasan yang sesuai dengan kapasitas dan risiko BPR. • Workshop pembahasan materi cetak biru BPR pada tanggal 6 November 2008 dengan melibatkan stakeholders BPR, antara lain mengenai isu strategis terkait dengan kebijakan pengembangan dan pengaturan BPR dalam kurun waktu 5 tahun ke depan yang disesuaikan dengan perkembangan ekonomi terkini, kemajuan teknologi informasi, dan perubahan kebutuhan masyarakat yang dilayani oleh BPR . b. Pendirian Pusat Kajian Keuangan Mikro atau Centre For Micro Finance Study (CMFS) yang b. 3.

prosesnya telah dirintis sejak tahun 2007 bersama berbagai pihak terkait, dengan rencana implementasi secara bertahap di tahun 2009-2010. Untuk mendukung akselerasi perkembangan perbankan syariah, telah diupayakan hal-hal sebagai berikut. a. Penerbitan payung hukum yang mendukung akselerasi pengembangan perbankan syariah yakni : Amandemen Undang-Undang Perpajakan, Undang Undang Perbankan Syariah, dan Undang Undang Surat Berharga Syariah Negara. Penyusunan grand strategy pengembangan pasar perbankan syariah.

Boks 3.1

Undang Undang No 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah
syariah, demokrasi ekonomi, dan prinsip kehatihatian. 3. Ditegaskannya pengertian ”kegiatan usaha yang berasaskan prinsip syariah”, yaitu kegiatan usaha yang tidak mengandung unsur riba, maysir, gharar, haram, dan zalim. 4. Ditegaskannya tujuan perbankan syariah yaitu menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan keadilan, kebersamaan, dan pemerataan kesejahteraan rakyat dengan tetap berpegang pada prinsip syariah secara menyeluruh (kaffah) dan konsisten (istiqamah). 5. Diperkenankannya bank syariah dan UUS menjalankan fungsi sosial sebagai lembaga Baitul Mal yaitu menerima zakat, infaq, sedekah, hibah atau dana sosial lainnya dan menyalurkannya kepada organisasi pengelola zakat, serta menghimpun dana sosial dari wakaf uang

Undang-Undang No. 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah telah disahkan oleh Presiden Republik Indonesia pada tanggal 16 Juli 2008. Dengan diberlakukannya Undang-Undang yang terdiri dari 13 Bab dan 70 Pasal ini maka keberadaan bank syariah di tanah air semakin memiliki landasan hukum yang lebih jelas. Dalam undang-undang ini terdapat beberapa ketentuan yang belum diatur dalam Undang-Undang No.10 Tahun 1998 tentang Perbankan yang wajib dipenuhi oleh bank-bank syariah dengan masa transisi paling lama 1 tahun sejak mulai berlakunya undang-undang ini. Beberapa ketentuan baru yang diatur dalam Undang-Undang ini antara lain: 1. Istilah BPRS yang sebelumnya merupakan singkatan dari “Bank Perkreditan Rakyat Syariah” menjadi “Bank Pembiayaan Rakyat Syariah”. 2. Ditegaskannya asas perbankan syariah dalam kegiatan operasionalnya yang mencakup prinsip

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

29

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

dan menyalurkannya kepada pengelola wakaf (nazhir) sesuai kehendak pemberi wakaf (wakif). 6. Ditetapkannya ketentuan mengenai spin off yang mencakup spin off sukarela dan spin off wajib. Dalam spin off wajib, Bank Umum Konvensional (BUK) yang memiliki UUS dengan nilai aset mencapai minimal 50% dari total nilai aset bank induknya atau 15 tahun sejak berlakunya UU ini, wajib melakukan pemisahan UUS tersebut menjadi BUS. 7. Ditetapkannya ketentuan mengenai merger dan konsolidasi yang mengatur bahwa apabila terjadi penggabungan atau peleburan bank syariah dengan bank lainnya maka bank hasil penggabungan atau peleburan tersebut wajib menjadi bank syariah. 8. Ditetapkannya ketentuan mengenai pembentukan Komite Perbankan Syariah oleh Bank Indonesia dalam rangka penyusunan Peraturan Bank Indonesia (PBI). 9. Ditegaskannya ketentuan mengenai kewajiban bank syariah dan BUK yang memiliki UUS untuk membentuk Dewan Pengawas Syariah yang diangkat oleh RUPS atas rekomendasi MUI. 10. Ditetapkannya ketentuan yang memberikan wewenang tambahan kepada Bank Indonesia untuk dapat melakukan pemeriksaan dan

pengambilan data/dokumen dari setiap tempat yang terkait dengan bank dan dari setiap pihak yang menurut penilaian Bank Indonesia memiliki pengaruh terhadap bank, serta dapat memerintahkan bank melakukan pemblokiran rekening tertentu, baik rekening simpanan maupun rekening pembiayaan. 11. Ditegaskannya ketentuan mengenai penyelesaian sengketa Perbankan Syariah yang dapat dilakukan melalui tahap sebagai berikut: • proses musyawarah untuk mencapai mufakat antara bank syariah dengan nasabahnya; • apabila penyelesaian secara musyawarah dan mufakat tidak tercapai maka dapat diselesaikan dengan melalui fungsi mediasi Bank Indonesia, dan selanjutnya juga dapat melalui Badan Arbitrase Syariah Nasional (BASYARNAS); • apabila penyelesaian melalui BASYARNAS juga tidak dapat tercapai, maka penyelesaian dilakukan melalui pengadilan dalam lingkungan Peradilan Agama; • dalam hal para pihak telah memperjanjikan penyelesaian sengketa selain Peradilan Agama, penyelesaian sengketa dilakukan sesuai dengan isi perjanjian (akad).

KEBIJAKAN DALAM KONDISI KRISIS GLOBAL
Untuk mengantisipasi dampak krisis keuangan global telah diupayakan penyempurnaan berbagai ketentuan sebagai bagian dari Jaring Pengaman Sistem Keuangan. Dalam rangka menjalankan fungsi Bank Indonesia sebagai lender of the last resort dan dalam upaya mengantisipasi dampak krisis keuangan

global yang berpotensi membahayakan stabilitas sistem keuangan dan perekonomian nasional, Bank Indonesia menyempurnakan ketentuan fasilitas likuiditas bank umum, yaitu Fasilitas Likuiditas Intrahari Bagi Bank Umum (FLI), Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Bagi Bank Umum (FPJP), dan Fasilitas Pembiayaan Darurat Bagi Bank Umum (FPD). Terbitnya peraturan tersebut juga melengkapi

30

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

mekanisme Jaring Pengaman Sistem Keuangan (JPSK) sebagaimana diamanatkan dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No.4 Tahun 2008 tentang JPSK. Penerbitan beberapa peraturan tersebut merupakan bagian dari jaring pengaman keuangan (financial safety net) yang diperlukan dalam rangka memelihara stabilitas sistem keuangan. Dalam kerangka jaring pengaman keuangan secara komprehensif telah dimuat secara jelas peran masing-masing lembaga terkait dan mekanisme koordinasi baik dalam pencegahan maupun penyelesaian krisis. Ketentuan Fasilitas Likuiditas Intrahari (FLI) disempurnakan melalui PBI No.10/29/PBI/2008, dalam rangka mengatasi kekurangan likuiditas akibat kesenjangan antara arus dana masuk dan arus dana keluar. Tujuan utama pemberian fasilitas ini adalah untuk memperlancar operasi sistem pembayaran dengan didukung agunan likuid dan bernilai tinggi. Sejalan dengan itu, ketentuan Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) disempurnakan melalui PBI No.10/26/ PBI/2008 dan PBI No.10/30/PBI/2008 dalam rangka memberikan akses yang lebih luas kepada perbankan untuk memperoleh pendanaan dengan jangka waktu yang lebih panjang dari FLI. Sementara itu, Fasilitas Pembiayaan Darurat (FPD) yang disempurnakan melalui PBI No.10/31/PBI/2008 diberikan kepada bank yang mengalami kesulitan likuiditas tetapi masih memenuhi tingkat solvabilitas tertentu yang ditetapkan Bank Indonesia, serta berdampak sistemik. Berbeda dengan FLI dan FPJP, pemberian FPD harus didasarkan pada keputusan Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), yang keanggotaannya terdiri dari Menteri Keuangan sebagai Ketua merangkap Anggota dan Gubernur Bank Indonesia sebagai Anggota. Melengkapi ketentuan fasilitas likuiditas bagi perbankan dalam rangka mengantisipasi meluasnya risiko likuiditas sebagai dampak terjadinya krisis keuangan global, sekaligus sebagai upaya menjaga kepercayaan masyarakat terhadap perbankan, khususnya BPR,

pada tanggal 5 Desember 2008 telah diterbitkan PBI No.10/35/PBI/2008 tentang Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) bagi BPR. Penerbitan PBI tersebut diikuti dengan keluarnya SE Ekstern No.10/45/DKBU tanggal 12 Desember 2008 dan SE Intern sebagai pedoman bagi KP dan KBI dalam rangka pelaksanaan mekanisme FPJP bagi BPR. Penyediaan fasilitas ini bagi BPR juga dimaksudkan untuk memberikan kesempatan yang sama (equal treatment) kepada BPR untuk memperoleh fasilitas pendanaan (lender of the last resort) bila mengalami kesulitan likuiditas dalam jangka pendek. Dengan demikian semakin lengkaplah mekanisme Jaring Pengaman Sistem Keuangan (JPSK) yang diamanatkan dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) No.4 tahun 2008 tentang JPSK sehingga akan memperkuat stabilitas sistem keuangan. Bank Indonesia juga memberikan penundaan atas pemenuhan kewajiban ketentuan pembentukan PPAP, dengan pertimbangan utama agar BPR lebih fokus kepada kegiatan operasionalnya terutama dalam penanganan permasalahan likuiditas. Relaksasi tersebut berupa pemberian kelonggaran batas waktu pemenuhan pembentukan PPAP sampai dengan 100% paling lambat dalam waktu 6 (enam) bulan atas penempatan antar bank aktiva (ABA) dengan kolektibilitas tergolong Macet, karena bank penerima penempatan dana ditetapkan dalam status Dalam Pengawasan Khusus.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

31

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Boks 3.2

Kebijakan untuk Mengatasi Dampak Krisis Global
Pengganti Undang-undang (Perpu) Jaringan Pengaman Sektor Keuangan; 7. Penggunaan dana Pusat Investasi Pemerintah (PIP) untuk membeli saham BUMN strategis. Untuk mendukung langkah kebijakan dimaksud, Pemerintah menerbitkan beberapa peraturan sebagai berikut : 1. Peraturan Bapepam - LK No. XI.B.3 tanggal 9 Oktober 2008 tentang Pembelian Kembali Saham Yang Dikeluarkan Oleh Emiten Atau Perusahaan Publik Dalam Kondisi Pasar yang berpotensi Krisis. 2. Perppu No.2/2008 tanggal 13 Oktober 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang No.23 tahun 2001 tentang Bank Indonesia. Peraturan ini memperluas jenis aset bank yang dapat dijadikan agunan untuk mendapatkan fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) dari Bank Indonesia. 3. Perppu No.3/2008 tanggal 13 Oktober 2008 tentang Perubahan atas Undang-Undang No.24 tahun 2004 tentang Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Peraturan ini adalah mengenai penambahan kriteria yang dapat digunakan untuk mengubah nilai simpanan yang dijamin LPS. 4. PP No. 66/2008 tanggal 13 Oktober 2008 tentang Besaran Nilai Simpanan Yang Dijamin LPS. Dengan peraturan ini maka jumlah simpanan yang dijamin LPS meningkat dari sebelumnya maksimum sebesar Rp100 juta, menjadi Rp 2 miliar untuk setiap nasabah dalam satu bank. 5. Perppu No.4/2008 tanggal 15 Oktober 2008 tentang Jaring Pengaman Sistem Keuangan

Sebagaimana kita ketahui bersama pada kuartal ketiga tahun 2008 terjadi krisis finansial global yang diawali dari terjadinya defisit anggaran pemerintah Amerika Serikat. Krisis tersebut telah memberikan dampak tidak langsung terhadap kondisi perekonomian dan kinerja sektor keuangan di Indonesia seperti yang ditunjukkan dengan meningkatnya yield SUN, anjloknya harga saham, dan melemahnya nilai tukar. Untuk mengantisipasi dampak krisis global dimaksud, telah dilakukan berbagai langkah koordinasi baik oleh Pemerintah maupun Bank Indonesia. Stabilitas sistem keuangan dan perekonomian yang terjaga dalam tahun 2008 menunjukkan bahwa respon kebijakan yang ditempuh tersebut terbukti cukup efektif. Langkah kebijakan yang ditempuh Pemerintah dalam menghadapi krisis keuangan global adalah berupa : 1. Peningkatan likuiditas APBN melalui pencairan anggaran kementerian dan lembaga; 2. Penerbitan peraturan baru yaitu peraturan No.V.D.6 mengenai Pembiayaan Penyelesaian Transaksi Efek Oleh Perusahaan Efek Bagi Nasabah yang mengatur mengenai pelaksanaan short selling dan margin trading; 3. Pelaksanaan suspend sementara Bursa Efek Indonesia pada tanggal 8-10 Oktober 2008; 4. Pemintaan kepada BUMN yang listing di bursa untuk melakukan buyback saham; 5. Pemberian ijin kepada emiten melakukan buyback pada saat bursa turun atau perdagangan dihentikan, tanpa melalui RUPS dan tanpa pembatasan pembelian dari volume perdagangan harian; 6. Percepatan penerbitan Peraturan Pemerintah

32

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

(JPSK). Dalam peraturan ini antara lain berisi mengenai tujuan JPSK secara umum yakni untuk menciptakan dan memelihara stabilitas sistem keuangan melalui pengaturan dan pengawasan lembaga keuangan dan sistem pembayaran, penyediaan fasilitas pembiayaan jangka pendek, program penjaminan simpanan serta program pencegahan dan penanganan krisis. Ruang lingkup Perppu hanya meliputi tindakan pencegahan dan penanganan krisis, yang meliputi penangananan kesulitan likuiditas dan/atau masalah solvabilitas lembaga keuangan bukan bank (LKBB) yang berdampak sistemik. Sementara itu, krisis keuangan global secara tidak langsung juga berdampak pada kondisi perbankan di Indonesia, yang antara lain ditunjukkan oleh semakin ketatnya kondisi likuiditas perbankan. Untuk itu, respon kebijakan Bank Indonesia dalam rangka menjaga stabilitas perbankan adalah berupa : 1. Peningkatan suku bunga FASBI dari BI rate minus 200 bps menjadi BI rate minus 100 bps.

2.

Penurunan suku bunga repo dari BI rate plus 300 bps menjadi BI rate plus 100 bps.

3.

Perpanjangan tenor Repo dari 7 hari menjadi 90 hari.

4.

Penyempurnaan ketentuan tentang pinjaman luar negeri bank.

5.

Penyempurnaan ketentuan tentang tindak lanjut pengawasan dan penetapan status bank.

6.

Penyempurnaan ketentuan yang terkait dengan transaksi valas terhadap rupiah.

7.

Penurunan Giro Wajib Minimum (GWM) rupiah dari rata-rata sebesar 9.08% menjadi 7.5%.

8. 9.

Penurunan GWM valas dari 3 % menjadi 1%. Penundaan sementara bagi pencatatan efek secara mark to market.

10. Penyempurnaan ketentuan mengenai Fasilitas Likuiditas Intrahari. 11. Penyempurnaan ketentuan mengenai Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP). 12. Penyempurnaan ketentuan mengenai Fasilitas Pembiayaan Darurat.

IMPLEMENTASI ARSITEKTUR PERBANKAN INDONESIA
Secara umum implementasi Arsitektur Perbankan Indonesia pada tahun 2008 telah berjalan sesuai dengan arah yang ditetapkan, dengan penekanan pada upaya penguatan struktur perbankan nasional, peningkatan akses kredit, dan pemberdayaan nasabah melalui edukasi masyarakat di bidang perbankan. Sejak Arsitektur Perbankan Indonesia diluncurkan pada tanggal 9 Januari 2004, cukup banyak kemajuan yang telah dicapai dalam penguatan sistem perbankan nasional. Sejalan dengan visi Arsitektur Perbankan

Indonesia untuk mewujudkan sistem perbankan yang sehat, kuat, dan efisien untuk menciptakan stabilitas sistem keuangan dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi nasional, program-program yang diimplementasikan diarahkan untuk memperkuat ketahanan sistem perbankan agar lebih memberikan kontribusi kepada perekonomian Indonesia. Programprogram Arsitektur Perbankan Indonesia secara umum dapat dikelompokkan kedalam enam program utama yang direpresentasikan dengan enam pilar, yaitu (i) penguatan struktur perbankan nasional, (ii) penguatan kualitas pengaturan perbankan, (iii) sistem pengawasan yang independen dan efektif, (iv) penguatan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

33

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

manajemen dan operasional perbankan, (v) infrastruktur pendukung yang mencukupi, dan (vi) perlindungan dan pemberdayaan nasabah. Perkembangan implementasi program-program Arsitektur Perbankan Indonesia selama tahun 2008 yang dikelompokkan berdasarkan masing-masing pilar diuraikan dibawah ini.

terwujudnya merger antar bank-bank juga diberikan oleh pemerintah melalui Departemen Keuangan yang menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan No.43/ PMK.03/2008 tentang Penggunaan Nilai Buku atas Pengalihan Harta dalam rangka Penggabungan, Peleburan atau Pemekaran Usaha, yang memberikan kemudahan bagi bank yang akan merger dengan memperkenankan penggunaan nilai buku dalam pengalihan aset kepada bank hasil merger.

PILAR I – Penguatan Struktur Perbankan Nasional Konsolidasi Perbankan
Meskipun secara prinsip seluruh bank umum telah dapat memenuhi ketentuan modal inti minimum Rp80 miliar, upaya penguatan struktur perbankan nasional terus dilakukan. Hal ini antara lain dilakukan dengan menyempurnakan strategi konsolidasi perbankan secara menyeluruh. Upaya ini masih terus dijalankan dengan upaya-upaya lanjutan untuk menuju pada pemenuhan modal inti minimum tahap kedua sebesar Rp100 miliar pada akhir tahun 2010, yang mencakup : (a) pemantauan perkembangan modal inti minimum bank-bank yang masih memiliki modal inti di bawah Rp100 miliar, (b) penyempurnaan beberapa ketentuan terkait konsolidasi perbankan termasuk di dalamnya pengaturan modal inti minimum bank umum dan pemberian insentif dalam rangka konsolidasi perbankan, serta (c) kebijakan lain yang bertujuan meningkatkan peran perbankan dalam pertumbuhan ekonomi. Selain itu, dalam beberapa tahun ke depan juga akan ditetapkan strategi konsolidasi lanjutan (pasca 2010) untuk mewujudkan sistem perbankan yang sehat, kuat dan efisien serta mampu mendukung pertumbuhan ekonomi nasional dan siap menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) 2015. Guna mendukung upaya konsolidasi perbankan melalui merger, Bank Indonesia telah menyempurnakan insentif bagi bank-bank yang memilih merger sebagai strategi konsolidasinya pada tahun 2007 melalui penerbitan PBI No.9/12/PBI/2007 tentang Insentif Dalam Rangka Konsolidasi Perbankan. Selain itu, dukungan bagi

Peningkatan Akses Kredit dan Pembiayaan UMKM
Bank Indonesia memiliki kepedulian dalam pengembangan UMKM melalui kegiatan peningkatan akses kredit perbankan kepada UMKM. Pada tahun 2008, berbagai kegiatan telah dilakukan oleh Bank Indonesia dalam rangka mendorong upaya percepatan fungsi intermediasi perbankan kepada UMKM. Kegiatan-kegiatan tersebut dapat dikelompokkan dalam bentuk : (i) pemberian bantuan teknis, (ii) pengembangan kelembagaan, (iii) penetapan kebijakan dan penyempurnaan kebijakan/pengaturan kredit perbankan, serta (iv) peningkatan kerjasama dengan Pemerintah dan lembaga terkait lainnya. Selama tahun 2008, kegiatan bantuan teknis berupa pelatihan dalam rangka pengembangan UMKM diberikan kepada bank maupun kepada Konsultan Keuangan Mitra Bank (KKMB). Jumlah pelatihan kepada bank adalah sebanyak 61 kali dan kepada KKMB sebanyak 67 kali dengan peserta pelatihan dari perbankan sebanyak 1.824 orang dan dari KKMB sebanyak 1.851 orang. Sementara itu, nilai kredit debitur UMKM yang difasilitasi ke bank oleh KKMB sebesar Rp.580,7 miliar, meningkat 120% dibandingkan dengan tahun 2007 sebesar Rp.263,7 miliar. Jumlah UMKM yang berhasil dihubungkan ke bank oleh KKMB pada tahun 2008 adalah 21.634 UMKM. Jumlah ini meningkat dibandingkan tahun 2007 sebanyak 10.222 UMKM. Selanjutnya dalam rangka meningkatkan cakupan dan kualitas pelatihan telah dilaksanakan revisi serta penambahan materi pelatihan yang bekerjasama

34

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

dengan berbagai lembaga internasional seperti InWent, GTZ Profi, dan ILO. Pelaksanaan penelitian/kajian dan penyediaan informasi juga dilakukan dalam rangka mendukung fungsi intermediasi perbankan kepada UMKM. Selama tahun 2008 telah dilakukan berbagai kegiatan yang mendukung hal tersebut, yaitu : a. Penelitian Pola Pembiayaan/Lending Model Usaha Kecil yaitu penelitian mengenai pola-pola pembiayaan usaha kecil untuk komoditas yang telah dibiayai oleh bank dan berpotensi untuk dikembangkan. Pada tahun 2008 telah dilaksanakan penelitian Lending Model untuk 15 komoditas/ jenis usaha, di antaranya 10 komoditas/jenis usaha merupakan komoditas/jenis usaha di sub sektor perikanan dan kelautan yang dalam pelaksanaannya bekerjasama dengan Departemen Kelautan dan Perikanan. b. Penelitian Pengembangan Komoditas/Produk/ Jenis Usaha (KPJU) Unggulan UMKM yang bertujuan untuk memberikan informasi kepada stakeholders mengenai produk unggulan suatu daerah. Untuk tahun 2008 penelitian KPJU dilakukan di 11 (sebelas) Kantor Bank Indonesia, yaitu Balikpapan, Batam, Jayapura, Kupang, Palangkaraya, Palembang, Palu, Pontianak, Purwokerto, Semarang, dan Solo. Dari hasil penelitian tersebut diharapkan Pemerintah Daerah dapat memanfaatkan hasil kajian untuk memilih prioritas pengembangan KPJU unggulan di daerah tersebut. c. Penyediaan informasi database UMKM. Kegiatan ini ditujukan untuk menjembatani kebutuhan bank akan debitur UMKM yang potensial. Di sisi lain untuk membantu memasarkan UMKM kepada perbankan. Pada tahun 2008, kegiatan ini mencakup sekitar 2.850 unit UMKM yang tersebar di 28 kabupaten/ kota dalam 14 propinsi. Nilai lebih dari database ini adalah tersedianya aspek keuangan yang dapat dimanfaatkan perbankan dalam proses penilaian f. e. d.

kredit. Data ini dapat diakses melalui www.bi.go. id pada Data dan Informasi Bisnis Indonesia. Penyediaan Informasi dalam Bentuk Buku dan DVD. Dalam rangka memberikan informasi mengenai upaya Bank Indonesia dan Perbankan (Bank Umum dan BPR) dalam pengembangan UMKM dan memberikan inspirasi kepada UMKM tentang pengalaman UMKM yang berhasil mengembangkan usaha dengan dukungan kredit perbankan, Bank Indonesia menyusun buku dengan judul “Meraih Sukses Bisnis dengan Dukungan Pembiayaan Perbankan: Pelajaran dari 15 Pengusaha” dan DVD “Perbankan dan UMKM: Usaha Bunga Potong dan Toko Kertas”. Penyelenggaraan “Klinik Perbankan Pro Koperasi dan UMKM” yang merupakan kerjasama antara Bank Indonesia dengan INKOWAPI yang bertujuan untuk meningkatkan akses kredit kepada UMKM dan koperasi terutama pelaku usaha perempuan melalui forum fasilitasi yang mempertemukan perbankan dan UMKM di Jakarta City Centre. Klinik ini diikuti oleh 10 bank umum serta dihadiri oleh pelaku koperasi dan UMKM dari berbagai sentra industri kecil di Jakarta. Pengembangan UMKM melalui Pendekatan “Klaster” yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja UMKM yang tergabung dalam Klaster, baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Untuk tahun 2008 terdapat 11 Klaster yang dilaksanakan di 10 KBI dan Kantor Pusat, antara lain Klaster Mebel Kayu di Jakarta Timur, Bordir di Tasikmalaya serta Rumput Laut di Mataram, Madura, Samarinda, Ambon dan Makassar. Sebagai tindak lanjut pelaksanaan pilot project KKPA Kelapa Sawit di Lampung pada tahun 2007, dalam rangka penanganan konflik Inti Plasma, Tim Bank Indonesia bekerjasama dengan konsultan (Tim Independen) telah berhasil membangun komitmen penyelesaian permasalahan ini di kalangan petani

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

35

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

plasma, Perusahaan Inti, Pemerintah Provinsi Lampung, Pemerintah Kabupaten Way Kanan dan aparat di daerah. Beberapa butir tuntutan petani juga telah diakomodir oleh Perusahaan Inti dalam bentuk Surat Perjanjian Kerja (SPK) baru. Sejalan dengan upaya pengembangan keuangan mikro, Bank Indonesia ikut mendukung penyelenggaraan Asia-Pacific Regional Microcredit Summit (APRMS) 2008 yang merupakan konferensi ke-12 dalam rangkaian dari global dan regional microcredit summit yang dimulai sejak tahun 1997. Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 28 - 30 Juli 2008 di Nusa Dua, Bali, diikuti oleh 917 peserta yang berasal dari 50 negara termasuk Indonesia dan terdiri dari berbagai kalangan, yaitu praktisi/pelaku usaha keuangan mikro maupun pengamat/observer dari regulator, lembaga pemerintah, perbankan, lembaga donor, dan akademisi. Tema utama dari pelaksanaan Microcredit Summit ini adalah : 1. 2. 3. Menjangkau masyarakat termiskin; Menjangkau dan memberdayakan perempuan; Membangun kemandirian institusi secara finansial; 4. Memberikan kontribusi positif dan terukur terhadap peningkatan kesejahteraan nasabah dan keluarganya. Dari berbagai topik yang berkembang dan didiskusikan baik dalam workshop session maupun plenary session dapat disarikan beberapa isu yang terkait dengan microfinance dan perbankan dalam koridor kebijakan Bank Indonesia serta masukan untuk pengembangan dan praktek microfinance di Indonesia, antara lain : 1. Perlunya transparansi dalam penetapan suku bunga (pricing) LKM karena terdapat LKM yang memberlakukan suku bunga dengan sangat tinggi sehingga berperilaku mirip rentenir. 2. Pentingnya pengembangan model-model bagi 5. 4. 3.

pengembangan lembaga keuangan mikro dengan mempertimbangkan berbagai model yang berkembang di regional Asia Pasifik maupun dunia. Pentingnya pengembangan SDM bank yang melaksanakan kegiatan pemberian kredit kepada UMKM. Pentingnya pengembangan microfinance yang berbasis prinsip syariah, baik yang berbentuk bank (BPRS) maupun Lembaga Keuangan Mikro (LKM) non bank yakni Baitul Maal Wat Tamwil (BMT). Pengembangan model microfinance agar memperhatikan kondisi sosial budaya setempat. Selain itu, Bank Indonesia berperan sebagai counterpart Pemerintah dalam program Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang bertujuan untuk mendorong perbankan agar menyalurkan kredit/pembiayaan kepada UMKM dan koperasi yang layak (feasible) namun belum bankable melalui peningkatan kapasitas Perusahaan Penjamin (Lembaga Penjamin Kredit/LPK). Program KUR ini ditandai dengan Nota Kesepahaman Bersama antara Pemerintah dan 6 (enam) bank pelaksana yang terdiri dari PT. Bank Rakyat Indonesia (BRI), PT. Bank Mandiri, PT. Bank Negara Indonesia (BNI), PT. Bank Tabungan Negara (BTN), PT. Bank Syariah Mandiri dan PT. Bank Bukopin. Berdasarkan data Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian menunjukkan bahwa realisasi penyaluran KUR posisi Desember 2008 sebesar Rp12,6 triliun dengan total debitur sebanyak 1.671.668 debitur, dengan rata-rata kredit Rp.7,5 juta dan NPL sebesar 0,2%. Porsi penyaluran KUR terbesar disumbangkan oleh BRI yaitu sebesar Rp 9,2 triliun atau 72,9% dari total penyaluran KUR. Dari nilai tersebut, 68,4% diantaranya merupakan KUR mikro dengan rata-rata kredit Rp.3,9 juta. Dilihat dari sektor, penyaluran didominasi oleh sektornya perdagangan, restoran dan hotel mencapai 58,5%, dan diikuti oleh sektor pertanian sebesar 21,9%.

36

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

Tindak Lanjut Pembentukan Lembaga Apex BPR
Bank Indonesia mendukung upaya pembentukan lembaga Apex BPR untuk membantu permasalahan likuiditas. Sebagai kelanjutan dari penyusunan Prinsip Dasar Pelaksanaan Lembaga Apex BPR pada akhir tahun 2007, telah dilakukan pemantauan terhadap kegiatan Lembaga Apex yang terbentuk pada beberapa wilayah dan kendala yang menghambat kegiatan operasionalnya. Dalam pertemuan monitoring dengan pelaksana Lembaga Apex dan pengurus asosiasi, diketahui beberapa hal yang menghambat efektivitas peran Lembaga Apex, antara lain: (i) belum adanya pemisahan pos pencatatan atas penempatan dana dari BPR anggota ke BPR Koordinator, sehingga mempengaruhi kinerja keuangan BPR Koordinator, dan (ii) terhambatnya penempatan dana anggota kepada Lembaga Apex (dalam hal ini bank umum) yang masuk dalam kategori pihak terkait dalam ketentuan Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) BPR. Sehubungan dengan permasalahan tersebut, Bank Indonesia mengambil langkah-langkah berupa: (i) penyempurnaan format Laporan Bulanan BPR, dengan memisahkan jenis penempatan dana pada pos Antar Bank (tabungan, deposito dan kredit) dengan klasifikasi umum dan dalam rangka Apex, dan (ii) perumusan konsep penyempurnaan ketentuan Batas Maksimum Pemberian Kredit, dengan pengecualian terhadap penempatan dana antar bank dalam rangka pelaksanaan lembaga Apex BPR yang mencakup penyediaan dana BPR anggota Apex kepada Lembaga Apex (pooling of fund) dan/ atau penyediaan dana oleh BPR sebagai lembaga Apex kepada BPR anggota Apex yang mengalami kesulitan likuiditas. Selain itu, sebagaimana hasil studi dan mengacu pada international best practices bahwa lembaga Apex yang ideal berbentuk bank umum atau unit layanan bank umum, maka tetap diupayakan penjajagan untuk mendorong bank umum menjadi lembaga pengayom bagi BPR.

Program Linkage antara Bank Umum dengan BPR
Program linkage bertujuan untuk membangun sinergi antara bank umum dengan BPR/S dalam penyaluran kredit/pembiayaan kepada masyarakat. Selama tahun 2008, program linkage atas fasilitasi Bank Indonesia telah menghasilkan penandatanganan Surat Pemberitahuan Persetujuan Pemberian Kredit (SP3K) antara 20 bank umum dengan lebih dari 148 BPR/S dengan total plafon kredit yang disalurkan sebesar Rp.979 miliar. Dengan perkembangan tersebut, sejak tahun 2005 sampai dengan akhir tahun 2008 Bank Indonesia telah memfasilitasi kerjasama penyaluran kredit/pembiayaan dalam rangka program linkage sebesar Rp5,96 triliun yang melibatkan 38 bank umum dengan lebih dari 1.300 BPR/S. Pada tahun 2008 ini kantor cabang bank asing juga sudah mulai mengikuti program linkage dengan tahap awal bekerjasama dengan 3 BPR. Untuk terus menggerakkan program linkage, Bank Indonesia bersama anggota kelompok kerja program linkage yang berasal dari bank umum, BPR/S dan asosiasi perbankan telah melakukan pembahasan intensif mengenai penyempurnaan implementasi generic model program linkage dan isu – isu terkini mengenai program linkage, seperti perluasan program linkage sehingga mencakup kerjasama antara bank umum dengan koperasi sebagai implementasi dari Instruksi Presiden No.5 tahun 2008 tanggal 22 Mei 2008. Guna mendukung peningkatan implementasi program linkage, Bank Indonesia juga telah melakukan fasilitasi peningkatan kompetensi pejabat bank umum dalam melakukan penilaian BPR/S yang akan diajak bekerjasama melalui pelatihan penilaian tingkat kesehatan BPR/S. Selama tahun 2008 telah dilaksanakan 3 (tiga) kali pelatihan penilaian tingkat kesehatan BPR/S oleh Bank Indonesia yang diikuti oleh lebih dari 20 bank umum.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

37

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Tabel 3.1. Perkembangan Program Linkage

2007 Kelompok Bank Bank Pemerintah BUSN Bank Campuran Bank Asing BPD Total Jumlah BPR 978 631 0 0 116 1.725 Jumlah Dana (Rp Juta) 1.700.131 3.167.901 0 0 109.705 4.977.737 Jumlah BPR

2008 Jumlah Dana (Rp Juta) 2.349.202 3.594.343 0 675 172.353 6.116.573

577 665 0 3 136 1.381

Program pembentukan skim penjaminan kredit daerah
Langkah Bank Indonesia untuk mengembangkan penjaminan kredit daerah mendapat dukungan sepenuhnya dari Pemerintah. Pengembangan skim penjaminan kredit daerah yang mulai diluncurkan oleh Bank Indonesia pada tahun 2004 saat ini telah memperoleh dukungan penuh dari pemerintah dengan dikeluarkannya Peraturan Presiden No.2 tahun 2008 tentang Lembaga Penjaminan dan Peraturan Menteri Keuangan No.222/PMK.01/2008 tanggal 16 Desember 2008 tentang Perusahaan Penjaminan Kredit dan Perusahaan Ulang Penjaminan Kredit. Penerbitan Peraturan Presiden No.2 tahun 2008 dan Peraturan Menteri Keuangan No.222/PMK.01/2008 tanggal 16 Desember 2008 secara prinsip telah dapat mengatasi kendala-kendala yang semula ditemui dalam pengembangan skim penjaminan daerah. Beberapa kendala yang ditemui sebelumnya antara lain adalah ketentuan dalam PP No.107/2000 yang melarang daerah melakukan penjaminan atas pinjaman pihak lain yang mengakibatkan beban pada keuangan daerah dan tidak tersedianya dana yang cukup pada beberapa daerah untuk dialokasikan sebagai dana abadi dalam kerangka penjaminan kredit UMKM. Dengan penerbitan Peraturan Presiden dan Peraturan Menteri Keuangan diatas, prospek pengembangan skim

penjaminan kredit melalui pembentukan Lembaga Penjaminan Kredit Daerah (LPKD) untuk memperluas akses kredit kepada masyarakat akan semakin terbuka. Sampai saat ini LPKD telah berdiri di 19 propinsi dan selama tahun 2008 upaya yang dilakukan Bank Indonesia difokuskan pada harmonisasi ketentuan-ketentuan yang terkait penjaminan kredit dan sosialisasi kepada propinsipropinsi yang belum memiliki LPKD. Sebagai bentuk komitmen Bank Indonesia untuk terus melanjutkan pengembangan LPKD, Bank Indonesia bersama instansi terkait saat ini sedang melakukan kajian terhadap beberapa usulan pengembangan LPKD yang mencakup optimalisasi peran LPKD dan implementasi skim penjaminan di daerah. Kajian tersebut diharapkan dapat selesai pada tahun 2009 yang hasilnya akan dijadikan panduan dalam penyempurnaan peran LPKD untuk meningkatkan akses kredit kepada masyarakat di daerah.

