P. 1
Peranan Koperasi Dalam Perekonomian Indonesia

Peranan Koperasi Dalam Perekonomian Indonesia

|Views: 605|Likes:
Published by twinsist2

More info:

Published by: twinsist2 on Sep 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/17/2014

pdf

text

original

Sections

  • 1. KOPERASI DI INDONESIA A. Pengertian koperasi
  • B. Prinsip koperasi
  • C. Fungsi dan Peran Koperasi
  • D. Tujuan dan manfaat koperasi
  • E. Kelebihan dan Kekurangan koperasi di Indonesia
  • 2. PERAN KOPERASI DALAM PEREKONOMIAN INDONESIA
  • A. Definisi dan Hakekat Ekonomi Kerakyatan
  • B. Peran Koperasi dalam Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat
  • C. Manfaat Koperasi Bagi Masyarakat

PERANAN KOPERASI DALAM PEREKONOMIAN INDONESIA

Peranan Koperasi dalam Perekonomian Nasional

BAB I
PENDAHULUAN
1. 1. Latar Belakang

Koperasi pada dasarnya adalah pendirian badan usaha yang bertujuan untuk menjalin kerja
sama di antara orang-orang yang memliki keterbatasan ekonomi untuk mencapai tujuan
bersama. Pembentukan badan usaha koperasi tersebut dimaksudkan untuk memenuhi
kebutuhan barang dan jasa bagi para anggota, baik yang bersifat individual maupun
kelompok.
Namun dalam perkembangannya, koperasi yang salah satu lembaga ekonomi harus siap
mencari untung dan bukannya sekedar mengejar sisa hasil usaha (SHU) setia berperan dalam
perekonomian nasional.
Perekonomian nasional dengan demikian menjadi sangat vital dalam usaha pemenuhan cita-
cita tersebut. Perekonomian yang tujuan utamanya adalah pemerataan dan pertumbuhan
ekonomi bagi seluruh rakyat Indonesia. Sebab, tanpa perekonomian nasional yang kuat dan
memihak rakyat maka mustahil cita-cita tersebut akan tercapai. Intinya tanpa pemaknaan
yang subtansial dari kemerdekaan politik menjadi kemerdekaan ekonomi maka sia-sialah
pembentukan sebuah negara, mubazirlah sebuah pemerintahan.
Kuncinya harus ada strategi ekonomi makro-mikro yang ramah pada pasar tetapi juga ada
keberpihakan pada sektor ekonomi rakyat. Ekonomi makro-mikro tidak bisa dipisahkan dan
dianggap berdiri sendiri, sebaliknya keduanya harus seimbang dan saling meneguhkan.

1.2. Ruang Lingkup
1. Menjelaskan bagaimana peranan koperasi dalam perekonomian nasional
2. Menjelaskan apa saja bantuan di pemerintah untuk mendukung peranan koperasi

1.3. Tujuan dan Manfaat Penulisan
1. Tujuan
Adapun tujuan penulis membahas peranan koperasi adalah:

• Untuk mengetahui bagaimana peranan koperasi dalam perekonomian nasional
• Untuk mengetahui apa saja bantuan dari pemerintah untuk mendukung peranan koperasi
2. Manfaat
Manfaat yang di dapat dalam pembahasan ini adalah :

• Agar penulis dan pembaca dapat lebih memahami tentang koperasi
• Diharapkan dapat menjadi masukan untuk koperasi agar lebih berpartisipasi dalam
perekonomian nasional.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Koperasi dan Hubungannya dengan UUD 1945

Koperasi merupakan bahan usaha yang pengelolaannya demokratis. Modal koperasi berasal
dari setiap anggota dalam bentuk simpanan dan mereka sepakat untuk memikul tanggung
jawab bersama apabila koperasi mengalami kerugian. Merekapun sepakat untuk menikmati
hasil yang diperoleh secara bersama-sama pada saat koperasi memperoleh keuntungan.
Menurut Undang-Undang No.25 Tahun 1992, beberapa pengertian yang menyangkut
koperasi adalah sebagai berikut.
1. Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hokum koperasi
yang melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip-prinsip koperasi, sekaligus sebagai
gerakan ekonomi rakyat yang berlandaskan asas kekeluargaan.
2. Perkoperasian adalah segala sesuatu yang menyangkut kehidupan koperasi.
3. Koperasi primer adalah koperasi yang didirikan dan beranggotakan orang-seorang.
4. Koperasi sekunder adalah koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan koperasi primer
yang telah berbadan hokum (minimal tiga koperasi primer).
5. Gerakan koperasi adalh keseluruhan organisasi koperasi yang kegiatannya bersifat terpadu
untuk mencapai cita-cita bersama.

Pengertian koperasi menurut Undang-Undang No.25 Tahun 1992 mengisyaratkan bahwa
seakan-akan kegiatan usaha koperasi tidak berorientasi pada keuntungan. Koperasi lebih
bersifat kegiatan usaha yang berorientasi sosial. Meskipun begitu, koperasi tetap mancari
keuntungan dalam melakukan kegiatan usahanya. Hanya saja keuntungan yang digunakan
untuk meningkatkan kehidupan mereka.
Kelebihan usaha koperasi jika dibandingkan dengan lembaga usaha lain terletak pada prinsip-
prinsip usahanya. Prinsip-prinsip koperasi adalah sebagai berikut.
1. Keanggotaannya bersifat sukarela dan terbuka.
2. Pengelolaan kegiatan usaha koperasi dilakukan secara demokratis.
3. Pembagian SHU dilakukan secara adil sesuai dengan besar jasa usaha masing-masing
anggota.
4. Pemberian balas jasa tidak terkait dengan besarnya setoran modal.
5. Memegang teguh prinsip kemandirian.

UUD 1945 pasal 33 ayat 1 berbunyi ―Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar
atas asas kekeluargaan‖. Berdasarkan pasal tersebut, pelaksannan kegiatan ekonomi

Indonesia dilakukan oleh tiga sektor yaitu BUMN, swasta dan koperasi. Oleh karena itu,
kehidupan koperasi mempunyai kedudukan yang cukup penting dalam perekonomian
nasional.

2.2 Kedudukan Koperasi dalam Perekonomian Nasional

Kedudukkan koperasi sebagai salah satu sector ekonomi nasional diarahkan pada berbagai
tujuan, baik tujuan khusus maupun tujuan umum. Peranan Koperasi dalam perekonomian
nasional adalah sebagai berikut.
1. Membantu meningkatkan penghasilan dan kemakmuran anggota khususnya dan
masyarakat umumnya.
2. Membantu meningkatkan kemampuan usaha, baik perorangan maupun masyarakat
3. Membantu pemerintah dalam menyediakan lapangan pekerjaan.
4. Membantu usaha meningkatkan taraf hidup masyarakat.
5. Menyelanggarakan kehidupan ekonomi secara demokratis.
6. Membantu pembangunan dan pengembangan potensi ekonomi anggota khususnya dan
masyarakat umumnya.
7. Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan perekonomian
nasional.

Peranan koperasi dalam perekonomian Indonesia ditunjukkan melalui lambang koperasi.
Lambang koperasi mempunyai arti berikut.
1. Rantai memgambarkan persahabatan dan persatuan dalam koperasi.
2. Lima gigi roda menggambarkan usaha koperasi yang dilakukan secara terus menerus.
3. Padi dan kapas menggambarkan kemakmuran dan kesejahterhan rakyat yang akan dicapai
koperasi.
4. Timbangan menggambarkan keadilan social sebagai salahn satu dasar bagi koperasi.
5. Bintang dan perisai menggambarkan Pancasila sebagai landasan idiil koperasi.
6. Pohon beringin menggambarkan lambang kemasyarakatan serta melambangkan koperasi
yang kokoh dan beraakar.
7. Koperasi Indonesia menggambarkan lambang koperasi yang menunjukkan kepribadian
rakyat Indonesia.
8. Warna merah putih menggambarkan sifat nasional koperasi.

Dari uraian di atas, tampak jelas koperasi merupakan badan usaha yang sesuai dengan UUD
1945. Namun, pada kenyataanya, koperasi tidak berkembang seperti yang diharapkan. Untuk
itu, pemerintah memberikan berbagai bantuan untuk mendukung peranan koperasi. Bantuan
pemerintah tersebut adalah sebagai berikut.
1. Memberikan prioritas kepada koperasi untuk melakukan usaha yang diwujudkan dalam
bentuk berikut.
a. Menjadikan koperasi sebagai rekanan dalam kedinasan.
b. Memberikan keleluasaan kepada koperasi unuk melakukan kegiatan usaha seperti hanya
badan usaha lain.
c. Memberikan peluang kepada koperasi untuk ikut serta dalam kegiatan perdagangan
internasional.
d. Memberikan bantuan tambahan permodalan kepada koperasi agar lebih mampu
meningkatkan usahanya.
2. Memberikan pembinaan terhadap koperasi yang diwujudkan dalam bentuk-bentuk berikut.
a. Menciptakan kodisi dan iklim yang mendorong pertumbuhan dan perkembangan koperasi.

b. Memberikan bimbingan, kemudahan, perlindungan terhadap usaha-usaha koperasi.
c. Memberikan peluang usaha yang seluas-luasnya kepada koperasi.
d. Mambantu usaha koperasi dalam meningkatkan kemampuan pengelolaan antara koperasi
dan badan usaha lain.
e. Mengupayakan terjalinnya hubungan yang saling menguntungkan antrara koperasi dan
badan usaha lain.
f. Membantu mengembangkan jaringan usaha koperasi.
g. Membantu memperkokoh permodalan koperasi.
h. Menetapkan usaha yang hanya boleh dilakukan oleh koperasi untuk melindunginya dari
persaingan dengan badan usaha lain
i. Memberikan bantuan konsultasi untuk memecahkan masalah.

2.3 Gerakan Koperasi di Indonesia

Kegiatan semacam koperasi di Indonesia mulai diperkenalkan pada tahun 1896 oleh R Aria
Wiria Atmadja, seorang patih di Purwokerto. Beliau dibantu oleh E. Sienburg, seorang
Asisten Residen, untuk mendirikan Bank Penolong dan Tabungan.
Pada mulanya, kegiatan Bank Penolong dan Tabungan ditujukan untuk membantu kalangan
pegawai pamong praja rendahan dari lilitan utang. Selanjutnya, kegiatan usaha ini
berkembang menjadi bentuk koperasi yang melakukan usaha memberikan kredit kepada para
pegawai.
Pada tahun 1908, Boedi Oetomo mendirikan koperasi konsumsi di Jawa. Gerakan koperasi
Boedi Oetomo selain mengarah pada usaha yang bersifat cooperative dalam ekonomi, ia juga
menjdikan koperasi sebagai wadah perjuangan kemerdekaan. Berikut ini uraian
perkembangan koperasi di Indonesia.

1. Tahun 1912
Pada tahun 1912, H. Samanhudi mendirikan Sarekat Dagang Islam sabagai usaha cooperative
untuk memperkuat para pedagang dari Indonesia dalam persaingan dengan pedagang
Tionghoa.
2. Tahun 1915
Tepatnya taggal 7 April 1915, lahir undang-undang koperasi pertama yang dikenal dengan
nama Staatsblad No.431.
3. Tahun 1920
Cooperative commissie dibentuk pada tahun 1920 dan diketuai oleh Dr. J. H. Boeke.
4. Tahun 1927
Pada tahun 1927, lahir UU koperasi yang dikenal dengan nama Staatsblad No.91 atau
Peraturan Koperasi Anak Negeri. UU koperasi tahun 1927 memuat beberapa peraturan
berikut.
a. UU koperasi menjadi dasar hukum bagi perkumpulan koperasi
b. Mendidik bangsa Indonesia di bidang perkoperasian.
c. Memberi bimbingan dan penerangan tentang koperasi.
5. Tahun 1947
Pada tanggal 12 Juli 1947, diselenggarakan Kongres Koperasi pertama di Tasikmalaya.

