P. 1
Penutupan Guantanamo Dan Terorisme Internasional

Penutupan Guantanamo Dan Terorisme Internasional

|Views: 209|Likes:
Published by hepta07
Penutupan Guantanamo Dan Terorisme Internasional.
Penutupan Guantanamo Dan Terorisme Internasional.

More info:

Published by: hepta07 on Jun 15, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/03/2014

pdf

text

original

Penutupan Kamp Guantanamo: Bagi-Bagi Kebencian a la AS

“Tikus-tikus diperlakukan lebih manusiawi dibandingkan para tahanan di kamp penjara itu,” ungkap juru kamera Al-Jazeera, Sami al-Hajj ketika tiba di Sudan dengan penampilan fisik yang hampir tidak dikenali lagi setelah mendekam di kamp tahanan Guantanamo milik militer AS, selama hampir enam setengah tahun. Hal yang senada juga diakui Jomaa Al-Dosari yang pernah ditahan selama enam tahun di Guantanamo. Menurutnya, enam tahun di Guantanamo adalah saat terburuk dalam hidupnya. Selama itu ia tidak pernah tahu tuduhan apa yang ditimpakan kepadanya dan juga tidak pernah diadili meski Al-Dosari selalu dia katakan bahwa dia sama sekali tidak tahu apa-apa soal tindak terorisme yang dilayangkan padanya. Masih banyak nada serupa yang terus mewarnai cerita suram kehidupan di kapm tahanan bagi tahanan yang dicurigai terlibat dengan jaringan teroris Al-Qaeda oleh pihak militer Amerika Serikat tersebut. Rencana penutupan penjara AS di teluk Guantanamo oleh pemerintahan Obama masih terus menuai kecaman sana-sini. Berbagai masalah hukum, kewilayahan, dan masalah politis yang berada di belakang rencana itu terus mengemuka. Penutupan ini telah menjadi program prioritas dalam pemerintahan Demokrat yang memang sangat mengedepankan masalah-masalah HAM dalam kebijakan luar negerinya. Oleh karenanya, semenjak masa kampanye hingga terpilihnya Presiden Obama tuntutan dan desakan dari masyarakat AS dan masyarakat internasional terus didengungkan. Barrack Obama telah mengeluarkan surat perintah penutupan Penjara Guantanamo dalam tenggat waku satu tahun. Dalam kebijkan ini disebutkan bahwa sejumlah tahanan akan dilepaskan dan tahanan lain akan dituntut di pengadilan AS. Para tersangka akan mendapatkan hak konstitusional dan pengadilan terbuka. Namun, Obama saat ini menghadapi hal sulit untuk memenuhi janjinya menutup Guantanamo. Alasannya, rencana itu memerlukan pembentukan sebuah sistem hukum baru untuk menangani sejumlah informasi penting dalam sebagian besar kasus sensitif serta bagaimana menanganai para tahanan yang tidak diterima di negara aslinya

karena sampai saat ini belum ditemukan sebuah negara pun yang bersedia menerima para tahanan yang dianggap sebagai para teroris oleh AS dan tidak pernah diintrogasi serta diadili secara hukum. Secara politis, kebijakan ini diambil selain karena sudah merupakan agenda dan orientasi politik partai pengusung Obama, Demokrat, juga karena Presiden Afro-Amerika pertama ini mau membedakan dirinya dengan Pemerintahan Bush yang mendirikan pengadilan militer untuk mengadili para tawanan di pangkalan Angkatan Laut di Kuba dan menentang keras membawa tahanan ke AS. Alasan lain yang dapat kita tarik adalah bahwa Obama ingin mengubah citra AS di mata internasional yang terus merosot akibat perlakuan tidak adil AS menyangkut HAM dan masalah terorisme. Politik luar negeri AS akan lebih diarahkan pada penegakan hukum internasional. Hingga hubungan AS akan lebih dekat dengan negara-negara yang selama ini sudah jenuh dengan tingkah laku standar ganda AS. Amerika Serikat yang selama ini menyebut dirinya sebagai polisi dunia mencoba meyakinkan dunia internasional bahwa dia sendiri bukan teroris. Tindakan ini dinilai sebagai langkah AS yang secara perlahan mulai merubah pandangan mereka tentang terorisme. Benarkah?

Dibalik Rencana Penutupan Definisi dan pemaknaan AS terhadap terorisme memang sangatlah rancu dan ambigu. Politik standar-ganda yang dilakoni AS dengan sempurna selalu menggolongkan sebuah kelompok, etnis, atahu bahkan suatu agama tertentu dalam definisi mereka tentang teroris. Sementara perilaku serupa—bahkan lebih buruk—yang dilakukan oleh konco-konco AS malah digolongkan sebagai aksi pembelaan dan usaha untuk bertahan. Kamp Guantanamo adalah bukti paling terang yang menunjukkan bahwa betapa negara yang berkoar-koar menentang terorisme malah melakukan tindakan tercela itu sendiri. Bagai pencuri teriak maling. Rencana penutupan 'neraka' yang terletak telah menjadi sebuah titik berdarah dalan peta Kuba itu tidak akan berdampak banyak pada perburuan orang-orang tak bersalah yang mengatasnamakan perang melawan terorisme yang kerap kali di lakukan oleh AS itu tanpa