PILAR 2 – Program Peningkatan Kualitas Pengaturan Perbankan Pembentukan Lembaga Riset Perbankan Daerah
Pembentukan LRPD bertujuan meningkatkan peran aktif perbankan di daerah dalam mengembangkan perekonomian dan sektor usaha unggulan daerah. Sampai dengan akhir tahun 2008 telah dibentuk empat Lembaga Riset Perbankan Daerah

38

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

(LRPD) yang merupakan hasil kerjasama Bank Indonesia dengan Universitas Sumatera Utara, Universitas Brawijaya, Universitas Andalas, dan Universitas Hasanuddin. Pembentukan LRPD ini ditujukan untuk memberikan kesempatan kepada perbankan di daerah berperan lebih aktif dalam pengembangan perekonomian dan sektor usaha unggulan daerah melalui pemanfaatan hasil-hasil penelitian LRPD. Selain itu, LRPD diharapkan dapat menjadi pusat penelitian dan informasi bagi bank-bank yang berada didaerah mengenai sektor usaha potensial yang dapat dikembangkan untuk memajukan daerah tersebut. Sejak dibentuknya LRPD di empat propinsi, tidak kurang dari 13 penelitian yang telah dihasilkan oleh keempat LRPD tersebut. Hasil-hasil penelitian LRPD diatas dapat diakses pada situs Bank Indonesia http:// www.bi.go.id pada sub menu Arsitektur Perbankan Indonesia. Demi menjaga kualitas hasil penelitian, maka sebelum dipublikasikan hasil-hasil penelitian tersebut telah diseminarkan di daerah kedudukan LRPD masing-masing dengan mengundang pihak-pihak yang berkepentingan dengan hasil penelitian, antara lain Pemerintah Daerah, industri perbankan di daerah, dan akademisi. Selanjutnya dilaksanakan pula seminar nasional yang mengangkat hasil penelitian terbaik dari keempat LRPD tersebut. Selama tahun 2008, Lembaga Riset Perbankan Daerah telah menghasilkan 5 (lima) penelitian yang mencakup topik UMKM, microbanking, ketahanan pangan, edukasi nasabah dan ASEAN trade facilitation. Topik penelitian tersebut ditetapkan sesuai dengan hasil assesment kebutuhan penelitian di daerah yang terkait. Hasil penelitian dari 3 LRPD tersebut selanjutnya telah diseminarkan di Malang, Padang dan Medan pada akhir November 2008 dan di Jakarta secara Nasional pada Desember 2008. Hasil penelitian ini pada waktunya diharapkan dapat membantu meningkatkan peran perbankan di daerah dalam mengembangkan perekonomian dan sektor usaha unggulan daerah.

Implementasi Basel II
Secara bertahap, Bank Indonesia dan perbankan bersama-sama melaksanakan berbagai program kerja untuk menjamin agar Basel II dapat diterapkan pada waktunya dengan baik. Implementasi Basel II di Indonesia memerlukan persiapan dengan perencanaan yang matang, baik oleh Bank Indonesia sebagai otoritas pengawas, perbankan dan pihak terkait lainnya. Ketiadaan sinergi dalam persiapannya menyebabkan implementasi Basel II belum dapat berjalan secara efektif. Berikut berbagai program kerja yang telah dilaksanakan sampai dengan tahun 2008. 1. Perhitungan Kebutuhan Modal Minimum. Sebagai indikator tingkat solvensi bank, maka permodalan menjadi titik sentral dalam implementasi Basel II agar mampu mendorong terciptanya sistem perbankan yang sehat dan mampu bersaing secara nasional maupun internasional. Untuk tujuan tersebut, maka Bank Indonesia telah menyempurnakan perhitungan permodalan bank dengan menerbitkan PBI No. 10/15/PBI/2008 tentang Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM) Bank Umum. Dalam ketentuan ini, setiap bank diwajibkan menghitung aktiva tertimbang menurut risiko (ATMR) berdasarkan risiko kredit, risiko operasional dan risiko pasar. Surat edaran ekstern yang akan menjadi pedoman bank dalam perhitungan ATMR risiko kredit dan beban modal risiko operasional akan segera diterbitkan. Adapun untuk perhitungan beban modal risiko pasar, bank dapat mengacu pada pada PBI No. 9/13/PBI/2007 dan SE No. 9/31/DPNP yang telah diterbitkan pada tahun sebelumnya. Dalam menerbitkan ketentuan di atas, Bank Indonesia juga merasa perlu mengetahui dampak Basel II terhadap modal bank agar implementasi Basel II tidak kontraproduktif terhadap kinerja bank. Untuk ini, Bank Indonesia telah melakukan Studi

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

39

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Dampak Kuantitatif (Quantitative Impact Study/ QIS) terhadap beberapa bank sejak tahun 2005. Jumlah bank yang turut serta terus meningkat setiap tahunnya sehingga pada tahun 2008 QIS telah melibatkan seluruh bank. Pada posisi September 2008 secara rata-rata, penerapan Basel II berdampak pada penurunan CAR bank pelapor sebesar 1,92%, namun penurunan tersebut tidak sampai menyebabkan CAR bank menjadi turun dibawah 8%. Sebaran penurunan maupun kenaikan CAR untuk masing-masing bank dapat dilihat pada grafik dibawah ini.

profil risikonya tersebut. Setelah itu, pengawas akan mereview ICAAP yang dilakukan oleh bank. Proses review ini dapat menggunakan hasil penilaian bank sendiri terhadap profil risiko secara keseluruhan seperti dikemukakan dalam ICAAP, dan pengawas dapat menggunakan kombinasi pemeriksaan (onsite examinations) dengan uji transaksi yang tepat dan review kebijakan, proses dan pengendalian dan pengawasan (off-site analysis). Pada akhirnya, pengawas dan bank harus memastikan bahwa “kecukupan modal” tidak lagi hanya mencerminkan kemampuan bank untuk memenuhi kebutuhan modal sesuai ketentuan yang berlaku. Namun, akan lebih mencerminkan kecukupan modal untuk mengabsorpsi seluruh risiko bank. Beberapa hal yang telah dilakukan antara lain adalah penyempurnaan kerangka risk based supervision yang lebih menekankan pada judgment pengawas dalam melakukan proses risk profile assessment dan penetapan peringkat (rating) bank. Selain itu, diperlukan pula penyempurnaan berbagai supervisory tools lainnya, termasuk

Grafik 3.1 Quantitative Impact Study

pengembangan dan penyempurnaan SIMWAS agar pengawas memperoleh informasi yang lebih akurat dan tepat waktu. Lebih jauh, terkait dengan penerapan manajemen risiko Bank Indonesia telah pula menyelesaikan beberapa kajian mengenai berbagai jenis risiko lainnya yang dipandang material di perbankan Indonesia, misalnya Interest Rate Risk in Banking Book, Risiko Likuiditas dan Risiko Konsentrasi. 3. Disiplin Pasar Agar proses pengawasan oleh publik melalui mekanisme disiplin pasar dapat juga berjalan baik, maka bank harus melakukan transparansi dengan mengungkapkan informasi yang konsisten dengan informasi yang diperoleh pengurus bank dalam menilai dan mengelola risiko. Namun demikian, pengungkapan tersebut

2.

Proses Review oleh Pengawas Bank Indonesia telah menerbitkan Consultative Paper (CP) kepada perbankan yang memberikan gambaran arah kebijakan Bank Indonesia dalam melaksanakan 4 prinsip yang sejalan dengan pengawasan berbasis risiko (risk based supervision). Dalam CP ini, antara lain disampaikan bahwa bank akan diminta untuk menyusun Internal Capital Adequecy Assesment Process (ICAAP) yaitu proses untuk mengidentifikasi, memonitor, mengukur dan mengendalikan seluruh risiko, termasuk risiko-risiko yang dipandang material bagi bank antara lain risiko likuiditas, risiko konsentrasi dan risiko suku bunga., serta kebutuhan modal yang diperlukan oleh bank sesuai dengan

40

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

seyogyanya tidak bertentangan dengan standar akuntansi yang berlaku. Terkait dengan standar akuntansi, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) telah mengumumkan bahwa sistem akuntansi di Indonesia akan mengadopsi International Financial Reporting Standard (IFRS), yang telah dimulai dengan penerbitan PSAK No. 50 (Revisi 2006) dan PSAK No. 50 (Revisi 2007). Penerapan IFRS juga diyakini akan meningkatkan transparansi di perbankan. Lebih jauh, Bank Indonesia bekerja sama dengan IAI dan perbankan telah menyusun Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI) untuk membantu perbankan menginterpretasikan penerapannya. Selain itu, dilakukan pula penyempurnaan reporting system (LBU dan LBBU) yang dapat memenuhi kebutuhan informasi yang sejalan dengan Basel II dan IFRS. Pada saatnya, ketentuan transparansi yang berlaku saat ini juga perlu disempurnakan kembali sejalan dengan penyempurnaan standar akuntansi dan sistem pelaporan bank.

perbankan khususnya dalam menghadapi implementasi BASEL II serta penerapan PSAK 55 & 50. Sehubungan dengan hal tersebut, sejak tahun 2006 BSS telah mendidik dan mencetak tenaga spesialis (validator) baik Market Risk Specialist, Information Technology Specialist maupun Accounting Specialist. Selain itu pelatihan di tahun 2008 juga diarahkan kepada pencapaian International Certified seperti Certified Information System Auditor (CISA), Certified Financial Risk Management (CFRM) dan CAMS (Certified Anti Money Laundering). Dalam rangka mencapai sasaran tersebut, BSS telah melaksanakan berbagai pelatihan dan seminar baik yang diselenggarakan sendiri (in house training) maupun yang diselenggarakan oleh lembaga pelatihan domestik dan internasional. Kerja sama dengan lembaga internasional dalam rangka mencetak tenaga-tenaga spesialis tersebut telah dilakukan antara lain dengan beberapa lembaga international seperti Bundesbank, Bank of England, Banque de France, APEC Initiative Training Program, Financial Stability Institute (FSI); South East Asian Central Banks (SEACEN). Dari hasil pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan oleh BSS, telah tercetak 12 Market Risk Specialist, 22 IT Specialist, 23 Accounting Specialist. Sedangkan pencapaian International Certified meliputi CISA holder sebanyak 8 orang, CFRM holder sebanyak 8 orang pegawai, 2 orang pegawai adalah CAMS holder dan 1 orang pegawai adalah CEH holder. Kedepan jumlah pegawai yang akan di didik menjadi spesialist dan untuk mendapatkan International Certified akan semakin bertambah seiring dengan kesinambungan pelatihan khusus yang terus dilakukan oleh BSS.

PILAR 3 – Program Peningkatan Fungsi Pengawasan Bank
Berbagai upaya pendidikan dan pelatihan dilaksanakan untuk meningkatkan kompetensi SDM pengawas. Peningkatan fungsi pengawasan bank salah satunya dilakukan dengan meningkatkan kemampuan pegawai sektor perbankan di Bank Indonesia melalui pendidikan dan pelatihan yang sistimatis, terstruktur dan berkesinambungan yang dilaksanakan oleh Banking Supervision School (BSS). Pendidikan dan pelatihan sertifikasi dan khusus di tahun 2008 merupakan suatu kelanjutan pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan di tahun-tahun sebelumnya guna meningkatkan kompetensi pegawai sektor perbankan. Secara khusus, sasaran pendidikan dan pelatihan tahun 2008 yang dilakukan oleh BSS ditujukan untuk peningkatan kompetensi pegawai sektor

PILAR 4 – Program Peningkatan Kualitas Manajemen dan Operasional Perbankan Sertifikasi Manajemen Risiko
Program Sertifikasi Manajemen Risiko ditujukan untuk meningkatkan kompetensi dan keahlian pengurus dan pejabat bank umum

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

41

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

dalam bidang manajemen risiko. Kompetensi dan keahlian dimaksud dirasakan semakin penting, terutama untuk meningkatkan ketahanan perbankan dalam menghadapi risiko dan meningkatkan daya saing sumber daya manusia di industri perbankan nasional guna menghadapi pemberlakuan Masyarakat Ekonomi ASEAN. Penerapan Peraturan Bank Indonesia No.7/25/ PBI/2005 tentang Sertifikasi Manajemen Risiko Bagi Pengurus dan Pejabat Bank Umum yang diamandemen dengan PBI No.8/9/PBI/2006 belum sepenuhnya berjalan sesuai dengan yang diharapkan karena adanya kendalakendala dari sisi kelangkaan tenaga kerja pada bidang tertentu dan ruang lingkup pejabat bank umum yang perlu mengikuti program sertifikasi manajemen risiko. Terkait dengan hal tersebut, Bank Indonesia saat ini sedang melakukan proses amandemen kedua PBI No. 7/25/PBI/2005. Untuk keperluan penyempurnaan PBI diatas, Bank Indonesia pada triwulan IV 2008 telah melaksanakan evaluasi dampak, manfaat, dan efektivitas program sertifikasi manajemen risiko. Hasil-hasil yang diperoleh dari evaluasi tersebut bersama masukan-masukan yang disampaikan oleh asosiasi-asosiasi perbankan dan pihak-pihak lain yang berkepentingan akan dijadikan sebagai salah satu pertimbangan penyempurnaan PBI. Dengan adanya upaya yang terintegrasi ini, diharapkan target pelaksanaan sertifikasi manajemen risiko pada tahun 2010 dapat terlaksana dengan baik, yaitu seluruh pengurus dan pejabat bank umum sampai dengan level tertentu sudah memiliki sertifikat manajemen risiko sesuai dengan jenjang jabatan serta skala usaha dan kompleksitas bank. Sebagai gambaran, sejak dimulainya program sertifikasi manajemen risiko pada tahun 2005 sampai dengan akhir tahun 2008 tidak kurang dari 49.965 orang bankir yang telah mengikuti uji kompetensi manajemen risiko pada level 1, 2, dan 3 dengan tingkat kelulusan rata-rata 71%.

Standar Minimum Good Corporate Governance (GCG)
Penetapan standar minimum GCG untuk meningkatkan tata kelola usaha bank yang lebih baik. Pengaturan mengenai penerapan GCG pada bank umum telah dimuat dalam PBI No.8/4/PBI/2006 dan PBI No.8/14/PBI/2006. Beberapa aspek penting dalam pengaturan GCG bagi bank umum tersebut antara lain mencakup: penguatan aspek pengawasan dari komisaris dengan dibentuknya beberapa komite-komite GCG, transparansi pelaksanaan GCG dengan kewajiban menyampaikan laporan pelaksanaan GCG kepada publik serta kewajiban untuk melakukan self assesment yang merupakan alat bagi bank untuk menilai apakah bank telah menerapkan persyaratan minimal aspek GCG. Laporan pelaksanaan GCG bank umum wajib dilaporkan setiap tahun dan untuk pertama kalinya laporan tersebut diterbitkan pada awal tahun 2008 dengan periode pelaporan tahun 2007. Dari hasil survey diketahui bahwa semua bank telah membuat laporan GCG sehingga masyarakat dapat memperoleh informasi yang cukup mengenai tata kelola bank. Hal penting lainnya dari implementasi GCG tersebut adalah semakin banyaknya pihak independen menjadi pengurus bank, baik sebagai anggota dewan komisaris, presiden direktur maupun anggota komite-komite. Dengan semakin besarnya peran dan keberadaan pihak independen tersebut diharapkan akan meningkatkan check and balance dalam bank sehingga governance bank akan meningkat.

PILAR 5 – Program Pengembangan Infrastruktur Perbankan Biro Informasi Kredit (BIK)
BIK diharapkan dapat meningkatkan penyaluran kredit. Untuk dapat memberikan berbagai informasi kepada perbankan dan masyarakat, BIK selaku pengelola Sistem Informasi Debitur (SID) terus melakukan pembenahan mengingat perannya yang cukup besar dalam mendukung penyaluran kredit perbankan.

42

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

Selama 2 (dua) tahun pasca launching pada tanggal 29 Juni 2006, terjadi peningkatan yang cukup signifikan terhadap jumlah pelapor, debitur yang dilaporkan serta penggunaan output SID berupa Informasi Debitur Individual (IDI). Namun disamping peningkatan tersebut, tidak dapat dipungkiri bahwa masih terdapat beberapa kendala yang dihadapi, khususnya terkait dengan kurangnya awareness pelapor yang tercermin dari pelaporan data yang kurang lengkap, akurat dan tidak sesuai dengan ketentuan. Selain itu, adanya kendala berupa rendahnya kesadaran debitur akan pentingnya menjaga reputasi kredit, serta pengetahuan akan haknya untuk memperoleh IDI sebagai sarana cross check pelaporan SID yang telah dilakukan oleh pelapor. Selanjutnya guna menjawab permasalahan tersebut, telah dilakukan beberapa upaya dalam rangka peningkatan awareness pelapor dan masyarakat umum terhadap keberadaan BIK. Disamping itu guna meningkatkan kualitas data, performance SID serta pelayanan di BIK, telah dilakukan pula penyempurnaan infrastruktur SID, peningkatan akurasi dan kelengkapan data, peningkatan jumlah pelapor, pengembangan regulasi dan etika, serta peningkatan kualitas SDM. Peningkatan awareness masyarakat umum terhadap keberadaan BIK dilakukan melalui penerbitan advertorial mengenai BIK di beberapa media cetak nasional, serta kegiatan sosialisasi dalam bentuk seminar di beberapa Kantor Bank Indonesia. Hal ini dilakukan untuk memperkenalkan peran BIK dan SID, serta keterkaitannya dengan masyarakat. Dalam hal ini masyarakat perlu mengetahui bahwa data debiturnya tercatat dalam SID dan dapat diakses oleh seluruh pelapor SID untuk proses persetujuan kredit. Selain itu dilakukan penyampaian informasi mengenai hak debitur untuk dapat memperoleh IDI baik di Gerai Info Bank Indonesia maupun di lembaga penyedia dana tempat debitur menerima fasilitas kredit. Dengan demikian debitur dapat melakukan pengecekan status kreditnya secara

berkala, untuk memantau kualitas kreditnya serta untuk memastikan kebenaran pelaporan data kredit yang telah dilakukan oleh pelapor. a. Penyempurnaan infrastruktur SID dilakukan melalui penyempurnaan aplikasi SID sisi client untuk BPR dan Lembaga Keuangan Non Bank (LKNB), serta aplikasi Alat Bantu Pengendalian Data (ATULIDA). Disamping itu telah dilakukan pula penyusunan Kajian Pengembangan BIK yang berisi rencana optimalisasi SID untuk jangka pendek, menengah dan panjang. Penyempurnaan aplikasi dan kajian tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas data serta performance SID. b. Peningkatan akurasi dan kelengkapan data SID melalui pemeriksaan terhadap bank. Akurasi dan kelengkapan data merupakan fokus utama dalam pengembangan BIK. Pada tahun 2008, telah dilakukan pemeriksaan terhadap beberapa bank besar, dimana salah satu obyek pemeriksaan adalah mengenai keakuratan dan kelengkapan data yang disampaikan bank dalam Laporan Debiturnya. Pemeriksaan tersebut telah ditindaklanjuti dengan pengenaan sanksi terhadap bank yang melanggar ketentuan. Upaya untuk mengurangi data kotor telah pula dilakukan melalui implementasi Aplikasi ATULIDA kepada seluruh bank umum, termasuk crash program bersama beberapa bank yang memiliki duplikasi data SID terbesar. Diharapkan dengan kegiatan tersebut, output SID yang dihasilkan akan lebih akurat dan realible. c. Peningkatan jumlah kantor Pelapor SID baik untuk pelapor bank umum, BPR dan LKNB. Dibandingkan dengan posisi akhir tahun 2007, pada tahun 2008 terjadi peningkatan total kantor pelapor SID sebesar 5,5%. Khusus untuk bank umum pelapor SID, jumlah bank umum sebagai lembaga mengalami penurunan yang disebabkan karena adanya merger terhadap beberapa bank.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

43

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Dengan bertambahnya jumlah kantor pelapor SID, maka jumlah data input di SID juga bertambah, sehingga jumlah fasilitas yang tercatat di SID pun semakin lengkap. d. Pengembangan regulasi dan etika dilakukan melalui penerbitan Surat Edaran (SE) Ekstern kepada seluruh Bank Umum No.10/47/DPNP tanggal 23 Desember 2008 perihal SID. SE ini merupakan ketentuan pelaksanaan dari PBI SID No.9/14/PBI/2007 yang telah diberlakukan sejak tanggal 30 November 2007. Adapun salah satu materi yang tercakup dalam SE dimaksud adalah Pedoman Operasional SID yang dipergunakan sebagai panduan bagi pelapor untuk melakukan penyusunan Laporan Debitur. Selanjutnya dengan diterbitkannya ketentuan pelaksanaan ini, diharapkan penyusunan Laporan Debitur dapat dilakukan secara lebih jelas. Dalam proses penyusunan ketentuan SID, perwakilan pelapor yang terhimpun dalam working group SID telah memberikan peran aktif khususnya untuk materi yang membutuhkan masukan dari user SID.

e.

Peningkatan kualitas SDM dilakukan antara lain melalui intensifikasi kegiatan pelatihan SID yang ditujukan kepada petugas di pelapor maupun kepada pegawai di internal BI. Kegiatan pelatihan ini merupakan upaya peningkatan awareness dari pelapor dan pengguna akan pentingnya pelaporan SID secara benar. Selain itu telah dilakukan pula penambahan SDM pengelola SID dengan harapan pengelolaan SID termasuk pelayanan kepada stakeholder BIK dapat lebih ditingkatkan. Sebagai kelanjutan dari kegiatan yang telah

dilakukan, pada tahun 2009 ini akan terus dilakukan upaya-upaya peningkatan kualitas data dan performance SID, peningkatan awareness baik untuk masyarakat dan pelapor, harmonisasi ketentuan yang terkait dengan SID, serta penjajakan pembentukan payung hukum untuk perluasan data SID kepada data pelanggan perusahaan utilitas publik. Seluruh kegiatan yang akan dilakukan tersebut merupakan bentuk usaha Bank Indonesia untuk pencapaian visi BIK sebagai credit bureau yang berstandard internasional.

Tabel 3.2 Perkembangan Data SID Tahun 2006 – 2008

Kelompok Bank Jumlah Pelapor (Lembaga) • Bank Umum • BPR • PP Jumlah Pelapor (Kantor Cabang) • Bank Umum • BPR • PP Jumlah Debitur Jumlah Fasilitas Kredit* Jumlah Permintaan IDI/BI Checking**

November 2006 464 130 333 1 3.331 2.534 796 1 19.665.821 20.921.363 480.469

November 2007 709 130 576 3 3.791 2.672 1.116 3 27.624. 407 28.899.536 2.475.479

November 2008 774 127 643 4 4.010 2.746 1.260 4 35.385.013 56.476.960 2.050.779

Sumber: Data Sistem Informasi Debitur periode 2006-2008. Notes : *) Pada bulan Desember 2006, data jumlah fasilitas kredit yang tersedia hanya untuk rekening yang aktif. Sedangkan untuk tahun 2007 dan 2008, jumlah fasilitas kredit termasuk rekening yang aktif dan pasif. **) Jumlah permintaan IDI pada bulan

44

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

Boks 3.3

Pengembangan SDM Sektor Perbankan Bank Indonesia
yang diselenggarakan secara kontinyu setiap tahun dengan sistem berjenjang (grade), wajib diikuti oleh seluruh pegawai di sektor perbankan baik di Kantor Pusat maupun di Kantor Bank Indonesia (KBI). Peserta yang telah lulus pada setiap grade akan memperoleh sertifikat sebagai tanda bukti kompetensi (kualifikasi) sesuai dengan tingkatan yang telah dilaluinya. Selanjutnya pada tingkat akhir dari pelatihan ini bagi peserta yang dinyatakan lulus oleh Komite Sertifikasi akan memperoleh gelar sebagai ”Pengawas Bank Bersertifikat” (Certified Bank Supervisor). Adapun pelatihan khusus dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan para pengawas bank yang bersifat temporer dan seketika. Selain itu, memiliki tujuan untuk mendidik para pengawas bank menjadi seorang ahli di bidang tertentu, serta untuk memenuhi kebutuhan yang bersifat segera maupun dalam rangka pengkinian (updating) terhadap suatu pengetahuan tertentu. Pelatihan khusus dapat diikuti oleh seluruh pegawai di sektor perbankan baik di Kantor Pusat maupun di Kantor Bank Indonesia (KBI).

Peningkatan kompetensi pegawai sektor perbankan Bank Indonesia melalui program pendidikan yang sistematis, teratur dan berkesinambungan oleh para pengajar yang ahli di bidangnya merupakan jawaban terhadap kebutuhan pengawas bank yang profesional dan berkompetensi tinggi sehingga dapat disejajarkan dengan para pengawas pada otoritas pengawas bank di negara-negara maju. Sejak tanggal 1 September 2005, kegiatan pendidikan dan pelatihan SDM sektor perbankan dilaksanakan oleh Direktorat Penelitian dan Pengaturan Perbankan (DPNP), khususnya di Banking Supervision School, yang diharapkan menjadi cikal bakal terbentuknya Learning Centre Bank Indonesia. Bank Indonesia melaksanakan peningkatan kompetensi pegawai sektor perbankan melalui program pendidikan yang terpadu, baik dalam bentuk pelatihan reguler maupun pelatihan khusus. Pelatihan reguler dalam bentuk pelatihan sertifikasi dimaksudkan untuk meningkatkan keterampilan dan pengetahuan di bidang pengawasan bank. Pelatihan

Tabel Boks 3.1 Realisasi Pelatihan Sertifikasi Tahun 2008

Jumlah Peserta Grade Kantor Pusat 131 40 154 36 109 45 25 540 Kantor Bank Indonesia 31 66 108 35 37 11 4 292 Pihak Ketiga 0 1 0 0 0 0 0 1 Jumlah

Grade 1 Grade 2 Grade 3 Grade 4 Grade 5 Grade 6 Grade 7 Total

162 107 262 71 146 56 29 833

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

45

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Sebagai bentuk pelatihan SDM sektor perbankan yang berkelanjutan, pada tahun 2008 Bank Indonesia telah mengikutsertakan pengawas dan peneliti bank pada berbagai pelatihan dan seminar baik yang diselenggarakan sendiri (in house training) maupun yang diselenggarakan oleh lembaga pelatihan domestik dan internasional. Kerja sama dengan lembaga internasional dalam rangka penyelenggaraan pelatihan bagi pegawai di sektor perbankan telah dilakukan antara lain dengan APEC Initiative Training Program, Financial Stability Institute (FSI); dan South East Asian Central Banks (SEACEN). Di samping itu sejak tahun 2005, telah dilaksanakan kerjasama dengan FDIC-USA untuk mendidik para pengajar intern Bank Indonesia berupa Training for Trainers program guna meningkatkan

kemampuan para pengajar intern tersebut. Bank Indonesia sejak tahun 2005 juga telah memberikan beberapa pelatihan khusus kepada berbagai instansi di tanah air seperti Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI), Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Badan Intelijen Nasional (BIN), Kepolisian Republik Indonesia, Direktorat Jendral Pajak Departemen Keuangan, Hakim Agung Mahkamah Agung Republik Indonesia, Departemen Luar Negeri Republik Indonesia serta beberapa instansi pemerintah lainnya. Selain itu di tahun 2008, Bank Indonesia juga telah menerima beberapa kunjungan dari otoritas negara lain seperti dari Bank Timor Leste, Bank of Tanzania serta beberapa negara lainnya guna melakukan attachement program pengembangan kompetensi dari pegawai otoritas dimaksud.

Tabel Boks 3.2 Realisasi Pelatihan Khusus Tahun 2008

Jumlah Peserta Topik Kantor Pusat 9 7 30 43 58 86 33 30 22 23 11 50 101 503 Kantor Bank Indonesia 166 88 40 12 54 0 11 0 0 0 6 0 0 377 Jumlah

Pelatihan BPR Perbankan Syariah AS400, SQL & ACL Mediasi Reserse & Investigasi Financial Risk Management TSI Trade Finance Basel II Implementation Accounting Specialist CISA Pelatihan Executive Soft Skills Total

175 95 70 55 112 86 44 30 22 23 17 50 101 880

46

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

PILAR 6 – Program Peningkatan Perlindungan Nasabah
Edukasi perbankan merupakan elemen fundamental dalam program peningkatan perlindungan nasabah. Kerangka program peningkatan perlindungan nasabah secara fundamental dimulai dengan program edukasi masyarakat di bidang perbankan untuk menyentuh seluruh lapisan masyarakat, baik yang sudah menjadi nasabah maupun yang belum menjadi nasabah bank. Program ini akan diperkuat saat nasabah/calon nasabah mendatangi bank untuk memanfaatkan produk/jasa yang disediakan bank melalui pemberian informasi yang transparan mengenai karakteristik produk/jasa bank yang akan dimanfaatkan nasabah/calon nasabah. Selanjutnya apabila nasabah telah memanfaatkan produk/jasa bank dan menemui permasalahan dalam pemanfaatan produk/jasa tersebut, nasabah dapat mengajukan pengaduan kepada bank untuk mendapatkan penyelesaian. Apabila kemudian nasabah tidak puas dengan penyelesaian yang dilakukan bank, maka nasabah dapat mengajukan upaya penyelesaian permasalahannya melalui mediasi perbankan yang saat ini fungsinya dilaksanakan oleh Bank Indonesia. Secara singkat, kerangka program peningkatan perlindungan nasabah dapat digambarkan dengan Diagram dibawah ini

Edukasi Masyarakat di Bidang Perbankan
Edukasi perbankan merupakan elemen fundamental dalam program peningkatan perlindungan nasabah. Sebagai penegasan atas komitmen industri perbankan terhadap pelaksanaan edukasi masyarakat di bidang perbankan, pada tanggal 27 Januari 2008 telah dilakukan pencanangan Tahun Edukasi Perbankan oleh Ibu Negara Ani Yudhoyono di lapangan Monumen Nasional yang diikuti oleh 11.595 orang bankir. Kegiatan serupa juga dilaksanakan di berbagai propinsi dengan koordinasi Kantor Bank Indonesia setempat. Bersamaan dengan kegiatan diatas telah pula dilakukan penandatanganan naskah kerjasama edukasi perbankan antara Bank Indonesia dengan Solidaritas Istri Kabinet Indonesia Bersatu (SIKIB), Departemen Pendidikan Nasional, Kementerian Negara Koperasi dan UKM, dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia. Selain itu, pada saat yang sama juga dilakukan penyerahan bantuan 11.000 buku pendidikan dari masyarakat perbankan kepada SIKIB untuk dimanfaatkan dalam program Indonesia Pintar dan dilaksanakan pula penandatanganan kerjasama edukasi perbankan antara bank-bank anggota Pokja Edukasi Perbankan dengan mitra kerja masing-masing. Tema yang diangkat pada Tahun Edukasi Perbankan 2008 ini adalah “Ayo ke Bank”. Tema ini tidak hanya ditujukan untuk mengajak masyarakat datang ke bank dan menabung, namun juga untuk mendorong masyarakat memperoleh informasi yang lengkap mengenai kelembagaan, produk/jasa perbankan, dan keberadaan mekanisme baku untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi nasabah dalam berhubungan dengan bank. Untuk mengisi Tahun Edukasi Perbankan, selama tahun 2008 industri perbankan telah melaksanakan tidak kurang dari 8.000 kegiatan edukasi perbankan dengan

Diagram 3.1 Kerangka Program Peningkatan Perlindungan Nasabah

materi utama berupa pengenalan kelembagaan dan karakteristik produk/jasa perbankan kepada para pelajar

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

47

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

SMP dan SMU di berbagai wilayah Indonesia. Selain itu, pelaksanaan edukasi perbankan juga telah dilaksanakan oleh kalangan perbankan kepada para jurnalis dan para pengusaha mikro, kecil, dan menengah di berbagai daerah, yang difasilitasi oleh Kantor Bank Indonesia setempat. Melengkapi kegiatan-kegiatan diatas, Bank Indonesia bersama-sama dengan beberapa perwakilan bank besar aktif pula dalam kegiatan edukasi kepada para Tenaga Kerja Indonesia yang dikoordinir oleh Kantor Menteri Koordinator Bidang Perekonomian. Selain itu, Bank Indonesia juga telah melakukan kerjasama dengan the Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) untuk menyelenggarakan Seminar Internasional Edukasi Keuangan pada bulan Oktober 2008 yang mencakup: • The 2nd Meeting of The International Network on Financial Education pada tanggal 20 Oktober 2008 dengan peserta beberapa otoritas negara yang memiliki kepentingan dan memberikan perhatian pada perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi edukasi keuangan • The OECD/Bank Indonesia International Conference on Financial Education pada tanggal 21-22 Oktober 2008 yang dihadiri oleh para regulator, akademisi, lembaga swadaya masyarakat, lembaga keuangan, serta pihak-pihak yang berkepentingan lainnya. • The 5th International Forum on Financial Consumer Protection and Education pada tanggal 23-24 Oktober 2008. Forum ini dikelola oleh suatu steering committee yang beranggotakan 8 (delapan) negara yang aktif berperan dalam kerjasama internasional di bidang edukasi keuangan, yaitu Canada, Amerika Serikat, Irlandia, Hungary, Korea Selatan, Afrika Selatan, Malaysia, dan Indonesia. Kerjasama dengan pihak OECD ini masih akan terus berlanjut dimasa datang dan untuk keperluan tersebut Bank Indonesia dan OECD telah menandatangani pernyataan kesepahaman mengenai pelaksanaan edukasi keuangan pada tanggal 21 Oktober 2008.