Tanggal pelaksanaan kongres ini selanjutnya diresmikan sebagai Hari Koperasi di Indonesia.
6. Tahun 1953
Pada tanggal 12 Juli 1953, di Bandung diadakan Kongres Koperasi kedua dan berhasil
menetapkan beberapa hal berikut.
a. Dibentuknya Dewan Koperasi Indonesia (DKI) sebagai pengganti Serikat Organisasi
Koperasi Indonesia.
b. Pelajaran koperasi menjadi salah satu pelajaran di sekolah-sekolah.
c. Mengangkat Moh. Hatta sebagai Bapak Koperasi Indonesia.
7. Tahun 1956
Pada taun 1956, dilaksanakan Kongres Koperasi ketiga di Jakarta.
8. Tahun 1959
Pada taun 1959 dilaksanakan Kongres Koperasi keempat di Surakarta.
9. Tahun 1961
Pada tanggal 21-24 April 1961 diselenggarakan Kongres Koperasi Seluruh Indonesia di
Surabaya yang dikenal dengan sebutan Musyawarah Nasional Koperasi (MUNASKOP) I.
MUNASKOP tersebut menetapkan DKI diubah menjadi Kesatuan Organisasi Koperasi
Seluruh Indonesia (KOKSI).
10. Tahun 1965
Pada tahun 1965, diselenggarakan MUNASKOP II di Jakarta.
11. Tahun 1966
Pada tanggal 12-17 Juli 1966, di Jakarta diselenggarakan Kongres Koperasi ketujuh yang
dikenal dengan sebutan Musyawarah Nasional Gerakan Koperasi Indonesia. Dalam kongres
ini, KOKSI dibekukan dan diganti dengan nama Organisasi Kesatuan Gerakan Koperasi
Indonesia. Selain tiu, kongres ini berhasil pula menetapkan beberapa peraturan berikut.
a. Doktrin koperasi adalah Swakarta Bina Raharja, artinya berkerja sendiri membina
kesejahteraan.
b. Pola pembangunan koperasi meliputi aspek produksi, distribusi, dan pembiayaan.
c. Badan-badan koperasi mempunyai kewajiban untuk meluaskan dan mengintensifkan
pendidikan koperasi.
d. Meletakkan dasar pembinaan kerja sama internasional.
12. Tahun 1967
Pada tahun 1967, dikeluarkan UU Koperasi N0.12 yang dijadikan pedoman pelaksanaan
kegiatan koperasi sampai akhir tahun 1991. Perkembangan koperasi di Indonesia setelah
dikeluarkan UU No.12 Tahun 1967 cukup menggembirakan. Berbagai sarana dan prasarana
yang diperlukan dal;am kegiatan koperasi dibangun. Misalnya, dibangunnya Balai Latihan
Koperasi (Balakop) di setiap ibu kota propinsi dan Pusat Pendidikan Koperasi di Jakarta.
13. Tahun 1968
Pada tanggal 11-14 November 1968 diselenggarakan Musyawarah Nasional Gerakan
Koperasi di Jakarta yang menghasilkan bebrapa keputusan berikut.
a. Mengembalikan kepercayaan masyarakat pada koperasi.
b. Memperbaiki efisiensi usaha koperasi berdasarkan norma-norma ekonomi komersial.
c. Menghilangkan mental ketergantungan dan membangun mental kemandirian yang didasari
oleh kepercayaan dan kemampuan sendiri.
d. Menggiatkan pemupukan modal melalui sistem simpanan berencana.

e. Memperbaiki manajemen koperasi dan meningkatkan kemampuan pengelolaan koperasi.
f. Menggiatkan pendidikan perkoperasian
g. Mempererat kerja sama antarkoperasi, baik secara horizontal maupan vertikal.
14. Tahun 1970-an
Pada tahun 1970-an, bermunculan jenis koperasi baru, seperti Badan Usaha Unit Desa/
Koperasi Unit Desa (BUUD/KUD). Berdirinya BUUD /KUD dilatarbelakangi oleh konsep
usaha BRI yang memberikan kredit dan bentuk kredit kolektif menjadi kredit perorangan.
Pada tanggal 23 Januari 1970, GERKOPIN dibubarkan dan diganti dengan Dewan Koperasi
Indonesia (DKI).
15. Tahun 1983
Pada tanggal 17-19 Januari 1983 diselenggarakan MUNASKOP XI di Jakarta.
16. Tahun 1992
Pada tanggal 21 Oktober 1992, Presiden RI mensahkan UU Koperasi No. 25 Tahun
1992tentang Perkoperasian. Undang-undang ini dijadikan sebagai pedoman bagi gerak
lengkah kehidupan koperasi di Indonesia yang mengikuti perkembangan zaman. Penetapan
UU No.25 Tahun 1992 ini diharapkan dapat meningkatkan peranan koperasi dalam
pembangunan nasional, baik sekarang maupun masa yang akan dating. Dengan demikian,
koperasi menjadi slah satu alternative dan solusi terbaik bagi perekonomian Indonesia.

BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Kedudukkan koperasi sebagai salah satu sector ekonomi nasional diarahkan pada berbagai
tujuan, baik tujuan khusus maupun tujuan umum. Peranan Koperasi dalam perekonomian
nasional adalah sebagai berikut.
1. Membantu meningkatkan penghasilan dan kemakmuran anggota khususnya dan
masyarakat umumnya.
2. Membantu meningkatkan kemampuan usaha, baik perorangan maupun masyarakat
3. Membantu pemerintah dalam menyediakan lapangan pekerjaan.
4. Membantu usaha meningkatkan taraf hidup masyarakat.
5. Menyelanggarakan kehidupan ekonomi secara demokratis.
6. Membantu pembangunan dan pengembangan potensi ekonomi anggota khususnya dan
masyarakat umumnya.
7. Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan perekonomian
nasional.

B. Saran
Untuk mewujudkan peranan koperasi dalam perekonomian nasional tentu saja tidak semudah
membalikkan telapak tangan teapi diperlukkan adanya kerja sama masyarakat bersama.
Berikut adalah hal yang perlu diperhatikan.

1. Koperasi harus lebih meningkatkan kegiatannya agar dapat terwujud kesejahterahan
bersama.
2. Pemerintah juga harus cepat tanggap dalam membantu kegiatan koperasi agar peranan
koperasi tersebut dapat terwujud.

http://uwievirgo.blogspot.com/2012/11/peranan-koperasi-dalam-perekonomian.html

PERAN KOPERASI DALAM PEREKONOMIAN INDONESIA

Kita telah sering mendengar kata-kata koperasi, tapi belum semua masyarakat Indonesia
memahami apa itu koperasi, apa tujuan koperasi dan juga apa keuntungan seseorang atau
badan usaha menjadi anggota koperasi?
Dalam kesempatan ini, kami akan membahas dan ingin menjelaskan secara detail maksud
dan tujuan koperasi. Sehingga dapat menambah wawasan masyarakat banyak yang belum
mengetahui tentang koperasi.
Kami juga akan menjelaskan peranan Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) serta cara-
cara koperasi atau badan usaha kecil menengah (UKM) berhubungan dengan LPDB ini, agar
masyarakat mengetahui persis cara-cara menyampaikan aplikasi-aplikasi kepada LPDB –
sehingga dapat mencegah terjadinya penipuan-penipuan yang mengatas-namakan LPDB
sebagaimana akhir akhir ini sering terjadi, hingga merugikan masyarakat koperasi dan UKM.

Bapak, ibu dan masyarakat Indonesia yang saya hormati…

Koperasi adalah suatu badan yang mengelola kegiatan usaha. Koperasi adalah badan usaha
yang beranggotakan orang per orang atau badan – berlandaskan asas kekeluargaan dan
demokrasi ekonomi.
Kegiatan usaha koperasi, merupakan penjabaran dari Undang Undang Dasar (UUD) 1945
pasal 33 ayat (1). Dengan adanya penjelasan UUD 1945 pasal 33 ayat (1), koperasi
berkedudukan sebagai sokoguru perekonomian nasional, sebagai bagian yang tidak
terpisahkan dalam sistem perekonomian nasional.
Sebagai salah satu pelaku ekonomi, koperasi merupakan organisasi ekonomi yang berusaha
menggerakkan potensi sumber daya ekonomi demi memajukan kesejahteraan anggota.
Karena sumber daya ekonomi tersebut terbatas dan dalam mengembangkan koperasi harus
mengutamakan kepentingan anggota. Maka koperasi harus mampu bekerja seefisien mungkin
dan menjalankan prinsip-perinsip koperasi serta kaedah-kaedah ekonomi.
Ada beberapa perinsip koperasi, antaranya adalah:

Keanggotaan koperasi bersifat sukarela dan terbuka

Pengelolaan koperasi dilakukan secara demokratis – jadi di sini maksudnya adalah seluruh
kegiatan usaha yang dilakukan koperasi harus berdasarkan keputusan yang diambil melalui
Rapat Anggota yang dilangsungkan secara demokratis.

Sisa hasil usaha (SHU) yang merupakan keuntungan dari usaha yang dilakukan oleh koperasi
dibagi berdasarkan besarnya jasa masing-masing anggota.

Modal diberi balas jasa secara terbatas – dalam hal ini yang dimaksudkan modal diberi jasa
secara terbatas, yaitu apabila seseorang atau badan memasukkan modal ke koperasi, maka
koperasi akan memberikan balas jasa – tetapi secara terbatas, artinya dengan ketentuan jasa
yang diberikan itu adalah atas keputusan Rapat anggota.

Koperasi bersifat mandiri.

Fungsi dan Peran Koperasi

Adalah untuk membangun dan mengembangkan potensi kemampuan ekonomi anggota pada
khususnya dan masyarakat pada umumnya, meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan sosial.
Manusia selalu menginginkan agar hidupnya bahagia dan sejahtera. Kesejahteraan akan
tercapai, apabila kita dapat memenuhi kebutuhan hidup yang terdiri dari unsur jasmani dan
rohani sehingga kebutuhan kedua unsur tersebut harus terpenuhi secara seimbang.
Kaitannya dengan upaya memenuhi kebutuhan hidup tersebut, kita dapat memenuhinya
melalui usaha sendiri atau usaha bersama. Usaha bersama terasa lebih ringan daripada usaha
sendiri. Mengapa? Sebab setiap usaha apabila dilakukan secara bersama-sama (berkelompok)
akan terasa lebih mudah, lebih cepat, dan lebih berhasil. Ingat pepatah, ―Berat sama dipikul,
ringan sama dijinjing‖.

Dalam usaha bersama setiap anggota kelompok dapat saling melengkapi. Setiap orang pasti
memiliki kelebihan dan kelemahan, sehingga dapat saling menutupi dan saling membantu.
Usaha bersama yang bagaimanakah yang paling sesuai kita kembangkan di negara kita?
Dalam Undang-Undang Dasar 1945 pasal 33 ayat (1) tertulis ―Perekonomian disusun sebagai
usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan‖. Pasal ini mengandung pengertian bahwa
usaha bersama yang sesuai di negara kita adalah usaha yang didasarkan pada asas
kekeluargaan.

Pengertian koperasi

Dalam Undang-Undang Nomor 25 tahun 1992 tentang Perkoperasian disebutkan bahwa,
―Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum koperasi
dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan

ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan.‖

Pada dasarnya koperasi memiliki pengertian sebagai berikut:

a. Koperasi adalah badan usaha, artinya lembaga yang mengelola usaha. Misalnya,
usaha pertokoan, produksi barang, jasa simpan pinjam dan
usaha perkreditan.
b. Koperasi ada yang beranggotakan orang, ada pula yang beranggotakan
badan hukum koperasi. Maksudnya koperasi ada yang beranggotakan orang-orang ada pula
yang beranggotakan beberapa koperasi yang telah berbadan hukum. Badan hukum koperasi
artinya koperasi yang telah diakui oleh pemerintah sebagai lembaga hukum. Ciri koperasi
yang berbadan hukum adalah memiliki akta pendirian. Koperasi yang mempunyai badan
hukum berhak melakukan tindakan hukum. Misalnya, melakukan perjanjian dengan pihak
lain, kemudian bila ada masalah bisa menuntut dan dituntut ke pengadilan.

Cara Mendirikan Koperasi

Mekanisme pendirian koperasi terdiri dari beberapa tahap :
1. Pertama adalah pengumpulan anggota, karena untuk menjalankan

koperasi membutuhkan minimal 20 anggota.
2. Kedua, para anggota tersebut akan mengadakan rapat anggota, untuk melakukan
pemilihan pengurus koperasi (ketua, sekretaris, dan bendahara yang selanjutnya disebut
sebagai perangkat manajemen koperasi).
3. Setelah itu, koperasi tersebut harus merencanakan anggaran dasar dan anggaran
rumah tangga koperasi.
4. Lalu meminta perizinan dari negara.
5. Barulah bisa menjalankan koperasi dengan baik dan benar.

Tujuan dan manfaat koperasi

Segala sesuatu dibentuk atau didirikan tentu mempunyai tujuan.
Apa tujuan dibentuknya koperasi?
Berikut ini adalah tujuan pembentukan koperasi di Indonesia:
a. Memajukan kesejahteraan anggota
b. Memajukan kesejahteraan masyarakat
c. Membangun tatanan ekonomi nasional
Ketiga tujuan tersebut saling berkaitan. Dengan adanya koperasi kebutuhan para anggota
dapat diperoleh di koperasi. Dengan terpenuhinya kebutuhan anggota maka semakin
meningkatlah kesejahteraan anggota koperasi. Dengan memajukan kesejahteraan anggotanya
berarti koperasi juga memajukan kesejahteraan masyarakat dan memajukan tatanan ekonomi
nasional.
Keseluruhan tujuan koperasi tersebut adalah dalam rangka mewujudkan masyarakat yang
maju, adil, dan makmur berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Pengertian
sederhananya: bahwa koperasi bermanfaat bagi anggotanya.
Manfaat paling utama adalah anggota dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Misalnya
dengan adanya koperasi, anggota dapat meminjam uang pada koperasi untuk modal usaha.
Contoh sederhana: misalnya koperasi sekolah, biasanya koperasi ini menyediakan kebutuhan
siswa dan guru. Dengan demikian guru dan siswa tidak perlu jauh-jauh untuk membeli buku
tulis, pensil, seragam ataupun makanan kecil.
Manfaat koperasi bagi anggota tidak hanya memenuhi kebutuhan anggota. Jika kita menjadi
anggota sebuah koperasi, maka kita akan memperoleh manfaat lain yakni:
a. Pada akhir tahun setiap anggota mendapat keuntungan yang disebut Sisa Hasil Usaha
(SHU)
b. Setiap anggota dapat berlatih berorganisasi dan bergotong royong
c. Setiap anggota dapat berlatih bertanggung jawab

Modal Koperasi

Usaha koperasi dilakukan bersama dan dibangun dengan modal bersama. Dengan demikian
diharapkan koperasi akan lebih maju dibandingkan badan usaha lain. Menurut Undang-
Undang Perkoperasian, modal koperasi terdiri dari modal sendiri dan modal pinjaman.

