P. 1
Kasus Pelanggaran HAM di Indonesia

Kasus Pelanggaran HAM di Indonesia

|Views: 665|Likes:
Published by meyrzashrie
Contoh kasus pelanggaran HAM di Indonesia beserta pembahasannya.
Contoh kasus pelanggaran HAM di Indonesia beserta pembahasannya.

More info:

Published by: meyrzashrie on Sep 03, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/29/2014

pdf

text

original

Meyrza Ashrie Tristyana 070913042

Kasus Pelanggaran HAM di Indonesia Hak Asasi Manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. Hal tersebut tertulis dalam Undang-Undang Republik Indonesia no. 39 tahun 1999 pasal 1 ayat 1. Hak asasi manusia adalah hak dasar yang dimiliki manusia sejak manusia itu dilahirkan. Hak asasi dapat dirumuskan sebagai hak yang melekat dengan kodrat kita sebagai manusia yang bila tidak ada hak tersebut, mustahil kita dapat hidup sebagai manusia. Hak ini dimiliki oleh manusia semata – mata karena ia manusia, bukan karena pemberian masyarakat atau pemberian negara. Maka hak asasi manusia itu tidak tergantung dari pengakuan manusia lain, masyarakat lain, atau Negara lain. Hak asasi diperoleh manusia dari Penciptanya, yaitu Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan hak yang tidak dapat diabaikan. Sebagai manusia, ia makhluk Tuhan yang mempunyai martabat yang tinggi. Hak asasi manusia ada dan melekat pada setiap manusia. Oleh karena itu, bersifat universal, artinya berlaku di mana saja dan untuk siapa saja dan tidak dapat diambil oleh siapapun. Hak ini dibutuhkan manusia selain untuk melindungi diri dan martabat kemanusiaanya juga digunakan sebagai landasan moral dalam bergaul atau berhubungan dengan sesama manusia. Pada setiap hak melekat kewajiban. Karena itu,selain ada hak asasi manusia, ada juga kewajiban asasi manusia, yaitu kewajiban yang harus dilaksanakan demi terlaksana atau tegaknya hak asasi manusia (HAM). Dalam menggunakan Hak Asasi Manusia, kita wajib untuk memperhatikan, menghormati, dan menghargai hak asasi yang juga dimiliki oleh orang lain. Kesadaran akan hak asasi manusia, harga diri , harkat dan martabat kemanusiaannya, diawali sejak manusia ada di muka bumi. Hal itu disebabkan oleh hak-hak kemanusiaan yang sudah ada sejak manusia itu dilahirkan dan merupakan hak kodrati yang melekat pada diri

manusia. Sejarah mencatat berbagai peristiwa besar di dunia ini sebagai suatu usaha untuk menegakkan hak asasi manusia. Namun demikian, banyak sekali contoh kasus pelanggaran HAM (Hak Asasi Manusia) yang terjadi di Indonesia, bahkan belakangan ini kasus pelanggaran hak Asasi Manusia (HAM) masih sering terjadi walaupun sudah ada sistem pengawasan terhadap kemungkinan terjadinya pelanggaran HAM seperti adanya Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Namun masih banyak kasus pelanggaran HAM yang terjadi baik pelanggaran HAM berat maupun ringan. Bahkan dari sekian banyak kasus pelanggaran HAM yang terjadi masih banyak pula yang belum tuntas secara hukum, hal itu tentu saja tak lepas dari kemauan dan itikad baik pemerintah untuk menyelesaikannya sebagai pemegang kekuasaan sekaligus pengendali keadilan bagi bangsa ini. Salah satu contoh pelanggaran HAM di Indonesia adalah kasus pelanggaran HAM terhadap anak. Anak sebagai sebagai generasi penerus bangsa, sudah seharusnya anak selalalu dipersiapkan untuk bisa mengemban cita-cita bangsa bukan justru sebaliknya tak sedikit orang yang merampas hak anak. Contoh-contoh pelanggaran hak asasi manusia (HAM) pada anak seperti pembuangan bayi, penelantaran anak, gizi buruk hingga penularan HIV/Aids dsb. Dalam beberapa tahun terakhir kasus pembuangan bayi yang dilakukan orang tuanya terus meningkat berdasarkan catatan Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA). Contohnya seperti yang ditulis oleh Muhammad Nurhafid, wartawan Suara Merdeka berikut ini: Menyedihkan, melihat semakin banyak kasus pembuangan bayi yang terjadi di Kota Solo. Kota ini tampaknya telah menjadi salah satu lokasi favorit untuk membuang bayi-bayi tak berdosa. Para bayi dibuang di Kota Bengawan, di aliran sungai dan pelataran rumah warga. Dari catatan suaramerdeka.com, sejak Mei hinggga kemarin setidaknya sudah terjadi tiga kali kasus bayi yang dibuang di kota ini. Yang memprihatinkan, belum ada satu pun kasus itu yang berhasil diungkap polisi. Pagi tadi, Senin (9/7), sekitar pukul 05.00 WIB, sesosok bayi laki-laki masih lengkap dengan tali pusarnya ditemukan di pelataran salah satu rumah warga di Kampung Menangan RT 07/RW 01, Joyosuran, Pasarkliwon. Beruntung, saat ditemukan pemilik