Pernyataan kesepahaman ini pada tahun 2009 nanti direncanakan akan ditingkatkan menjadi Memorandum of Understanding yang antara lain akan mencakup kerjasama di bidang penelitian dan peningkatan kompetensi SDM di bidang edukasi keuangan. Selanjutnya sebagai rangkaian kegiatan di Tahun Edukasi Perbankan, beberapa waktu yang lalu Bank Indonesia telah melaksanakan Lomba Poster Edukasi Masyarakat di Bidang Perbankan untuk lima kategori peserta, yaitu kategori pelajar SMP, pelajar SMU, Mahasiswa, Wartawan, dan kategori Umum. Tujuan lomba ini adalah untuk mendapatkan gambaran mengenai persepsi masyarakat terhadap kelembagaan dan produk/ jasa perbankan yang pada waktunya nanti akan digunakan sebagai salah satu pertimbangan penyusunan materi-materi edukasi perbankan kedepan. Kondisi keuangan global yang memprihatinkan saat ini dan cukup besarnya kerugian yang dialami oleh masyarakat di berbagai negara karena tidak dipahaminya karakteristik produk keuangan yang dimanfaatkan, juga telah menjadi pokok perhatian Bank Indonesia dan Pokja Edukasi Perbankan. Terkait dengan hal tersebut, Bank Indonesia bersama-sama Pokja Edukasi Perbankan telah berinisiatif untuk menyusun materi edukasi berupa leaflet yang diberi judul “Kiat Menghadapi Kondisi Keuangan Global”. Pada intinya, leaflet ini memuat himbauan kepada masyarakat untuk mengenal dan memahami terlebih dahulu karakteristik produk/jasa keuangan yang akan mereka manfaatkan. Termasuk didalamnya adalah gambaran mengenai sistem keuangan global, faktorfaktor risiko yang terdapat pada produk/jasa keuangan, dan hal-hal yang perlu diperhatikan oleh masyarakat dalam memanfaatkan produk/jasa keuangan. Adapun tujuan yang ingin dicapai dari penyusunan leaflet ini adalah agar masyarakat bertindak secara rasional dalam menghadapi kondisi keuangan global dan memiliki panduan dalam pemanfaatan produk/jasa keuangan kedepan. Dengan penerbitan leaflet ini maka sejak tahun 2007 sampai

48

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Bab 3

dengan akhir tahun 2008 Bank Indonesia bersama-sama dengan Pokja Edukasi Perbankan telah menerbitkan tidak kurang dari 39 jenis leaflet, 2 buku saku, dan 2 komik edukasi perbankan serta telah diedarkan ke seluruh Indonesia melalui jaringan kantor bank.

bank dalam rangka meningkatkan perlindungan kepada nasabah. Hasil evaluasi ini pada waktunya akan digunakan sebagai masukan penyempurnaan PBI No.7/6/PBI/2005 diatas. Selanjutnya sejalan dengan penerapan UndangUndang No.11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronis yang memungkinkan adanya tandatangan elektronis sebagai alternatif tandatangan basah, maka ketentuan-ketentuan yang terkait dengan penyampaian informasi dari bank kepada nasabah maupun persetujuan nasabah kepada bank mengenai pemanfaatan produk dan penggunaan data pribadi nasabah perlu diselaraskan. Namun demikian, penyelarasan ini akan tetap mengutamakan dan berada dalam koridor perlindungan nasabah sebagaimana diamanatkan Pilar VI - API.

Transparansi Informasi Produk Bank
Bank wajib menyampaikan transparansi produk dan jasanya kepada masyarakat. Penerbitan PBI No.7/6/PBI/2005 tentang Transparansi Informasi Produk Bank dan Penggunaan Data Pribadi Nasabah ditujukan agar bank memberikan informasi yang memadai dan berimbang kepada nasabah mengenai karakteristik suatu produk yang ditawarkannya kepada nasabah. Informasi tersebut tidak hanya mencakup manfaat suatu produk bagi nasabah, namun juga meliputi biaya-biaya yang harus dikeluarkan nasabah untuk dapat memanfaatkan produk tersebut, risiko-risiko yang terkandung dalam produk, serta hak dan kewajiban nasabah dan bank terkait pemanfaatan produk tersebut. Selain itu, bank dituntut pula untuk bersikap transparan apabila akan menggunakan data pribadi nasabah untuk keperluan komersial pihak lain diluar badan hukum bank dengan meminta izin terlebih dahulu kepada nasabah yang bersangkutan sebelum memberikan data nasabah tersebut kepada pihak lain. Dengan semakin kompleks dan beragamnya produk bank serta semakin terintegrasinya produk bank dengan produk lembaga keuangan lain, aspek transparansi produk bank menjadi semakin penting bagi nasabah. Namun demikian, perkembangan dan inovasi produk bank diatas ternyata belum diimbangi dengan tingkat pengetahuan dan pemahaman nasabah yang memadai mengenai produk tersebut sehingga pada tahun 2008 terjadi beberapa permasalahan pada industri perbankan yang terkait dengan aspek transparansi produk. Dengan memperhatikan kondisi tersebut, maka Bank Indonesia pada tahun 2009 merencanakan untuk melakukan evaluasi mengenai implementasi kewajiban transparansi informasi produk

Penyelesaian Pengaduan Nasabah
Akurasi laporan penyelesaian pengaduan nasabah semakin ditingkatkan dengan diberlakukannya pelaporan secara on-line. Untuk meningkatkan kualitas analisa laporan penyelesaian pengaduan nasabah serta untuk mendukung proses pengambilan keputusan yang tepat terkait dengan kebijakan perlindungan dan pemberdayaan nasabah pada industri perbankan, Bank Indonesia telah melakukan amandemen terhadap PBI No.7/7/PBI/2005 tentang Penyelesaian Pengaduan Nasabah dengan menerbitkan PBI No.10/10/PBI/2008. Amandemen tersebut mencakup kewajiban bank umum untuk menyampaikan laporan triwulanan Penyelesaian Pengaduan Nasabah secara on-line melalui sarana Laporan Kantor Pusat Bank Umum (LKPBU). Dengan perubahan metode penyampaian laporan tersebut, penyampaian laporan penyelesaian pengaduan nasabah oleh bank umum kepada Bank Indonesia dapat dilakukan secara lebih akurat mengingat penyampaian laporan secara online memungkinkan untuk dilakukannya pengecekan silang secara otomatis diantara formulir-formulir yang menjadi bagian dari laporan tersebut.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

49

Bab 3

Kebijakan dan Regulasi Perbankan

Secara statistik, jumlah pengaduan nasabah yang diupayakan penyelesaiannya oleh bank diperkirakan akan meningkat dalam beberapa waktu kedepan sejalan dengan dilaksanakannya program edukasi masyarakat di bidang perbankan. Peningkatan jumlah pengaduan tidak serta merta dapat diartikan sebagai terjadinya penurunan kualitas layanan bank kepada nasabah/masyarakat, namun hal ini cenderung lebih disebabkan oleh adanya peningkatan pemahaman nasabah mengenai hak-hak yang dimilikinya dan kewajiban yang harus dilaksanakan bank terkait dengan produk bank yang dimanfaatkan nasabah.

Mediasi Perbankan
Mediasi perbankan terutama untuk menjembatani kepentingan nasabah dan bank. Pelaksanaan fungsi mediasi perbankan oleh Bank Indonesia dimulai sejak tahun 2006 melalui penerbitan PBI No.8/5/PBI/2006 tentang Mediasi Perbankan. Pelaksanaan fungsi mediasi perbankan oleh Bank Indonesia ini dilakukan mengingat asosiasi perbankan, yang sebenarnya lebih tepat menyelenggarakan mediasi perbankan, belum dapat merealisasikan pendirian lembaga mediasi perbankan yang independen. Beberapa kendala yang dihadapi oleh asosiasi perbankan dalam pendirian lembaga mediasi tersebut antara lain menyangkut aspek legal, sumber daya manusia, independensi, dan kredibilitas. Dengan memperhatikan kendala-kendala yang ada serta untuk memelihara kontinuitas pelaksanaan mediasi perbankan sebagai sarana penyelesaian sengketa nasabah dan bank yang bernilai sampai dengan Rp500 juta, maka Bank Indonesia telah menerbitkan PBI No.10/1/PBI/2008 sebagai amandemen terhadap PBI No.8/5/PBI/2006. PBI tersebut pada intinya adalah dilanjutkannya pelaksanaan fungsi mediasi perbankan oleh Bank Indonesia sampai dengan terbentuknya lembaga mediasi perbankan yang independen di luar Bank Indonesia.

50

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Bab 4 Pengawasan Perbankan

Pengawasan Perbankan

Bab 4

Bab 4
Pengawasan Perbankan
Perkembangan transaksi keuangan yang relatif cepat baik secara internasional maupun regional, berdampak pada perubahan yang sistematis pada pola transaksi keuangan. Hal ini tidak hanya terbatas pada Lembaga Perbankan namun sudah mengarah pada terintegrasinya bank dengan lembaga keuangan lainnya. Pesatnya pertumbuhan industri perbankan baik dari sisi volume, jenis produk maupun variasi transaksi ini telah menimbulkan kompleksitas antara transaksi Pasar Uang dan Pasar Modal. Untuk menjawab tantangan dan tuntutan tersebut, Bank Indonesia selaku otoritas pengawasan telah melakukan berbagai langkah penyempurnaan pola pengawasan dan pembinaan bank, tidak hanya dalam bentuk kebijakan dan pengaturan, namun diarahkan pula pada aspek pengawasan dan pembinaan bank. Risiko yang timbul baik secara internal maupun eksternal telah diidentifikasi secara lebih dini untuk ditindaklanjuti dalam rangka menjaga kesinambungan industri perbankan. Perkembangan kinerja dan ketahanan industri perbankan yang menggembirakan di tahun 2008, menunjukkan fungsi pengawasan perbankan yang semakin efektif.

SISTEM PENGAWASAN BANK BANK UMUM
Sistem Pengawasan Bank menjadi lebih baik. Untuk menjaga dan mendorong perbankan dapat tumbuh secara sehat dan berkesinambungan Bank Indonesia menerapkan pola pengawasan yang berlaku secara internasional sesuai Basel Core Principles (BCP) yang dikenal dengan Risk Based Supervision (RBS). Dengan penerapan ini, maka industri perbankan di Indonesia telah dapat disejajarkan dengan industri perbankan di negaranegara lain, sehingga dapat meningkatkan daya saing industri perbankan nasional di dalam era globalisasi. Bank Indonesia menetapkan strategi pengawasan individu bank berdasarkan hasil penilaian risiko. Pengawasan bank ditujukan untuk

memastikan bahwa bank dapat tumbuh secara sehat dan berkesinambungan sesusai dengan prinsip-prinsip kehati-hatian. Melalui sistem tersebut, Bank Indonesia melakukan penilaian secara berkala terhadap 8 jenis risiko, yang digunakan sebagai alat bantu untuk memfokuskan area-area yang mempunyai risiko tinggi yang berpotensi menimbulkan permasalahan dikemudian hari. Dengan demikian sistem pengawasan yang sebelumnya lebih ditekankan pada pemenuhan dan ketaatan terhadap ketentuan yang berlaku (Compliance Based Supervision), saat ini lebih ditekankan pada aspek penilaian atas risiko berdasarkan Risiko Inheren dan Sistem Pengendalian Risiko. Risiko Inheren merupakan penilaian terhadap aktivitas fungsional, sedangkan Sistem Pengendalian Risiko merupakan hasil penilaian terhadap

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

53

Bab 4

Pengawasan Perbankan

pilar-pilar pengendalian risiko. Dalam konteks ini hasil akhir pengawasan berupa Individual Bank Supervisory Strategy (ISS), yaitu strategi pengawasan terhadap bank berdasarkan penilaian risiko suatu bank. Melalui format tersebut, Pengawas telah memiliki pedoman yang jelas dan terarah mengenai aktivitas pengawasan yang akan dilakukan kemudian. Adapun siklus pengawasan yang dilakukan Bank Indonesia adalah : a. Know Your Bank. Pengawas dituntut untuk memahami sepenuhnya mengenai proses bisnis, produk-produk bank baik dari sisi aktiva produktif maupun sumber dana pihak ketiga, struktur kepemilikan dan kepengurusan, termasuk pula SWOT Analysis yang dituangkan dalam Data Pokok Bank. Pemahaman terhadap bisnis bank tersebut penting bagi pengawasan untuk melihat area-area yang rentan terhadap perubahan. b. Penilaian Profil Risiko. Dalam hal ini penilaian dilakukan terhadap 8 aktifitas fungsional dan 4 pilar sistem pengendalian risiko, dengan hasil akhir berupa profil risiko bank umum yang mencakup 8 jenis risiko yaitu Risiko Kredit, Risiko Pasar, Risiko Likuiditas, Risiko Operasional, Risiko Hukum, Risiko Reputasi, Risiko Strategik, dan Risiko Kepatuhan. Penilaian profil risiko tersebut dilakukan secara triwulanan,selanjutnya hasil penilaian tersebut dikomunikasikan kepada bank.Terhadap area-area yang menurut penilaian Bank Indonesia tergolong berisiko tinggi, manajemen diminta untuk segera melakukan langkah-langkah perbaikan dan penyempurnaan. c. Penyusunan rencana Pemeriksaan. Untuk memastikan bahwa manajemen telah melakukan langkah-langkah konkrit perbaikan dan penyempurnaan terhadap aspek-aspek yang memiliki bobot risiko tinggi, pengawas melakukan pemeriksaan rutin. Namun demikian, dapat pula pemeriksaan diluar konteks rutinitas dan bersifat f. e. d.

khusus menyangkut aspek-aspek yang menurut penilaian pengawas memerlukan penelusuran lebih lanjut. Pelaksanaan Pemeriksaan, dan penyusunan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP). Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan koridor yang dituangkan dalam Audit Working Plan (AWP), terhadap temuan hasil pemeriksaan dikonfirmasikan kepada bank untuk diminta tanggapannya, serta dibahas pada level strategis pada exit meeting. Laporan hasil Pemeriksaan disampaikan kepada bank, yang disertai dengan surat pembinaan, khususnya menyangkut area-area yang berisiko tinggi, dan kepada bank diminta untuk segera melakukan langkah tindak lanjut, baik melalui action plan, maupun langkah lainnya yang diperlukan. Penyusunan ISS. Berdasarkan temuan pemeriksaan maupun data dan informasi lainnya, pengawas menyusun Strategi Pengawasan Individu, yang merupakan pedoman bagi pengawas untuk melakukan pembinaan kepada bank maupun untuk memastikan bank dapat tumbuh secara sehat dan berkesinambungan. Pelaksanaan ISS. Berdasarkan ISS tersebut pengawas melakukan langkah-langkah tindak lanjut, melakukan pemantauan dan pengambilan keputusan yang diperlukan. ISS dilakukan review secara triwulanan, dan akan dilakukan perubahan dan penyempurnaan apabila ditemukan adanya permasalahan lain maupun apabila manajemen telah melakukan perbaikan.

54

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

b.

Penyampaian First Day Letter. Pengawas menyampaikan surat introduksi pemeriksaan, dan bank diminta mempersiapkan data dan informasi. Apabila diperlukan, bank diminta untuk melakukan presentasi terlebih dahulu.

c.

Pelaksanaan Pemeriksaan. Pengawas melakukan pemeriksaan sesuai audit working plan.

d.

Laporan kemajuan Pemeriksaan. Untuk memantau efektifitas pemeriksaan, secara berkala disusun laporan kemajuan pemeriksaan kepada

Bagan 4.1 Siklus Pengawasan Bank

Pimpinan, maupun arahan strategis lainnya apabila diperlukan.

Selain langkah-langkah pengawasan sesuai dengan siklus diatas, Pengawas juga melakukan langkah lainnya untuk memastikan aktivitas perbankan tetap berjalan dalam koridor yang benar berdasarkan prinsip kehatihatian, antara lain : a. Melakukan verifikasi dan validasi atas internal model yang diusulkan bank. Terdapat dua pendekatan yang dapat digunakan oleh bank dalam perhitungan CAR untuk Market Risk, yaitu Standard Model dan Internal Model. Bagi bank-bank yang akan menggunakan internal model dapat mengusulkan kepada Bank Indonesia, selanjutnya Pengawas akan melakukan verifikasi dan validasi. b. Dalam rangka penerapan atau penegakan hukum dan kepatuhan terhadap Peraturan Bank Indonesia maka aktivitas bank yang melanggar ketentuan telah dikenakan sanksi adminitratif yang cukup berat, antara lain terhadap pelanggaran ketentuan terkait transaksi derivatif. Sementara itu khusus mengenai aktivitas pemeriksaan (on-site supervision) dilakukan pengawas melalui beberapa tahapan sesuai dengan prosedur yang berlaku, yaitu : a. Penyusunan Audit Working Plan. Pengawas menyusun TOR yang berisi tentang fokus pemeriksaan, area yang perlu dilihat dan jangka waktu penyelesaian.

e.

Exit Meeting. Temuan hasil pemeriksaan selanjutnya dikomunikasikan, dan diminta tanggapannya kepada bank.

f.

Penyusunan LHP. Temuan hasil pemeriksaan dan bobot risiko yang dihadapi bank dituangkan dalam LHP.

g.

Penyusunan Surat Pembinaan dan Penyampaian Laporan Hasil Pemeriksaan. Bank diminta untuk mengkaji hasil penilaian tersebut, selanjutnya mengambil langkah-langkah konkrit mengenai penyelesaian permasalahan. Adapun secara diagram, aktivitas pemeriksaan

sebagaimana tabel berikut :

Bagan 4.2 Siklus On-site Supervision

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

55

Bab 4

Pengawasan Perbankan

Adapun terhadap bank-bank yang pada dasarnya telah memiliki permasalahan likuiditas, perkreditan dan pendanaan dilakukan penanganan secara lebih intensif. Bank-bank tersebut diminta untuk membuat action plan penyelesaian dan langkahlangkah contingency lainnya apabila diperlukan. Selain hal-hal rutin diatas, dapat pula pengawas melakukan aktivitas non rutin baik dari aspek on-site maupun off-site supervision, misalnya apabila dalam perkembangannya terdapat hal-hal yang memerlukan tindak lanjut segera, maka akan dilakukan pemeriksaan khusus, atau meminta kepada bank untuk melaporkan hal-hal yang memerlukan tindak lanjut. Dalam rangka menjalankan tugas pengawasan, Bank Indonesia menetapkan beberapa jenis pengawasan yang didasarkan atas analisis terhadap kondisi suatu bank. Terhadap bank-bank yang tergolong SIB (Systemically Important Bank), dikategorikan sebagai Bank Dalam Pengawasan Intensif sehingga bank-bank tersebut wajib menyampaikan beberapa laporan rutin yang digunakan sebagai alat bantu untuk memonitor perkembangan keuangan dan isu strategis lainnya. Hal ini dilakukan mengingat bank-bank tersebut sangat berpengaruh terhadap aktivitas bank secara nasional, sehingga perlu pemantauan secara lebih intensif. Salah satu aktivitas pengawasan adalah penerapan On-site Supervision Presence (OSP) untuk memantau perkembangan keuangan, transaksi PUAB dan valas maupun pemantauan terhadap isu strategis yang dapat mempengaruhi aktivitas perbankan. Pemahaman sistem operasional bank lebih diperdalam. Selain itu untuk lebih memahami sistem operasional bank (know your bank) maupun tindak lanjut pengawasan (supervisory action), aktivitas pengawasan baik on-site supervision maupun off-site supervision ditempatkan dalam satu satuan kerja, sehingga koordinasi dan pengambilan keputusan dapat dilakukan secara lebih cepat, tepat dan terarah. b.

Cakupan pengawasan diperluas. Untuk melengkapi pola pengawasan yang sudah ada dan sebagai salah satu langkah antisipatif terhadap perkembangan pasar yang semakin kompleks dan beragam, Bank Indonesia memperluas cakupan penilaian risiko suatu bank dengan melakukan analisa terhadap risiko yang ada dilingkungan usaha bank melalui Consolidated Supervision, yaitu pengawasan yang mencakup pihak-pihak maupun bidang usaha lain yang terkait dengan bank. Melalui sistem pengawasan tersebut, umumnya telah cukup tepat saat ini untuk mendeteksi permasalahan yang terjadi di bank maupun langkah tindak lanjut penyelesaian, namun demikian terdapat beberapa aspek penting yang dapat mempengaruhi efektifitas penanganan permasalahan, antara lain : a. Intern Bank Umum, misalnya kesiapan pengurus/ pemilik bank untuk menindaklanjuti komitmen penyehatan yang telah disepakati Ekstern Bank Umum, misalnya kondisi dan situasi ekonomi global yang belum kondusif

Profil Risiko Bank Umum
Secara umum, bank umum mampu menangani risiko dengan baik. Hasil penilaian terhadap risiko komposit bank menunjukkan 86,6% tergolong Moderat; 10,1% tergolong Rendah dan 3,4% tergolong Tinggi. Sementara itu, hasil penilaian terhadap sistem pengendalian risiko menunjukkan 83,2% tergolong acceptable; 13,4% tergolong Weak dan 3,4% tergolong Strong.
Tabel 4.1. Perkembangan Profil Risiko Bank

Profil Risiko Rendah Moderat Tinggi Jumlah

Des-2007 15,7% 79,5% 4,7% 100,0%

Des-2008 10,1% 86,6% 3,4% 100,0%

56

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

Tabel 4.2. Risk Control System Bank

Implementasi Prinsip Know Your Customer (KYC) /Anti Money Laundering (AML) Bank Umum
Des-2008 13,4% 83,2% 3,4% 100,0% Pelaksanaan KYC/AML cukup baik. Berdasarkan hasil penilaian Bank Indonesia, pelaksanaan prinsip KYC dibandingkan tahun lalu relatif cukup baik. Hal antara lain ditunjukkan oleh jumlah yang tergolong Baik meningkat dari 9,8% menjadi 14,3%, sementara yang tergolong Cukup Baik dan Kurang Baik menurun masing-masing dari 74,5% menjadi 67,6%, dan dari 15,7% menjadi 15,1%

RCS Weak Acceptable Strong Jumlah

Des-2007 15,0% 80,3% 4,7% 100,0%

Implementasi GCG Bank Umum
Penerapan GCG bank umum semakin membaik. Berdasarkan penilaian penerapan GCG bank umum per Desember 2008, maka menghasilkan penilaian yang lebih baik dibandingkan tahun lalu, antara lain ditunjukkan oleh jumlah yang tergolong Baik meningkat dari 38,8% menjadi 44,6%, sementara yang tergolong Tidak Baik turun dari 4,3% menjadi 0,8%.
Tabel 4.3. Hasil Pemeriksaaan Pelaksanaan GCG

Tabel 4.4. Hasil Pemeriksaan Pelaksanaan KYC

KYC Sangat Baik Baik Cukup Baik Kurang Baik Tidak Baik Jumlah

Des-2007 0,0% 9,8% 74,5% 15,7% 0,0% 100,0%

Des-2008 0,0% 14,3% 69,7% 15,1% 0,8% 100,0%

GCG Sangat Baik Baik Cukup Baik Kurang Baik Tidak Baik Jumlah

Des-2007 2,6% 38,8% 49,1% 5,2% 4,3% 100,0%

Des-2008 2,5% 44,6% 47,1% 5,0% 0,8% 100,0%

Penilaian implementasi KYC diperhitungkan dalam tingkat kesehatan bank umum pada faktor manajemen, yang dievaluasi berdasarkan pemeriksaan Bank Indonesia melalui 5 (lima) faktor penerapan KYC dan UU Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yaitu (1) Pengawasan Aktif Pengurus; (2) Kebijakan dan Prosedur; (3) Pengendalian Intern dan Fungsi Audit Intern; (4) Sistem Informasi Manajemen; (5) Sumber Daya Manusia dan Pelatihan. Klasifikasi Implementasi KYC/AML dinilai peringkat komposit 1 sampai 5, yaitu : sangat baik; baik; cukup baik; kurang baik; dan tidak baik. Aspek pengendalian intern dan fungsi audit intern serta sistem informasi manajemen perlu ditingkatkan. Berdasarkan evaluasi terhadap penerapan prinsip KYC, diketahui masih terdapat 2 aspek yang perlu ditingkatkan, mengingat : (1). Pengendalian intern dan fungsi audit intern bank yang belum dilaksanakan dengan baik, (2). Sistem Informasi

Bank Indonesia melakukan pemantauan atas pelaksanaan tata kelola organisasi yang baik terutama sejak diberlakukannya ketentuan tahun 2006. Kepada seluruh bank umum telah diminta untuk melakukan penilaian sendiri (self assessment) atas pelaksanaan GCG dengan melakukan penilaian atas 11 faktor penilaian dan menyampaikan laporan penilaian tersebut kepada Bank Indonesia untuk dievaluasi. Disisi lain, Bank Indonesia juga melakukan pemeriksaan untuk menetapkan tingkat kecukupan pelaksanaan GCG dan memastikan penilaian apakah self assessment tersebut telah dilakukan sesuai dengan kondisi sebenarnya.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

57

Bab 4

Pengawasan Perbankan

Manajemen bank yang belum terintegrasi dengan baik untuk mendeteksi terjadinya transaksi keuangan nasabah yang mencurigakan. Disamping itu terhadap 1 bank yang mengalami penurunan peringkat menjadi tidak baik, sehubungan dengan tidak adanya kemauan manajemen bank dalam memastikan berjalannya pengendalian intern bank dengan baik. Bank Indonesia melakukan berbagai penyempurnaan untuk memastikan bank mematuhi ketentuan prinsip KYC/AML. Bank Indonesia melakukan evaluasi baik ketentuan, prosedur dan tata kerja, yang diharapkan dapat digunakan sebagai bahan review oleh Financial Action Task Force (FATF) menyangkut status Indonesia yang pernah tercatat dalam Daftar Hitam, atau dikategorikan sebagai negara yang tidak kooperatif dalam memberantas tindak pidana pencucian uang / Non Cooperative Countries and Territories (NCCT).

semakin menurun, Pengawas meminta kepada bank untuk segera melakukan langkah-langkah strategis mencegah menurunnya tingkat likuiditas. Selain hal tersebut diatas dilakukan juga beberapa hal yang menjadi konsentrasi pengawasan dalam menyikapi krisis tersebut, antara lain : a. Melakukan simulasi Corporate Liquidity Risk berdasarkan rasio Total Reserve terhadap DPK maupun Sovereign Reserve terhadap DPK. Hal ini dimaksudkan untuk mengukur daya tahan likuiditas suatu bank atas gejolak penarikan Dana Pihak Ketiga terhadap aset-aset likuid yang dimiliki bank yang siap dijual. Simulasi ini penting artinya mengingat sebagian Reserve bank ditempatkan dalam bentuk Surat Berharga (selain SBI, FASBI, FTK) yang memiliki kecenderungan penurunan nilai. b. Melakukan pemantauan terhadap perkembangan pos-pos tertentu neraca secara harian, khususnya untuk melihat perkembangan Primary Reserve, Secondary Reserve, Tertiery Reserve. Hal ini dimaksudkan agar terhadap bank-bank yang menunjukkan adanya kecenderungan mengalami permasalahan likuiditas dapat dilakukan langkahlangkah antisipatif segera mungkin. Hasil akhir terhadap aktivitas tersebut kepada bank yang mengalami permasalahan likuiditas diminta untuk segera membuat action plan. c. Melakukan simulasi pemenuhan GWM, dan pemantauan pemenuhan Giro Wajib Minimum baik Rupiah maupun Valas. Hal ini dimaksudkan untuk melihat potensi bank-bank yang mengalami kesulitan likuiditas. d. Pemantauan transaksi PUAB, menyangkut jumlah, jangka waktu, tingkat suku bunga dan counterpart. Hal ini dimaksudkan untuk melihat ketergantungan bank terhadap sumber dana PUAB, dan pengaruhnya terhadap likuiditas dan rentabilitas bank. e. Pemantauan Transaksi Valas, menyangkut nasabah, tujuan, jumlah, dan counterpart. Hal ini dimaksudkan

Penanganan Bank Pada Masa Krisis Global
Permasalahan sistem keuangan global pada medio 2008, secara perlahan telah memberikan pengaruh pada situasi perbankan di Indonesia. Menyikapi hal tersebut Bank Indonesia telah melakukan beberapa langkah antisipatif dengan memfokuskan pada aspek pemantauan likuiditas baik secara harian, mingguan maupun bulanan khususnya menyangkut perkembangan pos-pos tertentu neraca, analisa tentang sumber dan penggunaan dana, termasuk pula analisa terhadap transaksi PUAB dan pemantauan Secondary Reserve vs DPK. Selain itu, pengawas juga melakukan pengawasan secara langsung dalam bentuk pemeriksaan khusus atas transaksi valuta asing yang dilakukan bank-bank yang memiliki eksposur yang cukup besar. Selain analisa terhadap individu bank, untuk mempermudah identifikasi permasalahan, terhadap seluruh bank dilakukan mapping pada bank besar, bank menengah, dan bank kecil. Disamping itu dilakukan mapping pula pada besaran rasio likuiditas. Dari hasil pemantauan tersebut, apabila dalam tren perkembangan menunjukkan kecenderungan yang

58

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

untuk melihat kebutuhan likuiditas mata uang asing, yang sekaligus digunakan untuk memantau nasabah-nasabah yang melakukan transaksi valas. f. Pemantauan terhadap perkembangan Dana Pihak Ketiga, yaitu Giro, Tabungan, Deposito, maupun Deposit On Call. Hal ini dimaksudkan untuk melihat besarnya data volatile yang dimiliki, dan langkah bank melakukan antisipasi. g. Pemantauan pertumbuhan kredit yang diberikan, baik jumlah maupun tujuan penarikan. Hal ini dimaksudkan untuk memantau kesiapan dan dampak terhadap likuiditas bank, termasuk mengidentifikasi debitur-debitur yang memanfaatkan fasilitas kredit untuk tujuan lainnya. h. Pemantauan Perkembangan Surat-Surat Berharga yang dimiliki bank, tidak hanya terbatas pada nilai SSB, namun termasuk pula kalkulasi potensial loss, counterpart, issuing company. Hal ini dimaksudkan untuk menilai dampak penurunan terhadap CAR maupun likuiditas apabila dilakukan eksekusi. i. Melakukan stress test terhadap ketahanan likuiditas dan permodalan bank dikaitkan dengan portofolio aktiva produktif dan kondisi ekonomi terkait dengan mark to market, nilai tukar, suku bunga. Hal ini dimaksudkan untuk menilai ketahanan bank apabila terjadi penurunan kualitas aktiva produktif, dan dampaknya terhadap pendapatan dan permodalan. Sampai dengan akhir tahun 2008, industri perbankan relatif terjaga. Sebagian besar atau sebanyak 82,4% bank umum tergolong dalam status Bank Dalam Pengawasan Normal, dengan persentase yang membaik dibandingkan dengan status tahun sebelumnya. Hal ini antara lain karena bank-bank yang sebelumnya tercatat sebagai Bank Dalam Pengawasan Intensif telah dapat ditingkatkan menjadi Bank Dalam Pengawasan Normal. Permasalahan-permasalahan yang dihadapi bank dapat diselesaikan sesuai dengan action plan yang telah disepakati antara Bank Indonesia dengan

Pemilik/Pengurus bank. Sementara itu terdapat bank yang masih tercatat Dalam Pengawasan Intensif dan Dalam Pengawasan Khusus. Hal ini sebabkan antara lain karena hingga akhir tahun 2008 pengurus dan pemilik bank belum mampu menyelesaikan permasalahan dan tidak menepati komitmen-komitmen bank sebagaimana yang dituangkan dalam action plan penyehatan.

Tabel 4.5. Status Pengawasan Bank Umum

Status Bank Pengawasan Normal Pengawasan Intensif (SIB) Pengawasan Intensif Pengawasan Khusus Jumlah

Des-2007 77,2% 10,2% 12,6% 0,0% 100,0%

Des-2008 82,4% 12,6% 3,4% 1,7% 100,0%

Tingkat kesehatan bank umum relatif lebih baik. Hasil penilaian tingkat kesehatan bank umum per Desember 2008 relatif lebih baik dibandingan posisi tahun lalu, yang ditunjukkan oleh persentase bank masih cenderung Baik (58,8%). Sementara itu, persentase bank yang tergolong Kurang Baik turun dari 6,3% menjadi 0,8% dan tergolong Cukup Baik meningkat dari 32,3% menjadi 38,7%.
Tabel 4.6. Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum

CAMELS Rating PK-1 (Sangat Baik) PK- 2 (Baik) PK-3 (Cukup Baik) PK-4 (Kurang Baik) PK-5 (Tidak Baik) Jumlah

Des-2007 0% 61,4% 32,3% 6,3% 0% 100,0%

Des-2008 0% 58,8% 38,7% 0,8% 1,7% 100,0%

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

59

Bab 4

Pengawasan Perbankan

Kerjasama BI, KPK & PPATK
Bank Indonesia meningkatkan kerjasama dengan instansi lain khususnya KPK maupun PPATK. Untuk mencapai stabilitas sistem keuangan yang sehat, langkah awal yang harus dicapai adalah menciptakan kondisi perbankan yang handal dan kuat serta dapat tumbuh secara kondusif. Sementara itu sebagai Lembaga Jasa Keuangan, perbankan sangat rentan dan kerapkali dimanfaatkan secara negatif oleh pelaku-pelaku kejahatan, baik yang terkait dengan kejahatan financing terrorism, praktik-praktik pencucian uang, maupun tindak kejahatan korupsi. Menghadapi permasalahan tersebut, Bank Indonesia selaku otoritas pengawasan mengambil langkah-langkah strategis untuk memastikan bank dapat tumbuh secara sehat dan kuat melalui kerjasama dengan instansi lain khususnya KPK maupun PPATK. Kerjasama ini cukup kondusif dalam membangun hubungan kerja yang kolaboratif antara lain melalui sosialisasi bersama kepada beberapa Bank BUMN maupun Bank BUMD pada paruh 2008, tukar menukar data dan informasi, serta melakukan pemeriksaan bersama terhadap beberapa bank yang disinyalir terdapat indikasi tindak kejahatan yang dapat memenuhi unsurunsur pencucian uang dan atau korupsi.

Keuangan, Gubernur Bank Indonesia, dan Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan tentang Pembentukan Forum Stabilitas Sistem Keuangan (Forum SSK). Forum tersebut dibentuk semata-mata sebagai wadah koordinasi dan pertukaran informasi antar lembaga terkait, dan tidak dimaksudkan sebagai suatu lembaga formal dalam rangka pengambilan keputusan dan atau melakukan duplikasi tugas yang menjadi kewenangan dari lembaga-lembaga yang ada. Tugas utama dari Forum SSK adalah memberikan masukan dan informasi kepada Komite Koordinasi sebagaimana dimaksud di dalam Undang-Undang Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) yang beranggotakan Menteri Keuangan, LPP, Bank Indonesia dan LPS. Dengan demikian Forum SSK memiliki empat fungsi pokok yakni sebagai berikut : a. Menunjang pelaksanaan tugas Komite Koordinasi dalam rangka pengambilan keputusan terhadap Bank Bermasalah yang ditengarai sistemik; b. Melakukan koordinasi dan tukar menukar informasi dalam rangka sinkronisasi peraturan perundangundangan dan ketentuan di bidang perbankan, lembaga keuangan non bank, dan pasar modal; c. Membahas permasalahan lembaga-lembaga dalam sistem keuangan yang berpotensi sistemik (bank dan lembaga keuangan non bank) berdasarkan informasi dari otoritas pengawas lembaga yang bersangkutan (khususnya terkait upaya untuk menghindari krisis sistemik); d. Mengkoordinasikan pelaksanaan atau persiapan inisiatif tertentu seperti penyusunan Arsitektur Sektor Keuangan Indonesia (ASKI) dan persiapan Financial Sector Assessment Program (FSAP); Untuk memudahkan pelaksanaan empat fungsi tersebut di atas, Forum SSK diorganisasikan dalam tiga jenjang yakni: 1. Forum Pengarah bertugas untuk memberikan arahan kepada Forum Pelaksana terkait dengan fungsifungsi Forum SSK diatas. Forum Pengarah terdiri

Forum Stabilitas Sistem Keuangan
Forum Stabilitas Sistem Keuangan (FSSK) dibentuk sebagai wadah koordinasi dan pertukaran informasi antar lembaga. Dalam pelaksanaan jaring pengaman keuangan di Indonesia, terdapat tiga lembaga yang berperan yakni Departemen Keuangan, Bank Indonesia, dan Lembaga Penjamin Simpanan. Peningkatan kerjasama dan koordinasi Bank Indonesia dengan ke dua lembaga tersebut di atas sangat diperlukan terutama untuk mengatasi risiko atau dampak sistemik yang menuntut suatu kebijakan bersama dan pengambilan keputusan secara efektif dan responsif. Sebagai langkah awal, pada tanggal 30 Desember 2005 telah ditanda-tangani Keputusan Bersama Menteri

60

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

tujuh orang yakni tiga orang setingkat Direktur Jenderal dari Departemen Keuangan yakni Direktur Jenderal Lembaga Keuangan, Direktur Jenderal Perbendaharaan dan Kepala Badan Pengkajian Ekonomi, Keuangan, dan Kerjasama Internasional; tiga orang anggota Dewan Gubernur Bank Indonesia yakni Deputi Gubernur Senior, Deputi Gubernur Bidang Penelitian dan Pengaturan Perbankan dan Deputi Gubernur Bidang Pengawasan Perbankan serta dan Kepala Eksekutif LPS. 2. Forum Pelaksana bertugas melaksanakan fungsi Forum SSK sesuai arahan Forum Pengarah. Forum pelaksana terdiri dari 18 orang anggota yakni 6 orang pejabat eselon dua satuan kerja terkait Departemen Keuangan, enam orang Direktur dari satuan kerja terkait BI dan 2 orang Direktur LPS. 3. Tim Kerja berfungsi untuk menunjang kelancaran tugas Forum Pelaksana dan Pengarah, yang

beranggotakan pejabat dari Departemen Keuangan, BI dan LPS yang dibentuk berdasarkan usulan dari masing-masing lembaga dan keputusan Forum Pengarah. Disamping itu, dimungkinkan untuk membentuk semacam Gugus Tugas untuk menangani proyek-proyek tertentu seperti ASKI dan persiapan FSAP. Dengan adanya Forum SSK tersebut diharapkan dapat terwujud koordinasi yang lebih efektif antar lembaga terkait, sehingga dapat mendukung terjaganya stabilitas sistem keuangan nasional, termasuk diantaranya dalam rangka untuk menciptakan sistem perbankan yang sehat. FSSK telah melakukan sharing information mengenai stabilitas sistem keuangan terutama sektor perbankan yang biasa dilakukan bulanan oleh Forum Pelaksana dan triwulanan dengan Forum Pengarah, yakni Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia.