Modal sendiri

Modal sendiri dapat berasal dari:

a. Simpanan pokok

Simpanan pokok adalah sejumlah uang yang wajib dibayarkan oleh anggota kepada koperasi
pada saat masuk menjadi anggota. Jumlah simpanan pokok setiap anggota adalah sama besar.

Simpanan pokok tidak dapat diambil kembali selama yang bersangkutan masih menjadi
anggota.

b. Simpanan wajib

Simpanan wajib adalah sejumlah uang yang wajib dibayarkan anggota dalam jangka waktu
tertentu. Biasanya dibayar tiap bulan. Jumlah simpanan wajib tidak harus sama untuk tiap
anggota. Simpanan wajib tidak dapat diambil kembali selama yang bersangkutan masih
menjadi anggota.

c. Simpanan sukarela

Simpanan sukarela merupakan simpanan yang jumlah dan waktu pembayarannya tidak
ditentukan. Simpanan sukarela dapat diambil anggota sewaktu-waktu.

d. Dana cadangan

Dana cadangan adalah sejumlah uang yang diperoleh dari penyisihan Sisa Hasil Usaha
(SHU). Dana cadangan berfungsi untuk memupuk modal sendiri dan untuk menutup kerugian
koperasi bila diperlukan.

e. Dana hibah.

Dana hibah adalah dana pemberian dari orang atau lembaga lain kepada koperasi.

Modal pinjaman

Modal pinjaman dapat berasal dari:
a. anggota
b. koperasi lain
c. bank
d. sumber lain yang sah
Salah satu lembaga yang akhir-akhir ini aktif memberikan dana pinjaman dalam bentuk dana
bergulir kepada Koperasi dan UKM adalah:

LEMBAGA PENGELOLA DANA BERGULIR (LPDB) Kementerian Koperasi dan
UKM.
Apa saja persyaratan yang harus dipenuhi koperasi dan UKM untuk mendapat
pinjaman itu?
Antaranya wajib memenuhi syarat sebagai berikut:

1. Koperasi Primer dan/atau Sekunder yang telah berbadan hukum.
2. Berpengalaman menjalankan usaha terkait dengan tujuan
penggunaan Pinjaman/Pembiayaan dan memiliki kinerja baik selama 2 (dua)
tahun terakhir yang ditunjukkan dengan:
a. memperoleh SHU yang positif,
b. melaksanakan RAT tepat waktu.
3. Untuk seluruh Pinjaman/Pembiayaan dengan plafon di atas Rp.1.000.000.000,-
(satu milyar rupiah), maka dilengkapi dengan laporan keuangan audited minimal 2 tahun

terakhir dengan opini ―minimal wajar dengan pengecualian‖.

4. Bersedia menandatangani surat perjanjian secara notaril
untuk Pinjaman/Pembiayaan di atas Rp.100.000.000,- (seratus juta rupiah), sedangkan
untuk pinjaman/pembiayaan sampai dengan Rp100.000.000.- (seratus juta rupiah) menanda-
tangani surat perjanjian secara di bawah tangan.

Ketentuan Pinjaman/Pembiayaan dari LPDB-KUMKM kepada Koperasi adalah
sebagai berikut :

1. Pinjaman/Pembiayaan diberikan atas dasar analisa kelayakan usaha.
2. Penggunaan Pinjaman/Pembiayaan untuk modal kerja dan/atau investasi
bagi Koperasi.
3. Jumlah Pinjaman/Pembiayaan sesuai kebutuhan dan kelayakan usaha.
4. Jangka waktu Pinjaman/Pembiayaan termasuk masa tenggang sesuai kelayakan
usaha.
5. Tingkat suku bunga/ jasa Pinjaman/Pembiayaan sesuai dengan tariff yang ditetapkan
oleh Menteri Keuangan.
6. Pembayaran bunga/jasa Pinjaman/Pembiayaan dilakukan sesuai kelayakan
usaha yang disetorkan ke Rekening Bunga/Jasa LPDB-KUMKM.
7. Pengembalian angsuran pokok Pinjaman/Pembiayaan dilakukan sesuai
kelayakan usaha yang disetorkan ke Rekening Pokok LPDB-KUMKM.
8. Menyerahkan kolateral atas obyek/barang dan/atau kontrak atas obyek/barang usaha
yang dibiayai oleh Pinjaman/Pembiayaan LPDB-KUMKM dan personal quarantee pengurus
dan pengelola (direksi atau manager) koperasi.
9. Dalam hal LPDB-KUMKM memandang perlu
penjaminan Pinjaman/Pembiayaan, maka Koperasi wajib melakukan penjaminan
atas Pinjaman/Pembiayaan yang diterima kepada perusahaan penjamin/asuransi kredit.

Koperasi yang memenuhi persyaratan dapat mengajukan surat permohonan
Pinjaman/Pembiayaan kepada LPDB-KUMKM dengan melampirkan
kelengkapan sebagai berikut:

1. Profil Koperasi yang berisi antara lain: kegiatan usaha, pengurus dan pengelola
koperasi, serta unit-unit usaha yang ada.
2. Proposal Pinjaman/Pembiayaan yang berisikan antara lain kebutuhan
jumlah Pinjaman/Pembiayaan, rencana penggunaan Pinjaman/Pembiayaan, rencana
penggunaan pinjaman/pembiayaan, rencana pendapatan dan rencana pengembalian
pinjaman/pembiayaan yang tertuang dalam proyeksi cashflow dan perhitungan hasil usaha
(rugi – laba).
3. Kelengkapan legalitas Koperasi, antara lain photo copy Akta Pendirian dan AD/ART,
serta perijinan lainnya.
4. Laporan pertanggungjawaban pengurus pada RAT untuk 2 (dua) tahun buku terakhir.
5. Photo copy KTP pengurus Koperasi, sesuai dengan hasil RAT terakhir.
6. Laporan keuangan 2 (dua) tahun terakhir. Untuk permohonan Pinjaman/Pembiayaan
kumulatif di atas Rp.1.000.000.000,- (satu milyar rupiah), disertai dengan opini akuntan
public.
7. Surat Permohonan ditembuskan kepada Dinas/Badan Provinsi
dan Kabupaten/Kota dimana Koperasi berdomisili.

Monitoring dan Evaluasi (MONEV)

Koperasi sektor Riil harus bersedia menyampaikan laporan kepada LPDB mengenai:
1. Koperasi wajib menyampaikan laporan realisasi pencairan dan
penggunaan Pinjaman/Pembiayaan kepada LPDB-KUMKM paling lambat 3 (tiga) bulan
sejak dana pinjaman/pembiayaan masuk di rekening koperasi dan/atau rekening
yang ditunjuk sesuai kesepakatan.
2. Laporan sebagaimana yang dimaksud pada angka 1 ditembuskan

kepada Dinas/Badan Provinsi dan Dinas/Badan Kabupaten/Kota.
3. LPDB-KUMKM secara periodik memonitor, mengevaluasi dan
melaporkan perkembangan Pinjaman/Pembiayaan yang diberikan sebagaimana
dimaksud dalam Petunjuk teknis ini kepada Menteri Negara Koperasi dan UKM dan
Menteri Keuangan.

Kelengkapan dan Kegiatan Koperasi

Koperasi memiliki tiga kelengkapan yaitu, rapat anggota, pengurus,
dan pengawas.

Rapat anggota

Rapat anggota merupakan pemegang kekuasaan tertinggi dalam koperasi. Rapat anggota
berhak meminta keterangan dan pertanggung jawaban pengurus dan pengawas mengenai
pengelolaan koperasi. Rapat anggota diadakan paling sedikit sekali dalam setahun. Hal yang
dilakukan dalam rapat anggota tahunan antara lain:
a. Menetapkan anggaran dasar
b. Memilih, mengangkat dan memberhentikan pengurus serta pengawas
c. Meminta laporan pertanggungjawaban pengurus
d. Menetapkan pembagian sisa hasil usaha
Di dalam koperasi, setiap anggota mempunyai kewajiban dan hak yang sama. Kewajiban
anggota koperasi adalah sebagai berikut :
a. Mentaati peraturan koperasi
b. Menghadiri rapat anggota
c. Membayar iuran atau simpanan pokok dan simpanan wajib
Sedangkan hak-hak anggota koperasi antara lain sebagai berikut:
a. Mengajukan usul dalam suatu rapat
b. Mendapat keuntungan atas Sisa Hasil Usaha (SHU)
c. Dipilih menjadi pengurus koperasi
d. Memanfaatkan koperasi dan mendapat pelayanan yang sama antara
sesama anggota
e. Mendapatkan keterangan mengenai perkembangan Koperasi

Pengurus

Pengurus koperasi dipilih dari dan oleh anggota koperasi dalam rapat anggota. Masa jabatan
pengurus paling lama lima tahun. Untuk pertama kali,
susunan dan nama anggota pengurus dicantumkan dalam akta pendirian. Kegiatan yang harus
dilakukan oleh pengurus koperasi antara lain:
a. Mengelola koperasi dan usahanya
b. Menyelenggarakan rapat anggota
c. Mengajukan laporan keuangan dan pertanggungjawaban
pelaksanaan tugas

Pengawas

Pengawas dipilih dari dan oleh anggota koperasi dalam rapat anggota. Pengawas
bertanggungjawab pada rapat anggota. Semua hasil pengawasan yang dilakukan oleh
pengawas harus dirahasiakan dari pihak luar koperasi. Hal yang harus dilakukan oleh
pengawas koperasi antara lain:
a. Mengawasi pelaksanaan dan pengelolaan koperasi

b. Membuat laporan tertulis tentang hasil pengawasan
c. Meneliti catatan yang ada pada koperasi

Macam-Macam Koperasi

Koperasi dapat kita kelompokan berdasarkan jenis usahanya, keanggotaannya dan
tingkatannya.

Berdasarkan jenis usahanya

Berdasarkan jenis usahanya koperasi dapat kita bedakan sebagai berikut:

a. Koperasi produksi

Koperasi jenis ini melakukan usaha produksi atau menghasilkan barang. Barang-barang yang
dijual di koperasi adalah hasil produksi anggota koperasi. Bagi para anggota yang memiliki
usaha, dapat memasok hasil produksinya ke koperasi. Misalnya, berupa hasil kerajinan,
pakaian jadi, dan bahan makanan.

b. Koperasi konsumsi

Koperasi ini menyediakan semua kebutuhan para anggota dalam bentuk barang antara lain
berupa bahan makanan, pakaian, alat tulis atau peralatan rumah tangga.

c. Koperasi Simpan Pinjam (KSP)

Koperasi ini melayani para anggotanya untuk menabung dengan mendapatkan imbalan jasa.
Bagi anggota yang memerlukan dana dapat meminjam dengan memberikan jasa kepada
koperasi. Pengembalian pinjaman dilakukan dengan mengangsur. Jasa yang diberikan kepada
penabung dan jasa yang diterima koperasi dari peminjam sesuai dengan kesepakatan pada
rapat anggota.

d. Koperasi Serba Usaha (KSU)

Koperasi Serba Usaha (KSU) terdiri atas berbagai jenis usaha. Seperti menjual kebutuhan
pokok dan barang-barang hasil produksi anggota, melayani simpan pinjam dan pelayanan
jasa.

Berdasarkan keanggotaannya

Berdasarkan keanggotaannya koperasi dapat dibedakan antara lain:

a. Koperasi Pegawai Negeri (KPN)

Koperasi ini beranggotakan para pegawai negeri baik pegawai pusat maupun daerah.
Koperasi pegawai negeri didirikan untuk meningkatkan kesejahteraan para pegawai negeri.

b. Koperasi Pasar (Koppas)

Koperasi ini beranggotakan para pedagang pasar. Pada umumnya pedagang di setiap pasar
mendirikan koperasi untuk melayani kebutuhan yang berkaitan dengan kegiatan para
pedagang. Misalnya modal dan penyediaan barang dagangan. Di tingkat kabupaten atau
provinsi terdapat Pusat Koperasi Pasar (Puskoppas) yang bertujuan memberikan bimbingan
kepada koperasi pasar yang ada di wilayah binaannya.

c. Koperasi Unit Desa (KUD)

Koperasi Unit Desa beranggotakan masyarakat pedesaan. Koperasi ini melakukan kegiatan
usaha bidang ekonomi terutama berkaitan dengan pertanian atau perikanan (nelayan).
Beberapa usaha KUD, antara lain:
1) Menyalurkan sarana produksi pertanian seperti pupuk, bibit tanaman,
obat pemberantas hama, dan alat-alat pertanian.
2) Memberikan penyuluhan teknis bersama dengan petugas
penyuluh lapangan kepada para petani.

d. Koperasi Sekolah

Koperasi sekolah beranggotakan warga sekolah yaitu guru, karyawan, dan siswa. Koperasi
sekolah biasanya menyediakan kebutuhan warga sekolah. Misalnya alat tulis menulis, buku-
buku pelajaran, serta makanan. Keberadaan koperasi sekolah sangat penting. Selain
menyediakan kebutuhan bagi warga sekolah, juga sebagai sarana pendidikan bagi siswa
untuk belajar berorganisasi dalam bentuk usaha bersama.