pergeseran definisi dan pembaharuan para paradigma terhadap terorisme. Mengadili ataupun melepaskan para tahanan kini malah telah memunculkan masalah baru pada AS. Kontroversi yang telah dijelaskan diatas terjadi karena walaupun penjara Guantanamo d tutup, AS tetap akan menjadi polisi dunia yang sama meskipun lebih 'anggun'. Masalah pelik yang mengemuka akhir-akhir misalnya terkait dengan 35 tahanan Guantanamo yang seharusnya dibebaskan. Pemerintahan George W. Bush selalu mengatakan, tidak tahu harus memindahkan mereka kemana, karena negara asal para tahanan tidak mau menerima mereka. Salah satu jalan keluar yang mungkin adalah membebaskan mereka di Amerika Serikat. Tetapi dari segi politis langkah ini cukup riskan. Bertahun-tahun, pemerintah Bush menegaskan, bahwa tahanan di Guantanamo adalah para penjahat kelas kakap. Sehingga, sulit bagi pemerintahan saat ini untuk memberikan para tahanan suaka di Amerika. Robert Gates, yang di era Bush dan sekarang di era Obama, menjabat sebagai Menteri Pertahanan Amerika Serikat berpendapat, "Saya bukan pengacara. Tetapi menurut saya, kita membutuhkan peraturan yang melarang tahanan Guantanamo yang dibebaskan untuk mengajukan permohonan suaka di Amerika Serikat.". Dan terkait soal rencana pemindahan itu, sejumlah negara Eropa seperti Jerman dan Portugal menyatakan akan mengkaji usulan AS untuk menerima para tahanan Guantanamo. Sedangkan, beberapa negara lain seperti Belanda, Swedia, Spanyol menentangnya. Disini jelas bahwa penutupan penjara Guantanamo tanda redefinisi (mengartikan dan memaknai kembali) dan merubah paradigma negara adidaya itu terhadap terorisme hanya akan membawa masalah-masalah turunan baru yang membuat masyarakat internasional semakin gerah dan 'ditakut-takuti' dengan masalah terorisme. Disini saya menilai bahwa langkah yang ditempuh oleh Obama ini tidak murni untuk 'menjalin hubungan yang lebih baik' dengan para teroris, melainkan ingin membagi beban kebencian dan tanggung jawab AS terhadap aksi-aksi terorisme internasional. AS sudah gerah dan tidak mampu menahan sendiri tudingan dan kecaman masyarakat internasional. Kecaman-kecaman dari negara-negara yang tidak terima dengan perlakuan membela AS kepada Israel, tekanan PBB

atas 'perang melawan teroris' yang mengakibatkan banyak korban sipil, hingga serangan media dan tanggapan dunia internasional yang semakin kuat dan gencar dari organisasi-organisasi non-negara seperti Hizbullah dan Hamas membuat AS harus merubah haluan dan perlakuannya atas para teroris. Dengan menutup Kamp Guantanamo, AS secara langsung akan dinilai telah berusaha untuk menegakkan HAM dan membangun hubungan yang lebih 'manusiawi' dengan para tersangka terorisme. Namun secar tidak langsung, beban politik dan ekonomi dalam melawan terorisme yang selama ini hanya ditalangi oleh AS akan dibagi ke negara-negara lain di luar AS. Ketegangan dan ancaman yang selama ini erus ditujukan kepada AS juga akan turut 'terkurangi' dan 'terbagi' ketika para tahanan Guananamo dilepaskan atau dipindahkan ke negara-negara lain. Bukan hal yang mustahil, jika ketegangan dan tuduhan-tuduhan lama atas aksi terorisme akan kembali mencuat dan menjadi isu yang bisa membuat AS kembali menempatkan dirinya sebagai polisi dunia yang lebih bersih dan berpengalaman. Sehingga sudah selayaknya bagi negaranegara dunia ketiga, negara-negara yang diklaim sebagai sarang teroris, maupun negara-negara yang masih aman harus berhati-hati akan masa depan konstelasi wacana terorisme dunia yang akan di nahkodai oleh pemerintahan Obama. Partai Republik atau Partai Demokrat memang memiliki perbedaan metodologi dalam menjalankan politik luar negeri Amerika, namun secara garis besar kepentingan nasional dan tujuan politik yang mereka galang adalah setali tiga uang. Dalam bahasa Amien Rais, bagai perampok dengan perompak. Sama saja. Kita harus melihat penutupan Kamp Guantanamo ini sebagi sebuah usaha yang tentu saja memiliki dua sisi keuntungan dan kerugian. Namun satu yang harus kita garis bawahi adalah kebijakan Obama untuk menutup Guantanamo dalam setahun kedepan tidak akan berarti apa-apa dalam upaya memberantas jaringan terorisme inernasional jika tidak dibarengi dengan pembaharuan definisi dan paradigma Amerika dalam memandang Terorisme. Hati-hati!

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->