Boks 4.1

Penanganan Bank Century
mengalami penurunan signifikan dan berpengaruh langsung terhadap likuiditas bank. Dalam kondisi pasar uang dalam negeri yang cenderung ketat, BC tidak mampu memperoleh dan meningkatkan sumber dana untuk menutup kewajiban jangka pendek yang jatuh waktu. Dari monitoring harian terhadap perkembangan pos-pos tertentu neraca, teridentifikasi adanya mismatch likuiditas, selanjutnya Pengurus dan Pemegang Saham Pengendali (PSP) diminta untuk segera melakukan langkah penanganan untuk mencegah meluasnya permasalahan. Namun hal inipun tidak dapat direalisasikan dan BC semakin terpuruk oleh permasalahan sehingga diputuskan sebagai Bank Dalam Pengawasan Khusus. Dengan semakin memburuknya kondisi BC maka pemerintah

Dalam rangka memastikan kegiatan bank dapat berjalan sesuai dengan prinsip kehati-hatian, Bank Indonesia telah melakukan berbagai tindakan pengawasan terkait profil risiko yang dihadapi suatu bank. Demikian pula dengan munculnya kasus BC. Aspek risiko yang tergolong tinggi (high) telah dikomunikasikan dengan pengurus dan pemilik bank, selanjutnya meminta komitmen pengurus bank untuk menyusun langkah strategis yang dituangkan dalam action plan. Namun demikian dalam perjalanannya bank tidak mampu merealisasikan action plan tersebut. Disisi lain, memburuknya kondisi makro ekonomi yang dipicu oleh jatuhnya nilai Surat Berharga di negara maju membawa dampak negatif pada BC. Nilai portofolio surat-surat berharga yang dimiliki bank

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

61

Bab 4

Pengawasan Perbankan

dan BI melalui Komite Stabilitas Sistem Keuangan menyatakan bahwa BC ditetapkan sebagai bank gagal berdampak sistemik yang penanganannya dilakukan oleh LPS untuk diselamatkan, hal ini dilakukan untuk melindungi, menciptakan rasa aman, kepastian dana nasabah serta untuk mengurangi semakin meluasnya permasalahan pada bank lain. Langkah yang diambil oleh Bank Indonesia pasca pengambilalihan BC oleh LPS antara lain meliputi pengawasan on-site di setiap cabang BC, monitoring likuiditas setiap saat dan penelusuran atau pemeriksaan rekening-rekening pihak terkait.

Selain itu, untuk memastikan kemungkinan adanya tindak pidana perbankan, Bank Indonesia bekerjasama dengan Instansi terkait lainnya telah melakukan ivestigasi dan akan melakukan langkahlangkah tindak lanjut yang diperlukan untuk memastikan penerapan Good Corporate Governance (GCG). Bank Indonesia sebagai otoritas pengawasan bank telah melakukan berbagai langkah strategis untuk mempertahankan industri perbankan, namun demikian hasil akhir penyelesaian tetap berada pada masing-masing bank.

PERBANKAN SYARIAH
Sistem pengawasan berdasarkan risiko di perbankan syariah mencakup kepatuhan penerapan prinsip-prinsip syariah. Pola Risk Based Supervision (RBS), yakni pola pengawasan yang lebih mengarah pada penerapan manajemen risiko terhadap pengukuran profil risiko bank telah diterapkan pada kerangka kerja pengawasan perbankan syariah. Dalam penerapan RBS ini telah mencakup pula kepatuhan bank dalam menerapkan prinsip syariah. Bank Umum Syariah relatif dapat mengelola risiko dengan baik. Berdasarkan Hasil penilaian terhadap risiko komposit BUS pada tahun 2008 menunjukkan 66,7% tergolong Moderat dan 33,3% tergolong Tinggi, atau membaik dibandingkan tahun lalu yang seluruhnya tergolong Moderat.
Tabel 4.7 Hasil penilaian Profil Risiko Bank Umum Syariah Tabel 4.8 Perkembangan Penilaian Implementasi KYC Bank Umum Syariah

Implementasi prinsip KYC/AML Bank Umum Syariah Cukup Baik. Hasil penilaian imlementasi prinsip KYC/AML Bank Umum Syariah menunjukkan 100% tergolong Cukup Baik atau sama bila dibandingkan dengan tahun lalu.

Status Bank Sangat baik Baik Cukup Baik Kurang Baik Tidak Baik Jumlah

Des-2007 0,0% 0,0% 100,0% 0,0% 0,0% 100,0%

Des-2008 0,0% 0,0% 100,0% 0,0% 0,0% 100,0%

Penilaian Rendah Moderat Tinggi Jumlah

Des-2007 0,0% 100,0% 0,0% 100,0%

Des-2008 0,0% 66,7% 33,3% 100,0%

Penanganan BUS pada Masa Krisis
Bank Indonesia melakukan monitoring kondisi likuiditas BUS secara lebih intensif. Perbankan syariah sebagai bagian dari industri perbankan nasional pada akhir tahun 2008 juga mengalami tekanan likuiditas sebagai dampak krisis global. Hal ini tercermin dari

62

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

semakin meningkatnya shortage likuiditas bank-bank syariah dari hari ke hari. Sebagai upaya untuk mengatasi hal tersebut, Pengawas bank syariah melakukan monitoring, likuiditas bank syariah secara harian, selain itu dilakukan pula pembinaan terhadap BUS berkaitan dengan pengelolaan likuiditas. Langkah-langkah yang diambil oleh bank-bank syariah untuk meminimalkan risiko yang timbul akibat adanya permasalahan tersebut antara lain dengan cara menekan laju pertumbuhan pembiayaan, memperketat persyaratan persetujuan dan pencairan pembiayaan, menurunkan nisbah bagi hasil dana pihak ketiga yang menjadi porsi bank sebagai langkah untuk mempertahankan deposan, dan mengupayakan penambahan modal dari pemegang saham.

BANK PERKREDITAN RAKYAT
Untuk mewujudkan fundamental ekonomi yang kuat, salah satu aspek yang menjadi prioritas adalah pemerataan pertumbuhan ekonomi di Pusat dan Daerah. Sektor ekonomi dalam skala mikro dan kecil yang seharusnya dapat menjadi tulang punggung perekonomian, saat ini belum seluruhnya tertangani mengingat terbatasnya jasa keuangan. Oleh karena itu, keberadaan Bank Perkreditan Rakyat sangat diperlukan untuk menopang kegiatan usaha mikro dan kecil. Sistem Informasi Manajemen Pengawasan BPR (SIMWAS BPR) ditingkatkan. Bank Indonesia, sebagai otoritas pengawasan bank, telah melakukan berbagai langkah konkrit baik di bidang pengaturan maupun pengawasan dalam rangka mendorong dan memastikan BPR dapat tumbuh secara sehat dan berkesinambungan. Hal ini antara lain ditunjukkan dengan diimplementasikannya suatu sistem yang terpadu dan terpusat yaitu Sistem Informasi Manajemen Pengawasan BPR (SIMWAS BPR) secara nasional. Melalui sistem tersebut pelaporan keuangan dilakukan secara on-line, sehingga pemantauan terhadap aspekaspek yang dapat menimbulkan permasalahan dapat diketahui secara lebih cepat dan mudah. Sistem tersebut memungkinkan pengawas dapat melakukan analisa laporan keuangan secara lebih detail dan dapat digunakan untuk mendeteksi area-area yang memiliki potensi risiko cukup tinggi. Lebih jauh sistem tersebut memuat beragam data dan informasi, tidak hanya terbatas pada aspek finansial, namun juga aspek terkait lainnya khususnya tentang profil risiko suatu bank. Hal ini memudahkan pengawas dalam memahami struktur individu bank (know your bank). Untuk mendukung efektifitas implementasi SIMWAS BPR tersebut, Bank Indonesia juga telah mengembangkan dan mengimplementasikan sistem informasi yang terdiri dari dua besaran, yaitu : a. Sistem pelaporan BPR kepada Bank Indonesia, yang memungkinkan BPR untuk menyampaikan laporan

Tingkat Kesehatan
Tingkat Kesehatan BUS terjaga. Secara umum, tingkat kesehatan Bank Umum Syariah relatif terjaga dengan kecenderungan Baik. Dibandingkan tahun lalu kondisi tingkat kesehatan BUS tetap cenderung Baik, yakni sebesar 66,7% dan Cukup Baik sebesar 33,3%.
Tabel 4.9 Tingkat Kesehatan BUS

Penilaian PK 1 PK 2 PK 3 PK 4 PK 5 Jumlah

2007 (%) 0,0% 66,7% 33,3% 0,0% 0,0% 100,0%

2008 (%) 0,0% 66,7% 33,3% 00,0% 0,0% 100,0%

Penilaian Tingkat Kesehatan BPR Syariah cenderung Baik. Tingkat kesehatan BPR Syariah menunjukan kondisi yang lebih baik. Selama tahun 2007, tingkat kesehatan BPRS yang berada pada PK 1 sampai PK 3 sebanyak 76,3% meningkat menjadi 77,1% pada tahun 2008, sedangkan sisanya berada pada PK 4 dan PK 5.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

63

Bab 4

Pengawasan Perbankan

bulanan dan publikasi secara on-line kepada Bank Indonesia, sehingga tercapai efektivitas dan efisiensi proses pelaporan baik bagi BPR maupun Bank Indonesia, b. Sistem pengolahan data BPR di Bank Indonesia yang ditujukan untuk kepentingan pengawasan maupun statistik sebagai bahan pendukung kebijakan pengembangan industri BPR. Sistem ini dikembangkan untuk menghilangkan redundansi input data sehingga meminimalisasi human error dan inkonsistensi data. Selanjutnya sumberdaya yang tersedia dapat digunakan untuk lebih mempertajam analisa dalam rangka pengawasan maupun pengembangan industri BPR. Untuk mendukung transparansi kepada masyarakat, Bank Indonesia memfasilitasi penayangan Laporan Publikasi BPR melalui situs Bank Indonesia (bi.go.id). Selain itu pada situs Bank Indonesia didiseminasikan pula hasil pengolahan data yang terdiri dari data statistik dan alamat BPR untuk kepentingan stakeholders.

di awal pendirian, dan dimungkinkan untuk dapat dilakukan kembali kepada pengurus dan pemilik BPR dalam pengelolaan operasional BPR, apabila terdapat indikasi penyimpangan atas dasar pemeriksaan oleh Bank Indonesia. Secara rutin, penilaian ini dilakukan melalui komponen penilaian manajemen BPR, dan sepanjang tahun 2008 terlihat bahwa terjadi perbaikan kualitas pengelolaan bank dengan meningkatnya porsi BPR yang memiliki nilai faktor manajemen Sehat dan Cukup Sehat.
Tabel 4.10 Hasil Pemeriksaan Faktor Manajemen BPR Konvensional

Peringkat Faktor Manajemen Sehat Cukup Sehat Kurang Sehat Tidak Sehat Total Des-2007 12,3 59,1 22,2 6,3 100,0

% Des-2008 11,9 61,2 20,9 6,1 100,0

Profil Risiko BPR
Secara umum, kemampuan BPR dalam penanganan risiko terjaga dengan baik. Hasil kinerja BPR dalam kaitannya dengan hal tersebut dibuktikan melalui indikator kualitas aktiva produktif yang cukup rendah sebesar 6,4% jauh di bawah ambang batas kategori BPR dengan kualifikasi buruk (> 12,6%). Penilaian risiko ini memang berbeda dengan penilaian yang ditetapkan kepada bank umum. Namun demikian indikator kualitas aktiva produktif tersebut setidaknya dapat digunakan untuk melihat cerminan kemampuan BPR dalam menangani risiko kredit yang merupakan kegiatan operasional utama BPR.

Secara umum penerapan Prinsip KYC/AML BPR cukup baik. Sebagaimana bank umum, BPR pun menghadapi risiko pencucian uang (money laundering risk), dengan masuknya dana hasil kejahatan (tindak pidana) yang melanggar hukum ke dalam sistem keuangan. Untuk menjaga reputasinya dan terkait dengan UU Tindak Pidana Pencucian Uang (UU TPPU), maka penilaian penerapan prinsip KYC dan UU TPPU juga diterapkan di BPR dan diperhitungkan dalam tingkat kesehatan BPR melalui faktor manajemen. Cakupan penilaian terhadap implementasi prinsip KYC di BPR mengacu pada faktor-faktor yang sama dengan penerapannya pada bank umum. Berdasarkan penilaian terhadap seluruh BPR, terlihat bahwa profil rating pelaksanaan prinsip KYC/ AML pada BPR cukup baik, tercermin dari sebaran rating BPR yang mayoritas (66%) berada pada peringkat Cukup Baik dan Baik.

Kualitas Manajemen BPR
Kualitas Manajemen BPR semakin baik. Penilaian terhadap kemampuan pengurus BPR dalam mengelola institusi bank diawali dengan proses fit and proper test kepada calon pengurus dan pemilik BPR

64

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

Tabel 4.11 Penilaian Penerapan KYC BPR Konvensional

kultur dan budaya antara bank satu dengan lainnya yang relatif berbeda. Namun demikian dengan pengawasan yang lebih intensif yang dilakukan Bank Indonesia, hampir seluruh bank dapat dilakukan pengawasan dan pembinaan secara lebih tepat. Dari jumlah BPR sebanyak 1.772 bank yang ada di Indonesia memiliki ketahanan keuangan yang cukup memadai. Terlepas dari kinerja BPR yang positif, terdapat 1% bank yang tercatat sebagai BPR bermasalah (dalam pengawasan khusus). Bank Indonesia telah melakukan upaya dan langkah konkrit untuk melakukan pengawasan dan pemantauan secara intensif terhadap upaya-upaya perbaikan (action plan) atas permasalahan BPR-BPR dimaksud beserta target waktu penyelesaiannya. Terkait dengan masih adanya kecenderungan fraud sebagai penyebab BPR berstatus Dalam Perhatian Khusus (DPK), pengawas BPR secara konsisten melaporkan temuan adanya tindak pidana di bidang perbankan kepada Direktorat Investigasi dan Mediasi Perbankan untuk ditindaklanjuti dalam rangka penegakan hukum, memberikan rasa aman pada debitur dan menimbulkan efek jera bagi pelaku sekaligus peringatan bagi pengurus/pemilik BPR yang lain.

Peringkat Rating 1 - Sangat baik Rating 2 - Baik Rating 2 - Cukup Baik Rating 2 - Kurang Baik Rating 2 - Tidak Baik Total

2007 (%) 0,1 5,8 55,9 33,4 4,8 100,0

2008 (%) 0,0 4,6 61,4 32,3 1,7 100,0

Upaya pembinaan untuk meningkatkan pelaksanaan prinsip KYC/AML berlanjut. Pengawas BPR senantiasa melakukan pembinaan dalam upaya mendorong BPR untuk terus meningkatkan pelaksanaan prinsip KYC/AML pada banknya masing-masing, agar dapat diperoleh rating yang lebih baik. Secara umum BPR menunjukkan perkembangan yang positif. Dengan diimplementasikannya SIMWAS BPR, merubah pula paradigma pola pengawasan yang dilakukan Bank Indonesia. Laporan keuangan yang sebelumnya secara konvensional dan memerlukan waktu yang cukup lama, dapat dilakukan secara lebih singkat. Hal ini menjadi nilai tambah tersendiri dalam melakukan pengawasan dan pembinaan bank, mengingat data dan informasi dapat dilakukan secara cepat dan komprehensif. Pengawas yang sebelumnya banyak melakukan tugas administratif, selanjutnya dapat lebih ditingkatkan untuk melakukan analisis dan tindak lanjut pengawasan lainnya. Selain itu, pengawasan BPR baik secara off-site supervision maupun on-site supervision, dapat dilakukan secara berkesinambungan untuk memantau corrective action yang dilakukan bank. Terhadap bank-bank yang memiliki bobot potensi risiko cukup besar dilakukan analisa sesuai dengan peer industry, selanjutnya BPR diminta untuk melakukan langkah-langkah tindak lanjut yang diperlukan. Pada umumnya, permasalahan BPR relatif lebih beragam dibandingkan dengan bank umum, mengingat

Penanganan BPR dalam Masa Krisis
Selama Krisis Keuangan Global, kondisi BPR tetap terjaga. Aktivitas penghimpunan dana masih terlihat meningkat mengikuti tren pertumbuhannya. Sedangkan tren penyaluran kredit sedikit mengalami fluktuasi dengan rata-rata penurunan berkisar 0,3%. Pangsa pasar BPR yang umumnya pada usaha mikro dan kecil, merupakan kekuatan tersendiri. Pelaku usaha mikro dan kecil umumnya tidak secara langsung terkena dampak krisis global. Hal tersebut tercermin dari kualitas kredit mikro dan kecil pada masa krisis (September hingga Desember 2008) yang menunjukkan peningkatan, terlihat dari kecenderungan penurunan rasio NPL dibandingkan dengan usaha menengah dan besar.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

65

Bab 4

Pengawasan Perbankan

Sekalipun performa BPR masih berada pada kondisi yang relatif aman, Bank Indonesia tetap melakukan pemantauan terhadap aspek likuiditas bank, khususnya pada BPR-BPR yang memiliki kecenderungan NPL dan inefisiensi yang relatif tinggi, tingkat ketergantungan yang tinggi terhadap pinjaman dari bank lain atau faktor lain (keuangan maupun non keuangan) yang diperkirakan berpotensi mengganggu kelangsungan usaha bank. Terhadap bank-bank yang menunjukkan indikasi kecenderungan penurunan cadangan keuangan, Bank Indonesia melakukan pemanggilan kepada manajemen bank, selanjutnya diminta untuk segera melakukan langkah-langkah konkrit yang diperlukan, maupun diminta untuk menyusun action plan.

Kepada BPR yang melakukan praktek perbankan yang tidak sehat telah dilakukan pembinaan, dengan meminta BPR melakukan tindak lanjut untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi dan atau pengenaan sanksi. Sebagian besar BPR yang bermasalah, termasuk yang dikategorikan dalam pengawasan khusus, permasalahannya dapat diselesaikan dengan akuisisi dan atau penambahan modal disetor oleh pemilik untuk mencapai CAR minimum 4% dan Cash Ratio minimum 3%. Disamping itu Bank Indonesia memerintahkan penggantian pengurus dan atau pemilik yang terbukti menyebabkan BPR yang bersangkutan menjadi bermasalah. Penyimpangan yang berindikasi tindak pidana diserahkan kepada DIMP untuk ditindaklanjuti. Sedangkan BPR yang tidak dapat diselamatkan, telah diserahkan kepada LPS ataupun dicabut izin usahanya.

Pemeriksaan BPR
Selama tahun 2008, Bank Indonesia telah melakukan pemeriksaan kepada seluruh BPR. Pemeriksaan tersebut merupakan pemeriksaan umum yang rutin dilakukan setahun sekali sedangkan pemeriksaan khusus tergantung permasalahan yang dihadapi masing-masing BPR. Dari hasil pemeriksaan masih terdapat praktek-praktek BPR yang tidak sehat, antara lain: a. Rekayasa pemberian kredit bank kepada pihak terkait maupun pihak tidak terkait untuk menghindari pelanggaran BMPK. b. Perselisihan intern baik antar pengurus maupun antara pengurus dan pemilik yang dapat mempengaruhi operasional bank. c. Pelaporan yang disampaikan kepada Bank Indonesia belum sepenuhnya akurat. d. Kasus “bank dalam bank” untuk kepentingan pengurus dan atau pemilik BPR. e. Fraud yang dilakukan oleh Pengurus antara lain rekayasa pembukuan untuk menutupi manipulasi keuangan. f. Mismanagement.

Tabel 4.12 Rekapitulasi Pemeriksaan BPR

Keterangan Rencana - Pemeriksaan Umum - Pemeriksaan Khusus Total Realisasi - Pemeriksaan Umum - Pemeriksaan Khusus Total Selisih - Pemeriksaan Umum - Pemeriksaan Khusus

Jumlah BPR

1.761 518 2.279 1.775 652 2.427 14 134

Tingkat Kesehatan BPR
Pelaksanaan fungsi pengawasan BPR dilakukan dengan pola dedicated team. Hasil pengawasan BPR secara keseluruhan dituangkan dalam penilaian tingkat kesehatan yang meliputi permodalan (capital), kualitas aset (asset quality), manajemen (management), rentabilitas (earning), dan likuiditas (liquidity).

66

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

Kinerja BPR tercermin pada predikat tingkat kesehatan. Berdasarkan hasil penilaian per Desember 2008, sebagian besar BPR (90,1%) memiliki predikat Sehat dan Cukup Sehat.
Tabel 4.13 Peringkat Kesehatan BPR Konvensional

Dalam rangka memperoleh SDM BPR yang berkualitas, memiliki integritas yang tinggi dan mempunyai kompetensi yang memadai, Bank Indonesia terus memberikan bantuan teknis kepada BPR dan mengupayakan agar kualitas dan kemampuan SDM BPR dapat terus ditingkatkan melalui pelaksanaan Program Sertifikasi Profesional (CERTIF) bagi Direktur BPR, pemberian bantuan teknis bagi SDM BPR setingkat manajer untuk meningkatkan kompetensi teknis, dan penyelenggaraan Workshop Pembiayaan BPR ke Sektor Produktif. Terkait dengan pelaksanaan program sertifikasi direktur BPR, hingga Desember 2008 jumlah direktur yang telah bersertifikat sebanyak 3.351 direktur BPR. Namun demikian masih terdapat 790 BPR (44,7%) yang belum seluruh direkturnya memiliki sertifikat kelulusan karena BPR tersebut dalam proses merger/akuisisi, tidak mempunyai direktur atau tidak mempunyai kemampuan keuangan untuk mengikutsertakan direkturnya pada program sertifikasi. Terkait dengan hal tersebut, Bank Indonesia bekerja sama dengan LSP LKM Certif terus mengupayakan pelaksanaan sertifikasi untuk BPR-BPR tersebut. Masih dalam kerangka peningkatan kompetensi SDM BPR, Bank Indonesia telah menyelenggarakan workshop pembiayaan sektor produktif pada tanggal 24 Desember 2008 dengan peserta yang terdiri dari Direktur dan/atau Manajer Kredit BPR dan perwakilan kelompok usaha pertanian, peternakan dan perikanan di wilayah Kota Bogor. Tujuan penyelenggaraan workshop tersebut adalah untuk mempertemukan BPR dengan para pelaku UMKM, khususnya sektor pertanian, peternakan dan perikanan di wilayah Kota Bogor mengingat peran penting serta peluang pengembangan produk dan pasar dari sektor ini, memberikan arahan untuk meningkatkan daya saing melalui inovasi terhadap produk-produknya dan upaya mencari peluang pasar baik di dalam maupun di luar negeri. Pelaksanaan workshop tersebut sangat bermanfaat selain dalam rangka persamaan persepsi di antara para pelaku UMKM terhadap kebijakan-kebijakan yang ditempuh oleh Bank Indonesia dalam pengembangan

Peringkat Kesehatan Sehat Cukup Sehat Kurang Sehat Tidak Sehat Total

Des-2007 73,8% 12,6% 9,8% 3,8% 100,0%

Des-2008 78,5% 11,6% 6,4% 3,5% 100,0%

Kendala dalam Pelayanan UMKM
Secara umum, kondisi BPR masih menghadapi berbagai kendala dalam pelayanan kepada UMKM. Kendala-kendala tersebut antara lain: a. Struktur pendanaan BPR yang belum didukung oleh permodalan yang kuat serta keterbatasan kemampuan dalam penghimpunan dana masyarakat karena terbatasnya variasi jenis produk dan pelayanan yang dapat disediakan sehingga membatasi ekspansi dan operasional untuk mencapai skala ekonomis yang diharapkan. b. Persaingan usaha dengan unit-unit mikro bank umum, koperasi dan unit usaha simpan pinjam lainnya. Persaingan tersebut tercermin dari pemberian suku bunga ke masyarakat (BPR umumnya masih menetapkan suku bunga yang cukup tinggi ke masyarakat sebagai imbas biaya dana yang relatif besar untuk mendapatkan dana pihak ketiga), kredit tanpa agunan dan sebagainya. c. Kualitas SDM BPR yang belum memadai, baik di tingkat manajerial maupun teknis operasional. d. Terkonsentrasinya lokasi BPR di pulau Jawa dan Bali sehingga pelayanan BPR kepada UMKM belum merata di seluruh Indonesia.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

67

Bab 4

Pengawasan Perbankan

UMKM, juga membuka hubungan yang lebih baik antara BPR dan UMKM. Selanjutnya diharapkan kegiatan ini dapat dilanjutkan dengan kegiatan pelatihan kepada Manajer dan Account Officer (AO) BPR mengenai tata cara pemberian kredit kepada usaha-usaha tertentu di sektor pertanian, peternakan dan perikanan.

Bank Umum
Calon Pengurus dan Pemilik/Pemegang Saham Pengendali (PSP) yang mengikuti tahap wawancara fit and proper test selama tahun 2008 berjumlah 310 calon, yang terdiri dari 144 anggota Direksi, 33 Direktur Kepatuhan, 105 Komisaris/Pengawas dan 28 Pemegang Saham. Dibandingkan dengan pelaksanaan fit and proper tahun 2007, jumlah calon pengurus dan PSP tidak mengalami kenaikan, namun dari segi jumlah calon yang lulus mengalami sedikit peningkatan sebesar 8 orang atau 2,5%. Secara keseluruhan sejak tahun 1999 peserta yang telah lulus fit and proper test mencapai 83,8%. Meskipun terjadi penurunan dibandingkan dengan tahun sebelumnya, fit and proper test terhadap calon PSP Bank dinilai masih relatif tinggi, hal ini terkait dengan kebijakan konsolidasi perbankan yang mewajibkan bank umum untuk memenuhi jumlah modal inti minimum secara bertahap.

FIT AND PROPER TEST
Industri perbankan diupayakan agar dimiliki, dikelola dan dikendalikan oleh pihak-pihak yang memiliki integritas dan kompetensi yang tinggi. Dalam rangka mendorong terciptanya sistem perbankan yang sehat dan mendukung terciptanya good governance, Bank Indonesia melaksanakan seleksi berupa Fit and Proper Test terhadap pihak-pihak yang dinilai mempunyai pengaruh besar dalam pengendalian dan pengelolaan bank. Fit and proper test dilaksanakan dengan tujuan untuk memastikan industri perbankan dimiliki, dikelola dan dikendalikan oleh pihak-pihak yang memiliki integritas dan kompetensi yang tinggi serta tidak dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi atau kelompok usaha tertentu. Fit and proper test dilakukan baik dalam rangka pemberian izin pendirian bank baru maupun perubahan Pengurus dan atau Pemegang Saham Pengendali (PSP) bank. Proses fit and proper test terhadap calon Pengurus dan PSP terdiri dari penelitian administratif dan wawancara.

Bank Umum Syariah
Jumlah pengurus BUS mengalami peningkatan sejalan dengan bertambahnya Bank Umum Syariah. Peningkatan drastis dalam jumlah pengurus BUS yang melakukan Fit and Proper Test terjadi pada tahun 2008 yaitu sebanyak 25 orang Direksi dan Komisaris yang telah diwawancara, jauh meningkat dibandingkan pada tahun 2007 yang hanya berjumlah 5 orang peserta. Selama

Tabel 4.14 Fit and Proper Test Bank Umum

2007 Jabatan Peserta Lulus 156 130 26 122 32 310*) 125 106 19 93 32 250

2008 Tidak Peserta Lulus Lulus 31 24 7 29 0 60 177 144 33 105 28 310*) 142 122 20 88 28 258

1999 s/d 2008 Tidak Peserta Lulus Lulus 35 22 13 17 0 52 1.617 1.273 344 970 128 2.715 1.318 1.067 251 834 123 2.275 Tidak Lulus 299 206 93 136 5 440

Direksi : a. Direktur b. Direktur Kepatuhan Komisaris/ Pengawas Pemegang Saham Jumlah

*) Belum termasuk peserta Fit and Proper Test yang hanya melalui penilaian administratif (tanpa tahap wawancara)

68

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

tahun 2008, dari jumlah 25 peserta wawancara terdiri dari 11 orang direktur dan 14 orang komisaris. Dari jumlah tersebut, yang dinyatakan lulus sebanyak 9 orang direksi (81,9%) dan 12 orang komisaris (85,7%). Pada tahun 2008, Direktur kepatuhan yang diwawancara berjumlah 3 orang dan seluruhnya dinyatakan lulus (100%).

Wawancara terhadap calon Dewan Pengawas Syariah (DPS). Untuk menilai kompetensi calon DPS dalam bidang perbankan syariah, Bank Indonesia melakukan wawancara terhadap calon DPS. Sepanjang tahun 2008 telah dilakukan wawancara terhadap 12 orang calon DPS dengan tingkat kelulusan sebesar 100%.

Tabel 4.15 Fit and Proper Test Bank Umum Syariah

2007 Jabatan Peserta 5 4 1 0 5 0 Lulus 5 4 1 0 5 0 Tidak Lulus 0 0 0 0 0 0 Peserta 11 8 3 14 25 12

2008 Lulus 9 6 3 12 21 12 Tidak Lulus 2 2 0 2 4 0

Direksi : a. Direktur b. Direktur Kepatuhan Komisaris Jumlah Direksi dan Komisaris Dewan Pengawas Syariah

Fit and Proper Test BPR
Sepanjang tahun 2008, telah dilakukan fit and proper test terhadap 1.589 peserta yang terdiri dari 163 PSP, 654 Komisaris dan 772 Direksi, dengan tingkat kelulusan sebesar 92,6% bagi PSP dan 72,2% bagi pengurus BPR. Pada umumnya, calon PSP dan calon pengurus yang dinyatakan tidak lulus fit and proper test disebabkan tidak memenuhi persyaratan administrasi, antara lain tercantum dalam Daftar Tidak Lulus (DTL) dan/atau Daftar Kredit Macet (DKM), serta persyaratan kompetensi dan atau integritas yang ditetapkan oleh Bank Indonesia. Rincian peserta fit and proper test selama tahun 2008 adalah sebagai berikut :

Tabel 4.16 Rekapitulasi Fit and Proper Test Pemegang Saham Pengendali dan Pengurus BPR Konvensional

Tahun 2007 Keterangan Peserta Lulus

Tahun 2008 Tidak Lulus 10 170 208 388 2 5 14 21

Tidak Peserta Lulus Lulus 9 87 206 302 10 17 27 149 604 670 1.423 14 50 102 166 139 434 462 1.035 12 45 88 145

New Entry Pemegang Saham Pengendali Komisaris Direksi Jumlah Existing Pemegang Saham Pengendali Komisaris Direksi Jumlah

103 388 641 1.132 20 78 142 240

94 301 435 830 20 68 125 213

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

69

Bab 4

Pengawasan Perbankan

PERKEMBANGAN PENANGANAN BANK DALAM LIKUIDASI (BDL)
Pada tahun 2008, terdapat 19 BDL yang berada di bawah pengawasan Bank Indonesia terdiri dari 1 BDL yang dicabut izin usahanya tahun 1992, 10 BDL yang dicabut izin usahanya tahun 1997, 1 BDL yang dicabut izin tahun 1999, 5 BDL yang dicabut izin usahanya tahun 2004/2005, dan 2 BDL yang dicabut izinnya atas permintaan sendiri (self- liquidation). Proses penyelesaian likuidasi BDL selama tahun 2008 menunjukkan hasil yang positif, dengan hasil sebagai berikut: a) Dari 10 (sepuluh) BDL yang dicabut izin usahanya pada tahun 1997 yang proses penyelesaiannya dilakukan melalui penyerahan aset BDL kepada Pemerintah sebagai faktor pengurang kewajiban masing-masing BDL kepada Pemerintah, 4 (empat) BDL telah menyelesaikan seluruh proses likuidasi dengan telah diterimanya pertanggungjawaban TL melalui RUPS ataupun penetapan pengadilan. Selanjutnya 4 (empat) BDL masih dalam proses pertanggungjawaban Tim Likuidasi (TL) melalui RUPS/penetapan pengadilan dan 1 (satu) BDL b) b)

lainnya masih dalam proses penyerahan aset kepada Pemerintah. Adapun 1 (satu) BDL lainnya sedang dalam proses pelunasan seluruh kewajiban kepada Pemerintah. Terdapat 2 BDL yang dicabut izin usahanya atas permintaan sendiri (self liquidation), terdiri dari 1 BDL yang juga telah menyelesaikan proses likuidasi dengan telah diterimanya pertanggungjawaban TL dalam RUPS dan 1 BDL lainnya sedang dalam persiapan RUPS. Sedangkan perkembangan proses likuidasi untuk BDL selama tahun 2008 adalah sebagai berikut: a) Proses penyelesaian likuidasi 1 (satu) BDL yang dicabut izin usahanya tahun 1992 dan 1 (satu) BDL yang dicabut izin tahun 1999, belum dapat diakhiri karena adanya sisa kewajiban kepada satu kreditur, yaitu salah satu bank BUMN, yang penyelesaiannya terkendala oleh pelaksanaan PP No. 33 tahun 2006 terkait dengan penghapus tagihan piutang BUMN. Proses penyelesaian likuidasi 5 BDL yang dicabut izin usaha pada tahun 2004/2005 masih dalam tahap pencairan aset dan kewajiban.