Berdasarkan Tingkatannya

Berdasarkan tingkatannya koperasi dapat dibedakan sebagai berikut:

a. Koperasi primer

Koperasi primer merupakan koperasi yang beranggotakan orang-orang. Anggota koperasi
primer paling sedikit 20 orang.

b. Koperasi sekunder

Koperasi sekunder merupakan koperasi yang beranggotakan beberapa koperasi. Koperasi
sekunder meliputi:
- Pusat koperasi
Pusat koperasi merupakan koperasi yang anggotanya paling sedikit lima buah koperasi
primer dan berada di satu kabupaten/kota.
- Gabungan koperasi
Gabungan koperasi merupakan koperasi yang anggotanya paling sedikit tiga buah pusat
koperasi. Wilayahnya meliputi satu provinsi atau lebih.
- Induk koperasi
Induk koperasi merupakan koperasi yang anggotanya paling sedikit tiga buah gabungan
koperasi.

Peran Koperasi dalam Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat

Setiap orang dewasa dapat menjadi anggota sebuah koperasi. Keanggotaan koperasi bersifat
terbuka dan sukarela. Terbuka artinya anggota koperasi terbuka bagi siapa saja sesuai dengan
jenis koperasinya. Keanggotaan koperasi tidak membedakan suku, derajat maupun agama.
Sukarela artinya keanggotaan koperasi tidak atas paksaan. Setiap anggota mempunyai hak
dan kewajiban yang sama. Sesuai dengan pengertian koperasi bahwa koperasi merupakan
kegiatan ekonomi yang berasaskan kekeluargaan.
Maka tujuan utama koperasi adalah untuk meningkatkan kesejahteraan anggotanya. Dengan
adanya koperasi anggota yang membutuhkan kebutuhan pokok dapat membeli di koperasi
dengan harga yang lebih murah. Anggota yang membutuhkan pinjaman modal usaha dapat
meminjam di koperasi. Dengan demikian para anggota dapat terbebas dari rentenir yang
meminjamkan uang dengan bunga sangat tinggi.
Bagi anggota yang memiliki hasil produk tertentu juga dapat menjualnya di koperasi.
Demikian pula para petani di desa juga dapat terhindar dari tengkulak yang membeli hasil
panen dengan harga seenaknya.
Koperasi bisa mendapatkan untung. Keuntungan koperasi bisa diperoleh antara lain dari laba
penjualan dan jasa peminjaman. Meskipun koperasi tidak mengambil laba penjualan atau jasa
peminjaman yang besar. Namun apabila koperasi berjalan dengan lancar keuntungan koperasi
pun bisa menjadi besar pula.
Keuntungan koperasi akan dikembalikan kepada anggota sebagai SHU (Sisa Hasil Usaha).
Tentu saja setelah dikurangi biaya-biaya operasional. Pembagian keuntungan atau sisa hasil

usaha ini dibagi secara adil sehingga tidak ada yang dirugikan.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa koperasi memiliki peran yang besar di
masyarakat. Jika banyak orang yang dapat mengambil kemanfaatan koperasi maka ekonomi
masyarakat pun akan kuat. Oleh karena itu tak heran jika koperasi disebut sebagai soko guru
atau tiang utama perekonomian di Indonesia.

Kelebihan koperasi di Indonesia

Hal-hal yang menjadi kelebihan koperasi di Indonesia adalah:
a. Bersifat terbuka dan sukarela.
b. Besarnya simpanan pokok dan simpanan wajib tidak memberatkan anggota.
c. Setiap anggota memiliki hak suara yang sama, bukan berdasarkan besarnya
modal
d. Bertujuan meningkatkan kesejahteraan anggota dan bukan semata- mata
mencari keuntungan.
Namun di balik kelebihan itu, ada juga hal yang menjadi kelemahan koperasi di Indonesia,
yaitu:
a. Koperasi sulit berkembang karena modal terbatas.
b. Kurang cakapnya pengurus dalam mengelola koperasi.
c. Pengurus kadang-kadang tidak jujur.
d. Kurangnya kerja sama antara pengurus, pengawas dan anggotanya.
Manfaat Koperasi Bagi Masyarakat
Prinsip pendirian koperasi adalah sebagai usaha bersama yang ditujukan untuk kemakmuran
anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya. Pendirian koperasi juga harus
mendapat pengesahan sedagai badan hukum koperasi dari pihak yang berwenang. Sejauh ini
koperasi dengan prinsip usaha bersama atas asas kekeluargaan banyak menolong/membantu
para anggotanya.
Manfaat koperasi yang tercermin dari tujuannya adalah untuk meningkatkan kesejahteraan
anggota baik dalam tataran ekonomi maupun sosial. Kesejahteraan yang erat kaitannya
dengan pemanfaatan jasa dari koperasi ikut membantu anggota dalam menghadapi kesulitan
terutama yang menyangkut persoalan keuangan.
Sisa Hasil Usaha (SHU) koperasi juga menjadi salah satu elemen penting dalam
meningkatkan kesejahteraan para anggota. SHU sendiri dibagikan kepada para anggota
koperasi berdasarkan kesepakatan anggota yang biasanya terakumulasi dari penghitungan
jasa kepada koperasi.
Adapun SHU koperasi adalah pendapatan koperasi yang diperoleh dalam satu tahun buku
setelah dikurangi biaya, penyusutan dan kewajiban lain (termasuk pajak ) dan besarnya SHU
yang dibagikan kepada masing-masing anggota sebanding dengan jasa yang dilakukan oleh
anggota tersebut.
Sebagai badan usaha yang ditujukan untuk kepentingan bersama, kesejahteraan anggota
koperasi mutlak harus didahulukan karena anggota koperasi adalah elemen terpenting yang
menjadi roda penggerak koperasi.
Koperasi dapat tumbuh dan berkembang tergantung pada partisipasi aktif anggota, di mana
partisipasi menentukan kelangsungan dan berkembangnya lapangan usaha atau unit usaha
koperasi. Dengan demikian tanggungjawab berupa kesadaran berkoperasi sangat diperlukan
dan menjadi perhatian agar koperasi dapat hidup tumbuh dan berkembang maju.

Kesadaran berkoperasi yang dimaksud antara lain:

a) keinginan untuk memajukan koperasi,
b) kesanggupan mentaati peraturan dalam koperasi seperti
kewajiban terhadap simpan pinjam,
c) mentaati ketentuan-ketentuan baik sebagai anggota, pengurus
dan badan pengawas,
d) membina hubungan sosial dalam koperasi,
e) melakukan pengawasan terhadap jalannya koperasi.
Dalam tata perekonomian Indonesia, fungsi koperasi tertuang dalam Undang-Undang No.25
Tahun 1992 Pasal 4 tentang Perkoperasian, yakni:
a) membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota pada
khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan
sosialnya;
b) berperan serta secara aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia
dan masyarakat;
c) memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan
ketahanan perekonomian nasional dengan koperasi sebagai soko gurunya;
d) berusaha mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional yang merupakan
usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi.
Fungsi koperasi untuk mencapai tujuan seperti yang dimaksud akan sulit tercapai apabila
koperasi yang dijalankan tidak berdasarkan atas asas kekeluargaan serta gotong royong yang
mengandung unsur kerja sama.
Agar koperasi dapat berfungsi dan memiliki nilai manfaat bagi anggota dan masyarakat
sekaligus menunjang perkembangan perekonomian nasional, maka koperasi perlu mendapat
perhatiaan dari pemerintah.
Peranan pemerintah dalam gerakan koperasi antara lain dengan:
a) memberi bimbingan berupa penyuluhan, pendidikan ataupun melakukan penelitian
bagi perkembangan koperasi serta bantuan konsultasi terhadap permasalahan koperasi;
b) melakukan pengawasan termasuk memberi perlindungan
terhadap koperasi berupa penetapan bidang kegiatan ekonomi yang telah berhasil
diusahakan oleh koperasi untuk tidak diusahakan oleh badan usaha lainnya;
c) memberikan fasilitas berupa kemudahan permodalan, serta pengembangan
jaringan usaha dan kerja sama.
Peran pemerintah ini penting agar keberadaan koperasi terus berkembang maju. Apalagi isu
keberadaan koperasi saat ini berdasarkan tujuan jangka pendek adalah untuk mengurangi
kemiskinan dan kebodohan, dalam arti bahwa keberadaan koperasi dapat dimanfaatkan oleh
para anggota hingga mereka dan masyarakat tidak kekurangan sandang, pangan maupun
papan.
Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi
dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan
ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan. Koperasi bertujuan untuk
menyejahterakan anggotanya.
Berdasarkan pengertian tersebut, yang dapat menjadi anggota koperasi yaitu:
1. Perorangan, yaitu orang yang secara sukarela menjadi anggota koperasi;

2. Badan hukum koperasi, yaitu suatu koperasi yang menjadi anggota koperasi yang
memiliki lingkup lebih luas.
Pada Pernyataan Standard Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 27 (Revisi 1998), disebutkan
bahwa karateristik utama koperasi yang membedakan dengan badan usaha lain, yaitu anggota
koperasi memiliki identitas ganda. Identitas ganda maksudnya anggota koperasi merupakan
pemilik sekaligus pengguna jasa koperasi.
Umumnya koperasi dikendalikan secara bersama oleh seluruh anggotanya, dimana setiap
anggota memiliki hak suara yang sama dalam setiap keputusan yang diambil koperasi.
Pembagian keuntungan koperasi (biasa disebut Sisa Hasil Usaha atau SHU) biasanya
dihitung berdasarkan andil anggota tersebut dalam koperasi, misalnya dengan melakukan
pembagian dividen berdasarkan besar pembelian atau penjualan yang dilakukan oleh si
anggota

http://delseikdepalin.blogspot.com/p/peran-koperasi-dalam-perekonomian.html

Peranan Koperasi dalam Masyarakat dan Peranan Penting Koperasi dalam Ekonomi
Kerakyatan

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Di Indonesia peranan koperasi sangatlah penting, maka tidak heran koperasi bisa kita jumpai
dimana-mana di
seluruh daera di Indonesia, bahkan sampai ke plosokpun kita bisa menjumpai koperasi. Bagi
Masyarakat
Indonesia, Koperasi sudah tidak asing lagi, karena kita sudah merasakan jasa Koperasi dalam
rangka keluar
dari kesulitan hutang lintah darat. Sebagaimana lembaga ekonomi lainnya, koperasi adalah
salah satu bentuk
persekutuan yang melakukan kegiatan muamalah di bidang ekonomi.

Koperasi sangat berperan penting ditengah masyarakat Indonesia,terutama dalam proses
berlangsungnya perekonomian Indonesia ditengah masyarakat. Hampir setiap orang
mengenal Koperasi. Walaupun perdefinisi Koperasi dipahami secara berbeda-beda, tetapi
secara umum koperasi dikenal sebagai suatu bentuk perusahaan yang unik. Dilihatdari yang
telah diutarakan diatas, Koperasi tampak memilikihubungan dengan Ekonomi Kerakyatan
yang saat ini sedang ramai dibicarakan dandijadikan slogan oleh para Capres.Isu ekonomi
memang menjadi tema utama saatini. Ekonomi Kerakyatan biasa dikenal orang sebagai
paham ekonomi yangberpihak pada rakyat. Dalam hal ini yang dimaksut adalah rakyat
miskin. Tentunya Ekonomi kerakyatan sangat diminati oleh kalangan menengah kebawah
yang menganggap bahwa paham ini adalah paham yang tepat. Tampak jelas koperasi

berhubungan dengan ekonomi kerakyatan. Ekonomi Kerakyatan berpihak pada rakyat miskin
dan Koperasi memperjuangkan kebutuhan ekonomi para anggotanya dan memiliki tujuan
untuk meningkatkan kesejahteraan para anggotanya.

B. Rumusan Masalah

Rumusan masalah dalam makalah ini adalah

Kita sudah mengenal koperasi secara umum tetapi kebanyakan diantara kita masi belum
mengenal secara

detail Apakah peranan koperasi didalam masyarakat dan peranan penting koperasi dalam
ekonomi

kerakyatan.

C. Tujuan Masalah

Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai salah satu tugas kuliah mata kuliah
Ekonomi

Koperasi serta mengetahui peranan koperasi dalam masyarakat dan peranan penting koperasi
dalam ekonomi

kerakyatan.

D. Metode Penulisan

Metode penulisan yang digunakan untuk memperoleh data adalah mencari data melalui
internet karena lebih

mudah dan banyak sumber yang dapat dijadikan referensi.

E. Sistematika Penulisan

Makalah ini terdiri dari tiga bab, yaitu

Bab 1, mengenai pendahuluan yang terdiri dari latar belakang, rumusan masalah, tujuan
penulisan, metode

penulisan, dan sistematika penulisan.

Bab 2, berisikan pembahasan materi dan

Bab 3, mengenai penutup yang terdiri dari kesimpulan. Terakhir adalah daftar pustaka.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Koperasi

Koperasi adalah Badan usaha yang beranggotakan orang – orang dengan menjalankan prinsip
kerjanya

koperasi yang berazas kekeluargaan. Dan dengan kata lain koperasi itu adalah suatu
kumpulan yang

mengutamakan usaha bersama yang berazaskan kekeluargaan.Hal ini sudah tercantun pada
UNDANG –

UNDANG KOPERASI Nomor 25 tahun 1992 pasal 1 ayat 1.