rumah, Khumaidi (66), bayi mungil tersebut masih hidup dengan terbungkus sajadah dan menangis keras. Bayi itu oleh warga dan polisi kemudian dibawa ke Puskemas Gajahan, Pasarkliwon untuk mendapat perawatan. Menurut pihak puskesmas, tidak ada kelainan atau cacat pada bayi ini. Usia bayi diperkirkan belum ada satu hari. Berat bayi laki-laki itu sekitar 2,9 kilogram. Sasongko Eko (43), tetangga Khumaidi mengatakan, beberapa jam sebelum bayi ditemukan, yakni sekitar pukul 02.00 WIB, dirinya melihat ada pemuda pemudi berboncengan sepeda motor melintas di sekitar kampung. "Saat itu saya usai nongkrong. Saya melihat dari dalam rumah, ada cowok-cewek naik sepeda motor mondar-mandir di kampung. Tapi saya tidak keluar rumah. Paginya saya akhirnya kaget ada temuan bayi. Apa mungkin muda-mudi itu yang membuang bayinya," katanya saat dijumpai sejumlah wartawan di lokasi kejadian. Kasus pembuangan ini sebelumnya juga terjadi pada Rabu (4/7) pagi. Sesosok mayat bayi perempuan ditemukan seorang pemulung, Sutimin (45) di Sungai Kalianyar, Kandangsapi, Jebres. Kala ditemukan, bayi tak berdosa ini sudah tewas di kali, tanpa selembar kain dalam posisi telengkup, mengapung di sungai. Saat itu, saksi tengah mencari rongsok di lokasi kejadian. Hampir dua bulan lalu, pada Kamis (31/5) petang, sesosok mayat bayi perempuan juga ditemukan warga di tepi aliran Sungai Bengawan Solo, tepatnya di belakang Rusunawa Jurug, dekat Kantor Instalasi PDAM, Kampung Kentingan RT 01 / RW 35, Jebres. Saat ditemukan, jasad bayi malang itu sudah membusuk dan berwarna hitam. Jasadnya bahkan sudah dikerubungi semut dan salah satu tangannya telah terputus. Mulut bayi mungil tak berdosa itu juga ditutup lakban berwarna kuning. Diduga kuat, bayi ini sengaja dibunuh kemudian dibuang di sungai dan sudah meninggal selama tiga hari di lokasi. Mulutnya dilakban agar tidak mengeluarkan suara. Kanit Reskrim Polsek Pasarkliwon, Iptu Teguh Sudjadi, saat dikonfirmasi mengatakan, sampai saat ini aparat kepolisian masih melakukan penyelidikan lebih lanjut terkait kasus-kasus pembuangan bayi ini.

Dari kutipan berita tersebut, dapat dilihat betapa maraknya kasus pembuangan bayi. Hak hidup seseorang telah dirampas sejak bayi bagi bayi-bayi yang terlanjur meninggal sebelum ditemukan. Sedangkan bagi yang ditemukan dalam keadaan masih hidup, kondisinya pun butuh perawatan. Bayi tersebut belum memiliki dosa, belum mengerti apapun, sehingga faktor-faktor pelanggaran HAM ini jelas berasal dari latar belakang orang tuanya. Secara umum, ada tiga faktor penyebab terjdinya pelanggaran hak asasi manusia, yakni : 1. Telah terjadi krisis moral di Indonesia

Krisis moral jauh lebih berbahaya dari krisis lainnya. Krisis moral dapat melumpuhkan segala aspek atau sendi dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Salah satu penyebabnya adalah kurangnya penerapan ideologi Pancasila. Sebenarnya bangsa Indonesia memliki ideology yang luhur yaitu Pancasila. Akan tetapi, seringkali ideologi ini tidak dijalankan secara murni dan konsekuen sehingga yang terjadi adalah kekacauan. Selain itu, krisis moral ini juga disebabkan oleh masih rendahnya kesadaran akan rasa kemanusiaan di dalam masyarakat Indonesia. Masyarakat Indonesia masih belum memahami benar bahwa manusia hidup bersama dengan manusia lainnya, oleh karena itu, manusia harus dapat juga menghargai dan menghormati manusia lainnya. Hal ini dapat diterapkan dengan tidak berlaku seenaknya, apalagi sampai melanggar hak asasi manusia lainnya. Dalam kasus pembuangan bayi, orang tua yang membuang bayinya benar-benar mengalami krisis moral, tidak dapat menghargai titipan Tuhan yang telah diserahkan kepadanya. Apapun alasannya, karena ekonomi keluarga sekalipun, setiap orang memiliki hak untuk hidup, sejak dilahirkan. 2. Aparat hukum yang berlaku bertindak sewenang-wenang

