P. 1
Proposal Peningkatan Mutu Sekolah

Proposal Peningkatan Mutu Sekolah

|Views: 10,415|Likes:
Published by sulipan
Peningkatan mutu sekolah harus dilakukan secara toital dan terpadu, mulai dari sistem manajemen, kurikulum, proses pembelajaran dan mutu sumber daya manusia. Kami akan membantu sekolah dalam keempat hal tersebut.
Peningkatan mutu sekolah harus dilakukan secara toital dan terpadu, mulai dari sistem manajemen, kurikulum, proses pembelajaran dan mutu sumber daya manusia. Kami akan membantu sekolah dalam keempat hal tersebut.

More info:

Categories:Types, Brochures
Published by: sulipan on Jun 16, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2013

pdf

text

original

SISTEM PENINGKATAN MUTU BERKELANJUTAN DI SEKOLAH ”PROPOSAL” DIAJUKAN KEPADA DINAS PENDIDIKAN PEMERINTAH KOTA/KABUPATEN

A. Latar Belakang Program Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah (MPMBS) telah berjalan selama beberapa tahun, yang dimulai sejak tahun pelajaran 1999/2000. Berbagai evaluasi telah dilakukan dan semuanya memberikan nilai positif, artinya sebagian besar (hampir 80%) sekolah peserta rintisan telah melaksanakan program dengan baik, sehingga memberi harapan besar program tersebut dapat diperluas jangkauannya. Bertolak dari itu pola MPMBS diharapkan diterapkan oleh semua sekolah. Pada awal rintisan MPMBS, sekolah yang menjadi rintisan mendapatkan dana BOMM (bantuan operasional manajemen mutu). Namun harus difahami bahwa dana BOMM hanyalah dana pancingan. Pada akhirnya, semua sekolah diharapkan menerapkan MPMBS tanpa dikaitkan dengan dana insentif tertentu. Sekolah diharapkan dapat menggunakan dana yang selama ini dimiliki, tetapi menggunakan manajemen sekolah dengan prinsip-prinsip MPMBS. Dari berbagai studi ditemukan bahwa salah satu kelemahan sekolah adalah dalam hal kualitas SDM dan belum tertatanya sistem peningkatan mutu di sekolah. Bahkan baru sedikit sekolah yang memiliki sistem peningkatan mutu sekolah secara komprehensif. Sekolah pada umumnya memiliki rencana kegiatan tahunan, tetapi jarang yang memiliki Di rencana itu, peningkatan banyak sekolah mutu yang secara dalam berkelanjutan. samping

menyusun rencana kegiatan tahunan terkesan berorientasi pada 1

“penggunaan” dana yang dimiliki, bahkan ada sekolah yang jika ditanyakan rencana kegiatan tahunan menunujukkan RAPBS (Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah). Di pihak lain, para ahli sepakat bahwa rencana peningkatan mutu sekolah sangat penting sebagai pemandu semua pihak, ke arah mana sekolah akan ditingkatkan mutunya. disebabkan oleh Fenomena munculnya rencana kegiatan sekolah terhadap sistem tahunan yang bernuansa “penggunaan” dana yang dimiliki, diduga kekurangfahaman manajemen peningkatan mutu terpadu. Akibatnya, ketika sekolah harus membuat rencana kegiatan tahunan, yang terjadi adalah bagaimana memanfaatkan anggaran yang tersedia sebaik mungkin. Tidak adanya rencana peningkatan mutu yang komprehensif juga menyebabkan rencana dari kegiatan tahun ke tahunan tahun. sekolah saat tidak arah berkesinambungan Setiap

pengembangan sekolah dapat bergeser atau berubah diwarnai oleh isu yang hangat pada saat itu. Tidak adanya rencana peningkatan mutu sekolah berkelanjutan juga menyebabkan sekolah mudah dipengaruhi oleh isu hangat, karena tidak memiliki pemandu ke mana sekolah harus dikembangkan. Jika dicermati ternyata sampai saat ini memang belum ada panduan penyusunan rencana peningkatan mutu sekolah berkelanjutan yang komprehensif dan juga belum adanya sistem yang jelas mengenai sistem manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah. Untuk mengatasi hal tersebut sebenarnya sekolah dapat membaca dari buku referensi yang telah ada, namun kendalanya adalah kemauan dan kemampuan membaca buku dari warga sekolah masih sangat terbatas, apalagi bagi sekolah yang berlokasi di luar kota besar. Melihat kondisi tersebut maka Universitas Pasundan di Bandung bekerja sama dengan P4TK BMTI mengajukan diri untuk