Secara harfiah Kpoerasi yang berasal dari bahasa Inggris Coperation terdiri dari : Co yang
berarti bersama

dan Operation = bekerja. Koperasi adalah suatu kumpulan orang-orang untuk bekerja sama
demi

kesejahteraan bersama. Berdasarkan undang-undang nomor 12 tahun 1967,
koperasi indonesia adalah

organisasi ekonomi rakyat yang berwatak sosial dan beranggotakan orang-orang, badan-
badan hukum

koperasi yang merupakan tata susunan ekonomi sebagai usaha bersama berdasar atas asas
kekeluargaan.

Pengertian pengertian pokok tentang Koperasi :

Perkumpulan orang orang ,termasuk badan hukum yang mempunyai kepentingan dan tujuan
yang sama dalam suatu lembaga.

Bergabung secara sukarela menjadi anggota dan mempunyai hak dan kewajiban yang sama
sebagai pencerminan demokrasi dalam ekonomi.

Kerugian dan keuntungan ditanggung dan dinikmati bersama secara adil.

Pengawasan dilakukan oleh anggota.

Bersifat saling tolong menolong.

Membayar sejumlah uang sebagai simpanan pokok dan simpanan wajib sebagai syarat
menjadi anggota.

B. Tujuan dan peranan koperasi dalam masyarakat.

Menurut Undang-undang No. 25 tahun 1992 Pasal 4 dijelaskan bahwa koperasi memiliki
fungsi dan peranan antara lain yaitu mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi
anggota dan masyarakat, berupaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia, memperkokoh
perekonomian rakyat, mengembangkan perekonomian nasional, serta mengembangkan
kreativitas dan jiwa berorganisasi bagi pelajar bangsa.

Peran koperasi dalam memajukan perekonomian masyarakat dari dulu hingga saat ini sangat
lah banyak. Karena masyarakat dapat meminjam atau berdagang pada koperasi tersebut.
Bukan hanya itu saja peranan yang dilakukan koperasi juga dapat membantu Negara untuk
menggembangkan usaha kecil yang ada dalam masyarakat.

Tujuannya antara lain adalah :

memajukan kesejahteraan para anggota koperasi

memajukan kesejahteraan masyarakat sekitat koperasi karena masyarakat bias meminjam
uang pada koperasi untuk membuka usaha

membantu pemerintah membangun tatanan ekonomi pada masyarakat kecil

Peranan koperasi dalam memajukan kesejahteran anggotanya adalah :

ikut membantu memasarkan produksi barang yang dihasilkan oleh anggota

mempermudah anggota dan masyarakat pemperoleh kredit dengan bunga yang sangat rendah

membantu pembangunan lingkungan masyarakat

serta melakukan kegiatan usaha jasa kepada anggota.

C. Peran Koperasi dalam Ekonomi Kerakyatan

Ekonomi Kerakyatan adalah merupakn sebuah sistem perekonomian yang ditujukan untuk
mewujudkan kedaulatan rakyat di bidang ekonomi. Ekonomi Kerakyatan memiliki prinsip
bahwa perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas azas kekeluargaan,selain
itu ekonomi kerakyatan juga menginginkankemakmuran rakyat.

Prinsip-prinsip ekonomi kerakyatan itu seluruhnya terkandung dalam Koperasi. Dalam
konteks ekonomi kerakyatakan atau demokrasi ekonomi, kegiatan produksi dan konsumsi
dilakukan oleh semua warga masyarakat dan untuk warga masyarakat, sedangkan
pengelolaannya di bawah pimpinan dan pengawasan anggota masyarakat sendiri (Mubyarto,
2002). Prinsip demokrasi ekonomi tersebut hanya dapat diimplementasikan dalam wadah
koperasi yang berasaskan kekeluargaan. Hal ini menunjukan bahwa Koperasi memiliki
peranan dalam Ekonomi Keakyatan karena Koperasi merupakan bentuk perusahan, satu-
satunya bentuk perusahaan yang sesuai dengan Ekonomi Kerakyatan.

Peranan Koperasi dalam Ekonomi Kerakyatan bisa dilihat dari penjabaran yang lebih
terperinci mengenai Pengertian Koperasi di Indonesia ( lihat Anonim,1989). Pengertianya
adalah sebagai berikut :

Kopoerasi didirikan atas dasar adanya kesamaan kebutuhan diantara para anggotanya,
Kebutuhan yang sama ini lalu diusahakan pemenuhnya melalui pembentukan perusahaan.
Dengan adanya perusahaan yang dimilki secara bersama-sama, maka diharapkan kebutuhan
itu dapat dipenuhi dengan cara yang lebih baik disbanding dengan dilakukan oleh masing-
masinganggota secara perorangan

Koperasi didirikan atas dasar kesadaran mengenai keterbatasan kemampuan. Oleh karena itu
dipandang perlu untuk menyatukan diri demi keepentingan bersama yang lebih besar. Usaha
itu dilandasi oleh suatu cita-cita yang luhur untuk menolong diri sendiri atas dasar keyakinan
akan harga diri, kesadaran pribadi serta rasa setia kawan.

Koperasi didirikan atas dasar kesukarelaan dan keterbukaan, tidak bole ada pakasaan.

D. Jenis-jenis Koperasi yang ada di Indonesia

Koperasi Desa

Koperasi Pertanian

Koperasi Peternakan

Koperasi Perikanan

Koperasi Kerajinan/Industri

Koperasi Simpan Pinjam

Koperasi Konsumsi

Jenis Koperasi menurut Teori Klasik terdapat 3 jenis Koperasi:

a. Koperasi pemakaian

b. Koperasi penghasil atau Koperasi produksi

c. Koperasi Simpan Pinjam

Jenis Koperasi menurut bidang usahanya:

1.Koperasi Konsumsi

Koperasi yang menyediakan kebutuhan sehari-hari.

Tujuannya agar anggota dapat membeli barang-barang konsumsi dengan kualitas yang baik
dan harga yang layak.

2. Koperasi Kredit atau Koperasi Simpan Pinjam

Koperasi yang bergerak dalam lapangan usaha pembentukan modal melalui tabungan para
anggota secara teratur & terus menerus untuk kemudian dipinjamkan kepada para anggota
dengan cara mudah,murah,cepat dan tepat untuk tujuan roduktif dan kesejahteraan

Tujuan : - Agar anggota giat menyimpan sehingga membentuk modal sendiri

- Membantu keperluan kredit para anggota dengan syarat ringan

- Mendidik anggota hidup hemat dengan menyisihkan sebagian penghasilan mereka.

3. Koperasi Produksi

Koperasi yang bergerak dalam bidang kegiatan ekonomi pembuatan & penjualan barang-
barang baik yang dilakukan oleh koperasi sebagai organisasi maupun anggota-anggota
koperasi

Macam Koperasi Produksi :

- Kop produksi kaum buruh, anggotanya orang-orang yang tidak mempunyai perusahaan
sendiri

- Kop produksi kaum produsen yang anggotanya adalah orang-orang yang masing-masing
mempunyai perusahaan sendiri.

4. Koperasi Jasa

Koperasi yang berusaha dibidang penyediaan jasa tertentu bagi para anggota atau masyarakat
umum.

5. Koperasi Serba Usaha atau Kop Unit Desa (KUD)

Mempunyai beberapa fungsi yaitu :

- Perkreditan

- Penyediaan & penyaluran sarana produksi pertanian & keperluan sehari-hari

- Pengelolaan serta pemasaran hasil pertanian.

E. Keunggulan Koperasi

Kemungkinan koperasi untuk memperoleh keunggulan komparatif dari perusahaan lain
cukup besar mengingat koperasi mempunyai potensi kelebihan antara lain pada skala
ekonomi, aktivitas yang nyata, faktor-faktor precuniary, dan lain-lain.

Keunggulan khusus yang ditawarkan koperasi jasa haruslah keunggulan khusus yang tidak
ditemukan dalam lembaga lain, hanya dapat diwujudkan oleh individu-individu itu jika
mereka menjadi anggota koperasi dan ini berarti pada saat mereka menjadi pemilik, dalam
waktu yang sama mereka menjadi pengguna jasa. Seseorang pelaku (subject) ekonomi
memasuki suatu hubungan dengan sebuah koperasi, maka ia dapat memperoleh manfaat
sebagai kreditur, pemilik, pembeli, supplier, pelanggan atau karyawan.

Para anggota koperasi dapat mengharapkan promosi khusus atas kepentingan mereka.

Permodalan koperasi berasal dari para anggota koperasi yang kemudian akan dibagikan
sebagai sisa hasil usaha ( SHU ) yang sesuai dengan jumlah yang disetor.

BAB III

KESIMPULAN

.

Di zaman sekarang ini, semua kebutuhan baik yang harus dipenuhi maupun yang tidak harus
dipenuhi semuanya menunjak mahal harganya dan semakin lama semakin susah untuk
dipenuhi. Maka kehadiran Koperasi ditengah-tengah masyarakat sangatlah penting untuk
membantu masyarakat itu sendiri serta mengurangi beban pemerintah dalam menjaga
kestabilan perekonomian negara.

Dengan adanya koperasi, terutama bagi rakyat-rakyat kecil sangatlah penting, karena, mulai
dari petani yang memerlukan pupuk dan alat pertanian , nelayan yang memerlukan alat – alat
pelayaran , serta para pengusaha kecil yang mempunyai modal sedikit bias meminjamkan
modal kepada koperasi. Jadi koperasi di sana sangat lah menolong masyarakat, karena
pelayanan yang diberikan koperasi sangatlah banyak dan ikut membantu mensejahterakan
masyarakat serta para anggotanya , Jadi koperasi sangatlah membantu pemerintah untuk
membuka lapangan pekerjaan dan mensejahterakan masyarakat dan anggotanya nya. Serta
berperan besar untuk perubahan ekonomi pada masyarakat

Daftar Pustaka.

http://id.wikipedia.org/wiki/Koperasi

http://kickydut.wordpress.com/2010/11/14/jenis-jenis-koperasi-yang-ada-di-indonesia

http://www.scribd.com/doc/21276977/Peran-Koperasi-Dalam-Ekonomi-Kerakyatan

http://www.anneahira.com/artikel-umum/koperasi.htm

http://yudhacandra.ngeblogs.com/2009/11/15/makalah-tentang-koperasi/

http://community.gunadarma.ac.id/blog/view/id_2807/title_keunggulan-dan-kelemahan-
koperasi/

http://wirya12.blogspot.com/2011/11/peran-koperasi-dalam-masyarakat.html

EKONOMI KERAKYATAN DALAM TATANAN EKONOMI INDONESIA : PERAN
KOPERASI & USAHA MIKRO , KECIL, MENENGAH

Abstrak

Salah satu fungsi dan tujuan didirikannya sebuah negara adalah menciptakan kesejahteraan dan
kemakmuran bagi rakyatnya. Oleh karena itu, keberfungsian sebuah negara tergambar pada seberapa
sejahtera dan makmur rakyatnya. Dalam teori ekonomi pembangunan, kesejahteraan dan kemakmuran
sebuah negara diukur melalui sejumlah indikator. Dua di antaranya adalah produk domestik bruto

(PDB) per kapita dan indeks pembangunan manusia (IPM). Berdasarkan data tentang kedua indikator
tersebut, Indonesia hingga tahun 2010 masih berada jauh di bawah Negara maju di kawasan Asia
seperti Jepang dan Korea Selatan. Bahkan di Asia Tenggara, dilihat dari IPMnya, Indonesia masih
berada di bawah Singapura, Brunei Darussalam, Malaysia, dan Filipina. Indonesia hanya berada lima
tingkat di atas Vietnam dan 12 tingkat di atas Timor Leste. Hal tersebut, ditambah dengan masih

lebarnya kesenjangan antara ―si kaya‖ dan ―si miskin,‖ mengindikasikan bahwa negara dan bangsa
kita masih harus bekerja keras dan—mungkin lebih tepat— bekerja cerdas untuk meningkatkan
kesejahteraan dan kemakmuran rakyatnya. Kaitan antara tingkat pencapaian kesejahteraan dan
kemakmuran dengan tatanan ekonomi nasional, khususnya kedudukan ekonomi kerakyatan yang
―diwakili‖ oleh koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah akan menjadi fokus bahasan dari
makalah ini.

Kata kunci: pembangunan ekonomi; produk domestik bruto; indeks pembangunan manusia; tatanan
ekonomi; ekonomi kerakyatan; koperasi; usaha mikro, kecil, dan menengah.