Tabel 4.17 Progress Pengawasan BDL

2007 BDL A B 1 5 1 5 2 5 4 5 5 1 5 5 4 C D E F Jumlah 1 14 1 5 3 24 A B 1 1 1 5 C D

2008 E F Jumlah 1 10 1 5 2 19

BDL cabut izin tahun 1992 BDL cabut izin tahun 1997 BDL cabut izin tahun 1999 BDL cabut izin tahun 2004/2005 Self liquidation TOTAL
Keterangan: a. Dalam proses likuidasi

1

4

4

1 5 2 1 4 2

1 5

d. Telah BAST/proses pelunasan kepada Depkeu e. Proses RUPS /penetapan pengadilan f. Proses likuidasi telah selesai

b. Koordinasi dengan Bank BUMN (PS dan atau kreditur ) c. Persiapan BAST

70

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

Sampai dengan Desember 2008, jumlah kewajiban BDL, yang dicabut izin usahanya tahun 1997, yang telah diselesaikan seluruhnya secara tunai (termasuk dari hasil penjualan sebagian aset yang diserahkan kepada Pemerintah) berjumlah Rp 3,3 triliun atau 27,6% dari total kewajiban BLBI BDL sebesar Rp 11,9 triliun. Sedangkan hasil pencairan aset 5 BDL yang dicabut izin usahanya tahun 2004/2005 adalah sebesar Rp 0,7 triliun atau 24% dari total aset non tunai berdasarkan nilai buku neraca penutupan audited sebesar Rp 2,9 triliun.

pengaturan serta pengembangan perbankan. Dengan tersedianya informasi mengenai kondisi bank secara lengkap, akurat serta tepat waktu diharapkan dapat mendukung proses pengambilan keputusan oleh Bank Indonesia. Tujuan dari penerapan SIM-SPBI adalah : • Meningkatkan efektivitas dan efisiensi sistem pengawasan bank; • Menciptakan keseragaman (standarisasi) dalam pelaksanaan tugas pengawasan bank; • Mengoptimalkan Pengawas Bank dalam menganalisa kondisi bank sehingga dapat meningkatkan mutu pengawasan bank; • Memudahkan audit trail oleh pihak yang berkepentingan; • Meningkatkan keamanan dan integritas data serta informasi SIM-SPBI diharapkan dapat meningkatkan integritas dan kompetensi pengawas bank serta meningkatkan efektivitas pengawasan bank yang pada akhirnya dapat mewujudkan sistem perbankan yang sehat. a. Sistem Informasi Manajemen Pengawasan (SIMWAS) Dalam rangka mendukung peningkatan efektifitas pelaksanaan tugas-tugas pengawasan dan penelitian bank umum, Bank Indonesia mengembangkan Sistem Informasi Manajemen Pengawasan Bank (SIMWAS). SIMWAS merupakan sistem informasi yang dikembangkan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi sistem pengawasan bank umum termasuk Bank Umum Syariah. Dengan tersedianya informasi mengenai kondisi bank secara lengkap, akurat serta tepat waktu diharapkan dapat mendukung proses pengambilan keputusan oleh Bank Indonesia. Sejalan dengan perkembangan kebutuhan, telah selesai dikembangkan modul Fit and Proper Test (FPT) konsolidasi, yang menggabungkan informasi

Penanganan BPR dalam Likuidasi
Jumlah BPR yang di cabut Izin Usaha periode 1987 sampai dengan September 2005 saat berlakunya UU No.24 tahun 2004 tanggal 22 September 2004 tentang Lembaga Penjaminan Simpanan sebanyak 319 BPR. Dari jumlah tersebut, terdapat 188 BPR DL yang pencabutan izin usahanya melalui proses BBKU terlebih dahulu, yaitu BPR yang dana pihak ketiganya dijamin melalui program penjaminan BPR. Hingga Desember 2006 telah diselesaikan proses likuidasi sebanyak 90 BPR DL, sehingga masih terdapat 229 BPR DL lainnya yang masih dalam proses likuidasi. Selama 2 (dua) tahun terakhir telah diselesaikan proses likuidasi sebanyak 55 BPR DL, sehingga pada Desember 2008 jumlah BPR DL yang berhasil diselesaikan proses likuidasinya sebanyak 145 dan masih terdapat 174 BPR DL lainnya yang masih dalam proses likuidasi.

SISTEM INFORMASI PERBANKAN Peningkatan Sistem Informasi Manajemen Sektor Perbankan Bank Indonesia (SIM-SPBI)
SIMSPBI merupakan sistem informasi terpadu untuk mendukung tugas pengawasan, pemeriksaan dan pengaturan perbankan, meliputi pengumpulan, perhitungan dan penyajian data/ informasi, juga untuk membangun pusat informasi yang terpadu sehingga setiap saat tersedia informasi dalam rangka mendukung tugas-tugas pengawasan, pemeriksaan, penelitian,

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

71

Bab 4

Pengawasan Perbankan

lengkap baik dari bank umum maupun BPR mengenai profil calon dan atau pengurus serta pemegang saham pengendali dari suatu bank. b. Sistem Informasi Bank Dalam Investigasi (SIBADI) SIBADI merupakan sistem informasi yang dikembangkan untuk meningkatkan tertib administrasi dan kemudahan pemantauan tugas dalam rangka investigasi tindak pidana di bidang perbankan. SIBADI dimaksudkan untuk mengotomasikan administrasi kegiatan investigasi tindak pidana di bidang perbankan yang meliputi pengumpulan dan penyajian data/informasi, juga untuk menciptakan pusat informasi yang terpadu dan tersedia setiap saat untuk mendukung tugastugas investigasi tindak pidana di bidang perbankan maupun kegiatan mediasi antara nasabah dengan bank dengan nilai yang dipersengketakan sampai dengan Rp500 juta. Sejalan dengan fungsi dan kegiatannya maka aplikasi SIBADI dibagi atas dua besaran modul yaitu modul Investigasi dan modul Mediasi : 1. Modul Investigasi Pengembangan modul ini dimaksudkan untuk meningkatkan tertib administrasi dan kemudahan pemantauan tugas dalam rangka investigasi tindak pidana di bidang perbankan. Melalui SIBADI, dapat dilakukan pemantauan terhadap perkembangan investigasi atas dugaan tindak pidana yang dilakukan oleh suatu bank sejak laporan penyimpangan diterima (dari satuan kerja pengawasan perbankan atau masyarakat), jadwal investigasi, langkah-langkah yang telah dilakukan sampai dengan hasil akhir investigasi dimaksud. 2. Modul Mediasi Modul ini berisi data hasil mediasi kasus-kasus c.

sengketa antara nasabah dengan bank, upaya mediasi yang dilakukan dan hasil mediasi yang berupa kesepakatan diantara kedua belah pihak. Dengan adanya aplikasi SIBADI yang lengkap, akurat dan tepat waktu, diharapkan dapat mendukung proses pengambilan keputusan oleh Bank Indonesia dan pihak lain, yakni : • M e m b a n t u p e l a k s a n a a n k e g i a t a n investigasi dan mediasi menjadi lebih efektif dan efisien. • Menyediakan informasi secara cepat dan akurat yang mana sistem secara otomatis akan selalu meng-update setiap data yang diinput oleh para investigator dan mediator sehingga nantinya informasi yang dihasilkan adalah informasi/data yang terkini. • Mempermudah administrasi sistem data base, terutama untuk data yang bersifat rahasia. • Meningkatkan integritas dan kompetensi investigator serta meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan investigasi tindak pidana di bidang perbankan dan mediasi atas kasus-kasus yang dipersengketakan antara nasabah dan bank, yang pada akhirnya dapat mewujudkan sistem perbankan yang sehat. Data Mart Data Pokok Bank Aplikasi Data Mart Data Pokok Bank menyediakan informasi yang berkaitan dengan kelembagaan, kepemilikan dan kepengurusan, operasional dan strategi pengawasan yang diterapkan pada suatu bank sehingga diharapkan dapat mengoptimalkan informasi dalam rangka pengawasan dan pembinaan bank. Tujuan aplikasi Data Mart Data Pokok Bank

72

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

dapat dijabarkan lebih lanjut untuk : • Meningkatkan kecepatan, keakuratan, dan kelengkapan dalam rangka memenuhi kebutuhan informasi oleh pengguna, • M e m p e r m u d a h / m e m p e r l a n c a r pelaksanaan tugas - tugas pihak pengguna, • Mempercepat pencarian informasi mengenai kondisi suatu bank yang diperlukan pihak pengguna, • M e m b a n t u m e m p e r m u d a h p i h a k pengguna dalam melakukan analisa mengenai kondisi suatu bank. Pengembangan SIMWAS perbankan syariah mencakup modul Data Pokok. Pada tahun 2008 telah diimplementasikan SIMWAS untuk Bank Umum Syariah dan BPRS berupa modul Tingkat Kesehatan. Untuk melengkapi kedua aplikasi SIMWAS tersebut, pada tahun 2008 dikembangkan modul Data Pokok.

data dan informasi, SIP akan dilengkapi dengan fasilitas pencarian informasi. Ruang lingkup dari fasilitas pencarian tersebut akan terus diperluas secara bertahap. Pengembangan Sistem informasi Perbankan Syariah diarahkan untuk mendukung modul Tingkat Kesehatan. Sistem informasi perbankan syariah akan dilengkapi dengan modul risk profile Bank Umum Syariah. Sementara pengembangan SIMWAS BPRS akan mencakup penambahan 6, modul yakni modul Perizinan, modul Data Pokok, modul Analisa Laporan, modul Fit and Proper Test dan modul status bank. Pengembangan beberapa modul tersebut di atas diharapkan dapat selesai dan diimplementasikan pada tahun 2009. Roadmap Sistem Informasi BPR Ke Depan terutama untuk mendukung sistem pengawasan yang lebih terfokus. Sistem Informasi BPR terutama sistem pengolahan data dalam rangka pengawasan ke depan akan mengarah kepada sistem pengawasan yang lebih terfokus, dalam arti pengawasan secara off-site maupun on-site yang dilakukan dapat lebih difokuskan kepada kondisi yang dihadapi BPR. Saat ini pengawas BPR telah dibantu aplikasi dalam melakukan pengawasan secara off-site dan pada tahun 2009 akan dikembangkan tool yang dapat membantu pengawas BPR dalam melaksanakan pengawasan secara on-site. Selain itu dipandang perlu dimilikinya suatu tool yang dapat membantu pengawas dalam mengidentifikasi permasalahan bank secara dini (Early Warning System) sehingga pengawas dapat melakukan antisipasi atas risiko dan potensi permasalahan di BPR yang diawasi. Pada tahun 2009 akan dilakukan kajian Early Warning System (EWS) dalam rangka pengawasan BPR dan diharapkan pada tahun 2010 sistem tersebut dapat dikembangkan dan nantinya akan digunakan dalam rangka membantu pengawas BPR dalam melaksanakan pengawasan secara off-site.

Rencana Pengembangan Sistem Informasi Perbankan
Arah pengembangan Sistem Informasi Perbankan adalah agar dapat berfungsi sebagai sarana untuk melakukan Scenario Analysis. Dalam rangka meningkatkan system pengawasan ke depan, telah direncanakan pengembangan Sistem Informasi Perbankan (SIP) yang baru. SIP ini diharapkan dapat berfungsi sebagai penyedia informasi, baik informasi yang berasal dari internal BI yang telah didapatkan melalui laporan bank, maupun informasi eksternal seperti Economic Environment, statistik, analisa ekonomi, berita ekonomi, kurs dan indeks saham yang diperoleh dari berbagai lembaga, institusi atau pun situs penyedia berita. SIP tersebut diharapkan dapat berfungsi pula sebagai sarana untuk melakukan Scenario Analysis, yang memungkinkan penggunanya melakukan simulasi pengaruh perubahan faktor internal dan eksternal terhadap kondisi bank. Untuk memudahkan pencarian

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

73

Bab 4

Pengawasan Perbankan

INVESTIGASI DAN MEDIASI PERBANKAN Investigasi Perbankan
Fungsi investigasi perbankan dilakukan Bank Indonesia sebagai salah satu upaya untuk mendorong industri perbankan menuju suatu industri yang sehat dan dipercaya masyarakat melalui upaya law enforcement atas tindak pidana yang dilakukan oleh anggota Dewan Komisaris, Direksi, pegawai bank, pemegang saham dan/atau pihak terafiliasi di bidang perbankan. Selama tahun 2008, kasus yang diterima Bank Indonesia untuk diinvestigasi sebanyak 127 kasus dan secara kumulatif sejak tahun 1999 sebanyak 915 kasus. Adapun kasus dugaan Tindak Pidana Perbankan di Bidang Perbankan (Tipibank) yang telah diserahkan kepada penyidik secara kumulatif sejak tahun 1999 sebanyak 330 kasus, sedangkan terhadap kasus yang terjadi di daerah dan telah direkomendasikan kepada Kantor Bank Indonesia dalam tahun 2008 sebanyak 78 kasus atau secara kumulatif sejak tahun 1999 sebanyak 250 kasus. Kejaksaan Agung RI, Kepolisian Negara RI dan Bank Indonesia telah sepakat untuk mengadakan kerjasama dalam penanganan dugaan tindak pidana di bidang

perbankan sejak tahun 1997 yang dituangkan dalam bentuk Surat Keputusan Bersama (SKB) No. KEP-126/ JA/11/1997, KEP/10/XI/1997, 30/6/KEP/GBI tanggal 6 November 1997. Dengan adanya kerjasama ini, diharapkan setiap kasus perbankan dapat diselesaikan secara lancar, cepat dan optimal. Selanjutnya pada tanggal 20 Desember 2004 diterbitkan SKB No. KEP902/A/J.A/12/2004, No.POL:SKep/924/XII/2004, No. 6/91/KEP.GBI/2004 tentang Kerjasama Penanganan Tindak Pidana di Bidang Perbankan sebagai pengganti SKB terdahulu. Berkaitan dengan pelaksanaan SKB tersebut, sepanjang tahun 2008 telah dilaksanakan koordinasi sebagai berikut:
Tabel 4.19 Koordinasi Tingkat Pusat dan Daerah

Keterangan Rapat Tim Pengarah*) Rapat Tim Pleno Rapat Tim Kerja
*) Khusus Kantor Pusat

SKB Pusat 1 kali 1 kali 6 kali

SKB Daerah 8 kali 28 kali

Tabel 4.18 Statistik Perkembangan Hasil Investigasi

2008 Keterangan Jumlah Kasus 127 115 17 78 18 2 0 12 Jumlah Bank 59 51 9 33 7 2 0 8

Kumulatif 1999 s/d 2008 Jumlah Kasus 915 847 330 250 18 2 267 12 Jumlah Bank 468 423 145 111 7 2 167 8

1. Jumlah Yang Masuk 2. Jumlah Yang Telah Selesai 2.1 Jumlah Yang Telah Dilaporkan Kepada Penyidik 2.2 Jumlah Yang Direkomendasikan Kepada KBI Untuk Ditindaklanjuti 2.3 Jumlah Yang Telah Dibahas dalam Tim Kerja Pusat dan Daerah 2.4 Jumlah Yang Untuk Dilakukan Pembinaan 2.5 Jumlah Yang Tidak Ditindaklanjuti 3. Jumlah Yang Masih Dalam Proses

74

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

Dalam Rapat Tim Pengarah pada tanggal 24 Desember 2008 yang dihadiri oleh Gubernur Bank Indonesia, Jaksa Agung RI, dan Kepala Kepolisian RI dinyatakan bahwa: 1) Bank Indonesia akan terus berkomitmen memberikan dukungan dalam pelaksanaan koordinasi penanganan dugaan Tipibank melalui forum SKB dan koordinasi untuk penyelesaian permasalahan lainnya yang sedang ditangani oleh Penyidik. 2) Kasus-kasus dugaan Tipibank pada BPR yang skala operasionalnya lebih kecil dibandingkan Bank Umum perlu menjadi perhatian khusus dan penanganan yang cermat mengingat bila tidak ditangani sejak dini akan berpotensi mengganggu stabilitas perbankan secara keseluruhan. Berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan oleh ketiga instansi dimaksud pada bulan Desember 2008, prosentase perkembangan penanganan kasus-kasus yang telah dilaporkan sejak tahun 1999 adalah sebagai berikut:

Dalam rangka mensosialisasikan SKB, Bank Indonesia secara berkesinambungan telah menyelenggarakan kegiatan seminar dan lokakarya (semiloka) di Padang, Manado, Palu, dan Batam dengan mengangkat tema “Penanganan Dugaan Tipibank dan Mediasi Perbankan”. Dengan kegiatan semiloka ini diharapkan peserta dapat memahami modus operandi Tipibank dan unsur-unsur Tipibank sehingga kasus perbankan dapat ditangani secara lebih menyeluruh dan peserta memahami mediasi perbankan yang difasilitasi oleh Bank Indonesia. Adapun peserta semiloka berasal dari Kepolisian Negara RI, Kejaksaan RI dan Pengadilan, dengan materi yang diberikan yakni mengenai kegiatan operasional perbankan, rahasia bank, titik rawan penyimpangan perbankan, kriteria Tipibank, mekanisme koordinasi penanganan dugaan Tipibank, modus operandi Tipibank terkini dan mediasi perbankan. Selain itu, Bank Indonesia beberapa kali memenuhi permintaan sebagai narasumber dari pihak perbankan, Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), Kepolisian Negara RI, Mahkamah Agung RI, dan instansi lainya dalam pemberian materi terkait Tipibank. Bank Indonesia juga aktif berpartisipasi sebagai anggota beberapa satuan tugas yang dibentuk oleh beberapa instansi pemerintah seperti: a. Bapepam-LK, mengenai penegakan hukum atas tindakan melawan hukum yang terkait dengan krisis disektor keuangan global dan/atau Tipibank; dan b. Bappenas, dalam rangka konvensi PBB mengenai pemberantasan korupsi. Untuk mendukung praktek perbankan yang sehat

Grafik 4.1 Perkembangan Penanganan Kasus Tipibank

terbebas dari penyimpangan di bidang perbankan termasuk praktek korupsi, kolusi dan nepotisme, Bank Indonesia telah menyelenggarakan 2 (dua) kali sosialisasi bersama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dengan tema “Pencegahan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) dalam Rangka Mewujudkan Good Corporate Governance” dan “Peran Perbankan dalam rangka mendukung pemberantasan Tindak Pidana Korupsi”.

Dari data tersebut di atas menunjukkan bahwa kasus-kasus yang diserahkan oleh Bank Indonesia kepada penyidik telah ditindaklanjuti oleh Kepolisian dan Kejaksaan RI, bahkan sebanyak 30% telah dijatuhkan vonis dan 8% masih dalam proses pengadilan.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

75

Bab 4

Pengawasan Perbankan

Mediasi Perbankan
Pembentukan lembaga mediasi perbankan independen yang akan mewadahi penyelenggaraan mediasi perbankan belum dapat direalisasikan karena adanya kendala-kendala antara lain aspek pendanaan dan sumber daya manusia. Berkenaan dengan hal tersebut, Bank Indonesia telah menerbitkan Peraturan Bank Indonesia No.10/1/PBI/2008 tanggal 29 Januari 2008 tentang Perubahan atas Peraturan Bank Indonesia No.8/5/PBI/2006 yang mengatur bahwa fungsi mediasi perbankan dilaksanakan oleh Bank Indonesia untuk sementara waktu sampai dengan pembentukan lembaga mediasi perbankan independen oleh asosiasi perbankan. Sejalan dengan pelaksanaan fungsi mediasi perbankan tersebut, sejak Januari sampai dengan Desember 2008, Bank Indonesia telah menerima 307 kasus yang disampaikan nasabah. Kasus yang diajukan kepada Bank Indonesia tersebut sebagian besar merupakan sengketa yang terkait dengan produk/ jasa di bidang sistem pembayaran, serta penyaluran dan penghimpunan dana, dengan rincian sebagai berikut :
Tabel 4.20 Mediasi Perbankan

ditangani selama tahun 2008 sebanyak 278 kasus dan secara kumulatif sejak tahun 2006 sebanyak 477 kasus. Adapun kasus yang masih dalam proses sebanyak 29 kasus. Selama tahun 2008, Bank Indonesia tidak menerima permohonan penyelesaian sengketa melalui mediasi dari nasabah bank syariah. Dari berbagai kasus yang ditangani, sebagian besar merupakan lingkup pengaduan nasabah yang masih memerlukan penyelesaian terlebih dahulu oleh bank sehingga belum dapat dilakukan mediasi perbankan di Bank Indonesia mengingat mediasi perbankan merupakan penyelesaian sengketa pada layer kedua (apabila nasabah tidak puas terhadap penyelesaian pengaduan oleh bank). Ekspektasi masyarakat atas penyelesaian sengketa melalui mediasi perbankan juga kian meningkat di tahun 2008 karena permasalahan yang diajukan terkadang diluar ruang lingkup sengketa sehingga tidak dapat diselesaikan melalui mediasi perbankan di Bank Indonesia. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa masyarakat maupun perbankan masih memerlukan edukasi mengenai mediasi perbankan. Dalam rangka memberi pemahaman dan memperkenalkan fungsi mediasi perbankan kepada masyarakat, Bank Indonesia secara terus menerus Kumulatif 2006 - 2008 85 172 175 3 24 47 506 melakukan sosialisasi dan diseminasi di berbagai kota dalam bentuk lomba penulisan artikel, seminar, workshop, pelatihan, audiensi, Festival Ekonomi Syariah dan Pekan Raya Jakarta, talkshow, penyebaran leaflet dan sarana lainnya. Selain itu, Bank Indonesia telah melakukan koordinasi dengan Working Group Mediasi Perbankan (WGMP) yang terdiri dari contact person dari beberapa bank yang dianggap dapat merepresentasikan perbankan. Selama tahun 2008 telah dilakukan 3 (tiga) kali pertemuan dengan WGMP dengan tujuan yaitu:

Jenis Produk Penghimpunan Dana Penyaluran Dana Sistem Pembayaran Produk Kerjasama Produk Lainnya Diluar Permasalahan produk perbankan Total

Tahun 2008 58 106 93 1 16 33 307

Dari data tersebut, selama tahun 2008 sengketa yang disampaikan nasabah per triwulan rata-rata sebanyak 77 kasus. Sengketa yang sudah selesai

1.

Penyamaan persepsi dan sharing information mengenai pentingnya penanganan pengaduan nasabah dan mediasi Perbankan serta pengalaman

76

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

dalam menangani publikasi negatif; 2. Peningkatan pemahaman dan wawasan mengenai prospek perkembangan mediasi perbankan; 3. Memperoleh masukan dari industri perbankan bagi penyempurnaan peraturan penyelesaian pengaduan nasabah dan mediasi perbankan; 4. Penyelarasan persepsi mengenai permasalahan pemblokiran simpanan nasabah serta penyusunan bye laws “pemblokiran simpanan nasabah”; dan 5. Memberikan wawasan, wacana dan alternatif solusi bagi bank berkaitan dengan pelaksanaan mediasi di pengadilan. Fungsi Mediasi Perbankan yang dilaksanakan oleh Bank Indonesia didukung oleh tenaga mediator yang profesional di bidang perbankan. Untuk mempersiapkan dan melatih tenaga mediator tersebut, Bank Indonesia telah melakukan hal-hal sebagai berikut: 1. Melaksanakan program sertifikasi mediator bagi pegawai Bank Indonesia yang telah menghasilkan 3. 2.

140 orang certified mediator yang tersebar di beberapa satuan kerja di Kantor Pusat dan Kantor Bank Indonesia dengan berbagai bidang keahlian yang terkait dengan produk dan jasa bank pada Bank Umum, Bank Syariah dan Bank Perkreditan Rakyat; Melakukan refreshment, penyamaan persepsi dan tukar menukar informasi mengenai penanganan pengaduan nasabah dan mediasi perbankan terhadap certified mediator melalui Forum Komunikasi Mediator Bank Indonesia; dan Melakukan kerjasama dengan Badan Arbitrase Nasional Indonesia dan Singapore Mediation Centre dalam bentuk tukar menukar informasi dan seminar. Dengan memperhatikan bahwa pelaksanaan mediasi perbankan bermanfaat bagi perlindungan nasabah dan terpeliharanya reputasi bank, maka pada tahun 2009, Bank Indonesia akan terus melakukan sosialisasi mediasi perbankan.

Boks 4.2

Penanganan dan Koordinasi Tindak Pidana Perbankan
menemukan adanya indikasi Tipibank pada salah satu bank umum, melalui koordinasi yang erat antara Bank Indonesia dan anggota Tim Kerja SKB Tingkat Pusat dari Bareskrim Polri, telah dilakukan upaya yang menggagalkan Direksi Bank Umum dimaksud membawa lari uang sebesar lebih kurang Rp16 miliar. Uang tersebut kemudian disita oleh Bareskrim Polri untuk dilampirkan dalam berkas perkara tersangka Direksi Bank Umum dimaksud dan dititipkan di Bank Indonesia. Dalam perkembangannya, pada tahun 2005 Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan memutuskan salah seorang terdakwa

Dalam rangka memperlancar, mempercepat dan mengoptimalkan penanganan tindak pidana di bidang perbankan, Bank Indonesia melakukan kerjasama dengan Kejaksaan Republik Indonesia dan Kepolisian RI. Selain itu, Bank Indonesia juga aktif bekerjasama sebagai anggota satuan tugas yang terkait dengan Penanganan Dugaan Tindakan Melawan Hukum di Bidang Penghimpunan Dana dan Pengelolaan Investasi. Beberapa hasil koordinasi penanganan kasus yang dilakukan selama tahun 2008 adalah sebagai berikut: 1. Penyelamatan Barang Bukti Rp16 Miliar Pada sekitar tahun 2004, saat Bank Indonesia

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

77

Bab 4

Pengawasan Perbankan

dalam kasus bank umum tersebut bersalah dan menghukum yang bersangkutan dengan pidana penjara, sedangkan terhadap barang bukti berupa uang dimaksud sebagian besar dikembalikan kepada pihak-pihak tertentu. Namun menurut Bank Indonesia dan Departemen Keuangan, uang tersebut merupakan milik negara dan juga aset yang akan digunakan untuk menutupi sebagian pengeluaran pemerintah dalam rangka program penjaminan. Selanjutnya terhadap permasalahan dimaksud Tim SKB kembali melakukan koordinasi yang pada akhirnya memutuskan bahwa demi kepastian hukum, Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan akan tetap melaksanakan eksekusi atas putusan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan terhadap barang bukti berupa uang yang dititipkan di Bank Indonesia dalam kasus bank umum tersebut. Pada saat yang sama, penyidik Bareskrim Polri akan melakukan penyitaan kembali atas barang bukti berupa uang dimaksud untuk dilampirkan dalam berkas perkara bank umum tersebut dengan tersangka lainnya yang masih dalam proses di Bareskrim Polri. 2. Penanganan Tindak Pidana Pengambilan Uang BPR oleh Grupnya Dari hasil investigasi yang dilakukan pada salah satu BPR, diketahui bahwa PT BPR dimaksud memberikan kredit kepada beberapa debitur yang dilakukan untuk menutupi pengambilan uang BPR oleh Grup BPR dan Komisaris Utama BPR dimaksud. Kasus dimaksud dibahas dalam rapat Tim Kerja SKB Tingkat Pusat dan disepakati kasus telah memenuhi unsur Tipibank sebagaimana diatur dalam Pasal 49 ayat (1) huruf a dan c UU No. 7 Tahun 1992 Tentang 3.

Perbankan sebagaimana telah diubah dengan UU No. 10 Tahun 1998. Selanjutnya, Bank Indonesia berkoordinasi dengan Kepolisian untuk mendukung upaya penyidikan yang dilakukan, antara lain dengan memberikan keterangan sebagai Saksi dan Ahli serta membantu upaya penyitaan terhadap dokumen/berkas yang terkait dengan pemberian kredit tersebut. Sebagai tindak lanjut penanganan kasus, Kepolisian RI mengadakan gelar perkara di Kejaksaan Agung RI dengan mengundang Bank Indonesia. Dalam gelar perkara tersebut Kejaksaan Agung RI menyatakan bahwa kasus pada BPR tersebut telah memiliki indikasi Tipibank dan diharapkan dapat segera dilimpahkan ke Kejaksaan Agung RI untuk diproses penuntutannya. Penanganan Praktek Penghimpunan Dana Serupa Bank Tanpa Izin Dalam keanggotaan Bank Indonesia pada Satuan Tugas Penanganan Dugaan Tindakan Melawan Hukum di Bidang Penghimpunan Dana dan Pengelolaan Investasi (Satgas Waspada Investasi), Bank Indonesia memperoleh informasi dugaan kegiatan penghimpunan dana serupa bank tanpa izin yang dilakukan sebuah perusahaan konsultan manajemen berbadan hukum perseroan terbatas. Kasus ini ditindaklanjuti oleh Bank Indonesia berkoordinasi dengan penyidik melalui mekanisme SKB. Kegiatan penghimpunan dana tersebut sedang diproses penyidikannya dengan sangkaan melanggar Pasal 16 UU No.7 Tahun 1992 sebagaimana telah diubah dengan UU No. 10 tahun 1998 (UU Perbankan), dengan ancaman pidana sebagaimana diatur dalam Pasal 46 UU Perbankan.

78

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Pengawasan Perbankan

Bab 4

PEMERIKSAAN KREDIT LIKUIDITAS BANK INDONESIA (KLBI) DAN TWO STEP LOAN (TSL)
Bank Indonesia melakukan pemeriksaan KLBI dan TSL terhadap Bank dan BUMN Koordinator dengan tujuan mengamankan aset Bank Indonesia yang berupa hak tagih atas KLBI dan sebagai bentuk tanggung jawab atas pengelolaan TSL. Jenis pemeriksaan yang dilakukan merupakan pemeriksaan kepatuhan (compliance audit) untuk meneliti kepatuhan Bank dan BUMN Koordinator terhadap ketentuan Bank Indonesia, Pemerintah atau perjanjian KLBI/TSL yang berlaku serta meneliti kebenaran data KLBI/TSL yang disampaikan kepada Bank Indonesia. Bank dan BUMN Koordinator penyalur KLBI dan TSL yang masih memiliki baki debet sampai dengan posisi 31 Desember 2008 sejumlah 54 institusi, yang terdiri dari 52 bank dan 2 BUMN Koordinator. Masingmasing bank mengelola beberapa skim termasuk Bank BTN, sedangkan PT. PNM sebagai salah satu BUMN Koordinator yang bukan bank menyalurkan KLBI yang disebut dana kelolaan melalui Bank-Bank Pelaksana. Jumlah baki debet KLBI dan TSL posisi 31 Desember 2008 adalah sebesar Rp10,7 triliun; yang terdiri dari Rp5,8 triliun dengan pola Channeling (untuk skim KUT dan KPKM) sedangkan sisanya sebesar Rp4,9 triliun

disalurkan untuk skim selain kedua skim tersebut dengan pola Executing. Pada grafik 4.2, dilihat dari baki debet 10 Bank/ BUMN Koordinator terbesar, skim yang dikelola Bank/ BUMN Koordinator terbanyak adalah skim KUT, yang diikuti antara lain oleh Dana Kelolaan, KKPA, KPRS/RSS, KKPA-PIR Trans dan KPKM. Selama tahun 2008, Bank Indonesia telah melakukan pemeriksaan KLBI/TSL terhadap 5 bank dan 2 BUMN Koordinator. Dengan demikian, sejak tahun 2004 sampai dengan 2008, Bank dan BUMN Koordinator yang telah diperiksa sejumlah 17 atau sekitar 31,5% dari jumlah institusi penyalur KLBI/TSL yang masih memiliki baki debet hingga akhir tahun 2008.

Grafik 4.3 Data Baki Debet KLB dan TSL Posisi 31 Desember 2008
�����������������������������
��������� ��������� ��������� ��������� ��������� �������

Berdasarkan hasil pemeriksaan KLBI dan TSL pada tahun 2008, sebagian besar temuan merupakan kesalahan bank dalam pengelolaan skim KPRS/RSS, yang antara lain diikuti oleh skim KKPA, KUT dan KPKM (walaupun pada saat pemeriksaan porsi nilai baki debet KLBI dan TSL
��� ���� ��� ������� ��� ���� ���� ���� ���� ���� ��� ���� ������� ������� ��������� ������� ����� �����

terbesar adalah skim KUT). Hal tersebut dikarenakan pada tahun 2008, DKBU melakukan pemeriksaan terhadap BUMN Koordinator yang mengelola skim KPRS/RSS dan bank dengan karakteristik sebagian besar KLBI-nya disalurkan untuk skim KPRS/RSS, sehingga temuan terkait KPRS/RSS hampir mencapai 30%.

���������������������
����������� ������ ���� ���������������������������� ��� �������������� �������� ���� ������������� ���

Grafik 4.2 Data Baki Debet (KLBI/TSL) Posisi 31 Desember 2008

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

79

Bab 4

Pengawasan Perbankan

KREDIT USAHA RAKYAT
Bank Indonesia berperan sebagai counterpart Pemerintah dalam program Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang bertujuan untuk mendorong perbankan agar menyalurkan kredit/pembiayaan kepada UMKM dan koperasi yang layak (feasible) namun belum bankable melalui peningkatan kapasitas Perusahaan Penjamin (Lembaga Penjamin Kredit/LPK). Program KUR ini ditandai
Grafik 4.4 Hasil Pemeriksaan KLBI dan TSL 2008

dengan Nota Kepahaman Bersama antara Pemerintah dan 6 Bank pelaksana yang terdiri dari PT. Bank Rakyat Indonesia (BRI), PT. Bank Mandiri, PT. Bank Negara Indonesia (BNI), PT. Bank Tabungan Negara (BTN), PT. Bank Syariah Mandiri dan PT. Bank Bukopin. Berdasarkan data Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian menunjukkan bahwa realisasi penyaluran KUR posisi Desember 2008 sebesar Rp12,6 triliun dengan total debitur sebanyak 1.671.668 debitur, dengan ratarata kredit Rp7,5 juta. Porsi penyaluran KUR terbesar disumbangkan oleh BRI yaitu sebesar Rp 9,2 triliun atau 72,9% dari total penyaluran KUR. Dari nilai tersebut, 68,4% diantaranya merupakan kredit mikro dengan rata-rata kredit Rp3,9 juta. Dilihat dari sektor, penyaluran didominasi oleh sektor perdagangan, restoran dan hotel mencapai 58,5% selanjutnya diikuti oleh sektor pertanian sebesar 21,9%. Sementara menurut daerah tingkat I, Propinsi Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat merupakan tiga urutan teratas daerah penerima program ini dengan persentase masing-masing 15,2%, 14,9% dan 12,5%.

Hasil pemeriksaan KLBI/TSL tahun 2008 masih menunjukkan adanya ketidakpatuhan Bank dan BUMN Koordinator terhadap ketentuan KLBI dan TSL. Sebagai konsekuensi dari ketidakpatuhan tersebut, Bank Indonesia mengenakan sanksi berupa penarikan KLBI dan atau sanksi suku bunga berbeda kepada institusi penyalur kredit dimaksud. Sanksi penarikan KLBI dikenakan terhadap ketidaksesuaian dalam pemenuhan persyaratan kredit terhadap ketentuan, misalnya dalam hal angsuran KUT dan KPKM serta pelunasan dini KPRS/RSS yang belum dilaporkan kepada Bank Indonesia; pemberian plafon KKPA per debitur yang melebihi ketentuan; dan pemberian kredit lebih dari satu fasilitas kepada debitur KPRS/RSS. Sedangkan sanksi pengenaan suku bunga berbeda diberikan karena keterlambatan realisasi dari bank kepada debitur dan keterlambatan pelaporan yang disampaikan bank kepada Bank Indonesia, antara lain: keterlambatan pelimpahan KKPA kepada Koperasi serta keterlambatan pelaporan angsuran KUT, KPKM dan pelunasan dini KPRS/RSS. Selain itu, sering kali ditemukan bank tidak memiliki struktur organisasi yang jelas dalam hal pengelolaan KLBI/TSL yang mengakibatkan kesalahan dalam penatausahaan dokumen kredit dan laporan yang disampaikan kepada Bank Indonesia. Hal tersebut dapat mengurangi tingkat keyakinan Bank Indonesia terhadap data yang disampaikan bank terkait dengan pengelolaan KLBI dan TSL.