2

membantu sekolah dalam mengembangkan Sistem Peningkatan Mutu Berkelanjutan yang terdiri dari implementasi Manajemen Kinerja yang dipadu dengan Peningkatan Mutu Pembelajaran secara Berkelanjutan (Continous Learning Quality Improvement). B. Tujuan 1. Meningkatan mutu SDM di sekolah pada semua lapisan, yaitu unsur guru, pimpinan dan staf tata usaha. 2. Meningkatan sekolah. 3. Membangun sistem manajemen kinerja di sekolah. C. Manfaat 1. Bagi sekolah, akan memiliki SDM yang handal, proses pembelajaran yang bermutu dan sekaligus memiliki sistem manajemen kinerja sebagai pemandu program dan kegiatan di sekolah. 2. Bagi pimpinan, guru dan staf tata usaha, akan memiliki kompetensi yang dibutuhkan untuk mengembangkan sekolah maupun bagi pengembangan karir diri sendiri. 3. Bagi daerah, akan memiliki aset pendidikan yang memiliki mutu terstandar. D. Strategi Kegiatan akan dilakukan dalam 3 tahap, yaitu : 1. Workshop penyusunan sistem manajemen kinerja. Dalam workshop ini akan diberikan materi tentang konsep manajemen kinerja, metode meningkatkan kreatifitas dan motivasi kerja, pembentukan tim pengembang kinerja pada semua bidang serta menyusun sistem manajemen kinerja. Selain materi tersebut di atas, maka peserta juga akan diberikan 3 mutu pembelajaran secara berkelanjutan di

keterampilan tentang pembuatan website secara kilat dan sederhana, yang mana website tersebut akan digunakan untuk menyajikan (upload) perkembangan implementasi sistem Manajemen Kinerja di sekolah. 2. Pelatihan sistem pembelajaran dan penelitian berorientasi peningkatan mutu berkelanjutan. Dalam pengetahuan (Action pelatihan tentang ini peserta akan diberikan bekal sistem pembelajaran Study berorientasi dan simulasi

peningkatan mutu (Lesson Study), konsep Penelitian Tindakan Research), simulasi Lesson pelaksanaan Penelitian Tindakan. Pada saat pelatihan berlangsung, tim nara sumber juga akan melakukan supervisi dan bantuan teknis atas sistem Manajemen Kinerja yang telah diimplementasikan. Dengan cara ini diharapkan adanya kontinyuitas dalam implementasi Manajemen Kinerja. Pada akhir pelatihan peserta juga akan dibekali dengan materi Komputer Animasi, yang akan membantu guru dalam menyajikan pembelajaran secara menarik. 3. Supervisi dan Bimbingan Teknis. Untuk menjamin tindak lanjut pelatihan dan implementasi sistem Manajemen Kinerja maka akan dilakukan supervisi dan bimbingan teknis. Dengan program ini maka warga sekolah akan memiliki kesempatan untuk memecahkan masalah yang dihadapi dalam implementasi sistem Manajemen Kinerja dan Peningkatan Mutu Pembelajaran secara Berkelanjutan. Selain itu warga sekolah yang tertarik untuk mengembangkan kemampuan dalam bidang komputer (terutama pembuatan website dan program

4

komputer animasi) akan memperoleh bimbingan lanjutan dalam bidang tersebut. E. Uraian Kegiatan 1. Workshop Tujuan workshop adalah : a. Memberikan wawasan tentang manajemen kinerja. b. Meningkatkan kreatifitas dan motivasi kerja. c. Membentuk tim pengembang kinerja pada semua bidang. d. Menyusun sistem peningkatan kinerja. e. Mengembangkan website sebagai sarana penyajian program peningkatan mutu berkelanjutan di sekolah. f. Menyatukan komitmen. Durasi workshop : 4 hari 2. Pelatihan Tujuan pelatihan adalah : a. Memberikan bekal pengetahuan tentang model pembelajaran berorientasi peningkatan mutu (Lesson Study). b. Memberikan bekal pengetahuan tentang Penelitian Tindakan (Action Research). c. Mengimplementasikan Lesson Study dalam pembelajaran. d. Simulasi pelaksanaan Penelitian Tindakan. e. Memanfaatkan pembelajaran. Durasi pelatihan : 4 hari 3. Supervisi dan Bimbingan Teknis Tujuan supervisi dan bimbingan teknis : 1. Memantau perkembangan implementasi sistem manajemen mutu terstandar dan proses pembelajaran berorientasi peningkatan mutu. program komputer animasi dalam

5

2. Memberikan bimbingan teknis penyusunan dokumen dan implementasi sistem manajemen mutu terstandar. 3. Memberikan bimbingan teknis pelaksanaan penelitian tindakan di sekolah. 4. Memberikan bimbingan teknis pengembangan website dan program komputer animasi. Durasi supervisi dan bimbingan teknis : 2 hari. F. Kebutuhan Biaya Adapun dana yang dibutuhkan untuk program per sekolah dibicarakan lebih lanjut berdasarkan kesepakatan. G. Penutup Demikian proposal ini kami susun sebagai upaya untuk membantu meningkatkan mutu pendidikan di sekolah khususnya dan mutu pendidikan di Indonesia pada umumnya. Harapan kami proposal kami dapat disetujui dan menjadi bagian dari program peningkatan mutu pendidikan di Kabupaten/Kota bapak/ibu . Bandung, Juni 2009 Dr. Sulipan, M.Pd. Manajer Program

6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->