Di dalam masyarakat terdapat banyak kekuasaan yang berlaku. Kekuasaan disini tidak hanya menunjuk pada kekuasaan pemerintah, tetapi juga bentuk-bentuk kekuasaan lain yang terdapat di dalam masyarakat. Salah satu contohnya adalah kekuasaan di dalam perusahaan. Para pengusaha yang tidak memperdulikan hak-hak buruhnya jelas melanggar hak asasi manusia. Oleh karena itu, dapat kita lihat bahwa setiap elemen di dalam masyarakat yang memiliki kekuasaan cenderung menyalahgunakan kekuasaannya tersebut. Kekuasaankekuasaan yang mereka miliki seharusnya dibatasi sehingga tetap menghormati hak orang lain dan tidak melanggarnya. Kurang adanya penegakan hukum yang benar Seperti yang kita ketahui bahwa penegakan hukum di Indonesia belum dapat berjalan dengan benar. Masih

banyak para penegak hukum yang bersikap tidak adil. Hal ini dikarenakan menerima suap sudah menjadi budaya bangsa kita. Penegak hukum yang bersikap tidak adil akan membuat masyarakat pun bertindak sewenang- wenang. Mereka yang mempunyai cukup uang, tidak lagi takut untuk berbuat salah. Hal ini seharusnya dapat diberantas karena ini merupakan masalah yang besar. Pemerintah harus bisa bertindak tegas dalam menyelesaikan masalah ini. Pelanggar HAM seharusnya diberi hukuman yang tegas. Namun dalam kasus pembuangan bayi, sangat sulit untuk melacak pelakunya, maka dari itu kasus ini masih terus marak di masyarakat. 3. Kesenjangan sosial yang tinggi

Kesenjangan sosial juga menjadi salah satu faktor pelanggaran HAM. Orang yang kaya tentu memiliki kekuasaan yang besar, sedangkan orang yang kurang mampu menjadi semakin tidak berdaya. Mereka harus dapat menerima semua yang diberikan dari pihak penguasa dikarenakan ketidakberdayaan mereka. Hal ini tentu saja memicu terjadinya pelanggaran HAM. Penguasa dapat bertindak sewenang-wenang tanpa harus memperdulikan masyarakatnya. Hal ini tidak hanya melulu tentang penguasa dan yang dikuasai, melainkan juga tentang orang tua yang tertekan karena masalah ekonomi sehingga nekat membuang bayinya. Namun jika dibandingkan dengan masa orde baru, kasus pelanggaran HAM mengalami peralihan. Kasus pelanggaran HAM saat ini umunya hanya di sekitar masyarakat dan tingkat terkait dengan penguasa. Tidak seperti pada masa orde baru. Mengingat banyaknya pelanggaran Hak Asasi Manusia yang terjadi di negara kita, maka maka upaya upaya penegakan hak asasi manausia harus dilakukan secara simultan, baik preventif maupun represif. Secara preventif, tindakan-tindakan yang perlu kita lakukan adalah: Memberdayakan mekanisme perlindunagan hak asasi manusia yang asa dan membentuk

badan-badan khusus untuk mengurusi masalah masalah khusus. Mempergiat sosialisasi hak asasi manusia kepada semua kelompok dan tingkatan dalam

masyarakat, dengan mengikut sertakan LSM dalam kemitraan dengan pemerintah, demi terwujudnya budaya hak asasi manusia. Mencabut dan merevisi semua undang undang dan peraturan yang bertentangan dengan

hak asasi manusia.

-

Membentuk lembaga yang membantu korban pelanggaran hak asasi manusia dalam

mengurus kompensasi dan rehabilitasi. Mengembankan manajemen konflik oleh lembaga-lembaga perlindungan hak asasi

manusia. Mengembangkan penyelenggaraan yang menjujung tinggi nilai-nilai hak asasi manusia. Secara represif, tindakan-tindakan yang harus kita lakukan adalah: Memproritaskan penyusunan mekanisme penanganan atas kasus-kasus pelanggaran hak

asasi manusia agar efektif. Segera membawa pelaku pelanggaran hak asasi manusia kepengadilan tanpa membeda-

bedakan status pelaku dan menjunjung asas praduga tak bersalah. Mengembankan program perlindungan tehadap saksi dan korban pelanggaran hak asasi

manusia sehingga proses penyelidikan dan penyidikan atas pelanggaran hak asasi manusia dapat dilakukan secara efektif.

Daftar Pustaka http://emperordeva.wordpress.com/about/sejarah-hak-asasi-manusia/ http://jendelafendi.blogspot.com/2012/04/pelanggaran-ham.html http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2012/07/09/123675/Waduh-SoloJadi-Lokasi-Pembuangan-Bayi

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->