80

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Bab 5 Arah Kebijakan Perbankan 2009

Arah Kebijakan Perbankan 2009

Bab 5

Bab 5
Arah Kebijakan Perbankan 2009
Optimisme terhadap pertumbuhan dan prospek perbankan tahun 2009 masih cukup baik didukung ketahanan perbankan tahun 2008 yang masih terjaga dalam kondisi tekanan yang meningkat akibat krisis keuangan global. Tahun 2009, perekonomian nasional diperkirakan masih tetap tumbuh pada kisaran 4 - 5%. Oleh karena itu, dengan didukung sektor perbankan yang masih dominan dalam sistem keuangan dan ekonomi di Indonesia maka peran industri perbankan tetap diharapkan dapat berperan sebagai salah satu motor yang mendorong pertumbuhan ekonomi dengan tetap memperhatikan berbagai risiko yang berpotensi muncul.

PROSPEK PERBANKAN
Prospek Industri perbankan masih positif. Tidak dipungkiri bahwa terjadinya krisis keuangan global pada triwulan terakhir 2008 masih terus bergejolak sampai saat ini mempunyai dampak terhadap sistem keuangan Indonesia, termasuk sektor perbankan. Namun demikian, laju pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan masih cukup kuat di tengah krisis global yang sedang berlangsung. Proyeksi pertumbuhan perekonomian nasional diperkirakan berada pada kisaran 4 - 5% di tahun 2009. Hal ini setidaknya berpengaruh dan memberikan optimisme terhadap prospek perbankan Indonesia untuk tetap dapat bergerak pada tahun depan mengingat kredit perbankan masih tetap diperlukan sebagai salah satu pilar utama pembiayaan dalam pertumbuhan perekonomian nasional. Pertumbuhan kredit pada tahun 2009 d i p r o y e k s i k a n t ida k a k a n se t inggi t a hun sebelumnya. Fenomena tersebut dapat dipandang dari beberapa sisi. Pertama, terjadinya krisis global berimbas terhadap kapasitas permintaan maupun produksi sektor riil dalam negeri karena menurunnya tingkat ekspor maupun investasi. Kondisi ini beserta

dampak turunannya akan memicu perbankan untuk lebih berhati - hati dalam menyalurkan kreditnya baik untuk sektor korporasi maupun individual. Selain itu, dalam jangka pendek kondisi likuiditas yang masih cukup ketat perlu tetap diperhatikan sebagai salah satu faktor yang berperan dalam membentuk tingkat suku bunga perbankan maupun ketahanan sistem perbankan secara keseluruhan Adanya tekanan terhadap sektor riil akibat krisis global. Kondisi tersebut juga berpotensi berimbas terhadap eksposur aset bank, salah satunya adalah adanya potensi tekanan yang cukup kuat terhadap kualitas aktiva perbankan. Tekanan ini pada akhirnya juga berpotensi menimbulkan dampak terhadap tren peningkatan NPL. Kondisi tersebut pada akhirnya dapat membebani modal bank akibat meningkatnya biaya provisioning terhadap kualitas aktiva bank yang memburuk, sehingga rasio kecukupan modal bank (CAR) secara keseluruhan juga akan terimbas. Industri perbankan syariah diperkirakan masih akan mengalami pertumbuhan. Walaupun tidak tertutup kemungkinan laju pertumbuhan di tahun 2009 akan lebih rendah dari laju pertumbuhan di tahun

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

83

Bab 5

Arah Kebijakan Perbankan 2009

2008, perbankan syariah diproyeksikan mengalami pertumbuhan didasarkan pada beberapa asumsi antara lain : (1) pertumbuhan aset perbankan syariah yang mencapai Rp50 triliun hingga akhir 2008; dan, (2) adanya penambahan BUS baru, spin off serta proses akuisisi oleh investor bank syariah baru yang akan mendorong pertumbuhan lebih cepat. Industri BPR diperkirakan juga masih terus tumbuh. Didukung upaya penguatan kelembagaan BPR yang terus dilakukan, dengan melihat potensi pasar BPR yang masih cukup tinggi sebagai satu penopang kekuatan ekonomi lokal, maka industri BPR diperkirakan masih terus tumbuh.

risiko bank serta dengan melanjutkan mempertajam konsolidasi perbankan nasional. Ketiga, secara internal Bank Indonesia juga melakukan langkah - langkah yang terkait dengan penguatan Risk Based Supervision dan penyempurnaan fungsi dan organisasi Bank Indonesia

Bank Umum
Untuk mendukung arah kebijakan perbankan sehingga dapat menjadi stimulus pertumbuhan ekonomi sekaligus memperkuat ketahanan perbankan, Bank Indonesia menetapkan kebijakan bagi bank umum yang difokuskan pada: 1. Pemberian Keleluasaan Penyaluran Kredit Perbankan.

ARAH KEBIJAKAN PERBANKAN 2009
Langkah kebijakan di bidang perbankan diharapkan dapat menjadi stimulus pertumbuhan ekonomi sekaligus memperkuat ketahanan perbankan. Langkah kebijakan yang akan ditempuh pada tahun 2009 terutama adalah untuk mengantisipasi tantangan yang dihadapi oleh perekonomian domestik sebagai akibat dari krisis keuangan global dan pencapaian target pertumbuhan ekonomi Indonesia di tengah kelesuan ekonomi dunia. Di satu sisi langkah kebijakan tersebut diharapkan dapat menjadi stimulus pertumbuhan perekonomian di tengah kondisi perekonomian dunia yang masih belum kondusif. Di sisi lain dapat memperkuat ketahanan bank dalam mendukung kestabilan sistem keuangan. Sehubungan dengan sasaran kebijakan tersebut di atas, Bank Indonesia menetapkan beberapa langkah kebijakan, yakni : Pertama, tetap menjaga kemampuan bank untuk bertindak sebagai agent of development, diantaranya melalui peningkatan peran serta perbankan dalam penyaluran kredit serta peningkatan efisiensi dan jangkauan pelayanan bank dalam pembiayaan untuk mendorong pergerakan sektor riil. Kedua, memperkuat ketahanan sistem perbankan nasional melalui penyempurnaan sistem pengawasan bank dan manajemen

Untuk memberikan keleluasaan penyaluran kredit perbankan, beberapa upaya yang akan ditempuh oleh Bank Indonesia meliputi : a. Meningkatkan peran serta perbankan dalam penyaluran kredit kepada usaha mikro, kecil, dan menengah (KUMKM). Dalam hal ini, Bank Indonesia antara lain menetapkan : (i) penurunan bobot risiko dalam perhitungan aktiva tertimbang menurut risiko (ATMR) untuk KUMKM yang dijamin lembaga penjaminan/ asuransi kredit berstatus BUMN yang memenuhi persyaratan tertentu dari 50% menjadi 20%; dan (ii) penurunan bobot risiko dalam perhitungan ATMR untuk KUMKM yang dijamin lembaga penjaminan/ asuransi bukan berstatus BUMN yang memenuhi persyaratan tertentu dari 85% menjadi sesuai rating lembaga penjaminan/ asuransi kredit yaitu: (a) AAA s.d AA- : 20%; (b) A+ s.d BBB- : 50%; (c) BB+ s.d B- : 75%. b. Meningkatkan efisiensi bank dalam melakukan pembiayaan dalam rangka mendorong pergerakan sektor riil. Kebijakan ini merupakan penyesuaian atas ketentuan Bank Indonesia mengenai kualitas

84

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Arah Kebijakan Perbankan 2009

Bab 5

aktiva. Penyesuaian ketentuan tersebut meliputi antara lain: (i) plafon kredit dan penyediaan dana lain yang penetapan kualitasnya hanya dinilai berdasarkan ketepatan pembayaran pokok dan/atau bunga, ditingkatkan jumlahnya dari yang semula sampai dengan Rp500 juta menjadi sampai dengan Rp1 milyar; (ii) suatu properti yang telah digunakan secara mayoritas untuk kegiatan usaha bank, seluruhnya tidak diperhitungkan sebagai properti terbengkalai sehingga tidak diperlukan pembentukan penyisihan penghapusan aktiva (PPA); (iii) perpanjangan jangka waktu penilaian agunan oleh penilai independen untuk agunan jenis tertentu yang dapat dijadikan pengurang PPA. c. Meningkatkan peran bank dalam memperluas jangkauan pelayanan kepada nasabah. Mengingat semakin beragamnya jaringan kantor bank yang dapat meningkatkan peran bank dalam memperluas jangkauan pelayanan kepada nasabah, Bank Indonesia menyesuaikan ketentuan mengenai bank umum antara lain: (i) menambah cakupan jenis kantor yang semula meliputi Kantor Cabang, Kantor di Bawah Kantor Cabang ditambahkan dengan Kantor Wilayah yaitu kantor yang membantu kantor pusat bank melakukan fungsi administrasi dan koordinasi terhadap beberapa kantor cabang diwilayah tertentu; dan Kantor Fungsional yaitu kantor bank yang melakukan kegiatan operasional dan non operasional secara terbatas dalam satu kegiatan fungsional, antara lain loan centre (ii) menyederhanakan proses pembukaan kantor dibawah kantor cabang pembantu dimana rencana pembukaan kantor kas dan kegiatan pelayanan kas dicantumkan dalam Rencana Bisnis Bank (RBB) dan pelaksanaannya dilaporkan dalam Laporan Realisasi RBB; (iii) prosedur peningkatan/penurunan status kantor 3. 2.

disederhanakan tanpa melalui proses tutup/ buka kantor; (iv) kepemilikan saham bank oleh Pemegang Saham Pengendali dilarang digadaikan atau dijaminkan kepada pihak lain. Percepatan Proses Konsolidasi Perbankan Dalam rangka lebih mempertajam arah dan proses konsolidasi perbankan nasional untuk menjadi perbankan yang sehat, kokoh, dan mempunyai daya saing yang tinggi, maka akan dilakukan beberapa penyesuaian ketentuan khususnya yang terkait dengan Merger, Konsolidasi dan Akuisisi (MKA). Beberapa hal yang akan diakomodasi dalam ketentuan ini antara lain adalah mempermudah persyaratan MKA melalui (i) persyaratan administasi yang cukup dilakukan hanya satu kali; (ii) Fit & Proper hanya dilakukan terhadap pihak - pihak yang belum melalui F&P (jika di tahap akuisisi telah dilakukan F&P, maka pada tahap merger tidak perlu lagi F&P); (iii) Jangka waktu proses perizinan akuisisi dan merger dipersingkat. Penguatan Sistem Perbankan Untuk lebih memperkuat sistem perbankan nasional di tengah kondisi krisis global yang masih berlangsung, maka beberapa hal yang akan ditempuh : a. Memperkuat ketahanan bank dalam menghadapi risiko operasional dengan memasukkan aspek risiko operasional dalam perhitungan kecukupan modal dalam rangka Basel II. Dalam rangka mendukung terwujudnya sistem perbankan yang sehat dan mampu bersaing secara nasional maupun internasional, risiko operasional merupakan salah satu risiko yang perlu diperhitungkan dalam perhitungan kecukupan modal. Untuk tahap awal, perhitungan ATMR untuk risiko operasional dilakukan dengan menggunakan Pendekatan Indikator Dasar. Perhitungan ini dilakukan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

85

Bab 5

Arah Kebijakan Perbankan 2009

dengan mengalikan rata-rata dari penjumlahan pendapatan bruto dari Januari sampai dengan Desember selama 3 tahun terakhir yang positif dengan tarif yang berlaku. Mengingat perlunya masa transisi bagi bank dalam mempersiapkan penerapan ketentuan ini, kepada bank diberikan waktu sampai dengan tahun 2010 dengan perhitungan dari rata - rata pendapatan bruto positif selama 3 (tiga) tahun terakhir yaitu sebesar: (i) 5% sejak tanggal 1 Januari 2010 sampai dengan 30 Juni 2010; (ii) 10% sejak tanggal 1 Juli 2010 sampai dengan 31 Desember 2010; (iii) 15% sejak tanggal 1 Januari 2011. b. Meningkatkan transparansi kondisi keuangan bank dan laporan keuangan bank. Kebijakan ini dituangkan dalam suatu Surat Edaran yang menjadi dasar untuk pemberlakuan Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia 2008 sebagai acuan bagi bank dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan sesuai PSAK dan ketentuan lain yang berlaku. Dengan ini diharapkan dapat terjadi peningkatan transparansi kondisi keuangan bank dan laporan keuangan bank menjadi relevan, komprehensif, andal, dan dapat diperbandingkan. Secara teknis, PAPI merupakan petunjuk pelaksanaan yang berisi penjabaran lebih lanjut dari beberapa Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang relevan bagi industri perbankan. PAPI juga mencakup penjabaran lebih lanjut dari PSAK No. 50 (Revisi 2006) tentang Instrumen Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan, dan PSAK No. 55 (Revisi 2006) tentang Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran, yang pemberlakuannya ditunda dari sejak 1 Januari 2009 menjadi sejak 1 Januari 2010. 5. 4. c.

Penerbitan PAPI dilakukan lebih awal untuk memberi waktu bagi bank dalam memahami dan mempersiapkan secara matang berbagai hal yang diperlukan, antara lain proses bisnis, sistem teknologi dan informasi akuntansi, serta persiapan sumber daya manusia terkait. Memperkuat manajemen risiko bank. Penguatan manajemen risiko pada bank diantaranya akan dilakukan melalui penyempurnaan ketentuan manajemen risiko mengenai pemantauan likuiditas bank sehingga diharapkan pemantauan risiko likuiditas bank menjadi lebih baik. Selain itu, juga akan dilakukan penyusunan dan penyempurnaan ketentuan manajemen risiko terkait dengan produk dan aktivitas baru yang dilakukan oleh bank, termasuk untuk kegiatan offshore product dan structured product. Penguatan Internal Bank Indonesia Untuk mencapai arah kebijakan Bank Indonesia tersebut diatas, maka secara internal Bank Indonesia juga akan melakukan langkah - langkah yang terkait dengan : penguatan implementasi Risk Based Supervision, peningkatan Surveillance terhadap risiko yang bersifat sistemik, maupun penyempurnaan fungsi dan organisasi Bank Indonesia Peningkatan Penerapan Anti Money Laundering Sejalan dengan rekomendasi FATF guna penyempurnaan dalam rangka kerangka regulasi Anti Money Laundering, Bank Indonesia akan melakukan penyempurnaan terhadap PBI No.3/10/ PBI/2001 tanggal 18 Juni 2001 tentang Penerapan Prinsip Mengenal Nasabah (Know Your Customer Principles/KYC Principles), termasuk penyempurnaan ketentuan yang terkait dengan wire transfer, KUPU, dan Pedagang Valuta Asing guna mengadopsi ketentuan-ketentuan yang direkomendasikan dalam 40 + 9 FATF Recommendation.

86

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Arah Kebijakan Perbankan 2009

Bab 5

Perbankan Syariah
Kebijakan perbankan syariah diarahkan pada terwujudnya sistem perbankan syariah yang efisien, stabil dan tahan terhadap gejolak keuangan sehingga dapat berperan sebagai salah satu pilar pendukung ekonomi nasional. Sejalan dengan amanah yang diberikan oleh UU No.21 tahun 2008 tentang perbankan syariah, Bank Indonesia telah menetapkan peran perbankan syariah sebagai salah satu pilar pendukung perekonomian Indonesia selain perbankan konvensional. Peran tersebut dapat dilakukan dengan baik jika industri perbankan syariah memiliki volume usaha yang cukup ekonomis dalam menggerakkan sistem perekonomian Indonesia. Oleh karena itu, kondisi hi-growth yang telah dicapai selama ini diupayakan untuk dipertahankan melalui berbagai upaya edukasi publik agar industri perbankan syariah dapat menjadi salah satu opsi yang memiliki keandalan operasional di dalam masyarakat. Untuk mencapai tujuan tersebut di atas, Bank Indonesia menetapkan kebijakan bagi perbankan syariah yang difokuskan pada : 1. Penyusunan Peraturan Pelaksanaan UU Perbankan Syariah Penetapan UU No.21 tahun 2008 tentang p e r b a n k a n syariah merupakan milestone pengembangan industri perbankan syariah nasional. UU tersebut mengandung pokok-pokok pengaturan dasar industri perbankan syariah menuju sistem perbankan syariah yang efisien, stabil dan tahan terhadap gejolak keuangan. Pokok-pokok pengaturan tersebut akan dielaborasi ke dalam peraturan-peraturan teknis (Peraturan Pemerintah dan Peraturan Bank Indonesia) yang telah dimulai sejak semester kedua tahun 2008. Upaya elaborasi UU No.21 akan terus dilanjutkan di tahun 2009 sehingga industri perbankan syariah memiliki perangkat peraturan prudential yang semakin lengkap. Elaborasi ketentuan akan juga 3. 2.

menyentuh undang-undang yang terkait dengan kegiatan keuangan syariah seperti UU No. 19 Tahun 2008 mengenai Surat Berharga Syariah Negara dan antisipasi UU perpajakan yang baru. Khusus mengenai perlakuan pajak bagi instrumen keuangan syariah, Pemerintah secara proaktif telah menerbitkan Peraturan Pemerintah yang memberikan perlakuan pajak yang sama kepada transaksi keuangan syariah. Hal ini diharapkan akan menambah daya saing industri perbankan syariah secara signifikan. Peningkatan Kualitas SDM Perbankan Syariah Kemampuan eksplorasi pelaku perbankan syariah pada sektor-sektor ekonomi yang diserta kemampuan evaluasi usaha dan kewirausahaan perlu dimiliki. Hal yang sama diperlukan pula oleh pengawas perbankan syariah agar dapat menginterpretasikan arah pergerakan ekonomi riil sebagai mitra usaha perbankan syariah dan menghubungkan kondisi tersebut dengan kondisi kesehatan bank syariah. Secara jangka panjang, upaya bagi peningkatan kualitas sumber daya manusia dapat dilakukan melalui kerjasama dengan lembaga pendidikan dan pelatihan. Bank Indonesia secara konsisten membantu upaya-upaya penguatan SDM dalam bentuk bantuan penguatan kurikulum, distribusi literatur dan pelatihan tenaga pengajar di perguruan tinggi-perguruan tinggi. Untuk meningkatkan awareness kalangan akademisi dan peneliti, di masa yang akan datang, Bank Indonesia akan terus aktif mengajak lembaga-lembaga penelitian untuk ikut terlibat dalam program eksplorasi pengetahuan dan pelatihan keahlian perbankan dan keuangan syariah. Penguatan Likuiditas Salah satu dampak negatif dari krisis keuangan global ialah ketersediaan pembiayaan cenderung mengetat ketika persepsi risiko meningkat dengan situasi likuiditas yang tersebar tidak merata terutama di

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

87

Bab 5

Arah Kebijakan Perbankan 2009

pasar uang. Untuk menghadapi kondisi pengetatan likuiditas yang tidak terduga, Bank Indonesia terus mengembangkan instrumen-instrumen alternatif yang dapat digunakan untuk membantu perbankan syariah seperti perluasan Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Syariah (FPJPS). Selain itu, industri harus pula dapat mengembangkan kemampuannya dalam memanfaatkan sumber-sumber pendanaan jangka pendek melalui perjanjian kerjasama dengan lembaga keuangan syariah lain dan peningkatan tingkat loyalitas nasabah perbankan syariah terutama pada saat perbankan syariah mengalami tekanan kenaikan tingkat suku bunga. 4. Penguatan Manajemen Risiko Langkah antisipasi lainnya untuk memperkuat ketahanan sistem perbankan syariah ialah dengan menyempurnakan penerapan manajemen risiko pada perbankan syariah. Untuk itu Bank Indonesia akan menyusun peraturan yang terkait dengan pelaksanaan manajemen risiko di bank syariah yang direncanakan akan terbit pada tahun 2009. Sebagai pendukung pelaksanaan manajemen risiko tersebut, akan ditingkatkan pula transparansi kondisi keuangan bank dan laporan keuangan bank, antara lain menyangkut penyampaian informasi kepada investment account holder secara tepat waktu dan memadai. 5. Penguatan Permodalan Sebagai lembaga keuangan dengan tingkat leverage yang tinggi, peningkatan DPK perbankan syariah harus diiringi dengan peningkatan modal sehingga perbankan syariah tetap memiliki financial buffer yang tinggi. Peningkatan permodalan perbankan syariah dapat dilakukan baik secara internal melalui dividen policy dan penambahan modal baru oleh pemilik atau investor baru. Bank Indonesia akan secara konsisten mendorong pertumbuhan modal melalui kedua metode tersebut.

6.

Peningkatan kualitas dan kuantitas penelitian Sistem keuangan syariah memiliki keunikan operasi dan membutuhkan dukungan infrastruktur yang khusus dalam mendukung kegiatan operasi secara efisien. Salah satu kegiatan riset yang akan dilakukan mulai tahun 2009 adalah identifikasi indeks-indeks perekonomian yang dapat digunakan sebagai benchmark dalam menetapkan pricing dalam keuangan syariah.

BPR
Kebijakan BPR tetap diarahkan pada terwujudnya industri BPR yang kuat dan sehat sebagai salah satu penopang kekuatan ekonomi lokal. Meski secara umum, industri BPR tidak secara langsung terimbas oleh dampak krisis keuangan global, namun belajar dari pengalaman krisis dan bercermin dari kasus-kasus yang menimpa BPR, maka untuk mewujudkan industri BPR yang sehat dan kuat tetap perlu diupayakan. Untuk mencapai sasaran kebijakan tersebut di atas, Bank Indonesia menetapkan kebijakan bagi BPR yang difokuskan pada : a. Pengawasan yang lebih terfokus. Bank Indonesia akan lebih fokus pada pengawasan terhadap BPR strata besar dengan mempertimbangkan variasi produk dan pelayanan yang disediakan dan eksposur kredit pada skala usaha besar dan sektor usaha yang rentan terhadap gejolak ekonomi; b. Pengaturan dan pengawasan terhadap holding company/business group BPR. Dalam rangka peningkatan economic of scale BPR dalam satu grup dan efektivitas pengawasan BPR dalam satu kelompok kepemilikan, serta penegakan prinsip governance terhadap pemilik/holding company dalam pengelolaan BPR, akan ditetapkan pengaturan yang jelas mengenai fungsi dan tanggung jawab holding company. Selanjutnya, upaya tersebut

88

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Arah Kebijakan Perbankan 2009

Bab 5

akan diarahkan pada peningkatan fungsi holding company sebagai Lembaga Apex bagi BPR terkait. c. Pembatasan penempatan dana BPR. Sebagai antisipasi meluasnya systemic risk yang berpotensi terjadi antar BPR, maka penempatan dana pada BPR lain akan dibatasi. d. Peningkatan daya saing. Sebagai bagian dari komunitas ASEAN, dengan ditandatanganinya Piagam ASEAN (ASEAN Charter) dan ASEAN Economic Community (AEC), industri BPR tidak terlepas dari peluang dan tantangan masuknya arus persaingan lembaga keuangan dari negara-negara lain di kawasan ASEAN sebagai konsekuensi dari era baru liberalisasi. Untuk itu, ditetapkan upaya-upaya dalam rangka meningkatkan daya saing industri BPR melalui penguatan kelembagaan dan operasional BPR.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

89

halaman ini sengaja dikosongkan

Lampiran

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

L.1

Lampiran 1
Peraturan Perbankan 2008
Peraturan Bank Indonesia (PBI) selama tahun 2008 berdasarkan urutan penerbitannya adalah sebagai berikut: 1. PBI No. 10/1/PBI/2008 tanggal 30 Januari 2008 tentang Perubahan Atas PBI No. 8/5/ PBI/2006 Tentang Mediasi Perbankan. Dengan memperhatikan bahwa pelaksanaan mediasi perbankan sebagai alternatif penyelesaian sengketa di bidang perbankan bermanfaat bagi tujuan perlindungan kepentingan nasabah dan terpeliharanya reputasi bank, maka pelaksanaan fungsi mediasi perbankan pasca 2007 akan terus dilakukan oleh Bank Indonesia sampai dengan terbentuknya lembaga mediasi perbankan yang independen. Hal ini mengingat bahwa pembentukan lembaga mediasi yang independen oleh asosiasi perbankan sampai dengan akhir tahun 2007 belum dapat dilaksanakan karena berbagai faktor, antara lain faktor sumber daya manusia dan pendanaan. Sementara pelaksanaan fungsi mediasi perbankan oleh Bank Indonesia sesuai PBI diatas hanya dapat dilaksanakan sampai dengan akhir 2007. 2. PBI No. 10/2/PBI/2008 tanggal 4 Februari 2008 tentang Bank Indonesia Scripless Securities Settlement System. Bank Indonesia Scriptless Securities Settlement System (BI-SSSS) adalah sarana transaksi dengan Bank Indonesia termasuk penatausahaannya dan penatausahaan Surat Berharga secara elektronik dan terhubung langsung antara Peserta, Penyelenggara dan Sistem BI-RTGS. Dalam rangka mengakomodasi perkembangan transaksi surat berharga dipandang 4. 3. perlu menyempurnakan mekanisme penatausahaan surat berharga melalui BI-SSSS. Selain itu dengan terintegrasinya BI-SSSS dengan sistem settlement pembayaran melalui Sistem Bank Indonesia-Real Time Gross Settlement, dipandang perlu keselarasan pengaturan yang terkait dengan status kepesertaan dan kepastian settlement (finality of settlement) transaksi melalui BI-SSSS. PBI No.10/3/PBI/2008 tanggal 4 Februari 2008 tentang Laporan Kantor Pusat Bank Umum (LKPBU). Sebagai upaya untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengelolaan data dan informasi di Bank Indonesia, maka dikembangkan sistem informasi pelaporan bank berupa Laporan Kantor Pusat Bank Umum (LKPBU). Sistem informasi dimaksud didukung oleh infrastruktur sistem informasi yang lebih memadai dan bersifat sistematis sehingga lebih memudahkan bank menyampaikan laporan ke Bank Indonesia. PBI Nomor 10/4/PBI/2008 tanggal 4 Februari 2008 tentang Laporan Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran Dengan Menggunakan Kartu Oleh Bank Perkreditan Rakyat dan Lembaga Selain Bank. Dalam upaya untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengelolaan data dan informasi yang terkait dengan kegiatan alat pembayaran dengan menggunakan kartu di Bank Indonesia, maka dikembangkan suatu penyajian laporan yang disusun dan disampaikan secara bulanan dan triwulanan dalam suatu sistematika yang ditetapkan dan disampaikan melalui suatu sistem Laporan Selain Bank Umum. Dengan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

93

L.1

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

demikian diharapkan dapat menyempurnakan sistem pelaporan alat pembayaran dengan menggunakan kartu yang disampaikan oleh Bank Perkreditan Rakyat dan lembaga selain bank yang selama ini belum dilakukan secara elektronis. 5. PBI No.10/5/PBI/2008 tanggal 15 Februari 2008 tentang Perubahan Atas PBI No. 5/6/ PBI/2003 tentang Surat Kredit Berdokumen Dalam Negeri. Sejalan dengan diterbitkannya PBI No.10/3/PBI/2008 tentang LKPBU, maka PBI tentang Surat Kredit Berdokumen Dalam Negeri (SKBDN) khususnya yang mengatur mengenai penyampaian laporan dan pengenaan sanksi laporan SKBDN perlu diselaraskan dengan peraturan Laporan Kantor Pusat Bank Umum. 6. PBI Nomor 10/6/PBI/2008 tanggal 18 Februari 2008 tentang Sistem Bank Indonesia Real Time Gross Settlement. Penyempurnaan yang dilakukan dengan mencabut PBI sebelumnya adalah antara lain untuk menegaskan fungsi Bank Indonesia sebagai pembuat kebijakan, pengatur dan pengawas, serta penyelenggara Sistem BI-RTGS, termasuk menjelaskan mengenai risiko dan pengelolaan risiko yang dihadapi dalam sistem BI-RTGS. 7. PBI No. 10/7/PBI/2008 tanggal 19 Februari 2008 tentang Pinjaman Luar Negeri Perusahaan Bukan Bank. Pinjaman Luar Negeri (PLN) adalah salah satu faktor penting yang dapat berpengaruh positif maupun negatif terhadap neraca pembayaran, kestabilan moneter dan kesinambungan pembangunan. Untuk mengantisipasi dan mengurangi dampak negatifnya, maka PLN perlu dikelola dengan memperhatikan prinsip kehatihatian dan kepentingan perekonomian nasional serta menjaga kepercayaan pasar keuangan internasional. Peraturan ini merupakan pedoman bagi Perusahaan Bukan Bank dalam melakukan PLN yang mengedepankan aspek kehati-hatian dalam kerangka makro dan mikro prudential.

8.

PBI No. 10/8/PBI/2008 tanggal 20 Februari 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan Bank Indonesia Nomor 7/52/PBI/2005 tentang Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran Dengan Menggunakan Kartu. Dengan diimplementasikannya sistem pelaporan Alat Pembayaran Dengan Menggunakan Kartu secara online, maka perlu dilakukan penyesuaian terhadap peraturan Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran Dengan Menggunakan Kartu oleh Bank Perkreditan Rakyat dan Lembaga Selain Bank.

9.

PBI No.10/9/PBI/2008 tanggal 22 Februari 2008 tentang Perubahan Izin Usaha Bank Umum Menjadi BPR Dalam Rangka Konsolidasi. Sebagai salah satu upaya menciptakan struktur perbankan yang ideal dalam rangka mempercepat proses konsolidasi perbankan, maka permodalan bank ditetapkan agar memiliki kecukupan untuk mendukung operasional bank sesuai dengan karakteristiknya. Dengan demikian bank umum yang tidak dapat memenuhi modal inti sebesar Rp100 milyar pada akhir 2010 diarahkan untuk menjadi BPR/BPRS. Perubahan izin usaha harus dicantumkan dalam rencana bisnis bank, dan persetujuan diberikan dalam 2 (dua) tahap yaitu persetujuan prinsip dan persetujuan operasional.