1. Pendahuluan

Sebagaimana tercantum dalam Pembukaan Undang Undang Dasar 1945, Negara Indonesia didirikan
dengan tujuan untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tanah tumpah darah Indonesia
dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan
ketertiban dunia. Pengejawantahan dari amanat Undang Undang Dasar 1945 tersebut, khususnya yang

berkaitan dengan frasa ―memajukan kesejahteraan umum,‖ pada hakekatnya merupakan tugas semua

elemen bangsa, yakni rakyat di segala lapisan di bawah arahan pemerintah. Tidak terlalu salah jika,
mengacu pada definisi tujuan pendirian negara yang mulia tersebut, kesejahteraan dan kemakmuran

bangsa Indonesia harus dicapai dengan menerapkan prinsip ―dari, oleh, dan untuk rakyat.‖

Konsep tersebut telah jauh-jauh hari dipikirkan oleh Bung Hatta—wakil presiden pertama Negara
Kesatuan Republik Indonesia. Beliau, bahkan jauh sebelum Schumacher—yang terkenal dengan
bukunya Small is Beautiful, dan Amartya Sen—pemenang Nobel 1998 Bidang Ekonomi, berpendapat
bahwa ekonomi kerakyatan merupakan bentuk perekenomian yang paling tepat bagi bangsa Indonesia
(Nugroho, 1997). Orientasi utama dari ekonomi kerakyatan adalah rakyat banyak, bukan sebagian atau
sekelompok kecil orang. Pandangan tersebut lahir, menurut Baswir (2006), jauh sebelum Indonesia

merdeka. Bung Hatta melalui artikelnya yang berjudul ―Ekonomi Rakyat‖ yang diterbitkan dalam

harian Daulat Rakyat (20 November 1933), mengekspresikan kegundahannya melihat kondisi
ekonomi rakyat Indonesia di bawah penindasan pemerintah Hindia Belanda. Dapat dikatakan bahwa
―kegundahan‖ hati Bung Hatta atas kondisi ekonomi rakyat Indonesia—yang waktu itu masih berada
di bawah penjajahan Belanda, merupakan cikal bakal dari lahirnya, katakanlah demikian, konsep
ekonomi kerakyatan.

Lebih jauh, pemikiran mengenai pentingnya perekonomian yang berpihak kepada rakyat menjadi

dasar bagi lahirnya Pasal 27 dan 33 Undang Undang Dasar 1945. Kedua pasal tersebut kemudian
menjadi dasar ertimbangan dilahirkannya Undang Undang Perkoperasian (UU Republik Indonesia
Nomor 25 Tahun 1992) dan Undang Undang Usaha Kecil dan Menengah (UU Republik Indonesia
Nomor 20 Tahun 2008). Dengan demikian, tampak jelas adanya keterkaitan yang erat antara ekonomi
kerakyatan dengan koperasi dan usaha kecil dan menengah.

Bahasan tentang peran kedua sektor usaha tersebut (koperasi dan usaha kecil danmenengah) dalam
mewujudkan ekonomi kerakyatan relatif jarang mengemuka. Namun, berkaca pada keadaan ekonomi
saat ini yang sepertinya baik—sebagaimana diindikasikan oleh tingkat pertumbuhan ekonomi tahun
2010 sebesar 6,10 persen—tetapi dibarengi oleh kesenjangan antara orang kaya dan orang miskin yang
semakinmelebar—sebagaimana diindikasikan oleh fakta yang menunjukkan bahwa dua persen
penduduk terkaya menguasai asset nasional sebesar 46 persen dan 98 persen penduduk menguasai 54
persen asset nasional (Suryohadadiprojo, 2011), bahasan tentang ekonomi kerakyatan dan kaitannya
keberadaan koperasi dan usaha kecil dan menengah dalam tatanan ekonomi nasional menjadi relevan.

2. Ekonomi Kerakyatan: Definisi dan Hakekatnya

Ekonomi kerakyatan adalah Sistem Ekonomi Nasional Indonesia yang berasas kekeluargaan,
berkedaulatan rakyat, bermoral Pancasila, dan menunjukkan pemihakan sungguh-sungguh pada
ekonomi rakyat (Mubyarto, 2002). Lebih jauh ia menjelaskan bahwa berjalannya sistem ekonomi
nasional yang berkeadilan social membutuhkan syarat yang sudah tentu harus dipenuhi. Syarat
dimaksud adalah adanya (i) kedaulatan di bidang politik, (ii) kemandirian di bidang ekonomi, dan (iii)
kepribadian di bidang budaya.

Definisi dengan penjelasannya di atas, pada dasarnya sejalan dengan apa yang diperjuangkan
para founding fathers bangsa ini (Bung Hatta utamanya) berupa dirumuskannya Pilar Sistem Ekonomi
Indonesia yang sejalan dengan agenda reformasi sosial dan kemudian dituangkan dalam Pasal 33 UUD
1945. Pilar dimaksud meliputi tiga aspek berikut.

1. Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan.

2. Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak
dikuasai oleh negara.

3. Bumi dan air dan kekayaan yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan
untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat (Mubyarto,2002).

Dalam pasal tersebut, tercantum dasar demokrasi ekonomi, di mana produksi dikerjakan oleh semua,
untuk semua di bawah pimpinan atau penilikan anggotaanggota masyarakat. Dengan perkataan lain,
dalam sistem ekonomi kerakyatan kemakmuran masyarakat merupakan fokus utama, bukan
kemakmuran individu. Oleh karena itu, perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas
asas kekeluargaan.

Untuk lebih mudah memahami konsep ekonomi kerakyatan, Baswir (2006) menyarankan untuk
memulainya dengan menguraikan makna penggalan kalimat pertama yang terdapat dalam penjelasan
Pasal 33 UUD 1945. Penggalan dimaksud adalah sebagai berikut.

―…dasar demokrasi ekonomi, produksi dikerjakan oleh semua untuk semua di bawah pimpinan atau

penilikan anggota-anggota masyarakat. Kemakmuran masyarakatlah yang diutamakan, bukan
kemakmuran orang-seorang. Sebab itu, perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas

asas kekeluargaan. Bangun perusahaan yang sesuai dengan itu ialah koperasi.‖

Dengan pendekatan di atas, dengan mudah kita ketahui bahwa yang dimaksud dengan ekonomi
kerakyatan tidak lain adalah ―demokrasi ekonomi‖ sebagaimana dimaksudkan oleh penjelasan Pasal
33 UUD 1945 tersebut yang secara substansial, menurut Baswir (2006), mencakup tiga hal berikut.

1. Adanya partisipasi penuh seluruh anggota masyarakat dalam proses pembentukan produksi
nasional. Karena dengan cara seperti ini lah semua anggota masyarakat mendapat bagian dari seluruh
hasil produksi nasional.

2. Adanya partisipasi penuh anggota masyarakat dalam turut menikmati hasil produksi nasional. Di
bawah kondisi seperti ini tidak ada satu pun anggota masyarakat—termasuk fakir miskin—yang tidak
menikmati hasil produksi nasional.

3. Pembentukan produksi dan pembagian hasil produksi nasional harus berada di bawah pimpinan atau
penilikan anggota masyarakat. Dalam sistem ekonomi kerakyatan, kedaulatan ekonomi harus berada di
tangan rakyat. Hal ini bertolak belakang dengan sistem ekonomi pasar, khususnya neoliberal, di mana
kedaulatan ekonomi sepenenuhnya berada di tangan pemilik modal. Kegiatan pembentukan produksi
nasional boleh dilakukan oleh para pemodal asing, namun kegiatan tersebut harus tetap berada di
bawah pengawasan dan pengendalian masyarakat.

Berkaitan dengan definisi ekonomi kerakyatan yang secara tegas dinyatakan memiliki karakteristik
yang ideal yakni berkeadilan sosial, Mubyarto (2002) mengemukakan bahwa moral pembangunan
yang mendasari paradigm pembangunan yang berkeadilan sosial mencakup 6 aspek berikut.

1. Peningkatan partisipasi dan emansipasi rakyat baik laki-laki maupun perempuan dengan otonomi
daerah yang penuh dan bertanggung jawab.

2. Penyegaran nasionalisme ekonomi melawan segala bentuk ketidakadilan system dan kebijakan
ekonomi.

3. Pendekatan pembangunan berkelanjutan yang multidisipliner dan multikultural.

4. Pencegahan kecenderungan disintegrasi sosial.

5. Penghormatan hak-hak asasi manusia (HAM) dan masyarakat.

6. Pengkajian ulang pendidikan dan pengajaran ilmu-ilmu ekonomi dan sosial di sekolah-sekolah dan
perguruan tinggi.

3. Tatanan Perekonomian Indonesia

Pada akhir tahun 2010, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan bahwa dalam empat hingga
lima tahun ke depan, produk domestik bruto (PDB) Indonesia akan mencapai 9 ribu triliun
rupiah atau dua ribu triliun rupiahlebih tinggi daripada PDB tahun 2010. Lebih jauh dijelaskan oleh

Menko Perekonomian bahwa pada tahun 2025 PDB Indonesia akan berada pada kisaran
antara 3,7 hingga 4,7 triliun dolar AS dengan pendapatan per kapita antara 12 ribu hingga 16
ribu dolar AS yang setara dengan lebih kurang 8,5 juta hingga 11 juta rupiah per kapita per bulan.
Capaian yang cukup spektakuler tersebut akan direalisasikan melalui penggunaan ―sistem ekonomi
terbuka‖ yakni: sistem ekonomi yang mengutamakan peran pasar meski peran pemerintah tetap besar‖
(Suryohadiprojo, 2011).

Jelas dari ungkapan presiden dan pembantunya di atas, tatanan ekonomi Indonesia, diakui atau tidak,
tidak lain adalah—atau paling tidak, sebagaimana dikemukakan Suryohadiprojo (2011), lebih
mengarah ke tatanan ekonomi neoliberasme yang didefinisikan oleh Martinez dan García (2001)

sebagai ―…. a modern politicoeconomic theory favoring free trade, privatization, minimal government
intervention in business, reduced public expenditure on social services, etc.”
Di dunia, lanjut mereka,
neoliberalisme diterapkan oleh lembaga keuangan dunia yang sangat kuat yakni International
Monetary Fund
(IMF), Bank Dunia, dan the Inter-American Development Bank. Ciri lain dari
ekonomi neoliberalisme adalah fokusnya yang kuat pada pertumbuhan ekonomi yang biasa
direpresentasikan, antara lain, oleh produk domestik bruto (PDB).

Dampak langsung dari diterapkannya sistem ekonomi neoliberalisme adalah turunnya upah sebesar 40
hingga 50 persen dan meningkatnya biaya hidup hingga 80 persen pada tahun pertama pemberlakuan
NAFTA (North America Free Trade Agreement) di Meksiko. Lebih dari 20 ribu unit usaha kecil dan
menengah mengalami kepailitan dan tidak kurang dari seribu unit badan usaha milik pemerintah
(semacam BUMN) diprivatisasi. Berdasarkan pada fenomena tersebut, ada pihak yang mengatakan
bahwa neolibelisme di Amerika Latin tidak lain adalahneokolonialisme—bentuk penjajahan baru
(Martinez dan Garcia, 2001).

Meskipun belum didukung oleh data empiris yang akurat, gejala seperti apa yang dialami Meksiko,
yakni banyaknya unit usaha kecil dan menengah yang mengalami kepailitan dan adanya sejumlah unit
badan usaha milik pemerintah yang diprivatisasi, di Indonesia sudah mulai menampakkan wajahnya.
Kondisi tersebut ditambah dengan semakin melebarnya kesenjangan sosial dan ekonomi dalam
perekonomian serta tingginya tingkat kerusakan ekologi akibat eksploitasi besar-besaran,
mengindikasikan bahwa sebenarnya tatanan perekonomian yang diterapkan di Indonesia adalah
neoliberalisme (Baswir, 2009). Bahkan, lebih tegas ia mengemukakan bahwa setelah melaksanakan
agenda ekonomi neoliberal secara masif dalam 10 tahun belakangan ini, cengkeraman
neokolonialisme terhadap perekonomian Indonesia cenderung semakin dalam. Sebuah pernyataan
yang sesuai dengan pendapat Martinez dan Gracia (2001) bahwa neoliberalisme—kali ini di Indonesia,
bukan di Amerika Latin—tidak lain adalah neokolonialisme.

Dilihat dari definisi dan orientasinya, sistem ekonomi neoliberalisme jauh bersebarangan dengan
sistem ekonomi kerakyatan. Tiga dari sejumlah perbedaan yang ada antara keduanya adalah bahwa
neoliberalisme diarahkan untuk (i) mengatur dan menjaga bekerjanya mekanisme pasar sambil
mencegah monopoli, (ii) mengembangkan sektor swasta dan melakukan privatisasi BUMN, dan (iii)
memacu laju pertumbuhan ekonomi, termasuk dengan menciptakan lingkungan yang kondusif bagi
masuknya investasi (Baswir, 2009). Dengan demikian, perjuangan untuk membumikan sistem
ekonomi kerakyatan masih panjang dan berat, meski masih menyimpan secercah harapan, dengan

syarat, seperti dikemukakan Swasono (2002), bangsa ini tidak ―menobatkan‖ pasar bebas sebagai

―berhala baru‖ di mana semua pihak—dari mulai menteri ekonomi hingga presiden bahkan kabinet
yang dibentuk presiden, harus bersahabat dengan pasar. Sebaliknya, pasarlah yang harus bersahabat
dengan kita, rakyat Indonesia.

4. Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah dalam Tatanan Ekonomi Indonesia dan Era
Globalisasi

Konstituen utama sistem ekonomi kerakyatan adalah kelompok masyarakat yang termarjinalkan dalam
sistem ekonomi kapitalis neoliberal. Mereka, secara garis besar, adalah kelompok tani, kelompok
buruh, kelompok nelayan, kelompok pegawai negeri sipil golongan bawah, kelompok pelaku usaha
mikro, kecil, dan menengah serta kelompok miskin di perkotaan (Baswir, 2006). Sementara itu,
koperasi jelas diungkapkan dalam penjelasan Pasal 33 Undang Undang Dasar 1945 merupakan bangun
perusahaan yang sesuai untuk menjadi wadah perekonomian rakyat. Dengan demikian, koperasi dan
usaha kecil dan menengah merupakan bagian integral dari sistem ekonomi kerakyatan. Dilihat dari
jumlah unit usaha dan penyerapan tenaga kerja, usaha mikro, kecil, dan menengah menempati posisi
penting dalam perekonomian Indonesia. Hal tersebut ditunjukkan oleh data yang mengindikasikan
bahwa jumlah usaha kecil di Indonesia pada 2009 tercatat tidak kurang dari 52 juta orang (99,92%).
Jumlah tenaga kerja yang terlibat dalam usaha kecil tercatat lebih dari 93 juta orang (88,59%). Namun,
kontribusi usaha kecil terhadap kegiatan ekspor masih relatif kecil, yaitu sebesar 5,38% (Kemenkop
dan UKM, 2010). Perbandingan kinerja antara usaha mikro dan kecil, usaha menengah, dan usaha
besar juga dapat dilihat dari nilai tambah yang dihasilkan untuk setiap sektor industrinya (Tabel 1).

Relatif masih kecilnya sumbangan UKM, termasuk di dalamnya IKM, pada PBD umumnya dan pada
nilai ekspornya khususnya disebabkan oleh sejumlah kelemahan yang dimiliki sektor usaha yang
banyak menyerap tenaga kerja ini. Sebagaimana dilaporkan OECD (2002), kelemahan utama industri
kecil dan menengah (IKM) di Indonesia mencakup aspek berikut: (i) orientasi pasar; (ii) kualitas
sumberdaya manusia; (iii) penguasaan teknologi; (iv) akses pasar; dan (v) permodalan.

Tabel 1. Nilai tambah industri kecil, menengah, dan besar per sector industry pada tahun 2000
(Deperindag, 2002)

Koperasi, di sisi lain, peranannya dalam perekonomian Indonesia tidak kecil. Dilihat dari jumlahnya
yang dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan, jumlah anggota aktif, dan volume usahanya
yang tidak kecil, seperti dapat dilihat pada Tabel 2, koperasi diyakini memainkan peran yang cukup
signifikan dalam perekonomian Indonesia.

Tabel 2. Perkembangan koperasi, jumlah anggota, dan volume usahanya Tahun 2005-2010

Seperti tampak pada tabel di atas, hingga Maret 2010 jumlah koperasi aktif di tanah air tidak kurang
dari 175 ribu unit. Di dalamnya terlibat lebih dari 31 juta orang anggota serta memutarkan modal lebih
dari 87 triliun rupiah. Meskipun tidak ada informasi tentang sumbangannya pada PDB, berdasarkan
pada data tersebut, koperasi berperan penting dalam perekonomian Indonesia. Paling tidak, dengan
menjadi anggota koperasi, penduduk Indonesia berkesempatan untuk secara mandiri memperbaiki

ekonomi diri dan keluarganya.

Hal tersebut sesuai dengan definisi koperasi berikut. Kartasasmita (2007), menyitasi Hanel (1985),
mendefinisikan koperasi sebagai organisasi swadaya (self-helf organization) yang berbeda dari
organisasi swadaya lainnya, karena memiliki karakteristik yang berbeda. Dalam Undang Undang
Nomor 25 Tahun 1992 tentang Perkoperasian, koperasi didefinisikan sebagai badan usaha yang
beranggotakan orang-seorang atau badan hukum dengan melandaskan kegiatannya pada prinsip
koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan.

Soetrisno (2003) menyatakan bahwa koperasi merupakan salah satu pilihan bentuk organisasi ekonomi
dalam menghadapi era globalisasi. Alasannya adalah karena koperasi sejak kelahirannya disadari
sebagai suatu upaya untuk menolong diri sendiri secara bersama-sama yang didasari oleh prinsip ―self
help and cooperation
.‖ Sejalan dengan pernyataan di atas, koperasi dipandang memilik peranan
strategis dalam perekonomian Indonesia, antara lain, karena tiga bentuk eksistensi koperasi
(Krisnamurthi, 2002). Ketiga bentuk eksistensi dimaksud, menurut Krisnamurthi (2002) menyitasi
PSP-IPB (199), adalah: (i) koperasi dipandang sebagai lembaga yang menjalankan suatu kegiatan
usaha tertentu, dan kegiatan usaha tersebut diperlukan oleh masyarakat; (ii) koperasi telah menjadi
alternatif bagi lembaga usaha lain; dan (iii) koperasi menjadi organisasi yang dimiliki oleh
anggotanya.

Tentang pentingnya peranan koperasi dalam perekonomian Indonesia, lebih jauh Hariyono (2003)
menegaskan bahwa koperasi di Indonesia, yang pendiriannya dilandaskan pada Pancasila dan UUD
1945, merupakan lembaga kehidupan rakyat Indonesia untuk menjamin hak hidupnya yakni
memperoleh pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan sehingga mewujudkan suatu
masyarakat adil dan makmur bagi seluruh rakyat Indonesia, sebagaimana dimaksud oleh Pasal 27 ayat
(2) UUD 1945 yang sepenuhnya merupakan hak setiap warga negara.

Dapat disimpulkan bahwa koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah merupakan bentuk
pengejawantahan ekonomi kerakyatan—sistem perekonomian yang lebih mementingkat kesejahteraan
dan kemakmuran orang banyak bukan orangper orang. Kedue bentuk organisasi ekonomi ini, selain
merupakan konstituen system ekonomi kerakyatan, juga merupakan bentuk organisasi ekonomi yang

cocok bagi karakteristik bangsa Indonesia yang, menurut Hariyono (2003), lebih bersifat ―homo
societas
‖ daripada ―homo economicus‖ yakni lebih mengutamakan hubungan antarmanusia daripada
kepentingan ekonomi atau materi.

5. Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah: Beberapa Kelemahan dan Hambatan

Baik koperasi maupun usaha mikro, kecil, dan menengah, dilihat dari definisi dan ruang lingkup serta
karakteristik anggotanya yakni kecil ruang lingkup usahanya dan anggotanya adalah (umumnya)
rakyat kecil dengan modal terbatas dan kemampuan manajerial yang juga terbatas, memiliki sejumlah

hambatan dalam upaya memainkan perannya dalam ―kancah‖ perekonomian nasional.

Kelemahan yang dimiliki oleh usaha mikro, kecil, dan menengah, erat kaitannya dengan karakteristik
yang dimilikinya. Menurut Afiah (2009), usaha mikro, kecil, dan menengah secara umum memiliki
karakteristik berikut: (i) manajemen berdiri sendiri, dengan perkataan lain, tidak ada pemisahan yang
tegas antara pemilik dan pengelola perusahaan; (ii) pemilik biasanya juga berperan sebagai pengelola;

(iii) modal umumnya disediakan oleh seorang pemilik atau sekelompok kecil pemilik modal; (iv)
daerah operasinya umumnya lokal, walaupun adanya sejumlah kecil UMKM yang memiliki orientasi
lebih luas bahkan beroreintasi ekspor; (v) ukuran perusahaan (firm size), baik dari segi total aset,
jumlah karyawan maupun sarana prasarana relatif kecil. Seiring dengan karakteristiknya yang spesifik
tersebut, usaha mikro, kecil, dan menengah memiliki beberapa kelemahan (weaknesses).

Kelemahan dimaksud, menurut Afiah (2009) dan Kuncoro (2000) adalah: (i) kekurangmampuan
dalam menangkap peluang pasar yang ada dan dalam memperluas pangsa pasar; (ii)
kekurangmampuan dan keterbatasan dalam mengakses sumber dana (modal) dan kelemahan dalam
struktur permodalan; (iii) rendahnya kemampuan dalam bidang organisasi dan manajemen sumber
daya manusia; (iv) keterbatasan jaringan usaha kerjasama antarpelaku usaha mikro, kecil, dan
menengah; (v) berkaitan dengan kelamahan butir (v) adalah terciptanya iklim usaha yang kurang
kondusif, karena cenderung berkembang kea rah persaingan yang saling mematikan; (vi) program
pembinaan yang dilakukan masih kurang terpadu; dan (vii) kurangnya kepercayaan serta kepedulian
masyarakat terhadap usaha mikro, kecil, dan menengah.

Baik Afiah (2009) maupun Kuncoro (2000) bersepakat bahwa kelemahan-kelemahan yang bersifat
struktural di atas dapat diatasi dan akan menjadi sumber kekuatan, jika diadakan perbaikan-perbaikan
dalam struktur organisasi. Mendukung pendapat kedua peneliti tersebut, Dipta (2007) dan
Kumorotomo (2008) menyatakan bahwa pemerintah menyadari bahwa upaya pemberdayaan koperasi
dan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) merupakan bagian penting dari upaya mewujudkan
bangsa yang berdaya-saing serta menciptakan embangunan yang merata dan adil. Lebih jauh
Kumorotomo (2008) menjelaskan bahwa langkah pertama dalam upaya mengonversikan kelemahan
menjadi kekuatan adalah dengan mengubah asumsi yang memandang koperasi dan UMKM sebagai
lembaga usaha yang berskala terlalu kecil untuk diperhatikan, lemah, terbelakang, dan, dengan
sendirinya, patut dikasihani. Oleh karena itu, menurut Dipta (2008), program-program pemberdayaan
tidak dikemas seperti program charity, yang menganggap bahwa anggaran yang dikeluarkan semata-
mata merupakan alokasi dana sosial tanpa upaya untuk meningkatkan kemandirian dan kedewasaan
berpikir para pelaku usaha tersebut.

Tidak berbeda dengan usaha mikro, kecil, dan menengah, koperasi juga memiliki sejumlah kelemahan.
Tiga di antaranya yang paling menonjol, menurut Partomo (2004), adalah: (i) modal anggota yang
relatif sedikit dan lemah dalam pengelolaannya; (ii) kualitas sumberdaya manusia yang mengelola
koperasi yang relatif rendah (kemampuan manajemen yang masih rendah); (iii) kurang terjalinnya
kerjasama, baik antar-pengurus, antar-anggota, antara pengurus dan Pengawas maupun antara
pengurus dan anggota; dan (iv) proses pengambilan putusan yang bersifat demokratis cenderung
menghasilkan putusan yang kurang efisien. Berkaitan dengan keempat kelemahan koperasi di atas,
Widiyanto (1996), sebagaimana disitasi oleh Tambunan (2008), menemukan bahwa pada umumnya
koperasi di Indonesia tidak memiliki daya saing dan dilihat dari posisi bisnisnya sebagian besar

koperasi berada pada posisi ―bertahan‖ dan cenderung ke arah ―lemah.‖ Secara lebih lengkap

karakteristik koperasi di Indonesia disajikan dalam tabel berikut.

Tabel 3. Kekuatan dan Kelemahan Faktor Internal Koperasi di Indonesia

Seperti tampak dalam tabel di atas, koperasi dilihat dari faktor internalnya masih memiliki sejumlah
kelemahan yang sudah tentu harus diupayakan untuk mengatasinya.

6. Beberapa Alternatif Langkah ke Depan

Bertolak dari sejumlah kelemahan yang dimiliki baik oleh koperasi maupun usaha mikro, kecil, dan
menengah, sebagaimana dijelaskan pada bagian sebelumnya, sejumlah alternatif langkah dapat
ditawarkan untuk mengatasinya. Secara garis besar, langkah yang perlu diambil untuk lebih
memberdayakan koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah, menurut Suarja (2007) adalah: (i)
revitalisasi peran koperasi dan perkuatan posisi usaha mikro, kecil, dan menengah dalam system
perkonomian nasional; (ii) memperbaiki akses koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah
terhadap permodalan, teknologi, informasi, dan pasar serta memperbaiki iklim usaha; (iii)
mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya pembangunan; dan (iv) mengembangkan potensi
sumberdaya lokal. Secara lebih teknis, Dipta (2007) menawarkan pendekatan 3C,
yakni competition (persaingan—dalam bentuk system informasi terbuka, sistem legal, model bisnis
yang dinamis, dan penguatan kapasitas pengurus/manajer), cooperation (kerjasama—dalam bentuk
kerjasama selektif, pendidikan dalam penyusunan/perubahan model bisnis, dan kemitraan dengan
public dan perguruan tinggi), dan concentration(konsentrasi—dalam bentuk spesialisasi produk,
penentuan target produk).

Kedua pendekatan di atas lebih bersifat institusional atau kelembagaan—dalam hal lembaga
pemerintah yang bertanggungjawab atas perkembangan dan pemberdayaan koperasi dan usaha mikro,
kecil, dan menengah. Dari sisi praktis, langkah yang perlu diambil dalam upaya memberdayakan
koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah, harus didasarkan pada kelemahan yang ada. Oleh
karena itu, peningkatan kualitas sumberdaya manusia merupakan hal yang pokok baik pada koperasi
maupun maupun usaha mikro, kecil, dan menengah. Program pelatihan dan pendampingan koperasi
dan usaha mikro, kecil, dan menengah yang bersifat terpadu dan berkesinambungan merupakan salah
satu pilihan terbaik. Namun, perlu ditekankan di sini bahwa aspek kemandirian harus lebih
diutamakan. Artinya, inisiatif pengadaan atau pelaksanaan program pelatihan dan pendampingan harus
berasal dari pihak pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah atau dari pihak pengurus dan anggota
koperasi.