10. PBI No. 10/10/PBI/2008 tanggal 28 Februari 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan Bank Indonesia Nomor 7/7/PBI/2005 tentang Penyelesaian Pengaduan Nasabah. Dalam rangka menetapkan dan melaksanakan kebijakan pengawasan bank yang berdasarkan risiko, maka untuk memenuhi kebutuhan data dan informasi mengenai penyelesaian pengaduan nasabah dari manual menjadi on-line melalui Sistem Laporan Kantor Pusat Bank Umum (LKPBU), perlu dilakukan perubahan tatacara pelaporan hal dimaksud oleh bank umum. Pelaporan untuk BPR dan BPRS

94

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

L.1

mengenai penyelesaian pengaduan nasabah tetap dilakukan secara manual. 11. PBI No. 10/11/PBI/2008 tanggal 31 Maret 2008 tentang Sertifikat Bank Indonesia Syariah. Dalam rangka meningkatkan efektifitas pelaksanaan pengendalian moneter berdasarkan prinsip syariah melalui operasi pasar terbuka, maka Bank Indonesia melakukan penyempurnaan instrumen SBIS yang merupakan salah satu instrumen berdasarkan prinsip syariah. 12. PBI No. 10/12/PBI/2008 tanggal 19 Agustus 2008 tentang Pencabutan Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No.31/71/KEP/DIR tanggal 29 Juli 1998 tentang Badan Restrukturisasi Utang Luar Negeri Perusahaan Swasta Indonesia (Indonesian Debt Restructuring Agency) dan Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. 31/109/Kep/Dir tanggal 30 September 1998 tentang Tugas Pokok, Tanggung Jawab dan Wewenang Ketua Badan Restrukturisasi Utang Luar Negeri Perusahaan Swasta Indonesia. Peraturan ini diterbitkan sehubungan dengan telah dibubarkannya Badan Restrukturisasi Utang Luar Negeri Perusahaan Swasta Indonesia (Indonesian Debt Restructuring Agency) berdasarkan Keputusan Presiden No. 12 Tahun 2008 tanggal 19 Mei 2008 tentang Pembubaran Badan Restrukturisasi Utang Luar Negeri Perusahaan Indonesia. 13. PBI No. 10/13/PBI/2008 tanggal 21 Agustus 2008 tentang Lelang dan Penatausahaan Surat Berharga Negara. Dalam rangka membantu Pemerintah untuk mengelola Surat Berharga Negara, Bank Indonesia memiliki tugas dalam memberikan masukan dalam rangka menetapkan penerbitan SBN, bertindak sebagai agen lelang dalam penjualan SBN di pasar perdana dan menatausahakan SBN. 14. PBI No. 10/14/PBI/2008 tanggal 23 September 2008 tentang Perubahan Keempat atas

PBI No.4/9/PBI/2002 tentang Operasi Pasar Terbuka. Dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan kegiatan operasi pasar terbuka, Bank Indonesia perlu mengatur kembali jangka waktu transaksi Fine Tune Operation. Berdasarkan pertimbangan tersebut, dipandang perlu untuk melakukan perubahan keempat atas PBI No. 4/9/PBI/2002 tentang Operasi Pasar Terbuka. 15. PBI Nomor 10/15/PBI/2008 tanggal 24 September 2008 tentang Kewajiban Penyediaan Modal Minimum Bank Umum. Peraturan ini diterbitkan dalam rangka mengakomodasi perkembangan standar internasional seperti Basel II dan standar akuntansi yang terkait dengan perhitungan kecukupan modal, serta mengantisipasi perkembangan pasar keuangan global yang telah meluncurkan berbagai varian instrumen modal (hybrid capital instruments). 16. PBI No.10/16/PBI/2008 tanggal 25 September 2008 tentang Perubahan atas Peraturan Bank Indonesia No.9/19/PBI/2007 tentang Pelaksanaan Prinsip Syariah Dalam Kegiatan Penghimpunan Dana dan Penyaluran Dana Serta Pelayanan Jasa Bank Syariah. Dalam perubahan peraturan tersebut ditetapkan bahwa kegiatan usaha penghimpunan dana, penyaluran dana dan pelayanan jasa bank berdasarkan prinsip syariah yang dilakukan oleh bank merupakan jasa perbankan. Sehubungan dengan telah diberlakukannya Undang-Undang No.21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah, maka kegiatan usaha bank syariah yang tidak memenuhi prinsip syariah dikenakan sanksi administratif sebagaimana dimaksud dalam pasal 58 Undang-Undang dimaksud. 17. PBI No.10/17/PBI/2008 tanggal 25 September 2008 tentang Produk Bank Syariah dan Unit Usaha Syariah. Bank Syariah dan Unit Usaha

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

95

L.1

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

Syariah memiliki beragam produk dan variasinya yang terkait dengan risiko. Oleh karena itu Bank Umum Syariah dan Unit Usaha Syariah wajib melaporkan rencana pengeluaran produk baru dan memberikan penjelasan tentang produk tersebut kepada Bank Indonesia. Apabila bank tidak memenuhi ketentuan tersebut maka bank wajib menghentikan kegiatan produk tersebut. Pelanggaran atas ketentuan tersebut dikenakan sanksi administratif berupa teguran tertulis dan denda uang paling banyak 25 juta rupiah untuk setiap produk. 18. PBI No.10/18/PBI/2008 tanggal 25 September 2008 tentang Restrukturisasi Pembiayaan Bagi Bank Syariah dan Unit Usaha Syariah. Untuk menjaga kelangsungan usaha nasabah, Bank Syariah dapat melakukan restrukturisasi pembiayaan. Namun demikian Bank Umum Syariah dan Unit Usaha Syariah dilarang melakukan restrukturisasi pembiayaan dengan tujuan untuk menghindari penurunan kolektibilitas, pembentukan PPA yang lebih besar atau pengakuan pendapatan margin/ ujrah secara akrual. Restrukturisasi pembiayaan hanya dapat dilakukan untuk pembiayaan dengan kualitas Kurang Lancar, Diragukan, dan Macet; dan paling banyak 3 (tiga) kali, serta paling cepat 6 (enam) bulan setelah restrukturisasi pembiayaan sebelumnya untuk itu bank wajib mempunyai kebijakan dan prosedur tertulis yang disetujui oleh Komisaris, serta wajib dikinikan atas persetujuan Direksi dan Dewan Pengawas Syariah, serta wajib diawasi secara aktif oleh komisaris. 19. PBI No. 10/19/PBI/2008 tanggal 14 Oktober 2008 tentang Giro Wajib Minimum Bank Umum Pada Bank Indonesia dalam Rupiah dan Valuta Asing. Mengantisipasi dampak akibat krisis keuangan global yang berpotensi mengurangi kecukupan likuiditas perbankan baik dalam rupiah maupun valuta asing, maka dalam rangka meminimalkan risiko yang dapat

mempengaruhi stabilitas sistem perbankan, serta memberikan fleksibilitas pengaturan likuiditas bagi perbankan, Bank Indonesia menurunkan GWM Rupiah menjadi 7,5% dan GWM Valas menjadi 1%. 20. PBI Nomor 10/20/PBI/2008 tanggal 14 Oktober 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan Bank Indonesia Nomor 7/1/PBI/2005 tentang Pinjaman Luar Negeri Bank. Agar tetap memberikan suasana kondusif bagi perekonomian nasional sehubungan dengan perkembangan kondisi perekonomian global, maka peraturan tentang Pinjaman Luar Negeri (PLN) Bank perlu disesuaikan dengan perkembangan perbankan dan pasar keuangan domestik dengan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian. Penyempurnaan yang dilakukan adalah untuk menjaga stabilitas nilai tukar secara lebih efisien dengan memberikan kelonggaran bagi perbankan dalam penerimaan PLN Jangka Pendek yang dimaksudkan untuk kepentingan likuiditas. 21. PBI No. 10/21/PBI/2008 tanggal 15 Oktober 2008 tentang Perubahan Kelima atas PBI No.4/9/PBI/2002 tentang Operasi Pasar Terbuka. Dalam rangka meningkatkan efektifitas pelaksanaan kegiatan OPT di pasar valuta asing dan mengantisipasi gejolak pasar keuangan global yang dikhawatirkan dapat mempengaruhi stabilitas mikroekonomi nasional, maka kegiatan Operasi Pasar Terbuka (OPT) di pasar valuta asing yang dilakukan dalam rangka manajemen likuiditas, baik rupiah maupun valuta asing melalui kegiatan jual beli valuta asing terhadap rupiah antara lain dalam bentuk spot, forward dan swap diberikan perpanjangan jangka waktu transaksi swap dari sebelumnya 7 hari menjadi 1 bulan , dan dinyatakan dalam hari kalender dilakukan. 22. PBI No.10/22/PBI/2008 tanggal 15 Oktober 2008 tentang Pemenuhan Kebutuhan Valuta Asing Korporasi Domestik Melalui Bank. Dalam peraturan ini ditetapkan bahwa bank umum dapat

96

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

L.1

mengajukan permintaan kebutuhan valas terhadap rupiah kepada Bank Indonesia untuk korporasi domestik dan / atau untuk instansi pemerintah. Bank dilarang mengajukan permintaan kebutuhan valas untuk kepentingan Korporasi Domestik yang merupakan pihak terkait dengan bank (pihak terkait mengacu kepada ketentuan BMPK). Pengajuan permintaan kebutuhan valas di atas wajib memiliki underlying kegiatan ekonomi di Indonesia yang meliputi : a) pembayaran utang valas; b) pembayaran impor; dan/atau c) keperluan lain yang didukung dengan dokumen, sepanjang tidak untuk diperjualbelikan (trading) dan tidak untuk investasi di pasar keuangan. 23. PBI No.10/23/PBI/2008 tanggal 16 Oktober 2008 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Bank Indonesia No.6/21/PBI/2004 tentang Giro Wajib Minimum (GWM) Dalam Rupiah dan Valuta Asing Bagi Bank Umum yang Melaksanakan Kegiatan Usaha Berdasarkan Prinsip Syariah. Upaya pengendalian ketersediaan dana untuk memenuhi kebutuhan perbankan antara lain dilakukan dengan melakukan penyesuaian intrumen moneter bank sentral berupa besaran pemeliharaan GWM yang harus disimpan di Bank Indonesia. Perubahan terkait pada GWM dalam valuta asing ditetapkan menjadi 1% dari dana pihak ketiga dalam valuta asing, yang sebelumnya ditetapkan sebesar 3%. 24. PBI No.10/24/PBI/2008 tanggal 16 Oktober 2008 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Bank Indonesia No.8/21/PBI/2006 tentang Penilaian Kualitas Aktiva Bank Umum yang Melaksanakan Kegiatan Usaha Berdasarkan Prinsip Syariah. Perubahan ini dilakukan sehubungan dengan penerbitan UU No.19 tanggal 17 Mei 2008 tentang Surat Berharga Syariah Negara yang diharapkan akan meningkatkan perkembangan sektor keuangan dan pengembangan perbankan syariah. Dengan

ketentuan tersebut maka bank dapat melakukan investasi pada Surat Berharga Syariah. Peraturan tersebut juga menetapkan kualitas surat berharga baik yang diakui berdasarkan nilai pasar, harga perolehan atau berdasarkan nilai pasar namun tidak aktif diperdagangkan di bursa efek Indonesia, dan/atau tidak terdapat informasi yang transparan, serta kualitas surat berharga yang diterbitkan atau diendors bank lain. 25. PBI No. 10/25/PBI/2008 tanggal 23 Oktober 2008 tentang Perubahan PBI No. 10/19/PBI/2008 tentang Giro Wajib Minimum Bank Pada Bank Indonesia dalam Rupiah dan Valuta Asing. Dalam perubahan ini maka terkait pemenuhan GWM sekunder, bank diberikan masa transisi 1 tahun atau paling lambat 24 Oktober 2009. Perubahan ini dilakukan untuk memberikan ruang bagi perbankan dalam melakukan penyesuaian terkait perubahan GWM sebagaimana ditetapkan dalam PBI No. 10/19/PBI dimaksud. 26. PBI No.10/26/PBI/2008 tanggal 30 Oktober 2008 tentang Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) Bagi Bank Umum. Pengaturan kembali Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Bagi Bank Umum adalah dalam rangka menjaga kepercayaan masyarakat terhadap perbankan, melalui pemberian akses bagi bank umum yang mengalami kesulitan likuiditas untuk memperoleh Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek. 27. PBI No.10/27/PBI/2008 tanggal 30 Oktober 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Bank Indonesia Nomor 6/9/PBI/2004 tentang Tindak Lanjut Pengawasan dan Penetapan Status Bank. Perubahan ini dimaksudkan sebagai salah satu upaya untuk menjaga kepercayaan masyarakat terhadap perbankan, akibat terjadinya krisis ekonomi secara global yang mempengaruhi stabilitas keuangan. Dalam hal ini Bank Indonesia dapat tidak mengumumkan bank yang ditempatkan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

97

L.1

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

dalam status pengawasan khusus dalam home page Bank Indonesia dengan pertimbangan untuk menghindari timbulnya kepanikan masyarakat dalam menyikapi krisis keuangan dan dalam upaya menjaga stabilitas sistem keuangan secara keseluruhan. 28. PBI No. 10/28/PBI/2008 tanggal 12 November 2008 tentang Pembelian Valuta Asing Terhadap Rupiah Kepada Bank. Pengaturan ini tetap berlandaskan pada sistem devisa bebas dimana setiap penduduk bebas memiliki dan menggunakan devisa, sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No.24 Tahun 1999 tentang Lalu Lintas Devisa dan Sistem Nilai Tukar. Ketentuan ini bukan merupakan kebijakan kontrol devisa atau kontrol kapital yang membatasi arus modal lintas negara, melainkan hanya mengatur tata cara perolehan devisa melalui bank dengan memenuhi persyaratan tertentu, tanpa membatasi kebebasan pelaku ekonomi atas penggunaan devisa yang dimiliki. Sebagai lembaga yang memiliki tugas utama mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah, Bank Indonesia berupaya meminimalkan transaksi valuta asing terhadap rupiah yang bersifat spekulatif. Langkah kebijakan tersebut diharapkan dapat membantu menjaga stabilitas nilai rupiah sehingga memberikan kontribusi positif bagi perekonomian Indonesia secara keseluruhan. 29. PBI No. 10/29/PBI/2008 tanggal 14 November 2008 tentang Fasilitas Likuiditas Intrahari Bagi Bank Umum. Dengan dikeluarkannya PBI No. 10/26/PBI/2008 tentang Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Bagi Bank Umum yang tidak memfasilitasi lagi konversi dari Fasilitas Likuiditas Intrahari (FLI) yang tidak lunas, maka FLI yang tidak dapat diselesaikan oleh bank hingga batas waktu yang ditetapkan secara otomatis akan diberlakukan menjadi Transaksi Repurchase Agreement dengan Bank Indonesia di Pasar Sekunder.

30. PBI No. 10/30/PBI/2008 tanggal 14 November 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan Bank Indonesia Nomor: 10/26/PBI/2008 tentang Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Bagi Bank Umum. Perubahan ini dimaksudkan untuk menjaga dan mempertahankan stabilitas sistem perbankan dan kelangsungan perekonomian nasional di tengah krisis keuangan global dengan memberikan perluasan akses bagi bank umum yang mengalami kesulitan keuangan. 31. PBI Nomor 10/31/PBI/2008 tanggal 18 November 2008 tentang Fasilitas Pembiayaan Darurat Bagi Bank Umum. Untuk mengatasi kesulitan likuiditas bank umum yang memiliki dampak sistemik, maka dalam melaksanakan fungsi sebagai lender of the last resort Bank Indonesia dapat memberikan fasilitas pembiayaan darurat kepada bank umum khususnya dalam rangka pencegahan dan penanganan krisis. 32. PBI No.10/32/PBI/2008 tanggal 20 November 2008 tentang Komite Perbankan Syariah. Peraturan ini adalah untuk mengimplementasikan fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) ke dalam Peraturan Bank Indonesia, yang memerlukan adanya penafsiran dan pemaknaan fatwa MUI di bidang perbankan syariah oleh Komite Perbankan Syariah. Hal ini mengingat salah satu aspek yang mendasari berjalannya sistem perbankan syariah adalah keberadaan prinsip syariah yang dituangkan ke dalam fatwa (MUI). 33. PBI No.10/33/PBI/2008 tanggal 25 November 2008 tentang Pencabutan dan Penarikan dari Peredaran Uang Kertas Pecahan 10.000 (Sepuluh Ribu) Rupiah Tahun Emisi 1998, 20.000 (Dua Puluh Ribu) Rupiah Tahun Emisi 1998, 50.000 (Lima Puluh Ribu) Rupiah Tahun Emisi 1999, dan 100.000 (Seratus Ribu) Rupiah Tahun Emisi 1999. Peraturan ini diterbitkan dengan pertimbangan bahwa pada saat ini di masyarakat

98

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

L.1

telah beredar uang kertas pecahan yang memiliki 2 tahun emisi. Untuk itu dilakukan pencabutan uang kertas pecahan sebagaimana tersebut di atas yang telah beredar cukup lama, sehingga terhitung sejak tanggal 31 Desember 2008 dinyatakan tidak berlaku lagi sebagai alat pembayaran yang sah (legal tender). 34. PBI No. 10/34/PBI/2008 tanggal 5 Desember 2008 tentang Transaksi Pembelian Wesel Ekspor Berjangka. Krisis keuangan global yang terjadi saat ini telah memberi tekanan pada perekonomian Indonesia, khususnya terhadap nilai tukar rupiah. Tekanan nilai tukar ini juga berdampak pada keterbatasan likuiditas bank dalam penyediaan pembiayaan ekspor. Salah satu upaya yang dilakukan Bank Indonesia untuk mengurangi ketatnya likuiditas pembiayaan ekspor tersebut adalah melalui penyediaan likuiditas rupiah maupun valuta asing bagi eksportir. Dalam kerangka tersebut, Bank Indonesia membuka window transaksi pembelian Wesel Ekspor Berjangka (WEB) melalui skema rediskonto. Melalui penyediaan window transaksi pembelian WEB tersebut oleh Bank Indonesia diharapkan eksportir, melalui bank, dapat memiliki outlet likuiditas baik valas maupun rupiah sehingga diharapkan akan mengurangi tekanan terhadap nilai tukar rupiah di pasar yang pada gilirannya dapat berdampak positif kepada kegiatan ekonomi. 35. PBI No.10/35/PBI/2008 tanggal 5 Desember 2008 tentang Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) Bagi BPR. Penyediaan fasilitas ini bagi BPR juga dimaksudkan untuk memberikan kesempatan yang sama (equal treatment) kepada BPR untuk memperoleh fasilitas pendanaan (lender of the last resort) bila mengalami kesulitan likuiditas dalam jangka pendek. Dengan demikian semakin lengkaplah mekanisme Jaring Pengaman Sistem Keuangan (JPSK) yang diamanatkan dalam

Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) No.4 tahun 2008 tentang JPSK sehingga akan memperkuat stabilitas sistem keuangan. 36. PBI No. 10/36/PBI/2008 tanggal 10 Desember 2008 tentang Operasi Moneter Syariah. Peraturan ini menetapkan ketentuan mengenai pelaksanaan pengendalian moneter berdasarkan prinsip syariah oleh Bank Indonesia dalam rangka pencapaian target moneter syariah antara lain berupa kecukupan likuiditas perbankan syariah. 37. PBI No. 10/37/PBI/2008 tanggal 16 Desember 2008 tentang Transaksi Valuta Asing Terhadap Rupiah. Dalam rangka meningkatkan peran pasar valuta asing domestik untuk pencapaian stabilitas nilai rupiah dan mendukung kegiatan perekonomian secara keseluruhan, Bank Indonesia melakukan penyempurnaan peraturan yang terkait dengan aktivitas transaksi valuta asing di pasar domestik sejalan dengan upaya untuk meminimalkan transaksi valuta asing terhadap rupiah yang bersifat spekulatif namun tetap mendukung aktivitas di sektor rill. 38. PBI No. 10/38/PBI/2008 tanggal 16 Desember 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan Bank Indonesia Nomor 7/31/PBI/2005 tentang Transaksi Derivatif. Stabilitas nilai tukar rupiah perlu didukung oleh kegiatan operasional bank yang sehat dan berdasarkan prinsip kehati-hatian. Kegiatan operasional bank terutama transaksi keuangan, yang meliputi transaksi derivatif, memiliki risiko sehingga perlu dilakukan penyesuaian pengaturan. Oleh karena itu pengaturan yang terkait dengan upaya stabilisasi nilai tukar seperti pelarangan transaksi margin trading valuta asing terhadap rupiah, pelarangan pemberian kredit dan/ atau cerukan (overdraft) untuk transaksi derivatif, akan diatur tersendiri dalam ketentuan Bank Indonesia. 39. PBI No. 10/39/PBI/2008 tanggal 24 Desember 2008 tentang Peraturan Pelaksanaan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

99

L.1

Lampiran - Peraturan Perbankan 2008

Penanganan Khusus Permasalahan Perbankan Pascabencana Nasional di Provinsi Nanggroe Aceh Darusalam dan Kepulauan Nias, Provinsi Sumatera Utara. PBI ini merupakan tindak lanjut dari UU Nomor 48 Tahun 2007 tentang Penetapan Perpu Nomor 2 Tahun 2007 tentang Penanganan Permasalahan Hukum Dalam Rangka Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah dan Kehidupan Masayarakat di Provinsi Nanggroe Aceh Darusalam dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatera Utara menjadi Undang-Undang, khususnya Pasal 23 Perpu yang mengamanatkan bahwa ketentuan lebih lanjut mengenai penyelesaian berbagai permasalahan perbankan pascabencana gempa bumi dan tsunami diatur dengan Peraturan Bank Indonesia. 40. PBI No. 10/40/PBI/2008 tanggal 24 Desember 2008 tentang Laporan Bulanan Bank Umum. Peraturan ini mengatur mengenai sistem pelaporan Bulanan Bank Umum. Laporan Bulanan Bank Umum yang selanjutnya disebut sebagai laporan adalah merupakan laporan keuangan yang disusun oleh bank untuk kepentingan Bank Indonesia yang disajikan menurut sistematika yang ditentukan oleh Bank Indonesia. Bank Pelapor wajib menyampaikan Laporan dan/atau koreksi Laporan secara langsung melalui fasilitas ekstranet Bank Indonesia atau melalui saluran telepon khusus ke Remote Access Server (RAS) Bank Indonesia. Laporan dimaksud terdiri dari Laporan per Kantor, Laporan Gabungan, Laporan Perusahaan Anak dan Laporan Konsolidasi. Ketentuan di dalam Peraturan Bank Indonesia ini mulai diberlakukan sejak pelaporan data bulan Januari 2009 yang disampaikan pada bulan Februari 2009.

100

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran 2 Indikator Utama Perbankan
AKTIVA PRODUKTIF DANA PIHAK KETIGA TOTAL ASET KREDIT TOTAL GIRO SURAT PENEMPAT BERHARGA PENYERTA AN KPD PIHAK AN PD BANK KETIGA LAIN DAN BI TAGIHAN KOMITMEN LAIN KPD KONTIJENSI AKTIVA NON PHK KPD PHK PRODUKTIF KETIGA KETIGA TABUNGAN DEPOSITO TOTAL EKUITAS

(dalam juta Rp)

NO.

NO.

ID BANK

NAMA BANK

BANK PERSERO 297.948.327 146.460.848 219.564.059 151.456.514 178.368.800 103.378.172 42.798.840 12.914.825 227.110.040 105.413.713 100.987.680 61.442.799 60.288.815 54.465.128 47.106.646 38.567.662 34.554.370 30.940.361 29.732.701 19.470.508 17.192.946 15.231.203 12.049.707 6.503.433 5.860.929 4.875.270 4.863.449 3.759.891 3.751.196 3.765.709 5.131.981 8.674.853 1.103.920 338.728 1.037.330 351.565 189.176 5.219.719 2.023.727 9.688.263 3.717.697 1.946.243 3.698.284 165.903 250.269 382.805 232.786 120.858 1.942 10.172 14.904.921 1.408.294 903.124 21.080.441 3.485.545 617.239 23.734.040 1.560.665 2.340.678 21.223 70.139 88 19.235.529 8.900.522 934.501 31 23.938.404 4.938.677 2.998.513 60.005 291.854 558.091 536.263 1.138.624 106.993 94.523 1.804.066 72.769 33.262 33.737.781 4.533.132 1.410.492 134.119 1.645.583 33.735.190 10.278.034 3.037.766 321.488 1.000.341 47.363.267 4.813.486 1.614.107 147.568 1.087.877 2.939.003 2.682.729 2.233.552 1.057.032 1.099.358 10.551.672 2.939.174 362.865 828.994 432.578 1.270.047 82.950 162.435 120.597 440.596 36.421.200 10.645.618 6.547.340 815.788 1.017.818 8.901.112 64.202.475 17.679.431 4.799.849 1.517.048 1.852.039 3.672.094 73.028.286 7.418.981 973.666 4.666.011 6.687.784 9.493.088 923.438 2.335.962 26.323 2.149.774 30.077.198 8.150.910 736.598 85.853 2.274.428 65.835 41.390.822 14.928.585 38.863 198.227.304 116.227 851.116 113.995 77.302 283.843 1.031.883 40.368 81.970 169.776 93.727 17.102 398.850 265.740 227.269 799 3.443 232.894 93.839.163 65.199.992 58.079.303 51.132.850 43.978.502 34.316.368 30.768.400 38.826.511 29.500.938 17.780.012 16.292.822 13.577.224 11.563.404 6.064.459 5.349.078 4.468.282 4.736.662 38.364.601 9.059.099 688.366 4.127.464 14.679.582 656.353 170.953.637 29.110.307 16.404.575 219.282 1.335.858 8.906.087 26.750 207.459.373 90.272.716 17.450.945 2.841.609 11.243.612 26.103.942 1.676.887 296.050.559 54.453.088 33.835.333 35.139.772 3.193.374 59.472 46.452.628 101.708.474 6.382.412 7.304.089 6.743.759 7.229.459 7.723.701 9.986.711 6.048.975 4.960.842 4.348.341 3.727.748 3.456.215 1.026.378 973.191 632.397 647.308 483.437 251.536 12.207.263 7.202.959 6.914.664 10.029.447 7.096.684 10.428.981 5.373.564 3.410.132 5.741.301 4.254.694 4.488.234 638.992 657.009 732.156 416.658 2.018.545 287.128 82.162.417 78.260.016 48.212.938 7.422.606 94.235.862 230.851.367 63.298.191 175.393.540 57.411.710 140.764.420 17.381.157 27.997.137 594.828 654.300 44.735.953 192.897.055 52.173.502 70.087.258 28.971.710 43.478.758 36.837.693 50.496.116 24.687.353 41.946.259 22.519.979 37.340.364 9.837.474 30.253.166 17.115.913 28.538.452 16.414.199 24.442.206 12.129.556 22.219.198 6.756.403 14.738.845 7.271.313 15.215.762 9.279.621 10.944.991 8.244.259 4.079.403 3.772.662 1.128.917 2.745.568 9.874.459 5.443.956 4.836.628 3.630.899 3.284.232 29.050.541 20.573.178 14.954.956 3.050.849 4.256.052 22.375.266 10.984.245 8.019.948 5.644.820 5.185.842 4.108.922 3.794.411 2.618.475 2.097.174 3.508.335 3.691.487 1.597.746 1.213.181 629.053 520.177 419.662 1.070.682 944.467

1

008

PT BANK MANDIRI (PERSERO) Tbk

2

002

PT BANK RAKYAT INDONESIA (PERSERO) Tbk.

3

009

PT BANK NEGARA INDONESIA (PERSERO).Tbk

4

200

PT BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO)

5

003

PT BANK EKSPOR INDONESIA (PERSERO)

BUSN DEVISA

6

014

PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.

7

011

PT BANK DANAMON INDONESIA Tbk

8

019

PT PAN INDONESIA BANK. Tbk

9

022

PT BANK NIAGA, Tbk

10

016

PT BANK INTERNASIONAL INDONESIA Tbk

11

013

PT BANK PERMATA Tbk (d/h PT. BANK BALI )

12

026

PT LIPPO BANK, Tbk

13

426

PT BANK MEGA, Tbk

14

441

PT BANK BUKOPIN

15

028

PT BANK OCBC NISP, TBK

16

023

PT BANK UOB BUANA, Tbk.

17

087

PT BANK EKONOMI RAHARJA TBK

18

095

PT BANK CENTURY Tbk.(BANK CIC-6.12.2004)

19

037

PT BANK ARTHA GRAHA INTERNASIONAL TBK

20

485

PT BANK BUMIPUTERA INDONESIA

21

153

PT. BANK SINARMAS

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran - Indikator Utama Perbankan

22

151

PT BANK MESTIKA DHARMA

23

097

PT BANK MAYAPADA INTERNATIONAL

L.2

101

L.2

102
(dalam juta Rp)
AKTIVA PRODUKTIF DANA PIHAK KETIGA TOTAL ASET KREDIT TOTAL GIRO TABUNGAN DEPOSITO TOTAL TAGIHAN KOMITMEN LAIN KPD KONTIJENSI AKTIVA NON PHK KPD PHK PRODUKTIF KETIGA KETIGA 8.770 30.311 8.141 31.232 30.566 387 2.002 331 80 122.937 42.504 6 387 63 8.838 6.752 44.144 14.121 2.913 209.500 4.039 285.931 272 47.318 1.700 1.256.643 1.407.084 1.112.067 780.410 704.637 526.075 445.535 14.097 3.178 1.546.191 21.878 3.308 1.755.630 122.859 257.117 122.820 97.468 253.023 38.388 119.657 38.208 67.062 1.621.891 118.211 68.543 1.828.865 259.404 374.198 6.415 2.102.666 321.598 329.745 338.821 10.283 167.027 449.871 87.354 68.855 25.705 19.485 195.894 12.336 46.496 46.354 50.568 2.579.633 304.492 128.821 74.347 3.002.569 562.553 366.490 1.995.034 1.710.590 933.607 1.237.958 1.187.892 1.206.186 920.658 960.651 734.751 261.165 359.903 315.610 235.987 156.877 2.924.077 2.143.903 1.584.950 1.836.183 1.316.386 1.496.072 1.627.646 1.170.825 901.074 539.893 417.776 631.161 286.531 270.435 SURAT PENEMPAT BERHARGA PENYERTA AN KPD PIHAK AN PD BANK KETIGA LAIN DAN BI 406.002 276.301 705.265 151.388 564.751 16.898 150.360 162.177 177.351 395.019 88.105 125.010 104.838 86.648 112.729 1.000 12.476 57.679 348.018 158.958 43.870 26.849 107.882 3.830 74.994 56.180 1.485 83.539 20 436.404 468 EKUITAS 3.300.157 2.679.479 2.028.733 2.024.211 1.939.572 1.929.618 1.835.948 1.368.452 1.197.387 1.134.381 823.737 756.869 577.775 467.108 230.505 210.350 520.088 578.001 242.054 784.492 1.001.247 1.349.705 1.605.277 1.022.744 1.502.708 950.982 2.092.540 2.076.578 322.968 237.154 386.260 136.277 194.129 193.103 183.286 122.205 278.254 470.785 299.297 91.842 84.617 177.721

NO.

NO.

ID BANK

NAMA BANK

24

145

PT. BANK NUSANTARA PARAHYANGAN TBK.

25

494

PT BANK AGRONIAGA Tbk.

26

076

PT BANK BUMI ARTA

27

167

PT BANK KESAWAN. Tbk

28

054

PT. BANK CAPITAL INDONESIA

Lampiran - Indikator Utama Perbankan

29

212

PT BANK HIMPUNAN SAUDARA 1906. Tbk

30

157

PT BANK MASPION INDONESIA

Laporan Pengawasan Perbankan 2008
13.884.437 5.445.478 2.785.783 2.017.518 1.508.340 1.390.804 1.168.778 934.778 925.502 830.144 673.291 524.270 385.355 761.325 614.041 126.773 88.291 352.392 97.625 866.858 120.470 1.196.470 106.524 1.004.447 61.909 41.756 7.332 50.688 24.985 1.267 17.046 71 32.659 1.215.193 448.444 64.651 2.104.148 464.851 4.590 10 20.279 2.090.756 1.508.721 1.254.115 10.116.326 1.316.345 985.346 22 51.985 2.750 291.571 391.078 30.026 2.271 38 4.489 6.530 785 78.006 1.195 2.460 47.364 4.486 7.505 3.848 1.528 1.744 2.752 41.915 136.140 12.422.317 5.198.892 2.967.419 1.820.518 1.246.523 1.310.364 1.044.965 852.352 856.154 840.304 627.009 40.751 133.212 244.999 150.439 40.230 14.319 143.774 97.348 39.701 376.859 58.294 869.464 168.396 174.383 67.403 223.757 82.636 240.833 67.782 18.891 19.328 62.640 10.903.385 11.813.600 3.691.784 1.898.470 1.589.381 1.047.759 1.044.008 640.309 649.577 745.373 294.267 445.135 3.993.392 2.317.852 1.807.223 1.311.746 1.140.963 1.024.916 814.707 803.965 690.454 566.069

31

161

PT BANK GANESHA

32

146

PT BANK SWADESI. Tbk

33

164

PT. BANK ICBC INDONESIA

34

484

PT BANK HANA

35

088

PT BANK ANTAR DAERAH

36

093

PT BANK IFI

37

152

PT BANK METRO EKSPRESS

38

089

PT BANK HAGA (MERG.RABOBANK 06.2008)

39

159

PT BANK HAGAKITA (MERG RABOBANK 06.2008) 1.561.513 530.715 420.362 148.210 135.442 157.788 125.201 96.675 107.410 125.346 97.568

BUSN NON DEVISA

40

213

PT BANK TABUNGAN PENSIUNAN NASIONAL

41

566

PT BANK VICTORIA INTERNATIONAL

42

472

PT BANK JASA JAKARTA

43

490

PT BANK YUDHA BHAKTI

44

558

PT BANK EKSEKUTIF INTERNASIONAL. Tbk.

45

535

PT BANK KESEJAHTERAAN EKONOMI

46

555

PT BANK INDEX SELINDO

47

567

PT BANK HARDA INTERNASIONAL

48

525

PT BANK AKITA

49

523

PT DIPO INTERNATIONAL BANK

50

513

PT BANK INA PERDANA

(dalam juta Rp)
AKTIVA PRODUKTIF DANA PIHAK KETIGA

NO. KREDIT TOTAL GIRO TABUNGAN DEPOSITO TOTAL

NO. TAGIHAN KOMITMEN LAIN KPD KONTIJENSI AKTIVA NON PHK KPD PHK PRODUKTIF KETIGA KETIGA 9.000 208 7.109 64.314 16.353 1.331 75.958 720 415 155 14.891 3.034 66 14.884 31.764 67 2.060 233 15 11.322 918 775 355 1.587.879 305.347 992.067 4.487.970 4.265.915 1.834.376 3.412.961 794.698 3.444 1.502 1.156 927 363.466 23.865 2.520.222 716.045 551.849 354.137 358.311 361.975 2.302 1.948 979 2.186 4.551 10.383 42.762 5.398 1.573 22.929 13.684 7.696 290.773 321.331 311.116 305.713 255.639 217.777 222.367 234.052 197.662 179.903 144.651 136.856 141.254 93.764 25.276.413 14.503.809 13.609.887 12.872.737 13.019.043 11.841.099 414.531 3.165 488.604 867 10.064 487.774 19.979 21.686 46.208 5.467 28.850 57.682 9.930 4.508 25.345 4.012 14.923 28.819 8.576 10.134 15.841 11.642 2.532 8.483.050 8.796.162 8.945.866 3.631.292 9.135.173 3.128.462 9.471 527.939 31.751 10.226 503.757 31.318 35.803 548.580 17.114 24.756 40.246 95.849 26.395 22.775 48.789 126.974 14.804 27.362 16.313 120.149 17.172 3.045 23.798 31.501 11.858 7.401 23.880 11.392 802 2.630.050 2.762.033 1.303.847 2.761.356 1.784.149 1.889.916 18.534 617.482 75.754 60.886 412.052 181.464 389.991 294.489 314.848 363.207 187.671 86.965 204.205 76.194 214.280 63.633 109.071 40.069 77.059 62.680 85.540 62.531 31.323 37.603 9.124 548.692 223.334 461.555 422.089 361.222 407.668 282.668 219.406 247.859 161.238 240.523 188.290 151.588 47.126 115.780 123.000 105.974 80.066 71.044 60.637 12.458 8.658.235 19.771.335 4.571.691 16.129.886 3.226.789 13.476.502 4.636.193 11.028.841 1.262.628 12.181.950 4.178.594 9.196.972

NAMA BANK

ID BANK

TOTAL ASET

SURAT PENEMPAT BERHARGA PENYERTA AN KPD PIHAK AN PD BANK KETIGA LAIN DAN BI 103.861 40.321 35.756 76.343 122.837 81.304 99.089 80.115 56.400 55.982 90.841 131.400 28.454 120.564 28.691 67.695 106.790 23.669 43.995 14.165 90.849 4.332.301 5.011.151 8.468.503 2.667.552 257 21.385 1.970 1.886 249 1.825 20.066 50.823 2.492 1.413 1.119 114.035 12.685 600 7.270 6.432 6.809 1.912 3.033 299.570 2.767

EKUITAS

51 648.383 572.563 546.863 531.388 521.901 381.604 373.577 342.672 337.378 326.127 302.818 241.610 219.295 214.417 209.338 208.340 192.712 169.082 145.995 96.838 25.753.915 18.511.416 14.746.622 14.036.192 13.823.078 13.076.254 4.758.645 6.051.816 9.686.104 4.254.693 7.187.755 15.754.035 1.883 104.786 79.554 118.863 70.804 114.391 130.602 34.457 178.399 80.064 188.479 140.944 244.135 209.338 232.214 396.372 330.844 375.899 447.633 172.678

536

PT BANK UIB

657.352

483.320

93.429 154.714 96.385 93.019 159.614 105.607 89.298 107.050 88.384 104.785 81.539 110.241 81.842 97.752 90.494 81.852 95.017 105.234 94.462 83.230 83.760 2.411.328 1.691.553 922.980 1.393.880 849.297 836.684

52

521

PT BANK SYARIAH BUKOPIN (PERSYARIKATAN)

53

520

PT PRIMA MASTER BANK

54

559

PT CENTRATAMA NASIONAL BANK

55

498

PT BANK INDOMONEX

56

548

PT BANK MULTI ARTA SENTOSA (MAS)

57

553

PT BANK MAYORA

58

564

PT BANK SINAR HARAPAN BALI

59

562

PT BANK FAMA INTERNASIONAL

60

501

PT BANK ROYAL INDONESIA

61

491

PT BANK MITRANIAGA

62

466

PT BANK SRI PARTHA

63

542

PT BANK ARTOS INDONESIA

64

405

PT BANK SWAGUNA

65

526

PT LIMAN INTERNATIONAL BANK

66

531

PT ANGLOMAS INTERNASIONAL BANK

67

517

PT BANK HARFA

68

459

PT BANK BISNIS INTERNASIONAL

69

422

PT BANK SYARIAH BRI (B.DJASA ARTA)

70

547

PT BANK PURBA DANARTA

71

503

PT BANK NATIONALNOBU (ALFINDO SEJAHTERA)

BANK BPD

72

110

PT BPD JAWA BARAT

73

114

PT. BPD JAWA TIMUR

74

124

BPD KALIMANTAN TIMUR

75

113

PT BPD JAWA TENGAH

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran - Indikator Utama Perbankan

76

119

PT BANK PEMBANGUNAN DAERAH RIAU

77

111

PT. BPD DKI

L.2

103

L.2

104
(dalam juta Rp)
AKTIVA PRODUKTIF DANA PIHAK KETIGA TOTAL ASET KREDIT TOTAL GIRO TABUNGAN DEPOSITO TOTAL TAGIHAN KOMITMEN LAIN KPD KONTIJENSI AKTIVA NON PHK KPD PHK PRODUKTIF KETIGA KETIGA 745.917 80.757 153.512 1.250 562 635 67 187 748 725 1.129 130 110.574 1.205 101 556 96.572 97 48.776 12.473 22.331 1.572.368 1.251.055 257.881 541.169 1.860.115 648.004 844.644 651.862 1.499.825 64 1.938 59.424 175.192 282.491 87.699 48.155 1.643.454 3.759.377 501.804 607.112 2.546.667 478.066 35.799 12.248 1.275 46.750 112 8.061 57 3.122 531 479 423.258 78.028 115.772 4.565 21.268 90.998 2.697 1.995 130.624 237.306 2.948 194.957 181.584 1.049 3.899.263 3.113.705 2.629.794 2.932.386 2.868.532 2.558.306 2.289.227 1.813.605 1.642.731 1.445.283 1.288.198 1.187.876 925.816 23.781.903 18.668.840 10.593.183 10.309.836 11.452.146 8.552.608 6.707.963 20.927 4.489.983 131.865 5.789.939 2.132.414 2.348.593 2.280.847 2.514.108 2.349.397 1.660.439 844.187 572.570 884.870 1.321.629 609.100 1.075.329 982.118 728.483 701.799 2.853.292 2.915.817 1.281.406 1.004.787 633.246 2.593.778 442.135 722.473 169.302 6.706.882 2.760.434 1.165 2.042.665 8.520.959 3.820.874 56.051 6.575.930 6.240.600 1.259.677 1.646.211 1.429.971 1.926.356 621.061 1.085.166 544.402 540.405 544.577 1.116.717 587.022 471.848 295.547 269.850 404.183 178.707 227.285 75.722 133.150 1.464 853.049 37.706 632.928 6.387 9.222.478 4.528.360 2.171.523 11.705.289 6.398.440 1.648.750 3.225.181 11.272.371 1.833.246 554.655 1.876.525 1.453.060 1.134.784 665.217 475.731 708.906 90.844 447.091 665.143 908.489 166.316 234.610 386.953 289.208 389.435 62.383 27.235 8.533.129 8.054.932 7.343.610 5.643.465 5.193.554 3.634.871 3.841.744 3.767.416 2.980.646 2.652.107 2.626.047 2.068.081 1.523.034 1.851.786 1.265.903 1.768.720 1.550.260 1.018.151 804.756 13.930.878 16.917.320 3.610.272 4.291.820 5.812.799 5.957.552 3.303.619 4.143.714 6.527.553 6.426.275 6.855.292 6.590.798 5.897.397 5.308.322 SURAT PENEMPAT BERHARGA PENYERTA AN KPD PIHAK AN PD BANK KETIGA LAIN DAN BI 5.515.312 2.025.073 3.750.000 2.327.538 411.644 1.236.435 433.321 1.076.899 1.019.072 1.187.500 54.000 1.063.093 61.000 47.128 150.256 5.000 200.000 200.000 51.056 140.300 2.232.636 1.152.200 119.372 1.322.249 425.858 2.266.252 953.309 209.105 371.981 25.673 157.219 97.374 333.968 146.436 758.193 93.155 452.523 196.965 243.562 768.110 735.893 164.224 1.084.938 778.791 653.710 101.361 750 1.218.553 130 EKUITAS 12.765.169 9.795.944 9.413.583 8.582.539 7.097.997 6.142.270 4.873.668 4.316.028 4.168.026 3.337.653 3.202.037 3.127.359 2.802.796 2.196.705 2.130.906 2.086.337 2.062.113 1.824.989 1.294.404 971.299 24.226.671 15.440.840 10.978.454 10.060.697 9.268.128 8.553.226 8.038.234 4.271.415 6.686.865 6.290.265 7.660.901 9.642.454 11.552.899 16.066.662 550.958 752.309 1.013.652 970.224 1.419.464 1.251.252 1.668.726 1.625.842 1.621.156 2.294.110 1.004.350 1.655.366 1.871.434 3.299.775 4.256.780 5.040.436 3.369.550 1.962.657 6.375.222 4.225.377 885.421 871.122 785.251 558.912 672.653 731.230 738.176 282.790 333.730 271.641 433.623 269.586 199.820 285.357 187.300 198.739 165.264 211.396 229.536 122.345 2.795.406 2.339.943 1.055.741 1.549.761 1.244.639 1.577.903 891.127

NO.