Langkah yang dapat dilakukan atau disumbangkan oleh pihak perguruan tinggi untuk pemberdayaan
koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah bertolak dari fungsi dan tugasnya yang tercakup dalam
tri darma perguruan tinggi: pendidikan; penelitian; dan pengabdian kepada masyarakat. Melalui ketiga
kegiatan tersebut perguruan tinggi dapat melakukan banyak hal, baik berupa pendidikan (pelatihan dan
pendampingan), penelitian (dalam upaya menganalisis pelbagai aspek tentang koperasi dan usaha
mikro, kecil, dan menengah) maupun program pengabdian kepada masyarakat, yang fokus utamanya
adalah koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah dengan beragam aspek yang berkaitan
dengannya. Dengan pendekatan yang sistematis semua upaya yang dilakukan akan lebih efektif,
efisien, dan berkesinambungan.

7. Simpulan

Koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah merupakan bentuk organisasi ekonomi yang selaras
dengan sistem ekonomi kerakyatan atau demokrasi ekonomi. Melalui pemberdayaan koperasi dan

usaha mikro, kecil, dan menengah, pertumbuhan ekonomi yang berkeadilan—perumbuhan yang
dibarengi dengan pemerataan—di mana kesenjangan antara ―si kaya‖ dan ―si miskin‖ semakin sempit,
akan dapat diwujudkan. Upaya ke arah yang—saya yakini—dicita-citakan oleh sebagian besar rakyat
Indonesia tersebut merupakan tanggung jawab semua pihak atau semua pemangku kepentingan
(stakeholders) yakni rakyat di segala lapisan dan pemerintah. Peningkatan kualitas sumberdaya
manusia pelaku usaha dan pengelola/pengurus serta anggota koperasi dalam arti luas merupakan kunci
dari semua upaya pemberdayaan koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah. Dengan demikian,
produk domestik

bruto (PDB) per kapita yang tinggi dan indeks pembangunan manusia (IPM) yang juga tinggi

dibarengi dengan kecilnya kesenjangan antara ―si kaya‖ dan ―si miskin‖ atau pertumbuhan ekonomi

yang berkeadilan sosial pada saatnya akan terwujud. Insya Allah.

Toto Sugiharto, PhD Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma,
Jakarta tsharto@staff.gunadarma.ac.iddisampaikan dalam RAT BKCU Kalimantan tahun buku 2010
di Jakarta

Referensi

http://www.puskopditbkcukalimantan.org/index.php/berita-cu/67-ekonomi-kerakyatan-dalam-tatanan-
ekonomi-indonesia-peran-koperasi-a-usaha-mikro-kecil-dan-meneng

Afiah, N. N. (2009). ―Peran Kewirausahaan dalam Memperkuat UKM Indonesia Menghadapi Krisis
Finansial Global.‖ Makalah disajikan dalam Research Day. Faculty of Economics. Padjadjaran

University. October 2009.

Baswir, R. (2009) ―Ekonomi Kerakyatan vs Neoliberalisms.‖ www.spi.or.id/wp-
content/uploads/PDF/001.pdf(diakses 2 April 2011)

_____(2006) ―Ekonomi Kerakyatan‖ Makalah disajikan dalam Diskusi Bulanan Pusat Studi Ekonomi

Kerakyatan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta. 18 Mei 2006.

Dipta, W. I. (2007) ―Strategi Membangun Keunggulan Daya Saing Usaha Mikro, Kecil, Menengah
dan Koperasi di Indonesia dalam Era Perekonomian Baru.‖ Makalah disajikan dalam Seminar
Nasional Sehari: ―Revitalisasi Strategi Pembinaan Usaha Kecil, Menengah dan Koperasi oleh
Pemerintah/BUMN dalam Perekonomian Baru.
‖ Jakarta.

____(2008) ―Revitalisasi dan Optimalisasi Pengembangan Sumberdaya Koperasi, Usaha Kecil dan
Menengah di Era Global.‖ http://www.smecda.com/deputi7/file.. ./reorientasi_sumberdaya.pdf
(diakses 30 Maret 2011).

Hariyono. (2003). ―Koperasi Sebagai Strategi Pengembangan Ekonomi Pancasila.‖Jurnal Ekonomi

Rakyat. Tahun II. No. 4. Juli 2003.

Kartasasmita, G. (2007). ―Mewujudkan Demokrasi Ekonomi dengan Koperasi.‖ Makalah disampaikan
pada Diskusi Nasional ICMI ―Mewujudkan Demokrasi Ekonomi dengan Koperasi‖ Bappenas, Jakarta,

27 Desember 2007

Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah. (2010). ―Statistik Koperasi dan Usaha Kecil
dan Menengah.‖http://www.depkop.go.id/ (Diakses 15 April 2011)

Krisnamurthi, B. (2002). ―Membangun Koperasi Berbasis Anggota dalam Rangka Pengembangan
Ekonomi Rakyat.‖ Jurnal Ekonomi Rakyat. Tahun I. No. 4. Juni 2002.

Kumorotomo, W. (2008). ―Perubahan Paradigma Peran Pemerintah dalam Pemberdayaan Koperasi
dan UMKM.‖ Makalah Background Study RPJMN Tahun 2010-2014 Bidang Pemberdayaan Koperasi
dan UMKM. Bappenas, September 2008.

Kuncoro, M. (2000). ―Usaha Kecil di Indonesia: Profil, Masalah dan Strategi Pemberdayaan.‖
Makalah disajikan dalam Studium Generale ―Strategi Pemberdayaan Usaha Kecil di Indonesia‖, di

STIE Kerja Sama, Yogyakarta, 18 Nopember 2000.

Martinez, E. and A. Garcia. (2001) ―What is Neo-liberalsm? A Brief
Definition‖http://www.irtfcleveland.org/economicjustice/…/WhatIsNeoLiberalism.pdf (diakses 22
April 2011).

Mubyarto. (2002). ―Ekonomi Kerakyatan dalam Era Globalisasi.‖ Jurnal Ekonomi Rakyat. Tahun I.

No. 7. September 2002.

___(2003). ―Dengan Ekonomi Pancasila Menyiasati Globalisasi.‖ Jurnal Ekonomi Rakyat. Tahun II.

No. 1. Januari 2003.

Nugroho, Y. (1997). ―Pembangunan Ekonomi bagi Rakyat.‖ Wacana No. 8/Mei-Juni 1997.

Organization for Economic Co-Operation and Development (OECD) (2004), ―Promoting
Entrepreneurship and Innovative SMEs in A Global Economy: Towards a More Responsible and
Inclusive Globalization: ICT, E-Business and SMEs,‖ Second OECD Conference of Ministers
Responsible for Small and Medium-Sized Enterprises (SMEs), Organization for Economic Co-
Operation and Development (OECD)

Partomo, T.S. (2004). ―Usaha Kecil dan Menengah dan Koperasi.‖ Working Paper Series No. 9. Juni
2004. Center For Industry And SMEs Studies. Faculty of Economics. University of Trisakti.

Soetrisno, N. (2006). ―Ekonomi Rakyat—Usaha Mikro dan UKM dalam Perekonomian Indonesia:
Suatu Pandangan Struktural Alternatif.‖ http://www.smecda.com /.. ./Ekonomi%20Rakyat%20-
%20Usaha%20Mikro%20dan%20UKM.Pdf (diakses 10 April 2011).

___(2003). ―Koperasi Mewujudkan Kebersamaan dan Kesejahteraan: Menjawab Tantangan Global
dan Regionalisme Baru.‖ Jurnal Ekonomi Rakyat. Tahun II. No. 5. Agustus 2003.

Suarja. I. W. (2007). ―Kebijakan Pemberdayaan UKM dan Koperasi Guna Menggerakkan Ekonomi
Rakyat dan MenanggulangiKemiskinan.‖ Makalah disajikan pada Bimbingan Teknis Pengembangan

UMKM dalam rangka Meningkatkan Perekonomian Daerah dan Percepatan Penanggulangan
Kemiskinan yang diadakan oleh LPPM. IPB-Bogor,7 dan 8 Nopember 2007.

Suryohadiprojo, S. (2011). ―Kesenjangan adalah Kerawanan.‖ Kompas. Sabtu 8 Januari 2011.

Swasono, S. (2002). ―Prospek dan Perkembangan Perekonomian Rakyat: Antara Kedaulatan
Rakyat dan Kedaulatan Pasar.‖ Harian Kedaulatan Rakyat. Jumat 2 Agustus 2002.

Tambunan, T. (2008). Prospek Perkembangan Koperasi di Indonesia ke Depan: Masih Relevankah
Koperasi di dalam Era Modernisasi Ekonomi? Pusat Studi Koperasi dan UKM. Universitas Trisakti.
Jakarta.

http://auliaamrullah.wordpress.com/2012/09/30/ekonomi-kerakyatan-dalam-tatanan-
ekonomi-indonesia-peran-koperasi-usaha-mikro-kecil-dan-menengah/

PERAN KOPERASI DALAM MEMBENTUK EKONOMI KERAKYATAN

Menurut Undang-Undang Nomor 12 tahun 1967 tentang Pokok Perekonomian, koperasi
diartikan sebagai organisasi ekonomi rakyat yang berwatak social, beranggotakan orang-
orang atau badan hokum. Koperasi yang merupakan tata susunan ekonomi sebagai usaha
bersama berdasarkan atas azas kekeluargaan dan kegotong-royongan. Tujuan koperasi yaitu
memajukan kesejahteraan anggota dan masyarakat serta ikut membangun tatanan
perekonomian nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju, adil dan
makmur.Agar tujuan Koperasi (kes ejahteraan anggota dan masyarakat) dapat tercapai, maka
koperasi memegang peranan yang sangat vital dan strategis dalam perekonomian
Indonesia.Hal ini disebabkan, koperasi merupakan sektor usaha yang memiliki jumlah
terbesar dengan daya serap angkatan kerja yang signifikan. Seperti pada Usaha kecil,
Menengah dan Koperasi (UKMK) merupakan kelompok usaha ekonomi yang penting dalam
perekonomian Indonesia. Hal ini disebabkan, usaha kecil menengah dan koperasi merupakan
sektor usaha yang memiliki jumlah terbesar dengan daya serap angkatan kerja yang
signifikan. Oleh karena itu kesenjangan pendapatan yang cukup besar masih terjadi antara
pengusaha besar dengan usaha kecil, menengah dan koperasi (UKMK), pengembangan daya
saing UKMK, secara langsung merupakan upaya dalam rangka peningkatan kesejahteraan
rakyat banyak, sekaligus mempersempit kesenjangan ekonomi.Dalam peranan koperasi untuk
memberikan kesejahteraan misalnya kontribusinya dalam menciptakan lapangan kerja.
Koperasi disini juga dimaksudkan untuk menampung kegiatan perekonomian pada tingkat
lapisan bawah yang masih merupakan bagian terbesar dari rakyat Indonesia. Untuk
melancarkan kegiatan-kegiatan koperasi tersebut.

Di Indonesia, meskipun konsep koperasi sudah dipayungi oleh undang-undang, tetapi
tetap saja keberadaan koperasi belum bisa berjalan secara efektif. Dalam era otonomi daerah
setiap daerah terutama masyarakat desanya harus memiliki rasa percaya diri bahwa melalui
organisasi koperasi kegiatan ekonomi rakyat dapat diperhitungkan dan diandalkan

kekuatannya. Koperasi harus mereformasi dirinya, meninggalkan sifat-sifat koperasi sebagai
koperasi pengurus menjadi koperasi anggota dalam arti kata sebenarnya. Jika koperasi benar-
benar merupakan koperasi, tidak akan ada program/kegiatan koperasi yang tidak berkaitan
langsung dengan kepentingan atau kebutuhan anggota. Dengan perkataan lain setiap ‗produk‘
atau kegiatan usaha koperasi harus berdasarkan ‗restu‘ atau persetujuan anggota dalam

koperasi tersebut. Koperasi tidak berhak mencari keuntungan karena anggotalah yang
mempunyai hak untuk mencari keuntungan yang harus menjadi lebih besar dengan bantuan
koperasi.

Bersamaan dengan pembaruan praktik berkoperasi seperti itulah, yang kita harapkan akan

lahir dan berkembang ilmu koperasi, yang merupakan ‗ilmu ekonomi baru‘ di Indonesia,

yang merupakan ilmu sosial ekonomi (social economics). Ilmu ekonomi baru ini merupakan
ilmu ekonomi tentang bagaimana bekerja sama (coorporation) agar masyarakat Indonesia
menjadi lebih sejahtera, lebih makmur, dan lebih adil, bukan sekedar masyarakat yang lebih
efisien (melalui persaingan/kompetisi) yang ekonominya tumbuh cepat. Dalam tatanan
ekonomi baru pihak pemerintah termasuk juga pemerintah daerah juga harus berperan aktif
untuk menjaganya agar selalu dipatuhi aturan main dalam berekonomi yang akan
menghasilkan sebesar-besar kemakmuran ekonomi rakyat. Otonomi daerah yang merupakan
symbol kewenangan daerah untuk mengelolah sendiri ekonomi daerah harus dilengkapi
dengan desentralisasi fiscal yang diatur secara serasi oleh pemerintah daerah bersama DPRD,
kesemuanya diarahkan pada kesejahteraan rakyat yang maksimal, agar rakyat pun dapat
merasakannya dengan optim

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->