NO.

ID BANK

NAMA BANK

78

116

PT. BANK BPD ACEH

79

117

PT. BPD SUMATERA UTARA

80

132

PT. BPD PAPUA

81

120

PT BPD SUMATERA SELATAN

82

118

BPD SUMATERA BARAT

Lampiran - Indikator Utama Perbankan

83

129

PT. BANK PEMBANGUNAN DAERAH BALI

84

126

PT BPD SULAWESI SELATAN

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

85

123

PT. BPD KALIMANTAN BARAT

86

122

PD BPD KALIMANTAN SELATAN

87

125

PT BANK PEMBANGUNAN KALTENG

88

130

PT. BPD NUSA TENGGARA TIMUR

89

112

BPD YOGYAKARTA

90

127

PT. BPD SULAWESI UTARA

91

128

PT. BPD NUSA TENGGARA BARAT

92

133

PT. BANK PEMBANGUNAN DAERAH BENGKULU

93

121

PT. BANK LAMPUNG

94

131

PT. BPD MALUKU

95

115

PD. BPD JAMBI

96

135

BPD SULAWESI TENGGARA

97

134

PT. BPD SULAWESI TENGAH

BANK CAMPURAN

98

046

PT BANK DBS INDONESIA

99

048

PT BANK MIZUHO INDONESIA

100

060

PT RABOBANK INTERNATIONAL INDONESIA

101

058

PT BANK UOB INDONESIA

102

061

PT ANZ PANIN BANK

103

045

PT BANK SUMITOMO MITSUI INDONESIA

104

950

PT BANK COMMONWEALTH

(dalam juta Rp)
AKTIVA PRODUKTIF DANA PIHAK KETIGA

NO. KREDIT TOTAL GIRO TABUNGAN DEPOSITO

NO. TAGIHAN KOMITMEN LAIN KPD KONTIJENSI AKTIVA NON PHK KPD PHK PRODUKTIF KETIGA KETIGA TOTAL 136.330 202.155 147.735 78.096 67.941 25.828 296.698 2.202 38.806 643.281 3.312.546 1.500 308.824 25.946 300 95.343 236.151 80.402 763 474.022 2.517.387 7.332.273 3.238.166 2.251.051 4.424.250 911.714 361.728 14.101.771 316.864 11.091.082 17.580.185 303 292.864 54 35.144 2.082.255 1.005.924 1.146.687 59.701.855 50.178.349 45.065.800 27.419.262 18.781.468 18.986.411 6.802.195 4.529.590 16.340.958 1.368.532 1.625.893 4.334.758 289.642 3.535.206 1.144.177 565.380 240.411 91.003 32.058 11.705.897 5.484.238 8.560.438 5.893.792 3.048.317 3.323.678 595.393 275.680 918.539 569.745 18.865 673.232 164.159 659 181 5.604.183 1.279.153 4.629.982 195.881 244 3.538.881 651.309 413.724 865 4.535.451 517.319 1.948.827 2.500 6.274.232 288.102 175 445.369 41.584 1.034.157 8.830 7.322.509 1.245.406 1.146 2.135.049 1.857.096 1.494.493 1.330.531 1.103.566 162.325 1.220.865 146.556 370.773

NAMA BANK

ID BANK

TOTAL ASET

SURAT PENEMPAT BERHARGA PENYERTA AN KPD PIHAK AN PD BANK KETIGA LAIN DAN BI 522.375 741.438 526.809 1.424.868 1.018.455 520.177 196.368 473.217 80.633 6.995.329 7.611.181 11.833.855 6.556.114 2.894.178 3.319.370 2.984.761 2.609.284 435.872 903.657 181.979 849.310 1.035.769 269.174 1.976.365 1.848.411 5.466.380 3.054.941 8.375.677 9.843.813 37.861 62.367 80.288 208.047 285.746 307.128 118.613 174.831 421.564 37.685 3.381.601 2.145.373 2.457.181 2.023.424 2.247.743 727.705 1.625.435 238.218 403.012 14.231.570 31.541.650 10.937.745 17.701.136 14.472.329 27.662.749 6.249.334 12.143.126 7.084.000 10.132.317 6.409.580 10.406.490 857.628 609.562 858.931 21.007 1.453.021 885.242 1.796.335 590.752

EKUITAS

105 4.493.980 4.371.079 3.459.307 3.345.318 2.729.410 2.025.597 1.027.948 792.481 44.527.507 40.649.532 38.983.120 24.765.241 17.765.167 15.991.466 6.108.153 4.062.778 2.339.407 1.103.907 19.616 299.761 3.382.414 1.068.681 9.633.346 7.244.699 17.923.153 20.282.849 16.329.382 24.639.247 696.469 468.138 1.473.757 1.954.813 1.873.422 1.532.664 3.327.705 3.204.481

047

PT BANK RESONA PERDANIA

6.413.702

5.161.568

1.111.188 470.576 1.178.237 894.889 901.831 762.700 264.102 740.195 221.439 3.268.784 177.435 459.388 4.169.760 1.923.918 1.241.650 (24.396) 950.021 29.857 2.056

106

948

PT BANK OCBC-INDONESIA

107

949

PT BANK CHINATRUST INDONESIA

108

068

PT BANK WOORI INDONESIA

109

059

PT BANK KEB INDONESIA

110

057

PT BANK BNP INDONESIA

111

036

PT BANK WINDU KENTJANA INT’L. TBK.

112

947

PT BANK MAYBANK INDOCORP

113

945

PT BANK AGRIS (FINCONESIA - 5.9.2008)

BANK ASING

114

031

CITIBANK N.A.

115

050

STANDARD CHARTERED BANK

116

041

THE HONGKONG & SHANGHAI B.C.

117

042

THE BANK OF TOKYO-MITSUBISHI LTD.

118

067

DEUTSCHE BANK AG.

119

052

ABN AMRO BANK

120

032

JP. MORGAN CHASE BANK

121

040

THE BANGKOK BANK COMP. LTD

122

069

BANK OF CHINA

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Lampiran - Indikator Utama Perbankan

123

033

BANK OF AMERICA. N.A

L.2

105

L.2

106
(dalam juta Rp)
AKTIVA PRODUKTIF DANA PIHAK KETIGA TAGIHAN PENYER TAAN TOTAL GIRO TABUNGAN DEPOSITO TOTAL PEMBAYA IJARAH BERHARGA PD BANK LAIN PD BI SYARIAH PATAN PIUTANG RAN KPD PIHAK KETIGA SURAT PATAN PENEM KOMITMEN LAIN KPD KPD PIHAK PIHAK KETIGA KETIGA PENEM TOTAL ASET EKUITAS 148.069 307.257 62 532.000 12.620 75.000 182 2.418.374 165762 53.000 150.813 41.238 81.528 464.860 11.200.408 858.388 1.125.230 458.712 100.000 248.595 29.239.526 1895042 4793368 3.780.148 442476 7.098.350 13786760 5.145.300 1.600.012 9783836 2208250 1.058.761 981.445 278.718 5.146.740 4.954.972 1.651.457 147.053 2.658.546

NO.

NO.

ID BANK

NAMA BANK

BANK UMUM SYARIAH

124

451

PT.BANK SYARIAH MANDIRI. Tbk

16.539.350 15.380.256 11.778.664

125

147

PT BANK MUAMALAT INDONESIA

12.101.842

126

506

PT BANK SYARIAH MEGA INDONESIA

Lampiran - Indikator Utama Perbankan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Posisi September 2008

Lampiran 3 Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan
(Persen)
PPAP thd ROA BOPO Aktiva Produktif PPAP Pemenuhan LDR CAR NPL (Gross) (Risiko Kredit)

NO NO. ID BANK

NAMA BANK

BANK PERSERO 17,08 13,9 15,13 16,86 41,28 15,79 15,42 20,83 14,69 18,47 11,5 19,63 16,24 11,06 17,26 25,45 13,65 14,88 10,41 11,07 12,38 24,9 24,48 13,87 2,27 2,51 0,65 2,87 3,92 4,88 0,39 1,49 2,67 1,3 3,63 1,21 0,84 3,2 3,1 1,56 0,91 1,18 1,27 1,37 1,14 0,66 1,74 2,14 1,08 1,58 1,71 1,67 2,77 1,64 2,99 1,77 3,42 1,91 2,08 1,98 111,72 112,74 114,21 107,21 113,1 117,88 100 106,25 100,04 100,81 135,96 114,06 100,48 100,78 103,34 189,7 107,4 154,71 0,6 1,26 134,23 1,28 1,28 105,95 4,03 1,37 117,17 6,53 4,76 121,86 0,94 1,73 3,5 3,43 3,26 2,25 1,97 1,43 1,8 1,75 2,09 1,75 1,53 1,92 1,87 0,46 0,46 0,14 0,54 5,17 1,17 0,63 2,9 4,28 173,17 4,14 4,42 4,15 121,08 2,64 72,87 70,97 91,51 86,25 58,85 65,11 76,8 79,35 86,76 93,39 88 82,68 81,53 83,32 85,44 83,31 79,76 91,85 95,54 98,78 95,54 55,2 90,98 95,06 62,07 86,35 73,2 107,43 1450,88 54,65 90,73 83,77 93,8 80,64 90,4 79,13 67,4 95,76 94,87 101,13 63,67 47,59 87,82 94,27 77,86 103,55 112,6 71,02

1

008

PT BANK MANDIRI (PERSERO) Tbk

2

002

PT BANK RAKYAT INDONESIA (PERSERO) Tbk,

3

009

PT BANK NEGARA INDONESIA (PERSERO),Tbk

4

200

PT BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO)

5

003

PT BANK EKSPOR INDONESIA (PERSERO)

BUSN DEVISA

6

014

PT BANK CENTRAL ASIA Tbk,

7

011

PT BANK DANAMON INDONESIA Tbk

8

019

PT PAN INDONESIA BANK, Tbk

9

022

PT BANK NIAGA, Tbk

10

016

PT BANK INTERNASIONAL INDONESIA Tbk

11

013

PT BANK PERMATA Tbk (d/h PT, BANK BALI )

12

026

PT LIPPO BANK, Tbk

13

426

PT BANK MEGA, Tbk

14

441

PT BANK BUKOPIN

15

028

PT BANK OCBC NISP, TBK

16

023

PT BANK UOB BUANA, Tbk,

17

087

PT BANK EKONOMI RAHARJA TBK

18

095

PT BANK CENTURY Tbk,(BANK CIC-6,12,2004)

19

037

PT BANK ARTHA GRAHA INTERNASIONAL TBK

20

485

PT BANK BUMIPUTERA INDONESIA

21

153

PT, BANK SINARMAS

22

151

PT BANK MESTIKA DHARMA

Lampiran - Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

23

097

PT BANK MAYAPADA INTERNATIONAL

24

145

PT, BANK NUSANTARA PARAHYANGAN TBK,

L.3

107

L.3

108
(Persen)
CAR PPAP thd ROA
0,17 1,95 0,36 1,62 3,46 0,65 0,16 2,47 0,18 -0,77 0,35 -5,41 2,67 100,09 84,7 83,05 94,62 98,55 77,97 99,75 106,31 95,61 253,73 75,89 82,3 98,74

NAMA BANK (Risiko Kredit) Aktiva Produktif
3,3 0,87 1,38 100 1,61 0,91 0,82 1,22 0,68 1,22 0,97 1,08 4,01 104,54 228,85 104,61 101,46 100 146,2 112,86 102,36 104,68 105,03 100 100

NPL Pemenuhan BOPO LDR
97,6 60 81,85 77,69 107,3 82,91 82,02 87,06 44,83 138,35 81,33 73,41 85,23

NO NO. ID BANK (Gross) PPAP
6,3 1,9 6,5 0,87 1,22 1,04 0,91 2,29 2,67 0,75 1,49 25,39 2,38 13,39 30,92 9,81 33,09 12,1 13,22 20,41 33,91 144,63 47,05 17,11 26,71 59,31

25

494

PT BANK AGRONIAGA Tbk,

26

076

PT BANK BUMI ARTA

27

167

PT BANK KESAWAN, Tbk

28

054

PT, BANK CAPITAL INDONESIA

29

212

PT BANK HIMPUNAN SAUDARA 1906, Tbk

30

157

PT BANK MASPION INDONESIA

31

161

PT BANK GANESHA

32

146

PT BANK SWADESI, Tbk

33

164

PT, BANK ICBC INDONESIA

34

484

PT BANK HANA

Lampiran - Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008
24,87 21,5 23,85 14,8 9,26 13,26 15,64 13,88 16,85 30,04 23,24 18,83 32,84 21,01 1,63 0,43 1,76 0,79 3,08 1,26 1,62 2,17 2,09 0,76 2,4 0,77 2,85 1,42 1,6 0,77 1,61 1,78 1,22 0,78 0,85 0,99 1,14 0,84 0,91 210,34 145,85 139,78 100,04 100,51 102,45 105,92 101,97 111,35 105,72 105,35 111,44 101,22 5,15 1,22 2,45 1,4 -1,51 3,23 1,8 0,09 1,55 2,5 2,38 0,43 -3,39 74,31 88,69 78,56 88,66 103,32 78,7 85,89 101,18 89,94 80,91 82,31 97,26 158,13

35

088

PT BANK ANTAR DAERAH

36

093

PT BANK IFI

37

152

PT BANK METRO EKSPRESS

38

089

PT BANK HAGA (MERG,RABOBANK 06,2008)

39

159

PT BANK HAGAKITA (MERG RABOBANK 06,2008) 85,63 52,36 90,78 67,24 76,57 104,9 84,85 75,37 94,7 55,84 92,62 88,09 77,32

BUSN NON DEVISA

40

213

PT BANK TABUNGAN PENSIUNAN NASIONAL

41

566

PT BANK VICTORIA INTERNATIONAL

42

472

PT BANK JASA JAKARTA

43

490

PT BANK YUDHA BHAKTI

44

558

PT BANK EKSEKUTIF INTERNASIONAL, Tbk,

45

535

PT BANK KESEJAHTERAAN EKONOMI

46

555

PT BANK INDEX SELINDO

47

567

PT BANK HARDA INTERNASIONAL

48

525

PT BANK AKITA

49

523

PT DIPO INTERNATIONAL BANK

50

513

PT BANK INA PERDANA

51

536

PT BANK UIB

52

521

PT BANK SYARIAH BUKOPIN (PERSYARIKATAN)

(Persen)
CAR PPAP thd ROA
0,8 1,52 1,28 1,71 0,4 3,83 2,52 1,51 0,28 -0,16 -0,29 3,86 3,87 114,76 103,08 111 82,24 2,3 0,04 0,69 0,8 2,07 0,45 1,5 3,57 20,93 16,64 46,26 2,32 2,13 2,9 1,29 1,02 0,32 1,33 1,1 2,28 0,86 1,48 0,97 102,44 100 104,62 112,73 100,52 102,29 137,72 115,35 98,61 114,48 105,43 0,98 0,22 3,07 -0,18 4,13 4,67 3,42 3,99 4,85 5,4 2,98 1,58 3,48 4,4 3,73 87,53 84,7 96,47 76,25 80,53 79,67 97,63 111,17 102,57 72,81 73,49 91,27 96,73 72,99 102,98 68 44,09 73,65 66,78 50,52 64,04 69,62 87,39 66,74 72,75 64,43 94,58 93,19

NAMA BANK (Risiko Kredit) Aktiva Produktif
0,99 1,97 1,09 1,37 22,22 1,18 1,24 0,86 0,76 0,41 2,93 8,15 2,02 7,2 0,14 0,28 32,02 1,84 0,86 3,04 0,35 0,88 0,85 1,57 98,94 107,6 1,56 102,34 101,39 0,83 102,05 103,75 139,34 104,9 239,61 107,74 104,16 174,15 130,42

NPL Pemenuhan BOPO LDR PPAP (Gross)
1,57 4,24 2,9 3,4 1,75 1,86 2,06

NO NO. ID BANK
21,81 24,29 44,88 31,64 33,96 42,27 31,51 44,92 36,02 94,66 40,33 142,87 54,25 57,49 111,33 76,48 84,59 75,98 1799,68 15,35 25,17 16,97 16,7 20,46 17,82

53

520

PT PRIMA MASTER BANK

96,42 88,76 91,59 97,23 82,15 114,14 98,5 87,41 78,43 42,52 117,69 73,12 112,8 93,06 66,81 148,46 111,98 172,81 15,11 79,68 44,55 31,57 87,83 39,06 65,8 37,48 74,71 24,37

54

559

PT CENTRATAMA NASIONAL BANK

55

498

PT BANK INDOMONEX

56

548

PT BANK MULTI ARTA SENTOSA (MAS)

57

553

PT BANK MAYORA

58

564

PT BANK SINAR HARAPAN BALI

59

562

PT BANK FAMA INTERNASIONAL

60

501

PT BANK ROYAL INDONESIA

61

491

PT BANK MITRANIAGA

62

466

PT BANK SRI PARTHA

63

542

PT BANK ARTOS INDONESIA

64

405

PT BANK SWAGUNA

65

526

PT LIMAN INTERNATIONAL BANK

66

531

PT ANGLOMAS INTERNASIONAL BANK

67

517

PT BANK HARFA

68

459

PT BANK BISNIS INTERNASIONAL

69

422

PT BANK SYARIAH BRI (B,DJASA ARTA)

70

547

PT BANK PURBA DANARTA

71

503

PT BANK NATIONALNOBU (ALFINDO SEJAHTERA)

BANK BPD

72

110

PT BPD JAWA BARAT

73

114

PT, BPD JAWA TIMUR

74

124

BPD KALIMANTAN TIMUR

75

113

PT BPD JAWA TENGAH

76

119

PT BANK PEMBANGUNAN DAERAH RIAU

77

111

PT, BPD DKI

78

116

PT, BANK BPD ACEH

Lampiran - Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

79

117

PT, BPD SUMATERA UTARA

80

132

PT, BPD PAPUA

L.3

109

L.3

110
(Persen)
CAR PPAP thd ROA
2,13 3,22 5,24 7,66 3,94 3,81 4,04 5,24 3,23 4,07 4,38 4,61 3,41 113,11 100,32 109,12 113,55 0,93 1,22 1,2 1 3,4 0,65 1,34 3,13 26,46 35,7 57,49 1,6 2,78 1,1 2,08 1,07 1,2 4,66 0,96 2,39 0,58 100,72 131,35 100,65 102 121,65 100 100,75 157,63 109,59 122,76 100,23 3,25 4,73 8,32 4,28 0,8 2,41 0,4 3,5 3,66 2,8 0,21 1,55 1,19 4,87 5,43 66,03 50,56 68,58 69,52 60,68 63,79 73,32 75,4 80,94 63,96 78,31 75,87 60,6 59,9 69,17 97,57 62,88 96,91 63,5 80,05 74,5 98,17 83,54 87,48 63,01 38,75 75,62 79,25

NO (Risiko Kredit) Aktiva Produktif
1,84 2,23 1,52 2,76 0,21 1,49 2,69 1,1 1,46 1,44 3,6 1,18 1,36 4,67 0,43 2,7 9,39 0,87 0,21 3,98 4,37 1,97 1,18 2,66 2,43 1,13 108,24 115,5 2,97 100 1,57 106,12 1,58 116,57 1,75 100,94 1,86 121,52 1,05 107,3 0,76 96,33 2,75 106,89 100,01 136,61

NO. ID (Gross) PPAP
45,88 89,29 81,96 90,78 48,71 43,94 33,7 86,5 61,73 78,62 109,58 66,97 112,13 54,85 65,39 73,89 68,46 95,85 176,99 149,76 111,8 95,44 113,39 80,47 152,64 149,37 135,43 74,89 2,57 3,87 0,96

NAMA BANK
14,33 17,16 15,82 19,63 19,21 17,53 19,59 29,53 15,5 11,76 13,7 17,45 23,06 19,62 16,92 39,05 23,15 21,44 21,08 13,28 26,9 13,96 43,23 16,54 18,94

NPL Pemenuhan BOPO LDR

BANK

81

120

PT BPD SUMATERA SELATAN

82

118

BPD SUMATERA BARAT

83

129

PT, BANK PEMBANGUNAN DAERAH BALI

84

126

PT BPD SULAWESI SELATAN

85

123

PT, BPD KALIMANTAN BARAT

86

122

PD BPD KALIMANTAN SELATAN

87

125

PT BANK PEMBANGUNAN KALTENG

88

130

PT, BPD NUSA TENGGARA TIMUR

89

112

BPD YOGYAKARTA

90

127

PT, BPD SULAWESI UTARA

Lampiran - Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

91

128

PT, BPD NUSA TENGGARA BARAT

92

133

PT, BANK PEMBANGUNAN DAERAH BENGKULU

93

121

PT, BANK LAMPUNG

94

131

PT, BPD MALUKU

95

115

PD, BPD JAMBI

96

135

BPD SULAWESI TENGGARA

97

134

PT, BPD SULAWESI TENGAH

BANK CAMPURAN

98

046

PT BANK DBS INDONESIA

99

048

PT BANK MIZUHO INDONESIA

100

060

PT RABOBANK INTERNATIONAL INDONESIA

101

058

PT BANK UOB INDONESIA

102

061

PT ANZ PANIN BANK

103

045

PT BANK SUMITOMO MITSUI INDONESIA

104

950

PT BANK COMMONWEALTH

105

047

PT BANK RESONA PERDANIA

106

948

PT BANK OCBC-INDONESIA

107

949

PT BANK CHINATRUST INDONESIA

108

068

PT BANK WOORI INDONESIA

(Persen)
CAR PPAP thd ROA
6,43 2,05 0,61 4,22 1,31 4,82 3,12 2,86 2,35 1,2 1,22 100 126,18 100,07 1 5,01 4,93 1,85 3,49 1,96 1,41 100 113,91 117,47 100,11 7 1,26 3,82 0,8 1,91 2,62 2,14 85,9 92,85 52,78 86,53 66,98 76,2 65,54 66,94 83,71 93,88 42 63,95 51,95 87,7 78,13 78,73 75,66 32,67

NAMA BANK (Risiko Kredit) Aktiva Produktif
0,75 1,8 1,77 0,53 10,21 1,98 5,33 9,98 1 5,98 1,15 1 8,2 0,13 5,3 1,25 2,81 104,26 101,27 1,32 100,01 5,02 103,65 2,06 100,9 3,84 103,12 9,27 197,41 100 127,19 107,67 136,26

NPL Pemenuhan BOPO LDR PPAP (Gross)
0,12 4,25 0,72

NO NO. ID BANK
58,18 67,41 20,78 158,39 49,23 22,95 13,23 15,04 41,49 45,22 16,18 80 53,01 46,66 135 11,59 11,34 15,51

109

059

PT BANK KEB INDONESIA

83,35 268,63 90,84 196,52 164,13 78,12 92,25 73,32 147,6 71,5 92,57 74 382,09 16,69 3 *) *) *)

110

057

PT BANK BNP INDONESIA

111

036

PT BANK WINDU KENTJANA INT’L, TBK,

112

947

PT BANK MAYBANK INDOCORP

113

945

PT BANK AGRIS (FINCONESIA - 5,9,2008)

BANK ASING

114

031

CITIBANK N,A,

115

050

STANDARD CHARTERED BANK

116

041

THE HONGKONG & SHANGHAI B,C,

117

042

THE BANK OF TOKYO-MITSUBISHI LTD,

118

067

DEUTSCHE BANK AG,

119

052

ABN AMRO BANK

120

032

JP, MORGAN CHASE BANK

121

040

THE BANGKOK BANK COMP, LTD

122

069

BANK OF CHINA

123

033

BANK OF AMERICA, N,A

BANK UMUM SYARIAH

124

451

PT,BANK SYARIAH MANDIRI, Tbk

125

147

PT BANK MUAMALAT INDONESIA

126

506

PT BANK SYARIAH MEGA INDONESIA

*) Data Publikasi Tidak tersedia

Lampiran - Rasio-Rasio Keuangan Pokok Perbankan

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Posisi September 2008

L.3

111

halaman ini sengaja dikosongkan

Glosari

Glosari

Glosari

Aktiva Produktif : Penanaman dana bank baik dalam rupiah maupun valas dalam bentuk kredit, surat berharga, penempatan dana antar bank, penyertaan, termasuk komitmen dan kontinjensi pada transaksi rekening administratif.

Basel Capital Accord : capital measurement system yang diperkenalkan oleh Basel Committee on Banking Supervision (BCBS) pada tahun 1988.

Capital Adequacy Ratio (CAR) : Modal dibagi dengan ATMR Modal, terdiri dari :1. Modal Inti, 2. Modal Pelengkap.

Aktiva Produktif Yang Diklasifikasikan (APYD): Aktiva produktif baik yang sudah maupun yang mengandung potensi tidak memberikan penghasilan atau menimbulkan kerugian •

Call Money BI : Penempatan dana pada Bank Indonesia dalam bentuk call money yang merupakan intervensi rupiah oleh Bank Indonesia dalam rangka Operasi Pasar Terbuka (OPT).

Arsitektur Perbankan Indonesia (API) : merupakan suatu kerangka dasar sistem perbankan Indonesia yang bersifat menyeluruh dan memberikan arah, bentuk dan tatanan industri perbankan untuk rentang waktu 5 sampai 10 tahun ke depan. •

Deposito : simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpan dengan bank.

Aktiva Tertimbang Menurut Resiko (ATMR): Terdiri dari : 1. aktiva neraca yang diberikan bobot sesuai kadar risiko kredit yang melekat 2. beberapa pos dalam off balance sheet yang diberikan bobot sesuai dengan kadar risiko kredit yang melekat

Dana Pihak Ketiga (DPK) : Simpanan pihak ketiga bukan bank yang terdiri dari Giro, Tabungan dan Simpanan Berjangka.

Fasilitas Likuiditas Intrahari (FLI) : adalah fasilitas pendanaan dari Bank Indonesia kepada bank untuk mengatasi kesulitan pendanaan yang terjadi selama jam operasional Sistem BI-RTGS karena nilai transaksi keluar (outgoing transaction) melalui Sistem BI-RTGS pada saat tertentu lebih besar dibandingkan dengan saldo rekening giro rupiah bank di Bank Indonesia.

Bank : Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup orang banyak.

Bank Umum : Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran •

Fasilitas Pembiayaan Darurat (FPD) : adalah fasilitas pembiayaan dari Bank Indonesia yang diputuskan oleh Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), yang dijamin oleh pemerintah kepada bank yang mengalami kesulitan likuiditas yang memiliki dampak sistemik dan berpotensi krisis namun masih memenuhi tingkat solvabilitas

Bank Perkreditan Rakyat : Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa lalu lintas pembayaran.

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

115

Glosari

Kredit : Penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam-meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga, termasuk : 1. Pembelian surat berharga nasabah yang dilengkapi dengan Note Purchase Agreement (NPA) 2. Pengambilalihan tagihan dalam rangka kegiatan anjak piutang. •

Bagi bank dalam Pengawasan Intensif yang tidak menghasilkan perbaikan kondisi keuangan dan manajerial dan berdasarkan analisis Bank Indonesia diketahui bahwa bank tersebut dapat diklasifikasikan sebagai bank yang memiliki kesulitan yang dapat membahayakan kelangsungan usahanya, maka bank tersebut selanjutnya ditetapkan sebagai bank dengan status Pengawasan Khusus. Pengawasan Khusus : Pengawasan terhadap bank yang dinilai mengalami kesulitan yang membahayakan kelangsungan usahanya. • Prinsip Syariah : Aturan perjanjian berdasarkan hukum islam antara bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan atau pembiayaan kegiatan usaha atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah. • Rasio Kualitas Aktiva Produktif (KAP) : APYD dibagi dengan Total Aktiva Produktif • Rasio Return on Asset (ROA) : Laba sebelum pajak disetahunkan dibagi dengan rata-rata total asset • Rasio BOPO : Total Beban Operasional dibagi dengan Total Pendapatan Operasional Rasio dihitung per posisi (tidak disetahunkan) • Rasio Loan to Deposit Ratio (LDR) : Kredit dibagi dengan Dana Pihak Ketiga Kredit merupakan total kredit yang diberikan kepada pihak ketiga (tidak termasuk antar bank) Dana Pihak Ketiga mancakup giro, tabungan, dan deposito (tidak termasuk antar bank) • Rasio Non Performing Loan (NPL) : (Kredit dalam kualitas Kurang lancar, Diragukan dan Macet) dibagi dengan Total Kredit • Rasio Net Interest Margin (NIM) : Pendapatan Bunga Bersih dibagi dengan Rata-Rata Aktiva Produktif Pendapatan Bunga Bersih = Pendapatan Bunga Beban Bunga perhitungan pendapatan bunga bersih disetahunkan.

Mudharabah : Penanaman dana dari pemilik dana (shahibul maal) kepada pengelola dana (mudharib) untuk melakukan kegiatan usaha tertentu, dengan pembagian menggunakan metode bagi untung (profit sharing) atau metode bagi pendapatan (net revenue sharing) antara kedua belah pihak berdasarkan nisbah yang telah disepakati sebelumnya.

Musyarakah : Penanaman dana dari pemilik dana/modal untuk mencampurkan dana/modal mereka dalam suatu usaha tertentu, dengan pembagian keuntungan berdasarkan nisbah yang telah disepakati sebelumnya, sedangkan kerugian ditanggung semua pemilik dana/modal berdasarkan bagian dana/modal masing-masing.

Murabahah : Jual beli barang sebesar harga pokok barang ditambah dengan margin keuntungan yang disepakati

Pengawasan Normal : Pengawasan ini dilakukan terhadap bank yang memenuhi kriteria tidak memiliki potensi atau tidak membahayakan kelangsungan usahanya. Umumnya, frekuensi pengawasan dan pemantauan kondisi bank dilakukan secara normal sedangkan pemeriksaan terhadap jenis bank ini dilakukan secara berkala atau sekurang-kurangnya setahun sekali.

Pengawasan Intensif : Pengawasan ini dilakukan terhadap bank yang memiliki potensi kesulitan yang dapat membahayakan kelangsungan usahanya.

116

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

Glosari

Rekening giro : rekening yang penarikannya dapat dilakukan cek, bilyet giro, sarana perintah pembayaran lainnya atau dengan pemindahbukuan.

sebagai kantor induk dari kantor atau unit yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan Prinsip Syariah, atau unit kerja di kantor cabang dari suatu bank yang berkedudukan di luar negeri yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor cabang pembantu syariah dan/atau unit syariah sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah.

Risiko Kredit : Risiko yang timbul sebagai akibat kegagalan counterparty memenuhi kewajibannya.

Risiko Pasar : Risiko yang timbul karena adanya pergerakan variabel pasar (adverse movement) dari portofolio yang dimiliki oleh bank yang dapat merugikan bank. Variabel pasar antara lain suku bunga dan nilai tukar.

Risiko Likuiditas : Risiko yang antara lain disebabkan bank tidak mampu memenuhi kewajiban yang telah jatuh tempo

Risiko Operasional : Risiko yang antara lain disebabkan adanya ketidakcukupan dan atau tidak berfungsinya proses internal, kesalahan manusia, kegagalan sistem atau adanya problem eksternal yang mempengaruhi operasional bank.

Sertifikat Bank Indonesia (SBI) : Surat berharga dalam mata uang Rupiah yang diterbitkan oleh BI sebagai pengakuan hutang berjangka waktu pendek dan merupakan salah satu piranti Operasi Pasar Terbuka.

Sertifikat Bank Indonesia Syariah (SBIS) : Surat berharga berdasarkan prinsip syariah berjangka pendek dalam mata uang rupiah yang diterbitkan oleh BI.

Sertifikat deposito : Simpanan dalam bentuk deposito yang sertifikat bukti penyimpanannya dapat dipindahtangankan.

Tabungan : Simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro dan atau alat lainnya yang dipersamakan dengan itu.

Unit Usaha Syariah (UUS) : Unit kerja dari kantor pusat Bank Umum Konvensional yang berfungsi

Laporan Pengawasan Perbankan 2008

117

halaman ini sengaja dikosongkan

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->